Anda di halaman 1dari 4

JOB SHEET Job / Kegiatan Unit : Resusitasi Bayi Baru Lahir : Asuhan Kebidanan II (Penatalaksanaan Bayi Baru lahir

dengan Asfiksia) Waktu Dosen Objektif Prilaku Siswa : 60 menit : St. Shulaehah, S.ST : Setelah mengikuti dapat demonstrasi alat ini, dan

mahasiswa

menyiapkan

dapat melakukan Resusitasi dengan baik dan benar sesuai prosedur yang ada di daftar tilik Referensi Panduan : Varney (1997).Varney Midwifery Pengajaran Asuhan Kebidanan, Asuhan Antenatal,

Pusdinakes WHO JHPIEGO : 2003 JNPK-KR, Depkes RI. 2008. Asuhan Persalinan Normal. Jakarta

Siapkan peralatan dan bahan yang diperlukan untuk melakukan tindakan resusitasi pada bayi baru lahir 1. Baca dan pelajari lembaran kerja yang tersedia dengan baik 2. Perhatikan dan ikuti petunjuk instruktur 3. Tanyakan pada instruktur bila terdapat hal-hal yang kurang dimengerti atau dipahami 4. Tindakan resusitasi dilakukan oleh setiap mahasiswa secara individu 1. Perhatikan teknik resusitasi bayi baru lahir dengan asfiksia. 2. Setiap lagkah harus dilakukan dengan hati-hati tapi harus cepat dan tepat karena dapat mempengaruhi dalam keberhasilan tindakan

3. Pastikan semua peralatan, perlengkapan dan bahan-bahan tersedia dan berfungsi dengan baik. 4. Letakkan peralatan pada tempat yang mudah dijangkau 5. Pusatkan perhatian pada pekerjaan dan bayi 6. Untuk penolong terapkan prinsip pencegahan infeksi

Peralatan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tiga Lembar Kain Alat penghisap lendir De Lee Tabung dan sungkup Kotak alat resusitasi Sarung tangan Jam atau pencatat waktu

Bahan 1. Phantom bayi Asfiksia adalah keadaan bayi tidak bernafas secara spontan dan teratur segera setelah lahir. Seringkali bayi yang sebelumnya mengalami gawat janin akan mengalami asfiksia sesudah persalinan. Masalh ini berkaitan dengan keadaan ibu, tali pusat atau masalah pada bayi selama atau sebelum persalinan. Beberapa keadaan pada ibu dapat menyebabkan aliran darah ibu melalui plasenta berkurang, sehingga aliran oksigen ke janin berkurang akibatnya terjadi gawat janin sehingga menimbulkan asfiksia pada bayi baru lahir. Menolong persalinan harus siap melakukan resusitasi bayi. Penolong persalinan harus mampu menilai apakah bayi mempunyai resiko asfiksia. Kemudian mengambil keputusan guna menentukan tindakan resusitasi. Setiap tindakan harus mempersiapkan segala sesuatunya sama halnya dengan resusitasi, adapun persiapan yang diperlukan adalah persiapan keluarga, tempat, alat untuk resusitasi dan persiapan bidan.

NO

LANGKAH-LANGKAH Siapkan alat-alat yang akan dipergunakan dalam tindakan persiapkan alat-alat secara ergonomis

GAMBAR

1.

2.

Cuci tangan sebagai pencegahan infeksi Ketika mencuci tangan lepaskan semua perhiasan yang melekat di tangan

3.

Gunakan hand schoen yang bersih Tidak perlu steril yang penting bersih

4.

penilaian BBL dan kebutuhan tindakan resusitasi. Nilai dengan tepat

5.

Melakukan langkah awal resusitasi (dalam waktu kurang 30 detik) Jaga bayi agar tetap hangat (cegah terjadinya hipotermi)

6.

Posisikan kepala dan leher bayi menjadi sedikit tengadah (setengah ekstensi) untuk membuka lana napas dengan jalan mengganjal bahu bayi dengan lipatan kain Isap lender (gubnakan alat penghisap lender Dee Lee) Keringkan dan dan rangsang taktil Atur kembali posisi dan jaga kehangatan tubuh dengan membungkus badan bayi Penilaian ulang VENTILASI POSITIF PADA BAYI

7. 8. 9. 10. 11.

ASFIKSIA Jelaskan Pada ibu dan keluarga bahwa bayi memerlukan bantuan memperbaiki fungsi pernapasannya

12.

Lakukan pemantauan secara seksama perhatikan : Bila pernafasan dan warna kulit normal berikan bayi pada ibunya Catat semua kegiatan yang dilakukan 1. Mahasiswa melakukan tindakan resusitasi secara individu. 2. Seluruh langkah kerja dilakukan secara sistematis dan hati hati. 3. Perhatikan keadaan umum bayi, terutama tanda-tanda vital bayi saat melakukan prosedur kerja. 4. Pembimbing klinik menilai langkah langkah resusitasi dengan menggunakan daftar tilik.

13. 14.