Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN SKILL LAB ORTHODONSIA

Disusun oleh Kelompok Tutorial VII : 111610101010 : Riskyana Dwi Hendra A.R 111610101036 : Hany Maghfiroh 111610101043 : Galang Rikung E.S 111610101049 : R.AJ. Mahardhika S.P 111610101066 : Siti Nur Qomariah 111610101072 : Adinda Martina 111610101075 : Cicik Khildar Rizqi 111610101078 : Yunita Saskia 111610101081 : Musriatul Wahida 111610101082 : Yurike Fitria Sari 111610101085 : Maria Devitha 111610101086 : Sisca Rizkia A. FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS JEMBER 2013/2014

Laporan Hasil Pemeriksaan dalam Bidang Orthodonsia Identitas Pasien Pada bagian awal status pasien tercantam nama pasien yakni Putri Wulandari ( Wulan ), jenis kelamin perempuan dan umurnya 11 tahun. Wulan ini lahir pada tanggal 2 oktober 2001. Data data tersebut dibutuhkan sebagai edentitas pasien juga sebagai data yang berlaitan dengan pertumbuhan dentomaksilofasial pasien, misalnya perubahan fase geligi dari geligi sulung ke geligi pergantian akhirnya fase permanen. Juga adanya perbedaan

pertumbuhkembangan muka pria dan wanita, demikian juga ada perbedaan pertumbuh kembangan pada umur tertentu pada kelamin yang sama. 1. Analisis 1.1 Analisis Umum Keluhan utama pasien biasanya tentang keadaan susunan giginya, yang dirasakan kurang baik sehingga mengganggu estetik dentofasial dan

mempengaruhi status social serta fungsi pengunyahannya. Pada tahap ini sebaiknya dokter gigi mendengarkan apa yang menjadi keluhan seorang pasien dan tidak mengambil kesimpulan secara sepihak tentang apa yang menjadi keluhan seorang pasien ; misalnya meskipun terjadi diastema sentral rahang atas tetapi kalau pasien tidak merasa terganggu dengan adanya diastema tersebut, seorang dokter gigi tidak bole serta merta mengatakan bahwa pasien ini membutuhkan perawatan orrthodontik karena adanya diastema tersebut. Sebaiknya secara wajar dokter gigi bertanya kepada pasiennya : apakah ada yang dirasa mengganggu berkaitan dengan susunan gigi dan wajahnya. Seorang dokter gigi dapat setuju ataupun tidak setuju dengan apa yang dikatakan oleh pasiennya akan tetapi sebaiknya tidak dikomentari terlebih dahuku. Pada tahap ini tujuan pertanyaan adalah untuk mengetahui apa yang dipentingkan oleh pasien.

Berat Badan dan Tinggi Badan : dari

ini diharapakan dapat

diketahui apakah pertumbuhkembangan pasien normal sesuai dengan umur dan jenis kelaminnya. Data ini diperoleh dengan pengukuran sendiri yakni berat badan = 33 kg dan tinggi badan = 145 cm. Ras : pemeriksaan ini dimaksudkan untuk mengetahui cirri ciri fisik pasien karena setiap ras mempunyai cirri ciri fisik tertentu. Dan dari anamnesa diketahui suku bangsa pasien ialah Indonesia suku jawa. Bentuk Skelet : pasiem memiliki bentuk skelet ectomorphic

yakni pasien memiliki kategori langsing dengan sedikit jaringan otot atau lemak. Penyakit Anak : Dari hasil anamnesa juga dapat diketahui bahwa pasien tidak memiliki penyakit anak yang dapat mengganggu pertumbuhkembangan normal seorang anak. Alergi : Dari riwayat alergi yang didapat juga dapat diketahui bahwa pasien tidak memiliki riwayat alergi yang akan

mempengaruhi perwatan orthodontic yang akan dilakukan. Kelainan endokrin : dari pemeriksaan kelenjar endokrin tidak ditemukan adanya kelainan sehingga tidak terjadi gangguan ataupun hambatan pertumbuhan pada daerah dentomaksilofasial Tonsil : pada pemeriksaan tonsil ini dapat diketahui adanya keadaan radang . Kelainan saluran napas : pada pemeriksaan dapat diketahui bahwa pasien tidak mengalami kelainan pada saluran napas. Hal ini dapat diketahui pada saat pasien dalam keadaan istirahat tidak terjadi kegiatan bernapas melalui mulut sehingga dapat diketahui pula

bahwa

pasien

tidak

mengalami

kelainan

pada

saluran

pernapasannya. 1.2. Analisis Lokal Ekstra oral Tipe Profil Profil muka : Menurut Graber (1972) dikenal tiga tipe profil muka yaitu : Cembung (convex) bila titik petemuan Lip contour bawah Lip contour atas berada didepan garis Glabella Pogonion Lurus (straight ) bila titik petemuan Lip contour bawah Lip contour atas berada tepat pada garis Glabella Pogonion Cekung (concave) bila titik petemuan Lip contour bawah Lip contour atas berada dibelakang garis Glabella Pogonion

Untuk menentukan profil muka digunakan 4 titik anatomis Gabella, Lip Contour atas, Lip Contour bawah dan Pogonion serta garis referensi Glabella - Pogonion sebagaia acuan : - Glabella (Gl) : Titik terendah dari dahi terletak pada tengah-tengah diantara alis mata kanan dan kiri. - Lip contour atas (Lca) : Titik terdepan bibir atas. - Lip contour bawah (Lcb) : Tiik terdepan bibir bawah - Pogonoin (Pog) : Titik terdepan dari dagu didaerah symphisis mandibula.

Gambar. Tipe profil

Tipe Muka Melihat tipe muka pasien dapat dilakukan dengan melihat dari arah depan pasien. Tipe muka menurut Martin (Graber 1972) dikenal 3 tipe muka yaitu : - Brahisepali : lebar, persegi - Mesosepali : lonjong / oval - Oligisepali : panjang / sempit

Gambar. Hubungan Tipe muka dan lengkung rahang

Indeks muka = Tinggi muka ( A) (Jarak N Gn) x 100 Lebar muka (B) (Jarak bizigomatik)

Klasifikasi indeks muka : - Euriprosop ( muka pendek, lebar) : 80,0 84,9 - Mesoprosop (muka sedang ) : 85,0 89,9 - Leptoprosop (muka tinggi, sempit) : 90,0 94,9 Jika indeks : < 80,0 : Hipo Euriprosop > 94,9 : Hiper Leptoprosop

Gambar. Indeks Muka

Menurut Ricket (Graber 1972) lebih tepat untuk bentuk kepala yaitu proyeksi kepala terhadap bidang sagital sedangkan untuk tipe muka lebih tepat menggunakan istilah fasial : Brahifasial Mesofasial

Dolikofasial.

Umumnya tipe muka berkaitan erat dengan bentuk lengkung gigi pasien.

Tipe Kepala Pemeriksaan tipekepala dari pasien dapat dilakukan dengan melihat kepala pasien dari arah atas kepala dengan posisi operator di belakang pasien. Indeks kepala = Lebar kepala (B) x 100 Panjang kepala (A)

Mengukur lebar kepala adalah jarak bizigomatik supra mastoideus sedangkan untuk panjang kepala merupakan Jarak Glabella sampai Os. Occipital. Klasifikasi indeks kepala : - Dolikosepali (kepala panjang sempit) : 70,0 74,9 - Mesosepali (kepala sedang ) : 75,0 79,9 - Brahisepali (kepala lebar persegi) : 80,0 84,9 Jika indeks : < 70,0 : Hipo Dolikosepali > 84,9 : Hiper Brahisepali

Gambar. Indeks Kepala Bentuk Muka Bentuk muka : simetris / asimetris Pada dasarnya setiap orang tidak ada yang memiliki kesimetrisan yang bilateral namun dalam hal ini dilihat pada wajah pasien asimetris yang fisiologis atau patologis.

Tonus Otot Serabut otot bersifat elastis , mempunyai dua macam ketegangan (tonus), aktif dan pasif. Pada waktu kontraksi terdapat ketegangan yang aktif dan apabila dalam keadaan dilatasi terdapat ketegangan pasif. Dengan demikian pada waktu istirahat otot-otot mastikasi dan bibir mempunyai tonus yang dalam keadaan normal terdapat keseimbangan yang harmonis, bila tidak normal tonus otot sangat kuat (hypertonus) atau sangat lemah (hipotonus) dapat menimbulkan anomali pada lengkung gigi akibat adanya ketidakseimbangan atara tekanan otot di luar dan di dalam mulut. Keadaan bibir pada waktu istirahat (rest position) : terbuka / menutup. Bibir terbuka pada waktu rest posisi bisa disebabkan karena bibir terlalu pendek (incompetent) atau hypotonus otot bibir sering dijumpai pada pada pasien yang gigi depannya protrusif.

Fonetik

Dapat diperiksa dengan menyuruh pasien mengucapkan huruf tertentu seperti S, R, dan Z. Kebiasaan Jelek Dapat diperiksa dengan menanyakan pada pasien atau juga bisa dilakukan dengan memeriksa wajah atau anggota tubuh lain seperi jari tangan. Anak yang memiliki kebiasaan buruk seperti menghisap ibu jari biasanya ibu jari anak tersebut tampak lebih bersih dan kulitnya mengkerut akibat dari seringnya pasien menghisap ibu jarinya. Intra Oral Pemeriksaan intraoral dilakukan dengan mengamati : Kebersihan mulut (oral hygiene / OH) : baik / cukup / jelek Ini dapat ditetapkan dengan Indeks OHIS, pasien yang kebersihan mulutnya jelek kemungkinan besar kebersihan mulutnya akan lebih jelek lagi selama perawatan dilakukan, oleh karena itu motivasi kebersihan mulut perlu diberikan sebelum perawatan ortodontik dilakukan. Keadaan lidah : normal / macroglossia / microglossia Pasien yang mempunyai lidah besar ditandai oleh : - Ukuran lidah tampak besar dibandingkan ukuran lengkung giginya - Dalam keadaan relax membuka mulut, lidah tampak luber menutupi permukaan oklusal gigi-gigi bawah. - Pada tepi lidah tampak bercak-bercak akibat tekanan permukaan lingual mahkota gigi (tongue of identation) - Gigi-gigi tampak renggang-renggang (general diastema) Palatum : normal / tinggi / rendah serta normal / lebar / sempit

Pasien dengan pertumbuhan rahang rahang atas kelateral kurang (kontraksi) biasanya palatumnya tinggi sempit, sedangkan yang pertumbuhan berlebihan (distraksi) biasanya mempunyai palatum rendah lebar. Jika ada kelainan lainnya seperti adanya peradangan, tumor, torus, palatoschisis, dll. dicatat. Gingiva : Normal / hypertophy / hypotropy Adanya peradangan pada gingiva bisa ditetentukan dengan gingival indeks (GI) Mucosa : normal / inflamasi / kelainan lainnya Pasien dengan oral hygiene yang jelek biasanya mempunyai gingiva dan mucosa yang inflamasi dan hypertropy. Frenulum labii superior : normal / tinggi / rendah , tebal / tipis Frenulum labii inferior : normal / tinggi / rendah , tebal / tipis Frenulum lingualis : normal / tinggi / rendah , tebal / tipis

Pemeriksaan frenulum dilakukan untuk mengetahui posisi perlekatannya (insersio) pada marginal gingiva serta ketebalannya, apakah akan mengganggu pengucapan kata-kata tertentu dan apakah akan mengganggu pemakaian plat ortodontik yang akan dipasang. Tonsila palatina Tonsila lingualis : normal / inflamasi / hypertrophy : normal / inflamasi / hypertrophy

Tonsila pharengea : normal / inflamasi / hypertrophy Untuk mengetahui ada tidaknya pembengkakan pada amandel dilakukan pemeriksaan dengan menekan lidah pasien dengan kaca mulut, jika dicurigai adanya kelaianan yang serius pasien dikonsulkan ke dokter ahli THT sebelum dipasangi alat ortodontik.

Bentuk lengkung gigi rahang atas dan rahang bawah : Parabola / Setengah elips / Trapeziod / U-form / V-form / Setengah lingkaran. Ciri-ciri : - Parabola : Kaki lengkung (dari P1 sampai M2 kanan dan kiri) beberbentuk garis lurus devergen ke posterior dengan posisi gigi M2 merupakan terusan

kaki lengkung, sedangkan puncak lengkung (C C) berbentuk garis lengkung (curved). - Setengah elips : Kaki lengkung berbentuk garis lengkung konvergen ke posterior ditandai oleh posisi gigi M2 mulai berbelok kearah median line, sedangkan puncak lengkung juga merupakan garis lengkung (curved). . - Trapezoid : Kaki lengkung merupakan garis lurus devergen ke posterior dan puncak lengkung merupakan garis datar di anterior dari gigi C C. - U-form : Kaki lengkung merupakan garis lurus sejajar ke posterior, sedangkan puncak lengkung merupakan garis lengkung. - V-form : Puncak lengkung merupakan garis lurus devergen ke posterior, tetapi puncak lengkung merupakan garis menyudut ke anterior ditandai dengan posisi gigi I2 konvergen ke anterior. - Setengah lingkaran : Kaki lengkung dan puncak lengkung merupakan garis lengkung merupakan bagian dari setengah lingkaran. Ini biasanya dijumpai pada akhir periode gigi desidui sampai awal periode gigi campuran (mixed dentision) Pemeriksaan gigi geligi : - Rumus gigi : Periksa elemen gigi apa saja yang ada pada pasien. Tulislah rumus gigi sesuai dengan gigi yang sudah erupsi dan beri keterangan. - Apel gigi : Periksa gigi-gigi yang telah mengalami perawatan dan gigi yang tidak normal atau telah mengalami perawatan. masih merupakan terusan kaki lengkung lurus

Pada kartu status klinik Ortodonsia RSGM FKG Unej, digunakan keteranganketerangan sebagai berikut: o Karies Gigi Tumpatan + Hiperkalsifikasi Perubahan Warna * Fraktur

X Pencabutan

Pemeriksaan radiografi (rontgenogram): Pemeriksaan radiografi digunakan untuk melihat benih dari gigi geligi. Dilihat apakah ada benih gigi yang impaksi, agenisi, gigi kelebihan. Selain itu juga dilihat apakah benih dari gigi geligi permanen lengkap atau tidak (untuk gigi geligi yang yang belum erupsi). 1.3 Analisis Fungsional 1. Pemeriksaan Freeway Space Freeway Space merupakan celah yang terdapat antara rahang atas dan rahang bawah dalam keadaan istirahat yang merupakan selisih antara relasi vertikal pada saat istirahat dan relasi vertikal pada saat oklusi sentrik . Relasi vertikal posisi istirahat adalah suatu hubungan rahang atas dimana otot-otot membuka dan menutup mulut dalam keadaan seimbang. Relasi vertikal ini diukur pada waktu rahang bawah dalam keadaan istirahat fisiologis. Relasi vertikal oklusi adalah suatu hubungan rahang bawah terhadap rahang atas, gigi geligi atau oklusal saat dioklusikan. Relasi vertikal ini diukur sewaktu gigi dalam oklusi sentrik. Cara pengukuran relasi vertikal: 1. Relasi vertikal posisi istirahat Tentukan dua titik pada wajah penderita sejajar dengan median line, yaitu pada dagu dan di atas bibir/hidung. Pengukuran dilakukan dengan menggunakan jangka dan penggaris. 2. Relasi vertikal oklusi

Untuk pengukuran relasi vertikal oklusi juga menggunakan dua titik pada wajah yang sejajar dengan median line, lalu pasien diinstruksikan untuk memposisikan pada oklusi sentris yaitu posisi kontak maksimal dari gigi geligi pada waktu mandibula dalam keadaan sentrik, yaitu kedua kondisi berada dalam posisi bilateral simetris di dalam fossanya. Sentris atau tidaknya posisi mandibula ini sangat ditentukan oleh panduan yang diberikan oleh kontak antara gigi pada saat pertama berkontak. Kemudian diukur kembali jarak antara kedua titik tersebut. Pada umumnya terjadi pengurangan relasi vertikal 2-4 mm dari relasi vertikal istirahat. 2. Path of Closure Path of closure merupakan gerakan mandibular dari posisi istirahat menuju posisi oklusi sentris. Dalam hal ini yang operator periksa adalah gerakan mandibular da nada tidaknya pergeseran garis median pada saat mandibul digerakkan dari posisi istirahat menuju posisi oklusi sentris. Dikatakan tidak normal apabila : a. Terdapat gerakan mandibular yang tidak normal bisa disebabkan adanya deviasi mandibular atau displacement mandibular b. Pergeseran garis median yang menandakan adanya gangguan path of closure 3. Sendi Temporo Mandibular Pada pemeriksaan sendi temporo mandibular operator meletakkan kedua jari dibagian depan dari meatus acusticus ekxternus kiri dan kanan penderita kemudian pasien diinstruksikan untuk membuka dan menutup mulut secara berkelanjutan. Apabaila tidak terasa adanya krepitasi saat palpasi atau bunyi clicking berarti pola pergerakan TMJ normal. 4. Pola Atrisi

Pada pemeriksaan pola atrisi dilakukan pemeriksaan pada model studi dari pasien. Jadi yang diamati oleh operator adalah ada tidaknya atrisi pada model dan apabila ada bagaimana pola atrisinya. 1.4 Analisis Model Bentuk Lengkung Gigi Dalam menentukan bentuk lengkung gigi baik rahang atas maupun rahang bawah diperiksa dengan cara pemeriksaan langsung pada model dengan menggunakan wire. Dalam pemeriksaan itu terdapat prediksi hasil normal dan tidak normal. Untuk lengkung yang tidak nornal yaitu jika terdapat gigi yang berada d luar lengkung dan normal jika lengkung dan gigi berada pada tempat yang benar. Dari hasil pemeriksaan pada model didapatkan hasil bahwa bentuk lengkung pasien dalam keadaan normal baik itu lengkung rahang atas maupun lengkung rahang bawah. Jumlah Lebar 4 Insisiv Rahang Atas Apabila jumlahnya : 28-36 mm, berarti normal, kurang dari 28 mm disebut mikrodonti dan bila lebih dari 36 mm disebut makrodonti. Pengukurannya dilakukan dengan cara menggunakan jangka dan penggaris. Dari hasil pemeriksaan diperoleh hasil untuk jumlah lebar 4 insisiv rahang atas adalah 30 mm dan dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ukuran lebar gigi insisiv pasien tersebut normal. Diskrepansi pada Model Adalah selisih antara tempat yang tersedia dengan tempat yang dibutuhkan. Tujuan pengukuran ini adalah untuk menentukan adanya kekurangan atau kelebihan tempat dari gigi geligi berdasarkan model studi yang akhirnya untuk menentukan macam perawatan yang dilakukan pada maloklusi yang ada. Dari pemeriksaan model diperoleh data untuk tempat yang tersedia pada rahang atas adalah 78 mm dan rahang bawah 71 mm.

Sedangkan untuk tempat yang dibutuhkan untuk rahang atas 80 mm dan rahang bawah 73 mm. Dengan demikian setelah dilakukan pengurangan antara tempat tersedia terhadap tempat yang dibutuhkan baik rahang atas maupun rahang bawah diperoleh hasil kekurangan tempat sebanyak 2 mm. Kurve Spee Adalah kurva dengan pusat pada titik di tulang lakrimal dengan radius pada orang dewasa 65-70 mm. Kurva ini berkontak di 4 lokasi, yaitu permukaan anterior kondili, daerah kontak distoklusal molar ketiga, daerah kontak mesioklusal molar pertama, dan tepi insisal. Lengkung yang menghubungkan insisal insisiv dengan bidang oklusal molar terakhir pada rahang bawah. Pada keadaan normal kedalamannya tidak melebihi 1,5 mm. Pada kurve spee yang positif (bentuk kurvanya jelas dan dalam) biasanya didapatkan gigi insisiv yang supra posisi atau gigi posterior yang infra posisi atau mungkin gabungan kedua keadaan tadi.

Keterangan : Kurva Spee Diastema Ruang antara dua gigi yang berdekatan, gingiva diantara gigi-gigi kelihatan. Adanya diastema pada fase geligi pergantian masih merupakan keadaan normal, tetapi adanya diastema pada fase geligi permanen perlu

diperiksa lebih lanjut untuk mengetahui apakah keaadaan tersebut suatu keadaan yang tidak normal.

Keterangan : Diastema Multiple Pada pemeriksaan yang diamati dari model pasien tidak terdapat diastema pada rahang atas. Pergeseran Gigi gigi Cara pemeriksaannya adalah dengan menggunakan simestroskop yang diletakkan ditengah garis median gigi permanen pada model studi, kemudian dibandingkan antara gigi senama kiri dan kanan. Pada model studi terdapat pergeseran gigi pada : Rahang Atas : 11 lebih ke mesial daripada 21 12 lebih ke mesial daripada 22 14 lebih ke mesial daripada 24 15 lebih ke mesial daripada 25 16 lebih ke mesial daripada 26

Rahang Bawah

: 31 lebih ke mesial daripada 41 42 lebih ke mesial daripada 32 44 lebih ke mesial daripada 34 46 lebih ke mesial daripada 36

Gigi gigi yang terletak salah Dilihat melalui 3 bidang orientasi yaitu bidang horizontal, bidang sagital, bidang transversal. Pada model studi gigi gigi yang terletak salah adalah : Rahang Atas : 12 distolabial rotasi eksentris 21 distolabial rotasi eksentris 22 mesiopalatal rotasi eksentris

Rahang Bawah

: 31 distolabial rotasi eksentris 32 mesiolingual rotasi eksentris 33 distolabial rotasi eksentris

Pergeseran Garis Median Terhadap Muka Cara Pengukuran garis median terhadap muka adalah penderita diinstruksikan dalam posisi oklusi sentris lalu ditarik garis imajiner yang menghubungkan antara glabella Philtrum Symphisis yang merupakan garis median muka kemudian

diproyeksikan ke garis median gigi. Kemudian gambaran yang didiapat dari penderita dipindahkan ke model studi penderita serta dicatat kunci oklusinya. Hasil yang diamati ternyata garis median muka pasien tidak dalam satu garis lurus dengan garis median gigi yang berarti terdapat pergeseran garis median terhadap muka yaitu : Rahang Atas Rahang Bawah : 0,5 mm ke kiri : 1 mm ke kiri

Kelainan Kelompok Gigi a. Berdesakan

Gigi yang berdesakan merupakan gigi yang terletak saling tumpang tindih. Gigi berdesakan atau crowding teeth secara umum dapat dikatakan sebagai suatu keadaan dimana terjadi disproporsi antara ukuran gigi dan ukuran rahang dan bentuk lengkung. Meningkatnya letak gigi yang berdesakan mungkin
disebabkan adanya persistensi, gigi tanggal premature, disharmoni dentomaksilofasial, factor genetic, dll. Tiga keadaan yang memudahkan lengkung

gigi menjadi berdesakan adalah lebar gigi yang besar, tulang rahang yang kecil atau kombinasi dari gigi yang lebar dan rahang yang kecil.

Hasil

: Berdasarkan praktikum dan diskusi yang kelompok kami telah lakukan,

tidak terdapat kelainan kelompok gigi yang berdesakan pada rahang bawah baik yang anterior maupun posterior, dan pada rahang atas baik yang anterior maupun posterior.

b. Supraposisi Supraposisi merupakan keadaan dimana gigi yang erupsi melebihi garis oklusal.

Penyebab hal ini pada dasarnya adalah gigi berusaha untuk mencapai keseimbangan yang ideal didalam rongga mulut dan berusaha untuk mendapatkan kembali kontak dengan gigi yang masih tersisa didalam mulut. Supraposisi gigi ini dapat terjadi karena tidak adanya kontak gigi dengan gigi antagonisnya, sehingga gigi berusaha untuk mendapatkan kembali kontak dengan gigi yang masih tersisa didalam mulut.

Suprapotition teeth

Hasil

: Pada praktikum dan diskusi yang telah dilakukan oleh kelompok kami,

tidak didapatkan adanya kelainan kelompok gigi supraposisi pada pasien baik pada rahang atas maupun pada rahang bawah.

c. Infraposisi Infraposisi merupakan keadaan gigi dimana gigi yang erupsi tidak mencapai garis oklusal.

Hasil

: berdasarkan praktikum dan diskusi yang kelompok kami telah lakukan,

tidak terdapat kelainan kelompok gigi infraposisi baik pada rahang atas maupun rahang bawah.

d. Retrusi Anterior

Retrusi

merupakan

keadaan

sekelompok

gigi

yang

mengalami

linguoversi/palatoversi. Salah satu penyebab retrusi adalah kebiasaan buruk seperti menghisap bibir atau menghisap jari.

Sekelompok gigi mengalami retrusi

Hasil : Berdasarkan praktikum dan diskusi yang kelompok kami lakukan, tidak terdapat kelainan kelompok gigi yang retrusi anterior pada model studi pasien baik pada rahang atas maupun rahang bawah.

e. Protusi Anterior Protusi merupakan sekelompok gigi yang mengalami labio versi. Keadaan ini dapat terjadi salah satunya akibat adanya kebiasaan buruk seperti menghisap jari.

Sekelompok gigi mengalami protusi

Hasil : Pada praktikum dan diskusi yang telah kelompok kami lakukan, tidak terdapat kelainan kelompok gigi yang protusi anterior baik pada rahang atas maupun rahang bawah.

Relasi gigi geligi rahang atas terhadap rahang bawah

Relasi gigi posterior Relasi gigi adalah hubungan gigi atas dan bawah dalam keadaan oklusi. Gigi yang diperiksa adalah molar pertama permanen, dan kaninus pertama permanen. Pemeriksaan dalam jurusan sagital, transversal, dan vertical.

Relasi jurusan sagital Kemungkinan relasi molar yang dapat terjadi adalah : a. Neutroklusi : tonjol mesiobukal molar pertama permanen atas terletak pada lekukan bukal molar pertama permanen bawah. b. Distoklusi : tonjol distobukal molar pertama permanen atas terletak pada lekukan bukal molar pertama permanen bawah. c. Mesioklusi : tonjol mesiobukal molar pertama permanen atas terletak pada tonjol distal molar pertama permanen bawah. d. Gigitan tonjol : tonjol mesiobukal molar pertama permanen atas beroklusi dengan tonjol mesiobukal molar pertama permanen bawah. e. Tidak ada relasi : bila salah satu molar pertama permanen tidak ada misalnya oleh karena telah dicabut, atau bila kaninus permanen belum erupsi.

Keterangan : Relasi molar pertama permanen jurusan sagital, A. neutroklusi, B. distoklusi, C. mesioklusi, D. gigitan tonjol Relasi jurusan transversal Pada keadaan normal relasi transversal gigi posterior adalah gigitan fisura luar rahang atas, oleh karena rahang atas lebih lebar daripada rahang bawah. Apabila rahang atas terlalu sempit atau terlalu lebar dapat menyebabkan terjadinya perubahan relasi gigi posterior dalam jurusan transversal. Perubahan yang dapat terjadi adalah : gigitan tonjol, gigitan fisura dalam atas, dan gigitan fisura luar atas.

Keterangan : A. gigitan fisura luar rahang atas, B. gigitan silang total luar rahang atas, C. gigitan fisura dalam rahang atas, D. gigitan silang total dalam rahang atas

Relasi dalam jurusan vertical Kelainan dalan jurusan vertical dapat berupa gigitan terbuka yang berarti tidak ada kontak antara gigi atas dan bawah pada saat oklusi.

Relasi gigi anterior rahang atas dan rahang bawah Relasi gigi anterior diperiksa dalam jurusan sagital dan vertical. Relasi yang normal dalam jurusan sagital adalah adanya jarak jarak gigit / overjet. Pada keadaan normal gigi insisivi akan berkontak, insisivi atas di depan insisivi bawah dengan jarak selebar ketebalan tepi insisal insisivi atas, kurang lebih 2-3 mm dianggap normal. Bila insisivi bawah lebih anterior daripada atas disebut jarak gigit terbalik atau gigitan silang anterior atau gigitan terbalik.

Keterangan : Jarak gigit dan tumpang gigit normal

Untuk mendapatkan pengukuran yang sama maka di klinik digunakan pengertian jarak gigit adalah jarak horizontal antara insisal atas dengan bidang labial insisivi bawah. Jarak gigit pada gigitan silang anterior diberi tanda negative, misalnya -3 mm. Pada relasi gigitan edge to edge jarak gigitnya 0 mm.

Keterangan : A. Gigitan terbalik B. Edge to edge

Pada jurusan vertical dikenal adanya tumpang gigit/over bite yang merupakan vertical overlap of the incisors. Di klinik tumpang gigit diukur dari jarak vertical insisal insisivi atas dengan insisal insisivi bawah, yang normal ukurannya 2 mm. Tumpang gigit yang bertambah menunjukkan adanya gigitan dalam. Pada gigitan terbuka tidak ada overlap dalam jurusan vertical, tumpang gigit ditulis dengan tanda negative, misalnya -5 mm. Pada relasi edge to edge tumpang gigitnya 0 mm.

Keterangan : A. Gigitan dalam B. Edge to edge C. Gigitan terbuka

Etiologi Maloklusi pada Pasien Pada kelainan oklusi gigi atau disebut dengan maloklusi yang terjadi pada pasien yang bernama Putri Wulandari disebabkan oleh kehilangan premature gigi sulung, letak salah benih dan karies proksimal pada gigi. Kehilangan premature gigi sulung terjadi pada gigi 62 yang mana berhubungan dengan gangguan umum dari Disharmoni Dentomaksiler yaitu Pada saat insisiv lateral permanen akan erupsi dapt terjadi dua kemungkinan. Yang pertama insisiv lateral permanen meresorpsi akar kaninus sulung sehingga kaninus sulung tanggal prematur dan insisiv lateral permanen tumbuh dalam letak yang normal karena tempatnya cukup. Selanjutnya kaninus permanen akan tumbuh diluar lengkung geligi karena tidak mendapat

tempat yang cukup. Kemungkinan kedua adalah insisv leteral permanen tidak meresopsi akar kaninus sulung tetapi tumbuh di palatal sesuai dengan letak benihnya. Kemudian untuk etiologi yang kedua yaitu letak salah benih pada gigi 12,21,22,31,32,33. Untuk etiologi tersebut akan menyebabkan gigi-gigi yang lain berada bukan pada tempatnya sehingga gigi akan berjejal dan terjadilah malposisi gigi. Sebab-sebab lain yang menyebabkan terjadinya malposisi yaitu adanya karies proksimal pada gigi 75. Dengan adanya karies proksimal tersebut maka menyebabkan pergeseran gigi molar sehingga berakibat tidak terjadinya relasi molar yang murni. 2. Diagnosis maloklusi kelas I angle dengan berdesakan antierior RA dan RB (aku lupa yg berdesakan yang mana tp kata kakak tingkat begini), disertai pergeseran garis median RB 1 mm ke kiri dan RA 0,5 mm ke kiri. 3. Ringkasan pasien perempuan berusia 11 tahun datang ke klinik ortodonsia RSGM unej dengan diagnosa maloklusi kelas I dengan berdesakan anterior ra dan rb, disertai pergeseran garis median rb 1 mm ke kiri dan ra 0,5 mm ke kiri Diskrepansi model tjd kekurangan/kelebihan tempat RA 2 mm Diskrepansi model tjd kekurangan/kelebihan tempat Rb 2 mm Tumpang gigit: 11/41= 2,5 mm, 21/31= 2,5 mm Jarak gigit: 11/41= 2 mm, 21/31= 2 mm Etiologi: Disharmoni Dentomaksiler

4. Macam Perawatan Ortodontik Macam perawatan berdasarkan besarnya kekurangan tempat (diskrepansi):

non ekstraksi : tidak dilakukan pencabutan gigi permanen fase geligi: sulung, pergantian maupun permanen kekurangan tempat kurang dari 8 mm (4-8 mm border line) dapat dilakukan pencabutan gigi sulung bila perlu untuk mengatasi kekurangan tempat (bila ada) dapat dilakukan ekspansi atau stripping

ekstraksi : dilakukan pencabutan gigi permanen. fase geligi permanen kekurangan tempat lebih dari 8 mm

ekstraksi serial : pencabutan yang terencana dan berurutan, dilakukan pencabutan gigi sulung (kaninus sulung) untuk koreksi gigi anterior yang berdesakan atau protrusi yang kemudian diikuti pencabutan premolar untuk tempat kaninus permanen. fase geligi pergantian kekurangan tempat lebih dari 8mm

Ortodonsi Bedah Untuk mendapatkan hasil perawatan ortodontik yang optimal, kadang-kadang diperlukan tindakan bedah.Sebaliknya perawatan ortodontik diperlukan untuk mendapatkan hasil yang baik pada bedah orthognatik.Pada keadaan dimana ada kelainan skeletal yang nyata, ortodontist tidak dapat mencapai hasil estetik yang optimal dan stabil tanpa tindakan bedah.Sebenarnya pencabutan gigi biasa sudah merupakan tindakan bedah. Pencabutan gigi untuk keperluan perawatan ortodontik meliputi: gigi permanen pada berdesakan yang parah gigi sulung yang mengalami ankylosis

gigi sulung yang normal tapi mengalami retensi gigi sulung yang perlu dicabut untuk memberi tempat gigi lain untuk erupsi gigi kelebihan gigi M3

PERAWATAN ORTODONTIK. Menurut waktu dan tingkatan maloklusinya, perawatan ortodontik dibagi menjadi : 1. Ortodontik pencegahan (Preventive Orthodontics), yaitu segala tindakan yang menghindarkan segala pengaruh yang dapat merubah jalannya perkembangan yang normal agar tidak terjadi malposisi gigi dan hubungan rahang yang abnormal. Tindakan-tindakan yang diperlukan misalnya : a. Pada waktu anak masih dalam kandungan, ibu harus mendapatkan makanan yang cukup nilai gizinya untuk kepentingan pertumbuhan janin. Ibu harus cukup mendapat kalsium, fosfor, fluor dan vitamin-vitamin A, C dan D untuk mencukupi kebutuhan janin akan zat-zat tersebut. b. Setelah bayi lahir, nutrisi anak juga harus dijaga agar pertumbuhan dan perkembangan badannya normal, dan harus dijaga dari penyakit-penyakit yang dapat mengganggu jalannya pertumbuhan. Penyakit rhinitis, rakhitis, sifilis, TBC tulang atau avitaminosis dapat menimbulkan deformasi tulang termasuk gigi-gigi dan jaringan pendukungnya. Gangguan pada kelenjar endokrin misalnya glandula hipofise, glandula tyroida, dapat mengakibatkan gangguan pertumbuhan dan mengakibatkan adanya anomali pada gigi-giginya. Juga harus dijaga adanya luka pada saat kelahiran. Kerusakan yang terjadi pada rahang akibat pemakaian tang-tang obstetri dapat mengakibatkan anomali yang berat pada gigi-gigi. c. Setelah anak mempunyai gigi, maka harus dijaga agar gigi ini tetap sehat sampai pada saatnya akan digantikan oleh gigi permanen. Kebersihan mulut harus

dijaga, harus diajarkan cara-cara menggosok gigi yang benar, tiga kali sehari setiap selesai makan dan menjelang tidur. Secara teratur si anak diperiksakan ke dokter gigi setiap 6 bulan sekali untuk melihat keadaan gigi-giginya. Jika terdapat karies harus segera ditambal. Dilakukan tindakan preventif agar gigigiginya tidak mudah terserang karies, misalnya topikal aplikasi NaF, mouth rinsing dan plak kontrol. Fungsi pengunyahan harus dijaga agar tetap baik. Pada masa pergantian gigi harus dijaga agar gigi desidui tidak dicabut atau hilang terlalu awal (premature axtraction atau premature loss), ataupun terlambat dicabut sehingga gigi permanen penggantinya telah tumbuh (terjadi persistensi atau prolong retention gigi desidui). Jika gigi desidui harus dicabut jauh sebelum waktu tanggalnya, harus dibuatkan space maintainer untuk menjaga agar ruangan bekas gigi desidui tadi tidak menutup. Kebiasaan menghisap ibu jari (thumb sucking), menggigit bibir (lips biting), meletakkan lidah diantara gigi-giginya (tongue biting), mendorong lidah pada gigi-gigi depannya (tongue thrusting), cara berbicara yang salah, cara penelanan yang salah, adalah merupakan kebiasaan jelek yang apabila dilakukan dalam waktu yang cukup lama dan dilakukan pada masa pertumbuhan aktif, akan mengakibatkan timbulnya anomali pada gigi-giginya. Oleh karena itu tindakan menghilangkan kebiasaan jelek sedini mungkin merupakan suatu tindakan preventif terhadap timbulnya anomali. Anak yang mempunyai tonsil yang membesar akan mengalami gangguan dalam pernafasannya sehingga anak tersebut akan bernafas melalui mulutnya. Kebiasaan ini juga akan menimbulkan kelainan pada lengkung rahang dan giginya. Sikap tubuh yang salah, misalnya selalu membungkuk, miring kanan atau kiri, juga merupakan kebiasaan jelek yang dapat menimbulkan kelainan. Seorang dokter gigi harus mengetahui seawal mungkin adanya penyimpangan dan faktor predisposisi suatu kelainan. Kalau perlu dokter gigi segera mengirimkan pasien ke ahli ortodonsi atau ahli lainnya untuk perawatan

penyakit sistemik dengan kelainan dentofasial atau adanya celah pada rahang atau bibirnya yang membutuhkan perawatan lebih kompleks. 2. Ortodontik interseptif (Interceptive orthodontics).

Ortodontik interseptif merupakan tindakan atau perawatan ortodontik pada maloklusi yang mulai tampak dan sedang berkembang. Disini maloklusi sudah terjadi sehingga perlu diambil tindakan perawatan guna mencegah maloklusi yang ada tidak berkembang menjadi lebih parah. Tindakan yang termasuk disini antara lain dengan menghilangkan penyebab maloklusi yang terjadi agar tidak berkembang dan dapat diarahkan agar menjadi normal. Contoh yang paling baik dari ortodontik interseptif ini adalah program terencana dari pencabutan beranting (serial extraction), yaitu pencabutan gigi kaninus desidui dan premolar yang dilakukan pada keadaan dimana gigi depan permanen tampak sedikit berjejal, sehingga dengan pencabutan pada waktu yang tepat dan terencana maka dapat memperbaiki gigi yang berjejal tadi. Tindakan interseptif lainnya misalnya dengan memberikan space regainer untuk mendapatkan kembali ruang yang menyempit akibat pencabutan atau hilangnya gigi desidui yang terlalu awal. Juga tindakan pelebaran rahang atas secara cepat ( RME = Rapid Maxillary Expansion) pada rahang atas yang sangat sempit dimana sutura palatina masih renggang (belum terjadi interdigitasi sutura). Perawatan pada otot (myotheraphy) misalnya pada musculus orbicularis oris yang hipotonus juga termasuk tindakan interseptif. Demikian juga pergeseran ke distal molar satu permanen baik atas maupun bawah untuk mengatasi panjang lengkung yang kurang. Tindakan perawatan interseptif ini dilakukan pada periode gigi bercampur (mixed dentition).

3. Ortodontik korektif atau kuratif (Corrective atau curative orthodontics).

Ortodontik korektif merupakan tindakan perawatan pada maloklusi yang sudah nyata terjadi. Gigi-gigi yang malposisi digeser ke posisi normal, dengan kekuatan mekanis yang dihasilkan oleh alat ortodontik. Gigi dapat bergeser karena sifat adaptive response jaringan periodontal. Ortodontik kuratif atau korektif ini dilakukan pada periode gigi permanen. Menurut periode perawatan ortodontik dibagi dalam 2 periode : 1. Periode aktif, merupakan periode di mana dengan menggunakan tekanan mekanis suatu alat ortodontik dilakukan pengaturan gigi-gigi yang malposisi, atau dengan memanfaatkan tekanan fungsional otot-otot sekitar mulut dilakukan perawatan untuk mengoreksi hubungan rahang bawah terhadap rahang atas.

Contoh : Alat aktif : plat aktif, plat ekspansi Alat pasif : aktivator (suatu alat myofungsional). 2. Periode pasif, yaitu periode perawatan setelah periode aktif selesai, dengan tujuan untuk mempertahankan kedudukan gigi-gigi yan telah dikoreksi agar tidak relaps (kembali seperti kedudukan semula), dengan menggunakan Hawley retainer. 5. Rencana Perawatan Pada pasien didapatkan gigi berdesakan yang ringan karena koreksi berdesakannya hanya membutuhkan tempat kurang dari 4 mm. Rencana perawatan yang akan dilakukan adalah: 1. Ekstraksi gigi 53, 63, dan 85. Pencabutan gigi sulung yang dilakukan bertujuan untuk mengkoreksi gigi anterior yang berdesakan. Pada kasus ini, gigi yang akan diekstraksi adalah 53, 63, dan 85. Gigi 85 merupakan indikasi pencabutan, yakni sisa akar. 2. Restorasi gigi 75

Pada gigi 75 terdapat karies proksimal sehingga dibutuhkan restorasi 3. Koreksi berdesakan rahang atas dan rahang bawah 4. Koreksi Pergeseran Garis Median Garis median yang bergeser sangat mempengaruhi estetik. Bila garis median bergeser ke sisi kanan maka untuk mengkoreksi kelainan itu gigi-gigi insisiv harus digerakkan ke kiri sampai sisi mesial insisiv kanan terletak di garis median. Pada pasien didapatkan pergeseran garis median ke kiri sebesar 0,5 mm pada rahang atas dan 1 mm pada rahang bawah, sehingga dibutuhkan pergerakan insisiv ke kanan. Diperlukan ruangan di sisi kontralateral pergeseran garis median, yakni di sisi kanan. 5. Fase evaluasi slicing posterior Slicing dilakukan pada proksimal posterior, untuk menyediakan tempat bagi gigi yang akan erupsi dan mencegah crowded. 6. Fase retensi Fase retensi bertujuan untuk mempertahankan gigi pada posisi yang baru dan membantu stabilisasi dari perawatan. Pada fase ini perawatan aktif sudah selesai dilakukan. Fase ini penting untuk dilakukan, karena: a. Disorganisasi jaringan gingiva dan periodontal membutuhkan waktu untuk reorganisasi pada saat alat dilepas b. Posisi gigi tidak stabil post ortodontik, soft tissue pressure yang konstan sebabkan relaps c. Perubahan akibat kekuatan pertumbuhan dapat merubah hasil perawatan 6. Prognosis Prognosis adalah perkiraan tentang kemungkinan keberhasilan perawatan yang akandilakukan baik, buruk, atau meragukan. Beri alasan yang mendukung pernyataan tersebut.Alasan pendukung dapat dipertimbangkan dari : 1. K e a d a a n p a s i e n : k a s u s , u s i a , k e s e h a t a n k o o p e r a t i v i t a s d l l 2. K e m a m p u a n o e r a t o r

3. K e c a n g g i h a n a l a t y a n g d i p a k a i 7. Alat 1. Analisis umum: pengukur berat badan dan pengukur tinggi badan 2. Analisis lokal: alat dasar ( kaca mulut nomer 3 dan 4, pinset, deppen glass+alkohol 70%, sonde lurus, sonde bengkok) 3. Analisis fungsional: penggaris dan bulpoint 4. Analisis model: penggaris, jangka, wire, simestroskop dan tabel moyers

DAFTAR PUSTAKA

Houston, W. J. B. 1990. Diagnosis Ortodonti, alih Bahasa : Lilian Yuwono. Jakarta : EGC Rahardjo, Pambudi. 2008.Diagnosis Ortodontik.Cetakan 1.Surabaya: Airlangga University Press Graber, T.M., Orthodontics, Principles and Practice, 3rd , ED., W.B. Saunders Co., Philadhelphia, London, Toronto,1972. Singh, Gukerat. 2007. Textbook of Orthodontics.New Delhi : Ajanta Offset & Packagings, Ltd. Phulary, Basavaraj Subhaschandra. 2011. Orthodontics Principles and Practices . New Delhi : Daryaganj Foster, T. D. 1997. Buku Ajar ORTODONDI. Edisi III. Jakarta : EGC Rahardjo, Pambudi. 2009. Ortodonti Dasar. Surabaya: Airlangga Universitas Press Prijatmoko,dkk. 2010. Buku Ajar Orthodonsia I. Jember : FKG Unej