Anda di halaman 1dari 35

RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

1.Peraturan – Peraturan Keamanan Penerbangan Sipil

Peraturan Perundangan Penerbangan International Civil Aviation Organization (ICAO)

a. Annex 17 Security – Safeguarding International Civil Aviation Againts Acts Of Unlawful


Interference

b. Annex 18 – The Safe Transport Of Dangerous Goods By Air

c. Doc 8973 Security Manual

d. Doc 9284 An 905 – Technical Instructions

Peraturan Perundangan Penerbangan Sipil Nasional

a. UU No 2 Tahun 1976 tentang Pengesahan Konvensi Tokyo 1963, Konvensi The Haque,
1970, Konvensi Montreal 1971
b. UU No 4 Tahun 1976 tentang Perubahan Dan Penambahan Beberapa Pasal Dalam
KUHP Bertalian Dalam Perluasan Berlakunya Ketentuan Perundang-undangan Pidana
Kejahatan Penerbangan Dan Kejahatan Terhadap Sarana/Prasarana Penerbangan
c. UU No 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan
d. PP No 3 Tahun 2001 tentang Keamanan Dan Keselamatan Penerbangan
e. PM 80 Tahun 2017 tentang Program Keamanan Penerbangan Nasional
f. PM 90 Tahun 2013 tentang Keselamatan Pengangkutan Barang Berbahaya Dengan
Pesawat Udara
g. PM 153 Tahun 2017 tentang Pengamanan Kargo Dan Pos Serta Rantai Pasok (Supply
Chain) Kargo Dan Pos Yang Di Angkut Dengan Pesawat Udara
h. PM 33 Tahun 2015 tentang Pengendalian Jalan Masuk (Access Control) Ke Daerah
Terbatas Di Bandar Udara
i. PM 92 Tahun 2015 tentang Program Pengawasan Keamanan Penerbangan
j. PM 137 Tahun 2015 tentang Program Nasional Pendidikan Dan Pelatihan Pengamanan
Penerbangan Sipil
k. SKEP 275/XII/1998 tentang Pengangkutan Bahan Atau Barang Berbahaya Dengan
Pesawat Udara

Page 1
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

l. SKEP 100/VII/2003 tentang Juknis Penanganan Penumpang Pesawat Udara Sipil Yang
Membawa Senjata Api Beserta Peluru Dan Tata Cara Pengamanan Pengawalan
Tahanan Dalam Penerbangan Sipil
m. SKEP 43/III/2007 tentang Penanganan Cairan, Aerosol Dan Gel Yang Dibawa
Penumpang ke Dalam Kebin Pesawat Udara Pada Penerbangan Internasional
n. SKEP 160/VIII/2008 tentang Sertifikat Kecakapan Personil Pengamanan Penerbangan
Sipil
o. SKEP 95/IV/2008 tentang Juknis Penanganan Petugas Pengamanan Dalam
Penerbangan(In-flight Security Officer/Air Marshall)
p. SKEP 2765/XII/2010 tentang Tata Cara Pemeriksaan Penumpang, Personil Pesawat
Udara, Dan Barang Bawaan Yang Di Angkut Dengan Pesawat Udara Dan Orang
Perseorangan
q. KP 26 Tahun 2014 tentang Sertifikat Kecakapan Petugas Penanganan Pengangkutan
Bahan Atau Barang Berbahaya Dengan Pesawat Udara
r. KP 412 Tahun tentang Petunjuk Teknis Keselamatan Pengangkutan Barang Berbahaya
Dengan Pesawat Udara
s. KP 260 Tahun 2012 tentang Sertifikasi Peralatan Keamanan Penerbangan
t. KP 481 Tahun 2013 tentang Lisensi Personil Fasilitas Keamanan Penerbangan
u. KP 262 Tahun 2013 tentang Petunjuk Dan Tata Cara Pemeriksaan Dan Pengujian
Kinerja Peralatan Keamanan Penerbangan
v. KP 241 Tahun 2014 tentang Pedoman Pengoperasian, Pemeliharaan, Dan Pelaporan
Fasilitas Keamanan Penerbangan

2. Dangerous Goods

Dangerous goods adalah unsur-unsur zat bahan dan atau barang berbahaya yang sangat
peka terhadap suhu udara, tekanan dan getaran serta dapat mengganggu terhadap
kesehatan manusia maupun binatang, dapat menggangu serta membahayakan
keselamatan penerbangan serta dapat merusakkan peralatan pengangkutan.

Dasar hukum yang mengatur tentang dangerous goods antara lain :

a. Peraturan Internasional
Page 2
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

1) Annex 18 - The Safe transport of Dangerous Goods by Air.


2) Doc. 9284 AN/905 – Technical Instructions the Safe Transport of Dangerous
Goods by Air.
Dalam kedua panduan diatas diatur tentang ruang lingkup pemberlakuan
a) Klasifikasi barang/ bahan
b) Pembatasan dalam pengangkutan
c) Pelabelan
d) Penandaan
e) Tanggung jawab pengangkutan
f) Tanggung jawab operator pesawat udara
g) Tata cara pemberitahuan, program latihan
3) Doc 9375 – AN/913 Book 1-4 Dangerous Goods Training Programme
4) Doc 9481 – AN/928 ICAO Emergency Response Guidance for Aircraft Incidents
Involving Dangerous Goods
5) Dangerous Goods Regulation (IATA Resolution 618)
6) IATA Dangerous Goods Training Progremme Books 1-4.

b. Peraturan Nasional

1) Undang-undang Nomor 1 tahun 2009 tentang Penerbangan Pasal 136 :


a) Pengangkutan barang khusus dan berbahaya wajib memenuhi persyaratan
keselamatan dan keamanan penerbangan.
b) Barang berbahaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berbentuk bahan
cair, bahan padat, atau bahan gas yang dapat membahayakan kesehatan,
keselamatan jiwa, dan harta benda, serta keselamatan dan keamanan
penerbangan
c) Barang berbahaya sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diklasifikasikan sebagai
berikut:
1) Bahan peledak (explosives);
2) Gas yang dimampatkan, dicairkan, atau dilarutkan dengan tekanan
(compressed gases, liquified or dissolved under pressure);
3) Cairan mudah menyala atau terbakar (flammable liquids);
Page 3
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

4) Bahan atau barang padat mudah menyala atau terbakar (flammable solids);
5) Bahan atau barang pengoksidasi (oxidizing substances);
6) Bahan atau barang beracun dan mudah menular (toxic and infectious
substances);
7) Bahan atau barang radioaktif (radioactive material);
8) Bahan atau barang perusak (corrosive substances);
9) Cairan, aerosol, dan jelly (liquids, aerosols, and gels) dalam jumlah tertentu;
atau
10) Bahan atau zat berbahaya lainnya (miscellaneous dangerous substances).
2) Peraturan Menteri Perhubungan Nomor : PM 90 tahun 2013 tentang
Keselamatan Pengangkutan Barang Berbahaya Dengan Pesawat Udara.

Bab I butir 1 Barang berbahaya (dangerous goods) adalah barang atau bahan
yang dapat membahayakan kesehatan, keselamatan, harta benda da lingkungan.

Bab I butir 9 Kemasan (packaging) adalah wadah dan komponen lain atau
material yang diperlukan untuk mewadahi muatan agar tetap sesuai fungsinya.

Bab I butir 10 Paket (Package) adalah produk utuh yang sudah komplit diberi
kotak yang didalamnya ada kemasan dan isinya siap untuk diangkut.

Bab II butir 2.3 Peraturan ini mengatur :

a) Operator pesawat uadara yang mengoperasikan pesawat uadara yang


mengangkut barang berbahaya;

b) Barang berbahaya yang dapat diangkut dengan pesawat uadara;

c) Setiap orang yang diperbolehkan membawa atau mengirim barang berbahaya


dengan pesawat udara;

d) Pendidikan dan pelatihan penanganan pengangkutan barang berbahaya


dengan pesawat udara;

Page 4
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

e) Prosedur dan tata cara pengangkutan barang berbahaya dengan pesawat


udara;

f) Pengawasan pengngkutan barang berbahaya dengan pesawat udara.

Barang berbahaya dapat berbentuk bahan cair, bahan padat atau gas yang dapat
membahayakan kesehatan, keselamatan jiwa dan harta benda serta keselamatan dan
keamanan penerbangan.

Barang berbahaya diklasifikasikan ke dalam 9 kelas sesuai dengan jenis resiko


bahayanya, sebagai berikut :

1) Class 1: Explosives
a) Division 1.1 Explosives with a mass explosion hazard
b) Division 1.2 Explosives with a projection hazard
c) Division 1.3 Explosives with predominantly a fire hazard
d) Division 1.4 Explosives with no significant blast hazard
e) Division 1.5 Very insensitive explosives with a mass explosion hazard
f) Division 1.6 Extremely insensitive articles
2) Class 2: Gases
a) Division 2.1 Flammable gases
b) Division 2.2 Non-flammable, non-toxic gases
c) Division 2.3 Toxic gases
3) Class 3: Flammable Liquids
4) Class 4: Flammable Solids
a) Division 4.1 Flammable solids
b) Division 4.2 Spontaneously combustible materials
c) Division 4.3 Water-reactive substances/Dangerous when wet materials
5) Class 5: Oxidizing Substances
a) Division 5.1 Oxidizing substances
b) Division 5.2 Organic peroxides
6) Class 6: Toxic and / or Infectious Substances
a) Division 6.1 Toxic substances
Page 5
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

b) Division 6.2 Infectious substances


7) Class 7: Radioactive Materials
8) Class 8: Corrosives
9) Class 9: Miscellaneous Dangerous Goods

Didalam pengangkutannya, barang berbahaya dibagi dalam 4 kategori:

1) Terlarang (Forbidden), yaitu bahan/barang yang dapat meledak, menimbulkan reaksi


yang membahayakan, menimbulkan api atau perubahan panas yang membahayakan
atau mengeluarkan emisi beracun, korosif, atau gas dan uap yang mudah terbakar pada
kondisi normal dalam penerbangan.
2) Dapat diterima (Acceptable), yaitu barang/bahan yang dapat di angkut dengan
mengikuti persyaratan tentang pengangkutan barang berbahaya dalam hal: klasifikasi,
kemasan, marka dan label, dan dokumentasi.
3) Dibebaskan (Exempted), yaitu barang/bahan yang dapat diangkut dengan
mendapatkan ijin khusus secara tertulis, antara lain: beberapa jenis bahan radioaktif,
binatang terinfeksi, bahan cair yang mempunyai uap beracun yang dapat terhirup,
Packing Group I, bahan cair dengan temperatur lebih dari 100 derajat celcius atau
bahan padat dengan temperatur lebih dari 240 derajat celcius, dan bahan lain
berdasarkan aturan masing-masing negara
4) Dikecualikan (Excepted), yaitu: barang berbahaya yang boleh dibawa penumpang atau
kru (parfum dan alkohol dalam jumlah terbatas), beberapa bahan dan/atau barang
berbahaya yang diangkut melalui pos udara dengan mengikuti persyaratan

Page 6
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

pengangkutan bahan atau barang berbahaya, bahan/barang operator untuk keperluan


pesawat (peralatan penunjang kelaikan pesawat udara, pelayanan penumpang di
pesawat seperti parfum, aerosol, minuman beralkohol dan dry ice untuk makanan dan
minuman), serta suku cadang pesawat dan peralatan penggantian keperluan lainnya.

Untuk barang berbahaya yang telah dinyatakan dapat diangkut, maka dalam proses
pengangkutannya harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1) Packaging. Di IATA DGR terpapar jelas berbagai instruksi pengemasan untuk semua
jenis komoditi berbahaya yang dapat diterima untuk dapat diangkut melalui udara
dengan banyak pilihan untuk pengemasan dalam, luar, maupun untuk satuan.
2) Marking and Labelling. Bahan berbahaya wajib memiliki tanda yang diperlukan dan
berbagai label penunjang untuk memastikan bahwa berbagai tanda peringatan dapat
dikenali/diketahui sekalipun tanpa dokumen penyerta bila pada saat darurat.

Selain itu, agar berbagai zat berbahaya dapat mudah diidentifikasi dari kemasan dan
label, diperlukan pula:

1) Dokumentasi
Pernyataan pengirim dan dokumentasi barang berbahaya yang jelas untuk
memastikan bahwa semua pihak di dalam semua rantai pengangkutan mengetahui
barang berbahaya apa yang sedang dalam pengangkutan.Hal ini agar semua pihak
dapat menerima, menangani, dan melakukan pemuatan barang tersebut dengan
sesuai, serta dapat menangani keadaan darurat baik di dalam penerbangan maupun di
darat.

SKEP NO. 275/XII/1998 Pengangkutan barang berbahaya dengan pesawat udara.


Pasal 4
Pengangkut yang akan melaksanakan pengangkutan bahan dan / atau barang
berbahaya wajib melengkapi dokumen sebagai persyaratan pengangkutan :
a) Pemberitahuan Tentang Isi;

Page 7
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

b) Surat Muatan Udara;


c) Surat Persetujuan Pengangkutan Bahan Dan / Atau Barang, yang dikeluarkan oleh
Direktur Jenderal Perhubungan Udara;

Pasal 5
Pengangkutan bahan dan / atau barang berbahaya yang standar kemasannya tidak
sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud pada pasal 4 huruf (d) diperlukan
persetujuan tersendiri.

KP. 26 Tahun 2014 Surat Tanda Kecakapan Personel penanganan pengangkutan


barang berbahaya.
Pasal 2
Setiap badan usaha yang bergerak di bidang pengangkutan barang berbahaya dengan
pesawat udara harus menjamin keselamatan pengangkutan barang berbahaya dan
memilki personel penanganan pengangkutan barang berbahaya
Pasal 4
- Lisensi Type A
- Lisensi Type B
Pasal 5
- Type A, diperuntukkan bagi :
a) Pengirim dan Petugas pengemas
b) Petugas Penerimaan Cargo
c) Petugas Penerimaan Barang Pos
d) Petugas Penanganan Barang Pos
- Type B, diperuntukkan bagi :
a) Petugas penyimpanan kargo
b) Pengawas Bongkar muat cargo yang diangkut dengan pesawat udara
2) Notification to Pilot-in-Command
Seorang kapten penerbang wajib mengetahui apa saja yang diangkut pesawat yang
akan dikemudikan untuk dapat bertindak tepat bila dalam keadaan darurat.

Page 8
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Penerbang harus pula menyampaikan informasi ini kepada air traffic service untuk
bantuan bila terjadi keadaan darurat terhadap pesawatnya.

3. Human Factor For Aviation Security

Human factor adalah mempelajari tentang orang-orang dalam kehidupan mereka dan
situasi kerja, tentang hubungan mereka dengan fasilitas, dengan prosedur dan dengan
lingkungan sekitar mereka, dan juga tentang hubungan mereka dengan orang lain.

Human factor yang baik Membangkitkan kemampuan dan mengeliminasi kelemahan-


kelemahan seseorang, Menyadari bahwasanya Human Error adalah hal yang sulit
untuk dihindari, Memberikan dukungan (motifasi ) .

Faktor manusia dalam penerbangan dapat di definisikan sebagai teknologi yang


bersangkutan untuk mengoptimalkan hubungan antara manusia dan kegiatan mereka
dengan aplikasi sistematis dari ilmu manusia yang berintegrasi.

a. Software : SOP, Peraturan, Regulasi, dll

b. Hard ware : Peralatan.

c. Environment : Komponen utama (lingkungan dan ruangan kerja).

d. Liveware : Komponen Utama (avsec personel)

Kebutuhan industry untuk factor manusia didasarkan pada dampaknya terhadap dua
bidang luas :

a. Efektifitas sistem terdiri dari keselamatan dan efisiensi

b. Kesejahteraan operator, Kelelahan, tidur, kerja shiff, kebisingan dll

c. Kelelahan merupakan respon normal terhadap banyak kondisi umum untuk operasi
penerbangan karena kurang tidur, kerja shiff, dan siklus tugas panjang. Memiliki
fisiologis yang disignifikan dan konsekuensi kinerja karena sangat penting bahwa

Page 9
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

semua personel tetap waspada dan berkontribusi terhadap keselamatan


penerbangan dengan tindakan mereka, pengamatan dan komunikasi.

d. Faktor manusia dalam penerbangan

1) Kelelahan merupakan ancaman bagi keamanan penerbangan karena gangguan


kewaspadaan dan kinerja.

2) Kelelahan didefinisikan sebagai bagian non patologis yang mengakibatkan


penurunan kemampuan untuk mempertahankan fungsi atau beban kerja karena
stress mental atau fisik.

e. Stress terjadi ketika :

1) Bereaksi terhadap peristiwa atau situasi dan harus menghadapinya.

2) Bereaksi terhadap tempat yang luar biasa.

3) Bereaksi terhadap tekanan pada anda.

f. Reaksi stress dari reaksi normal dari orang normal untuk situasi yang tidak
normal.

g. Faktor yang mempengaruhi pengalaman masa lalu dengan situasi yang sama,
pendidikan dan professional ketrampilan, pelatihan dan usia, kebugaran fisik, harga
diri dan pendekatan untuk hidup.

h. Post traumatic stress disorder adalah kondisi psikologis yang melemahkan, dipicu
oleh peristiwa traumatis besar, seperti asusila, perang, aksi teroris, kematian orang
yang dicintai.

4. Program Keamanan Penerbangan Nasional

Keamanan dan keselamatan dalam sebuah penerbangan sipil sangatlah tergantung


pada keamanan di Bandar udara yang memberangkatkan pesawat tersebut. Mengingat
banyaknya ancaman dan tindakan gangguan melawan hukum baik saat pesawat di
darat maupun di udara juga instalasi – instalasi pendukung lainya di Bandar udara.

Page 10
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Dengan menimbang berbagai alasa tersebut, maka organisasi penerbangan sipil dunia (
ICAO ) mengeluarkan salah satu lampiran/ annex dari hasil pertemuan konversi
Chicago tahun 1944 adalah Annex 17 yang mengatur cara pengamanan penerbangan
sipil dari tindakan gangguan melawan hukum. Dimana Republik Indonesia mengacu
pada aturan – aturan yang di atur dalam Undang – Undang, Peraturan Presiden,
Peraturan Menteri Perhubungan, Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara dan
lain sebagainya, yang didalamnya mengatur tentang keamanan penerbangan.

Tujuan Program Keamanan Penerbangan Nasional :

a) Untuk melindungi keselamatan keteraturan dan efisiensi penerbangan di Indonesia


melalui pemberian regulasi, standard dan prosedur serta perlindungan yang
diperlukan bagi penumpang, awak pesawat udara, personel di darat dari tindakan
melawan hukum.

b) Untuk memepertahankan tingkat keamanan di Bandar udara dan angkutan udara.

c) Untuk Melindungi operasional penerbangan domestic dari tindakan melawan


hukum.

d) Memenuhi standar rekomendasi peraturan internasional yang dimuat dalam annex


17.

Sebagai acuan dalam program keamanan Bandar udara, di Negara kita tercantum dalam
peraturan – peraturan sebagai berikut :

a. Undang – undang No. 1 Tahun 2009 tentang penerbangan.

1) Pasal 325 Program keamanan penerbangan nasional paling sedikit menurut

a) Peraturan keamanan penerbangan.

b) Sasaran keamanan penerbangan.

c) Personel keamanan penerbangan.

d) Pembagian tanggung jawab keamanan penerbangan.

Page 11
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

e) Perlindungan Bandar udara, pesawat udara dan fasilitas navigasi penerbangan.

f) Pengendalian dan penjaminan keamanan terhadap orang dan barang di pesawat


udara.

g) Penanggulangan tindakan melawan hukum.

h) Penyesuaian sistem keamanan terhadap tindakan melawan hukum.

i) Pengawasan keamanan penerbangan.

2) Pasal 327 ayat 1 Badan usaha Bandar udara atau unit penyelenggara Bandar udara
wajib membuat, melaksanakan, mengevaluasi dan mengembangkan program
keamanan Bandar udara di setiap Bandar udara dengan berpedoman pada program
keamanan penerbangan nasional.

3) Pasal 327 ayat 1 Program keamanan Bandar udara di syah kan oleh menteri.

4) Dalam melaksanakan program keamanan penerbangan nasional, pemerintah dapat


melakukan kerja sama dengan Negara lain, yang meliputi pertukaran informasi,
pendidikan dan pelatihan, peningkatan kualitas keamanan, dan permintaan
keamanan tambahan.

5) Pasal 328 Setiap Bandar udara bertanggung jawab terhadap penyediaan program
keamanan Bandar udara.

6) Pasal 329 Setiap badan usaha angkutan udara wajib membuat, melaksanakan dan
mengembangkan program keamanan angkutan udara dengan berpedoman pada
program program keamanan penerbangan nasional.

b. Peraturan Pemerintah No. 3 Tahun 2001 tentang kemanan dan keselamatan


penerbangan.

1) Pasal 3 ayat (1) Menteri menetapkan program pengamanan penerbangan sipil.

2) Pasal 3 ayat (2) Program pengamanan penerbangan sipil meliputi petunjuk


pelaksanaan dan prosedur dalam rangka keamanan dan keselamatan penerbangan,

Page 12
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

keteraturan dan efisiensi penerbangan sipil dari tindakan gangguan melawan


hukum.

c. Peraturan Menteri Perhubungan No. 127 Tahun 2015 tentang Program Keamanan
Penerbangan Nasional.

1) Bab III butir (23) Program keamanan penerbangan nasional adalah dokumen tertulis
yang memuat peraturan, prosedur dan langkah – langkah pengamanan yang diambil
untuk melindungi penerbangan dari tindak melawan hukum.

2) Bab II butir (2) Bab II butir (4) Program keamanan Bandar udara (Airport Security
Programe) adalah dokumen tertulis yang memuat prosedur dan langkah-langkah
serta persyaratan yang wajib di laksanakan oleh Unit Penyelenggara Bandar Udara
dan Badan Usaha Bandar Udara untuk memenuhi ketentuan yang terkait dengan
operasi penerbangan di Indonesia.

3) Bab II butir (5) Program Keamanan Angkutan Udara (Aircraft operator security
programe) adalah dokumen tertulis yang memuat prosedur dan langkah-langkah tata
persyaratan yang wajib dilaksanakan oleh badan usaha angkutan udara untuk
memenuhi ketentuan yang terkait dengan operasi penerbangan di Indonesia.

4) Bab II butir (6) Keamanan penerbangan adalah suatu keadaan yang memberikan
perlindungan kepada penerbangan dari tindakan melawan hukum melalui
keterpaduan peralatan, sumber daya manusia, fasilitas dan prosedur.

Tanggung jawab keamanan penerbangan Unit Penyelengggara Bandar udara :

1) Menyusun, melaksanakan, mengembangkan dan mempertahankan efektifitas Program


keamanan Bandar udara yang mengacu kepada program keamanan nasional.

2) Melakukan evaluasi secara periodic terhadap program keamanan Bandar udara dan
melakukan perubahan (amandemen) bila diperlukan.

Page 13
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

3) Menetapkan organisasi dan/ atau pejabat keamanan Bandar udara yang bertanggung
jawab untuk mengkoordinasikan pelaksanaan program keamanan bandar udara
untuk badan usaha Bandar udara.

5. Profilling

a. Pengertian Profiling
Dalam kamus bahasa Indonesia profiling berasal dari kata dasar Pro-fil yang berarti
pandangan dr samping (tt wajah orang); lukisan (gambar) orang dr samping; sketsa
biografis; penampang (tanah, gunung, dsb); grafik atau ikhtisar yg memberikan fakta
tentang hal-hal khusus Sehingga dapat diartikan
sebagai proses mengumpulkan dan memeriksa informasi mengenai seseorang atau
sesuatu untuk mendapatkan gambaran yang akurat dengan cara melakukan teknik
pengamatan terhadap perbedaan atau perubahan tingkah laku karakter yang berbeda
atau reaksi psikologis.

b. Tujuan profiling
Untuk mengembangkan rasa kepekaan seseorang/personil terhadap lingkungan
sekitarnya dalam upaya mengukur tingkat resiko terhadap orang perseorangan.
c. Ruang lingkup
1) Kondisi stabilitas keamanan nasional
2) Isu-isu yang terjadi
3) Upaya pencegahan terhadap ancaman keamanan yang dimunkinkan tidak dapat
terditeksi oleh mesin pemeriksaan
4) Menguasai pesawat dengan tujuan melakukan pembajakan
5) Menyusupkan barang yang apabila digunakan akan membahayakan keselamatan
orang lain.

Dibawah ini merupakan langkah-langkah dalam melakukan profiling dasar


a. Menganalisa Orang yang dikenal
Sebagai tahap pembelajaran awal dalam melakukan profiling, mulailah dengan
orang yang kita kenal terlebih dahulu.Hindari orang asing, dikarenakan butuh
Page 14
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

waktu yang agak lama untuk melakukan pengamatan terhadap mereka.Disarankan


untuk melakukan hal ini kepada orang-orang seperti teman, rekan kerja, dan lain
sebagainya.
b. Mengenali Profil Dasar orang yang dikenal
Profil dasar yang dimaksud di sini adalah zona nyaman mereka, atau keadaan
dimana mereka sedang rileks.
c. Mengamati orang yang dikenal pada Waktu-Waktu Tertentu
Buatlah catatan mengenai reaksi-reaksi mereka di waktu-waktu tertentu. Evaluasi
mereka pada hari-hari yang berbeda, dan lihatlah bagaimana mereka berinteraksi
kepada orang lain. Setiap dari kita memiliki tingkat-tingkat stress yang berbeda,
sehingga akan berbeda antara di rumah dengan di tempat kerja, atau jika
seseorang tidak menyukai atau menyukai individu tertentu, mereka akan
bertingkah berbeda terhadap satu sama lain. Kenali perbedaan tersebut.
d. Mencatat Daftar Pola Tingkah Laku Subjek
Bentuklah daftar catatan yang kita tulis menjadi pola tingkah laku. Pola-pola
tingkah laku ini, merupakan fondasi dasar supaya kita mengetahui mengenai apa
yang palsu tentang mereka, dan apa yang asli tentang mereka. Hal-hal seperti
perilaku khusus di bawah, wajib kita kenali:
1) Nada bicara yang berbeda (tertarik, gugup, takut, defensif, dll)
2) Lirikan mata
3) Ekspresi wajah
4) Bahasa Tubuh (terutama pembawaan)
e. Memfokuskan pengamatan Pada Gerakan yang Tidak Terpola
Catatlah gerakan-gerakan yang datang secara tidak terduga (tidak sesuai
pola).Bandingkan dengan profil dasar mereka.
d. Melakukan Penilaian karakter
Menyimpulkan dengan mengambarkan tingkah laku ( benar-salah,baik-buruk ).

Bahasa tubuh (Body Language) adalah komunikasi pesan nonverbal (tanpa kata-
kata). Bahasa tubuh merupakan proses pertukaran pikiran dan gagasan dimana
pesan yang disampaikan dapat berupa isyarat, ekspresi wajah, pandangan mata,
Page 15
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

sentuhan, artifak (lambang yang digunakan), diam, waktu, suara, serta postur dan
gerakan tubuh.
Berikut ini adalah beberapa pertanda dan bahasa tubuh (gesture) yang seringkali
dijumpai pada orang yang sedang berbohong:

a) Gerak tubuh yang minim atau sama sekali tidak bergerak atau justru bergerak
secara berlebihan. Orang yang sedang berbohong cenderung “membeku”, tidak
sering berhadapan dengan lawan bicara,dan berusaha meminimalisasi gerak
tubuhnya. Ada pula yang justru bergrak secara berlebihan. Semua itu adalah usaha
untuk menghindari munculnya tanda-tanda bahwa dia sedang berbohong. Namun,
hal ni justru juga bisa menjadi petunjuk bahwa seseorang sedang berbohong.
b) Tidak ada kontak mata. Orang sedang berbohong seringkali menghindari kontak
mata. Secara naluriah, dia akan menghidari tatapan mata lawan bicaranya. Kontak
mata dalam berbicara merupakan pendukung dan juga menyimpan informasi
tambahan ketika berbicara. Dengan melakukan kontak mata, seseorang yang
sedang dibohongi akan menangkap signal informasi yang tidak sinkron dengan apa
yang diucapkan. Itulah mengapa kemudian ada juga ilmu ilmiah membaca pikiran
orang lain melalui kontak mata.
c) Gesture bagian tubuh lain yang menunjukkan rasa tertekan. Misalnya mengkukur2,
memainkan kuku jari, mengedipkan mata secara berlebihan, menelan ludah
berkali-kali, dan gerakan lain yang dilakukan berulang-ulang. Perasaan takut,
gugup, tidak nyaman, serta bayangan tentang apa yang akan terjadi jika dia
diketahui berbohong akan membuat orang mengalami tekanan yang tinggi dan
melakukan hal-hal yang sebenarnya menunjukkan kegelisahan.
d) Melihat ke bagian kanan atas. Melihat ke arah ini diasosiasikan sebagai usaha
untuk memperkerjakan dan mengolah otak kanan untuk memunculkan imajinasi,
yaitu usaha untuk membuat jalinan cerita berdasarkan apa yang telah
diceritakannya. Sebaliknya, melihat ke bagian kiri disosiasikan sebagai usaha
memanggil memori untuk menyatakan kebenaran/jalinancerita yang
sesungguhnya.

Page 16
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

e) Mata yang terbuka lebar dan memasang tampang innocent (tidak bersalah).
Kebiasaan di masa kecil yang masih kita bawa sekarang adalah membuka mata
selebar-lebarnya dan membuat tampang innocent, seolah-olah hendak berkata,
"Siapa? ....Aku yang bersalah?!" Hal ini sering kita lakukan pada saat kecil dulu
ketika mama memergoki ada sebungkus roti besar yang hilang dari kulkas.
f) Bicara yang tersendat-sendat (paused). Tidak semua orang memiliki bakat yang
besar dalam membuat cerita serta berbicara dengan lancar pada saat berbohong.
Sehingga, seringkali ditemui pembicaraan yang dihentikan sejenak dan dalam
tempo yang tidak wajar. Biasanya terjadi ketika suatu bagian cerita bohong hendak
dilontarkan, yaitu ketika dia sedang berusaha mengarang suatu jalinan cerita. Di
sinilah biasanya cerita yang disampaikan mulai tidak konsisten dan berubah-ubah.
g) Nada bicara yang tinggi. Orang yang berbohong cenderung menaikkan nada bicara.
Baik karena sebagai usaha menegaskan informasi yang disampaikan, emosi yang
meningkat, maupun tekanan yang tinggi. Hal ini akan sangat mudah diketahui
apabila anda telah mengenal kebiasaan berbicara lawan bicara.

Sehingga apabila diaplikasikan dalam sistem keamanan hal tersebut dapat digunakan
sebagi cara untuk mengenali satu ancaman dan kerentanan, kemudian
menganalisanya untuk memastikan hasil dan menyoroti bagaimana dampak-dampak
yang ditimbulkan dapat dihilangkan atau dikurangi, dengan cara :
a) Pemeriksaan Boarding Pass
Kesesuain identitas penumpang dengan boarding pass.
1) Pemeriksaan terhadap dokumen perjalanan angkutan udara bagi calon
penumpang yang akan check-in harus dilakukan pencocokan kesesuaian antara
dokumen perjalanan dengan identitas penumpang oleh personel Badan Usaha
Angkutan Udara.
2) Badan Usaha Angkutan Udara wajib melaksanakan pengecekan profil (profilling
check) terhadap penumpang dan Bagasi Tercatat pada saat pelaporan (check-
in).
3) Prosedur pemeriksaan terhadap dokumen perjalanan angkutan udara bagi
calon penumpang harus termuat dalam Program Keamanan Angkutan Udara.
Page 17
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

b) Pemeriksaan Passport Penumpang


1) Negara yang menerbitkan passport (Apakah termasuk daftar Negara pendukung
terorist? );
2) Apakah negara tersebut sesuai dengan ethnic asli pemegangnya;
3) Apakah waktu lahir/usia sesuai nampak dengan pemegangnya;
4) Apakah photo passport sesuai dengan pemegangnya;
5) Apakah ada hal–hal/ tanda-tanda yang mencurigakan penempatan/ tempat
photo pemegang;
6) Dimana diterbitkan Visa.
c) Pemeriksaan Pass Bandara
1) Periksa Pas setiap orang yang akan memasuki pemeriksaan Akses Karyawan
dengan:
a. Selalu memegang dan mencocokan Pas Bandara dengan Stop List;
b. Pastikan dengan benar bahwa photo Pas Bandara yang dipakai sesuai dengan
orangnya, daerah dan tahun berlaku Pas tersebut;
c. Laksanakan tugas secara konsisten dan penuh dengan rasa tanggung jawab;.

d) Pemeriksaan Crew Member


1) Melakukan pengecekan terhadap kartu identitas awak pesawat;
2) Apakah menggunakan uniform/seragam awak pesawat udara;
3) Bagasi awak pesawat udara harus dilakukan pemeriksaan keamanan;
4) Bagasi awak pesawat udara harus diberi label;
5) Awak pesawat udara harus masuk melalui pemeriksaan keamanan.
Contoh Crew ID dan Uniform :

e) Karyawan Bandara Dan Karyawan Operator Penerbangan


Page 18
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Bagi pekerja kasar (lower grade jobs) yang sering keluar masuk (hanya sebentar)
sebagai pekerja:
1) Perlu surat keterangan catatan kepolisian/SKCK (back-ground check/criminal
history);
2) Perlu diberikan “avsec awareness training” & screening sebelum diberikan pas
Bandara.

f) Circuit Closed Television


Melihat pergerakan orang yang berada di areal bandar udara dapat dilakukan
dengan pemantaun melalui Circuit Closed Television (CCTV) dengan :
1) Melakukan pemantauan terhadap orang yang mencurigakan dan dapat dicurigai
akan melakukan aktivitas membahayakan yang dapat mengancam keamanan di
sekitar wilayah Bandar Udara;
2) Petugas CCTV harus mampu mencari dan melacak apabila ada sesuatu yang
mencurigakan;
3) Lakukan pemantauan pada area-area yang dianggap rawan;
4) Apabila ada sesuatu mencurigakan segera lakukan koordinasi kepada petugas
patroli untuk memastikannya;

6. Pencegahan Tindak Terorisme

Menurut Undang-undang Nomor 15 Tahun 2003 Tentang Pemberantasan Tindak


Pidana Terorisme yang dimaksud dengan terorisme adalah perbuatan melawan hukum
secara sistematis dengan maksud untuk menghancurkan kedaulatan bangsa dan
Negara dengan membahayakan bagi badan, nyawa, moral, harta benda dan
kemerdekaan orang atau menimbulkan kerusakan umum atau suasana terror atau rasa
takut terhadap orang secara luas, sehingga terjadi kehancuran terhadap objek-objek
vital yang strategis , kebutuhan pokok rakyat, lingkungan hidup, moral, peradaban,
rahasia Negara, kebudayaan, pendidikan, perekonomian, tegnologi, perindustrian,
fasilitas umum, atau fasilitas internasional.

Page 19
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Terorisme adalah serangan-serangan terkoordinasi yang bertujuan membangkitkan


perasaan terror terhadap sekelompok masyarakat. Berbeda dengan perang, aksi
terorisme tidak tunduk pada tata cara peperangan seperti waktu pelaksanaan yang
selalu tiba-tiba dan target yang acak serta seringkali merupakan warga sipil.
Kejadian-kejadian dan aksi-aksi terorisme yang tengah menimpa manusia sangatlah
banyak dan beraneka ragam sesuai dengan kondisi dan keadaan yang diharapkan oleh
para pelakunya guna meraih sasaran dan target mereka.
Menurut catatan sejarah dan berbagai kejadia yang melanda umat saat ini bahwa
seluruh kejadian dan kasi tersebut tidaklah keluar dari dua perkara, yaitu :
a. Terorisme Fisik
Peristiwa-peristiwa yang sekarang menjadi puncak sorotan manusia ;
1) Pengeboman;
2) Seranga senjata;
3) Pembunuhan;
4) Penculikan;
5) Pembajakan;
6) Penyanderaan;
7) Penggunaan senjata Nuklir, Biologi, Kimia, Radio Aktive.
b. Terorisme Idiologi ( Pemahaman ),
Dan terorisme ini jauh lebih berbahaya dari terorisme fisik, Sebab seluruh bentuk
terorisme fisik yang terjadi bersumber dari golongan idiologi para pelakunya, baik
itu dari kalangan orang-orang kafir yang merupakan sumber terorisme di muka
bumi ini, atau dari kalangan muslimin yang telah menyimpang pemikiranya dari
ajaran islam yang benar.

Agama adalah hal yang paling sensitive dan paling mendasar dalam kehidupan
manusia. Sehingga penanganan teroris seharusnya tidak hanya dilakukan dengan
menangkapi saja, akan tetapi juga perlu dilakukan melalui segi signifikansi. Sehingga
secara langsung akan dapat membentuk pemahaman baru di masyarakat, terutama di
kalangan masyarakat yang masih menganggap tindakan terorisme adalah aksi
heroisme pembelaan atas agama.
Page 20
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Dalam melakukan pembentukan pemahaman baru tersebut tentunya tidak dapat


dilakukan pihak aparat keamanan di negeri ini. Namun perang atas terorisme ini harus
dilakukan oleh seluruh pihak di Indonesia, yang masih menginginkan tegaknya NKRI
dan masih mau menerima pluralisme yang ada.

Karakteristik terorisme menurut pendapat James H Wolfe (1990) antara lain :


a. Terorisme dapat didasarkan pada motivasi yang bersifat politis maupun non politis.
b. Sasaran yang menjadi objek aksi terorisme bias sasaran sipil (super market, mall,
sekolah, tempat ibadah, rumah sakit, dan fasilitas umum lainya) maupun sasaran
non sipil (kamp militer)
c. Aksi terorisme dapat ditunjukan untuk mengintimidasi atau mempengaruhi
kebijakan pemerintah Negara.
d. Aksi terorisme dilakukan melalui tindakan yang tidak menghormati
hukuminternasional atau etika internasional. Serangan yang dilakukan dengan
senjata untuk membinasakan penduduk sipil seperti terjadi di Kuta adalah
pelanggaran hokum internasional.
e. Aktifitas terorisme menciptakan perasaan tidak aman dan merupakan gangguan
psikologis untuk masyarakat.
f. Persiapan atau perencanaan aksi terror bias bersifat multi nasional.
g. Tujuan jangka pendek aksi terorisme adalah menarik perhatian media massa dan
untuk menarik perhatian publik.

Aktifitas terorisme mempunyai nilai mengagetkan yang bagi teroris berguna untuk
mendapatkan perhatian. Untuk itulah dampak aktifitas teroris selalu terkesan kejam,
sadis dan tanpa menghargai nilai-nilai kemanusiaan. Berbagai motivasi yang
menginspirasikan seseorang menjadi seorang teroris terdiri dari tiga yaitu :
a. Dorongan atau motivasi dari keinginan serta pemikiran yang rasional. Motivasi
yang rasional membuat para teroris berfikir mengenai tujuan serta tindakan yang
mereka lakukan dapat menghasilkan keuntungan. Untuk menghindari resiko,
teroris melemahkan kemampuan bertahan dari pada korban sehingga teroris dapat
melakukan serangan dengan lancer.
Page 21
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

b. Motivasi dari keadaan psikologis. Motivasi ini berasal dari para teroris yang
mengalami gangguan terhadap kejiwaan dalam kehidupan. Biasanyamereka
membenarkan tindakan mereka sebagai bentuk dari amarah. Pada umumnya
teroris dari tipe kedua ini mereka mengalami suatu kejadian yang tidak
mengenakan dalam kehidupan mereka sehingga mereka melampiaskanya dalam
bentuk tindakan yang dapat menimbulkan rasa takut serta korban jiwa (balas
dendam).
c. Motivasi yang berasal dari kebudayaan. Teroris yang berasal dari tipe ini pada
umumnya memiliki karakteristik kebudayaan yang keras serta mengarah ke
terorisme. Pada kehidupan sosial dimana orang-orang mengidentifikasikan diri
mereka kedalam suatu klien, suku dan kebudayaan, dan terdapat suatu
pengharapan untuk bertahan hidup di dalam lingkungan yang keras dan memaksa
seseorang atau lebih untuk melakukan hal-hal di luar keinginan mereka hal-hal
tersebut dapat menciptakan suatu image yang nantinya dapat menjadi karakter
dari perbuatan mereka

Dengan modus operandi yang tergolong baru, sang teroris ingin mengirim pesan
bahwa tindakan dia halal dan legal, meski dilakukan di masjid dan saat mulai sholat
jum’at. Fakta ini menunjukan bahwa radikalisme pemahaman Islam memang sedang
tumbuh subur di Indonesia dan harus diwaspadai keberadaanya.
Mereka bekerja dengan system yang tertata rapid an bergerak di bawah tanah. Selain
memprovokasi masyarakat ditingkat bawah, teroris juga melakukan aksi terror bom
sebagai bentuk aktualisasi diri dan ingin dianggap ada. Teror bom bias berupa bom
mobil seperti terjadi di Kuningan, bom backpacker di Legian Bali, bom buku di Utan
Kayu, dan bom rompi di komplek masjid Polres Cirebon.

Modus Operandi Terorisme antara lain :


1) Melakukan survey dan pengumpulan data;
2) Mempelajari system keamanan, Alternatif serangan dan target;
3) Membuat rencana operasi;

Page 22
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

4) Melakukan pelatihan penggunaan peralatan operasi (senjata, bom, pemalsuan


identitas)
5) Pelaksanaan operasi;

7. Pemahaman bahan peledak, senjata, peralatan berbahaya

a. Bom

Bom adalah : Bahan peledak yang dilengkapi dengan system persyaratan

( dipicu / terpicu ) dan dikemas dalam suatu wadah tertentu.

Komponen Utama suatu Bom :

1) Power ( Sumber Daya )

2) Initiator ( Pencetus / Detonator )

3) Explosive ( Bahan Peledak )

4) Switch ( Saklar )

b. Bahan Peledak

Bahan Peledak menurut Pasal 1 KEPRES RI N0 5 TH 1988

Adalah bahan atau zat berbentuk padat, cair, gas atau campurannya apabila dikenai
suatu aksi berupa panas, benturan atau gesekan akan berubah secara kimiawi menjadi
zat-zat lain yang lebih stabil, yang sebagian besar atau keselurhannya berbentuk gas,
dan perubahan tersebut berlangsung dalam waktu yang sangat singkat disertai efek
panas dan tekanan yang sangat tinggi.

Bahan Peledak meliputi :

1) Bahan Peledak Industri ( Komersial ).

2) Bahan Peledak Militer

Page 23
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Katagori benda-benda terlarang

1) WEAPON / Senjata-senjata

2) DANGEROUS ARTICLES / Benda - benda berbahaya

3) EXPLOSIVE / Bahan Peledak

4) DANGEROUS SUBTANCES / Zat-zat berbahaya

c. Sifat Bahan Peledak

1) Stabilitas ( Stability ) merupakan petunjuk keamanan dan daya tahan barang baoik
dalam penanganan ( handling ) maupun dalam penyimpanan.

2) Kekuatan ( Strength) adalah ukuran besar kecilnya tenaga yang dihasilkan oleh suatu
bahan peledak yang merupakan ukuran kemampuan bahan peledak tsb untuk
menghancurkan objek tertentu.

3) Kecepatan rambat ledakan ( Velocity of Detonation / VOD ) adalah kecepatan


perambatan gelombang ledakan melalui suatu kolom bahan peledak, makin besar
daya hancur bahan peledak tsb sehingga cocok untuk memecahkan batu keras, logam
dsb.

4) Massa Jenis ( Density) makin tinggi massa jenis maka makin terpusat energi dalam
bahan peledak sehingga makin besar efek ledakannya

5) Sensitivitas ( Sensitivity ) adalah jarak maksimum antara 2 cartridge @ 30 x 200 mm,


yang terlwtak horizontal diatas tanah,. Yang apabila salah satu cartridge diledakan
dgn detonator akan menyebabkan ledakan semprna pada cartridge yang lain

6) Ketahanan terhadap air ( Water Resistance ) menunjukan ketahanan bahan peledak


tsb terhadap air , dalam penyimpanan maupun dalam penggunanan.

7) Sifat-sifat Gas hasil ledakan ( Fmes Characteristic ) menunjukan jumlah gas-gas


beracun seperti seperti Carbon Monoksida dan Nitrogen Oxcida yang terjadi sesudah
bahan tsb diledakan.

8) Permisibilitas ( Permissibillity ) merupakan syarat yang sangat penting bagi bahan


peledak yang dipakai untuk penambangan batubara

d. Berdasarkan Kekuatan Ledakan


1) Bahan peledak kuat ( high explosive )
Handak dengan kekuatan tinggi, sifat ledakan spontan dan dipicu dengan detonator
Contoh : TNT, RDX, PETN, Semtex, C3, C4 dll
2) Bahan peledak rendah ( low explosive )
Handak dengan kekuatan rendah , ledakannya bersifat progresif dan dipicu api.

Page 24
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

Contoh : Black Powder, Smokless Powder


3) Initiator/primer
Handak dgn penggunaan terbatas, sifatnya unik dan sangat peka terhadap aksi dari
luar.
Contoh : Mercury Fulminate, Lead Sthepnate dll.

8. Pengetahuan Nuklir, Biologi, Kimia, dan Radioaktif

Nubikara dengan perkembangannya digunakan sebagai senjata untuk penghancur


secara efektif dan efisien. Telah ada perjanjian pelarangan Nubikara untuk keperluan
perang, tapi sangat mungkin terjadi perang dengan menggunakan senjata nubikara.
Korban yang ditimbulkan cukup besar, jiwa manusia, bangunan, hewan, tumbuhan dan
bersifat reaksi berantai yang berdampak dalam waktu yang lama. Setelah mengetahui
NUBIKARA diharapkan dapat mengambil tindakan yang tepat dan lebih waspada

a. Senjata Nuklir
Nuklir adalah bagian terkecil dari suatu benda (atomik) yang terdiri dari proton,
elektron dan neutron. Fisi adalah proses pembelahan inti menjadi bagian-bagian yang
hampir setara, dan melepaskan energi dan neutron dalam prosesnya. Jika neutron ini
ditangkap oleh inti lainnya yang tidak stabil, inti tersebut akan membelah juga, memicu
reaksi berantai . Jika neutron yang digunakan dalam reaksi fisi dapat dihambat,
misalnya dengan penyerap neutron, maka reaksi fisi dapat dikendalikan. Hal inilah
yang membuat reaktor nuklir dibangun. Neutron yang bergerak cepat tidak boleh
menabrak inti atom, mereka harus diperlambat, umumnya dengan menabrakkan
neutron dengan inti dari pengendali neutron sebelum akhirnya mereka bisa dengan
mudah ditangkap. Saat ini, metode seperti ini umum digunakan untuk menghasilkan
listrik.

Jika inti atom bertabrakan, dapat terjadi fusi nuklir, Yaitu sebuah proses saat dua inti
atom bergabung, membentuk inti atom yang lebih besar dan melepaskan energi.
Proses fusi yang paling sering terjadi adalah pada bintang, yang mendapatkan energi
dari fusi hidrogen dan menghasilkan helium.

Senjata nuklir adalah alat peledak yang mendapatkan daya ledaknya dari reaksi nuklir,
entah itu reaksi fisi atau kombinasi dari fisi dan fusi

1) EFEK SENJATA NUKLIR

a) Ledakan nuklir akan menimbulkan bereaksi fusi dan fisi yang tidak terkendali

b) Jumlah energi yang dilepaskan berkisar dari 1 ton TNT s ampai 500 kiloton TNT

Page 25
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

c) dalam waktu yang bersamaan dipancarkan radiasi thermis, radiasi nuklir,


gelombang tekanan, dan efek elektromagnetik.

2) EFEK RADIASI NUKLIR


Radiasi adalah pancaran energi melalui suatu materi atau ruang dalam bentuk
panas,partikel atau gelombang elektromagnetik dari sumber radiasi.

a) Menghasilkan efek radiasi sinar inti


b) Satu menit pertama timbul sinar radioaktif, yaitu radiasi gamma dan neutron
c) Radiasi gamma : dapat mengakibatkan kematian yang sangat besar,
menyebabkan kanker, rusaknya jaringan sel tubuh, mutasi genetik. sulit
mengembangkan perisai untuk melindungi tubuh. Normal 25 mrem, Ambang
aman 1ok mrem
d) Radiasi Neutron : umumnya terjadi di reaktor nuklir
e) Satu menit setelah ledakan timbul radiasi karena induksi neutron yang
menghasilkan radiasi gamma, beta, dan debu radio aktif yang mengandung
sinar alpha dan beta
f) Empat macam radiasi nuklir ; Radiasi neutron, radiasi gamma, radiasi beta dan
radiasi alpha

b. Senjata Biologi

Senjata biologi (biological weapon) adalah senjata yang menggunakan patogen (bakteri,
virus, atau organisme penghasil penyakit lainnya) sebagai alat untuk membunuh,
melukai, atau melumpuhkan musuh.[1] Dalam pengertian yang lebih luas, senjata biologi
tidak hanya berupa organisme patogen, tetapi juga toksin berbahaya yang dihasilkan
oleh organisme tertentu. Dalam kenyataanya, senjata biologi tidak hanya menyerang
manusia, tetapi juga hewan dan tanaman

1) Terdiri dari mikroorganisme hidup yang sifatnya dapat membunuh dan membuat
sakit yang sangat sulit untuk mendeteksi dalam waktu singkat

2) Bersifat hemat, sedikit mikroorganisme dapat menginfeksi dalam jumlah besar

3) Dapat menembus perlindungan yang tidak dapat ditembus oleh senjata lain

4) Mikroorganisme yang digunakan adalah dari golongan:

a) Bakteria, penyakit radang otak, tuberculosis, typhus dll


b) Richetsia , penyakit demam
c) Jamur, penyakit influenza, lumpuh, cacar, hepatisi, dll
d) Jamur, infeksi histoplasma, coccidicido mysosis,
e) Nocardiosis
Page 26
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

5) Mikroorganisme yang digunakan untuk menyerang hewan: bacillus anthracis, NCD


(unggas)

6) Mikroorganisme untuk menyerang tumbuhan : virus, cacing, serangga dan jamur

7) Mikroorganisme untuk menyerang

c. Senjata Kimia

a. Bisa berupa padat, cair dan gas

b. Zat pencekik; bekerja pada saluran pernafasan sehingga membengkak dan penuh
lendir akhirnya kekurangan O2, Cont;phosgen, diphosgen

c. Gas syaraf; bekerja mempengaruhi susunan saraf. Dapat melalui pernafasan,


serapan kulit atau termakan. Cont; tabun, sarin, VX. gejala: pandangan kabur,
pusing, muntah, kejang-kejang, bingung dan nafas berhenti

d. Zat peracun darah; dapat masuk melalui pernafasan dan termakan yang dapat
memblokir O2 dari darah. Cont; HZN (asam cyanida), cyanogen clorida, arsine

e. Zat pelepuh kulit; menyebabkan gelembung gelembung pada kulit juga berakibat
pada mata dan paru paru. Cont; nitrogen mustard, phosgen-oxima, lewisite,
ethyldichloroarsine

f. Zat pemuntah, pembakar, gas airmata

g. Zat perontok daun, cont; amonium thiocyanate, zino chloride

d. Radiasi Sinar X
Sinar-X dihasilkan dari elektron bergerak pada kecepatan yang tinggi dan secara
tiba-tiba terjadi perubahan kecepatan di dalam sebuah tabung (tube). Di dalam
sebuah tabung x-ray terdapat katoda (-) yang merupakan sebuah filamen yang
dipanaskan oleh tenaga elektrik. Sinar-X yang dihasilkan dengan tenaga 20-40 keV
mempunyai panjang gelombang 10-7 cm dan sinar ini dikatakan sinar-X lembut (soft-
rays). Sinar-X yang dihasilkan dengan 40-125 keV mempunyai gelombang 10-8 cm.
Sinar ini kerap digunakan untuk pemeriksaan x-ray diagnostik, manakala panjang
gelombang yang lebih pendek lagi yang dihasilkan dengan tenaga 200-1000 keV
digunakan dalam rawatan radioterapi yang lebih dalam (deep radiotheraphy). Sinar
ini biasanya berukuran < 10-8 cm (hard-rays).

Sinar X adalah salah satubentuk radiasi elektromagnetik dengan panjang gelombang


berkisar antar 10nm sampai dengan 10pk, yang paling kecil panjang gelombang
adalah sinar gamma, yaitu sekitar 124pk. Sinar X ditemukan oleh Wilhelm C.
Roentgen ilmuwan berkebangsaan jerman pada tahun 1895. Setahun berikunya
Antonie Henry B. Menemukan unsur uranium(U) dapat memancarkan radiasi secara

Page 27
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

spontan. Bahan yang memiliki sifat radiasi disebut bahan radio aktif. Dua tahun
kemudian Marie Curie dan Pieri Curie menemukan unsur Polonium(Po) dan
Radium(Ra) memiliki sifat yang sama dengan uranium

e. Sifat Sinar X

a. Sinar X dapat menembus buku setebal 1000 halaman

b. Sinar X hampir seluruhnya terserap oleh timbal setebal 1,5 mm

c. Ketika tangan terpapar sinar X di atas plat fotografi, maka akan tergambar foto
tulang tersebut pada pelat fotografi

d. Sinar X / sinar roentgen adalah bentuk dari radiasi gelombang elektromagnetik


dengan panjang gelombang 10-0,001 nanometer

Sinar X dapat menyebabkan gen mengalami ionisasi sehingga sifatnya menjadi labil
yang akhirnya akan merubah susunan DNA. Gen gen yang terkena radiasi, ikatannya
putus dan susunan kimianya berubah dan terjadilah mutasi genetik. Target utama
kematian sel yang diinduksi oleh radiasi adalah DNA. Radiasi dapat menimbulkan
efek pada DNA. Struktur DNA berbentuk heliks ganda. Kerusakan DNA akibat radiasi
berupa putus dan patahnya ikatan salah satu strand DNA. Sel mampu melakukan
proses perbaikan terhadap kerusakan DNA dalam beberapa jam, tetapi tidak dapat
sempurna . Proses perbaikan dengan kesalahan dapat menghasilkan mutasi gen dan
abnormalitas kromosom. Contoh. Marie Curie, pada tahun 1934 meninggal karena
menderita Leukimia. Penyakit tersebut besar kemungkinan karena terkena paparan
radiasi, karena seringnya beliau berhubungan dengan zat zat radioaktif

Radiasi dapat menimbulkan kerusakan somatik berupa rusaknya sel-sel jaringan


tubuh berupa mutasi sel-sel reproduksi. (somatik berupa munculnya penyakit kanker
yang dialami oleh langsung oleh orang yang sel somatiknya tersinari secara
langsung). Resiko dari kerusakan genetik bisa saja tidak dialami oleh ybs, tetapi
keturunan orang tersebut.

9. Fasilitas keamanan penerbangan

Peralatan sekuriti merupakan alat bantu bagi petugas untuk memperlancar kegiatan
pemeriksaan dan memberikan kenyamanan, kemudahan dan keakuratan.

Peralatan sekuriti yang dipergunakan oleh petugas pengamanan bandar udara

a. Mesin X-Ray (XR)


b. Walk Through Metal Detector (WTMD)
c. Hend Held Metal Detector (HHMD)

Page 28
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

d. Explosive Trace Detector (ETD)


e. Body Scanning
f. CCTV

a. Mesin X – RAY

X-RAY ditemukan oleh wilhelm rontgen (jerman ) th 1895

Penetrasi tinggi dari radiasi electromagnetic dari gelombang sangat pendek (very short
wavelength) antara 10-10 s.d 10-12 Cm.

1) International Committee for Radiological Protection (ICRP) 0.75 mR/hr


2) UK National Radiological Protection Board (NRPB) 0.5 mR/hr
3) USA Bureau of Radiological Health (BRH) 0.5 mR/hr

SPESIFIKASI MESIN X-RAY


1) Physical
a) Dimensi
b) Ukuran tunel
c) Kecepatan conveyor: 0.22m/sec
d) Beban conveyor: 165kg
e) Power

2) X-ray performance & Power


a) Resolution : 34-38 AWG
b) Penetration (steel) : 27 mm
c) 230VAC (+/-10%)/50Hz/5Amps

3) X-ray Generator
Ealed oil bath with forced air

Fungsi mesin X-ray Membantu dalam melihat isi suatu bagasi dan cargo melalui layar
monitor tanpa membukanya.

Untuk mendapat tampilan yang baik dalam monitor X-Ray :

1) Tempatkan tas ditengah conveyor.


2) Usahakan satu sisi lebar yg terkena sinar x ray
3) Usahakan dalam satu kali penyinaran dapat terlihat seluruh isi tas dengan jelas.
4) Atur penempatan tas dengan jarak yang baik, tidak berdempet atau bertumpuk
(overlap).

Monitor terdiri dari 2 (dua) : Hitam Putih dan Berwarna

Page 29
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

1) Monitor hitam putih : lebih jelas untuk melihat bentuk benda.


2) Monitor berwarna : untuk melihat dari bahan apa benda tersebut dibuat.

Warna pokok pada monitor berwarna adalah :

1) Orange : Bahan yang dibuat dari bahan organik yaitu yg berasal dari makhluk hidup.
(tumbuhan / hewan).
2) Hijau : Bahan yang dibuat dari bahan antara organik dan inorganik.
3) Biru : Bahan yang dibuat dari inorganik yaitu yg bukan dari makhluk hidup.

FASILITAS X-RAY :
1) Tombol B/W Reverse : Membalikan warna dari Hitam ke putiih / putih ke hitam
2) Tombol Edge Trace : Memberikan arsir dan bentuk pada layar HP
3) Tombol High Penetration : Untuk menambah penyinaran X-Ray.
4) Tombol Pseudo : Untuk menampilkan warna sampai 3 x baik HP.
5) Tombol Lighter : Menerangkan latar belakang warna pada layar monitor.
6) Tombol Darker : Menggelapkan latar belakan warna pada layar monitor.
7) Tombol Normal : Menormalkan kembali bila menggunakan 5 dan 7.
8) Tombol Inorganik Strip : Merubah warna menjadi organik.
9) Tombol Organik Strip : Merubah warna menjadi inorganik.
10) Tombol Zoom : Merubah tampilan monitor.

FASILITAS TAMBAHAN MESIN X-RAY

NEG (Negative Image) SEN(Super Enhance)

O2 (Organic Only) HIGH (High Penetration)

OS (Organic Stripping)

GROUP WARNA NO ATOM MATERIAL


(Zeff)

I Orange Dibawah 11 Unsur ringan : hidrogen, carbon,


Organic nitrogen,oxigen, plastik,acrylic, kertas,
textil, makanan, kayu, kulit, air, dll.

BW (Black White)

Page 30
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

II Hijau Antara Unsur sedang : aluminium, galss,


Mix Organic dan 11 s.d 18 sodium, chlorin, dll
Metallic

III Biru Diatas 18 Unsur berat : titanium, besi,


Metallic nikel, tembaga, seng, timah,
emas, perak, cromium, dll

b. Metal Detector (Walk Through MD (WTMD), Hand Held MD (HHMD)

1) Hand Held Metal Detector


-MENDETEKSI

a) Metal
b) Ferrous dan Non Ferrous

-SENSITIFITAS

a) Dapat diatur

-ALARM

a) Audio dan/atau visual

-SAFETY

a) Alat pacu jantung


b) Media perekam magnetik
c) Ops Temp: 0˚C - 50˚C

2) Walk-Through Metal Detector

-MENDETEKSI
a) Metal
b) Ferrous dan Non Ferrous
-SENSITIFITAS
a) Dapat diatur
-ALARM
a) Audio dan/atau visual
-SAFETY
a) Alat pacu jantung
b) Media perekam magnetik

Page 31
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
RINGKASAN MATERI BASIC AVSEC

c) Ops Temp: 10˚C - 50˚C

Page 32
SUGENG SUWITO
06 SEPTEMBER 2019
cExsplosive Trace Detection

1) Collect
2) Separate
3) Detect
4) Residues or vapors of explosives
5) False Alarms can be caused by innocent contamination
6) Detect & identify microscopic amounts of explosive material
7) Used for detection of the explosive component of an IED
8) Can be used in conjunction with X-Ray and physical search to provide an
additional layer of security
9) Slow, intrusive and labor Intensive to be effective
10) Trace alarm does not necessarily mean there is a bomb in the bag
a) Passenger using certain medications
b) Fertilizer
c) Residues from hobbies or profession

d. Provision Body Scanning

1) Provision Body Scanning merupakan alat pendeteksi benda yang disembunyikan


dengan menggunakan frekuensi radio
2) Provision Body Scanning dapat mendeteksi benda yang terbuat dari metal
maupun non metal
3) Provision Body Scanning tidak seperti X-Ray
4) Provision Body Scanning menggunakan gelombang radio
5) Gambar holographic diciptakan dari pemantulan cahaya dari kulit keluar pakaian
6) Provision menggunakan standar telephone genggam yang sangat aman
7) Provision mempergunakan frekuensi antara 25-30 Hz

Posisi yang harus dilakukan pada saat orang atau penumpang berada di dalam Walk-
Through Threat Detection yang paling baik posisi tangan diangkat (Vertical Up).

Page 33
SUGENG SUWITO
BALI 06 SEPTEMBER 2019
Ketentuan orang atau penumpang yang akan diperiksa dengan Walk Through Threat
Detection Body Scanning sebagai berikut

1) Petugas operator harus sesuai dengan yang diperiksa untuk menjaga privacy
orang/penumpang

2) orang/penumpang yang akan diperiksa harus melepaskan benda benda dalam


sakunya

3) Benda yang telah dilepaskan dari saku harus diperiksa dengan menggunakan X-
Raay

4) Petugas security yang mengatur agar mengarahkan orang/penumpang masuk ke


Walk Through Threat Detection Body Scanning

5) Petugas security harus memberi tahu orang/penumpang yang berada di dalam


Walk Through Threat Detection Body Scanning untuk membuka kaki dang
mengangkat kedua tangan sebelum petugas operator melaksanakan scan
6) Petugas operator harus memberitahu kepada pepada petugas pemeeriksa bahwa
tidak terdapat benda yang disembunyikan
7) Apabila orang/penumpang yang diperiksa dengan Walk Through Threat Detection
Body Scanning terdeteksi ada benda yang disembunyikan maka operator
memberitahu petugas pemeriksa untuk mengeluarkan benda tersebut dan
diperiksa melalui X-ray
8) Petugas pemeriksa tidak perlu mempergunakan HHMD dalam melakukan
pemeriksaan dan hanya menyuruh orang/penumpang untuk mengeluarkan benda
yang terdeteksi
9) Penumpang yang telah mengeluarkan benda yang disembunyikan dan diperiksa
dengan X-Ray dan telah dinyatakan aman untuk keamanan dan keselamatan
penerbangan dapat masuk ke ruang steril area
Pengecualian orang/penumpang yang akan diperiksa dengan Walk Through Threat
Detection Body Scanning sbb.
1) Orang/penumpang yang memakai peralatan medis pacu jantung yang disertai
dengan surat dokter
2) Orang/penumpang dengan alasan kesehatan dan dilarang oleh petugas medis
melalui pemeriksaan peralatan tertentu
3) Orang/penumpang yang mempergunakan kursi roda yang tidak sama sekali bisa
berdiri karena pintu Walk Through Threat Detection tidak cukup untuk kursi roda

e. Closed Circuit Televison ( CCTV )

1) Sistem pengawasan keamanan dengan mempergunakan kamera untuk memantau


secara tersembunyi pada ruang tertentu di bandara
2) Sistem pengawasan CCTV dapat membantu pengamanan bandara yang tidak dapat
terjangkau oleh petugas dilapangan
3) Sistem pengamanan CCTV merupakan pengamanan yang terpadu antara peralatan
elektronik dengan SDM
4) Pengamanan dan pengawasan CCTV dapat membantu unit terkait di bandara

Page 34
SUGENG SUWITO
BALI 06 SEPTEMBER 2019
PERALATAN PENDUKUNG CCTV

a) Kamera fixed
b) Kamera pantil zoom (ptz)
c) Monitor
d) Perekaman
e) Peralatan pengatur/pengendali
kamera
f) Peralatan pendukung

Page 35
SUGENG SUWITO
BALI 06 SEPTEMBER 2019