Anda di halaman 1dari 39

Perusahaan Manufaktur dan Struktur Biayanya

Menjual produk

Produsen Bahan Baku


Membeli bahan

Perusahaan Manufaktur
Membeli produk

Konsumen

Jenis Persediaan di Perusahaan Manufaktur

1. Persediaan Bahan Baku


2. Persediaan Barang Dalam Proses 3. Persediaan Barang Jadi

Persediaan Bahan Baku

Persediaan Bahan Baku adalah bahan dasar yang menjadi komponen utama dari suatu produk. Misalnya : - kain adalah bahan baku dari pakaian kayu adalah bahan baku dari meja, dll.

Persediaan Barang Dalam Proses


Persediaan Barang Dalam Proses yaitu bahan baku yang telah diproses untuk diubah menjadi barang jadi tetapi sampai pada tanggal neraca belum selesai proses produksinya.
Misalnya : pakaian yang belum ada lengannya di dalam industri garmen meja tulis yang belum dihaluskan di dalam industri mebel dsb.

Persediaan Barang Jadi

Persediaan Barang Jadi adalah bahan baku yang telah diproses menjadi produk jadi yang siap pakai dan siap dipasarkan. Misalnya : pakaian jadi meja tulis dll.

Jenis dan Pengelompokan Biaya


Bahan Baku Tenaga Kerja Langsung

Bahan Penolong

Biaya

Overhead

Bahan Tenaga Kerja Penolong


Pabrikase Lain

Pemasaran
Administrasi & Umum

Biaya Bahan Baku

Biaya Bahan Baku adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli bahan baku yang telah digunakan untuk menghasilkan suatu produk jadi tertentu. Misalnya, harga beli kain per potong pakaian, harga beli dari kayu per unit meja, dsb.

Biaya Tenaga Kerja Langsung

Biaya Tenaga Kerja Langsung adalah biaya yang dikeluarkan untuk membayar pekerja yang terlibat secara langsung dalam proses produksi. Misalnya : tukang jahit di dalam perusahaan garmen, tukang kayu di dalam perusahaan mebel, dll.

Biaya Overhead
Biaya Overhead adalah biaya-biaya selain biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja langsung tetapi juga tetap dibutuhkan dalam proses produksi.
Biaya Overhead terdiri dari : - Biaya Bahan Penolong - Biaya Tenaga Kerja Penolong - Biaya Pabrikase lain

Biaya Overhead

Biaya Bahan Penolong

Biaya Bahan Penolong (bahan tidak langsung) yaitu bahan tambahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan suatu produk tertentu. Misalnya, kain dan kancing dibutuhkan untuk menghasilkan pakaian, paku dan cat dibutuhkan untuk menghasilkan meja tulis, dsb.

Biaya Overhead

Biaya Tenaga Kerja Penolong

Biaya Tenaga Kerja Penolong (tenaga kerja tidak langsung) adalah pekerja yang dibutuhkan dalam proses menghasilkan suatu barang tetapi tidak terlibat secara langsung di dalam proses produksi. Misalnya, mandor dari para penjahit dan tukang kayu, satpam pabrik, dsb.

Biaya Overhead

Biaya Pabrikase Lain

Biaya Pabrikase Lain adalah biaya-biaya tambahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan suatu produk selain biaya bahan penolong dan biaya tenaga kerja penolong. Seperti biaya biaya listrik dan air pabrik, biaya telepon pabrik, depresiasi bangunan pabrik, biaya depresiasi mesin, dsb.

Biaya Produksi

Biaya Bahan Baku

Biaya Produksi

Biaya Tenaga Kerja

Biaya Overhead

Biaya Operasional

Biaya Pemasaran

Biaya Operasional

Biaya Administrasi & Umum

Biaya Pemasaran

Biaya Pemasaran digunakan untuk menampung keseluruhan biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk mendistribusikan barang dagangannya hingga sampai ke tangan langganan. Biaya ini mencakup : gaji salesman, komisi salesman, biaya iklan, dll.

Biaya Administrasi & Umum

Biaya Administrasi dan Umum digunakan untuk menampung keseluruhan biaya operasi kantor. Biaya ini mencakup gaji direktur, gaji sekretaris, biaya listrik, biaya telepon, biaya depresiasi bangunan, dll.

ANGGARAN OPERASIONAL

ANGGARAN PARSIAL

Anggaran Parsial adalah anggaran yang terdiri dari satu jenis atau kelompok kegiatan tertentu saja, misalnya anggaran penjualan saja, anggaran biaya pemasaran saja, anggaran biaya administrasi saja, dan sebagainya.

ANGGARAN KOMPREHENSIF

Anggaran Komprehensif adalah keseluruhan anggaran yang terdiri dari gabungan anggarananggaran parsial di dalam suatu periode waktu tertentu.

ANGGARAN OPERASIONAL
Anggaran operasional adalah rencana kerja perusahaan yang mencakup semua kegiatan utama perusahaan dalam memperoleh pendapatan di dalam suatu periode tertentu.

Anggaran operasional mencakup semua aktivitas utama perusahaan di dalam proses menghasilkan produk dan penjualan produk yang menjadi sumber utama pendapatan perusahaan.

Anggaran Operasional Anggaran Biaya Overhead


Anggaran Biaya Pemasaran Anggaran Biaya Administrasi & Umum Anggaran Laba

Anggaran Penjualan

Anggaran Produksi

Anggaran Pembelian Anggaran Biaya Tenaga Kerja

SISTEMATIKA ANGGARAN OPERASIONAL


Ramalan Penjualan Anggaran Penjualan

Anggaran Produksi

Anggaran Laba
Data Penjualan Historis Anggaran Biaya Produksi

Anggaran Biaya Operasional

Fase Penyusunan Anggaran Operasional (1)


Berdasarkan data penjualan tahun-tahun sebelumnya dan mempertimbangkan berbagai faktor eksternal yang relevan, seperti tingkat inflasi, daya beli masyarakat, perubahan selera konsumen dan sebagainya, perusahaan membuat ramalan penjualan. Ramalan penjualan tersebut berupa serangkaian prediksi penjualan di masa mendatang dan pangsa pasar yang dapat diambil oleh perusahaan dengan mempertimbangkan faktor-faktor internal dan eskternal. Berdasarkan ramalan penjualan tersebut, perusahaan menyusun anggaran penjualan. Yaitu rencana kerja yang berkaitan dengan aktivitas penjualan. Rencana tersebut berupa volume penjualan yang ingin dicapai perusahaan di dalam suatu kurun waktu tertentu untuk setiap jenis produk yang dihasilkan, untuk setiap wilayah pemasaran, untuk setiap kelompok konsumen dan untuk setiap wiraniaga yang dimiliki perusahaan.

Fase Penyusunan Anggaran Operasional (2)


Berdasarkan anggaran penjualan tersebut, perusahaan dapat menyusun anggaran produksi di dalam suatu periode tertentu. Anggaran produksi tersebut berupa volume barang yang harus dihasilkan perusahaan di dalam suatu periode tertentu. Untuk menentukan jumlah barang yang akan dihasilkan di dalam suatu periode tertentu, disamping mengacu pada volume penjualan, perusahaan harus memperhatikan jumlah persediaan barang pada awal dan akhir periode tersebut.

Fase Penyusunan Anggaran Operasional (3)


Dari anggaran produksi, perusahaan dapat menentukan jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk periode tersebut. Jika jumlah bahan baku yang dibutuhkan di dalam suatu periode tersebut dikaitkan dengan jumlah persediaan bahan baku pada awal dan akhir periode akuntansi, maka dapat disusun anggaran pembelian bahan baku. Berdasarkan anggaran produksi tersebut, dapat disusun anggaran biaya tenaga kerja dan anggaran biaya overhead pabrik.

Fase Penyusunan Anggaran Operasional (4)


Walaupun tidak selalu terkait secara langsung, anggaran biaya operasi/komersial biasanya disusun setelah anggaran penjualan dan produksi disusun. Anggaran biaya pemasaran biasanya disusun berdasarkan volume produk yang akan dijual. Karena untuk menentukan besarnya biaya promosi, biaya angkut penjualan dan sebagainya, sangat dipengaruhi oleh besarnya volume penjualan yang dicapai. Sedangkan biaya administrasi dan umum, tidak terkait secara langsung dengan besarnya volume penjualan atau produksi. Hanya biasanya, semakin besar volume produksi dan volume penjualan akan cenderung mengakibatkan semakin besar pula volume pekerjaan dan biaya administratif dan umum.

Contoh Soal
PT.Alaskakindo adalah sebuah perusahaan produsen sepatu anak yang berlokasi di Jakarta. Perusahaan ini menghasilkan tiga jenis sepatu anak yang diberi kode 1A1, 2B2 dan 3C3. Ketiga jenis sepatu tersebut menggunakan bahan baku yang sama, baik jenisnya maupun kualitasnya, yaitu kain, plastik dan karet. Pada akhir Nopember 2009, manajemen perusahaan menyusun berbagai data yang relevan berkaitan dengan rencana kerja perusahaan pada tahun 2010.

Pada tahun 2010, perusahaan merencanakan menjual 1A1 sebanyak 20.000 unit, 2B2 sebanyak 40.000 unit, 3C3 sebanyak 60.000 unit. Sedangkan harga jual per unitnya adalah Rp 35.000 untuk 1A1, Rp 32.000 untuk 2B2 dan Rp 30.000 untuk 3C3.
Diperkirakan persediaan sepatu pada awal tahun 2010 sebanyak 2.000 unit 1A1, 4.000 unit 2B2, 7.000 unit 3C3. Sedangkan persediaan sepatu pada akhir tahun 2004 yang diinginkan adalah sebanyak 3.500 unit 1A1, 6.000 unit 2B2 dan 6.000 unit 3C3.

Ketiga produk tersebut menggunakan bahan baku yang sama, yaitu Kain, Plastik dan Karet. Setiap 1 unit 1A1 membutuhkan kain sebanyak 0,5 meter, plastik 0,4 meter dan karet 0,7 meter. Sedangkan setiap 1 unit 2B2 membutuhkan kain sebanyak 0,5 meter, plastik 0,5 meter dan karet 0,8 meter. Setiap 1 unit 3C3 membutuhkan kain 0,5 meter, plastik 0,6 meter dan 0,9 meter karet.

Diperkirakan, harga beli semua bahan baku tersebut akan stabil sepanjang tahun 2010 mendatang. Dimana harga beli 1 meter kain sebesar Rp 2.000 ; harga beli 1 plastik Rp 3.000 dan harga beli 1 meter karet sebesar Rp 4.000. Diperkirakan, persediaan bahan baku pada awal tahun 2010 sebanyak 2.250 meter kain, 5.000 meter plastik dan 9.000 meter karet. Sedangkan persediaan bahan baku yang diinginkan untuk akhir tahun 2004 adalah sebanyak 6.000 meter kain, 8.000 meter plastik dan 7.250 meter karet.

Untuk membuat satu buah 1A1 diperlukan 4 jam kerja langsung, untuk satu unit 2B2 memerlukan 3 jam kerja langsung dan 1 unit 3C3 membutuhkan sebanyak 2 jam kerja langsung. Setiap pekerja langsung dibayar Rp 6.000 per jam kerja. Sedangkan untuk biaya overhead pabrik ditetapkan sebesar Rp 2.000 per jam kerja langsung. Biaya pemasaran dianggarkan sebesar Rp 236.000.000. yang mencakup anggaran biaya iklan sebesar Rp 64.000.000. ; anggaran gaji dan komisi salesman sebesar Rp 124.000.000 ; anggaran biaya angkut penjualan sebesar Rp 48.000.000. Sedangkan biaya administrasi dan umum dianggarkan sebesar Rp 241.000.000 yang mencakup anggaran gaji direksi sebesar Rp 120.000.000 ; anggaran gaji pegawai administrasi sebesar Rp 60.000.000 ; anggaran biaya listrik, air dan telepon sebesar Rp 36.000.000 ; dan anggaran biaya depresiasi aktiva tetap sebesar Rp 25.000.000.

Fase Penyusunan Anggaran Operasional (5)

Berdasarkan gabungan dari keseluruhan anggaran penjualan, anggaran produksi, anggaran biaya bahan baku, anggaran biaya tenaga kerja, anggaran biaya overhead dan anggaran biaya komersial tersebut dapat dihasilkan anggaran laba. Penyusunan dan pencapaian laba ini merupakan tujuan utama dari didirikannya suatu perusahaan.

Anggaran Penjualan Produk 1A1 2B2 3C3 Volume 20.000 40.000 60.000 Harga 35.000 32.000 30.000 Total Rp Nilai 700.000.000 1.280.000.000 1.800.000.000 3.780.000.000

Anggaran Produksi Volume Produk Penjualan 1A1 2B2 3C3 20.000 40.000 60.000

Persediaan 1/1/2010 31/12/2010 2.000 4.000 7.000 3.500 6.000 6.000

Volume Produksi 21.500 42.000 59.000

Anggaran Kebutuhan Bahan


Bahan 1A1 Per Unit 0,5 0,4 0,7 Total 10.750 8.600 15.050 2B2 Per Unit 0,5 0,5 0,8 Total 21.000 21.000 33.600 3C3 Per Unit 0,5 0,6 0,9 Total 29.500 35.400 53.100 Total

Kain Plastik Karet

61.250 65.000 101.750

Anggaran Pembelian Bahan


Bahan Kebutuhan Produksi 61.250 65.000 101.750 Persediaan 1/1/2010 2.250 5.000 9.000 31/12/2010 6.000 8.000 7.250 Volume 65.000 68.000 100.000 Pembelian Harga 2.000 3.000 4.000 Total Rp Nilai 130.000.000 204.000.000 400.000.000 734.000.000

Kain Plastik Karet

Anggaran Tenaga Kerja


Produk
Jam Kerja Per Unit 4 3 Total 86.000 126.000 Tarif Per Jam Kerja 6.000 6.000

Nilai

1A1 2B2

516.000.000 756.000.000

3C3

118.000

6.000
Total Rp

708.000.000
1.602.000.000

Anggaran Biaya Overhead


Produk Jam Kerja Per Unit 4 Total 86.000 Tarif Per Jam Kerja 2.000 Nilai

1A1

172.000.000

2B2
3C3

3
2

126.000
118.000

2.000
2.000 Total Rp

252.000.000
236.000.000 660.000.000

Anggaran Biaya Operasional


Jenis Biaya Jumlah

Parsial
64.000.000 124.000.000 48.000.000

Total

- Iklan - Gaji dan Komisi Salesman - Angkut Penjualan # Biaya Pemasaran Total - Gaji Direksi - Gaji Pegawai Administrasi - Listrik, Air & Telepon - Depresiasi Aktiva Tetap # Biaya Administrasi & Umum Total

236.000.000 120.000.000 60.000.000 36.000.000 25.000.000 241.000.000 Total Rp 477.000.000