Anda di halaman 1dari 76

MATERI SUPLEMEN PENGETAHUAN PEMBEKALAN KEPROFESIAN

LIFTING STUDY
(2 JP)

BALAI PENERAPAN TEKNOLOGI KONSTRUKSI


DIREKTORAT JENDERAL BINA KONSTRUKSI
KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT
LINGKUP LIFTING PLAN
1. SASARAN
2. SURVEY LOKASI
3. PENILAIAN RISIKO
4. KLASIFIKASI JENIS ALAT ANGKAT
A. PENGANGKATAN RUTIN
B. PENGANGKATAN NON RUTIN
5. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB
6. DESKRIPSI TENTANG BEBAN YANG AKAN DIANGKAT
7. PEMILIHAN CRANE
8. KONDISI TANAH PERMUKAAN DAN SEKITARNYA
9. STUDI CRANE DUDUK & MENGANGKAT
10. MEMBUAT STUDI / RENCANA RIGGING
11. MENYUSUN METODA KERJA
12. PELATIHAN TENAGA KERJA AHLI & TRAMPIL
13. PERSYARATAN OPERASIONAL
14. KETENTUAN PENGGUNA JASA
15. KONDISI CUACA
16. KOMUNIKASI
17. PENTINGNYA CHECKLIST

10/2/2018 2
APAKAH KONDISI PROYEK ANDA SEPERTI INI……?

10/2/2018 3
10/2/2018 4
1. SASARAN
 Perencanaan adalah komponen penting dalam setiap
operasi pengangkatan di tempat kerja.
 Tujuan sejalan dengan UU Keselamatan Kerja No 1/1970,
yaitu memitigasi risiko pada sumbernya
 Untuk memitigasi risiko pada sumbernya perlu mengkaji
siapa dan apa yang dapat menciptakan risiko
 Setiap upaya harus dilakukan untuk mengeliminasi atau
memitigasi risiko ke tingkat sekecil mungkin
 Menyusun prosedur operasi yang selamat dan panduan
bagi semua pihak yang terlibat
 Memastikan semua informasi & dokumen yang relevan
dapat diakses / tercatat dalam Rencana Pengangkatan
 Tidak Ada Rencana - Tidak Ada Pengangkatan !
10/2/2018 5
2. SURVEI LOKASI

 Survei lokasi sangat penting ilakukan untuk


menetapkan:
 Apa beban yang akan diangkat,
 Apa semua karakteristik seperti :
 Berat beban yang akan diangkat,
 Ukuran beban yang akan diangkat,
 Jenis pengangkatan dan alat angkat dll,
 Apa & bagaimana kondisi tanah,
 Di mana beban harus diangkat dari dan ke,
 Seperti apa dan bagaimana rute akses, dll.
 Survei harus dilaksanakan oleh orang-orang yang
kompeten.
10/2/2018 6
3. PENILAIAN RISIKO
 Survei lokasi adalah waktu yang ideal untuk memulai
penilaian risiko dari operasi pengangkatan yang diusulkan
 Tujuan dari penilaian risiko adalah untuk mencegah insiden
dan / atau kecelakaan yang timbul dari potensi bahaya yang
ada selama operasi pengangkatan.
 Dengan bahaya yang teridentifikasi, risiko yang ditimbul-
kan oleh bahaya ini dapat direduksi menjadi serendah
mungkin melalui pelaksanaan tindakan pengendalian,
menggunakan prinsip hirarki pengendalian.
 Potensi bahaya lain yang dapat menimbulkan risiko
terhadap operasi pengangkatan dari kegiatan lain di
sekitarnya juga harus diidentifikasi selama survei lokasi
 Contoh bahaya lainnya dan risiko terkait termasuk, akses
sempit, penggalian, rak-pipa, struktur di atas kepala, pabrik
lain atau kegiatan konstruksi lain yang beroperasi di sekitar
area pengangkatan, dll.
10/2/2018 7
3. PENILAIAN RISIKO
 Informasi dalam penilaian risiko harus diterjemahkan
ke dalam bahasa implementasi di tempat kerja.
 Pemeriksaan harus dilakukan untuk memastikan bahwa
tindakan pengendalian telah dilakukan dan dalam kea-
daan baik sesuai dengan situasi kerja, karena kondisi
situs dapat berubah
 Tabel berikut dapat digunakan untuk memeriksa tindak-
an pengendalian tersebut yang ditunjukkan dalam peni-
laian risiko yang diterapkan dan bahwa mereka masih
dapat diterakan pada kondisi lokasi yang sebenarnya.
Langkah No Tugas Tindakan Pengendalian Apakan Sesuai dan
terimplementasi?

Beri tanda v jika itu adalah


jawaban ya

10/2/2018 8
4. KLASIFIKASI JENIS LIFT
 Ada dua jenis pengangkata, yaitu:
Pengangkatan Rutin dan
Pengangkatan Non-Rutin.
 Harus mengkategorikan jenis lift sebelum
merencana-kan pengangkatan, dan
mendokumentasikan dalam rencana pengangkatan
 Sangat penting untuk dapat melakukan penilaian
yang tepat dari jumlah risiko yang ada dalam
operasi pengangkatan dan tingkat pengndalian
yang diperlukan dalam mengurangi risiko yang
terkandung

10/2/2018 9
Pengangkatan Rutin
 Operasi pengangkatan rutin dapat dilaksanakan di
bawah rencana pengangkatan dasar.
 Rencana-rencana ini harus jelas mendefinisikan :
 batasan pada beban,
 metode pengangkatan dan
 area operasi.
 Penilaian Risiko diperlukan dalam setiap kasus, dan
disahkan sebelum dimulainya.
 Pengangkatan bisa juga dilengkapi menggunakan
dokumen serupa tetapi akan membutuhkan lebih
banyak detail.
 Sebelum mengangkat apapun sebelum operasi dimulai,
harus mereview dulu rencana pengangkatan nya
10/2/2018 10
PENGANGKATAN RUTIN MEMILIKI KRITERIA sebagaiberikut:
1. Dalam parameter operasi normal crane
2. Mengangkat area non-sensitif
3. Kondisi lingkungan yang sesuai
4. Beban telah diketahui berat, bentuk & pusat gravitasi
5. Pengaturan rigging standar
6. Operasi pengangkatan berulang rutin dengan peralatan yg sama
7. Fungsi tunggal/serangkaian fungsi berulang, manual/otomatis
8. Urutan fungsi diulang
9. Peralatan yang sama
10. Operator Crane yang kompeten
11. Muat di bawah 75% dari beban pengenal pada grafik beban
12. Peralatan yang khusus dipasang oleh operator yang kompeten
13. Beban telah diketahui dan dievaluasi beratnya
14. Pusat gravitasi di bawah kait pengangkatnya
15. Penggunaan titik angkat bersertifikat
16. Ruang kepala cukup
17. Tidak berada di area yang sensitif, sulit atau terlarang
18. Mesin pengangkat tunggal
19. Tidak mungkin terpengaruh oleh perubahan kondisi lingkungan
20. Pengaturan rigging standar
21. Area lay-down yang sesuai tersedia
10/2/2018 11
CONTOH PENGANGKATAN RUTIN

10/2/2018 12
PENGANGKATAN NON-RUTIN
 Operasi pengangkatan non-Rutin akan membutuhkan
Rencana Pengangkatan yang lebih rinci yang
mengandung semua elemen seperti yang dijelaskan
dalam pedoman ini.
 Rencana tersebut harus disetujui oleh Pihak yang
Bertanggung Jawab sebelum memulai Operasi
Pengangkatan dan persyaratan penyimpangan yang
diidentifikasi dari rencana, juga harus mendapatkan
persetujuan dari Pihak yang Bertanggung Jawab
sebelum memulai operasi pengangkatan.

10/2/2018 13
CONTOH PENGANGKATAN NON-RUTIN

10/2/2018 14
LIFT NON-RUTIN ADALAH LIFT YANG SESUAI DENGAN
FAKTOR-FAKTOR BERIKUT:
 Penggunaan dua atau lebih Lifting Appliances, termasuk
tallying pipe menggunakan winch and crane (tandem lift)
 Dengan area sensitif, sulit atau terbatas
 Lift dari satu kapal lepas pantai ke kapal lainnya
 Kelanjutan operasi pengangkatan dengan orang yang berbeda
 Mengangkat mesin tanpa mengangkat poin
 Dalam kondisi lingkungan mungkin mempengaruhi kinerja
peralatan
 Muat dengan tidak diketahui / sulit untuk memperkirakan berat
dan / atau pusat gravitasi
 Pengaturan rigging non-standar
 Muat diturunkan atau diangkat dari ruang tertutup
 Berat beban lebih dari 75% beban pengenal pada grafik beban
10/2/2018 15
Mulai Diagram Alir untuk Identifikasi Kegiatan
Tidak Pengangkatan Rutin atau Non-Rutin
Mengangkat > 50Ton
Ya
Tidak
Butuh Tandem Lift atau
Konfi-gurasi Crane Khusus
(Fly Jib, dll) Ya
Tidak
Beroperasi di atas atau di
dekat bangunan lain, sensitif, Ya
daerah yang sulit atau
terlarang PENGANGKA PENGANGKA
Tidak TAN NON- TAN RUTIN
Penggunaan Peralatan ROUTIN
Khusus , orang, Keranjang, dll
Ya
Tidak
Mengangkat Mesin tanpa
dikenal mengangkat poin Ya
Tidak
Mengangkat lebih dari 75%
grafik beban terukur
Ya PENGANGKA
Tidak TAN NON-
Bentuk tidak beraturan / ROUTIN
sulit untuk memperkirakan Ya
berat badan dan Pusat
gravitasii
PENGANGKA
TAN RUTIN 10/2/2018 16
PERENCANAAN DAN EKSEKUSI
PENGANGKATAN RUTIN DAN NON-
RUTIN
PERENCANAAN
Identifikasi kebutuhan untuk
operasi pengangkatan

PENGANGKATAN PENGANGKATAN
Supervisor yang bertanggung-jawab NON-ROUTINE
ROUTINE merencanakan pengangkatan dengan
dukungan spesialis sesuai persyaratan

Melakukan penilaian risiko; Melakukan penilaian risiko


Pastikan semua risiko (Baru atau Diubah). Pastikan
dieliminasi atau dikurangi semua risiko dihilangkan atau
menjadi ALARP direduksi menjadi ALARP

Menetapkan rencana pengang-


Menetapkan rencana katan oleh Penanggung jawab
pengangkatan oleh orang yang
bertanggung jawab

Lifting Plan Teknisi Lifts (Proyek


(New or spesifik) dan rencana
Tinjau dan perbarui jika modified) pengangkatan
diperlukan / disetujui oleh orang
yang Bertanggung Jawab

Tinjauan teknis oleh orang yang


kompeten dan disetujui oleh
orang yang Bertanggung Jawab

10/2/2018 17
EKSEKUSI
Tunjuk tim yang sesuai untuk PELAKSANAAN
Pastikan Rencana Pengangkatan
Tanggap arurat ada di
tempat; Pastikan
Rencana Penyelamat-
an ditetapkan Tool Box Talks; Tinjau Penilaian Jika terdeteksi ada
Risiko & Rencana Pengangkatan; masalah :
Rencana Tanggap Darurat & HENTIKAN
Rencana Penyelamatan; Sertakan PEKERJAAN
semua personel yang terlibat Kembali ke posisi
dalam pengangkatan; Berlakukan sebelumnya dan
Prosedur Ijin untuk bekerja di tinjau Penilaian risiko
tempat - Lakukan manajemen
perubahan jika
diperlukan
Selama operasi
pengangkatan, Melaksanakan operasi
pengawas angkat, pengangkatan dengan
pemberi sinyal dan pengawasan yang tepat cermat
rigger harus ada

Cermati dan catat poin


pembelajaran setelah operasi
pengangkatan

10/2/2018 18
5. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB
Direksi, Manajer Operasi, dan Manajer Proyek
Para pemegang janji ini harus mengetahui panduan Rencana Pengangkatan dan
memahami tanggung jawab mereka terkait dengan operasi pengangkatan, alat
pengangkat dan hubungan dengan undang-undang kesehatan dan keselamatan
terkait di sekitar operasi pengangkatan, memastikan bahwa semua alat pengangkat
yang digunakan untuk operasi pengangkatan sesuai untuk tugas tersebut,
digunakan dengan benar dan bahwa karyawan yang terlibat dalam
pengorganisasian, perencanaan, dan penggunaan alat pengangkat terlatih dengan
tepat.
Manajer Operasi harus memastikan dalam semua kasus di mana peralatan
pengangkat sedang digunakan, bahwa:
 Semua risiko yang timbul dari operasi yang melibatkan alat pengangkat yang
sesuai dan cukup dinilai oleh orang yang kompeten dan tindakan pengendalian
yang tepat dilaksanakan.
 Semua operasi pengangkatan direncanakan dengan baik, diawasi dan dilakukan
dengan cara yang aman.
 Perencanaan lift atau serangkaian lift tunggal harus mengatasi risiko yang
diidentifikasi oleh penilaian risiko dan bahwa tindakan pengendalian yang tepat
telah diterapkan (sistem kerja yang aman, rencana pengangkatan, dll.)
 Semua informasi, pelatihan, dan instruksi yang relevan diberikan kepada
pengguna lifting peralatan dan mereka kompeten untuk melaksanakan tugas-
tugas itu.
 Semua orang yang menggunakan alat angkat harus bekerja sesuai dengan
praktik kerja aman yang disetujui, informasi referensi, instruksi dan pelatihan
yang diberikan.
 Ada Sistem untuk melaporkan dan menghapus dari penggunaan alat angkat
yang telah mengembangkan kesalahan atau cacat.
10/2/2018 19
Orang Orang yang kompeten
Orang-orang yang telah ditunjuk atau diberi tanggung jawab untuk
merencanakan operasi pengangkatan harus memiliki pelatihan,
pengetahuan, dan pengalaman teknis, praktis, dan teoritis yang cukup
dari pekerjaan yang mungkin mereka rencanakan dengan aman / menilai
daya angkat.
Mereka harus:
 Mampu mengidentifikasi bahaya dan risiko yang terkait dengan operasi
pengangkatan di area kerja mereka atau lingkungan di mana operasi
pengangkatan akan berlangsung.
 Mampu memilih peralatan pengangkat yang benar untuk pekerjaan.
Memahami karakteristik alat pengangkat yang mereka pilih dan sifat
pekerjaan yang akan dijalankannya.
 Melaksanakan dan mendokumentasikan penilaian risiko (operasi
pengangkatan) atau survei situs; memiliki kemampuan untuk
mengkomunikasikan temuan mereka kepada mereka yang terlibat dan
terpengaruh oleh operasi pengangkatan.
 Mampu membuat pernyataan metode atau mengangkat rencana dan
menerapkan sistem kerja yang aman untuk operasi pengangkatan.
 Apabila diperlukan, carilah dukungan dan keahlian tambahan termasuk
penggunaan spesialis eksternal untuk membantu mereka dengan
perencanaan operasi pengangkatan.
10/2/2018 20
Supervisor
Pengawas yang tepat untuk operasi pengangkatan harus sebanding dengan
tingkat risiko dan memperhitungkan mereka yang terlibat dalam
pengangkatan tertentu operasi. Tingkat pengawasan akan ditentukan oleh
sifat atau kompleksitas pekerjaan dan kompetensi mereka yang terlibat
dalam menggunakan alat pengangkat dan membantu operasi pengangkatan.
Orang yang telah berwenang untuk mengawasi operasi pengangkatan harus:
 Memiliki pelatihan, pengetahuan, dan pengalaman teknis, praktis, dan
teoritis yang cukup dari pekerjaan yang sedang dilakukan.
 Dijelaskan dan diinstruksikan pada hasil-hasil penilaian risiko dan pahami
sepenuhnya persyaratan sistem kerja yang aman atau rencana
pengangkatan untuk operasi pengangkatan yang akan dilakukan dan
pemahaman semua yang terlibat dalam tugas tersebut.
 Mengawasi semua operasi pengangkatan yang kompleks atau tidak biasa.
 Memantau sejumlah operasi pengangkatan yang cukup untuk memastikan
praktik kerja yang benar diikuti.
 Dimana operasi pengangkatan langsung yang tepat, menawarkan
instruksi yang jelas kepada mereka yang terlibat.
 Mampu menilai perubahan dalam keadaan misalnya kondisi tanah, dan
jika perlu hentikan operasi pengangkatan jika risikonya tidak dapat
diterima atau jika dianggap tidak aman untuk dilakukan. Mengacu
kekhawatiran kepada manajer mereka, orang yang kompeten atau orang
yang bertanggung jawab untuk merencanakan
10/2/2018 operasi pengangkatan. 21
Operator / Riggers / Signalmen, harus:
 Tidak mencoba operasi pengangkatan atau menggunakan alat pengangkat,
tanpa pelatihan / penilaian sebelumnya, bimbingan dan supervisi yang
sesuai atau yang mana di luar tingkat kompetensi mereka.
 Pastikan bahwa baik operasi pengangkatan yang rutin maupun yang rumit
tidak dilakukan tanpa penilaian resiko yang cocok dan cukup yang
dilakukan oleh orang yang kompeten.
 Pastikan mereka sepenuhnya memahami peralatan pengangkat, familier
dengan bagaimana alat tersebut beroperasi dan operasi pengangkatan
yang diusulkan yang telah mereka setujui dan bahwa sistem kerja yang
aman, pelatihan, bimbingan dan saran diikuti setiap saat.
 Lakukan pemeriksaan sebelum digunakan peralatan pengangkat sebelum
digunakan, untuk memastikan tidak ada cacat visual yang jelas.
 Hapus peralatan yang rusak atau cacat dari penggunaan, catat dengan
jelas kesalahan atau cacat pada dokumen yang sesuai dan laporkan
masalah ini kepada manajer atau orang yang bertanggung jawab sebagai
sesegera mungkin bisa dilakukan. Ini termasuk melaporkan kekhawatiran
mereka tentang operasi pengangkatan ke supervisor atau manajer mereka
dalam contoh pertama dan tidak melanjutkan operasi.
 Memiliki pemahaman tentang prosedur darurat yang berkaitan dengan
peralatan pengangkat yang digunakan dan ambil bagian dalam pelatihan
dan latihan berkala, jika diperlukan.
10/2/2018 22
6. DESKRIPSI TENTANG BEBAN YANG AKAN
DIANGKAT
Informasi yang memadai harus diberikan untuk memberikan uraian
yang jelas tapi singkat, yang mengidentifikasi pengangkatan yang
akan dilakukan. Formulir penilaian risiko terpisah harus diselesaikan
untuk setiap kali crane dipindahkan ke posisi baru, kecuali jika
penilaian risiko telah memperhitungkan bahaya yang terkait dengan
semua posisi.
Rincian Beban (s) Akan Diangkat
 Sebanyak mungkin informasi tentang beban / beban yang akan
diangkat, akan semakin cermat.
 Pengguna jasa yang membutuhkan lift harus menyediakan
Personel yang Berkompeten dengan rincian lengkap dari semua
muatan yang akan diangkat.
 Rincian setiap beban yang akan diangkat harus dimasukkan pada
formulir penilaian risiko.
 Pihak Yang Berkompeten harus mempertimbangkan dengan hati-
hati semua muatan yang harus diangkat dan memastikan bahwa
informasi yang cukup disediakan dan dicatat untuk
memungkinkan orang lain melihat bagaimana pengangkatan
harus dilakukan dengan cara yang aman.
10/2/2018 23
Informasi Penting tentang Beban.
Tidak ada beban yang harus dicabut tanpa informasi penting berikut
ini:
 Berat beban
 Dimensi keseluruhan (panjang, lebar dan kedalaman).
 Indikasi posisi pusat gravitasi.
 Titik pengangkatan / slinging
 Radius penjemputan
 Radius lokasi terakhir
 Ketinggian di mana beban harus diangkat.
 Berat keseluruhan (beban + semua aksesoris pengangkat)

10/2/2018 24
10/2/2018 25
Beban (s) Berat (s) Termasuk Gear Pengangkat
 Hal terpenting yang perlu Anda ketahui adalah bobot muatan.
 Informasi ini harus diberikan pada saat awal dalam tahap
perencanaan, berdasarkan informasi ini dilakukan pemilihan
crane dan semua perencanaan terkait
 Beban berat harus akurat. Juga penting bahwa dimensi beban
dicatat, ini juga akan membantu dalam perencanaan lift,
terutama untuk menetapkan pembukaan boom, menghitung
jarak bebas yang diperlukan ketika berada di area terbatas dan
terbatas, juga memungkinkan perhitungan untuk diselesaikan
pada pemberian area kecepatan angin maksimum yang dapat
dioperasikan oleh crane.
 Berat beban harus mencakup setiap bagian dari alat
pengangkat yang terlibat dalam pengangkatan dari blok kait ke
bawah, tali, balok, belenggu, rangka, sling, dll.
 Crane juga tidak dirancang untuk menjadi mesin pengukur
berat, bobot harus diketahui dengan cara lain.
 Namun, setiap beban yang diangkat pada awalnya harus
diangkat perlahan dari tanah, bila pada awalnya melebihi berat
yang diijinkan, maka harus ditempatkan kembali di tanah dan
Orang Bertanggung Jawab / Orang yang Berkompeten
kemudian harus mengambil tindakan apa pun yang diperlukan
untuk merencanakan kembali operasi pengangkatan.
10/2/2018 26
Pusat Gravitasi (CG) atau pusat titik berat beban
Untuk memastikan bahwa setiap operasi pengangkatan terkendali
dan bebas dari gerakan yang tidak direncanakan, CG harus
diketahui. Dalam istilah pengangkatan sederhana dengan beban
seimbang, CG umumnya berada di tengah, titik ini akan selalu
langsung di bawah garis tengah blok kait derek ketika tersampir.

10/2/2018 27
7. PEMILIHAN CRANE
Denga menggunakan informasi yang dikumpulkan sebelumnya
terkait dengan grafik beban dari pabrik yang memproduksi crane,
akan memudahkan pemilihan crane yang sesuai dengan kapasitas
yang cukup untuk melaksanakan operasi pengangkatan dengan
selamat.
Detail tentang Crane
Rincian crane terpilih yang akan digunakan harus dicatat dalam
Pernyataan Metode kerja dan harus mencakup:
 Merek dan model;
 Kapasitas
 Panjang jib (ditambah fly / luffer jib dengan offset jika
diperlukan);
 Sebaran Outrigger;
 Berat outrigger;
 Kapasitas daya dukung tanah maksimum;
 Counterweight / super-angkat yang diperlukan;
 Berat crane. 10/2/2018 28
10/2/2018 29
10/2/2018 30
Daya dukung tanah
Permukaan tanah harus mamiliki daya dukung yang diijnkan, di
setiap posisi manapun crane harus berdiri, sebagaimana
disediakan oleh pihak yang berwenang yang tepat yang memiliki
pengetahuan tentang lokasi tersebut. Orang yang berkompeten
perlu menentukan area untuk mendukung outrigger/ roda rantai
crane/roda crawler dll. untuk memastikan bahwa tegangan tanah
maksimum yang tersedia tidak terlampaui.
Rincian dukungan yang diperlukan harus dicatat dalam usulan
Metode Kerja. Di mana crane didukung oleh outriggernya
selama operasi pengangkatan beban, outrigger maksimum
untuk konfigurasi tertentu, ketika mengangkat beban, juga
harus dimasukkan dalam usulan Metode Kerja. Beban beban
yan dimuat ini dapat diperoleh dari tabel beban outrigger yang
dibuat oleh produsen.

10/2/2018 31
10/2/2018 32
10/2/2018 33
Kapasitas Crane Bekas
Setelah pemilihan crane telah dibuat, penting diketahui berapa
kapasitas cadangan yang tersisa di dalam grafik beban crane, ini
harus dicatat dalam rencana. Ini juga kadang-kadang disebut
sebagai "Margin Keselamatan". Harus diingat bahwa banyak
pengguna, tergantung pada siapa mereka, hanya akan menggunakan
75, 80 atau mungkin 90% dari grafik tugas pengenal. Mungkin perlu
untuk memilih crane dengan kapasitas yang lebih besar.

10/2/2018 34
8. KONDISI PERMUKAAN TANAH DAN
SEKITARNYA.
Tanggung jawab untuk memastikan bahwa tanah di bawah crane
dapat menahan beban yang diteruskan oleh crane selama
pengangkatan harus selalu berada di tangan pengguna.
Namun pelanggan mungkin tidak memiliki keahlian yang cukup
untuk melakukan penilaian terhadap tanah, oleh karena itu orang
yang kompeten harus memastikan bahwa pelanggan telah
berkonsultasi dengan spesialis yang sesuai seperti insinyur
profesional spesialis dalam rekayasa geoteknik (PE, Geoteknik)
untuk memastikan bahwa tanah akan menopang beban yang
diteruskan oleh crane. Berikut ini adalah Gfafik tegangan tanah
yang spesifik.
Jika Pihak yang Berkompeten memiliki kekhawatiran atau keraguan
tentang kondisi di lapangan, hal ini harus dicatat oleh Penanggung
Jawab dan tidak ada pengangkatan yang harus dimulai sampai
semua masalah diselesaikan dengan memuaskan.
Semua organisasi Sewa Crane / Kontraktor seperti penjajah tempat
kerja atau pabrik harus memberikan pengguna mereka skenario
skenario terburuk dari tekanan yang dapat diterapkan selama
operasi pengangkatan dengan jenis derek tertentu mengangkat
beban beban yang diketahui
10/2/2018 35
10/2/2018 36
Tanah & Outrigger
Saat mengangkat pada outrigger, balok dan jack outrigger harus
diperpanjang sesuai dengan instruksi produsen untuk crane.
Orang yang Berkompeten harus memastikan bahwa ada cukup
ruang di lokasi penentuan lokasi derek untuk hal ini yang akan
dicapai. Indikator kapasitas pengukur derek harus diatur sesuai
dengan instruksi operasi produsen.
Penting untuk menyadari bahwa tanah yang telah ditimbun tanpa
alat pemadatan akan menghadirkan bahaya dan tidak boleh
digunakan untuk mendukung crane. Bahan penyebaran beban
yang memadai, dengan ukuran dan kekuatan yang memadai,
harus digunakan di bawah setiap outrigger. Pastikan bahwa area
angkat crane telah diperiksa untuk ruang kosong dan layanan
bawah tanah.

10/2/2018 37
10/2/2018 38
Semua operasi pengangkatan rutin & non-rutin normal dengan mobile crane
hidraulik harus memiliki outrigger yang sepenuhnya diblokir menggunakan
alas bantalan beban yang tepat.
Crawler Cranes dirancang untuk berjalan tetapi perhatian khusus harus
diberikan pada kondisi tanah. Pada saat survei kondisi tanah harus ditetapkan.
Dalam banyak kasus, perlu meletakkan alas kayu atau baja besar untuk para
crawler untuk bergerak di sekitar lokasi. Selama pengangkatan yang berat,
akan selalu diperlukan untuk penggunaan tikar penyebaran beban besar
seperti yang ditunjukkan.
.

10/2/2018 39
Akses & Lokasi Pengangkatan
Pihak yang Berkompeten selama survei harus mencatat dan
mencatat kondisi permukaan tanah di situs ini setidaknya 2 kali, yang
pertama berhubungan dengan akses untuk kendaraan crane dan
transportasi (operator boom / balast / counterweight) ke lokasi situs
dan yang kedua lokasi sebenarnya di mana crane akan ditempatkan
saat mengangkat beban. Ini penting untuk mendiskusikan dengan
pengguna rute yang akan digunakan, karena itu adalah tanggung
jawab mereka untuk memastikan bahwa tanah dapat mendukung
beban yang akan diterapkan.
Orang yang Berkompeten harus puas dengan ruang yang disediakan
dan rute akses yang akan digunakan, juga sifat permukaan (mis.,
Blacktop, hard-core, beton). Untuk kejelasan, rute dapat ditampilkan
pada rencana lokasi
Penggalian
Penggalian dapat menjadi bahaya nyata untuk operasi pengangkatan.
Selama survei semua penggalian di sekitar dekat ke tempat operasi
pengangkatan akan berlangsung harus dicatat. Juga pada hari
operasi pengangkatan, area tersebut harus diperiksa ulang, berkali-
kali pada penggalian situs konstruksi digali tanpa komunikasi
dengan tim pengangkat.
10/2/2018 40
a) Jika tanahnya padat dan tidak runtuh, jarak dari setiap
bagian derek mendukung kayu dari penggalian harus
setidaknya sama dengan kedalaman penggalian.
b) Di mana tanah longsor atau runtuh, jarak dari setiap
bagian dari kayu derek mendukung dari Penggalian
harus setidaknya dua kali kedalaman penggalian.
Catatan: Angka 4,5 & 6 dari SS536: 2008 memberikan
panduan lebih lanjut tentang Jarak aman D dari lereng
dengan kedalaman H untuk berbagai situasi
Hubungan jarak aman D dengan
Kedalaman Penggalian H

Struktur di Atas tempat kerja


Banyak cedera serius dan korban jiwa dalam Industri Lifting adalah
sebagai akibat dari boom crane dan tali pengangkat yang bersentuhan
dengan struktur di atas seperti MRT Track, bangunan, pohon, dll.
Semua struktur overhead harus dicatat selama survei awal dan
ketentuan yang dibuat untuk menghindari mereka selama operasi
pengangkatan.
10/2/2018 41
9. STUDI PENGANGKATAN & PENURUNAN
DENGAN CRANE
 Semua operasi crane / pengangkatan harus memiliki beberapa
jenis dokumen, dari operasi pengangkatan sederhana di mana
semua analisis dan informasi dapat direkam pada rencana
Pengangkatan bersamaan dengan Izin untuk Bekerja, semua
jalan sampai ke operasi pengangkatan yang sangat kompleks
yang akan membutuhkan Studi Angkat yang sangat rinci dan
komprehensif.
 Rencana duduk dapat dalam bentuk sketsa digambar tangan
untuk operasi sederhana, dengan gambar rekayasa terperinci
untuk operasi yang lebih sulit dan kompleks.
 Dalam setiap kasus ide memiliki rencana duduk adalah untuk
memastikan bahwa crane atau mesin pengangkat diposisikan
pada lokasi yang benar untuk menyelesaikan operasi yang
dimaksudkan dengan aman.
 Margin serendah 1m dapat menjadi perbedaan antara
keberhasilan dan kegagalan, disarankan bahwa cat semprot
berbasis air digunakan untuk menandai di mana crane akan
diletakkan untuk semua situasi pengangkatan yang rumit.
 Contoh diberikan di bawah ini:
10/2/2018 42
10/2/2018 43
10/2/2018 44
Kelonggaran Boom
Perlu untuk selalu diketahui bahwa ada pembukaan boom yang
cukup selama operasi pengangkatan, khususnya ketika bekerja di
area terbatas dan terbatas. Hal ini harus ditentukan selama tahap
perencanaan dan dicatat dalam rencana pengangkatan. Sama
dengan ayunan ekor harus ditentukan.
Tinggi dan Sudut Boom
Sudut dan tinggi boom adalah bagian dari informasi penting yang
harus dicatat dalam Rencana Pengangkatan. Tinggi dan sudut
boom tidak hanya membantu dalam pemilihan yang tepat dari
crane yang cocok, tetapi juga memungkinkan perhitungan
kelonggaran bangunan dan penghalang lainnya.
Radius Mengambil dan Menempatkan
Radius, seperti semua informasi lainnya sangat penting dan
mendasar bagi praktik pengangkatan yang selamat. Ketika
mengukur radius, yang lagi-lagi merupakan bagian dari
persyaratan dalam pemilihan dari jenis crane yang cocok,
pastikan bahwa pengukuran “Mengambil dan menurunkan ”
diambil dan dicatat dalam rencananya.

10/2/2018 45
10/2/2018 46
10/2/2018 47
Unit Pengukuran yang Digunakan dalam Menggambar
 Ketika gambar rinci digunakan, penting untuk menandai gambar
dengan informasi yang benar, seperti satuan berat dan dimensi
yang digunakan.
 Gambar harus memiliki satuan pengukuran yang sama.
 Semua gambar harus ditandatangani oleh pencetusnya dan
disetujui oleh Orang yang Bertanggung Jawab / Orang yang
Kompeten.
 Selalu pastikan bahwa gambar adalah versi terbaru dan final.
Contoh ditunjukkan di bawah ini:

10/2/2018 48
10/2/2018 49
10. MEMBUAT STUDI / RENCANA RIGGING
Bersama dengan semua isi Penilaian Risiko, Studi Duduk dan,
Gambar-gambar yang semuanya bersatu untuk membentuk Rencana
Pengangkatan, juga perlu untuk menyelesaikan Rencana
Pengangkatan dengan menambahkan Studi Rigging atau Rencana
Rigging.
Pada dasarnya studi Rigging, khususnya ketika merencanakan lift
non-rutin dan kompleks, adalah gambar mendetail yang menunjuk-
kan konfigurasi rigging dari semua titik angkat pada beban dan detail
dari semua sling, balok, belenggu, tali, blok dll berdasarkan ukuran
dan SWL. Ini dirancang untuk menunjukkan semua titik koneksi, gaya
yang diterapkan untuk masing-masing dan bagaimana hal itu akan
disatukan. Pengangkatan rutin normal di mana Rencana
Pengangkatan digunakan gambar dapat berupa sketsa digambar
tangan yang menunjukkan konfigurasi rigging. Contoh rencana
Rigging ditunjukkan di bawah ini:

10/2/2018 50
10/2/2018 51
Titik Berat Beban dan Titik Angkat
Saat menyiapkan lift dan memasang tali-temali, penting untuk
mengikuti Studi Rigging dan memastikan bahwa CG langsung di
bawah hook block dari derek pengangkat. Ketika beban diangkat
oleh derek, CG selalu menggantung secara vertikal di bawah
hook. Jika CG tidak berada di bawah pengait saat pertama kali
diangkat, maka beban akan miring hingga tiba. (lihat Gambar di
bawah). Ini bisa menjadi cara yang berguna untuk menemukan
CG beban di lapangan. Kita tahu bahwa CG terletak di suatu
tempat di sepanjang garis vertikal melalui hook. (Lihat Gambar
hembus lagi.) Kita semua tahu latihan ini: beban diangkat dan
tidak tetap horisontal. Untuk memastikan bahwa beban tetap
horisontal ketika diangkat, kita mengubah posisi titik angkat dari
salah satu sling atau memanjang atau memendekkan salah satu
sling sedemikian rupa sehingga CG tepat berada di bawah hook
ketika kita memiringkan beban.

10/2/2018 52
Dengan beban seimbang yang lebih besar dan off-set / off, CG lebih
sulit untuk ditentukan. Di bawah ini adalah contoh beban dengan CG
yang disetel. Biasanya ini terjadi pada elemen non simetris.
Perhatikan pengaturan slinging dan bagaimana beban menjadi tidak
stabil ketika CG tidak langsung di bawah hook block.
10/2/2018 53
Catatan:
Untuk objek besar yang sedang diangkat, CG. harus
ditentukan melalui metode rekayasa. Pengangkat angkat juga
harus dirancang untuk memastikan pengangkatan yang aman.
Gear pengangkat khusus juga dapat digunakan untuk
memastikan bahwa hook selalu di atas CG selama operasi
pengangkatan.
Ketika CG tidak sama jarak antara titik-titik tali-temali, sling dan
fitting tidak akan membawa bagian yang sama dari beban.
Gendongan yang terhubung paling dekat dengan pusat gravitasi
akan membawa bagian terbesar dari beban.
10/2/2018 54
Perhitungan sederhana:
ling 2 terhubung lebih dekat ke CG, oleh karena itu
akan membawa bagian beban yang lebih besar:
Ketegangan dalam/ Beban dibawa oleh
Sling 2 = 5 x 2,43 / 3,04 = 4,0 ton
Ketegangan dalam / Beban yang dibawa oleh
Sling 1 = 5 x 0,61 / 3,04 = 1,0 ton
Demikian pula, untuk dua sling berkaki yang
digabungkan ke hook

Perhitungan sederhana:
Ketegangan dalam / Beban yang dibawa oleh Sling 1 = 5 x 0,61 x 3,44 / (2,43 (2,43 + 0,61)) = 1,42 ton
Ketegangan dalam / Beban yang dibawa oleh Sling 2 = 5 x 2,43 x 2,5 / (2,43 (2,43 + 0,61)) = 4,11 ton
10/2/2018 55
Lifting Lugs / Pad-Eyes
Perhatian harus diberikan kepada mengangkat lugs atau pad-eyes
pada beban apa saja yang akan diangkat. Dalam banyak kasus
mereka dapat diproduksi sebagai bagian integral dari beban yang
akan dicakup oleh sertifikasi perhitungan sebagai bagian dari
barang yang diangkat. Contoh berikut mengilustrasikan desain
mengangkat lugs untuk mengangkat elemen pracetak beton: Desain
lugs pengangkat, pad-mata dan barang-barang serupa harus
didasarkan pada konsep faktor keamanan global. Faktor keamanan
mensyaratkan bahwa tindakan E tidak melebihi nilai resistansi yang
diterima R. Itu harus ditunjukkan sebagai:
ER
E: Action
R: Beban yang dapat diterima (resistensi)
Kekuatan beton minimum pada saat mengangkat adalah 15 N / mm².
Mengangkat lugs, pad-eyes dan barang-barang serupa yang
dimaksudkan untuk digunakan untuk mengangkat elemen pracetak
harus dianggap sebagai pengangkat jangkar atau sistem
pengangkatan. Oleh karena itu ketentuan tersebut harus dipenuhi
bahkan dan terutama jika barang-barang angkat menjadi bagian
integral dari beban. Daktilitas adalah item yang sangat penting, yang
berarti robekan robek yang menonjol dari elemen pracetak tidak
tercakup dari ketentuan ini. Batang halus dan untaian pratekan
harus ulet untuk menghindari perilaku10/2/2018
rapuh. 56
Akan ada kasus di mana mengangkat lugs / pad-mata tidak akan
diberikan secara terpisah, tetapi diproduksi sendiri di halaman
pracetak. Dalam kasus seperti itu Insinyur / Orang yang
Kompeten harus yakin bahwa mereka memiliki sertifikasi saat ini
dan cukup dirancang dan terbukti dapat mengatasi efek
pengangkatan.

10/2/2018 57
Untuk menghindari risiko bagi kehidupan manusia, kesehatan dan
keselamatan karyawan di halaman pracetak dan situs konstruksi,
semua sistem pengangkat dan gerakan harus diperiksa, dihitung dan
dibuktikan oleh insinyur konstruksi misalnya. sebagai konsultan
atau insinyur teknis di halaman pracetak. Resistensi berasal dari
pemasok. Dalam hal rekomendasi yang diberikan oleh pemasok,
insinyur yang bertanggung jawab harus memeriksa situasi
penanganan yang lengkap juga.

10/2/2018 58
Jenis Rigging dan Kapasitas Lifting
Mengangkat gigi atau sling umumnya membawa beban mereka di
salah satu dari tiga sling sling utama. Kebanyakan sling dapat
digunakan di ketiga hantaman sling, tetapi beberapa sling
dirancang untuk digunakan hanya dalam satu halangan. Sling
memiliki Batas Beban Kerja terbesar saat digunakan dalam
ganjalan keranjang. Batas Beban Kerja hitch vertikal adalah 50%
dari keranjang hitch (yaitu WLL basket hitch = 2 x SWL). Batas
Beban Kerja choker sintetis adalah maksimum 80% (biasanya 70-
75%) dari rintangan vertikal Batas Beban Kerja. Sling harus
terpasang dengan aman ke beban dan dicurangi dengan cara
untuk menyediakan kontrol beban untuk mencegah tergelincir,
tergelincir dan / atau kehilangan beban. Pengguna yang terlatih,
berkualifikasi dan berpengetahuan harus menentukan metode
pemasangan tali yang paling tepat untuk membantu memastikan
kontrol beban dan pengangkatan yang aman. Manual atau tag
pada gendongan harus dirujuk untuk informasi lebih lanjut
tentang peringkat aktual untuk setiap jenis hitch.

10/2/2018 59
Sudut dan Panjang Sling / SWL
Dalam setiap operasi pengangkatan peralatan tali-temali akan dipilih
berdasarkan berat beban yang akan diangkat. Namun, ada kalanya
sudut sling diabaikan dan apa yang tampak sebagai SWL pada tag
atau sertifikat tidak cukup untuk melakukan pekerjaan itu. Setiap
studi rigging di mana sling adalah bagian dari gigi pengangkat
harus diperiksa untuk memastikan bahwa sudut tidak mengurangi
kapasitas pengangkatan di bawah beban beban. Perhitungan
sederhana dapat dilakukan sebagai berikut:
10/2/2018 60
Catatan:
Rigging disarankan untuk berjalan sejauh 60 ° sejauh mungkin.
Sling juga harus dipilih dengan setidaknya 20% ekstra SWL karena
biasanya mengangkat dilakukan pada sudut 60 ° sling. Ketika tali-
temali melebihi sudut sling ini, perhitungan rinci harus dilakukan
untuk menentukan beban aktual pada setiap kaki sling.
Belenggu / Balok / Tautan / SWL Pihak Yang Berkompeten harus
memastikan bahwa semua gigi pengangkat memiliki sertifikasi yang
berlaku dan berlaku sebelum dimulainya setiap operasi
pengangkatan. Semua belenggu atau tautan yang digunakan untuk
bergabung dengan sling juga harus diberi ukuran untuk
memperhitungkan beban aktual yang akan
10/2/2018
diambil setiap bagian. 61
11. METODE KERJA
Saat menulis Metode Kerja, adalah bermanfaat untuk menuliskannya
sedemikian rupa sehingga mengikuti urutan kejadian dan tindakan
yang diperlukan saat operasi pengangkatan berlangsung. Ini
termasuk tentang personel, tentang angin dan beberapa barang lain
yang merupakan kunci keberhasilan pengangkatan. Oleh karena itu,
pengguna harus memastikan bahwa semua item lain yang penting
untuk keberhasilan pencabutan termasuk dalam pernyataan metode.
Jika ragu, konsultasikan dengan Orang Yang Kompeten. Urutan dan
urutan kejadian yang sebenarnya harus dijelaskan dalam rencana
dengan sederhana mudah dibaca dan dipahami dalam "gaya satu titik
titik peluru". Rencana Pengangkatan (seperti yang ditunjukkan pada
Lampiran 3 untuk contoh Pengangkatan Rutin) adalah lampiran pada
Pernyataan Metode.

10/2/2018 62
12. PELATIHAN PEKERJA
Semua personel yang terlibat dalam operasi pengangkatan harus
dilatih, terampil dan kompeten dalam peran mereka dan memiliki
bukti sertifikat yang sah. Pihak Yang Berkompeten harus
memastikan bahwa semua anggota Tim Pengangkatan memiliki
kualifikasi dan sertifikasi yang relevan. Selalu pastikan bahwa ada
jumlah yang cukup dalam sumber daya manusia untuk
melaksanakan pekerjaan dengan nyaman dan tanpa memberikan
tekanan yang berlebihan pada setiap anggota tim. Seandainya
mungkin ada peserta pelatihan dalam tim, Orang Yang
Berkompeten harus memastikan bahwa mereka berada di bawah
pengawasan konstan dan tidak diizinkan untuk melakukan tugas-
tugas yang tidak dikenalnya sendiri.

10/2/2018 63
13. PERSYARATAN OPERASIONAL
Setiap Operasi Pengangkatan harus direncanakan dengan
mempertimbangkan persyaratan operasional situs. Secara umum
saat mengangkat operasi sedang berlangsung ada yang lain yang
terlibat dan lainnya kegiatan kerja yang terjadi di dekat lift. Untuk
memastikan bahwa area angkat aman dan bebas orang yang tidak
berkepentingan daerah harus dikepung atau dibakar. Selama
pengangkatan lift harus dipasang untuk mencegah masuk ke area
pengangkatan, biasanya orang-orang ini akan menjadi karyawan
pelanggan / klien karena Tim Lifting sudah cukup untuk mengurus
lift.
14. KETENTUAN PELANGGAN
Ini adalah tanggung jawab pelanggan / klien untuk memastikan
bahwa semua persyaratan yang diminta sudah masuk tempatkan
pada hari pengangkatan, yaitu akses yang baik ke situs
pengangkatan, bahwa kondisi tanah cukup tinggi, memadai, dan
mampu menahan tekanan yang teridentifikasi.

10/2/2018 64
15 KONDISI CUACA
Cuaca memiliki dampak besar pada Operasi Pengangkatan apa
pun. Angin adalah bahaya utama yang dapat mengganggu dan
membuat operasi pengangkatan berisiko. Crane tidak boleh
terangkat pada kecepatan angin di luar yang direkomendasikan
dalam instruksi pembuat derek. Tambahan untuk rekomendasi
pabrikan, semakin besar area pelayaran angin dari beban,
semakin banyak risiko yang ditimbulkannya, oleh karena itu
mungkin perlu dilakukan perhitungan untuk mencari tahu
berapa kecepatan operasi angin aman. Banyak kali sangat
kurang dari yang direkomendasikan oleh produsen.

10/2/2018 65
Pengaruh angin pada crane
Salah satu faktor utama yang mempengaruhi stabilitas adalah efek
angin. Namun, menentukan kecepatan angin terkadang dapat
menimbulkan kesulitan. Pedoman ini merekomendasikan
penggunaan perangkat kecepatan angin genggam (anemometer).
Angin membebani beban horisontal pada derek serta beban. Ini
menyebabkan ketidakstabilan baik derek maupun beban yang
dapat mengakibatkan terguling. Dalam kondisi kerja normal yang
aman, kecenderungan untuk terbalik ini dinetralkan oleh self-
weight crane, dan efek stabilisasi dari outrigger atau stabilisator.
Posisi parkir jib atau troli harus dilakukan sesuai dengan
persyaratan pabrikan. Ini sangat penting untuk penguncian jib
crane. Jika sudut jib terlalu tinggi, risiko jib yang tertiup ke
belakang melalui A-frame meningkat. Jika sudut jib juga rendah,
gaya yang bekerja pada derek akan meningkat.

10/2/2018 66
Pengaruh angin pada beban
Penting untuk mempertimbangkan bentuk muatannya.
Pengangkatan beban yang tidak beraturan akan membutuhkan
lebih banyak pertimbangan dan mungkin konsultasi produsen
sebelum pengangkatan jika perlu. Penting juga untuk
mempertimbangkan bobot beban ke rasio luas permukaan. Sebagai
aturan praktis, ketika beban berat ke rasio luas permukaan
ditemukan secara signifikan kurang dari 1,0 ton / m2, perhatian
khusus harus diberikan kepada kondisi angin di daerah tersebut.
Operasi pengangkatan harus dihentikan jika muatan ditemukan
bergerak secara signifikan. Kondisi angin di area kota dapat
menjadi kompleks, sebagai akibat dari volume perkotaan yang
bervariasi dari bangunan yang berdekatan, yang dapat memblokir,
menyalurkan dan / atau memusatkan angin saat lewat melalui, dan
mungkin tidak setuju dengan directionality yang jelas seperti yang
dipelajari dalam tes terowongan angin. Jika tidak pasti, pembuat
derek harus dikonsultasikan mengenai efek angin pada
pengoperasian crane.

10/2/2018 67
16. KOMUNIKASI
Kegagalan dalam komunikasi sering menjadi akar penyebab insiden
pengangkatan dan juga bisa menjadi yang paling sulit dideteksi.
Pelatihan yang baik dan kepatuhan terhadap prosedur yang benar
sangat penting tetapi memeriksa situasi aktual di tempat kerja
adalah yang paling penting. Sebagai contoh:
 Apakah personel yang bersangkutan semuanya berasal dari
perusahaan yang sama?
 Apakah mereka semua mengerti bahasa yang sama?
 Jika tidak adakah sistem sinyal yang mapan dalam penggunaan
ketat yang mereka semua ketahui dan pahami?
 Tanda peringatan ditampilkan di mana personil dapat
melihatnya?
 Apa metode komunikasi yang berbeda yang dapat digunakan?
 Komunikasi apa yang diperlukan antara tempat kerja dan
sumber dari setiap bantuan teknis di tempat lain?
10/2/2018 68
Komunikasi juga meluas ke personel peringatan dari aktivitas
pengangkatan dan menjaga area angkat bersih dari personil yang
tidak terlibat dalam operasi pengangkatan. Semua anggota tim
angkat harus memastikan tugas masing-masing dan peran anggota
tim mereka agar dapat berkomunikasi secara penuh dan mudah
satu sama lain. Sinyal yang ditunjuk harus jelas dan dapat
diidentifikasi secara terpisah, dengan menggunakan jaket reflektif
atau pakaian atau penandaan lain yang mencolok. Kualitas
komunikasi yang baik sangat penting terutama ketika setiap bagian
dari lift tidak jelas terlihat oleh salah satu anggota tim. Jika sinyal
tidak jelas bagi anggota tim angkat mengoperasikan peralatan
pengangkat apa pun, maka operasi akan berhenti berkembang.

10/2/2018 69
Jangan pernah memulai operasi pengangkatan apa pun sampai
semua yang bersangkutan telah diberi pengarahan dalam Rapat
Pra-Mulai, memastikan bahwa mereka memahami peran dan
tanggung jawab mereka dan bahwa mereka telah menandatangani
Izin Kerja atau catatan kehadiran pada Rapat Pra-Mulai.

ORANG YANG SUPERVISOR K3


KOMPETEN DI LOKASI

SUPERVISOR PEMBERI TANDA OPERATOR


PENGANGKATAN (SIGNALER) ALAT ANGKAT

TIM
PENGANGKATAN
(RIGGER)

Contoh Diagram Komunikasi Selama Operasi Pengangkatan


10/2/2018 70
17. PENTINGNYA CHECKLIST
Daftar periksa dapat berarti perbedaan antara kegagalan dan
keberhasilan. Ini mungkin hanya satu elemen dalam eksekusi aman
yang sukses, tetapi itu adalah elemen kunci. Ketika semua
pekerjaan telah dilakukan selesai dalam persiapan untuk operasi
pengangkatan, selalu disarankan dan bijaksana untuk
menggunakan daftar periksa akhir untuk memastikan bahwa semua
persyaratan sudah ada dan dalam kondisi yang aman. Itu poin
penting yang diberikan di bawah ini dapat menjadi bagian dari
daftar Anda sendiri:

10/2/2018 71
LITERATUR
1. Guidelines for Creating Lifting Plan for Lifting Operations In Workplaces
https://www.wshc.sg/files/wshc/upload/announcement/file/2014/LiftingPlanGuidelines_
WGDRAFT_for_Industry_and_Public_Comment.pdf
2. Lifting Operations Procedure http://www.stanwell.com/wp-content/uploads/Lifting-
Operations-Procedure.pdf
3. Overview of the Code of Practice for Safe Lifting Operations in the Workplace
www.scal-academy.com.sg/seminardownload.aspx?fid=142
4. Lifting Operations and Lifting Equipment (LOLER) Guidance for Managers
https://www.bradford.gov.uk/hands/documents/Manual%20Handling/Lifting%20Operati
ons%20Guidance%20(LOLER)%20%20Aug%20%202016.pdf
5. PRO-4.5-0001-1-06 Lifting Operations, BP https://www.bp.com/content/dam/bp-
country/en_au/about-us/what-we-do/control-work/PRO_4_5_0001_1_06-lifting-
operations.pdf
6. Lifting Equipment for Construction Site Materials
https://fenix.tecnico.ulisboa.pt/downloadFile/395145618496/Extended_Abstract_2013.
pdf

10/2/2018 72
• CONTACT
US!
Balai Penerapan Teknologi Konstruksi
Direktorat Jenderal Bina Kontruksi
Kementerian PUPR

• balaiptk@gmail.com
• sibimakonstruksi@gmail.com

BALAI PENERAPAN TEKNOLOGI KONSTRUKSI


DIREKTORAT JENDERAL BINA KONSTRUKSI
KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT
Berbagai keterlibatan pemangku kepentingan dalam merencanakan
operasi pengangkatan yang selamat
10/2/2018 74
10/2/2018 Risiko
Contoh Format Penilaian 75
10/2/2018 76