Anda di halaman 1dari 7

NASKAH KARYA PERORANGAN ( NKP )

PERAN FUNGSI SAT RESKRIM POLRES ACEH BARAT DALAM


MENCIPTAKAN KAMTIBMAS GUNA MENGAMANKAN
PEMILU TAHUN 2014

O
L
E
H

AIPTU SUPIANTO NRP. 65120368


JABATAN KANIT IV TIPITER POLRES ACEH BARAT

KATA PENGANTAR

Puji syukur Kami panjatkan Kehadirat Allah Subhanahuwataala, atas Rahmad dan KaruniaNya Kami dapat
menyelesaikan Naskah karya Perorangan (NKP) yang berjudul : PERAN FUNGSI SAT RESKRIM POLRES ACEH
BARAT DALAM MENCIPTAKAN KAMTIBMAS GUNA MENGAMANKAN PEMILU TAHUN 2014, dalam pembuatan
Naskah ini bertitik tolak dari pengalaman Kami selama menjabat sebagai Kanit IV Tipiter Sat Reskrim Polres
Aceh Barat. dalam menjalankan tugas fungsi Reskrim yang khusus menangani tindak pidana tertentu seperti,
Tindak Pidana ilegal Loging, Ilegal Mining, Ilegal Fising dan Migas.
Naskah Karya Perorangan (NKP) ini dibuat untuk dijadikan persyaratan mengikuti Seleksi Dik Alih Golongan
dari Brigadir Polisi ke Inspektur Polisi, oleh karna itu saran dan kritik dari semua Pihak Kami harapkan untuk
penyempurnaan Karya ini dan harapan Kami semoga Karya ini berguna bagi seluruh Pembaca.

Meulaboh, 20 september 2013


Penyusun

SUPIANTO
AJUN INSPEKTUR SATU NRP. 65120368

PERAN FUNGSI SAT RESKRIM POLRES ACEH BARAT DALAM MENCIPTAKAN KAMTIBMAS GUNA
MENGAMANKAN PEMILU TAHUN 2014
BAB I
PENDAHULUAN
1. Umum
A. Pemilihan umum atau pemilu adalah sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat yang dilaksanakan secara
langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil dalam kerangka Negara kesatuan republik Indonesia yang
berdasarkan undang undang dasar Negara republik Indonesia tahun 1945.
B. Penyelenggaraan pemilu yang akan dilaksanakan pada tahun 2014 adalah untuk memilih anggota DPR, DPD,
dan DPRD Provinsi, Kabupaten/ Kota serta memilih presiden dan wakil presiden untuk masa mendatang.
C. Untuk provinsi Aceh pada pemilu tahun 2014 akan diikuti oleh 12 Partai Politik (PARPOL) Nasional dan tiga
partai lokal. Sesuai keputusan KPU nomor 5/ KPTS/ KPU/ Tahun 2013 tanggal 8 Januari 2013tentang Parpol yang
dinyatakan memenuhi syarat sebagai peserta pemilu pada tahun 2014, adapun nama nama partai politik
sebagai berikut :
1)
Nomor Urut 1 PARTAI NASIONAL DEMOKRAT (NASDEM)
2)
Nomor urut 2 PARTAI KEBANGKITAN BANGSA (PKB)
3)
Nomor urut 3 PARTAI KEADILAN SEJAHTERA (PKS)
4)
Nomor urut 4 PARTAI DEMOKRASI PERJUANGAN (PDIP)
5)
Nomor urut 5 PARATAI GOLONGAN KARYA (GOLKAR)
6)
Nomor urut 6 PARTAI GERAKAN INDONESIA RAYA (GERINDRA)
7)
Nomor urut 7 PARTAI DEMOKRAT
8)
Nomor urut 8 PARTAI AMANAT NASIONAL (PAN)
9)
Nomor urut 9 PARATAI PERSATUAN PEMBANGUNAN (PPP)
10)
Nomor urut 10 PARTAI HATI NURANI RAKYAT (HANURA)
11)
Nomor urut 11 PARTAI DAMAI ACEH (PDA)
12)
Nomor urut 12 PARATAI NASIONAL ACEH (PNA)
13)
Nomor urut 13 PARTAI ACEH (PA)
14)
Nomor urut 14 PARTAI BULAN BINTANG (PBB)
15)
Nomor urut 15 PARTAI KEADILAN DAN PERSATUAN INDONESIA (PKPI)
E. Disamping itu pemilu tahun 2014 akan diikuti oleh calon perseorangan untuk memilih anggota DPD dan Calon
Presiden dan Wakil Presiden, hal ini akan semakin banyak dan beragam calon pilihan, sehingga apabila hal ini
tidak terakomodir dengan baik di prediksi akan menimbulkan kerawanan sendiri.
2. Dasar
A. Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 Tentang Kitab Undang - Undang Hukum Pidana
B. Undang Undang nomor 8 tahun 1981 tentang Kitab Undang-Undang Hukum acara Pidana.
C. Undang Undang RI Nomor 15 Tahun 2011 Tentang Penyelenggaraan Pemilu.
D. Undang undang nomor 8 tahun 2012 tentang pemilihan anggota DPR, DPD dan DPRD.
E. Undang undang nomor 42 tahun 2008 tentang pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden
F. Undang undang nomor 2 tahun 2011 tentang Partai politik
G. UNdang undang Nomor 2 Thaun 2012 Tentang KEpolisian Negara Republik Indonesia
H. Surat telegram Kapolda Aceh nomor STR/ /IX/2013 tanggal 5 september 2013, tentang pemberitahuan Seleksi
Alih Golongan dari Brigadir menjadi Inspektur.
I. Peraturan Kapolri No. 23 tahun 2010 tanggal 30 September 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja
pada Tingkat Kepolisian Resort dan Kepolisian Sektor.
J. Keputusan KPU Nomor 05/Kpts/KPU/Tahun 2013 tanggal 08 Januari 2013 Tentang Penetapan Partai Politik
peserta Pemilu tahun 2014.
K. Peraturan Kapolri nomor 14 tahun 2012 tentang managemen penyidikan tindak pidana.
L. Rencana Operasi Mantabrata 2014 Mabes Polri Nomor: R/Renops/259/I/2013 tanggal 31 Januari 2013
tentang pengamanan pemilu tahun 2014.
3. Maksud dan Tujuan
A. maksud
Naskah ini dibuat untuk memberikan gambaran dan masukan tentang situasi dan sistim pengamanan pemilu
tahun 2014 khususnya dibidang SATRESKRIM Polres Aceh Barat
B. Tujuan
Naskah ini bertujuan agar dapat menjadi pedoman pelaksanaan dilapangan dalam pengamanan pemilu tahun
2014 dalam rangka seleksi SAG (Seleksi Alih Golongan) 2013.

4. Sistem Matika :
A. BAB I PENDAHULUAN
1) UMUM
2) DASAR
3) MAKSUD DAN TUJUAN

B. BAB II

C. BAB III

D. BAB IV

E. BAB V
F. BAB VI

G. BAB VII

SITUASI DAN KONDISI SAAT INI


4) SITUASI DAN KONDISI INTERNAL
5) SITUASI DAN KONDISI EKSTERNAL
PERAN FUNGSI TUGAS POKOK RESERSE KRIMINAL
6) PERAN FUNGSI RESERSE SECARA MANDIRI DALAM MENCIPTAKAN KAMTIBNAS
7) PERAN FUNGSI RESERSE DALAM DUKUNG OPERASIONAL KESATUAN
HAMBATAN KESATUAN
8) FAKTOR INTERNAL
9) FAKTOR EKSTERNAL
SITUASI KONDISI YANG DIHARAPKAN
10) SITUASI INTERNAL UNTUK DUKUNG CIPTA KAMTIBNAS
SARAN REKOMENDASI
11) SARAN
12) REKOMENDASI
PENUTUP

BAB II
SITUASI DAN KONDISI SAAT INI
5. Situasi dan Kondisi Internal/ Kesatuan
A. Jumlah penduduk kabupaten Aceh Barat saat ini yang terdiri dari 12 kecamatan berjumlah 184.147 jiwa (Seratus
Delapan Puluh Empat Ribu Seratus Empat Puluh Tujuh Jiwa) dengan jumlah pemilih 114.200 jiwa (Seratus Empat Belas
Ribu Dua Ratus Jiwa) terdiri dari laki laki dan perempuan sedangkan jumlah TPS (Tempat Pemungutan Suara)
Dikabupaten Aceh Barat berjumlah 478 TPS, untuk yang dianggap aman sebanyak 352 TPS, Sedangakan Rawan 1
Sebanyak 103 TPS, dan rawan 2 sebanyak 23 TPS.
B. Jumlah personil POLRI Polres Aceh Barat berjumlah 416 personil yang terdiri dari 12 POLSEK sejajaran POLRES Aceh
Barat, sedangkan untuk SATRESKRIM sendiri berjumlah 31 personil yang terdiri dari KASAT RESKRIM, dibantu KBO dan
unit unit lainnya seperti unit TINDAK sebanyak 7 personil, unit RESUM sebanyak 3 personil, unit TIPIKOR sebanyak 5
personil, unit EKSUS sebanyak 4 personil, unit TIPITER sebanyak 3 personil, unit PPA sebanyk 3 personil, unit URMINTU
sebanyak 3 personil, dan unit IDENTIFIKASI sebanyak 3 personil.
C. Materi dan logistik kedaraan bermotor dinas inventaris SATRESKRIM ACEH Barat berjumlah 7 unit terdiri dari
kendaraan roda 2 sebanyak 5 unit dan 2 unit kendaraan roda 4 dan inventaris identifikasi.
D. Dukungan anggaran SATRESKRIM Aceh Barat menggunakan anggran dinas berasal dari DIPA Polres Aceh Barat tahun
2013 dengan nomor DIPA, SP 060.01.2.640171-00/AG/2013 tanggal 5 desember 2012, jumlah anggran sebesar
626.237.235,- rupiah
Trend Situasi Tahun 2012 dibandingkan tahun 2013 periode Januari s/d Agustus 2013.
a. Trend Kamtibmas
NO

URAIAN

1
2
3
4
5

CT
CC
CR
CRIME CLOCK
CRIME RATE

TAHUN
2012
201
128
63,7%
251
2 JIWA

2013
223
126
56,5%
222
2,2 JIWA

TREND
11 %
-2 %
-

b. Trend kriminalitas
NO

URAIAN

1
2
3
4
5

CT
CC
CR
CRIME CLOCK
CRIME RATE

TAHUN
2012
169
94
55,6%
2949
1,7 JIWA

2013
200
103
51,5%
251
2 JIWA

TREND
18%
10%
-

c.Trend Kasus Menonjol


TAHUN

NO

URAIAN

2012

2013

TREND

1
2
3
4
5
6
7
8
9

CURAT
ANIRAT
CURAS
CURANMOR
KEBAKARAN
PEMBUNUHAN
PERAMPASAN
PEMERKOSAAN
NARKOTIKA
JUMLAH

11
2
2
22
4
1
1
2
22
67

7
4
39
3
2
1
35
91

-36%
100%
-100%
77%
25%
100%
-100%
-50%
59%
36%

d.Trend Jenis Kejahatan


NO

URAIAN

1
2
3
4

KONVENSIONAL
TRANSNASIONAL
KEKAYAAN NEGARA
AMPLIKASI KONTIJENSI
JUMLAH

TAHUN
2012
90
90

2013
92
4
96

TREND
2%
100%
7%

Jika dilihat dari data tabel Kamtibmas, kriminallitas,yang ada di wilayah hukum Polres Aceh Barat,situasi masih
dapat di katagorikan Aman dan kondusip,dan jika di lihat dari data kasus yang menonjol,untuk tahun 2012 s/d agustus
2013,kasus pencurian dengan pemberatan dari 11 kasus menurun menjadi 7 kasus di tahun 2013,sedangkan kasus
curanmor,Dari 22 kasus menjadi 39 kasus ada peningkatan 77 % dan ksus Narkoba dari 22kasus menjadi 35 kasus
peningkatan 59 %jika dilihat dari dua kasus Curanmor dan Narkoba ,maka perlu Penyuluhan terhadap pemilik
kenderaan bermotor ,dan penyuluhan tentang bahaya Narkoba diwilayah Hukum polres Aceh Barat.

6. Situasi dan kondisi Eksternal/ Kesatuan.


A. Masih kurangnya Personil Sat Reskrim Polres Aceh Barat sehingga kurang efektifnya menjalankan tugas dilapangan,
semestinya sesuai dengan DSPP berjumlah 60 Personil, sedangkan yang ada baru 32 Personil.
B. Konflik sosial yang belum selesai :
1) Poleksosbud : Konflik Antara Masyarakat Alue Penyareng dengan Yayasan Teuku Umar (UTU) Tentang belumm
dilakukan ganti rugi lahan tempat pendirian kampus UTU oleh pemda Kabupaten Aceh Barat perkembangan
penyelesaian menunggu SK pusat tentang penyelesaian lahan tersebut.
2) Batas wilayah : konflik masyarakat Gp. Napai dengan masyarakat Gp. Blang Cot Mameh tentang belum
jelasnyakeputusan tentang batas Gp. Kedua belah pihak, perkembangan penyelesaian menunggu pemetaan dari
BPN Aceh Barat serta surat keputusan Bupati Aceh Barat.
3) SDA : konflik PT. Sari Inti Rakyat (SIR) dengan masyarakat Kec. Kawai XVI dan Pante Cermin tentang indikasi
penyerobotan lahan masyarakat oleh pihak PT. SIR

BAB III
PERAN DAN FUNGSI SAT RESKRIM POLRES ACEH BARAT DALAM MENCIPTAKAN KAMTIBMAS GUNA
MENGAMANKAN PEMILU TAHUN 2014
7. Peran Fungsi Reskrim secara madiri dalam menciptakan Kamtibmas.
Peran fungsi Sat Reskrim Polres aceh Barat secara mandiri dalam menciptakan Kamtibmas dalam rangka mensukseskan
Pemilu tahun 2014 adalah melakukan proses penyelidikan terhadap potensi-potensi yang dapat mengganggu keamanan
dan kenyamanan masyarakat mulai dari tahapan-tahapan pemilihan umum,yaitu saat mulai Kampanye dan saat yang
paling Rawan adalah mulai Masa tenang hingga masa pencoblosan yang sering terjadi Tindak pidana Maupun
pelanggaran Pemilu dan jika terdapat suatu tindak Pidana dalam pencoblosan surat suara di TPS-TPS Fungsi Sat Reskrim
melakukan prosesPenyelidikan dan penyidikan Guna Untuk penegakan hukum pada setiap pelanggaran Pemilu sessuai
dengan Undang-undang RI nomor : 15 tahun 2011 tentang penyelenggaraan pemilu

8. Peran Fungsi Reskrim dalam mendukungOprasional Kesatuan.


a.Peran Fungsi (tugas pokok) dalam dukungan Operasional Kesatuan salah satunya dalam bidang Penegakan
Hukum dalam Operasi Khusus Kepolisian yang bisa dikenal dengan sandi Operasi mantap Brata rencong.sesuai :
Rencana Operasi Mantabrata 2014 Mabes Polri Nomor: R/Renops/259/I/2013 tanggal 31 Januari 2013 tentang
pengamanan pemilu tahun 2014.
b .Membuat Posko GAK KUMDU (POS PENEGAKAN HUKUM TERPADU) yang personilnya terdiri dari Pihak
Polri,Kejaksaaan,Pengadilan guna untuk memproses secara cepat tepat dan akurat segala pelanggaran yang
terjadi dalam Pasca Pemilihan Umum baik untuk Anggota DPR,DPD,DPRD,Propinsi,Kabupaten /kota

BAB IV
HAMBATAN KESATUAN
9.Faktor Internal.
Sarana dan Prasarana dalam mendukung tugas Sat Reskrim Polres Aceh Barat masih kurang seperti sarana kontak, alat
utama dan alat khusus Kepolisian serta jumlah personil Sat Reskrim Polres aceh Barat yang belum sesuai DSPP sehingga
kurang efektifnya pada saat menjalankan tugas dilapangan.
a.Kurangnya Anggota dalam Mengeyam Pendidikan Kejuruan Reserse,pelatihan tentang reserse,kurangnya
minat anggota untuk mau masuk Fungsi Reserse.
b. Lat Pra kegiatan tidak diikuti oleh seluruh Personil
c. Alkom yang tidak memadai masih menggunakan alat komunikasi pribadi (HP)
d. Dukungan logistik tidak memadai dalam pelaksanaan tugas
10. Faktor external.
A. Letak geografis dan demografi kabupaten Aceh Barat masih sangat mempengaruhi pelaksanaan kegiatan operasi.
B. Masyarakat belum menytadari tentang pentingnya pemilu (Pemilihan Umum).

BAB V
SITUASI DAN KONDISI YANG DIHARAPKAN
11.Situasi Internal untk mendukung cipta Kamtibmas.
A.Kegiatan-kegiatan yang dilakukan Sat Reskrim Polres Aceh Barat untuk menciptakan situasi Kamtibmas yang
stabil salah satunya adalah melakukan Patroli rutin ditempat tertentu seperti terminal angkutan, tempat
ibadah,komplek perkantoran,sekolah,kampus,tempat wisata,dan pemukiman masyarakat guna mengantisipasi
terjadinya tindak pidana seperti pencurian dan pencurian sepeda motor.
B.Agar terjaminnya rasa aman seluruh masyarakat diwilayah hukum Polres Aceh Barat, terutama masyarakat
yang telah memiliki hak pilih untuk menentukan pilihannya dalam Pemilihan Umum Tahun 2014 secara Demokratis
dengan Indikator:
a. Pada tahap kampanye :
1). Terjaminnya keamanan bagi seluruh peserta kampanye.
2). Terselenggaranya kegiatan kampanye yang tertib aman dan lancar.
3). Terhinddarnya perbuatan anarkis selama kegiatan kampanye berlangsung.
b. Pada tahap pemungutan dan penghitungan suara di TPS:
1). Tercipta dan terjaminnya rasa aman masyarakat baik pada saat berangkat menuju TPS, berada di TPS
maupun kembali dari TPS.
2). Terjamin dan terciptanya situasi aman dan tertib pada saat diselenggarakannya pemungutan dan
penghitungan suara di TPS, penghitungan suara di Panitia tingkat kecamatan, penghitungan suara di
panitia tingkat Kabupaten.
c. Pada tahap penetapan dan pelantikan pemenang Pemilu:
1). Tercipta dan terjaminnya rassa aman dimasyarakat baik pada saat penetapan hasil suara dan
penetapan pemenang hasil Pemilu.
2). Terjamin dan terciptanya situasi aman tertib pada saat diselenggarakannya penghitungan dan
penetapan hasil suara serta pelantikan pemenang Pemilu.

BAB VI
SARAN DAN REKOMENDASI
12.Saran.
a.Dapat memberdayakan tokoh politik,tokoh agama ,tokoh adat,untuk di berikan penyuluhan ,tentang sadar
hukum dan taat hukum,dan tentang Pemilihan Umum oleh intansi terkait.
b Dimohon kepada Pimpinan Polri untuk Pilpres dan Pilkada tidak perlu data Base, cukup pelaksanaan
pengamanannya saja karna data tersebut tidak pernah digunakan oleh semua pihak ( Intansi KPU/KIP) hanya
menambah pekerjaan Polri dan kesibukan Polri yang seharusnya berfokus pada pengamanan Pemilu.

13.Rekomendasi
a.Kiranya Pimpinan Dapat menambah Jumlah Personil Fungsi Sat Reskrim,sesuai dengan DSPPyang di butuhkan
dan memberikan Pelatihan berkelajutan kususnya Fungsi Reskrim Polres Aceh Barat.
b. Dalam rangka pengamanan Pemilu 2014 Pihak Polri tidak perlu mendatakan hasil suara dikarnakan data tersebut
tidak digunakan/dipakai oleh semua Pihak dan berfokus pada tahapan-tahapan pemilu saja.

BAB VII
PENUTUP
Demikianlah Naskah Karya Perorangan ini di Buat untuk di Jadikan Persyaratan mengikuti Seleksi Pendidikan Alih
Golongan dari Brigadir menjadi Inpektur Polisi,Tentang Peran Fungsi Sat Reskrim dalam menciptakan keamanan
Ketertiban Masyarakat guna mengamankan Pemilu tahun 2014, Naskah Karya Perorangan ini masih banyak terdapat
kekurangan,dan kami mohon Kritik dan saran untuk dapat perbaikan,guna penyempurnaan Karya Naskah Perorangan
ini,Harapan kami semoga karya Tulis ini dapat berguna bagi seluruh pembacanya.
Meulaboh,20 September 2013
PENYUSUN

SUPIANTO