Anda di halaman 1dari 64

LAPORAN AKHIR SEMESTER

PRAKTIKUM SIMULSI SISTEM

Diajukan untuk Memenuhi dan Melengkapi Pesyaratan Akademik


Mata Kuliah Praktikum Simulasi Sistem
Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Widyatama

Nama Instruktur : Rendiyatna Ferdian, S.T.


Nama Asisten : 1. Rizka Yasra
2. Yusi Alfin Wizana

Oleh:

Jon Walcer Damanik (0515103020)

LABORATORIUM SISTEM INFORMASI DAN KEPUTUSAN


PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS WIDYATAMA
SK.Ketua Badan Akreditasi Nasional Perguraan Tinggi (BAN-PT)
Nomor: 112/SK/BAN-PT/Akred/S/III/2015
BANDUNG
2018
LEMBAR PENGESAHAN

(PRAKTIKUM SIMULASI SISTEM)

LAPORAN AKHIR

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI – FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Disusun oleh:

Jon Walcer Damanik (0515103020)

Telah Disetujui dan Disahkan di Bandung, Tanggal 5 Juni 2018

Menyetujui,

Asisten I Asisten II

Rizka Yasra Yusi Alfin Wizana

Mengesahkan,

Instruktur Praktikum Manajemen Simulasi Sistem

Rendiyatna Ferdian, S.T.

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan Yesus Kristus, yang telah
memberikan berkat dan hikmat-nya kepada penulis, sehingga pada kesempatan ini
penulis dapat menyelesaikan laporan akhir ini tepat pada waktunya.

Laporan akhir Praktikum Simulasi Sistem ini disusun dengan memperoleh


materi–materi pada perkuliahan dan dengan modul yang berkaitan dengan isi
laporan praktikum ini. Penyusunan laporan akhir ini penulis mendapatkan banyak
bantuan berbagai pihak. Kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya atas bantuan moril maupun materil kepada:
1. Kedua orang tua yang telah memberikan do’a dan semangat yang tiada
hentinya.
2. Instruktur Praktikum Simulasi Sistem yang telah menjelaskan materi-materi
mengenai praktikum.
3. Asisten Praktikum Simulasi Sistem yang telah memberikan arahan mengenai
praktikum.
4. Teman yang telah mambantu dan mendukung dalam penyususan laporan akhir
ini.
5. Dan semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan
praktikum ini.

Penulis menyadari bahwa laporan akhir ini masih banyak kekurangan, dan
kesalahan serta masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang
sifatnya membangun sangat penulis harapkan.

Akhir kata penulis berharap semoga laporan Praktikum Simulasi Sistem ini
bermanfaat bagi kita semua.
Bandung, 5 Juni 2018

Jon Walcer Damanik

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... i

KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii

DAFTAR ISI......................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ................................................................................................. v

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1. LATAR BELAKANG MASALAH ............................................................. 1

1.2. TUJUAN PRAKTIKUM.............................................................................. 3

BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................... 4

2.1. SISTEM KEJADIAN DISKRIT .............................................................. 4

2.1.1. Simulasi............................................................................................. 4

2.1.2. Antrian .............................................................................................. 5

2.1.3. Proses Kedatangan Antrian ............................................................... 5

2.1.4. Proses Antri ....................................................................................... 6

2.1.5. Model-Model Antrian ....................................................................... 7

2.1.6. Software Anylogic ............................................................................ 8

2.2. SISTEM DINAMIS .................................................................................. 9

2.2.1. Pengertian System Dynamics ............................................................ 9

2.2.2. Metodologi Model System Dynamics ............................................. 10

2.2.3. Simulasi Dalam Sistem Dinamik .................................................... 11

BAB III FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM ..................................... 13

3.1. FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM .............................................. 13

3.1.1. Sistem Kejadian Diskrit ....................................................................... 13

iii
3.1.2. Sistem Dinamis .................................................................................... 14

3.2. URAIAN FLOW CHART KEGIATAN PRAKTIKUM ........................ 15

3.2.1. Sistem Kejadian Diskrit .................................................................. 15

3.2.2. Sistem Dinamis ............................................................................... 16

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ............................. 18

4.1. PENGUMPULAN DATA...................................................................... 18

4.1.1. Sistem Kejadian Diskrit .................................................................. 18

4.1.2. Sistem Dinamis ............................................................................... 22

4.2. PENGOLAHAN DATA ........................................................................ 23

4.2.1. Sistem Kejadian Diskrit .................................................................. 23

4.2.2. Sistem Kejadian Diskrit Dengan Software Anylogic ..................... 30

4.2.3. Sistem Kejadian Dinamis ................................................................ 43

BAB V ANALISIS............................................................................................... 51

5.1. SISTEM KEJADIAN DISKRIT ............................................................ 51

5.2. SISTEM DINAMIS ................................................................................ 53

BAB VI KESIMPULA DAN SARAN ............................................................... 54

6.1 KESIMPULAN ........................................................................................ 54

6.2 SARAN .................................................................................................... 54

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 55

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Waktu Kedatangan ............................................................................... 19


Tabel 4.2 Waktu Pelayana Server 1, Server 3 dan Server 2 ................................. 20
Tabel 4.3 Data Tiap Server................................................................................... 22
Tabel 4.4 Jumlah Mahasiswa TI Widyatama ....................................................... 22
Tabel 5.1 Biaya dengan 3 Server ......................................................................... 51
Tabel 5.2 Biaya dengan 4 Server ......................................................................... 52
Tabel 5.3 Jumlah Mahasiswa Ti Widyatama ....................................................... 53

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Single Channel, Single Phase ............................................................ 7


Gambar 2.2 Single Channel, Multi Phase ............................................................. 7
Gambar 2.3 Multi Channel, Single Phase ............................................................. 8
Gambar 2.4 Multi Channel, Multi Server .............................................................. 8
Gambar 2.5 Pondasi Pendekatan System Dinamis .............................................. 10
Gambar 3.1 FlowChart Kegiatan Praktikum ...................................................... 13
Gambar 3.2 Flowchart Penelitian ....................................................................... 14
Gambar 4.1 Layout Antrian ................................................................................. 21
Gambar 4.2 Uji Distribusi Statistik ..................................................................... 23
Gambar 4.3 Uji Distribusi Auto-Fit ..................................................................... 23
Gambar 4.4 Uji Distribusi Grafit ......................................................................... 24
Gambar 4.5 Uji Distribusi Statistik ..................................................................... 24
Gambar 4.6 Uji Distribusi Auto-Fit ..................................................................... 25
Gambar 4.7 Uji Distribusi Grafit ........................................................................ 25
Gambar 4.8 Uji Distribusi Statistik ..................................................................... 26
Gambar 4.9 Uji Distribusi Auto-Fit ..................................................................... 26
Gambar 4.10 Uji Distribusi Grafit ....................................................................... 27
Gambar 4.11 Uji Distribusi Statistik ................................................................... 27
Gambar 4.12 Uji Distribusi Auto-Fit ................................................................... 28
Gambar 4.13 Uji Distribusi Grafit ....................................................................... 28
Gambar 4.14 Skematik Model............................................................................. 29
Gambar 4.15 Blok Input ...................................................................................... 30
Gambar 4.16 Blok Antrian .................................................................................. 31
Gambar 4.17 Blok Select ..................................................................................... 31
Gambar 4.18 Blok Server1 .................................................................................. 32
Gambar 4.19 Blok Server2 .................................................................................. 32
Gambar 4.20 Blok Server3 .................................................................................. 33
Gambar 4.21 Simulasi Antrian Validasi .............................................................. 33
Gambar 4.22 Grafik Utilitas ................................................................................ 35

vi
Gambar 4.23 Dimensi Real Sistem ..................................................................... 35
Gambar 4.24 Simulasi Antrian Existing.............................................................. 36
Gambar 4.25 Blok Input Usulan......................................................................... 37
Gambar 4.26 Blok Antrian Usulan ...................................................................... 37
Gambar 4.27 Blok Select Usulan ........................................................................ 38
Gambar 4.28 Blok Server1 Usulan...................................................................... 38
Gambar 4.29 Blok Server2 Usulan...................................................................... 39
Gambar 4. 30 Blok Server3 Usulan..................................................................... 39
Gambar 4.31 Blok Server3 Usulan...................................................................... 40
Gambar 4.32 Usulan Simulasi Antrian dalam Waktu 3 jam ............................... 41
Gambar 4.33 Grafik Utilitas ................................................................................ 42
Gambar 4.34 Usulan 3 Dimensi ......................................................................... 42
Gambar 4.35 Casual Loop Diagram .................................................................... 43
Gambar 4.36 Stock Diagram................................................................................ 44
Gambar 4.37 Inflow ............................................................................................. 44
Gambar 4.38 Outflow .......................................................................................... 44
Gambar 4.39 Variabel Kelulusan ........................................................................ 45
Gambar 4.40 Variabel Total Keluar .................................................................... 45
Gambar 4.41 Parameter Tingkat Penerimaan ...................................................... 46
Gambar 4.42 Parameter SMA ............................................................................. 46
Gambar 4.43 Parameter SMK ............................................................................. 46
Gambar 4.44 Parameter Lulus ............................................................................. 47
Gambar 4.45 Parameter Do ................................................................................. 47
Gambar 4.46 Parameter Mengundurkan Diri ...................................................... 47
Gambar 4.47 Simulasi 1 Tahun ........................................................................... 48
Gambar 4.48 Simulasi 2 Tahun ........................................................................... 48
Gambar 4.49 Simulasi 3 Tahun ........................................................................... 49
Gambar 4.50 Simulasi 4 Tahun ........................................................................... 49

vii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG MASALAH

Antrian yang panjang sering kali kita rasakan ketika kita melakukan sebuah
rutinitas. Misalnya saja seperti antrian teller pada nasabah bank, antrian
pembelian tiket kereta, antrian pembelian tiket bioskop, pembayaran telefon dan
antrian pembayaran pada kasir toko atau swalayan. Disektor pelayanan jasa, bagi
setiap orang yang antri hal ini merupakan sesuatu yang membosankan dan
menjenuhkan, dengan hal yang seperti ini terkadang pelanggan pun cenderung
memilih untuk pergi. Dan ini merupakan suatu kerugian bagi suatu organisasi
tersebut.
Upaya agar dapat mempertahankan pelanggan, maka suatu organisasi harus
mempunyai manajemen operasional yang baik dengan memberikan pelayanan
yang terbaik bagi pelanggannya. Pelayanan yang terbaik itu diantaranya
memberikan pelayanan yang tercepat sehingga pelanggan tidak lama menunggu
(mengantri) terlalu lama. Dampak dari pelayanan cepat ini menimbulkan biaya
bagi organisasi, karena harus menambah fasilitas layanan.
Pelayanan dapat dilayani dengan cepat, apabila adanya suatu sistem antrian yang
mendukung di dalamnya, karena dari sistem yang baik itulah waktu dan biaya
dirasakan menjadi efisien, sehingga keuntungan pun dapat diperoleh baik untuk
organisasi maupun para pelanggannya. Banyak yang menyebabkan sistem dalam
antrian menjadi tidak efisien yaitu karena tidak terbatasnya jumlah populasi yang
terdapat pada antrian tersebut. Misalnya saja pada antrian pembelian tiket kereta
api, pembelian tiket bioskop, antrian kendaraan pada SPBU, dan antrian
pembayaran pada kasir toko atau swalayan.
Sistem antrian merupakan suatu kebutuhan yang terus meningkat dalam
kehidupan sehari-hari karena terus berkembang dalam jumlah, ukuran, bahkan
kesempurnaan. Banyak disebabkan karena keinginan untuk memperoleh
metodologi desain yang sistematis agar mencapai kinerja yang diinginkan serta

1
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

menghindari kegagalan pelayanan yang bisa terjadi. Karakteristik-karakteristik ini


cukup sulit jika dideskripsikan menggunakan teori kontrol tradisional yang
merujuk pada sistem kontinu atau model variabel-variabel diskrit bersamaan
dengan persamaan beda atau diferensial. Tipe dari sistem ini disebut Discrete
Event Systems (DES).
Salah satu contoh penggunaan Discrete Event System (DES) yang akan diteliti
adalah antrian yang terjadi pada proses pelayanan Chat Time yang terletak di
Jalan Peta No 221, Bandung. Chat Time merupakan salah satu tempat minuman
terkenal, setiap harinya pasti tidak lepas dari antrian para konsumen yang
menunggu giliran untuk dapat dilayani dalam membeli makanan. Oleh karena itu
penulis membuat simulasi software untuk membantu memecahkan masalah
antrian di restaurant Chat Time tersebut.
Alur rantai flow process suatu bagian menjadi hal yang penting, dimana alur rantai
yang tidak rapih dan terkesan tidak direncanakan dapat mengakibatkan keborosan
baik waktu, uang, tenaga dan lain-lain. Misalnya saja seperti alur rantai process
pengadaan barang, alur rantai proses produksi, alur rantai proses pembelian
barang dan lain-lain. Perusahaan pasti akan merencanakan alur rantai yang
tersistem rapih dan jelas agar tidak ada tumpang tindih pekerjaan sehingga banyak
waktu yang terbuang.
Upaya agar dapat mempertahankan pelanggan, maka suatu organisasi harus
mempunyai manajemen operasional yang baik dengan memberikan pelayanan
yang terbaik bagi pelanggannya yaitu dengan cara mempunyai alur rantai proses
yang sudah terncana dan dibakukan. Alur rantai proses yang terbaik itu
diantaranya memberikan keefisienan waktu sehingga sumber daya dapat dengan
maksimal digunakan.
Suatu alur rantai yang baik akan tercapai, apabila adanya perencanaan yang
matang dimana dalam alurnya keterkaitannya, karena dari sistem yang baik itulah
waktu dan biaya dirasakan menjadi efisien, sehingga keuntungan pun dapat
diperoleh baik untuk organisasi maupun para pelanggannya. Sistem alur rantai
proses dapat dibuat dengan menghubungkan keterkaitannya diantaranya
menggunakan causal loop diagram dimana suatu alur rantai dapat di analisa
berdasarkan keterkaitan yang mempengaruhi karena system alur rantai proses

2
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

merupakan suatu kebutuhan yang terus meningkat dalam kehidupan sehari-hari


karena terus berkembang dalam jumlah, ukuran, bahkan kesempurnaan. Hal ini
dikarenakan keinginan untuk memperoleh metodologi desain yang sistematis agar
mencapai kinerja yang diinginkan serta menghindari kegagalan sistem yang bisa
terjadi. Metodologi ini dititik beratkan pada pengambilan kebijakan dan
bagaimana kebijakan tersebut menentukan tingkah laku masalah-masalah yang
dapat dimodelkan oleh sistem secara dinamik.
Salah satu contoh penggunaan system dinamic yang akan diteliti adalah alur rantai
proses penerimaan mahasiswa teknik industri di widyatama bandung. Universita
widyatama merupakan salah satu perguruan tinggi swasta yang terkenal di
bandung sehingga diperlukan causal loop diagram untuk menganalisa
menganalisa jumlah mahasiswa teknik industri di universitas widyatama. Oleh
karena itu penulis membuat simulasi software causal loop diagram untuk
membantu melihat jumlah mahasiswa teknik industri di universita widyatama
dalam empat tahun ke depan dengan ssstem yang ada.

1.2. TUJUAN PRAKTIKUM


1.2.1. Sistem Kejadian Diskrit
Tujuan dari praktikum ini, mahasiswa diharapkan:
1. Mampu merumuskan model antrian yang diamati.
2. Mampu menganalisa dan memberikan solusi permasalahan yang timbul
pada pengamatan.
3. Mampu memberikan solusi praktis lewat simulasi sistem.
1.2.2. Sistem Dinamis
Tujuan dari praktikum ini, mahasiswa diharapkan:
1. Mampu membuat Simulasi system actual lapangan.
2. Mampu menganalisa permasalahan yang timbul.
3. Mampu memberikan solusi praktis lewat simulasi sistem.

3
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1. SISTEM KEJADIAN DISKRIT


2.1.1. Simulasi

Simulasi adalah proses implementasi model menjadi program komputer


(software) atau rangkaian elektronik dan mengeksekusi software tersebut
sedemikian rupa sehingga perilakunya menirukan atau menyerupai sistem nyata
tertentu untuk tujuan mempelajari perilaku sistem, pelatihan atau permainan yang
melibatkan sistem nyata. Simulasi merupakan suatu metode eksperimental dan
terpakai untuk menjelaskan perilaku sistem, membangun teori atau hipotesis yang
mempertanggung jawabkan perilaku dari sistem yang diamati, memakai teori-
teori untuk meramalkan perilaku sistem yang akan datang, yaitu pengaruh yang
akan dihasilkan oleh perubahan-perubahan variabel dan parameter sistem atau
perubahan operasinya. Simulasi juga merupakan suatu metodologi untuk
melaksanakan percobaan dengan menggunakan model dari satu sistem nyata.
Menurut Hasan (2002), simulasi merupakan suatu model pengambilan keputusan
dengan mencontoh atau mempergunakan gambaran sebenarnya dari suatu sistem
kehidupan dunia nyata tanpa harus mengalaminya pada keadaan yang
sesungguhnya. Tujuan simulasi adalah untuk pelatihan (training), studi perilaku
sistem (behaviour), dan hiburan atau permainan (game). Simulasi memeiliki
beberapa kelebihan, diantaranya:
1. Simulasi mampu menggambarkan suatu prosedur operasional untuk
rentang waktu yang lebih singkat dari perencanaan.
2. Simulasi mampu menyajikan sistem nyata yang lebih besar dan rumit
atau kompleks, dibandingkan dengan model matematika yang masih
konvensional.
3. Dengan simulasi, penggunanya dapat menjadikan hasil simulasi
sebagai pengambilan keputusan misalnya untuk penerapan sistem
maupun memutuskan langkah-langkah prefentif aspek lainnya.

4
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Selain itu simulasi juga memiliki beberapa kelemahan, seperti:

1. Simulasi bukan merupakan proses optimasi, tetapi menghasilkan cara


untuk menilai suatu solusi, simulasi tidak menghasilkan solusi.
2. Pembuatan simulasi memerlukan waktu yang cukup lama mengingat
harus merepresentasikan kondisi nyata dan juga biaya yang diperlukan
cukup besar untuk simulasi kasus yang kompleks
3. Tidak semua kasus dapat disimulasikan karena untuk kasus yang
menuntut kepastian akan sangat sulit menggunakan simulasi

2.1.2. Antrian

Antrian ialah suatu garis tunggu dari nasabah (satuan) yang memerlukan layanan
dari satu atau lebih pelayan (fasilitas layanan). System antrian dapat
diklasifikasikan menjadi system yang berbeda–beda di mana teori antrian dan
simulasi sering diterapkan secara luas. Klasifikasi menurut Hillier dan Lieberman
adalah sebagai berikut:
a) Sistem pelayanan komersia.
b) Sistem pelayanan bisnis – industry.
c) Sistem pelayanan transportasi.

Sistem pelayanan sosial Sistem pelayanan komersial merupakan aplikasi yang


sangat luas dari model–model antrian, seperti restoran, kafetaria, toko–toko,
salon, butik, supermarket, dan sebagainya. System pelayanan bisnis–industri
mencakup lini produksi, system material–handling, system pergudangan, dan
sistem–sistem informasi komputer. Sistem pelayanan sosial merupakan sistem-
sistem pelayanan yang dikelola oleh kantor–kantor dan jawatan–jawatan lokal
maupun nasional, seperti kantor registrasi SIM dan STNK, kantor pos, rumah
sakit, puskesmas, dan lain-lain.

2.1.3. Proses Kedatangan Antrian

Karakteristik dari populasi yang akan dilayani dapat dilihat menurut ukurannya,
pola kedatangan, serta perilaku dari populasi yang akan dilayani. Menurut
ukurannya, populasi yang akan dilayani bias terbatas (finite) bias juga tidak
terbatas (infinite). Pola kedatangan bisa teratur, bisa juga acak (random).

5
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Kedatangan yang teratur sering dijumpai pada proses pembuatan/pengemasan


produk yang sudah distandarisasi. Proses semacam ini, kedatangan produk untuk
diproses pada bagian selanjutnya biasanya sudah ditentukan waktunya, misalnya
setiap 30 detik. Sistem kedatangan dianggap sebagai input sistem tersebut.
Kedatangan akan dilayani sesuai dengan ketentuan dan tujuan dari antrian
tersebut. Kedatangan merupakan variabel acak yang berupa diskrit atau kontinu.

2.1.4. Proses Antri

Timbulnya antrian tergantung dari sifat kedatangan dan waktu pelayanan. Jika
tidak ada antrian, kemungkinan pada sistem tersebut mengalami kelebihan
fasilitas pelayanan, dan sebaliknya. Disiplin antrian yang sering ditemui pada
kehidupan sehari-hari adalah:

1) FIFO (First In First Out), merupakan antrian yang pelayannya melayani


kedatangan paling awal. Antrian ini terjadi pada kasus penjualan tiket
kereta api, bioskop, bank, dll.
Disiplin antrian FIFO sangat sering digunakan dibidang transportasi
dimana orang atau kendaran yang pertama tiba pada suatu tempat
pelayanan akan dilayani pertama (Thamin, 2003).
2) LIFO (Last In Last Out), merupakan antrian di mana yang paling akhir
akan dilayani paling awal. Antrian ini sama halnya dengan tumpukan
piring. Piring yang diletakkan paling akhir akan menempati posisi paling
atas, dan ketika akan digunakan, piring terataslah (yang diletakkan
terakhir) yang terlebih dulu diambil.
3) SIRO (Service in Random Order), pemanggilan pengantri tidak
berdasarkan urutan kedatangan karena pemanggilannya secara acak atau
random. Contohnya pada arisan, di mana pelayanan atau servis dilakukan
berdasarkan undian (random).
4) PS (Priority Service), prioritas pelayanan diberikan kepada pelanggan
yang memiliki prioritas lebih tinggi dibanding pelanggan lainnya
meskipun mereka kemungkinan sudah lenih dahulu tiba di dalam antrian.
Misalnya seseorang dalam kondisi kritis yang memerlukan penanganan

6
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

medis sesegera mungkin akan lebih dahulu ditangani dibandingkan


pelanggan dengan kondisi penyakit lebih ringan.

2.1.5. Model-Model Antrian

Terdapat empat model struktur antrian dasar yang umum terjadi dalam seluruh
sistem antrian.

1. Single Channel, Single Phase Sistem antrian jalur tunggal dimana hanya
terdapat satu pemberi layanan serta satu jenis layanan yang diberikan,
sehingga yang telah menerima pelayanan dapat langsung keluar dari
sistem antrian. Contohnya pembelian tiket bus yang dilayani oleh satu
loket penjualan karcis.

Gambar 2.1 Single Channel, Single Phase


(Sumber: Modul Simulasi Sistem)

2. Single Channel, Multi Phase Sementara sistem antrian jalur tunggal


tahapan berganda berarti dalam sistem antrian tersebut terdapat lebih dari
satu jenis layanan yang diberikan, tetapi dalam setiap jenis layanan hanya
terdapat satu pemberi pelayanan. Contohnya adalahh proses pencucian
mobil.

Gambar 2.2 Single Channel, Multi Phase


(Sumber: Modul Simulasi Sistem)

3. Multi Channel, Single Phase Sistem antrian berjalur ganda satu tahap
adalah terdapat satu jenis layanan dalam sistem tersebut, namun terdapat
lebih dari satu pemberi layanan. Misalnya pada pembayaran karcis tol
yang dilayani lebih dari satu loket.

7
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Gambar 2.3 Multi Channel, Single Phase


(Sumber: Modul Simulasi Sistem)

4. Multi Channel, Multi Server Sistem antrian jalur beganda dengan tahapan
berganda adalah sistem antrian dimana terdapat lebih dari satu jenis
layanan dan terdapat lebih dari satu jenis pemberi layanan di setiap
layanan. Contohnya adalah pada pelayanan kepada pasien di rumah sakit
dan pendaftaran, diagnosis, tindakan medis sampai pembayaran. Setiap
sistem pelayanan ini mempunyai beberapa fasilitas pelayanan pada setiap
tahap, sehingga lebih dari satu individu dapat dilayani pada satu waktu.

Gambar 2.4 Multi Channel, Multi Server


(Sumber: Modul Simulasi Sistem)

2.1.6. Software Anylogic

Software Anylogic ini adalah software buatan The Anylogic Company dengan
menggunakan basis pemrograman Java. Secara keseluruhan software ini dapat
mewakili semua tipe pemodelan sistem yang ada seperti Discreate Event (DE),
Dynamic System, dan ABM. Pada situsnya, software Anylogic ini bisa diandalkan
dalam melakukan simulasi seperti sistem logistik, persaingan pasar, proses bisnis,
proses manfukturing dan produksi, dan tentunya masih banyak lagi. Selain itu ada
fitur GIS Map yang disematkan dalam software ini untuk kita menggunakan
Google map jika kita memerlukannya dalam simulasi.

8
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Sofware AnyLogic memungkinkan untuk melakukan simulasi pada system


antrian yang ada, baik itu di bank, tempat makan, salon dan lain sebagainya.
Penggunaan modulnya terbilang cukup mudah dikarenakan tersedia tutorial untuk
contoh-contoh model tertentu, sehingga pengguna dapat belajar sendiri dalam
mengoperasikan aplikasi ini.
Menurut Siagian (1987), antrian ialah suatu garis tunggu dari nasabah (satuan)
yang memerlukan layanan dari satu atau lebih pelayan (fasilitas layanan). Pada
umumnya, sistem antrian dapat diklasifikasikan menjadi system yang berbeda –
beda di mana teori antrian dan simulasi sering diterapkan secara luas. Klasifikasi
menurut Hillier dan Lieberman adalah seba.gai berikut:
1. Sistem pelayanan komersial
2. Sistem pelayanan bisnis – industri.
3. Sistem pelayanan transportasi.
4. Sistem pelayanan social.

2.2. SISTEM DINAMIS


2.2.1. Pengertian System Dynamics
System Dynamics adalah suatu metodologi untuk mempelajari dan mengelola
umpan balik dari variable–variable yang terdapat pada system yang bersifat
kompleks. Sistem dynamic dapat membantu menyelesaikan permasalahan hingga
level top management yang bersifat makro, dinamis, dan continyu. System
Dynamics melihat sistem dari sisi alirannya, baik aliran material maupun aliran
informasi.
Metodologi System Dynamics berdiri atas 3 dasar latar belakang disiplin yaitu
manajemen tradisional dari sistem sosial, teori umpan balik atau cibernetics dan
simulasi komputer.
Asal serta input utama dalam metodologi System Dynamics dalam pengembangan
model sistem dinamik terdapat pada gambar dibawah ini:

9
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Gambar 2.5 Pondasi Pendekatan System Dinamis


(Sumber: Google.com)

2.2.2. Metodologi Model System Dynamics


Terdapat Beberapa Metodologi Dalam Model System Dynamics Diantaranya:
1. Tujuan Model System Dynamics
Model system dynamics ditujukan tidak hanya untuk memberikan prediksi
atau peramalan namun lebih ditujukan untuk memahami karakteristik maupun
mekanisme internal yang terjadi didalam sistem. Tujuan pemodelan akan
sangat membantu dalam melakukan formulasi model, penentuan batasan
model, validasi model, analisa kebijakan dan penerapan model kedalam sistem
nyata.
2. Pemodelan Dengan Metode System Dynamics
Pemodelan dengan metode system dynamics terdiri dari beberapa langkah
sebagai berikut:
a. Identifikasi Perilaku Persoalan (Problem Behavior)
Pada langkah ini diidentifikasi pola historis atau pola hipotesis yang
menggambarkan perilaku persoalan. Pola historis atau pola hipotesis
merupakan pola referensi yang diwakili oleh pola perilaku suatu
kumpulan variabel yang mencakup beberapa aspek yang berhubungan
dengan perilaku persoalan. Pola–pola ini diintegrasikan ke dalam suatu
susunan sehingga dapat merepresentasikan tendensi-tendensi internal
yang ada di dalam sistem. Setelah pola referensi diidentifikasikan,

10
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

diajukan hipotesa dinamis tentang interaksi–interaksi perilaku yang


mendasari pola referensi.
b. Membentuk Model Komputer
Sebelum pembentukan model, batas model harus didefinisikan terlebih
dahulu dengan jelas. Batas model ini akan memisahkan proses – proses
yang menyebabkan tendensi internal yang diungkapkan dalam pola
referensi dengan proses–proses yang merepresentasikan pengaruh
variabel luar sistem yang mempengaruhi sistem yang diselidiki.
Setelah batas model didefinisikan, dibentuk suatu struktur lingkar
umpan balik, yang menyatakan hubungan sebab akibat variabel–
variabel yang melingkar, bukan menyatakan hubungan karena adanya
korelasi statistik.
c. Pengujian Model dan Analisa Kebijakan
Pada langkah ini dilakukan pengujian model untuk memperoleh
keyakinan bahwa model yang dibentuk sahih dan sekaligus memahami
tendensi internal sistem. Analisa kebijakan dilakukan setelah
korespondensi antara model mental sistem, model eksplisit, dan
pengetahuan empiris sistem diperoleh.

2.2.3. Simulasi Dalam Sistem Dinamik


Analisis model sistem dinamis menggunakan analisis model simulasi. Simulasi
sebagai teknik penunjang keputusan dalam pemodelan, misalnya pemecahan
masalah bisnis secara ekonomis dan tepat menghadapi perhitungan rumit dan data
yang banyak. Simulasi adalah aktivitas di mana pengkaji dapat menarik
kesimpulan tentang perilaku dari suatu sistem melalui penelaahan perilaku model
yang selaras, di mana hubungan sebab akibatnya sama dengan atau seperti yang
ada pada sistem sebenarnya.
Simulasi diartikan sebagai aktivitas di mana pengkaji dapat menarik kesimpulan-
kesimpulan tentang perilaku dari suatu sistem, melalui penelaahan perilaku
model yang selaras, di mana hubungan sebab akibatnya sama dengan atau seperti
yang ada pada sistem. Alat yang digunakan adalah stock flow diagram (SFD)
sebagai konsep sentral dalam teori sistem dinamik. Stock merupakan akumulasi
atau pengumpulan dan karakteristik keadaan sistem dan pembangkit informasi di

11
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

mana aksi dan keputusan didasarkan. Stock ini digabungkan dengan urate atau
flow sebagai aliran informasi, sehingga stock menjadi sumber ketidakseimbangan
dinamik dalam sistem. Basis penentuan nilai dari stock dan flow berdasarkan
persamaan matematik integral dan differensial.

12
BAB III
FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM

3.1. FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM

3.1.1. Sistem Kejadian Diskrit

Gambar 3.1 FlowChart Kegiatan Praktikum

13
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

3.1.2. Sistem Dinamis

Study Literatur

Pengumpulan Data

Sistem Dinamis

Pengambilan Data
diantaranya:
1. Jumlah Mahasiswa
SMA & SMK di
Bandung
2.Jumlah Mahasiswa Ti
Widyatama
3.Jumlah Mahasiswa
yang Keluar

Pengolahan Data

Sistem Dinamis

Pengambilan data
untuk:
1.Membuat Model
Menggunakan Casual
Loop Diagram
2.Analisa Casual Loop
Diagram pada Sofware
anylogic

Analisa

Kesimpulan & Saran

Gambar 3.2 Flowchart Penelitian

14
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

3.2.URAIAN FLOW CHART KEGIATAN PRAKTIKUM


3.2.1. Sistem Kejadian Diskrit
3.2.1.1. Studi Literatur
Studi Literatur adalah langkah pertama yang harus dilaksanakan sebelum memulai
pratikum simulais sistem. Adanya studi literatur berguna agar praktikan dapat
dengan mudah mencari modul yang digunakan dan memahami pemodelan sistem
kejadian diskrit dan simulasi sistem kejadian diskrit sehingga masalah-masalah
yang menjadi objek kajian dapat diselesaikan dengan cara yang tepat.

3.2.1.2.Pengumpulan Data
Berikut merupakan pengumpulan data pada setiap metode:

1. Uji Distribusi
Data yang dikumpulkan merupakan data pengunjung pada pembelian minuman
chat time. Data diambil dalam rentang waktu 3 menit selama 1,5 jam. Data ini
kemudian akan diolah dengan menggunakan beberapa metode.
2. Model Eksisting
Pengumpulan data pada modul ini diambil dari pengolahan data pada uji
distribusi. Pengumpulan data juga disertakan data hari kerja, waktu pengamatan.
Dan kemudian di aplikasokan ke soffware yang sudah di sarankan.

3.2.1.3.Pengolahan Data

Berikut merupakan penjabaran pengolahan data pada setiap metode:

1. Uji Distribusi
Pengolahan data dilakukan dengan menginput data jumlah pengunjung gerai chat
time dan waktu antriannya. Data tersebut kemudian akan diolah menggunakan
soffware Analogic. Hasil tesebut kemudian discreenshot hasil statistic, grafik, dan
aoutofit.
2. Model Existing
Pengolahan data yang dilakukan pada modul ini beruba pengolahan pada uji
distribusi yang kemudian di buat model eksistingnya. Pengolahan data dilakukan
dengan menggunakan soffware analogic. Waktu Existing nya adalah 3 jam yang
dimulai dari jam 12:00-15:00.

15
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

3. Validasi
Pengolahan data dilakukan untuk memastikan kesamaan jumlah pengunjung dari
hasil pengamatan dengan menggunakan soffware. Jika memuliki perbedaan yang
sangat jauh maka di lakukan membuat usulan existing yang baru. Jika memiliki
nilai yang sama makan dapat dilanjutkan penyelesainan-nya.
4. Simulasi
Data pada bagian ini data yang sudah di peroleh langsung di run dengan
menggunakan soffware analogic. Simulasi dilakukan denga rentang waktu 12:00-
15:00. Waktu tersebut diambil karena merupakan jam-jam sibuk, sehingga
pengujung banyak yang mengunjungi.
5. Selesai
Proses simulasi dengan software analogic telah selesai, maka tahap selanjutnya
analisi dan kesimpulan saran. Analisis tersebut berguna untuk mengevaluasi
jangka waktu kedepannyabagi pihak tertentu. Sehingga dari permasalahan yang
ada mendapatkan solusi yang terbaik dan dapat diterapkan.
3.2.1.4. Analisis
Tahapan selanjutnya ialah analisis, setelah praktikan melakukan pengolahan data
kemudian selanjutnya dapat di analisis. Analisis ini dilakukan dengaan
menjelaskan hasil dari pengolahan data setiap modul yang dilakukan oleh
praktikan yang diperoleh dari pengumpulan dan pengolahan data yang telah
dilakukan. Analisis juga dilakukan untuk mengetahui sebab dan akibat suatu hasil
praktikum.
3.2.1.5. Kesimpulan dan Saran
Tahapan berikutnya praktikan dapat menyimpulkan hasil dari analisis dan
pengolahan data yang telah dilakukan oleh praktikan dan kemudian memberi
saran agar dapat menyelesaikan pengolahan data dengan baik dan benar. Saran
berguna untuk acuan perbaikan praktikum selanjutnya agar tidak terjadi kesalahan
yang sama dipraktikum selanjutnya.

3.2.2. Sistem Dinamis


3.2.2.1. Studi Literatur
Praktikum ini membahas mengenai sebuah sistem simulasi. Mencari dan
menentukan sebuah system yang tepat dalam rangkaian simulasi. Praktikan harus

16
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

mengidentifikasi masalah yang akan diangkat dan memahami proses actual yang
ada di lapangan. Selanjutnya praktikan menjelaskan tentang System Dinamic.

3.3.2.2. Pengumpulan Data


System dynamic yang akan digunakan pada penelitian ini yaitu causal loop
diagram dimana objek penelitian yang akan digunakan pada perusahaan yaitu
jumlah mahasiswa teknik industri widyatama. Langkah awal ang harus dilakukan
adalah dengan mengamati flow proses yang ada dilapangan yang sebenarnya.

3.2.2.2. Pengolahan Data


Pada praktikum ini praktikan melakukan penelitian sesuai projek yang
disepakati.. Dengan data yang ada praktikan melakukan pemahaman melalui
pengamatan langsung terhadap alur rantai proses sesuai projek yang disepakati.
Kemudian praktikan mengolah untuk:
1) Membuat model menggunakan causal loop diagram.
2) Analisa Causal loop diagram pada software anylogic.
3) Membuat rancangan baru sistem keterkaitan untuk improvement system.
3.2.2.3. Analisis
Setelah dilakukan pengumpulan dan pengolahan data, praktikan akan mengetahui
hasil dari praktikum pada setiap modul yang dikerjakan. Selanjutnya praktikan
melakukan analisa terhadap hasil akhir dari setiap modul. Hasil akhir analisa
dapat berupa perbandingan dengan menggunakan tool yang digunakan dalam
software simulasi.
3.2.2.4.Kesimpulan dan Saran
Setelah melakukan pengumpulan data, pengolahan data, dan melakukan analisa
dari setiap modul praktikum. Praktikan dapat mengambil kesimpulan dari setiap
modul yang telah dikerjakan. Praktikan juga diminta untuk memberikan saran
untuk proses perjalanan praktikum ini.

17
BAB IV

PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

4.1.PENGUMPULAN DATA
4.1.1. Sistem Kejadian Diskrit

Hasil penelitian ini diperoleh dari pengamatan langsung, yaitu dengan cara
observasi langsung ke tempat usaha tersebut yaitu pada gerai Chat Time yang
yang berada di Jl. Peta No 241 Bandung, dan model antrian pada gerai tersebut
adalah Multi Chanel-Single Phase. Penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui
seberapa lama konsumen dapat bergantian memesan dan membayar belanjaanya
pada pelayanan Chat Time. Pengamatan ini diamati selama 1 hari tepatnya tanggal
9 Februari 2018 dari jam 13.00-15.25. Alasan penelitian jam 1 siang adalah
bahwa di jam tersebut pengunjung lebih ramai.
Elemen – Elemen Pokok Dalam Sistem Antrian di antaranya sebagai berikut:
a) Sumber input pada gerai Chat Time adalah terbatas karena di kota Bandung
memiliki gerai toko Chat Time lebih dari 20 gerai toko.
b) Kapasitas antrian pada Chat Time termasuk ke dalam tak terbatas karena di
ukur berdasarkan jumlah langganan yang dapat di layani secara bersamaan.
c) Disiplin antrian pada pelayanan Chat Time tersendiri adalah First-Come First
Served (FCFS) atau Fast-in Fast-Out (FIFO) yang artinya, lebih dulu datang
(sampai), lebih dulu dilayani (keluar).
d) Mekanisme pelayanannya adalah server 1 dan 2 akan melayani pelanggan,
ketika pelanggan sedang mengantri untuk membeli pesanan, server 1 dan
server 2 lebih cenderung mempercepat pelayanannya jika terjadi antrian
panjang.

18
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

1) Waktu Kedatangan
Berikut ini adalah data yang diperoleh pada waktu pengamatan:

Tabel 4.1 Waktu Kedatangan


Single Chanel-Multi Phase
NO Waktu Kedatangan / 3 Menit Jumlah Kedatangan / Menit
1 13:00 - 13:03 4
2 13:03 - 13:06 1
3 13:06 - 13:09 2
4 13:09 - 13:12 3
5 13:12 - 13:15 1
6 13:15 - 13:18 2
7 13:18 - 13:21 2
8 13:21 - 13:24 1
9 13:24 - 13:27 2
10 13:27 - 14:00 3
11 14:00 - 14:03 5
12 14:03 - 14:06 2
13 14:06 - 14:09 5
14 14:09 - 14:12 2
15 14:12 - 14:15 1
16 14:15 - 14:18 3
17 14:18 - 14:21 3
18 14:21 - 14:24 4
19 14:24 - 14:27 2
20 14:27 - 15:00 1
21 15:00 - 15:03 3
22 15:03 - 15:06 6
23 15:06 - 15:09 4
24 15:09 - 15:12 2
25 15:12 - 15:15 1
26 15:15 - 15:18 5
27 15:18 - 15:21 3
28 15:21 - 15:24 2
29 15:24 - 15:27 8
30 15:27 - 15:30 3
Jumlah 90 Menit 86 Orang

Rata-rata 0.95 Orang / Menit


(Sumber: Pengumpulan Data)
Sehingga tingkat kedatangan orang pada restaurant Chat Time ialah 0.95 menit /
orang.

19
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

2) Waktu Pelayanan

Berikut adalah waktu pelayanan dari ketiga server chat time:


Tabel 4.2 Waktu Pelayana Server 1, Server 3 dan Server 2
Waktu Pelayanan Waktu Pelayanan Waktu Pelayanan
No No No
Server 1 / Detik Server 2 / Detik Server 3 / Detik
1 158 1 155 1 109
2 202 2 208 2 95
3 205 3 208 3 86
4 205 4 212 4 114
5 169 5 172 5 72
6 226 6 180 6 81
7 213 7 203 7 113
8 183 8 235 8 108
9 229 9 164 9 115
10 151 10 196 10 80
11 188 11 181 11 92
12 214 12 170 12 95
13 209 13 200 13 90
14 195 14 200 14 96
15 223 15 225 15 101
16 152 16 151 16 94
17 191 17 213 17 69
18 225 18 157 18 88
19 224 19 157 19 75
20 216 20 217 20 94
21 205 21 198 21 112
22 191 22 163 22 88
23 204 23 188 23 87
24 150 24 203 24 104
25 170 25 168 25 70
26 175 26 157 26 97
27 184 27 203 27 81
28 187 28 225 28 78
29 212 29 225 29 76
30 174 30 176 30 79
Jumlah 5830 Detik Jumlah 5710 Detik Jumlah 2739 Detik
Rata-rata 67,80 Detik / Orang Rata-rata 66, 40 Detik / Orang Rata-rata 31,85 Detik / Orang
(Sumber: Pengumpulan Data)
Jadi, rata-rata jumlah komsumen pada server 1 adalah 0,014 orang / detik, pada
server 2 adalah 0,015 orang / detik dan server 3 adalah 0,031 orang / detik.

20
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

3) Layout Chat Time


Berikut ini merupakan layout pada gerai Chat Time:

Out

Take
Away

Server 3

Pantry

Server 1 Server 2

Antrian

Gambar 4.1 Layout Antrian


(Sumber: Pengolahan Data)
Berdasarkan gambar diatas, dapat kita lihat bahwa terdapat tempat untuk
mengantri yang di batasi dengan garis pembatas. Setelah mengantri pelanggan
menuju Server 1 atau server 2 ketika pelanggan yang sebelumnya sudah dilayani.
Selain itu komsumen langsung mengambil pesanannya di server 3.

21
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4) Nilai Mean, Min, Max,dan Mode


Berdasarkan studi kasus sebelumnya, maka data olahan tersebut di gunakan untuk
pengolahan data selanjut-Nya. Data yang diambil antara lain nilai maksimal,
minimal dan mode data pada tingkat kedatangan dan tingkat pelayanan tiap-tiap
server. Berikut merupakan data yang di ambil dari kasus sebelumnya:

Tabel 4.3 Data Tiap Server


No Mean Nilai Min Nilai Max Mode

Waktu Kedatangan 0.95 - - -

Server1 - 151 229 205

Server2 - 151 235 157

Server3 - 69 115 81

(Sumber: Pengolahan Data)

4.1.2. Sistem Dinamis


Perangcangan model simulasi dinamis pada modul 3 ini diambil permasalahan
pada universitas widyatama, khusus-nya teknik industri regular A. Data yang di
ambil adalah jumlah mahasiswa teknik industri regular A dalam 4 tahun rerakhir,
dan jumlah masuk universitas maupun jumlah keluar dari universitas. Berikut
adalah Casual Loop Diagram jumlah mahasiswa teknik industri widyatama:

Tabel 4. 4 Jumlah Mahasiswa TI Widyatama


Jumlah Jumlah Jumlah Keluar Tingkat
Mahasiswa TI Lulusan 64 orang Penerimaan
Widyatama
196 orang SMA SMK Lulus Drop Mengundurkan 0,024
Out Diri (2.4%)
7000 1000 1 5 orang (2.5%)
36 orang
orang (0,5%)
(18%)
(Sumber: Pengumpulan Data)

22
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4.2.PENGOLAHAN DATA
4.2.1. Sistem Kejadian Diskrit
A. Uji Distribusi Kedatangan Pelanggan
1) Statistik

Gambar 4.2 Uji Distribusi Statistik


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada gambar diatas diketahui bahwa jumlah datanya adalah 30, jumlah minimum
pelanggan yang datang adalah 1 orang dan maksimunnya adalah 8 orang dengan
rata-rata yang kedatangan 2,9 orang. Jumlah kedatangan yang sering datang
adalah 2.5 orang dengan nilai tengah adalah 2, sebaran data dalam sampel 1,68,
ukuran sebaran 2,85, koefisien variansi 58,23, kecondongan kurva 1,11 dan
kemiringan kurva 1,13.
2) Auto-Fit

Gambar 4.3 Uji Distribusi Auto-Fit


(Sumber: Pengolahan Data)

23
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Berdasarkan dari hasil statfit pada gambar yang diperoleh, terlihat bahwa nilai
rank yang paling tinggi adalah distribusi Poison dengan persentase 100% dan
penerimaanya “do not reject”. Berdasarkan hal tersebut, distribusi yang terpilih
adalah distribusi poison, maka parameter yang digunakan yaitu mean dan standar
deviasi yang dapat dilihat dari hasil statistik deskriptif yaitu mean = 2,9 dan
standar deviasi = 1,68.

3) Grafit

Gambar 4.4 Uji Distribusi Grafit


(Sumber: Pengolahan Data)
Bedasarkan gambar diatas diketahui garis yang paling mewakili untuk semua data
yang di input adalah garis poison yang berarti lebih condong ke distribusi poison
dengan kemiringan kurva 1,13 dan kecondongan kurva 1,11.

B. Uji Distribusi Pelayanan Server 1


1) Statistik

Gambar 4.5 Uji Distribusi Statistik


(Sumber: Pengolahan Data)

24
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Pada gambar diatas diketahui bahwa jumlah data yang input adalah 30, waktu
minimum server 1 melayani pelanggan adalah 151 detik/orang dan maksimunnya
adalah 229 detik/orang dengan rata-rata pelayanan 196 detik/orang, dengan nilai
tengah adalah 198,5, sebaran data dalam sampel 22,75, ukuran sebaran 517,72,
koefisien variansi 11,66, kecondongan kurva -0,34 dan kemiringan kurva -0,97.
2) Auto-Fit

Gambar 4.6 Uji Distribusi Auto-Fit


(Sumber: Pengolahan Data)

Dari hasil statfit pada gambar yang diperoleh, terlihat bahwa nilai rank yang
paling tinggi adalah distribusi Poison dengan persentase 100% dan penerimaanya
“do not reject”.

3) Grafit

Gambar 4.7 Uji Distribusi Grafit


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan gambar di atas bahwa kemiringan kurva adalah -0,97 dan


kecondongan kurva adalah -0,34.

25
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

C. Uji Distribusi Pelayanan Server 2


1. Statistik

Gambar 4.8 Uji Distribusi Statistik


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada gambar diatas diketahui bahwa jumlah data yang input adalah 30, waktu
minimum server 2 melayani pelanggan adalah 151 detik/orang dan maksimunnya
adalah 235 detik/orang dengan rata-rata pelayanan 190,26 detik/orang, dengan
nilai tengah adalah 197, sebaran data dalam sampel 24,81, ukuran sebaran 615,65,
koefisien variansi 13,04, kecondongan kurva -1,96 dan kemiringan kurva -1,30.
2. Auto-Fit

Gambar 4.9 Uji Distribusi Auto-Fit


(Sumber: Pengolahan Data)

Dari hasil statfit pada gambar yang diperoleh, terlihat bahwa nilai rank yang
paling tinggi adalah distribusi Poison dengan persentase 100% dan penerimaanya
“do not reject”.

26
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

3. Grafit

Gambar 4.10 Uji Distribusi Grafit


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan gambar di atas bahwa kemiringan kurva adalah -0,30 dan


kecondongan kurva adalah -0,96.

D. Uji Distribusi Pelayanan Server 3


1. Statistik

Gambar 4.11 Uji Distribusi Statistik


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada gambar diatas diketahui bahwa jumlah data yang input adalah 30, waktu
minimum server 3 melayani pelanggan adalah 69 detik/orang dan maksimunnya
adalah 115 detik/orang dengan rata-rata pelayanan 91,3 detik/orang, dengan
standar deviasi 13,74, varinasi 189,45, koefisien variansi 15,05, kecondongan
kurva 0,19 dan kemiringan kurva -1,055.

27
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

2. Auto-Fit

Gambar 4.12 Uji Distribusi Auto-Fit


(Sumber: Pengolahan Data)

Dari hasil statfit pada gambar yang diperoleh, terlihat bahwa nilai rank yang
paling tinggi adalah distribusi Poison dengan persentase 100% dan penerimaanya
“do not reject”.

3. Grafit

Gambar 4.13 Uji Distribusi Grafit


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan gambar di atas bahwa kemiringan kurva adalah 0,19 dan


kecondongan kurva adalah -1,05.

28
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

E. Skematik Model
Setelah data yang diperlukan untuk membuat model simulasi diolah, kemudian
data-data tersebut digunakan pada model simulasi. Untuk mempermudah dalam
pembuatan model simulasi, pertama-tama dibuat model konseptual yang
menggambarkan sistem antrian pada pelayanan Chat time. Berikut adalah
skematik model sisitem antrian pada gerai Chat Time:

Sever 1
Antrian Server 3

Sever 2

Gambar 4.14 Skematik Model


(Sumber: Pengolahan Data)
Bedasarkan gambar model diatas dapat di lihat bahwa tahapan-tahapan atau
proses alur pemebelian minuma di gerai Chat Time.Tahapan pertama di mulai
dengan input setelah itu masuk ke antrian dan menuju server yang sudah ada yang
di antaranya server 1 dan server 2. Apabila proses server 1 dan server 2 selesai,
maka komsumen langsung ke srver ke 3 untuk mengambil pesanan nya. Setelah
melayani pelanggan sampai beres, maka server dapat meninggalkan tempat
tersebut.

29
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4.2.2. Sistem Kejadian Diskrit Dengan Software Anylogic


Pengolahan data dilakukan dengan menginput nilai dari lamda waktu kedatangan,
nilai maksimal, minimal, dan mode pada waktu pelayanan dari modul 1 ke
sofware Anylogic.
A. SIMULASI ANTRIAN REAL SISTEM
Berikut ini merupakan tampilan screenshot per blok dari simulasi sistem antrian
dengan menggunkan Sofware Anylogic:

1) Tampilan Blok Input

Gambar 4.15 Blok Input


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Block Input dijelaskan informasi tentang run system sebagai
sumber input dari costumer yang masuk dengan rata-rata kedatangan 0.95
menit/orang.

30
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

2) Tampilan Blok Antrian

Gambar 4.16 Blok Antrian


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Block antrian1 dijelaskan informasi tentang run system yaitu
berupa kapasitas antrian sebanyak 30 orang yang dapat mengantri sebelum
menuju ke server1 dan serrver2.

3) Tampilan Blok Select

Gambar 4.17 Blok Select


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Block Select Output dijelaskan informasi tentang run system yaitu
berupa decision yang dimiliki costumer dengan tingkat probabilitas sebesar 0,5.
Angka tersebut menjelaskan bahwa tingkat kemungkinan pelanggan akan
memasukin decision tersebut ataupun memilih alternatif dari decision.

31
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4) Tampilan Blok Server1

Gambar 4.18 Blok Server1


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30 orang, nilai maksimal 229, nilai
minimal 151 dan mode-Nya adalah 205.

5) Tampilan Blok Server2

Gambar 4.19 Blok Server2


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30 orang, nilai maksimal 235, nilai
minimal 152 dan mode-Nya adalah 157.

32
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

6) Tampilan Blok Server3

Gambar 4.20 Blok Server3


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 1 orang, nilai maksimal 115, nilai
minimal 69 dan mode-Nya adalah 81.

7) Tampilan Simulasi Antrian

Gambar 4.21 Simulasi Antrian Validasi


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar tersebut menunjukan bahwa pengolahan 3 server yang dilakukan selama


1,5 jam menggunakan software Anylogic Symulation.

33
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Berikut merupakan penjabarannya:


i. Input
Pada Deskripsi Block Input dijelaskan informasi tentang run system
sebagai sumber input dari costumer yang masuk dengan rata-rata
kedatangan 0,017 per-detik dengan kapasitas kedatangan 30 orang
yang menghasilkan output (costumer yang datang) sebanyak 98
orang.
ii. Antrian
Pada Deskripsi Block Queue pada Antrian1 dijelaskan informasi
tentang run system yaitu berupa kapasitas antrian sebanyak 30 orang,
costumer masuk dalam antrian sebanyak 98 orang dan keluar dari
antrian untuk dilayani sebanyak 98 orang.
iii. Server1
Pada Deskripsi Block Server pada Server1 dijelaskan informasi
tentang run system yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30
orang, costumer dilayani sebanyak 54 orang dan keluar dari
pelayanan sebanyak 28 orang da yang belum di layani adalah 26
orang.
iv. Server2
Pada Deskripsi Block Server pada Server2 dijelaskan informasi
tentang run system yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30
orang, costumer dilayani sebanyak 44 orang dan keluar dari
pelayanan sebanyak 30 orang dan yang belum terlayani adalah 14
orang.
v. Server3
Pada Deskripsi Block Server pada Server3 dijelaskan informasi
tentang run system yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30
orang, costumer dilayani sebanyak 58 orang dan keluar dari
pelayanan sebanyak 57 orang dan yang belum terlayani adalah 1
orang.
vi. Sink
Pada deskripsi Block Sink dijelaskan informasi tentang run system.
Penjelasan-nya yaitu berupa jalan keluar costumer untuk

34
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

menyelesaikan run system. Pada sink1 diketahui sebanyak 57 orang


keluar dari sistem tersebut.
8) Grafik Uitilitas

Gambar 4.22 Grafik Utilitas


(Sumber: Pengolahan Data)
Berdasarkan gambar di atas dapat dilihat bahwa server1 memiliki nilai rata-rata
0.323. Berbeda halnya dengan serever 2 memiliki nilai rata-rata 0,382. Begitu
juga pada server3 memiliki nilai rata-rat 0.357.

9) Tampilan 3D

Gambar 4.23 Dimensi Real Sistem


(Sumber: Pengolahan Data)
Tampilan gambar di atas adalah tampilan 3 Dimensi yang sesuai dengan
kondisi sebenarnya yang terjadi d lokasi penelitian. Gambar tersebut
memiliki 1 antrian dan 3 pelayanan server. Server 1 dan 2 bertugas untuk
melayani pembelian sedangkan server 3 untuk memberikan pesanan ke
konsumen.

35
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

B. Tampilan Simulasi Antrian dalam Waktu 3 jam dengan Motode Sofware


Anylogic (Existing)

Gambar 4.24 Simulasi Antrian Existing


(Sumber: Pengolahan Data)

Simulasi dilakukan dalam waktu 3 jam mulai dari jam 13:00 - 15:00 dimaksudkan
karena tersebut merupakan jam-jam sibuk. Gambar tersebut menunjukan bahwa
pengolahan 3 server yang dilakukan selama 3 jam menggunakan software
Anylogic Symulation, dimana jumlah pelanggan yang masuk pada server1 adalah
sebanyak 89 dan yang keluar adalah 59 orang dan yang belum terlayani adalah 30
orang. Jumlah pelanggan yang masuk pada Server2 adalah 74 pelanggan, yang
keluar 81 pelanggan serta yanh belum terlayani adalah 13 pelanggan. Jumlah
pelanggan yang masuk pada Server3 adalah 120 pelanggan, yang keluar 119
pelanggan serta yang belum terlayani adalah 1 pelanggan.
Jumlah keseluruhan pelanggan yang telayani oleh server selama 3 jam adalah 119
orang dan jumlah yang belum terlayani server adalah 68 orang, dengan demikian
perlu adanya usulan perbaikan pada simulasi antrian tersebut.

36
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

C. Tampilan Usulan Simulasi Antrian dalam Waktu 3 jam dengan Motode


Sofware Anylogic (Existing)

Berikut ini merupakan tampilan screenshot per blok dari simulasi sistem antrian
dengan menggunkan Sofware Anylogic:

1) Tampilan Blok Input

Gambar 4.25 Blok Input Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Block Input dijelaskan informasi tentang run system sebagai
sumber input dari costumer yang masuk dengan rata-rata kedatangan 0.95
menit/orang.

2) Tampilan Blok Antrian

Gambar 4.26 Blok Antrian Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

37
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Pada Deskripsi Block antrian1 dijelaskan informasi tentang run system yaitu
berupa kapasitas antrian sebanyak 30 orang yang dapat mengantri sebelum
menuju ke server1 dan serrver2.

3) Tampilan Blok Select

Gambar 4.27 Blok Select Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada deskripsi Block Select Output dijelaskan informasi tentang run system yaitu
berupa decision yang dimiliki costumer dengan tingkat probabilitas sebesar 0,5.
Angka tersebut menjelaskan bahwa tingkat kemungkinan pelanggan akan
memasukin decision tersebut ataupun memilih alternatif dari decision.

4) Tampilan Blok Server1

Gambar 4.28 Blok Server1 Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

38
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30 orang, nilai maksimal 229, nilai
minimal 151 dan mode-Nya adalah 205.

5) Tampilan Blok Server2

Gambar 4.29 Blok Server2 Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 30 orang, nilai maksimal 235, nilai
minimal 152 dan mode-Nya adalah 157.

6) Tampilan Blok Server3

Gambar 4. 30 Blok Server3 Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

39
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Pada Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system
yaitu berupa kapasitas pelayanan sebanyak 1 orang, nilai maksimal 115, nilai
minimal 69 dan mode-Nya adalah 81.

7) Tampilan Blok Server4

Gambar 4.31 Blok Server3 Usulan


(Sumber: Pengolahan Data)

Deskripsi Blok Server pada Server1 dijelaskan informasi tentang run system yaitu
berupa kapasitas pelayanan sebanyak 1 orang, nilai maksimal 115, nilai minimal
69 dan mode-Nya adalah 81.

40
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

8) Tampilan Usulan Simulasi Antrian


Berikut merupakan tampilan usulan antrian dalam waktu 3 jam dengan
menambahkan 1 server pelayanan untuk mengurangi tidak terlayaninya
pelanggan:

Gambar 4.32 Usulan Simulasi Antrian dalam Waktu 3 jam


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan gambar diatas ada 165 pelanggan yang datang, dan pelanggan
tersebut memilih server1 maupun server2 selagi server tersebut kosong.
Banyaknya pelanggan yang masuk pada server1 adalah 76 dan yang keluar 75
pelanggan, dan pada server3 ada 75 pelanggan yang terlayani. Server2 ada 99
pelanggan yang masuk dan yang keluar ada 95 pelanggan dan pada server4 ada 84
pelanggan yang terlayani, sehingga total jumlah pelanggan yang terlayani adalah
156 pelanggan dengan yang belum terlayani adalah 9 pelanggan. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa dengan menambahkan 1 server pelayanan dapat menurunkan
sebanyak 58 pelanggan yang tidak terlayani.

41
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

9) Grafik Utilitas

Gambar 4.33 Grafik Utilitas


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan gambar di atas dapat dilihat bahwa server1 memiliki nilai rata-rata
0.784. Berbeda halnya dengan serever 2 memiliki nilai rata-rata 0,725. Begitu
juga pada server3 memiliki nilai rata-rata 0.205 dan server4 memiliki nilai rata-
rata 0.132.
10) Tampilan 3 Dimensi

Gambar 4.34 Usulan 3 Dimensi


(Sumber: Pengolahan Data)

Tampilan gambar di atas adalah tampilan perbaikan 3 Dimensi antrian pembelian


Chat time. Gambar tersebut memiliki 1 antrian dan 4 pelayanan yang sebelumnya
memiliki 3 pelayanan pelanggan. Server 1 dan 2 bertugas untuk melayani
pembelian sedangkan server 3 dan 4 untuk memberikan pesanan ke konsumen.

42
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4.2.3. Sistem Kejadian Dinamis


A. Casual Loop Diagram

Berikut merupakan casual loop diagram jumlah mahasiswa teknik industry


widyatama:

Gambar 4.35 Casual Loop Diagram


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Model Matematis

Berdasarkan casual loop diagram yang telah dibuat, maka dapat dijabarkan model
matematis jumlah mahasiswa teknik industri widyatama dengan mengasumsikan
jumlah mahasiswa dalam 4 tahun terakhir adalah 196 orang, berikut merupakan
model matematis-nya:

Jumlah Mahasiswa TI Widyatama = Jumlah masuk – Jumlah keluar

Jumlah Masuk = (Jumlah lulusan x Tingkat Penerimaan)+( 5% x Jumlah


Mahasiswa TI)

Jumlah Lulusan = SMA + SMK

= 7000 + 1000

Tingkat Penerimaan = 0.024

Jumlah Keluar = Total Keluar x Jumlah Mahasiswa TI

Total Keluar = Lulus + Do + Mengundurkan Diri

= 0.18 x 0.005 x 0.025

43
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

C. Model Stock and Flow Diagram


Berikut merupakan tampilan Stock And Flow Diagram:
1. Stock Diagram

Gambar 4.36 Stock Diagram


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan stock diagram jumlah mahasiswa teknik industri


universitas widyatama.

2. Inflow

Gambar 4.37 Inflow


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan Inflow diagram jumlah mahasiswa teknik industri


universitas widyatama.

3. Outflow

Gambar 4.38 Outflow


(Sumber: Pengolahan Data)

44
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Gambar diatas merupakan Outflow diagram jumlah mahasiswa teknik industri


universitas widyatama.

4. Variabel Kelulusan

Gambar 4.39 Variabel Kelulusan


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan variabel 1 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

5. Variabel Total Keluar

Gambar 4.40 Variabel Total Keluar


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan variabel 2 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

45
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

6. Parameter Tingkat Penerimaan

Gambar 4.41 Parameter Tingkat Penerimaan


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 1 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

7. Parameter SMA

Gambar 4.42 Parameter SMA


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 2 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

8. Parameter SMK

Gambar 4.43 Parameter SMK


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 3 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

46
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

9. Parameter Lulus

Gambar 4.44 Parameter Lulus


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 4 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

10. Parameter Do

Gambar 4.45 Parameter Do


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 5 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

11. Parameter Mengundurkan Diri

Gambar 4.46 Parameter Mengundurkan Diri


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar diatas merupakan parameter 6 pada jumlah teknik industri universitas


widyatama.

47
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

4.2.4. Hasil Simulasi Sistem Dinamsi Pada Anylogic

1. Hasil simulasi 1 tahun

Gambar 4.47 Simulasi 1 Tahun


(Sumber: Pengolahan Data)

Dari gambar diatas diketahui bahwa jumlah siswa yang masuk ke widyatama
adalah sebanyak 200 orang, dengan total yang keluar adalah 37 orang sehingga
jumlah mahasiswa teknik industri di tahun pertama adalah sebanyak 177 orang.

2. Hasil simulasi 2 tahun

Gambar 4.48 Simulasi 2 Tahun


(Sumber: Pengolahan Data)

48
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Dari gambar diatas diketahui bahwa jumlah siswa yang masuk ke widyatama
adalah sebanyak 208 orang, dengan total yang keluar adalah 69 orang sehingga
jumlah mahasiswa teknik industri di tahun pertama adalah sebanyak 329 orang.

3. Hasil simulasi 3 tahun

Gambar 4.49 Simulasi 3 Tahun


(Sumber: Pengolahan Data)

Dari gambar diatas diketahui bahwa jumlah siswa yang masuk ke widyatama
adalah sebanyak 214 orang, dengan total yang keluar adalah 96 orang sehingga
jumlah mahasiswa teknik industri di tahun pertama adalah sebanyak 457 orang.

4. Hasil simulasi 4 tahun

Gambar 4.50 Simulasi 4 Tahun


(Sumber: Pengolahan Data)

49
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Dari gambar diatas diketahui bahwa jumlah siswa yang masuk ke widyatama
adalah sebanyak 220 orang, dengan total yang keluar adalah 119 orang sehingga
jumlah mahasiswa teknik industri di tahun pertama adalah sebanyak 567 orang.

50
BAB V
ANALISIS

5.1. SISTEM KEJADIAN DISKRIT


Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan rata-rata tingkat kedatangan (λ)
yang didapatkan adalah 0,95 orang/menit. Rata-tata waktu pelayanan oleh server
1 67,80 detik /orang, server 2 adalaha 64,40 detik/orang dan pada server 3 adalah
31,85. Nilai utilitas system dengan ketiga server tersebut adalah 100 yang berarti
rata-rata server sibuk sebesar 100%.
Berdasarkan hasil analisis data hasil simulasi, ternyata semua data lebih condong
ke distribusi poison dengan presentase 100%. Nilai kemiringan kurva pada
masing-masing data adalah diantaranya, kedatangan pelanggan adalah 1,13, server
1 adalah -0,97, pada server 2 adalah -1,30 dan pada server 3 adalah 0,19. Diantara
semua data yang diamati, maka waktu pelayan server 1, server 2 dan server 3
yang paling domiman ke poison karena di pengaruhi dengan jumlah waktu
pelayana yang relative besar.
Berikut merupakan pengeluaran biaya operasional dengan penambahan1 server
pelayanan:
Tabel 5.1 Biaya dengan 3 Server
Dengan 3 Server
Keterangan Jumlah Harga Total
Pembelian Monitor 3 Rp 5,000,000 Rp 15,000,000
Gaji Karywan 3 Rp 2,000,000 Rp 6,000,000
Biaya Sewa Tempat 1 Rp 6,000,000 Rp 6,000,000
Bahan Pembuatan Minum 1 Rp 20,000,000 Rp 20,000,000
Pengeluaran Rp 47,000,000

Unit Terjual 119 Rp 25,000 Rp 2,975,000


Dalam 1 Bulan 3570 Rp 25,000 Rp 89,250,000
Keuntungan Rp 42,250,000
(Sumber: Pengolahan Data)

51
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

Tabel 5.2 Biaya dengan 4 Server


Dengan 4 Server
Keterangan Jumlah Harga Total
Pembelian Monitor 4 Rp 5,000,000 Rp 20,000,000
Gaji Karywan 4 Rp 2,000,000 Rp 8,000,000
Biaya Sewa Tempat 1 Rp 6,000,000 Rp 6,000,000
Bahan Pembuatan Minum 1 Rp 20,000,000 Rp 20,000,000
Pengeluaran Rp 54,000,000

Unit Terjual 156 Rp 25,000 Rp 3,900,000


Dalam 1 Bulan 4680 Rp 25,000 Rp 117,000,000
Keuntungan Rp 63,000,000
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan pengujian simulasi yang telah di lakukan perlu diadakannya


penambahan 1 server agar para pelanggan dapat di layani semuanya. Keuntungan
yang didapatkan dengan 3 server pelayanan yang beoperasi adalah Rp42.250.000
sedangkan dengan 4 server pelayanan yang beroperasi mendapatkan keuntungan
sebesar Rp63.000.000. Selisih keuntungan dengan penambahan 1 server dapat
menguntungkan Rp20.750.000.
Analisis yang didapatkan berdasarkan pengolahan data adalah pada run system
model skematik antrian Chat Time tersebut memiliki kekurangan dan kelebihan.
Kekurangannya adalah faktor biaya pelayanan yang tidak murah karena
membutuhkan kinerja yang baik untuk jenis restoran fast food, biaya penambahan
computer, dan yang lainnya.
Waktu pelayanan dan juga kedatangan bersifat kondisional karena service selama
24jam. Faktor-faktor costumer yang terkadang restoran bisa saja penuh dijam-jam
yang tidak sibuk, dan pada jam sibuk (seperti pada pengamatan) tentu saja akan
terjadi penumpukan pada sistem antrian dan juga pelayanan.

52
Universitas Widyatama Praktikum Simulasi Sistem

5.2. SISTEM DINAMIS


Berdasarkan simulasi yang telah di lakukan, pada gambar Causal Loop Diagram
yang telah dibuta, dapat disimpulkan bahwa jumlah mahasiswa teknik industri
widyatama mengamali peningkatan stiap tahun-nya.
Berikut merupakan tabel jumlah mahasiswa ti widyatama selama 4 tahun:
Tabel 5.3 Jumlah Mahasiswa Ti Widyatama
Tahun ke 1 2 3 4

Jumlah Mahasiswa TI 177 329 457 567

Jumlah Masuk 200 208 214 220

Jumlah Keluar 37 69 96 119

(Sumber: Pengolahn Data)

Jumlah mahasiswa yang meningkat tersebut berasal dari lulusan SMA dan SMK
dari kota bandung. Tingkat penerimaan dari universitas adalah 0.024 dari jumlah
total siswa/I di bandung yang sebesar 196 orang/tahun. Dari hasil simulasi
tersebut terjadi peningktan jumlah mahasiswa teknik industri sebesar 6% per
tahun-nya.
Hal tersebut diakibatkan oleh seiring berlajan-nya waktu bahwa universitas
widyatama sudah sangat terkenal dan terbukti kualitasnya, sehingga banyak
siswa/i yang masuk ke universitas widyatama. Akibat dari simulasi yang telah di
lakukan, dari hasil peningkatan jumlah mahasiswa setiap tahunnya maka pihak
kampus dapat meningkatkan kualitas dan mutu pendidikan di universitas
widyatama dan membatasi jumlah daya tampung mahasiswa teknik industry agar
proses belajar di dalam kelas lebih konsentarsi lagi.

53
BAB VI
KESIMPULA DAN SARAN

6.1 KESIMPULAN
1. Hasil analisis data pengamatan menunjukkan bahwa model antrian pada
pelayanan di Chat Time adalah system Singgle Chanel-Mulhti Phase.
2. Model yang digunakan perlu perbaikan karena terlihat antrian dan
kedatangan memiliki kendala ataupun delay pada setiap servernya.
3. Dengan adanya penambahan petugas atau server akan mengurangi
kesibukan server dan panjang antrian di Chat Time.
4. Hasil simulasi yang telah dilakukan menunjukkan bahawa dalam 4 tahun
yang akan datang jumlah siswa yang masuk ke universitas widyatama
semakin bertambah.
5. Seiiring bertambah-nya jumlah mahasiswa teknik industri universitas
widyatama, pihak kampus dapat meningkatkan kualitas & mutu
pendidikan di universitas widyatama dan sarana dan prasara pemebelajarn.

6.2 SARAN
1. Sebelum mengerjakan baca dan pahami dulu materinya.
2. Untuk praktikan agar lebih teliti lagi dalam mengerjakan perhitungannya.
3. Dalam mengerjakan laporan sebaiknya dilakukan tidak terburu–buru yang
mengakibatkan kesalahan dalam pengerjaannya

54
DAFTAR PUSTAKA

Modul,Panduan Praktikum Simulasi Sistem, Laboratorium Sistem Informasi dan


Keputusan Teknik Industri Universitas Widyatama, Bandung.
2