Anda di halaman 1dari 18

Pengertian tembang

Menurut Prawiradisastra (1991), Tembang adalah seni suara yang dibangun dari
bermacam-macam laras dan nada sebagai bahannya. Sedangkan menurut Wikipedia, tembang
ialah lirik/sajak yang mempunyai irama nada sehingga didalam Bahasa Indonesia disebut dengan
lagu.

Tembang yang didalam Bahasa Jawa disebut sekar, adalah sebuah karangan yang terikat
oleh aturan guru gatra, guru wilangan, guru lagu beserta lagu-lagunya.

Tembang sebagai bagian dari hasil kesenian Jawa merupakan unsur dari seni budaya atau
kesenian yang harus dilestarikan pembinaan dan pengembangannya.

Jenis Jenis Tembang

Menurut Widayat (1991), tembang dikelompokkan menjadi 2 jenis, yaitu tembang para
dan tembang yasan/miji.

Tembang para adalah puisi yang memiliki aturan sederhana, tidak sampai pada peraturan
yang ketat, baik dari segi aturan tentang lampah maupun tentang guru gatra, guru wilangan
dan guru lagu, contohnya adalah geguritan.

Sedangkan tembang yasan/miji adalah tembang yang mempunyai aturan-aturan ketat dan
kompleks. Aturan-aturan yang dimaksud ialah aturan mengenai lampah (pada tembang
gedhe) dan aturan mengenai guru gatra, guru wilangan, dan guru lagu (pada tembang
tengahan dan tembang macapat), contohnya sinom, wirangrong dan asmarandana.
Jenis Tembang Yasan/Miji

Jenis tembang yasan/miji dibagi menjadi tiga yang masing-masing memiliki karakteristiknya
sendiri, yaitu:

1. Tembang Gedhe atau Sekar Ageng

Tembang gedhe atau sekar ageng adalah salah satu jenis tembang yasan yang
memiliki aturan terkait dengan lampah, seperti kesamaan jumlah suku kata didalam tiap
baris. Contohnya seperti citramengeng, kusumastuti, mintajiwa, dan pamularsih.

2. Tembang Tengahan atau Sekar Tengahan

Tembang tengahan atau sekar tengahan itu contohnya seperti balabak, girisa,
jurudemung, dan wirangrong.

3. Tembang Macapat atau Sekar Alit

Tembang Macapat atau sekar alit adalah salah satu jenis tembang yasan yang
penyusunannya terikat oleh patokan dasar, yaitu guru gatra, guru wilangan dan guru lagu.

Guru lagu dalam tembang tengahan dan tembang macapat ialah setiap bait sudah
pasti jumlah barisnya atau disebut cacahing gatra. Guru wilangan ialah jumlah suku
katanya atau disebut cacahing wanda, sedangkan guru gatra ialah jatuhnya vocal di akhir
baris atau disebut dhong-dhing.

Macam-macam tembang macapat:

• Asmaradana • Megatruh

• Dhandhanggula • Mijil

• Durma • Pangkur

• Gambuh • Pucung

• Kinanthi • Sinom

• Maskumambang
Fungsi Tembang

Seni tembang dalam budaya Jawa mengandung unsur estetis, etis dan historis. Untuk unsur
estetis atau keindahan seni tembang sesuai dengan prinsip prinsip dasar kesenian pada umumnya,
yaitu dulce et utile yang berarti menyenangkan dan berguna. Fungsi rekreatif tembang mampu
menghibur hati yang sedang sedih, pikiran yang kalut dan suasana yang tegang. Fungsi utilitaris
tembang yang berkaitan dengan aspek kegunaan dapat dilihat dari praktek ritual dalam masyarakat
Jawa.

Adanya acara rutin macapatan, panembrama, ura-ura, gegendhingan, sesendhonan dan


kehidupan menunjukkan bahwa seni tembang tetap diuri-uri murih lestari. Masyarakat Jawa dalam
pergaulan sangat memperhatikan unsur etis atau kesusilaan. Istilah kesusilaan ini sering disebut
dengan tata krama, unggah unggah, budi pekerti, wulangan, wejangan, wedharan, sopan santun,
pernatan dan duga prayoga. Begitu pentingnya unsur etis atau susila ini banyak sekali kitab-kitab
Jawa yang mengulas secara jelas, tuntas dan tegas. Misalnya Serat Wulangreh, Serat Whedhatama,
Serat Tripama, Serat Sanasunu, Serat Panitisastra, Serat Kalatidha dan Serat Sabdajati. Karya para
Pujangga ini disebut sastra piwulang yang ditulis dalam bentuk tembang. Unsur historis tembang
terdapat dalam sastra babad. Penulisan sejarah dalam bentuk sastra babad ini menunjukkan bahwa
masyarakat Jawa sangat apresiatif terhadap kehidupan masa lampau. Kesadaran sejarah ini
dilandasi oleh pemikiran bahwa masa lampau, masa kini dan masa depan merupakan satu
kesinambungan yang tak terpisahkan. Sastra babad yang diungkapkan dalam bentuk tembang itu
bisa dijadikan referensi bagi generasi penerus sebagai kaca benggala atau cermin kehidupan.

Pengajaran gendhing itu tidak saja perlu untuk memperoleh pengetahuan dan kepandaian
hal gendhing, namun perlu juga bagi tumbuhnya rasa kebatinan, karena selalu menuntun ke arah
rasa kewiramaan (perasaan ritmis), seperti: rasa runtut, patut, titi, pratitis, tetep, tatag, antep,
mantep, harmonis, patut, teliti, tepat, tetap tak gentar, bersungguh-sungguh, setia dan sebagainya,
begitu pula menghidup-hidupkan rasa keindahan (perasaan estetis), seperti rasa edi, peni, resik,
endah, alus, luhur, bening, sangat baik, berharga, bersih, indah, halus, luhur, jernih dan sebagainya;
selain itu juga menguatkan serta memurnikan rasa kesusilaan, seperti: perasaan alus, suci, lebet,
santosa, jejer, gadah prabawa, mandiri, budi pekerti, raos gesang bebrajan (Marwoto, 1981). Halus,
suci, dalam, sentosa, teguh, berwibawa, dapat berdiri sendiri, budi pekerti, hidup bersama dan
sebagainya.

Di Jawa para pendeta dan wali sama memperhatikan kesenian gendhing, bahkan banyak
yang turut memperbaharui bentuk gendhing serta kidung seperti Sunan Kali Jaga, Sunan Giri, Sri
Sultan Agung, dan sebagainya. Demikian pula di dunia Barat para pemimpin agama serta para
paus dan pendeta semuanya mempergunakan daya pengaruh gendhing untuk pembuka rasa
kebatinan dan keagamaan, pun juga sebagai pengasah budi atau pembentukan watak yang
berdasarkan tajamnya cipta, halusnya rasa serta kuatnya karsa (Dewantara, 1968).

Pada jaman sekarang para ahli kebudayaan perlu sekali memperhatikan pengajaran
gendhing bagi pemuda, tidak saja karena hal tersebut di muka, tetapi juga karena sifatnya gendhing
Jawa itu sungguh indah serta luhur, patut jadi kekayaan bangsa yang tiada taranya. Kecuali
demikian, rasa memiliki kebudayaan indah–luhur itu dapat menimbulkan kebanggaan serta
kemurnian rasa kebangsaan. Oleh karena itu piranti-piranti seni perlu juga diketahui.

Simbolisme dalam tembang

Tri-sila dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Tri-sila merupakan pokok yang harus dilaksanakan setiap hari oleh manusia, dan
merupakan tiga hal yang harus dituju oleh budi dan cipta manusia di dalam menyembah Tuhan,
yaitu: eling atau sadar, pracaya atau percaya, mituhu atau setia melaksanakan perintah (Herusatoto,
2003: 72). Eling atau Sabar dalam Kumpulan Tembang Dolanan Eling adalah selalu berbakti
kepada Tuhan Yang Maha Tunggal, yang dimaksud dengan Tuhan Yang Maha Tunggal adalah
kesatuan dari tiga sifat yaitu Sukma Kawekas atau Allah SWT Ta’ala, Sukma Sejati atau Rasullah
dan ruh suci atau jiwa manusia yang sejati, ketiga-tiganya disebut Tri Purasa (Herusatoto, 2003:
72).

a. Sluku-sluku Bathok
Simbolisme eling terdapat pada lagu “sluku-sluku bathok”. Simbolisme eling berisi
kesadaran akan keseimbangan hidup kita. Kalimat sluku-sluku bathok bathoke ela-elo
dan kalimat yen urip golek duwek. Pada kalimat tersebut pengarang ingin mengingatkan
kepada pembaca bahwa kita sebagai orang muslim harus berbakti kepada Tuhan Yang
Maha Tunggal dengan cara kita harus selalu eling atau sadar bahwa kita harus bisa
menyeimbangkan antara waktu bekerja dan juga waktu beristirahat, sehingga selagi kita
masih hidup kita harus senantiasa bersiap dan waspada mengumpulkan amal kebaikan
sebagai bekal untuk dibawa mati.
b. Ilir-ilir
Simbolisme eling atau sadar juga terdapat pada lirik lagu “ilir-ilir, kalimat ilir-ilir
ilir-ilir, lunyu-lunyu penekno kanggo mbasuh dodot iro dan kalimat kanggo sebo mengko
sore. Pada data tersebut pengarang mengingatkan pembaca bahwa sebagai orang Islam
kita harus selalu eling, eling di dalam menjalankan kewajibanya, salah satunya salat lima
waktu, yang ditempuh sekuat tenaga, kita harus menjalankan rukun Islam apapun
halangan dan rintanganya.
c. Padha Nyawiji
Simbolisme eling juga terdapat pada lirik lagu “padha nyawiji”. Simbolisme eling
berisi tentang kesadaran agar tidak korupsi. Kalimat yen padha korupsi negarane rugi
kang sayekti. Pada kalimat tersebut pengarang ingin mengingatkan pejabat-pejabat yang
duduk di pemerintahan agar eling dan sadar tidak korupsi atau memakan uang rakyat
untuk kepentingan pribadi. Meskipun orang tidak ada yang tahu bahwa mereka korupsi
tapi sadarlah bahwa Allah SWT Maha Tahu apapun yang dilakukan umatnya.
d. Turi-turi Putih
Simbolisme sadar atau eling juga terdapat pada syair “turi-turi putih”. Kalimat anak bojo
kudu diopeni, ing tembene bisa migunani. Padakalimat tersebut pengarang ingin
menjelaskan kepada pembaca tentang kehidupan dunia, agar selalu eling dan sadar bahwa
dalam menjalankan hidup yang dicari bukan hanya kebahagiaan di dunia semata, tetapi
kita juga harus eling bahwa kelak di akhirat juga masih ada kehidupan baru maka kita harus
mencari kebahagiaan di akhirat juga.

Pracaya atau Percaya dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Percaya ini adalah percaya terhadap Sukma Sejati atau Utusan-Nya yang disebut Guru
Sejati. Dengan percaya kepada utusanya berarti pula percaya kepada jiwa pribadinya sendiri serta
kepada Allah, karena tiga-tiganya, yaitu yang disebut Tri Purusa (Herusatoto, 2003: 72). Percaya
artinya bahwa semua umat harus mengakui akan kekuasaan Tuhan. Semua yang tercipta di dunia
ini atas karsa dan kekuasaan dari Tuhan, termasuk kita sebagai umat manusia. Oleh karena itu, kita
menyerahkan segenap tuntunan hidup kita kepada Tuhan Yang Maha Esa.

a. Jago Kluruk
Simbolisme percaya terdapat pada lirik lagu “jago kluruk”. Simbolisme percaya
berisi keindahan alam ciptaan Tuhan, pada kalimat pating cemruit endah swarane,
tambah asri jagad seisine. Pada kalimat tersebut pengarang ingin mengajak pembaca agar
merenungi dan percaya betapa indahnya kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
menciptakan pedesaan penuh dengan keindahan alam di mana ada banyak burung-
burung dan ayam, ada persawahan yang membentang luas, padinya sangat menghijau.
Pembaca diajak untuk percaya bahwa itu semua ciptaan Allah SWT.
b. Ilir-ilir
Simbolisne percaya ini terdapat pada lirik lagu “ilir-ilir”. Kalimat tak ijo royo-royo,
tak sengguh temanten anyar. Pada kalimat tersebut mengandung makna yaitu kita harus
percaya jika kita selalu menjalankan semua kewajiban-Nya maka kita akan mendapatkan
kebahagiaan yang hakiki. Selain itu, kita juga akan mendapatkan kebahagiaan di akhirat
kelak.
c. Menthog-menthog
Simbolisme percaya terdapat pada tembang “menthog-menthog”. Simbolisme
percaya berisi tentang orang bermalas-malasan. Kalimat enakenak ngorok, ora nyambut
gawe. Kalimat ini memberikan sebuah gambaran tentang orang yang sukanya bermalas-
malasan. Mereka seharusnya bekerja keras dalam mencari nafkah, mereka harus percaya
akan kekuasaan Tuhan. Intinya, terpenting mereka harus bekerja keras terlebih dahulu
dan selalu bertawakal kepada Allah SWT niscaya Allah SWT akan memberikan rizkinya.
d. Gugur Gunung
Simbolisme percaya terdapat pada tembang “gugur gunung”, kalimat sayuk-sayuk
rukun bebarengan ro koncone. Pada kalimat tersebut pengarang ingin memberi gambaran
kepada pembaca tentang arti gotong royong. Kita harus percaya bahwa jika kita
melakukan pekerjaan dengan bersatu padu satu sama lainya bergotong royong, niscaya
Tuhan akan meringankan beban pekerjaan tersebut.
Mituhu Atau Taat dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Mituhu adalah setia dan selalu melaksanakan segala perinyah-Nya yang disampaikan
melalui utusanya (Herusatoto, 2003: 72).

a. Ilir-ilir
Simbolisme mituhu atau taat terdapat pada tembang “ilir-ilir”. Simbolisme mituhu
berisi tentang ketaatan kepada Tuhan. Kalimat lunyulunyu penekno, kanggo mbasuh
dodotira. Pada kalimat tersebut memiliki makna mituhu atau taat yaitu kita hatus taat
kepada Tuhan Yang Maha Esa. Taat dalam menjalankan segala perintahnya,
menjalankan rukun Islam yang pertama sahadat, kedua salat, ketiga zakat, keempat
puasa dan yang kelima naik haji jika mampu. Kelima rukun Islam harus dilaksanakan
oleh setiap Muslim agar mampu membentuk dirinya menjadi Insan Kamil (manusia
sempurna). Dengan mengajarkan lagu ini kepada anak-anak, para orang tua berharap
kelak anak-anak memiliki sikap dan perilaku seperti yang tergambarkan dalam lagu ini.
b. Sluku-sluku Bathok
Simbolisme mituhu juga terdapat pada lirik lagu “sluku-sluku bathok”. Kalimat yen
obat medeni bocah, yen urep golek duwek. Pada data tersebut terdapat penjelasan
mituhu atau ketaatan dengan pencipta-Nya. Dengan cara mematuhi semua perintah-
Nya dan menjauhi semua larangan Tuhan Yang Maha Kuasa. Selain itu, kita
diharapkan mencintai alam semesta beserta isinya. Hal tersebut terbukti pada lirik lagu
tersebut yaitu kesempatan terbaik untuk berkarya dan beramal adalah saat ini. Saat
masih hidup ingin kaya, ingin membantu orang lain, ingin membahagiakan orang tua
sekaranglah saatnya. Ketika uang dan harta benda masih bisa menyumbang tegaknya
agama Allah SWT. Sebelum terlambat, sebelum segala pintu keselamatan tertutup.
c. Turi-turi Putih
Simbolisme mituhu juga terdapat pada lirik lagu “turi-turi putih”. Kalimat duwe bojo
ora tau muleh, sabene mung turut warung. Pada kalimat tersebut dapat diketahui bahwa
lirik lagu tersebut mengandung makna mituhu, dalam lagu ini tersebut pengarang ingin
mengajarkan kepada pembaca agar dalam sebuah keluarga, suami dan istri harus saling
mentaati satu sama lainnya agar menjadi keluarga yang tenteram.
Panca-sila dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Sebelum manusia dapat melaksanakan Tri-Sila tersebut, ia harus berusaha dulu untuk
memiliki watak dan tingkah laku yang terpuji yang disebut dengan Panca-Sila yaitu rila atau rela,
nerima atau menerima nasib yang diterimanya, temen atau setia pada janji, sabar atau lapang dada,
dan budiluhur atau memiliki budi yang baik. Panca-sila yaitu watak utama lima perkara, agar
sempurna dalam menunaikan kewajiban tiga perkara dalam tri-sila. Setiap orang wajib
mengupayakan dengan penuh kesungguhan untuk memiliki watak dan perilaku baik lima perkara.

Temen atau Jujur dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Rela itu keikhlasan hati sewaktu menyerahkan segala miliknya, kekuasaanya, dan seluruh
hasil karyanya kepada Tuhan, dengan tulus ikhlas, dengan mengingat bahwa semua itu ada pada
kekuasaan-Nya. Oleh karena itu, harus tidak ada sedikit pun yang membekas di hatinya. Orang
yang mempunyai sifat rela tidak sepatutnya mengharapkan hasil dari apa yang telah diperbuatnya
(Herusatoto, 2003: 72).

a. Gundul-gundul Pacul
Simbolisme rela terdapat pada lirik lagu “gundul-gundul pacul”. Simbolisme rela berisi
tentang rasa keihlasan dalam melaksanakan pekerjaan. Pada kalimat nyunggi-nyunggi
wakulkul, gembelengan. Kalimat tersebut pengarang mengajarkan kepada anak-anak
bahwa sifat sombong, tidak dapat dipercaya dan tidak bertanggung jawab itu tidak baik,
karena sifat tersebut tidak bermanfaat. Seharusnya seorang anak harus memiliki sifat
rendah hati dan jujur agar mereka bisa dipercaya semua orang.
b. Padha Nyawiji
Simbolisme temen atau jujur juga terdapat pada lirik lagu “padha nyawiji”. Pada kalimat,
nanging aja ana kang korupsi. Pada data tersebut dapat diketahui bahwa lagu tersebut
mengandung makna sebagai seorang pemimpin tidak boleh melakukan korupsi karena
akan merugikan rakyatnya. Dari makna ini pengarang ingin mengajak pembaca agar
berlaku jujur dalam mengemban amanah, tidak boleh menyelewengkan uang negara demi
keperluan pribadi.
Rila atau Rela dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Rela adalah keikhlasan hati sewaktu menyerahkan segala miliknya, kekuasaanya, dan
seluruh hasil karyanya kepada Tuhan, dengan tulus ikhlas, dan mengingat bahwa semua itu
kekuasaan-Nya. Oleh karena itu, harus tidak ada sedikit pun membekas di hatinya. Orang yang
mempunyai sifat rela tidak sepatutnya mengharapkan hasil dari apa yang telah diperbuatnya
(Herusatoto, 2003: 72).

a. Gugur Gunung
Simbolisme rela terdapat pada tembang berjudul “gugur gunung”. Kalimat sayuk
sayuk rukun bebarengan ro koncone, lila lan legawa kanggo mulyaning negara.
Kalimat tersebut pengarang ingin mengajarkan kepada anak bahwa jika kita sedang
membantu sesama, maka harus ikhlas tidak boleh meminta imbalan apapun. Dengan
tulus ikhlas tidak mengharapkan apapun maka Allah SWT akan menggantinya dengan
yang lebih.
b. Sluku-sluku Bathok
Simbolisme rela atau ikhlas juga terdapat pada lirik lagu “sluku sluku bathok”.
Kalimat yen urep golek duwek. Pada kalimat tersebut dapat diketahui bahwa lirik lagu
tersebut memiliki makna bahwa kita tidak boleh menghabiskan waktu hanya untuk
bekerja, kita juga harus meluwangkan waktu untuk beristirahat dan beribadah. Kita
tidak boleh mengabiskan waktu untuk bekerja, kita harus bekerja sesuai kemampuan
kita setelah itu segala urusan kita diserahkan kepada Allah SWT.

Sabar dalam Kumpulaan Tembang Dolanan

Sabar merupakan tingkah laku terbaik, yang harus dimiliki setiap orang. Semua agama
menjelaskan bahwa Tuhan mengasihi orang yang bersifat sabar. Sabar berarti momot, kuat
terhadap segala cobaan, tetapi bukan berarti putus asa. Ia juga orang yang kuat iman, luas
pengetahuan dan wawasan.

a. Ilir-ilir
Simbolisme sabar terdapat dalam lirik lagu “ilir-ilir”. Kalimat lunyu-lunyu
penekno. Pada data tersebut dapat diketahui bahwa lagu tersebut mengajarkan kepada
anak-anak untuk selalu berbuat baik dan memiliki hati yang bersih serta mengajarkan
kepada anak tentang arti kesabaran hal tersebut dapat terlihat pada baris ketujuh,
meskipun licin-licin dan susah dalam memanjat pohon belimbing tetapi anak tersebut
tetap sabar memanjatnya.
b. Turi-turi Putih
Simbolisme sabar terdapat pada tembang “turi-turi putih”, kalimat ing tembene bisa
migunani. Kalimat tersebut dapat diketahui lirik lagu mengandung makna bahwa
seorang suami tidak boleh hanya bersenang-senang, berada di warung, sehingga
pengarang ingin mengajarkan kepada istri agar selalu bersabar dalam menghadapi
problematika seperti itu.

Luhur dalam Kumpulan Tembang Dolanan

Budi luhur adalah apabila manusia selalu berusaha untuk menjalankan hidupnya dengan
segala tabiat dan sifat-sitat yang dimiliki oleh Tuhan Yang Maha Mulia, seperti kasih sayang
terhadap sesamanya, suci, adil dan tidak membeda-bedakan pangkat dan derajat seseorang besar
kecil, kaya dan miskin semua dianggap seperti keluarga sendiri. Ia juga suka menolong sesama
tanpa mengharapkan balas jasa berupa apapun baik harta, tenaga maupun pikiran. Bahkan
mungkin jiwanya sendiri dikorbankan (Herusatoto, 2003: 73).

a. Gugur Gunung
Simbolisme luhur terdapat pada lirik lagu “gugur gunung”, simbolisme. Kalimat
kono kene kono kene gugur gunung tandang gawe. Data ini pengarang ingin mengajak
pembaca untuk selalu melestarikan kebudayaanya dengan cara bergotong royong.
Dalam tolong menolong sesama kita tidak boleh membeda-bedakan pangkat dan
derajat seseorang baik besar maupun kecil.
b. Jago Kluruk
Simbolisme luhur juga terdapat pada lirik “jago kluruk”. Kalimat banget senenge
sedulur tani. Kalimat tersebut pengarang ingin mengajak pembaca untuk mengetahui
suasana di pedesaan agar dapat melestarikan kekayaan alam yang ada di dalamnya.
Karena sebagian besar generasi muda sudah banyak yang tidak memperdulikan
lingkungan sekitar.
Narima dalam Kumpulan Lagu Dolanan

Narima banyak pengaruhnya terhadap ketentraman hati. Orang narima tidak loba dan
ngangsa. Narima berarti tidak menginginkan milik orang lain, serta tidak iri hati terhadap
kebahagiaan orang lain. Orang yang narima dapat dikatakan orang yang bersyukur kepada Tuhan
(Herusatoto, 2003: 73).

a. Sluku-sluku Bathok
Simbolisme narima terdapat pada lirik “sluku-sluku bathok”, kalimat oleh-olehe
paying mutha. Pada tembang ini mengandung sebuah makna simbolisme narima,
karena dalam lirik lagu tersebut terkandung makna bahwa di mana kita harus menerima
segala pemberian Tuhan Yang Maha Esa yang terpenting kita sudah berusaha
semaksimal mungkin setelah itu kita berserah diri kepada kehendak Allah SWT.
b. Padha Nyawiji
Simbolisme narima terdapat pada lirik lagu “padha nyawiji”, kalimat yen padha
korupsi, Ne-garane rugi kang sayekti. Pada kalimat tersebut pengarang ingin
mengajarkan kepada pembaca jika sebagai pemimpin tidak boleh korupsi demi
kepentingan pribadinya, kita tidak boleh iri dengan milik orang lain. Kita harus bisa
menerima pemberian dari Allah SWT.
Pendidikan pada Tembang

Pendidikan Berbangsa dan Bertanah Air

Aspek pendidikan berbangsa dan bertanah air dalam konteks ini dimaksudkan
bahwa terdapat beberapa unsur dalam lirik lagu dolanan yang mengarah secara langsung
dalam mendidik atau memberi pengetahuan hidup sebagai warga negara yang bertanah air
Indonesia. Aspek pendidikan ini muncul terutama dalam unsur persatuan, patriotisme, cinta
tanah air, harapan kemerdekaan.

Unsur persatuan misalnya terdapat dalam lirik lagu Gugur Gunung berbunyi sayuk
rukun bebarengan ro kancane yang memiliki makna sikap kebersamaan, sedangkan lirik
yang berbunyi holobis kontul baris bermakna kebersamaan, tertib, dan kompak yang
dianalogikan dengan kontul yaitu hewan sejenis burung yang ada di sawah-sawah berbaris
rapi. Judul Gugur Gunung itu sendiri sudah merupakan konsep filosofis yang bermakna
gotong royong. Gotong royong atau kerjasama tidak mungkin terwujud jika kerukunan
terbengkalai. Dengan adanya kerukunan antardaerah maka persatuan dan integritas bangsa
akan terwujud.

Pendidikan berbangsa melalui unsur patriotisme muncul dalam lirik lagu Kembang
Jagung yang berbunyi jok na sabalamu ora wedi dan dipertegas dengan syair berikutnya iki
lho dhadha Satria iki lho dhadha Janaka. Meski terkesan besar hati atau membanggakan diri
sendiri, namun kata satria mengarah pada penunjukan seorang pembela kebenaran siap sedia
membela bangsa. Lirik ini memberikan nilai pendidikan agar generasi muda diajarkan
bersikap kesatria dan memiliki tekad bela negara. Pendidikan berbangsa dalam unsur cinta
tanah air dibuktikan dalam lirik lagu Turi Putih. Kecintaan terhadap tanah air ditemukan
pada baris yang berbunyi ayo kanca hangrungkepi sungkem ibu pertiwi. Di sini simbol
handarbeni atau rasa ikut memiliki demi kejayaan ibu pertiwi tersirat. Kalimat pada bagian
akhir lagu yang berbunyi nagri kita wus merdika adhedhasar pancasila menunjukkan bahwa
simbol falsafah bangsa Indonesia adalah Pancasila. Lagu Turi Putih menjadi contoh yang
mengandung aspek pendidikan berbangsa sebab, dengan memahami lirik lagu ini, secara
emosional akan tumbuh rasa memiliki dan mencintai bangsa Indonesia seutuhnya
berdasarkan Pancasila. Lagu Ilir-ilir dapat dijadikan contoh lagu dalam aspek berbangsa
yang mengandung unsur harapan kemerdekaan, sebab ditemukan beberapa lirik atau teks
yang dapat ditafsirkan atau dipahami sebagai ungkapan sikap kepedulian terhadap
kemerdekaan bangsa Indonesia. Dengan memahami simbol dan makna lagu-lagu berunsur
harapan kemerdekaan seperti Ilir-ilir diharapkan akan tumbuh semangat mengisi
kemerdekaan bagi generasi muda meskipun menemui berbagai kesulitan. Untuk memahami
tentang hidup berbangsa dan bertanah air, tentu saja seseorang harus paham tentang
komponen-komponen yang ada dalam sebuah negara. Generasi muda tersebut harus
memahami dengan benar falsafah hidup bangsa, lambang negara dan filosofisnya, bendera
merah putih dan maknanya, lagu kebangsaan dan lain sebagainya. Komponen-komponen
tersebut memang sudah sering didengar baik di sekolah, maupun keluarga. Bukan hanya
generasi muda saja yang perlu memahami tetapi para pejabat, pemimpin, dan penguasa serta
warga negara Indonesia seluruhnya. Upaya ini dilakukan agar seluruh komponen bangsa
dapat betul-betul merasa memiliki tanggung jawab terhadap tanah air Indonesia. Aspek
pendidikan berbangsa dan bertanah air secara khusus ditekankan pada pemahaman dan
penerapan sikap-sikap yang harus dimiliki setiap warga negara dalam menghadapi dan
menyikapi tantangan global yang sangat mungkin mengancam kestabilan dan keamanan
nasional. Meskipun unsur kejayaan masa lampau, giat, berbudi luhur, dan kepemimpinan
penting dan relevan dalam upaya mewujudkan nasionalisme, namun unsur persatuan,
patriotisme, cinta tanah air, harapan kemerdekaan serta kepahlawanan menjadi fokus utama
dalam mendidik generasi muda dalam hidup berbangsa dan bernegara. Setelah pendidikan
ketuhanan diterapkan sebagai dasar dalam mendidik, maka dalam upaya menumbuhkan
semangat kebangsaan sikap, patriotisme, cinta tanah air dan bela negara harus diselaraskan
sejak dini.

Pendidikan Budi Pekerti

Pendidikan budi pekerti merupakan pendidikan yang mengajarkan aturan, etika,


sikap dan tingkah laku manusia dalam hidup baik sebagai individu atau mahkluk sosial.
Pendidikan budi pekerti ditemukan dalam simbol dan makna kebangsaan lirik lagu dolanan
antara lain unsur giat, kepemimpinan, dan berbudi luhur. Konsep berbudi luhur sangat
penting bagi aspek budi pekerti karena tanpa adanya budi luhur dan etika, maka interaksi
dalam individu, bermasyarakat, dan bernegara seringkali menimbulkan konflik. Berbudi
pekerti merupakan istilah yang hampir sama dengan berbudi luhur. Konsep ini pada
dasarnya ditemukan di hampir seluruh lagu dolanan, namun dalam analisis ini lirik yang
dianalisis dipilah pada lirik yang memiliki titik berat tentang berbudi luhur dan etika Selain
etika, unsur giat dan tekun dalam bekerja ataupun belajar memiliki peran dalam pendidikan
budi pekerti, sebab sikap dan etika akan tampak dari ketekunan, kemauan, dan semangat
seseorang dalam melaksanakan sebuah tanggung jawab. Sebagai contoh adalah lirik yang
terdapat dalam lagu Jago Tukung. Jago Tukung dijadikan simbol penanda waktu. Saat
mendengat lirik lagu ini ataupun lagu-lagu lain yang senafas, maka isyarat dan ajakan agar
generasi muda tidak menunda-nunda waktu dan memiliki kemauan dalam menjalankan
tanggung jawab. Pendidikan budi pekerti dalam unsur kepemimpinan juga memiliki peran
penting. Kepemimpinan dalam dalam konteks ini adalah pembentukan sikap atau perilaku
generasi muda sebagai calon-calon pemimpin bangsa. Contoh lagu yang menggambarkan
perilaku pemimpin adalah Gundhul Pacul. Gundhul Pacul merupakan simbol kepala.
Kepala dalam konteks ini ditafsirkan orang yang berada di atas atau di depan, sedangkan
nyunggi wakul dimaknai sebagai simbol tanggung jawab.

Telah dijelaskan di atas, bahwa istilah budi pekerti tentu saja erat kaitannya dengan
berbudi luhur. Kedua istilah ini sesungguhnya memang sama, hanya saja berbudi luhur
lebih menunjukkan perilaku yang ada pada tataran tinggi.

Salah satu lagu dolanan yang mengajarkan budi pekerti adalah lagu Welingku,
secara khusus makna lirik lagu tersebut adalah nasihat kepada generasi muda untuk
bersikap nrima tidak mengambil yang bukan haknya, apalagi milik orang lain. Ada istilah
ambeg ‘watak’ .Ambeg ada yang baik dan yang buruk. Ambeg yang kurang baik seringkali
terkait dengan keinginan dan kemauan keras. Terkait dengan pendidikan budi pekerti,
ambeg diinterpretasikan sebagai simbol kesombongan dengan memamerkan hasil atau
kemampuan yang belum seberapa, tetapi menganggap paling bisa (pinter dhewe- dalam
lagu Tikus Pithi), terlebih lagi dengan sikap yang kurang arif seperti berkacak pinggang.
Makna yang relevan dengan kondisi bangsa Indonesia adalah banyak rakyat Indonesia
yang baru melakukan hal kecil tetapi sudah ingin dipuji dan merasa berjasa, namun ketika
mengalami kesulitan dia tidak dapat mengatasi. Keberhasilan pendidikan ketuhanan dan
pendidikan bernegara tidak akan optimal hasilnya, jika seseorang atau generasi muda tidak
memiliki pemahaman budi pekerti yang baik. Budi pekerti merupakan sikap, etika, dan
norma penting yang selalu menjadi tolok ukur pandangan masyarakat atau orang lain pada
seseorang.

Implementasinya di Dunia Pendidikan Kontribusi dalam konteks ini terkait proses


sosialisasi dan implementasi lirik lagu dolanan dalam rangka mewujudkan masyarakat
yang memahami pentingnya berjiwa kebangsaan tinggi. Kontribusi atau peran serta
tersebut dapat dilakukan di setiap aspek kehidupan seperti politik, ekonomi, pendidikan,
dan sosial. Namun, dalam persoalan ini aspek pendidikan dianggap sebagai aspek
terpenting untuk sasaran sosialisasi dan penerapan lirik lagu-lagu dolanan. Simbol dan
makna kebangsaan yang muncul dalam lirik lagulagu dolanan akan sangat bermanfaat bagi
proses pendidikan, terutama generasi muda, jika dilakukan upaya sosialisasi dan
penanaman unsurunsur kebangsaan sejak awal. Proses pengenalan budaya dan seni pada
generasi muda tidak cukup hanya melalui pendidikan formal sebab melalui pendidikan
non formal banyak hal baru dan pengalaman langsung akan diperoleh serta dirasakan
generasi muda. Sebaliknya, proses non formal bukan merupakan satu-satunya cara efektif
sebab ada beberapa konsep teoretis dan ilmiah perlu dikaji dan menjadikan daya pikir
masyarakat berkembang. Cara efektif yang dilakukan untuk mewujudkan pendidikan
berbangsa dan bertanah air melalui seni dan budaya lokal ialah dengan penyelarasan antara
pendidikan formal dan non formal.

Implementasi Tembang pada Dunia Pendidikan

Pendidikan Formal

Pendidikan formal dalam konteks ini dimaksudkan bentuk pendidikan resmi yang
ada di sekolahsekolah yaitu jenjang Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD),
Menengah Pertama (SMP), dan Menengah Atas (SMA).

Di jenjang Taman Kanak-kanak misalnya, umumnya sebagian besar materi


diwujudkan dalam bentuk permainan dan nyanyian. Lagu dolanan sebagai kesatuan
bentuk permainan dan lagu tentu sangat efektif dijadikan alternatif materi. Saat mengajar,
guru dapat memanfaatkan bentuk permainan untuk menarik minat anak. Yang perlu
ditekankan adalah konteks budi pekerti dan kebangsaan yang harus diimplikasikan dalam
dalam tiap lirik lagu dolanan. Proses sosialisasi dan implementasi dilakukan di dalam
kelas. setelah melatih bernyanyi dan diselingi permainan, guru harus menjelaskan arti tiap
kata dan simbol bahasa sesuai tingkat usia anak. Selanjutnya diberikan penjelasan
relevansinya dengan wujud kebangsaan yang muncul pada tiap unsur-unsur lirik lagu.
Lagu-lagu dolanan yang sesuai dengan kognitif dan usia anak di jenjang Taman Kanak-
kanak antara lain Gundhul-gundhul Pacul (kepemimpinan), Welingku (Berbudi luhur),
Bocah Kesed (Giat), dan Jamuran (kerukunan). Tidak menutup kemungkinan, setiap guru
atau pendamping menemukan lagu-lagu dolanan lain yang relevan dan sesuai kebutuhan
anak. Usia TK adalah usia yang masih penuh imajinasi, anak akan menerima konsep atau
simbol dan makna yang mudah ditangkap. Simbol dan makna yang masih jauh dari
jangkauan anak sebaiknya tidak perlu diajarkan. Di jenjang sekolah menengah pertama
(SMP), lagu dolanan melalui pengajaran serta penerapan simbol dan makna dalam
liriknya akan sangat membantu guru dalam memberikan materi sastra dan seni.

Di sisi lain, siswa akan merasa tertarik sebab pembentukan perilaku nasionalisme
dituntun melalui proses belajar integral antar seni, sastra, dan moral. Dengan demikian,
siswa diharapkan memiliki jiwa-jiwa nasionalis yang berpondasi agama dan etika yang
kuat, tanpa meninggalkan nilai-nilai luhur budaya. Di jenjang sekolah menengah atas
(SMA), sosialisasi dan implementasi lirik lagu dolanan sebagai perwujudan kebangsaan
dapat diterapkan dalam mata pelajaran Bahasa Jawa dan Budi Pekerti. Kurikulum
Pelajaran Bahasa Jawa di SMA sederajat baru dimulai beberapa tahun terakhir, maka perlu
disikapi dan dikritisi materi yang ada sebab pada jenjang ini. Materi tidak lagi bersifat
teoretis tetapi lebih pada aplikasi dan analisis. Sebagian besar materi kurikulum

Bahasa Jawa SMA banyak diarahkan pada analisis dan penerapan sastra. Dengan
demikian, lagu dolanan sangat efektif dijadikan alternatif materi terkait dengan analisis
simbol dan makna lirik lagu dolanan. Guru tidak lagi mengajarkan teknik bernyanyi, tetapi
menjelaskan dan menerapkan unsur-unsur kebangsaan dalam lirik lagu dolanan, agar
siswa dapat mengaplikasikan dalam kehidupan keluarga, sekolah, masyarakat, dan negara.
Lirik lagu dolanan dapat diterapkan pula dalam pelajaran Budi Pekerti atau
Kewarganegaraan. Lirik lagu yang efektif diterapkan pada siswa jenjang SMA sederajat,
berlaku untuk semua judul dan jenis lagu. Alasan ini karena siswa usia SMA dianggap
telah matang dalam berpikir dan mampu berimajinasi secara luas dan daya pikir matang,
sehingga diharapkan dapat memahami simbol dan makna hingga tataran filosofis. Guru
harus pro aktif dan kreatif untuk mewacanakan simbol dan makna lirik lagu dolanan
sebagai alternatif pelajaran sekaligus menanamkan semangat nasionalisme pada generasi
muda.

Pendidikan Non Formal

Keluarga adalah tempat pertama seseorang memperoleh pengetahuan dan


pelajaran. Keluarga adalah orang terdekat anak. Terkait dengan aplikasi lirik lagu
dolanan dalam perwujudan kebangsaan, keluarga dapat berperan aktif dengan
mengajarkan anak tentang budaya daerah sejak dini. Lagu-lagu dolanan diperkenalkan
lalu anak diajak diskusi makna yang terkandung di dalamnya. Orang tua harus
memahami betul isi lagu, sebab jika pemahaman orang tua salah, maka pemahaman anak
akan juga salah. Proses lain dapat dilakukan dengan bermain dan bernyanyi di waktu
senggang dalam sendau-gurau antarkeluarga. Permainan bahasa seperti parikan dan
batangan yang banyak terdapat dalam lirik lagu dolanan dapat dimanfaatkan. Sebagian
besar orang tua di zaman sekarang ini tidak memahami betul tentang pentingnya seni
budaya untuk putra-putrinya.

Disadari atau tidak, secara langsung maupun tidak langsung, sebagian besar
orang tua cenderung mementingkan prestasi akademis dibanding perkembangan afektif
anak. Orang tua akan merasa bangga dan puas ketika anak-anaknya meraih juara kelas
tanpa memikirkan bekal spiritual dan bekal budi pekerti. Hiburan anak kini telah dikuasai
oleh teknologi canggih dan maju seperti televisi dan internet. Sementara itu, budaya
tradisional termasuk kesenian dan permainannya dilupakan. Selain keluarga, masyarakat
adalah lingkungan sekunder setelah keluarga dan sekolah. Namun, justru di masyarakat
inilah banyak generasi muda menangkap pengaruhpengaruh yang kuat, baik pengaruh
positif ataupun negatif. Peran masyarakat dalam mengembangkan seni sastra dan budaya
seperti lagu dolanan dan pengenalan simbol maknanya dapat dilakukan dalam berbagai
bentuk Di Jawa Tengah, khususnya di daerah-daerah seperti Solo, Yogyakarta,
Semarang, dan Tegal banyak ditemukan komunitas-komunitas seni yang memiliki visi
di bidang seni dan budaya daerah seperti Sanggar Seni (tari, macapat, kethoprak),
Padhepokan, Gedung Seni, Dewan Seni dan beberapa komunitas seni kecil lainnya.
Demikian pula di propinsi lain di luar Jawa Tengah, tentu banyak terdapat kesenian dan
budaya yang perlu dilestarikan dan dikembangkan oleh generasi muda.

Adapun contoh lagu yang tepat digunakan sebagai bahan latihan dan kajian dalam
lingkungan masyarakat ialah Jamuran, Soyang, Padhang Bulan, dan Ilir-ilir. Lagu-lagu
tersebut banyak mengungkapkan tata cara berinteraksi dengan orang lain (bersosialisasi).
Melalui proses ini, harapan yang ingin dicapai ialah anak-anak mengerti akan arti penting
berkomunikasi dan interaksi. Generasi muda memahami bahwa lingkungan adalah
miniatur negara yang beragam adat, budaya, dan tatacara, sehingga perlu saling
menghargai. Globalisasi telah berhasil masuk dalam segala aspek kehidupan, baik
ekonomi, politik, budaya, bahkan moral. Tentu saja persoalan ini perlu disikapi dengan
bijaksana. Masyarakat Indonesia, Jawa khususnya, harus mulai kembali pada falsafah-
falsafah leluhur yang pada dasarnya mampu menjadi fungsi kontrol dan identitas.
Kerjasama yang harmonis antara orang tua, lingkungan, lembaga, dan pemerintah akan
berandil cukup besar bagi kelestarian seni budaya daerah yang merupakan sumber aset
budaya nasional. Dibawah ini tabel yang menunjukkan beberapa contoh lagu untuk
dapat digunakan sebagai bahan pembelajaran.