Anda di halaman 1dari 90

LAPORAN PRAKTIKUM

FOTOGRAMETRI I
(Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Fotogrametri I)

Disusun oleh :
Kelompok VIII Kelas A

1. Alfiyan Mustaqim NIM. 21110116120004


2. Khofifatul Azizah NIM. 21110116120024
3. Eka Dwi Tri Astuti NIM. 21110116120026
4. Meyco Anggiat Hasian W NIM. 21110116120034
5. Anggit Swarna Bumi NIM. 21110116140036
6. Wijayanti Hutomo Putri NIM. 21110116130038
7. Nahar Dito Utama G. NIM. 21110116140044
8.

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK – UNIVERSITAS DIPONEGORO
Jl. Prof. Sudarto SH, Tembalang Semarang Telp. (024) 76480785, 76480788
Email: geodesi@undip.ac.id
2017
Laporan Praktikum Fotogrametri I

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Praktikum Fotogrametri I telah disetujui dan disahkan oleh
Asisten Dosen Praktikum Fotogrametri I, Departemen Teknik Geodesi,
Universitas Diponegoro.
Disusun oleh:
Kelompok VIII-A
1. Alfiyan Mustaqim NIM. 21110116120004
2. Khofifatul Azizah NIM. 21110116120024
3. Eka Dwi Tri Astuti NIM. 21110116120026
4. Meyco Anggiat Hasian W NIM. 21110116120034
5. Anggit Swarna Bumi NIM. 21110116140036
6. Wijayanti Hutomo Putri NIM. 21110116130038

Semarang, Desember 2017

Menyetujui,
Asisten Dosen

Adnan Khairi
NIM. 21110115130054

Mengetahui

Dosen Pengampu Mata Kuliah 1, Dosen Pengampu Mata Kuliah 2,

Dr. Yudo Prasetyo, ST., MT. Ir. Hani’ah, M.Si


NIP. 197904232006041001 NIP. 195401151987032001

Kelompok VIII-A i
Laporan Praktikum Fotogrametri I

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunianya, sehingga kami dapat menyelesaikan
Praktikum Fotogrametri I dan Laporan Praktikum Fotogrametri I dengan baik.
Laporan tersebut kami buat untuk memenuhi tugas matakuliah fotogrametri I.
Selama melaksanakan praktikum, kami telah dibantu oleh beberapa pihak, oleh
karena itu ucapan terima kasih kami ucapkan kepada :
1. Bapak Ir. Sawitri Subiyanto M.Si selaku Ketua Departemen Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Universitas Diponegoro.
2. Bapak Dr. Yudo Prasetyo, S.T., M.T dan Ibu Ir. Hani’ah, M.si selaku
dosen pengampu mata kuliah Fotogrametri I.
3. Adnan Khairi selaku Asisten Dosen mata kuliah Fotogrametri I yang
telah membimbing kami dalam penyusunan laporan ini.
4. Seluruh pihak yang telah membantu kami dalam menyusun laporan
praktikum Fotogrametri I.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan ini, baik
dari materi maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan dan
pengalaman penulis. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat
penulis harapkan untuk hasil yang lebih baik. Semoga tugas ini dapat bermanfaat,
khususnya bagi mahasiswa Program Studi Teknik Geodesi Fakultas Teknik
Universitas Diponegoro dan masyarakat pada umumnya.

Semarang, Desember 2017

Penulis

Kelompok VIII-A ii
Laporan Praktikum Fotogrametri I

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ i


KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................I-1
I.1. Latar Belakang ....................................................................................... I-1
I.2. Maksud dan Tujuan ................................................................................ I-2
I.2.1. Maksud ............................................................................................ I-2
I.2.2. Tujuan ............................................................................................. I-2
I.3. Pembatasan Masalah .............................................................................. I-3
I.4. Rumusan Masalah .................................................................................. I-3
I.5. Sistematika Pembuatan Laporan ............................................................ I-4
BAB II DASAR TEORI ............................................................................... II-1
II.1. Pengertian Fotogrametri ....................................................................... II-1
II.1.2. Pengertian Foto Udara................................................................... II-2
II.1.3. Unsur-unsur Foto Udara................................................................ II-4
II.1.4. Informasi Tepi Foto Udara ............................................................ II-7
II.1.5. Geometri Foto Udara..................................................................... II-8
II.2. Distorsi Foto Udara .............................................................................. II-9
II.2.1. Distorsi Lensa ............................................................................. II-10
II.3. Interpretasi Foto Udara ....................................................................... II-10
II.4. Pembentukan DEM dan Kontur Foto Udara ...................................... II-12
II.5. DEM dari Hasil Fotogrametri............................................................. II-13
II.6. Stereoskop .......................................................................................... II-14
II.7. Software Pengolahan Fotogrametri .................................................... II-16
II.7.1. ArcGIS ........................................................................................ II-16
II.7.2. Summit Evolution Software ......................................................... II-17
BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM ................................................ III-1
III.1. Alat dan Bahan................................................................................. III-1
III.1.1. Alat dan Bahan Praktikum Stereoskop ........................................ III-1
III.1.2. Alat dan Bahan Praktikum Summit Evolution.............................. III-4

Kelompok VIII-A iii


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.2. Diagram Alir .................................................................................... III-7


III.2.1. Diagram Alir Praktikum Stereoskop ............................................ III-7
III.2.2. Diagram Alir Praktikum Summit Evolution ................................ III-8
III.3. Pelaksanaan Praktikum .................................................................... III-9
III.3.1. Pengamatan Stereoskop ............................................................... III-9
III.3.2. Perhitungan Data ........................................................................ III-11
III.3.3. Pembentukan Kontur dan DEM Foto Udara .............................. III-12
III.3.4. Pembuatan Peta dengan Software Summit Evolution. ................ III-24
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... IV-1
IV.1. Pengamatan Titik ............................................................................. IV-1
IV.1.1. Hasil ............................................................................................. IV-1
IV.1.2. Analisis......................................................................................... IV-1
IV.2. Perhitungan Data.............................................................................. IV-2
IV.2.1. Hasil Perhitungan ......................................................................... IV-2
IV.2.2. Analisis......................................................................................... IV-2
IV.3. Permodelan ...................................................................................... IV-5
IV.3.1. Hasil Permodelan 2D ................................................................... IV-5
IV.3.2. Hasil Permodelan 3D ................................................................... IV-6
IV.3.3. Analisis......................................................................................... IV-7
IV.4. Summit Evolution Software .............................................................. IV-8
IV.4.1. Hasil ............................................................................................. IV-8
IV.4.2. Analisis......................................................................................... IV-9
BAB V PENUTUP...................................................................................... V-11
V.1. Kesimpulan ......................................................................................... V-11
V.2. Saran ................................................................................................... V-12
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... V-14
LAMPIRAN

Kelompok VIII-A iv
Laporan Praktikum Fotogrametri I

DAFTAR GAMBAR

Gambar II-1 Orientasi kamera pada tiga macam posisi kamera ......................... II-3
Gambar II-2 Konfigurasi foto udara: (a) condong tinggi, (b) condong rendah, (c)
tegak .................................................................................................................... II-3
Gambar II-3 Gambar Foto Udara ........................................................................ II-4
Gambar II-4 Sketsa lembar foto udara ................................................................ II-7
Gambar II-5 Unsur geometrik dasar foto udara vertikal ..................................... II-9
Gambar II-6 Stereoskop Saku ........................................................................... II-15
Gambar II-7 Stereoskop cermin ........................................................................ II-15
Gambar II-8 Interpretoskop............................................................................... II-15
Gambar III-1 Foto udara stereo .......................................................................... III-1
Gambar III-2 Stereoskop SOKKIA .................................................................... III-2
Gambar III-3 Paralaks Bar ................................................................................. III-2
Gambar III-4 Bagian-bagian Paralaks Bar ......................................................... III-3
Gambar III-5 Diagram Alir Pengukuran Menggunakan Stereoskop ................. III-7
Gambar III-6. Diagram Alir Pengukuran Menggunakan Summit Evolution...... III-8
Gambar III-7 Identifikasi Titik Utama ............................................................... III-9
Gambar III-8 Pembuatan garis Arah Terbang .................................................. III-10
Gambar III-9 Kotak dialog new document pada Arcmap ................................ III-13
Gambar III-10 Menambahkan data XYZ ......................................................... III-13
Gambar III-11 Tampilan akhir setelah memasukkan data ............................... III-14
Gambar III-12 Titik koordinat ......................................................................... III-14
Gambar III-13 Konversi File ............................................................................ III-15
Gambar III-14 Remove layer ............................................................................ III-15
Gambar III-15 Create TIN ............................................................................... III-16
Gambar III-16 Kotak Dialog Create TIN ........................................................ III-16
Gambar III-17 Hasil pembuatan TIN ............................................................... III-17
Gambar III-18 ArcToolbox tahap pembuatan kontur ...................................... III-17
Gambar III-19 Kotak Dialog Surface Contour ................................................ III-18
Gambar III-20 Hasil peta dua dimensi dengan TIN dan kontur....................... III-18
Gambar III-21 Kotak dialog New document .................................................... III-19

Kelompok VIII-A v
Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar III-22 Kotak dialog Add data .............................................................. III-19


Gambar III-23 Hasil Penambahan file TIN ...................................................... III-20
Gambar III-24 Kotak dialog penambahan data kontur .................................... III-20
Gambar III-25 Hasil penambahan kontur ........................................................ III-20
Gambar III-26 Kotak Dialog Layer Properties ................................................ III-21
Gambar III-27 Hasil penempelan garis kontur dengan gambar 3D ................. III-21
Gambar III-28 Input data ................................................................................. III-22
Gambar III-29 Pengisian kolom ....................................................................... III-22
Gambar III-30 Hasil ......................................................................................... III-22
Gambar III-31 Add data ................................................................................... III-23
Gambar III-32 Hasil Akhir ............................................................................... III-23
Gambar III-33 New Project .............................................................................. III-24
Gambar III-34 Tampilan Project Edit .............................................................. III-24
Gambar III-35 Masukkan Kamera Files .......................................................... III-25
Gambar III-36 Masukkan data Image foto ....................................................... III-25
Gambar III-37 Masukkan Control Files ........................................................... III-25
Gambar III-38 Generate Models ...................................................................... III-26
Gambar III-39 Pilih Tie Point .......................................................................... III-26
Gambar III-40 Auto Lign ................................................................................. III-27
Gambar III-41 Tampilan Jendela Tie Point ..................................................... III-27
Gambar III-42 Tampilan Jendela Tie Point ..................................................... III-28
Gambar III-43 Premark .................................................................................... III-28
Gambar III-44 Summit Evolution Terintegrasi dengan AutoCAD Map 3D .... III-29
Gambar III-45 Jendela Button Manager .......................................................... III-29
Gambar III-46 Proses Stereoplotting ............................................................... III-30
Gambar III-47 Hasil Kompilasi wilayah Belitung ........................................... III-31
Gambar IV-1 Pengamatan titik dengan strereoskop .......................................... IV-1
Gambar IV-2 Hasil DEM 2D dan Kontur pada ArcMap ................................... IV-5
Gambar IV-3 Gambar DEM 3D dan Kontur pada ArcScene ............................ IV-6
Gambar IV-4 Gambar DEM 3D dan Smooth Kontur pada ArcScene ............... IV-6
Gambar IV-5. Hasil Digitasi dalam AutoCAD Land Development ................... IV-8

Kelompok VIII-A vi
Laporan Praktikum Fotogrametri I

DAFTAR TABEL
Tabel II-1 Tipe distorsi dan pergeseran ............................................................ II-10
Tabel IV-1 Hasil Perhitungan data ..................................................................... IV-2

Kelompok VIII-A vii


Laporan Praktikum Fotogrametri I

BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Menghadapi era globalisai serta adanya perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi yang sangat pesat, pengelolaan pertanahan di seluruh wilayah
Indonesia memerlukan tenaga ahli geodesi yang handal, profesional dan mampu
menguasai teknologi survei dan pemetaan yang semakin canggih. Dalam
menghasilkan sebuah peta, sudah banyak bermunculan beragam metode mengenai
pemetaan. Dimulai dari pemetaan yang dilakukan dengan melakukan survei
langsung ke lapangan hingga muncul metode pemetaan yang lebih efisien dan
lebih akurat yaitu fotogrametri.
Fotogrametri merupakan suatu proses pemetaan yang dilakukan dengan
mengolah sebuah foto udara. Karena yang diukur berupa obyek-obyek yang
tergambar pada foto udara, perlu pula pengenalan atas obyek-obyek tersebut. Oleh
karena itu dalam fotogrametri juga dipelajari pengenalan obyek yang biasa
dikenal dengan proses interpretasi foto udara (Sutanto, 1983).
Interpretasi foto udara ini dilaksanakan dengan mengkaji foto udara
sehingga dapat mengidentifikasi obyek yang terdapat pada foto udara dan
menilai arti pentingnya obyek tersebut. Dalam menginterpretasikan foto udara
diperlukan alat bantu berupa stereoskop dan paralaks bar.
Namun dengan semakin berkembangnya teknologi mengenai fotogrametri,
muncul berbagai metode dalam pengolahan foto udara, salah satunya dengan
menggunakan aplikasi Summit Evolution. Summit Evoution merupakan sebuah
aplikasi yang memiliki fungsi yang hampir sama dengan stereoskop dalam
mengolah foto udara digital. Summit Evolution mengambil vektor stereo tiga
dimensi untuk didigitalisasi ke tingkat yang baru dengan integrasi dari
stereoplotter digital, CAD dan GIS interface, 3D stereo vektor superimposisi,
mengedit fitur otomatis dan generasi kontur. Melalui interface yang unik dan
disesuaikan, fitur gambar dari proyek Summit Evolution dapat di digitalisasi
langsung ke AutoCAD, MicroStation atau ArcGIS.

Kelompok VIII-A I-1


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Berdasarkan uraian diatas maka perlu dilakukan nya praktikum mengenai


pengolahan foto udara agar mahasiswa tidak hanya sebatas mengenal namun
memahami dalam pengaplikasian nya. Pada praktikum Fotogramtri kali ini akan
membahas tentang pengaplikasian Fotogrametri khusunya dalam interpretasi peta
dengan menggunakan stereoskop dan paralaks bar serta stereoplotting foto udara
menggunakan Software Summit Evolution. Disini kita dituntut agar dapat
membaca foto udara untuk mencari koordinat tanah dari koordinat foto kemudian
mengolah hasil data nya agar didapat model permukaan digital menggunakan 3D
modelling dengan menggunakan Software ArcGIS 10.

I.2. Maksud dan Tujuan


I.2.1. Maksud
Maksud dari praktikum ini adalah untuk memenuhi mata kuliah
fotogrametri I agar praktikan mampu mengolah data foto udara sebagai dasar
pembuatan peta dengan melakukan pengamatan menggunakan stereoskop dan
paralaks bar serta stereoplotting foto udara digital menggunakan Software
Summit Evolution.
I.2.2. Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini antara lain :
1. Mampu memahami dan dapat mengaplikasikan Fotogrametri khususnya
dalam interpretasi foto udara
2. Mampu mengenali dan mengetahui cara kerja pengamatan menggunakan
stereoskop dan paralaks bar.
3. Mampu mengenal dan membaca foto udara untuk mencari koordinat
tanah dari koordinat foto
4. Mampu melakukan pengolahan data menggunakan ArcGIS untuk
mendapatkan DEM hasil foto udara
5. Mampu mengoperasikan Summit Evolution untuk melakukan Stereoplotting
foto udara digital serta mendigitalisasikan hasilnya kedalam AutoCAD.

Kelompok VIII-A I-2


Laporan Praktikum Fotogrametri I

I.3. Pembatasan Masalah


Adapun pembatasan dalam ruang lingkup materi dalam laporan ini yakni:
1. Pengamatan Foto udara dengan menggunakan Stereoskop:
a. Pengamatan Paralaks
b. Interpretasi foto udara
2. Perhitugan-perhitungan dari data yang telah didapat seperti:
a. Menghitung kooordinat tanah (Xi, Yi)
b. Menghitung elevasi titik acuan di titik utama ( hTU)
3. Membuat model permukaan digital dengan 3D modelling dengan
menggunakan Software ArcGIS 10.
4. Pengamatan foto udara dengan aplikasi Summit Evolution
a. Stereoplotting foto udara digital.
b. Melakukan digitasi objek secara digital.

I.4. Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah dari praktikum Fotogrametri I ini adalah sebagai
berikut:
1. Bagaimana hasil pengaplikasian Fotogrametri dalam interpretasi peta?
2. Bagaimana hasil pengamatan menggunakan stereoskop dan paralaks bar?
3. Bagaimana hasil pengamatan dan pembacaan foto udara untuk mencari
koordinat tanah dan koordinat foto?
4. Bagaimana hasil pengolahan data menggunakan ArcGIS untuk
mendapatkan DEM hasil foto udara ?
5. Bagaimana hasil pengoperasian Summit Evolution untuk melakukan
Stereoplotting foto udara digital serta mendigitalisasikan hasilnya kedalam
AutoCAD ?

Kelompok VIII-A I-3


Laporan Praktikum Fotogrametri I

I.5. Sistematika Pembuatan Laporan


Sistematika penulisan dan membuat laporan ini terdiri dari lima bab yaitu
terdiri dari :
BAB I PENDAHULUAN
Pada bab ini menjelaskan mengenai latar belakang dilakukannya praktikum
Fotogrametri I, maksud dan tujuan dilakukannya praktikum Fotogrametri I,
Pembatasan Masalah praktikum Fotogrametri I, Rumusan Masalah praktikum
Fotogrametri I, serta sistematika penulisan praktikum Fotogrametri I.
BAB II DASAR TEORI
Pada bab ini membahas apa itu fotogrametri, apa itu Foto Udara, Unsur-
unsur foto udara, Informasi Tepi Foto Udara, Geometri Foto Udara, Distorsi Foto
Udara, Distorsi lensa, Interpretasi foto udara, Pembentukan DEM dan Kontur
Foto udara, DEM dari hasil fotogrametri, Stereoskop, dan Software pengolahan
fotogrametri yaitu ArcGIS dan Summit Evolution Software.
BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM
Pada bab ini menjelaskan tentang alat dan bahan, diagram alir, pelaksanaan
praktikum mulai dari: pengamatan Stereoskop, perhitungan data, dan
pembentukan kontur dan DEM serta Pembuatan peta dengan Summit Evolution
Software.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini membahas tentang hasil gambar interpretasi dari foto udara,
Menganalisa data hasil Praktikum, Perhitungan data, Permodelan baik permodelan
2D maupun permodelan 3D, dan hasil pengolahan Summit Evolution Software
serta analisis nya.
BAB V PENUTUP
Pada bab ini, di dalamnya terdapat kesimpulan-kesimpulan yang
didapatkan dari pelaksanaan kegiatan praktikum Fotogrametri I yang sekiranya
dapat digunakan oleh pihak-pihak lain sebagai referensi dalam studi Fotogrametri.

Kelompok VIII-A I-4


Laporan Praktikum Fotogrametri I

BAB II
DASAR TEORI

II.1. Pengertian Fotogrametri


Fotogrametri adalah seni, ilmu, dan teknologi untuk memperoleh informasi
terpercaya tentang objek fisik dan lingkungan melalui proses perekaman,
pengukuran, dan interpretasi gambaran fotografik dan pola radiasi energi
elektromagnetik yang terekam (Wolf, 1993).
Definisi fotogrametri di atas mencakup dua bidang kajian, yaitu :
1. Fotogrametri metrik
Fotogrametri Metrik mempelajari pengukuran cermat berdasarkan foto dan
sumber informasi lain yang pada umumnya digunakan untuk menentukan
lokasi relatif titik-titik (sehingga dapat diperoleh ukuran jarak, sudut, luas,
volume, elevasi, ukuran, dan bentuk objek). Pemanfaatan fotogrametri
metrik yang paling banyak digunakan adalah untuk menyusun peta
planimetrik dan peta topografi, disamping untuk pemetaan geologi,
kehutanan, pertanian, keteknikan, pertanahan, dan lain-lain.
2. Fotogrametri interpretatif
Fotogrametri interpretatif mempelajari pengenalan dan identifikasi obyek
serta menilai arti pentingnya obyek tersebut melalui suatu analisis sistematik
dan cermat. Fotogrametri ini meliputi cabang ilmu interpretasi foto udara
dan penginderaan jauh.

Dalam perkembangannya seiring dengan perkembangan teknologi


pencitraan (imaging) dan komputer, fotogrametri juga dibedakan menjadi dua,
yakni fotogrametri analitik dan fotogrametri digital. Perbedaan keduanya terletak
pada jenis data foto yang digunakan. Fotogrametri analitik menggunakan foto
udara analog dengan analisis manual, sementara fotogrametri digital
memanfaatkan foto digital sebagai sumber datanya dan pengukuran-pengukuran
objek pada foto dilakukan secara digital dengan bantuan komputer.

Kelompok VIII-A II-1


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Tujuan mendasar dari fotogrametri adalah membangun secara sunguh-


sungguh hubungan geometrik antara suatu objek dan sebuah citra dan
menurunkan informasi tentang objek secara teliti dari citra. Untuk dapat
melakukan pekerjaan perlu pemahaman terhadap azas fotogrametri. Azas
fotogrametri merupakan hal penting bagi penafsir foto, karena ia merupakan dasar
untuk penghitungan kenampakan medan hasil interpretasi dalam kaitannya dengan
lokasi dan bentangannya (Wolf, 1993)
II.1.2. Pengertian Foto Udara
Foto udara adalah Peta foto didapat dari survei udara yaitu melakukan
pemotretan lewat udara pada daerah tertentu dengan aturan fotogrametris tertentu.
(Wolf, 1993)
Pada umumnya foto udara dibedakan atas foto udara vertical dan foto udara
condong/sendeng. Secara lebih detail foto udara dapat dibedakan atas beberapa
dasar:
1. Spektrum elektromagnetik yang digunakan:
a. foto udara ultraviolet ( UV dekat – 0,29 μm)
b. foto udara ortokromatik (biru – sebagian hijau/0,4 – 0,56 μm)
c. foto udara pankromatik (menggunakan seluruh gelombang visible)
d. foto udara inframerah true (0,9 – 1,2 μm)
e. foto udara inframerah modifikasi (IM dekat dan sebagian merah dan
hijau).
2. Jenis kamera
a. foto udara tunggal
b. foto udara jamak (multispektral, dual kamera, kombinasi vertical
condong)
3. Warna yang digunakan
a. black white (BW)
b. berwarna semu (false color)
c. berwarna asli (true color)

Kelompok VIII-A II-2


Laporan Praktikum Fotogrametri I

4. Sistem wahana
a. foto udara dari pesawat udara/balon
b. foto udara satelit/foto orbital
5. Sudut liputan
a. vertical (0 sampai 3o)
b. condong (lebih dari 3o )
c. condong tinggi
6. Sumbu kamera
a. foto udara vertical , sumbu kamera tegak lurus permukaan bumi
b. foto condong/sendeng (oblique/tilted)
7. Bentuk data
a. Foto udara analog
b. Foto udara digital (citra digital dapat berupa murni data digital dapat
pula diperoleh dari penyiaman data analog sehingga menjadi data
digital).

Gambar II-1 Orientasi kamera pada tiga macam posisi kamera (Hadi, 2007)

Gambar II-2 Konfigurasi foto udara: (a) condong tinggi, (b) condong rendah, (c) tegak (Hadi,
2007)

Kelompok VIII-A II-3


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar II-3 Gambar Foto Udara

II.1.3. Unsur-unsur Foto Udara


Pengenalan pemotretan udara merupakan unsur udara. Tanpa pengenalan
objek, sangat tidak mungkin dilakukan analisis sebagai salah satu usaha untuk
memecahkan permasalan yang sedang dihadapi. Prinsip dasar pengenalan objek
pada foto adalah didasarkan atas penentuan karakteristik atau atributnya dalam
foto. Karaktersitik objek yang tergambar pada citra dan digunakan untuk
mengenali objek disebut unsur interpretasi citra. Unsur interpretasi citra udara
terdiri atas sembilan butir, yaitu rona atau warna, ukuran, bentuk, tekstur, pola,
tinggi, bayangan, situs, dan asosiasi (Zuharneni, 2004).
1. Rona dan Warna
Rona (tone/color tone/grey tone) adalah tingkat kegelapan atau
kecerahan suatu objek pada foto. Rona pada foto pankromatik merupakan
jenis atribut bagi objek yang berinteraksi dengan seluruh spektrum tampak
yang disebut sinar putih, yaitu spektrum dengan panjang gelombang (0,4–
0,7 m). Warna menunjukkan tingkat kegelapan yang lebih beragam. Rona
pada citra dipengaruhi oleh lima faktor, yaitu sebagai berikut.
a. Karakteristik objek
1) Permukaan kasar cenderung menimbulkan rona gelap pada foto
karena sinar yang datang mengalami hamburan hingga
mengurangi sinar yang dipantulkan.

Kelompok VIII-A II-4


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2) Warna objek yang gelap cenderung menghasilkan rona gelap.


3) Objek yang basah atau lembap cenderung menimbulkan rona
gelap.
4) Pantulan objek, seperti air akan tampak gelap.
b. Bahan yang digunakan (jenis film yang digunakan)
Jenis film yang digunakan juga sangat menentukan rona pada foto,
karena setiap jenis film memiliki kepekaan yang berbeda.
c. Pemrosesan Emulsi
Emulsi dapat diproses dengan hasil redup (mat), setengah redup
(semi mat), dan kilap (glossy). Cetakan kilap lebih menguntungkan
karena ketampakan rona pada foto udara cerah tetapi sulit diberi
gambar. Cetakan redup bersifat sebaliknya. Cetakan setengah redup
memiliki sifat antara, yaitu ronanya cukup cerah dan masih agak
mudah diberi gambar.
d. Keadaan cuaca
Rona citra udara sangat bergantung kepada jumlah sinar yang dapat
mencapai sensor.
e. Letak objek dan waktu pemotretan.
Letak lintang sangat berpengaruh terhadap ketampakan rona pada
foto. Selain itu, letak lintang juga menentukan sudut datang sinar
matahari. Ketinggian tempat juga memengaruhi rona pada foto bagi
objek yang sama. Hal ini dipengaruhi oleh sering timbulnya kabut
tipis pada pagi hari di tempat tinggi. Apabila pemotretan dilakukan
pada pagi hari saat kabut tipis belum hilang, rona objek di tempat
yang rendah lebih cerah. Selain kedua pengertian tersebut, letak juga
dapat diartikan sebagai letak terhadap objek lain yang berada di
dekatnya. Apabila objek lain di dekatnya lebih tinggi dan
menghalangi objek utama, objek tersebut akan tidak tampak pada
foto.

Kelompok VIII-A II-5


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2. Tekstur
Tekstur adalah frekuensi perubahan rona pada foto. Tekstur biasa
dinyatakan melalui ukuran kasar, sedang, dan halus. Misalnya, hutan
bertekstur kasar, belukar bertekstur sedang, dan semak bertekstur halus.
Secara sederhana tekstur diartikan tingkat kekasaran atau kehalusan suatu
objek.
3. Bentuk
Bentuk adalah gambar yang mudah dikenali. Misalnya, gedung sekolah
pada umumnya berbentuk huruf I, L dan U atau persegi panjang, serta
gunungapi berbentuk kerucut atau segitiga.
4. Ukuran
Ukuran adalah ciri objek berupa jarak, luas, tinggi lereng, dan volume.
Ukuran objek pada citra berupa skala. Misalnya, lapangan sepak bola
dicirikan oleh bentuk (segiempat) dan ukuran yang tetap, yaitu sekitar (80–
100 m).
5. Pola
Pola atau susunan keruangan merupakan ciri yang menandai objek
buatan manusia dan beberapa objek alamiah. Contoh pola aliran sungai
menandai struktur geomorfologis. Pola aliran trellis menandai struktur
lipatan. Permukiman transmigrasi dikenali dengan pola yang teratur, yaitu
ukuran rumah yang jaraknya dan luas bangunan yang seragam, dan selalu
menghadap ke jalan. Kebun karet, kebun kelapa sawit, dan kebun kopi
mudah dibedakan dengan hutan atau vegetasi lainnya dengan polanya yang
teratur, yaitu dari keteraturan pola serta jarak tanamnya.
6. Situs
Situs adalah letak suatu objek terhadap objek lain di sekitarnya. Contoh
permukiman pada umumnya teratur dan memanjang mengikuti alur jalan.
Persawahan banyak terdapat di daerah dataran rendah dan sebagainya.
7. Bayangan
Bayangan bersifat menyembunyikan detail atau objek yang berada di
daerah gelap. Bayangan juga dapat merupakan kunci pengenalan yang

Kelompok VIII-A II-6


Laporan Praktikum Fotogrametri I

penting dari beberapa objek. Ada objek-objek tertentu yang tampak lebih
jelas ketika ada bayangan. Contoh lereng terjal tampak lebih jelas dengan
adanya bayangan, begitu juga cerobong asap dan menara tampak lebih jelas
dengan adanya bayangan. Foto-foto yang sangat condong biasanya
memperlihatkan bayangan objek yang tergambar dengan jelas.
8. Asosiasi
Asosiasi adalah keterkaitan antara objek yang satu dan objek lainnya.
Misalnya, stasiun kereta api berasosiasi dengan jalan kereta api yang
jumlahnya lebih dari satu dan terminal bus berasosiasi dengan beberapa
jalan.
9. Konvergensi Bukti
Di dalam mengenali objek yang terdapat dalam citra udara, sangat
dianjurkan tidak hanya menggunakan satu unsur interpretasi. Akan tetapi,
sebaiknya digunakan unsur interpretasi sebanyak mungkin. Semakin banyak
unsur interpretasi yang dipertimbangkan, hasil yang didapatkan akan
semakin akurat. Konsep inilah yang dimaksud dengan konvergensi bukti
(convergence of evidence).

II.1.4. Informasi Tepi Foto Udara


Informasi Tepi Foto Udara yaitu sumber informasi tentang pemotretan foto
udara tersebut dan sangat berguna untuk penyadapan atau pengolahan data dari
foto udara serta pemanfaatan foto udara tersebut untuk berbagai
keperluan/kepentingan. Informasi tepi dari sebuah foto udara dapat dijelaskan
seperti gambar dibawah ini (Suyudi, 2014) :

Gambar II-4 Sketsa lembar foto udara (Suyudi, 2014)

Kelompok VIII-A II-7


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Keterangan :
a. Tanda fidusial, untuk menentukan titik utama foto ( Principal Point) yaitu
dengan menarik garis dua fiducial mark yang berhadapan.
b. Nivo kotak, untuk mengetahui kemiringan kamera udara pada waktu
pemotretan.
c. Waktu, untuk mengetahui jam pemotretan dan orientasi di lapangan
berdasarkan bayangan objek.
d. Altimeter, untuk menunjukan ketinggian pesawat terhadap referensi
tertentu pada saat pemotretan udara.
e. Jenis lensa atau kamera
f. Nomor foto, untuk menunjukan nomor registrasi jalur terbang dan nomor
pemotretan.
g. Konstanta kamera
h. Catatan lain-lain (nama perusahaan dan tanggal pemotretan).

II.1.5. Geometri Foto Udara


Sifat dasar dari sebuah foto udara adalah bahwa setiap bayangan diatas
foto sesuai dengan titik tunggal dari obyek yang difoto. Hubungan geometrik
muncul antara posisi spasial relatif dari bayangan dua dimensi di atas foto dan
posisi yang sebenarnya dalam tiga dimensi dari obyek (Suyudi, 2014)
Proyeksi pada foto udara adalah proyeksi sentral, artinya garis-garis
proyeksi dari obyek ke bidang proyeksi ( bidang negatif ) melalui suatu titik pusat
proyeksi dimana bayangan pada kedudukan negatif ini terbalik, sedankan pada
kedudukan positif posisi bayangan sesuai dengan keadaan sebenarnya.
Elemen geometrik dasar pada foto udara dilukiskan pada gambar berikut:
sebagai berkas sinar obyek medan tergambar pada bidang negatif film sesudah
berpotongan pada lensa kamera L. Negatif tersebut terletak dibelakang lensa
dengan jarak sama dengan panjang fokus lensa (f), demikian juga apabila
dilukiskan ukuran kertas cetak ( film positif ) sama dengan ukuran negatifnya,
posisi citra positif dapat dilukiskan datar dengan jarak f. Apabila citra foto positif

Kelompok VIII-A II-8


Laporan Praktikum Fotogrametri I

memiliki jarak f yang lebih besar atau lebih kecil, maka citra foto tersebut
merupakan fungsi skala.

Gambar II-5 Unsur geometrik dasar foto udara vertikal (Suyudi, 2014)

II.2. Distorsi Foto Udara


Distorsi adalah suatu perubahan kedudukan suatu gambar pada suatu foto
yang mengubah ciri-ciri perspektif gambar. Pergeseran adalah suatu perubahan
kedudukan suatu gambar pada suatu foto yang tidak mengubah ciri-ciri perspektif
foto (Hadi. 2007).
Foto udara vertical berbeda dengan peta. Foto udara merupakan hasil dari
proyeksi perspektif atau proyeksi center, sementara peta merupakan hasil dari
proyeksi orthografi. Perlu diketahui bahwa tipe proyeksi meliputi proyeksi
parallel, proyeksi orthogonal, dan proyeksi central.

Kelompok VIII-A II-9


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Tabel II-1 Tipe distorsi dan pergeseran (Hadi, 2007)

Tipe Distorsi Tipe Pergeseran


1. Pengerutan film dan gambar 1. lengkungan bumi
cetak
2. Pembiasan berkas cahaya dalam 2. kemiringan sumbu kamera
atmosfir
3. Gerakan gambar 3. bersifat topografis/relief
4. Distori lensa

II.2.1. Distorsi Lensa


Distorsi lensa adalah perubahan letak gambar yang menyebar dari titik
dasar, sehingga tampak lebih dekat atau lebih jauh dari titik dasar daripada
kenyataannya. Distorsi ini posisinya lebih dekat dengan sisi-sisi foto. Dengan
menggunakan kalibrasi lensa dapat diperoleh suatu kurva distorsi yang
menunjukkan variasi distorsi yang beragam dengan jarak radial dari titik dasar.
Dengan informasi kurva tersebut dapat dilakukan koreksi terhadap distorsi lensa
jika diketahui kedudukan gambar pada foto terhadap titik dasar. Koreksi ini
diperlukan hanya untuk proyek-proyek pemetaan yang sangat teliti karena lensa
kamera udara mempunyai kualitas yang sangat tinggi, sehingga hampir tanpa
distorsi yang berarti (Hadi, 2007).

II.3. Interpretasi Foto Udara


Interpretasi foto udara merupakan kegiatan yang bertujuan untuk
memperoleh data kualitatif dengan cara pengenalan, identifikasi dan interpretasi
dari suati foto udara. Yang dimaksud dengan interpretasi adalah cara untuk
mempelajari citra foto udara secara sistematis dengan tujuan mengidentifikasi
objek yang ada pada citra foto udara (Sudarsono, 2008).
Didalam melakukan interpretasi terdapat kegiatan atau proses penalaran
untuk mendeteksi, mengidentifikasi dan menilai arti pentingnya obyek yang
tergambar pada citra. Deteksi adalah pengamatan atas adanya suatu obyek,

Kelompok VIII-A II-10


Laporan Praktikum Fotogrametri I

identifikasi adalah upaya mencirikan obyek yang telah dideteksi untuk


mendapatkan informasi menggunakan unsur/elemen interpretasi (Suyudi, 2014).
Untuk itu diperlukan cara melakukan interpretasi pada citra/foto udara
menggunakan unsur-unsur/elemen interpretasi yaitu :
1. Rona/Warna, yaitu tingkat keabuan pada foto hitam putih atau intensitas
warna pada foto berwarna.
2. Bentuk (shape), merupakan konfigurasi wujud obyek seperti kotak,
melingkar, memanjang dst.
3. Ukuran (size), seperti panjang, pendek, besar, kecil, luas, sempit dst.
4. Pola (pattern), konfigurasi obyek misal mengelompok, menyebar.
5. Tekstur, yaitu tingkat kehalusan atau kekasaran gambaran obyek.
6. Bayangan (shadow), mencerminkan adanya obyek yang lebih tinggi.
7. Situs atau asosiasi, yaitu identifikasi obyek berdasarkan
hubungan/keterkaitan obyek tersebut dengan obyek lainnya. Misal obyek
lapangan bola dicerminkan oleh adanya lapangan dan gawang, dst.
Selain interpretasi secara visual menggunakan unsur-unsur interpretasi
sebagaimana tersebut diatas, interpretasi juga dapat dilakukan secara digital
berdasarkan nilai pantulan spektral obyek yang terekam pada citra digital. Data
dalam bidang fotogrametri dapat dibedakan atas data yang bersifat metrik
(kuantitatif) dan non metrik (kualitatif) (Suyudi, 2014).
1. Data metrik adalah data yang bersifat kuantitatif dan ditunjukkan dengan
nilai angka. Sebagai contoh data-data ukuran yang diambil dari
pengukuran di atas bidang foto seperti ukuran jarak, sudut, ketinggian,
bentuk dan ukuran suatu obyek. Data-data ini dapat dijadikan bentuk peta
dengan skala tertentu melalui proses reduksi dan tranformasi.
2. Data non metrik adalah data yang bersifat kualitatif dan menunjukkan
mutu atau perbandingan dari unsure-unsur obyek yang ada diatas bidang
foto. Untuk tujuan tertentu data ini sangat menunjang dalam pembuatan
peta dalam tema-tema tertentu.

Kelompok VIII-A II-11


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Secara garis besar obyek yang terekam dibedakan menjadi dua yaitu :
1. Bentang alami yang meliputi bukit, lembah, sungai, rawa-rawa,
danau,gunung, laut dsb.
2. Bentang buatan manusia seperti bangunan/gedung, perumahan, waduk,
jalan raya, rel kereta api dsb.

II.4. Pembentukan DEM dan Kontur Foto Udara


Kontur adalah sebuah garis khayal yang menghubungkan titik-titik yang
memiliki ketinggian atau elevasi yang sama di permukaan bumi. Produk primer
dari kerja fotogrametri digital adalah model elevasi digital (digital elevation
model = DEM), citra terektifikasi-orto atau citra orto (orthoimages) dan fitur-fitur
terekstaksi (vektor). Produk yang paling popular adalah DEM.
DEM adalah file digital yang berisi elevasi medan yang sesuai dengan
posisinya di lapangan secara tetap menempati interval horizontal. DEM biasanya
diperoleh dengan cara interpolasi peta kontur digital dengan menggunakan
perangkat lunak tertentu berbasis raster. DEM digunakan untuk menampilkan
gambar/peta 3-tiga dimensi yang berupa kemiringan lereng, aspect (arah
kemiringan), dan profil-profil medan antara titik-titik terpilih (Hadi, 2007).
Proses pembuatan DEM umumnya dimulai dari pembuatan peta topografi
yang terproyeksi dengan baik. Selanjutnya, garis kontur, titik ketinggian dan batas
wilayah perairan darat dan garis pantai dikonversi ke layer vektor digital dengan
koordinat yang jelas. Selanjutnya, proses interpolasi dengan algoritma tertentu
akan menghasilkan layer raster/grid. DEM juga dapat dinyatakan dengan grid
teratur, jaringan triangulasi (TIN/Triangulation Irreguler Network) dan kontur.
Ukuran file DEM akan tergantung pada skala dan interval kontur yang dijadikan
sebagai sumber, format file dan ketelitian spasial yang diinginkan (Zuharneni,
2004).

Kelompok VIII-A II-12


Laporan Praktikum Fotogrametri I

II.5. DEM dari Hasil Fotogrametri


DEM dari hasil Fotogrametri mengandalkan serangkaian foto-foto yang
diambil di area target atau objek. Hal ini membutuhkan area yang akan diamati
dari dua sudut pandang yang berbeda sehingga pengukuran dapat dihitung. Pada
prinsipnya mirip dengan persepsi kedalaman, di mana kita melihat objek yang
sama dari setiap mata dan sebagai hasilnya kita bisa menilai jarak (Febrian, 2012).
Untuk proses untuk bekerja dengan benar harus ada tumpang tindih antara
gambar baik dalam arah penerbangan (Overlap) dan antara garis penerbangan
yang berdekatan (Sidelap) jumlah tumpang tindih tergantung pada variasi dalam
medan dan persyaratan pekerjaan tertentu dalam hal akurasi dan waktu
penerbangan. Biasanya membutuhkan minimal 60% akhir lap dan 30% sisi lap,
jika diperlukan ini dapat meningkat menjadi 80% (Febrian, 2012).
Sebagai pesawat terbang rute GPS preprogramed yang digunakan untuk
mengontrol jalur penerbangan, ketinggian dan pengambilan gambar. Hal ini
memastikan bahwa tumpang tindih yang benar diperoleh antara foto dan bahwa
tidak ada kesenjangan dalam citra yang dihasilkan.
Selain itu sebuah IMU (Inertial Measurement Unit) menyimpan data tentang
UAV roll pitch yang sementara di penerbangan. Hal ini memungkinkan kita untuk
melakukan koreksi distorsi ini dapat menyebabkan gambar. Selain itu, gunung
kamera canggih kami secara otomatis mengkompensasi perubahan ini dengan
posisi UAV, meminimalkan dampaknya.
Sebelum penerbangan serangkaian target diidentifikasi ditempatkan di
wilayah survei dan jika mungkin, fitur yang mudah didefinisikan dari daerah
diidentifikasi (mis. Marka jalan di persimpangan). Ini dikenal sebagai titik kontrol
tanah (GCP). Ini disurvei menggunakan GPS atau total station untuk menangkap
tepat lokasi XYZ (Febrian,2012)
Setelah data capture selesai gambar diproses, menggabungkan langkah-
langkah berikut (Febrian, 2012):
1. GPS data digunakan untuk menemukan di mana foto diambil.
2. Kamera dan penerbangan parameter yang digunakan untuk menghitung
cakupan udara masing-masing gambar.

Kelompok VIII-A II-13


Laporan Praktikum Fotogrametri I

3. Data IMU digunakan untuk mengatur orientasi gambar dan menghapus


efek roll, pitch dan yaw.
4. Koordinat GCP yang digunakan untuk mengikat citra ke tingkat dasar
yang benar. Di daerah teknik tumpang tindih fotogrametri digunakan
untuk mengekstrak nilai elevasi. Data ini digunakan untuk membuat DEM.
Produk tambahan yang dapat diperoleh dengan menggunakan data yang
sama termasuk mosaik mulus udara, foto udara orthorectified (di mana gangguan
yang disebabkan oleh perubahan elevasi dikoreksi) dan model elevasi titik awan.

II.6. Stereoskop
Stereoskop merupakan suatu alat yang dapat digunakan untuk pengamatan
tiga dimensional atas foto udara yang bertampalan depan (dengan syarat tampalan
minimal 50 %). Alat ini merupakan alat yang sangat penting dalam interpretasi
citra, terutama bagi foto udara atau citra tertentu yang daripadanya dapat
ditimbulkan perwujudan tiga dimensional. Pada dasarnya alat ini terdiri dari lensa
atau kombinasi antara lensa, cermin, dan prisma (Hadi, 2007).
Untuk dapat melihat sepasang foto yang saling overlap secara streoskopis
tanpa bantuan perlengkapan optis, sangat dirasakan sekali kesulitannya. Hal ini
disebabkan karena :
1. Melihat sepasang foto dari jarak yang dekat akan menyebabkan
ketegangan pada otot-oto mata.
2. Mata difokuskan pada jarak yang sangat pendek ± 15 cm dari foto yang
terletak diatas meja, sedangkan pada saat itu otak kita mengamati atau
melihat sudut paralaktis dengan tujuan dapat membentuk stereo model
pada suatu jarak atau kedalaman.
Dalam perkembangannya stereoskop ini meliputi 3 jenis, yakni:
1. Stereoskop lensa (ada yang menyebutnya stereoskop saku, karena
mudahnya dimasukkan ke dalam saku sehingga mudah di bawa ke
lapangan)

Kelompok VIII-A II-14


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar II-6 Stereoskop Saku (Asrori, 2017)

2. Stereoskop cermin (ada yang menyebutnya setereoskop meja, karena


hanya dapat digunakan di atas meja)

Gambar II-7 Stereoskop cermin

3. Stereoskop mikroskopik (disebut demikian karena pembesarannya yang


sangat besar sehingga fungsinya mirip dengan mikroskop). Stereoskop
mikroskop ini terdiri dari dua jenis mikroskop, yakni zoom stereoskop dan
interpretoskop.

Gambar II-8 Interpretoskop (Alfoldi, 2013)

Kelompok VIII-A II-15


Laporan Praktikum Fotogrametri I

II.7. Software Pengolahan Fotogrametri


II.7.1. ArcGIS
ArcGIS adalah salah satu perangkat Software yang dikembangkan oleh
ESRI (Enviroment Science & Research Institude) yang merupakan kompilasi
fungsi-fungsi dari berbagai macam Software GIS yang berbeda seperti GIS
desktop, server, dan GIS berbasis web. Software ini mulai dirilis oleh ESRI pada
tahun 2000. Produk utama dari ArcGIS adalah ArcGIS desktop, dimana ArcGIS
desktop merupakan Software GIS professional yang komprehensif dan
dikelompokan atas tiga komponen yaitu: ArcView (Komponen yang fokus ke
penggunaan data yang komprehensif, pemetaan dan analisis), ArcEditor (Lebih
focus kearah editing data spasial) dan ArcInfo (lebih lengkap dalam menyajikan
fungsi-fungsi GIS termasuk untuk keperluan analisi geoprosesing) (Bappeda
NTB, 2012).
ArcGIS 10 desktop terdiri atas 4 aplikasi dasar yakni:
1. ArcMap
Aplikasi utama yang digunakan dalam ArcGIS yang digunakan untuk
mengolah ( membuat (create), menampilkan (viewing), memilih (query),
editing, composing dan publishing) peta.
2. ArcCatalog
Aplikasi yang berfungsi untuk mengatur/mengorganisasi berbagai macam
data spasial yang digunakan dalam pekerjaan SIG. Fungsi ini meliputi tool
untuk menjelajah (browsing), mengatur (organizing), membagi
(distribution) dan menyimpan (documentation) data-data SIG.
3. ArcGlobe
Aplikasi ini berfungsi untuk menampilkan pet-peta secara 3D kedalam
bola dunia dan dapat dihubungkan langsung dengan internet.
4. ArcScene
Aplikasi yang digunakan untuk mengolah dan menampilkan peta-peta
kedalam bentuk 3D.

Kelompok VIII-A II-16


Laporan Praktikum Fotogrametri I

II.7.2. Summit Evolution Software


DAT/EM Summit Evolution merupakan sebuah perangkat lunak
fotogrametri digital yang dapat menghasilkan produk dalam model dua atau tiga
dimensi. Perangkat lunak DAT/EM Summit Evolution sering digunakan untuk
pekerjaan pemetaan seperti pemetaan rupabumi dengan skala kecil dengan
menggunakan data citra atau foto udara. Perangkat lunak ini memungkinkan fitur
gambar dari sebuah obyek digital langsung ke file AutoCAD, MicroStation atau
ArcGIS, dan diintegrasikan ke dalam sistem yang berlaku, seperti prosedur
orientasi, transformasi koordinat, alat digitalisasi pemetaan, dan properti lainnya.
Perangkat lunak ini memiliki fitur-fitur untuk mempermudah pengguna dalam
melakukan pengolahan data fotogrametri baik untuk pembentukan model dua
dimensi maupun tiga dimensi, seperti mendukung gambar monokromatik,
pankromatik, citra tiga-channel dan citra multispektral empat-channel dari film
yang dipindai melalui pesawat udara, mendukung matriks dan kamera udara
digital, orthophotos, satelit, LiDAR, serta citra radar (Zuharneni, 2004).
DAT/EM Summit Evolution juga dilengkapi dengan fitur modul DAT/EM
Orthophoto dan Mosaic, untuk kemudahan dan akurasi pembentukan
orthomosaic. Dalam pelaksanaannya pembentukan model dengan menggunakan
Software digital seperti DAT/EM Summit Evolution, data foto udara digital yang
dijadikan input dapat berupa foto udara format tertentu yang memiliki ukuran
piksel tertentu yang bisa dilakukan secara otomatis maupun interaktif. Pemilihan
metode yang digunakan dapat disesuaikan dengan tujuan, tenggang waktu
pelaksanaan serta biaya yang dimiliki dalam melakukan suatu pekerjaan, hal ini
mengindikasikan pengolahan data citra fotografi dalam fotogrametri dengan
menggunakan perangkat lunak.
DAT/EM Summit Evolution memiliki mekanismenya sendiri apabila
dibandingkan dengan pengolahan data citra dengan menggunakan perangkat lunak
lainnya. Oleh sebab itu perlu dilakukan penelitian untuk mengkaji mekanisme
pengolahan foto udara digital sampai menjadi model absolut menggunakan
perangkat lunak DAT/EM Summit Evolution (Zuharneni, 2004).

Kelompok VIII-A II-17


Laporan Praktikum Fotogrametri I

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

III.1. Alat dan Bahan


III.1.1. Alat dan Bahan Praktikum Stereoskop
Alat dan bahan yang diperlukan dalam pelaksanaan praktikum
Fotogrametri manual antara lain meliputi :
1. Foto udara stereo
Jumlah foto udara yang digunakan dalam praktikum ini adalah 2 buah foto
untuk mendapatkan daerah pengukuran (overlap/daerah yang bertapalan).

Gambar III-1 Foto udara stereo


Spesifikasi Foto Udara:
a. Tanda – tanda tepi foto udara
1) Lokasi : Kota Kupang
2) Tanggal Pemotretan :-
3) Jam Pemotretan : 11.25 – 15.30
4) Tipe Kamera Udara : WILD 18/4 UAGA-F
5) Fokus Kamera Udara : 152,85 mm
6) Skala Foto Udara : 1:10.000
b. Tinggi Terbang : 1650 m
c. Nama Perusahaan : PT. AEROVISI

Kelompok VIII-A III-1


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2. Stereoskop
Stereoskop adalah alat yang digunakan untuk menjadikan dua foto menjadi
satu foto yang stereo. Stereoskop adalah sepasang kaca binokuler yang digunakan
dengan cara membuat dua foto udara bertampalan sehingga kedua foto tersebut
nampak menjadi satu foto yang stereo yang nampak perbedaan ketinggian tiap
titik yang ada di kedua foto tersebut.

Gambar III-2 Stereoskop SOKKIA


Spesifikasi alat steroskop
a. Merk : SOKKIA
b. Type : MS27
c. Nomor seri : 32696

3. Paralaks bar
Merupakan alat yang digunakan untuk mengukur paralaks suatu titik berupa
alat optis binokuler yang terdiri atas dua buah lensa dengan satu tanda dan
dipisahkan oleh suatu batang logam dimana membantu pengamatan dalam melihat
foto yang diorientasikan secara baik untuk memperoleh kesan suatu model tiga
dimensi.

Gambar III-3 Paralaks Bar

Kelompok VIII-A III-2


Laporan Praktikum Fotogrametri I

1 2

3 4

Gambar III-4 Bagian-bagian Paralaks Bar


Keterangan gambar:
1. Gambar stereometri kiri.
2. Gambar stereometri kanan.
3. Alat putar skala.
4. Alat putar paralaks.
5. Angka paralaks.
4. Pc/Laptop
Spesifikasi laptop yang kelompok kami gunakan yaitu sebagai berikut:
a. Manufacturer : Toshiba
b. Operating System : Windows 7 Ultimate
c. Languange : English (Regional Setting: English)
d. Processor : AMD E1-1200 APU with radeo ™ HD Graphics
1.40 GHZ
e. Memory : 2,00 GB RAM
f. System type : 64-bit Operating System
5. Plastik mika sebanyak dua lembar.
6. Spidol OHP sebanyak tiga buah ukuran F (merah, hijau dan biru)
7. Isolasi.
8. Penggaris panjang ukuran 40 cm.
9. Form interpretasi dan pengukuran paralaks.
10. Aseton.
11. Alat-alat tulis lain
12. Software ArcGIS versi 10.4.1

Kelompok VIII-A III-3


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.1.2. Alat dan Bahan Praktikum Summit Evolution.


Alat dan bahan yang diperlukan dalam pelaksanaan praktikum
Fotogrametri digital antara lain meliputi :
1. Workstation
Workstation adalah komputer yang diproduksi untuk memproduksi data-
data spasial.

Gambar III-5. Digital Workstation (Hartanto, 2016)


2. Software Summit Evolution
Software Summit Evolution Professional adalah perangkat lunak yang
diproduksi oleh DAT/EM sistem international. Perangkat lunak ini
digunakanuntuk pengolahan data yang dihasilkan data-data yang diperoleh
melalui pemotretan udara, data citra satelit dan lain-lain.

Gambar III-6. Software Summit Evolution (Summit Evolution, 2016)

Kelompok VIII-A III-4


Laporan Praktikum Fotogrametri I

3. 3D Monitor
3D Monitor adalah layar monitor untuk menampilkan data-data
praktikum dan hasil pengolahan data secara tiga dimensi.

Gambar III-7. 3D Monitor (Darren, 2016)

4. 3D Vision
3D Vision adalah kacamata yang digunakan untuk melihat bentuk secara
tiga dimensi.

Gambar III-8. 3D Vision NVIDIA (Bryan, 2016)

Kelompok VIII-A III-5


Laporan Praktikum Fotogrametri I

5. CAD Monitor
CADMonitor adalah layar monitor yang digunakan untuk menampilkan
hasil tampilan pengolahan data dengan menggunakan program Summit
Evolution Professional dan AutoCAD.

Gambar III-9. CAD Monitor (Videomaker,2016)

6. Stealth 3D mouse
Mouse 3D adalah perangkat keras atau Hardware yang digunakan
untuk mendigitasi data-data secara digital.

Gambar III-10. Stealth 3D Mouse (Gildengorin, 2017)


7. Foto Udara Digital
8. Software Autocad Land Desktop.

Kelompok VIII-A III-6


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.2. Diagram Alir


III.2.1. Diagram Alir Praktikum Stereoskop
Jalannya proses praktikum dapat digambarkan dengan diagram alir
sebagai berikut:

Mulai

Persiapan Foto Udara dan Alat

Pelaksanaan Praktikum

Koordinat Foto dan


Paralaks

Perhitungan data hasil praktikum

Koordinat Tanah dan


Elevasi Tanah
Tidak

Input data ke ArchMap

Bisa Diubah
TIN Menjadi
Kontur?

Ya

Input data ke ArcScene Kontur

Hasil DEM

Gambar III-11 Diagram Alir Pengukuran Menggunakan Stereoskop

Kelompok VIII-A III-7


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.2.2. Diagram Alir Praktikum Summit Evolution

Mulai

Project baru

Input camera file Input kontrol file Input photo file

Generate Model

Triangulasi Udara

RMS< 1 pixel

Stereoplotting

Pembentukan DEM dan


Kontur

Pembentukan
Layout Peta

Hasil Analisis

Selesai

Gambar III-12. Diagram Alir Pengukuran Menggunakan Summit Evolution

Kelompok VIII-A III-8


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.3. Pelaksanaan Praktikum


III.3.1. Pengamatan Stereoskop
Sebelum memulai praktikum terlebih dahulu kita harus mencatat data
sebagai berikut:
1. Nomor alat stereoskop
2. Skala foto udara
3. Fokus kamera udara
4. Tinggi terbang yang terdapat di Altimeter
5. Nomor foto udara

Adapun tahap pelaksanaan praktikum adalah, sebagai berikut:


1. Interpretasi foto udara
a. Tentukan terlebih dahulu titik utama foto udara 1 dengan menggunakan
titik fiducial mark dan diberi notasi TU1, dan dengan cara yang sama
tentukan titik utama foto udara 2 dengan notasi TU2.
b. Lakukanlan identifikasi titik utama foto udara 2 di foto udara 1 dan diberi
tanda TU2’. Melalui cara yang sama identifikasi titik utama foto udara 1
di foto udara 2 dan diberi tanda TU1’. Kemudian diukur panjang basis
foto udara 1 dan basis foto udara 2 dengan mengukur panjang b1=TU1-
TU2’ dan b2=TU2-TU1’, kemudian dihitung basis foto rata-rata:
(b1+b2)
𝑏= .......................................................................................(3.1)
2

TU1 TU2’ TU1’ TU2


+ + + +

Gambar III-13 Identifikasi Titik Utama

Kelompok VIII-A III-9


Laporan Praktikum Fotogrametri I

c. Buat garis arah terbang di foto udara 1 dengan menghubungkan TU1 ke


TU2’ dan garis arah terbang foto udara 2 dengan menghubungkan garis
dari TU2 ke TU1’

TU1 TU2 TU1’ TU2

Gambar III-14 Pembuatan garis Arah Terbang

d. Selanjutnya pasang stereoskop diatas meja praktikum dan diatur


sedemikian rupa sehingga garis yang menghubungkan titik pusat lensa
stereoskop sejajar dengan garis arah terbang.
e. Kemudian foto udara 2 dipasang disebelah kanan foto udara 1 dengan
mengimpitkan garis arah terbang foto udara 2 serta diatur sedemikian
rupa sehingga apabila dilihat dengan stereoskop akan terlihat bayang 3
dimensi.
f. Tahap berikutnya memasang kertas mika transparan diatas foto udara 1
dan foto udara 2, kemudian kedua kertas tersebut dilekatkan diatas meja
praktikum dengan isolasi.
g. Selanjutnya buat sistem salib sumbu dengan pusat sistem koordinat
dititik utama dan garis-garis grid diatas kertas mika transparan dengan
ukuran 1 cm x 1 cm atau ukuran 2 cm x 2 cm. Garis grid ini dibuat
dengan maksud untuk memudahkan dalam mencatat koordinat foto udara
pada waktu pengamatan dan juga diharapkandapat memudahkan pada
saatpenggambaranpeta.
h. Kemudian lakukan Interpretasi foto udara dengan alat stereoskop dan
langsung dibuat peta planimetris diatas kertas mika transparan yang
sudah ada garis grid dengan simbol warna

Kelompok VIII-A III-10


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2. Pengamatan paralaks X
a. Pengamatan paralaks X di titik utama
Untuk keperluan perhitungan beda tinggi pertama kali diukur
paralaks X di titik utama dengan menggunakan Paralaks Bar. Adapun
caranya adalah dengan menempatkan floating mark (titik apung) yang
ada di keeping kaca tepat di atas titik utama foto udara 1 dan alat
stereoskop, floating mark (titik apung) sebelah kanan diatur sedemikian
rupa dengan sekrup Paralaks Bar, sehingga floating mark kiri dan kanan
berimpit dan berada tepat diatas permukaan tanah. Kemudia dicatat
koordinat dan besarnya bacaan paralaks X.
b. Kemudian lakukan pengunatan paralaks X titik-titik detail yang ada di
foto udara dengan alat Paralaks Bar. Penyebaran titik-titik detail yang
diamati diatas foto udara dibuat merata pada seluruh daerah diamati,
sehingga akan digunakan untuk pembuatan garis kontur dengan metode
interpolasi. Adapun data yang harus dicatat meliputi: nomor titik detail,
koordinat foto, bacaan paralaks X dalam keterangan titik yang diamati.
Data dicatat diatas formulir Tabel pengamatan paralaks seperti yang ada
pada Lampiran.

III.3.2. Perhitungan Data


Dari pengamatan telah diperoleh data koordinat foto dan bacaan paralaks
X. Kemudian tahap selanjutnya adalah pengolahan data yang meliputi langkah
berikut:
1. Menghitung elevasi titik acuan di titik utama (hTU).Elevasi titik utama
dihitung dengan asumsi bahwa elevasi titik utama merupakan elevasi rata-
rata permukaan tanah di foto yang bersangkutan.
hi  hTU  hi
....................................................................................... .(3.2)
Keterangan:
hTU = elevasi rata-rata permukaan tanah yang dipotret
Δhi = beda tinggi antara titik detail dengan titik utama

Kelompok VIII-A III-11


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2. Menghitung beda tinggi titik detail dengan titik utama (Δhi).


p
Δhi = (f x bil. Skala)  ................................................................(3.3)
b  p
Keterangan :
Δhi = beda tinggi antara titik detail dengan titik utama
f = fokus kamera udara
Δp = selisih paralaks titik detail dan titik utama ( Pxi  PxTu )
b = basis foto
3. Menghitung elevasi titik detail (hi).
hi  hTU  hi
....................................................................................... .(3.4)
Keterangan:
hTU = elevasi rata-rata permukaan tanah yang dipotret
Δhi = beda tinggi antara titik detail dengan titik utama
4. Menghitung koordinat tanah.
( H  hi )
X i  xi ..................................................................................(3.5)
f

( H  hi )
Yi  yi ....................................................................................(3.6)
f
Keterangan :
( Xi, Yi ) = koordinat tanah
( xi, yi ) = koordinat foto
H = tinggi terbang diatas referensi tertentu misalnya MSL
f = fokus kamera udara
Data perhitungan kemudian dimasukkan dalam formulir perhitungan data
elevasi dan koordinat.

III.3.3. Pembentukan Kontur dan DEM Foto Udara


Dalam penggambaran kontur dan DEM dapat dilakukan dengan
mengunakan Software ArcGIS v.10 untuk pengggambaran peta berdimensi dua
dan peta berdimensi tiga. Penggambaran peta dua dimensi dilakukan dengan

Kelompok VIII-A III-12


Laporan Praktikum Fotogrametri I

menggunakan Arcmap. Sedangkan penggambaran tiga dimensi dilakukan dengan


Arcscene. Berikut ini tahapan penggambaran peta dengan ArcGIS v.10.
a. Pembuatan 3D Modelling dengan menggunakan Arcmap v.10
Penggambaran dilakukan dengan langkah-langkah berikut:
1. Langkah pertama yang dilakukan adalah membuka SoftwareArcmap
melalui startall programsArcGISArcmap v.10.Sehingga akan
memunculkan tampilan berikut:

Gambar III-15 Kotak dialog new document pada Arcmap

2. Selanjutnya pilih tombol OK. Dan akan memunculkan lembar kerja


Archmap. Dari lembar kerja Arcmap pilih menu pilih Add DataAdd
XY Data. Dalam langkah ini akan memunculkan kotak dialog Add XY
Data.

Gambar III-16 Menambahkan data XYZ

Kelompok VIII-A III-13


Laporan Praktikum Fotogrametri I

3. Masukkkan file Microsoft Excel yang berisi data hitungan, lalu pilih
sheet yang hanya berisi data X,Y dan Z. Jika dalam kolom Z masih
berisi (None) maka ganti dengan (Z), lalu klik OK.

Gambar III-17 Tampilan akhir setelah memasukkan data

4. Setelah diklik OK, maka akan muncul persebaran titik seperti dibawah
ini, dimana titik tersebut merupakan gambaran dari data yang kita Add
tadi.

Gambar III-18 Titik koordinat

5. Pembuatan data pengamatan menjadi file berekstensi .shp.


a. Konversi File dengan klik kanan pada Sheet  Data  Export
Data

Kelompok VIII-A III-14


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar III-19 Konversi File


b. Pada dialog Export Data, buat nama tanpa spasi dengan tipe file
shp. Simpan pada folder baru
c. Hapus tanda centang atau remove layer kecuali pada file yang
bertipe .shp

Gambar III-20 Remove layer


6. Pembuatan TIN (triangulated irregular network)
a. Buka ArcToolbox windows 3D Analyst ToolsData
ManagementCreate TIN

Kelompok VIII-A III-15


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar III-21 Create TIN


b. Pada Create TIN dialog
. Output TIN untuk menyimpan TIN, lebih baik buat folder baru.
1) Spatial reference, kosongkan saja.
2) Input feature class, isi dengan .shp yang sudah dibuat,
kemudian klik OK

Gambar III-22 Kotak Dialog Create TIN


Jika create TIN gagal, pilih menu Geoprocessing Result
Klik kanan pada TIN lamaRe run.
Jika belum berhasil ulangi create TIN.

Kelompok VIII-A III-16


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Berikut adalah tampilan TIN yang berhasil dibuat:

Gambar III-23 Hasil pembuatan TIN

7. Tahap selanjutnya adalah pembuatan kontur pada permukaan daerah


tersebut.
a. Pilih ArcToolbox windowsTriangulated SurfaceSurface Countour

Gambar III-24 ArcToolbox tahap pembuatan kontur

Kelompok VIII-A III-17


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Pada dialog Surface Countour,


 Input surface, masukkan TIN yang sudah dibuat
 Output feature class, untuk menyimpan file keluaran
 Countour interval, untuk jarak tiap konturnya. Isi 5
Kolom lainnya tidak perlu diisi, lalu klik OK

Gambar III-25 Kotak Dialog Surface Contour


b. Hasil Kontur
Garis kontur akan muncul seperti gambar dibawah inu, kemudian
simpan.

Gambar III-26 Hasil peta dua dimensi dengan TIN dan kontur

Kelompok VIII-A III-18


Laporan Praktikum Fotogrametri I

8. Pengambaran model tiga dimensi dengan menggunakan Arcscene.


Penggambaran model tiga dimensi membutuhkan data TIN dan data
kontur yang berekstensi .shp. penggambaran tiga dimensi dilakukan
dengan langkah-langkah berikut:
a. Menjalankan Arcscene melalui startall programsArcGIS
Arcscene. Sehingga, muncul tampilan kotak dialog new document,
Klik Add Data-> Add Data:

Gambar III-27 Kotak dialog New document


b. Menambahkan file TIN
Langkah ini dilakukan dengan cara melakukan klik kanan pada scene
layer kemudian pilih Add data. selanjutnya pilih file yang akan
dimasukkan dan klik Add.

Gambar III-28 Kotak dialog Add data

Kelompok VIII-A III-19


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Berikut adalah tampilan dari penambahan file TIN dan yang telah
ditambahkan:

Gambar III-29 Hasil Penambahan file TIN


9. Penambahan Data Kontur
a. Klik kanan pada scene layersAdd Data file kontur yang tadi
sudah dibuatAdd.

Gambar III-30 Kotak dialog penambahan data kontur


Hasilnya kontur akan berada dibawah permukaan

Gambar III-31 Hasil penambahan kontur

Kelompok VIII-A III-20


Laporan Praktikum Fotogrametri I

b. Tempelkan garis kontur dengan gambar 3D.


Dengan cara klik kanan pada file konturPropertiesBase Height.
Pilih Floating on custom dan klik OK.

Gambar III-32 Kotak Dialog Layer Properties

Garis kontur akan menempel pada permukaan

Gambar III-33 Hasil penempelan garis kontur dengan gambar 3D

Kelompok VIII-A III-21


Laporan Praktikum Fotogrametri I

10. Smoothing Contour


a. Pilih ArcToolbox windows  Spatial Analyst Tools  Interpolation
 Spline  input data  Add

Gambar III-34 Input data


b. Isi kolom Z value field dengan huruf z dan isi kolom output cell
size dengan angka 5 lalu klik OK

Gambar III-35 Pengisian kolom


c. Lalu akan muncul seperti gambar dibawah ini

Gambar III-36 Hasil

Kelompok VIII-A III-22


Laporan Praktikum Fotogrametri I

d. Pilih ArcToolbox windows  Spatial Analyst Tools  surface 


Contour  input raster Add  isi interval kontur  Klik OK

Gambar III-37 Add data


e. Hasilnya akan seperti gambar dibawah ini

Gambar III-38 Hasil Akhir

Kelompok VIII-A III-23


Laporan Praktikum Fotogrametri I

III.3.4. Pembuatan Peta dengan Software Summit Evolution.


Langkah kerja Pembuatan peta dengan menggunakan Software Summit
Evolution adalah sebagai berikut:
1. Pengamatan Titik Minor
a. Siapkan data masukkan berupa data gambar foto udara (image), data
titik kontrol tanah (GCP/Control) dan data konfigurasi kamera foto
udara (camera). Pisahkan data ke dalam tiga folder berbeda.
b. Buka Software Summit Evolution.
c. Pada menu File kemudian klik New Project. Pada jendela New Project
pilih “Aerial-Frame & Digital Cameras” kemudian klik OK.

Gambar III-39 New Project


d. Akan muncul tampilan Project Edit.

Gambar III-40 Tampilan Project Edit

Kelompok VIII-A III-24


Laporan Praktikum Fotogrametri I

e. Pada folder Camera Files masukkan data konfigurasi kamera.

Gambar III-41 Masukkan Kamera Files


f. Pada folder Image foto udara,

Gambar III-42 Masukkan data Image foto


g. Pada folder Control Files masukkan data titik kontrol. Klik Add
kemudian OK.

Gambar III-43 Masukkan Control Files

Kelompok VIII-A III-25


Laporan Praktikum Fotogrametri I

h. Klik kanan pada jendela project kemudian klik Generate Models.


Maka akan muncul jendela Generate Models. Pada Model Generation
pilih By image order dan untuk Naming pilih From image names.
Kemudian OK.

Gambar III-44 Generate Models

i. Klik kanan pada jendela project kemudian klik Add Models. Maka
akan muncul jendela Add Models. Atur posisi foto udara dari kiri ke
kanan sesuai dengan lajur terbang yang ada. Kemudian klik Add.
j. Klik pada file foto udara 005_014#005_015 kemudian pilih menu
Orientation Tie Points maka akan muncul jendela Tie Points.

Gambar III-45 Pilih Tie Point

Kelompok VIII-A III-26


Laporan Praktikum Fotogrametri I

k. Klik Auto Align, maka program secara otomatis akan mengarahkan ke


bagian yang bertampalan diantara kedua foto udara.

Gambar III-46 Auto Lign


l. Beri nama titik pada kolom kemudian klik Add.

Gambar III-47 Tampilan Jendela Tie Point


m. Atur dan arahkan menggunakan Button Manager sehingga kedua
gambar tepat bertampalan. Kemudian klik Pick pada Button.
n. Lakukan pengidentifikasian titik Tie Points pada setiap foto dari foto
006_014#006_015
o. Klik pada foto 006_014#006_015 dan kemudian pilih Menu
OrientationTie Points. Maka akan muncul jendela Tie Points.
Tambahkan Sembilan titik persekutuan. Untuk titik yang berada di

Kelompok VIII-A III-27


Laporan Praktikum Fotogrametri I

tengah foto beri identifikasi “0”, atas dengan “1” dan bawah dengan
“2”. Atur dan arahkan menggnakan Button Manager sehingga kedua
gambar tepat bertampalan. Kemudian klik Pick pada Button.
Perhatikan residual serta RMS yang dihasilkan.

Gambar III-48 Tampilan Jendela Tie Point


p. Berikan koordinat pada foto udara dengan membuka file
jalur_terbang_dan_sheet_Belitung.dwg untuk mengecek letak GCP
yang ada di Run 5 dan 6.
q. Cari Premark yang ada dalam foto udara yang mengacu pada
jalur_terbang_dan_sheet_Belitung.dwg.
Pada jalur_terbang_dan_sheet_Belitung.dwg salah satu premark
terletak pada run 6 foto 0006_0014.

Gambar III-49 Premark

Kelompok VIII-A III-28


Laporan Praktikum Fotogrametri I

r. Klik kemudiaz n pilih GCP011 sebagai titik premark. Klik Add.


2. Pelaksanaan Stereoplotting
Langkah-langkah melakukan Stereoplotting adalah sebagai berikut:
a. Buka file yang sudah dilakukan Triangulasi Udara pada Software
Summit Evolution.
b. Lakukan integrasi dengan AutoCAD Map 3D dengan cara pilih menu
bar CAD  pilih CAD up maka akan muncul jendela AutoCAD
Map 3D.

Gambar III-50 Summit Evolution Terintegrasi dengan AutoCAD Map 3D


c. Lakukan pengaturan pada Stealth3D Mouse pada Button Manager
agar sesuai dengan perintah yang digunakan pada AutoCAD Map 3D
2011.

Gambar III-51 Jendela Button Manager

Kelompok VIII-A III-29


Laporan Praktikum Fotogrametri I

d. Selanjutnya mulai melakukan kompilasi dengan klik tombol yang


berupa perintah yang diatur pada Stealth 3D Mouse melakukan
pengaturan ketinggian menggunakan mouse sampai tampilan foto
menjadi stereoskopis apabila dilihat dengan menggunkan kaca mata
3D kemudian lakukan digitasi.

Gambar III-52 Proses Stereoplotting


e. Sesuaikan layer yang digunakan dengan objek yang di digitasi.
Objek berbentuk garis gunakan layer polyline seperti jalan dan
sungai dengan mengepick tombol no.1 (3D Line) pada Gambar III-40
yang berada di 3D Mouse.
Objek berbentuk polygon gunakan layer polygon seperti gedung
dan danau dengan mengepick tombol no.2 (3D Square) pada Gambar
III.40 yang berada di 3D Mouse.
f. Lakukan plotting dimulai dari unsur hidrografis seperti sungai saluran
air, kemudian dilanjutkan dengan unsur jaringan transportasi dan
terakhir unsur tutupan lahan. Berikut hasil kompilasi wilayah
Belitung:

Kelompok VIII-A III-30


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar III-53 Hasil Kompilasi wilayah Belitung

Kelompok VIII-A III-31


Laporan Praktikum Fotogrametri I

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1. Pengamatan Titik


IV.1.1. Hasil
Hasil Plotting manual dari pengamatan titik menggunakan stereoskop
yang di lakukan oleh kelompok VIII-A dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar IV-1 Pengamatan titik dengan strereoskop

IV.1.2. Analisis
Foto udara yang kami amati mempunyai kenampakan alam berupa
vegetasi sungai, pantai, dan sawah. Selain itu, pada foto yang kami amati juga
mempunyai kenampakan alam berupa laut. Meski sebagian kenampakan foto
berupa laut, kami masih dapat melakukan plotting pada berbagai macam
kenampakan yang ada didaratan seperti tepi sungai dan sawah.
Pada kenampakan alam di foto udara kami, saat melakukan plotting kami
melakukan pengamatan sebanyak 161 titik, dimana kenampakan sungai dan pantai
sebanyak 44 titik kami tandai dengan warna biru, sawah sebanyak 117 ditandai
dengan warna Hijau

Kelompok VIII-A IV-1


Laporan Praktikum Fotogrametri I

IV.2. Perhitungan Data


IV.2.1. Hasil Perhitungan
Hasil perhitungan koordinat tanah dari pengamatan stereoskop yang
dilakukan oleh kelompok VIII-A dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel IV-1 Hasil Perhitungan data

NAMA NIM
FOTOGRAMETRI I
ALFIYAN MUSTAQIM 21110116120004
Tanggal 16-Sep-17 KHOFIFATUL AZIZAH 21110116120024
Skala foto 10000 KELOMPOK 8A EKA DWI TRI ASTUTI 21110116120026
Fokus Kamera 0,15285 MEYCO ANGGIAT H.A 21110116120034
Tinggi terbang 1620 ANGGIT SWARNA B 21110116140036
Basis foto 77,5 WIJAYANTI H. PUTRI 21110116130038
Kooridinat Foto (mm) Koordinat Peta
NO Pxi-PxTU Paralaks (mm) Keterangan
x y X (m) Y (m) Z (m)
TU1 0 0 0 0 91,5 0 39,68 Titik Utama 1
1 -21,9 45 -212,448 436,538 137,2268 2,39 42,07 Vegetasi
2 -31 50,1 -300,842 486,200 136,6528 2,36 42,04 Vegetasi
3 -36,2 50 -356,834 492,865 113,3111 1,12 40,80 Vegetasi
4 -33,2 56,1 -325,517 550,045 121,3468 1,54 41,22 Vegetasi
5 -39,6 56 -387,970 548,644 122,4947 1,60 41,28 Vegetasi
6 -35,5 60 -346,335 585,355 128,8085 1,94 41,62 Vegetasi
7 -42,2 60 -412,228 586,106 126,8952 1,84 41,52 Vegetasi
8 -37,9 63,9 -367,235 619,164 138,9487 2,48 42,16 Vegetasi
9 -40 66,9 -389,135 650,828 133,0176 2,16 41,84 Vegetasi
10 -36,5 71,2 -352,299 687,224 144,6885 2,79 42,47 Vegetasi

Untuk perhitungan hasil koordinat di titik-titik lainnya terdapat dalam


lampiran Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.
IV.2.2. Analisis
Foto udara yang diamati memiliki skala 1 : 10.000 dan tinggi terbang
1.650 meter. Dari hasil pengamatan kelompok kami, terdapat perbedaan elevasi
sebesar 141,5809 antara titik yang memiliki elevasi tertinggi dengan titik yang
berelevasi terendah. Dapat diamati juga bentuk permukaan dataran yang semakin
menurun dari dataran pemukiman menuju pantai. Selain itu, ada juga elevasi yang
paling rendah yaitu 7,125 meter berada pada daerah pantai.
Dalam menentukan koordinat tanah yang perlu diperhatikan adalah posisi
titik yang akan dicari koordinat tanahnya terhadap titik acuan (TU1). Posisi titik
detail terhadap titik acuan (TU1) ini akan menjadi penentu dalam menentukan

Kelompok VIII-A IV-2


Laporan Praktikum Fotogrametri I

apakah nilai koordinat tanahnya (X,Y) plus atau minus Tanda plus atau minus
akan berpengaruh dalam proses pemodelan 3D. Sebuah koordinat yang nilainya
sama tetapi berbeda dalam pemberian tanda plus atau minus akan menghasilkan
titik dengan lokasi yang berbeda. Hal ini dapat mengakibatkan posisi titik tidak
sesuai dengan yang diharapkan.

Hasil perhitungan Data diperoleh dari:


a. Perhitungan Beda Paralaks
Beda Paralaks dapat dihitung dengan rumus seperti dibawah ini. Adapun
contoh perhitungan beda paralaks pada titik 1, 2, dan 3 adalah sebagai
berikut:
∆p1 = px1 - pxtu
= 42,07 mm – 39, 68 mm
= 2,39 mm
∆p2 = px2 - pxtu
= 42,04 mm –39,68 mm
= 2,36 mm
∆p3 = px3 - pxtu
= 40,80 mm – 39,68 mm
= 1,12 mm
Untuk perhitungan beda paralaks di titik-titik lainnya terdapat dalam
lampiran Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.
b. Perhitungan Beda Tinggi
Perhitungan beda tinggi di titik utama dapat dilakukan menggunakan
rumus seperti dibawah ini. Adapun perhitungan beda tinggi di titik utama
adalah sebagai berikut:
1 152,85 𝑚𝑚
=
10.000 1620 𝑚 − ℎ𝑇𝑈
ℎ𝑇𝑈 = 91,5 𝑚
Perhitungan beda tinggi setiap titik dapat dihitung dengan rumus seperti
dibawah ini. Adapun contoh perhitungan beda tinggi pada titik 1, 2, dan 3
adalah sebagai berikut

Kelompok VIII-A IV-3


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2,39𝑚𝑚
∆h2 = (152,85mm x 10.000) x 77,5𝑚𝑚+2,39𝑚𝑚

= 45,727 m
h1 = 91,5m + 45,727m
= 137,227m
2,36𝑚𝑚
∆h2 = (152,85mm x 10.000) x 77,5𝑚𝑚+2,36𝑚𝑚

= 45,153 m
h2 = 91,5m + 45,153m
= 136,635 m
1,12𝑚𝑚
∆h3 = (152,85mm x 10.000) x 77,5𝑚𝑚+1,12𝑚𝑚

= 21,811 m
h3 = 91,5m + 21,811 m
= 113,311 m
Untuk perhitungan beda tinggi di titik-titik lainnya terdapat dalam
lampiran Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.
c. Perhitungan Koordinat
Perhitungan Koordinat X dan Y dapat dilakukan dengan
menggunakan rumus seperti dibawah ini. Adapun contoh perhitungan
koordinat untuk titik 1, 2, dan 3 adalah sebagai berikut
(1620𝑚−137,227𝑚)
X1 = −21,9 𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= -212,448 m
(1620𝑚−137,227𝑚)
Y1 = 45𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= 436,538m
(1620𝑚−136,653𝑚)
X2 = −31 𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= -300,842m
(1620𝑚−136,653𝑚)
Y2 = 50,1𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= 486,200m
(16200𝑚−113,311𝑚)
X3 = −36,2𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= -356,834 m

Kelompok VIII-A IV-4


Laporan Praktikum Fotogrametri I

(16200𝑚−113,311𝑚)
Y3 = 50𝑚𝑚 152,85𝑚𝑚

= 492,865 m
Untuk perhitungan koordinat di titik-titik lainnya terdapat dalam
lampiran Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.

IV.3. Permodelan
IV.3.1. Hasil Permodelan 2D
Hasil permodelan dua dimensi (2D) menggunakan ArcGIS yang dilakukan
oleh kelompok VIII-A dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar IV-2 Hasil DEM 2D dan Kontur pada ArcMap

Kelompok VIII-A IV-5


Laporan Praktikum Fotogrametri I

IV.3.2. Hasil Permodelan 3D


Hasil permodelan tiga dimensi (3D) menggunakan ArcGIS yang dilakukan
oleh kelompok VIII-A dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar IV-3 Gambar DEM 3D dan Kontur pada ArcScene

Gambar IV-4 Gambar DEM 3D dan Smooth Kontur pada ArcScene

Kelompok VIII-A IV-6


Laporan Praktikum Fotogrametri I

IV.3.3. Analisis
Foto udara yang kelompok 8A amati adalah foto udara di daerah Kupang,
Indonesia yang memiliki skala 1:10.000 dan tinggi terbang 1650 meter.
Pengamatan dilakukan dengan alat stereoskop dan paralaks bar. Dengan membaca
angka pada paralaks bar maka bisa diketahui tinggi elevasi dari titik-titik yang ada
di foto udara tersebut menggunakan rumus-rumus tertentu seperti yang sudah
dijelaskan pada Bab II dan pembahasan hasil pengamatan di atas.
Dari data yang telah kelompok 8A dapatkan maka dapat dilakukan sebuah
analisis data ketinggian. Ketinggian titik terendah yaitu pada titik nomor 96
berupa pesisir pantai dengan bacaan paralaks sebesar 35,63 mm dan memiliki
elevasi sebesar 7,125 m. Sedangkan titik tertinggi yaitu pada titik nomor 39
berupa vegetasi di perbukitan dengan bacaan paralaks 42,69 mm dan memiliki
elevasi sebesar 148,706 m. Terdapat perbedaan ketinggian pada data yang kami
peroleh yaitu sebesar 141,581 meter antara titik yang mempunyai elevasi terendah
dan elevasi tertinggi. Bisa dikatakan wilayah tersebut merupakan dataran rendah
dan pesisir pantai dengan ketinggian di bawah 700 meter di atas permukaan laut.
Dalam wilayah tersebut terdapat aliran sungai yang mempunyai elevasi semakin
menurun dari hulu ke hilirnya yaitu dari ketinggian yang telah diamati dari
ketinggian 101,258 m ke hingga 40,99 m. Selain itu, terdapat pula daerah
pertanian yang dikelilingi perbukitan.

Kelompok VIII-A IV-7


Laporan Praktikum Fotogrametri I

IV.4. Summit Evolution Software


IV.4.1. Hasil

Gambar IV-5. Hasil Digitasi dalam AutoCAD Land Development


Hasil dari praktikum menggunakan workstation yaitu berupa peta digital
berbentuk vektor. Peta ini diperoleh setelah melakukan plotting pada foto udara
menggunakan workstation yang terlah terintgrasi dengan AutoCAD. Dengan kata
lain disaat melakukan plotting foto udara dengan aplikasi Summit Evolution maka
hasil digitasi akan langsung muncul pada tampilan AutoCAD.
Proses plotting ini dibuat berdasarkan layer-layer. Sehingga untuk setiap
kenampakan alam yang berbeda diwakili oleh layer yang berbeda pula. Pemberian
layer ini disesuaikan menurut ketentuan yang telah ditetapkan oleh BIG (Badan
Informasi Geospasial). Misalnya saat hendak melakukan plotting pada
kenampakan hidrografi maka layer yang diaktifkan adalah layer hidrografi yang
bisanya direpresentasikan dengan garis berwarna biru muda.
Sebelum melakukan plotting pada suatu titik, selalu dilakukan pengaturan
ketinggian menggunakan mouse sampai tampilan foto menjadi stereoskopis. Hal
ini karena untuk setiap kenampakan alam pada foto yang sama belum tentu
memiliki ketinggian yang sama pula. Misalnya, disaat gedung A telah stereo maka

Kelompok VIII-A IV-8


Laporan Praktikum Fotogrametri I

belum tentu gedung B yang letaknya bersebelahan juga telah stereo. Hal ini
karena perbedaan ketinggian.
Setelah semua titik detail berhasil di plotting maka akan langsung terlihat
hasilnya berupa peta garis. Berbeda dengan praktikum menggunakan stereoskop
yang mana untuk mendapatkan hasil dari plotting harus dilakukan perhitungan-
perhitunagan tertentu.

IV.4.2. Analisis
Yang pertama kali dilakukan dalam proses digitasi dengan software
Summit Evolution mencari tie point di daerah yang bertampalan atau overlap.
Diperlukan minimal tiga tie point dalam sebuah foto yang mempunyai daerah
overlap, kelompok kami menggunakan 10 tie point dalam foto udara yang kami
digit. Dalam proses pengikatan tie point terdapat kesalahan yang biasa disebut
RMSE (Root Mean Square Error). Root Mean Square Error (RMSE) merupakan
parameter yang digunakan untuk mengevaluasi nilai hasil dari
pengamatan/pengukuran terhadap nilai sebenarnya atau nilai yang dianggap benar.
Kelompok kami mendapatkan RMSE sebesar 0,1 pixel. Untuk dapat melakukan
penggambaran hasil stereoplotting dibutuhkan software AutoCAD yang
diintegrasikan dengan Summit Evolution. Sehingga, AutoCAD akan menerima
data stereoplotting dari Summit Evolution. Kemudian, AutoCAD akan
menampilkan data tersebut pada worksheet. Dalam menampilkan data tersebut
digunakan lima jenis layer. Yaitu layer jalan, layer vegetasi, layer perairan, layer
bangunan dan layer kontur.
Berikut ketentuan warna pada layer AutoCAD yang digunakan untuk
stereoplotting:
1. Warna kuning untuk bangunan.
2. Warna hijau untuk daerah vegetasi (hutan, sawah, kebun, semak dan lain-
lain).
3. Warna biru untuk topografi hidrografi (sungai, danau, laut dan lain-lain).
4. Warna merah untuk objek jalan.

Kelompok VIII-A IV-9


Laporan Praktikum Fotogrametri I

5. Warna coklat untuk kontur, dimana elevasi kontur mulai dari 181, 522 m
sampai 379,271 m dengan interval kontur 1,25
Analisis topografi hasil summit wilayah Bangka Belitung meliputi keadaan
permukaan bumi seperti kelerengan, elevasi serta garis kontur pembentuk
topografi kawasan tersebut. Dari yang kami amati, kawasan tersebut memiliki
kelerengan yang bermacam-macam. Ada yang landai dan ada yang curam.
Keadaan tersebut digambarkan dalam peta dengan pola kontur. Jika jarak antar
kontur berjauhan / jarang maka permukaan tersebut memiliki slope landai/rata.
Jika jarak antar kontur rapat / berhimpitan maka permukaan tersebut memiliki
slope curam / terjal. Pada kawasan tersebut terdapat juga bentukan alam lainnya
seperti spur dan ridge. Ridge terbentuk jika kontur berelevasi tinggi dikelilingi
oleh kontur berelevasi rendah. Spur merupakan bagian daratan yang menonjol
keluar dari sisi bukit atau gunung ke arah tempat lebih rendah. Spur dicirikan oleh
garis-garis kontur yang membentuk huruf V dengan pucuknya mengarah ke
bawah.
Perbandingan praktikum Fotogrametri 1 menggunakan alat stereoskop dan
Summit evolution software yaitu: melakukan interpretasi foto udara menggunakan
stereoskop memiliki proses yang lebih panjang dan lebih rumit. Lebih panjang
karena pada saat interpretasi, ada beberapa tahapan yang dilakukan, dimulai dari
memasang alat stereoskop, membuat foto stereo agar bertampalan, mencari titik
utama pada foto, melakukan plotting secara manual, dilanjutkan dengan
memindahkan data secara manual ke Microsoft Excel. Kemudian setelah itu data
dimodelkan menggunakan ArcGIS. Selain panjang, proses interpretasi
menggunakan stereoskop juga lebih rumit, kebanyakan dari prosesnya dilakukan
secara manual. Berbeda dengan menggunakan Summit Evolution Software yang
lebih cepat dan tidak serumit mungganakan stereoskop. Proses interpretasi
mengunakan summit dilakukan secara otomatis. Dimulai dari proses plotting yang
dilakukan di summit dan proses digitalisasi di AutoCAD yang langsung dilakukan
dalam satu alat/komputer. Selain itu, menggunakan summit juga lebih teliti dan
mendetail karena dapat melakukan zoom pada saat ploting.

Kelompok VIII-A IV-10


Laporan Praktikum Fotogrametri I

BAB V
PENUTUP
V.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa:
1. Dalam menginterpretasikan foto udara dapat dilakukan dengan cara manual
menggunakan alat stereoskop, dimana Foto udara yang kami amati
mempunyai kenampakan alam berupa vegetasi sungai, pantai, dan sawah.
Kami juga melakukan interpretasi peta dengan cara digital menggunakan
Software Summit Evolution dimana Foto udara yang kami amati mempunyai
kenampakan alam berupa vegetasi, perairan, bangunan, dan jalan.
2. Dalam menggunakan stereoskop dan alat bantu tulis seperti spidol OHP,
penggaris, dan mika transparan memerlukan bantuan cahaya dan
kemampuan melihat tiga dimensi, agar dapat memaksimalkan hasil
penafsiran terhadap suatu objek di foto tersebut. Titik titik yang didapatkan
dalam pengamatan digunakan untuk mencari beda paralaks yang diperoleh
dari pembacaan paralaks bar. Kemudian data yang didapat tersebut
digunakan untuk menghitung koordinat lapangan dengan pusat koordinat di
titik utama. Hasil pengamatan stereoskop dan paralaks bar yang kami amati
di daerah kupang yaitu Ketinggian titik terendah pada titik nomor 96 berupa
pesisir pantai dengan bacaan paralaks sebesar 35,63 mm dan memiliki
elevasi sebesar 7,125 m. Sedangkan titik tertinggi yaitu pada titik nomor 39
berupa vegetasi di perbukitan dengan bacaan paralaks 42,69 mm dan
memiliki elevasi sebesar 148,706 m. Bisa dikatakan wilayah tersebut
merupakan dataran rendah dan pesisir pantai dengan ketinggian di bawah
700 meter di atas permukaan laut.
3. Dalam pembacaan foto udara, maka diperlukan untuk mengatur titik utama
di kedua foto udara, kemudian menghitung basis foto, dilanjutkan dengan
pengaturan dan perhitungan paralak X dan titik apung. Sehingga, melalui
perhitungan makan didapat koordinat foto dan koordinat tanah.

Kelompok VIII-A V-11


Laporan Praktikum Fotogrametri I

4. Hasil dari stereoskop digunakan untuk membuat peta berdimensi dua (2D)
menggunakan Arcmap dan peta berdimensi tiga (3D) menggunakan
Arcscene. Hasil tersebut dapat disebut dengan DEM karena menggunakan
elevasi setiap titik.
5. Pengamatan foto udara secara digital dengan aplikasi Summit Evolution
diawali dengan pembuatan model 3D pada foto. Selanjutnya, dilakukan
Stereoplotting pada foto tersebut. Dalam melakukan Stereoplotting perlu
mengatur ketinggian titik detail pengamatan menggunakan mouse 3D.
Sehingga, akan dihasilkan data ketinggian titik detail pengamatan untuk
pembuatan kontur. Kontur yang dihasilkan variatif, namun didominasi oleh
kontur dengan kerapatan jarang karena berupa lahan datar. Hal tersebut
dibuktikan dari hasil digitasi foto udara wilayah Belitung.

V.2. Saran
Untuk mendapatkan hasil dari interpretasi foto yang baik maka ada beberapa
hal yang perlu diketahui, seperti :
1. Melakukan pergantian saat melakukan pengamatan baik pada stereoskop
maupun pada Summit, dikarenakan semakin lama kita melihat 3D maka
akan semakin tidak fokus.
2. Membaca banyak referensi cara melakukan interpretasi foto udara dengan
benar.
3. Mengetahui cara kerja dari stereoskop, paralaks bar, kacamata 3D, dan
workstation dengan baik.
4. Berhati-hati jangan sampai stereoskop bergeser ditengah-tengah
pengamatan, karena jika stereoskop bergeser akan berpengaruh pada
pembacaan paralaks.
5. Melakukan praktikum, letak berdiri alat stereoskop diberi tanda diatas
kertas putih A1, sehingga bila dilakukan penghitungan ulang, alat dapat
berdiri di posisi yang sama.
6. Teliti saat pengamatan dan jangan sampai terbentuk titik apung karena akan
membuat data hasil pengamatan menjadi tak akurat dan tak teliti

Kelompok VIII-A V-12


Laporan Praktikum Fotogrametri I

7. Usahakan saat proses RMSE menggunakan 6 atau 9 tie point dan usahakan
sampai RMSE sangat kecil agar lebih akurat
8. Menggunakan kacamata 3D saat pengamatan menggunakan Summit karena
jika tidak menggunakan akan berpengaruh pada hasil konturnya
9. Saat proses pendigitasian perhatikan button manager pada mouse jangan
sampai salah ketika menekan tombol, contoh : saat membuat garis
menggunakan 3D line dan saat bangunan menggunakan 3D square
10. Jangan lupa mengganti layer saat berganti mendigitasi, contoh : dari jalan ke
perairan atau ke vegetasi maupun kebangunan

Kelompok VIII-A V-13


Laporan Praktikum Fotogrametri I

DAFTAR PUSTAKA

Alfoldi, Tom. 2013. Interpretoskop. dari:


https://www.flickr.com/photos/tta/8977245695. Diakses pada 20-10-
2017 pukul 19.15
Asrori, Nur Huda. 2017. Alat Interpretasi Citra. dari:
http://ilmunyageografi.blogspot.co.id/2017/04/alat-interpretasi-
citra.html. Diakses pada 20-10-2017 pukul 19.15
Bappeda NTB. 2012. Tutorial ArcGIS10 Tingkat Dasar. NTB:GIZ-DecGG
Bryan, Delrizzo. 2016. Epic Brings NVIDIA 3D Vision Support To Unreal Engine
3.dari: http://www.nvidia.com/object/io_1268372940133.html. Diakses
pada 26-11-2017 pukul 15.25
Darren, Murph. 2016. 3D Monitor. dari:
http://www.monitor.com/products/software/summit-evolution/. Diakses
pada 26-11-2017 pukul 15.00
Febrian. 2012. Pembuatan DEM dari UAV Fotogrametri.dari: http://www.uav-
indonesia.com/single-post/2014/01/18/Pembuatan-DEM-dari-UAV-
Fotogrametri. Diakses pada 20-11-2017
Gildengorin, Michael. 2017. Stealth Internasional LLC. dari:
http://www.stealth3dmouse.com/. Diakses pada 26-11-2017 pukul 15.15
Hadi, Syaeful Bambang. 2007. Dasar-dasar Fotogrametri. Yogyakarta:
Universitas Negeri Yogyakarta.
Hartanto. 2016. Workstation ReviewVideomakerq. Dari:
http://www.videomaker.com/article/15513-dell-precision-workstation-
review. Diakses pada 26-11-2017 pukul 15.15
Soedarsono, Bambang. 2008. Buku Ajar Fotogrametri. Semarang: Universitas
Diponegoro
Summit Evolution. 2016. DAT/EM Systems International. dari:
http://www.datem.com/products/software/summit-evolution/. Diakses
pada 26-11-2017 pukul 15.20
Sutanto. 1983. Pengetahuan Dasar Fotogrametri. Yogyakarta: Fakultas
Geografi Universitas Gajah Mada.
Suyudi, Bambang. 2014. Fotogrametri dan Penginderaan Jauh. Yogyakarta:
Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional.
Wolf, Paul R. 1993. Elemen Fotogrametri. Yogyakarta: Universitas Gajah Mada
Press. Terjemahan Buku asli diterbitkan tahun 1983.
Zuharneni. 2004. Bahan Ajar Fotogrametri. Yogyakarta: Universitas Diponegoro.

Kelompok VIII-A V-14


Laporan Praktikum Fotogrametri I

LAMPIRAN

Kelompok VIII-A V-15


Laporan Praktikum Fotogrametri I

LAMPIRAN
1. Lembar Asistensi Praktikum
PROGRAM STUDI TEKNIK GEODESI
FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS DIPONEGORO
LEMBAR ASISTENSI
Mata Kuliah : Fotogrametri I
Kelompok : VIII A
Jenis Praktikum : Pengamatan Steroskop dan Summit Evolution
Dosen Pengampu : 1. Dr. Yudo Prasetyo, ST, M.T
2. Ir. Hani'ah, M.T
Asisten dosen : Adnan Khairi NIM 21110115130054
Nama dan NIM :
1. Alfiyan Mustaqim (21110116120004)
2. Khofifatul Azizah (21110116120024)
3. Eka Dwi Tri Astuti (21110116120026)
4. Meyco Anggiat Hasian W (21110116120034)
5. Anggit Swarna Bumi (21110116140036)
6. Wijayanti Hutomo Putri (21110116130038)

No. Hari/Tanggal Keterangan Paraf

Kelompok VIII-A V-16


Laporan Praktikum Fotogrametri I

2. Hasil Plotting Manual Menggunakan Stereoskop

Gambar V-1 Hasil Plotting manual menngunakan Stereoskop

Kelompok VIII-A V-17


Laporan Praktikum Fotogrametri I

3. Tabel perhitungan Koordinat


FOTOGRAMETRI I NAMA NIM
ALFIYAN MUSTAQIM 21110116120004
Tanggal 16-Sep-17 KHOFIFATUL AZIZAH 21110116120024
Skala foto 10000 EKA DWI TRI ASTUTI 21110116120026
Fokus 0,15285 KELOMPOK 8A MEYCO ANGGIAT 21110116120034
Kamera H.A
Tinggi 1620 ANGGIT SWARNA B 21110116140036
terbang
Basis foto 77,5 WIJAYANTI H. PUTRI 21110116130038
NO Kooridinat Foto Koordinat Peta Pxi- Paralaks Keterangan
(mm) PxTU (mm)
x y X (m) Y (m) Z (m)
TU1 0 0 0 0 91,5 0 39,68 TU 1
1 -21,9 45 -212,448 436,538 137,2268 2,39 42,07 Vegetasi
2 -31 50,1 -300,842 486,200 136,6528 2,36 42,04 Vegetasi
3 -36,2 50 -356,834 492,865 113,3111 1,12 40,80 Vegetasi
4 -33,2 56,1 -325,517 550,045 121,3468 1,54 41,22 Vegetasi
5 -39,6 56 -387,970 548,644 122,4947 1,60 41,28 Vegetasi
6 -35,5 60 -346,335 585,355 128,8085 1,94 41,62 Vegetasi
7 -42,2 60 -412,228 586,106 126,8952 1,84 41,52 Vegetasi
8 -37,9 63,9 -367,235 619,164 138,9487 2,48 42,16 Vegetasi
9 -40 66,9 -389,135 650,828 133,0176 2,16 41,84 Vegetasi
10 -36,5 71,2 -352,299 687,224 144,6885 2,79 42,47 Vegetasi
11 -34,1 76,8 -329,860 742,910 141,4360 2,62 42,30 Vegetasi
12 -34,4 80,5 -331,513 775,779 146,9844 2,92 42,60 Vegetasi
13 -31,2 81 -301,690 783,233 142,0100 2,65 42,33 Vegetasi
14 -27,9 81,9 -269,396 790,808 144,1145 2,76 42,44 Vegetasi
15 -28 77,9 -270,362 752,185 144,1145 2,76 42,44 Vegetasi
16 -28 74,2 -270,292 716,273 144,4972 2,78 42,46 Vegetasi
17 -28 70 -270,817 677,043 141,6273 2,63 42,31 Vegetasi
18 -31 70 -300,260 678,007 139,5227 2,51 42,19 Vegetasi
19 -21,8 74,1 -210,823 716,606 141,8186 2,64 42,32 Vegetasi
20 -21,8 70 -210,823 676,956 141,8186 2,64 42,32 Vegetasi
21 -21,1 66,1 -204,186 639,653 140,8620 2,59 42,27 Vegetasi
22 -19,9 61,9 -191,976 597,150 145,4538 2,84 42,52 Vegetasi
23 -16 62,8 -156,155 612,907 128,2345 1,91 41,59 Vegetasi
24 -16 66 -156,155 644,138 128,2345 1,91 41,59 Vegetasi
25 -11,7 75,9 -114,627 743,609 122,4947 1,60 41,28 Vegetasi
26 -11,5 70,1 -110,926 676,168 145,6451 2,85 42,53 Vegetasi
27 -10 66,1 -96,720 639,322 141,6273 2,63 42,31 Vegetasi
28 -10,1 62,1 -98,396 604,987 130,9131 2,05 41,73 Vegetasi
29 -7,8 61,1 -76,213 597,004 126,5126 1,82 41,50 Vegetasi
30 -6,2 56 -60,572 547,102 126,7039 1,83 41,51 Vegetasi

Kelompok VIII-A V-18


Laporan Praktikum Fotogrametri I

31 -47,6 66,1 -463,547 643,708 131,4870 2,08 41,76 Vegetasi


32 -49,2 69,1 -476,789 669,636 138,7574 2,47 42,15 Vegetasi
33 -51,5 73,5 -498,497 711,448 140,4793 2,57 42,25 Vegetasi
34 -53 77,1 -511,756 744,460 144,1145 2,76 42,44 Vegetasi
35 -49 81,9 -472,090 789,065 147,3671 2,94 42,62 Vegetasi
36 -48,2 78 -464,383 751,491 147,3671 2,94 42,62 Vegetasi
37 -44,4 74,1 -430,050 717,719 139,5227 2,51 42,19 Vegetasi
38 -42,6 70,5 -413,896 684,968 134,9309 2,27 41,95 Vegetasi
39 -42,4 82,8 -408,131 797,011 148,7063 3,01 42,69 Vegetasi
40 -40,7 79 -392,684 762,213 145,2625 2,83 42,51 Vegetasi
41 -24,9 51 -243,296 498,318 126,5126 1,82 41,50 Vegetasi
42 -17,5 57 -171,955 560,083 118,0943 1,37 41,05 Vegetasi
43 -14,5 54,3 -141,824 531,106 124,9820 1,74 41,42 Vegetasi
44 -7,5 47,9 -73,573 469,886 120,5815 1,50 41,18 Vegetasi
45 -4,6 51 -45,038 499,339 123,4514 1,65 41,33 Vegetasi
46 -1,5 46,8 -14,700 458,627 122,1121 1,58 41,26 Vegetasi
47 -1 51,2 -9,778 500,656 125,3646 1,76 41,44 Vegetasi
48 3 47 29,369 460,116 123,6427 1,66 41,34 Vegetasi
49 7,1 52,5 69,649 515,011 120,5815 1,50 41,18 Vegetasi
50 8,9 49 86,872 478,285 128,0432 1,90 41,58 Vegetasi
51 -62,10 26,60 -610,973 261,705 116,1810 1,27 40,95 Vegetasi
52 -63,90 33,90 -628,922 333,653 115,6070 1,24 40,92 Vegetasi
53 -66,30 26,80 -653,954 264,343 112,3545 1,07 40,75 Vegetasi
54 -67,70 34,00 -667,933 335,446 111,9718 1,05 40,73 Vegetasi
55 -70,00 -27,10 -690,975 -267,506 111,2065 1,01 40,69 Vegetasi
56 -71,50 34,60 -708,467 342,838 105,4668 0,71 40,39 Vegetasi
57 -74,30 27,50 -739,652 273,761 98,3877 0,35 40,03 Vegetasi
58 -75,50 34,40 -751,598 342,450 98,3877 0,35 40,03 Vegetasi
59 -82,50 27,90 -821,592 277,848 97,8137 0,32 40,00 Vegetasi
60 -83,80 36,00 -834,538 358,513 97,8137 0,32 40,00 Vegetasi
61 -86,70 28,10 -854,628 276,990 113,3111 1,12 40,80 Vegetasi
62 -88,10 36,30 -866,995 357,229 115,7983 1,25 40,93 Vegetasi
63 -91,10 32,50 -906,667 323,454 98,7704 0,37 40,05 Vegetasi
64 -94,50 29,00 -928,913 285,063 117,5203 1,34 41,02 Vegetasi
65 -95,40 36,50 -947,552 362,533 101,8316 0,53 40,21 Vegetasi
66 -98,00 21,00 -973,131 208,528 102,2142 0,55 40,23 Vegetasi
67 -96,80 13,00 -957,459 128,584 108,1453 0,85 40,53 Vegetasi
68 -89,50 20,50 -889,399 203,717 101,0663 0,49 40,17 Vegetasi
69 -87,90 12,70 -884,941 127,858 81,1684 -0,52 39,16 Vegetasi
70 -85,50 20,50 -852,110 204,307 96,6658 0,26 39,94 Vegetasi
71 -84,10 12,00 -846,474 120,781 81,5511 -0,50 39,18 Vegetasi
72 -81,00 20,00 -809,594 199,900 92,2653 0,04 39,72 Vegetasi
73 -80,00 12,00 -804,807 120,721 82,3164 -0,46 39,22 Vegetasi
74 -74,20 19,00 -743,207 190,309 89,0128 -0,13 39,55 Vegetasi

Kelompok VIII-A V-19


Laporan Praktikum Fotogrametri I

75 -72,50 11,00 -727,541 110,386 86,1429 -0,27 39,41 Vegetasi


76 -68,90 18,40 -688,828 183,954 91,8827 0,02 39,70 Vegetasi
77 -68,20 11,00 -683,963 110,317 87,0995 -0,22 39,46 Vegetasi
78 -65,10 19,50 -652,956 195,586 86,9082 -0,23 39,45 Vegetasi
79 -64,00 10,50 -644,807 105,789 80,0205 -0,58 39,10 Vegetasi
80 -60,90 20,00 -610,067 200,350 88,8214 -0,14 39,54 Vegetasi
81 -40,50 32,70 -402,415 324,913 101,2576 0,50 40,18 Sungai
82 -39,50 28,90 -392,676 287,300 100,4923 0,46 40,14 Sungai
83 -39,00 25,10 -387,852 249,618 99,9183 0,43 40,11 Sungai
84 -50,30 -4,90 -507,030 -49,393 79,2552 -0,62 39,06 Sungai
85 -54,30 -10,50 -550,001 -106,354 71,7935 -0,99 38,69 Sungai
86 -54,60 -15,00 -554,406 -152,309 67,9670 -1,18 38,50 Sungai
87 -57,20 -25,00 -583,456 -255,007 60,8879 -1,52 38,16 Sungai
88 -52,10 -26,80 -534,826 -275,112 50,9390 -2,00 37,68 Sungai
89 -47,50 -25,00 -488,318 -257,010 48,6431 -2,11 37,57 Sungai
90 -44,50 -23,00 -457,533 -236,478 48,4517 -2,12 37,56 Sungai
91 -30,60 -21,90 -314,733 -225,250 47,8778 -2,15 37,53 Sungai
92 -27,40 -22,70 -281,991 -233,620 46,9211 -2,20 37,48 Sungai
93 -24,60 -22,30 -253,513 -229,811 44,8166 -2,30 37,38 Sungai
94 -22,00 -23,00 -226,802 -237,111 44,2426 -2,32 37,36 Sungai
95 -18,00 -25,70 -185,948 -265,493 40,9900 -2,48 37,20 Sungai
96 21,90 -6,00 231,089 -63,312 7,1254 -4,05 35,63 Pantai
97 17,10 -7,90 180,397 -83,341 7,5081 -4,04 35,64 Pantai
98 12,80 -12,80 135,002 -135,002 7,8907 -4,02 35,66 Pantai
99 5,50 -19,80 57,995 -208,781 8,2734 -4,00 35,68 Pantai
100 1,50 -25,20 15,826 -265,879 7,3167 -4,05 35,63 Pantai
101 -3,00 -31,40 -31,630 -331,058 8,4647 -3,99 35,69 Pantai
102 -6,80 -37,80 -71,720 -398,677 7,8907 -4,02 35,66 Pantai
103 -16,30 -38,90 -171,977 -410,424 7,3167 -4,05 35,63 Pantai
104 -20,00 -41,10 -210,990 -433,585 7,5081 -4,04 35,64 Pantai
105 -23,00 -44,50 -242,610 -469,397 7,6994 -4,03 35,65 Pantai
106 -23,80 -49,10 -251,048 -517,919 7,6994 -4,03 35,65 Pantai
107 -30,80 -55,50 -324,848 -585,359 7,8907 -4,02 35,66 Pantai
108 -35,00 -59,80 -369,101 -630,636 8,0821 -4,01 35,67 Pantai
109 -42,00 -63,10 -442,869 -665,358 8,2734 -4,00 35,68 Pantai
110 -47,50 -64,00 -500,923 -674,928 8,0821 -4,01 35,67 Pantai
111 -52,00 -63,70 -548,314 -671,685 8,2734 -4,00 35,68 Pantai
112 -56,00 -64,20 -590,702 -677,198 7,6994 -4,03 35,65 Pantai
113 -60,30 -64,40 -636,135 -679,388 7,5081 -4,04 35,64 Pantai
114 -65,50 -61,50 -690,993 -648,795 7,5081 -4,04 35,64 Pantai
115 -68,50 -57,50 -722,641 -606,597 7,5081 -4,04 35,64 Pantai
116 -74,00 -58,90 -780,478 -621,218 7,8907 -4,02 35,66 Pantai
117 -78,80 -58,80 -830,906 -620,017 8,2734 -4,00 35,68 Pantai
118 -82,50 -59,30 -870,231 -625,511 7,6994 -4,03 35,65 Pantai

Kelompok VIII-A V-20


Laporan Praktikum Fotogrametri I

119 -86,90 -60,40 -916,643 -637,115 7,6994 -4,03 35,65 Pantai


120 -90,50 -60,20 -954,277 -634,779 8,2734 -4,00 35,68 Pantai
121 -73,20 48,90 -721,921 482,267 112,5458 1,08 40,76 Vegetasi
122 -68,90 48,90 -673,649 478,105 125,5560 1,77 41,45 Vegetasi
123 -73,20 58,80 -715,507 574,752 125,9386 1,79 41,47 Vegetasi
124 -67,90 56,50 -662,852 551,563 127,8519 1,89 41,57 Vegetasi
125 -78,80 65,40 -768,667 637,955 128,9998 1,95 41,63 Vegetasi
126 -73,30 65,00 -713,732 632,914 131,6784 2,09 41,77 Vegetasi
127 -68,10 65,20 -663,014 634,780 131,8697 2,10 41,78 Vegetasi
128 -78,30 70,40 -754,871 678,709 146,4104 2,89 42,57 Vegetasi
129 -72,90 69,90 -707,465 678,351 136,6528 2,36 42,04 Vegetasi
130 -69,50 69,50 -673,425 673,425 138,9487 2,48 42,16 Vegetasi
131 -106,00 -11,00 -1075,524 -111,611 69,1149 -1,12 38,56 Vegetasi
132 -105,00 -18,30 -1072,343 -186,894 58,9747 -1,61 38,07 Vegetasi
133 -104,30 -22,60 -1051,094 -227,754 79,6378 -0,60 39,08 Vegetasi
134 -103,90 -26,60 -1047,063 -268,064 79,6378 -0,60 39,08 Vegetasi
135 -98,00 -11,00 -993,984 -111,570 69,6889 -1,09 38,59 Vegetasi
136 -96,90 -19,40 -992,652 -198,735 54,1915 -1,85 37,83 Vegetasi
137 -96,20 -23,00 -985,722 -235,672 53,8089 -1,87 37,81 Vegetasi
138 -96,00 -27,00 -984,394 -276,861 52,6609 -1,92 37,76 Vegetasi
139 -88,30 -19,90 -904,663 -203,882 54,0002 -1,86 37,82 Vegetasi
140 -87,20 -27,10 -893,175 -277,581 54,3828 -1,84 37,84 Vegetasi
141 -78,80 -23,10 -805,261 -236,060 58,0180 -1,66 38,02 Vegetasi
142 -81,20 -15,00 -829,787 -153,286 58,0180 -1,66 38,02 Vegetasi
143 -70,20 -6,00 -716,147 -61,209 60,6966 -1,53 38,15 Vegetasi
144 -69,00 -9,90 -703,905 -100,995 60,6966 -1,53 38,15 Vegetasi
145 -68,00 -20,50 -693,704 -209,131 60,6966 -1,53 38,15 Vegetasi
146 -67,50 -28,10 -695,616 -289,582 44,8166 -2,30 37,38 Vegetasi
147 -70,50 -32,50 -726,444 -334,885 45,0079 -2,29 37,39 Vegetasi
148 -69,60 -41,80 -717,170 -430,714 45,0079 -2,29 37,39 Vegetasi
149 -69,00 -46,20 -710,988 -476,053 45,0079 -2,29 37,39 Vegetasi
150 -4,50 34,20 -43,637 331,640 137,8008 2,42 42,10 Vegetasi
151 -12,10 24,70 -117,577 240,013 134,7396 2,26 41,94 Vegetasi
152 -0,20 27,80 -1,945 270,344 133,5916 2,19 41,87 Vegetasi
153 10,90 22,00 104,975 211,876 147,9410 2,97 42,65 Vegetasi
154 13,00 18,90 127,120 184,813 125,3646 1,76 41,44 Vegetasi
155 -0,60 14,80 -5,912 145,833 113,8851 1,15 40,83 Vegetasi
156 -3,90 11,20 -38,151 109,561 124,7906 1,73 41,41 Vegetasi
157 -39,00 15,70 -387,998 156,194 99,3443 0,40 40,08 Sungai
158 -42,20 7,80 -419,993 77,629 98,7704 0,37 40,05 Sungai
159 -46,00 2,10 -457,985 20,908 98,1964 0,34 40,02 Sungai

Kelompok VIII-A V-21


Laporan Praktikum Fotogrametri I

4. Tampilan TIN

Gambar V-1 Hasil Tampilan TIN Dua Dimensi (2D)

Gambar V-2 Hasil Tampilan TIN Tiga Dimensi (3D)

Kelompok VIII-A V-22


Laporan Praktikum Fotogrametri I

5. Tampilan Kontur

Gambar V-3 Hasil Tampilan Peta Dua Dimensi (2D) dengan TIN dan Kontur

Gambar V-4 Hasil Tampilan Peta Tiga Dimensi (3D) dengan TIN dan Kontur

Kelompok VIII-A V-23


Laporan Praktikum Fotogrametri I

6. Tampilan Kontur Smooting

Gambar V-6 Tampilan Kontur Smoothing


7. Tampilan TIN + Kontur Smoothing

Gambar V-7 Tampilan TIN+Kontur Smoothing

Kelompok VIII-A V-24


Laporan Praktikum Fotogrametri I

8. Tampilan ArcScene (depan, samping kanan, samping kiri , belakang)

Gambar V-8 Tampilan ArcScene tampak depan

Gambar V-9 Tampilan ArcScene tampak sisi kiri

Kelompok VIII-A V-25


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar V-10. Tampilan ArcScene tampak sisi kanan

Gambar V-11 Tampilan ArcScene tampak belakang

Kelompok VIII-A V-26


Laporan Praktikum Fotogrametri I

9. Hasil Tampilan Summit Evolution

Gambar V-12 Hasil Stereoplotting

Gambar V-13 Hasil kontur DSM pada AutoCAD

Kelompok VIII-A V-27


Laporan Praktikum Fotogrametri I

10. Dokumentasi

Gambar V-54 Foto Udara yang kami amati dan lakukan Digitasi Manual

Gambar V-15 Proses Digitasi Manual Kenampakan alam pada foto udara

Kelompok VIII-A V-28


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Gambar V-66 Proses Digitasi Manual Kenampakan alam pada foto udara nampak dari
lensa

Kelompok VIII-A V-29


Laporan Praktikum Fotogrametri I

Kelompok VIII-A