Anda di halaman 1dari 47

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

Pembimbing: dr. Maroef, Sp.OG

Disusun oleh : Yusuf, S.Ked 201110401011016

RSU HAJI SURABAYA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2012

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 1

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1 BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 2 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. Anatomi Uterus ........................................................................................ 2 Anatomi Ovarium ..................................................................................... 3 Histologi Ovarium .................................................................................... 4 Mioma Uteri ............................................................................................. 4 Definisi Mioma Uteri ........................................................................ 4 Faktor Risiko Mioma Uteri ............................................................... 5 Karakteristik dan Klasifikasi Mioma Uteri ....................................... 6 Patofisiologi Mioma Uteri................................................................. 8 Patogenesis Mioma Uteri .................................................................. 9 Gejala Klinis Mioma Uteri .............................................................. 10 Pemeriksaan fisik ............................................................................ 11 Palpasi abdomen ...................................................................... 11 Pemeriksaan bimanual ............................................................. 11

2.4.1. 2.4.2. 2.4.3. 2.4.4. 2.4.5. 2.4.6. 2.4.7.

2.4.7.1. 2.4.7.2. 2.4.8. 2.4.9.

Diagnosis dan Pemeriksaan Penunjang Mioma Uteri ..................... 11 Penatalaksanaan .............................................................................. 13 Terapi Konservatif dan Pemeriksaan Periodik ........................ 13 Terapi Operatif ......................................................................... 14 Komplikasi .................................................................................. 15

2.4.9.1. 2.4.9.2. 2.4.10.

2.4.10.1. Degenerasi Ganas .................................................................... 15 2.4.10.2. Anemia .................................................................................... 15 2.4.10.3. Torsi (Putaran Tangkai) ........................................................... 16 2.4.10.4. Nekrosis dan Infeksi Jaringan Mioma ..................................... 16 2.4.10.5. Infertilitas ................................................................................ 16 2.4.10.6. Mioma Uteri dan kehamilan .................................................... 17 2.4.11. 2.4.12. 2.5. 2.5.1. Pengaruh Mioma Uteri pada Kehamilan dan Persalinan ............. 17 Pengaruh Kehamilan dan Persalinan pada Mioma Uteri ............. 18 Definisi Kista Ovarii ....................................................................... 18

Kista Ovari ............................................................................................. 18

Universitas Muhammadiyah Malang

Page ii

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


2.5.2. 2.5.3. 2.5.4. 2.5.5. Klasifikasi Tumor Ovarium ............................................................ 19 Patofisiologi .................................................................................... 20 Gejala Dan Tanda ............................................................................ 21 Diagnosa.......................................................................................... 22 Anamnesis ................................................................................ 22 Pemeriksaan Fisik .................................................................... 23 Pemeriksaan Penunjang ........................................................... 23 Penatalaksanaan Kista Ovarium pada Kehamilan dan Persalinan 25

2.5.5.1. 2.5.5.2. 2.5.5.3. 2.5.6. 2.5.6.1. 2.5.7. 2.5.8. 2.6. 2.6.1. 2.6.2. 2.6.3. 2.6.4. 2.6.5. 2.6.6. 2.7. 2.7.1.

Penatalaksanaan .............................................................................. 24

Komplikasi ...................................................................................... 26 Prognosis ......................................................................................... 27 Kista folikel ..................................................................................... 27 Kista korpus luteum ........................................................................ 28 Kista lutein ...................................................................................... 28 Kista inklusi germinal ..................................................................... 28 Kista endometrium .......................................................................... 29 Kista Stein-Leventhal ...................................................................... 29 Kistik ............................................................................................... 30 Kistoma Ovarii Simpleks ......................................................... 30 Kistadenoma Ovarii Musinosum ............................................. 30 Kistadenoma ovarii serosum .................................................... 32 Kista endometroid .................................................................... 34 Kista dermoid ........................................................................... 34 Fibroma .................................................................................... 36 Brenner tumor .......................................................................... 36

Tumor Non Neoplastik ........................................................................... 27

Tumor Neoplastik Jinak ......................................................................... 29 2.7.1.1. 2.7.1.2. 2.7.1.3. 2.7.1.4. 2.7.1.5.

2.7.2.

Solid ................................................................................................ 36

2.7.2.1. 2.7.2.2. 2.8. 2.8.1. 2.8.2. 2.8.3. 2.8.4. 2.8.5. 2.8.6.

Tubo Ovarial Abses ................................................................................ 36 Definisi ............................................................................................ 36 Epidemiologi ................................................................................... 37 Etiologi ............................................................................................ 37 Patofisiologi .................................................................................... 37 Gejala Klinis.................................................................................... 38 Diagnosis ......................................................................................... 38 Page iii

Universitas Muhammadiyah Malang

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


2.8.7. 2.8.8. 2.8.9. Diagnosis Banding .......................................................................... 39 Penatalaksanaan .............................................................................. 39 Prognosis ......................................................................................... 40

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 41

Universitas Muhammadiyah Malang

Page iv

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

BAB I PENDAHULUAN

Mioma uteri, dikenal juga dengan sebutan fibromioma, fibroid ataupun leiomioma merupakan neoplasma jinak yang berasal dari otot uterus dan jaringan ikat yang menumpanginya.1 Sering ditemukan pada wanita usia reproduksi (2025%), dimana prevalensi mioma uteri meningkat lebih dari 70% dengan pemeriksaan patologi anatomi uterus, membuktikan banyak wanita yang menderita mioma uteri asimptomatik. Walaupun jarang terjadi mioma uteri bisa berubah menjadi malignansi (<0,1%). Gejala mioma uteri secara medis dan sosial cukup meningkatkan morbiditas, disini termasuk menoragia, ketidaknyamanan daerah pelvis, dan disfungsi reproduksi. Kejadiannya lebih tinggi pada usia diatas 35 tahun, yaitu mendekati angka 40%. Tingginya kejadian mioma uteri antara usia 35-50 tahun, menunjukkan adanya hubungan mioma uteri dengan estrogen. Mioma uteri belum pernah dilaporkan terjadi sebelum menarke dan menopause. Di Indonesia angka kejadian mioma uteri ditemukan 2,39 % - 11,87% dari semua penderita ginekologi yang dirawat. Di USA warna kulit hitam 3-9 lebih tinggi menderita mioma uteri, Menoragia yang disebabkan mioma uteri menimbulkan masalah medis dan sosial pada wanita. Mioma uteri terdapat pada wanita di usia reproduktif, pengobatan yang dapat dilakukan adalah histerektomi, dimana mioma uteri merupakan indikasi yang paling sering untuk dilakukan histerektomi di USA (1/3 dari seluruh angka histerektomi). Mioma uteri ini menimbulkan masalah besar dalam kesehatan dan terapi yang paling efektif belum didapatkan, karena sedikit sekali informasi mengenai etiologi mioma uteri itu sendiri. Baru-baru ini penelitian sitogenetik, molekuler dan epidemiologi mendapatkan peranan besar komponen genetik dalam patogenesis dan patobiologi mioma uteri.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 1

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi Uterus Uterus pada seorang dewasa berbentuk seperti buah advokat atau buah pear yang sedikit gepeng. Ukuran panjang uterus adalah 7,07,5cm, lebarnya adalah 5,25cm dan tebalnya 2,5cm. Uterus terdiri atas korpus uteri (dua pertiga bagian atas) dan serviks uterinya (sepertiga bagian bawah) . Uterus terletak di dalam kavum pelvik diantara anterior dari vesika urinaria dan posterior dari rektum. Hampir keseluruhan dinding posterior uterus diselaputi oleh serosa atau peritoneum. Bagian bawah uterus membentuk batasan bagian anterior dari kavum Douglas. Hanya bagian atas dari dinding anterior uterus yang tertutup. Bagian bawahnya menyatu dengan bagian posterior dinding vesika urinaria . Uterus terdiri dari fundus uteri, korpus uteri dan serviks uteri. Fundus uteri adalah bagian uterus proksimal dan merupakan tempat di mana kedua tuba Falloppii masuk ke uterus. Korpus uteri adalah bagian yang terbesar dan rongga yang terdapat di korpus uteri disebut kavum uteri atau rongga rahim. Serviks uteri terdiri dari pars vaginalis servisis uteri yang dinamakan porsio dan pars supravaginalis servisis uteri adalah bagian serviks yang berada di atas vagina. Saluran yang terdapat pada serviks disebut kanalis servikalis yang berbentuk seperti saluran lonjong dengan panjang 2,5cm. Pintu saluran serviks sebelah dalam disebut ostium uteri internum dan pintu di vagina disebut ostium uteri eksternum . Dinding uterus terdiri atas miometrium, yang merupakan otot polos berlapis tiga; yang sebelah luar longitudinal, yang sebelah dalam sirkuler, yang diantara kedua lapisan ini saling beranyaman. Miometrium secara keseluruhannya dapat berkontraksi dan relaksasi. Kavum uterus dilapisi oleh selaput lendir yang kaya dengan kelenjar, disebut endometrium. Endometrium terdiri atas epitel

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 2

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


kubik, kelenjar-kelenjar dan stroma yang kaya dengan pembuluh darah yang berkeluk-keluk . Arteri pada uterus masing-masing berasal dari arteri internal iliaka yang menperdarahi bagian yang meluas dari ligamen hingga ke uterus. Setiap arcuate artery akan membentuk suatu lingkaran yang menperdarahi uterus dan beranastomosis dengan arcuate artery yang lain. Sepanjang perdarahan, arteriarteri yang kecil akan penetrasi ke bagian miometrium sehingga ke endometrium dan menghasilkan arteri spiral .

Anatomi Uterus

2.2. Anatomi Ovarium Indung telur pada seorang wanita dewasa sebesar ibu jari tangan dan terletak di kiri dan di kanan, dekat pada dinding pelvis di fossa ovarika. Ovarium berhubungan dengan uterus dengan ligamentum ovarii proprium. Pembuluh darah kedua ovarium melalui ligamentum suspensorium ovarii . Ovarium terletak pada lapisan belakang ligamentum latum. Sebagian besar ovarium berada intraperitoneal dan tidak dilapisi oleh peritoneum. Bagian ovarian kecil berada dalam ligamentum latum (hilus ovarii). Disitu masuk pembuluhpembuluh darah dan saraf ke ovarium. Lipatan yang menghubungkan lapisan belakang ligamentum latum dan ovarium dinamakan mesovarium.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 3

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

2.3. Histologi Ovarium Bagian ovarium yang berada di dalam cavum peritonei dilapisi oleh epitel kubik-silindrik, disebut epithelium germinativum. Dibawah epitel ini terdapat tunika albuginea dan di bawahnya lagi baru ditemukan lapisan tempat folikel folikel primordial. Pada wanita diperkirakan terdapat banyak folikel. Tiap bulan satu folikel, kadang-kadang dua folikel, berkembang menjadi folikel de Graaf. Folikel-folikel ini merupakan bagian ovarium yang terpenting, dan dapat ditemukan di korteks ovarii dalam letak yang beraneka ragam, dan pula dalam tingkat tingkat perkembangan dari satu sel telur yang dikelilingi oleh satu lapisan sel-sel saja sampai folikel de Graaf yang matang. Folikel yang matang ini terisi dengan likuour folikuli yang mengandung estrogen, dan siap untuk berovulasi .

2.4. Mioma Uteri 2.4.1. Definisi Mioma Uteri

Leiomioma (dikenali sebagai fibroid atau mioma) merupakan proliferasi secara lokal pada sel otot polos yang dikelilingi oleh kompresi otot fiber dari pseudokapsul. Prevalensi tertinggi adalah pada dekade yang kelima dari usia

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 4

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


wanita, kemungkinan muncul 1 pada 4 wanita kulit putih dan 1 pada 2 wanita kulit hitam . Dalam Cunningham, F.G. et al (2005), leiomioma merupakan tumor jinak otot polos yang sering ditemukan sewaktu kehamilan. Rice et al (1989) melaporkan sebanyak 1,4% dari lebih 6700 kehamilan merupakan komplikasi dari mioma uteri. Sheiner et al (1989) melaporkan 1 dari 500 wanita hamil mempunyai komplikasi yang berhubungan dengan leiomioma. Mioma sering ditemui sekitar 1 hingga 2% pada kehamilan yang didiagnosis menggunakan ultrasonografi. Risiko mioma mulai berkurang dengan peningkatan jumlah paritas dan peningkatan usia kehamilan. Wanita dengan sekurang-kurangnya dua kehamilan cukup bulan mempunyai separuh risiko untuk mendapat mioma. Merokok mengurangkan risiko terjadinya mioma uteri karena adanya pengurangan tingkat estrogen, dan obesitas meningkatkan risiko terjadinya mioma uteri akibat dari peningkatan tingkat estrogen. Walaupun pengurangan risiko terjadinya mioma ada hubungannya dengan faktor pengurangan tingkat estrogen, termasuk wanita yang kurus, merokok, dan olahraga, namun penggunaan kontrasepsi secara oral tidak ada hubungan dengan peningkatan risiko mioma uteri. Walaubagaimanapun, Nurses Health Study melaporkan terjadinya sedikit peningkatan risiko apabila menggunakan kontrasepsi secara oral pada usia awal remaja .

2.4.2.

Faktor Risiko Mioma Uteri

Terdapat beberapa faktor resiko yang dapat meningkatkan pertumbuhan dari fibroid, yaitu: 1. Umur Wanita pada umur 30-an dan 40-an sering mengalami pertumbuhan fibroid. Namun begitu, sebanyak 30% dari seluruh wanita mengalami pertumbuhan fibroid apabila umur mereka mencapai 35 tahun. Dari hasil estimasi yang dilakukan, seramai 20% dari wanita kulit putih dan 50% dari wanita kulit hitam dengan usia di atas 30 tahun mengalami fibroid . 2. Riwayat keluarga

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 5

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Adanya ahli keluarga dengan fibroid meningkatkan faktor risiko. Jika ibu kepada wanita mempunyai fibroid, maka risiko yang dihadapinya sekitar 3 kali lebih tinggi berbanding dengan tiada riwayat keluarga (National Womens Health Information Center). 3. Ras dan etnik Statistik menggambarkan wanita dari Afrika-Amerika mempunyai 3 hingga 5 kali lipat risiko mengalami fibroid berbanding wanita kulit putih . 4. Obesitas Obesitas akan menjurus kepada peningkatan BMI sekaligus meningkatkan risiko kejadian dan perkembangan fibroid. 5. Pemakanan Makan daging yang berlebihan dapat meningkatkan risiko terjadinya fibroid. Makan makanan mengandungi sayuran hijau dapat melindungi wanita dari pertumbuhan fibroid (National Womens Health Information Center).

2.4.3.

Karakteristik dan Klasifikasi Mioma Uteri

Leiomioma dapat membesar hingga lebih dari 45kg. Setiap tumor dibatasi oleh pseudokapsul, bidang pembelahan potensial yang berguna untuk enukleasi dengan pembedahan. Leiomioma mungkin terjadi satu atau multinoduler dan biasanya berwarna lebih muda dibanding miometrium normal. Pada irisan tertentu, leiomioma menunjukkan pola trabekulasi atau pusaran (whorled) otot polos dan jaringan ikat fibrosa dengan perbandingan yang bervariasi. Secara mikroskopis, dijumpai miosit yang sudah matang dan berukuran seragam dengan penampakan jinak yang khas. Sel otot polos tersusun dalam berkas-berkas dengan jaringan fibrosa berselang seling yang berhubungan dengan perluasan atrofi dan degenerasi yang sudah terjadi. Suplai darah biasanya melalui satu atau dua arteri besar dan tumor cenderung memperbesar suplai darahnya dengan degenerasi berikutnya. Pada leiomioma yang lebih besar, dua pertiga menunjukkan beberapa degenerasi. Degenerasi leiomioma akut relatif jarang tetapi dapat menjadi nekrotik, hemoragik atau septik. Universitas Muhammadiyah Malang Page 6

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Menurut Beckmann et al (2010), leiomioma dapat diklasifikasikan ke dalam subkelompok berdasarkan hubungan anatomi terhadap lapisan dari uterus. Tiga jenis yang biasa ditemui adalah: a. Intramural yang terletak di bagian tengah dari dinding otot uterus; b. Subserosal yang berada di bawah lapisan serosa uterus; c. Submukosal yang letaknya berada di bawah endometrium.

Mioma submukosal dapat tumbuh bertangkai menjadi polips, kemudian dilahirkan melalui saluran serviks yang dikenali sebagai myomgeburt. Mioma subserosal dapat tumbuh diantara kedua lapisan ligamentum latum menjadi mioma intra ligamenter. Selain itu, mioma subserosal dapat pula tumbuh menempel pada jaringan lain misalnya ke ligamentum atau omentum dan kemudian membebaskan diri dari uterus, sehingga disebut sebagai wandering atau parasitic fibroid. Mioma pada serviks dapat menonjol ke dalam saluran serviks sehingga ostium uteri eksternum berbentuk bulan sabit.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 7

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Gambar Jenis mioma uteri berdasarkan letaknya terhadap lapisan uterus 2.4.4. Patofisiologi Mioma Uteri

Nyeri abdomen dapat disebabkan oleh torsi, degenerasi atau perdarahan di dalam tumor. Nyeri kram dapat disebabkan oleh kontraksi uterus sebagai upaya untuk mengeluarkan suatu polip fibroid melalui kanalis servikalis Rasa nyeri bukan merupakan gejala khas tetapi dapat timbul karena gangguan sirkulasi darah pada sarang mioma, yang disertai nekrosis setempat dan peradangan. Pada pengeluaran mioma submukosa yang akan dilahirkan, pertumbuhannya yang menyempitkan kanalis servikalis dapat menyebabkan dismenore. Lokasi mioma penting dalam menentukan tingkat keparahan perdarahan yang berhubungan dengan fibroid. Mioma submukosa dapat meningkatkan terjadinya menoragia baik secara efek lokal terhadap endometrium atau alterasi endometrium terhadap permukaan fibroid. Namun, tiada bukti dari histeroskopik atau mikroskopik yang menyokong hipotesa ini. Perubahan dari vaskular dapat menjadi mekanisme yang berpotensi terhadap fibroid dalam mempengaruhi menoragia. Miometrium yang berdekatan dengan mioma mengalami kompresi vena yang mengarah kepada formasi venous lake di dalam miometrium sekaligus mempengaruhi corak perdarahan Berhubungan dengan lokasi mioma diantara miometrium, fibroid dapat bertumbuh besar sehingga menekan organ yang berdekatan dan mengganggu fungsi pelvik. Oleh itu, penderita akan mengalami sakit di bagian bawah abdominal, sakit belakang atau masalah berkemih . Gangguan penekanan dari mioma tergantung dari besar dan lokasi mioma uteri. Penekanan pada kandung kemih akan menyebabkan poliuri, pada uretra dapat menyebabkan retensio urin, pada ureter dapat menyebabkan hidroureter dan hidronefrosis, pada rektum dapat menyebabkan obstipasi dan tenesmia, pada pembuluh darah dan pembuluh limfe di panggul dapat menyebabkan edema tungkai dan nyeri panggul . Ukuran fibroid yang sangat besar dapat mengganggu kehamilan karena mioma mengambil terlalu banyak ruang. Tambahan pula, fibroid dapat bertambah besar sehingga penderita yang tidak hamil dapat menyerupai wanita hamil . Universitas Muhammadiyah Malang Page 8

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Infertilitas dapat terjadi apabila sarang mioma menutup atau menekan pars interstisialis tuba, sedangkan mioma submukosa memudahkan terjadinya abortus oleh karena distorsi rongga uterus. Wanita dengan mioma subserosa dan mioma intramural tidak mempunyai risiko infertilitas walaupun subanalisis dari 4000 pasien mengarah kepada penurunan kadar implantasi yang signifikan. Presentasi mioma submukosa menghasilkan 68% penurunan implantasi dan 73% penurunan kehamilan klinis. Ini adalah penting bagi menunjukkan dari meta-analisis bahwa tiada makna yang signifikan dalam peningkatan infertilitas pada wanita dengan jumlah fibroid yang banyak atau lokasi leiomioma. Kebanyakan peneliti menyokong kepada konsep fibroid dan fertilitas dengan penurunan signifikan dari lokasi anatomik submukosa kepada intramural kepada subserosa .

2.4.5.

Patogenesis Mioma Uteri

Mioma uteri berkembang sebagai klon sel yang abnormal hasil dari satu sel progenitor dimana tempat berlakunya mutasi. Penelitian menunjukkan bahawa mioma uteri adalah monoklonal. Perbedaan kadar pertumbuhan menggambarkan perbedaan abnormalitas sitogenetik pada suatu tumor. Kehadiran mioma multipel pada uterus yang sama tiada hubungan klonisasi dan setiap tumor tumbuh tidak bergantungan antara satu sama yang lain . Keadaan di dalam leiomioma adalah hiperesterogenik. Konsentrasi estradiol meningkat, dan leiomioma mengandungi lebih banyak reseptor estrogen dan progesteron. Tingkat ekspresi dari gen dan enzim aromatase meningkat pada leiomioma. Malah, tisu-tisu leiomioma menjadi hipersensitifitas terhadap estrogen dan tidak dapat merangsang regulator untuk membatasi respon dari estrogen. Pada miometrium dan leiomioma, puncak aktivitas mitotik berlaku semasa fase luteal. Pemberian progestational agents dengan dosis tinggi dapat meningkatkan aktivitas mitotik. Ini menunjukkan terdapat stimulus dari progesteron terhadap peningkatan aktivitas mitotik dalam leiomioma, tetapi dalam penelitian terhadap binatang menunjukkan terdapat stimulus dan inhibisi dari pertumbuhan miometrium . Konsentrasi reseptor progesteron dijumpai meningkat pada leiomioma. Walaupun masih kontroversi, konsentrasi reseptor progesteron pada fibroid Universitas Muhammadiyah Malang Page 9

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


meningkat sepanjang siklus menstruasi. Penemuan ini patut diberi perhatian karena siklus menstruasi yang normal akan menstimulasi peningkatan daripada reseptor progesteron. Tiada sistem regulator di dalam fibroid sehingga konsentrasi reseptor progesteron akan tetap meningkat. Peningkatan progesteron akan meningkatkan indeks mitotik dalam fibroid di mana potensiasi pertumbuhan fibroid sewaktu perubahan siklus hormonal dari siklus menstruasi berlaku . Estrogen dan progesteron saling berinteraksi dengan growth factors yang bervariasi di dalam leiomioma untuk mempengaruhi dan menstimulasi pertumbuhan. Epidermal growth factor (EGF) dan reseptornya (EGF-R) dapat dijumpai pada miometrium dan sel leiomioma. Menurut Maruo et al dalam Bieber et al (2006), esterogen dapat meningkatkan produksi lokal dari EGF dalam sel leiomioma, manakala progesteron secara sinergis meningkatkan EGF-R. Faktor ini menyebabkan meningkatnya potensi mitogenik dari sel leiomioma.

2.4.6.

Gejala Klinis Mioma Uteri

Sekitar dua pertiga wanita dengan leiomioma tidak menunjukkan gejala. Munculnya gejala tergantung pada jumlah, ukuran, letak, keadaan dan kondisi. Gejala ginekologi yang paling umum adalah perdarahan uterus abnormal, efek penekanan, nyeri dan infertilitas. Perdarahan uterus abnormal dijumpai pada kirakira 30% penderita leiomioma uteri. Menoragia merupakan pola perdarahan uterus abnormal yang paling umum. Meskipun pola apa saja mungkin terjadi, namun yang paling sering berupa perdarahan bercak premenstruasi dan sedikit perdarahan terus menerus setelah menstruasi. Anemia defisiensi besi sering terjadi akibat kehilangan darah menstruasi yang banyak . Selain itu, gejala dari tekanan dan desakan leiomioma bervariasi. Paling umum adalah pertambahan lingkar perut, rasa penuh atau berat pada pelvis, gangguan frekuensi miksi akibat terdorongnya kandung kemih dan sumbatan ureter. Gejala lain yang lebih jarang dijumpai adalah tumor besar yang menyebabkan bendungan pelvis dengan edema ekstremitas bawah atau konstipasi. Tumor parasitik dapat menyebabkan sumbatan usus. Tumor pada serviks pula dapat menyebabkan leukorea, perdarahan pervaginam, dispareunia atau

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 10

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


infertilitas. Abortus mungkin terjadi 2 hingga 3 kali lebih sering pada penderita leiomoma.

2.4.7.

Pemeriksaan fisik

2.4.7.1. Palpasi abdomen Kadang adanya mioma uteri dapat diduga dengan pemeriksaan luar, sebagai tumor yang keras, bentuk tidak teratur, gerakan bebas, tidak sakit. 2.4.7.2. Pemeriksaan bimanual Akan mengungkapkan tumor padat uterus, yang umumnya terletak di garis tengah ataupun agak ke samping, seringkali teraba berbenjol-benjol. Mioma subserosum dapat mempunyai tangkai yang berhubungan dengan uterus.

Gambar Pemeriksaan Bimanual

2.4.8.

Diagnosis dan Pemeriksaan Penunjang Mioma Uteri

Tergantung dari lokasi dan ukuran, leiomioma kadang kala dapat dipalpasi dengan pemeriksaan pelvis bimanual atau pada pemeriksaan abdominal. Pemeriksaan bimanual menemukan pada pembesaran uterus yang irregular dan mengeras dengan lumpy-bumpy atau protrusi batu bulat (cobblestone) yang dapat teraba agak keras semasa palpasi .

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 11

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Pemeriksaan ginekologik secara rutin kadang kala dapat menemukan fibroid. Semasa pemeriksaan ini, pemeriksa memeriksa ukuran uterus dengan meletakkan dua jari dari sebelah tangan ke dalam vagina manakala tangan yang berlawanan memberi sedikit penekanan ke atas abdomen. Jika terdapat fibroid, uterus akan teraba lebih besar atau uterus akan membesar mengarah ke kawasan yang tidak sepatutnya . Semasa mengambil sampel endometrium kadang kala dapat ditemukan kavum uterus yang irregular. Selalunya diagnosis menunjukkan adanya penilaian patologis terhadap spesimen uterus dari indikasi yang berbeda. Pada pemeriksaan abdominal pelvis teraba suatu massa pelvis yang besar, midline, irregularcontoured mobile dengan karakteristik hard feel atau keras . Pelvis ultrasonografi digunakan untuk memastikan (bila perlu) kehadiran mioma uteri, tetapi biasanya ditegakkan secara klinis. Komponen kista sering terlihat hipoekogenik dan penampakan yang konsisten dengan mioma yang melalui degenerasi. Struktur adneksal termasuk ovari dapat dibedakan dari tumor. CAT dan MRI berguna untuk evaluasi mioma yang berukuran besar karena ultrasonografi tidak dapat menggambarkannya . Histeroskopi dapat digunakan untuk evaluasi pembesaran uterus secara langsung dari kavum endometrium dengan menggambarkan peningkatan ukuran kavum dan mioma submukosal dapat divisualisasi dan diangkat .

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 12

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

Fig. 6. Cross section of a hysterectomy specimen obtained from a 40-year-old woman who was a poor candidate for myomectomy because of extensive leiomyomatosis. Wallach. Uterine Myomas. Obstet Gynecol 2004

2.4.9.

Penatalaksanaan

Pemilihan penanganan dari mioma uteri tergantung pada usia penderita, paritas, status kehamilan, ukuran tumor, lokasi dan derajat keluhan. 2.4.9.1. Terapi Konservatif dan Pemeriksaan Periodik Tidak semua mioma uteri memerlukan terapi pembedahan. Kurang lebih 55% dari semua kasus mioma uteri tidak membutuhkan suatu pengobatan apapun, apalagi jika ukuran mioma uteri masih kecil dan tidak menimbulkan keluhan. Tetapi walaupun demikian pada penderita-penderita ini tetap memerlukan pengawasan yang ketat sampai 3-6 bulan. Bila seorang wanita dengan mima mencapai menopause, biasanya tidak mengalami keluhan, bahkan dapat mengecil, oleh karena itu sebaiknya mioma uteri pada wanita premenopause tanpa gejala sebaiknya diobservasi saja. Bila mioma uteri besarnya sebesar kehamilan 12-14 minggu apalagi disertai pertumbuhan yang cepat sebaiknya di lakukan tindakan operatif, walaupun tidak ada gejala atau keluhan, karena mioma yang besar kadang-kadang memberikan kesukaran pada operasi.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 13

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Pada masa post menopause, mioma uteri biasanya tidak memberikan keluhan. Tetapi bila ada pembesaran mioma pada masa post menopause harus dicurigai kemungkinan keganasan (sarcoma). Dalam dekade terakhir ini ada usaha mengobati mioma uterus dengan GnRH agonist (GnRHa). Hal ini didasarkan atas pemikiran leiomioma uterus terdiri atas sel-sel otot yang diperkirakan dipengaruhi oleh estrogen. GnRHa yang mengatur reseptor gonadotropin di hipofifis akan mengurangi sekresi

gonadotropin yang mempengaruhi leiomioma. Pemberian GnRHa (buseriline acetate) selama 16 minggu pada mioma uteri menghasilkan degenerasi hialin di miometrium hingga uterus dalam keseluruhannya menjadi lebih kecil. Akan tetapi setelah pemberian GnRHa dihentikan, leiomioma yang lisut itu tumbuh kembali di bawah pengaruh estrogen oleh karena mioma itu masih mengandung reseptor estrogen dalam konsentrasi yang tinggi. Perlu diingat bahwa penderita mioma uteri sering mengalami menopause yang terlambat. 2.4.9.2. Terapi Operatif A. Miomektomi Miomektomi adalah pengambilan sarang mioma saja tanpa pengangkatan uterus. Tindakan ini dapat dikerjakan misalnya pada mioma submukosa pada myom geburt dengan cara ekstirpasi lewat vagina. Pengambilan srang miom subserosum dapat mudah dilaksanakan apabila tumor bertangkai. Apabila miomektomi ini dikerjakan karena keinginan memperoleh anak, maka kemungkinan akan terjadi kehamilan adalah 30-50%. Syarat untuk melakukan miomektomi adalah kuretase sebelumnya untuk menyingkirkan kemungkinan keganasan. Kerugian dari miomektomi adalah: Melemahkan dinding uterus untuk mencegah terjadinya ruptura uteri pada waktu hamil Menyebabkan perlengketan Residif.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 14

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


B. Histerektomi Perlu disadari bahwa 25-3-% dari penderita tersebut akan masih memerlukan histeretomi. Histerektomi adalah pengangkatan uterus, yang umumnya merupakan tindakan terpilih terutama pada mioma yang besar sebesar uterus gravidarum 1214 minggu. sterektomi dapat dilakukan perabdominan atau pervaginam. Yang terkhir tersebut jarang dilakukan karena uterus harus lebih kecil dari telor angsa dan tidak ada perlekatan dengan sekitarnya. Adanya prolapsus uteri akan mempermudah prosedur pembedahan. Histerektomi total umumnya dilakukan dengan alasan mencegah akan timbulnya karsinoma servisis uteri. Histerektomi supravaginal hanya dilakukan apabila terdapat kesukaran teknis dalam mengangkat uterus keseluruhannya. Pada wanita yang amasih muda sebaiknya ditinggalkan satu atau kedua ovarium, maksudnya untuk: 1. Menjaga jangan terjadi menopause sebelum waktunya. 2. Menjaga gangguan coroner atau arteriosklerosis menurun.

2.4.10. Komplikasi 2.4.10.1. Degenerasi Ganas Mioma uteri yang menjadi leiomiosarkoma ditemukan hanya 0,32-0,6% dari seluruh kasus mioma uteri serta merupakan 50-75% dari semua sarkoma uterus. Keganasan umumnya baru ditemukan pada pemeriksaan histologi uterus yang telah diangkat. Komplikasi ini dicurigai jika ada keluhan nyeri atau ukuran tumor yang semakin bertambah besar terutama jika dijumpai pada penderita yang sudah menopause.

2.4.10.2. Anemia Anemia timbul karena seringkali penderita mioma uteri mengalami perdarahan pervaginam yang abnormal. Perdarahan abnormal pada kasus mioma uteri akan mengakibatkan anemia defisiensi besi.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 15

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

2.4.10.3. Torsi (Putaran Tangkai) Sarang mioma yang bertangkai dapat mengalami torsi, timbul gangguan sirkulasi akut sehingga mengalami nekrosis. Dengan demikian timbul sindroma abdomen akut, mual, muntah dan shock. Jika torsi terjadi perlahan-lahan, gangguan akut tidak terjadi. Hal ini hendaknya dibedakan dengan keadaan dimana terdapat banyak sarang mioma dalam rongga peritoneum.

2.4.10.4. Nekrosis dan Infeksi Jaringan Mioma Sarang mioma dapat mengalami nekrosis dan infeksi yang diperkirakan karena gangguan sirkulasi padanya. Misalnya terjadi pada mioma yang dilahirkan hingga perdarahan berupa metrorrhagia atau menorrhagia disertai leukore dan gangguan-gangguan yang disebabkan oleh infeksi dari uterus sendiri.

2.4.10.5. Infertilitas Infertilitas dapat terjadi apabila sarang mioma menutup atau menekan pars interstisialis tuba, sedangkan mioma uteri submukosum juga memudahkan terjadinya abortus oleh karena distorsi rongga uterus

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 16

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

2.4.10.6. Mioma Uteri dan kehamilan Dalam banyak kombinasi mioma uteri dengan kehamilan tidak mempunyai arti apa-apa. Di pihak lain kombinasi itu dapat menyebabkan komplikasi obstetrik yang besar artinya.

2.4.11. Pengaruh Mioma Uteri pada Kehamilan dan Persalinan 1. Terdapatnya mioma uteri mungkin mengakibatkan hal-hal sebagai berikut: 2. Mengurangi kemungkinan wanita menjadi hamil, terutama pada mioma uteri submukosum 3. Kemungkinan abortus bertambahan 4. Kelainan letak jalin dalam lahir, terutama pada mioma yang besar dan letak subserous 5. Menghalang-halangi lahirnya bayi, terutama pada mioma letaknya dan di serviks 6. Inersia uteri dan atonia uteri terutama pada mioma yang letaknya di dalam dinding tertama atau apabila terdapat banyak mioma Universitas Muhammadiyah Malang Page 17

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


7. Mempersulit lepasnya plasenta, terutama pada mioma yang submukus dan intramural. 2.4.12. Pengaruh Kehamilan dan Persalinan pada Mioma Uteri 1. Sebaliknya, kehamilan dan persalinan dapat mempengaruhi mioma uteri. 2. Tumor bertumbuh lebih cepat dalam kehamilan akibat hipertrofi dan edema, terutama dalam bulan-bulan pertama, mungkin karena pengaruh hormonal. Setelah kehamilan 4 bulan tumor tidak bertambah besar lagi. 3. Tumor menjadi lebih lunak dalam kehamilan, dapat berubah bentuk, dan mudah terjadi perdarahan dan nekrosis, terutama di tengah-tengah tumor. Tumor tampak merah (degenerasi merah) atau tampak seperti daging (degenerasi karnosa). Perubahan ini menyebabkan rasa nyeri perut disertai gejala-gejala rangsangan peritoneum dan gejala-gejala peradangan,

walaupun dalam hal ini peradangan bersifat steril. Lebih sering lagi komplikasi ini terjadi dalam masa nifas karena sirkulasi dalam tumor berkurang akibat perubahan-perubahan sirkulasi yang dialami oleh wanita setelah bayi lahir. 4. Mioma uteri subserosum yang bertangkai dapat mengalami putaran tangkai akibat desakan uterus yang makin lama makin membesar. Torsi menyebabkan gangguan sirkulasi yang nekrosis yang menimbulkan gambaran klinik perut mendadak (acute abdomen).

2.5. Kista Ovari 2.5.1. Definisi Kista Ovarii

Definisi kista adalah pertumbuhan abnormal berupa kantung (pocket, pouch) yang tumbuh abnormal dibagian tubuh tertentu. Kista ada yang berisi Universitas Muhammadiyah Malang Page 18

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


udara, cairan, nanah, atau bahan-bahan lain.7,8 Kista ovarium adalah suatu kantung yang berisi bahan cair atau setengah cair yang timbul di dalam ovarium.

2.5.2.

Klasifikasi Tumor Ovarium

Tumor Non Neoplastik 1. 2. Tumor akibat radang Tumor lain a. b. c. d. e. Kista folikel Kista korpus luteum Kista inklusi germinal Kista endometrium Kista Stein-Leventhal

Tumor Neoplastik Jinak 1. Kistik 2. Kistoma ovari simpleks Kistadenoma ovarii serosum Kistadenoma ovarii musinosum Kista endometroid Kista dermoid

Solid Fibroma Leimioma Fibroadenoma Papiloma Angioma Limfangioma Tumor brenner Tumor sisa adrenal

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 19

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

2.5.3.

Patofisiologi

Fungsi ovarium yang normal tergantung kepada sejumlah hormon dan kegagalan pembentukan salah satu hormon tersebut bisa mempengaruhi fungsi ovarium. Ovarium tidak akan berfungsi secara normal jika tubuh wanita tidak menghasilkan hormon hipofise dalam jumlah yang tepat. Fungsi ovarium yang abnormal kadang menyebabkan penimbunan folikel yang terbentuk secara tidak sempurna di dalam ovarium. Folikel tersebut gagal mengalami pematangan dan gagal melepaskan sel telur, terbentuk secara tidak sempurna di dalam ovarium karena itu terbentuk kista di dalam ovarium dan menyebabkan kemandulan pada wanita. Setiap hari, ovarium normal akan membentuk beberapa kista kecil yang disebut folikel de Graff. Pada pertengahan siklus, folikel dominan dengan diameter lebih dari 2,8 cm akan melepaskan oosit mature. Folikel yang ruptur akan menjadi korpus luteum, yang pada saat matang memiliki struktur 1,5 2 cm dengan kista ditengah-tengah. Bila tidak terjadi fertilisasi pada oosit, korpus luteum akan mengalami fibrosis dan pengerutan secara progresif. Namun bila terjadi fertilisasi, korpus luteum mula-mula akan membesar kemudian secara gradual akan mengecil selama kehamilan. Kista ovari yang berasal dari proses ovulasi normal disebut kista fungsional dan selalu jinak. Kista dapat berupa folikular dan luteal yang kadangkadang disebut kista theca-lutein. Kista tersebut dapat distimulasi oleh gonadotropin, termasuk FSH dan HCG. Kista fungsional multiple dapat terbentuk karena stimulasi gonadotropin atau sensitivitas terhadap gonadotropin yang berlebih. Pada neoplasia tropoblastik gestasional (hydatidiform mole dan choriocarcinoma) dan kadang-kadang pada kehamilan multiple dengan diabetes, HCG menyebabkan kondisi yang disebut hiperreaktif lutein. Pasien dalam terapi infertilitas, induksi ovulasi dengan menggunakan gonadotropin (FSH dan LH) atau terkadang clomiphene citrate, dapat menyebabkan sindrom hiperstimulasi ovari, terutama bila disertai dengan pemberian HCG . Jenis kistadenoma ovarii serosum dan musinosum adalah kista jinak yang serupa dengan kista neoplasia ganas. Kista neoplasia dapat tumbuh dari

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 20

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


proliferasi sel yang berlebih dan tidak terkontrol dalam ovarium serta dapat bersifat ganas atau jinak. Neoplasia yang ganas dapat berasal dari semua jenis sel dan jaringan ovarium. Sejauh ini, keganasan paling sering berasal dari epitel permukaan (mesotelium) dan sebagian besar lesi kistik parsial. Jenis kista jinak yang serupa dengan keganasan ini adalah kistadenoma serosa dan mucinous. Tumor ovari ganas yang lain dapat terdiri dari area kistik, termasuk jenis ini adalah tumor sel granulosa dari sex cord sel dan germ cel tumor dari germ sel primordial. Teratoma berasal dari tumor germ sel yang berisi elemen dari 3 lapisan germinal embrional; ektodermal, endodermal, dan mesodermal . Endometrioma adalah kista berisi darah dari endometrium ektopik. Pada sindroma ovari pilokistik, ovarium biasanya terdiri folikel-folikel dengan multipel kistik berdiameter 2-5 mm, seperti terlihat dalam sonogram. Kista-kista itu sendiri bukan menjadi problem utama dan diskusi tentang penyakit tersebut diluar cakupan artikel ini (William Helm, C. Ovarian Cysts. 2005 American College of Obstetricians and Gynecologists .

2.5.4.

Gejala Dan Tanda

Kebanyakan wanita dengan tumor ovarium tidak menimbulkan gejala dalam waktu yang lama. Gejala umumnya sangat bervariasi dan tidak spesifik. Sebagian gejala dan tanda adalah akibat dari pertumbuhan, aktivitas endokrin, atau komplikasi tumor tersebut. Pada stadium awal dapat berupa gangguan haid. Jika tumor sudah menekan rektum atau kandung kemih mungkin terjadi konstipasi atau sering berkemih. Dapat juga terjadi peregangan atau penekanan daerah panggul yang menyebabkan nyeri spontan atau nyeri pada saat bersenggama. Pada stadium lanjut gejala yang terjadi berhubungan dengan adanya asites (penimbunan cairan dalam rongga perut), penyebaran ke omentum (lemak perut), dan organ-organ di dalam rongga perut lainnya seperti usus-usus dan hati. Perut membuncit, kembung, mual, gangguan nafsu makan, gangguan buang air besar dan buang air kecil. Penumpukan cairan bisa juga terjadi pada rongga dada akibat penyebaran penyakit ke rongga dada yang mengakibatkan penderita sangat merasa sesak napas .

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 21

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


2.5.5. Diagnosa

2.5.5.1. Anamnesis Apabila pada pemeriksaan ditemukan tumor di rongga perut bagian bawah dan atau di rongga panggul, maka setelah diteliti sifat-sifatnya (besarnya, lokalisasi, permukaan, konsistensi, apakah dapat digerakkan atau tidak), perlulah ditentukan jenis tumor tersebut. Pada tumor ovarium biasanya uterus dapat diraba tersendiri, terpisah dari tumor. Jika tumor ovarium terletak di garis tengah dalam rongga perut bagian bawah dan tumor itu konsistensinya kistik, perlu dipikirkan adanya adanya kehamilan atau kandung kemih penuh, sehingga pada anamnesis perlulah lebih cermat dan disertai pemeriksaan tambahan. Di negara-negara berkembang, karena tidak segera dioperasi tumor ovarium bisa menjadi besar, sehingga mengisi seluruh rongga perut. Dalam hal ini kadang-kadang sukar untuk menentukan apakah pembesaran perut disebabkan oleh tumor atau ascites, akan tetapi dengan pemeriksaan yang dilakukan dengan teliti, kesukaran ini biasanya dapat diatasi . Apabila sudah ditentukan bahwa tumor yang ditemukan ialah tumor ovarium, maka perlu diketahui apakah tumor itu bersifat neoplastik atau nonneoplastik. Tumor nonneoplastik akibat peradangan umumnya dalam anamnesis menunjukkan gejala-gejala ke arah peradangan genital, dan pada pemeriksaan tumor-tumor akibat peradangan tidak dapat digerakkan karena perlengketan. Kista nonneoplastik umumnya tidak menjadi besar, dan diantaranya pada suatu waktu biasanya menghilang sendiri . Diagnosa kista ovarium dapat ditegakkan berdasarkan gejala klinisnya. Kista ovarium menimbulkan gejala nyeri jika terdorong ke struktur di sekitarnya, dapat terjadi ruptur dan perdarahan. Gejala-gejala yang ditimbulkan adalah: Haid yang tidak teratur Nyeri pinggul, bersifat tumpul yang menetap atau intermittent yang menjalar ke belakang dan paha Nyeri jika bersenggama Nyeri pergerakan perut

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 22

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Mual, muntah, perut terasa penuh Tekanan pada dubur dan kandung kemih (sulit buang air kecil) .

2.5.5.2. Pemeriksaan Fisik Kista yang besar dapat teraba dalam palpasi abdomen. Walau pada wanita premenopause yang kurus dapat teraba ovarium normal tetapi hal ini adalah abnormal jika terdapat pada wanita postmenopause. Perabaan menjadi sulit pada pasien yang gemuk. Teraba massa yang kistik, mobile, permukaan massa umummnya rata. Cervix dan uterus dapat terdorong pada satu sisi. Dapat juga teraba, massa lain, termasuk fibroid dan nodul pada ligamentum uterosakral, ini merupakan keganasan atau endometriosis. Pada perkusi mungkin didapatkan ascites yang pasif.

2.5.5.3. Pemeriksaan Penunjang Beberapa cara yang dapat digunakan untuk membantu menegakkan diagnosis adalah : Laboratorium Tidak ada tes laboratorium diagnostik untuk kista ovarium. Cancer antigen 125 (CA-125) adalah protein yang dihasilkan oleh membran sel ovarium normal dan karsinoma ovarium. Level serum kurang dari 35 U/ml adalah kadar CA-125 ditemukan meningkat pada 85% pasien dengan karsinoma epitel ovarium. Terkadang CA-125 ditemukan meningkat pada kasus jinak dan pada 6% pasien sehat. Laparaskopi Pemeriksaan ini sangat berguna untuk mengetahui apakah sebuah tumor berasal dari ovarium atau tidak, serta untuk menentukan sifat-sifat tumor itu. Ultrasonografi Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan letak dan batas tumor, apakah tumor berasal dari uterus, ovarium, atau kandung kencing, apakah tumor kistik Universitas Muhammadiyah Malang Page 23

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


atau solid, dan dapat pula dibedakan antara cairan dalam rongga perut yang bebas dan yang tidak. Pada USG kista ovarium akan terlihat sebagai struktur kistik yang bulat (kadang-kadang oval) dan terlihat sangat echolucent dengan dinding-dinding yang tipis/tegas/licin, dan di tepi belakang kista nampak bayangan echo yang lebih putih dari dinding depannya. Kista ini dapat bersifat unillokuler (tidak bersepta) atau multilokuler (bersepta-septa). Kadang-kadang terlihat bintik-bintik echo yang halus-halus (internal echoes) di dalam kista yang berasal dari elemen-elemen darah di dalam kista. Foto Rontgen Pemeriksaan ini berguna untuk menentukan adanya hidrotoraks. Selanjutnya, pada kista dermoid kadang-kadang dapat dilihat adanya gigi dalam tumor. Parasintesis Pungsi ascites berguna untuk menentukan sebab ascites. Perlu

diperhatikan bahwa tindakan tersebut dapat mencemarkan kavum peritonei dengan isi kista bila dinding kista tertusuk . MRI Gambaran MRI lebih jelas memperlihatkan jaringan halus dibandingkan dengan CT-scan, serta ketelitian dalam mengidentifikasi lemak dan produk darah. CT-Scan dapat pemberian petunjuk tentang organ asal dari massa yang ada. MRI tidak terlalu dibutuhkan dalam beberapa/banyak kasus. USG dan MRI jauh lebih baik dalam mengidentifikasi kista ovarium dan massa/tumor pelvis dibandingkan dengan CT-Scan .

2.5.6.

Penatalaksanaan

Prinsip bahwa tumor ovarium neoplastik memerlukan operasi dan tumor nonneoplastik tidak, jika menghadapi tumor ovarium yang tidak memberikan gejala/keluhan pada penderita dan yang besarnya tidak melebihi 5 cm diameternya, kemungkinan besar tumor tersebut adalah kista folikel atau kista korpus luteum. Tidak jarang tumor tersebut mengalami pengecilan secara spontan Universitas Muhammadiyah Malang Page 24

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


dan menghilang, sehingga perlu diambil sikap untuk menunggu selama 2-3 bulan, jika selama waktu observasi dilihat peningkatan dalam pertumbuhan tumor tersebut, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa kemungkinan tumor besar itu bersifat neoplastik dan dapat dipertimbangkan untuk pengobatan operatif . Tindakan operasi pada tumor ovarium neoplastik yang tidak ganas ialah pengangkatan tumor dengan mengadakan reseksi pada bagian ovarium yang mengandung tumor, akan tetapi jika tumornya besar atau ada komplikasi perlu dilakukan pengangkatan ovarium, biasanya disertai dengan pengangkatan tuba (salphyngoooforektomi). Jika terdapat keganasan operasi yang lebih tepat ialah histerektomi dan salphyngoooforektomi bilateral. Akan tetapi pada wanita muda yang masih ingin mendapat keturunan dan dengan tingkat keganasan tumor yang rendah, dapat dipertanggungjawabkan untuk mengambil resiko dengan melakukan operasi yang tidak seberapa radikal .

2.5.6.1. Penatalaksanaan Persalinan

Kista

Ovarium

pada

Kehamilan

dan

Pengaruh kista ovarium pada kehamilan dan persalinan ialah : Abortus Terjadi torsi kista Menimbulkan kelainan letak janin Menghalangi jalan lahir.

Diagnosa mudah ditegakkan pada hamil muda dan sulit ditegakkan kalau uterus sudah besar, kadang-kadang baru diketahui adanya kista setelah persalinan. Mengingat penyulit-penyulit yang mungkin timbul dan kemungkinan abortus maka sebaiknya kista ovarium di operasi walaupun penderita sedang hamil. Karena ada kemungkinan korpus luteum graviditatis ikut terangkat dan menyebabkan abortus maka operasi ditunda sampai bulan ke 4. Jika kista ditemukan pada hamil tua operasi ditunda sampai sesudah persalinan karena luka operasi yang baru sembuh dapat mengganggu kekuatan mengejan.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 25

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Jika kista menghalangi jalan lahir dilakukan seksi secarea dan pengangkatan kista sekaligus, dalam keadaan darurat dimana operasi tidak bisa dilakukan maka kista yang menghalangi jalan lahir dapat dipunksi .

2.5.7.

Komplikasi

Komplikasi yang dapat terjadi pada kista ovarium: Perdarahan ke dalam kista yang terjadi sedikit-sedikit, sehingga berangsurangsur menyebabkan pembesaran kista, dan hanya menimbulkan gejala-gejala klinik yang minimal. Akan tetapi jika perdarahan terjadi dalam jumlah yang banyak akan terjadi distensi yang cepat dari kista yang menimbulkan nyeri perut yang mendadak.

Torsio. Putaran tangkai dapat terjadi pada kista yang berukuran diameter 5 cm atau lebih. Putaran tangkai menyebabkan gangguan sirkulasi meskipun gangguan ini jarang bersifat total.

Kista ovarium yang besar dapat menyebabkan rasa tidak nyaman pada perut dan dapat menekan vesica urinaria sehingga terjadi ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih secara sempurna.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 26

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Massa kista ovarium berkembang setelah masa menopouse sehingga besar kemungkinan untuk berubah menjadi kanker (maligna).

2.5.8.

Prognosis

Prognosis dari kista jinak sangat baik. Kista jinak tersebut dapat tumbuh di jaringan sisa ovarium atau di ovarium kontralateral. Kematian disebabkan karena karsinoma ovari ganas berhubungan dengan stadium saat terdiagnosis pertama kali dan pasien dengan keganasan ini sering ditemukan sudah dalam stadium akhir. Angka harapan hidup dalam 5 tahun rata-rata 41.6%, bervariasi antara 86.9% untuk stadium FIGO Ia dan 11.1% untuk stadium IV. Tumor sel granuloma memiliki angka bertahan hidup 82% sedangakan karsinoma sel skuamosa yang berasal dari kista dermoid berkaitan dengan prognosis yang buruk. Sebagian besar tumor sel germinal yang terdiagnosis pada stadium awal memiliki prognosis yang sangat baik. Disgerminoma dengan stadium lanjut berkaitan dengan prognosis yang lebih baik dibandingkan germinal sel tumor non-disgerminoma. Tumor yang lebih tidak agresif dengan potensi keganasan yang rendah mempunyai sifat yang lebih jinak tetapi tetap berhubungan dengan angka kematian yang tinggi. Secara keseluruhan angka bertahan hidup selama 5 tahun adalah 86.2%. 3,11

2.6. Tumor Non Neoplastik 2.6.1. Kista folikel

Berasal dari folikel de Graaf yang tidak pecah atau pecah lalu menutup kembali.

Makroskopik : pada umumnya kecil dengan diameter sekitar 1-1,5 cm dan berisi cairan jernih, sering multiple.

Termasuk kista fungsional dan dapat hilang dengan sendirinya.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 27

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

Gambar. Kista folikel

2.6.2.

Kista korpus luteum

Berasal dari korpus luteum yang persisten, perdarahan di dalamnya menyebabkan terjadinya kista berisi cairan yang berwarna merah coklat karena darah tua.

Menimbulkan gejala klinik berupa amenorea diikuti perdarahan tidak teratur dan rasa nyeri di perut bagian bawah.

2.6.3.

Kista lutein

Kista yang tumbuh akibat pengaruh hormon HCG yang berlebihan terkadang diikuti keadaan mola hidatidosa atau koriokarsinoma. Kista ini juga termasuk kista fungsional dan dapat hilang dengan sendirinya. 9

2.6.4.

Kista inklusi germinal

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 28

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Kista ini terjadi karena invaginasi dan isolasi bagian-bagian kecil dari epitel germinativum pada permukaan ovarium. Banyak pada wanita lanjut usia, dan besarnya jarang melebihi diameter 1 cm.

2.6.5.

Kista endometrium

Chocolate Cyst atau Kista Coklat Akibat adanya jaringan endometrium di dalam ovarium. Makroskopis : ovarium membesar berbentuk kista, dinding kista berwarna merah gelap dan berisi cairan warna kecoklatan.

Gambar. Kadar coklat kista endometriotic.

2.6.6.

Kista Stein-Leventhal klinis: krisutism (berkumis), sterilitas, obesitas,

Gejala

oligomenorea/amenorea, pembesaran ovarium bilateral. Makroskopis : ovarium besar ; permukaan halus, konsistensi ovarium keras. Laparoskopi dapat membantu penegakkan diagnosis.

2.7. Tumor Neoplastik Jinak Universitas Muhammadiyah Malang Page 29

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


2.7.1. Kistik

2.7.1.1. Kistoma Ovarii Simpleks Kista ini mempunyai permukaan rata dan halus, biasanya bertangkai, seringkali bilateral, dan dapat menjadi besar. Dinding kista tipis dan cairan di dalam kista jernih, serus, dan berwarna kuning. Pada dinding kista tampak lapisan epitel kubik. Berhubung dengan adanya tangkai, dapat terjadi torsi (putaran tangkai) dengan gejala-gejala mendadak. Diduga bahwa kista ini suatu jenis kistadenoma serosum yang kehilangan epitel kelenjarnya berhubung dengan tekanan cairan dalam kista. Terapi terdiri atas pengangkatan kista dengan reseksi ovarium, akan tetapi jaringan yang dikeluarkan harus segera diperiksa secara histologik untuk mengetahui apakah ada keganasan.

2.7.1.2. Kistadenoma Ovarii Musinosum Asal tumor ini belum diketahui dengan pasti. Menurut Meyer, ia mungkin berasal dari suatu teratoma di mana dalam pertumbuhannya satu elemen mengalahkan elemen-elemen lain. Ada penulis yang berpendapat bahwa tumor berasal dari lapisan germinativum, sedang penulis lain menduga tumor ini mempunyai asal yang sama dengan tumor Brenner.

Angka Kejadian Tumor ovarium ini terbanyak ditemukan bersama-sama dengan

kistadenoma ovarii serosum. Kedua tumor merupakan kira-kira 60% dari seluruh ovarium, sedang kistadenoma ovarii musinosum merupakan 40% dari seluruh kelompok neoplasma ovarium. Di Indonesia Hariadi (1970) menemukan frekuensi sebesar 27%; sedangkan Gunawan (1977) menemukan angka 29,9%; Sapardan (1970) 37,2%; dan Djaswadi 15,1%. Tumor paling sering terdapat pada wanita berusia antara 2050 tahun, dan jarang sekali pada masa prapubertas.

Gambaran Klinik

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 30

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Tumor lazimnya berbentuk multilokuler; oleh karena itu, permukaan berbagala (lobulated). Kira-kira 10% dapat mencapai ukuran yang amat besar, lebih-lebih pada penderita yang datang dari pedesaan. Pada tumor yang besar tidak lagi dapat ditemukan jaringan ovarium yang normal. Tumor biasanya unilateral, akan tetapi dapat juga ditemui yang bilateral. Kista menerima darahnya melalui suatu tangkai; kadang-kadang dapat terjadi torsi yang mengakibatkan gangguan sirkulasi. Gangguan ini dapat menyebabkan perdarahan dalam kista dan perubahan degeneratif, yang memudahkan timbulnya perlekatan kista dengan omentum, usus-usus dan peritoneum parietale. Dinding kista agak tebal dan berwarna putih keabu-abuan; yang terakhir ini khususnya bila terjadi perdarahan atau perubahan degeneratif di dalam kista. Pada pembukaan terdapat cairan lendir yang khas, kental seperti gelatin, melekat dan berwarna kuning sampai coklat tergantung dari percampurannya dengan darah. Pada pemeriksaan mikroskopik tampak dinding kista dilapisi oleh epitel torak tinggi dengan inti pada dasar sel; terdapat di antaranya sel-sel yang membundar karena terisi lendir (goblet cells). Sel-sel epitel yang terdapat dalam satu lapisan mempunyai potensi untuk tumbuh seperti struktur kelenjar: kelenjarkelenjar menjadi kista-kista baru, yang menyebabkan kista menjadi multilokuler. Jika terjadi sobekan pada dinding kista, maka sel-sel epitel dapat tersebar pada permukaan peritoneum rongga perut, dan dengan sekresinya menyebabkan pseudomiksoma peritonei. Akibat pseudomiksoma peritonei ialah timbulnya penyakit menahun dengan musin terus bertambah dan menyebabkan banyak perlekatan. Akhirnya, penderita meninggal karena ileus dan atau inanisi. Pada kista kadang-kadang dapat ditemukan daerah padat, dan pertumbuhan papiler. Tempat-tempat tersebut perlu diteliti dengan seksama oleh karena di situ dapat ditemukan tanda-tanda ganas. Keganasan ini terdapat dalam kira-kira 5-10% dari kistadenoma musinosum. Penanganan Penanganan terdiri atas pengangkatan tumor. Jika pada operasi tumor sudah cukup besar sehingga tidak tampak banyak sisa ovarium yang normal,

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 31

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


biasanya dilakukan pengangkatan ovarium beserta tuba (salpingo-ooforektomi). Pada waktu mengangkat kista sedapat-dapatnya diusahakan mengangkatnya in toto tanpa mengadakan pungsi dahulu, untuk mencegah timbulnya

pseudomiksoma peritonei karena tercecernya isi kista. Jika berhubung dengan besarnya kista perlu dilakukan pungsi untuk mengecilkan tumor, lubang pungsi harus ditutup dengan rapi sebelum mengeluarkan tumor dari rongga perut. Setelah kista diangkat, harus dilakukan pemeriksaan histologik di tempat-tempat yang mencurigakan terhadap kemungkinan keganasan. Waktu operasi, ovarium yang lain perlu diperiksa pula.

2.7.1.3. Kistadenoma ovarii serosum Pada umumnya para penulis berpendapat bahwa kita ini berasal dari epitel permukaan ovarium (germinal epithelium) .

Angka Kejadian Kista ini ditemukan dalam frekuensi yang hampir sama dengan

kistadenoma musinosum dan dijumpai pada goloongan umur yang sama. Agak lebih sering ditemukan kista bilateral (10-20 %); Hariadi (1970) dalam hal ini menemukan frekuensi 19,7%, Sapardan (1970) 15%, Djaswadi (1970) 10,9%; dan Gunawan (1977) 20,3%. Selanjutnya, disurabaya hariadi dan Gunawan menemukan angka kejadian tumor ini masing-masing 39,8% dan 28,5%; di Jakarta Sapardan mencatat angka 20,05 dan di Yogyakarta Djaswadi mencatat angka 36,1%.

Gambaran Klinik Pada umumnya kista jenis ini tak mencapai ukuran yang amat besar

dibandingkan dengan kistadenoma musinosum. Permukaan tumor biasanya licin, akan tetapi dapat pula berrbagala karena kista serosum pun dapat berbentuk multilokuler, meskipun lazimnya berongga satu. Warna kista putih keabu-abuan. Ciri khas kista ini adalah potensi pertumbuhan papiler ke dalam rongga kista sebesar 50%, dan keluar pada permukaan kista sebesar 5%. Isi kista cair, kuning,

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 32

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


dan kadang-kadang coklat karena campuran darah. Tidak jarang kistanya sendiri kecil, tetapi permukaannya penuh dengan pertumbuhan papiler (solid papilloma) . Pada umumnya dapat dikatakan bahwa tidak mungkin membedakan gambaran makroskopik kistadenoma serosum papiliferum yang ganas dari yang jinak, bahkan pemeriksaan mikroskopik pun tidak selalu memberi kepastian. Pada pemeriksaan mikroskopik terdapat dinding kista yang dilapisi oleh epitel kubik atau epitel torak yang rendah, dengan sitoplasma eosinofil dan inti sel yang besar dan gelap warnanya. Karena tumor ini barasal dari epitel permukaan ovarium (germinal ephithelium), maka bentuk epitel pada papil dapat beraneka ragam tetapi sebagian besar epitelnya terdiri atas epitel bulu getar, seperti epitel tuba. 9 Pada jaringan papiler dapat ditemukan pengendapan kalsium dalam stromanya yang dinamakan psamoma. Adanya psamoma biasanya menunjukkan bahwa kista adalah kistadenoma ovarii serosum papilliferum, tetapi tidak bahwa tumor itu ganas.

Perubahan Ganas Apabila ditemukan pertumbuhan papilifer, proliferasi dan stratifikasi

epitel, serta anaplasia dan mitosis pada sel-sel, kistadenoma serosum secara mikroskopik digolongkan kedalam kelompok tumor ganas. Akan tetapi, garis pemisah antara kistadenoma ovarii papiliferum yang jelas ganas kadang-kadang sukar ditentukan. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan bahwa potensi keganasan yang dilaporkan sangat berbeda-beda. Walaupun demikian, dapat dikatakan bahwa 30% - 35% dari kistadenoma serosum mengalami perubahan keganasan. Bila pada suatu kasus terdapat implantasi pada peritoneum disertai dengan asites, maka prognosis penyakit itu kurang baik, meskipun diagnosis histopatologis pertumbuhan itu mungkin jinak (histopatologically benign). Klinis kasus tersebut menurut pengalaman harus dianggap sebagai neoplasma ovarium yang ganas (clinically malignant) .

Penanganan Terapi pada umumnya sama seperti pada kistadenoma musinosum. Hanya,

berhubung dengan lebih besarnya kemungkinan keganasan, perlu dilakukan Universitas Muhammadiyah Malang Page 33

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


pemeriksaan yang teliti terhadap tumor yang dikeluarkan. Bahkan kadang-kadang perlu diperiksa sediaan yang dibekukan (frozen section) pada saat operasi, untuk menentukan tindakan selanjutnya pada waktu operasi.

2.7.1.4. Kista endometroid Kista ini biasanya unilateral dengan permukaan licin; pada dinding dalam terdapat satu lapisan sel-sel, yang menyerupai lapisan epitel endometrium. Kista ini, yang ditemukan oleh Sartesson dalam tahun 1969, tidak ada hubungannya dengan endometriosis ovarii.

2.7.1.5. Kista dermoid Sebenarnya kista dermoid ialah satu teratoma kistik yang jinak dimana struktur-struktur ektodermal dengan diferensiasi sempurna, seperti epitel kulit, rambut, gigi dan produk glandula sebasea berwarna putih kuning menyerupai lemak nampak lebih menonjol daripada elemen-elemen entoderm dan mesoderm. Tentang histogenesis kista dermoid, teori yang paling banyak dianut ialah bahwa tumor berasal dari sel telur melalui proses partenogenesis.

Angka Kejadian Tumor ini merupakan 10% dari seluruh neoplasma ovarium yang kistik,

dan paling sering ditemukan pada wanita yang masih muda. Ditaksir 25% dari semua kista dermoid bilateral, lazimnya dijumpai pada masa reproduksi walaupun kista dermoid dapat ditemukan pula pada anak kecil. Tumor ini dapat mencapai ukuran yang sangat besar, sehingga beratnya mencapai beberapa kilogram. Frekuensi kista dermoid di beberapa rumah sakit di Indonesia ialah sebagai berikut : Sapardan mencatat angka 16,9%; Djaswadi 15,1%; Hariadi dan Gunawan masing-masing 11,1% dan 13,5% di antara penderita dengan tumor ovarium. Sebelum perang dunia II, Eerland dan Vos (1935) melaporkan frekuensi kista dermoid sebesar 3,8% dari 451 tumor ovarium yang diperiksa di Nederlands-

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 34

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Indisch Kanker Instituut di Bandung, diantaranya satu kasus pada anak umur 13 tahun.

Gambaran Klinik Tidak ada ciri-ciri yang khas pada kista dermoid. Dinding kista kelihatan

putih, keabu-abuan, dan agak tipis. Konsistensi tumor sebagian kistik kenyal, di bagian lain padat. Sepintas lalu kelihatan seperti kista berongga satu, akan tetapi bila dibelah, biasanya nampak satu kista besar dengan ruangan kecil-kecil dalam dindingnya. Pada umumnya terdapat satu daerah pada dinding bagian dalam yang menonjol dan padat. Tumor mengandung elemen-elemen ektodermal, mesodermal dan

entodermal. Maka dapat ditemukan kulit, rambut, kelenjar sebasea, gigi (ektodermal), tulang rawan, serat otot jaringan ikat (mesodermal), dan mukosa traktus gastrointestinalis, epitel saluran pernapasan, dan jaringan tiroid (entodermal). Bahan yang terdapat dalam rongga kista ialah produk dari kelenjar sebasea berupa massa lembek seperti lemak, bercampur dengan rambut. Rambut ini terdapat beberapa serat saja, tetapi dapat pula merupakan gelondongan seperti konde. Pada kista dermoid dapat terjadi torsi tangkai dengan gejala nyeri mendadak di perut bagian bawah. Ada kemungkinan pula terjadinya sobekan dinding kista dengan akibat pengeluaran isi kista dalam rongga peritoneum. Perubahan keganasan agak jarang, kira-kira dalam 1,5% dari semua kista dermoid, dan biasanya pada wanita lewat menopause. Yang tersering adalah karsinoma epidermoid yang tumbuh dari salah satu elemen ektodermal. Ada kemungkina pula bahwa satu elemen tumbuh lebih cepat dan menyebabkan terjadinya tumor yang khas.Termasuk di sini:

Struma ovarium Tumor ini terutama terdiri atas jaringan tiroid, dan kadang-kadang dapat

menyebabkan hipertiroidi. Antara 1960 dan 1964 di RS. Dr. Soetomo Surabaya pernah ditemukan 5 kasus struma ovarium, semuanay tak berfungsi dan tidak

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 35

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


ganas. Hariadi selam 5 tahun (1963-1968) menemukan 3 kasus struma ovarium (= 0,5%), Djaswadi selam 10 tahun (1965-1974) hanya mencatat satu kasus (= 0,5%); sedangkan Gunawan selama 3 tahun (1974-1977) melaporkan satu kasus (= 0,2%).

Kistadenoma ovarii musinosum dan kistadenoma ovarii serosum Kista-kista dapat dianggap sebagai adenoma yang bertasal dari satu

elemen dari epitelium germinativum.

Koriokarsinoma Tumor ganas ini jarang ditemukan dan untuk diagosis harus dibuktikan

adanya hormon koriogonadotropin.

2.7.2.

Solid

2.7.2.1. Fibroma Berasal dari jaringan ikat dala ovarium Makroskopis : 90% unilateral, daat sangat besar 5-15cm dan berat 10-20 kg, bentuk bulat dengan warna abu-abu putih dan kadang mengalami degenerasi hyalin. Sering didapatkan ascites dan hydrothorax dan disebut Syndroma MEIGS. 9

2.7.2.2. Brenner tumor Tumor sisa adrenal (maskulinovo-blastoma).

2.8. Tubo Ovarial Abses 2.8.1. Definisi

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 36

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Tubo-ovarium abses (TOA) adalah radang bernanah yang terjadi pada ovarium dan tuba bisa hanya di salah satu sisi atau keduanya.

2.8.2.

Epidemiologi

TOA dilaporkan sebagai komplikasi PID pada lebih dari sepertiga pasien, walaupun mungkin jarang. Perkiraan insiden tahunan abses pelvis oleh karena berbagai penyebab di Amerika Serikat adalah 100.000. TOA umumnya terjadi pada wanita umur 20 hingga 40 tahun. Lebih tua daripada puncak prevalensi PID. Walaupun dipercayai sebelumnya, riwayat PID tampak tidak lebih sering pada pasien dengan TOA. Kontrasepsi IUD dilaporkan berhubungan dengan peningkatan risiko TOA jika menggunakan lapisan Dalkon. IUD modern membawa risiko terjadinya TOA tetapi tidak tampak meningkatkan risiko PID dengan alkat baru tersebut.

2.8.3.

Etiologi

Etiologi mikroba TOA sama dengan penyebab PID biasanya adalah organisme anaerob, aerob dan fakultatif terisolasi. Bakteri penyebab tersering adalah Neiseseria gonoohoeae, chlamydia trachomatis, E colli. Bakteri endogen juga mempunyai peran : G vaginalis, Prevotela dan Peptostreptococcus.

2.8.4.

Patofisiologi

Patogenesis TOA belum dijelaskan sepenuhnya. Meskipun TOA sering merupakan gejala sisa atau komplikasi dari PID, banyak wanita tidak memiliki riwayat infeksi pelvic sebelumnya atau penyakit menular seksual. Kejadian awal dalam pembentukan sebuah TOA adalah invasi patogen ke epitel tuba fallopi yang menyebabkan kerusakan dan nekrosis jaringan. Penyebaran bakteri patogen tersebut terjadi secara ascenden dari vagina, uterus menuju tuba dan parametrium. Awalnya terjadi salfingitis dengan atau tanpa ooforitis. Mekanisme pembentukan abses tuba ovarium masih sukar ditentukan. Pada saat terjadi salfingitis lumen tuba masih terbuka mengeluarkan eksudat yang

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 37

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


purulent dari fimbrie. Hal ini akan berakibat terjadinya peritonitis dan ooforitis. Tempat ovulasi dapat sebagai lubang masuknya mikroba ke ovarium. Abses dapat terbatas pada tuba dan ovarium, namun dapat pula meluas melibatkan jaringan sekitar, usus halus, usus besar, kandung kemih dan omentum.

2.8.5.

Gejala Klinis

Gejala klinis dari TOA sangat bervariasi mulai tanpa keluhan sampai dengan keluhan yang bervariasi. Gejala paling dominan adalah nyeri perut / panggul (90%), demam, teraba masa pada perut bawah disertai nyeri tekan, takikardi, mual, muntah, tidak jarang pasien juga mengeluhkan adanya keputihan yang berbau.

2.8.6.

Diagnosis

Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan bisa didukung oleh beberapa pemeriksaan penunjang. Dari anamnesis di dapatkan adanya riwayat infeksi daerah panggul. Untuk pemeriksaan fisik yang dilakukan adalah pemeriksaan ginekologi, ditemukan masa fluktuatif atau teraba kaku di daerah adneksa atau cavum Douglas dan disertai nyeri tekan pada palpasi abdomen. Pemeriksaan Penunjang yang bisa membant menegakkan diagnosis

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 38

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


adalah USG, X-foto bisa dikerjakan apabila ada gejala ileus. Selain itu juga bisa dilakukan pemeriksaan laboratorium, yang mendukung adanya Tubo ovarium abses adalah lekositosis dan peningkatan Laju Endap Darah (LED).

2.8.7.

Diagnosis Banding

a. Abses Tuba Ovarium yang utuh 1. Tumor ovarium terinfeksi 2. KET 3. Peri-appendikuler abses 4. Mioma Uteri 5. Hidrosalfing b. Abses tuba Ovarium dengan keluhan 1. Perforasi appendix 2. Abses divertikel pecah 3. Perforasi usus 4. kistoma ovarium terpeluntir / terinfeksi

2.8.8.

Penatalaksanaan

Pengobatan abses tubo ovarium ini berdasar pada CDC guideline for treatment of PID I. Pengobatan rawat jalan pada abses tubo ovarium yang utuh tanpa gejala : 1. Antibiotik golongan A Ceftriaxone 250 mg/IM + Doxycycline 100 mg tiap 12 jam/p.o selama 14 hari 2. Antibiotik golongan B a. Ofloxacine 400 mg tiap 12 jam p.o + clindamycine 450 mg tiap 6 jam selama 14 hari.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 39

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


b. Ofloxacine 400 mg tiap 12 jam p.o + Metronidazole 500 mg tiap 12 jam selama 14 hari. II. Pengobatan rawat inap bagi abses tuba ovarium dengan gejala : 1. Antibiotik golongan A a. Cefoxitine 2g tiap 6 jam iv +doxycycline 100 mg tiap 12 jam p.o atau b. Cefoxitine 2g tiap 12 jam iv +doxycycline 100 mg tiap 12 jam p.o 2. Antibiotik golongan B Clindamycine 900 mg tiap 8 jam iv + gentamycine dosis awal 2 mg/kgBB iv dilanjutkan 1,5 mg/kgBB setiap 8 jam iv. Pada umumnya pengobatan ini akan memberikan angka kesembuhan sekitar 75%. Kegagalan terapi konservatif ini dilanjutkan dengan terapi operatif. Abses tubo ovarium yang pecah merupakan kasus darurat, dilakukan laparotomi dikerjakan Histerektomi, Salfingo Ooforektomi atau hanya pemasangan drain saja.

2.8.9.

Prognosis Abses tubo ovarium yang utuh 1. pada umumnya prognosisnya baik 2. kemampuan fertilitas menurun 3. kemungkinan reinfeksi Abses tubo ovarium yang pecah Kemungkinan terjadi sepsis berpeluang cukup besar, sehingga memerlukan penanganan operatif segera.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 40

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

DAFTAR PUSTAKA

Adriaansz G, 2011. Tumor Jinak Organ Genitalia . Dalam Anwar M, Baziad A,Prabowo RP. Ilmu Kandungan . Edisi Ketiga. Cetakan Pertama. Yayasan Bina PustakaSarwono Prawirodihardjo : Jakarta . Anonim, 2006. Biomolekuler Mioma Uteri . Available from

:http://digilib.unsri.ac.id/download/Biomolekuler%20Mioma%20Uteri.pdf ( Accessed on September 01, 2012).

Anonymous. Disorders Of The Ovary: Early Diagnosis Can Lead To Succesful Treatment. Future medicine, viewed 12 November 2012, avalaible at: http://12.31.13.50/healthnews/MedicineontheHorizon/moth052003.htm.

Antoni S, 2008. Sekilas tentang Tumor (Myoma) Rahim . Availablefrom : http://www.klinikandalas.wordpress.com. Accested : September 01, 2012

Conrad,

M.S,

2008,Dilation

and

Curettage

(D&C),

Diunduh

dari

http://www.medicinenet.com/dilation_and_curettage/article.htm, September 01, 2012

Edward E, 2007. Uterine Miomas : Comprehensive Review. Availablefrom : http://www.gynalternatives.com. Accested : September 01, 2012.

Hadibroto BR, 2005. Mioma Uteri . Majalah Kedokteran Nusantara Vol. 38 No. 3September 2005. Departemen Obstetri dan Ginekologi Fakultas

Kedokteran UniversitasSumatera Utara, RSUD H. Adam Malik Medan. Available from

:http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/15576/1/mkn-sep2005%20(9).pdf (Accessed on September 01, 2012).

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 41

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses


Howe HL. Epidemiology of Ovarian Cancer in Illinois 1988-1991. viewed 12 November 2012, avalaible at: <http://www.idph.state.il.us>.

Irwanashari, 2008, Kista ovarium, viewed 12 November 2012, avalaible at: <http://irwanashari.blogspot.com/2008/06/kista-ovarium.html>.

Jevuska

O,

2007.

Mioma

Geburt .

Available

from

http://oncejevuska.blogspot.com.(Accessed : September 01, 2012).

Laurvick CL, Semmens JB, 1982. Ovarian Cancer In Western Australia: A Population-Based Review Of The Rends And Outcomes. viewed 12 November 2012, avalaible at: <http://www.publichealth.gov.au.>

Marret H. Doppler Ultrasonography In The Diagnosis Of Ovarian Cyst, J Gynecology and Obstetry Biology Reproduction, Paris, 2001.

Poppy Kumala, dr., 2005, Kamus Saku Kedokteran Dorland, EGC, Jakarta. Robin E. Transvaginal Ultrasound-Guided Ovarian Cyst Aspiration, viewed 12 November 2012, avalaible at:

<http://cumc.columbia.edu/news/journal/journal o/archives/jour_v14n2_0008.html>

Santoso, 2007. Mioma Uteri. Diunduh dari :http://www.pinkerzzz03.blogspot.com. Accested : September 01, 2012.

Sastrawinata, Prof. R. Sulaeman. Obstetri Patologi. Bandung. Elstar Offset. 1981

Sutoto J. S. M., 2008. Tumor Jinak pada Alat-alat Genital dalam BukuIlmu Kandungan. Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirodihardjo, Jakarta.3383457.Marjono B. A, 2008. Tumor Ginekologi. Available from

:http://www.geocities.com. Accested : September 01, 2012.

Sutoto, M.S.J. Tumor Jinak pada Alat-alat Genital, dalam: Ilmu Kandungan, Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta, 2005, p : 346-365

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 42

Myoma Uteri, Kista Ovarium dan Tubo Ovarial Abses

Suwiyoga K, 2003. Mioma Uterus dalam Buku Pedoman Diagnosis- Terapi dan Bagan Alir Pelayanan Pasien. SMF Obsgin FK UNUD RSSanglah, Denpasar. 201-206

Widjanarko

2007,

Ginekologi,

Kelainan

Uterus,

Diunduh

Dari:http://reproduksiumj.blogspot.com/2009/10/hyperplasiaendometrium.html, September 01, 2012 Wiknjosastro Hanifa, Anatomi Panggul dan Isinya, dalam: Ilmu Kandungan, Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta, 2005, p : 1-26

William Helm, C. 2005, Ovarian Cysts, viewed 12 November 2012, avalaible at: <http://emedicine.medscape.com/article/255865-overview>

YuadH.,2007.Miomectomi

Pada

Kehamilan.

Diunduh

dari

:http://www.ksuheimi.blogspot.com. Accested : September 01, 2012.

Universitas Muhammadiyah Malang

Page 43