Anda di halaman 1dari 21

BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

BUSINESS PLAN
Daur Ulang Plastik Bekas
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Plastik adalah material yang sering kita jumpai dalam kehidupan
sehari-hari. Kemajuan teknologi dan industri membuat aktivitas produksi
plastik semakin meningkat. Hampir semua produk menggunakan plastik
baik sebagai kemasan atau bahan dasar. Material plastik banyak digunakan
karena memiliki kelebihan dalam sifatnya yang ringan, transparan, tahan
air, serta harganya relatif murah dan terjangkau oleh semua kalangan
masyarakat. Segala keunggulan ini membuat plastik digemari dan banyak
digunakan hampir setiap aspek kehidupan manusia. Akibatnya, jumlah
produksi plastik yang akan menjadi sampah pun terus bertambah.
Kurangnya kesadaran akan limbah dan tingkat konsumsi
masyarakat serta aktivitas lainnya yang semakin bertambah
mengakibatkan sampah terus menumpuk di Tempat Pembuangan Air
(TPA). Sampah yang umum ditemukan di TPA antara lain botol
minuman,deterjen, dan kantong plastik. Sampah-sampah yang kurang
menarik tersebut membuat kita enggan melihat bahkan meliriknya.
Padahal jika kita mau mengolahnya dengan benar, usaha ini dapat menjadi
sumber daya.
Menurut Kepala DKP Kota Pekanbaru, Edwin Supradana ( Minggu
, 17/4/16) Sejauh ini Kota Pekanbaru mampu menghasilkan sampah 500
ton per hari, dari sekitar 1,3 juta penduduk. Secara rata-rata, 2,6 kilogram
sampah diproduksi tiap penduduknya setiap hari.

1.2 Identifikasi Peluang Bisnis


Bagi mayoritas penduduk sampah adalah benda jelek, kotor, bau,
jorok, sumbermasalah dan kurang berharga sehingga dibuang. Sebaliknya,
sesungguhnya sampah adalah peluang bisnis yang sangat luar biasa :
1. Kesadaran masyarakat akan pentingnya perbaikan kualitas lingkungan hidup
melahirkan kebutuhan akan produk daur ulang
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

2. Beberapa Pemda telah mengeluarkan Perda untuk membatasi penggunaan


kantong plastik, melahirkan kebutuhan akan produk pengganti kantong
plastic sesuai dengan Surat Edaran Nomor 71/Men-LHK-II/2015 oleh
Menteri Lingkungan Hidup
3. Setiap Pemda kelimpungan menghadapi masalah sampah. Dukungan
diberikan kepada masyarakat yang berpartisipasi mengurangi timbulan
sampah
4. Perusahaan penghasil sampah kemasan mengalami kesulitan untuk
mengolahsampahnya sendiri sebagaimana diwajibkan dalam UU No
18/2008 dan PP N082/2012 Tentang Pengelolaan Sampah
5. Di setiap kota terdapat ratusan ton sampah plastik yang belum terolah,
padahal dibutuhkan waktu 100 - 400 tahun sampah plastik bisa terurai kembali.

Daur ulang sampah plastik sangat berperan untuk mengurangi


dampak pencemaran kemasan plastik terhadap lingkungan. Sebagaimana kita ketahui,
selainsampah organik yang kemudian umumnya dimanfaatkan sebagai kompos, ada
jugasampah non organik atau disebut juga sampah yang tidak dapat hancur, di
antaranyalimbah kemasan plastik. Dengan itu kita dapat mengubahnya menjadi barang
barangkerajinan daur ulang bernilai ekonomis

1.3 Penjelasan Produk

Tas yang kami tawarkan memiliki kelebihan tersendiri, diantaranya


sebagai berikut :

1. Mudah dibawa kemanapun dan disimpan


2. Harga lebih terjangkau karena menggunakan bahan bekas
3. Memiliki bentuk yang unik dan beraneka warna
4. Mudah dibersihkan dan tahan lama

1.4 Latar Belakang Bisnis


Produk tas daur ulang yang ditawarkan adalah kreasi dari bahan- bahan
limbah rumah tangga dan tambahan bahan pendukung lainnya. Tas ini dapat
digunakan untuk semua jenis umur dari mulai anak kecil sampai orang dewasa.
Terkadang penggunaan tas daur ulang ini merupakan hal yang kurang menarik
digunakan dengan alasan tas bekas dan berasal dari limbah sehingga kurang baik
untuk kesehatan, namun karena kreasi dari kebanyakan tas daur ulang membuat
konsumen tergiur akan keindahannya terutama bagi anak kecil yang menyukai
hal- hal baru yang menarik perhatian mereka dan bagi para ibu-ibu ini merupakan
hal yang memudahkan meraka dalam berbelanja karena mereka tidak perlu lagi
membayar Rp. 200,- untuk setiap kantong plastik yang mereka gunakan serta
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

dapat digunakan beberapa kali serta mudah dibawa kemanapun mereka


pergi karena desainnya yang minimalis.

1.5 Tujuan
● Tujuan Umum
Mendapatkan keuntungan dari pemanfaatan limbah plastik sebagai hiasan
tas daur ulang
Membiasakan masyarakat menghemat penggunaan kantong plastik
Memberikan alternatif bagi masyarakat dalam memilih tas belanja
pengganti kantong plastik
● Tujuan Khusus
Membuat produk inovasi dari bahan- bahan yang dapat terjangkau secara
ekonomis.

1.6 Potensi Bisnis


Dilihat dari kondisi masyarakat Indonesia yang memiliki sifat konsumtif
dan kebanyakan dari masyarakat kita kebanyakan menengah kebawah maka
kesempatan untuk bersifat konsumtif terbuka lebar karena produk yang kami
tawarkan tidak memakan biaya yang mahal.
Produk ini memiliki peluang bisnis yang cukup menjanjikan, karena tas daur
ulang ini terbuat dari bahan- bahan yang memiliki harga yang ekonomis,
sehingga bisa dimiliki dengan biaya yang relatif murah.
Selain itu juga tas daur ulang ini memberikan manfaat bagi yang tidak
suka membawa kantong plastic yang banyak dimanapun dia pergi.

II. ANALISIS

2.1 ANALISIS SWOT


Analisis SWOT menurut Rangkuti (2009) adalah identifikasi berbagai
faktor secara sistematis sebagai dasar perencanaan untuk merumuskan strategi
perusahaan di masa depannya. Analisis ini terbagi menjadi dua bagian yaitu
analisis lingkungan eksternal yang terdiri dari peluang dan ancaman serta analisis
lingkungan internal yaitu kekuatan dan kelemahan. Berikut uraian faktor dari
analisis SWOT
1) Strength (Kekuatan)
a. Keunggulan produk
Produk tas daur ulang ini merupakan suatu produk yang memberikan keindahan
dengan mengangkat nilai sebuah limbah menjadi barang yang memiliki harga
jual. Bahan-bahan yang dibutuhkan relatif mudah terjangkau.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

b. Keterampilan dan keahlian


Produk yang kami tawarkan berasal dari keterampilan mengubah limbah menjadi
sesuatu produk yang memiliki harga jual yang terjangkau.
c. Bahan baku mudah di dapat
Bahan baku pembuatan tas daur ulang ini tersedia banyak dan harganya pun
relatif murah. Serta jenisnya beranekaragam sehingga konsumen dapat memilih
sesuai selera.
2) Weakness (Kelemahan)
a. Belum memiliki cukup pengalaman
Pengalaman untuk memulai usaha yang masih sangat minim merupakan suatu
kelemahan yang harus diatasi.
b. Kurangnya strategi pemasaran
Kurangnya strategi dalam pemasaran menjadi kendala dalam menjalankan usaha
ini, hal ini dikarenakan tas daur ulang bukan merupakan kebutuhan primer, jadi
untuk mengatasi hal tersebut diperlukan strategi yang lebih baik lagi.

3) Opportunities (Peluang)
Peluang usaha tas daur ulang mulai dilirik oleh para pengusaha. Peluang
usaha tas daur ulang bahkan mampu menjanjikan keuntungan yang tinggi.
Sekarang banyak sekali peminat tas daur ulang dengan bermacam-macam bentuk
dan warna. Ada yang dijual dengan online shop ataupun di home industri.
Konsumen bisa mendapatkan tas daur ulang dengan kisaran harga mulai dari Rp
5.000,- sampai Rp 40.000,- dimana desain yang ditawarkan beraneka bentuk.

4) Threats (Ancaman)
Munculnya usaha yang memproduksi produk serupa, namun dengan harga
yang lebih murah. Serta kosumen yang berfikir realistis akan berfikir bahwa tas
daur ulang merupakan kebutuhan tambahan sehingga patut dipertimbangkan
kembali sebelum membeli produk tersebut.

STRATEGI SWOT Strength Weakness


a. ☼ Keunggulan produk
a. ☼ Belum memiliki cukup
b. ☼Keterampilan dan pengalaman
keahlian b. ☼ Kurangnya strategi
c. ☼ Bahan baku mudah pemasaran
di dapat
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

Opportunity
a. Banyaknya konsumen a. ☼ Melakukan programc. ☼ Melakukan pelatihan
b. Sistem pemasaran promosi jitu keterampilan kepada karyawan
b. ☼ Meningkatkan baru yang memiliki motivasi
produksi tinggi
d. ☼ Belajar berbisnis dengan
segala fasilitas yang ada dan
menjalin koneksi seluas-
luasnya.

Threat
a. Keacuhan konsumen a. ☼ Melakukan promosi a. ☼ Memperbaiki sistem
kepada konsumen yang manajemen
sekiranya b. ☼ Meningkatkan promosi
tertarik
dengan produk kami. c.
b.☼ Menawarkan
keuntungan dan
kemudahan yang
didapat dengan
membeli produk kami

2.2 Analisis PEST


Menurut Clulow (2005), PEST analysis adalah susunan dari faktor-faktor
makro ekonomi yang berpengaruh terhadap suatu lingkungan bisnis. Analisis
PEST digunakan untuk menganalisa rencana bisnis dari sisi external environment
yang meliputi 4 faktor yaitu Politik, Ekonomi, Sosial, dan Teknologi (PEST).
Analisis PEST
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

a. Politik
Banyak perubahan dalam nilai-nilai kehidupan masyarakat bermuara
dengan munculnya hukum dan peraturan-peraturan baru, inilah dimana politik dan
hukum bersinggungan dengan sosial budaya. Dewasa ini, peraturan-peraturan
dalam dunia bisnis, termasuk untuk personal selling, bertambah cukup signifikan
dalam segala level pemerintahan (Kotler dan Armstrong, 2010).
Dalam bisnis tas daur ulang ini didukung oleh adanya peraturan pemerintah
tentang kebijakan pemanfaatan bahan daur ulang seperti berikut :
1. Surat Edaran Nomor 71/Men-LHK-II/2015 oleh Menteri Lingkungan Hidup
2. UU No 18/2008 dan PP N082/2012 Tentang Pengelolaan Sampah
3. Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2012 Tentang Pengelolaan Sampah Rumah
Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga
4. Surat Edaran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Direktorat Jenderal
Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Berbahaya dan Beracun Nomor:
S.1230/PSLB3-PS/2016 tentang Harga dan Mekanisme Penerapan Kantong Plastik
Berbayar

b. Ekonomi
Seseorang tidak akan dapat membeli sebuah produk kecuali ia memiliki uang.
Kondisi keuangan masyarakat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi negaranya.
Kondisi ekonomi ini harus dianalisa untuk menentukan market opportunity yang
ada dan proyeksi penjualan.
Berikut data pertumbuhan PDB Indonesia atas dasar harga konstan menurut
Lapangan Usaha, 2011 - 2015

Sumber: BPS dan CEIC (2016)


BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

Catatan:
Sektor Primer: (1) Pertanian Kehutanan dan Perikanan; (2) Pertambangan dan Penggalian
Sektor Industri: Industri Pengolahan. Sektor Jasa: (1) Pengadaan Listrik dan Gas; (2)
Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang; (3) Konstruksi; (4)
Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor; (5) Transportasi dan
Pergudangan; (6) Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum; (7) Informasi dan
Komunikasi; (8) Jasa Keuangan dan Asuransi; (9) Real Estat; (10) Jasa Perusahaan; (11)
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib; (12) Jasa Pendidikan;
(13) Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial; (14) Jasa Lainnya.

c. Sosial
Perkembangan pasar konsumen tentu tidak bisa lepas dari faktor trend dan
taste. Perusahaan akan menciptakan produk yang sesuai dengan permintaan
konsumen tersebut. Di United States, bahkan meningkatnya waktu konsumen
untuk waktu rekreasi pun dapat mempengaruhi cara penjualan (Kotler dan
Armstrong, 2010).
Kondisi sosial yang terdapat di sekitar usaha akan mempengaruhi mental
dari para pekerja. Apabila kondisi sosial di sekitar usaha tidak kondusif, maka
mental karyawan juga terganggu. Misalnya, apabila lingkungan sekitar
perusahaan melakukan blokir atas produk perusahaan atau melakukan demonstrasi
dan tuntutan kepada perusahaan karena kegiatan perusahaan yang mengganggu
lingkungan sekitar, maka para karyawan akan merasa tidak aman dalam bekerja
dan tidak fokus kepada pekerjaan mereka ( ini bila usaha tersebut sudah
berkembang pesat), untuk itu sebelum di resmikan usaha ini pihak manajemen
akan terlebih dahulu melakukan pendekatan kepada masyarakat sekitar.

d. Teknologi
Tidak dapat dipungkiri dewasa ini semua aspek kehidupan didominasi
oleh perkembangan teknologi yang semakin pesat. Bahkan teknologi saat ini
dimanfaatkan dalam aktifitas penjualan dan memiliki pengaruh signifikan.
Dengan teknologi, penjualan face to face dapat digantikan dalam telemarketing,
teleconference, ataupun laptop dengan berbelanja di online shop yang sudah
banyak menjamur di dunia maya (Kotler dan Armstrong, 2010).
Kurangnya pengetahuan warga Indonesia dalam menggunakan media
tekonologi internet untuk mencari informasi tentang produk yang kami sediakan.
Hal ini menjadi salah satu faktor yang mengurangi tingkat penjualan usaha kami.
Seluruh produk yang akan di hasilkan akan dipublish dimedia-media social
sehingga informasi produk dapat segera diketahui konsumen.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

2.3 Analisis Balance Scorecard

Analisis ini digunakan untuk mengukur kinerja perusahaan berdasarkan


empat prespektif, Anthony, Banker, Kaplan, dan Young (1997), dalam
SonyYuwono (2006:8) mendefinisikan Balanced Scorecard adalah:

“Pengukuran dan pengaturan sistem yang memperlihatkan kinerja unit


bisnis berdasarkan empat perspektif, yaitu perspektif keuangan, perspektif
pelanggan, perspektif proses bisnis internal, perspektif .pertumbuhan dan
pembelajaran.”:

 Financial Perspective
Financial Perspective
Objectives Measure (s)
Meningkatkan pendapatan - Peningkatan target penjualan
perusahaan - Laba perusahaan
- Biaya operasional
Mengurangi pengeluaran yang - Menekan biaya produksi yang
berlebihan berlebih

Perspektif ini melihat pada penerapan strategi yang bisa mendatangkan manfaat
keuangan bagi perusahaan. Karena kondisi keuangan menentukan apakah
perusahaan masih bisa berjalan atau tidak dalam melakukan proses bisnisnya.
 Customer Perspective
Customer Perspective
Objectives Measure (s)
Meningkatkan mutu - Customer satisfaction
pelayanan kepada - Customer retention
customer - Customer care

Perspektif ini berfokus pada kebutuhan dan kepuasan pelanggan dalam produk-
produk yang dikeluarkan perusahaan.
 Internal Bussiness Perspective
Internal Bussiness Perspective
Objectives Measure (s)
Mengembangkan produk-produk baru - Mengeluarkan model-model baru
dan meningkatkan kerjasama dengan sesuai dengan tuntutan pasar
supplier - Supplier tetap dan terjamin
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

Mempunyai sumber daya yang handal - Tingkat kegagalan (A/B Grade)


dalam proses bisnis yang rendah
Mengembangkan sistem untuk - Program scan and pack
mendukung proses bisnis

Prespektif ini berfokus pada kinerja proses internal yang bertujuan untuk
mendorong bisnis perusahaan agar semakin maju.
 Innovation and Learning Perspective
Innovation and Learning Perspective
Objectives Measure (s)
Peningkatan profesionalisme - Training karyawan
karyawan - Meningkatkan keterampilan
- Selektif dalam penerimaan
karyawan
Pengawasan kinerja karyawan
- Standarisasi penerimaan
karyawan

Perspektif ini berfokus pada kinerja perusahaan dimasa yang akan dating dan
apasaja faktor-foktor pendukungnya.

2.4 Analisis Critical Success Factor dan Key Performance Indicator

CSF (Critical Success Factor) adalah beberapa faktor penting yang


menentukan kesuksesan perusahaan dalam mencapai tujuan bisnisnya dimana
berbagai hal terlaksana dengan tepat sehingga bisnisnya dapat berkembang
dengan baik. Untuk mengetahui sudah sejauh mana perusahaan dalam mencapai
tujuan bisnisnya, maka diperlukan suatu ukuran atau indikator yang biasa disebut
dengan “Key Performace Indicator (KPI)” yang dapat membantu memberikan
penilaian kinerja pada perusahaan tersebut.
Berikut ini adalah critical success factor beserta key performance
indicator yang dimiliki :
Critical Success Factor (CSF) dan Key Performance Indicator (KPI)
Critical Success Factor Key Performance Indicator
Menyediakan produk-produk yang Bahan baku yang dipakai harus sesuai
berkualitas dengan apa yang diminta dan baik.
Barang jadi yang telah selesai
diproduksi harus diuji kelayakan pakai
Model-model yang selalu berubah
(inovasi)
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

Meningkatkan pertumbuhan usaha Meningkatkan penjualan dengan tingkat


kenaikan +- 15%/tahun dan mencapai
target yang telah ditentukan
Meningkatkan laba perusahaan
Menerima penghargaan
Sumber daya manusia yang berkualitas Dilakukan training untuk karyawan

Dengan melihat tabel diatas , usaha ini memiliki beberapa faktor


kesuksesan (CSF) dan indikatornya (KPI) untuk membantu dalam pengambilan
keputusan, membuat stategi, dan mencapai tujuan perusahaan.

2.5 Analisa CSF (Critical Success Factor)


Analisa ini digunakan untuk mengidentifikasikan faktor-faktor yang
menentukan keberhasilan perusahaan. Faktor-faktor disini merupakan area bisnis
di dalam perusahan, yang bila berhasil mencapai hasil yang diinginkan maka akan
menghasilkan kinerja yang kompetitif bagi perusahaan.
1. Financial Perspective
a. Meningkatkan pendapatan perusahaan.
CSF :
- Meningkatkan target penjualan setiap tahunnya.
- Selalu melakukan pengembangan dalam model-model baru sesuai dengan
keinginan pasar.
- Meningkatan laba pendapatan perusahaan.
b. Mengurangi biaya pengeluaran.
CSF :
- Menekan biaya produksi
- Mengoptimalkan biaya-biaya dalam operasional kerja.
2. Customer Perspective
a. Meningkatkan mutu pelayanan pada customer.
CSF :
- Meningkatkan dan menjaga kualitas produk.
- Tanggap terhadap keluhan dan saran dari pelanggan.
3. Internal Bussiness Perspective
a. Mengembangkan produk-produk baru dan meningkatkan kerjasama dengan
outlet-outlet perbelanjaan.
CSF :
- Berinovasi dalam mengeluarkan produk-produk baru per 3 bulan.
- Memiliki kerjasama dengan outlet-outlet perbelanjaan.
b. Penegembangan sistem dan teknologi informasi yang dapat mendukung strategi
jangka panjang.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

CSF :
- Melakukan pengembangan dibidang IS/IT dalam mempelancar proses bisnis.
4. Innovation and Learning Perspective
a. Meningkatkan profesionalisme karyawan dan pengawasan kinerja karyawan.
CSF :
- Selektif dalam perekrutan/penerimaan karyawan.
- Training karyawan sebelum menjadi karyawan tetap.

2.6 Analisis Business Model Canvas (9 Building Blocks)


Analisis Business Model Canvass (BMC) dikenal juga dengan nama
Analisa 9 building bloks merupakan konsep model bisnis yang dikembangkan
oleh Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur.
Business Model adalah alat konseptual yang berisi seperangkat elemen
yang berhubungan dan memungkinkan mengekspresikan logika bisnis dari sebuah
perusahaan. Ini adalah deskripsi dari nilai sebuah perusahaan menawarkan satu
atau beberapa segmen pelanggan dan arsitektur perusahaan dan jaringan mitra
untuk membuat, pemasaran dan memberikan nilai dan modal hubungan, untuk
menghasilkan aliran pendapatan yang menguntungkan dan berkelanjutan.
(Osterwalder, Pigneur, dan Tucci, 2005).
Business Model Canvassing (9 Building Blocks)
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

dalam Business Model Canvas mencakup: customer segment, value


proposition, channel, customer relationship, revenue stream, key
resources, key activities, key partnership, dan cost structure. Adapun 9
elemen yang terangkum dalam Business Model Canvass adalah
sebagai berikut:
a. Customer Segment
Elemen pertama dalam bisnis model ini adalah customer segment.
Dalam menjalankan roda bisnisnya, pertama-tama organisasi harus
menetapkan siapa yang harus dilayani. Organisasi dapat menetapkan
untuk melayani satu atau lebih segmennya. Penetapan segmen ini akan
menentukan komponen-komponen lain dalam model bisnis.
Pada usaha ini yang menjadi costumer segment adalah para ibu-ibu
rumah tangga dan mahasiswa di kampus – kampus.
b. Value Proposition
Elemen kedua adalah Value Proposition. Value proposition
merupakan manfaat yang ditawarkan organisasi kepada segmen pasar
yang dilayani. Value proposition akan menentukan segmen pelanggan
yang dipilih atau sebaliknya. Value proposition juga akan
mempengaruhi komponen lain seperti channel dan customer
relationship. Value Proposition mendefinisikan bagaimana item dari
produk dan fitur layanan serta layanan pelengkap yang dikemas dan
ditawarkan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan (Kambil, Ginsberg
dan Bloch, 1996).
Menurut Finkelstein, Harvey, dan Lawton (2007), terdapat enam
buah pilar utama dari Value Proposition yang dilihat konsumen dalam
mempertimbangkan untuk memilih suatu produk layanan yang
ditawarkan yaitu harga (price), fitur (features), kualitas (quality),
dukungan (support), ketersediaan (availability), dan reputasi
(reputation). Keenam pilar ini yang diharapkan akan menjadi pembeda
suatu usaha dari para pesaingnya dan dapat menjadi panduan untuk
strategi perusahaan kedepannya.
Pada usaha kali ini yang menjadi Value Proposition adalah harga
yang ekonomis dengan berbagai fungsi dalam tas daur ulang serta
dapat dengan mudah di bersihkan serta tahan lebih lama.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

c. Channel
Elemen ketiga adalah Channel. Channel merupakan sarana bagi
organisasi untuk menyampaikan value proposition kepada customer
segment yang dilayani. Channel berfungsi dalam beberapa tahapan
mulai dari customer sampai ke pelayanan purna jual. Dua elemen lain
yang harus diperhitungkan secara cermat dalam model channel adalah
value proposition dan customer segment.
Dalam usaha ini, pemilik menggunakan fasilitas online serta rumah
pribadi pemilik yang digunakan untuk aktivitas operasional produk
serta memasarkan produk.

d. Customer Relationship
Elemen keempat adalah Customer Relationship. Customer
relationship yaitu cara organisasi menjalin ikatan atau hubungan
dengan pelanggannya. Organisasi akan menjaga hubungan yang baik
dengan semua pelanggannya, sehingga para pelanggan mendapatkan
kepuasan dan kenyamanan dalam melakukan kegiatan bersama dengan
organisasi dalam jangka waktu yang panjang.
Shani dan Chalasani (1992) mendefinisikan customer relationship
merupakan hubungan pemasaran sebagai upaya untuk meng-
identifikasi, me-maintain, dan membangun jaringan dengan konsumen
individu dan secara berkelanjutan, semakin memperkuatkan jaringan
untuk saling menguntungkan kedua belah pihak, melalui interaksi
pribadi dan nilai-nilai kontak yang ditambahkan selama periode
panjang.
e. Revenue Stream
Elemen kelima adalah Revenue Stream. Revenue stream
merupakan komponen yang dianggap paling vital. Umumnya
organisasi memperoleh pendapatan dari pelanggan. Meskipun
demikian banyak organisasi bisa membuka aliran masuk pendapatan
dari yang bukan pelanggan langsung.
Pendapatan perusahaan dihasilkan dari setiap customer segment
diwakili dalam revenue stream unsur model bisnis. Sebuah model
bisnis dapat melibatkan dua jenis aliran pendapatan: pendapatan yang
dihasilkan dari transaksi pembayaran pelanggan satu-waktu dan
pendapatan berulang yang dihasilkan dari pembayaran berkelanjutan
baik yang memberikan value proposition kepada customer atau
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

memberikan dukungan pasca pembelian customer. Ada beberapa cara


untuk menghasilkan revenue stream seperti penjualan aset, biaya
pemakaian, biaya berlangganan, pinjaman, sewa-menyewa, perizinan,
biaya broker dan iklan ( Osterwarder dan Pigneur, 2009)
f. Key Resources
Elemen keenam adalah Key Resources. Key resources adalah
sumber daya milik organisasi yang digunakan untuk mewujudkan
value proposition. Sumber daya umumnya berwujud manusia,
teknologi, peralatan, channel maupun merk usaha.
Setiap model bisnis memerlukan aset atau key resources untuk
membiarkan fungsi model. Sumber daya ini memungkinkan
perusahaan untuk membuat dan menawarkan value proposition,
mencapai market, menjaga relationship dengan customer segment dan
memperoleh pendapatan. Key resources utama dapat berupa fisik,
keuangan, intelektual atau manusia. (Osterwalder dan Pigneur, 2009)
Pada usaha ini pemilik memiliki beberapa sumber daya seperti Asset
berwujud, sumber daya manusia dan tersedianya bahan pokok untuk
pembuatan tas.
g. Key Activities
Elemen ketujuh adalah Key Activities. Key Activities adalah
kegiatan utama dalam organisasi yang dapat menciptakan value
proposition.
Setiap perusahaan harus melakukan sejumlah kegiatan untuk
berhasil memenuhi kebutuhan pelanggan. Kegiatan utama adalah
kegiatan-kegiatan yang paling penting bagi perusahaan dan
membiarkannya beroperasi dengan sukses.
Tiga kategori utama dari kegiatan utama yang diidentifikasi oleh
Osterwalder dan Pigneur (2009) adalah : kegiatan produksi,
pemecahan masalah activities (contoh : pengembangan produk) dan
platform / network activities (contoh : pemeliharaan CRM ).
Pada kegiatan ini pemilik bekerja sama dengan tenaga kerja dalam
pembuatan tas daur ulang yang unik dan berbeda disesuaikan dengan
kebutuhan konsumen, serta dengan melakukan inovasi – inovasi
terbaru dengan didukung dengan controlling untuk para karyawan.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

h. Key Partnership
Elemen kedelapan adalah Key Partnership. Key partnership
merupakan sumber daya yang diperlukan oleh organisasi untuk
mewujudkan value proposition, tetapi tidak dimiliki oleh organisasi
tersebut. Pemanfaatan key partnership oleh perusahaan dapat
berbentuk supppier, distributor, outsourcing, joint venture, joint
operation, atau aliansi strategis lainnya.
Pada usaha kali ini key partnership pemilik adalah para ibu-ibu
yang berada pada suatu komunitas seperti komunitas vihara, teman-
teman, serta toko – toko harian
i. Cost Structure
Elemen terakhir adalah Cost Structure. Cost structure
adalah komposisi biaya untuk mengoperasikan organisasi dalam
mewujudkan value proposition yang diberikan kepada pelanggan.
Struktur biaya yang efisien, menjadi kunci besarnya laba yang
diperoleh organisasi. Elemen cost structure menjelaskan semua biaya
yang diperlukan untuk mengoperasikan model bisnis. Cost Structure
dapat memiliki karakteristik sebagai berikut yaitu : biaya tetap, biaya
variabel, skala ekonomi dan lingkup ekonomi (Osterwarder dan
Pigneur, 2009).

III. RENCANA BISNIS

3.1 Sasaran dan Target Pasar


Dalam pemasaran tas daur ulang sasaran yang di harapkan adalah semua
orang dari berbagai usia. Dewasa ini kosumen menginginkan produk yang praktis
dan banyak kegunaan diadalamnya. Sebagai contoh produk adalah tas daur ulang
yang memiliki bentuk yang unik dan menarik. Jumlah penduduk yang besar dan
mobilitas yang tinggi akan berkembang budaya hidup praktis dan instan, yang
akan membuka peluang pasar tersendiri bagi usaha yang ada. Untuk target
pasar untuk saat ini berasal dari komunitasi kalangan sendiri, ibu –ibu
disekitar rumah dan mahasiswa.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

3.2 Pembiayaan
Di bawah ini sedikit alat yang kami gunakan:
Keterangan Nilai (Rp)
A. Biaya Tetap
Depresiasi peralatan Rp 1.500.000 : 24 = 62.500
Biaya listrik 100.000
B. Biaya Variabel
Gaji pegawai (5.000/tas) * 100 tas 500.000
Pulsa 60.000
Pembelian bahan baku beserta perlengkapan pendukungnya 500.000

Biaya total 1.222.500

3.3 Analisis Titik Impas (Break Even Point)


Harga jual per unit Rp 10.000
BEP produksi = Total biaya produksi selama 1 bulan : Harga per unit
= Rp 1.222.500 : Rp.10.000,- = 122 buah
Jadi, untuk mencapai titik impas maka dalam 1 bulan yang harus terjual adalah
122 tas dengan harga per produk adalah Rp 10.000,-

3.2.7 Analisis Keuntungan


Pendapatan : Tas yang terjual x harga jual = 200 x Rp 10.000 = Rp. 2.000.000
Total biaya produksi dalam 1 bulan : Rp. 1.222.500

Keuntungan =Pendapatan –Total biaya produksi


= Rp 2.000.000 – Rp 1.222.500
= Rp 777.500,-
Jadi, keuntungan yang diperoleh dengan menjual 200 Tas dengan harga Rp
10.000 per buah dalam 1 bulan adalah Rp 777.500,-

3.2.8 Pengembalian Modal


Total biaya Produksi : Laba usaha = Rp 1.222.500 : Rp 777.500,-
= 1.57 bulan (47 hari)
Catatan : - Dalam 1 bulan diproduksi 200 buah Tas
Tas yang harus dijual per hari = 200 : 30 hari
= 7 Tas
Maka, Pay Back Period = BEP Produksi : Penjualan per hari
= 122 : 6
= 20 hari
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

Jadi modal akan kembali dalam jangka waktu 20 hari dengan penjualan 7
buah Tas tiap harinya.

IV. STUDI
KELAYAKAN
4.1 Sarana dan Prasarana
Selain menggunakan rumah produksi dan stand flexible sebagai media
promosi dan tempat traksaksi jual beli, kami juga memanfaatkan berbagi media
baik media elektronik maupun media online shop, blog, facebook, twitter dan lain
sebagainya.

4.2. Sumber Daya Manusia


Untuk usaha awal, kami membutuhkan 1 owner dan 2 penjahit. Untuk
saat ini, sumber daya manusia telah tersedia. Meskipun jumlahnya sedikit namun
hal ini sudah menjadi modal yang luar biasa bagi usaha kami.

V. REAL BUSINESS PLAN

5.1 Strategi Pemasaran


Usaha tas daur ulang ini mempunyai strategi-strategi pemasaran
yaitu :

5.1.1 Produk
Produk Tas daur ulang memiliki keunggulan dibandingkan produk yang
lebih dulu beredar, diantaranya keunikan desain dari plastik dan kemudahan untuk
dapat dibawa kemana-mana. Produk ini juga memiliki kelebihan karena bahan
yang digunakan adalah bahan daur ulang, tanpa mengurangi sisi kualitasnya.
Sehingga, dengan adanya yang menggunakan produk kami, secara tidak langsung
ikut turut berperan terhadap pelestarian lingkungan (Go Green).

5.1.2 Price
Dalam strategi pricing, produk ini sengaja diluncurkan dengan harga yang
cukup murah. Hal itu karena keunggulan produk kami yang
memiliki cost production yang rendah. Dengan ini, masyarakat mendapat
pilihan produk unik yang berkualitas tanpa harus mengeluarkan biaya yang
besar. Selain itu,reseller produk tas ini juga mendapat selisih keuntungan apabila membeli
dalam jumlah besar.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

5.1.3 Place
Tempat pemasaran yang digunakan untuk produk latrik ini antara lain:
- Pusat perbelanjaan, Toko, dan Pasar tradisional
- Sekolah / Kampus
- Sekitar Rumah

5.1.4 Promosi
Promosi produk tas daur ulang dilakukan dengan mengikuti atau
mengadakan kegiatan-kegiatan seperti berikut :
1. Event-event kerajinan
2. Pameran Produk Ramah Lingkungan
3. Melakukan sistem promosi
4. Melakukan promosi dengan strategi bonus bagi yang membantu
menjualkan
5. Promosi di media-media sosial

5.2 Metode Pelaksanaan Program


Gambaran umum tentang pelaksanaan kegiatan disajika n dalam
bentuk diagram alir berikut:

Pengumpulan Fakta dan Informasi

Analisis dan Survei Pasar

Identifikasi dan Perumusan Masalah

Penyiapan peralatan penunjang usaha

Publikasi

Pembuatan dan Pemasaran Tas Daur Ulang

Evaluasi Program dan Pembuatan Laporan


BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

VI. PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Tas Daur Ulang merupakan sebuah kerajinan yang berasal dari limbah
yang sudah tidak terpakai lagi dengan tambahan hiasan sehingga membuat nya
lebih menarik. Kerajinan ini merupakan suatu inovasi yang sudah ada di pasaran
namun kurang terekspos sehingga penggunanya sedikit. Sasaran konsumen kali
yaitu masyarakat khususnya para ibu rumah tangga & mahasiswa. Harga dari Tas
Daur Ulang ini tidak terlalu mahal dan bahkan dapat terbilang murah jika
dibandingkan dengan tas-tas yang berada di pasaran.

6.2 Saran
Keterampilan dan keahlian menjadi sangat penting dalam produksi kami.
Sehingga dalam proses pembuatan tas daur ulang ini kami memilih karyawan
yang dapat menjahit. Produk yang kami buat memiliki beberapa manfaat selain
dapat mengurangi limbah plastik yang beredar saat ini juga mengajak masyakarat
untuk menjaga lingkungan, Oleh karena itu, kami berharap dukungan dari segala
pihak.
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

LAMPIRAN

Berikut contoh hasil kerajinan Tas Daur Ulang yang akan diproduksi :
BUSINESS PLAN Daur Ulang Plastik Bekas 2016

BUSINESS PLAN
Daur Ulang Plastik Bekas

Nama : Nery Nestary A

NIM : 1531003

Matkul : Kewirausahaan

Sekolah : Sekolah Tinggi Ilmu


Ekonomi (STIE)
Pelita Indonesia