Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PENDAHULUAN

BRONKITIS
STASE KEPERAWATAN DASAR PROFESI

Disusun Oleh :
AYUK YUNIA
NPM. 20.0604.0021

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAGELANG
2020
LAPORAN PENDAHULUAN

A. Pengertian

Bronkitis adalah peradangan pada saluran bronkial, yang menyebabkan pembengkakan


yang berlebihan dan produksi lendir. Batuk, peningkatan pengeluaran dahak dan sesak
napas adalah gejala utama bronkitis. Bronkitis dapat bersifat akut atau kronis. Bronkitis
akut disebabkan oleh infeksi yang sama yang menyebabkan flu biasa atau influenza dan
berlangsung sekitar beberapa minggu (Karunanayake et al, 2017 dalam La Ode Alifariki
(2019).
Bronkitis adalah suatu infeksi saluran pernafasan yang menyebabkan inflamasi yang
mengenai trakea, bronkus utama dan menengah yang memiliki tanda dan gejala batuk,
dan biasanya akan mambaik tanpa terapi dalam 2 minggu. Bronkitis umumnya
disebabkan oleh virus seperti Rhinovirus, RSV, virus influenza, virus parainfluinza,
Adenovirus, virus rubeola, dan paramyxovirus dan bronkitis karena bakteri biasanya
dikaitkan dengan Mycoplasma pneumonia, Bordetella pertussis, atau Corynebacterium
diphtheriae (Rahajoe, 2012).

B. Etiologi
Penyebab penyakit bronkitis sering disebabkan oleh virus seperti Rhinovirus, Respiratory
Syncitial virus (RSV), virus influenza, virus para influenza, dan coxsackie virus.
Bronkitis dapat juga disebabkan oleh parasit seperti askariasis dan jamur. Selain penyakit
infeksi, bronkitis dapat pula disebabkan oleh penyebab non infeksi seperti bahan fisik
atau kimia serta faktor risiko lainnya yang mempermudah seseorang menderita bronkitis
misalnya perubahan cuaca, alergi, polusi udara dan infeksi saluran nafas atas kronik
(Selviana, 2015).

C. Tanda dan gejala


Menurut Nurarif & Hardhi (2013) bronchitis memiliki tanda dan gejala sebagai berikut:
1. Bronchitis akut
- Batuk
- Terdengar ronki
- Suara berat dan kasar
- Wheezing
- Menghilang dalam 10-14 hari
- Demam
- Produksi sputum
2. Bronchitis kronis
- Batuk parah pada pagi hari dan pada kondisi yang lembab
- Sering mengalami flu atau pilek dibarengi dengan batuk
- Gejala bronchitis aku 2-3 minggu
- Demam tinggi
- Sesak napas pada saluran yang tersumbat
- Produksi dahak bertambah banyak

D. Patofisiologis

Infeksi virus (rhinivirus, influenza,


adenovirus, allergen, emosi/stress,
obat-obatan, infeksi dan asap rokok

Saluran napas dalam

Gangguan pembersihan paru-paru

Radang bronkial

Radang / inflamasi pada bronkus hipertermi

Akumulasi mukus Peningkatan produksi mukus


Kontriksi berlebihan

Timbul reaksi balik Edema/pembengkakan mukosa/sekret Hiperventilasi paru

Pengeluaran energi Bersihan jalan napas tidak efektif atelektasis


berlebihan

kelelahan hipoxemia
Intoleran aktivitas

Peningkatan frekuensi
napas
anoreksia

Pola napas tifak efektif


Ketidakseimbangan nutrisi
kurang dari kebutuhan
tubuh
E. Klasifikasi

Bronkitis dibagi menjadi dua yaitu


1. Bronkitis akut Merupakan infeksi saluran pernapasan akut bawah. Ditandai dengan
gejala yang mendadak dan berlangsung lebih singkat. Pada bronchitis jenis ini,
inflamasi (peradangan bronkus biasanya disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri,
dan kondisinya diperparah oleh pemaparan terhadap iritan, seperti asap rokok, udara
kotor, debu, asap kimiawi, dll.

2. Bronkitis kronis Ditandai dengan gejala yang berlangsung lama (3 bulan dalam
setahun selama 2 tahun berturut-turut. Pada bronkitis kronik peradangan bronkus
tetap berlanjut selama beberapa waktu dan terjadi obstruksi/hambatan pada aliran
udara yang normal didalam bronkus. Bronkitis kronis disebabkan oleh virus seperti
Rhinovirus,Respiratory sincytial virus, virus influenza, virus prainfluenza,
Adenovirus, dan Paramyxovirus. Menurut laporan penyebab lainnya dapat terjadi
melalui zat iritan asam lambung, seperti asam lambung, atau polusi lingkungan dan
dapat ditemukan setelah pejanan yang berat, seperti saat aspirasi setelah muntah, atau
pejanan dalam jumlah besar seperti zat kimia (Ikawati, 2016 dalam Nurul janah, dkk
2020).

F. Komplikasi

Komplikasi yang muncul bila bronchitis akut maupun kronis tidak ditangani (Julia
Arianti, 2018)

1. Pleuritis dan efusi pleura


2. Otitis media atau sinusitis
3. Rentan terserang infeksi
4. Bila dahak tertahan atau ttidak keluar terjadi atelectasis/brokiektasis

G. Pemeriksaan Penunjang Bronkitis


1. Pemeriksaan Radiologis
Pemeriksaan foto toraks anteror – posterior dilakukan untuk menilai derajat
progersifitas penyakit yang berpengaruh menjadi penyakit paru obstruktif menahun.
2. Pemeriksaan Laboratorium
Hasil pemeriksaan laboratotium menunjukan adanya perubahan pada peningkatan
eosinofil (berdasarkan pada hasil hitungan jenis darah). Sputum diperiksa secara
maskrokopis untuk diagnosis banding dengan tuberkulosis paru

(Maria Rajunita Nuga, 2019)

H. Penatalaksanaan
1. Tindakan keperawatan
- Mengontrol batuk dan mengeluarkan lender, atur posisi, banyak minum, inhalasi,
nebulizer.
2. Tindakan medis
- Berikan antibiotic bila ada kecurigaan infeksi bakteri.
3. Pencegahan
- Membatasi aktifitas
- Berhenti/hindari rokok
- Hidari kamar ber-ac
- Jaga kebersihan makanan dan biasakan cuci tangan
- Menciptakan udara bersih
- Minum banyak air
(Nurarif & Hardhi, 2013)
I. Konsep Asuhan Keperawatan
Pengkajian keperawatan
1. Anamnesis
Menurut Arif Muttaqin, 2012 terdiri dari :
1) Identitas
Berisi geografi klien yang mencakup nama, umur, jenis kelamin, pekerjaan
(terutama yang berhubungan dengan tempat kea), alamat dan tempat tinggal.
Keaadaan tempat tinggal mencakup kondisi tempat tinggal, apakah klien tinggal
sendiri atau dengan orang lain (berguna ketika perawat melakukan perencanaan
pulang (discharge planning pada klien).
2) Keluhan utama
Keluhan utama pada klien dengan PPOK yaitu sesak napas dan batuk dengan
produksi sputum berlebih.
3) Riwayat penyakit sekarang
Berisi tentang perjalanan penyakit yang dialami klien dari rumah sampai ke
Rumah Sakit.
4) Riwayat kesehatan masa lalu
Pada riwayat kesehatan masa lalu, menanyakan tentang riwayat penyakit sejak
timbulnya keluhan hingga klien meminta pertolongan. Misalnya sejak kapan
keluhan dirasakan, berapa lama dan berrapa kali keluhan itu terjadi, bagaimana
sifat dan hebatnya keluhan, apa yang dilakukan ketika keluhan ini terjadi,apa
yang dapat memperberat atau memperingan keluhan, adakah usaha untuk
mengatasi keluhan, berhasil atau tidakkah usaha tersebut, dan pertanyaan lainnya.
5) Riwayat penyakit dahulu
Pada tahap ini menanyakan tentang penyakit yang pernah dialami klien
sebelumnya. Misalnya apakah klien pernah dirawat sebelumnya, dengan penyakit
apa, apakah pernah mengalami penyakit yang berat, apakah pernah mempunyai
keluhan yan sama, adakah pengobatan yang pernah dijaani dan riwayat alergi obat
karena obat yang dikonsumsi sebelumnya. Serta menanyakan tentang riwayat
merokok (usia ketika mulai merokok, rata-rata jumlah yang dikonsumsi perhari,
adakah usaha untuk berhenti merokok, usia berapa ketika berhenti merokok).
6) Riwayat kesehatan keluarga
Mengkaji riwayat merokok anggota keluarga, bertempat tinggal atau bekerja di
area dengan polusi udara berat, adanya riwayat alergi pada keluarga, danya
riwayat asma pada anakanak.
7) Riwayat pekerjaan dan gaya hidup
Mengkaji situasi tempat kerja dan lingkungannya, kebiasaan social, kebiasaan
dalam pola hidup misalnya minum alcohol atau obat tertentu. Kebiasaan merokok
seperti sudah lama, berapa batang perhari, jenis rokok yang dihisap.
8) Pengkajian pola system
- Pola manajemen kesehatan
Mengkaji adanya peningkatan aktivitas fisik yang berlebih, terpapar dengan
polusi udara, pada klien serta infeksi saluran pernapasan dan perlu juga mengkaji
tentang obat-obatan yang biasa dikonsumsi klien.
- Pola nutrisi metabolic
Hal yang paling umum terjadi yaitu anoreksia, penurunan berat badan dan
kelemahan fisik.
- Pola eliminasi
Pada pola eliminasi perlu dikaji adanya perubahan ataupun gangguan pada
kebiasaan BAB dan BAK klien.
- Pola aktivitas sehari-hari
Mengkaji aktivitas kien dalam sehari-hari mulai dari sebelum dan saat klien sakit.
- Pola istirahat-tidur
Mengkaji kebiasaan tidur klien dan masalah gangguan tidur.
- Pola presepsi kognitf
Mengkaji adanya kelainan pada pola presepsi kognitif, stressor akan
memungkinkan terjadinya dispnea.
- Pola konsepsi diri dan presepsi diri
Mengkaji presepsi klien menganai penyakitnya.
- Pola hubungan-peran
Gejala PPOK sangat membatasi klien untuk menejelaskan perannya dalam
kehidupan sehari-hari.
- Pola reproduksi seksualitas
Mengkaji adanya masalah seksualitas yang dialami klien.
- Pola toleransi terhadap orang-orang
Mengkaji adanya stress emosional dan penanggulangan terhadap stressor.
- Pola keyakinan nilai
Kedekatan serta keyakinan klien kepada Tuhan nya merupakan metode
penanggulangan stress yang konstruktif.
2. Pemeriksaan fisik
Sebelum dilakukan pemeriksaan fisik dengan inspeksi, palpasi, pekusi dan auskultasi,
klien akan dilakukan pemeriksaan fisik umum seperti keadaan umum dan tanda-tanda
vital terlebih dahulu.
a) Keluhan umum
Keadaan umum pada klien PPOK yaitu composmentis, TD 130/80 mmHg, RR 28
kali permenit, suhu 37°C, nadi 104 kali permenit.
b) Kepala : mesosephal.
c) Rambut : hitam tidak mudah rontok.
d) Mata : konjungtiva sianosi ( karena hipoksia), sclera tidak ikterik.
e) Hidung : pernapasan dengan cuping hidung.
f) Telinga : bersih, tidak ada serumen, reflek suara baik.
g) Mulut dan bibir : membrane mukosa sianosis, tidak ada stomatitis.
h) Leher : tidak ada pembesaran kelenjar tidroid dan tidak ada pembengkakkan pada
trakea.
i) Dada : retraksi otot bantu penapasan ( karena peningkatan aktivitas pernapasan,
dispnea atau obstruksi jalan napas), suara napas tidak normal (ronki, cracklesl
rales, wheezing).
j) Ekteremitas : tidak ada edema pada kedua ektremitas atas dan bawah.
k) Pemeriksaan fisik focus : terdiri dari inspeksi, palpasi, perkusi, dan auskultasi.
- Inspeksi
Pada klien dengan PPOK, terlihat adanya peningkatan usaha dan frekuensi
pernapasan, serta pengunaan oto bantu napas. Pada saat inspeksi biasanya dapat
terlihat adanya bentuk dada barrel chest akibat udaea yang terperangkap,
penipisan masa otot, benapas dengan bibir yang dirapatkan, dan pernapasan
abnormal yang tidak efektif. Pada ahap lanjt, dispnea terjadi pada saat beraktivitas
pada saat kehidupan sehari-hari seperti makan dan mandi. Pengkajian batuk
produktif dengan sputum pulurent disertai dengan demam mengindikasikan
adanya tanda pertama infeksi pernapsan.
- Palpasi
Pada palpasi, ekspansi meningkat dan taktil fremitus biasanya menurun.
Normalnya, fremitus taktil akan terasa pada individu yang sehat dan akan
meningkat pada kondisi konsodilatasi. Selain iru, palsasi juga dilakukan untuk
mengkaji temperature kulit, pengembangan dada, danya nyeri tekan, abnormalitas
massa dan kelenjar, denyut nadi, sirkulasi perifer, dll.
- Perkusi
Pada perkusi, didapatkan suara normal sampai hipersonor sedangkan diafragma
mendatar atau menurun. Normalnya, dada menghasilkan bunyi resonan.
- Auskultasi
Sering didapatkan adanya bunyi napas ronki dan wheezing sesuai tingkat
keparahan obstruksi pada bronkhiolus. (Muttaqin, 2012)
3. Pemeriksaan Penunjang
a) Pemeriksaan analisis gas darah (AGD)
Yang dipilih adalah arteria radialis atau brakialis yang terletak di pergelangan
tangan karena arteri ini lebih mudah dicari. Darah diambil sebanya 5 ml, lalu
disimpan di atas es untuk kemudian dianalisis di laboratarium. Jika PaCO2
meningkat dipastikan terjadi hipoventilasi alveolar. Hipoventilasi menyebabkan
asidosis respiratorik dan penurunan pH darah. Sebaliknya jika PaCO2 menurun,
maka bias dipastikan terjadi hiperventilasi alveolar. Hiperventilasi menyebabkan
alkaliosis respiratorik dan kenaikan pH darah. Perubahan kadar bikarbonat
menggambarkan usaha ginjal untuk mengkkompensasi keadaan asidosis atau
alkaliosis respiratorik.
b) Pengukuran fungsi paru
Dilakukan dengan pengukuran spiometry. Pada klien PPOK kapasitas inspirasi
menurun, volume residu meningkat pada enfisema, bronchitis dan asma. Nilai
FEVࢭ/FCV menurun yaitu 70% sehingga menjadi karakteristik PPOK.
c) Pemeriksaan laboratarium
Dilakukan dengan pengambilan darah vena, pemeriksaan yang dilakukan meliputi
pemeriksaab hemoglobin (Hb), hematokrit (Ht), dan eritrosit. pada klien PPOK
hemoglobin dan hematokrit meningkat pada polisitemia sekunder, jumlah darah,
eosinofil dan total IgE meningkat, sedangkan SaO2 oksigen menurun.
d) Pemeriksaan sputum
Pemeriksaan gram kuman/kultur adanya infeksi campuran. Kuman pathogen yang
biasa ditemukan adalah streptococcus pneumonia dan hemophylus influenza.
e) Pemeriksaan radiologi thoraks foto
Menunjukkan adanya hiperinflasi paru, pembesaran jantung, dan bendungan are
paru. Pada enfisema paru didapatkan diafragma dengan letak yang lebih rendah
dan mendatar, ruang udara retrosternal . (foto lateral), jantung tampak bergantung,
memanjang dan menyempit.
f) Pemeriksaan elektrokardiogram (EKG)
Kelainan EKG yang paling awal terjadi adalah rotasi clock wise jantung. Bila
sudah terdapat kor pulmonal, terdapat deviasi aksis ke kanan, gelombang P tinggi
pada hantaran II,III, 24 dan VF, Voltase QRS rendah. Di V1 rasio R/S lebih dari 1
dan di V6 V1 RASIO R/S kurang dari 1. (Muttaqin, 2012).
4. Diagnosis keperawatan
Diagnosa keperawatan yang ditegakkan dalam masalah ini adalah bersihan jalan
napas tidak efektif yaitu ketidakmampuan membersihkan secret atau obstruksi jalan
napas untuk mempertahankan jalan napas tetap paten. Diagnosa keperawatan pada
masalah kebutuhan Respirasi, dalam buku Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia
(2017) yaitu:
a. Bersihan jalan napas tidak efektif
Yaitu ketidakmampuan membersihkan secret atau obstruksi jalan napas tetap
paten.
b. Pola napas tidak efektif
Yaitu inspirasi atau ekspirasi yang tidak memberikan ventilasi adekuat.
c. Gangguan ventilasi spontan
Yaitu penurunan cadangan energy yang mengakibatkan individu tdaik mampu
bernapas adekuat.
d. Risiko aspirasi
Yaitu beresiko mengalami masuknya sekresi gastrointestinal, sekrsi orofaring,
benda cair atau padat ke dalam saluran trakeobronkial akibat disfungsi mekanisme
protektif saluran napas.
5. Rencana keperawatan
Menurut SIKI DPP PPNI, 2018 intervensi keperawatan adalah segala treatment yang
dikerjakan oleh perawat yang didasarkan pada pengetahuan dan penilaian krisis untuk
mencapai luaran (outcome) yang di harapkan, sedangkan tindakan keperawatan
adalah prilaku atau aktivitas spesifik yang dikerjakan oleh perawat untuk
mengimpementasikan intervensi keperawatan.
Diagnosa keperawatan : Bersihan jalan napas tidak efektif
Tujuan :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan klien menunjukkan jalan napas
bersih dengan criteria hasil sebagai berikut :
- Tidak ada secret
- klien mampu mengeluarkan secret
- RR dalam batas normal.
- Kepatenan jalan napas
- tidak ada suara napas tambahan
- Tidak ada otot bantu napas
- TTV normal
- Klien tampak nyaman

Intervensi :

- Monitor TTV (TD,Nadi,Suhu,RR)


- Manajemen jalan napas
- Monitor pola napas, bunyi napas tambahan dan sputum -pertahankan kepatenan
jalan napas -posisikan semifowler atau fowler

Latih batuk efektif

- Identifikasi kemampuan batuk -monitor adanya retensi sputum -atur posisi fowler
- Jelaskan tujuan batuk efektif
- pasang perlak dan bengkok
- anjurkan tarik napas melalui hidung elama 4 detik, ditahan selama 2 detik,
kemudian dikeluarkan dari mulut dengan bibir mencucu selama 8 detik.
- anjurkan mengulangi tarik napas dalam 3 kali dan anjurkan batuk dengan keras
setelah tarik napas dalam yang ke-3.

Fisioterapi dada

- Identifikasi indikasi dilakukan fisioterapi dada (hipersekresi sputum)


- Monitor jumlah dan karakteristik sputum
- posisikan klien sesuai dengan area paru yang mengalami penumpukan sputum
- lakukan perkusi dengan telapak tangan selama 3-5 menit
- lakukan vibrasi dengan telapak tangan rata bersamaan dengan ekspirasi melalui
mulut
- jelaskan tujuan dan prosedur fisioterapi dada
- anjurkan batuk segera setelah prosedur selesai.
- ajarkan inspirasi perlahan dan dalam Pemberian obat inhalasi
- periksa tanggal kadaluwarsa obat
- monitor efek samping obat.
- lakukan prinsip 6 benar
- kocok inhaler 2-3 detik
- Anjurkan bernapas lambat dan dalam selama penggunaan nebulizer
- Anjurkan menahan napas selama 10 detik
- Anjurkan ekspirasi lambat dengan bibir mengerucut.

Diagnosa keperawatan : Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan hambatan upaya
nafas
Tujuan :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pola nafas pasien teratur dengan
kriteria hasil sebagai berikut:
- Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara nafas yang bersih, tidak ada sianosis
dan dyspneu (mampu mengeluarkan sputum, mampu bernafas dengan mudah,
tidak ada pursed lips);
- Menunjukkan jalan nafas yang paten (klien tidak merasa tercekik, irama nafas,
frekuensi pernafasan dalam rentang normal, tidak ada suara nafas abnormal; dan
- Tanda-tanda vital dalam rentang normal (tekanan darah, nadi, pernafasan).
Intervensi
Manajemen jalan nafas
Observasi:
- Monitor pola nafas (frekuensi, kedalaman, usaha nafas);
- Monitor bunyi nafas tambahan (missal: gurgling, mengi, whezzing, ronkhi
kering);
- Monitor sputum (jumlah, warna, aroma).

Teraupetik

- Pertahankan kepatenan jalan nafas dengan head-tilt dan chin-lift (jaw-thrust jika
curiga trauma servikal);
- Posisikan Semi-Fowler atau Fowler;
- Lakukan fisioterapi dada jika perlu;
- Lakukan penghisapan lendir kurang dari 15 detik;
- Lakukan hiperoksigenasi sebelum penghisapan endotrakeal;
- Keluarkan sumbatan benda padat dengan forsep McGill
- Berikan oksigen jika perlu.

Edukasi:

- Anjurkan asupan cairan 2000 ml/hari, jika tidak kontraindikasi;


- Ajarkan teknik batuk efektif.

Kolaborasi:

- Kolaborasi pemberian bronkodilator, ekspektoran, mukolitik, jika perlu.


Pemantauan Respirasi

Observasi:

- Monitor frekuensi, irama, kedalaman, dan upaya nafas;


- Monitor pola nafas (seperti bradipnea, takipnea, hiperventilasi, kussmaul,
Cheyne-stokes,biot, ataksik);
- Monitor kemampuan batuk efektif;
- Monitor adanya produksi sputum;
- Monitor adanya sumbatan jalan nafas;
- Palpasi kesimetrisan ekspansi paru;
- Auskultasi bunyi nafas
- Monitor saturasi oksigen;
- Monitor nilai AGD
- Monitor X-ray toraks.

Teraupetik:

- Atur interval pemantauan respitrasi sesuai kondisi pasien;


- Dokumentasi hasil pemantauan.

Edukasi:

- Jelaskan tujuan dan prosedur pemantauan


- Informasikan hasil pemantauan, jika perlu.
DAFTAR PUSTAKA

Arianti, Juliarti. 2018. Asuhan Keperawatan pada Klien Bronkitis Akut dengan Gangguan
pertukaran gas. Jombang : Stikes Insan Cendekia

Ikawati, Z. 2016. Penatalaksanaan Terapi Penyakit Sistem Pernapasan. Jakarta: Bursa Ilmu.

La Ode Alifariki. 2019. Faktor Risiko Kejadian Bronkitis Di Puskesmas Mekar Kota Kendari
(The Risk Factors For Bronchitis At Mekar Health Center In Kendari City). Jurnal Ilmu
Kesehatan Vol. 8 No.1, Nopember 2019

Nuga, Maria Rajunita. 2019. Asuhan Keperawatan Pada An. A.Z Dengan Bronkitis Di Ruang
Kenanga Rsud Prof. Dr. W.Z. Johannes Kupang. Kti Politeknik Kesehatan Kemenkes Kupang

Nurarif & Hardhi. 2013.Aplikasi Asuhan Keperawatan berdsarkan diagnose medis dan Nanda
Nic oc. Jilid 1. Yogyakarta : Mediaction.

Nurul janah, dkk 2020. Asuhan Keperawatan Pada Klien Bronkitis Dengan Ketidakefektifan
Bersihan Jalan Napas Di Ruang Teratai Di Rsud Bangil Pasuruan. STIKes Insan Cendekia
Medika Jombang

Rahajoe Supriyanto, Nastiti. (2010). Bronkitis Akut dalam Buku Ajar Respirologi anak. Jakarta :
Badan Penerbit IDAI.

Selviana dkk, 2015. Hubungan Antara Lingkungan Fisik Rumah Dan Status Merokok Dengan
Kejadian Bronkitis Akut Pada Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Sungai Duri Kabupaten
Bengkayang.