Anda di halaman 1dari 24

MAKALAH

TUBERKULOSIS (TBC)

Diajukan Untuk Memenuhi Satu Syarat Kenaikan Pangkat Golongan

Jabatan Fungsional Perawat

Disusun oleh:
……………………………

……………………….
………………………
……………………….
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT karena atas berkat
rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan tugas ini tepat pada waktunya. Tujuan
dibuatnya makalah ini adalah untuk memenuhi satu syarat kenaikan pangkat
golongan jabatan fungsional perawat.
Keberhasilan kami dalam menyelesaikan makalah ini tentunya tidak
lepas dari bantuan berbagai pihak. Untuk itu, kami menyampaikan terima kasih
pada semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini.
Kami menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh dari
kesempurnaan dan masih banyak kekurangan yang perlu diperbaiki. Untuk itu,
kami mengharapkan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini,
sehingga dapat bermanfaat bagi siapapun yang membacanya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.........................................................................................i

DAFTAR ISI........................................................................................................ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang.......................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah..................................................................................2

1.3 Tujuan Penulisan....................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian penyakit TBC......................................................................3

2.2 Perkembangan Penyakit TBC................................................................4

2.3 Penyebaran Penyakit TBC.....................................................................6

2.4 Gejaladan penyebab Penyakit TBC.......................................................8

2.5 Penularan Penyakit TBC........................................................................9

2.6 Pengobatan Penyakit TBC.....................................................................10

2.7 Pencegahan Penyakit TBC.....................................................................10

BAB III HASIL KEGIATAN

3.1 Analisis Capaian Program Tb Paru .......................................................12

3.2 Analisa Masalah dan Rencana Tindak Lanjut........................................13

3.3 Perbaikan Kinerja Program TB Paru.....................................................15

3.4 Capaian Program TB Tahun 2018 ........................................................17

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tuberkulosis (TBC) adalah suatu penyakit infeksi yang disebabkan oleh

bakteri Mikrobakterium Tuberkulosa. Bakteri ini merupakan bakteri basil

yang sangat kuat sehingga memerlukan waktu lama untuk mengobatinya.

Bakteri ini lebih sering menginfeksi organ paru-paru dibandingkan bagian lain

tubuh manusia. Tuberkulosis (TB) merupakan salah satu penyakit paling

mematikan di dunia. Organisasi Kesehatan Dunia/World Health Organization

(WHO) memperkirakan sepertiga dari populasi dunia telah terinfeksi

Mycobacterium tuberculosis. Tuberkulosis masih merupakan salah satu

masalah kesehatan yang utama di dunia Insiden TBC dilaporkan meningkat

secara drastis pada dekade terakhir ini di seluruh dunia. Demikian pula di

Indonesia, Tuberkulosis /TBC merupakan masalah kesehatan, baik dari sisi

angka kematian (mortalitas), angka kejadian penyakit (morbiditas), maupun

diagnosis dan terapinya. Dengan jumlah penduduk yang ada di Indonesia,

Indonesia menempati urutan ketiga India DAN China dalam hal jmlah

penderita diantara 22 negara dengan masalah TBC terbesar di dunia.

Hasil survei kesehatan Rumah Tangga Depkes RI tahun 1992,

menunjukkan bahwa Tuberkulosis (TBC) merupakan penyakit kedua

penyebab kematian, sedangkan pada tahun 1986 merupakan penyebab

kematian keempat. Pada tahun 1999 WHO Global Surveillance

memperkirakan di Indonesia terdapat 583.000 penderita TBC baru pertahun

dengan 262.000 positif atau insiden rate kira-kira 130 per 100.000 penduduk.

Kematian akibat tuberkulosis diperkirakan meninmpa 140.000 penduduk tiap

tahun. Jumlah penderita TBC paru di Indonesia dari tahun ketahun terus

meningkat. Kenyataan mengenai penyakit TBC di Indonesia begitu


mengkhawatirkan, sehingga kita harus waspada sejak dini dan mendapatkan

informasi lengkap tentang penyakit TBC.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa pengertian penyakit Tuberkulosis?

2. Bagaimana penyakit Tuberkulosis dapat berkembang di Indonesia dan

dunia ?

3. Apa penyebab dan gejala bagi penderita penyakit Tuberkulosis ?

4. Bagaimana cara penularan Tuberkulosis ?

5. Bagaiamana cara pengobatan dan pencegahan penyakit Tuberkulosis?

6. Bagaimana penyebaran penyakit Tuberkulosis ?

1.3 Tujuan Penulisan

1. Untuk memahami pengertian dari Tuberkulosis atau TBC

2. Untuk mengetahui perkembangan penyakit tuberkulosis

3. Untuk mengetahui gejala dan penyebab TBC

4. Unuk mengetahui cara penularan TBC

5. Untuk mengetahui cara pengobatan dan pencegahan penyakit TBC

6. Untuk mengetahui penyebaran penyakit TBC


BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Penyakit Tuberkulosis (TBC)

Tuberkulosis (TBC atau TB) merupakan suatu penyakit infeksi yang

disebabkan oleh bakteri Mikobakterium tuberkulosa. Bakteri ini merupakan

bakteri basil yang sangat kuat sehingga memerlukan waktu lama untuk

mengobatinya. Bakteri ini lebih sering menginfeksi organ paru-paru

dibandingkan bagian lain tubuh manusia.

TBC, umumnya dikenal sebagai TB, adalah infeksi bakteri yang dapat

menyebar melalui kelenjar getah bening dan aliran darah ke organ dalam

tubuh Anda. Hal ini paling sering ditemukan di paru-paru. Kebanyakan orang

yang terkena TB tidak pernah mengembangkan gejala karena bakteri dapat

hidup dalam bentuk tidak aktif di dalam tubuh. Tetapi jika sistem kekebalan

tubuh melemah, seperti pada orang dengan HIV atau orang dewasa lanjut usia,

bakteri TB dapat menjadi aktif. Dalam keadaan aktif mereka, bakteri TB

menyebabkan kematian jaringan di organ mereka menginfeksi. Penyakit TB

aktif dapat berakibat fatal jika tidak diobati.

Karena bakteri yang menyebabkan tuberkulosis yang ditularkan melalui

udara, penyakit ini bisa menular. Infeksi yang paling mungkin terjadi jika

Anda terkena seseorang dengan TB pada sehari-hari, misalnya dengan tinggal

atau bekerja dalam jarak dekat dengan seseorang yang memiliki penyakit

aktif. Bahkan kemudian, karena bakteri umumnya tinggal laten (tidak aktif)

setelah mereka menyerang tubuh, hanya sejumlah kecil orang yang terinfeksi

TB akan pernah memiliki penyakit aktif. Sisanya akan memiliki apa yang

disebut infeksi TB laten, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi dan

tidak akan dapat menyebarkan penyakit kepada orang lain, kecuali penyakit
mereka menjadi aktif. Karena ini infeksi laten pada akhirnya dapat menjadi

aktif, bahkan orang-orang tanpa gejala harus menerima perawatan medis.

Obat dapat membantu menyingkirkan bakteri tidak aktif sebelum mereka

menjadi aktif.

2.2 Perkembangan Penyakit Tuberkulosis (TBC)

Tuberkulosis telah hadir pada manusia sejak jaman dahulu. Deteksi

jelas awal Mycobacterium tuberculosis adalah sisa-sisa bison tanggal 17.000

tahun sebelum sekarang ini. Namun., Apakah berasal TBC pada sapi dan

kemudian ditransfer ke manusia, atau menyimpang dari satu nenek moyang,

saat ini tidak jelas. Menunjukkan sisa-sisa kerangka manusia prasejarah (4000

SM) telah TB, dan pembusukan TBC telah ditemukan di punggung mumi

Mesir 3000-2400 SM penyakit paru-paru adalah istilah Yunani untuk

konsumsi;. sekitar 460 SM, Hippocrates diidentifikasi penyakit paru-paru

sebagai penyakit yang paling luas kali melibatkan batuk darah dan demam,

yang hampir selalu fatal. Studi genetik menunjukkan bahwa TB hadir di The

Amerika dari sekitar tahun 100 Masehi.

Sebelum Revolusi Industri, tuberkulosis kadang-kadang mungkin

telah dianggap sebagai vampir. Ketika salah satu anggota keluarga

meninggal dari itu, anggota lain yang terinfeksi akan kehilangan kesehatan

mereka perlahan-lahan. Orang percaya bahwa ini disebabkan oleh korban

asli menguras kehidupan dari anggota keluarga lainnya. Selanjutnya, orang

yang memiliki TB menunjukkan gejala mirip dengan apa yang orang

dianggap sifat vampir. Orang dengan TB seringkali memiliki gejala seperti

merah, mata bengkak (yang juga menciptakan kepekaan terhadap cahaya

terang), kulit pucat dan batuk darah, menunjukkan gagasan bahwa satu-

satunya cara untuk menderita untuk mengisi ini kehilangan darah adalah

dengan menghisap darah.


Meskipun didirikan bahwa bentuk paru dikaitkan dengan “tuberkel

‘oleh Dr Richard Morton tahun 1689, karena berbagai gejalanya, TB tidak

diidentifikasi sebagai penyakit tunggal hingga 1820-an dan tidak bernama

‘TBC’ sampai 1839 oleh Schönlein JL. Selama tahun 1838-1845, Dr John

Croghan, pemilik Mammoth Cave, membawa jumlah penderita tuberkulosis

ke dalam gua dengan harapan penyembuhan penyakit dengan suhu konstan

dan kemurnian udara gua: mereka meninggal dalam setahun Yang sanatorium

TB pertama kali dibuka pada 1859 di Sokołowsko, Polandia oleh Hermann

Brehmer..

Dr Robert Koch menemukan basil tuberkulosis.

Basil yang menyebabkan tuberkulosis, Mycobacterium tuberculosis, telah

diidentifikasi dan dijelaskan pada tanggal 24 Maret 1882 oleh Robert Koch. Ia

menerima Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun

1905 untuk penemuan ini Koch tidak percaya bahwa bovine (sapi) dan TB

manusia adalah serupa, yang menunda pengakuan susu yang terinfeksi sebagai

sumber infeksi.. Kemudian, sumber ini telah dieliminasi oleh proses

pasteurisasi. Koch mengumumkan gliserin ekstrak dari basil tuberkulum

sebagai “obat” untuk TB pada tahun 1890, menyebutnya “tuberkulin”. Itu

tidak efektif, tetapi kemudian diadaptasi sebagai tes untuk pre-gejala

TB.Keberhasilan asli pertama di imunisasi terhadap TBC dikembangkan dari

sapi-regangan dilemahkan oleh Albert Calmette TB dan Camille Guerin pada

tahun 1906. Itu disebut ‘BCG’ (Bacillus Calmette dan Guerin dari). Vaksin

BCG pertama kali digunakan pada manusia pada tahun 1921 di Perancis,

tetapi tidak sampai setelah Perang Dunia II yang BCG menerima penerimaan

luas di Amerika Serikat, Inggris, dan Jerman.

Tuberkulosis disebabkan perhatian publik yang paling luas di abad ke-

20 ke-19 dan awal sebagai penyakit endemis masyarakat miskin perkotaan.


Pada tahun 1815, satu dari empat kematian di Inggris konsumsi; oleh 1918

satu dari enam kematian di Prancis masih disebabkan oleh TB. Setelah

berdirinya di tahun 1880-an bahwa penyakit ini menular, TB adalah membuat

penyakit dilaporkan di Inggris, ada kampanye untuk berhenti meludah di

tempat umum, dan kaum miskin terinfeksi “didorong” untuk masuk

sanatorium yang mirip penjara, sedangkan santoria untuk kelas menengah dan

atas menawarkan perawatan yang sangat baik dan perhatian medis konstan.

Apapun manfaat yang diklaim sebagai udara segar dan tenaga kerja di

sanatorium, bahkan di bawah kondisi terbaik, 50% dari mereka yang

memasuki mati dalam lima tahun (1916).

2.3 Penyebaran Penyakit Tuberkulosis

Tuberkulosis merupakan penyakit infeksius terbanyak penyebab

kematian di dunia. Menurut WHO pada tahun 2014, 9,6 juta jiwa terjangkit

penyakit Tuberkulosis dan 1,5 juta diantaranya meninggal akibat penyakit

tersebut. Hampir 95 % kasus kematian akibat Tuberkulosis (TB) berada di

negara berpendapatan menengah ke bawah. Tuberkulosis bukan hanya

banyak ditemukan pada dewasa, namun juga pada anak-anak. Bersumber

yang sama dari WHO, sekitar 1 juta anak-anak terkena penyakit TB dan

140.000 diantaranya meninggal akibatnya.

Indonesia menempati peringkat keempat di antara negara-negara TB

tertinggi di dunia. Estimasi prevalensi TB di Indonesia dikutip dari TB

Indonesi adalah sekitar 690.000 pada tahun 2011, dan perkiraan jumlah

kematian akibat TB adalah sebanyak 64.000 kematian per tahun. TB

merupakan penyebab tersering kematian pada seseorang dengan HIV positif.

Pada tahun 2015, di dunia 1 dari 3 pasien dengan HIV meninggal akibat TB.

Dan kasus yang lebih serius saat ini adalah kasus Multidrug-resistant


TB (MDR TB). Secara global di seluruh dunia, kasus MDR TB mencapai

480.000 orang.

Berdasarkan data World Health Organization (WHO) pada tahun 2013

terdapat 9 juta penduduk dunia telah terinfeksi kuman TB (WHO, 2014).

Pada tahun 2014 terdapat 9,6 juta penduduk dunia terinfeksi kuman TB

(WHO, 2015). Pada tahun 2014, jumlah kasus TB paru terbanyak berada

pada wilayah Afrika (37%), wilayah Asia Tenggara (28%), dan wilayah

Mediterania Timur (17%) (WHO, 2015). Di Indonesia, prevalensi TB paru

dikelompokkan dalam tiga wilayah, yaitu wilayah Sumatera (33%), wilayah

Jawa dan Bali (23%), serta wilayah Indonesia Bagian Timur (44%) (Depkes,

2008). Penyakit TB paru merupakan penyebab kematian nomor tiga setelah

penyakit jantung dan saluran pernafasan pada semua kelompok usia serta

nomor satu untuk golongan penyakit infeksi. Korban meninggal akibat TB

paru di Indonesia diperkirakan sebanyak 61.000 kematian tiap tahunnya

(Depkes RI, 2011). 2 Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Sumatera

Barat merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang angka kejadian TB

parunya cukup tinggi. Berdasarkan data yang diperoleh dari Riset Kesehatan

Dasar (Riskesdas) pada tahun 2013, angka kejadian TB paru di Sumatera

Barat adalah 0,2 %. Angka kejadian TB paru di Sumatera Barat terus

mengalami peningkatan setiap tahunnya yaitu pada tahun 2007 sebanyak

3660 kasus, tahun 2008 sebanyak 3896 kasus, tahun 2009 sebanyak 3914

kasus, dan pada tahun 2010 ditemukan sebanyak 3926 kasus yang tersebar

dalam 19 kabupaten/kota dalam Propinsi Sumatera Barat termasuk Kota

Padang. Kota Padang sebagai ibu kota provinsi Sumatera Barat merupakan

salah satu kabupaten/kota yang menyumbang angka kejadian TB paru yang

cukup tinggi. Jumlah kasus TB paru di kota Padang pada tahun 2008

sebanyak 699 kasus (52%), tahun 2009 sebanyak 748 kasus (56,6%), tahun

2010 sebanyak 853 kasus (62%), tahun 2011 sebanyak 942 kasus, tahun
2012 sebanyak 628 kasus ditambah dengan kasus lama (kambuh) 8 kasus,

dan tahun 2013 jumlah kasus baru sebanyak 927 kasus dengan jumlah

seluruh kasus TB paru adalah 1.288 kasus (Riskesdas, 2013). Tingginya

angka kejadian TB paru di seluruh dunia sering terjadi karena kepatuhan

pasien dalam pengobatan yang rendah (45%)(Viney, 2011).Kepatuhan

minum obat merupakan salah satu indikator penting dalam keberhasilan

pengobatan suatu penyakit.Kepatuhan rata-rata pasien pada pengobatan

jangka panjang terhadap penyakit kronis sangat bervariasi.Di negara maju

persentase kepatuhan pasien minum obat adalah sebesar 50% sedangkan

untuk negara berkembang persentase hanya sekitar 24% (WHO, 2003).

2.4 Gejala dan Penyebab Penyakit Tuberkulosis

Gejala penyakit TBC dapat dibagi menjadi 2, yaitu gejala umum dan

gejala khusus yang timbul sesuai dengan organ yang terlibat. Gambaran

secara klinis tidak terlalu khas terutama pada kasus baru, sehingga cukup sulit

untuk menegakkan diagnosa secara klinik.

1. GejalaSistemik/Utama    

a. Demam tidak  terlalu  tinggi  yang  berlangsung  lama, biasanya

dirasakan malam hari disertai keringat malam.

b. Kadang-kadang serangan demam seperti influenza dan bersifat hilang

timbul.

c. Penurunan nafsu makan dan berat badan.

d. Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai

dengan darah).

e. Perasaan tidak enak (malaise), lemah.

2. Gejala Khusus

a. Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi

sumbatan sebagian bronkus (saluran yang menuju ke paru-


paru) akibat penekanan kelenjar getah bening yang membesar,

akan menimbulkan suara "mengi", suara nafas melemah yang disertai

sesak.

b. Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru), dapat

disertai dengan keluhan sakit dada.

c. Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti infeksi tulang

yang pada suatu saat dapat membentuk saluran dan bermuara pada

kulit diatasnya, pada muara  ini  akan keluar  cairan nanah.

d. Pada anak–anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus otak) dan

disebut sebagai meningitis (radang selaput otak), gejalanya adalah

demam tinggi,  adanya penurunan kesadaran dan kejang – kejang.

Penyebab penyakit TBC yaitu Microbacterium Tuberkulosis.

Microbacterium Tuberkulosis adalah bakteri yang berbebentuk batang dan

juga tahan terhadap asam.

2.5 Penularan Penyakit Tuberkulosis

Penyakit TBC biasanya menular melalui udara yang tercemar dengan

bakteri Mikobakterium tuberkulosa yang dilepaskan pada saat penderita

TBC batuk, dan pada anak-anak sumber infeksi umumnya berasal dari

penderita TBC dewasa. Bakteri ini bila sering masuk dan terkumpul di dalam

paru-paru akan berkembang biak menjadi banyak (terutama pada orang

dengan daya tahan tubuh yang rendah), dan dapat menyebar melalui

pembuluh darah atau kelenjar getah bening.

Oleh sebab itulah infeksi TBC dapat menginfeksi hampir seluruh organ

tubuh seperti: paru-paru, otak, ginjal, saluran pencernaan,

tulang, kelenjar getah bening, dan lain-lain, meskipun demikian organ tubuh

yang paling sering terkena yaitu paru-paru. Saat Mikobakterium tuberkulosa

berhasil menginfeksi paru-paru, maka dengan segera akan tumbuh koloni


bakteri yang berbentuk globular (bulat). Biasanya melalui serangkaian

reaksi imunologis bakteri TBC ini akan berusaha dihambat melalui

pembentukan dinding di sekeliling bakteri itu oleh sel-sel paru.

Mekanisme pembentukan dinding itu membuat jaringan di sekitarnya

menjadi  jaringan parut dan bakteri TBC akan menjadi dormant (istirahat).

Bentuk-bentuk dormant inilah yang sebenarnya terlihat sebagai tuberkel pada

pemeriksaan fotorontgen.

2.6 Pengobatan Penyakit Tuberkulosis

1. Etambutol

2. Isoniasid

3. Rifampisin

4. Pyrazinamid

5. Streptomisin

6. Sikloserin

 Isoniazid (INH) sebagai bakterisidial terhadap basil yang tumbuh aktif.

Obat ini diberikan selama 18-24 bulan dan dengan dosis 10-20 mg/kg

berat badan/hari melalui oral.

 Kombinasi antar INH, rifampicin, dan pyrazinamid yang diberikan

selama 6 bulan.

 Obat tambahan, antara lain Strepmomycin (diberikan intramuskuler)dan

Etham     burol

 Terapi kortikosteroid diberikan bersamaan dengan obat anti-TB untuk

mengurangi respons peradangan, misalnya pada meningitis.

2.7 Pencegahan Penyakit Tuberkulosis

1. Melakukan imunisasi BCG sebanyak 1 kali ketika bayi berumur 2 bulan

2. Perhatikan kebersihan rumah


3. Jangan dibiasakan meludah di sembarang tempat

4. Segera periksa ke Puskesmas jika ditemukan tanda-tanda TBC


BAB III

HASIL KEGIATAN

Sejak tahun 2017 Puskesmas Imbanagara melakukan kerja sama dengan TB

Care Aisyiyah Kabupaten Ciamis untuk melakukan berbagai kegiatan yang

bersangkutan dengan TB Paru. Dalam kerja sama ini Puskesmas Imbanagara

mempunyai 10 Kader Aktif. Berikut beeberapa dara dari hasil kegiatan TB Paru

Puskesmas Imbanagara.

3.1 Analisis Capaian Program Tb Paru

Tabel 3.1 Analisis Capaian Program Tb Paru Puskesmas Imbanagara


Tahun 2018

Target Capaian
No Bulan CDR Suspec CDR Suspec
40 240
Januari
1 3 20 2 19
Februari
2 3 20 1 17
Maret
3 4 20 4 19
April
4 4 20 9 17
Mei
5 3 20 1 14
Juni
6 3 20 3 9
Juli
7 4 20 5 9
Agustus
8 4 15 7 15
September
9        
Oktober
10        
November
11        
Desember
12        
3.2 Analisa Masalah dan Rencana Tindak Lanjut

Tabel 3.2 Analisa Masalah dan Rencana Tindak Lanjut Program TB Paru Puskesmas Imbanagara Tahun 2018

Triwulan I
Analisa Masalah RencanaTindakLanjut
NO Target Capaian Persentanse
CDR Suspec CDR Suspec CDR Suspec
1  10  60  7  56  70%  92% Cakupan Penemuan Penderita baru blm  Diperlukan adanya sosialisasi melalui
Maximal,dikarenakan msh kurangnya kader Tb Paru
pengetahuan masyarakat tentang adanya
pengobatan TB Paru di Puskesmas.

Triwulan II AnalisaMasalah RencanaTindakLanjut


NO Target Capaian Persentanse
CDR Suspec CDR Suspec CDR Suspec
1  10  60  13  40  130  66%  Cakupan Penemuan susfek masih  Sosialisi melalui kegiatan ketuk pintu
% kurang,Karena msh adanya stigma pd dg kader kader Tb Paru
masyarakat bahwa penyakit Tb Paru adalah
penyakit keturunan atau kutukan

NO Triwulan III AnalisaMasalah RencanaTindakLanjut


Target Capaian Persentanse
CDR Suspec CDR Suspec CDR Suspec
1                

Triwulan IV
AnalisaMasalah RencanaTindakLanjut
NO Target Capaian Persentanse
CDR Suspec CDR Suspec CDR Suspec
1                
3.3 Perbaikan Kinerja Program TB Paru

Tabel 3.3 Rincian Perbaikan Kinerja Program TB Paru Puskesmas Imbanagara

PELAKSANAA PEMERIKSAA TINDAK


NAMA ANALISIS SEBAB PERENCANAAN
NO MASALAH N N HASIL LANJUT KETERANGAN
KEGIATAN MASALAH (PLAN )
( DO ) ( CHECK ) ( ACTION )
1. Penjaringansus - Rendahnya - Survei Kontak - Perlu - Meningkatka - Penjaringan - Melaksanakan - Dalam upaya
pek TB paru Cakupan Pada Penderita pemeriksaan n penjaringan mencakup penjaringan penjaringan
Melalui Kunjungan TB belum kontak penderita suspek dan wilayah kerja suspek melibatkan
kegiatan Ketuk
Susfek Maximal TB setiap 3 bulan cakupan terutama terutama pada lintas
Pintu
- Belum sekali Penemuan kontak kontak program/sektor
dilakukan - Penyusunan Kasus Tb serumah serumah
penjaringan jadwal kunjungan Paru
suspek disetiap petugas TB di
kelurahan/desa setiap desa/kel
di wilayah PKM
Imbanagara
2. Pembentukan - Rendahnya - Rendahnya - Perlu - Meningkatka - Kegiatan - Melaksanakan - Pelatihan
Kader Tbc dan Cakupan pengetahuan peningkatan n Diikuti Oleh Kegiatan Melibatkan
Pelatihan Kunjungan Masyarakat pengetahuan pengetahuan Perwakilan Pembentukan Kader Kader
Penanggulang Susfek Tb Tentang Kader melalui melalui Kader Kader Tb Paru Kesehatan
anuntukKader Paru Penanggulangan pembentukan Pembentukan Kesehatan
Tb Paru TB Paru Kader Tb Kader Kader Tiap Desa di
- Tb Wilayah
Puskesmas
Imbanagara

3. Bimtek,Monit Cakupan Susfek - Kegiatan Ketuk Perlu dilakukan - Melakukan - - Melaksanakan Kegiatan
oring dan Masih Rendah Pintu Belum pembinaan dan Analisis Kegiatan direncanakan Pada
Evaluasi berjalan sesuai pengawasan kegiatan terhadap data Sesuai akhir Tahun
Kegiatan Tb di puskesmas
Rencana kegiatan Rencana
Ketuk Pintu yang dilakukan oleh -
ketuk Pintu
kader
maupun data
Cakupan Tb -

Puskesmas
Imbanagara

3.4 Capaian Program TB Tahun 2018


Tabel 3.4 Data Capaian Program TB Paru Puskesmas di Kabupaten Ciamis Tahun 2018

SAMPAI DENGAN TW 1 SAMPAI DENGAN TW 2 SAMPAI DENGAN TW 3 SAMPAI DENGAN TW 4


TARGET
N CAPAIAN PERSENTASE CAPAIAN PERSENTASE CAPAIAN PERSENTASE CAPAIAN PERSENTASE
NAMA FASKES
O SUSPE
CDR SUSPEK CDR SUSPEK CDR SUSPEK CDR SUSPEK CDR SUSPEK CDR CDR SUSPEK
CDR SUSPEK CDR SUSPEK K
1 PUSKESMAS BANJARSARI 104 626 16 125 15 20 12 119 27 39     27 39        
2 PUSKESMAS BAREGBEG 61 369 10 87 16 24 9 109 31 53 13   52 53        
3 PUSKESMAS CIAMIS 129 772 20 110 16 14 3 85 18 25 31 80 42 36        
4 PUSKESMAS CIAWITALI 71 429 10 58 14 14 8   25 14 10   39 14        
5 PUSKESMAS CIDOLOG 41 249 4 23 10 9 3   17 9     17 9        
6 PUSKESMAS CIEURIH 41 249 8 64 19 26 8 49 39 45 4 52 48 66        
7 PUSKESMAS CIGAYAM 37 223 4 69 11 31 5 56 24 56 5 63 38 84        
8 PUSKESMAS CIHAURBEUTI 51 309 11 67 21 22 11 83 43 49 9 64 60 69        
9 PUSKESMAS CIJEUNGJING 21 129 4 23 19 18 6 15 47 30 4 23 65 47        
10 PUSKESMAS CIMARAGAS 33 197 4 27 12 14 3   21 14 7   43 14        
11 PUSKESMAS CIPAKU 39 232 9 59 23 25 8   44 25 8 40 65 43        
12 PUSKESMAS CISAGA 57 343 10 41 17 12 9 41 33 24 15 45 59 37        
13 PUSKESMAS CIULU 20 120 5 11 25 9 0 0 25 9 5 15 50 22        
14 PUSKESMAS GARDUJAYA 36 214 10 61 28 28 6 50 45 52 7   64 52        
PUSKESMAS
15
HANDAPHERANG 40 240     0 0             0 0        
16 PUSKESMAS IMBANAGARA 40 240 7 56 17 23 13 40 50 40 14 26 85 51        
17 PUSKESMAS JATINAGARA 37 223 6   16 0 0   16       16 0        
18 PUSKESMAS KAWALI 39 232 6 43 16 19 4 21 26 28     26 28        
19 PUSKESMAS KAWALIMUKTI 19 111     0 0             0 0        
20 PUSKESMAS KERTAHAYU 53 317 22 54 42 17 7 8 55 20 12   78 20        
21 PUSKESMAS LAKBOK 31 189 5 43 16 23 9 52 45 50 5 27 60 65        
22 PUSKESMAS LUMBUNG 36 214 5 49 14 23 7 43 34 43   14 34 49        
23 PUSKESMAS MANDALIKA 67 403 11 62 16 15 2 38 19 25 5 78 27 44        
24 PUSKESMAS PAMARICAN 50 300 10   20 0 8 35 36 12 6 35 48 23        
25 PUSKESMAS PANAWANGAN 84 506 20 60 24 12 20 60 47 24     47 24        
26 PUSKESMAS PANJALU 60 360 12 155 20 43 13 162 42 88     42 88        
PUSKESMAS
27
PANUMBANGAN 23 137 5 82 22 60 10 187 66 196     66 196        
28 PUSKESMAS PAYUNGSARI 76 455 18 58 24 13 6   32 13 8 12 42 15        
29 PUSKESMAS RAJADESA 84 506 25 91 30 18 22 59 56 30 16 55 75 41        
30 PUSKESMAS RANCAH 54 326 8 43 15 13 3 68 20 34 9 46 37 48        
31 PUSKESMAS SADANANYA 83 497 16 46 19 9 9 42 30 18 2 40 33 26        
32 PUSKESMAS SIDAHARJA 107 643 15 8 14 1       1 9   22 1        
PUSKESMAS
33
SINDANGKASIH 103 618 14 106 14 17 25 86 38 31 20 92 57 46        
34 PUSKESMAS SUKADANA 30 180 4 33 13 18 6 45 33 43 6 27 53 58        
35 PUSKESMAS SUKAMANTRI 81 489 12 85 15 17     15 17     15 17        
36 PUSKESMAS SUKAMULYA 64 386 8 75 12 19 5   20 19     20 19        
37 PUSKESMAS TAMBAKSARI 29 172 4 35 14 20 9   45 20 13   91 20        
38 RSB PERMATA BUNDA 136 815 21 0 15 0 17 0 28 0 15   39 0        
39 RSUD CIAMIS 270 1621                     0 0        
40 LAPAS KAB. CIAMIS 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0                

Keterangan:

≥40
29-39
≤28
BAB IV

PENUTUP

1.1 Kesimpulan

1. Tuberkulosis atau TB (singkatan yang sekarang adalah TBC) adalah penyakit

infeksi menular yang disebabkan oleh bakteriMycobacterium tuberculosis  tipe

humanus. Bakteri ini merupakan bakteri basil yang sangat kuat sehingga

memerlukan waktu lama untuk mengobatinya. Bakteri ini lebih

sering menginfeksi organ paru-paru dibandingkan bagian lain tubuh manusia.

2. Gejala umum dari penyakit TBC : 1) Demam tidak terlalu tinggi yang

berlangsung lama, biasanya dirasakan pada malam hari disertai keringat. 2)

Penurunan nafsu makan dan berat badan. 3) Batuk-batuk selama lebih dari 3

minggu (dapat disertai dengan darah). 4) Perasaan tidak enak (malaise),

lemah.

3. Gejala khusus dari penyakit TBC : 1) Tergantung dari organ tubuh mana yang

terkena, bila terjadi sumbatan sebagian bronkus akibat penekanan kelenjar

getah bening yang membesar, akan menimbulkan suara "mengi", suara nafas

melemah yang disertai sesak. 2) Kalau ada cairan dirongga pleura dapat

disertai dengan keluhan sakit dada. 3) Bila mengenai tulang, maka akan

terjadi gejala seperti infeksi tulang yang pada suatu saat dapat membentuk

saluran dan bermuara pada kulit di atasnya, pada muara ini akan keluar cairan

nanah. 4) Pada anak-anak dapat mengenai otak dan disebut sebagai meningitis

gejalanya adalah demam tinggi, adanya penurunan kesadaran dan kejang-

kejang.

4. Pencegahan penyakit TBC dengan cara melakukan imunisasi BCG sebanyak

1 kali ketika bayi berumur 2 bulan, perhatikan kebersihan rumah, jangan

dibiasakan meludah di sembarang tempat, segera periksa ke Puskesmas jika

ditemukan tanda-tanda TBC.


5. Penyakit TBC biasanya menular melalui udara yang tercemar dengan bakteri

Mikobakterium tuberkulosa yang dilepaskan pada saat penderita TBC batuk,

dan pada anak-anak sumber infeksi umumnya berasal dari penderita TBC

dewasa. Bakteri ini bila sering masuk dan terkumpul di dalam paru-paru akan

berkembang biak menjadi banyak (terutama pada orang dengan daya tahan

tubuh yang rendah), dan dapat menyebar melalui pembuluh darah atau

kelenjar getah bening.

6. Pengobatan penyakit tbc yaitu dengan cara mengkonsumsi obat

antimikobakteri, seperti : Etambutol, Isoniasid, Rifampisin, Pyrazinamid,

Streptomisin dan Sikloserin. Pengobatan ini dilakukan selama 6 bulan sampai

9 bulan atau bahkan bisa lebih. Penyakit tbc dapat disembuhkan secara total

apabila penderita secara rutin mengkonsumsi obat-obatan yang diberikan

dokter dan memperbaiki daya tahan tubuhnya dengan gizi yang cukup baik

3.2 Saran

            Kepada para pembaca kami ucapakan selamat belajar dan manfaatkanlah

makalah ini dengan sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa makalah ini masih perlu

ditingkatkan mutunya, oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun

sangat kami harapkan.


DAFTAR PUSTAKA

Barbara, C.L. 1996. Perawatan Medikal Bedah (suatu pendekatan proses

keperawatan) Bandung 

Doengoes, M. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. Jakarta: Buku Kedokteran

EGC Smeltzer and Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta:

Buku Kedokteran EGC

Montefiore Medical Center, New York, NY.

Centers for Disease Control.

World Health Organization.

National Library of Medicine.