Anda di halaman 1dari 28

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang Cahaya bisa dikatakan sebagai suatu bagian yang mutlak dari kehidupan manusia. Maka, untuk mengetahui seberapa besar intensitas cahaya tersebut, dibutuhkan suatu alat ukur cahaya yang dapat digunakan untuk mengukur besarnya cahaya dalam satuan lux. Pencahayaan merupakan salah satu faktor penting dalam perancangan ruang. Kualitas penerangan yang tidak memadai berefek buruk bagi fungsi penglihatan, psikologis serta aktivitas kerja. Sesuai Peraturan Menteri Perburuhan Nomor 7 Tahun 1964 tentang Syarat-Syarat Kesehatan, Kebersihan serta Penerangan dalam Tempat Kerja, telah menetapkan ketentuan penting intensitas penerangan menurut sifat pekerjaan dan intensitas penerangan sesuai dengan standart. Banyak industri yang sering kali lupa akan hal yang sederhana mengenai intensitas penerangan lingkungan kerja. Hal in dapat mengakibatkan pada menurunnya intensitas produktifitas pekerja. Jika hal tersebut terjadi dan tidak dibenahi makan akan merugikan industri sendiri. Intensitas yang cukup diharapkan dapat memberikan solusi agar pekerja dapat bekerja secara nyaman, sehingga produktivitas yang dihasilkan tinggi sehingga industri dapat merih keuntungan. Hal ini juga dapat diterapkan pada tempat kerja atau ruangan kelas di PPNS. Oleh karena itu dalam praktikum ini dilakukan, untuk mengetahui seberapa besar kondisi intensitas penerangannya. Sehingga dapat diketahui berapa besar intensitas penerangan yang seharusnya.

1.2. Rumusan Masalah a. Bagaimana cara membuat analisa survey awal pengukuran dan

pemetaan ruangan yang sesuai? b. Bagaimana cara merekomendasikan ruangan kelas yang diukur agar diperbaiki kondisi penerangan sesuai dengan kondisi lingkungan kerja yang baik? c. Bagaimana cara melakukan pengukuran penerangan dengan lux meter?
1

1.3. Tujuan a. Mampu membuat analisa survey awal pengukuran dan pemetaan ruangan. b. Mampu merekomendasikan ruangan kelas yang diukur agar diperbaiki kondisi. penerangan sesuai dengan kondisi lingkungan kerja yang baik. c. d. Mampu melakukan pengukuran penerangan dengan lux meter. Mampu melakukan analisa hasil pengukuran dengan membandingkan dengan standar, serta mennetukan kondisi idealsesuai dengan landasan teori benar

1.4. Manfaat Mahasiswa mampu melakukan pengukuran intensitas cahaya dengan menggunakan Lux meter dan sekaligus dapat menganalisa hasil yang diperoleh, serta mampu merancang kondisi penerangan yang baik untuk kerja.

1.5. Ruang Lingkup Permasalahan a. b. c. d. Nama Ruangan Tanggal Waktu pengukuran Team Pengukur : belas Lab. Elka Daya : 28 Mei 2012 : Sore, Pukul 16:30 : 1. Hoffman B 2. Agus Hermawan 3. Dyan Hatining A.S e. f. g. Alat yang digunakan : Luxmeter (6511040605) (6511040608) (6511040611)

Parameter yang digunakan : Intensitas Cahaya Standart yang dipakai : Kep Menkes No 1405/ th 2002 IES (Illuminating Engineering Socienty)

BAB 2 DASAR TEORI

2.1. Intensitas Penerangan Intensitas penerangan dinyatakan lux. Intensitas penerangan dapat diukur dengan 2 cara (menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia 1405/2002), yaitu : 1. Penerangan umum, pengukuran di lakukan setiap meter persegi luas lantai dengan tinggi 85 cm dari lantai. 2. Penerangan lokal, diukur di tempat kerja atau meja kerja pada objek yang di lihat oleh tenaga kerja. Keadaan penerangan di tempat kerja, memadai atau tidak selain ditentukan oleh kuantitas atau tingkat iluminasi (pencahayaan) yang menyebabkan objek dan sekitarnya terlihat dengan jelas, juga di tentukan oleh kualitas penerangan tersebut yang diantaranya menyangkut arah dan penyebaran atau distribusi cahaya tipe dan tingkat kesilauan karena penerangan yang terlalu kuat, dipengaruhi dekorasi tempat kerja seperti warna dinding, langitlangit, peralatan kerja dan lainlain.

2.2. Penentuan Titik Pengukuran 2.2.1. Penentuan Titik Pengukuran Penerangan Umum Titik potong garis horizontal panjang dan lebar ruangan pada setiap jarak tertentu setinggi 1 m dari lantai. Pengukuran umum

dibedakan atas beberapa jenis, yaitu : 1. Luas ruangan kurang dari 10 m2 (dengan cara pengukuran 1x1 m2) 2. Luas ruangan antara 10 m2 sampai 100 m2 (dengan cara pengukuran 3x3 m2) 3. Luas ruangan lebih dari 100 m2 (dengan cara pengukuran 6x6 m2)

2.2.2.

Penentuan Titik Pengukuran Penerangan Lokal Objek kerja, berupa meja kerja maupun peralatan. Bila merupakan meja kerja, pengukuran dapat di lakukan di atas meja yang

ada. Jarak tertentu tersebut di bedakan berdasarkan luas ruangan sebagai berikut: 1. Luas ruangan kurang dari 10 m : Titik potong garis hortisontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak setiap 1 meter. Contoh denah pengukuran intensitas penerangan umum untuk luas ruangan kurang dari 10 m seperti Gambar 2.1 berikut. 1m 1m 1m 1m

Gambar 2.1. Penentuan Titik Pengukuran Penerangan Umum dengan Luas.Kurang dari 10 m (Sumber : PPNS, 2007)

2.

Luas ruangan antara

10 m - 100 m : Titik potong garis

hortisontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak setiap 3 meter. Contoh denah pengukuran intensitas penerangan umum untuk luas ruangan antara 10 m-100 m seperti Gambar 2.2 berikut.

3m

3m

3m

3m

Gambar 2.2 Penentuan Titik Pengukuran Penerangan Umum dengan Luas antara 10 m - 100 m (Sumber : PPNS, 2007)

3.

Luas ruangan lebih dari 100 m : Titik potong garis hortisontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak setiap 6 meter.
4

Contoh denah pengukuran intensitas penerangan umum untuk luas ruangan lebih dari 100 m seperti Gambar 2.3 berikut.

6m

6m

6m

6m

Gambar 2.3 Penentuan Titik Pengukuran Penerangan Umum dengan Luas Lebih dari 100 m (Sumber : Modul Praktikum PLK
PPNS)

2.3.

Perhitungan Untuk menghitung jumlah armatur yang akan dibutuhkan untuk menghasilkan tingkat intensitas penerangan tertentu, sehingga rumus dapat digunakan rumus sebagai berikut :

n=

...............................( 2.1 )

Menghitung jumlah lampu yang dibutuhkan yang akan dipasang di dalam lingkungan tempat kerja :

Jumlah lampu =

.............................. ( 2.2 )

2.4. Faktor yang Mempengaruhi Intensitas Penerangan 2.4.1. Kontras Sifat.terlihat diperoleh dengan memberi cahaya dari lampu. Sebagai contoh, tinta tulis yang berwarna hitam memantulkan sedikit cahaya atau sama sekali tidak memantulkan cahaya, sementara kertas surat yang dapat ditulisi memantulkan hampir seluruh cahaya yang jatuh padanya. Oleh karena adanya kontras (perbedaan) yang tinggi, maka sifat dapat dilihat pada tempat kerja menjadi baik, dan membaca dapat dilakukan dengan mudah. Seperti contoh di atas, menulis dengan tinta berwarna biru di atas kertas berwarna biru muda, bila dilihat pada tabel 2.1. maka persen kontras dapat dihitung sebagai berikut :

61 - 36 61

X 100% = 41 %

Warna dan pantulan permukaan mempunyai pengaruh yang besar atas penggunaan cahaya (penerangan). Berikut ini faktor faktor pantulan yang disarankan: Untuk langit-langit antara 75% sampai 85%; dinding antara 50% sampai 60%; permukaan meja =35%; mejakursi (alat-alat rumah tangga) antara 30% sampai 35%; dan untuk lantai adalah 30%.

2.4.2.

Arah dan distribusi cahaya Ditinjau dari cara distribusinya, kita memiliki 6 macam sistem sumber cahaya buatan (lampu) sebagai berikut : Langsung Semi langsung General diffuse Langsung-tidak langsung : 90% cahaya menuju ke bawah. : 60%-90% cahaya menuju ke bawah,

sedang komponen cahaya yang lain menuju ke atas. : 40%-60% cahaya menuju ke bawah,

sedang komponen yang lain menuju ke arah horizontal. : 40%-60% cahaya menuju ke atas dan

komponen yang lain menuju ke bawah.


6

Semi tidak langsung Tidak langsung bawah.

:10%-40% cahaya menuju ke bawah,

dan komponen yang lain menuju ke atas. : kurang dari 10% cahaya menuju ke

2.4.3.

Kesilauan Kesilauan didefinisikan sebagai reaksi Psycho-Physiologi dari tenaga kerja terhadap besarnya penerangan lampu (sumber cahaya) yang terlalu terang. Kita mengenal 3 macam kesilauan ialah : a. Kesilauan langsung (direct-glare) ialah kesilauan yang diakibatkan oleh besarnya penerangan atau terlalu terangnya lampu (sumber cahaya) yang utama pada lapangan pandang, lampu sumber cahaya yang utama ini adalah lampu biasa yang digunakan untuk penerangan seluruh ruangan. b. Kesilauan tidak langsung (indirect-glare) ialah kesilauan yang diakibatkan oleh besarnya penerangan atau terlalu terangnya lampu (sumber cahaya) yang berasal dari lampu sumber yang kedua, yakni permukaan yang dapat memantulkan cahaya, misalnya kaca, meja, atap dan dinding yang mengkilat dan lain-lain. c. Kesilauan oleh kontras (contrast-glare) ialah kesilauan yang diakibatkan oleh terlalu besarnya perbandingan atau perbedaan dari penerangan di tempat kerja (visual task) dengan lingkungan kerja (penerangan seluruh ruangan).

2.5. Tabel dan Peraturan Pantulan terjadi apabila cahaya jatuh pada suatu permukaan, cahaya akan diabsorpsi atau akan dipantulkan. Apabila permukaan tersebut kasar dan berwarna hitam, maka praktis semua cahaya diabsorpsi. Namun jika permukaan berwarna muda, maka sebagian besar cahaya akan dipantulkan. Oleh karenanya langit-langit, dinding dan lantai yang daya absorpsinya rendah dan daya pantulannya tinggi, secara material menambah penerangan

(ruangan menjadi semakin terang). Berikut disajikan tabel tentang faktor pantulan dari cat dengan bermacam-macam warna sebagai berikut:

Tabel 2.1 Faktor Pantulan Zat dengan Permukaan Bermacam-macam Warna Klasifikasi Plester putih (dinding tembok) Flat Mill White (mat) Krem muda Pink muda Kuning muda Biru muda Kekuning-kuningan muda Abu-abu muda Hijau muda Medium blue Medium grey Merah
(Sumber : Higiene Industri, Soeripto M, 2008)

Koefisien pantulan (%) 90-92 75-90 74 67 65 61 58 49 47 36 30 13

Tabel 2.2 Efisiensi Penerangan K 0,5 0,6 0,8 1 1,2 1,5 2 2,5 3 4 5
(Sumber : Priyo, 2004)

Efisiensi (Faktor Depresiasi = 0,7 ; Reflektansi dinding = 0,5 0,28 0,33 0,42 0,48 0,52 0,56 0,61 0,64 0,66 0,69 0,71
8

Tabel 2.3 Standar Tingkat Pencahayaan Menurut Kepmenkes No. 1405 Tahun 2002 Jenis Pekerjaan Pekerjaan kasar dan tidak terusmenerus Pekerjaan kasar dan terus-menerus Pekerjaan rutin Tingkat Pencahayaan Minimal (lux) 100 Keterangan Ruang penyimpanan dan peralatan atau instalasi yang memerlukan pekerjaan yang kontinyu Pekerjaan dengan mesin dan perakitan kasar Ruang administrasi, ruang kontrol, pekerjaan mesin dan perakitan atau penyusun Pembuatan gambar atau bekerja dengan mesin kantor, pemeriksaan atau pekerjaan dengan mesin Pemilihan warna, pemrosesan tekstil, pekerjaan mesin halus dan perakitan halus Mengukir dengan tangan, pemeriksaan pekerjaan mesin, dan perakitan yang sangat halus Pemeriksaan pekerjaan, perakitan sangat halus

200

300

Pekerjaan agak halus

500

Pekerjaan halus

1000

Pekerjaan amat halus Pekerjaan terinci

1500

3000

(Sumber : Kepmenkes No. 1405 Tahun 2002)

Tabel 2.4 Standar Berdasarkan IES (Illuminating Engineering Society) Tempat Jenis Pekerjaan Pembukuan, mengetik, membaca, menulis, melayani mesin-mesin kantor Ruang Arsip, tangga, gang, ruang tunggu Nilai Level Iluminasi Sangat Baik Baik 1000 500

Kantor Biasa

250

150
9

Sekolah

Industri

Toko Rumah Ibadah Rumah tinggal


(Sumber : IES, 2002)

Ruang Kelas Ruang Gambar Ruang Jahit-menjahit Pembuatan Jam tangan, instrumen kecil, mengukir Pekerjaan Pemasangan halus, menyetel mesin bubut otomatis, bubut halus, poles Pekerjaan bor, bubut kasar, pekerjaan biasa Menempa dan menggiling Etalase toko besar Toko lain Kamar tidur, kamar mandi, kamar rias, dapur Penerangan umum

500 1000 1000 500

250 500 500 2500

2000

1000

1000 500 2000 1000 250 500 250

500 250 1000 500 125 250 125

Peraturan Menteri Perburuhan No. 7 tahun 1964 tentang Syarat Kesehatan, Kebersihan serta Penerangan dalam Tempat Kerja pada Pasal 13 dan Pasal 14

Pasal 13 1) Tiap-tiap tempat kerja yang dipergunakan waktu malam hari harus selalu menyediakan alat-alat penerangan darurat. 2) Alat-alat penerangan darurat itu harus mempunyai sumber tenaga yang bebas dari instalasi umum. 3) Alat-alat penerangan darurat tersebut itu harus ditempatkan pada tempat-tempat yang tidak mungkin menimbulkan bahaya. 4) Jalan-jalan keluar seperti pintu, gang-gang dan lain-lain, harus mempunyai alat penerangan darurat, dan diberi tanda pengenal dengan cat luminous, bahan-bahan reflektie dan bahan-bahan fluorescence.
10

Pasal 14 1) Kadar penerangan diukur dengan alat-alat pengukur cahaya yang baik setinggi tempat kerja yang sebenarnya atau setinggi perut untuk penerangan umum ( 1 meter). 2) Penerangan darurat harus mempunyai kekuatan paling sedikit 5 lux (0,5 ft candles). 3) Penerangan untuk halaman dan jalan-jalan dalam lingkungan perusahaan harus paling sedikit mempunyai kekuatan 20 lux (2 ft candles). 4) Penerangan yang cukup untuk pekerjaan-pekerjaan yang hanya membedakan barang kasar seperti : a. Mengerjakan bahan-bahan yang kasar. b. Mengerjakan arang atau abu. c. Menyisihkan barang barang yang besar. d. Mengerjakan bahan tanah atau batu. e. Gang-gang, tangga didalam gedung yang selalu dipakai. f. Gudang-gudang untuk menyimpan barang-barang besar dan kasar harus paling sedikit mempunyai kekuatan 50 lux (5 ft candles).

5)

Penerangan yang cukup untuk pekerjaan-pekerjaan yang membedakan barang-barang kecil secara sepintas lalu seperti : a. Mengerjakan barang-barang besi dan baja yang setengah selesai (semifinished). b. Pemasangan yang kasar. c. Penggilingan padi. d. Pengupasan atau pengambilan dan penyisihan bahan kapas. e. Mengerjakan bahan-bahan pertanian lain yang kira-kira setingkat dengan d. f. Kamar mesin dan uap. g. Alat pengangkut orang dan barang. h. Ruang-ruang penerimaan dan pengiriman dengan kapal.
11

i. Tempat menyimpan barang-barang sedang dan kecil. j. Kakus, tempat mandi, dan tempat kencing harus paling sedikit memiliki kekuatan 100 lux (10ft candles). 6) Penerangan yang cukup untuk pekerjaan membeda-bedakan barangbarang kecil yang agak teliti seperti : a. Pemasangan alat-alat yang sedang (tidak besar). b. Pekerjaan mesin dan bubut yang kasar. c. Pemeriksaan atau percobaan kasar terhadap barang-barang. d. Menjahit tekstil atau kulit yang berwarna muda. e. Pemasukan dan pengawetan bahan-bahan makanan dalam kaleng. f. Pembungkusan daging. g. Mengerjakan kayu. h. Melapis perabot harus paling sedikit mempunyai kekuatan 200 lux (20 ft candles). 7) Penerangan yang cukup untuk pekerjaan pembedaan yang teliti dari pada barang-barang kecil dan seperti : a. Pekerjaan mesin yang teliti. b. Pemeriksaan yang teliti. c. Percobaan-percobaan yang teliti dan halus. d. Pembuatan tepung. e. Penyelesaian kulit dan penenunan bahan-bahan katun atau wol berwarna muda. f. Pekerjaan kantor yang berganti-ganti menulis dan membaca, pekerjaan arsip dan seleksi surat-surat harus paling sedikit mempunyai kekuatan 3000 lux (30 ft candles). 8) Penerangan yang cukup untuk pekerjaan membeda-bedakan barangbarang halus dengan kontras yang sedang dan dalam waktu yang lama seperti : a. Pemasangan yang halus. b. Pekerjaan-pekerjaan mesin yang halus. c. Pemeriksaan yang halus.
12

d. Penyemiran yang halus dan pemotongan gelas kaca. e. Pekerjaan kayu yang halus (ukir-ukiran). f. Menjahit bahan-bahan wol yang berwarna tua. g. Ukuran, pemegang buku, pekerjaan steno,mengetik atau pekerjaan kantor yang lama dan teliti harus mempunyai penerangan antara 500 sampai 1000 lux (50 sampai 100 ft candles). 9) Penerangan yang cukup untuk pekerjaan yang membedakan barangbarang yang sangat halus dengan kontras yang sangat kurang untuk waktu yang lama seperti : a. Pemasangan yang ekstra halus (arloji, dan lain-lain). b. Pemeriksaan yang ekstra halus (ampul obat). c. Percobaan alat-alat yang ekstra halus. d. Tukang mas dan intan. e. Penilaian dan penyelisihan hasil-hasil tembakan. f. Penyusunan huruf dan pemeriksaan copy dalam percetakan. g. Pemeriksaan dan penjahitan bahan pakaian berwarna tua harus mempunyai kekuatan paling sedikit 1000 lux (1000 ft candles).

13

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Sistematika Penelitian Latar Belakang


1. Intensitas penerangan pada lingkungan kerja merupakan hal penting . 2. Kondisi lingkungan kerja dengan intensitas penerangan yang kurang mampu menurunkan produktivitas kerja. 3. Intensitas penerangan yang cukup merupakan solusi yang baik apabila kondisi lingkungan kerja tidak memiliki intensitas penerangan yang cukup.

Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah kondisi penerangan Kelas Lab. SPPK, perpustakaan, dan ruang baca PPNS-ITS ? 2. Bagaimanakah rekomendasi untuk memperbaiki kondisi penerangan di Kelas Lab. SPPK, perpustakaan, dan ruang baca PPNS-ITS?

Metodologi Penelitian

Data Primer Intensitas Cahaya Luas area Jenis lampu Jumlah armatur Volume ruangan Banyaknya deretan Jumlah armatur per deret Tinggi pemasangan Jarak antara 2 armatur Analisa dan Pembahasan 1. ESL 2. Kepmenkes No.1405/2002

Data Sekunder -

Kesimpulan dan Saran


14

3.2.

Peralatan Alat yang digunakan untuk pengukuran penerangan ada bermacammacam misalnya photo electric, photo meter baik berupa pocket light meter atau light meter yang dilengkapi dengan elemen-elemen kosinus. Selain itu ada juga luxmeter seperti yang akan digunakan dalam praktikum ini. Satuan ukur sebagai hasil dari pengukuran luxmeter ini adalah lux atau lumen per meter kuadrat. Setiap akan digunakan, luxmeter harus dikalibrasi terlebih dahulu atau setiap satu tahun sekali, agar dalam pengukuran diperoleh hasil dengan ketelitian yang maksimal.

3.2.1.

Display 1. Range switch yang terdiri dari: A : < 2000 lux B : 2000 19.900 lux C : 20.000- 50.000 lux 2. Tombol ON/OFF Dipakai untuk mengaktifkan atau menonaktifkan luxmeter. 3. Tombol Zero adjust VR Untuk meyakinkan bahwa light sensor membaca nilai zero pada display dapat digunakan tombol ini.Catatan : keadaan tidak zero tidak terlalu berpengaruh terhadap keakuratan pembacaan. 4. Light Sensor Merupakn bagian terpisah dari luxmeter dan digunakan untuk mengukur dikehendaki. 5. Battery Compartement Merupakan wadah baterai dan bias dibuka/tutup untuk mengganti baterai intensitas cahaya darisumber cahaya yang

3.3. Prosedur praktikum Prosedur penggunaan luxmeter adalah sebagai berikut: 1. Mengubah power On/Off pada posisi On 1 = On 2 = Off
15

2.

Memilih range yang sesuai (2000 lux,20.000 lux, atau 50.000 lux) pada range switch Melakukan Zero adjustment untuk meyakinkan posisi zero value Membiarkan Light sensor agar terpapar cahaya selama 5 menit

3. 4.

sebelum melakukan pegukuran. 5. Memegang light sensor dengan tangan setinggi 0,85- 0,90 cm dari lantai dan hadapkan pada sumber cahaya dan tunggu beberapa saat sampa display menunjukkan nilai yang terbaca. 6. Memperhatikan jangan sampai bayangan operator tertangkap oleh light sensor. 7. Pakaian operator hendaknya berwarna gelap ,untuk menghindri pantulan cahaya. 8. 9. Melakukan pengukuran sesuai dengan petunjuk praktikum Pembacaan untuk masing-masing range: Range 0- 1999 : sesuai display Range 2000 19.900 : kalian dengan 10 Range 20.000-50.000 : kalikan dengan 100 10. Menggunakan faktor koreksi dibawah ini untuk jenis lampu yang berbeda.

Tabel 3.1 Faktor koreksi Lampu Lampu merkuri Lampu Flourescent Lampu sodium Daylight
(Sumber: PPNS, 2007)

X 1,05 X 0,96 X 1,11 X 0,96

3.4.

Safety Precaution Pada praktikum ini diperlukan adanya penggunaan alat pelindung diri (APD) yaitu safety helmet, safety shoes. Penggunaan safety helmet dimaksudkan untuk mencegah terjadinya cedera pada kepala yang diakibatkan oleh kejatuhan benda maupun hal lain yang dapat mencederai kepala. Untuk melindungi kaki kita khususnya jari-jari dan telapak kaki
16

perlu menggunakan safety shoes untuk mencegah terjadinya cedera pada jari-jari kaki

Gambar 3.1 Pengukuran dimensi ruangan kelas lab. Elektronika

Gambar 3.2 Pengukuran intensitas penerangan pada ruang kelas lab. Elektronika

17

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1. Analisis a. Gambaran Umum : 1. Nama Ruangan 2. Tanggal Pengukuran 3. Survei dilakukan pada 4. Keadaan cuaca 5. Team Pengukur : Lab. Elka Daya : 28 Mei 2012 : Sore hari pukul 16.00 - 17.30 WIB : Cerah : 1. Hoffman B 2. Agus Hermawan 3. Dyan Hatining Ayu S 6. Alat yang digunakan : Lux meter (6511040605) (6511040608) (6511040611)

b. Karakteristik Tempat Kerja : 1. Identifikasi tempat/ruang kelas Panjang Lebar Tinggi Luas : 16,00 m : 10,00 m : 3,75 m : 160,00 m2

2. Gambaran Umum Kondisi Ruangan Tabel 4.1 Kondisi Fisik Ruang Reparasi Listrik Gambaran Dinding Langitlangit Permukaan kerja Lantai Bahan Semen Asbes Warna Krem Putih Tekstur Halus Halus Keadaan Permukaan Bersih Sedang Kotor

Kayu Semen

Coklat Hitam

Halus Halus

Sumber : Hasil Pengamatan Secara Langsung, 2012

18

Jenis Lampu Jumlah Lampu per Armatur Jumlah Armatur Banyaknya Deretan (row) Jumlah Armatur per Deret

: TL 40 watt / 54 : 2 buah : 12 buah : 3 deret : 4 deret

Jarak Pemasangan Antara 2 Armatur : 3,20 m Tinggi Pemasangan : 3,38 m

3. Informasi Penting Lain Perletakan Armatur Keadaan Armatur Kondisi Penerangan Lokal Jumlah Lampu Yang Rusak Sumber Kesilauan Penghalang Penerangan : Teratur : Bersih : Baik :::-

Tabel 4.2 Data Hasil Pengukuran Penerangan di Lab. Elektronika Titik pengukuran 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pengukuran I (Lux) 44 106 102 41 60 131 90 61 27 87 70 42 Pengukuran II (Lux) 45 109 101 56 59 130 91 62 28 86 71 42 Pengukuran III (Lux) 44 108 102 52 58 127 92 61 28 84 70 40 Ratarata (Lux) 44,33 107,67 101,67 49,67 59 129,33 91 61,33 27,67 85,67 70,33 41,33

Sumber : Hasil Pengamatan Secara Langsung, 2012

19

Gambar 4.1 Layout Jarak Tiap Lampu Pada Ruang Elka Daya Sumber : Pengamatan Secara Langsung, 2011

Perhitungan Jumlah Lampu Setelah Perbaikan Diketahui : P = 16 m L = 10 m h = 3,75 m E = 250 lux (IES), 100 lux (Kepmen) E lampu = 40 w x 54 lumen = 2160 lumen Ditanya : Jumlah kebutuhan Lampu ? Dijawab : Perhitungan koefisien Indeks Ruangan K= P.L h (P+L) k = 16 . 10 3.38 (16+10) = 160 3,38 . 26 = 1,82 sehingga : (interpolasi) 1,5 0,56 1,82 2,0 0,61
20

h = 3,75 m 0,37 m = 3,38 m

1,82, 1,5 = 2,0 1,5

0,56 0,61 0,56 0,56 0,05

0,32 0,5 0,03 0,59

= 0,56 = = 0,59

1.

Jumlah lampu : Menurut Kepmenkes 1405 tahun 2002 n = E.A Elampu . . d = 100 . 160 2160. 0,59 . 0,7 = 16000 892,08 = 17,94 18 lampu (9 armatur)

2.

Menurut IES n= E.A Elampu . . d = 250 . 160 2160. 0,59 . 0,7 = 40000 892,08 = 44,89 44 lampu (22 armatur)

21

4.2

Pembahasan a. Ruang Kelas Lab. Elka Daya Sesuai dengan klasifikasi ruangannya, ruang kelas Lab. Elka Daya memiliki tingkat penerangannya sebesar 100 lux. Setelah dilakukan perhitungan, didapatkan jumlah armatur yang diperlukan adalah sebanyak, 1. Menurut Kepmenkes 1405 tahun 2002 membutuhkan sebanyak 9 buah armatur. Berarti instensitas penerangan yang ada di lab. Elka daya sudah sesuai dengan standart. Karena didalam lab. Elka Daya terdapat 12 armatur yang terpasang dengan jenis lampu TL 40 watt/54. 2. Menurut IES membutuhkan sebanyak 22 buah armatur. Sehingga masih dibutuhkan 10 armatur lagi pada ruangan kelas yang mana pada kondisi aslinya ruang kelas hanya terdapat 12 buah armatur agar intensitas penerangan dapat sesuai dengan standar yang ada. Selain dengan cara penambahan jumlah armatur juga dapat dilakukan dengan cara mengganti jenis lampunya, yang mana dari jenis lampu TL 40 watt / 54 menjadi TL 60 watt / 65. Hal ini dilakukan dibutuhkan. agar penerangan sesuai dengan standart yang

Perhitungan Jumlah Lampu Setelah Perbaikan Diketahui : P = 16 m L = 10 m h = 3,75 m E = 250 lux (IES) E lampu = 60 w x 65 lumen = 3900 lumen Perhitungan koefisien Indeks Ruangan K= P.L h (P+L) k = 16 . 10 3.38 (16+10) sehingga : (interpolasi)
22

h = 3,75 m 0,37 m = 3,38 m

= 160 3,38 . 26 = 1,82 1,82, 1,5 = 2,0 1,5 0,62

1,5 0,62 1,82 2,0 0,68

0,68 0,62 0,62 0,06 = 0,62 =

0,32 0,5 0,04 0,66

= 0,66

Kebutuhan lampu sebanyak n = E.A Elampu . . d = 250 . 160 3900. 0,66 . 0,7 = 40000 1801,80 = 22,2 22 lampu (11 armatur)

Setelah dilakukan perbaikan jenis lampu maka ruangan lab. Elka Daya membutuhkan 22 lampu dengan 11 armatur.

23

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Intensitas penerangan di lab. Elka Daya sudah memenuhi standar penerangan menurut Kepmenkes 1405 tahun 2002, hal ini terlihat berdasarkan perhitungan jumlah lampu yang terpasang dan besarnya daya yang dipakai. Menurut Kepmenkes 1405 tahun 2002 untuk ruangan Lab Elka Daya dengan jenis pekerjaan kasar dan tidak terus-menerus membutuhkan membutuhkan tingkat pencahaan minimal 100 lux, dari data tersebut pada ruangan ini membutuhkan sebanyak lampu minimal 18 buah dan 9 buah armatur dengan jenis lampu TL 40 watt/54. Sedangkan menurut ESL belum memenuhi standat. Selain dari perhitungan jumlah lampu hal-hal yang patut diperhatikan lain adalah warna dari dinding, lantai dan langit, serta berapa ketinggian ruangan tersebut. Semakin tinggi ruangan tersebut maka jenis lampu yang dipasang akan mempengaruhi tingkat penerangan. Beberapa rekomendasi yang dapatdigunakan untuk memperbaiki kondisi intensitas penerangan di ruangan tersebut diantaranya adalah : 1. Merubah warna lantai dan dinding dengan warna yang lebih cerah. Karena warna hitam lantai akan menyerap cahaya. 2. Penggantian berkala pada lampu, karena lampu akan mengalami penurunan kinerja apabila sering digunakan.

5.2. SARAN Untuk mendapatkan hasil praktikum serta pengambilan data yang valid, kelompok kami memberikan saran sebagai berikut : 1. Sebaiknya waktu pengukuran di lakukan pada pagi atau siang hari. Hal ini dilakukan karena ruangan efektif di gunakan pada jam kerja bukan pada waktu menjelang malam. Pencahayaan ruangan akan dibantu oleh sinar matahari dari luar melalui jendela. 2. Sebelum melakukan pengambilan data, sebaiknya dilakukan

pengecekan alat lux meter.

24

3.

Penggunaan alat ukur ketinggian ruangan dan amatur yang sesuai, karena untuk alat ukur meteran roll masih mengalami kesulitan.

25

DAFTAR PUSTAKA

DEPNAKERTRANS. 1964. Peraturan Menteri Perburuhan No. 7 tahun 1964 tentang Syarat Kesehatan, Kebersihan serta Penerangan dalam Tempat Kerja. Jakarta. DEPNAKERTRANS. 2002. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia 1405. Jakarta. M, Soeripto. 2008. Higiene Industri. Jakarta : Balai Penerbit FKUI PPNS-ITS. 2007. Modul Praktikum Pengukuran Lingkungan Kerja, PPNS-ITS. Surabaya.

26

TUGAS PENDAHULUAN

1. Peraturan pemerintah nomor berapa yang mengatur tentang syarat penerangan di tempat kerja serta berikan contoh salah satunya. 2. Suatu ruangan kerja dengan ukuran 10 x 20 m dengan tinggi 5 m diberi penerangan dengan jenis lampu 2 x TL 40 w. Bila tiap armatur memberikan 2x 3000 lumen, tentukan jumlah armatur yang diperlukan dan gambarkan denahnya. Keterangan : 1. Bidang kerja = 0,85 m dari lantai 2. Faktor refleksi adalah rp = 0,7 rw = 0,1 rm = 0,1 3. Factor depresiasi = 0,7 4. Pekerjaan yang dilakukan adalah jahit-menjahit. 5. Rendemen/efisiensi armatur adalah penerangan langsung

JAWABAN

1. Peraturan Menteri Perburuhan-PMP No.7 /1964/ : Syarat-syarat kesehatan, kebersihan serta penerangan dalam tempat kerja. Contoh : Jenis tempat pekerjaan (ketelitian) dengan intensitas min 50 lux. A. Hanya membedakan barang kasar : 1. Mengerjakan bahan yang besar, arang/abu, bahan tanah/ abu. 2. Menyisihkan barang yang besar. 3. Gang, tangga di dalam gedung selalu dipakai. 4. Gedung untuk menyimpan barang besar/kasar. B. Membedakan barang kecil sepintas lalu dengan intensitas penerangan 100 lux (100ft candle). 1. Kakus (WC), tempat mandi. 2. Ruang penerimaan dan pengiriman dengan kapal. 3. Alat pengangkut orang dan bahan.

27

2. Diketahui : P = 10m ; L = 20m ; t0 = 5m ; Elampu = 40 ; t1 = 0,85m ; d = 0,7 Ditanya : armatur = ? Jawab : K= P.L h (P+L) K= 10 . 20 4,15 (10+20) = 200 4,15 . 30 = 1,6 sehingga : (interpolasi) 1,5 0,51 1,6 2 0,56 1,6 1,5 = 0,51 2 1,6 0,1 0,4 0,56 = 0,51 0,56 - 0,26 = 0,5 Jumlah lampu : n= E.A Elampu . . d = 200 . 200 3000 . 0,52 . 0,7 = 40.000 1092 = 36,63 36 (18 armatur) . = 0,52 h = 5 m 0,85 m = 4,15 m

0,056 0,1 = 0,4 0,204

28