Anda di halaman 1dari 24

INFLASI DAN DEFLASI

Luh Gede Meydianawathi,SE.,M.Si

INFLASI
Inflasi merupakan salah satu bentuk penyakit ekonomi yg sering muncul dan dialami oleh hampir semua negara Inflasi adalah kecendrungan kenaikan hargaharga umum secara terus menerus dlm jangka waktu tertentu. Dari definisi ini dpt dikatakan bahwa kenaikan satu atau beberapa harga pada suatu saat tertentu dan hanya sementara belum tentu menimbulkan inflasi
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 2

Beberapa penyebab timbulnya inflasi


Pemerintah yg terlalu berambisi utk menyerap sumber-sumber ekonomi lebih besar drpd sumber-sumber ekonomi yg dpt dilepaskan oleh pihak bukan pemerintah pd tk harga yg berlaku Berbagai golongan ekonomi dlm masyarakat berusaha memperoleh tambahan pendapatan relatif lebih besar daripada kenaikan produktivitas mereka Pengaruh alam yg dpt mempengaruhi produksi dan kenaikan harga
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 3

Adanya harapan yg berlebihan dr masyarakat sehingga permintaan barangbarang dan jasa naik lebih cepat daripada tambahan keluarnya (output) yg mungkin dicapai oleh perekonomian yg bersangkutan Adanya kebijakan pemerintah baik yg bersifat ekonomi atau non ekonomi yg mendorong kenaikan harga Pengaruh inflasi luar negeri, yang akan terlihat melalui pengaruh thd harga-harga barang impor
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 4

Jenis-jenis Inflasi
1). Ditinjau dari Parah Tidaknya Inflasi Jenis inflasi ini menitikberatkan pada seberapa besar laju tk inflasi dlm suatu periode tertentu. a. Inflasi ringan < 10 persen/tahun b. Inflasi sedang 10-30 persen/tahun c. Inflasi berat 30-100 persen/th d. Hiperinflation > 100 persen/tahun
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 5

2. Ditinjau dari Sumber/ sebab awal inflasi


a. Demand Pull Inflation (Inflasi Tarikan Permintaan) Inflasi ini timbul karena permintaan dalam negeri (baik masyarakat maupun pemerintah) akan berbagai barang sangat kuat dan besar melebihi keluaran (output) yang ada dlm perekonomian tersebut.
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 6

Keadaan ini terjadi misalnya: G M Y C P inflasi Dimana: AS = Agregate Supply, AD = Agregate Demand, P = Harga, Y = Output
Naiknya pengeluaran pemerintah akan mengakibatkan pergeseran kurva permintaan agregate dari AD menjadi AD1
7

kurva demand pull inflation


AD1 AD
P1 P2

AS
E2
E1

AD1 AS
Y0 Y1
9/20/2013

AD

EKU 112/Meydianawathi

b. Cost Push Inflation (Inflasi Dorongan Penawaran)


Pada jenis inflasi ini, kurva cost push inflation kenaikan harga terjadi AS1 karena adanya kenaikan AS biaya produksi/ dpt pula AD terjadi karena buruh E P E menuntut kenaikan upah. P Akibat kenaikan biaya AS1 produksi, kurva AS bergeser AD AS kekiri mjd AS1 dan menyeY Y babkan output menurun & meningkatkan tk hargaEKU 112/Meydianawathi 9/20/2013 8
1 2 2 1 0 1

c. Inflasi kombinasi (combined inflation) Inflasi ini timbul karena pengaruh pergeseran permintaan dan penawaran masyarakat. Dgn demikian harga yg timbul disebabkan oleh permintaan masyarakat yg kuat dan juga adanya tuntutan dari buruh atau pengusaha yang menyebabkan kenaikan ongkos

9/20/2013

EKU 112/Meydianawathi

3. Ditinjau dari Asal Inflasi


a. Inflasi domestik (Domestic inflation) inflasi terjadi karena kenaikan harga akibat adanya kondisi shock (kejutan) dr dalam negeri baik karena perilaku masyarakat maupun pemerintah yg mengakibatkan kenaikan harga. b. Inflasi dari luar negeri (Imported inflation) inflasi yg terjadi karena adanya gejolak variabel-variabel eksternal atau luar negeri.
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 10

4. Ditinjau dari segi tingkat intensitasnya


Jenis inflasi ini menitikberatkan pada cepat tidaknya laju inflasi: a. Inflasi merayap (Creeping inflation) yaitu inflasi yg ditandai dgn laju inflasi yg rendah (< 10% per tahun), kenaikan harga berjalan lamban dan dlm jangka waktu yg relatif lama b. Inflasi menengah (Galloping inflation) yaitu inflasi dgn kenaikan harga yg cukup besar
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 11

c. Inflasi Tinggi (Hiper inflation) yaitu inflasi yg kenaikannya 5-6 kali dan merupakan inflasi yg paling parah. Pada kondisi ini masyarakat enggan menyimpan uang tunai karena nilai uang sangat rendah sehingga lebih baik dipertukarkan dgn barang. Pada kondisi seperti ini, memegang uang sama seperti memegang kentang panas. Akibatnya tingkat perputaran uang sangat cepat
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 12

Menghitung inflasi
Deflator t Deflator t -1 Inflasi x 100% Deflator t -1
IHK t IHK t -1 Inflasi x 100% IHK t -1

9/20/2013

EKU 112/Meydianawathi

13

Hubungan Antara Inflasi dan Pengangguran


Hasil penelitian profesor A. W. Philip (1958) tentang perekonomian Inggris periode 18611957 menunjukkan adanya hubungan negatif dan non linier antara kenaikan tk upah/ inflasi tk upah (wage inflation) dengan pengangguran (unemployment). Hubungan tsb dapat dilihat pada diagram berikut:
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 14

KURVA PHILIPS

Upah

W1
W2

A
B

W3

U1U2

U3

9/20/2013

Pengangguran

Dari kurva philips terlihat biaya dr pengurangan tk pengangguran adlh inflasi (naiknya tk upah). Misalnya kondisi awal yg dihadapi adalah titik B, dimana tk upah adl W2 dan tk pengangguran U2. Jika tk pengangguran ingin dikurang menjadi U1, tk upah naik menjadi W3. namun harga yg harus dibayar adlh meningkatnya pengangguran.
15

EKU 112/Meydianawathi

Sifat umum dari kurva philips adalah: pada mulanya penurunannya adalah sangat curam, tetapi semakin lama ia semakin bertambah landai. Kurva yg berbentuk demikian menggambarkan sifat perkaitan berikut: i. Apabila tk pengangguran sangat rendah, tk upah semakin cepat kenaikannya ii. Apabila tk pengangguran relatif tinggi, kenaikan upah relatif lambat berlakunya
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 16

BIAYA SOSIAL INFLASI Harus diakui sampai tk tertentu inflasi dibutuhkan utk memicu pertumbuhyan penawaran agregate. Sebab kenaikan harga akan memacu produsen utk meningkatkan outputnya. Umumnya ekonom sepakat bahwa inflasi yg aman adalah sekitar 5% pertahun, jika terpaksa maksimal 10% pertahun. Ada beberapa masalah sosial/biaya sosial yg muncul dari inflasi yg tinggi, antara lain:
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 17

1. Menurunnya tk kesejahteraan rakyat Tk kesejahteraan masyarakat, sederhananya diukur dgn tk daya beli pendapatan yg diperoleh. Inflasi menyebabkan daya beli pendapatan makin rendah, khususnya bg masyarakat yg berpenghasilan kecil dan tetap. Makin tinggi tk inflasi, makin cepat penurunan tk kesejahteraan
2. Makin buruknya distribusi pendapatan Inflasi yg tinggi menyebabkan distribusi pendapatan yg tidak merata, tercermin dr pendapatan riil yg makin memburuk
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 18

3. Terganggunya stabilitas ekonomi Inflasi mengganggu stabilitas ekonomi dgn merusak perkiraan ttg masa depan (ekspektasi) para pelaku ekonomi. Inflasi yg kronis menumbuhkan perkiraan bahwa harga-harga barang dan jasa akan terus naik. Bagi konsumen mendorong pembelian brng dan jasa lebih banyak dr biasanya Bagi produsen mendorong untuk menunda penjualan, utk mendapat keuntungan yg lebih besar Akibatnya penawaran barang dan jasa berkurang, kelebihan permintaan membesar dan mempercepat laju inflasi.
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 19

TUGAS KELOMPOK
Resume: Tema: Kebijakan Pemerintah dalam Mengatasi Inflasi Sub-tema utk setiap kelompok dapat dilihat pada bagian akhir slide Resume harus terdiri dari: 1) paparan kebijakan penanggulangan inflasi menurut teori 2) ulasan/analisis setiap mahasiswa mengenai contoh aktual penerapan salah satu kebijakan tersebut di Indonesia
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 20

lanjut...
Contoh aktual bisa diambil dari kliping media cetak/elektronik, dan harus dilampirkan dalam tugas. Sumber referensi ditulis secara lengkap (termasuk sumber sitasi web/jurnal di internet). Resume minimal bersumber dari satu buku dan satu artikel ilmiah Tugas ditulis dalam kertas double polio (kecuali lampiran bisa dalam format asli), dikumpulkan melalui korma masing-masing, pada hari Selasa, 18 Desember 2012. Tugas akan dipresentasikan pada pertemuan hari Rabu, 19 Desember 2012.
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 21

lanjut...
Anggota kelompok silahkan ditentukan sendiri, dan dikoordinir oleh korma masing-masing. Satu kelompok maksimal terdiri atas 4 orang mahasiswa. Karena tugas dikumpulkan sehari sebelum presentasi, maka penting bagi mahasiswa untuk memiliki arsip tugas, sehingga bisa mempersiapkan diri dengan lebih baik. Bila diperlukan kelompok yang presentasi diperkenankan untuk membawa bahan presentasi berupa power point.

9/20/2013

EKU 112/Meydianawathi

22

Pembagian sub-tema tugas kelompok


Kelas Ilmu Sosial: Meresume Kebijakan Fiskal, 1) kebijakan yang berkaitan dengan penerimaan negara 2) kebijakan yang berkaitan dengan pengeluaran negara (berkaitan dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara/APBN) NB. Misalkan kelas Ilmu Sosial terbagi kedalam tujuh kelompok, maka 4 kelompok mengerjakan sub tema 1), dan tiga kelompok mengerjakan sub-tema 2).
9/20/2013 EKU 112/Meydianawathi 23

Kelas Ilmu Politik: Meresume Kebijakan Moneter, dengan instrumen kebijakan moneter sbb: 1) Politik Diskoto (suku bunga) 2) Giro Wajib Minimum (Reserve Requirements) 3) Operasi pasar terbuka (surat berharga)
NB. Untuk kelas Ilmu Politik tidak ada pembagian subtema seperti kelas Ilmu Sosial.

9/20/2013

EKU 112/Meydianawathi

24