Anda di halaman 1dari 86

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI PADA BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN

NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK

KARYA TULIS ILMIAH

Oleh : MUNIFATUL MAIMONAH NIM. 060200138

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DEPKES MALANG JURUSAN KEBIDANAN PROGRAM STUDI KEBIDANAN KEDIRI TAHUN 2009

LEMBAR PERSETUJUAN

KARYA TULIS ILMIAH

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI PADA BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK

Oleh : MUNIFATUL MAIMONAH NIM. 0602200138 Telah disetujui untuk diseminarkan

PEMBIMBING I

IRA TITISARI, S.Si.T. NIP. 19780329 200212 2 002

Tanggal : 17 - 12 2009

PEMBIMBING II

TEMU BUDIARTI, S.Pd.M.Kes NIP. 19510423 197302 2 001

Tanggal : 21 - 12 2009

ii

LEMBAR PENGESAHAN

KARYA TULIS ILMIAH


GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI PADA BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK Oleh :

MUNIFATUL MAIMONAH NIM : 0602200138


Telah dipertahankan di depan tim penguji Pada tanggal : 28 Desember 2009 Susunan tim penguji ( INDAH RAHMANINGTYAS, S.Kp, M.Kes ) Penguji I (_______________) Tanda tangan

( KOEKOEH HARDJITO, S.Kep.Ners, M.Kes ) Penguji II

(_______________) Tanda tangan

( IRA TITISARI, SSiT ) Penguji III

(_______________) Tanda tangan

Karya Tulis Ilmiah ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Ahli Madya Kebidanan Malang, Januari 2010

Mengetahui, Ketua Jurusan Kebidanan Poltekes Depkes Malang

SURACHMINDARI, S.ST, M.Pd NIP. 19560517 198103 2 001

iii

HALAMAN PERSEMBAHAN

MOTTO :
Untuk mendapatkan bibir yang indah ucapkan kata-kata kebaikan dan kejujuran. Untuk mendapatkan tubuh yang indah berjalanlah dengan ilmu pengetahuan

Karya ini kupersembahkan untuk : Keluargaku yang kusayangi dan kucintai semuanya yang telah memberi semangat dan dorongan selama ini.

iv

ABSTRAK

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK.

TAHUN 2009 NAMA PENELITI NAMA PEMBIMBING I NAMA PEMBIMBING II : MUNIFATUL M. : IRA TITISARI, S.Si.T. : TEMU BUDIARTI, S.Pd.M.Kes.

Kasus gizi buruk yang tertinggi di Desa Klurahan berada di posyandu Klurahan III. Penelitian bertujuan untuk mengukur tingkat pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi balita. Metode yang digunakan adalah deskriptif statistik, populasi dalam pengetahuan ini adalah ibu balita yang berada diwilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan kecamatan Ngronggot kabupaten Nganjuk sebanyak 112 orang, dimana tehnik pengambilan sampel yang digunakan adalah accidental sampling. Jumlah sampel yang memenuhi kriteria inklusi adalah sejumlah 87 responden. Berdasarkan hasil pengisian kuesioner dari 87 responden diperoleh hasil bahwa tingkat pengetahuan ibu tentang definisi gizi dikategorikan baik sejumlah 66 %, tingkat pengetahuan ibu tentang bahan makanan sebagai sumber gizi dikategorikan baik sejumlah 66 %, tingkat pengetahuan tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar dikategorikan baik sejumlah 70 %. Berdasarkan hasil diatas disarankan pada tempat penelitian agar dapat mempertahankan kondisi yang telah dicapai saat ini tentang pengetahuan ibu terhadap kebutuhan gizi balita dan lebih meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dibidang nutrisi bagi balita. Kata kunci : Gizi balita, pengetahuan.

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN

Saya bersumpah bahwa Karya Tulis Ilmiah ini adalah asli karya saya sendiri, dan belum dibuat oleh orang lain sebelumnya, untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang pendidikan tinggi manapun.

Kediri, Desember 2009 Yang Menyatakan

Munifatul Maimonah

vi

KATA PENGANTAR

Dengan segala puja dan puji sukur peneliti panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena atas berkat dan rahmat-Nya, peneliti telah dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang sangat sederhana ini guna memenuhi salah satu syarat di dalam memperoleh gelar Ahli Madya Kebidanan pada Politeknik Depkes Malang jurusan Kebidanan. Keberhasilan peneliti tidak lepas dari bimbingan dan tuntunan serta bantuan dari berbagai pihak untuk itu peneliti menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Temu Budiarti, S.Pd.M.Kes selaku Ketua Program Studi Kebidanan Kediri sekaligus Pembimbing I I 2. Koekoeh Hardjito, S.Kep.Ners.M.Kes selaku Koordinator Karya Tulis Ilmiah 3. Ira Titisari, S.Si.T selaku Pembimbing I 4. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Nganjuk 5. Dr. Ahmad Nour Cholis selaku Kepala Puskesmas Ngronggot Kabupaten Nganjuk 6. Kepala Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. 7. Suami tercinta, tersayang, dan anak-anakku yang telah memberi semangat dan dorongan, dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah. Sehubungan dengan kemampuan dan pengetahuan peneliti yang sangat terbatas, maka peneliti menyadari sepenuhnya, bahwa di dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini masih banyak terdapat kekurangan-kekurangan. Untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun selalu peneliti harapkan dari manapun datangnya.

vii

Akhirnya peneliti berharap semoga keberadaan Karya Tulis Ilmiah ini ada guna dan manfaat bagi peneliti khususnya dan bagi dunia pendidikan pada umumnya.

Nganjuk,

Desember 2009 Peneliti

viii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................... i ii

HALAMAN PENGESAHAN...................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................... iv ABSTRAK..................................................................................................... v PERNYATAAN KEASLIAN .................................................................... vi

KATA PENGANTAR ............................................................................... vii DAFTAR ISI............................................................................................... DAFTAR TABEL ...................................................................................... ix xi

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. xiii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah....................................................... 1.2 Rumusan Masalah ................................................................ 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................. 1.4. Manfaat Penelitian ............................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konsep Pengetahuan .......................................................... 6 1 4 4 5

2.2. Konsep Balita ..................................................................... 12 2.3. Konsep Gizi ........................................................................ 15 2.4. Cara Pengolahan Bahan Makanan Sebagai Sumber Gizi ... 22 2.5. Parameter Kecukupan Gizi Balita ...................................... 26 2.6. Kerangka Konsep...... ......................................................... 27

ix

BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian................................................................ 28 3.2. Populasi, Sampel, Besar Sampel (Sampel Size) dan Teknik Pengambilan Sampel............................................... 29 3.3. Variabel Penelitian .............................................................. 30 3.4. Definisi Variabel ............................................................... 31

3.5. Instrumen Penelitian .......................................................... 32 3.6. Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................ 33 3.7. Tehnik Pengumpulan Data dan Analisa Data .................... 33 3.8. Tehnik Analisa Data............................................................ 34 3.9. Etika Penelitian .................................................................. 35 3.10 Keterbatasan Penelitian....................................................... 36 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 4.2 Hasil Penelitian................................................................... 37

Pembahasan.......................................................................... 44

BAB V PENUTUP 5.1 5.2 Kesimpulan......................................................................... Saran................................................................................... 49 50

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
2.1 Angka Kecukupan Kebutuhan Kalori Per anak Per hari yang Dianjurkan............................................................................................ 2.2 2.3 Daftar Beberapa Bahan Makanan Sumber Karbohidrat....................... Angka Kecukupan Protein Rata-rata Per anak Per hari yang dianjurkan............................................................................................. 2.4 2.5 2.6 Beberapa Bahan Makanan Sebagai Sumber Protein............................ Kadar Lemak Beberapa Bahan Makanan............................................. Angka Kecukupan Vitamin A Rata-rata Per anak Per hari yang dianjurkan............................................................................................. 2.7 3.1 4.1 Beberapa Bahan Makanan Sebagai Sumber Vitamin A ...................... Definisi Operasional............................................................................. Umur Responden di wilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ....................................... 4.2 Pendidikan Responden di wilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ....................... 4.3 Pekerjaan Responden di wilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ........................ 4.4 Penghasilan Responden di wilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ......................... 4.5 Pengetahuan Ibu Tentang Definisi Gizi di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ................................................................................................ 41 40 39 38 37 19 19 32 17 17 18 16 16

xi

4.6

Pengetahuan Ibu Tentang Bahan makanan Sebagai Sumber Gizi di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk .......................................................... 42

4.7

Pengetahuan Ibu Tentang Cara Pengolahan Bahan Makanan yang Baik Dan Benar di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ..................................... 43

4.8

Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Pada Balita di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk ............................................................................. 44

xii

DAFTAR LAMPIRAN

1. Tabel Standar Umur, Berat Badan dan Tinggi Badan 2. Informasi Penelitian 3. Formulir Persetujuan Menjadi Responden 4. Kisi-Kisi Kuesioner Pengetahuan 5. Kuesioner 6. Jadwal Penelitian 7. Tabulasi Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Balita 8. Tabel Data Umum Responden 9. Surat Ijin Penelitian 10. Lembar Konsultasi 11. Berita Acara Perbaikan Karya Tulis Ilmiah 12.

xiii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pada saat ini pemerintah melalui Dinas Kesehatan sedang giat-giatnya melaksanakan program kesehatan guna peningkatan kesehatan bagi

masyarakat, terutama bagi kesehatan anak-anak baik usia balita atau diatasnya, mengingat bahwa anak-anak adalah generasi penerus bangsa, yang menentukan maju mundurnya bangsa dimasa yang akan datang. Faktor yang sangat penting dan harus diperhatikan bagi kesehatan anak terutama anak-anak balita adalah pcmberian makanan (Nutrisi) yang cukup gizinya, yang disesuaikan dengan kebutuhan gizi balita, sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang secara normal, sehat dan kuat. Nutrisi merupakan faktor terpenting dalam organ tubuh manusia agar berfungsi dengan baik, nutrisi memberikan energi bagi aktivitas tubuh serta memelihara kesehatan dan menambah daya tahan tubuh terhadap penyakit (Nurohman, 2001) Pada usia balita, kecukupan gizi pada anak sangat tergantung kepada ibu atau pengasuhnya. Anak balita merupakan kelompok yang menunjukan pcrtumbuhan badan yang pesat, sehingga memerlukan zat gizi yang tinggi setiap kilogram berat badannya. Pada masa bayi dan balita, orang tua harus selalu memperhatikan kualitas dan kuantitas makanan yang dikonsumsi anak

dengan membiasakan pola makan yang seimbang dan teratur setiap hari, sesuai dengan tingkat kecukupannya.(Cindar Bumi, 2005). Begitu dominannya peranan ibu bagi kesehatan anak balita terutama dalam pemberian gizi yang cukup pada anak balita, menuntut ibu harus mengetahui dan memahami akan kcbutuhan gizi pada anak, untuk itu yang harus dimiliki oleh ibu adalah pengetahuan tentang kebutuhan gizi balita. Pengetahuan ( knowledge) adalah sesuatu yang hadir dan terwujud dalam jiwa dan pikiran seseorang dikarenakan adanya reaksi, persentuhan dan hubungan dengan lingkungan dan alam sekitarnya (M Arifin Siregar, 2008). Pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi sangat penting sekali, hal ini disebabkan untuk menciptakan generasi mendatang yang lebih baik, peran ibu dalam merawat bayi dan anak menjadi faktor penentu. Masalahnya, kesadaran akan pentingnya pemberian gizi yang baik kadang belum sepenuhnya dimengerti. Ada orang tua yaag sudah tahu akan gizi sehat, tetapi tidak peduli. Ada juga yang belum tahu tetapi tidak rnencari tahu. Padahal seharusnya makanan bergizi diperlukan semenjak ibu hamil sampai masa balita. Kebutuhan gizi yang tidak sesuai dapat menyebabkan gizi kurang dan gizi buruk bahkan dapat menyebabkan kematian pada anak balita. Pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi balita sangat berpengaruh terhadap status gizi balita. (Arista Tri Qurnia, 2009) Dari studi penelitian awal yang dilaksanakan pada tanggal 24 Juli 2009 di Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk Peneliti memperoleh data yang dihitung berdasarkan Z Score dan Indek Masa Tubuh

pada Juni 2009 dari 638 anak balita, yang datang di posyandu 484 anak, 4 anak gizi lebih (0,33%), 390 gizi baik ( 80,7 %), 82 anak gizi kurang ( 16,9 %), 8 anak gizi buruk (1,65%) di Desa Klurahan terdapat 8 posyandu dan terdapat 8 anak gizi buruk yang masing-masing berada di posyandu Klurahan I terdapat 1 anak, posyandu Klurahan III terdapat 3 anak, posyandu Klurahan IV terdapat 2 anak, Klurahan V terdapat 2 anak. Sedangkan posyandu yang lain tidak terdapat gizi buruk. Sedangkan di posyandu Klurahan III jumlah balita 112 anak, yang datang di posyandu 93 anak, gizi lebih 1 (1,8 %), gizi baik 75 anak (80 %), 14 anak gizi kurang (15 %), 3 (3,2%) anak gizi buruk, dan dari hasil wawancara dengan 10 orang ibu balita, dengan pertanyaan seputar kebutuhan gizi balita di wilayah posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot menunjukkan hasil 4 orang menjawab dengan benar, 5 orang salah dan 1 orang tidak tahu. Sedangkan kita tahu bahwa akibat gizi buruk adalah perkembangan yang tidak normal pada balita bahkan dapat menyebabkan kematian pada balita. Dari permasalahan di atas wilayah posyandu Klurahan III merupakan kasus gizi buruk tertinggi di Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, maka peneliti tertarik melakukan penelitian mengenai gambaran pengetahuan ibu tentang kebutuhun gizi pada balita di wilayah posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian dalam latar belakang tersebut diatas, maka dapat dirumuskan permasalahan Bagaimanakah pengetahuan ibu tentang

kebutuhan gizi pada balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk?.

1.3 Tujuan Penelitian 1.3.1 Tujuan Umum Mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi pada balita di wilayah posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk . 1.3.2 Tujuan Khusus 1.3.2.1. Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang definisi gizi di

wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk . 1.3.2.2 Mengidentifikasi Pengetahuan ibu tentang bahan makanan sebagai sumber gizi yang diberikan pada anak usia balita di wilayah Posyandu Klurahan III desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk . 1.3.2.3. Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk.

1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1. Manfaat teoritis Sebagai bahan masukan untuk meningkatkan mutu pelayanan dengan menyediakan informasi yang memadai tentang kebutuhan gizi pada anak-anak masa balita . 1.4.2 Manfaat Praktis 1.4.2.1 Bagi peneliti Meningkatkan pemahaman pcneliti mengenai pcngetahuan ibu tentang kebutuhan gizi pada anak-anak usia balita di wilayah posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. 1.4.2.2 Bagi Tempat Penelitian Sebagai bahan masukan atau bahan tambahan untuk

memberikan penyuluhan kepada ibu-ibu tentang pemenuhan gizi pada balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Konsep Pengetahuan 2.1.1. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan adalah merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Penginderaan melalui panca indra yakni penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan atau kognitif merupakan dominan yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang (overt behavior) (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2. Tingkatan Pengetahuan 2.1.2.1. Tahu ( Know ) Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. Disebut juga dengan

istilah recall (mengingat kembali) terhadap suatu yang spesifik terhadap suatu bahan yang dipelajari atau

rangsangan yang telah diterima (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2.2. Memahami Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan

menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut secara benar.

Orang yang telah paham terhadap obyek atau materi tersebut harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh,

menyimpulkan, meramalkan dan sebagainya terhadap obyek yang dipelajari (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2.3. Aplikasi Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk

menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau konsulidasi riil (sebenarnya). Aplikasi ini dapat diartikan aplikasi atau penggunaan hukum, rumus, metode, prinsip dan sebagainya dalam konteks atau situasi yang lain (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2.4. Analisa Analisa adalah kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu obyek kedalam komponen, tetapi masih di dalam struktur organisasi tersebut, dan masih ada kaitan satu sama lain. Kemampuan analisa ini dapat dilihat dari penggunaan kata karena dapat menggambarkan, membedakan dan

mengelompokkan (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2.5. Sintesis Sintesis menunjukkan pada suatu kemampuan untuk melaksanakan atau menghubungkan bagian suatu bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis itu suatu

kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi yang ada (Notoatmodjo, 2003) 2.1.2.6. Evaluasi Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau obyek penilaian ini berdasarkan suatu keriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria yang telah ada sebelumnya (Notoatmodjo, 2003) 2.1.3. Cara Memperoleh Pengetahuan Menurut digunakan Notoatmodjo (2003) banyak namun yang sepanjang

untuk memperoleh

pengetahuan,

sejarah cara mendapatkan pengetahuan dikelompokkan menjadi dua yaitu cara tradisional atau non ilmiah dan cara modern atau yang disebut cara ilmiah. 2.1.3.1. Cara Tradisional Cara ini ada empat cara, yaitu: 2.1.3.1.1. Trial and Error atau coba-salah Cara ini dipakai orang sebelum adanya kebudayaan, bahkan mungkin sebelum adanya peradaban. Cara ini dilakukan dengan menggunakan kemungkinan dengan memecahkan masalah dan apabila tidak berhasil maka dicoba lagi dengan kemungkian yang lain sampai berhasil,oleh karena

itu cara ini disebut dengan metode trial (coba) dan error (gagal atau salah) atau metode coba-salah. Pengalaman yang diperoleh melalui penggunaan ini banyak membantu perkembangan berfikir dan kebudayaan manusia kearah yang lebih sempurna. 2.1.3.1.2. Kekuasaan atau otoritas Sumber pengetahuan ini dapat berupa pemimpinpemimpin masyarakat baik formal maupun informal, ahli agama, pemegang pemerintahan dan sebagainya. Dengan kata lain pengetahuan tersebut diperoleh berdasarkan pada otoritas atau kekuasaan baik tradisional, otoritas pemerintah, otoritas pemimpin agama, maupun ahli pengetahuan. 2.1.2.1.3. Berdasarkan pengalaman pribadi Adapun pepatah mengatakan Pengalaman adalah guru yang terbaik, pepatah ini mengandung maksud bahwa pengalaman itu merupakan sumber pengetahuan atau pengalaman itu merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. 2.1.2.1.4. Jalan pikiran Dalam memperoleh kebenaran pengetahuan

manusia telah menggunakan jalan pikiran baik melalui induksi maupun deduksi. Apabila proses pembuatan

10

kesimpulan itu melalui pernyataan-pernyataan khusus kepada yang umum dinamakan induksi. Sedangkan deduksi adalah pembuatan kesimpulan dari pernyataanpernyataan umum kepada yang khusus. 2.1.3. 2. Cara Ilmiah atau Cara Modern Dalam memperoleh pengetahuan dewasa ini

menggunakan cara yang lebih sistematis, logis dan ilmiah. Cara ini disebut metode ilmiah atau lebih populer disebut metodologi penelitian (Research Methodology). 2.1.4. Faktor yang mempengaruhi pengetahuan 2.1.4.1. Faktor Internal 2.1.4.1.1. Umur Semakin cukup umur tingkat kemampuan dan kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berfikir maupun bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat, seseorang yang lebih dewasa akan dipercaya dari orang yang belum cukup umur ( Nursalam dan Pariani, 2001). 2.1.4.1.2. IQ (Intelegency Quotient) Menurut Terman, Intelegency adalah

kemampuan untuk berfikir abstrak. Untuk mengukur Intelegency seseorang dapat diketahui melalui IQ ( Intelegency Quotient) yaitu skor yang diperoleh dari

11

sebuah alat tes kecerdasan. Individu yang memiliki intelegency rendah maka akan diikuti oleh tingkat kreativitas yang rendah pula.( Sunaryo, 2004). 2.1.4.1.3. Keyakinan ( Agama ). Agama sebagai suatu keyakinan hidup yang masuk kedalam konstruksi kepribadian seseorang yang sangat berpengaruh dalam cara berfikir, bersikap, berkreasi dan berperilaku individu.( Sunaryo, 2004). 2.1.4.2. Faktor Eksternal 2.1.4.2.1. Pendidikan Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang terhadap perkembangan orang lain menuju kearah suatu cita-cita tertentu. Kegiatan pendidikan formal maupun informal berfokus pada proses belajarmengajar, dengan tujuan agar terjadi perubahan perilaku yaitu dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak mengerti menjadi mengerti, dan dari tidak dapat menjadi dapat. Maka makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah menerima informasi sehingga makin banyak pula pengetahuan yang dimiliki.( Sunaryo, 2004).

12

2.1.4.2.2. Informasi Pengetahuan dapat dipengaruhi oleh adanya informasi dari sumber media sebagai sarana

komunikasi yang dibaca atau dilihat, baik dari media cetak maupun elektronik seperti televisi, radio, surat kabar, majalah dan lain-lain.( Azwar,2003) 2.1.4.2.3. Sosial Budaya Sistem sosial budaya yang ada di masyarakat dapat mempengaruhi dari sikap dalam menerima informasi ( Nursalam dan Pariani, 2001). 2.1.3.2.4. Pekerjaan Adanya suatu pekerjaan pada seseorang akan menyita banyak waktu dan tenaga untuk menyelesaikan pekerjaan yang dianggap penting dan memerlukan perhatian tersebut, sehingga masyarakat yang sibuk hanya mempunyai sedikit waktu memperoleh informasi (Notoatmodjo, 2003).

2.2. Konsep Balita 2.2.1 Pengertian balita Balita adalah anak-anak yang berusia diatas 14 hari sampai dengan dibawah 6 tahun. Dalam keseharian kita balita sering diartikan

13

bayi lima tahun. Menurut Kuntjoyo (2006), masa balita dibedakan pada 2 fase yaitu : 2.2.1.1 Masa bayi Masa Bayi berlangsung dari usia sekitar 14 hari sampai sekitar 2 tahun. Masa bayi ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut : a) Masa bayi merupakan masa dasar dari perkembangan selanjutnya b) Masa bayi merupakan masa terjadinya pertumbuhan dan perkembangan yang pesat. c) Masa bayi merupakan masa berkurangnya masa

ketergantungan. d) Masa bayi merupakan masa meningkatnya individualistas e) Masa bayi adalah masa permulaan sosialisasi f) Masa bayi merupakan masa permulaan penggolongan perak seks. g) Masa bayi merupakan masa yang menarik h) Masa bayi merupakan masa perkembangan kreatifitas. 2.2.1.2. Masa kanak-kanak Masa kanak-kanak terdiri dari 2 fase yaitu masa kanakkanak awal dan masa kanak kanak akhir. Masa kanak kanak awal yaitu masa kanak-kanak yang berusia diatas 2 tahun dan dibawah 6 tahun, sedangkan masa kanak kanak akhir berusia

14

diatas 6 tahun dan dibawah 12 tahun. Dalam karya tulis ini pembahasan dibatasi pada fase masa kanak kanak awal yaitu anak anak yang berusia diatas 2 tahun dan dibawah 6 tahun. Masa kanak-kanak awal anak anak memiliki ciri-ciri sebagai berikut, seperti yang digambarkan oleh orang tua, pendidik atau guru dan psikolog. 2.2.1.2.1. Menurut orang tua masa kanak-kanak awal merupakan : a. Masa yang bermasalah. b. Masa bermain 2.2.1.2.2 Menurut pendidik, masa kanak kanak awal

merupakan masa usia pra sekolah atau pre school age 2.2.1.2.3. Menurut psikolog, masa kanak-kanak awal

merupakan : a. Masa Negatif. b. Masa Kelompok. c. Masa Menjelajah. d. Masa Bertanya e. Masa Meniru f. Masa Kreatif

15

2.3 Konsep Gizi 2.3.1. Definisi Gizi Gizi adalah Ikatan kimia yang diperlukan tubuh untuk melakukan fungsinya (penghasil energi, pembangun, memelihara dan mengatur proses kehidupan).( Sunita AlMatsier, 2005) Gizi berasal dari bahasa Arab yaitu ghidza yang berarti makanan. Di satu sisi ilmu gizi berkaitan dengan makanan dan di sisi lain berkaitan dengan tubuh manusia. Sedangkan pengertian makanan adalah bahan selain obat yang mengandung zat-zat gizi / unsur kimia yang dapat diubah menjadi zat gizi oleh tubuh dan berguna bila dimasukkan dalam tubuh. ( Sunita AlMatsier, 2005 ) 2.3.2. Karbohidrat Merupakan senyawa yang terdiri dari elemen karbon, hidrogen dan terbagi menjadi gula / karbohidrat sederhana dan karbohidrat komplek. Karbohidrat merupakan sumber energi yang paling

ekonomis dan banyak tersedia . Karbohidrat sangat bermanfaat karena merupakan penghasil yang cepat dan menghasilkan serat agar proses eliminasi dalam pencernaan dan fungsi intestinal ( Nurohman, 2001) Untuk menghitung jumlah kecukupan karbohidrat dalam tubuh balita, maka dihitung berdasarkan jumlah konsumsi kalori yang dibutuhkan oleh balita, hal ini dimaksudkan karena karbohidrat merupakan sumber utama kalori dalam tubuh. bekerja normal

16

Tabel 2.1 Angka Kecukupan Kebutuhan Kalori Per anak Perhari yang Dianjurkan Umur 0 - 6 bulan 7 - 12 bulan 1 - 3 tahun 4 - 6 tahun Kalori/gram 550 800 1250 1750

Tabel 2.2 Daftar Beberapa Bahan Makanan Sumber Karbohidrat Bahan makanan Beras giling Bungkil tahu Sagu Kacang Ijo Kacang tanah kering Tapioka 2.3.3. Protein Protein adalah komponen utama setiap kehidupan sel. Di dalam tubuh manusia terdapat lebih dari seribu susunan protein yang berbeda beda yang tersusun atas asam amino. Ada 2 Jenis asam amino yaitu asam amino esensial yang tidak bisa dibentuk oleh tubuh dan asam amino non esensial yaitu yang bisa dibentuk oleh tubuh. sebagai zat pembangun sangat diperlukan oleh balita Protein untuk g/ 100g 78,9 41,3 84,7 62,9 42,8 88,2 Bahan Makanan Keluwih Nangka masak Salak Pisang Pepaya Mangga g/ 100g 54,2 27,6 20,9 23,0 12,2 17,2

pembuatan sel-sel baru dan merupakan unsur pembentuk organ tubuh

17

seperti tulang, otot, gigi dan lain-lain.

Selain itu juga, protein

berperan juga dalam pembentukan enzim dan hormon yang dapat mengatur proses metabolisme dalam tubuh . ( Lia Amalia dan Mardiah ,2006 ) Tabel 2.3 Angka Kecukupan Protein Rata rata Per anak Perhari yang Dianjurkan Umur 0 6 bulan 7 12 bulan 1 3 tahun 4 6 tahun Protein ( g ) 12 15 23 32 yang

Protein dibedakan menjadi 2 macam yaitu protein nabati

bersumber dari tumbuh-tumbuhan, dan protein hewani yang bersumber pada binatang/ hewan. Tabel 2.4 Beberapa Bahan Makanan sebagai Sumber Protein Bahan makanan Sumber protein hewani Daging Hati Babat 2.3.4. Lemak Lemak tersusun atas karbon, hidrogen dan oksigen sebagai sumber energi tubuh . Lemak tidak dapat larut dalam air tetapi larut dalam organik ( Nurrohman, 2001 ) . Bayi sampai umur 2 tahun mendapatkan 40 % energi dalam tubuhnya dari lemak. Lemak 18,8 19,7 17,6 g% Bahan Makanan Sumber protein Nabati Kacang kedelai kering 34,9 Kacang Ijo Kacang tanah 22,2 25,3 g%

18

merupakan nutrisi yang penting bagi balita karena merupakan sumber energi yang penting untuk pertumbuhan susunan saraf. Sumber sumber makanan yang mengandung lemak diantaranya seperti tabel dibawah ini : Tabel 2.5 Kadar Lemak Beberapa Bahan Makanan Lemak Nabati Kacang tanah Kacang Kedelai kering Kelapa Tua Kemiri 2.3.5. Vitamin Vitamin merupakan suatu molekul organik yang sangat diperlukan oleh tubuh untuk proses metabolisme dan pertumbuhan yang Normal. Vitamin tidak dapat dibuat oleh tubuh manusia dalam jumlah yang sangat cukup, oleh karena itu harus diperoleh dari bahan makanan yang dikonsumsi sebagai pengecualian adalah Vitamin D yang dapat dibuat kulit asalkan mendapat cukup sinar matahari, sehingga perpindahan pro vitamin D menjadi Vitamin D dapat berlangsung dengan baik. ( Kresno, 2001 ) Terdapat dua golongan vitamin yaitu vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A, D, E, dan K serta vitamin yang larut dalam air yaitu vitamin C, BI, B2, B 12, niasin, piridoksin dan asam fosfat. Penjelasan vitamin akan penulis uraikan sebagai berikut : g% 2,8 18,1 34,7 63,0 Lemak Hewani Daging sapi gemuk Daging babi Gemuk Daging kambing Telor g% 22,0 45,0 9,2 11,5

19

2.3.5.1. Vitamin A WHO dan FAO beranggapan bahwa pada bayi sampai usia 6 bulan kebutuhan vitamin A nya akan tercukupi oleh ASI, sedangkan diatas 6 bulan sampai 12 bulan 300 mg

retinol ( Amalia & Mardiah , 2006). Tabel 2.6 Angka Kecukupan Vitamin A Rata rata Per Anak Per Hari Yang Dianjurkan Umur 0 - 6 bulan 7 - 12 bulan 1 3 tahun Vitamin A ( RE ) 350 350 350 460

4 - 6 tahun

Tabel 2.7 Beberapa Bahan Makanan Sebagai Sumber Vitamin A Bahan Makanan nabati Jagung muda, kuning Jagung kuning panen baru Ubi rambat Kacang ijo Wortel Bayam Daun melinjo Daun Singkong IU/100 g 117 440 7.700 423 157 12.000 6.000 10.000 Bahan Makanan Hewani Ayam Hati sapi Ginjal sapi Telur itik Buah-buahan Mangga Apel Alpukat Belimbimg 6.350 90 180 170 IU/100 g 810 43.900 1.150 1.230

20

2.3.5.2 Vitamin D Vitamin D dibutuhkan pada masa bayi,ketika terjadi kecepatan proses pembentukan tulang dan gigi, Konsumsi

vitamin D paling sedikit 100 IU/hari dapat mencegah ricketsa yaitu defisiensi vitamin D pada anak-anak yang ditandai dengan bengkoknya kaki sehingga berbentuk O. 2.3.5.3 Vitamin E Sejak masih janin, vitamin E disuplai melalui placenta dan bayi lahir dengan konsentrasi vitamin E yang rendah. Konsumsi sebanyak 2 sampai 4 mg TE ( Tocoferol Eqivalent ) vitamin E dianjurkan selama tahun pertama kehidupan. 2.3.5.4. Vitamin K Definisi Vitamin K kemungkinan besar terjadi pada hari awal kehidupan bayi, karena bayi yang baru dilahirkan mempunyai vitamin K yang sangat terbatas. Intesa vitamin K dalam saluran pencernaan baru dimulai setelah bayi berumur beberapa hari. 2.3.5.4 Vitamin C. Vitamin C merupakan suatu asam organik yang mempunyai rasa asam tetapi tidak berbau. Vitamin C berperan dalam proses pembentukan sel-sel saraf pada otak besar.

21

2.3.5.5 Vitamin B1 Vitamin B1 merupakan anggota pertama dari suatu kelompok vitamin yang disebut B Komplek. Fungsi vitamin ini dalam tubuh berkaitan dengan proses metabolisme karbohidrat dalam menghasilkan energi. 2.3.5.6 Vitamin B 12 Vitamin B 12 berperan dalam menjaga agar sel-sel berfungsi normal terutama saluran pencernaan, sistem urat saraf, dan sumsum tulang. 2.3.6. Mineral Sekitar 4 % tubuh manusia terdiri atas mineral yang juga

dikenal sebagai zat organik atau kadar abu. Dalam tubuh mineral dapat bergabung dengan zat organik,ada pula yang berbentuk ion-ion bebas. Fungsi mineral dalam tubuh sebagai zat pengatur dan pembangun. 2.3.7. Kalsium Kandungan kalsium pada bayi sangat kecil sekitar 20 30 g , sekitar 50 70 % yang dicerna diserap oleh tubuh. Fungsi kalsium dalam tubuh adalah untuk membantu proses pembentukan tulang dan gigi, serta mengukur proses biologis dalam tubuh. 2.3.8. Yodium Bayi yang mendapatkan ASI yang gizinya baik biasanya Jika sehari bayi

menerima yodium dalam jumlah yang cukup.

22

mengonsumsi ASI sebanyak 850 ml maka ia akan menerima 60 120mg yodium. 2.3.9. Air. Air merupakan bagian terbesar dari sel-sel tubuh, karena 65 70 % dari berat total tubuh terdiri atas air. Air diperlukan balita adalah untuk membentuk cairan tubuh, sebagai alat pengangkut unsur-unsur gizi, alat pengangkut sisa sisa pembakaran yang tidak dapat digunakan lagi oleh tubuh dan juga untuk mengatur panas tubuh.

2.4. Cara Pengolahan Bahan Makanan Sebagai Sumber Gizi. Bahan bahan makanan yang akan diolah menjadi makanan, agar zat zat gizinya dapat dimanfaatkan secara optimal maka yang harus diperhatikan adalah pemilihan, penanganan dan pengolahannya. Begitu

pula sanitasi atau kebersihan harus dijaga agar jangan sampai makanan yang dibuat tercemar oleh bakteri yang akhirnya dapat menyebabkan penyakit. 2.4.1 Sayur dan buah Dalam sayur dan buah biasanya masih mengandung bahan kimia pestisida, yaitu untuk pembasmi tanaman. Hal ini terjadi karena petani penanam buah dan sayur melindungi tanamannya dari gangguan hama dengan menggunakan pestisida. Untuk itu, buah atau sayur sebelum diolah atau dikonsumsi harus dicuci bersih dahulu.

23

2.4.1.1 Pemilihan sayur dan buah. Dalam memilih bahan bahan sayuran yang harus diperhatikan adalah ciri ciri fisik sayuran yang baik adalah sebagai berikut : 1. Sayuran harus tampak bersih tidak dalam keadaan kotor. 2. Daun sayuran tampak segar, tidak layu, kering atau memar, dan tidak tampak adanya serangan hama. 3. Batang daunnya masih muda dan mudah dipatahkan. 4. Berwarna cerah, tidak menguning dan berpenampilan segar. Demikian pula dengan buah, buah yang baik memiliki ciri ciri sebagai berikut : 1. Buah tampak segar, kulit permukaan tidak berkerut. 2. Kulit buah tidak cacat, sehingga dipastikan buah tidak terserang hama. 2.4.1.2 Pengolahan sayur dan buah Adapun pengolahan bahan sayuran yang baik adalah sebagai berikut : 1. Gunakan sedikit mungkin air untuk merebus. 2. Air sisa rebusan jangan dibuah tapi gunakan untuk yang lain seperti sup. 3. Sayuran dimasukkan setelah air perebus mendidih, hal ini untuk menghindari berkurangnya zat gizi yang dikandung sayuran seminimal mungkin.

24

4. Sayuran

yang

dipotong

akan

mengalami

oksidasi,

sebaiknya segera diolah. 5. Memotong sayuaran jangan terlalu kecil agar kandungan zat gizinya tidak banyak yang teroksidasi. 6. Hindari memasak sayuran dengan alat perebus yang terbuat dari besi, tembaga karena secara tidak lansung akan merusak vitamin. 7. Pemberian garam yodium pada sup atau sayur, sebaiknya diberikan pada saat makanan matang dan dingin, karena yodium akan rusak pada suhu tinggi. 2.4.2 Ikan Tingkat kesegaran ikan yang akan dimasak sangat berpengaruh terhadap hasil masakan, baik penampilan, rasa, tekstur, maupun nilai gizinya 2.4.2.1 Pemilihan Ikan Pemilihan ikan yang segar harus dilakukan apabila kita akan mengkonsumsi ikan sebagai lauk. Ciri ciri ikan segar adalah sebagai berikut : 1. Mata cembung. Selaput mata jernih, dan pupil berwarna hitam. 2. Insang berwarna merah, tidak berlendir, tidak berbau busuk. 3. Warna kulit belum pudar, sisik melekat kuat .

25

4. Dagingnya terasa kenyal, bila ditekan segera pulih. 5. Berbau khas ikan segar, tidak anyir/ pesing. 2.4.2.2 Pengolahan Ikan Ikan untuk anak balita sebaiknya jangan digoreng, tetapi dikukus agar kandungan asam lemak pada ikan yang sangat bermanfaat bagi tumbuh kembang otak si kecil tidak rusak. Nutrisi ikan akan rusak apabila dipanaskan dengan penambahan lemak seperti minyak. 2.4.3 Daging Daging merupakan bahan yang mudah rusak, karena komposisi gizinya yang baik untuk manusia juga baik bagi mikroorganisme, sehingga mudah terjadi pencemaran permukaan daging oleh mikroorganisme. Penyimpanan pada suhu rendah mampu memperlambat kecepatan berkembangnya pencemaran pada daging. 2.4.3.1 Pemilihan daging yang baik Daging yang baik memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1. Warna merah cerah dan ada lapisan lemak, semakin tua warna daging, semakin alot teksturnya 2. Baunya segar, tidak busuk 3. Tekstur daging yang lunak dan elastis. 4. Pori-pori tulang terisi cairan daging warna merah muda.

26

2.4.3.2. Pengolahan Daging Proses pengolahan dapat menyebabkan kerusakan protein pada daging. Vitamin yang mudah rusak pada daging adalah tiamin. Kerusakan dipengaruhi oleh waktu dan suhu pada saat memasak. Pada proses pengolahan jangan terlalu lama dan pada suhu yang cukup, sehingga daging yang diolah hancur hancur/ lembut dan serat daging masih nampak terlihat. Untuk penyajian pada si kecil apabila ingin dihaluskan disarankan menggunakan blender sebagai penghalus.

2.5. Parameter Kecukupan Gizi Balita. Ukuran kecukupan gizi balita dapat diketaui melalui 2 cara : 2.5.1. Cara Subyektif Yaitu dengan cara mengamati respon anak terhadap pemberian makanan. Makanan yang diberikan dinilai cukup mengandung gizi

yang dibutuhkan balita apabila anak tampak puas, tidur nyenyak, aktifitas baik, lincah dan gembira. Anak yang cukup gizi biasanya tidak loyo, tidak pucat, dan tidak ada tanda-tanda gangguan kesehatan 2.5.2 Cara Antropometrik. Yaitu dengan cara melakukan pengukuran berat badan dan tinggi badan secara berkala. Kriterianya dengan menentukan berat badan terhadap umur, berat badan dengan tinggi badan, tebalnya lapisan

27

lemak dibawah kulit pada bagian otot bisep, trisep, supra copular dan subcapular. 2.5. Kerangka Konsep

Faktor yang mempengaruhi pengetahuan : 1.Faktor Internal : a. umur b. I Q ( Intelegency Quotient ) c. Keyakinan 2. Faktor - Eksternal : a. Pendidikan b. Informasi c. Sosial Budaya d. Pekerjaan

Tingkatan Pengetahuan Ibu tentang Gizi Balita : a. Tahu b. c. d. e. f. Memahami Aplikasi Analisa Sintesis Evaluasi

Tingkatan Pengetahuan : b. baik : > 76 %100 % c. Sedang : 56% 76 % d. Kurang ; < 56 % (Nursalam, 2003)

Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Balita : a. Definisi Gizi b. Bahan makanan sebagai sumber Gizi c. Cara Pengolahan bahan makanan yang baik dan benar = Yang diteliti = Yang tidak diteliti

Keterangan

Gambar 2.1 Kerangka konsep pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk

28

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian Desain penelitian adalah rencana atau rangsangan yang dibuat oleh peneliti sebagai ancar-ancar kegiatan, yang dilaksanakan (Arikunto, 2008) Dalam penelitian ini menurut analisanya merupakan penelitian deskriptif statistic, yaitu statistik yang berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberikan gambaran terhadap obyek yang diteliti melalui data sampel atau populasi sebagaimana adanya tanpa melakukan analisis dan membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum. (Sugiono, 2005)

3.2 Populasi, Sampel, Besar Sampel (Sampel Size) dan Teknik Pengambilan Sampel. 3.2.1 Populasi Populasi adalah keseluruhan dari suatu variabel yang

menyangkut masalah yang diteliti. Variabel dapat berupa orang, kejadian, perilaku, atau sesuatu yang lain yang akan dilakukan penelitian (Nursalam, 2008). Populasi dalam penelitian ini adalah ibu balita yang ada diwilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, dengan jumlah 112 orang.

29

3.2.2 Sampel Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan obyek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi. (Sugiono, 2005). Dalam penelitian ini jumlah sampel ditentukan dengan perhitungan sebagai berikut :

n=

N 1 + N (d ) 2 (Nursalam, 2008)

112 1 + (112 0,05) 2 112 n= 1 + (112 0,0025) 112 n= 1,225 n = 87orang n= Keterangan n N d2 = Jumlah sampel = Jumlah populasi = Taraf signifikan (5%)

3.2.3 Teknik Pengambilan Sampel

Merupakan proses dalam menyeleksi porsi dari populasi untuk dapat mewakili suatu populasi (Notoatmodjo, 2005). Dalam penelitian ini menggunakan teknik accidental sampling yaitu pengambilan sampel yang dilakukan dengan mengambil kasus atau responden yang kebetulan ada atau tersedia (Notoatmodjo, 2002). Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah ibu balita yang memenuhi kriteria inklusi yang

30

datang di Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk.
3.2.4 Kriteria Sampel

3.2.4.1 Kriteria Inklusi Kriteria Inklusi adalah karakteristik umum subyek penelitian dari suatu populasi target (Nursalam, 2008). Dalam hal ini kriteria inklusinya adalah : 3.2.4.1.1 Semua ibu yang memiliki anak balita yang datang di Posyandu pada saat penelitian dan berada di wilayah Posyandu Klurahan III di Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. 3.2.4.1.2 Ibu yang bersedia menjadi responden. 3.2.4.2 Kriteria Eksklusi Kriteria Eksklusi adalah menghilangkan / mengeluarkan yang memenuhi kriteria inklusi dari studi karena berbagai sebab. (Nursalam, 2008). Dalam hal ini kriteria eksklusi adalah : 3.2.4.2.1 Ibu balita yang tidak berada ditempat saat penelitian.

3.3 Variabel Penelitian

Variabel adalah perilaku atau karakteristik yang memberikan nilai beda terhadap sesuatu (benda, manusia, dll). (Nursalam, 2008)

31

Variabel dalam penelitian ini adalah gambaran pengetahuan ibu tentang kebutuhan dalam penelitian ini adalah gambaran pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi balita.

3.4 Definisi Variabel 3.4.1 Definisi Konsep

3.4.1.1 Pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. (Soekidjo Notoatmodjo, 2003) 3.4.1.2 Ibu balita adalah ibu yang mempunyai anak balita yang berumur 14 hari sampai dengan dibawah 6 tahun. Dalam keseharian kata balita sering diartikan bayi lima tahun. (Kunjoyo, 2006)
3.4.1.3

Gizi adalah ikatan kimia yang diperoleh tubuh untuk melakukan fungsinya, yaitu menghasilkan energi, membangun dan memelihara jaringan serta mengatur proses-proses

kehidupan. (Sunita Almatsier, 2003)


3.4.2 Definisi Operasional

Definisi Opersional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati dari sesuatu yang didefinisikan tersebut (Nursalam, 2001)

32

Tabel 3.1. Definisi Operasional No Variable


1 Pengetahuan ibu tentang

Definisi
Jumlah jawaban responden yang benar terhadap pertanyaan tentang kebutuhan gizi balita

Parameter
Kemampuan responden dalam menjawab : Definisi gizi Bahan Makanan sumber gizi bagi balita Cara Pengolah an bahan makanan yang baik dan benar

Skala
Ordinal

Alat Skor Ukur


K U E S I O N E R Untuk pertanyaan positif benar salah = 0 Untuk pertanyaan negatif benar salah 1. 0, 1,

Kriteria
Baik : 76 % - 100 %, sedang : 56 % - 75 %m kurang : < 56 %

kebutuhan gizi balita

(Nursalam, 2003)

3.5 Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah

kuesioner yang berisi 22 pertanyaan, 3 pertanyaan tentang definisi gizi, 10 pertanyaan tentang bahan makanan sebagai sumber gizi, 9 pertanyaan tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar. Menurut Notoadmodjo (2003) kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden, dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal yang ia ketahui. Kuesioner pada penelitian ini disajikan dalam bentuk pertanyaan tertutup artinya semua jawaban sudah disediakan dan responden tinggal memilih jawaban yang ada benar atau salah.

33

3.6 Lokasi dan Waktu Penelitian

3.6.1 Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan di Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. 3.6.2 Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan pada tanggal 09 Nopember 2009.

3.7 Teknik Pengumpulan Data dan Analisa Data

3.7.1 Teknik Pengumpulan Data Instrumen merupakan alat ukur yang digunakan dalam penelitian pada penelitian ini data yang digunakan adalah primer. Jenis data primer diperoleh dari hasil kuesioner dan pengisian lembar pengumpulan data dari setiap variabel. Penelitian ini menggunakan model tertutup. Dalam penelitian tehnik pengumpulan data dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Meminta izin kepada Kaprodi Kebidanan Kediri, Poltekes Malang dan Pimpinan Lokasi Penelitian. 2. Memberikan lembar persetujuan kepada ibu balita datang ke posyandu dan menerangkan maksud dan tujuan. 3. Jika ibu balita setuju maka ibu balita diminta untuk menandatangani lembar persetujuan menjadi responden . 4. Melakukan pengumpulan data dengan kuesioner.

34

3.7.2.1 Editing Editing adalah peneliti melakukan pengecekan ulang pada kuesioner apakah responden telah menjawab kuesioner dengan benar. Pada penelitian ini peneliti melakukan pengecekan kebenaran dan kelengkapan jawaban responden. 3.7.2.2 Coding Coding adalah pekerjaan memindahkan data dari daftar pertanyaan ke daftar yang akan memberikan informasi data yang ada diubah menjadi bentuk angka untuk mempermudah perhitungan selanjutnya. Coding pada penelitian ini peneliti memberikan kode atau tanda pada setiap jawaban untuk mempermudah dalam mengolah dan menganalisis data serta berpedoman pada definisi operasional. Jawaban yang benar diberi nilai 1 (satu) dan yang salah diberi nilai 0 (nol). 3.7.2.3 Tabulasi Merupakan kegiatan menyusun data dalam tabel. Tabulasi adalah kegiatan untuk meringkas data yang masuk atau data mentah ke dalam tabel tabel yang telah dipersiapkan (Notoatmodjo, 2003)

3.8 Teknik Analisa data Setelah data dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner, data

dianalisa dengan manual yaitu dengan mengubah data kuantitatif menjadi data kualitatif dengan rumus sebagai berikut : P= X Y 100 %

35

Keterangan : P = Prosentase X = Jumlah jawaban yang benar yang dipilih responden Y = Jumlah seluruh pertanyaan Dari prosentase di atas selanjutnya di tafsirkan ke dalam bentuk data kualitatif dengan menggunakan skala (Nursalam, 2003) Baik bila hasil : 76-100%, Sedang bila hasil : 56-75%, Kurang bila hasil : < 56%

3.9 Etika Penelitian

Dalam melakukan penelitian ini, peneliti mengajukan permohonan ijin kepada Kepala Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk untuk mendapatkan persetujuan. Selanjutnya kuesioner disampaikan kepada responden dengan menekankan pada etika yang meliputi : 3.9.1 Lembar persetujuan menjadi responden Subyek yang bersedia diteliti, diberikan lembar persetujuan menjadi responden dengan terlebih dahulu diberi kesempatan membaca isi lembar tersebut. Selanjutnya harus mencantumkan tanda tangan sebagai bukti kesediannya menjadi subyek penelitian. Jika subyek menolak untuk diteliti maka peneliti tidak akan memaksa dan tetap menghormati hak subyek.

36

3.9.2 Anominity Untuk menjaga kerahasiaan subyek, responden tidak perlu

mencantumkan nama dalam kuesioner. Pada lembar pengumpulan data peneliti hanya menuliskan atau memberi kode tertentu pada setiap lembaran. 3.9.3 Confidentiality Kerahasiaan informasi yang telah diberikan oleh subyek dijamin oleh peneliti.

3.10 Keterbatasan Penelitian

3.10.1 Kuesioner penelitian dirancang oleh peneliti sendiri tanpa melakukan uji validitas dan rehabilitas. 3.10.2 Dalam hal ini hasil penelitian kurang sempurna karena kemampuan peneliti sebagai peneliti pemula.

37

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 HASIL PENELITIAN

4.1.1 Data Umum 4.1.1.1 Deskripsi Wilayah Penelitian ini dilaksanakan di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, dengan jumlah balita 112 anak, yang datang di posyandu 96 anak dan jumlah ibu 93 Orang. Wilayah Posyandu Klurahan III merupakan jumlah terbanyak anak balita di wilayah desa KLurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. 4.1.1.2 Karakteristik responden berdasarkan Umur Karakteristik dari 87 jumlah responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, menurut usia dapat disajikan menurut tabel sebagai berikut : Tabel. 4.1 Umur di wilayah Posyandu III Desa Klurahan

Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. UMUR < atau = 20 th 21 30 th FREKUENSI 7 53 27 PROSENTASE 8% 60 % 32 %

> atau = 31 th

38

JUMLAH

87

100 %

Sumber : data lapangan yang diolah Dari data menurut tabel 4.1 jumlah usia terbanyak dari responden adalah usia antara 21 tahun sampai dengan 30 tahun. 4.1.1.3 Karakteristik Responden berdasarkan Pendidikan Karakteristik dari 87 jumlah responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot dapat

Kabupaten Nganjuk, menurut latar belakang pendidikan, disajikan menurut tabel sebagai berikut :

Tabel. 4.2. Pendidikan Responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Nganjuk. PENDIDIKAN SD SMP SLTA KEATAS JUMLAH FREKUENSI 21 35 31 87 PROSENTASE 24 % 40 % 36 % 100 % Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten

Sumber : data lapangan yang diolah Dari data menurut tabel 4.2 pendidikan terbanyak dari responden adalah berpendidikan SMP ( SLTP) sebesar 40 %. 4.1.1.4 Karakteristik Responden berdasarkan Pekerjaan Karakteristik dari 87 jumlah responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot

39

Kabupaten Nganjuk, menurut latar belakang pekerjaan dapat disajikan menurut tabel sebagai berikut : Tabel. 4.3 Pekerjaan Responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten

Nganjuk. PEKERJAAN IBU RUMAH TANGGA PETANI KARYAWAN SWASTA PNS JUMLAH FREKUENSI 75 10 2 0 87 PROSENTASE 86 % 11 % 4% 0% 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah Dari data menurut tabel 4.3 pekerjaan terbanyak dari responden sebagai ibu rumah tangga, yaitu sejumlah 86 %, sedangkan sebagai PNS ( Pegawai Negeri Sipil ) adalah 0 4.1.1.5 Karakteristik Responden berdasarkan Penghasilan Karakteristik dari 87 jumlah responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, menurut penghasilan dapat disajikan menurut sebagai berikut : tabel

40

Tabel. 4.4 Penghasilan Responden di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. PENGHASILAN < 1.000.000,1.000.000. 2.000.000 > 2.000.000,Jumlah FREKUENSI 73 13 1 87 PROSENTASE 83 % 15 % 2 % 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah. Dari data menurut tabel 4.4 penghasilan terbanyak dari responden adalah kurang dari 1.000.000.
4.1.2 Data Khusus

4.1.2.1 Pengetahuan Ibu tentang Definisi Gizi Pengetahuan ibu tentang definisi gizi di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, seperti terlihat pada tabel berikut :

41

Tabel 4.5. Pengetahuan Ibu Tentang Definisi Gizi di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. PENGETAHUAN BAIK CUKUP KURANG JUMLAH FREKUENSI 57 28 2 87 PROSENTASE 66% 32% 2% 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah. Berdasarkan tabel 4.5 menunjukkan bahwa tingkat

pengetahuan ibu tentang Definisi Gizi sebagian besar dikategorikan dalam tingkat Baik yaitu 66 % atau sejumlah 57 orang. 4.1.2.2 Pengetahuan Ibu Tentang Bahan Makanan Sebagai Sumber Gizi Pengetahuan ibu tentang bahan makanan sebagai sumber gizi di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, seperti terlihat berikut : pada tabel

42

Tabel 4.6. Pengetahuan Ibu Tentang Bahan Makanan Sebagai Sumber Gizi di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk PENGETAHUAN BAIK CUKUP KURANG JUMLAH FREKUENSI 57 25 5 87 PROSENTASE 66 % 29 % 5 % 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah. Berdasarkan tabel 4.6 menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan ibu tentang Bahan Makanan Sebagai Sumber Gizi sebagian besar dikategorikan dalam tingkat Baik yaitu 66 % atau sejumlah 57 orang. 4.1.2.2 Pengetahuan Ibu Tentang Cara Pengolahan Bahan Makanan Yang Baik Dan Benar Pengetahuan ibu tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk, seperti terlihat pada tabel berikut :

43

Tabel 4.7. Pengetahuan Ibu Tentang Cara Pengolahan

Bahan

Makanan Yang Baik dan Benar di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot

Kabupaten Nganjuk PENGETAHUAN BAIK CUKUP KURANG JUMLAH FREKUENSI 61 21 5 87 PROSENTASE 70 % 24 % 6 % 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah. Berdasarkan tabel 4.7 menunjukkan bahwa tingkat

pengetahuan ibu tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar sebagian besar dikategorikan dalam tingkat Baik yaitu 70 % atau sejumlah 61 orang. 4.1.2.3 Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Pada Balita Pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi pada balita di wilayah Posyandu Kluharan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk seperti terlihat pada tabel berikut :

44

Tabel 4.8 Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Pada Balita di Wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. PENGETAHUAN BAIK CUKUP KURANG JUMLAH FREKUENSI 61 21 5 87 PROSENTASE 70 % 24 % 6 % 100 %

Sumber : data lapangan yang diolah. Berdasarkan tabel 4.8 menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi pada balita sebagian besar dikategorikan dalam tingkat Baik yaitu 70 % atau sejumlah 61 orang.

4.2 PEMBAHASAN

4.2.1 Pengetahuan Ibu Tentang Definisi Gizi Berdasarkan tabel 4.5, dapat diketahui bahwa sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik tentang definisi gizi, yaitu sejumlah 66 % atau 57 orang. Pengetahuan responden yang baik tentang definisi gizi

disebabkan karena faktor usia dari responden, yaitu sebagian besar responden berusia pertengahan tiga puluhan, dimana pada masa usia ini, seseorang telah memiliki kemampuan mental yang diperlukan untuk

45

mempelajari dan menyesuaikan diri pada situasi baru, misalnya mengingat yang dulu pernah dipelajari, penalaran analogis dan berfikir kreatif. Dalam hal ini responden masih memilki daya ingat yang baik dalam menjawab pertanyaan seputar pengertian atau definisi gizi yang diperlukan oleh balita. Semakin cukup umur tingkat kemampuan dan kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berfikir maupun bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat, seseorang yang lebih dewasa akan dipercaya dari orang yang belum cukup umur. (Nursalam dan Pariani, 2001) 4.2.2 Pengetahuan Ibu Tentang Bahan Makanan sebagai Sumber Gizi. Berdasarkan tabel 4.6, dapat diketahui bahwa sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik tentang bahan makanan sebagai sumber gizi, yaitu sejumlah 66 % atau 57 orang. Tingginya tingkat pengetahuan ibu tentang bahan makanan sebagai sumber gizi dipengaruhi oleh tingkat pendidikan responden, dimana sejumlah 76 % dari responden berpendidikan SMP dan SMA Keatas, dengan rincian, berpendidikan SMP sejumlah 40 % atau 35 orang, sedangkan yang berpendidikan SMA Ke atas sejumlah 36 % atau 31 orang. Sedangkan kita semua telah mengetahui bahwa dalam Ilmu

pelajaran dari SMP sudah dikenalkan dengan mata pelajaran

Pengetahuan Alam, dimana diajarkan kepada kita tentang makhluk hidup, yang salah satunya tentang, jenis bahan makanan beserta kandungan yang ada didalamnya. Dengan demikian responden sebagian

46

besar sudah mengetahui tentang bahan makanan sebagai sumber gizi, sehingga dengan mudah dapat menjawab pertanyaan pada kuesioner karena masih teringat pelajaran waktu sekolah dulu. Pengetahuan baik tentang bahan makanan sebagai sumber gizi dapat diartikan sebagai mengingat materi yang telah dipelajari sebelumnya, disebut juga recall ( mengingat kembali) suatu bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. ( Notoatmojo 2003). Menurut Sunaryo ( 2004 ) pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang terhadap perkembangan orang lain menuju kea rah suatu cita-cita tertentu. Kegiatan pendidikan formal maupun informal berfokus pada proses belajar mengajar dengan tujuan agar terjadi perubahan perilaku yaitu dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak mengerti menjadi mengerti, dan dari tidak dapat menjadi dapat. Maka makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah menerima informasi sehingga makin banyak pula pengetahuan yang dimiliki. 4.2.3 Pengetahuan Ibu Tentang Cara Pengolahan Bahan Makanan Yang Baik dan Benar. Berdasarkan tabel 4.7, dapat diketahui bahwa sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar yaitu sebasar 70 % atau 61 orang. Hal ini disebabkan karena sebagian responden ikut dalam kegiatan PKK, dimana dalam kegiatan tersebut diadakan penyuluhan

47

tentang bagaimana cara memasak bahan makanan yang baik dan benar. Tingginya tingkat pengetahuan ibu tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar membuktikan bahwa tingkat kesadaran ibu terhadap perlakuan bahan makanan yang akan diolah adalah baik. Hal ini disebabkan karena sebagus apapun bahan makanan yang akan dimasak, tetapi tidak diolah dan diperlakukan dengan baik dan benar, maka akan mengurangi bahkan menghilangkan zat-zat gizi yang ada didalamnya, sehingga apabila dikonsumsi oleh balita akan mengurangi manfaat makanan tersebut. Tingginya tingkat pengetahuan ibu tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar disebakan pula oleh pekerjaan responden , dimana sebagian besar responden memilki pekerjaan sebagai ibu rumah tangga yaitu sejumlah 86 % atau sejumlah 75 %. Pekerjaan responden sebagai ibu rumah tangga memberikan keleluasaan karena tidak terikat kepada jam kerja yang teratur, sehingga responden cenderung memiliki waktu luang yang banyak. Waktu luang ini yang dimanfaatkan responden untuk memperoleh informasi yang cukup tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar, sehingga responden dapat menjawab kuisener dengan baik. Menurut Notoatmojo ( 2003 ) adanya suatu pekerjaan pada seseorang akan menyita banyak waktu dan tenaga untuk menyelesaikan pekerjaan yang dianggap penting dan memerlukan perhatian kusus,

48

sehingga masyarakat yang sibuk hanya mempunyai sedikit waktu untuk memperoleh informasi. 4.2.4 Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Pada Balita Dari 87 responden terdapat 61 orang (70 %) mempunyai pengetahuan baik, 21 orang (24 %) mempunyai pengetahuan cukup dan 5 orang (6 %) mempunyai pengetahuan kurang. Hal ini dikarenakan ibu balita telah menerima informasi tentang kebutuhan gizi pada balita sewaktu kegiatan posyandu di Puskesmas dan dari media cetak maupun elektronik. Sedangkan menurut Notoatmodjo (2003) pengetahuan

merupakan hasil tahu setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu pengetahuan tersebut mempunyai tingkatan yaitu tahu, memahami, aplikasi, analisa, sintesis dan evaluasi.

49

BAB V PENUTUP

5.1 KESIMPULAN

Pada penelitian yang dilaksanakan pada tanggal 9 nopember 2009, di wilayah posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk telah diperoleh hasil, dan disimpulkan sebagai berikut: 5.1.1 Pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi pada balita, dari 87 responden terdapat 61 orang (70 %) mempunyai pengetahuan baik, 21 orang (24 %) mempunyai pengetahuan cukup dan 5 orang (6 %) mempunyai pengetahuan kurang. 5.1.2 Pengetahuan responden tentang definisi Gizi, dari 87 orang didapatkan sebagian besar responden mempunyai pengetahuan baik, dengan jumlah 66 % atau sejumlah 57 orang. 5.1.3 Pengetahuan responden tentang bahan makanan sebagai sumber gizi, dari 87 orang didapatkan sebagian besar responden mempunyai pengetahuan baik, dengan jumlah 66 % atau sejumlah 57 orang. 5.1.4 Pengetahuan responden tentang cara pengolahan bahan makanan yang baik dan benar, dari 87 orang didapatkan sebagian besar responden mempunyai pengetahuan baik, sejumlah 70 % atau 61 orang.

50

5.2 SARAN

5.2.1 Bagi Peneliti Yang Akan Datang Hasil penelitian ini dapat dipergunakan untuk penelitian selanjutnya tentang hubungan pengetahuan ibu tentang gizi balita dengan status gizi balita. 5.2.2 Bagi Tempat Penelitian Agar tetap mempertahankan kondisi yang telah dicapai saat ini yaitu suatu tingkat pencapaian tentang pengetahuan ibu terhadap kebutuhan gizi balita , dimana memiliki tingkat yang dapat dikategorikan dalam tingkat penilaian yang baik, dan lebih

meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dibidang Nutrisi bagi balita misalkan dengan mengadakan lomba balita secara berkala , agar lebih baik lagi di masa mendatang.

51

DAFTAR PUSTAKA

Arista Tri Qurnia. http://skripsistikes.wordpress.com/2009/05/03/ikpiii/65. Pengaruh Pengetahuan Ibu Terhadap kebutuhan Gizi Balita di Desa Bancong Kecamatan Wonoasri Kabupaten Madiun. Diakses 24 Juli 2009 Cindar Bumi. http://skripsistikes.wordpress.com/2009/05/03/ikpiii.com. 6.51. Pengaruh Ibu Yang Bekerja Terhadap Status Gizi Balita di Klurahan Mangunjiwan Kabupaten Demak. Diakses 24 Juli 2009. Kuntjoyo, Psikologi (2006). Tidak diterbitkan. Lia Amalia dan Mardiyah. (2006) Makanan Tepat Untuk Balita. Jakarta : Kawan Pustaka. M. Arifin Siregar. http://referensiaasyariabdullah.blogspot.com/2008/04. Pengaruh Pengetahuan Ibu Terhadap Kurang Kalori Protein Pada Balita. Diakses 24 Juli 2009

Nurochman, (2001) Nutrisi Dalam Keperawatan, Jakarta : CV. Sagung Sita Nursalam, (2003) Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Jakarta : Salemba Medika ________, (2008) Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Jakarta : Salemba Medika Nursalam Dan Pariani, ( 2001), Pendekatan Praktis Metodologi Riset Keperawatan, Jakarta : Salemba Medika. Soekidjo Notoatmodjo, (2003) Pendidikan dan Perilaku Kesehatan , Jakarta : Rineka Cipta Sugiyono, (2005) Statistik Untuk Penelitian, Bandung : CV. Alpabet Suharsimi Arikunto, (2003) Prosedur Penelitian, Jakarta : PT. Asdi Maha Satya Sunaryo, ( 2004) Psikologi Untuk Keperawatan, Jakarta : EGC Sunita Almatsier, ( 2005), Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama

Lampiran 1

TABEL STANDAR UMUR BERAT BADAN DAN TINGGI BADAN UMUR Th Bl 1 - 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 1-0 3 6 9 2-0 3 6 9 3-0 3 6 9 4- 0 3 6 9 50 BERAT ( kg ) Sandar 80% 60 % 2.0 2.7 3.4 2.5 3.4 4.3 2.9 4.0 5.0 3.4 4.5 5.7 3.8 5.0 6.3 4.2 5.5 6.9 4.5 5.9 7.4 4.9 6.3 8.0 5.1 6.7 8.4 5.3 7.1 8.9 5.5 7.4 9.3 5.8 7.7 9.6 6.0 7.9 9.9 6.4 8.5 10.6 6.8 9.0 11.3 7.2 9.6 11.9 7.5 9.9 12.4 78 10.5 12.9 8.1 10.8 13.5 8.4 11.2 14.0 8.7 11.6 14.5 9.0 12.0 15.0 9.3 12.4 15.5 9.6 12.9 16.0 9.9 13.2 16.5 10.2 13.6 17.0 10.5 14.0 17.4 10.8 14.4 17.9 11 14.7 18.4 TINGGI ( cm) Standar 80% 43 50.5 46 55 49 58 51 60 53 62.5 54.5 64.5 56 66 57.5 67.5 59 69 60 70.5 61.5 72 63 73.5 64.5 74.5 68 78 69 81.5 72 84.5 74 87 76 89.5 78 92 80 94 82 96 83.5 98 84.5 99.5 86 101.5 87.5 103.5 88.5 105 90 107 91.5 108 92.5 109 60 % 35.5 38.5 40.5 42 43.5 45 46 47 48.5 49.5 50.5 51.5 52.5 54.5 57 59 61 62.5 64 65.6 67 68.5 70 71 72 73.5 74.5 75.5 76

Keterangan : a. Ukuran berat badan : 1. > 80 % berat standart termasuk gizi baik 2. 60 % - 80 % berat standart termasuk gizi kurang 3. < 60 % berat standart termasuk gizi buruk b. Ukuran tinggi badan 1. 80 % - termasuk gizi baik 2 71 % - 80 % Gizi Kurang 3. < 710 % - termasuk gizi buruk

Lampiran 2

INFORMASI PENELITIAN Dengan ini saya : Nama NIM : Munifatul Maimonah : 0602200138 Mahasiswa Politeknik Kebidanan Malang Jurusan Kebidanan Program Kusus Kebidanan Kediri akan melakukan penelitian dengan judul Gambaran Pengetahuan Ibu Tentang Kebutuhan Gizi Balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. Adapun tujuan penelitin adalah untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang kebutuhan gizi balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk Saya berharap dukungan dean kesediaan mengisi kuesioner yang saya sediakan. Demikian informasi penelitian ini saya sampaikan, atas perhatian dan kerjasamanya saya ucapkan terima kasih. Kediri , Peneliti 2009

MUNIFATUL MAIMONAH NIM. 0602200138

Lampiran 3

FORMULIR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN PENELITAAN Saya Munifatul Maimonah, mahasiswa Politeknik Kesehatan Malang Jurusan Kebidanan Program Kusus Kebidanan Kediri akan melakukan penelitian dengan judul Gambaran Pengetahuan Ibu Tentang Kabutuhan Gizi Balita di wilayah Posyandu Klurahan III Desa Klurahan Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk. Untuk keperluan diatas saya mohon kesediaan ibu, untuk mengisi kuesioner yang saya berikan dengan sejujur-jujurnya. Semua data yang akan dikumpulkan akan dirahasiakan dan tanpa nama. Data disajikan hanya untuk kepentingan ilmu kesehatan belaka. Partisipasi ibu adalah sukarela, tanpa ada paksaan dan tidak ada sanksi. Bila berkenan menjadi responden, silakan menandatangani kolom yang telah disediakan. Atas partisipasi ibu saya ucapkan terima kasih. Tanda Tangan Tanggal No Responden : : :

Lampiran 4 KISI KISI KUESIONER PENGETAHUAN Pokok Bahasan Pengertian Gizi Jumlah No Soal Soal 3 1 2 3 Bentuk Soal Obyektif Benar dan salah Obyektif Benar dan salah Obyektif Benar dan salah Jenis Pertanyaan Positif Positif Positif Kunci Jawaban Benar Benar Benar

No 1

Makanan sebagai Sumber Gizi

10

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah

Positif Positif Positif Negatif Positif Positif Negatif Posisif Positif Negatif

Benar Benar Benar Salah Benar Benar Salah Benar Benar Salah

Cara Pengoalahan Bahan Makanan yang Baik dan Benar

14 15 16 17 18 19 20 21 22

Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah Obyektif Benar dan Salah

Positif Negatif Positif Positif Positif Positif Positif Negatif Positif

Benar Salah Benar Benar Benar Benar Benar Salah Benar

Lampiran 5

KUESIONER
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK No Responden ( diisi oleh petugas ) : Petunjuk Pengisian : 1. Dibawah ini ada 22 pernyataan, jika menurut anda pernyataannya benar maka berilah tanda ( 9 ) pada kolom benar, jika pernyataannya salah maka berilah tanda (9 ) pada kolom salah. 2. Jawaban diisi sendiri dan tidak boleh diwakilkan. I. Data Umum : 1. Umur : 20 th 21 th 30 th > 31 th SMP SMA 2. Pendidikan Terakhir : SD keatas 3. Pekerjaan : Ibu rumah tangga Petani Karyawan swasta PNS Lain-lain < Rp. 1.000.000,4. Penghasilan : < Rp. 1.000.000,- s/d 2.000.000 > Rp. 3.000.000,-

II. No 1

Pernyataan Pernyataan Gizi adalah ikatan kimia yang diperlukan oleh tubuh untuk melakukan fungsinya sebagai penghasil energi, pembangun, dan mengatur proses kehidupan. Gizi disebut juga makanan Benar Salah

2 3

4 5 6 No 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Makanan adalah selain obat yang mengandung zat-zat gizi atau unsur kimia yang dapat diubah menjadi zat gizi oleh tubuh dan berguna bila dimasukkan dalam tubuh Sumber makanan yang mengandung karbohidrat adalah sagu, beras giling dan tapioka Tempe dan tahu adalah makanan yang mengandung protein yang berasal dari tumbuhtumbuhan Protein hewani adalah protein yang bersumber dari binatang antara lain daging, hati dan babat Pernyataan Benar Lemak tidak penting bagi balita karena akan menganggu pertumbuhan susunan saraf Sumber makanan yang mengandung lemak adalah kacang tanah, kelapa tua dan kemiri Vitamin sangat diperlukan oleh tubuh untuk proses metabolisme dan pertumbuhan yang normal Bayi kurang 6 bulan tidak memerlukan Vitamin A Sumber Makanan yang mengandung Vitamin A adalah bayam dan kacang ijo Kekurangan Vitamin D ditandai dengan bengkoknya kaki sehingga berbentuk O Air tidak diperlukan balita karena akan menyebabkan pilek Ciri-ciri sayuran yang baik adalah yang tampak bersih, segar dan berwarna cerah Pengolahan sayuran dan buah yang baik adalah dipotong-potong dulu, baru dicuci sampai bersih agar kotorannya hilang Ikan untuk anak sebaiknya tidak digoreng, tetapi dikukus agar kandungan asam lemak yang bermafaat untuk tumbuh kembang si kecil tidak rusak

Salah

17 18 19 20 21 22

Ciri-ciri ikan yang segar adalah insang berwarna merah, tidak berlendir dan tidak bau busuk Cara merebus sayuran dengan menggunakan air sedikit mungkin Pemberian garam beryodium pada sayuran sebaiknya pada saat makanan matang dan dingin. Mencuci sayuran yang benar adalah dengan air mengalir agar kotoran tidak menempel kembali pada sayuran Merebus sayuran yang benar adalah sayuran dimasukkan dalam panci selanjutnya dimasak sampai matang Ciri-ciri daging sapi yang baik adalah warnanya merah cerah dan baunya segar

LAMPIRAN 7

Tabel Skor Penelitian


No Resp Definisi Gizi 1 2 3 1 1 1 1 2 1 0 1 3 1 1 0 4 1 1 1 5 1 1 1 6 1 1 1 7 1 1 1 8 1 1 0 9 1 0 1 10 1 0 1 11 1 0 1 12 1 1 1 13 0 1 1 14 1 0 1 15 1 1 0 16 1 1 1 17 1 1 1 18 1 1 1 19 1 1 1 20 1 1 1 21 0 0 0 22 0 1 1 23 1 1 1 24 1 1 1 25 1 1 1 No Soal Bahan Makanan Sbg Sumber Gizi 6 7 8 9 10 11 12 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 1

4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1

5 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1

13 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0

14 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1

Cara Pengolahan Makanan yg baik daSkor 15 16 17 18 19 20 21 22 1 1 1 1 0 0 0 1 17 0 0 1 0 0 1 0 1 13 1 1 1 0 0 1 0 1 16 0 1 1 1 1 1 0 1 19 0 1 1 1 1 1 1 1 19 0 1 1 0 0 1 1 1 18 1 1 1 1 0 1 0 1 19 0 1 1 0 0 1 1 1 13 0 1 1 1 1 1 0 1 17 0 1 1 1 1 1 0 1 17 0 1 1 1 1 1 0 1 17 1 1 1 0 1 1 0 1 19 1 1 1 1 1 1 1 1 21 0 0 1 0 0 1 1 1 14 0 1 1 0 1 1 0 1 15 0 1 1 1 1 0 1 1 18 1 0 1 0 0 1 1 1 16 1 1 1 0 1 1 1 1 20 1 1 1 0 0 1 0 1 15 0 0 0 0 0 1 0 1 11 0 1 1 1 1 1 0 1 12 0 0 1 1 0 1 0 1 12 0 0 1 1 1 1 0 1 12 0 1 1 0 1 1 0 1 17 0 1 1 1 1 1 0 1 17

% 77% 59% 73% 86% 86% 82% 86% 59% 77% 77% 77% 86% 95% 64% 68% 82% 73% 91% 68% 50% 55% 55% 55% 77% 77%

Kri teria B C C B B B B C B B B B B C C B C B C K K K K B B

LAMPIRAN 7

Tabel Skor Penelitian


No Resp Definisi Gizi 1 2 3 26 1 1 1 27 1 1 1 28 1 1 0 29 1 1 1 30 1 1 0 31 1 0 1 32 1 1 1 33 1 1 1 34 1 1 1 35 1 1 1 36 1 1 1 37 1 1 1 38 1 1 1 39 1 1 1 40 1 1 1 41 1 1 0 42 1 1 1 43 1 1 1 44 1 1 1 45 1 1 1 46 1 1 1 47 1 0 1 48 1 1 1 49 1 1 1 50 1 1 1 No Soal Bahan Makanan Sbg Sumber Gizi 6 7 8 9 10 11 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1

4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

5 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

13 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

14 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

Cara Pengolahan Makanan yg baik daSkor 15 16 17 18 19 20 21 22 0 1 1 1 0 1 1 1 20 0 1 1 1 0 1 1 1 20 0 1 1 1 0 1 0 1 16 1 1 1 1 1 1 1 1 21 0 1 1 1 0 1 0 1 17 0 1 1 1 0 1 0 1 16 1 1 1 0 1 1 0 1 19 0 1 1 1 1 1 0 1 18 0 1 1 0 1 1 0 1 15 0 1 1 0 1 1 1 1 20 0 1 1 1 1 0 1 1 18 1 1 1 1 1 0 1 1 19 1 1 1 1 1 1 1 1 21 1 1 0 1 0 1 0 1 16 0 1 1 0 1 1 1 1 18 0 1 1 1 0 1 0 1 16 0 1 1 1 0 1 1 1 20 0 1 1 1 0 1 1 1 20 0 0 1 0 1 1 0 1 16 0 1 1 1 1 0 1 1 18 0 1 1 1 0 1 0 1 18 1 1 1 1 1 1 0 1 19 0 1 1 0 0 1 1 1 19 0 1 1 1 0 1 1 1 20 1 1 1 1 1 1 1 1 21

% 91% 91% 73% 95% 77% 73% 86% 82% 68% 91% 82% 86% 95% 73% 82% 73% 91% 91% 73% 82% 82% 86% 86% 91% 95%

Kri teria B B C B B C B B C B B B B C B C B B B B B B B B B

LAMPIRAN 7

Tabel Skor Penelitian


No Resp Definisi Gizi 1 2 3 51 1 1 1 52 1 1 1 53 1 1 1 54 0 0 0 55 0 1 1 56 1 1 0 57 1 1 0 58 1 1 1 59 1 1 1 60 1 1 1 61 1 1 1 62 1 1 1 63 1 1 1 64 1 0 1 65 1 1 1 66 1 1 1 67 1 0 1 68 1 1 1 69 0 1 1 70 1 1 1 71 1 1 1 72 1 1 1 73 1 1 1 74 1 1 1 75 1 1 0 No Soal Bahan Makanan Sbg Sumber Gizi 6 7 8 9 10 11 12 1 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1

4 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

5 1 1 1 0 0 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

13 1 1 1 0 1 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 1

14 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1

Cara Pengolahan Makanan yg baik daSkor 15 16 17 18 19 20 21 22 1 1 1 1 1 1 1 1 21 1 1 1 0 0 1 0 1 17 1 1 1 1 0 0 0 1 18 0 1 1 0 0 1 0 1 7 1 1 1 1 1 1 1 1 19 1 1 1 1 1 1 1 1 20 1 1 1 1 1 1 1 1 20 0 1 1 0 0 1 1 1 16 0 1 1 0 0 1 1 1 16 0 1 1 1 0 1 1 1 17 1 1 1 0 0 1 1 1 19 1 1 1 0 0 1 0 1 18 0 1 1 1 0 1 0 1 17 0 1 1 1 1 1 0 1 18 1 1 1 0 0 1 1 1 16 1 1 1 1 1 1 1 1 21 0 1 1 0 0 1 0 1 16 0 1 1 1 1 1 0 1 18 0 1 1 0 0 1 0 1 13 1 1 1 0 0 1 0 1 16 0 1 1 1 1 1 1 1 19 1 1 1 0 1 1 0 1 18 0 1 1 0 1 1 0 1 17 0 1 1 1 1 0 1 1 16 1 1 1 1 1 1 0 1 20

% 95% 77% 82% 32% 86% 91% 91% 73% 73% 77% 86% 82% 77% 82% 73% 95% 73% 82% 59% 73% 86% 82% 77% 73% 91%

Kri teria B B B K B B B C C C B B B B C C B B C C B B B B B

LAMPIRAN 7

Tabel Skor Penelitian


No No Soal Resp Definisi Gizi 1 2 3 76 1 1 0 77 1 1 1 78 1 0 79 1 0 1 80 1 1 1 81 1 1 1 82 1 1 1 83 1 1 1 84 1 1 1 85 1 0 1 86 0 0 0 87 1 1 1

4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1

5 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1

Bahan Makanan Sbg Sumber Gizi 6 7 8 9 10 11 12 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1

13 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1

14 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

Cara Pengolahan Makanan yg baik daSkor % Kri 15 16 17 18 19 20 21 22 teria 0 0 1 0 1 1 0 1 17 77% B 0 1 1 1 1 1 0 1 18 82% B 1 1 1 0 1 1 0 1 17 77% B 0 1 1 0 0 1 1 1 16 73% C 1 1 1 1 1 1 1 1 22 100% B 0 1 1 1 0 1 0 1 17 77% B 0 1 1 1 1 0 1 1 18 82% B 0 1 1 1 1 1 0 1 17 77% B 0 1 1 1 1 1 1 1 19 86% B 0 1 1 1 1 1 0 1 17 77% B 0 1 1 0 1 1 1 1 14 64% C 0 1 1 1 1 1 0 1 18 82% B

Lampiran 8. Tabulasi Data Umum Responden

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Umur < 20 th 21 - 30 th 0 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 > 31 th 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 SD 1 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1

Pendidikan SMP 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 SMA - Keatas 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 1 1 1 0 IRT 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1

Pekerjaan Petani K. Swasta PNS 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Penghasilan > 1Jt 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 - 2 Jt 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 0 > 3 Jt 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

30

0 0

0 19

1 11

0 10

1 10

0 10

1 27

0 3

0 0

0 0

1 24

0 5

0 1

Lampiran 8.

Tabulasi Data Umum Responden

No 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Umur < 20 th 21 - 30 th 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 > 31 th 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 1 SD 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0

Pendidikan SMP 1 1 1 0 0 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 0 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 SMA - Keatas 0 0 0 1 1 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0 1 0 1 0 0 1 1 IRT 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1

Pekerjaan Petani K. Swasta PNS 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 C 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 > 1Jt 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1

Penghasilan 1 - 2 Jt 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 > 3 Jt 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

57 58 59 60

0 1 1 1 3

0 0 0 0 19

1 0 0 0 8

1 0 0 0 4

0 1 1 1 15

0 0 0 0 11

0 1 1 1 25

1 0 0 0 4

0 0 0 0 1

0 0 0 0 0

1 1 1 1 27

0 0 0 0 3

0 0 0 0 0

Lampiran 8.

Tabulasi Data Umum Responden

No 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0

Umur < 20 th 21 - 30 th 0 1 1 1 0 1 0 1 0 0 1 1 0 1 > 31 th 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 1 0 SD 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0

Pendidikan SMP 1 0 1 0 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 SMA - Keatas 0 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 1 1 IRT 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1

Pekerjaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Penghasilan > 1Jt 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 - 2 Jt 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 > 3 Jt 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Petani K. Swasta PNS

75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 JML

0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 4

0 1 1 0 0 1 0 1 1 0 1 0 1 15

1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 8

0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 1 0 7

0 0 1 0 1 1 0 0 0 1 0 0 0 10

1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 1 10

1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 23

0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 3

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

1 1 1 1 1 1 1 1

1 1 22

0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0 5

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

LEMBAR KONSULTASI
NAMA NIM JUDUL KTI : MUNIFATUL MAIMONAH : 0602200138 : GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG KEBUTUHAN GIZI PADA BALITA DI WILAYAH POSYANDU KLURAHAN III DESA KLURAHAN KECAMATAN NGRONGGOT KABUPATEN NGANJUK : IRA TITISARI, S ST : TEMU BUDIARTI, S Pd.M.Kes

PEMBIMBING I PEMBIMBING II

NO

HARI/ TANGGAL

REKOMENDASI

TANDA TANGAN