Anda di halaman 1dari 5

BAB 1 PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Pasar merupakan tempat bertemunya calon penjual dan calon pembeli barang dan jasa. Di pasar, antara penjual dan pembeli akan melakukan transaksi. Transaksi adalah kesepakatan dalam kegiatan jual-beli. Syarat terjadinya transaksi adalah ada barang yang diperjual belikan, ada pedagang, ada pembeli, ada kesepakatan harga barang, dan tidak ada paksaan dari pihak manapun. Menurut dari bentuk kegiatannya pasar dibagi menjadi 2 yaitu pasar nyata ataupun pasar tidak nyata (abstrak). Pasar nyata adalah pasar dimana barang-barang yang akan diperjual belikan dan dapat dibeli oleh pembeli. Contohnya adalah pasar tradisional dan pasar swalayan. Pasar abstrak adalah pasar dimana para pedagangnya tidak menawar barangbarang yang akan dijual dan tidak membeli secara langsung tetapi hanya dengan menggunakan surat dagangannya saja. Contohnya adalah pasar online, pasar saham, pasar modal dan pasar valuta asing. Menurut cara transaksinya, jenis pasar dibedakan menjadi pasar tradisional dan pasar modern. Pasar tradisional adalah pasar yang bersifat tradisional dimana para penjual dan pembeli dapat mengadakan tawar menawar secara langsung. Barang-barang yang diperjual belikan adalah barang yang berupa barang kebutuhan pokok. Pasar modern adalah pasar yang bersifat modern dimana barang-barang diperjual belikan dengan harga pas dan dengan layanan sendiri. Tempat berlangsungnya pasar ini adalah di mal, plaza, dan tempat-tempat modern lainnya. Beberapa pasar hanya menjual satu jenis barang tertentu, misalnya pasar hewan,pasar sayur, pasar buah, pasar ikan dan daging, serta pasar loak. Menurut keluasaan distribusinya barang yang dijual pasar dapat dibedakan menjadi 4 yaitu pasar lokal, pasar daerah, pasar nasional dan pasar internasional

B. TUJUAN Mengetahui cara sanitasi dan kehigienisan penjual ikan di pasar tradisional Demangan, Sleman, Yogyakarta.

C. MANFAAT Mahasiswa mengetahui keadaan dan kondisi penjualan ikan (kebersihan dan kondisi lingkungan) di pasar tradisional dengan melakukan peninjauan dan wawancara/interaksi secara langsung dengan penjual ikan di Pasar Demangan, Sleman, Yogyakarta.

BAB II KEGIATAN KUNJUNGAN PASAR TRADISIONAL

Hari Kunjungan Tanggal kunjungan Waktu kunjungan Lokasi Penjual ikan Asal penjual Lama berjualan Kelompok Luas kios Harga sewa kios

: Senin : 5 Desember 2011 : Pukul 06.45 WIB : Pasar Demangan : Bu Suti : Banten : 2 tahun : Sawo : 2 x 1,5 m2 : Rp 30.000,00

Sumber daya ikan yang dijual : No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. SDI Ikan Patin Ikan Tongkol Ikan Bawal Ikan Lele Ikan Tenggiri Ikan Kembung Cumi Udang Vaname Bahasa Latin Pangasius hipothalmus Euthynnus affinis Colossoma macropomum Clarias sp. Scomberomorus commerson Rastrelliger sp. Loligo sp. Penaeus vannamei Asal Ikan Klaten Semarang Klaten Klaten Semarang Semarang Semarang Semarang

9.

Ikan Nila

Oreochromis niloticus

Klaten

Pengangkutani (dari supplier) dari tempat asal ikan ditangkap / dipanen ke pasar dengan menggunakan pick up, ikan dimasukkan ke drum-drum berisi es dan diisolasi dengan cara drum dililit terpal. Pengiriman ikan dilakukan pagi-pagi sekali saat subuh sekitar pukul 03.00 WIB pagi. Pengambilan uang hasil penjualan oleh penyetor ikan pada siang harinya. Ikan yang diangkut umumnya sudah mati kecuali ikan lele. Ikan lele dijual dalam kondisi masih hidup, dimasukkan ke ember dengan sedikit air. Umumnya konsumen di pasar mengambil sendiri ikan lelenya, ada yang membeli dalam keadaan utuh dan ada konsumen yang meminta ikan disiangi terlebih dulu. Ikan, udang, dan cumi ditata secara berjejer di atas meja display tanpa diberi es. Banyak lalat beterbangan di sekitar meja display. Sewaktu melakukan kunjungan, ikan sudah banyak yang habis terjual karena selain tempat Bu Suti cukup bersih, Bu Suti memang tidak menjual banyak ikan seperti pedagang lain. Seperti udang misalnya, dia hanya membeli stok per hari 5055kg. Untuk udang, ditata dalam baskom berisi sedikit air agar udang tetap keliatan cerah. Hasil penyiangan ikan ditampung dalam baskom karena ada orang yang akan mengambil limbah tersebut untuk dibuat pakan ikan dan ternak. Umumnya ikan-ikan yang dijual masih segar tetapi untuk yang ikan patin sudah kurang segar. Daging ikan patin agak lembek, matanya sudah mulai tenggelam dan tidak cerah, agak berlendir kulitnya, tetapi bau masih khas ikan segar. Peralatan yang digunakan, antara lain: pisau tajam, ember, baskom, talenan, dan alat untuk penghilang sisik. Alat untuk penghilang sisik bentuknya seperti sisir, cukup berat, kadang untuk memukul kepala lele/ mematikan lele. Ketersediaan ikan air tawar relatif stabil tetapi untuk ikan air laut sifatnya musiman. Setiap kios memiliki keran yang mengalirkan air bersih (PAM) dan di bawah kios ada selokan untuk membuang limbah cair (hasil pencucian ikan maupun air buangan dari pembersihan meja kios). Harga ikan relative stabil. Tidak ada persaingan harga antar penjual. Harga ikan sudah ditentukan oleh Dinas Perikanan dan Kelautan. Jika ikan tidak laku, ikan disimpan dalam wadah dan diberi es untuk dijual lagi besok. Untuk sarana penjualan di pasar Demangan, ibu Suti memiliki kios berupa spetak meja marmer seluas 2x1,5 m2, pisau tajam beukuran sedang yang sudah sedikit berkarata, alat untuk mengkerok sisik ikan yang sudah berkarat berbahan besi dan kayu, timbangan biasa, talenan dari

kayu,baskom dan ember, serta saluran air bersih dari kran. Berdasarkan hasil peninjauan ke pasara Demangan tersebut model penjualan yang digunakan oleh ibu Suti masih terbilang sederhana sekali, peralatan dan sarana prasarana yang digunakan masih terbatas. Hal ini karena memang pasar Demangan merupakan pasar tradisional sehingga segi higienitasnya belum terlalku diperhatikan. Yang diutamakan di pasar tersebut hanya ada aliran air bersih daja. Dalam hal pembuangan air bekas cucian dibiarkan mengalir lewat saluralan limbah yang telah ada dan berujung di selokan dii belakang pasar, artinya tidak ada saluaran atau muara khusus untuk pembuangan air bekas cucian (limbah). Dari hal-hal tersebut di atas dapat kita ketahui dan kita simpulkan bahwa kebersihan lingkungan di pasar Demangan tersbut masih rendah. Dimungkinkan karena sifatnya yang merupakan pasar tradisional, dan konsumen yang datang pun rata-rata merupakan masyarkat (golongan) yang tidak terlalu mengerti dan memperhatikan tentang ilmu kehigienisan terutama dalam hal penjualan ikan yan higienis.

bekas cucia

Gambar Alat pembersih sisik

Gambar Udang

DAFTAR PUSTAKA