Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN TETAP UTILITAS

(PENGOLAHAN EKSTERNAL AIR UMPAN BOILER )

DISUSUN OLEH : Kelompok : 3 Kelas : 5 KA


Almira Fadhillah Ari Siswanto Friskilia Gultom Iwan Jaya Azis Nur Annisa Suci Lestari Prio Adi Laksono Rizqon Prananda Hb. Yessie Line Panjaitan 0609 3040 0315 0609 3040 0316 0609 3040 0320 0609 3040 0322 0609 3040 0327 0609 3040 0328 0609 3040 0331 0609 3040 0336

Instruktur : Ir. M. Zaman, M. Si.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA TEKNIK KIMIA TAHUN AJARAN 2011

PENGOLAHAN EKSTERNAL AIR UMPAN BOILER


I. II. TUJUAN PERCOBAAN Setelah melakukan percobaan mahasiswa diharapkan dapat: memahami system pengolahan eksternal air umpan boiler mengecek hasil air sebelum dan sesudah pengolahan eksternal ALAT Konduktometer Turbidity meter III. BAHAN - Sampel air umpan boiler - Kertas lakmus IV. GAMBAR ALAT (TERLAMPIR) V. DASAR TEORI Pengolahan air metode pertukaran ion dengan memanfaatkan proses kimiawi untuk memisahkan ion ion seperti Ca2+, Mg2+, SO42-, dan lain lain yang menyebabkan kerusakan pada boiler. Reaksi penukar ion dapat berasal dari bahan alami seperti zeolit atau bahan sintetik seperti resin anion dan kation. Penukar ion alami zeolit merupakan penukar ion anorganik sedangkan penukar ion sintetik merupakan polimer organic bergugus fungsi penukar ion dan kation. Kegunaannya adalah sebagai bahan pelunak dalam proses demineralisasi air dan untuk pengolahan air limbah. Keunggulannya dibanding dengan zeolit yaitu memiliki kapasitas yang lebih besar dan tahan terhadap pH Proses pengolahan secara eksternal Pengolahan secara eksternal di maksudkan untuk menurunkan nilai kesadahan melalui proses pelunakan dan mengurangi konsentrasi gas gas terlarut terutama gas O2. proses pelunakan adalah pengolahan air untuk mengurangi kesadahan Ca2+ dan Mg2+. Proses pelunakan yang sering digunakan dalam penyediaan air

umpan boiler adalah proses pertukaran kation non hardness dari unggun resin penukar ion. Unggun resin merupakan sebuah kolom yang diisi oleh resin penukar ion. Pada saat operasi aliran air dimasukkan dari bagian atas. Reaksi pertukaran kation : Ca/Mg anion + 2NaR Ca/Mg R + 2Na anion Reaksi berlangsung spontan dan sempurna sepanjang ruang kolom. Pertukaran kation masih ada atau belum tercapai breakthrough. Tercapainya kondisi breakthrough menunjukkan kemampuan pertukaran kation berkurang yang ditandai dengan terdeteksi dengan terdeteksinya kesadahan dialiran keluar resin. Dalam kondisi ini kolom resin perlu diregenarasi agar kemampuan pertukaran pulih kembali. Proses regenasi dilakukan dengan mengalirkan larutan garam sehingga terjadi reaksi : Ca/Mg R Ca/Mg Cl + 2 NaR Sebelum digunakan perlu dilakukan pencucian atau pembilasan dengan air lunak untuk menghilangkan kelebihan NaCl yang tersisa diunggun resin. Air regenerasi biasanya memerlukan 80 160 kg NaCl untuk setiap 1 m3 resin dengan larutan garam 5 20%. Laju air garam yang digunakan berkisar 40 l/menit.m2. Proses pelunakan air dengan resin penukar ion ini lebih efisien dan praktis dibandingkan dengan proses pelunakan menggunakan pengendapan kimia karena tidak menghasilkan lumpur, peralatan sederhana dan mudah dioperasikan. VI. PROSEDUR KERJA 1. 2. 3. Mengisi air bersih ke dalam 2 gelas kimia masing masing Menganalisa pH, konduktivitas, dan turbiditas Menambahkan KCL 0,5 mg dan mengaduk serta dibiarkan sebanyak 250 ml.

selama 10 menit

4.

Mengecek pH, konduktivitas dan turbiditas yang telah

dilakukan pengolahan. VII. DATA PENGAMATAN Sampel 1 Kondisi sebelum perlakuan Konduktivitas Turbidity (ms/cm) 0,10 (NTU) 102 Kondisi setelah perlakuan Konduktivitas Turbidity (ms/cm) 0,14 (NTU) 104

pH 5,5

pH 5,5

VIII. ANALISA PERCOBAAN Pengolahan eksternal digunakan untuk membuang padatan tersuspensi, padatan telarut (terutama ion kalsium dan magnesium yang merupakan penyebab utama pembentukan kerak) dan gas-gas terlarut (oksigen dan karbon dioksida). Proses perlakuan eksternal yang ada adalah: Pertukaran ion De-aerasi (mekanis dan kimia) Osmosis balik Penghilangan mineral/ demineralisasi Karena di dalam boiler terjadi pemanasan harus diwaspdai adanya kandungan-kandungan mineral seperti ion Ca2+ dan Mg2+. Air yang banyak mengandung ion Ca2+ dan Mg2+ disebut sebagai air yang sadah (hard water). Ionion ini sangat berpengaruh pada kualitas air yang nantinya akan digunakan sebagai umpan boiler. Biasanya ion-ion ini terlarut dalam air sebagai garam karbonat, sulfat, bilkarbonat dan klorida. Ion-ion penggangu ini biasanya akan dipertukarkan dengan pada ion exchange. Berbeda dengan senyawa-senyawa kimia lainnya, kelarutan dari senyawasenyawa mengandung unsur Ca dan Mg seperti CaCO3, CaSO4, MgCO3, Mg(OH)2, CaCl2, MgCl2, dll ; akan memiliki kalarutan yang makin kecil/redah apabila suhu makin tinggi. Sehingga ketika memasuki boiler, air ini merupakan masalah yang harus segera diatasi. Air yang sadah ini akan menimbulkan kerak(scalling) dan tentu saja akan mengurangi effisiensi dari boiler itu sendiri akibat dari hilangnya panas akibat adanya kerak tersebut. Selain itu yang dikhawatirkan bisa menyebabkan scalling adalah adanya deposit silika. IX. KESIMPULAN

Dari hasil prektikum dapat disimpulkan bahwa : Pengolahan eksternal digunakan untuk membuang padatan tersuspensi, padatan telarut (terutama ion kalsium dan magnesium yang merupakan penyebab utama pembentukan kerak) dan gas-gas terlarut (oksigen dan karbon dioksida). Air yang sadah akan menimbulkan kerak(scalling) dan tentu saja akan mengurangi effisiensi dari boiler X. DAFTAR PUSTAKA Kasi laboratorium.2011.Petunjuk Praktikum Utilitas.Palembang;POLSRI

PERTANYAAN DAN TUGAS 1. 2. 3. Jelaskan pengolahan eksternal air umpan boiler! Jelaskan pertukaran ion dan kesadahan air! Jelaskan kondisi breakthrough dan bagaimana mengembalikan

resin yang telah mencapai keadaan breakthrough tersebut! Jawab 1. Pengolahan eksternal digunakan untuk membuang padatan tersuspensi, padatan telarut (terutama ion kalsium dan magnesium yang merupakan penyebab utama pembentukan kerak) dan gas- gas terlarut (oksigen dan karbon dioksida). Proses perlakuan eksternal yang ada adalah: Pertukaran ion De-aerasi (mekanis dan kimia) Osmosis balik Penghilangan mineral/ demineralisasi Sebelum digunakan cara diatas, perlu untuk membuang padatan dan warna dari bahan baku air, sebab bahan tersebut dapat mengotori resin yang digunakan pada bagian pengolahan berikutnya. 2. Proses pertukaran ion (Plant Pelunakan) Pada proses pertukaran ion, kesadahan dihilangkan dengan melewatkan air pada bed zeolit alam atau resin sintetik dan tanpa pembentukan endapan. Jenis paling sederhana adalah pertukaran basa dimana ion kalsium dan magnesium ditukar dengan ion sodium. Setelah jenuh, dilakukan regenerasi dengan sodium klorida. Garam sodium mudah larut, tidak membentuk kerak dalam boiler. Dikarenakan penukar basa hanya menggantikan kalsium dan magnesium dengan sodium, maka tidak mengurangi kandungan TDS, dan besarnya blowdown. Penukar basa ini juga tidak menurunkan alkalinitasnya. Kesadahan Kesadahan air adalah kandunganmineral-mineral tertentu di dalam air, umumnya ion kalsium (Ca) dan magnesium (Mg) dalam bentuk garam karbonat.

Endapan dalam boiler dapat diakibatkan dari kesadahan air umpan dan hasil korosi dari sistim kondensat dan air umpan. Kesadahan air umpan dapat terjadi karena kurangnya sistim pelunakan. 3. Breakthrough merupakan kondisi dimana resin telah mulai kehilangan kemampuannya untuk menukarkan ion dan pada nilai Ce/Co 1 berarti resin sudah tidak mampumempertukarkan ion. Untuk mengatasi masalah breakthrough ini maka resin dapat dilakukan dengan proses regenerasi. Tahap regenerasi memiliki tujuan untuk mengganti ion yang telah dipertukarkan selama proses service dan mengembalikan resin pada kapasitas awal. Tahap regenerasi hampir sama dengan tahap service, hanya saja air sadah diganti dengan NaCl untuk meregenerasi resin. Ion-ion Na dalam larutan akan masuk dan berdifusi ke dalam resin yang mengandung ion-ion Ca karena sudah jenuh dan terjadi pertukaran ion. Resin akan mengikat ion Na dan ion Ca akan terdifusi keluar dari resin.

LAMPIRAN

Konduktometer