Anda di halaman 1dari 26

Aspek Sosial Budaya yang Berkaitan dengan Bayi Baru Lahir

Aspek Sosial Budaya yang Berkaitan dengan Bayi Baru Lahir

Mitos berasal dari bahasa Yunani yaitu μῦθος– mythos adalah cerita prosa rakyat yang menceritakan kisah
berlatar masa lampau, mengandung penafsiran tentang alam semesta dan keberadaan makhluk di dalamnya, serta
dianggap benar-benar terjadi oleh yang empunya cerita atau penganutnya. Dalam pengertian yang lebih luas, mitos
dapat mengacu kepada cerita tradisional. Pada umumnya mitos menceritakan terjadinya alam semesta, dunia dan
para makhluk penghuninya, bentuk topografi, kisah para makhluk supranatural, dan sebagainya. Mitos dapat timbul
sebagai catatan peristiwa sejarah yang terlalu dilebih-lebihkan, sebagai alegori atau personifikaisi bagi fenomena
alam, atau sebagai suatu penjelasan tentang ritual. Mereka disebarkan untuk menyampaikan pengalaman religius
atau ideal, untuk membentuk model sifat-sifat tertentu, dan sebagai bahan ajaran dalam suatu komunitas.
Fakta berasal dari bahasa Latin yaitu factus ialah segala sesuatu yang tertangkap oleh indra manusia atau
data keadaan nyata yang terbukti dan telah menjadi suatu kenyataan. Catatan atas pengumpulan fakta disebut data.
Fakta seringkali diyakini oleh orang banyak (umum) sebagai hal yang sebenarnya, baik karena mereka telah
mengalami kenyataan-kenyataan dari dekat maupun karena mereka dianggap telah melaporkan pengalaman orang
lain yang sesungguhnya. Dalam istilah keilmuan fakta adalah suatu hasil pengamatan yang objektif dan dapat
dilakukan verifikasi oleh siapapun
Berikut beberapa mitos dan fakta sekitar perawatan bayi, diantaranya :

1. Mitos: Bayi baru lahir perlu dipijat setiap hari


Fakta: Pemijatan hanya berguna jika dilakukan dengan benar dan tepat. Sebaiknya yang melakukan pijat
adalah ibu si bayi sendiri. Tentu saja setelah mempelajari teknik memijat bayi dengan baik. Perlu
diperhatikan kondisi si kecil, apakah ia sedang dalam keadaan nyaman dan sehat untuk dipijat. Selain itu
perlu juga diperhatikan bahan-bahan atau minyak yang digunakan untuk memijat dapat membuat bayi
alergi.

2. Mitos: membedong bayi dapat memperkuat kaki atau membuat struktur kaki bayi menjadi lurus
Yang sebenarnya adalah sentuhan kulit ke kulit membuat bayi baru lahir, terutama bayi premature, lebih
baik perkembangannya. Walaupun begitu, tidak diperlukan untuk memijatnya setiap hari. Yang perlu
dilakukan adalah perbanyak sentuhan dan berkomunikasi dengan si kecil agar ia merasa nyaman dan
aman.

3. Mitos: makanan dan minuman yang manis membuat gigi berlubang


Fakta: Bahwa gigi menjadi berlubang diakibatkan tiga hal, yaitu kuman, suasana asam dan keduanya
berlangsung dalam jangka waktu yang cukup lama. Bila makanan yang mengandung gula menetap pada
sela gigi, kuman akan mengubahnya menjadi asam. Kondisi asam disertai bakteri yang juga menjadi aktif
pada suasana asam, adalah penyebab utama dari gigi berlubang. Diawali dengan kerusakan pada lapisan
email gigi, jika dibiarkan lama kelamaan gigi menjadi berlubang. Hal-hal yang dapat menyebabkan gigi
berlubang antara lain adalah kebiasaan mengemut atau minum susu dengan botol sampai tertidur.
Makanan manis tidak secara langsung menyebabkan gigi berlubang, tapi memudahkan pertumbuhan
kuman penyebab kerusakan gigi jika tidak rajin membersihkan gigi dan mulut.
4. Mitos: Jika anak rewel saat diberi ASI artinya ASI sedikit dan harus diganti susu botol
Fakta: ASI diproduksi sesuai dengan hisapan si bayi, jadi banyak sedikitnya ASI ditentukan oleh bayi
sendiri. Bayi yang banyak minum ASI akan membuat produksi ASI meningkat. Jadi, sebenarnya tidak ada
istilah ASI sedikit.
Bahwa kondisi tertentu mungkin dapat mengurangi produksi ASI, seperti jika ibu menyusui mengkonsumsi
obat-obatan tertentu, stress atau tidak tenang saat menyusui, sedang sakit dan sebagainya. Di sisi lain,
bayi mungkin merasa tidak nyaman saat menyusu karena posisi yang kurang nyaman, puting susu yang
cenderung masuk ke dalam, ASI yang memancar terlalu kencang atau ia sedang tidak lapar, sedang tidak
enak badan dan sebagainya..

5. Mitos: Air susu ibu (ASI) sebagai makanan yang komplit sampai usia si kecil satu tahun
Fakta: ASI sangat baik untuk pertumbuhan bayi sampai sia berusia 6 bulan. Namun semakin
bertambahnya usia bayi, ASI tidaklah mengandung cukup kalori dan kurang mengenyangkan seiring
dengan makin aktifnya si kecil. Ada beberapa zat tambahan yang dibutuhkan anak, misalnya zat besi dan
vitamin C yang banyak didapat dari sumber makanan. Jadi, anak tetap memerlukan makanan tambahan
untuk kebutuhan gizinya juga untuk menghindari resiko anemia.

6. Mitos: Baby walker membantu anak berlatih berjalan


Fakta: Justru sebaliknya, baby walker dapat menghambat perkembangan motorik anak. Anak tanpa baby
walker dapat lebih bebas bergerak, berguling, duduk dan berdiri serta bermain di lantai yang merupakan
dasar untuk belajar berjalan. Penelitian pada saudara kembar menunjukan kembar yang menggunakan
baby walker mengalami gangguan motorik berjalan ketimbang saudaranya. Baby walker tidak lagi
disarankan karena menjadi penyebab utama kecelakaan pada bayi usia 5-15 bulan.

7. Mitos: Gurita mencegah perut buncit

Faktanya pemakaian gurita pada bayi—terutama bayi perempuan, sama sekali tidak ada hubungannya
dengan upaya pencegahan agar perut anak Anda tidak melar ketika ia dewasa. Ketika dilahirkan, semua
bayi memang memiliki perut yang ukurannya lebih besar daripada dada. Seiring pertambahan usia, perut
bayi akan kelihatan mengecil dengan sendirinya. Pemakaian gurita malah sebaiknya dihindari karena
membuat bayi Anda susah bernapas. Pasalnya, pada awal kehidupan, bayi bernapas dengan
menggunakan pernapasan perut sebelum ia belajar menggunakan pernapasan dada. Pemakaian gurita
yang menekan perut bisa membatasi jumlah udara yang dihirupnya. Mitos ini tak benar, karena organ
dalam tubuh malah akan kekurangan ruangan. Dinding perut bayi masih lemas, volume organ-organ
tubuhnya pun tak sesuai dengan rongga dada dan rongga perut yang ada karena sampai 5 bulan dalam
kandungan, organ-organ ini terus tumbuh sementara tempatnya sangat terbatas. Jika bayi menggunakan
gurita maka ruangan untuk pertumbuhan organ-organ ini akan terhambat. Kalau mau tetap memakaikan
gurita, boleh saja. Asal ikatan bagian atas dilonggarkan sehingga jantung dan paru-paru bias berkembang.
Bila gurita digunakan agar tali pusar bayi tidak bodong, sebaiknya pakaikan hanya disekitar pusar dan
ikatannya longgar. Jangan sampai dada dan perut tercekik sehingga jantung tidak bias berkembang
dengan baik karena gurita yang terlalu kencang.

8. Mitos: Pusar ditempel uang logam supaya tidak bodong


Faktanya pusar menonjol atau sering diistilahkan bodong pada bayi adalah kondisi yang wajar. Sebab, otot
dinding perut pada bayi masih lemah sehingga bisa mempengaruhi bentuk pusar. Seiring bertambah
kuatnya dinding perut, bentuk pusar juga akan mengalami perubahan.
Pusar bayi bisa menonjol akibat terlalu banyak menangis atau ‘ngulet’. Kondisi ini sering dialami bayi yang
alergi susu sapi atau formula. Atau, pada bayi ASI yang sensitif serta memiliki bakat alergi terhadap
makanan yang dikonsumsi ibunya. Misal, makanan laut, cokelat, telur, kacang tanah, serta produk
makanan yang mengandung susu..

9. Mitos: Bedong agar kaki bayi tidak bengkok


Fakta: Tidak ada hubungan antara membedong dengan kekuatan kaki atau struktur kaki bayi. Justru bayi
akan lebih mudah bergerak untuk melatih kaki dan tangannya, jika bedong dilakukan dengan longgar.
Biarkan kaki dan tangan bayi bebas bergerak.
Membedong anak sekuat mungkin tidak ada hubungannya sama sekali untuk meluruskan kaki bayi.
Semua kaki bayi memang bengkok pada awalnya. Hal ini berkaitan dengan posisi bayi yang meringkuk di
dalam rahim. Nanti, dengan semakin kuatnya tulang anak dan kian besarnya keinginan untuk bisa berjalan,
kaki anak akan lempeng sendiri. Perkembangan fisiologis kaki memang seperti itu.

10. Mitos: Bawang yang dicampur minyak dikenal bias menurunkan panas
Faktanya secara ilmiah benar, karena bawang adalah tumbuhan yang mengeluarkan minyak yang mudah
menguap dan menyerap panas.

11. Mitos: Upacara tedak siti (menginjak tanah) saat bayi 6-7 bulan
Faktanya secara ilmiah pun ternyata salah, karena pas dengan usia reflex menapak bayi. Di permukaan
badan terdapat putik saraf yang bias menjadi sensor tekanan. Saraf ini tumbuh saat bayi 6-7 bulan,
bersamaan dengan tumbuhnya struktur otak untuk keseimbangan dan alat-alat keseimbangan untuk posisi
berdiri. Tak heran jika di usia ini bayi sudah mulai belajar menapak.

12. Mitos: Hidung ditarik agar mancung


Faktanya ini jelas salah, karena tidak ada hubungannya menarik pucuk hidung dengan mancung atau
tidaknya hidung. Mancung atai tidaknya hidung seseorang ditentukan oleh bentuk tulang hidung yang
sifatnya bawaan.

13. Mitos: Bayi usia seminggu diberi makan pisang dicampur nasi agar tidak kelaparan
Faktanya hal ini salah, karena pasalnya usus bayi diusia ini belum punya enzim yang mampu mencerna
karbohidrat dan serat-serat tumbuhan yang begitu tinggi. Akibatnya bayi jadi sembelit, karena makanan
padat pertama adalah di usia 4 bulan, yakni bubur susu dan 6 bulan makanan padat kedua yaitu bubur tim.

14. Tidak boleh keluar rumah sebelum 40 hari


Mungkin yang tepat adalah jangan pergi ke tempat yang penuh orang (crowded). Banyak orang berarti
banyak kuman penyakit. Kalau kepadatan pada suatu ruangan tinggi, maka penyakit pun tinggi. Misalnya
ke mal atau membawa bayi ke perhelatan. Ingat kekebalan bayi masih sangat rentan saat usianya dibawah
40 hari. Jadi, dibawah setahun sebaiknya jangan dibawa ke mal, kecuali memang sangat penting dan
hanya sebentar.

Aspek Sosial Budaya Selama Persalinan Kala I, II, III dan IV

Aspek sosial dan budaya sangat mempengaruhi pola kehidupan semua manusia.
Dalam era globalisasi dengan berbagai perubahan yang begitu ekstrem pada masa
ini menuntut semua manusia harus memperhatikan aspek sosial budaya. Salah
satu masalah yang kini banyak merebak di kalangan masyarakat adalah kematian
ataupun kesakitan pada ibu dan anak yang sesungguhnya tidak terlepas dari
faktor-faktor sosial budaya dan lingkungan di dalam masyarakat dimana mereka
berada.

Disadari atau tidak, faktor-faktor kepercayaan dan pengetahuan budaya seperti


konsepsi-konsepsi mengenai berbagai pantangan, hubungan sebab- akibat antara
makanan dan kondisi sehat-sakit, kebiasaan dan ketidaktahuan, seringkali
membawa dampak baik positif maupun negatif terhadap kesehatan ibu dan anak.
Pola makan, misalnya, pacta dasarnya adalah merupakan salah satu selera
manusia dimana peran kebudayaan cukup besar. Hal ini terlihat bahwa setiap
daerah mempunyai pola makan tertentu, termasuk pola makan ibu hamil dan
anak yang disertai dengan kepercayaan akan pantangan, tabu, dan anjuran
terhadap beberapa makanan tertentu.

Perawatan kehamilan merupakan salah satu faktor yang amat perlu diperhatikan
untuk mencegah terjadinya komplikasi dan kematian ketika persalinan, disamping
itu juga untuk menjaga pertumbuhan dan kesehatan janin. Memahami perilaku
perawatan kehamilan (ante natal care) adalah penting untuk mengetahui dampak
kesehatan bayi dan si ibu sendiri.

Di Indonesia, masih banyak ibu-ibu yang menganggap kehamilan sebagai hal yang
biasa, alamiah dan kodrati. Mereka merasa tidak perlu memeriksakan dirinya
secara rutin ke bidan ataupun dokter. Masih banyaknya ibu-ibu yang kurang
menyadari pentingnya pemeriksaan kehamilan menyebabkan tidak terdeteksinya
faktor-faktor resiko tinggi yang mungkin dialami oleh mereka. Resiko ini baru
diketahui pada saat persalinan yang sering kali karena kasusnya sudah terlambat
dapat membawa akibat fatal yaitu kematian.

Hal ini kemungkinan disebabkan oleh rendahnya tingkat pendidikan dan


kurangnya informasi. Selain dari kurangnya pengetahuan akan pentingnya
perawatan kehamilan, permasalahan-permasalahan pada kehamilan dan
persalinan dipengaruhi juga oleh faktor nikah pada usia muda yang masih banyak
dijumpai di daerah pedesaan. Disamping itu, dengan masih adanya preferensi
terhadap jenis kelamin anak khususnya pada beberapa suku, yang menyebabkan
istri mengalami kehamilan yang berturut-turut dalam jangka waktu yang relatif
pendek, menyebabkan ibu mempunyai resiko tinggi pada saat melahirkan.

Permasalahan lain yang cukup besar pengaruhnya pada kehamilan adalah


masalah gizi. Hal ini disebabkan karena adanya kepercayaan-kepercayaan dan
pantangan-pantangan terhadap beberapa makanan. Sementara, kegiatan mereka
sehari-hari tidak berkurang ditambah lagi dengan pantangan-pantangan terhadap
beberapa makanan yang sebenamya sangat dibutuhkan oleh wanita hamil
tentunya akan berdampak negatif terhadap kesehatan ibu dan janin. Tidak heran
kalau anemia dan kurang gizi pada wanita hamil cukup tinggi terutama di daerah
pedesaan. Dikatakan pula bahwa penyebab utama dari tingginya angka anemia
pada wanita hamil disebabkan karena kurangnya zat gizi yang dibutuhkan untuk
pembentukan darah.

Beberapa kepercayaan yang ada misalnya di Jawa Tengah, ada kepercayaan


bahwa ibu hamil pantang makan telur karena akan mempersulit persalinan dan
pantang makan daging karena akan menyebabkan perdarahan yang banyak.
Sementara di salah satu daerah di Jawa Barat, ibu yang kehamilannya memasuki
8-9 bulan sengaja harus mengurangi makannya agar bayi yang dikandungnya kecil
dan mudah dilahirkan. Di masyarakat Betawi berlaku pantangan makan ikan asin,
ikan laut, udang dan kepiting karena dapat menyebabkan ASI menjadi asin.
Contoh lain di daerah Subang, ibu hamil pantang makan dengan menggunakan
piring yang besar karena khawatir bayinya akan besar sehingga akan mempersulit
persalinan. Dan memang, selain ibunya kurang gizi, berat badan bayi yang
dilahirkan juga rendah. Tentunya hal ini sangat mempengaruhi daya tahan dan
kesehatan si bayi. Selain itu, larangan untuk memakan buah-buahan seperti
pisang, nenas, ketimun dan lain-lain bagi wanita hamil juga masih dianut oleh
beberapa kalangan masyarakat terutama masyarakat di daerah pedesaan.

Di daerah pedesaan, kebanyakan ibu hamil masih mempercayai dukun beranak


untuk menolong persalinan yang biasanya dilakukan di rumah. Beberapa
penelitian yang pernah dilakukan mengungkapkan bahwa masih terdapat praktek-
praktek persalinan oleh dukun yang dapat membahayakan si ibu. Penelitian
Iskandar dkk (1996) menunjukkan beberapa tindakan/praktek yang membawa
resiko infeksi seperti "ngolesi" (membasahi vagina dengan rninyak kelapa untuk
memperlancar persalinan), "kodok" (memasukkan tangan ke dalam vagina dan
uterus untuk rnengeluarkan placenta) atau "nyanda" (setelah persalinan, ibu
duduk dengan posisi bersandardan kaki diluruskan ke depan selama berjam-jam
yang dapat menyebabkan perdarahan dan pembengkakan).

Pemilihan dukun beranak sebagai penolong persalinan pada dasarnya disebabkan


karena beberapa alasan antara lain dikenal secara dekat, biaya murah, mengerti
dan dapat membantu dalam upacara adat yang berkaitan dengan kelahiran anak
serta merawat ibu dan bayi sampai 40 hari. Disamping itu juga masih adanya
keterbatasan jangkauan pelayanan kesehatan yang ada. Walaupun sudah banyak
dukun beranak yang dilatih, namun praktek-praktek tradisional tertentu rnasih
dilakukan. lnteraksi antara kondisi kesehatan ibu hamil dengan kemampuan
penolong persalinan sangat menentukan hasil persalinan yaitu kematian atau
bertahan hidup.

Secara medis penyebab klasik kematian ibu akibat melahirkan adalah perdarahan,
infeksi dan eklamsia (keracunan kehamilan). Kondisi-kondisi tersebut bila tidak
ditangani secara tepat dan profesional dapat berakibat fatal bagi ibu dalam proses
persalinan. Namun, kefatalan ini sering terjadi tidak hanya karena penanganan
yang kurang baik tepat tetapi juga karena ada faktor keterlambatan pengambilan
keputusan dalam keluarga. Terutama di daerah pedesaan, keputusan terhadap
perawatan medis apa yang akan dipilih harus dengan persetujuan kerabat yang
lebih tua; atau keputusan berada di tangan suami yang seringkali menjadi panik
melihat keadaan krisis yang terjadi. Kepanikan dan ketidaktahuan akan gejala-
gejala tertentu saat persalinan dapat menghambat tindakan yang seharusnya
dilakukan dengan cepat.

Tidak jarang pula nasehat-nasehat yang diberikan oleh teman atau tetangga
mempengaruhi keputusan yang diambil. Keadaan ini seringkali pula diperberat
oleh faktor geografis, dimana jarak rumah si ibu dengan tempat pelayanan
kesehatan cukup jauh, tidak tersedianya transportasi, atau oleh faktor kendala
ekonomi dimana ada anggapan bahwa membawa si ibu ke rumah sakit akan
memakan biaya yang mahal. Selain dari faktor keterlambatan dalam pengambilan
keputusan, faktor geografis dan kendala ekonomi, keterlambatan mencari
pertolongan disebabkan juga oleh adanya suatu keyakinan dan sikap pasrah dari
masyarakat bahwa segala sesuatu yang terjadi merupakan takdir yang tak dapat
dihindarkan.

Selain pada masa hamil, pantangan-pantangan atau anjuran masih diberlakukan


juga pada masa pasca persalinan. Pantangan ataupun anjuraan ini biasanya
berkaitan dengan proses pemulihan kondisi fisik misalnya, ada makanan tertentu
yang sebaiknya dikonsumsi untuk memperbanyak produksi ASI; ada pula makanan
tertentu yang dilarang karena dianggap dapat mempengaruhi kesehatan bayi.
Secara tradisional, ada praktek-praktek yang dilakukan oleh dukun beranak untuk
mengembalikan kondisi fisik dan kesehatan si ibu. Misalnya mengurut perut yang
bertujuan untuk mengembalikan rahim ke posisi semula, memasukkan ramuan-
ramuan seperti daun-daunan kedalam vagina dengan maksud untuk
membersihkan darah dan cairan yang keluar karena proses persalinan atau
memberi jamu tertentu untuk memperkuat tubuh

Ada suatu kepercayaan yang mengatakan minum rendaman air rumput Fatimah
akan merangsang mulas. Memang, rumput Fatimah bisa membuat mulas pada ibu
hamil, tapi apa kandungannya belum diteliti secara medis. Jadi, harus
dikonsultasikan dulu ke dokter sebelum meminumnya. Soalnya, rumput ini hanya
boleh diminum bila pembukaannya sudah mencapai 3-5 cm, letak kepala bayi
sudah masuk panggul, mulut rahim sudah lembek atau tipis, dan posisi ubun-ubun
kecilnya normal.Jika letak ari-arinya di bawah atau bayinya sungsang, tak boleh
minum rumput ini karena sangat bahaya. Terlebih jika pembukaannya belum ada,
tapi si ibu justru dirangsang mulas pakai rumput ini, bisa-bisa janinnya malah naik
ke atas dan membuat sesak nafas si ibu. Mau tak mau, akhirnya dilakukan jalan
operasi.

Keluarnya lendir semacam keputihan yang agak banyak menjelang persalinan,


akan membantu melicinkan saluran kelahiran hingga bayi lebih mudah keluar.
Keluarnya cairan keputihan pada usia hamil tua justru tak normal, apalagi disertai
gatal, bau, dan berwarna. Jika terjadi, segera konsultasikan ke dokter. Ingat, bayi
akan keluar lewat saluran lahir. Jika vagina terinfeksi, bisa mengakibatkan radang
selaput mata pada bayi. Harus diketahui pula, yang membuat persalinan lancar
bukan keputihan, melainkan air ketuban. Itulah mengapa, bila air ketuban pecah
duluan, persalinan jadi seret.

Minum minyak kelapa memudahkan persalinan. Minyak kelapa, memang


konotasinya bikin lancar dan licin. Namun dalam dunia kedokteran, minyak tak
ada gunanya sama sekali dalam melancarkan keluarnya sang janin. Mungkin
secara psikologis, ibu hamil meyakini, dengan minum dua sendok minyak kelapa
dapat memperlancar persalinannya.

Minum madu dan telur dapat menambah tenaga untuk persalinan. Madu tidak
boleh sembarangan dikonsumsi ibu hamil. Jika BB-nya cukup, sebaiknya jangan
minum madu karena bisa mengakibatkan overweight. Bukankah madu termasuk
karbonhidrat yang paling tinggi kalorinya. Jadi, madu boleh diminum hanya jika
BB-nya kurang. Begitu BB naik dari batas yang ditentukan, sebaiknya segera
hentikan. Akan halnya telur tak masalah, karena mengandung protein yang juga
menambah kalori.

Makan duren, tape, dan nanas bisa membahayakan persalinan. Ini benar karena
bisa mengakibatkan perndarahan atau keguguran. Duren mengandung alkohol,
jadi panas ke tubuh. Begitu juga tape. Pun untuk masakan yang menggunakan
arak, sebaiknya dihindari. Buah nanas juga, karena bisa mengakibatkan
keguguran.

Makan daun kemangi membuat ari-ari lengket, hingga mempersulit persalinan.


Yang membuat lengket ari-ari bukan daun kemangi, melainkan ibu yang pernah
mengalami dua kali kuret atau punya banyak anak, misal empat anak. Ari-ari
lengket bisa berakibat fatal karena kandungan harus diangkat. Ibu yang pernah
mengalami kuret sebaiknya melakukan persalinan di RS besar. Hingga, bila terjadi
sesuatu dapat ditangani segera.
Kelancaran persalinan sangat tergantung faktor mental dan fisik si ibu
1. Faktor fisik berkaitan dengan bentuk panggul yang normal dan seimbang
dengan besar bayi
2. Faktor mental berhubungan dengan psikologis ibu, terutama kesiapannya
dalam melahirkan. Bila ia takut dan cemas, bisa saja persalinannya jadi tidak
lancar hingga harus dioperasi. Ibu dengan mental yang siap bisa mengurangi rasa
sakit yang terjadi selama persalinan.
3. Faktor lain yang juga harus diperhatikan: riwayat kesehatan ibu, apakah pernah
menderita diabetes, hipertensi atau sakit lainnya; gizi ibu selama hamil, apakah
mencukupi atau tidak; dan lingkungan sekitar, apakah men-support atau tidak
karena ada kaitannya dengan emosi ibu. Ibu hamil tak boleh cemas karena akan
berpengaruh pada bayinya. Bahkan, berdasarkan penelitian, ibu yang cemas saat
hamil bisa melahirkan anak hiperaktif, sulit konsentrasi dalam belajar,
kemampuan komunikasi yang kurang, dan tak bisa kerja

DaftarPustaka
1. George M. Foster dan Barbara Galatin Anderson. Antropologi Kesehatan. UI
Press. Jakarta 1986
2. Depkes RI, MA 103, Ilmu Sosial Budaya Dasar. Untuk Prog Bidan Pusdiknakes.
Jakarta 1996.

Diposkan oleh Dian Warjanti Anjarwati di 02.21

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar
Posting Lama Beranda

Langganan: Poskan Komentar (Atom)


Dian Warjanti Anjarwati

Pengikut

Ilmu Sosial Budaya Dasar

 ▼ 2010 (17)
 Aspek adalah suat yang mendasar. Budaya atau kebudayaan berasal dari
bahasa sansekerta yaitu buddhayah yang merupakan bentuk jamak
dari buddhi (budi dan akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan
dengan budi dan akal manusia.
 Sosial berarti kata society berasal dari bahasa latin sicietas yang berarti
hubungan persahabatan yang lain. Jadi sosial mengandung makna
bahwa setiap anggotanya mempunyai perhatian dan kepentingan yang
sama dalam mencapai tujuan bersama.
 Masa kehamilan di mulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya
kehamilan normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari)
dihitung dari pertama haid terakhir.
 Kehamilan di bagi dalam 3 triwulan yaitu triwulan pertama di mulai
dari konsepsi sampai 3 bulan, triwulan ke dua dari bulan ke empat
sampai bulan ke 7, triwulan ketiga dari bulan ke 7 sampai 9 bulan.
Periode ini merupakan periode tumbuh kembang yang cepat pada bayi.
Karena manfaat memeriksa kehamilan sangat besar, maka dianjurkan
kepada ibu hamil untuk memeriksakan secara rutin di tempat
pelayanan kesehatan terdekat. Namun di daerah pedesaan, kebanyakan
ibu hamil masih mempercayai dukun beranak.
 Masa kehamilan dibagi ke dalam 3 trimester. Tiga fase ini antara lain :
 Trimester I (minggu 1 – 12)
 Pada masa ini biasanya ibu hamil masih bertanya-tanya, apakah benar
telah hamil? Tanda-tanda kehamilan awal seperti mual dan muntah
karena perubahan hormon terjadi di trimester ini. Perubahan
kebiasaan seperti merokok, minum alkohol, harus dihentikan di masa
ini. Mulailah minum susu khusus ibu hamil sejak awal kehamilan.
Pelajari juga pantangan makanan dan minuman untuk ibu hamil
muda.
  Periode Germinal (Minggu 0 – 3)
  Pembuahan telur oleh sperma terjadi pada minggu ke-2 dari hari
pertama menstruasi terakhir.
  Telur yang sudah dibuahi sperma bergerak dari tuba fallopi dan
menempel ke dinding uterus (endometrium).
  Periode Embrio (Minggu 3 – 8 )
  Sistem syaraf pusat, organ-organ utama dan struktur anatomi
mulai terbentuk.
  Mata, mulut dan lidah terbentuk. Hati mulai memproduksi sel
darah.
  Janin berubah dari blastosis menjadi embrio berukuran 1,3 cm
dengan kepala yang besar
  Periode Fetus (Minggu 9 – 12)
  Semua organ penting terus bertumbuh dengan cepat dan saling
berkait.
  Aktivitas otak sangat tinggi.
 Trimester II (minggu 13 – 28)
 Mual dan muntah mulai menghilang. Bayi berkembang pesat pada
masa ini dan mulai bergerak. Olah raga ringan, menjaga kebersihan
dan diet ibu hamil diperlukan di masa ini.
  Pada minggu ke-18 ultrasongrafi sudah bisa dilakukan untuk
mengecek kesempurnaan janin, posisi plasenta dan kemungkinan bayi
kembar.
  Jaringan kuku, kulit dan rambut berkembang dan mengeras
pada minggu ke 20 – 21
  Indera penglihatan dan pendengaran janin mulai berfungsi.
Kelopak mata sudah dapat membuka dan menutup.
  Janin (fetus) mulai tampak sebagai sosok manusia dengan
panjang 30 cm.
 Trimester III (minggu 29 – kelahiran)
 Tubuh ibu hamil makin terlihat membesar. Kadang ibu hamil harus
berlatih menarik nafas dalam untuk memberikan oksigen yang cukup
ke bayi. Ibu hamil perlu istirahat yang cukup, jangan berdiri lama-
lama, dan jangan mengangkat barang berat pada masa ini.
  Semua organ tumbuh sempurna
  Janin menunjukkan aktivitas motorik yang terkoordinasi
(‘nendang’, ‘nonjok’) serta periode tidur dan bangun. Masa tidurnya
jauh lebih lama dibandingkan masa bangun.
  Paru-paru berkembang pesat menjadi sempurna.
  Pada bulan ke-9, janin mengambil posisi kepala di bawah, siap
untuk dilahirkan.
  Berat bayi lahir berkisar antara 3 -3,5 kg dengan panjang 50 cm.
 Beberapa kepercayaan yang ada di masyarakat misalnya:
 Di Jawa Tengah, ada kepercayaan bahwa ibu hamil pantang makan
telur karena akan mempersulit persalinan dan pantang makan daging
karena akan menyebabkan perdarahan yang banyak.
 Di betawi berlaku pantangan makan ikan asin, ikan laut, udang dan
kepiting karena dapat menyebabkan ASI menjadi asin.
 Di daerah subang, ibu hamil pantang makan dengan menggunakan
piring yang besar karena khawatir bayinya akan besar sehingga akan
mempersulit persalinan. Dan memang, Selain ibunya kurang gizi, berat
badan bayi yang dilahirkan juga rendah. Hal ini dapat mempengaruhi
daya tahan dan kesehatan si bayi.
 Larangan untuk memakan buah-buahan seperti pisang, nanas, ketimun
dan lain-lain bagi wanita hamil juga masih dianut oleh beberapa
kalangan masyarakat terutama masyarakat di daerah pedesaan.
(Wibowo, 1993)
  Tidak boleh pulang lebih dari jam 9 malam, takut makluk halus
mengganggu wanita hamil
  Di dlm tas ditaruh pisau lipat atau silet lipat buat jaga2 dari
gangguan makluk halus.
  Tidak boleh pergi ke tempat - tempat yang kotor spt tmp yg
mengandung mistik, rumah duka.
  Pantang minum air tebu, membuat kita melahirkan sebelum
saatnya.
  Tdk boleh menutup lobang, bisa mempersulit persalinan nanti.
  pantang membunuh makluk hidup spt ayam, ikan, dll dpt
mempengaruhi fisik janin.
 Beberapa mitos seputar kehamilan lainnya dan fakta sebenarnya:
 a. Tidak boleh memotong atau menjahit baju.
  Mitos : Tidak boleh memotong atau menjahit baju selama
kehamilan atau anak akan lahir dengan bibir sumbing.
  Fakta : Bibir sumbing biasanya karena pengaruh obat-
obatan yang diminum ibu saat hamil, efek radiasi atau factor genetic.
Oleh karenanya x-ray tidak dilakukan selama kehamilan kecuali atas
indikasi tertentu.
 b. Minuman dari kacang kedeai (susu kacang) akan membuat kulit
bayi bewarna putih.
  Mitos : minum susu kacang atau makanan dari kacang
kedelai akan membuat bayi berkulit putih.
  Fakta : warna kulit seseorang dipengaruhi oleh factor genetic
ayah – ibunya, bukan dari susu kedelai.
 c. Jeruk akan meningkatkan lendir pada bayi dan resiko kuning
pada bayi baru lahir.
  Mitos : Jangan makan jeruk terlalu sering akan
meningkatkan lendir pada paru bayi dan resiko kuning saat bayi lahir.
  Fakta : Jeruk adalah sumber vitamin C dan serat yang baik.
 d. Minum air es akan menyebabkan bayi besar.
  Mitos : Sering minum es saat hamil menyebabkan bayi besar
dan akan sulit lahir.
  Fakta : Bayi besar biasanya berhubungan dengan ibu hamil
yang mempunyai penyakit kencing manis. Jadi mungkin es ini diminum
oleh ibu hamil yang memang dengan riwayat penyakit kencing manis.
Jadi bukan minum es lalu menyebabkan bayi besar karena air es akan
dikeluarkan oleh tubuh sebagai keringat atau air seni.
 e. Makanan pedas akan menyebabkan bayi lahir dengan bercak
kulit kemerahan atau berkulit lebih gelap.
  Mitos : Makan makanan pedas saat hamil akan
menyebabkan bayi lahir dengan bercak kulit kemerahan atau bayi
akan berkulit lebih gelap/hitam.
  Fakta : Sekali lagi warna kulit seseorang tidak ditentukan
oleh makanan pedas, tapi factor genetic dari orang tuanya. Dan
faktanya bahwa makan makanan pedas saat hamil, membuat rasa tak
enak diperut apalagi bila anda sedang mual, jadi bukan karena
menyebabkan bercak kemerahan pada kulit.
 Banyak lagi mitos kehamilan lainnya yang terdapat dalam masyarakat
kita. Ketika anda sedang hamil dan mendapatkan berbagai nasehat
atau pantangan, ingatlah untuk selalu mendapatkan fakta dan
kebenaran secara medis atau ilmiahnya. Anda dapat bertanya kepada
dokter anda untuk memastikannya sebelum anda hanya sekedar
mengikutinya saja
 Di kalangan masyarakat pada suku bangsa nuaulu (Maluku) terdapat
suatu tradisi upacara kehamilan yang dianggap sebagai suatu peristiwa
biasa, khususnya masa kehamilan seorang perempuan pada bulan
pertama hingga bulan kedelapan. Namun pada usia saat kandungan
telah mencapai Sembilan bulan, barulah mereka akan mengadakan
suatu upacara.
Masyarakat nuaulu mempunyai anggapan bahwa pada saat usia
kandungan seorang perempuan telah mencapai Sembilan bulan, maka
pada diri perempuan yang bersangkutan banyak diliputi oleh pe ngaruh
roh-roh jahat yang dapat menimbulkan berbagai bahaya gaib. Dan tidak hanya dirinya
sendiri juga anak yang dikandungannya, melainkan orang lain disekitarnya, khususnya
kaum laki-laki. Untuk menghindari pengaruh roh-roh jahat tersebut, si perempuan hamil
perlu diasingkan dengan menempatkannya di posuno.
 Masyarakat nuaulu juga beranggapan bahwa pada kehidupan seorang anak manusia itu
baru tercipta atau baru dimulai sejak dalam kandungan yang telah berusia 9 bulan. Jadi
dalam hal ini ( masa kehamilan 1-8 bulan ) oleh mereka bukan dianggap merupakan suatu
proses dimulainya bentuk kehidupan.
 Patokan yang dipakai untuk mengetahui usia kandungan seorang perempuan adalah
dengan meraba bagian perut perempuan tersebut yang dilakukan oleh dukun beranak
(irihitipue). Apabila irihitipue menyatakan bahwa usia kandungan yang telah mencapai
Sembilan bulan, maka ia akan mengisyaratkan kepada seluruh perempuan dewasa
anggota kerabat perempuan tersebut untuk segera mempersiapkan perlengkapan,
peralatan, dan bermusyawarah untuk menentukan waktu penyelenggaraan upacara (pagi,
siang, atau sore).
Sebagai catatan, upacara masa kehamilan tidak boleh dilaksanakan pada malam, karena
malam hari dianggap saat-saat bergentayangan berbagai jenis roh jahat yang dapat
menyusup ke tubuh ibu maupun sang jabang bayi., sehingga bisa terjadi sesuatu yang
tidak diinginkan (buruk) pada anak yang bersangkutan.
 Penyelenggaran upacara kehamilan Sembilan bulan melibatkan didalamnya pemimpin
upacara dan peserta upacara. Pemimpin upacara adalah irihitipue (dukun beranak).
Peserta upacara adalah para perempuan dewasa dari soa (kelompok kerabat) perempuan
yang hamil dan suaminya. Mereka akan mengikuti prosesi upacara, baik dirumah maupun
di posuno. Selain itu mereka jugalah yang menyediakan segala perlengkapan,
menentukan waktu akan dilangsungkannya upacara dan sebagai saksi pelaksanaan
upacara.
 Pada saat jalannya upacara seorang perempuan hamil yang telah Sembilan bulan, ia akan
diantar oleh irihitipue (dukun beranak) dan kaum perempuan yang ada di dalam rumah
atau tetangga yang telah dewasa menuju ke posuno. Ketika perempuan tersebut berada di
depan pintu posuno, irihitipue membacakan mantra-mantra yang berfungsi sebagai
penolak bala. Mantra tersebut dibacakan didalam hati (tanpa bersuara) oleh irihitipue
dengan maksud agar tidak dapat diketahui oleh orang lain, karena bersifat rahasia. Oleh
karena itu, hanya irihitipue dan keluarga intinya saja yang mengetahui mantra tersebut.
Ketika selesai membaca mantra, perempuan yang hamil tersebut diantar masuk ke dalam
posuno dan rombongan kemudian pulang meninggalkan wanita tersebut, irihitipue setiap
saat akan mengunjungi mereka untuk memeriksa keadaan dirinya. Semua keperluan
wanita hamil ini dilayani oleh wanita-wanita kerabatnya. Sebagai catatan, mereka akan
tetap berdiam disitu tidak hanya sampai selesainya upacara kehamilan Sembilan bulan,
tetapi sampai tiba waktunya melahirkan hingga 40 hari setelah melahirkan.
 Setelah perempuan hamil tersebut berada di posuno, maka pihak keluarga akan
memberitahukan kepada seluruh perempuan dewasa dari kelompok kerabat (soa)
perempuan hamil tersebut dan dari kelompok kerabat suaminya untuk berkumpul di
rumah perempuan tersebut. Selanjutnya mereka pergi menuju ke posuno untuk mengikuti
upacara masa kehamilan Sembilan bulan. Sebelum mereka menuju ke posuno, para
perempuan dewasa tersebut akan berkumpul berkeliling di dalam rumah untuk
memanjatkan doa kepada upu kuanahatana agar perempuan yang sedang hamil tersebut
selalu dilindungi dan terbebas dari pengaruh roh-roh jahat.
 Kemudian setelah memanjatkan doa di dalam rumah, mereka menuju ke posuno bersama-
sama dan dipimpin oleh irihitipue. Pada waktu sampai di posuno, mereka kemudian
duduk mengelilingi perempuan hamil tersebut, sedangkan irihitipue mendekati
perempuan tersebut dan duduk di sampingnya. Perempuan yang hamil tersebut kemudian
dibaringkan oleh irihitipue lalu diusap-usap perutnya sambil mengucapkan mantra-
mantra yang bertujuan untuk memohon keselamatan dan perlindungan dari upu
kuanahatana.
 Pada saat selesainya pembacaan mantra, maka selesainya pula acara pelaksanaan upacara
masa kehamilan Sembilan bulan. Para kerabat dan irihitipue kemudian pulang ke rumah
masing-masing. Sementara perempuan hamil tersebut tetap tinggal di posuno sampai
melahirkan dan 40 hari setelah masa melahirkan. Untuk keperluan makan dan minum
selama berhari-hari di posuno, pihak kerabatnya sendiri (soanya) akan selalu
mengantarkan makanan dan minuman kepadanya.

 Ada beberapa nilai yang terkandung dalam upacara tersebut, nilai-nilai itu antara lain
adalah kebersamaan, gotong-royong, keselamatan, dan religius.
 Nilai kebersamaan
 Tercermin dari berkumpulnya sebagian besar anggota keluarga dan masyarakat dalam
suatu tempat untuk makan bersama. Ini adalah wujud kebersamaan dalam hidup barsama
di dalam lingkungannya. Dalam hal ini, kebersamaan sebagai komunitas yang
mempunyai wilayah, adat istiadat dan budaya yang sama.
 Nilai kegotong-royongan
 Tercermin dari keterlibatan berbagai pihak berbagai pihak dalam penyelenggaraan
upacara. Mereka saling bantu demi terlaksananya upacara.
 Nilai keselamatan
 Tercermin dalam adanya kepercayaan bahwa pada masa usia kehamilan yang telah
mencapai 9 bulan adalah masa yang di anggap kritis bagi seorang perempuan, karena
pada masa inilah ia dan bayi yang dikandungnya rentan terhadapa bahaya-bahaya goib
yang berasal dari roh-roh jahat yang dapat berakibat buruk pada keselamatan dirinya
sendiri maupun bayinya.
 Nilai religius
 Tercermin dalam doa bersama yang dilakukan oleh kelompok kerabat perempuan, baik
sebelum berangkat ke posuno maupun pada saat berlangsungnya upacara. Tujuannya
adalah agar bayi mendapatkan perlindungan dari roh-roh para leluhur (Ali Gufron).
 Faktor-faktor yang mempengaruhi kehamilan terdiri dari 3 macam faktor antara lain :
 1. Faktor fisik
 Faktor fisik seorang ibu hamil dipengaruhi oleh status kesehatan dan status gizi ibu
tersebut. Status kesehatan ini dapat diketahui dengan memeriksakan diri dan
kehamilannya ke pelayanan kesehatan terdekat, puskesmas, rumah bersalin, atau
poliklinik kebidanan.
 2. Faktor psikologis
 Faktor ini dapat mempengaruhi kehamilan seperti stress yang terjadi pada ibu hamil
dalam kesehatan ibu dan janinnya dan akan berpengaruh terhadap perkembangan atau
gangguan emosi pada janin yang telah lahir nanti.
 Tidak hanya stress yang dapat mempengaruhi kehamilan akan tetapi dukungan dari
keluarga pun dapat menjadi pemicu menentukan kesehatan ibu. Jika seluruh keluarga
mengharapkan kehamilan bahkan mendukungnya dalam berbagai hal, maka ibu hamil
tersebut akan merasa lebih percaya diri, lebih bahagia dan siap dalam menjalani
kehamilan, persalinan, dan masa nifasnya.
 3. Faktor sosial budaya dan ekonomi
 Faktor ini mempengaruhi kehamilan dari segi gaya hidup, adat istiadat, fasilitas
kesehatan dan ekonomi. Gaya hidup yang sehat dapat dilakukan seperti menghindari asap
rokok karena dapat berpengaruh terhadap janin yang dikandungnya. Perilaku makan juga
harus diperhatikan, terutama yang berhubungan dengan adat istiadat seperti makanan
ysng dipantang adat padahal baik untuk gizi ibu hamil, maka sebaiknya tetap dikonsumsi.
Ibu hamil juga harus menjaga kebersihan dirinya.
 Ekonomi juga merupakan faktor yang mempengaruhi proses kehamilan yang sehat
terhadap ibu dan janin. Dengan adanya ekonomi yang cukup dapat memeriksakan
kehamilannya secara rutin, merencanakan persalinan di tenaga kesehatan dan melakukan
persiapan lainnya dengan baik, maka proses kehamilan dan persalinan dapat berjalan
dengan baik.

 BAB III
 PENUTUP
 A. KESIMPULAN
 Dari sekian banyaknya pengaruh atau pantangan, yang harus diperhatikan oleh ibu hamil
yaitu harus banyak mengkonsumsi makanan kaya akan serat, protein, banayak minum air
putih dan mengurangi garam atau makanan yang terlalu asin.
 Selain itu faktor lingkungan sosial dan budaya ikut mempengaruhi kehamilan dari segi
gaya hidup, adat istiadat dan fasilitas kesehatan. Gaya hidup sehat yaitu sebaiknya tidak
merokok bahkan menghindari asap rokok, kapan dan dimanapun ia berada. Perilaku
makan juga harus di perhatikan, terutama yang berhubungan dengan adat istiadat.
 B. SARAN
 Apabila ada makanan yang dipantang untuk gizi ibu hamil, maka sebaiknya tetap
dikonsumsi. Yang tak kalah penting adalah personal hygiene. Ibu hamil harus selalu
menjaga kebersihan dirinya, mengganti pakaian dalamnya setiap kali terasa lembab,
menggunakan bra yang menunjang payudara, dan pakaian yang menyerap keringat.
 t


 ASPEK SOSIAL BUDAYA DALAM MASA NIFAS
 PEMBAHASAN2.1DefinisiAspek adalah suatu hal yang mendasar Budaya atau
kebudayaan berasal dari bahasa sanserketa yaitu buddhayah yang merupakan bentuk
jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan
budidan akal manusia. Dalam bahasa inggris kebudayaan disebut culture yang bersal
dari kata latincolere yaitu mengolah atau mengerjakan bisa diartikan juga sebagai
mengolah tanah atau bertani.Sosial berarti kata society berasal dari bahasa latin societas
yang berarti hubungan persahabatanyang lain. Societas diturunkan dari katasocius yang
berarti teman sehingga arti society berhubungan erat dengan kata sosial. Jadi sosial
mengandung makna bahwa setiap anggotanyamempunyai perhatian dan kepentingan
yang sama dalam mencapai tujuan bersama.Masa nifas adlah masa sesudah persalinan
yang diperlukan untuk pulihnya kembali alatkandungan yang lamnya enam minggu.Jadi
arti keseluruhan dari aspek sosial budaya pada masa nifas adalah suatu hal yang
berkaitandengan budi dan akal manusia untuk mencapai tujuan bersama pada masa
sesudah persalinan.2.2 macam-macam aspek sosial budaya pada masa nifas masa nifas
dilarang makan telur, daging, udang, ikan laut dan lele, keong ,daun lembayung, buah
pare, nenas, gula merah, dan makanan yang berminyak.Dampak positif: tidak ada
Dampak negative :merugikan karena masa nifas memerlukan makananyang bergizi
seimbang agar ibu dan bayi sehat. Setelah melahirkan atau setelah operasi hanya boleh
makan tahu dan tempe tanpa garam³ngayep´dilarang banyak makan dan minum,
makanan harus disangan/dibakar. Dampak positif:tida ada dampak negative :merugikan
karena makanan yang sehat akan mempercepat penyembuhan
luka. masanifasdilarangtidursiangDampakpositif:tidakadaDampak negative : karena
masa nifas harus cukup istirahat, kurangi kerja berat. Karena
tenagayangtersediasangatbermanfaatuntukkesehatanibudanbayi Masa nifas /saat
menyusui setelahwaktunya Maghrib harus puasa tidak makan makanan yangpadat.
Dampak positif : Hal inidibenarkan karena dalam faktanya masa nifas setelah maghrib
dapat menyebabkan badan masanifas mengalami penimbunan lemak,disamping itu
organ-organ kandungan pada masa nifas belum pulih kembali.

 Dampak negative : ibu menjadi kurang nutrisi sehingga produksi ASI menjadii berkuran
Masanifas tidak boleh keluar rumah sebelum 40 hari. Dampak positif: tidak
adaDampak negative : Hal ini tidak perlu karena masa nifas dan bayi baru lahir
(pemberianimunisasi) harus periksa kesehatannya sekurang-kurangnya 2 kali dalam
bulan pertama yaituumur0-7haridan8-30hari Ibu setelah melahirkan dan bayinya
harus dipijat/ diurut, diberi pilis / lerongan dan tapel.Dampak positif : jika pijatannya
benar maka peredaran darah ibu dan bayi menjadii lancar Dampak negative : pijatan
yang salah sangat berbahaya karena dapat merusak kandungan. Pilisdan tapel dapat
merusak kulit bagi yang tidak kuat / menyebabkan alergi. Masa nifas harus minum
abu dari dapur dicampur air, disaring, dicampur garam dan asamdiminumkan supaya
ASI banyak. Dampak positif : tidakadaDampak negative : karena abu, garam dan asam
tidak mengandung zat gizi yang diperlukan olehibu menyusui untuk memperbanyak
produksi ASI nya. Masa nifas tidak diperbolehkan berhubungan intim Dampak positif
: dari sisi medis, sanggamamemang dilarang selama 40 hari pertama usai melahirkan.
Alasannya, aktivitas yang satu iniakan menghambat proses penyembuhan jalan lahir
maupun involusi rahim, yakni mengecilnyarahim kembali ke bentuk dan ukuran
semula. Contohnya infeksi atau malah perdarahan. Belumlagi libido yang mungkin
memang belum muncul ataupun pengaruh psikologis, semisalkekhawatiran akan
robeknya jahitan maupun ketakutan bakal hamil lagi.dampak negative:tidakadaAspek
social budaya pada masa nifas pada daerah yang lain:1.Harus pakais andal kemana pun
Bufas pergi, selama 40hari.2.Harus memakai Stagen /udet/ centing. (positif)3.Minum
jamu, agar rahim cepat kembali seperti semula.4.Pakai lulur param kocok keseluruh
badan, biar capek pada badannya cepat hilang.5.Tidak boleh bicara dengan keras
keras6.tiap pagi harus mandi keramas, biar badannya cepat segar dan peredaran darah
lancar .7.kalau tidur/ duduk kaki harus lurus. Tidak boleh ditekuk /posisi miring, hal itu
dapatmempengaruhi posisi tulang, cos tulang bufas seperti bayi baru melahirkan/
mudah terkenaVarises.8. Harus banyak makanan yang bergizi atau yang mengandung
sayur-sayuran.9. Tidak usah memakai perhiasan, karena dapat mengganggu aktifitas
Bayi.
 Aspek Sosial Budaya Pada Setiap Perkawinan
 Aspek sosial budaya setiap perkawinan berdasarkan pola penyesuaian perkawinan
dilakukan secara bertahap.
-Pada fase pertama adalah bulan madu pasangan masih menjalani hidup dengan penuh
kebahagiaan, dan hal itu karena didasari rasa cinta diawal perkawinan
-Pada fase kedua mulai terjadi krisis perkawinan terjadi proses penyesuaian akan adanya
perbedaan yang terjadi.. Apabilka sukses dalam menerima kenyataan maka akan
dilanjutkan dengan suksesnya fase menerima kenyataan. Apabila pasangan sukses
mengatasi problema keluarga dengan beradaptasi dan membuat peraturan dan
kesepakatan dalam rumah tangga maka fase kebahagiaan sejati akan diperolehnya

ada 2 faktor penyesuaian perkawinan


1. faktor pendukung keberhasilan penyusuaian perkawinan mayoritas subjek terletak
dalam hal saling memberi dan menerima cinta, ekspresi, saling menghormati dan
menghargai, saling terbuka antara suami istri. Hal tersebut tercermin pada bagaimana
pasangan suami istri menjaga kualitas hubungan antar pribadi dan pola – pola perilaku
yang dimainkan oleh suami maupun istri,serta kemampuan menghadapi dan menyikapi
perbedaan yang muncul, sehingga kebahagian dalam hidup berumah tangga akan tercapai
2. Faktor penghambat yang mempersulit penyesuaian aspek sosial budaya terletak dalam
hal baik suami maupun istri tidak bisa menerima perubahan sifat dan kebiasaan diawal
pernikahan, suami maupun istri tidak berinisiatif menyelesaikan masalah,perbedaan
budaya dan agama diantara suami dan istri, suami maupun istri tidak tahu peran dan tugas
nya dalam berumah tangga. Hal tersebut tercermin pada bagaimana pasangan suami istri
menyikapi perubahan, perbedaan,pola penyesuaian serta hal – hal baru dalam perkawinan
sehingga masing – masing pasangan gagal dalam menyesuaikan diri satu sama lain.
 Aspek Sosial Budaya Pada Setiap Perkawinan
 Aspek sosial budaya setiap perkawinan berdasarkan pola penyesuaian perkawinan
dilakukan secara bertahap.
-Pada fase pertama adalah bulan madu pasangan masih menjalani hidup dengan penuh
kebahagiaan, dan hal itu karena didasari rasa cinta diawal perkawinan
-Pada fase kedua mulai terjadi krisis perkawinan terjadi proses penyesuaian akan adanya
perbedaan yang terjadi.. Apabilka sukses dalam menerima kenyataan maka akan
dilanjutkan dengan suksesnya fase menerima kenyataan. Apabila pasangan sukses
mengatasi problema keluarga dengan beradaptasi dan membuat peraturan dan
kesepakatan dalam rumah tangga maka fase kebahagiaan sejati akan diperolehnya

ada 2 faktor penyesuaian perkawinan


1. faktor pendukung keberhasilan penyusuaian perkawinan mayoritas subjek terletak
dalam hal saling memberi dan menerima cinta, ekspresi, saling menghormati dan
menghargai, saling terbuka antara suami istri. Hal tersebut tercermin pada bagaimana
pasangan suami istri menjaga kualitas hubungan antar pribadi dan pola – pola perilaku
yang dimainkan oleh suami maupun istri,serta kemampuan menghadapi dan menyikapi
perbedaan yang muncul, sehingga kebahagian dalam hidup berumah tangga akan tercapai
2. Faktor penghambat yang mempersulit penyesuaian aspek sosial budaya terletak dalam
hal baik suami maupun istri tidak bisa menerima perubahan sifat dan kebiasaan diawal
pernikahan, suami maupun istri tidak berinisiatif menyelesaikan masalah,perbedaan
budaya dan agama diantara suami dan istri, suami maupun istri tidak tahu peran dan tugas
nya dalam berumah tangga. Hal tersebut tercermin pada bagaimana pasangan suami istri
menyikapi perubahan, perbedaan,pola penyesuaian serta hal – hal baru dalam perkawinan
sehingga masing – masing pasangan gagal dalam menyesuaikan diri satu sama lain.

 Aspek Sosial Budaya Selama Persalinan Kala I, II, III, dan IV
 Aspek sosial dan budaya sangat mempengaruhi pola kehidupan semua manusia. Dalam
era globalisasi dengan berbagai perubahan yang begitu ekstrem pada masa ini menuntut
semua manusia harus memperhatikan aspek sosial budaya. Salah satu masalah yang kini
banyak merebak di kalangan masyarakat adalah kematian ataupun kesakitan pada ibu dan
anak yang sesungguhnya tidak terlapas dari faktor-faktor sosial budaya dan lingkungan di
dalam masyarakat dimana mereka berada.

Perawatan kehamilan merupakan salah satu faktor yang amat perlu diperhatikan untuk
mencegah terjadinya komplikasi dan kematian ketika persalinan, disamping itu juga
untuk menjaga pertumbuhan dan kesehatan janin. Memahami perilaku perawatan
kehamilan (ante natal care) adalah penting untuk mengetahui dampak kesehatan bayi dan
si ibu sendiri.

Di Indonesia, masih banyak ibu-ibu yang menganggap kehamilan sebagai hal yang biasa,
alamiah dan kodrati. Mereka merasa tidak perlu memeriksakan dirinya secara rutin ke
bidan ataupun dokter. Masih banyaknya ibu-ibu yang kurang menyadari pentingnya
pemeriksaan kehamilan menyebabkan tidak terdeteksinya faktor-faktor resiko tinggi yang
mungkin dialami oleh mereka. Resiko ini baru diketahui pada saat persalinan yang sering
kali karenan kasusnya sudah terlambat daat membawa akibat fatal yaitu kematian.

Hal ini kemungkinan disebabkan oleh rendahnya tingkat pendidikan dan kurangnya
informasi. Selain dari kurangnya pengetahuan akan pentingnya perawatan kehamilan,
permasalahan-permasalahan pada kehamilan dan persalinan dipengaruhi juga oleh faktor
nikah pada usia muda terhadap jenis kelamin anak khususnya pada beberapa suku, yang
menyebabkan istri mengalami kehamilan yang berturut-turut dalam jangka waktu yang
relatif pendek, menyebabkan ibu mempunyai resiko tinggi pada saat melahirkan.
Kelancaran persalinan sangat tergantung faktor mental dan fisik si ibu. Faktor fisik
berkaitan dengan bentuk panggul yang normal dan seimbang dengan besar bayi.
Sedangkan faktor mental berhubungan dengan psikologis ibu, terutama kesiapannya
dalam melahirkan. Bila ia takut dan cemas, bisa saja persalinannya jadi tidak lancar
hingga harus dioperasi. Ibu dengan mental yang siap bisa mengurangi rasa sakit yang
terjadi selama persalinan.
 ASPEK SOSIAL BUDAYA DASAR PADA MASA NIFAS
 ASPEK SOSIAL BUDAYA DASAR PADA MASA NIFAS

Masa nifas merupakan masa sesudah persalinan yang diperlukan untuk pulihnya kembali
alat kandungan yang lamanya enam minggu aspek sosial budaya pada masa nifas adalah
suatu hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia untuk mencapai tujuan bersama
pada masa sesudah persalinan.

Adapun berbagai macam-macam aspek sosial budaya pada masa nifas baik di masyarakat
desa maupun masyarakat kota
1.Macam-macam aspek sosial budaya pada masa nifas pada masyarakat kota
• Pada masa nifas ibu dilarang memakan telur, daging, udang, ikan laut dan lele, keong,
daun lembayung, buah pare, nenas, gula merah, dan makanan yang berminyak. Karena
pada masa nifas ibu membutuhkan makanan yang bergizi seimbang agar ibu dan bayi
menjadi sehat .
• Setelah melahirkan atau setelah operasi, ibu hanya boleh makan tahu dan tempe tanpa
garam atau biasa disebut dengan ngayep, dilarang banyak makan dan minum, dan
makanan harus disangan / dibakar sebelum dikonsumsi. Karena dapat menghambat
penyembuhan luka sebab pada dasarnya makanan yang sehat akan mempercepat
penyembuhan luka .
• Pada masa nifas, ibu dilarang tidur siang . Akibatnya ibu jadi kurang istirahat dan biasa
sakit akibat kecapean
• Pada masa nifas dan saat menyusui, ibu harus puasa, tidak makan makanan yang padat
setelah waktu maghrib. Hal ini dibenarkan karena dalam faktanya masa nifas setelah
maghrib dapat menyebabkan badan masa nifas mengalami penimbunan lemak,disamping
itu organ-organ kandungan pada masa nifas belum pulih kembali. Tapi hal tersebut
menyebabkan ibu menjadi kurang gizi sehingga produksi ASI berkurang.

• Ibu setelah melahirkan dan bayinya harus dipijat/ diurut, diberi pilis / lerongan dan
tapel.
Jika proses pemijatannya benar maka peredaran darah ibu dan bayi menjadii lancer.
Tetapi jika pemijatan yang dilakukan salah sangat berbahaya karena dapat merusak
kandungan. Pilis dan tapel dapat merusak kulit, sedangkan bagi yang tidak kuat /
menyebabkan alergi.

• Masa nifas harus minum abu dari dapur dicampur air, disaring, dicampur garam dan
asam diminumkan supaya ASI banyak. Tindakan tersebut tidaklah membawa keuntungan
karena abu, garam dan asam tidak mengandung zat gizi yang diperlukan oleh ibu
menyusui untuk memperbanyak produksi ASI nya.

• Masa nifas tidak diperbolehkan untuk berhubungan intim


Hal tersebut dibenarkan dari sisi medis, sanggama memang dilarang selama 40 hari
pertama usai melahirkan. Alasannya, aktivitas yang satu ini akan menghambat proses
penyembuhan jalan lahir maupun involusi rahim, yakni mengecilnya rahim kembali ke
bentuk dan ukuran semula. Contohnya terjadi infeksi atau malah perdarahan. Belum lagi
libido yang mungkin memang belum muncul ataupun pengaruh psikologis, semisal
kekhawatiran akan robeknya jahitan maupun ketakutan bakal hamil lagi.

2.Aspek sosial budaya pada masa nifas pada daerah lain :

1.Harus memakai sandal keman pun Bufas pergi, dalam kurun waktu 40 hari.
2.Harus memakai stagen/udet/centing.
3.Minum jamu agar rahim cepat kembali ke bentuk semula.
4.Memakai lulur param kocok seluruh badan agar rasa capek cepat hilang.
5.Tidak boleh berbicara dengan suara keras .
6.Tiap pagi harus mandi keramas biar badan selalu segar dan peredaran darah menjadi
lancar.
7.Ketika tidur ataupun sedang duduk kaki diluruskan . Tidak boleh ditekuk/ posisi
miring. Hal tesebut dapat mempengaruhi posisi tulang , cos tulang pada bayi dan terjadi
varises pada ibu.
8.Harus banyak makan makanan bergizi seperti sayuran hijau yang mengandung banyak
vitamin.
9.Tidak usah dipakaikan perhiasan karena dapat mempengaruhi pergerakan bayi.
Masa nifas tidak diperbolehkan untuk berhubungan intim.
 ASPEK SOSIAL BUDAYA PADA BAYI BARU LAHIR
 ASPEK SOSIAL BUDAYA PADA BAYI BARU LAHIR

MITOS DAN FAKTA MERAWAT BAYI BARU LAHIR

Mitos-mitos yang lahir dimasyarakat ini kebenarannya kadang tidak masuk akal dan
bahkan dapat berbahaya bagi ibu dan bayi. Hal ini dikarenakan kurangnya pengetahuan
masyarakat tentang merawat bayi baru lahir.

Mitos-mitos merawat bayi baru lahir yang berkembang di masyarakat


ASPEK BUDAYA
oDibedong agar kaki tidak bengkok.
Hampir setiap bayi memiliki kaki yang tampak bengkok, begitulah fisiologis kaki bayi.
Ini disebabkan karena ia masih terbiasa dengan posisi meringkuk ketika masih berada
didalam rahim. Seiring berjalannnya waktu, kakinya akan lurus dengan sendirinya.
Pada kenyataannya, dibedong dapat mengganggu peredaran darah bayi. Jantungnya akan
terpaksa bekerja lebih berat untuk memompa darah karena tubuhnya dibebat terlalu berat.
Bahkan, ini beresiko membahayakan tulang panggul, dapat menyebabkan dislokasi
panggul dan paha. Beberapa ibu membedong bayi untuk melindungi dari dingin, baik
karena faktor cuaca atau setelah mandi. Sebenarnya baju lengan panjang dan celana
panjang pun sudah cukup untuk menghangatkan tubuh si kecil.

o Hidung ditarik-tarik agar mancung.


Tidak hubungannya menarik hidung dengan mancung tidaknya hidung, semua tergantung
dari bentuk tulang hidungnya dan itu sudah bawaan.

oPemakaian gurita agar tidak kembung.


Bayi bernapas dengan otot-otot pada perutnya. Jadi, memasangkan gurita justru
manghambat pernapasannya. Perutnya yang kembung sudah bentuk alamiah.
Jika memang harus memakaikan gurita jangan mengikat terlalu kencang terutama di
bagian dada agar jantung dan paru-parunya bisa berkembang dengan baik. Dan jika
tujuannya supaya pusar tidak bodong sebaiknya di pakaikan hanya di pusar dan ikatannya
pun tidak kencang.
oMenggunting bulu mata agar lentik.
Bulu mata berfungsi melindungi mata dari gangguan benda-benda asing. Jika dipotong,
fungsinya tidak lagi dapat bekerja secara optimal. Panjang pendeknya bulu mata sudah
menjadi bawaan dari bayi itu sendiri.
oBeri setetes kopi agar bayi tidak step (kejang).
Belum ada penelitian ilmiah yang membuktikan hal ini. Bahkan pemberian kopi pada
bayi jelas berbahaya karena mengandung kafein yang akan memacu denyut jantungnya
bekerja lebih cepat.
oJangan memeras kencang-kencang saat mencuci baju bayi, bayi akan gelisah tidurnya.
Jika dipikir secara logika jelas tidak masuk akal, mungkin bayi gelisah saat tidur karena
dia pipis, buang air besar, gerah, atau ada faktor lain, jadi bukan karena saat memeras
pakaiannya.
oJangan menyusui bayi jika bunda sedang sakit.
Penyakit yang diderita ibu menyususi tidak dapat ditularkan melalui ASI. Sebaliknya,
saat ibu sedang sakit tubuh si ibu akan menghasilkan sistem kekebalan tubuh yang lebih
banyak dan akan ikut ke dalam ASI yang jika diminum si bayi, akan meningkatkan
sistem kekebalan tubuhnya. Yang tidak boleh adalah menyusui bayi saat sakit tanpa ada
pelindung untuk ibu, contohnya pakai masker penutup mulut dan hidung saat flu karena
akan memularkan penyakit, jadi bukan karena ASI.

oPopok kain lebih baik daripada diapers.


Popok kain maupun diapers memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.
Disatu sisi, popok kain memang lebih murah karena dapat digunakan berulang kali.
Namun, agak merepotkan karena harus selalu diganti setiap si kecil buang air besar.
Disisi lain, diapers lebih mahal, tetapi memiliki daya serap yang lebih tinggi, sehingga
hanya perlu diganti kalau popok sudah penuh atau buang air besar. Untuk menjaga kulit
si kecil,pastikan ukuran diapers sesuai dengan tubuhnya.

oApakah bayi perlu dipakaikan bedak setelah mandi atau sehabis ganti popok?
Lebih baik, oleskan baby cream. Karena penggunaan bedak di daerah lipatan seperti
tangan, kaki atau selangkangan dapat menggumpal. Jika gumpalan ini bercampur dengan
keringat akan menjadi sarang berkembangnya kuman dan bisa menyebabkan iritasi.
Partikel bedak yang terhirup bisa mengganggu pernapasannya.
oBayi yang mengalami kuning beberapa hari pasca kelahirannya harus dijemur di
ruangan terbuka.
Penyakit kuning yang diderita bayi merupakan proses alamiah dari pemecahan sel darah
ibunya. Proses ini memang dapat terbantu oleh sinar matahari. Tapi kini, kontak langsung
sudah tidak disarankan. Sebaiknya, jemur dibalik kaca selama kira-kira 15 menit untuk
masing-masing bagian depan dan punggung bayi.
oKetika bayi demam harus dikompres air dingin.
Setelah dikompres, tubuh yang awalnya panas mungkin akan terasa dingin begitu diraba.
Akan tetapi, ini bukan pertanda bahwa si kecil membaik. Sebaliknya, suhu dingin dari
kompresan tersebut akan mengirim sinyal yang salah kepada tubuh anak. Tubuh
mungilnya akan menganggap bahwa cuaca sedang dingin dan akhirnya merasa perlu
memproduksi panas lagi. Jadi, lebih baik kompres dengan air hangat agar tubuhnya
berhenti memproduksi panas.
oASI pertama yang berwarna kekuningan merupakan ASI yang sudah basi dan tidak baik
dikonsumsi bayi.
ASI pertama adalah kolostrum yang mengandung zat kekebalan tubuh dan kaya akan
protein. Warna dan penampilan ASI putih keruh serta encer sering pula diasumsikan
sebagai ASI kualitas jelek. Warna dan kejernihan ASI sangat tergantung bahan nutrien
yang terkandung di dalamnya.
Tak ada ibu yang mempunyai ASI seputih dan seindah penampilan susu formula. Namun
begitu, kualitas ASI tak dapat ditandingi oleh susu formula manapun.
oBayi harus tidur dengan botol susu.
Penggunaan alat ini memang membantu bayi tidur lebih cepat. Akan tetapi, penggunaan
botol susu dapat meningkatkan resiko si kecil terkena infeksi telinga karena susu yang
seharusnya diminum justru mengalir ke saluran eusthacius ( penghubung antara
tenggorokan bagian belakang dan telinga bagain belakang ). Jadi, jika ingin memberi si
kecil susu melalui botol, sebaiknya angkat dulu si kecil dan pastikan kepalanya lebih
tinggi dari badan.

Dalam menghadapi mitos-mitos yang telah berkembang di masyarakat, kita harus


mengadakan adanya suatu promosi kesehatan, salah satunya berupa penyuluhan. Bidan
berperan untuk menjelaskan apa yang sebenarnya harus dilakukan oleh masyarakat
terkhusus bagi para ibu nifas agar dapat memberikan yang terbaik untuk sang bayi.
Materi penyuluhan ialah yang berkaitan dengan mitos-mitos yang merugikan sedangkan
kita memberikan bimbingan pada masyarakat tentang mitos baik yang tetap diyakini agar
tak ada kesalahpahaman dalam mengartikan mitos yang ada. Karena kebudayaan antara
suatu daerah dengan daerah lainnya berbeda-beda.
Ada baiknya bagi para ibu nifas untuk melakukan konsultasi kepada para bidan agar
dapat menentukan yang terbaik untuk kesehatan dan tumbuh kembang sang bayi .