Anda di halaman 1dari 18

NURSING INFORMATICS

“ KONSEP NURSING INFORMATICS”

Disusun Oleh :

Dian Eka Hasdrianti (1811316001)

Dosen Pembimbing:
Ns. Dwi Novrianda, M.Kep

FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS ANDALAS
TAHUN 2018

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan makalah Nursing
Informatics dengan judul konsep dasar nursing informatics
Terima kasih saya ucapkan kepada Ibu selaku dosen pembimbing. Ucapan
terima kasih tak lupa kami sampaikan kepada seluruh pihak yang telah membantu
proses pembuatan makalah ini baik secara moril maupun materil.
Besar harapan kami makalah ini dapat memberi kontribusi dalam pengembangan
ilmu pengetahuan dalam keperawatan yang bisa bermanfaat nantinya. Sebagai penyusun
saya menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini. Oleh karena
itu, kritik dan saran dari semua pihak saya harapkan. Atas segala masukan tersebut
penulis mengucapkan terimakasih.

Padang, September 2018

Penulis Makalah

i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................... i
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ................................................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah ........................................................................................................... 1
C. Tujuan .............................................................................................................................. 2
BAB II PEMBAHASAN .............................................................................................................. 3
A. Sejarah Nursing Informatics .......................................................................................... 3
B. Defenisi Nursing Informatics ......................................................................................... 5
C. Literasi Komputer Nursing Informatics ....................................................................... 5
D. Manajemen Teknologi Informasi Keperawatan .......................................................... 6
BAB III PENUTUP..................................................................................................................... 13
A. Kesimpulan .................................................................................................................... 13
B. Saran............................................................................................................................... 13
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. 14

ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perkembangan teknologi dan informasi sangat pesat menyebabkan pengetahuan
masyarakat tentang kesehatan juga berkembang . perkembangan pengetahuan
masyarakat, membuat masyarakat lebih menuntut pelayanan kesehatan yang
bermutu dan dapat dipertamggung jawabkan. Kebutuhan layanan kesehatan
termasuk keperawatan yang cepat, efisien, dan efektif menjadi tuntutan masyarakat
saat ini. Hal tersebut telah membuat dunia keperawatan di Indonesia menjadi
tertantang untuk terus mengembangkan kulaitas pelayanan keperawatan yang
berbasis teknologi informasi.

System informasi kesehatan merupakan suatu pengelolaan informasi diseluruh


tingkat pemerintah secara sistematis dalam rangka penyelenggaraan pelayanan
kepada masyarakat. Perawat sebagai salah satu tenaga yang mempunyai kontribusi
besar bagi pelayanan kesehatan, mempunyai peranan penting untuk meningkatkan
mutu pelayanan kesehatan. Dalam upaya peningkatan mutu, seorang perawat harus
mampu melaksanakan asuhan keperawatan sesuai standar, yaitu mulai pengkajian
sampai dengan evaluasi berikut dengan dokumentasi.

Kualitas atau mutu pelayanan keperawatan di rumah sakit bergantung pada


kecepatan, kemudahan dan ketepatan dalam melakukan tindakan keperawatan.
Dalam hal ini perawat berada dalam posisi kunci untuk meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan. Manfaat teknologi memang cukup besar dalam meningkatkan
keselamatan pasien dan kualitas pelayanan keperawatan.

B. Rumusan Masalah
Bagaimana Konsep Dasar Nursing Informatics?

1
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu memahami konsep dasar nursing informatics
2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa mampu memahami sejarah informasi keperawatan
b. Mahasiswa mampu memamhami definisi nursing informatics
c. Mahasisa mampu memahami Literasi Komputer Nursing Informatics
d. Mahasiswa mampu memahami manajemen system informasi

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Sejarah Nursing Informatics


Sejarah keperawatan informatika di kanada dan munculnya teknologi dan
komunikasi, telah signifikan mempengaruhi praktik keperawatan. Dampak
kebijakan perawatan kesehatan kanada dan organisasi keperawatan dan menekankan
perlunya perawat untuk menjadi kompeten dibidang informatika keperawatan.

Perawat berperan dalam menerapkan system ini dengan pengetahuan klinis mereka.
Informatika diartikan sebagai ilmu informasi yang berevolusi dari jerman, rusia dan
perancis. Karl Steinbach (1957), seorang pelopor Jerman dalam ilmu komputer,
pertama kali menciptakan istilah "informatika" yang berasal dari "informatik,"
berarti ilmu komputer dengan "aplikasi komputer untuk menyimpan dan memproses
informasi”

Menurut Jurnal Cauvette, Amelia (2016) tentang History Nursing Informatic in


Canada bahwa Nursing informatik adalah kombinasi dari ilmu komputer yaitu ilmu
informasi dan ilmu keperawatan yang dirancang untuk membantu dalam manajemen
dan prosesi data keperawatan, pembentukan dan pengetahuan untuk mendukung
praktik keperawatan dan pengiriman asuhan keperawatan. Defenisi ini
mengintegrasikan tiga badan pengetahuan yaitu : keperawatan, ilmu komputer dan
ilmu informasi. Jadi perawat harus memerlukan beberapa keterampilan koputer
dasar untuk menemukan, menganalisis, dan menggunakan informasi secara efektif .

Kompetensi informatika keperawatan diakui sebagai prioritas nasional serta


internasional bahwa semua perawat harus memiliki keterampilan TIK dan
pengetahuan untuk memungkinkan mereka untuk menyediakan perawatan yang
berkualitas aman dalam system perawatan. Menurut Gassert and Curran (2001)
mendefinisikan bahwa kompetensi nursing informatics adalah integrasi
pengetahuan, keterampilan, dan sikap dalam kinerja berbagai kegiatan informatika

3
keperawatan dalam tingkat yang ditentukan dalam praktik keperawatan Pada
dasarnya penggunaan teknologi informasi dibidang kesehatan membutuhkan
kompetensi yang mencakup keterampilan komputer. Jadi kita sebagaai seorang
kesehatan harus memiliki tingkat komputer yang baik untuk bisa menggunakan /
bekerja dengan system informasi medis, catatan kesehatan elektronik, solusi telecare
dan aplikasi ICT modern lainnya. . (Canadian, Informatics, & Fall, 2016)

Menurut CASN (2015) pengenalan kompetensi masuk-ke-praktik NI adalah bagian


dari promosi sebuah budaya dalam keperawatan Kanada yang "merangkul integrasi
informatika keperawatan dalam kurikulum dan praktek profesional Untuk
mendukung integrasi tersebut, CASN telah merilis dua dokumen pendamping ke
nursing informatics.

CASN (2015) telah mengidentifikasi tiga kompetensi untuk perawat terdaftar yang
masing-masing didukung oleh beberapa indikator yang dapat dinilai. Perawat
terdaftar:
1. Menggunakan informasi dan pengetahuan yang relevan untuk mendukung
pengiriman perawatan pasien yang berdasarkan informasi.
2. Menggunakan TIK sesuai dengan standar profesional dan peraturan dan
kebijakan tempat kerja.
3. Menggunakan teknologi informasi dan komunikasi dalam pengiriman
perawatan pasien / klien.

Menurut CASN (2015) pengenalan kompetensi masuk-ke-praktik NI adalah bagian


dari mempromosikan budaya dalam keperawatan Kanada yang "merangkul integrasi
informatika keperawatan dalam kurikulum dan profesional latihan.(Melanie
Neumeier RN MN, 2015)

4
B. Defenisi Nursing Informatics
Informatika Keperawatan, istilah untuk menggambarkan integrasi ilmu keperawatan
dengan informasi dan komputer sains, telah dikembangkan menjadi fokus wajib
untuk semua perawat terdaftar dalam skala global. Selama empat tahun terakhir
dekade, literatur, penelitian, dan praktik yang terus berkembang telah membahas
aspek teoretis dan praktisinformatika dalam keperawatan.

Sekarang, di abad ke dua puluh satu, organisasi resmi, sekolah, dan pendidikan
berkelanjutan yang membantu mempersiapkannya perawat untuk terlibat dalam
praktik yang berhubungan dengan informatika bermunculan di seluruh dunia,
terutama dalam bidang teknologi negara maju. Ada kebutuhan yang meningkat
untuk melatih perawat terdaftar, perawat praktik berlisensi, perawat praktisi,
pendidik perawat dan peneliti serta pemimpin keperawatan untuk memastikan
bahwa kompetensi yang diharapkan informatika dipenuhi oleh semua.

Selama beberapa tahun terakhir, berbagai ahli teori, pendidik dan kelompok telah
mengusulkan kompetensi penting dan keterampilan literasi untuk perawat dalam
praktek, penelitian, pendidikan dan administrasi.(Canadian Journal, 2015)

C. Literasi Komputer Nursing Informatics


Menurut National League of nursing bahwa literasi komputer tersebut berfokus pada
dasar-dasar komputer dan penggunaan aplikasi perangkat lunak. Literasi komputer
adalah dasar dari literasi informasi tersebut dan digunakan untuk pencarian
informasi, pengambilan, evaluasi, penggunaan, dan persentasi.

Berdasarkan fenomena yang ada menurut Delsitdow, 2010 mengatakan bahwa di


Indonesia kemunculan informatika keperawatan sangat lambat. Menurut penelitian
Elder & Koehn (2009), juga mendiskusikan nilai menggunakan penilaian bergradasi

5
komputer. Dalam penelitian ini, khusus diberikan kepada konstruksi, analisis
statistik dan validasi alat penilaian.

Menurut penelitian Kirkova, Angelina ( 2017) tentang Computer Literacy Of


Healthcare Students From Medical University- Plovdiv Para siswa menunjukkan
keaksaraan komputer yang baik tanpa dampak yang signifikan secara statistik dari
jenis kelamin dan usia. Siswa perempuan cenderung meremehkan keterampilan
komputer mereka, sementara pria memiliki penilaian diri yang realistis. Siswa
menjadi lebih kritis dengan usia - siswa yang lebih tua memiliki penilaian diri yang
lebih rendah dibandingkan dengan kinerja nyata mereka.

Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian tersebut Literasi komputer


mahasiswa kesehatan tidak begitu rendah, memungkinkan mereka untuk
memanfaatkan sepenuhnya e-learning. Namun, kursus informatika harus mencakup
lebih banyak kegiatan yang memungkinkan mereka untuk meningkatkan
keterampilan komputer mereka. (Kirkova-bogdanova, 2017)

D. Manajemen Teknologi Informasi Keperawatan


Kebutuhan untuk penelitian tentang teknologi telah muncul selama 20 tahun terakhir
karena dunia telah berubah menjadi world of technology. Teknologi dalam
perawatan telah digunakan untuk mendukung atau mengimbangi kegiatan hidup
sehari-hari, membantu interaksi, mendidik pasien, dan memungkinkan penggunaan
layanan kesehatan. Konsep teknologi telah digunakan secara bervariasi, termasuk
teknologi yang peduli, 5 teknologi keperawatan, 6 teknologi kesehatan, teknologi
informasi, 7 telenursing, 8 dan teknologi dalam perawatan yang dinamai oleh
perangkat atau bidang keperawatan tertentu atau obat-obatan.

Sejumlah peralatan kompleks dalam perawatan telah meningkat, dan baik pasien
maupun perawat diharapkan untuk menggunakannya. Memanfaatkan teknologi
dalam perawatan diri adalah bagian dari kebijakan kesehatan yang menyoroti orang-
orang kegiatan, kemandirian, dan tanggung jawab. Teknologi komunikasi informasi

6
(TIK) dan aplikasinya dipandang sebagai alat untuk melibatkan pasien dalam
perawatan diri , tetapi pandangan tentang individualitas manusia makhluk dan
pengalaman mereka belum dipertimbangkan. Perangkat dalam perawatan kesehatan
dikenakan penilaian teknologi kesehatan yang sangat tepat (HTA), yang
menganalisa teknologi secara kuantitatif berdasarkan studi eksperimental. Penilaian
tersebut menekankan teknis keamanan perangkat, efektivitas intervensi perawatan
kesehatan, dan efektivitas biaya.

Bukti dari penilaian bersifat multidisiplin, tetapi terutama didasarkan pada metode
penelitian positivistik. Di dunia Barat, pemerintah memiliki pemahaman yang terus
tumbuh tentang biaya perawatan kesehatan dan memastikan kecukupan tenaga kerja.
Visi yang sama memandang teknologi sebagai solusi untuk ini masalah. Bersamaan
dengan itu, ada kekhawatiran yang cukup besar tentang pengaruh teknologi terhadap
transformasi perawatan, hubungan antara manusia, perawat dan pasien, dan bahkan
manusia individu sedang.

Rasionalitas teknologi dan pemikiran masyarakat teknologi telah memunculkan


pertanyaan tentang etika teknologi dalam ilmu manusia. 2 saat mencari bukti
teknologi terbaik dalam sains dan kesehatan, penting untuk memiliki pandangan
komprehensif tentang penggunaan konsep dan fenomena.

Ilmu pengetahuan yang peduli menyajikan pandangan komplementer pada bukti


teknologi dengan menyoroti konsep dan fenomena dari sudut pandang ilmu yang
peduli. Inti dari ilmu yang peduli adalah etika, kebaikan manusia, dan martabat
pasien yang mutlak.18–20 Akibatnya, landasan untuk penelitian ini adalah dibangun
di atas ilmu yang peduli.(Korhonen, Nordman, & Eriksson, 2015)

Manajemen informasi sangat penting untuk komunitas yang sukses dan sistem
kesehatan distrik, tempat informasinya dari sumber daya lokal, nasional, dan lainnya
yang tersedia terhubung. Sistem kesehatan distrik untuk perawatan kesehatan primer

7
menjadi perhatian dengan manajemen sistem kesehatan dan sektor lain seperti
penyedia layanan perawatan kesehatan, manajer kesehatan distrik, dan lembaga.
Wemem dan Buelens menyarankan informasi itu dari unit lain dapat memberikan
berbagi pengetahuan interunit untuk meningkatkan hasil organisasi yang positif.
Pengelolaan informasi dari satu atau lebih sumber di komunitas kesehatan di tingkat
kesehatan kabupaten berguna untuk kedua komunitas dan kebijakan nasional.
Informasi di komunitas membantu penyedia layanan kesehatan dan pejabat
kesehatan masyarakat mengarahkan komunitas dalam memenuhi kebutuhannya.

Sukarelawan kesehatan desa (VHVs) di Thailand adalah orang-orang kunci dalam


pengumpulan data sumber daya komunitas untuk kebijakan nasional, dan berbasis
komunitas manajemen sumber membutuhkan informasi dari banyak kelompok
terkait yang berbeda seperti rumah sakit masyarakat, lokal pemerintah, dan
sukarelawan kesehatan desa. Informasi dari masing-masing kelompok digunakan
untuk dukungan dalam kualifikasi cacat hak dan pengambilan keputusan dalam
penyediaan langsung dan tidak langsung layanan dan tunjangan cacat. Jokandan et
al. ditunjukkan bahwa Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) memiliki
dampak besar pada formalitas kota dan perkotaan manajemen serta semua
karyawan. Fungsi TIK adalah mampu mengelola informasi komunitas yang
kompleks layanan kesehatan dan menyediakan teknologi bantu (AT) di konteks
komunitas. Dengan demikian, penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi proses
informasi di antara orang-orang di masyarakat tingkat.(Lersilp, Putthinoi, &
Okahashi, 2018)

Dokter, perawat, sekretaris medis dan tenaga kesehatan lainnya ditantang untuk
berlatih di lingkungan yang berteknologi tingkat lanjut . Komputer telah membuat
sesuatu yang dramatis berdampak pada masyarakat kontemporer dan sistem
perawatan kesehatan. Hampir semua aspek kehidupan dan layanan kesehatan kami
terpengaruh oleh komputer ke tingkat yang signifikan. Bahkan sulit untuk
melakukannya bayangkan pekerjaan atau tugas yang dapat kita selesaikan tanpa
menggunakan komputer . Karena penggunaan catatan kesehatan elektronik terus

8
berlanjut untuk tumbuh, sangat penting bahwa perawat mendapatkan kompetensi
dan percaya diri dengan komputer dan aplikasi perangkat lunak komputer . Jadi,
kecemasan komputer telah menjadi masalah bagi kesehatan personil terutama dokter
dan perawat.

Salah satu keuntungan utama komputer dalam keperawatan adalah bahwa sistem
dasar memungkinkan perawat untuk memiliki catatan diperbarui obat-obatan yang
ada di rumah sakit. Komputer izinkan perawat untuk mendapatkan catatan klinis
pasien dalam suatu masalah menit. Komputerisasi pengiriman perawatan kesehatan
termasuk komputerisasi catatan / informatika medis dikenal sebagai Sistem Rekam
Medis Elektronik (EMR), Resep Elektronik, Personal Digital Asisten, Deteksi
Kanker Otak Komputer dan Komputerisasi Aplikasi Manajemen Teater. Namun,
sikap negatif menuju komputer ("sikap komputer") dan kecemasan dokter dan
perawat tentang penggunaannya (kecemasan komputer) merupakan penghalang
potensial untuk komputerisasi medis catatan dan informatika kesehatan. Komputer
dapat membantu perawat mengatur rencana perawatan dalam hitungan menit. (Top
& Yılmaz, 2015)

Staf perawatan kesehatan selalu menjadi faktor penting dalam proses perawatan
kesehatan. Mereka memiliki beberapa tanggung jawab dalam menangani pasien
mereka, 1 termasuk membantu dokter dalam mencatat kondisi pribadi dan medis
pasien, memberi saran atau mendidik pasien dan keluarganya mengenai masalah
kesehatan yang berkaitan dengan pasien, mengoperasikan peralatan medis,
memberikan obat dan perawatan, dan membantu pasien untuk tindak lanjut dan
perawatan atau rehabilitasi lebih lanjut.

Kemajuan dalam teknologi seluler membutuhkan desain ulang dalam peran


profesional perawatan kesehatan dalam merawat pasien secara online. Saat ini, staf
layanan kesehatan semakin menggunakan Teknologi Informasi dan Komunikasi
(TIK) untuk meningkatkan layanan3 dan menjalankan tugas mereka dalam banyak
hal seperti pekerjaan perawat dalam mengakses dan memperbarui riwayat online

9
pasien. Namun, layanan dapat ditingkatkan secara signifikan melalui teknologi
seluler karena sebagian besar pasien saat ini memiliki perangkat seluler untuk
mengakses layanan.

Interaksi antara staf layanan kesehatan dan pasien dapat dilakukan secara online
atau sebagian online, dan semua informasi yang terkait dengan interaksi ini dapat
disimpan secara otomatis atau semi-otomatis (jika sebagian dilakukan secara online)
dalam format elektronik yang dapat diakses atau diproses dengan
mudah.(Almunawar & Anshari, 2016)

kebutuhan informasi perawat cenderung diabaikan karena sistem ICT baru


diperkenalkan yang memprioritaskan kelembagaan dan medis Persyaratan. Ia juga
telah berpendapat bahwa dalam rangka untuk meningkatkan penggunaan ICT dan
Internet di antaranya perawat perlu memastikan bahwa 'intelektual (Berpikir) aspek
praktik keperawatan dihargai sebanyak aspek fisik (melakukan) keperawatan latihan
'(Estabrooks, O'Leary, Ricker, &Humphrey, 2003)

Penelitian yang ada menunjukkan bahwa integrasi ICT dalam keperawatan praktek
menuntut teknologi, organisasi dan inovasi profesional (Gosling, Westbrook, &
Coiera, 2003, Mitchell, et al., 2009). Perawat harus memanfaatkan teknologi
informasi, terutama teknologi klinis, berfungsi dalam pengaturan perawatan
kesehatan kontemporer di seluruh dunia. Teknologi informasi memiliki potensi
untuk memfasilitasi pemberian perawatan dengan meningkatkan waktu dihabiskan
dalam perawatan pasien langsung (Chaudhry, 2006) (Hoo & Parisi, 2005),
meningkatkan pengambilan keputusan, mengurangi pekerjaan duplikat, mengurangi
kesalahan (Kaushal, Shojania, & Bates, 2003) (Mekhjian & etal., 2002), dan
meminimalkan waktu yang dihabiskan dokumentasi (Chaudhry, 2006).

Faktanya adalah itu perawat dalam semua spesialisasi dan peran harus memiliki
pengetahuan dan keterampilan untuk menggunakan informasi teknologi (Foster &
Bryce, 2009) (Asosiasi,2008). Kompetensi informatika bersifat global penting untuk

10
perawat. Perawat Australia melaporkan upaya nasional untuk membuat teknologi
informasi dan informasi kompetensi manajemen untuk perawat (Foster & Bryce,
2009).

Metode pengembangannya dijelaskan pada konferensi pada bulan Juni 2009 (Foster
& Bryce, 2009); Namun, hasilnya belum tersedia. Hart menyelesaikan tinjauan
sistematis kompetensi informatika yang ada pada tahun 2008 (Hart, 2008),
merekomendasikan bahwa administrator bergeser dari penciptaan kompetensi
hingga penerapan kompetensi yang ada dalam pengaturan kerja. (Cetin, Erguen,
Tekindal, Tekindal, & Tekindal, 2015)

Sejarah telah mencatat bahwa informasi merupakan hal yang penting bagi individu
dan organisasi terutama clalam hal pengambilan keputusan. Mulai dari jaman
bercocok tanam dan abad inclustri, masyarakat telah merasakan pentingnya
informasi. Sekarang kita telah memasuki abad informasi dan informasi telah
menjadi sumber daya yang bernilai dan harus dikelola secara efektif mengingat
cepatnya perubahan lingkungan yang terjacli.

Tulisan ini berupaya mengetengahkan suatu Sistem Informasi Akuntansi (SIA) yang
menghubungkan dengan teori agensi. Bagian awal akan mengetengahkan definisi
dan mengenai munculnya teori agensi serta asumsi,asumsi yang yang terdapat
didalamnya, dan biaya agensi, kemudian dilanjutkan mengenai akuntansi sebagai
sistem informasi, pengertian system informasi akuntansi, komputer clalam sistem
informasi akuntansi, dan peran sistem informasi akuntansi bagi manajemen. Inti
tulisan ini aclalah system informasi akuntansi dalam perspektif teori agensi.

Setiap kegiatan perusahaan menerapkan akuntansi sebagai alat komunikasi. Tujuan


akhir dari kegiatan akuntansi adalah penerbitan laporan keuangan, dan laporan
keuangan yang dihasilkan tersebut merupakan suatu informasi. Dengan demikian
akuntansi itu sendiri baik dilakukan secara manual maupun dilaksanakan
berdasarkan komputer tetap merupakan suatu sistem informasi.

11
Akuntansi clan sistem informasi sangat berkaitan erat karena pada hakekatnya,
akuntansi merupakan sistem informasi clan merupakan penerapan teori umum
informasi terhadap masalah operasi yang eko, nomik clan efisien. Akuntansi juga
membentuk sebagian besar informasi umum yang dinyatakan secara kuantitatif.
Dalam konteks ini, akuntansi menjadi bagian dari sistem informasi umum dari suatu
kesatuan yang beroperasi sekaligus menjadi bagian dari suatu bidang dasar yang
dibatasi oleh konsep informasi (Wilkinson, 1988: 12). Kaitan yang begitu erat ini
juga tercermin dalam penggunaan istilah sistem informasi akuntansi yang tersebar
luas. Adanya pertumbuhan organisasi modem yang lebih kompleks clan persaingan
pasar yang lebih ketat, membuat peranan akuntansi lebih meningkat.(Alamsyah,
n.d.)

12
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Sejarah keperawatan informatika di kanada dan munculnya teknologi dan
komunikasi, telah signifikan mempengaruhi praktik keperawatan. Dampak
kebijakan perawatan kesehatan kanada dan organisasi keperawatan dan menekankan
perlunya perawat untuk menjadi kompeten dibidang informatika keperawatan.

Perawat berperan dalam menerapkan system ini dengan pengetahuan klinis mereka.
Informatika diartikan sebagai ilmu informasi yang berevolusi dari jerman, rusia dan
perancis. Karl Steinbach (1957), seorang pelopor Jerman dalam ilmu komputer,
pertama kali menciptakan istilah "informatika" yang berasal dari "informatik,"
berarti ilmu komputer dengan "aplikasi komputer untuk menyimpan dan memproses
informasi”

Informatika Keperawatan, istilah untuk menggambarkan integrasi ilmu keperawatan


dengan informasi dan komputer sains, telah dikembangkan menjadi fokus wajib
untuk semua perawat terdaftar dalam skala global. Selama empat tahun terakhir
dekade, literatur, penelitian, dan praktik yang terus berkembang telah membahas
aspek teoretis dan praktisinformatika dalam keperawatan.

B. Saran
Makalah ini masih banyak kekurangan dari segi isi maupun dalam sistem penulisan,
kelompok mengharapkan makalah ini dapat disempurnakan dari hasil diskusi
bersama antar kelompok.

13
DAFTAR PUSTAKA

Alamsyah, A. F. (n.d.). Ahmad Fahrudin Alamsyah, 8(3), 335–350.


Almunawar, M., & Anshari, M. (2016). Mobile Health (mHealth) Services and Online
Health Educators. Biomedical Informatics Insights, 19.
https://doi.org/10.4137/BII.S35388
Canadian, A., Informatics, N., & Fall, V. (2016). History of Nursing Informatics in
Canada, 4(Fall), 1–11.
Canadian Journal, J. (2015). Why Every Nurse needs Nursing informatics Courses.
Nursing Informatics ; Vancouver, 10(3), 1–3. Retrieved from
https://search.proquest.com/docview/1753599892?accountid=25704
Cetin, S., Erguen, M. A., Tekindal, M. A., Tekindal, B., & Tekindal, M. (2015). A
Qualitative Evaluation of the Knowledge Levels of Nurses Regarding Informatics
and Health Informatics: The Case of Atatürk Training and Research Hospital.
International Journal of Caring Sciences, 8(3), 555.
Kirkova-bogdanova, A. (2017). Computer Literacy of Healthcare Students From
Medical University - Plovdiv, (2013), 2013–2018.
Korhonen, E. S., Nordman, T., & Eriksson, K. (2015). Technology and its ethics in
nursing and caring journals: An integrative literature review. Nursing Ethics, 22(5),
561–576. https://doi.org/10.1177/0969733014549881
Lersilp, S., Putthinoi, S., & Okahashi, S. (2018). Information Management for the
Assistive Technology Provision in Community: Perspectives of Local
Policymakers and Health Service Providers. Occupational Therapy International,
2018. https://doi.org/10.1155/2018/8019283
Melanie Neumeier RN MN. (2015). Nursing Informatics Entry to Practice
Competencies : What Does it Mean for Nursing Education and Practice ? Trends
and Issues in Nursing Informatics Column. Canadian Journal of Nursing
Informatics, 11(Spring), 2015–2017.
Top, M., & Yılmaz, A. (2015). Computer Anxiety in Nursing: An Investigation from

14
Turkish Nurses. Journal of Medical Systems, 39(1).
https://doi.org/10.1007/s10916-014-0163-5

15