Anda di halaman 1dari 3

Rani Dwi Destiyani

3415083250
Pendidikan Biologi

TEORI PEMBENTUKAN ATP DISEBABKAN OLEH PERALIHAN ASAM-BASA


OLEH A. T. JAGENDORF

Keterangan yang dapat dipercaya, menentang hipotesis “Chemi-osmotic” dari


mekanisme fosforilasi pada membran ganda berisi organel, adalah iluminasi yang
menyebabkan pengambilan ion hydrogen ke bagian dalam membran ganda lempeng
grana. Hasilnya adalah ketidakseimbangan ion hydrogen aktivitas elektrokimia melintasi
membran dipostulatkan, pada energy tinggi mampu mendorong pembentukan ATP.
Jika pandangan ini benar, kemudian energi tinggi yang sama mungkin dibentuk
secara palsu, secara keseluruhan dalam keadaan gelap tanpa transport elektron,
dengan pengisian bagian dalam membran ganda lempeng grana dengan proton.
Apabila hal ini terpenuhi dengan menempatkan kloroplas pada medium basa, ketika
pengembalian pertama menjadi pH 8 mungkin mereka menantikan untuk membentuk
ATP dengan melintasi gradient pH membran. Kesiapan pembentukan ATP dengan cara
ini secara keseluruhan berlangsung di saat gelap, telah ditemukan dan dicatat secara
singkat diawal. Dokumen sekarang mempersembahkan kembali tambahan dan
penyelidikan lebih lanjut fenomena mandi-asam fosforilasi gelap oleh kloroplas.
Pada pH rendah rantai kovalen anhidrida termasuk komponen membran
kloroplas mungkin secara masuk akal terbentuk spontan dan reversible (ketika,
contohnya, pada keseimbangan antara asam suksinat dan suksinat anhidrida.). pada
pengembalian pH menjadi pH 8,3 hal ini mungkin pada level energy tingkat tinggi, dan
dengan serangkaian kelompok pemindahan menuju fosforilasi ADP. Penurunan level
energy bebas phyrofosfat dan rantai thioester dengan penurunan pH telah dicatat jauh
di awal.
Mungkin ada dua elektron pembawa yang berhbungan dengan potensial redoks
membalikkan sendiri diteruskan dari pH 3,8 sampai 8,3. Pembentukan ATP pada
perkara ini akan dipasangan dengan anaerobik transport elektron pada pH tinggi:
pH 3,8 : A + BH2 -> B + AH2
pH 8,3 : B + AH2 + ADP + P -> A + BH2 + ATP

akan tetapi 3 observasi cenderung keluar dari kedua kemungkinan aturan, paling
tidak pada pembentukan paling sederhana. Meliputi : (1) sangat tinggi produksi ATP,
lebih tinggi dibandingkan diketahui komponen rantai transport elektron. Teteppun
Plastoquinon A ada pada level hanya 40 mol/sitokrom f, dan semua lemak quinon
bersama mencapai barangkali 80 mol/sitokrom f. seperti catatan di atas, produksi ATP
tentu saja 100 mol/sitokrom f, dan mungkin lebih tinggi. (2) efek penting pada produksi
kelompok non spesifik ditambahkan asam organik secara keseluruhan sesuai dengan
kemungkinan (b) diatas dan sesuai dengan (a) hanya jika asam organik ditambahkan
untuk ikut serta pada pembentukan rantai anhidrida. (3) perubahan kurva pH
berhubungan dengan perbedaan tingkatan pH tidak dengan mudah sesuai dengan
model yang statis sama dengan komponen kimia atau redoks dibentuk pada tingkat
keasaman, dan pengubahan menjadi ATP tergantung hanya pada pH optimum untuk
reaksi kimia pada bagian terakhir fosforilasi.
Di sisi lain, fakta ini sesuai dengan (c) hipotesis chemi-osmotic untuk mekanisme
fosforilasi seperti dirinci oleh Peter Mitchell. Pada model ini, laporan diambil dari daerah
dalam dan luar membran grana. Ketika asam, proton dinantikan untuk masuk ke ruang
dalam tergantung pada pH luar. Kemungkinan kation secara bersamaan menggantikan
untuk menjaga kenetralan muatan. Penambahan asam organik dapat masuk dalam
pembentukan larutan (tanpa perlu mengusir kation) dan melengkapi internal penerima
proton terlarut, hasilnya menjelaskan hasil yang lebih tinggi. Pada peningkatan pH
ekternal menjadi 8 atau lebih, gradient proto akan ada dari dalam ke luar, dan
mempunyai potensial thermodinamik. Puncak potensial tergantung pada rasio pH
dalam dan luar, dan akan menjelaskan untuk permintaan perbedaan pH yang jelas
antara tingkat asam dan reaksi fosforilasi. Sesungguhnya, alkalin menggantikan kurva
pH reaksi fosforilasi menimbulkan pH asam. Adalah salah satu yang diprediksikan
dalam model ini, dan percobaan telah dilaksanakan untuk menguji itu. Produksi ATP
sebenarnya pada beberapa pH tergantung pada kesesuaian reaksi kimia, dan efek
termodinamik yang merupakan kesulitan pengubahan pH dari tingkat keasaman
sebelumnya.
Kecenderung perbedaan pH melewati memban grana, pontensialnya mungkin
diubah menjadi pembentukan ATP melalui anisotrropik, membran-bound, reversible
ATPase seperti yang didiskusikan Mitchell. Secara bergantian, satu mungkin
digambarkan sepasang membran-bound, pasangan fosforilasi elektron pembawa
dengan petensial yang sensitive terhadap pH mampu untuk “menghadap” secara
bergantian asidik di dalam dan alkalin diluar. Dengan pergerakan terus menerus dari
satu sisi ke sisi lain, pemasangan transport elektron terus menerus mungkin dicapai,
dengan produksi terakhir ATP yang lebih tinggi daripada sejumlah jaringan pada setiap
pembawa.
Kloroplas membentuk sejumlah ATP tanpa cahaya atau oksogen jika dibentuk
asam dulu, kemudian basa. Produksi akan sangat meningkat ketika ada penambahan
asam organik pada tingkat asam. Kekurangan asam spesifik tidak ada yang menjadi
substrat untuk spesifik enzim. Produksi terbesar diperoleh secara teratur 1ATP
untuksetiap 4 kloroplas. Pembentukan ATP sangat sensitive terjadi pemisahan
fosforilasi fotosintesis dan kinetic keduanya merusak perantara atau fosforilasi pada pH
8 adalah sama seperti untuk energy tinggi didukung oleh cahaya pada pH 6. Produksi
ATP tergantung pada bagian perbedaan pH yang sebenarnya antara dua tingkat
percobaan. Data ditujukkan untuk sesuai dengan model energy tinggi terdiri dari
gradient pH melintasi membran grana.