Anda di halaman 1dari 15

ABSTRAK Percobaan pengubahan asam maleat menjadi asam fumarat ini bertujuan untuk memahami prinsip dasar isomer

ruang khususnya isomer geometri serta memahami perbedaan sifat fisik antara senyawa yang berisomer cis dan trans. alam hal ini senyawa yang berisomer cis dan trans adalah asam maleat dan asam fumarat. Prinsip dari percobaan ini adalah reaksi adisi!eliminsi" yaitu memutuskan ikatan phi dengan reaksi adisi dan kemudian membentuk kembali dengan menggunakan reaksi eliminasi. #etode yang digunakan yaitu metode refluks" selain itu juga menggunakan metode kristalisasi" dan metode rekristalisasi $pemurnian Kristal dari larutan pengotor%. Asam maleat dan asam fumarat dapat dibedakan sifat fisiknya berdasarkan perbedaan titik lelehnya. Titik leleh asam maleat lebih rendah dari pada asam fumarat. Titik leleh asam maleat adalah sedangkan titik leleh asam fumarat adalah

P&R'(BAA) * P&)+,BA-A) ASA# #A.&AT #&)/A 0 ASA# 1,#ARAT


0. T,/,A) P&R'(BAA) 0.2. #emahami prinsip dasar isomer ruang khususnya isomer geometri 0.3. #engetahui perbedaan sifat fisik antara senyawa yang berisomer cis dan trans 00. T0)/A,A) P,STAKA 00.2. 0somer geometri dalam Alkena 0somer geometri adalah isomer yang diakibatkan oleh ketegaran dalam molekul dan hanya dijumpai dalam dua kelas senyawa" yaitu alkena dan senyaw siklik. Atom dan gugus yang terikat hanya oleh ikatan dapat berputar sedemikian sehingga bentuk keseluruhan sebuah molekul selalu berubah berkesinambungan" tetapi gugus yang terikat oleh oleh ikatan rangkap tak dapat berputar dengan ikatan rangkap itu sebagai sumbu" tanpa mematahkan ikatn phi itu. ua gugus yang terletak pada satu titik ikatan phi $1essenden" 2443% 00.3. Perbedaan sifat fisis senyawa cis dan trans Sifat!sifat fisik" seperti titik didih senyawa berisomer cis dan trans berbeda. 'is dan trans bukan isomer structural" karena urutan ikatan atom!atom dan lokasi ikatan rangkapnya sama. Pasangan isomer ini masuk dalam kategoristereoisomer. 0somer cis dan trans pada suatu senyawa dapat mempengaruhi titik didihnya" sehingga senyawa berisomer cis dan transdapat dipisahkan dengan destilasi. $1essenden" 2443% 00.5. Reaksi Adisi Reaksi adisi hanya dapat terjadi pada senyawa yang mempunyai ikatan rangkap dua atau rangkap tiga. Suatu pereaksi di adisikan kepada alkena tanpa terlepasnya atom!atom lain. Karakteristik utama senyaw tak jenuh adalah adisi pereaksi kepada ikatan phi. Senyawa yang mengandung ikatan phi biasanya berenergi lebih tinggi daripada senyawa yang mengandung hanya ikatan sigma" sehingga suatu reaksi adisi biasanya eksoterm. $1essenden" 2443% disebut 'is" sedangkan gugus yang terletak pada sisi yang berlawanan disebut trans.

00.6. /enis!jenis reaksi adisi a. Adisi marko7niko7 /ika suatu alkena tak simetris $gugus yang terikat pada kedua karbon SP 3 tidak sama%" akan terdapat kemungkinn diperoleh dua produk yang berlainan. b. Adisi antimarko7niko7 Adisi -Br terhadap alkena kadang!kadang berjalan mematuhi aturan marko7niko7" tetapi kadang!kadang tidak. Adisi Br kepada Alkena 8 '-5'- 9 '-3 : Br '-5'-'-3 Br 00.;. Reaksi &liminasi Reaksi eliminasi adalah reaksi dimana terjadi pelepasan gugus!gugus tertentu dari sutu senyawa. Raksi ini terjadi pada senyawa!senyawa yang jenuh. Produk organic suatu reaksi eliminasi suatu alkil halide adalah suatu lkena. /enis!jenis reaksi eliminasi 8 a. Reaksi eliminasi 0 $&2% Suatu karbokation adalah suatu <at antara yang tidak stabil dan berenergi tinggi. Salah satu cara karbokation mencapai produk yng stabil adalah dengan bereaksi dengan sebuah nukleofil" namun terdpat sutu alternati7e" yaitu karbokation itu dapat memberikan sebuah proton kepada suatu basa dalam suatu reaksi eliminasi" dalam hal ini reaksi &2 menjadi sebuah alkena" contoh 8 bukan '-5'-'-3 Br $1essenden" 2443%

b. Reaksi &liminasi 00 $&3% Reaksi &3 berjalan tidak lewat suatu karbokation sebagai <at antara melainkan berupa reaksi serempak" yakni terjadi pada suatu tahap" mekanismenya 8

2. Basa membentuk ikatan dengan hydrogen 3. &lectron '!- membentuk ikatan phi 5. Br bersama sepasang elektronnya meninggalkan ikatan sigma '!Br alam reaksi &3 alkil halide tersier bereaksi palinh cepat dan alkil halide primer paling lambat. $1essenden" 2443% 00.=. Alkena +olongan senyawa ini mempunyai sifat!sifat fisika yang hampir sama dengan alkana" tetapi sifat!sifat kimianya sangat berbeda . alkena mempunyai 3 atom - lebih sedikit daripada alkana dan dan merupakan senyawa tidak jenuh. Rumus untrue alkana ' n-3n. isomer pada alkena di tentukan oleh susunan rantai karbonnya juga ditentukan oleh kedudukan dari ikatan rangkapnya 8 'ontoh 8 '-39'->'-3>'-5 2!butena 00.@. Asam dikarboksilat ,ntuk asam!asam alifatik yang penting ialah asam!asam yang mempunyai gugus >'((yang terletak diujung rantai. Rumus untuk -(('!$'-3%n!'((-. Asam diksrboksilat pada keadaan normal berupa <at padat" makin jauh letak gugus >'((- $makin besar n% sifat asamnya makin lemah. $Respati" 24?=% 00.?. Kristalisasi #erupakan metode pemisahan dengan cara pembentukan Kristal sehingga campuran dapat dipisahkan. Prinsip dasar kristalisasi adalah perbedaan kelarutan antara <at yang akan dimurnikan dengan kelarutan <at!<at yang tidak diinginkan $<at pengotor%. 'ammpuran senyawa yang akan dimurnikan dilarutkan dalam pelarut yang cocok untrue krustalisasi 8 a. #emiliki tittik didih rendah agar mempermudah proses penyaringan b. Titik didih pelarut lebih rendah dari titik didih <at padatnya agar tidak terurai saat penguapan '-5>'-9'->'-5 3!butena '-39'>'-5 metil propena $Respati" 24?=% '-5

c. -anya melarutkan <at!<at yang ingin dimurnikan d. Pelarut harus inert" artinya tidak bereaksi dengan <at yang akan dimurnikan. $'ahyono" 2442% 00.4. Proses!proses dalam kristalisasi 2. Kristalisasi dengan penguapan Kelarutan sutu bahan yang berkurang sedikit demi sedikit dengan menurunnya suhu. Kondisi lewat jenuhnya dapat dipakai dengan penguapan sebagian pelarut $yang artinya pemikatan larutan%. 3. Kristalisasi dengan pendinginan ,ntuk bahan!bahan yang kelarutannya berkurang drastis dengan menurunnya temperature" kondisi lewat jenuh dicapai dengan pendinginan larutan panas yang jenuh. ,ntuk mengkristalisasi dari lelehan" dapat juga dilkukan. 5. Kristalisasi dengan salting out Pemisahan bahan organic dari larutan akuatik dapat dilakukan dengan penambahan suatu garam yang harganya murah. +aram ini larut lebih baik dari pada bahan yang diinginkan. Sehingga terjadi penambahan bahan padat terkristalisasi. -al ini merupakan proses fisika. 6. Kristalisasi secara adiabatik #etode ini sering disebut metode 7akum" merupakan gabungn antara kristalisasi dengan pendinginan dan penguapan. Pendinginan bertujuan untuk memperkecil daya larut" sedangkan maksud dari penguapan adalah untuk membuat tekanan total dengan permukaan lebih kecil dari tekanan uap pada suhu tersebut. Sehingga perubahan ini secara adiabatic karena pendinginan yang terjadi pada system penguapan itu sendiri. $'ahyono" 2442% 00.2A. Rekristalisasi Rekristalisasi adalah melakukan tahapan kristalisasi sekali lagi pada Kristal yang telah dihasilkan. -al ini dilakukan untuk menghilangkan kotoran yang sukar larut dalam pelarut dan terdapat dalam jumlah banyak. Penambahan pelarut panas pada kristalisasi pertama hanya melarutkan sedikit kotoran tersebut dan setelah dingin kotoran akan mengkristal dan mengkontaminasi produk" oleh karena itu perlu dilakukan rekristalisasi. $'ahyono" 2442%

00.22. Pengukuran titik leleh Alat pengukur titik leleh yang sederhana yaitu dngan pemanas listrik yang dilengkapi dengan magnifier optic untuk memudahkan pengamatan sampel. Suhu maksimal alat ini umumnya 33AA > 3;A A'. molekul Kristal tersusun dalam pola teratur. Ketika Kristal dipanaskan" gerak getaran molekul meningkat sehinnga pola keteraturannya terganggu. Titik leleh dicapai saat pola molekul pecah dan padatan meleleh berubah menjadi cair" senyawa Kristal murni umumnya memiliki titik didih tajam" yaitu meleleh pada selang suhu yang sangat kecil $A";A > 2A'%. Adanya sedikit kotoran yang terlarut dalam Kristal dapat menurunkan titik leleh. $BilcoC" 244;% 00.23. Titik lelah Suatu titik dimana suatu <at padat berubah menjadi cair. Suatu senyawa murni memiliki titik leleh yang tajm karena adanya sedikit <at pengotor didalamnya. /ika cairan didinginkan maka akan terjadi padatan. Pada senyawa murni" titik leleh 9 titik beku. 'air Padat 'air Padat Baktu Bila energy dikurangi maka fasa cair berubah menjadi fasa padat dan jika ditambah fasa padat akan berubah menjadi fasa cair. $1essenden" 2444% 00.25. Refluks Proses pendidihan atau pendestilasian dengan kolom fraksionasi sehingga uap yang terbentuk berkondensasi dan mengalir lagi kebawah akibatnya terjadi proses alir balik dan proses ini berlaku kontinyu. Proses ini berdasarkan kesetimbangan uap air dengan mempertahankan titik leleh karena adanya pengontrolan suhu yang cukup efektif. $1essenden" 2444%

00.26. -ubungan Asam maleat dan Asam fumarat Keduanya mempunyai rumus struktur -(3''- 9 '-'(3- $asam butendionat%. Asam maleat dapat dengah mudah membentuk membentuk konorer anhidrat dari pemanasan atau treatment dengan menggunakan dehydrating agents" contohnya air. Asam fumarat tidak dengan mudah membentuk suatu anhidrit tetapi pada pemanasan yang terus! menerus. Asam fumarat dapat diubah menjadi anhidrida maleat. Asam maleat adalah isomer cis dan asam fumarat isomer trans. Asam maleat dapat diperoleh dari oksidassi ben<ena.

$BilcoC" 244;% 00.2;. Analisa bahan 3.2;.2. ADuadest 'airan tidak berwarna" tidak berbau" tak berasa" memilki titik didih 2AAA'" dan titik beku AA'" mempunyai ikatan hydrogen dan mempunyai tetapan dielektrik tinggi. $Basri" 244=% 3.2;.3. -'l Berwarna kekuningan" mengandung feriklorida" mengeluarkan asap putih" sangat higroskopis" B# 9 5="63 gEmol" densitas 2"3=? gEml" titik leleh !226"33 A'" titik didih ?=A'" tidak berwarna" bersifat korosif. $Basri" 244=% 3.2;.5. Anhidrid #aleat B# 9 4?"A=" ensitas 9 2";" titik leleh ;@!=A A'" Titik didih 3A32A'" #olekul berbentuk Kristal putih Struktur molekul 8 $ aintith" 2446%

3.2;.6. Ben<ena Berbentuk cair tak berwarna" mudah terbakar" berbau khas" tergolong senyawa dihidrokarbon lingkar titik jenuh $aromatic% paling sederhana dengan rumus kimia '=-=" Titik leleh 9 ;";A'" Titik didih ?A"2A'" ensitas A"?? Struktur molekul 8

$ aintith" 2446% 000. #&T( & P&R'(BAA) 000.2. Alat dan bahan Alat =. Pipet @. +elas bekker ?. +elas ukur 4. 'orong bucher 2. &rlenmeyer 3. Alat refluks 5. Penyaring 6. Penangas air ;. .abu alas bulat 000.2.3. Bahan 2. Anhidrid maleat 3. Ben<ena 5. -'l pekat 6. ADuadest 000.2.2.

000.3.

Skema Kerja
Aquadest 20 ml Erlenmeyer

Pemanasan sampai mendidih Penambahan 2; g anhidrid maleat


Larutan jernih Erlenmeyer

Pendinginan hingga asam maleat mengendap Penyaringan dengan corong bucher


Residu Labu alas bulat Filtrat

Penambahan -'l pekat 2; ml Refluks 2A menit Pendinginan pada suhu kamar Penyaringan dengan corong bucher Kristalisasi dengan pelarut air Penentuan titik leleh asan fumarat

Penentuan titik leleh asam maleat


Hasil

Hasil

0*.

ATA P&)+A#ATA) )o 2 3 5 6 ; = @ ? 4 Perlakuan 3A ml ADuadest : 2; g Anhidrid maleat" pemanasan Pendinginan Penyaringan Penentuan titik leleh asam maleat Residu di refluks selama 2A menit Pendinginan larutan pada suhu kamar Penyaringan dengan corong bucher Kristalisasi Penentuan titik leleh asam fumarat -asil Ket

*. -0P(T&SA Percobaan ini bertujuan untrue mengubah asam maleat menjadi asam fumarat dengan memahami prinsip dasar isomer geometrid an perbedaan sifat fisik. Senyawa yang berisomer cis dan trans. ari tujuan tersebut dapat diperkirakan prosedur dan mekanisme percobaan" karena bahan yang tersedia adalah anhidrid maleat yaitu gabungan 3 molekul asam maleat yang tidak mengandung air" maka anhidrid maleat perlu dirubah menjadi asam maleat dengan bantuan air yang bertemperatur tinggi. Selanjutnya asam maleat diubah menjadi asam fumarat dengan bantuan -'l pekat dalam reaksi adisi dan reaksi eliminasi trans. Sehingga didapatkan suatu asam fumarat.

*0. P&#BA-ASA) Percobaan pengubahan asam maleat menjadi asam fumarat ini bertujuan untuk memahami prinsip dasar isomer ruang khususnya isomer geometri serta memahami perbedaan sifat fisik antara senyawa yang berisomer cis dan trans. alam hal ini senyawa yang berisomer cis dan trans adalah asam maleat dan asam fumarat. Prinsip dari percobaan ini adalah reaksi adisi!eliminsi" yaitu memutuskan ikatan phi dengan reaksi adisi dan kemudian membentuk kembali dengan menggunakan reaksi eliminasi. #etode yang digunakan yaitu metode refluks $ yaitu Proses pendidihan atau pendestilasian dengan kolom fraksionasi sehingga uap yang terbentuk berkondensasi dan mengalir lagi kebawah akibatnya terjadi proses alir balik dan proses ini berlaku kontinyu%" selain itu juga menggunakan metode kristalisasi $pemisahan endapan dari larutan berdasarkan perbedaan kelarutan%" dan metode rekristalisasi $pemurnian Kristal dari larutan pengotor%. Asam maleat dan asam fumarat memiliki rumus molekul yang sama" yaitu -((''--'-'((- tetapi memiliki susunan yang berbeda dalam ruang. 0somer geometri adalah isomer yang diakibatkan oleh ketegaran dalam molekul dan hanya dijumpai dalam dua kelas senyawa" yaitu alkena dan senyawa siklik. Asam!asam maleat mempunyai struktur cis sedangkan asam fumarat mempunyai struktur trans.

Proses yang pertama adalah perubahan maleat anhidrid menjadi asam maleat.

igunakan

maleat anhidrid karena lebih stabil dari pada asamnya" yang disebabkan oleh kebebasan maleat anhidrid untuk bergerak dari pada asm maleat yang kaku $ada ikatan phi!nya%. #aleat anhidrid terdiri dari 3 molekul asam maleat yang tidak mengandung air. Sehingga untuk merubahnya menjadi asam maleat diperlukan hidrolisis pada suhu tinggi. -idrolisis terjadi sesuai reaksi 8

,ntuk memecah anhirid maleat diperlukan energy yang besar untuk memutus ikatan '!( sehingga reaksi dilakukan pada suhu yang tinggi. (leh karena itu aDuadest $yang bertujuan untuk

menghidrolisisEmemcah anhidrid maleat menjadi asam maleat% yang akan ditambahkan dalam keadaan panas. Suhu tinggi $pemanasan aDuadet% ini dimaksudkan untuk memutuskan ikatan '! (" selain itu aDuadest dipanaskan supaya anhidrid maleat mudah larut. Setelah anhidrid maleat larut dalam air" larutan ini didinginkan dalam air es sampai asam maleat yang terbentuk mengendap sempuna. Proses pendinginan tersebut bertujuan untuk proses kristalisasi dengan menurunkan kelarutan produk asam maleat. Perubahan suhu yang terjadi dapat mempengaruhi struktur morfologi Kristal" baik pada bentk maupun ukurannya. /ika perubahan suhunya sangat besar" Kristal yang terbentuk berukuran besar. )amun jika perubahan suhunya tidak begitu besar dibutuhkan waktu yang lama untuk membentuk Kristal dan Kristal yang terbentuk lebih kecil dan halus. Karena perubahan suhu yang besar ini akan menyebabkan daya larut dari suatu larutan akan semakin kecil" dengan semakin kecilnya daya larut suatu laruatan maka larutan tersebut akan semakin cepat untuk membentuk Kristal. Setelah lautan tersebut membentuk endapan" kemudian disaring dengan tujuan untuk memisahkan endapan asam maleat dari hasil larutan hidrolisisis anhidrid maleat. ini titik leleh dari asam maleat adalah 1iltrate hasil penyaringan akan diproses lebih lanjut untuk pembuatan asam fumarat dengan menggunakan reaksi adisi dan elimiasi. 2. Reaksi Adisi Pada tahap ini" filtrate hasil penyaringan yang berupa larutan asam maleat ditambah dengan -'l pekat. -'l berfungsi untuk mengadisi ikatan rangkap '9' pada asam maleat. Reaksi ini merupakan reaksi adisi elektofilik karena serangan awal dilakukan oleh sebuah elektrofil. Reaksi adisi ini menghasilkan ikatan tunggal '!' yang mudah berotasi sehingga terjadi perubahan letak gugus!gugus yang terikat pada dua atom ' tersebut. #olekul ini dapat mengalami rotasi karena gugus!gugusnya hanya terikat oleh ikatan sigma" bukan ikatan rangkap $ikatan phi%" sehingga brntuk keseluruhan sebuah molekul selalu berubah berkesinambungan. Sebuah molekul bukanlah partikel static yang berdiam diri" melainkan bergerak" memutar dan membengkokkan diri. -al inilah yang menyebabkan molekul cenderung untuk berotasi. Akibat rotasi ini" gugus karbonil yang pada awalnya terletak pada satu sisi $cis% berubah menjadi saling berseberangan $isomer trans%. Setelah ditambah dengan -'l" larutan direfluks. Proses refluks bertujuan untuk mempercepat reaksi adisi" karena untuk memecah ikatan phi $ikatan rangkap% menjadi ikatan ari percobaan

sigma $ikatan tunggal% karbon!karbon membutuhkan energy yang tinggi dan energy ini tidak tersedia untuk molekul pada temperature kamar" sehingga pendidihan pada proses refluks ini dapat menyediakan energy bagi molekul untuk memecahkan ikatan phi $ikatan rangkap%. #ekanisme reaksinya 8

3. Reaksi &liminasi Reaksi eliminasi bertujuan untuk membentuk kembali ikatan rangkap karbon!karbon sehingga bisa terbentuk asam fumarat. Reaksi eliminasi yang terjadi merupakan reaksi eliminasi pertama $&2% karena berlangsung lewat <at antara karbokation. #ekanisme reaksinya 8

Setelah direfluks" larutan didinginkan" dengan tujuan untuk pendinginan tersebut bertujuan untuk proses kristalisasi dengan menurunkan kelarutan produk asam fumarat. Setelah lautan tersebut membentuk endapan" kemudian disaring dengan tujuan untuk memisahkan endapan asam fumarat dari larutan. ari percobaan ini titik leleh dari asam fumarat adalah Titik leleh asam maleat lebih rendah dari pada asam fumarat karena pada asam maleat. -al ini menandakan adanya perbedaan sifat fisik antara senyawa berisomer cis dan trans. Senyawa berisomer 'is memiliki titik leleh lebih kecil karena adanya tolakan antara dua gugus karboksilat yang bersebelahan mengakibatkan senyawa ini kurang stabil. Sedangkan senyawa yang berisomer trans memiliki tolakan yang lebih kecil sehingga senyawanya relati7e stabil. engan demikian titik leleh asam fumarat lebih tinggi dari pada asam maleat.

*00. K&S0#P,.A) 2. Asam maleat dan asam fumarat merupakan isomer geometric is!trans. Asam maleat berisomer cis" sedangkan asam fumarat berisomer trans. 3. Prinsip dasar pengubahan asam maleat menjadi asam fumarat adalah berdasarkan reaksi adisi!eliminasi 5. Asam maleat dan asam fumarat dapat dibedakan sifat fisiknya berdasarkan perbedaan titik lelehnya 6. Titik leleh asam maleat lebih rendah dari pada asam fumarat. Titik leleh asam maleat adalah FFF sedangkan titik leleh asam fumarat adalahFFF..

*000. A1TAR P,STAKA Basri" 244=" Kamus Kimia" Rineka 'ipta" /akarta 'ahyono" Bambang" 2442" Segi praktisi dan #etode pemisahan senyawa organic" Kimia #0PA ,) 0P" Semarang aintith" 2446" 'hemistry dictionary complete" (Cford 8 )ew york 1essenden" 2444" Kimia (rganic chemistry" Billard +rant Press" Boston Respati" 24?=" Pengantar Kimia (rganik" Aksara baru" /akarta BilcoC" 244;" &Cperimental (rganic 'hemistry" Prentice -all" )ew jersey