Anda di halaman 1dari 28

LAPORAN PRAKTIKUM

ANATOMI SISTEM REPRODUKSI

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Struktur Perkembangan Hewan

Yang dibina oleh Dra. Hj. Nursasi Handayani, M.Si dan Hendra Susanto, S.Pd,M.Kes

Disusun oleh :
Kelompok 5 Offering H 2018

1. Aisyah Salma Nurfahima (180342618049)


2. Aliyya Suci Arizona (180342618088)
3. Oktaviani Jannati Qolbi (180342618038)
4. Monny Efuji Pratama (120342422458)
5. Wahyu Nengsih (180342618017)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

JURUSAN BIOLOGI

PRODI BIOLOGI

Mei 2019
A. TOPIK
Praktikum Anatomi Sistem Reproduksi Vertebrata

B. TUJUAN PRAKTIKUM
Setelah melakukan pengamatan sistem reproduksi pada pisces, amphibian, reptile, aves, dan
mamalia, mahasiswa memiliki kemampuan untuk :
1. Mendeskripsikan struktur anatomi testis ikan, katak, merpati, mencit, dan kadal.
2. Menyebutkan saluran reproduksi jantan ikan, katak, merpati, mencit, dan kadal.
3. Membuat skema lintasan sperma dari testis keluar tubuh.
4. Mendeskripsikan organ kopulatoris pada hewan-hewan yang melakukan fertilisasi internal.
5. Mendeskripsikan kelenjar seks asaeroris mamalia jantan.
6. Mendeskripsikan struktur anatomi ovarium ikan, katak, merpati, mencit, dan kadal.
7. Menyebutkan saluran reproduksi betina ikan, katak, merpati, mencit, dan kadal.
8. Mendeskripsikan organ reproduksi eksterna mamalia betina.
9. Menggambar garis susu pada mamalia betina..
10. Menghitung jumlah kelenjar susu pada mamalia betina.

C. DASAR TEORI
Reproduksi adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk melestarikan jenis, merupakan
salah satu ciri makhluk hidup. Jenis reproduksi yang terjadi pada hewan-hewan vertebrata adalah
reproduksi seksual. Sistem reproduksi disebut juga sistem perkembangbiakan atau sistem genitalis.
Sistem ini berfungsi untuk menghasilkan sel kelamin (gamet), menyalurkan gamet jantan dan
betina, dan pada kelompok hewan tertentu berfungsi pula untuk memelihara embrio yang
berkembang di dalamnya. Secara umum sistem reproduksi pada vertebrata terdiri atas : (1) kelenjar
kelamin (gonad) yang merupakan organ utama dalam sistem ini, (2) saluran reproduksi, dan (3)
kelenjar seks asesori (kelenjar seks tambahan,pada mamalia). Walaupun fungsi sistem ekskresi
berbeda dengan sistem reproduksi, tetapi terdapat hubungan erat antara saluran eksresi dan saluran
reproduksi dalam hal perkembangan dan fungsinya, sehingga kedua sistem tersebut sering
digabungkan menjadi sistem urogenitalia. (Tenzer, 2014)

Reproduksi dapat terjadi secara generative atau vegetative. Reproduksi secara vegetative
tidak melibatkan proses pembentukan gamet, sedangkan reproduksi generative diawali dengan
pembentukan gamet. Di dalam gamet terkandung unit hereditas (faktor yang diturunkan) yang
disebut gen. gen berisi sejumlah besar kode informasi hereditas yang sebenarnya, yang terletak
pada DNA. Reproduksi vertebrata pada umumnya sama, tetapi karena tempat hidup, perkembangan
anatomi, dan cara hidup yang berbeda menyebabkan adanya perbedaan pada proses fertilisasi.
Misalnya hewan akuatik pada umumnya melakukan fertilisasi di luar tubuh (fertilisasi eksternal),
sedangkan hewan darat melakukan fertilisasi di dalam tubuh (fertilisasi internal). Bagi hewan yang
melakukan fertilisasi internal dilengkapi dengan adanya organ kopulatori, yaitu suatu organ yang
berfungsi menyalurkan sperma dari organisme jantan ke betina. (Tenzer, 2014)

Sistem reproduksi vertebrata jantan terdiri atas : (1) gonad, berupa testis, (2) saluran
reprodksi jantan, (3) kelenjar seks asesori (pada mamalia), dan (4) organ kopulatoris (pada beberapa
golongan hewan dengan tipe fertilisasi interna). Sistem reproduksi vertebrata betina terdiri atas :
(1) gonad, (2) saluran reproduksi betina. Pada mamalia, dilengkapi pula dengan organ kelamin luar
(vulva) dan kelenjar susu. (Tim Dosen SPH 1, 2014)

D. ALAT DAN BAHAN


1. Hewan segar : ikan tombro (Cyprinus cerpio), katak (Rana sp), kadal (Mabouya
multifasciata), merpati (Columba livia), dan mencit (mus musculus).
2. Seperangkat alat bedah.
3. Papan bedah.
4. Penyungkup.
5. Jarum pentul.
6. Kapas.
7. Larutan kloroform.

E. PROSEDUR KERJA
1. Vertebrata Jantan

Dimasukkan hewan amatan ke dalam penyungkup dan biuslah dengan kloroform.

Dilakukan pembedahan hewan jantan di atas papan bedah.

Diamati warna, bentuk, dan posisi (topografi) organ-organ penyusun sistem reproduksi
jantan pada ikan, katak, kadal, merpati, dan mencit.

Digambar saluran reproduksi ketika keluar dari testis sampai keluar tubuh dan keberadaan
organ kopulatoris.

Diamati susunan dan struktur kelenjar seks asesoris mamalia jantan.


2. Vertebrata Betina

Dimasukkan hewan amatan ke dalam penyungkup dan biuslah dengan kloroform.

Dilakukan pembedahan hewan betina di atas papan bedah.

Diamati warna, bentuk, dan posisi (topografi) organ-organ penyusun sistem reproduksi
jantan pada ikan, katak, kadal, merpati, dan mencit.

Digambar saluran reproduksi ketika keluar dari testis sampai keluar tubuh dan keberadaan
organ kopulatoris.

Diamati susunan dan struktur kelenjar seks asesoris mamalia jantan.

F. DATA PENGAMATAN
No Gambar Pengamatan Gambar Literatur
1. Pisces Pisces
a) Betina a) Betina

Gambar Skematis Sistem Reproduksi Pisces Betina


Sumber : (Kardong,2011)
No. b) Jantan
( Tidak ada amatan saat praktikum) b) Jantan

Gambar Skematis Sistem Reproduksi Pisces Jantan


Sumber : (Kardong, 2011)
2. Amfibi Amfibi
a) Betina a) Betina

Ovarium
Kiri

Oviduk
Ovarium Kanan Ovisac
Oviduk Kiri
Kanan

Sumber : (King,1982)

b) Jantan
(Tidak ada amatan saat praktikum)
Gambar Skematis Sistem Reproduksi Amfibi Betina
Sumber : (King, 1982)
b) Jantan

Testis

Sumber : (King, 1982)


Gambar Skematis Sistem Reproduksi Amfibi Jantan
Sumber : (King,1982)
3. Reptil Reptil
a) Jantan a) Betina

Ovari
Ovari Kiri
Kanan

Testis

Oviduk

Sumber : (King,1982)

b) Betina
(Tidak ada amatan saat praktikum)
b) Jantan

Testes

Sumber : (King, 1982)

4. Aves Aves
a) Betina a) Betina

Ovary

Ovari
Ovari

Sumber : (King, 1982)


b) Jantan
(Tidak ada amatan saat praktikum)

Gambar Skematis Sistem Reproduksi Aves Jantan


Sumber : (King, 1982)

5. Mamalia Mamalia
a) Betina a) Betina

Ovari

Ovari

Tuba Falopi

Tuba Falopi
Sumber : (King, 1982)

b) Jantan
( Tidak ada amatan saat praktikum)

Gambar Skematis Sistem Reproduksi Mamalia


Betina
Sumber : (King, 1982)

b) Jantan

Sumber : (King, 1982)


Gambar Skematis Sistem Reproduksi Mamalia
Jantan
Sumber : (King, 1982)

G. ANALISIS DATA
1. Pisces

Pada saat pengamatan anatomi sistem reproduks pada ikan tombro betina, kami melihat
ovarium yang terletak dibagian bawah perut. Organ reproduksi betina pada ikan yang belum
kami temukan yaitu oviduk dan lainnya, serta organ reproduksi pada ikan jantan belum kami
amati saat praktikum, karena tidak tersedianya bahan yang akan diamati.

2. Amfibi

Pada saat pengamatan anatomi sistem reproduksi pada katak betina , kami melihat alat
reproduksi, pertama yaitu ovarium yang terletak di sekitar perut bagian atas, bentuk dari
ovarium tersebut seperti gumpalan yang berwarna hitam. Kedua terdapat oviduk yang terletak
di samping bagian perut, berwarna putih. Pada saat praktikum kami tidak mengamati sistem
reproduksi katak jantan, karena tidak adanya objek yang akan diamati. Menurut gambar
pengamatan literatur, pada katak jantan terlihat testis berwarna kuning yang berbentuk lonjong
seperti kacang.
3. Reptil

Pada pengamatan anatomi sistem reproduksi pada kadal jantan, kami melihat alat
reproduksi kadal jantan, yaitu testisyang terletak di bagian bawah, berbentuk bulat dan
berwarna putih. . Kami tidak mengamati alat reproduksi pada kadal betina, karena tidak ada
objek yang akan diamati. Menurut literature, pada kadal betina terlihat ovarium yang terdapat
dibagian samping kiri dan kanan sekitar perut berbentuk bulat dan berukuran agak sedang.

4. Aves

Pada pengamatan anatomi sistem reproduksi burung merpati betina, kami hanya melihat
ovarium yang terdapat dibagian bawah, dengan bentuk bulat-bulat kecil tepat di tengah. Alat
reproduksi yang lain seperti oviduk belum kami temukan saat pengamatan. Alat reproduksi
pada burung merpati jantan belum kami amati saat praktikum, karena tidak adanya bahan yang
akan diamati.

5. Mamalia

Pada pengamatan anatomi sistem reproduksi mencit betina, kami melihat ovarium yang
terletak di pinggir perut, berukuran kecil dan terhubung dengan oviduk. Kedua yaitu oviduk
dengan ukuran panjang dan terhubung ke ovarium. Kami tidak mengamati mencit jantan,
karena objek yang diamati tidak tersedia saat praktikum.

H. PEMBAHASAN
1. Pisces

Pada umumnya ikan bertelur (ovipar) dan pembuahannya terjadi di luar tubuh induk
betinanya. Alat kelamin jantan terdiri dari sepasang testis berwarna putih. Sperma dialirkan
melalui saluran vas deferens yang bermuara di lubang urogenital. Lubang urogenital
merupakan lubang yang dipakai untuk keluarnya urin dan sperma. (Kastawi, 2003)

Organ reproduksi jantan pada ikan yaitu terdapat testis, merupakan organ reproduksi
jantan yang berpasangan dan terletak di bawah tulang belakang. Testis ikan berbentuk
seperti kantong dengan lipatan-lipatan, serta dilapisi dengan suatu lapisan sel
spermatogenik (spermatosit). Sepasang testis pada jantan tersebut akan mulai
membesar pada saat terjadi perkawinan, dan sperma jantan bergerak melalui vas
deferens menuju celah atau lubang urogenital. Testis berjumlah sepasang,
digantungkan pada dinding tengah rongga abdomen oleh mesorsium. Bentuknya oval
dengan permukaan yang kasar. Kebanyakan testisnya panjang dan seringkali berlobus.
(Kastawi, 2003)

Golongan pisces yang mempunyai organ kopulatoris adalah elasmobranchii, dan beberapa
teleostei. Organ kopulatoris pada elasmobranchii berupa klasper, suatu modifikasi dari sirip
pelvis, sedangkan pada teleostei berupa gonopodium, yaitu suatu modifikasi dari sirip anal.
Saluran reproduksi, pada Elasmoranchi beberapa tubulus mesonefrus bagian anterior akan
menjadi duktus aferen dan menghubungkan testis dengan mesonefrus, yang disebut dutus
deferen. Bagian posterior duktus aferen berdilatasi membentuk vesikula seminalis, lalu dari
sini akan terbentuk kantung sperma. Duktus deferen akan bermuara di kloaka. Pada teleostei
saluran dari sistem ekskresi dan sistem reproduksi menuju kloaka secara terpisah.
(Tenzer,2014)

Gambar I. Sistem Reproduksi Ikan Jantan

Sumber : (Kardong, 2011)

Organ reproduksi betina pada ikan yaitu ovarium, ovarium pada Elasmoranchi padat, tapi
kurang kompak, terletak pada anterior rongga abdomen. Pada saat dewasa yang berkembang
hanya ovarium kanan. Pada teleostei tipe ovariumnya sirkular dan berjumlah sepasang. Saluran
reproduksi elasmoranchi berjumlah sepasang, bagian anteriornya berfusi yang memiliki satu
ostium yang dikelilingi oleh fimbre-fimbre. Oviduk sempit pada bagian anterior dan
posteriornya. Pelebaran selanjutnya pada uterus yang bermuara di kloaka. Pada teleostei punya
oviduk pendek dan berhubungan langsung dengan ovarium. Pada bagian posterior bersatu dan
bermuara pada satu lubang. Teleostei tidak memiliki kloaka. (Tim Asistensi, 1990)

Ovary pada ikan terdiri dari banyak telur. Setiap jenis ikan memiliki ukuran telur sendiri,
ada yang besar dan ada yang kecil. Ukuran telur akan menentukan jumlah telur yang dimiliki
oleh seekor induk. Ikan yang memiliki ukuran telur besar contohnya ikan Nila dan Arwana,
akan memiliki jumlah telur yang lebih sedikit disbanding dengan ikan yang ukuran telurnya
kecil seperti ikan Cupang dan Mas. Hal ini disebabkan oleh kapasitas yang dimiliki si induk
untuk menampung telur. Ukuran telur ikan banyak ditentukan oleh ukuran kuning telurnya.
Makin besar kuning telur makin besar pula peluang embrio untuk bertahan hidup. (Tim
Asistensi, 1990)

Saluran reproduksi betina pada pisces berupa oviduk, yang strukturnya sangat bervariasi.
Pada teleostei. Oviduk berhubungan langsung dengan ovarium yang bertipe sakuler, untuk
menyalurkan telur-telur yang telah diovulasikan dari rongga ovarium dan mengeluarkannya
melalui porus genitalis. Oviduk dilengkapi dengan shell gland (kelenjar cangkang) untuk
mengekresikan albumen dan cangkang telur. (Tenzer,2014)

Gambar 2. Sistem Reproduksi Ikan Betina

Sumber : (Kardong, 2011)


2. Amphibi

Sistem genitalia jantan pada katak, yaitu testis yang berjumlah sepasang, berwarna putih
kekuningan yang digantungkan oleh mesorsium. Sebelah kaudal dijumpai korpus adiposum,
terletak di bagian posterior rongga abdomen. Saluran reproduksi jantan pada katak, tubulus
ginjal akan menjadi duktus aferen dan membawa spermatozoa dari testis menuju duktus
mesonefrus. Di dekat kloaka, duktus mesonefrus pada beberapa spesies akan membesar
membentuk vasikula seminalis (penyimpan sperma sementara). Vesikula seminalis akan
membesar hanya saat musim kawin saja. Vasa aferen merupakan saluran-saluran halus yang
meninggalkan testis, berjalan ke medial menuju ke bagian kranial ginjal. Duktus wolf keluar
dari dorsolateral ginjal, ia berjalan disebelah lateral ginjal. Kloaka kadang-kadang masih jelas
dijumpai. (Tim Asistensi, 1990)

Gambar 3. Sistem Reproduksi Katak Jantan

Sumber : (Kardong, 2011)

Sistem genitalia betina pada katak, yaitu ovarium berjumlah sepasang, pada sebelah
kranialnya dijumpai jaringan lemak bermwarna kuning (korpus adiposum). Baik ovarium
maupum korpus adiposum berasal dari plica gametalis, masing-masing gonalis, dan pars
progonalis. Ovarium digantungkan oleh mesovarium. Saluran reproduksi, oviduk merupakan
saluran yang berkelokkelok. Oviduk dimulai dengan bangunan yang mirip corong
(infundibulum) dengan lubangnya yang disebut oskum abdominal.oviduk di sebelah kaudal
mengadakan pelebaran yang disebut dutus mesonefrus dan akhirnya bermuara di kloaka.

(Tim Asistensi, 1990)

Duktus muller pada amphibia berkembang menjadi sepasang oviduk yang berupa saluran
panjang dan berkelok-kelok, serta tidak berhubungan langsung dengan ovarium. Ujung anterior
oviduk berbentuk corong yang disebut infundibulum, dengan lubangnya yang disebut ostium,
untuk menangkap sel-sel telur yang diovulasikan oleh ovarium. Oviduk mengandung banyak
kelenjar untuk mensekresikan lendir sebagai selubung telur. Bagian posterior oviduk
membesar membentuk uterus atau kantung telur untuk menyimpan telur sebelum terjadi
pemijahan. (Tenzer, 2014)

Gambar 4. Sistem Reproduksi Katak Betina

Sumber : (Kardong, 2011)

3. Reptil
Sistem genitalia jantan pada kadal jantan, yaitu testis berbentuk oval, relatif kecil, berwarna
keputih-putihan, berjumlah sepasang, dan terletak di dorsal rongga abdomen. Pada kadal dan
ular, salah satu testis terletak lebih ke depan dari pada yang lain. Testis akan membesar saat
musim kawin. Saluran reproduksi, duktus mesonefrus berfungsi sebagai saluran reproduksi,
dan saluran ini akan menuju kloaka. Sebagian duktus wolf dekat testis bergelung membentuk
epididimis. Tubulus mesonefrus membentuk duktus aferen yang menghubungkan tubulus
seminiferus testis dengan epididimis. Duktus wolf bagian posterior menjadi duktus deferen.
Pada kebanyakan reptil, duktus deferen bersatu dengan ureter dan memasuki kloaka melalui
satu lubang, yaitu sinus urogenital yang pendek. (Tim Asistensi 1990)
Organ kopulatoris pada kadal berupa hemipenis, yaitu sepasang bentukan seperti kantung
yang tidak mengandung jarigan erektil, terletak di bawah kulit di dekat kloaka. Organ ini
dikeluarkan selama kopulasi, untuk memasukkan sperma ke dalam kloaka hewan betina.
Hemipenis reptilian tidak homolog dengan penis. (Tenzer, 2014)

Gambar 5. Sistem Reproduksi Kadal Jantan

Sumber : (Kardong, 2011)

Sistem genitalia betina pada kadal, yaitu ovaium berjumlah sepasang, berbentuk oval
dengan bagian permukaannya benjol-benjol. Letaknya tepat di bagian ventral kolumna
vertebralis. Saluran reproduksi, oviduk panjang dan bergelung. Bagian anterior terbuka ke
rongga selom sebagai ostium, sedang bagian posterior bermuara di kloaka. Dinding bersifat
glanduler, bagian anterior menghasilkan albumin yang berfungsi untuk membungkus sel telur,
kecuali pada ular dan kadal. Bagian posterior sebagai shell gland akan menghasilkan cangkang
kapur. (Tim Asistensi, 1990)
Gambar 6. Sistem Reproduksi Kadal Betina

Sumber : (Kardong, 2011)

4. Aves

Sistem genitalia jantan pada burung jantan yaitu testis berjumlah sepasang, berbentuk oval
atau bulat, bagian permukannya licin, terletak di sebelah ventral lobus penis bagian paling
kranial. Pada musim kawin ukurannya membesar. Di sinilah dibuat dan disimpan spermatozoa.
Hewan dari kelas aves yang mempunyai organ kopulatoris adalah itik, angsa, mentok, dan
burung unta. (Tenzer, 2014).

Saluran reproduksi. Tubulus mesonefrus membentuk duktus aferen dan epididimis.


Duktus wolf bergelung dan membentuk duktus deferen. Pada burung- burung kecil, duktus
eferen bagian distal yang sangat panjang membentuk duktus aferen yang berdilatasi
membentuk duktus ampula yang bermuara dikloaka sebagai duktus ejakulatori. Duktus eferen
berhubungan dengan epididimis yang kecil dengan ureter ketika masuk kloka. (Tim Asistensi,
1990)
Gambar 7. Sistem Reproduksi Burung Jantan

Sumber : (Kardong, 2011)

Sistem genitalia pada burung betina yaitu ovarium. Selain pada burung elang, ovarium
aves yang berkembang hanya yang kiri, dan terletak di bagian dorsal rongga abdomen.
Saluran reproduksi, oviduk yang berkembang hanya yang sebelah kiri, dan dibagi menjadi
beberapa bagian- bagian anterior adalah infundibulum yang punya bagian terbuka yang
mengarah ke rongga selom sebagai ostium yang dikelilingi oleh fimbre- fimbre. Di
posterionya adalah magnum yang akan Mengekskrsikan albumin, selanjutnya istimus yang
mengsrkresikan fimbre. Di Posteriornya adalah magnum yang akan mensekresikan
albumin, selanjutnya Istimus akan mensekresikan membran sel telur dalam dan luar.

Seperti halnya ovarium, saluran reproduksi aves hanya sebelah kiri yang berkembang.
Oviduk panjang berkelok-kelok, tergantung pada dinding tubuh bagian dorsal oleh selaput
mesosalfing. Infundibulum mengandung rumbai-rumbai yang disebut fimbria. Di posterior
infundibulum, bagian oviduk berupa bagian glandular yang mengeksresikan albumen telur,
dilanjutkan dengan istimus yang membentuk membrane cangkrang telur dalam dan luar,
dan uterus atau shell gland, yang berdinding tebal untuk membentuk cangkang kapur bagi
telur. Bagian ujung posterior saluran reproduksi berupa vagina yang pendek dan bermuara
pada kloaka. Vagina mengeksresikan mucus untuk menutup lubang cangkang. Fertilisasi
internal, terjadi di oviduk anterior atau ampula. (Tenzer,2014)
Gambar 8. Sistem Reproduksi Burung Betina

Sumber : (Kardong, 2011)

5. Mamalia

Sistem reproduksi jantan pada mamalia yaitu testis merupakan penghasil gamet jantan,
disamping itu juga untuk menghasilkan hormone yang diperlukan untuk perkembangan dan
pemeliharaan saluran reproduksi. Pada mamalia, testis lebih besar daripada ovariumnya. Letak
testis pada mamalia berbeda-beda, pada mamalia yang temperature tubuhnya relative rendah,
testis selamanya berada di dalam rongga abdomen atau rongga pelvis. Pada mamalia yang
tergolong primate, carnivore dan ungulate, testis mengalami penurunan keluar dari rongga
abdomen, untuk secara permanen menempati suatu kantung kulit di daerah lipat paha yang
disebut skrotum. Masing-masing testis mamalia dibungkus oleh selaput jaringan ikat yang
disebut tunika albugnia. Bagian dalam testis terbagi-bagi menjadi sejumlah lobules yang
masng-masing dipisahkan oleh septum. Di dalam masing-masing lobules terdapat tubulus-
tubulus seminiferous, tempat terjadinya spermatogenesis. Testis vertebrata rendah
menghasilkan testosterone, tetapi jaringan penghasilannya tidak dapat ditentukan dengan pasti.
Organ kopulatoris pada mamalia berupa penis tunggal, yang terletak disebelah anterior
skrotum. Pada kebanyakan mamalia, penis terletak didalam suatu selubung, dan dapat
dikeluarkan serta ditarik kembali, tetapi pada primate secara permanen terletak di luar, dan
selubung preputium dari lipatan kulit yang tipis melindungi bagian ujung penis. (Tenzer,2014)

Sistem reproduksi mamalia betina yaitu ovarium untuk menghasilkan gamet betina.
Ovarium mamalia berukuran kecil bila dibandingkan dengan tubuhnya. Ovarium diselaputi
oleh selapis sel yang berasal dari peritoneum, yang disebut epitel germinal. Saluran reproduksi
betina, duktus muller berkembang menjadi saluran reproduksi yang terdiri atas oviduk, uterus,
dan vagina. Oviduk atau tuba falopi, merupakan sepasang saluran pendek yang terbuka ke
selom melalui infundibulum yang mempunyai fibria. Fetilisasi terjadi di oviduk anterior.
Bagian terakhir dari saluran reproduksi mamalia adalah vagina, merupakan suatu tabung
berotot untuk menerima penis pada waktu kopulasi, dan sebagai saluran kelahiran bayi dari
uterus. (Tenzer, 2014)

Gambar 9. Sistem Reproduksi Mamalia Betina

Sumber : (Kardong, 2011)

I. TUGAS DISKUSI
1. Organ apakah yang merupakan komponen utama sistem reproduksi jantan dan
betina ? Jelaskan jawaban saudara!
Jawaban :
Organ yang merupakan komponen utama dalam reproduksi jantan dan betina
adalah testis dan ovarium. Testis dianggap sebagai komponen utama dalam reproduksi
jantan karena testis menghasilkan sperma atau sel kelamin jantan serta hormone androgen
yang merupakan hormone kelamin jantan. Ovarium dianggap sebagai komponen utama
dalam reproduksi betina karena ovarium menghasilkan oosit atau sel telur yang merupakan
sel kelamin betina serta hormone kelamin betina berupa estrogen dan progesterone. Tanpa
adanya sel kelamin maka tidak akan terjadi fertilisasi. ( Chyrun.com )
2. Bandingkan hubungan antara saluran ekresi dan saluran reproduksi pada hewan
vertebrata dengan hewan amniota !
Jawaban :
Pada sistem ekskresi beberapa vertebrata bagian anterior archinephros pada Anamniota
mengalami modifikasi menjadi pronephros maka sisanya (bagian posterior) menjadi
opisthonephros. Opisthonephros secara struktural sama dengan mesonephros, demikian
pula kedudukannya. Istilah opisthonephros dipakai untuk menyebutkan tipe ginjal yang
timbul sebagai pengganti pronephros, terletak di posterior pronephros dan ada terus sampai
hewan dewasa. Sedang istilah mesonephros sebenarnya dipakai untuk menyebutkan tipe
ginjal yang timbul sesudah pronephros, terletak juga di posterior pronephros tetapi ia hanya
bersifat sementara saja karena nanti akan digantikan dengan metanepbros. Dengan
demikian, opisthonephros terdapat pada hewan-hewan anamniota (Cyclostomata, Pisces
dan Amphibia) sedang mesonephros terdapat pada embrio amniota (Reptilia, Ayes dan
Mammalia). Perubahan-perubahan gonad indifferent menjadi gonad jantan atau gonad
betina oleh differensiasi saluran-saluran kelamin indifferent menjadi saluran jantan saluran
betina. Di sini kemudian ada variasi-variasi tergantung banyak hal diantaranya faktor tipe
ginjal, apakah pronephros, mesonephros, ataukah nepbros hal mi menentukan bagaimana
spermazoa ditransport keluar testis. (docplayer.com)
3. Apakah fungsi dari kelenjar-kelenjar asesoris pada hewan jantan ?
Jawaban :
Kelenjar asesoris merupakan pelengkap alat kelamin jantan yang sekresinya
berupa cairan dan merupakan bagian terbesar dari cairan air mani (semen) yang
mengandung banyak karbohidrat, protein, asam-asam amino, beberapa enzim, vitamin
yang larut dalam air, beberapa mineral dan asam sitrat serta bahan-bahan organik lainnya.
Cairan asesoris mempunyai daya buffer yang tinggi untuk air mani (semen) selain adanya
keseimbangan mineral yang baik, sehingga sel sperma yang ada dalam semen mempunyai
daya hidup yang lama. (ilmuveteriner.com)
4. Apakah semua vertebrata jantan mempunyai penis, jelaskan !
Jawaban :
Tidak semua vertebrata memiliki penis. Fungsi penis secara biologi adalah sebagai
alat pembuangan (organ ekskresi) sisa metabolisme berwujud cairan (urinasi) dan sebagai
alat bantu reproduksi. Penis sejati dimiliki oleh mamalia dan menjadi penciri utama jenis
kelamin jantan. Organ dengan fungsi serupa dari hewan anggota divisio lain kadang-
kadang disebut penis walaupun secara teknis bukanlah seperti penis pada mamalia.
Reptilia tidak memiliki penis sejati karena hanya berupa tonjolan kecil serta tidak tampak
dari luar, sehingga disebut sebagai hemipenis. (ilmuveteriner.com)
5. Sebutkan fungsi uretra pada marmot jantan !
Uretra pada marmut jantan selain digunakan untuk mengalirkan urine ke tempat
penampungan sementara (vesica urinaria), digunakan juga untuk menyalurkan
spermatozoa karena itu disebut juga sebagai ductus urogenital. (id.wikipedia.com)
6. Apakah jenis uterus marmot? Gambarkan !
Tipe bicornis

Keterangan:
1. Ostia
2. Oviduct
3. Uterus
4. Vagina
5. Cornu uteri
(Tim asistensi, 1990)

7. Apakah ovarium yang saudara amati selalu berjumlah sepasang? Jelaskan!


Ya. Ovarium vertebrata umumnya berjumlah sepasang. Pada beberapa jenis Pisces,
ovarium kiri dan kanan berfusi. Pada Aves, hanya ovarium kiri yang berkembang,
sedangkan yang kanan berdegenerasi. Ovarium ikan-ikan tertentu, amphibia, ular dan kadal
bertipe sekuler, yaitu berbntuk kantung dengan rongga yang kosong (pada teleostei) atau
berisi limfe (pada amphibia, ular dan kadal). Ovarium buaya, kura-kura, aves dan mamalia
merupakan organ yang padat, tanpa ada rongga di bagian tengahnya. Berdasarkan uraian
tersebut dapat dinyatakan bahwa umumnya ovarium vertebrata berjumlah sepasang, hanya
saja ada beberapa yang mungkin mengalami degenerasi, berfusi, dan lain sebagainya
sehingga mempengaruhi jumlah ovarium yang dapat diamati. (Tenzer, 2014)

8. Bagaimana hubungan jumlah kelenjar susu pada mamalia dengan jumlah anak?
Berdasar beberapa referensi yang ada, tidak ada yang menyebutkan tentang hubungan
antara jumlah kelenjar susu pada mamalia dengan jumlah anak.), dinyatakan bahwa
distribusi kelenjar susu pada mamalia berbeda-beda menurut spesiesnya, akan tetapi tidak
disebutkan perbedaan jumlah kelenjar susu dan hubungannya dengan jumlah anak. Pada
babi, rodentia dan carnovira, pasangan kelenjar susu terdapat di sepanjang garis susu pada
sisi ventralateral antara ketiak dan lipat paha. Pada kuda dan sapi, di daerah antara kedua
kaki belakang. Pada gajah, di antara kaki depan. Pada primata dan kelelawar, sepasang di
dada. (Tenzer, 2014)

J. KESIMPULAN
1. Testis vertebrata umumnya berjumlah sepasang, biasanya lebih padat, permukaannya lebih
halus, dan berukuran lebih kecil dibandingkan ovarium dari species yang sama. Tetapi pada
mamalia, testis lebih besar daripada ovariumnya. Pada kebanyakan vertebrata yang
bertumbuh ramping (kebanyakan pisces, caecilian, dan urodela) testis berbentuk
memanjang, sedangkan pada ikan bertulang rawan, anura dan amniota testis berbentuk
bulat telur.
2. Saluran reproduksi jantan pada pisces yaitu testis, duktus efferens, duktus mesonefros,
sinus genitalia atau sinus urogenitalia. Pada amphibia yaitu testis, duktus efferens, duktus
mesonefros, dan kloaka. Pada reptilia saluran reproduksi diantaranya yaitu testis, duktus
effrens, epididymis, duktus deferens, dan kloaka. Saluran reproduksi pada aves yaitu testis,
duktus efferens, epididymis, duktus deferens, dan kloaka. Dan yang terakhir yaitu saluran
reproduksi pada mamalia adalah testis, duktus effrens, epididymis, duktus deferens dan
uretra.
3. Lintasan sperma dari testis keluar tubuh :
a. Pisces : Testis  duktus effrens  duktus mesonefros  sinus genitalia.
b. Amphibia : Testis  duktus efferens  duktus mesonefros  kloaka.
c. Reptilia : Testis  duktus efferens  epididymis  duktus deferens  kloaka.
d. Aves : Testis  duktus efferens  epididymis  duktus deferens  kloaka.
e. Mamalia : Testis  duktus efferens  epididymis  duktus deferens  uretra.
4. Organ kopulatoris pada hewan yang mengalami fertilisasi internal yaitu pertama pada
reptile terdapat dua tipe organ kopulatoris yang berupa hemipenis, yaitu sepasang
bentukan seperti kantung yang tidak mengandung jarigan erektil, terletak di bawah
kulit di dekat kloaka. Aves mempunyai organ kopulatoris berupa penis, struktur penis
pada aves serupa dengan penis pada kura-kura dan buaya. Organ kopulatoris pada
mamalia berupa penis tunggal, yang terletak di sebelah anterior skrotum.
5. Kelenjar seks asesori yang terdapat pada mamalia jantan yaitu :
a. Vesikula semialis : Berupa sepasang kantung yang dinding nya berkelok-
kelok, mempunyai saluran yang bermuara di dalam duktus ejakulatorius.
b. Kelenjar prostat : Merupakan kelenjar tunggal, terletak disebelah inferior
kantung urin, dan mengelilingi uretra protastik.
c. Kelenjar Cowper : Kelenjar ini berjumlah sepasang, kecil, berbentuk
kacang polong, terletak dikedua sisi uretra membranosa.
6. Ovarium vertebrata umumnya berjumlah sepasang, pada beberapa pisces, ovarium kiri
dan kanan berfusi. Pada aves, hanya ovarium kiri yang berkembang, sedangkan yang
kanan berdegenerasi. Ovarium ikan-ikan tertentu, amphibia, ular, dan kadal bertipe
sakuler, yaitu berbentuk kantung dengan rongga yang kososng atau berisi limfe. Pada
kebanyakan vertebrata, ovarium terletak di rongga perut. Ovarium mamalia berukuran
relative kecil bila dibandingkan dengan ukuran tubuhnya.
7. Saluran reproduksi pada vertebrata betina yaitu pada pisces berupa oviduk yang
strukturnya sangat bervariasi. Pada amphibia duktus mullez berkembang menjadi
sepasang oviduk yang berupa saluran panjang dan berkelok-kelok. Pada reptilian
saluran reproduksi berupa oviduk yang terbuka ke selom dengan perentaraan ostium.
Pada aves saluran reproduksi nya juga berupa oviduk. Dan yang terakhir pada mamalia
saluran reproduksinya terdiri atas oviduk, uterus, dan vagina.
8. Organ reproduksi eksterna betina terdapat pada mamalia, disebut vulva, yang terdiri
atas sepasang lipatan kulit (labia mayora/mayus dan labia minora/minus) dan sebuah
organ ekrestil yang homolog dengan penis, yaitu klitoris.
9. Garis susu pada mamalia betina

Sumber : Gunderson, 1976


10. Letak kelenjar susu bermacam-macam pada spesies yang berbeda ada yang pectoral,
abdominal atau inguinal. (Gurdeson, 1976)
DAFTAR RUJUKAN

Chyrun.com. Organ Reproduksi Tarnak Jantan dan Betina. Dari chyrun.com, (online),

http://chyrun.com/organ-reproduksi-tarnak-jantan-dan-betina/

Docplayer.info. Systema Urigonetale Sistem Ekskresi Reproduksi. Dari docplayer.info, (online),

https://docplayer.info/41780351-Systema-urogenitale-sistem-eksresi-reproduksi.html

Gunderson, H. 1976. Mammalogy. USA: McGraw Hill, Inc.

Id.wikipedia.org. Penis. Dari id.wikipedia.org, (online), https://id.wikipedia.org/wiki/Penis

Ilmuveteriner.com. Fungsi Kelenjar Asesoris. Dari ilmuveteriner.com, (online),

http://ilmuveteriner.com/tag/fungsi-kelenjar-asesoris/

Kardong, K.2011. Vertebrates Comparative Anatomy, Function, Evolution 6e McGraw Hill Science

Engineering Math.

Kastawi, Yusuf. 2003. Zoologi Avertebrata. Jica: Malang.

King, Gillian M., dan David R. N. Custance. 1982. Colour Atlas of Vertebrates Anatomy an Integrated

Text and Dissection Guide. USA; Bolsover Press.

Tenzer, Ami, et.al.2014. Struktur Perkembangan Hewan I. Malang: Jurusan Biologi, FMIPA Universitas

Negeri Malang.

Tim asistensi. 1990. Diktat Asistensi Anatomi Hewan Zoologi. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada.

Tim dosen. 2014. Petunjuk Praktikum Struktur Perkembangan Hewan I. Malang: Jurusan Biologi, FMIPA

Universitas Negeri Malang.