Anda di halaman 1dari 27

PENYESUAIAN DOSIS OBAT

TERHADAP PASIEN OBESITAS

DI SUSUN OLEH

1. LELI KRISNAWATI NDRAHA 1601011102

2. NURHAYATI 1601011162

3. NURUL ULFA MARPAUNG 1601011167

4. YENI GRESIA O.S PANE 1601011225


PENGERTIAN OBESITAS

Kata obesitas berasal dari bahasa latin ob artinya akibat dari, 
dan esum diartikan sebagai makan, sehingga obesitas berarti 
makan berlebihan. Obesitas atau kegemukan adalah kondisi 
kelebihan lemak tubuh sehingga berat badan jauh melebihi 
berat badan normal.

Obesitas adalah penumpukan lemak yang berlebihan ataupun 
abnormal yang dapat mengganggu kesehatan (WHO).
Obesitas  merupakan  gangguan  metabolik  komplek  yang 
disebabkan  oleh  banyak  faktor  termasuk  genetik   dan  faktor 
lingkungan, dimana kejadian obesitas merupakan  kombinasi dari 
kedua faktor tersebut .

Secara  patofisiologi,  obesitas  merupakan  proses  penimbunan 


triasilgliserol  berlebihan  pada  jaringan 
adipose karena imbance (ketidak  seimbangan antara  asupan 
energi dengan penggunaannya), 

Terjadinya  obesitas  lebih  ditentukan  oleh  terlalu  banyaknya 


makan,  terlalu  sedikitnya  aktivitas  atau  latihan  fisik,  maupun 
keduanya .

Kegemukan  (obesitas)  sebenarnya  tidak  identik  dengan 


kelebihan berat badan, melainkan terkait dengan komposisi tubuh 
di  mana  terjadi  kelebihan 
lemak. Obesitas dan overweight mempunyai  pengertian 
 Obesitas dan overweight mempunyai pengertian 
yang berbeda. Obesitas adalah suatu kondisi kelebihan berat tubuh 
akibat tertimbunnya lemak, untuk pria dan wanita masing- masing 
melebihi 20% dan 25% dari berat tubuh dan dapat membahayakan 
kesehatan. Sementara overweight(kelebihan berat badan, 
kegemukan) adalah keadaan dimana berat badan seseorang 
melebihi berat badan normal. Kelebihan tubuh lemak inilah 
yang berkaitan dengan kejadian metabolic syndrome, yang 
merupakan risiko gangguan kesehatan pada obesitas. Telah 
diketahui bahwa obesitas terkait dengan metabolic syndrome yang 
merupakan awal terjadinya penyakit degenerasi seperti hipertensi, 
diabetes mellitus, dislipidemia, jantung koroner, stroke, kanker, dan 
lain-lain.

Berdasarkan pemaparan di atas maka obesitas merupakan 
ketidakseimbangan jumlah makanan yang masuk dibanding dengan 
pengeluaran energi oleh tubuh sebagai akibat dari konsumsi 
makanan yang jauh melebihi kebutuhannya.
TIPE-TIPE OBESITAS
 tipe obesitas berdasarkan kondisi selnya dan tipe obesitas 
berdasarkan penyebaran lemak di dalam tubuh. Berdasarkan kondisi selnya, 
kegemukan dapat digolongkan Dalam beberapa tipe (Purwati, 2001) yaitu :
a.  Tipe Hiperplastik, adalah kegemukan yang terjadi karena jumlah sel 
yang lebih banyak dibandingkan kondisi normal, tetapi ukuran sel-selnya 
sesuai dengan ukuran sel normal terjadi pada masa anak-anak. Upaya 
menurunkan berat badan ke kondisi normal pada masa anak-anak akan 
lebih sulit.
b.  Tipe Hipertropik, kegemukan ini terjadi karena ukuran sel yang lebih 
besar dibandingkan ukuran sel normal. Kegemukan tipe ini terjadi pada usia 
dewasa dan upaya untuk menurunkan berat akan lebih mudah bila 
dibandingkan dengan tipe hiperplastik.
c.   Tipe Hiperplastik dan Hipertropik kegemukan tipe ini terjadi karena 
jumlah dan ukuran sel melebihi normal. Kegemukan tipe ini dimulai pada 
masa anak - anak dan terus berlangsung sampai setelah dewasa. Upaya 
untuk menurunkan berat badan pada tipe ini merupakan yang paling sulit, 
karena dapat berisiko terjadinya komplikasi penyakit, seperti penyakit 
degeneratif.
 
Berdasarkan penyebaran lemak di dalam tubuh, ada tiga tipe 
obesitas yaitu:
1. Tipe buah apel (adroid), pada tipe ini ditandai dengan 
pertumbuhan lemak yang berlebih dibagian tubuh sebelah 
atas yaitu sekitar dada, pundak, leher, dan muka. Tipe ini 
pada umumnya dialami pria dan wanita yang sudah 
menopause. Lemak yang menumpuk adalah lemak jenuh.
2. Tipe buah pear (genoid), tipe ini mempunyai timbunan lemak 
pada bagian bawah, yaitu sekitar perut, pinggul, paha, dan 
pantat. Tipe ini banyak diderita oleh perempuan. Jenis 
timbunan lemaknya adalah lemak tidak jenuh.
3. Tipe ovid (bentuk kotak buah), tipe ini adalah besar di 
seluruh bagian badan. Tipe ovid umumnya terdapat pada 
orang-orang yang gemuk secara genetik.
Klasifikasi obesitas dapat di dsimpulkan dengan berbagai aspek, seperti :
1.Secara umum obesitas dibagi menjadi : 
a. Obesitas primer : Disebabkan faktor nutrisi dengan berbagai faktor yang 
dapat mempengaruhi asupan makanan, yaitu asupan makanan  berlebih 
dibandingkan kebutuhan energi yang diperlukan.
  b. Obesitas sekunder : Disebabkan oleh adanya penyakit / kelainan 
congenital (mielodisplasia), endokrin, atau kondisi lain.
 2. Secara patogenesis obesitas dibagi menjadi 2 golongan :
 a. Obesitas regulator : Gangguan primer berada pada pusat yang 
mengatur asupan makanan.
 b. Obesitas metabolik : kelaiana pada metabolisme lemak dan karbohidrat.
3. Obesitas dapat dibagi menjadi beberapa derajat berdasarkan jumlah sel 
lemak, yaitu :
 a.  Simple obesity (kegemukan ringan), merupakan kegemukan akibat 
kelebihan berat tubuh sebanyak 20% dari berat ideal dan tanpa disertai 
penyakit diabetes mellitus, hipertensi, dan hiperlipidemia 
a. Mild obesity : Bila berat badan individu antara 20-30% di atas berat 
badan  ideal.
 b. Moderate obesity : Bila berat badan individu antara 30-60% di atas 
berat  badan ideal.
  c. Morbid : Obesitas dengan berat badannya 60% atau lebih di atas  berat 
badan ideal. Pada derajat ini memiliki risiko tinggi mengalami  gangguan   
respirasi, gagal jantung, dan kematian mendadak.
ETIOLOGI OBESITAS
1. Genetik : Anak-anak dari orangtua obesitas cenderung 3-8 kali 
menjadi obesitas dibandingkan dari orangtua berat badan normal, 
walaupun mereka tidak dibesarkan oleh orang tua kandung.
2. Lingkungan : Pengaruh keluarga, misalnya penggunaan makanan 
sebagai hadiah, tidak boleh makan makanan pencuci mulut sebelum 
semua makanan dipiring habis. Membantu pengembangan 
kebiasaan makan yang dapat menyebabkan obesitas.
3. Psikologi : Makan berlebihan dapat terjadi sebagai respon terhadap 
kesepian, berduka atau depresi, dapat merupakan respon terhadap 
rangsangan dari luar.
4. Fisiologi : Energi yang dikeluarkan menurun dengan bertambahnya 
usia, dan ini sering menyebabkan peningkatan berat badan pada usia 
pertengahan.

Adapun penyebab dasarnya faktor etiologi primer dari obesitas 
adalah konsumsi kalori yang berlebihan dari energi yang 
dibutuhkan .
PATOFISIOLOGI
 Secara umum obesitas dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan 
kalori, yang diakibatkan asupan energy yang jauh melebihi kebutuhan 
tubuh. Obesitas terjadi karena adanya kelebihan energi yang disimpan 
dalam bentuk jaringan lemak. Gangguan keseimbangan energi ini dapat 
disebabkan oleh faktor eksogen (obesitas primer) sebagai akibat nutrisional 
(90%) dan faktor endogen (obesitas sekunder) akibat adanya kelainan 
hormonal, sindrom atau defek genetik (meliputi 10%). Pengaturan 
keseimbangan energi diperankan oleh hipotalamus melalui 3 proses 
fisiologis, yaitu: pengendalian rasa lapar dan kenyang, mempengaruhi laju 
pengeluaran energi, dan regulasi sekresi hormon.
Proses dalam pengaturan penyimpanan energi ini terjadi melalui sinyal-
sinyal eferen (yang berpusat di hipotalamus) setelah mendapatkan sinyal 
aferen dari perifer (jaringan adipose, usus dan jaringan otot). Sinyal-sinyal 
tersebut bersifat anabolik (meningkatkan rasa lapar serta menurunkan 
pengeluaran energi) dan dapat pula bersifat katabolik (anoreksia, 
meningkatkan pengeluaran energi) dan dibagi menjadi 2 kategori, yaitu 
sinyal pendek dan sinyal panjang.
Sinyal pendek mempengaruhi porsi makan dan waktu makan, 
serta berhubungan dengan faktor distensi lambung dan peptida 
gastrointestinal, yang diperankan oleh kolesistokinin (CCK) sebagai 
stimulator dalam peningkatan rasa lapar. Sinyal panjang diperankan 
oleh fat-derived hormon leptin dan insulin yang mengatur 
penyimpanan dan keseimbangan energi.
Apabila asupan energi melebihi dari yang dibutuhkan, maka 
jaringan adiposa meningkat disertai dengan peningkatan kadar leptin 
dalam peredaran darah. Leptin kemudian merangsang anorexigenic 
center di hipotalamus agar menurunkan produksi Neuro Peptide –Y 
(NPY), sehingga terjadi penurunan nafsu makan. Demikian pula 
sebaliknya bila kebutuhan energi lebih besar dari asupan energi, 
maka jaringan adiposa berkurang dan terjadi rangsangan pada 
orexigenic center di hipotalamus yang menyebabkan peningkatan 
nafsu makan. Pada sebagian besar penderita obesitas terjadi 
resistensi leptin, sehingga tingginya kadar leptin tidak menyebabkan 
penurunan nafsu makan.
GEJALA OBESITAS

Gejala yang biasa dialami oleh seseorang yang obesitas 
antara lain :
1.  Kebiasaan tidur dengan mendengkur, 
2. Sesak napas.  
3.  Sleep apne.
4. Sering merasa ngantuk dan lelah.
5.  Nyeri pada persendian lutut.
6.  Nyeri punggung bawah (low back pain) dan biasanya 
memperburuk osteoartritis.
7.  Mudah depresi.
9.  Berkeringat secara berlebihan.
KLASIFIKASI OBESITAS
Klasifikasi internasional untuk derajat tingkat obesitas 
ditentukan berdasarkan Indeks Massa Tubuh (IMT).  Indeks Massa 
Tubuh (IMT) merupakan rumus matematis yang berkaitan dengan 
lemak tubuh orang dewasa, dan dinyatakan sebagai berat badan 
dalam kilogram dibagi dengan kuadrat tinggi badan dalam ukuran 
meter (Arisman, 2007). 
Rumus menentukan IMT :       IMT =  BB
                                                       TB²
 Definisi derajat overweight dan obesitas memungkinkan 
pembandingan angka prevalensi secara internasional. Ukuran 
antropometrik lainnya yang didasarkan pada lingkar tubuh juga 
digunakan di bidang ini. Salah satu ukuran tersebut adalah rasio 
lingkar pinggang terhadap lingkar panggul (waist hip ratio). WHR 
yang lebih merupakan indikator distribusi lemak ketimbang jumlah 
total lemak tubuh.
Tabel 2.1 Definisi kategori indeks massa tubuh (IMT) a dan lingkar perut
Klasifikasi IMT (kg/m2)
Berat badan kurang  (underweight) <18,5
Berat badan normal (normal weight) 18,5 – 24,9
Berat badan lebih (overweight) yang moderat 25,0 – 29,9
Berat badan lebih (overweight) ≥25
Preobese 25 – 29,0
Obesitas ≥30
Obese kelas I 30 – 34,9
Obesekelas II 34,9 – 39,9
Obesekelas III ≥40
Lingkaran Pinggang
Kasifikasi Laki-laki Perempuan
Di atas action level 1 ≥80 cm (*32 inci) ≥94cm (*37 inci)
Di atas action level 2 ≥88cm (*35 inci) ≥100cm (*40 inci)

Kategori IMT didefinisikann menurut pedoman WHO.
 a

 bKategori lingkar pinggang diusulkan oleh Lean et al
Kelebihan penimbunan lemak diatas 20% berat badan ideal, akan 
menimbulkan permasalahan kesehatan hingga terjadi gangguan fungsi 
organ tubuh.
          Berat Badan Relatif =      Berat badan     x 100 %
                                               Tinggi badan – 100
Keterangan :
90% - 110%       : normal                      1
20% - 130%       : obesitas ringan
< 90%                 : kurang dari normal    
130% - 140%     : obesitas sedang
110% - 120%     : lebih dari normal     
 >140%               : obesitas berat
Obesitas biasanya didefinisikan sebagai kelebihan berat lebih dari 120% 
dari berat badan ideal (BBI) atau berat badan yang diinginkan. Ada 4 
obesitas berdasarkan tingkatan :
a.  Simple obesity (kegemukan ringan),
b.  Mild obesity, 
c.  Moderat obesity,
d. Morbid obesity.
c.  Moderat obesity, merupakan kegemukan akibat kelebihan berat tubuh 
antara 30-60% dihitung dari berat ideal. Pada tingkat ini penderita 
termasuk berisiko tinggi untuk menderita penyakit yang berhubungan 
dengan obesitas.
d. Morbid obesity, merupakan kegemukan akibat kelebihan berat tubuh 
dari berat ideal lebih dari 60% dengan risiko sangat tinggi terhadap 
penyakit pernapasan, gagal jantung, dan kematian mendadak.

Sedangkan kegemukan atau obesitas berdasarkan usia yaitu ;
 a.  Kegemukan pada masa bayi yang perlu dihindari. 
 b.  Kegemukan pada masa anak-anak disebabkan perilaku makan yang 
salah dan kurangnya aktifitas fisik.
 c.  Kegemukan pada masa dewasa, kelompok ini sering ditemukan 
daripada kegemukan   yang timbul pada masa kanak-kanak. 
 d.  Kegemukan pada masa lansia, benar adanya jika bahaya dari obesitas 
akan semakin meningkat seiring bertambahnya umur seseorang. 
Beberapa kecenderungan bahaya obesitas adalah sebagai berikut :
a)  Diabetes
 b) Hipertensi
 c)  Aterosklerosis
 d)  Kanker
 
Tingginya penderita obesitas pada usia >25 tahun termasuk lanjut 
usia, dikarenakan oleh seiring bertambahnya usia timbul beberapa 
perubahan pada tubuh, metabolisme tubuh menurun, dan 
bertambahnya lemak dalam tubuh. Konsekuensinya dapat 
meningkatkan risiko kematian dan kesakitan akibat dari penyakit 
degeneratif, serta menurunkan usia harapan hidup.
 
FAKTOR YANG MEMPENGARUHI OBESITAS
a. Genetik
 b. Hormonal
 c.   Asupan makan
 Adapun zat gizi makro yang dapat mempengaruhi kenaikan berat badan 
jika  dikonsumsi berlebihan antara lain:
1)  Karbohidrat
 2)   Protein 
 3)  Lemak

 d.  Faktor lingkungan
 e.   Aktivitas fisik
 f.  Faktor obat-obatan
g.  Faktor psikologi  
h.  Faktor perkembangan
 Faktor yang menyebabkan obesitas secara tidak langsung yaitu antara lain  
1.  Pengetahuan gizi
 2. Pengaturan Makan
RISIKO OBESITAS

Obesitas dapat meningkatkan risiko terjadinya sejumlah penyakit. 
Berikut ini risiko-risiko penyakit atau gangguan bagi seseorang yang 
terkena obesitas antara lain :
a.  Gangguan jantung dan pembuluh darah
b.  Gangguan fungsi paru-paru
c.  Menyebabkan diabetes dan peningkatan kolesterol
d.  Gangguan persendian
e.  Gangguan sistem hormon
f.  Meningkatkan risiko penyakit ganas
TERAPI
Pengobatan obesitas diterapi secara non farmakologi dan terapi secara
farmakologi yaitu dengan obat - obatan.

1) TERAPI FARMAKOLOGI
Orlistat
Sibutramine
Dietilpropion
Efedrin
Agen serotonergik
Fluoksetin
Peptida - peptida (leptin, neuropeptida gamma)

2) TERAPI NON FARMAKOLOGI


Perubahan perilaku dan pengaturan makan atau gaya hidup memiliki
prinsip untuk mengurangi asupan kalori dan meningkatkan keaktifan fisik,
dikombinasikan dengan perubahan perilaku untuk mempertahankan BB
yang kondusif dan sehat.
Membatasi konsumsi kalori adalah faktor penting untuk keberhasilan 
penurunan BB. Pengaturan makan disesuaikan dengan banyak faktor antara 
lain usia, keaktifan fisik. Makan jumlah sedang makanan kaya nutrien, 
lemak rendah dan kalori rendah. Pilih makanan dengan kepadatan energi 
rendah seperti sayur-sayuran dan buah-buahan, jenis makanan sehat, jenis 
karbohidrat yang berserat tinggi, hindari manis-manisan, kurangi lemak. 
Mengatur porsi maakan, dan hitung kalori. Perbanyak kerja fisik, olahraga 
teratur, dan kurangi waktu nonton TV.

3) PEMBEDAHAN
 Pembedahan atau sering disebut dengan istilah sedot lemak merupakan 
pilihan alternatif terakhir untuk menurunkan berat badan apabila dari 
berbagai usaha-usaha di atas gagal atau minim hasilnya. Pembedahan dan 
sedot lemak sebaiknya dilakukan oleh seorang dokter atau orang yang 
benar-benar ahli agar tidak terjadi kesalahan atau mal praktik yang dapat 
berujung pada kematian pasien.
HUBUNGAN OBESITAS DENGAN DM
Menurut  American  Diabetes  Association  (ADA)  tahun  2003, 
Diabetes  Melitus  merupakan  suatu  kelompok  penyakit  metabolik 
dengan  karakteristik  hipoglikemia  yang  terjadi  karena  kelainan 
sekresi  insulin,  kerja  insulin,  atau  kedua-duanya.  Hipoglikemia 
kronik  pada  Diabetes  berhubungan  dengan  kerusakan  jangka 
panjang, dan  disfungsi beberapa  organ tubuh, terutama mata, ginjal, 
saraf,  jantung,  dan  pembuluh  darah,  yang  menimbulkan  berbagai 
macam komplikasi, antara lain aterosklerosis, neuropati, gagal ginjal, 
dan retinopati. Usia lanjut pada umumnya adalah penderita Diabetes 
Melitus tipe 2. 
Diabetes  melitus  tipe  2  terjadi  oleh  dua  kelainan  utama  yaitu 
adanya  defek  sel  beta  pankreas  sehingga  pelepasan  insulin 
berkurang, dan adanya resistensi insulin. Pada umumnya diabetes 
melitus tipe 2 dimulai dengan adanya resistensi insulin, kemudian 
menyusul  berkurangnya  pelepasan  insulin.  Pada  penderita 
obesitas  juga  ditemukan  adanya  resistensi  insulin.  Penderita 
diabetes  melitus  tipe  2  diawali  dengan  berat  badan  normal, 
kemudian  menjadi  obes  dengan  resistensi  insulin  dan  berakhir 
dengan  diabetes  melitus  tipe  2.  Jaringan  lemak  mempunyai  dua 
fungsi  yaitu  sebagai  tempat  penyimpanan  lemak  dalam  bentuk 
trigliserid,  dan  sebagai  organ  endokrin.  Sel  lemak  menghasilkan 
berbagai hormon yang disebut juga adipositokin (adipokine) yaitu 
leptin, tumor necrosis factor alpha (TNF-alfa), interleukin-6 (IL-
6), resistin, dan adiponektin. 
Obesitas  perlu  dibedakan  antara  obesitas  sentral  atau  visceral  dan 
obesitas  perifer.  Obesitas  sentral  berisiko  DM  lebih  tinggi  dari 
pada  non obesitas,  hal ini dikaitkan dengan jaringan lemak visera 
(visceral fat) dimana sel lemak di sekitar organ di dalam perut akan 
meningkatkan kadar TNFa (tumor necrotic factor alpha) plasma & 
merubah TNFa memproduksi inflamatory cytokines dan me-trigger 
sel  penanda  melalui  interaksi  dg  TNF  a  reseptor  yang  dapat 
menyebabkan  insulin  resisten.  Kondisi  ini  lebih  lanjut  dapat 
inerusak  pembuluh  darah  arteri  dan  hati.  Obesitas  sentral 
merupakan  salah  satu  dari  syndroma  metabolik,  yaitu  kumpulan 
gejala  yang  dapat  meningkatkan  risiko  penyakit  kardiovaskuler 
dan  dia-betes,  dapat  terjadi  pada  satu  dari  5  orang  dan 
prevalensinya meningkat sesuai peningkatan umur.
KOMPLIKASI
1. Hipertensi
2. Diabetes
3. Dislipidemia
4. Penyakit jantung koroner dan Stroke
5. Osteoartritis
6. Apnea tidur
7. Asthma Anak dengan BBL atau obes cenderung lebih banyak mengalami
serangan asma atau pembatasan keaktifan fisik.
8. Kanker
9. Penyakit perlemakan hati
10. Penyakit kandung empadu

PENCEGAHAN OBESITAS
Dalam pencegahan obesitas diperlukan adalah sebagai berikut :
a. Pengaturan nutrisi dan pola makan
b. Perbanyak aktivitas
c. Modifikasi pola hidup dan perilaku
Kesimpulan
a.  Obesitas terjadi karena ketidakseimbangan jumlah makanan yang 
masuk dibanding dengan pengeluaran energi oleh tubuh sebagai akibat 
dari konsumsi makanan yang jauh melebihi kebutuhannya.
b. Gejala obesitas antara lain mendengkur, sleep apnea, sesak napas, 
nyeri pada sendi lutut, nyeri pada punggung bagian bawah, ruam, 
berkeringat berlebihan, mudah depresi, dan sering ngantuk.
c.  Klasifikasi untuk derajat tingkat obesitas ditentukan 
berdasarkan IMT.
d. Obesitas terkait dengan metabolic syndrome yang merupakan awal 
terjadinya penyakit degenerasi seperti hipertensi, diabetes 
mellitus, jantung koroner, stroke, kanker, dan lain-lain.
e.  Faktor-faktor yang menyebabkan obesitas ada dua yaitu secara 
langsungseperti faktor lingkungan, faktor genetik, hormonal, asupan 
makan, psikologi dan faktor secara tidak langsung seperti faktor 
pengetahuan gizi serta pengaturan makan.
f.  Bentuk pencegahan yang dapat dilakukan adalah pengaturan nutrisi 
dan pola makan, perbanyak aktivitas, dan modifikasi pola hidup dan 
perilaku.