Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PENDAHULUAN GASTROENTERITIS ACUTE PADA PASIEN DI RUANG CEMPAKA RSUD Dr. R.

GOETENG TAROENADIBRATA PURBALINGGA

Disusun Oleh : DWI MULIAWATI 1111020037

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN S1 FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO 2013

LAPORAN PENDAHULUAN GASTROENTERITIS ACUTE PADA PASIEN DI RUANG CEMPAKA RSUD Dr. R. GOETENG TAROENADIBRATA PURBALINGGA

A. Definisi Gastroenteritis Acute (Diare Akut) adalah buang air besar (defekasi) dengan tinja berbentuk cair atau setengah cair (setengah padat), kandungan air tinja lebih banyak daripada biasanya lebih dari 200 gram atau 200 ml/24 jam. Definisi lain memakai frekuensi, yaitu buang air besar encer lebih dari 3 kali per hari. Buang air tersebut dapat/tanpa disertai lendir dan darah. Diare dapat diklasifikasikan berdasarkan : (Sudoyo Aru,dkk 2009) 1. Lama waktu diare : Akut Kronik : berlangsung kurang dari 2 minggu : berlangsung lebih dari 2 minggu : osmotik atau sekretorik : kecil atau besar

2. Mekanisme patofisiologis 3. Berat ringan diare

4. Penyebab infeksi atau tidak : infeksi atau non infeksi 5. Penyebab organik atau tidak : organik atau fungsional Kebutuhan rehidrasi oral (CRO) menurut usia untuk 4 jam pertama pada anak (Djuanda Adhi) Kebutuhan Cairan Rehidrasi Oral Selama 4 Jam Pertama Menurut Usia Usia BB Jumlah CRO S/D 4 Bulan < 6 kg 200-400 ml 4-12 Bulan 6-12 kg 400-700 ml 12 Bulan s/d 4 Tahun 10-12 kg 700 -900 ml 2-5 Tahun 12-19 kg 900-1400 ml

B. Etiologi

1. Diare Akut Virus, protozoa; Giardia lambdia, Entamoeba hystolitica; Bakteri : yang memproduksi enterotoksin (S aerus, C perfringens, E coli, V cholera, C difficile) dan yang menimbulkan inflamasi mukosa usus (Shingella, Salmonella sp, Yersinia), iskemia intestinal, Inflammatory Bowel Diasase (acute on chronic), colitis radiasi. 2. Diare kronik Umumnya diare kronik dapat dikelompokkan dalam 6 kategori pathogenesis terjadinya : Diare osmotik Diare sekretorik Diare karena gangguan motilitas Diare inflamatorik Malabsorbsi Infeksi kronik

C. Manisfestasi Klinis

1. Diare Akut Akan hilang dalam waktu 72 jam dari onset Onset yang tak terduga dari buang air besar encer, gas-gas dalam perut, rasa tidak enak, nyeri perut Nyeri pada kuadran kanan bawah disertai kram dan bunyi pada perut Demam 2. Diare kronik Serangan lebih sering selama 2-3 periode yang lebih panjang Penurunan BB dan nafsu makan Demam indkasi terjadi infeksi Dehidrasi tanda-tandanya hipotensi takikardia, denyut lemah (Yulianti elin, 2009)

Bentuk klinis diare Klasifikasi Dehidrasi Berat Tanda-tanda atau gejala Terdapat 2 atau lebih tanda : Letargis/tidak saadar Tidak bisa minum/malas minum Cubitan kulit perut kembali sangat lambat 2 detik Dehidrasi Ringan atau Sedangt Terdapat 2 atau lebih tanda : Rewel, gelisah Mata cekung Minum dengan lahap, haus Cubitan kulit kembali dengan lambat Pengobatan Beri cairan untuk diare dengan dehidrasi berat ( lihat rencana terapi C untuk diare dirumah sakit) Beri anak cairan dengan makanan untuk dehidrasi ringan ( lihat rencana terapi B) Setelah rehidrasi nasehati ibu untuk penanganan dirumah Tanpa Dehidrasi Tidak terdapat cukup tanda untuk diklasifikasikan sebagai dehidrasi ringan atau berat Beri cairan dan makanan untuk menangani diare dirumah (lihat rencana terapi A)

D. Pemeriksaan diagnostik

1. Pemeriksaan tinja (1-3 kali) harus diperiksa segera untuk kultur dan pemeriksaan adanya sel telur cacing, kista, dan parasit. Bila diare berlangsung lebih dari 1 minggu, maka perlu dilakukan investigasi. Investigasi yang diperlukan yaitu rektosigmoidoskopi dan biopsy PA atau radiology. 2. Pemeriksaan tinja rutin : pemeriksaan ini penting untuk menemukan penyebab diare. 3. Proktosigmoidoskopi : pemeriksaan ini berguna untuk mendiagnosis adanya inflamasi mukosa atau keganasan.

4. Pemeriksaan kadar lemak tinja kuantitatif : tinja yang dikumpulkan selama 72 jam harus diperiksa kadar lemak tinja jika dicurigai malabsorbsi lemak. 5. Pemeriksaan voluma tinja 24 jam ; volume lebih dari 500 ml/hr jarang ditemukan pada sindrom usus iritabel. 6. Bila ada dehidrasi, perlu periksa elektrolit serum, ureum (BUN), kreatinin serum dan berat jenis urine.

E. Penatalaksanaan Umum

1. Terapi a. Akut Hindari makanan yang merangsang Diit yang bergizi bila perlu berikan cairang parenteral Obat pengencer dan penetral agen penyebab b. Kronis Modifikasi diit Meningkatkan istirahat Mengurangi stress Farmakologi
Intoleransi karbohidrat

obat antibiotik ditujukan untuk infeksinya obat antioda yang menetralkan asam lambung obat noborantia

malabsorbsi lemak

2. Perawatan a. Istirahat di tempat tidur b. Alat alat perawatan harus didisinfeksi c. Penderita tidak boleh kedinginan d. Diet : Puasa lamanya tergantung dari umur dan defekasi kalau diare hebat, berikan infuse

F. Komplikasi a. Asidosis Metabolik b. Syok Hipovolumik c. Kembung (hipokalemia) d. Kejang (hipoglikemia, hiponatremia, hipokalsemia) e. Kematian

G. Patofisiologi Penyakit ini biasanya timbul secara tiba tiba disertai nausea, muntah muntah, diare, malaise, kejang abdominal, mialgia dan demam. Dehidrasi sering terjadi pada anak- anak. Sebagian besar virus, bakteri, atau organisme protozoa dapat menyebabkan gastroenteritis infektif. Diare pada bayi sering disebabkan oleh virus atau enteropatologik. 1. Meningkatnya mortalitas dan cepatnya pengosongan pada intestinal merupakan akibat dari gangguan absorbsi dan ekskresi dari elektrolit yang berlebihan. 2. Cairan, sodium, potassium dan bikarbonat berpindah dari rongga ekstraseluler ke dalam tinja sehingga mengakibatkan dehidrasi kekurangan elektrolit dan dapat terjadi asidosis metabolic. Diare yang terjadi merupakan proses dari : Transport aktif akibat rangsangan toksin bakteri terhadap elektrolit ke dalam usus halus. Sel dalam mukosa intestinal mengalami iritasi dan meningkatnya sekresi cairan dan elektrolit. Mikroorganisme masuk dan merusak sel mukosa intestinal sehingga menurunkan area permukaan intestinal, perubahan kapasitas intestinal dan terjadi gangguan absorbsi cairan dan elektrolit. Peradangan akan menurunkan kemampuan intestinal untuk mengabsorbsi cairan dan elektrolit dan bahan bahan makanan. Ini terjadi pada sindrom malabsorbsi. Meningkatnya motilitas intestinal dapat mengakibatkan gangguan absorbsi intestinal.

H. Pathway
Infeksi makanan Psikologi

Berkembang diusus

Toksik tak dapat diserap

Ansietas

Hipersekresi air dan elektrolit

hiperperistaltik

Malabsorbsi KH, Protein, Lemak

Isi usus

Penyerapan makanan diusus menurun

tekanan osmotik

Pergeseran air dan elektrolit ke usus Diare

Distensi Abdomen frekuensi BAB Mual, Muntah

Hilang cairan dan lektrolit Gangguan keseimbangan cairan & elektrolit

Gangguan integritas kulit Asidosis metabolik

Nafsu makan menurun

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh Sesak

Dehidrasi

Gangguan Pertukaran gas

Kurang volume cairan

Resiko Syok Hipovolemik

I. Diagnosa Keperawatan (Masalah yang Lazim Muncul) 1. Diare b.d proses infeksi, inflamasi diusus 2. Kekurangan volume cairan b.d kehilangan cairan aktif 3. Kerusakan integritas kulit b.d ekskresi/BAB sering 4. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d penurunan intake makanan 5. Resiko (syok hipovolemi) 6. Gangguan pertukaran gas 7. Ansietas b.d perubahan status kesehatan

J. Rencana Keperawatan Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul serta intervensinya adalah sebagai berikut : 1. Diare b.d proses infeksi, inflamasi diusus Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien tidak mengalami diare dibuktikan dengan kriteria hasil : Feses berbentuk, BAB sehari sekali tiga hari sekali Menjaga daerah sekitar rectal agar tidak iritasi Tidak mengalami diare Intervensi : Ajarkan pasien untuk menggunakkan obat anti diare Instruksikan pasien untuk mencatat warna, jumlah, frekuensi dan konsistensi dari feses Evaluasi intake makanan yang masuk Identifikasi faktor penyebab diare Monitor tanda dan gejala diare

2. Kekurangan volume cairan b.d kehilangan cairan aktif

Intervensi : Pertahankan catatan intake dan output yang akurat

Monitor status hidrasi Monitor vital sign Dorong keluarga untuk membantu pasien makan Kolaborasikan pemberian cairan IV Dorong masukan oral Monitor status nutrisi

3. Kerusakan integritas kulit b.d ekskresi/BAB sering

Intervensi : Anjurkan pasien untuk menggunakan pakaian yang longgar Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering Monitor kulit akan adanya kemerahan Monitor aktivitas dan mobilisasi pasien Memandikan atau menyeka pasien dengan sabun atau air hangat

K. Discharge Planning

1. Ajarkan pada orang tua mengenai perawatan anak, pemberian makanan dan miniman misalanya, pemberian oralit 2. Ajarkan mengenai tanda-tanda dehidrasi 3. Banyak minum air 4. Jelaskan obat-obatan yang diberikan, efek samping, dan kegunaannya 5. Asupan nutrisi harus diteruskan untuk mencegah atau meminimalkan gangguan gizi yang terjadi

DAFTAR PUSTAKA

Nurarif , Amin Huda dan Hardhi Kusuma . 2013 . Panduan Penyusunan Asuhan Keperawatan Profesional . Yogyakarta : Mediaction .

Kartasasmita, Cissy. B. 1998 . Bagian Ilmu Keperawatan Anak. Bandung : FKUP/ RSHS.

Ngastiah. 1995 . Perawatan Anak Sakit . Jakarta : EGC .