Anda di halaman 1dari 40

GIZI DAN SISTEM IMUN

Triawanti Bagian Biokimia/Gizi FK UNLAM

PENDAHULUAN
SISTEM IMUN

SPESIFIK

NON SPESIFIK

SELULER

HUMORAL

FISIK KIMIAWI SEL

Sel T

Sel B

SISTEM IMUN
Dalam sistem imun dikenal antigen (bahan asing) dan antibodi (zat kekebalan tubuh) Antigen : bahan asing yang masuk ke dalam tubuh dan dapat menimbulkan reaksi imunologik karena memiliki sifat imunogenik Antibodi : zat atau senyawa yang diproduksi tubuh sebagai tanggapan terhadap adanya antigen, biasa dikenal imunoglobulin

Antigen
Pada umumnya berupa protein dan polisakarida Syarat-syarat agar suatu molekul dapat bersifat imunogenik 1. ukuran molekul besar : BM 40.000 2. terjangkaunya penentu antigenik pada permukaan molekul antigen 3. keasingan dan kapasitas imunogenik 4. peran asam amino khusus pada imunogenisitas

Imunoglobulin
Sistem imun tubuh terdiri atas 2 komponen utama : limfosit B dan limfosit T Sel limfosit B : bertanggung jawab atas sintesis imunoglobulin (imunitas humoral) Sel limfosit T: bertanggung jawab atas imunitas seluler Imunoglobulin : mengandung rantai ringa dan rantai berat Ada5 kelas imunoglobulin : IgG, IgA, IgM,Ig D, IgE

Sifat dan Fungsi imunoglobulin


Imunoglobulin G - Antibodi utama dalam respon sekunder - Melakukan opsonisasi bakteri dengan membuatnya lebih mudah difagositosis - Memfiksasi komplemen yang menggalakkan pembunuhan bakteri - Menetralkan toksin bakteri dan virus - Melintasi palsenta

Sifat dan Fungsi imunoglobulin


Imunoglobulin A - IgA sekretori mencegah pengikatan bakteri dan virus pada membran mukosa - Tidak memfiksasi komplemen Imunoglobulin D - Tidak jelas,ditemukan pada permukaan banyak sel B selain di dalam serum

Sifat dan Fungsi imunoglobulin


Imunoglobulin M - Diproduksi dalam respons primer terhadap suatu antigen - Memfiksasi komplemen - Tidak melintasi plasenta - Reseptor antigen pada permukaan selB

Sifat dan Fungsi imunoglobulin


Imunoglobulin E - memperantarai hipersensitivitas cepat dengan menimbulkan pelepasan mediator dari sel mast dan basofil setelah seseorang terkena antigen (alergen) - Mempertahankan diri terhadap infeksi cacing dengan menimbulkan pelepasan enzim dari eosinofilia - Tidak memfiksasi komplemen - Pertahanan hospes yang utama thd infeksi cacing

Hubungan Gizi dan Sistem Imun


Asupan gizi yang baik mempengaruhi pembentukan antibodi Infeksi akut menyebabkan meningkatnya kecepatan metabolisme dan konsumsi oksigen Sel di hati dan jaringan limfoit meningkatkan sintesis protein yang diperlukan untuk pertahanan tubuh, proliferasi sel limfoit dan fagosit dipercepat

Hubungan Infeksi Dengan Gizi


Infeksi produksi sitokin (TNF-a & IL-1) Hipotalamus demam Demam - napsu makan - kebutuhan energi Penggunaan cadangan protein & lemak - Berat badan - Respon imun

Jumlah sel T limfosit indikator protein-energi malnutrisi (mekanisme fagositik )

PENYAKIT INFEKSI
Penyakit plg umum pd manusia Problem pd : kemiskinan, sanitasi buruk & malnutrisi Mikroorganisme patogen : virus, bakteri invasi manusia jamur, parasit Kini banyak ditemukan infeksi : Spirochaeta, AIDS, hepatitis C Yg penting TBC

PENYAKIT INFEKSI
Tingkat keparahan berbeda Ringan berat kematian
Episode Self limited kronis

Manifestasi penyakit Lgs oleh mikroorganisme Toksin Interaksi seluler rx Ag/Ab

INFEKSI AKUT MENYEBABKAN


Tingkat metabolit & konsumsi O2 Anabolisme & katab scr simultan tu katabolisme BB Infeksi akut / demam retensi air & garam menutup kehilangan BB Infeksi subakut / kronis simpanan N yg labil dikeluarkan penggunaan cadangan lemak kakektik

Respon metabolik thd infeksi mempengaruhi


Metab. Protein (as.amino, nitrogen) Metab. KH Metab. Lipid Metab. Mineral Elektrolit & perubahan asam-basa Vitamin

Respon yg dpt tjd terhadap penyakit infeksi

Respon fisiologis Respon biokimia Respon metabolik


Proses infeksi 3 periode

Inkubasi Sakit / demam Konvalesen

Malnutrisi dan sistem imun


Pada keadaan malnutrisi dimana cadangan protein dan lemak tidak ada, maka respon tubuh terhadap infeksi akan berkurang

Malnutrisi dan demam


Respon demam : Merupakan mekanisme defensif tubuh Tergantung kesediaan energi untuk meningkatkan metabolisme seluler dan mekanisme menurunkan kehilangan panas Pada kelaparan sulit untuk mengurangi kehilangan panas Tinggi dan lamanya demam memberikan kontribusi pada kehilangan zat makanan selama infeksi akut

Malnutrisi dan peradangan


Reaksi peradangan merupakan mekanisme defensif tubuh untuk melokalisir mikroorganisme penginvasi dan mencegah penyebaran. Proses ini sangat kompleks dengan melibatkan banyak faktor

Malnutrisi dan peradangan


Malnutrisi berpengaruh negatif terhadap respon radang Penderita kelaparan yang diberi makanan dalam jumlah banyak dapat menghasilkan reaksi radang secara tiba-tiba dikatakan dapat berbahaya. Mengapa?

Malnutrisi dan fungsi sel-sel fagositik


Pergerakan neutrofil ke arah peradangan merupakan peristiwa utama dalam reaksi radang Pada penderita kwashiorkor ditemukan adanya penundaan migrasi kemotaktik Kemotaktik dapat menjadi lemah pada : - defisiensi vitamin C atau Zn - kelebihan PUFA

Malnutrisi dan fungsi sel-sel fagositik


Kesanggupan neutrofil menelan bakteri tidak dipengaruhi secara negatif oleh KKP, tetapi dapat ditekan oleh defisiensi Fe atau kelebihan PUFA Namun kesanggupan neutrofil mematikan bakteri yang ditelan akan tertekan pada keadaan KKP

Malnutrisi dan imunitas humoral


Pada penderita malnutrisi umumnya dapat terjadi defisiensi sekresi produksi antibodi dalam saliva, air mata dan cairan mukosa Imunitas humoral diperankan oleh imunoglobulin (Ig) A,M, G, D dan E Imunoglobulin : suatu protein pertahanan tubuh yang dihasilkan oleh sel limfosit B

Malnutrisi dan Cell-mediated Immunity (CMI)


Pada malnutrisi respon dari fungsi imun yang diperantarai sel hampir selalu lemah CMI merupakan mekanisme pertahanan utama terhadap : - penyakit virus tertentu (campak, rubela, varicela) - penyakit bakteri tertentu ( Tbc, lepra) - sifilis - toksoplasmosis, malaria - penyakit jamur tertentu

Malnutrisi dan Cell-mediated Immunity (CMI)


Penekanan fungsi CMI khas ditemukan pada KKP Hal ini terjadi bila malnutrisi dimulai oleh keadaan kelaparan, pengobatan intensif, pembedahan atau penyakit keganasan

Malnutrisi dan Cell-mediated Immunity (CMI)


Beberapa zat makanan yang mempengaruhi CMI : defisiensi piridoksin menyebabkan kerusakan respon CMI defisiensi asam folat menyebabkan reduksi jumlah limfosit T dan tidak ada respon mitogenik defisiensi vitamin A dapat merusak CMI defisiensi Zn menyebabkan fungsi yang parah dalam semua aspek CMI

Malnutrisi dan HIV


HIV dan gizi memiliki hubungan erat Infeksi HIV dapat memicu malnutrisi, sebaliknya diet yang buruk akan mempercepat perjalanan penyakit AIDS menyebabkan kehilangan berat badan yang sangat besar yang disebut wasting, penurunan berat badan ini sering terjadi sejak tahap awal infeksi HIV

Malnutrisi dan HIV


Pada anak-anak, HIV sering berkaitan dengan kegagalan pertumbuhan Anak-anak dengan HIV memiliki rata-rata 7 kg berat badan yang lebih ringan dan 7,5 cm lebih pendek dibanding anak yang tidak terinfeksi pada usia 10 tahun

Malnutrisi dan HIV


Penyebab penurunan berat badan pada HIV: 1. Peningkatan energi expenditure, orang dengan HIV cenderung membakar kalori 10% lebih tinggi pada saat istirahat (metabolisme lebih cepat) 2. Asupan makanan/energi yang menurun karena penurunan nafsu makan dan kemampuan untuk makan (misal ada gangguan pada mulut)

Malnutrisi dan HIV


3. Tubuh kurang dapat mengabsorbsi zat gizi, terutama lemak dari makanan oleh karena infeksi HIV atau infeksi lain yang mengganggu usus. Diare merupakan salah satu gejala dari malabsorbsi ini Pada penderita HIV sering pula terjadi defisiensi mikronutrien: Vit A, B12, C, carotenoid, Selenium, Zn, Fe

Malnutrisi dan HIV


Pengaruh Nutrisi pada HIV Memiliki hubungan 2 arah Penurunan sedikitnya 3-5% secara signifikan meningkatkan risiko kematian, kehilangan BB lebih dari 10% meningkatkan risiko 4-6 kali lebih besar Kadar vitamin A, B12, E dan selenium terlihat selaras dengan progesi penyakit HIV

Terapi Diet pada Infeksi HIV


Zn dan Fe pada sisi lain akan berbahaya apabila kadarnya terlalu tinggi. Zn juga diperlukan untuk replikasi virus HIV Pertimbangan Gizi pada bayi dan anak terinfeksi HIV:
1. asupan energi ditingkatkan 10% RDA bila tanpa gejala, 20-30% bila ada gejala atau mulai pulih dari infeksi akut 2. asupan protein ditingkatkan (12-15%) dari pemasukan energi total

Terapi Diet pada Demam Tifoid


Demam Tifoid Berat: makanan saring 1-2 hari (diet lambung I) Demam tifoid ringan : makanan lunak, porsi kecil serta diberikan 3 x makanan lengkap dan 2-3 kali makanan selingan (diet lambung II) Demam tifoid yang hampr sembuh : makanan lunak atau biasa bergantung pada toleransi pasien (diet lambung III)

Terapi Diet pada Hepatitis


Syarat: 1. Energi tinggi untuk mencegah pemecahan protein, yang diberikan bertahap sesuai kemampuan pasien , 40-45 kkal/kg BB 2. Lemak cukup, yaitu 20-25% dari kebutuhan total, dalam bentuk yang mudah dicerna atau dalam bentuk emulsi. Bila pasien mengalami steatorea gunakan lemak rantai sedang (MCT)

Terapi Diet pada Hepatitis


3. Protein agak tinggi : 1,25-1,5 g/kgBB agar terjadi anabolisme protein -hepatitis fulminan : 30-40 g/hari untuk mencegah koma -sirosis hati terkompensasi: 1,25 g/kgBB asupan protein minimal 0,8-1 g/kgBB, protein nabati memberikan keuntungan karena kandungan serat yang dapat mempercepat pengeluaran amoniak melalui feses

Terapi Diet pada Hepatitis


4. Vitamin dan mineral sesuai tingkat defisiensi, bila perlu diberikan suplemen vit B kompleks, C dan K serta mineral Zn dan Fe bila ada anemia 5. Natrium diberikan rendah, tergantung edema dan asites 6. Cairan diberikan lebih dari biasa, kecuali ada kontraindikasi 7. Bentuk makanan lunak bila ada keluhan mual muntah

Terapi Diet pada Hepatitis


Diet Hati I: Diberikan bila pasien dalam keadaan akut atau bila prekoma sudah diatasi dan mulai mempunyai nafsu makan Makanan ini rendah energi, protein, kalsium, Fe dan Tiamin, karena itu diberikan selama beberapa hari saja Bila ada asites maka diberikan diet hati I rendah garam

Terapi Diet pada Hepatitis


Diet Hati II Merupakan makanan perpindahan dari diet hati I kepada pasien yang nafsu makannya cukup Makanan dalam bentuk lunak atau biasa Protein 1 g/kgBB dan lemak sedang 20-25% dari kebuthan energi total dalam bentuk yang mudah dicerna