Anda di halaman 1dari 15

istilah-istilah dalam bahasa indonesia, di dunia bisnis semoga bermanfaat..

kosakata dan artinya


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. KOEFISIEN : bagian suku yg berupa bilangnan atau konstan biasanya dituiskan sebelum lambang peubah seperti angka 2x atau dalam 2 (x+y) KONSTAN : tetap tidak berubah / terus menerus ADAFTIF : mudah menyesuaikn diri dengan keadaan SPESIFIK :khusus, bersifat khusus , khas HIERARKI : urutan tingkatan atau jenjang jabatan (pangkat, kedudukan) SENTRALISASI : penyatuan segala sesuatu ke suatu tempat (daerah tsbt) yg di anggap sebagai pusat penyentralan, pemusatan DESENTRALISASI : sistem pemerintahan yg lebih banyak memberikan kekuasaan kepada pemerintah daerah FUNGSIONAL : berdasarkan jabatan RESPONSIF : cepat (suka merespon) bersifat menanggapi , bersifat memberi tanggapan, tidak masa bodoh FLEKSIBEL : lues dan mudah menyesuaikan diri VIRTUAL : nyata INTENSIF : secara sungguh2 dan terus menerus dalam mengerjakan sesuatu , hingga memperoleh hasil yg oftimal KONTROVERSI : perdebatan, persengketaan, pertentangan REALISASI : proses menjadikan nyata , perwujudan, pelaksanaan yg nyata PRO : lebih proaktif KONTRA : dalam keadaan tidak setuju, menentang DEFINISI : arti RESPEK : hormat INVESTIGASI : penyelidikan dengan mencatat atau merekam fakta , melakukan peninjauan , percobaan dsb. PASIF : bersifat menerima saja , tidak giat , tida aktif INTERIOR : bagian dalam gedung dan sebagainya KONTRAKTOR : pemborong SWASTA : bukan milik pemerintah MANAJEMEN : penggunaan sumber daya secara efektif untuk mencapai sasaran/ pimpinan yg bertanggung jawab atas jalannya perusahaan atau organiasi (tata usaha) INVESTASI : penanaman uang atau modal dalam suatu perusahaan atau proyek untuk memperoleh keuntungan (pendanaan) KOMPETEN : cakap (mengetahui) DINAMIS : penuh semangat dan tenaga sehingga cepat bergerak dan mudah menyesuaikn diri dengan keadaan KONSISTEN : tetap tidak berubah , taat asas PROSFEK : harapan, kemungkinan ADAPTIF : mudah menyesuaikan diri dengan keadaan MANUFAKTUR : membuat atau menghasilkan dengan tangn atau mesin , proses mengubah bahan mentah mnjadi barang untuk dapat di gunakan atau di konsumsi oleh manusia KOMPROMI : persetujuan dengan jalan damai , atau saling mengurangi tuntutan (tentang persengketaan dsb) DOMINASI : penguasaan oleh pihak yg lebih kuat terhada p yg lebih lemah (dalam bidang politik, militer , ekonomi perdagangan, olahraga dsb) TRILOGI : seri karya sastra yg terdiri atas tiga satuan yg saling berhubungan dan mengembangkn satu tema FORMULASI : perumusan DERIVASI : pengimbuhan afiks yg tidak bersifat infleksi pada bentuk dasar untuk membentuk kata, GEOMETRI : cabang matematika yg menerangkan sifat-sifat garis, sudut, bidang, dan ruang STATISTIKA : ilmu tentang cara mengumpulkan, menabulasi, menggolong golongkan, menganalisisdan mencari keterangan yg berarti dari data yg berupa angka REGRESI : mundur, urutan berbalik ke belakang KOMODITAS : barang dagangan utama; KOMERSIAL PAPER : surat sanggup tanpa agunan milik perusahaan yg jatuh tempo dalam 270 hari atau kurang PENGUNGKIT : memperoleh dana dengan cara meminjam FACTORING : sumber dana jangka pendek yg lumayan mahal bagi perusahaan TRADE CREDIT : praktek membeli barang atau jasa sekarang dan membayarnya kemudian PLADGING : proses dalam piutang usaha KUALITAS : tingkat baik buruknya sesuatu PRODUKSI : proses mengeluarkan hasil DEPARTEMEN : lembaga tinggi pemerintah yg mengurus suatu bidang pekerjaan negara yg di pimpin seorang mentri STAGNAN : dalam keadaan terhenti PROFIT : untung, keuntungan NONPROFIT : yg bukan untuk memperoleh keuntungan

52. LIKUIDITAS : perihal posisi uang kas suatu perusahaan dan kemampuannya untuk memenuhi kewajibannya yg jatuh tempo tepat pada waktunya 53. INOVASI : pemasukan atau pengenalan hal hal yg baru, pembaharuan 54. EFISIENSI : ketepatan cara (usaha,kerja) dalam menjalankan sesuatu (dengn tidak membuang waktu ,tenaga atau biyaya ) 55. DEMOGRAFI : ilmu tentang susunan jumblah dan perkembangan penduduk ; ilmu yg memberikan uraian atau gambaran statistik mengenai suatu bangsa di lihat dari sudut sosial politik ;ilmu kependudukan 56. INFLASI : kemerosotan nilai uang , karena banyaknya dan cepatnya uang beredar sehingga menyebabkan naiknya harga barang2 57. INTERNAL : menyangkut bagiabn dalam 58. EKSTERNAL : pengaruh dari luar 59. OTORITER : prinsif kepatuhan, terutama yg di dukung atau di tuntut pemerintah 60. LIQUIDITAS : kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya 61. PASILITAS PARTISIPATIF : cara melakukan pasilitas atau moderasi dalam pembahasan atau diskusi suatu poko bahasan dengan menggunakan alat atau media peragaan atau visualisasi , agar dapat berjalan secara terbuka dan demokratis bersama semua atau sebagian besar peserta. 62. MBO (management by objective) : suatu sistem manajerial yg komprehensif yg memadukan banyak aktivitas manajerial yg penting secara sistematis, dengan sadar di arahkan untuk mencapai sasaran organisasi dan individual secara efektiv dan efisien. 63. INFRASTRUKTUR : fasilitas fisik suatu negara yg mendukung kegiatan ekonominya , mencakup fasilitas trnsfortasi, seperti bandar udara, jalan raya dan jalur rel kereta api.

1. administrator (plural: administrator-administrator; posesif orang


administratorku, kedua: administratormu, ketiga: administratornya; partikula:administratorkah, administratorlah) adalah : pemimpin di bidang pelaksanaan peraturan, prosedur, dan kebijakan akuntan publik ; akuntan, yang sesuai dengan ketentuan undang-undang, terdaftar pada register negara dan mempunyai izin Menteri Keuangan untuk membuka kantor akuntan (swasta) yang bertugas memberikan layanan jasa akuntansi kepada masyarakat atas pembayaran tertentu. algoritme ; urutan logis pengambilan keputusan untuk pemecahan masalah . anggaran ; rencana penjatahan sumber daya yang dinyatakan dengan angka, biasanya dalam satuan uang calon pembeli utama ; (kelompok) orang atau badan (dalam pasar) yang diperkirakan mempunyai daya beli yang paling besar cek pelanggan ; cek yang diterima dari pelanggan sebagai pembayaran seluruh atau sebagian utangnya daftar periksa ; rangkaian pertanyaan yang disusun secara cermat mengenai kegiatan, kebijakan, prosedur, dsb dalam organisasi deposito ; hak atas saldo uang di bank bagi mereka yang telah menyimpannya di bank deposito berjangka ; simpanan di bank yang penarikannya dapat dilakukan setelah masa tertentu yang diperjanjikan atau setelah pemberitahuan sebelumnya deposito primer ; hak atas saldo uang dari bank yang terjadi karena penyimpanan uang atau cek tunai di bank dewan komisaris ; badan yang ditunjuk oleh para pemegang saham untuk menentukan dan mengawasi pengurusan perusahaan diagram arus ; gambar yang memperlihatkan jalannya pelaksanaan kegiatan katalog ; daftar barang yang dilengkapi dengan nama, harga, mutu, dan cara pemesanannya keluaran ; laju produksi barang yang dihasilkan pabrik, mesin, atau satuan produksi yang lain dalam jangka waktu tertentu pengendalian ; pengawasan atas kemajuan (tugas) dengan membandingkan hasil dan sasaran secara teratur serta menyesuaikan usaha (kegiatan) dengan hasil pengawasan
pertama:

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

16. 17. coba dan ralat ; kebiasaan mengatasi persoalan atau usaha mencapai hasil dengan cara mencobacoba atau untung-untungan 18. anggaran rumah tangga ; peraturan pelaksanaan anggaran dasar (bagi perusahaan, perkumpulan, dsb) 19. anggaran induk ; perpaduan anggaran yang meliputi berbagai bidang, misal bidang penjualan, bidang produksi, bidang operasi, dan bidang nonoperasi.

Istilah-istilah Dalam Manajemen Risiko

11

AUG

Tips melakukan pencarian istilah : Tekan tombol Ctrl dan F pada keyboard untuk menampilkan kotak pencarian, kemudian masukkan istilah atau kata yang dicari dan tekan tombol Enter pada keyboard. BANK = sebuah lembaga yang diberikan ijin oleh otoritas perbankan untuk menerima simpanan, memberikan kredit, dan menerima serta menerbitkan cek. PERUSAHAAN JASA KEUANGAN = lembaga yang menawarkan produk keuangan seperti mortgage, dana pensiun, asuransi atau obligasi kepada nasabahnya. RISIKO = peluang terjadinya bencana atau kerugian (umum). = peluang terjadinya hasil /outcome yang buruk (sertifikasi). KEJADIAN RISIKO (Risk Event) = terjadinya sebuah peristiwa yang menyebabkan potensi kerugian, yaitu outcome yang buruk.. RISIKO KERUGIAN = kerugian yang terjadi sebagai konsekuensi langsung ataupun tidak langsung dari kejadian risiko, yang bersifat finansial atau non-finansial. STRUKTUR MODAL = menunjukkan cara yang ditempuh bank untuk memperoleh pendanaan, umumnya melalui kombinasi penerbitan saham, obligasi, dan penerimaan pinjaman. RISIKO SISTEMIK = risiko dimana kegagalan sebuah bank dapat menimbulkan dampak yang menghancurkan perekonomian secara besar-besaran (bukan hanya kerugian yang langsung dirasakan pegawai, nasabah, dan pemegang saham). VULNERABLE = keadaan rentan sebuah bank. WHOLE-SALE = simpanan jangka pendek bernominal besar. KECUKUPAN MODAL (Capital Adequacy) = kewajiban bank untuk memiliki modal yang cukup untuk menutupi risiko yang dihadapi. MODAL BERBASIS RASIO (Risk Based Capital) = tingkat modal didasarkan pada tingkat rasio. RISIKO PASAR (Market Risk) = risiko kerugian, baik pada posisi on maupun off balance sheet, yang timbul dari pergerakan harga pasar. KURVA IMBAL HASIL (Yield Curve) = kurva yang menunjukkan hubungan antara tingkat suku bunga efektif yang dibayarkan dengan tanggal jatuh tempo investasi pada suatu waktu tertentu. TRADED MARKET RISK = risiko kerugian nilai investasi yang terkait dengan kegiatan pembelian dan penjualan (trading) instrumen keuangan yang dilakukan secara terus menerus dalam rangka memperoleh keuntungan. RISIKO TINGKAT SUKU BUNGA DALAM BANKING BOOK (Interest Rate Risk in the Banking Book) = risiko yang timbul sebagai akibat kegiatan yang dilakukan bank dengan nasabahnya. LINDUNG NILAI (Hedging) = kegiatan bank untuk melindungi nilai simpanan nasabah maupun nilai kredit. INTERBANK LENDING = menempatkan dana bank pada bank lain. TINGKAT DISKONTO BANK SENTRAL (Centra Bank Discount Rate)= tingkat suku bunga yang ditetapkan bank sentral atas kredit yang diberikan kepada sebuah bank. RISIKO KREDIT (Credit Risk) = risiko kerugian yang terkait dengan kemungkinan kegagalan counterparty memenuhi kewajibannya, atau risiko bahwa debitur tidak membayar kembali hutangnya. MITIGASI RISIKO KREDIT = meminimalkan dampak kerugian kredit. PROBABILITY OF DEFAULT (PD) = probabilitas tertentu untuk kejadian yang tidak diinginkan. MODEL PEMERATAAN (Grading Model) = sarana untuk menetapkan kemungkinan terjadinya default. COHORT ANALYSIS = analisa dengan melakukan diversifikasi pada portofolio kredit sehingga risiko terjadinya default yang bersifat sistemik dapat ditekan. SEKURITISASI = perlindungan diri suatu bank dari gejolak ekonomi dengan menggunakan dana hasil penjualan aktiva untuk diinvestasikan pada aktiva lain yang dianggap berisiko lebih rendah. AGUNAN (Collateral) = aktiva yang dijaminkan oleh debitur untuk mendapatkan kredit dan dapat diambilalih bila terjadi default. EXPOSURE AT DEFAULT (EAD) = membatasi tingkat eksposure atas kejadian yang tidak diinginkan. LOSS GIVEN DEFAULT (LGS) = perkiraan kerugian yang akan diderita oleh bank sebagai akibat terjadinya default. RISIKO OPERASIONAL (Operational Risk) = risiko kerugian yang diakibatkan oleh kegagalan atau tidak memadainya proses internal, manusia, dan system, atau sebagai akibat dari kejadian eksternal.

RISIKO BISNIS = risiko yang terkait dengan posisi kompetitif bank dan prospek bank untuk berkembang dalam pasar yang senantiasa berubah. FDIC = Federal Deposit Insurance Corporation RISIKO STRATEGIS = risiko yang terkait dengan keputusan bisnis jangka panjang yang diambil oleh direksi bank. Dapat juga dikaitkan dengan implementasi strategi tersebut. RISIKO REPUTASI = risiko terjadinya potensi kerusakan bagi perusahaan yang diakibatkan oleh opini publik yang negatif. OVER-LENDING = pemberian kredit yang berlebihan. GEARING = rasio hutang perusahaan (berapa banyak yang dipinjam) terhadap jumlah modal yang dimiliki. MODAL = sumber daya finansial yang siap pakai untuk menyerap kerugian karena tidak membutuhkan pembayaran kembali = jumlah investasi para pemegang saham di bank. INSOLVABILITAS = ketidakmampuan perusahaan untuk membayar kembali klaim jenis apapun saat jatuh tempo. STABILITAS KEUANGAN = terjaganya keadaan dimana kapasitas lembaga keuangan dan pasar untuk menyelenggarakan kegiatan penyimpanan dana secara efisien, menyediakan likuiditas dan mengalokasikan investasi agar tidak terganggu. STABILITAS MONETER = stabilitas dalam nilai uang, yaitu inflasi yang rendah dan stabil. AKTIVA TERTIMBANG MENURUT RISIKO (ATMR) = aktiva neraca dikalikan oleh bobot risikonya. RASIO MODAL SASARAN / TARGET RASIO MODAL (Target Capital Rasio) = rasio untuk modal yang memenuhi syarat terhadap ATMR bank internasional. THE ORGANIZATION FOR ECONOMIC COOPERATION & DEVELOPMENT (OECD) = sebuah kelompok 30 negara yang secara bersama-sama memiliki komitmen terhadap pemerintah yang demokratis & ekonomi pasar. DERIVATIF = instrumen keuangan yang umumnya tidak mempertukarkan nilai pokok transaksi yang mendasarinya. CURRENT REPLACEMENT COST = biaya penggantian saat ini. RETURN ATAS MODAL SESUAI KETENTUAN = ukuran kinerja yang digunakan untuk meyakinkan bahwa suatu transaksi menghasilkan return yang cukup / meningkatkan modal. STAND-BY-LOAN-LIMIT = batasan kredit yang dapat digunakan (oleh debitur) selama masa kredit. ELIGIBLE CAPITAL = struktur permodalan. EQUITY CAPITAL = modal saham. NON-CUMULATIVE PERPECTUAL PREFERRED STOCK = saham preferen kumulatif nonperpetual. DISCLOSED RESERVES = cadangan tujuan. GENERAL PROVISIONS = provisi umum. GENERAL LOAN LOSS RESERVES = penyisihan penghapusan aktiva produktif umum. HYBRID CAPITAL INSTRUMENTS = modal pinjaman. STATISTICAL CONFIDENCE = keyakinan statistik. VaR HORIZON = masa transaksi. COMMERCIAL PAPER MARKET = surat berharga komersial. SOVEREIGN LOANS = pinjaman kepada pemerintah. DISIPLIN PASAR = mekanisme governance internal & eksternal dalam perekonomian pasar tanpa adanya intervensi pemerintah secara langsung (definisi oleh BIS). B I S = The Bank for International Settlements. QUANTITAVE IMPACT STUDIES (QIS) = sejumlah bank memperkirakan dampak dari implementasi Accord berdasarkan pada consultative paper terakhir. REGULATORY CAPITAL = jumlah modal minimun sesuai dengan ketentuan. REGULATORY RATIO = rasio minimum yang harus dipenuhi bank dalam penyediaan modalnya. RISIKO PASAR = risiko kerugian yang timbul akibat pergerakan harga pasar atas posisi yang diambil oleh bank baik pada sisi on maupun off-balance-sheet. RISIKO SPESIFIK / SPECIFIC RISK = risiko yang timbul akibat pergerakan harga atas surat berharga sekuritas individual yang disebabkan oleh faktor2 yang terkait dengan surat berharga / sekuritas atau penerbitnya. RISIKO PASAR UMUM / GENERAL MARKET RISK = risiko yang timbul akibat pergerakan harga pasar yang berpengaruh terhadap beberapa instrumen keuangan. RISIKO SUKU BUNGA = potensi kerugian yang timbul akibat perubahan tingkat suku bunga. RISIKO POSISI EKUITAS / EQUITY POSITION RISK = potensi kerugian yang timbul akibat perubahan harga saham. RISIKO VALUTA ASING / FOREIGN EXCHANGE RISK = potensi kerugian yang timbul akibat perubahan nilai tukar.

RISIKO POSISI KOMODITI / COMMODITY POSITION RISK = potensi kerugian yang timbul akibat perubahan harga komoditi. RITEL EXCHANGE RATE = nilai tukar yang diberikan oleh bank kepada nasabah (terutama nasabah korporasi) yang telah termasuk margin atas wholesale rate dari pasar antar bank. BASIS RISK = risiko kredit akibat perubahan hubungan antara harga risk position dengan harga instrumen yang digunakan untuk hedging atas posisi tersebut. PRIME LENDING RATE = floating rate yang dikenakan atas pinjaman kepada nasabah dengan credit rating tinggi. PRODUK VANILLA = produk2 yang lazim dijumpai yang merupakan instrument / prosuk yang sederhana. SWAP VALAS = gabungan antara transaksi spot dan transaksi forward. OBLIGASI = instrumen hutang jangka panjang yang dapat dipindahtangankan & diterbitkan oleh issuer dengan penerimaan jumlah pokok tertentu dari investor / holder. TRADING EKUITAS = jual beli saham perusahaan yang terdaftar di bursa saham seluruh dunia. TRADING KOMODITAS = jual beli produk fisik yang diperdagangkan di pasar sekunder. PASAR OTC (over-the-counter) = perdagangan yang dilakukan oleh bank secara langsung tanpa melalui sebuah bursa. SWAP BUNGA (INTEREST RATE SWAPS) = derivatif OTC yang memungkinkan bank & nasabah untuk memperoleh suku bunga jangka panjang tanpa harus menggunakan dana jangka panjang. PERJANJIAN FORWARD RATE (FORWARD RATE AGREEMENT / FRAs) = kontrak derivatif OTC yang memungkinkan bank untuk pengambil posisi forward suku bunga. CALL = call option memberikan hak kepada buyer untuk membeli instrumen underlying. PUT = put option memberikan hak kepada buyer untuk menjual instrumen underlying. PREMIUM = jumlah uang yang harus dibayar oleh buyer kepada seller. STRIKE PRICE = harga pada saat transaksi underlying akan dieksekusi. EXERCISE = buyer meng-exercise option untuk memasuki kontrak underlying. EXPIRY DATE = tanggal terakhir option harus di-exercise. AMERICAN = option yang hanya bisa di-exercise pada tanggal berapapun sampai dengan expiry date. EUROPIAN = option yang hanya bisa di-exercise pada saat expiry date. VOLATILITAS = gejolak. VOLATILITAS HARGA OPTION = harga pasar yang menunjukkan espektasi pasar terhadap pergerakan harga pada masa berlakunya option. MARK-TO-MARKET = proses penilaian kembali posisi menggunakan harga pasar. REPLACEMENT VALUE = nilai sekarang dari sebuah transaksi. RISIKO TREASURY = risiko kerugian dalam aktivitas treasury sebuah bank. CORPORATE TREASURY = sebuah model treasury dimana bagian treasury sebuah bank mengelola bisnis trading bank tersebut. NET INTEREST INCOME (NII) / PENDAPATAN BUNGA BERSIH = perbedaan antara biaya bunga untuk mengumpulkan simpanan & hutang lainnya dengan bunga yang dibebankan atas pinjaman & aktiva lainnya. RISIKO PASAR DALAM BANKING BOOK = risiko kerugian akibat perubahan tingat suku bunga yang merugikan. RISIKO KREDIT = risiko kerugian yang mungkin timbul sebagai akibat kegagalan counterparty dalam memenuhi kewajibannya. SOVEREIGN RISK = risiko kerugian yang mungkin timbul akibat kegagalan pemerintah negara penerbit surat berharga untuk memenuhi kewajibannya (bunga & pokoknya). DEBT SERVICE RATIO = jumlah bunga dan pokok atas pinjaman valas yang telah jatuh tempo dibandingkan dengan penerimaan negara dari ekspor & arus modal yang masuk. BUBBLES = aktiva2 tertentu yang dinilai terlalu tinggi & dalam jangka panjang bersifat tidak berkesinambungan. PROPERTY OWNERSHIP = hak atas kepemilikan. RISIKO KREDIT KORPORASI = risiko yang timbul akibat kegagalan membayar kewajiban yang diterbitkan oleh perusahaan. MORTGAGE FINANCE = pembiayaan menggunakan hipotik (seperti KPR). BIMODAL = suatu jenis karakter kredit, yaitu memberikan atau tidak memberikan kredit. RISIKO KREDIT TRADED MARKETS COUNTERPARTY = risiko yang timbul akibat counterparty tidak segera membayar kewajiban yang muncul dalam sebuah trasaksi. ZERO SUM GAME = keuntungan suatu kontrak hanya diperoleh oleh satu pihak. NETTING = proses offset antara keuntungan & kerugian melalui sejumlah transaksi dengan jenis kontrak yang sama ataupun jenis kontrak yang berbeda. FOREIGN DIRECT INVESTMENTS = aliran penanaman modal asing. PROPERTY RIGHTS = hak kepemilikan. MULTIVARIATE ANALYSIS = analisa kompleks.

CREDIT ANALYSIS = analisa yang difokuskan pada kinerja keuangan perusahaan yang mengajukan permohonan kredit. TANGIBLE FACTORS = faktor2 yang mudah dilihat. BUBBLES VALUATIONS = penilaian kredit yang berlebihan. PROBABILITY OF DEFAULT = kemungkinan gagal bayar. CREDITWORTHINESS = kelayakan pemberian kredit. CREDIT REFERENCE AGENCIES = lembaga referensi kredit LIFETIME CONSUMPTION = konsumsi jangka panjang NET ASSETS = aktiva bersih THE ROLE OF INSURANCE = peran asuransi AFFORDABILITY ASSESSMENT = penilaian kelayakan FREE DISPOSABLE INCOME = sisa pendapatan INCOME MULTIPLES = pendapatan lain2 MORTGAGE INDEMNITY INSURANCE = penjaminan kredit PORTFOLIO MANAGEMENT = pengelolaan portofolio CREDIT CONCENTRATION RISK (RISIKO KONSENTRASI KREDIT) = risiko yang timbul akibat pemberian kredit yang terkonsentrasi pada segmen usaha tertentu berdasarkan aspek geografis, industri, & credit grades. COHORT = pengelompokan aktiva berdasarkan berbagai kriteria. SOVEREIGN DEBT BOND = obligasi pemerintah. RISIKO OPERASIONAL = risiko kerugian yang timbul dari kegagalan atau tidak memadainya proses internal, manusia & sistem, atau dari kejadian2 eksternal. HIGH FREQUENCY / LOW IMPACT >< LOW FREQUENCY / HIGH SEVERITY = kejadian yang sering terjadi yang menimbulkan kerugian yang relatif minim >< kejadian yang jarang terjadi namun menimbulkan kerugian yang besar. BUSINESS CONTINUITY PLANS & POLICIES = kebijakan & rencana kelangsungan usaha. CATASTROPHIC EVENT = kejadian luar biasa. WELL-REGULATED EXCHANGE = pasar dengan peraturan cukup ketat. EXCESSIVE RISK-TAKING = pengambilan risiko yang berlebihan. NEAR MISS = kejadian yang hampir terjadi. EXPECTED LOSS (KERUGIAN YANG DIPERKIRAKAN) = kerugian yang timbul karena kegiatan usaha bank secara normal. UNEXPECTED LOSS (KERUGIAN YANG TIDAK DIPERKIRAKAN) = kerugian yang besarnya secara signifikan jauh berada di atas batas yang dapat dikategorikan sebagai kerugian yang diperkirakan. STANDAR DEVIASI = ukuran simpangan (distance) nilai tertentu dari nilai rata2nya. RISIKO PROSES INTERNAL = risiko yag terkait dengan kegagalan proses atau prosedur yang terdapat pada suatu bank. RISIKO MANUSIA = risiko yang terkait dengan karyawan bank. RISIKO SISTEM = risiko yang terkait dengan penggunaan teknologi & sistem. RISIKO EKSTERNAL = risiko yang terkait dengan kejadian yang berada di luar kendali bank secara langsung. RISIKO HUKUM = risiko yang timbul dari adanya ketidakpastian karena dilakukannya suatu tindakan hukum atau ketidakpastian dalam penerapan atau interpretasi suatu perjanjian, peraturan, atau ketentuan. HEALTH & SAFETY ISSUES = masalah kesehatan & keselamatan kerja. DATA CORRUPTION = data yang tidak lengkap. DATA ENTRY ERRORS = kesalahan input data. INADEQUATE PROJECT CONTROL = pengendalian proyek yang tidak memadai. INADEQUATE CHANGE CONTROL = pengendalian perubahan data yang tidak memadai. PROGRAMING ERRORS = kesalahan program. SERVICE INTERRUPTION = gangguan pelayanan. SYSTEM SUITABILITY = kecocokan sistem. USE OF NEW UNTRIED TECHNOLOGY = penggunaan teknologi yang belum diuji coba. BOUNDARY EVENT = kejadian risiko yang penyebabnya tidak mudah ditetapkan, karena dapat terjadi secara lintas batas antara berbagai jenis risiko. PROCESS MAPPING = proses utama yang dilakukan bank & bagaimana interaksinya. GOOD PROCESS CONTROL = pengendalian proses yang baik. SIX SIGMA = sebuah metodologi yang mendasarkan angka2 statistik untuk mengukur & memperbaiki kualitas & efisiensi serta proses2 yang dilaluinya. THE COST OF DOING BUSINESS = biaya pelaksanaan kegiatan usaha. RISK ASSESSMENT PHASE = tahap penilaian risiko. CENTRAL OR REPORTING PROCEDURES = prosedur utama atau pelaporan. DISCLOSURE / PENGUNGKAPAN = penyebarluasan informasi kepada masyarakat mengenai hal2 yang bersifat material terhadap evaluasi kegiatan usaha suatu perusahaan. STAKEHOLDERS = pemegang saham, karyawan, nasabah, & masyarakat secara keseluruhan.

OVEREXTENDED = bertindak melebihi kewenangan yang ditetapkan. CONTROL ENVIRONMENT = faktor2 pengendalian. C O S O = Committee of Sponsoring Organizations of the Treadway Comission. DVP = Delivery versus Payment. NATIONAL ELECTRONIC CLEARING SYSTEM = Sistem Kliring Elektronis Nasional. RTGS = Real Time Gross Settlement System. ON-SITE PRESENCE = pengawasan langsung di tempat, dalam hal ini di kantor bank. RISK-TAKING UNIT = unit pengambil-risiko. ADVERSE MOVEMENT = pergerakan variabel2 yang dapat menimbulkan kerugian. TRADE FINANCING = pembiayaan perdagangan. CREDIT GRADING PROCESS = proses pemeringkatan kredit. CROSS-REFERENCED = referensi silang. LADDERS = penetapan secara bertahap. RISK APPETITE = limit risiko yang ditetapkan secara menyeluruh. DAILY CLOSING PRICES = harga penutupan harian. CONFIDENTIALITY RISK = risiko kerahasiaan. ALM (ASSETS LIABILITY MANAGEMENT) = pengelolaan asset & kewajiban. CURRENCY RISK = risiko mata uang.

Istilah-istilah dalam Manajemen Keuangan


Aktiva Lancar, Aktiva yang dimiliki perusahaan yang dapat segera berubah menjadi uang t unai. Termasuk dalam kelompok ini adalah Piutang Dagang, Deposito, Piuta ng Wesel dan Persediaan 2. Aktiva Tetap, Aktiva atau harta perusahaan yang tidak bergerak. Masuk dalam kelompok i ni Tanah, Bangunan, Mesin dan Peralatan serta Kendaraan 3. EPS : Earning Per Share, Rasio ini menggambarkan jumlah laba yang dihasilkan oleh perusahaan untu k tiap saham yang diterbitkan 4. Anggota Bursa, Perantara perdagangan Efek atau Pedagang Efek yang telah menjadi anggota Bursa Efek Indonesia baik BEJ maupun BES 5. Annual Meeting (Rapat Tahunan), Rapat satu tahunan para manajer perusahaan yang melaporkan kepada para p emegang saham tentang hasil kegiatan perseroan selama tahun berjalan. Di dalam rapat ini biasanya dibahas juga tentang pemilihan Dewan Direksi u ntuk tahun yang akan datang. Pejabat pimpinan pelaksana biasanya memberi kan ulasan pandangan untuk tahun yang akan datang dan bersama pejabat se nior menjawab pertanyaan para pemegang saham 6. Annual Report (Laporan Tahunan), Suatu laporan resmi mengenai keadaan keuangan Emiten dalam jangka waktu 1 tahun. Termasuk di dalam laporan ini antara lain Neraca Perusahaan, Laporan Laba/Rugi dan Neraca Arus Kas. Laporan ini harus disampaikan kepada para pemegang saham untuk disetujui didalam RUPS untuk selanjutnya disahkan sebagai laporan tahunan resmi perusahaan 7. Ask Price, Harga terendah yang ditawarkan untuk menjual 8. Atas Nama, Dituliskannya nama dari pemilik Efek tertentu pada sertifikat Efek tersebut sebagai suatu tanda kepemilikan Efek. Contoh : saham atas nama, bera rti nama yang tertulis di dalam sertifikat saham tersebut adalah pemiliknya 9. Atas Unjuk, Tidak ditunjukkannya nama dari pemilik Efek, dengan demikian siapa saja yang membawa Efek tersebut dapat mengaku dan sah menjadi pemilik Efek tersebut 10. BV : Book Value (Nilai Buku Saham), Menggambarkan perbandingan total dana pemegang saham terhadap jumlah saham 11. Bid Price, Harga tertinggi yang diminta untuk membeli 12. Broker (Pialang), Pihak yang melaksanakan eksekusi baik pembelian maupun penjualan saham berdasarkan amanat dari investor. Untuk jasanya dia akan memperoleh komisi dari investor 13. Capital Gain, Keuntungan yang diperoleh karena perbedaan antara harga beli dan harga j ual dari suatu Efek, terjadi bila harga jual lebih besar dari harga beli 14. Capital Loss, Lawan dari Capital Gain, terjadi bila harga jual lebih rendah dari harga beli suatu Efek 15. DER : Debt to Equity Ratio (Rasio Hutang atas Modal), Menggambarkan struktur modal yang dimiliki oleh perusahaan, dengan demikian dapat dilihat struktur resiko tidak tertagihnya hutang. Makin kecil angka rasio ini makin baik 16. Delisting, Penghapusan Efek dari daftar Efek yang tercatat di Bursa sehingga Efek tersebut tidak dapat lagi diperdagangkandi Bursa. Saham-saham yang telah didelist tetap dapat diperdagangkan di luar bursa dan status emiten tersebut tetap sebagai perusahaan publik. 17. Derivatif, Efek turunan dari sebuah Efek utama 18. Dilusi, Menurunnya prosentase kepemilikan dari pemegang saham suatu perusahaan sebagai akibat dari bertambahnya jumlah saham yang beredar 19. Akhir Tahun: Titik akhir dari periode laporan keuangan tahunan 20. Akrual: Pengeluaran yang terjadi dalam satu periode yang belum dibayar atau dibuat fakturnya. Kebalikan dari pembayaran di muka. 21. Akun: Laporan transaksi keuangan, dapat dicatat dalam buku atau ke dalam komputer 22. Akuntansi Dana: Digunakan untuk mengetahui pengeluaran yang dilakukan proyek apakah sesuai dengan tujuan mula-mula yang sudah ditentukan. 23. Akuntansi Keuangan: Pencatatan, pengklasifikasian dan pemilahan data keuangan historis yang akan menghasilkan laporan keuangan bagi pihak eksternal organisasi. 24. Akuntansi Manajemen: Ketentuan informasi keuangan untuk manajemen demi kepentingan perencanaan, pengambilan keputusan, dan pengawasan serta pengaturan. 25. Aliran Dana/Arus Kas: Perbedaan/selisih antara jumlah uang/kas yang masuk dan jumlah uang/kas yang keluar dalam satu periode. 26. Anggaran: Jumlah uang yang organisasi rancangkan akan diterima dan dibelanjakan untuk hal tertentu dalam satu periode. 27. Anggaran dari Nol: Metode dalam mempersiapkan anggaran yang dimulai dari nol, dengan mempertimbangkan setiap area biaya dari awal. 28. Aset: Semua barang yang dimiliki atau klaim terhadap barang lain yang yang memikiki nilai/harga bagi organisasi. Lihat Aset tak bergerak dan Aset lancar. 29. Aset Lancar: Kas dan asset lain yang dapat dirubah menjadi kas dalam jangka pendek contohnya piutang. Aset-aset in, secara teori, dapat dicairkan menjadi kas dalam 1 tahun. 30. Aset Lancar Bersih: Dana yang tersedia untuk menjalankan operasi harian organisasi. Biasanya didapat dari asset lancar dikurangi kewajiban lancar. Dikenal juga dengan istilah working capital Modal Kerja. 31. Aset tak Bergerak: Item (seperti perlengkapan, kendaraan atau bangunan) yang dimiliki oleh organisasi yang memiliki nilai moneter untuk jangka waktu lebih dari 1 tahun. Sering disebut sebagai Aset Berwujud. 32. Audit: Pemeriksaan laporan tahunan oleh pihak independen (auditor) 33. Bagan Akun: Daftar dari semua kode akun dan kode pos biaya yang digunakan dalam sistem akuntansi organisasi. 34. Biaya Langsung: Biaya yang dapat dialokasikan secara khusus untuk sebuah kegiatan, departemen atau proyek. 1.

35. Biaya Tidak Langsung: Biaya yang tidak dapat secara langsung dialokasikan dalam kegiatan, departemen atau proyek dan dana ini bersifat umum. 36. Buku Bank: Daftar yang berisi catatan semua transaksi yang dilakukan melalui rekening bank. Dikenal juga sebagai Buku Tunai atau Buku Analisa Tunai 37. Buku Besar Nominal: Berisi halaman dari setiap akun nominal dan mencatat implikasi dari transaksi keuangan organisasi yang terjadi. 38. Buku Petty Cash: Daftar petty cash yang digunakan tiap harinya. 39. Burn Rate: Jumlah dana atau anggaran belanja yang telah digunakan sejauhi ini, dan dinyatakan di dalam satuan persen. Dikenal juga dengan nama Rasio Penggunaan. 40. Daftar Aset: Daftar yang berisi aset tak bergerak organisasi, biasanya tercantum detil dari harga, nomor seri, lokasi, tanggal pembelian, dll. 41. Dana Akumulasi: Uang yang organisasi akumulasi dari tahun ke tahun karena hasil pendapatan tidak semuanya habis dibelanjakan. Termasuk didalamnya perkiraan nilai dari semua aset tak bergerak saat ini. 42. Dana Bebas: Dana yang digunakan untuk tujuan umum dari organisasi, 43. Dana Modal: Dana akumulasi dan simpanan yang tersimpan dalam bentuk perlengkapan dan properti 44. Dana Terikat: Dana pendapatan yang memilki persyaratan yang mengikat tentang bagaimana dana itu digunakan, dan biasanya memiliki persyaratan untuk membuat laporan balik kepada pendonor mengenai penggunaanya. 45. Dana Umum: Dana bebas yang tidak dikhususkan dan biasanya digunakan untuk tujuan umum organisasi. Sering disebut sebagai Simpanan. 46. Dana Yang Sudah Dikhususkan: Dana bebas yang diakumulasikan dari waktu ke waktu dan digunakan untuk tujuan khusus oleh dewan Kehormatan. 47. Debitor: Semua pihak yang berhutang pada organisasi 48. Depresiasi: Sejumlah/proporsi nilai dari nilai awal sebuah aset tak bergerak untuk dibebankan sebagai pengeluaran organisasi dalam laporan Pendapatan & Pengeluaran. 49. Donasi Non-Uang: Dana atau kontribusi untuk satu proyek dalam bentuk barang atau jasa, dan bukan uang. 50. Imprest: Semacam float uang, yang jumlahnya sudah ditentukan, yang akan disuntik lagi sebesar jumlah uang yang telah dibelanjakan, untuk mengembalikannya ke jumlah mula-mula. 51. Jejak Audit: Kemampuan untuk mengikuti semua jalur transaksi yang dilaporkan melalui sistem akuntansi organisasi. 52. Kewajiban: Sejumlah dana yang menjadi hutang organisasi, termasuk didalamnya dana yang diterima di muka, pinjaman, akrual dan faktur/tagihan yang belum dibayar. 53. Kewajiban Lancar: sumber keuangan jangka pendek (dari penyedia barang, bank) yang harus dibayar dalam waktu 12 bulan ke depan. 54. Kode Akun: Sistem penomoran yang digunakan untuk menggambarkan dan memilah berbagai macam tipe transaksi keuangan, dikelompokkan berdasar aset, hutang, pendapatan dan pengeluaran. 55. Kreditor: Semua pihak yang memberi hutang pada organisasi 56. Laporan Pendapatan dan Pengeluaran: Meringkas transaksi pendapatan dan pengeluaran dalam satu periode, melakukan penyesuaian untuk transaksi yang belum selesai atau transaksi yang terjadi di periode akuntansi yang berbeda. 57. Laporan Penerimaandan Pembayaran: Ringkasan dari buku kas untuk periode tertentu yang memiliki saldo awal dan akhir 58. Laporan Pengecualian: Laporan naratif pendek yang menjelaskan variansi signifikan dan/atau hal-hal yang perlu perhatian khusus dan dilampirkan dalam laporan manajemen. 59. Likuiditas: Tingkatan kas dan aset yang dapat dicairkan segera dibandingkan dengan kebutuhan uang yang ada, contohnya untuk membayar tagihan 60. Acceptends: Suatu surat tagihan yang di keluarkan oleh kredita (penagih) dan biasanya adalah hasil dari suatu transaksidagang yang sifatnya otomatis cair (self liquidating) (hlm.393). 61. Capital Budjeting: Proses merencanakan pengeluaran atas harta yang hasilnya di harapkan berlangsung terus lebih lama dari satu tahun (hlm. 393). 62. Funded Debt: Utang jangka panjang (hlm. 400). 63. Investment dealer: pembeli untuk diri sendiri dan penjual dan menjual kembali kepada pembeli lain (hlm.392). 64. Levrage Operasi: Besar operasi sebuah perusahaan menggunakan biaya operasi tetap, (biaya tetap: pabrik, penjualan, dan administrasi) (hlm.206). 65. Liquidity: Berhubungan dengan posisi kas dari perusahaan dan kemampuannya memenuhi kewajibanya yang sudah di penuhi (hlm.402). 66. Margin Trading: Cara pembelian surat-surat berharga secara kredit (hlm.27). 67. Modal Kerja: Investasi perusahaan dalam harta jangka pendek. (hlm. 216). 68. Prime Rate Loan: Pinjaman yang di berikan oleh bank-bank komersial kepada nasabah-nasabahnya yang memebuhi syarat-syarat memperoleh kredit jangka pendek dengan bunga rendah (hlm.35). 69. Pro Forma: Laporan sumber dan penggunaan dana yang di proyeksikan (hlm. 192). 70. Proxy Fight: Suatu usaha mendominasi dari sekelompkpemegang saham untuk memiliki sekelompok menejemen baru(hlm.9). 71. Securit : Jaminan (hlm. 390). 72. Short Selling: Menjual saham yang belum di punyai oleh si penjual (hlm. 27). 73. Tender Offer: Tawaran sari sebuah perusahaan untuk membeli saham dari perusahaan lain (hlm.9). 74. Term Of Trade: Prosedur kegiatan yang biasa kita hadapi atau prosedur dengan dua persen rabat atas tagihan yang di bayar dalam waktu sepuluh hari, dengan pembayaran penuh dalam tiga puluh hari jika rabat tidak di ambil (hlm. 280).. 75. Yield: Tingkat laba investasi (hlm. 412). 76. Rasio Likuiditas: Menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban finansial jangka pendeknyayang jatuh tempo/ tepat pada waktunya.

77. Rasio aktivitas: Menunjukkan sejauh mana efisiensi dan efektivitas perusahaan dalam menggunakan sumberdayanyaPembagian analisis rasio 78. Rasio Financial Leverage: Mengukur seberapa beasr perusahaan dibiayai dengan utang dan menunjukkan kapasitasperusahaan untuk memenuhi kewajiban baik jangka pendek maupun jangka panjang 79. Rasio profitabilitas: Mengukur seberapa besar kemampuan perusahaan memperoleh laba baik dalam hubungannyadengan penjualan, aktiva maupun laba bagi modal sendiri 80. Current Ratio: rasio antara aktiva lancar dibagi dengan utang lancar. 81. Quick Ratio (Acid test Ratio): rasio ini mnegukur solvabilitas jangka pendek tetapi tidak memperhitungkan persediaan, karena persediaan merupakan harta lancar yang kurang liquid Aktiva Lancar - Persediaan Acid Test Ratio x100 % Utang LancarRasio aktivitas 82. Perputaran Total Aktiva (Total Asset Turnover/TATO): mengukur efisiensi penggunaan aktiva secara keseluruhan untuk menciptakan penjualan dan menghasilkan laba Penjualan Perputaran Total Assets x1kali Total Asset 83. Perputaran Piutang (Account Receivable turnover): mengukur aktivitas dari piutang perusahaan.Semakin tinggi rasio ini, semakin baik pengelolaannya Penjualan Kredit/thn Perputaran Piutang x1 kali Rata2 Piutang 84. Periode Pengumpulan Piutang (Receivable Collecion Period): menunjukkan lamanya piutangtertagih Rata rata piutang x 360 Piutang Tertagih x1 hari Penjualan Kredit per tahun 85. Perputaran Persediaan (Inventory Turnover/ITO): mengukur berapa kali dana yang dianamdalam persediaan (inventory) ini berputar dalam satu periode. 86. Debt to Total Asset Ratio / Debt Ratio: mengukur presentase total dana yang dibiayai oleh utang. 87. Debt to Equity Ratioz: mengukur utang dengan ekuitas, Bagi bank (kreditor), semakin tinggi rasioini, akan semakin tidak menguntungkan karena akan semakin besar risiko yang ditanggung ataskegagalan yang mungkin terjadi di perusahaan Total Utang Debt to equity ratio x100 % Total Modal Sendiri 88. Time Interest Earned (TIE): mengukur kemampuan membayar bungan utang melalui laba operasi Laba Operasi / EBIT Rasio time interest Earned x1kali beban Bunga/tahun 89. Total Debt Covarage: mengukur kemampuan perusahaan membayar beban bunga dan angsuranpokok pinjaman Laba Operasi Rasio Total debt Coverage x1kali Angs Pinjaman Bunga ( ) 1 tingkat pajakRasio profitabilitas 90. Margin Laba Kotor (Gross Profit Margin): mengukur besar laba kotor yang dihasilkan dibanding total nilai penjualan bersih. 91. Margin Laba Bersih (NetProfit Margin): mengukur laba bersih (EAT) yang dihasilkan dari setiap rupiah penjualan Laba setelah pajak Net profit margin x100 % Penjualan 92. Margin Laba Operasi (Operating Profit Margin): mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan laba operasi dari penjualan tunai laba Operasi OPM x 100% Penjualan 93. Return On Investment (ROI): mengukur tingkat keuntungan dari investasi total Laba setelah pajak / EAT Return on investment x100 % Total Aktiva 94. Return On Equity (ROE): menunjukkan efisiensi modal sendiri 95. Analisis common size: menyajikanpersentase setiap elemen terhadap total aktiva, dan untuk laporan laba rugi persentase setiap elementerhadap penjualan. 96. BTAN atau BTANs: menawarkan rancangan undang-undang perbendaharaan kupon oleh Pemerintah Perancis. Dengan batas waktu antara 2 sampai 5 tahun. Bunga tertentu dibayar secara tahunan. Surat jaminan ini dikeluarkan atas dasar boleh tukar. 97. BTU atau BTUs: merujuk pada Kesatuan-Kesatuan Termal Inggris. Mengukurkan kualitas pemanas bahan bakar berbeda pada ukuran biasa. Kesatuan ini memperhitungkan analisa lebih 98. Buba: Bundesbank 99. Bucket Shop: merujuk pada organisasi yang memohon perintah pelanggan tetapi tidak menghukum mati mereka dengan segera untuk keuntungan pelanggan. Agak mengadakan perintah ini, dan 100. Bucketing or to Bucket Trades: Menangani jual beli surat berharga (Simpan Tunda).Buckets merujuk pada beberapa aktivitas ilegal. 101. Buckets: Investor yang meyakini bahwa harga sedang mengalami kenaikan.merujuk pada kategori-kategori untuk surat jaminan atau kata jadian. Beberapa ember merujuk ke maturity klasifikasi, seperti, 3, 6, ember 12 bulan. Ada banyak penandaan lain juga. Masa juga bisa merujuk pada lamanya mengatur kelompok-kelompok, pilihan mengatur kelompok-kelompok, dan kategori yang pra-ditegaskan lain yang melambangkan ciri-ciri biasa yang dominan. 102. Bull: bahwa saham, indeks, atau pasar akan menghargai di nilai. Membandingkan untuk Memikul 103. Bull Spread: strategi pilihan yang disusun untuk mendapat keuntungan dari pertambahan harga di pasar dasar. 104. Bullet: sejenis keamanan kredit yang membalas kepala sekolah seluruh di maturity tanggal. Sebelum maturity atau uang muka ikatan, bayaran bunga akan diperoleh sesuai jadwal bayaran. 105. Bundles: variasi perdagangan carik untuk seorang manajer pedagang atau risiko bisa menetapkan rentetan kontrak bulan di satu transaksi. 106. Burnout: gejala di pasar hipotek. Melambangkan kecenderungan genangan-genangan untuk menjadi lebih tidak tak peka terhadap kemunduran suku bunga dengan penerimaan waktu. 107. Butterfly Option Spread: strategi pilihan yang memakai tiga harga pemogokan untuk alat sama dan yang sama waktu berakhir tanggal. Bisa terdiri atas penjualan sebanyak dua di--uang pilihan (menaruh atau singgah) dan pembelian sesuatu (menaruh atau menilpon) di harga pemogokan yang lebih tinggi dan pembelian sesuatu (menaruh atau menilpon) di harga pemogokan lebih rendah. 108. Butterfly Trade: penjualan sebanyak dua kesatuan masa depan kontrak dan pembelian sebanyak dua kesatuan masa depan kontrak. Di sini, kontrak ditempatkan di seberang tiga bulan pengantaran berbeda. Satu pola akan membeli 1 baris, Menjual 2 April, dan Membeli 1 Mei. Strategi ini juga dipakai di pasar kredit 109. Buy-In: Membeli harta milik dalam lelang umum atau eksekusi hipotek oleh pemilik semula ( Beli Sendiri).Buy in terjadi kalau seorang penjual atau penjual pendek lalai mengantarkan surat jaminan yang diharuskan

memuaskan syarat-syarat transaksi. Dampak keuangan netto transaksi ini dimasukkan ke dalam rekening penjual. 110. buy on Close: perintah untuk membuat pembelian atas akhir. Bisa menjadi perintah pasar atau batas. 111. Buy on Opening: perintah untuk membuat pembelian di atas lubang. Bisa menjadi perintah pasar atau batas 112. Buyers Market: Pasar yang ditandai oleh penawaran yang secara nisbi melebihi permintaan sehingga harga cenderung menurun dan menguntungkan pembeli (Pasar Pembeli) merujuk pada situasi kalau pembeli mempunyai keluesan yang lebih luar biasa dan pengaruh dalam mendapat konsesi. 113. Buying Power: merujuk pada banyaknya surat jaminan yang bisa dibeli di rekening garis tepi. 114. Buy-side or Buyside: merujuk pada organisasi keuangan yang cenderung menjadi pembeli alami surat jaminan, seperti, dana bersama, perusahaan asuransi, dan manajer uang. 115. Cage: bidang kantor belakang di mana surat jaminan, cek, dan jumlah terbatas uang diolah dan dipegang 116. Call Option: sehelai kontrak untuk pembeli, pemilik atau tempat diberi hak tetapi tidak berkewajiban membeli keamanan atau komoditas akar di harga pemogokan tertentu dalam bingkai waktu terbatas. 117. Cancel: perintah untuk mengakhiri perintah baik di keseluruhnya atau sisanya. 118. CAO: Pimimpin Administrative Officer. 119. Cap: opsi yang digunakan untuk menetapkan tingkat bumga maksimum atau tertinggi dalam kewajiban jangka pendek. 120. Capital Asset Pricing Model: cara yang digunakan untuk menghitung besarnya biaya ekuiti dengan menggunakan rumus berikut Ke = Rf + (Rm Rf) Dimana: Ke = biaya ekuiti Rf = tingkat keuntungan bebas resiko Rm = tingkat keuntungan pasar yang diharapkan Rm Rf = premi resiko = koefisien resiko sistematis

Manajemen strategik 1. Fungsional strategik Strategi fungsional adalah strategi yang lebih bersifat teknis yang merupakan rumusan arahan dan pedoman dan operasional. Startegi tersebut terdiri dari 6 jenis, yaitu: a. Strategi produksi, strategi ini untuk menetapkan apa yang menjadi produk unggulan, produk kompetitif, produk baru, sesuai dengan kompetensi pokok yang dimiliki. b. Strategi pemasaran, strategi ini untuk menetapkan pasar mana yang akan digarap, kondisi pasar yang bagaimana yang akan diinginkan, dan lain sebagainya. c. Strategi promosi, strategi ini merupakan kelanjutan dari pemasaran dan produksi, dimana promosi apa yang dihendak diluncurkan, media apa yang akan digunakan untuk promosi dan sebagainya. d. Strategi keuangan, dimana berkaitan dengan pendanaan serta ketersediaan dana baik untuk produksi, pemasaran dan bagian fungsional lainnya. Dari mana dana tersebut didapat dan bagaimana penggunaannya. e. Strategi sumber daya manusia (SDM), merupakan strategi yang penting dan harus mencakup seluruh fungsi manajemen. Pemilihan SDM yang tepat dan berkompeten pada bidang yang tepat sangat lah diperlukan. f. Startegi fungsional lainnya, ini berkaitan dengan pihak luar seperti suplier, konsultan, agen dan lain sebagainya dengan memperhatikan transparansi, kejujuran, dan keterbukaan. 2. Generic strategik adalah Strategi Generik. Strategi Generik merupakan strategi umum yang diterapkan perusahaan dalam meraih keunggulan kompetitif (competitive advantage). Karena bersifat umum, maka strategi ini dapat diterapkan pada semua jenis industri. Porter mengklasifikasikan strategi generic kedalam 3 (tiga) kategori, yaitu: a. Strategi cost leadership Merupakan strategi penentuan harga termurah. Perusahaan menjual produk/jasa dengan harga paling murah dibanding kompetitor lain, sehingga sulit disaingi oleh kompetitornya. b. Strategi differentiation Strategi dengan mengeluarkan produk / layanan yang unik dengan harga bersaing sehingga tidak dapat disaingi oleh kompetitornya c. Strategi segmentasi/fokus Strategi ini diterapkan perusahaan dengan fokus pada segmen pasar tertentu. Strategi ini dapat berupa fokus pada harga termurah (cost leadership), fokus pada kualitas produk yang unik (differentiation) atau fokus pada keduanya (cost leadership dan differentiation. Strategi ini diterapkan perusahaan untuk menjatuhkan kompetitor. Strategi ini biasanya diterapkan oleh perusahaan yang sudah matang dan menjadi leader dalam industrinya. 3. Grand strategik adalah Strategi utama atau dikenal juga sebagai strategi korporat, dimana strategi ini menjadi landasan dalam formulasi strategi fungsional. Strategi Utama merupakan penurunan dari strategi generik yang menjabarkan langkah-langkah strategis perusahaan dalam mencapai visi dan misi perusahaan. 4. Planning mode Thompson dan Strickland (2004, pp 3) mendefinisikan perencanaan strategi sebagai kumpulan keputusan dan tindakan yang menghasilkan formulasi dan implementasi dari rencana yang dirancang untuk mencapai tujuan suatu perusahaan. Strategi mencerminkan pengertian suatu perusahaan atas bagaimana, kapan, dan dimana perusahaan tersebut berkompetisi, terhadap siapa perusahaan tersebut berkompetisi, dan untuk tujuan apa perusahaan tersebut berkompetisi 5. Adaptif mode mudah menyesuaikan (diri) dengan keadaan Konsep strategi adaptif (adaptive strategies) dikembangkan oleh Miles dan Snow. Strategi adaptif dikembangkan berbasis situasi yang dihadapi oleh perusahaan dalam suatu persaingan bisnis. Dalam model strategi adaptif terdapat empat jenis strategi, yaitu:

a.

b.

c.

d.

6.

Prospector strategy atau strategi prospektor, yaitu meliputi berani mengambil resiko, mencari peluang, melakukan inovasi dan pertumbuhan. Strategi ini cocok untuk kondisi lingkungan bisnis yang dinamis. Defender strategy atau strategi bertahan, yaitu menghindari perubahan, mengutamakan stabilitas, dan mempertimbangkan pengurangan ukuran bisnis. Strategi ini cocok untuk lingkungan bisnis yang stabil dan industri yang sedang mengalami penurunan. Reactor strategy atau strategi reaktor, yaitu merespon lingkungan tanpa memiliki rancangan strategi yang bersifat jangka panjang. Perusahaan hanya bersifat reaktif dan berorientasi jangka pendek. Analyzer strategy atau strategi penganalisa, yaitu mempertahankan stablitas sambil melakukan inovasi yang bersifat terbatas. Strategi ini terletak diantara strategi prospektor dan strategi reaktor. Strategi ini biasanya dilakukan oleh perusahaan yang bukan menjadi pemimpin pasar (leader), tetapi follower. Dalam strategi ini, perusahaan akan mengikuti leader, namun juga melakukan inovasi yang tidak intensif sambil menunggu perkembangan industri. Jadi Adaptive mode adalah Pendekatan yang ditandai dengan solusi reaktif terhadap permasalahan yang ada, bukan proaktif mencari peluang baru. Banyak tawar menawar terus tentang prioritas tujuan. Strategi terfragmentasi dan perusahaan dikembangkan untuk bergerak maju secara bertahap. Long term objectives (SASARAN JANGKA PANJANG) Merupakan rumusan tentang hasil yang ingin dicapai perusahaan dalam kurun waktu tertentu, biasanya lima tahun.

7. Policies kebijakan merupakan seperangkat keputusan yang diambil oleh pelaku-pelaku politik dalam rangka memilih tujuan dan bagaimana cara untuk mencapainya, sedangkan dalam manajemen kebijakan akan di ambil oleh top manajemen. 8. Stake holder Stakeholder merupakan individu, sekelompok manusia, komunitas atau masyarakat baik secara keseluruhan maupun secara parsial yang memiliki hubungan serta kepentingan terhadap perusahaan. Individu, kelompok, maupun komunitas dan masyarakat dapat dikatakan sebagaistakeholder jika memiliki karakteristik seperti yang diungkapkan oleh Budimanta dkk, 2008 yaitu mempunyai kekuasaan, legitimasi, dan kepentingan terhadap perusahaan. Sebuah stakeholder perusahaan adalah pihak yang dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh tindakan dari bisnis secara keseluruhan. Konsep stakeholder pertama kali digunakan dalam sebuah memorandum internal 1963 di Stanford Research lembaga. Ini didefinisikan pemangku kepentingan sebagai [1] "kelompok-kelompok yang tanpa dukungan organisasi akan berhenti untuk eksis." Teori ini kemudian dikembangkan dan diperjuangkan oleh R. Edward Freeman pada 1980-an. Sejak itu telah mendapat penerimaan luas dalam praktek bisnis dan teori yang berkaitan dengan manajemen strategis, tata kelola perusahaan, tujuan bisnis dan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR). 9. Strategic control Evaluasi/Kontrol strategi, mencakup usaha-usaha untuk memonitor seluruh hasil-hasil dari pembuatan dan penerapan strategi, termasuk mengukur kinerja individu dan organisasi serta mengambil langkah-langkah perbaikan jika diperlukan. 10. Strategic manajemen menurut Lawrence R. Jauch dan Wiliam F. Gluech (Manajemen Strategis dan Kebijakan Perusahaan, 1998) : Manajemen Strategis adalah sejumlah keputusan dan tindakan yang mengarah pada penyusunan suatu strategi atau sejumlah strategi yang efektif untuk membantu mencapai sasaran perusahaan. 11. Barriers to entry diartikan sebagai segala hal yang secara instan menghalangi berdirinya perusahaan baru dalam suatu pasar.

Dengan definisi ini, berarti semua pasar mempunyai barrier to entry. Artinya, baik biaya maupun waktu yang dibutuhkan untuk mendirikan perusahaan baru bisa menjadi barrier to entry 12. Eco eficiency Eco-efficiency menurut Tamlyn yang meliputi pertimbangan ekologi dan ekonomi. Ecoefficiency merupakan strategi untuk mengurangi dampak lingkungan dan meningkatkan nilai produksi. 13. Product different Diffentiation/Perbedaan Produk/Layanan harus dilakukan kalau ingin menang persaingan. Banyaknya produk/layanan sejenis yang beredar dipasaran, menyebabkan makin ketatnya persaingan antar produk/layanan tersebut. Untuk menarik perhatian dan minat konsumen, para produsen berupaya untuk memberikan ciri yang berbeda ataupun keunikan pada produk/layanan masing-masing. Perbedaan ini dapat diterapkan pada : a. contentnya atau isi produk/layanan inti b. atau contextnya yaitu yang berhubungan dengan produk/layanan tersebut, misalnya kemasan, label, tutup, ataupun pelayanannya 14. Structural atribute Atribut, obyek yang mempunyai variasi antara yang satu dengan yang lain, atau karakteristik tahan lama yang membuat suatu industri/yang memberikan ciri khas suatu industri. 15. Economic of scale Skala kapasitas produksi suatu unit, biaya rata-rata yang yang mengalami penurunan akibat meningkatnya pengeluaran perusahaan ketika seluruh faktor ekonomi dalam keadaan tidak tetap.