Anda di halaman 1dari 3

TAHAP AWAL PERKEMBANGAN EMBRIO KATAK Perkembangan embrio adalah rangkaian kejadian yang sangat kompleks yang harus

terkoordinasi sebagaimana mestinya. Komunikasi tingkat tinggi harus terjadi di antara sel untuk memungkinkan perkembangan jaringan, organ dan sistem. Beberapa konsep umum perkembangan adalah diferensiasi, determinasi dan induksi, di mana induksi adalah proses ketika sebuah mediator kimia yang dilepaskan dari salah satu bagian embrio memberikan pengaruh morfogenik spesifik di bagian lain dengan menginduksi alur perkembangan khusus. Akibat dari induksi, bersamaan dengan sel di dekatnya, jaringan dan akhirnya organ dapat terbentuk (Bresnick, 2003). Pembelahan petama pada katak dimulai pada kutub anima dan secara perlahan bergerak menuju daerah vegetatif dan membagi dua sabit kelabu. Pembelahan kedua juga dimulai pada kutub anima, tegak lurus pembelahan pertama. Bidang pembelahan ketiga adalah horizontal, melintas dekat kutub anima, dan membelah blastomer kecil kearah hemisphere anima, dan 4 blastomer besar pada kutub vegetatif. Pembelahan keempat adalah meridional simultan, dan pembelahan kelima adalah equatorial atau horizontal (Adnan, 2008). Gastrula dibentuk dari serangkaian proses gerakan sel, dengan hasil akhir berupa 3 lapisan embrional, yaitu ectoderm, mesoderm dan endoderm. Dengan adanya gerakan sel ini, selsel yang awalnya berada di permukaan akan berpindah ke bagian dalam dari blastula. Pelekukan terjadi di daerah batasan antara mikromer dan makromer, yang selanjutnya menjadi bibir dorsal blastoporus (merupakan tahapan yang menuju tahap gastrula awal) dan berakibat terjadi invaginasi sehingga sel-sel yang berada di luar bermigrasi ke dalam (Adnan, 2008). Adapun perkembangan katak dari telur menjadi dewasa adalah mengikuti urutan berikut. Pada awalnya, katak betina dewasa akan bertelur, kemudian telur tersebut akan menetas setelah 10 hari. Setelah menetas, telur katak akan menjadi berudu dan pada umur 2 hari, berudu memiliki insang luar yang berbulu untuk bernafas. Setelah berumur 3 minggu, insang berudu akan terbentuk kemudian membesar ketika kaki belakang mulai muncul. Umur 12 minggu, kaki depannya mulai terbentuk, ekornya jadi pendek serta bernafas dengan paru-paru. Setelah pertumbuhan anggota badannya sempurna, maka katak tersebut menjadi katak dewasa (Anonim, 2011). Pembelahan pada embrio katak dan salamander merupakan pembelahan radial holoblastik. Telur katak mengandung jumlah yolk yang relative banyak dan terkonsentrasi pada kutub vegetatif. Pembelahan pertama dimulai pada kutub anima dan secara perlahan bergerak menuju daerah vegetatif dan membagi dua sabit kelabu (gray crencent). Pembelahan kedua juga dimulai pada kutub anima, tegak lurus pembelahan pertama. Bidang pembelahan ketiga adalah horizontal, melintas dekat kutub anima dan membelah blastomer menjadi empat blastomer kecil kea rah hemisphere anima, dan 4 blastomer besar pada kutub vegetatif. Pembelahan keempat adalah meridional simultan dan pembelahan kelima adalah ekuatorial atau horizontal (Adnan, 2008).

Pada katak ternyata spermatozoa masuk sedikit di bawah puncak kutub animal. Jalan masuk spermatozoa ke dalam sitoplasma dapat dijajaki karena tersisihnya pigment dan ditempat itu jadi terang dan kelabu. Daerah itu disebut sabit kelabu atau gray crescent, karena berbentuk sabit. Bidang yang membelah sabit kelabu jadi dua belahan kiri dan kanan adalah yang akan menjadi bidang median embrio. Pada amphioxus tempat masuk spermatozoa ialah di daerah kutub vegetal. Tapi bagi kebanyakan Vertebrata, tempat masuk spermatozoa itu ialah di daerah samping kutub animal (Yatim, 1994). Pada embrio katak terjadi pembelahan secara radial holoblastik. Telur katak juga mengandung banyak yolk yang terkonsentrasi pada kutub vegetative. Hal ini sesuai dengan teori, bahwa pembelahan pada embrio katak dan salamander merupakan pembelahan radial holoblastik. Telur katak mengandung jumlah yolk yang relative banyak dan terkonsentrasi pada kutub anima dan secara perlahan berkonsentrasi pada kutub vegetative. Pembelahan pertama pada katak dimulai pada kutub anima dan secara perlahan bergerak menuju daerah vegetative dan membagi dua sabit kelabu. Pembelahan ke dua juga dimulai pada kutub anima, tegak lurus pem belahan pertama. Bidang pembelahan ke tiga adalah horizontal, melintas dekat kutub anima, dan 4 balstomer besar pada kutub vegetatif. Pembelahan ke empat meridional simultan, dan pembelahan ke lima adalah aquatorial atau horizontal (Adnan,2008). Hal ini juga dikuatkan oleh Gadjahnata dalam bukunya bahwa: pembelahan telur katak (typical): Rana sp dan Bufo sp; type telur telolecithal, bidang pembelahan I meridional yang alur bidang pembelahan itu mulai terjadi di polus animalis meluas ke polus vegetativus. Bidang pembelahan I ini membelah menjadi dua blastomere yang simetris bilateral. Bidang pembelahan II yang meridional memotong bidang pembelahan I tegak lurus. Kedua blastomere tidak mengandung belahan gray crescent. Bidang pembelahan III longitudinal, bidang pembelahan IV permulaan hanya di polus animalis, lambat sekali meluas ke polus vegetativus. Pembelahan V mikromere membelah lebih cepa dari pada makromere. Gastrulasi pada katak melalui tiga gerakan morfogenik utama, seperti yang dipaparkan oleh Adnan (2008) bahwa gastrulasi pada embrio katak dapat di interprektasi dengan berbagai cara. Pembentukan lapisan lembaga pada katak terjadi melalui tiga gerakan morfogenik utama, yaitu: epiboli, invaginasi dan involusi. Setelah menetas telur katak akan menjadi berudu yang hidup berenang di air tawar dan bernafas dengan insang. Berudu ini mengalami metamorphosis. Pada hari ke-29, sepasang kaki tumbuh pada bagian belakang dekat ekor, kemudian hari ke-31 menjadi 2 pasang kaki, yakni bagian depan kiri dan kanan dan bagian belakang kiri dan kanan. Dan pada hari ke-33 berubah menjadi katak muda yang hidup sebagai amphibi dan bernafas dengan paru-paru sebelum berkembang menjadi katak dewasa.

DAFTAR PUSTAKA Adnan. 2008. Perkembangan Hewan. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA UNM. Anonim. 2011. Metamorfosis Katak. http://id.answer-yahoo.com/. Diakses pada tanggal 23 Desember 2011. Bresnick, Stepehen. 2003. Intisari Biologi. Jakarta: Hipokrates. Tim Pengajar. 2011. Penuntun Praktikum Perkembangan Hewan. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA UNM. Yatim, Wildan. 1994. Reproduksi & Embryologi. Bandung: Tarsito.