Anda di halaman 1dari 10

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

Satuan Pendidikan : MAN 3 Kebumen


Kelas/Semester : XI/ Genap
Mata Pelajaran : Metematika Wajib
Materi Pokok : Baris Dan Deret Arimetika
Alokasi Waktu : 2 x 45 menit ( 1 kali pertemuan)
A. TUJUAN PEMBELAJARAN

1. Siswa dapat menentukan pola barisan aritmetika.


2. Siswa dapat menentukan beda suatu barisan aritmetika.
3. Siswa dapat menentukan suku ke-n suatu barisan aritmetika.
4. Siswa dapat menyelesaikan masalah sederhana dalam kehidupan sehari-
hari dengan menggunakan konsep barisan aritmatika.

B. KOMPETENSI INTI

KI3 : Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan


faktual,konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian, prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minat untuk
memecahkan masalah.

KI4 : Mengolah, menalar dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah
abstrakn terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya
disekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai
kaidah keilmuan.

C. KOMPETENSI DASAR (KD) DAN INDIKATOR

Kompetensi Dasar Indikator


3.6 Menggeneralisasi pola bilangan dan 3.6.1. Menentukan pola barisan
jumlah pada barisan aritmetika dan aritmetika.
geometri 3.6.2. Menentukan beda suatu barisan
aritmetika.
3.6.3. Menentukan suku ke-n suatu
barisan aritmetika.
4.6 Menggunakan pola barisan aritmatika 4.6.1. Menyelesaikan masalah sederhana
atau geometri untuk menyajikan dan dalam kehidupan sehari-hari
menyelesaikan masalah konstektual dengan menggunakan konsep
( termasuk pertumbuhan, peluruhan, bunga barisan aritmatika.
majemuk dan anuitas).

D. MATERI PEMBELAJARAN

 Barisan Aritmetika
Barisan aritmatika adalah barisan dengan selisih antara dua suku yang
berurutan selalu tetap. Selisih tersebut dinamakan beda dan dilambangkan
dengan “b”
Contoh:
3, 6, 9, 12, 15.
Barisan diatas merupakan barisan aritmatika karena selisih dari setiap suku
yang berurutan selalu sama/tetap, yaitu 6 – 3 = 9 – 6 = 12 – 9 = 15 – 12 = 3.
Nah 3 inilah yang dinamakan beda.
Rumus umum suku ke-n barisan aritmatika dengan suku pertama a dan
beda b dapat diturunkan seperti berikut.
U2 = a + b
U3 = u2 + b = (a + b) + b = a + 2b
U4 = u3 + b = (a + 2b) + b = a + 3b
U5 = u4 + b = (a + 3b) + b = a + 4b
Un = a + (n-1) b
Rumus umum suku ke-n dari barisan aritmatika adalah

Un = a + (n – 1)b

Keterangan
Un = suku ke-n
a = suku pertama
b = beda = Un – Un – 1
Contoh :

Tentukan suku pertama, beda, dan suku ke-10 dari barisan berikut ini !

a. 1, 4, 7, 10,…

b. 4, 2, 0, -2,….
Jawab :

a. 1, 4, 7, 10, …
a=1
b=4–1=3
Rumus suku ke-n adalah
Un = a + (n – 1)b
Suku ke-10 barisan tersebut adalah
U10 = 1 + (10 - 1) 3
U10 = 1 + 9. 3
U10 = 1 + 27
U10 = 28
Jadi suku ke-10 dari barisan bilangan tersebut adalah 28
b. 4, 2, 0, -2, ….
a=4
b = 2 – 4 = -2
Rumus suku ke-n adalah
Un = a + (n – 1)b
Suku ke-10 barisan tersebut adalah
U10 = 4 + (10 - 1) . -2
U10 = 4 + 9. -2
U10 = 4 - 18
U10 = -14
Jadi suku ke-10 dari barisan bilangan tersebut adalah -14

 Sisipan
Sisipan pada deret aritmatika dapat diperoleh dengan cara menambahkan
deret kecil aritmatika lainnya diantara dua buah suku yang berurutan di
dalam sebuah deret aritmatika. Untuk memahaminya dengan lebih mudah
perhatikan saja contoh berikut ini:
Deret aritmatika awal: 2+8+14+20+26+32
Deret aritmatika setelah diberi sisipan:
2+4+6+8+10+12+14+16+18+20+22+24+26+28+30+32
Nilai selisih pada deret aritmatika yang telah diberi sisipan (b1) dapat
diketahui dengan menggunakan rumus:

Keterangan : b1 = selisih pada deret yang telah diberi sisipan


b = selisih pada deret aritmatika awal
k = banyaknya bilangan yang disisipkan

Contoh
Deret awal: 2+8+14+20+26+32
Deret baru: 2+4+6+8+10+12+14++16+18+20+22+24+26+28+30+32

Rumus:

Jawab :
b=8–2=6
k=2

Maka:

b1 = 2
 Suku Tengah
Apabila banyak satu suku barisan aritmetika ganjil, maka terdapat sebuah
suku tengah yang disebut Ut,
a, … , Ut, … , Un, untuk n ganjil
Maka :
2Ut = a + Un atau Ut = ½ ( a + Un )
Contoh
Misalkan: 1, 5, 9, 13, 17 n = 5 maka suku tengah:
Ut = ½ ( 1 + 17 )
Ut = 9

E. METODE/ PENDEKATAN PEMBELAJARAN

 Pendekatan saintifik
 Model pembelajaran menggunakan problem based learning.
 Metode pembelajaran menggunakan metode ceramah, diskusi kelompok,
tanya jawab dan penugasan

F. MEDIA PEMBELAJARAN

 LCD
 Laptop
 Papan tulis dan spidol

G. SUMBER BELAJAR
 B. K Noormandiri.Matematika Jilid 2 untuk SMA/MA Kelas X Kelompok
Wajib.Jakarta.Penerbit Erlangga.2017;
 Sukino. Matematika Jilid 2B untuk SMA/MA Kelas X.Jakarta.Penerbit
Erlangga.2017;
 Lembar Kerja Siswa

H. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Pertemuan Pertama: 2 x 45 menit


Kegiatan Diskripsi Kegiatan Alokasi
Waktu
Pendahuluan  Berdoa 15 menit
 Guru mengabsen peserta didik
 Guru mengondisikan suasana belajar yang
menyenangkan
 Guru mendiskusikan kompetensi yang sudah
dipelajari sebelumnya berkaitan dengan
kompetensi yang akan dipelajari.
 Guru menyampaikan kompetensi yang akan
dicapai dan manfaatnya dalam kehidupan sehari-
hari
 Guru menyampaikan garis besar cakupan materi
barisan aritmatika, kegiatan yang akan dilakukan,
lingkup dan teknik penilaian yang akan digunakan
dalam pembelajaran.
 Guru mengkondisikan suasana belajar yang
menyenangkan

Inti Discovery Learning: 65 menit


 Stimulation (Pemberian Stimulus)
Guru menyajikan suatu permasalahan yang
berkaitan dengan materi pembelajaran barisan
aritmatika.
 Problem Satatement (Identifikasi Masalah)
Siswa mengidentifikasi permasalahan yang
diberikan oleh guru.
 Data Callecting (Mengumpulkan Data)
 Data Processing (Mengolah Data)
Semua siswa mendapat tugas untuk
menyelesaikan permasalahan.
Selama siswa bekerja, guru memperhatikan dan
mendorong semua siswa untuk menyelesaikan
pekerjaannya.
 Verification (Menguji Hasil)
Setelah selesai siswa mengerjakan hasil
pekerjaannya di papan tulis.
 Generalization (Menyimpulkan)
Siswa bersama guru menyimpulkan hasil
pembelajaran barisan aritmatika.
Penutupan  Guru dan siswa melakukan refleksi terhadap 10 menit
proses pembelajaran yang telah berlangsung.
 Siswa diminta membuat rangkuman materi barisan
aritmatika.
 Guru memberikan tes akhir kepada siswa.
 Guru menginformasikan rencana kegiatan
pembelajaran untuk pertemuan berikutnya
 Guru mengakhiri kegiatan pembelajaran.

I. PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN

1. Teknik penilaian : pengamatan dan tes tertulis


2. Prosedur penilaian :
No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian
1. Sikap Pengamatan Selama
a. Terlibat aktif dalam pembelajaran pembelajaran dan
cara menemukan konsep barisan saat diskusi
aritmatika.
b. Bekerjasama dalam kegiatan
kelompok.
c. Toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang berbeda
dan kreatif.

2. Pengetahuan
a. Menjelaskan kembali Mengenai Pengamatan dan Penyelesaian tugas
menemukan konsep barisan tes individu dan
aritmatika. kelompok
b. Menyatakan kembali konsep
pemecahan masalah

3. Keterampilan
a. Terampil menerapkan konsep / Pengamatan Penyelesaian tugas
prinsip dan strategi pemecahan (baik individu
masalah yang relevan yang maupun kelompok)
berkaitan dengan materi ajar. dan saat diskusi

J. INSTRUMEN PENILAIAN

Tes tertulis
1. Tentukan rumus suku ke-n dari barisan 8, 12, 16, 20, …
2. Tentukan suku tengah dari: 20, 27, 34, 41, 48, …
3. Suku ke-19 pada barisan 49, 42, 35,…
4. Suku ketiga suatu barisan aritmatika sama dengan 11, sedangkan suku
kesepuluh sama dengan 39. Carilah suku pertama dan beda barisan itu ?

Kunci jawaban
No Jawaban Skor
1. Barisan aritmatika: 8, 12, 16, 20, … 25
Suku pertama: a = 8 5
Beda : b = 12-8 = 4 5
Rumus suku ke-n :
Un = a + ( n-1 ) b 5
Un= 8 + (n-1) 4 3
Un= 8 + 4n – 4 3
Un= 4n + 4 4
Jadi, rumus suku ke-n adalah Un = 4n + 4
2. Suku tengah dari: 20, 27, 34, 41, 48, … 25
Suku pertama: a = 20 5
Un = 48
Ut = ½ ( a + Un ) 5
Ut = ½ (20+48) 5
Ut = ½ ( 68) 5
Ut = 34 5
3. Barisan aritmatika 49, 42, 35,… 35
Suku pertama: a = 49 5
Beda : b= 42- 49 = -7 5
Suku ke-n : Un = a + (n-1) b 5
Suku ke-19 :
U19 = 49 + ( 19-1 ) (-7) 5
= 49 + 18 (-7) 5
=49 + (-126) 5
= -77 5
Jadi, suku ke-19 barisan aritmatika adalah -77.
4. U3 = 11 a + 2b = 11 ….(i) 15
U10 = 39 a + 9b = 39 ….(ii) 5
Dari persamaan (i) dan (ii) diperoleh:
a + 2b = 11
a + 9b = 39 5
-7b = - 28
b=4 5
LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN SIKAP

Mata Pelajaran : Matematika


Kelas/Semester : XI / II ( Genap )
Tahun Pelajaran : 2017 / 2018
Waktu Pengamatan : Pada Proses Pembelajaran
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran menemukan konsep barisan
aritmatika.
1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam
pembelajaran menemukan konsep barisan aritmatika.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam
pembelajaran tetapi belum ajeg/konsisten
3. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan
tugas kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten

Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok.


1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam
kegiatan kelompok.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam
kegiatan kelompok tetapi masih belum ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan
kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten.

Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda


dan kreatif.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif.
2. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap
proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masuih belum
ajeg/konsisten.
3. Sangat baik jika menunjukkansudah ada usaha untuk bersikap toleran
terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif secara terus
menerus dan ajeg/konsisten.
Bubuhkan tanda √ pada ko lom-kolom sesuai hasil pengamatan.
No Sikap
Nama Siswa Aktif Bekerjasama Toleran
KB B SB KB B SB KB B SB
1 Alif Ramadhan
2 Anis Pertiwi
Dst
Keterangan:
KB = Kurang baik, B = Baik, SB = Sangat baik

LEMBAR PENGAMATAN PENILAIAN KETERAMPILAN


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/Semester : XI / II ( Genap )
Tahun Pelajaran : 2017 / 2018
Waktu Pengamatan : Pada Proses Pembelajaran

Indikator terampil menerapkan konsep / prinsip dan strategi pemecahan


masalah yang relevan yang berkaitan dengan cara menemukan konsep
barisan aritmatika.
1. Kurang terampil jika sama sekali tidak dapat menerapkan konsep / prinsip
dan strategi pemecahan masalah yang relevan yang berkaitan dengan cara
menemukan konsep barisan aritmatika.
2. Terampil jika menunjukkan sudah ada usaha untuk menerapkan konsep /
prinsip dan strategi pemecahan masalah yang relevan yang berkaitan
materi ajar.
3. Sangat terampill,jika menunjukkan adanya usaha untuk menerapkan
konsep / prinsip dan strategi pemecahan masalah yang relevan yang
berkaitan dengan materi ajar dan sudah tepat.
Bubuhkan tanda √ pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan.
Keterampilan
Menerapkan konsep/prinsip
No Nama Siswa dan strategi pemecahan
masalah
KT T ST
1 Alif Ramadhan
2 Anis Pertiwi
dst

Keterangan:
KT: Kurang terampil T: Terampil ST : Sangat terampil

Kutowinangun, februari 2018


Mengetahui,
Guru Pamong Magang Mahasiswa Magang

Hindun Mubasyiroh, S.Pd Siti Muzakiyah


NIP. 19760331 200710 2 002 NIM 152140173