Anda di halaman 1dari 112

Aceh and Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and

Early Warning System Project

Manual Desain Bangunan


Pengaman Pantai

November 2009
Sea Defence Consultants

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes


and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI

Manual Desain Bangunan


Pengaman Pantai

November 2009
SDC-R-90163

SEA DEFENCE CONSULTANTS


www.seadefenceconsultants.com

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

KATA PENGANTAR
Buku ini dipersiapkan dengan Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning System Project di
dalamnya, lebih jauh ditujukan terhadap SDC, dan merupakan bagian dari kerangka kerja dokumen ini.
Kerangka kerja tersebut dan fungsi dari dokumen yang didalamnya dijelaskan secara lebih detil di bagian
pendahuluan dan seharusnya bisa mengacu pada standard nasional dalam penanganan proteksi pantai sepanjang
pantai Indonesia.
Manual desain yang disajikan kepada anda memberikan sebuah peningkatan yang detil dari aturan desain dan
perhitungan untuk jenis-jenis berbeda dari penanganan proteksi pantai. Manual tersebut ditujukan untuk para
ahli pantai yang bertanggungjawab pada desain rinci pekerjaan pantai di Indonesia, dan dipadukan dengan
Pedoman Perencanaan Bangunan Pengaman Pantai. Panduan ini menyediakan latar belakang informasi yang
sangat berguna bagi para ahli pantai khususnya pada pertimbangan desain fungsional pekerjaan pantai. Untuk
pemahaman yang menyeluruh, maka direkomendasikan untuk menggunakan keduanya, Buku Pedoman dan
Manual tersebut.

SDC, November 2009

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR ISI
Kata Pengantar .................................................................................. i
Daftar Isi ........................................................................................ ii
Definisi Parameter Pantai ................................................................... iv
Daftar Gambar .................................................................................. v
Daftar Tabel .................................................................................... vi
Daftar Simbol...................................................................................vii
Daftar Persamaan ............................................................................. ix
1

Pendahuluan ............................................................................ 1

1.1
1.2
1.3

Coastal protection in Indonesia ..................................................................................... 1


Manfaat dan kegunaan dari Pedoman dan Manual Desain ....................................................... 2
Lay-out Manual ........................................................................................................ 3

Pengumpulan Data ..................................................................... 4

2.1
2.2
2.3

2.4

Pendahuluan............................................................................................................ 4
Batimetri ................................................................................................................ 4
Kondisi hidraulis ....................................................................................................... 4
2.3.1 Data angin ................................................................................................... 4
2.3.2 Data gelombang............................................................................................. 4
2.3.3 Data pasut ................................................................................................... 5
2.3.4 Arus ........................................................................................................... 5
Hasil ..................................................................................................................... 6

Penanganan Lunak ..................................................................... 7

3.1

Rehabilitasi pantai dan bukit pasir ................................................................................. 7


3.1.1 Pendahuluan................................................................................................. 7
3.1.2 Vegetasi pantai dan bukit pasir .......................................................................... 7
3.1.3 Pemagaran pasir ............................................................................................ 9
Mangrove (Bakau)...................................................................................................... 9
3.2.1 Pendahuluan................................................................................................. 9
3.2.2 Pengurangan gelombang badai ..........................................................................10
3.2.3 Pengurangan dampak tsunami ...........................................................................10
Isian pasir pantai .....................................................................................................11
3.3.1 Pendahuluan................................................................................................11
3.3.2 Isian Pasir ...................................................................................................12

3.2

3.3

Penanganan Keras (di pantai) ..................................................... 16

4.1

Tembok laut ...........................................................................................................16


4.1.1 Pendahuluan................................................................................................16
4.1.2 Pertimbangan desain dan proses ........................................................................17
4.1.3 Tembok laut, tanpa pelindung dasar ...................................................................21
4.1.4 Tembok laut dengan lapisan pelindung dasar (rubble mound) .....................................30
Tanggul Laut (sea dike)..............................................................................................32
4.2.1 Pendahuluan................................................................................................32
4.2.2 Pertimbangan desain dan proses ........................................................................33
4.2.3 Tanggul laut, dengan lapisan pelindung ...............................................................36
4.2.4 Tanggul laut, dengan lapisan pelindung dan proteksi kaki khusus .................................54

4.2

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

ii

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

4.3

4.2.5 Tanggul laut, tanpa peredam gelombang ..............................................................56


Sea wall ................................................................................................................57
4.3.1 Pendahuluan................................................................................................57
4.3.2 Pertimbangan desain dan proses ........................................................................58
4.3.3 Seawall tumpukan batu ...................................................................................61
4.3.4 Seawall tumpukan batu dengan kaki khusus...........................................................71

Penanganan Keras (lepas pantai) ................................................. 73

5.1

Groin....................................................................................................................73
5.1.1 Pendahuluan................................................................................................73
5.1.2 Pertimbangan desain dan proses ........................................................................74
Groin tumpukan batu ................................................................................................77
Skema layout ..........................................................................................................77
Detached breakwater lepas pantai ................................................................................85
5.3.1 Pendahuluan................................................................................................85
5.3.2 Pertimbangan desain ......................................................................................86
5.3.3 Detached breakwater tumpukan batu ..................................................................90

5.2
5.3

Daftar Pustaka ................................................................................ 98


Daftar Penerbit ............................................................................... 99
Lampiran A: Kondisi pantai ............................................................... 100

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

iii

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DEFINISI PARAMETER PANTAI

PESISIR (coast): Daerah darat di tepi laut yang masih mendapat pengaruh laut seperti pasang surut,
angin laut dan perembesan air laut.

PANTAI (shore): Daerah di tepi perairan yang dipengaruhi oleh air pasang tertinggi dan air surut
terendah.

DAERAH DARATAN (hinterland): Daerah yang terletak di belakang areal pantai yang tidak mendapat
pengaruh pasang surut dan perembesan air laut.

DAERAH LAUTAN (coastal area): Daerah yang terletak di atas dan di bawah permukaan laut dimulai
dari wilayah pesisir yang masih mendapat pengaruh pasang surut, termasuk dasar laut dan bagian
bumi di bawahnya.

GARIS PANTAI (shoreline): Garis batas pertemuan antara daratan dan air laut, dimana posisinya tidak
tetap dan dapat berpindah sesuai dengan pasang surut air laut dan erosi pantai yang terjadi.

SEMPADAN PANTAI (back zone area): Kawasan tertentu di sepanjang pantai yang mempunyai manfaat
penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai; minimal 100 m dari titik pasang tertinggi
kea rah daratan.

LAUT LEPAS PANTAI (offshore): Daerah dari garis gelombang pecah ke arah laut.

DAERAH GELOMBANG PECAH (breaker zone): Daerah dimana gelombang yang datang dari laut lepas
mencapai ketidakstabilan dan pecah.

CLOSURE DEPTH: Daerah yang tidak terjadi atau dipengaruhi oleh perpindahan sedimen sejajar pantai
dan tegak lurus pantai.

FORESHORE: Daerah yang terbentang dari garis pantai pada saat muka air rendah sampai batas atas
gerakan naik gelombang pada saat air pasang tinggi.

BACKSHORE: Daerah yang dibatasi oleh foreshore dan garis pantai yang terbentuk pada saat terjadi
gelombang badai bersamaan dengan muka air tinggi.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

iv

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1-1: Kepulauan dan provinsi di Indonesia .......................................................................... 1
Gambar 1-2: Susunan skema umum Manual Desain ......................................................................... 3
Gambar 3-1: Iustrasi Ipomoea pes-carpae .................................................................................... 8
Gambar 3-2: Ilustrasi rumput pantai .......................................................................................... 8
Gambar 3-3: Contoh pagar pasir dengan bamboo (Indonesia) atau ranting pohon/kayu (Tunisia) .................. 9
Gambar 3-4: Penanaman bakau di sepanjang pantai dan sistem akar bakau ..........................................10
Gambar 3-5: Transmisi gelombang angin pada bakau 100 m (Schiereck dan Booij, 1995)...........................10
Gambar 3-6: Elemen desain utama isian pasir ..............................................................................11
Gambar 3-7: Ilustrasi tinggi profil aktif dan penambahan lebar pantai setelah pengisian pasir ....................12
Gambar 3-8: Ilustrasi untuk pilihan pada penempatan tampang melintang (catatan: pilihan lain juga mungkin
untuk diterapkan) ...............................................................................................................13
Gambar 3-9: Distribusi isian pasir yang berpindah pada arah sepanjang pantai ......................................14
Gambar 4-1: Posisi penempatan tembok laut pada profil melintang....................................................16
Gambar 4-2: Contoh tembok laut (Singkil, Sumatra) ......................................................................16
Gambar 4-3: Tipikal tampang melintang dari tembok laut beton .......................................................17
Gambar 4-4: Elemen utama mendesain bangunan tembok laut..........................................................18
Gambar 4-5: Set-up angin menambah tinggi permukaan air..............................................................21
Gambar 4-6: tinggi puncak tembok laut .....................................................................................22
Gambar 4-7: keseimbangan vertikal di belakang struktur ................................................................24
Gambar 4-8: Panjang piping pada tembok laut .............................................................................26
Gambar 4-9: Gaya yang bekerja pada tembok laut ........................................................................28
Gambar 4-10: Kesalahan mekanisme pada tembok laut...................................................................28
Gambar 4-11: Gaya yang bekerja selama kondisi HAT dan LAT ..........................................................29
Gambar 4-12: Pelindung dasar dengan geo-tekstil, kerikil dan lapisan armour .......................................30
Gambar 4-13: Posisi Tembok laut di profil melintang .....................................................................32
Gambar 4-14: Tanggul tanah rubble mound di sepanjang pantai Belanda .............................................32
Gambar 4-15: Tipikal tampang melintang tanggul laut (dengan lapisan armour) .....................................33
Gambar 4-16: Elemen desain utama tanggul laut ..........................................................................34
Gambar 4-17: tinggi gelombang desain pada bangunan bergantung pada jarak antar gelombang pecah .........38
Gambar 4-18: Indeks gelmbang pecah yang terjadi pada kaki bangunan (dari SPM,1984)...........................39
Gambar 4-19: Definisi batu dn50 dan ketebalan lapisan t..................................................................44
Gambar 4-20: Perbedaan desain antar bagian dan parameter permeabilitas..........................................45
Gambar 4-21: Geo-teksil, kerikil dan lapisan filter ........................................................................49
Gambar 4-22: Proses perbaikan gerusan selama erosi jangka pendek ..................................................50
Gambar 4-23: Definisi dari Lt dan ds ..........................................................................................51
Gambar 4-24: Perkembangan gerusan pada kondisi erosi jangka panjang .............................................55
Gambar 4-25: Posisi seawall dalam profil melintang ......................................................................57
Gambar 4-26: Salah satu contoh seawall tumpukan batu (Pasi lhok, Sumatra) .......................................57
Gambar 4-27: Tipikal tampang melintang seawall tumpukan batu ......................................................58
Gambar 4-28: Skema desain seawall tumpukan batu ......................................................................59
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-29: Definisi desain permukaan air h dan tinggi jagaan Rc pada seawall ...................................61
Gambar 4-30: Ilustrasi dari ancaman limpasan gelombang pada revetment ...........................................71
Gambar 5-1: Skema Lay-out sistem groin....................................................................................73
Gambar 5-2: Contoh sistem groin .............................................................................................73
Gambar 5-3: Skema desain utama groin tumpukan batu ..................................................................75
Gambar 5-4: Batang dan kepala groin........................................................................................80
Gambar 5-5: Skema lay-out detached breakwater .........................................................................85
Gambar 5-6: Contoh sistem detached breakwater (Lakkopetra,Yunani) ...............................................85
Gambar 5-7: Skema desain utama detached breakwater tumpukan batu ..............................................87
Gambar 5-8: Batang dan kepala breakwater ................................................................................93

DAFTAR TABEL
Tabel 4-1: Parameter Piping untuk jenis tanah yang berbeda ...........................................................25
Tabel 4-2: Nilai S untuk perbedaan tingkat kerusakan dan kemiringan luar .........................................45

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

vi

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR SIMBOL

B
Bprot
Ccreep
d
dn50

:
:
:
:
:

ds
g
h
H1/1
H1/25
HAT
hc
Hd
Hr
Hs
L0
LAT
Lp
LS
Lt
Md
Mr
MSL
N
P
Pcvert
Pwvert
Rc
Ru2%
S
SLR
t
Tp
Vd
Vr
W50
z

H
cr
p
q

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Semua elevasi yang digunakan dalam manual ini mengacu terhadap MSL lokal.
Jika menggunakan BM Bakosurtanal di lokasi setempat, maka harus
dikoneksikan terhadap data MSL lokal sesuai dengan data yang tersedia.
Lebar bangunan
Lebar pengaman dasar
Koefisien piping
Kedalaman air
Diameter nominal batu
Diameter batu dn adalah diameter ekuivalen kubikasi batu (note: batu tidak
diterjemahkan berbentuk lingkaran dengan diameter ds). Diameter nominal
batu dn50 adalah 50% lebih besar dari diameter sebenarnya.
Kedalaman gerusan
Percepatan gravitasi
Desain permukaan air
Tinggi gelombang dengan frekuensi kejadian 1/1 tahun
Tinggi gelombang dengan frekuensi kejadian 1/25 tahun
High Astronomical Tide
Tinggi tanggul
Gaya gerak horizontal
Gaya tahan horizontal
Tinggi gelombang signifikan lokal
Panjang gelombang laut dalam
Low Astronomical Tide (relatif terhadap MSL)
Panjang piping
Penurunan muka tanah (land subsidence)
Lebar proteksi kaki
Momen gerak
Momen diam
Muka Air Rerata (MSL)
Jumlah gelombang
Koefisien permeable
Tekanan tanah vertical
Tekanan air vertical
Tinggi jagaan
Tinggi runup gelombang
Jumlah kerusakan
Kenaikan permukaan air laut
Ketebalan lapisan
Periode puncak
Gaya gerak vertikal
Gaya tahan vertikal
Berat nominal batu melebihi 50% dari bobotnya
Tinggi puncak
Sudut kemiringan
Berat jenis relatif
Perbedaan permukaan air
Parameter gelombang pecah kritis
Parameter gelombang pecah (surf similarity parameter)
Parameter gelombang pecah saat terjadi limpasan gelombang

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

[m]
[m]
[-]
[m]
[m]

[m]
[m/s2]
[m +MSL]
[m]
[m]
[m]
[m]
[kN]
[kN]
[m]
[m]
[m]
[m]
[m]
[m]
[kNm]
[kNm]
[-]
[-]
[N/m2]
[N/m2]
[m]
[m]
[-]
[m]
[m]
[s]
[kN]
[kN]
[kg]
[m]
[]
[-]
[m]
[-]
[-]
[-]
vii

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

c
s
w

:
:
:

Berat jenis tanah


Berat jenis batu
Berat jenis air (laut)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

[kg/m3]
[kg/m3]
[kg/m3]

viii

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR PERSAMAAN
[Eq. 1]
[Eq. 2]
[Eq. 3]
[Eq. 4]
[Eq. 5]
[Eq. 6]
[Eq. 7]
[Eq. 8]
[Eq. 9]
[Eq. 10]
[Eq. 11]
[Eq. 12]
[Eq. 13]
[Eq. 14]
[Eq. 15]
[Eq. 16]
[Eq. 17]
[Eq. 18]
[Eq. 19]
[Eq. 20]
[Eq. 21]
[Eq. 22]
[Eq. 23]
[Eq. 24]
[Eq. 25]
[Eq. 26]
[Eq. 27]
[Eq. 28]
[Eq. 29]
[Eq. 30]
[Eq. 31]

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

[Eq. 32]
[Eq. 33]
[Eq. 34]
[Eq. 35]

:
:
:
:

[Eq. 36]

Error!
Referenc
e source
not
found.
[Eq. 38]

{parameter}
Elevasi muka air rencana
Set-up angin
Tinggi puncak bangunan
Tekanan air vertikal
Tekanan tanah vertikal
Tinggi tanggul minimal
Panjang piping
Panjang piping
Faktor keamanan terhadap uplifting
Faktor keamanan terhadap sliding
Faktor keamanan terhadap
overturning
Faktor keamanan terhadap ketidakstabilan tanah
Ketebalan lapisan
Lebar proteksi kaki
Tinggi puncak
Parameter gelombang pecah
Panjang gelombang laut dalam
Tinggi gelombang signifikan
Run-up gelombang
Run-up gelombang
Run-up gelombang maksimal
Debit limpasan
Debit limpasan maksimum
Stabilitas batu, plunging (d<3H)
Stabilitas batu, surging (d<3H)
Parameter gelombang pecah kritis
Berat batu
Ketebalan lapisan
Ukuran batu lapisan filter
Ukuran batu lapisan filter
Pengurangan ukuran batu proteksi
kaki
Kedalaman erosi
Lebar kaki
Closure depth
Lebar proteksi kaki hanging apron
Elevasi groin untuk dapat menahan
90% sedimen transpor

based on {source}
Kajian Dasar Volume IV, 2009

Modified?
N

Rock Manual, 2007


Kajian Dasar Volume IV, 2009
Verruijt, 2004
Verruijt, 2004
Van Baars, 2006
Schiereck, 2001
Schiereck, 2001
Van Baars, 2006
Van Baars, 2006

N
N
N
N
N
N
Y
N
N

Van Baars, 2006

Van Baars, 2006

Schiereck, 2001
Best practice
SDC, Baseline Volume IV, 2009
Rock manual, 2007
Schiereck, 2001
Expert judgement
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Rock manual, 2007
Schiereck, 2001
Schiereck, 2001
Rock manual, 1994
Rock manual, 1994

N
N
N
N
N
N
N
Y
Y
N
N
N
N
N
N
N

Schiereck, 2001

Schiereck, 2001
Best practice
Coastal Engineering Volume 4, 1981
best practice

N
Y
-

SDC, Baseline Volume IV, 2009

Tinggi groin

Best practice

Jarak breakwater dari pantai


Elevasi groin untuk dapat menahan
90% sedimen transpor
Panjang breakwater

CEM, 2002

SDC, Baseline Volume IV, 2009

CEM, 2002

[Eq. 39]

[Eq. 40]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

ix

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

[Eq. 41]
[Eq. 42]

:
:

Jarak (gap) antar breakwater


wave transmission freeboard

CEM, 2002
Rock manual, 1994

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Y
N

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

1 PENDAHULUAN
1.1

COASTAL PROTECTION IN INDONESIA

Indonesia merupakan Negara kepulauan terdiri lebih dari 17.000 pulau dan lebih dari 80.000 km garis pantai
(lihat Gambar 1-1). Dengan garis pantai sepanjang ini, erosi pantai dan banjir pasang merupakan ancaman
alami yang sering terjadi dan sangat signifikan. Ancaman ini diharapkan mengalami peningkatan di masa-masa
mendatang akibat dampak dari pemanasan global dan penurunan muka tanah. Untuk menangani ancaman
pantai ini, baik dengan pencegahan atau adaptasi, program perlindungan pantai diperlukan di berbagai wilayah
di Indonesia. Suatu uraian singkat permasalahn erosi dan banjir pasang di Indonesia disajikan dalam Kotak 1-1.
Gambar 1-1: Kepulauan dan provinsi di Indonesia

Penanggulangan pantai dapat menimbulkan kerugian atau dapat menimbulkan efek yang berlawanan apabila
desain, pembangunan dan perawatan tidak dilakukan dengan tepat. Pengetahuan mengenai proses pantai dan
fungsi dari perbedaan fungsi dari bangunan pantai merupakan kunci utama dalam perencanaan bangunan
pantai dan kunci sukss dalam program pengamanan pantai yang berkesinambungan.
Ketika perencanaan bangunan pantai sudah siap untuk diiplementasikan, penanganan yang dilakukan harus
didesain dengan saksama untuk mendapatkan manfaat desain bangunan. Manual ini bertujuan memberikan
petunjuk bagi para ahli pantai yang bertanggung jawab dengan pekerjaan pantai yang dapat dijadikan sebagai
data tambahan, pertimbangan desain (misal untuk jenis material, ketersediaan material, dll), rumus
perhitungan dan tahapan-tahapan desain.
Perlu diingat bahwa pengelolaan kawasan pantai dan petimbangan desain yang tepat merupakan tindakan yang
harus diketahui sebelumnya sebelum mengikuti manual ini. Karenanya, penggunaan buku ini harus disertai
dengan buku Pedoman Perencanaan Bangunan Pantai. Ringkasnya, buku-buku yang dimaksud ini adalah:

Pedoman Perencanaan Bangunan Pengaman Pantai


Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai (dokumen di hadapan anda)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Kotak 1-1: Erosi dan banjir pasang di Indonesia


Erosi pantai
Permasalahan erosi pantai meningkat di Indonesia sejak tahun 1970-an, dikarenakan konfersi hutan-hutan mangrove
menjadi areal tambak udang dan aktifitas perikanan lainnya. Penyeban lainnya adalah pengembangan kawasan pantai
yang tidak terkelola dengan baik, pengalihan/pembagian aliran daratan dan pembendungan sungai-sungai. Berdasarkan
sumber-sumber yang berbeda, erosi pantai dilaporkan telah terjadi di banyak lokasi di Indonesia, termasuk diantaranya
Lampung, timur-laut Sumatra, Kalimantan, Sumatra Barat (Padang), Nusa Tenggara, Papua, Sulawesi Selatan, Jawa
bagian Utara dan Bali.
Di Bali, beberapa skema proteksi pantai telah direncanakan dan diterapkan untuk melindungi kawasan dan asset wisata.
Penanganan yang dilakukan berupa breakwater, jetti, revetment dan juga isian pasir. Bangunan pengaman pantai ini
telah efektif dalam menghentikan erosi pantai di beberapa lokasi; namun konstruksi-konstruksi ini dianggap sebagai
pengganggu keindahan pantai Bali.
Banjir pasang (rob)
Ada dua tipe banjir pasang yang identifikasikan; banjir akibat pasang dan banjir akibat tsunami. Normalnya terjadi
banjir pasang dalam skala kecil untuk wilayah dataran rendah (dibawah elevasi pasang normal tinggi). Banjir pasang
dalam skala besar dapat terjadi pada saat kondisi ekstrim dan diperkirakan akan meningkatkan kejadiannya di masa
mendatang akibat dari penurunan muka tanah. Sebagai contoh di Jakarta dan Semarang, penurunan muka tanah yang
signifikan dan masih terus berlangsung akibat dari pemakaian air tanah yang berlebihan. Banjir pasang besar pernah
terjadi selama masa purnama ekstrim tahun 2007 dan 2008, namun akibat dari penurunan muka tanah yang masih terus
berlangsung dalam beberapa decade ini juga dapat mengakibatkan banjir pasang pada masa-masa purnama normal.
Penurunan elevasi muka tanah dan peningkatan banjir pasang juga dapat dipicu oleh gempa bumi, sebagaimana yang
sering terjadi di Indonesia.
Banjir tsunami biasanya terjadi dalam frekwensi kecil namun berdampak besar. Pengurangan resiko tsunami memerlukan
penanganan yang berbeda. Hal ini telah disimpulkan dan beberapa kajian bahwa bangunan teknis proteksi tsunami untuk
melindungi dari serangan gelombang besar tsunami adalah merupakan suatu hal yang sulit diterapkan dan sangat mahal.
Leih lanjut, kejadian tsunami untuk menentukan suatu tinggi gelombang tsunami juga sangat sukat diprediksikan dan
selalu terjadi di luar dugaan. Jika gelombang tsunami terjadi lebih tinggi dari tinggi desain yang digunakan, bangunan
pelindung atau breakwater dapat meningkatkan serangan gelombang (kerusakan dan kehilangan jiwa) akibat dari
kesalahan menyedikan rasa aman di belakang bangunan pelindung. Kesimpulannya, untuk perlindungan tsunami
direkomendasikan dengan upaya mengurangi korban jiwa. Bangunan perlindungan tsunami tidak dipertimbangkan dalam
desain baik dari segi ekonomis dan keamanan.

1.2

MANFAAT DAN KEGUNAAN DARI PEDOMAN DAN MANUAL DESAIN

Buku pedoman memberikan petunjuk-petunjuk khusus bagi pengelola local (Dinas Sumber Daya Air, Bappeda,
dll), dan LSM dan pihak swasta, sedangkan manual ini memberikan langkah-langkah desain untuk para insinyur
yang terlibat dalam pekerjaan desain bangunan pantai.
Perlu diingat bahwa Pedoman dalam mengelola pantai juga memberikan informasi dasar yang sangat
bermanfaat untuk para insinyur dan berbagai pertimbangan desain secara khusus. Untuk mendapatkan
pemahaman yang lengkap, direkomendasikan untuk menggunakan kedua buku ini.
Susunan Manual sebagai Desain Bangunan Pengaman Pantai
Susunan buku desain manual ini adalah sebagai berikut: ada empat pendekatan dasar yang menentukan
penggolongan bangunan pantai. Tiga dari penanganan tersebut dibicarakan di sini, yaitu: penanganan lunak,
penanganan keras (bangunan pada garis pantai) dan penanganan keras (bangunan lepas pantai). Sedangkan
penanganan dengan adaptasi dibahas di dalam buku Pedoman (lihat Gambar 1-2).
Tahapan desain disusun dengan sangat seragam: unsur-unsur utama dari tiap-tiap penanganan disiapkan dalam
sebuah tahapan awal, disajikan dengan jelas dalam tahapan desain yang terstruktur dengan baik. Setiap tahap
desain mengarah pada tahapan desain yang sangat baik dijelaskan di sini, termasuk aturan detail desain dan
tahapan penggunaan rumus-rumus. Di seluruh masing-masing langkah desain diberikan satu contoh desain,
disertai dengan contoh perhitungan yang ditampilkan dalam kotak hijau. Di bagian-bagian yang memerlukan
asumsi-asumsi yang lebih disuguhkan dengan berbagai pilihan (misal dalam penggunaan material, pemilihan
lokasi, keragaman dimensi atau pertimbangan-pertimbangan yang berhubungan dengan biaya, perawatan dan
pelaksanaan konstruksi) diberikan dalam kotak kuning.
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 1-2: Susunan skema umum Manual Desain

Guidelines
Regional strategy
Database

Decision for intervention


Coastal protection

Data collection for


specific measure

Databooks

Adaptation.

Warning System, Raising


houses, Relocation, etc.

Soft measures

Rehabilitation,
Nourishment, etc.

Hard measures
(onshore)

Tidal wall, Sea dike,


Sea wall, etc.

Hard measures
(offshore)

Detached breakwater,
Groyne system, etc.

Design Manual
Kerangka Manual Desain
Manual Desain Perencanaan Bangunan Pengaman Pantai disusun sebagai bagian dari kerangka kerja beberapa
dokumen yang lain. Buku ini disusun berdasarkan strategi kawasan dan pedoman perencanaan bangunan
pengaman pantai, sebuah keputusan yang dapat digunakan dalam menerapkan berbagai intervensi pantai di
dalam system pantai. Pengumpulan data diperlukan untuk meningkatkan akurasi yang lebih memadai mengenai
kondisi local (pasut, gelombang, elevasi muka air, dll), bergantung pada jenis penanganan yang akan
dilakukan. Sebuah database yang digabungkan dengan Buku Data dapat menyuguhkan berbagai informasi.
Penanganan yang dilakukan bergantung pada pendekatan dari strategi kawasan. Hal tersebut dibahas juga
dalam buku pedoman (bahasan mengenai adaptasi).
Pedoman Guidelines for Coastal Protection
Pedoman Desan Bangunan Proteksi Pantai disertai dengan Manual Desain Bangunan Proteksi Pantai. Buku
Manual menawarkan suatu tahapan desain yang mendetail dan luas untuk tipe-tipe penanganan pantai,
berdasarkan data lokal. Manual ini bermanfaat untuk para insinyur yang bertanggung jawab terhadap
pekerjaan desain bangunan proteksi pantai. Namun perlu diingat bahwa Pedoman dalam mengelola pantai juga
memberikan informasi dasar yang sangat bermanfaat untuk para insinyur dan berbagai pertimbangan desain
secara khusus. Untuk mendapatkan pemahaman yang lengkap, direkomendasikan untuk menggunakan kedua
buku ini.

1.3 LAY-OUT MANUAL


Kondisi pantai local sangat diperlukan dalam merencanakan bangunan pengaman pantai. Pengumpulan data
tambahan merupakan tindakan pertama yang harus dilakukan.

Bab 2: Pengumpulan Data Tambahan

Bahasan berikutnya disusun berdasarkan tiga jenis penanganan yang dibahas dalam buku ini:

Bab 3: Penanganan lunak

Bab 4: Penanganan keras (bangunan pantai)

Bab 5: Penanganan keras (bangunan lepas pantai)


Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

2 PENGUMPULAN DATA
2.1

PENDAHULUAN

Desain pekerjaan perlindungan pantai dibuat berdasarkan data spesifikasi tempat/kondisi pantai. Kualitas dan
ketersediaan data untuk lokasi proyek dapat dievaluasi dengan database geo yang online, dimana pada setiap
10 km bentang garis pantai Indonesia dispesifikasikan. Jika data atau database tidak ada atau tidak tersedia
maka dapat dilakukan dengan data yang diperlukan sebagaimana yang disebutkan di bawah ini.

2.2

BATIMETRI

Batimetri lokal mempengaruhi kondisi hidraulik seperti parameter gelombang, perambatan pasut, transport
sediment dan set-up permukaan air. Kondisi hidraulik ini menentukan kondisi desain seperti serangan
gelombang dan desain permukaan air yang digunakan untuk pekerjaan perlindungan pantai. Data batimetrik
yang reliabel merupakan hal yang prnting bagi desain pekerjaan perlindungan pantai.
Batimetri dapat dibuat dengan peta laut digital (terdapat pada Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut
atau Dinas Hidro-Oseanografi) atau dengan membuat survey batimetrik. Batimetri lepas pantai yang
berdasarkan data satelit dapat diperoleh pada institusi internasional seperti NOAA.
Karena zona pantai adalah sebuah sistem yang dinamis, maka batimetri dapat berubah selama terjadi berbagai
macam musim atau setelah terjadinya badai yang ekstrim dengan konsekuensi morfologis (badai, tsunami, dll).
Perlu diingat bahwa peta laut dibuat berdasarkan observasi historis dan bisa jadi berbeda dengan batimetri
terkini dan/atau hasil dari survey batimetrik yang dibuat berdasarkan observasi instan.
Perangkat lunak interpolasi memiliki alat yang dapat mentransformasi kedalaman sampel dari survey atau peta
laut dalam peta dasar laut. Profil melintang tegak lurus terhadap pantai normal diambil dari peta laut ini, atau
disurvei secara terpisah.

2.3

KONDISI HIDRAULIS

2.3.1 Data angin


Data angin diperlukan untuk pertanian pantai, untuk melihat pengaruh angin terhadap gelombang lokal yang
tercipta dan kalkulasi set-up permukaan air. Karena Indonesia terletak di garis katulistiwa, maka pengaruh dari
rotasi bumi (efek Coriolis) terhadap sistem atmosfir angin adalah kecil. Kekuatan angin adalah kecil dan tidak
begitu berpengaruh terhadap keadaan sekitar.
Seri waktu angin lepas pantai pada 10 m di atas permukaan air dapat diperoleh di institusi internasional
seperti ECMWF (European Centre for the Medium-range Weather Forecast) atau berdasarkan observasi satelit
(contohnya dari Argoss). Dengan analisis statistik data angin (seperti Analisa Nilai Ekstrim), kecepatan angin
ekstrim dan arahnya untuk periode ulang tertentu dapat ditentukan. Hembusan angin pada arah yang jauh dari
lokasi proyek tidak akan menginduksi set-atas permukaan air (angin menginduksi set-bawah permukaan air)
dan tidak perlu diperhitungkan.
Kecepatan angin maksimum U10 untuk period balik terpilih digunakan dalam manual ini untuk menghitung setatas angin.

2.3.2 Data gelombang


Kondisi gelombang lokal sangat bergantung pada fitur batimetrik lepas pantai sebagai batas daratan, pulau
lepas pantai dan kedalaman air. Gelombang ini dapat diciptakan oleh angin lokal (keadaan laut) atau

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

gelombang besar dan karakteristiknya berubah sesuai dengan perambatannya pada air dangkal. Iklim
gelombang di area dekat pantai (lihat Definisi pada Parameter Pantai) ditentukan oleh iklim gelombang lepas
pantai.
Iklim gelombang dekat pantai yang reliabel ditentukan dari pengukuran periode waktu (beberapa tahun) yang
memasukkan variasi musiman selama monsoons, dll. Dengan bantuan analisa statistik data gelombang (seperti
Analisa Nilai Ekstrim), maka tinggi gelombang ekstrim dan periode gelombang dapat ditentukan untuk arah
gelombang yang berbeda. Kondisi gelombang maksimum harus digunakan untuk kondisi gelombang ekstrim
dekat pantai.
Jika pengukuran gelombang di area dekat pantai tidak tersedia, maka pemodelan gelombang 2D harus
diaplikasikan untuk mentransfer parameter gelombang lepas pantai ke parameter gelombang dekat pantai.
Seri waktu lepas pantai berdasar pada model prakiraan cuaca dan tersedia pada institusi internasional seperti
ECMWF (European Centre for the Medium-range Weather Forecast) atau berdasarkan observasi satelit
(contohnya dari Argoss). Untuk data gelombang yang diukur, analisis statistikal digunakan untuk menentukan
parameter gelombang ekstrim lepas pantai untuk berbagai arah gelombang. Parameter ini ditransfer ke lokasi
dekat pantai dengan model 2D. Kondisi gelombang maksimum di lokasi dekat pantai digunakan sebagai kondisi
gelombang dekat pantai yang ekstrim.
Dalam manual ini, penggunaannya dibuat dari tinggi gelombang Hs dan periode galombang Tp dengan 1/tahun
periode ulang, seperti Hs dan Tp dengan periode ulang dari permukaan desain aman yang terpilih.

2.3.3 Data pasut


Observasi pasut jangka panjang (~30 tahun) memberikan data yang sangat reliabel dan akurat untuk fluktuasi
permukaan air termasuk bulanan-, musiman- dan variasi tahunan. Data pasut yang kurang akurat dapat terjadi
dalam pengumpulan set konstituen pasut dari Tabel Pasut Indonesia (ITT), database IHO atau Admiralty Tide
Tables (ATT). Namun, set konstituen pasut ini hanya terdiri dari konstituen utama yang berkontribusi terhadap
sinyal pasut dan hanya tersedia untuk lokasi tertentu seperti pelabuhan utama dan kota-kota besar yang
terletak di sepanjang pantai. Umumnya, fluktuasi musiman dan tahunan dari sinyal pasut tidak dapat diderivasi
tersendiri dari konstituen ini. Dari lokasi tertentu, bulanan- dan harian, variasi permukaan air juga tersedia
dalam peta laut. Data ini tidak termasuk variasi musiman dan tahunan dan hanya terdiri dari permukaan air
maksimum dan minimum dimana tidak ada seri waktu atau konstituen pasut yang dapat diderivasi.
Jika tidak ada data reliabel yang tersedia (mungkin dikarenakan oleh tidak adanya konstituen untuk lokasi
tertentu yang diperoleh atau tidak dilakukannya observasi), maka cara terbaik untuk memperoleh data pasut
yang reliabel adalah menseting program pengukuran, disarankan untuk menggunakan periode yang panjang
(~beberapa tahun). Konstituen pasut dapat diderivasi dari permukaan air yang diukur dengan analisa perangkat
lunak Delft3D-TIDE.
Karena dalam pekerjaan perlindungan pantai waktu yang tersedia adalah terbatas, maka seting program
observasi jangka panjang umumnya tidak berjalan. Pemodelan pasut dalam kasus ini adalah pilihan terbaik
untuk menentukan data pasut. Model ini memberikan data dengan level akurasi yang minimum. Kondisi batas
untuk suatu model pasut adalah konstituen pasut lepas pantai (berdasarkan observasi satelit global, contohnya
dari model Tpxo6.2) dan/atau konstituen pasut pada lokasi terdekat. Konstituen pasut yang diukur dan
permukaan air dapat digunakan untuk memvalidasi hasil pemodelan.
Untuk memasukkan efek siklik tahunan, dalam manual ini dibuat dengan HAT (= Highest Astronomical Tide)
and LAT (= Lowest Astronomical Tide). Hasil ini merepresentasikan permukaan air tertinggi dan terendah
secara berturut-turut yang terjadi selama setahun.

2.3.4 Arus
Arus pada zona pantai dapat diinduksi dengan angin monsoons, gerak gelombang, gerak pasut dan arus lautan
dalam skala besar. Khususnya pada area dimana gradien permukaan air yang besar terjadi, berhubungan
dengan pasut seperti variasi permukaan air skala besar, maka arus yang kuat secara relatif dapat diinduksi. Hal
ini sering terjadi pada daerah sepanjang pantai atau yang berperan sebagai penghalang untuk perambatan
gelombang pasut. Informasi mengenai arus lautan dapat diperoleh dari peta aliran pasut atau ditentukan
dengan model pasut 2D.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

2.4

HASIL

Hasil dari perolehan data haruslah diorganisasi agar dapat diimplementasikan dalam proses desain. Sebagai
contoh, hasilnya ditunjukkan untuk lokasi X2. kondisi pantai digunakan dalam contoh dan terdapat pada
Lampiran A.
Batimetri
Profil pantai (dalam [m +MSL]) digambarkan dari peta laut. Dibawah ini hanya sebagian hingga 100 m ke
struktur kaki yang ditampakkan. Dalam praktek, profil dengan jarak lebih ke area dekat pantai (dimana
parameter gelombang ditentukan) haruslah dibuat.
Coastal profile: location X2
0.5

MSL

0
-20

20

40

60

80

100

120

-0.5
-1
-1.5
-2
-2.5
-3
-3.5

Kondisi hidraulis
Kondisi hidraulis ditentukan dari program pengukuran atau hasil model yang ditabulasi di bawah ini. Dalam
kasus ini, periode ulang 25 tahun diadopsi sebagai permukaan aman.
Wind
U10 [m]
15

H1/1 [m]
1.95

Wave
T1/1 [s]
H1/25 [m]
15.3
3.2

T1/25 [m]
16.9

Tide
LAT [m +MSL]
HAT [m +MSL]
-0.57
+0.58

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Current
vmax [m/s]
0.07

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

3 PENANGANAN LUNAK
3.1

REHABILITASI PANTAI DAN BUKIT PASIR

3.1.1 Pendahuluan
Pantai dan bukit pasir memiliki nilai yang besar untuk habitat yang ada di sekitarnya, berfungsi seperti
pelindung pantai dan pemeliharaan. Persambungan bukit pasir berfungsi sebagai barrier yang fleksibel
terhadap gelombang badai dan gelombang adalah nilai yang sama dalam mengusahakan perlindungan pada
area pantai rendah dalam membantu menjaga integritas pulau low barrier. Pantai dan bukit pasir memberikan
perlindungan yang lebih efektif dan lebih murah dibandingkan seawall. Sebagai contoh, pada area padat
penduduk di Belanda, dan berada di bawah permukaan air laut, dapat terlindungi dari banjir pantai/laut hanya
dengan bukit pasir.
Bukit pasir bergantung pada pasir pantai untuk formasinya dan pantai membutuhkan reservoir/tampungan
bukit pasir selama badai. Konsekuensinya, pantai dan bukit pasir harus dikelola sebagai unit sendiri untuk
keseimbangan pasir. Harus ada area yang luas untuk pantai dengan pasir kering dimana angin dapat meniup
dan mengangkat butiran pasir yang bertujuan untuk membangun bukit pasir. Jika tidak ada pasir kering, maka
formasi bukit pasir tidak dapat terjadi.
Vegetasi juga dapat memainkan peranan penting dalam memegang sedimen bersama/menahan dan
mengurangi rerata erosi pantai dan bukit pasir. Restorasi bukit pasir merujuk pada proses yang bertujuan
untuk mengembalikan sistem garis pantai ke sistem bukit pasir yang ada sebelumnya (asli atau tidak). Tujuan
proses ini adalah untuk menyamai atau melebihi struktur, pemfungsian, keanekaragaman dan dinamika
ekosistem bukit pasir dengan menggunakan referensi sistem bukit pasir sebagai model. Buki tpasir dapat
memberikan perlindungan terhadap banjir dan erosi saat terjadi badai dan genangan pasut di daratan.
Penghijauan kembali area pantai terdiri dari vegetasi buatan di atas bukit pasir dan pantai yang lebih tinggi
dengan tujuan untukmemerangkap pasir dan membuatnya tersedia bagi proses dinamis pantai dan untuk
perlindungan pantai. Vegetasi bukit pasir mampu memerangkap pasir dalam skala besar.

3.1.2 Vegetasi pantai dan bukit pasir


Tumbuhan/vegetasi pantai dan bukit pasir memiliki fungsi-fungsi sebagai berikut:

Tumbuhan pantai mengurangi kecepatan angin pada wilayah antara angin dan pasir. Pasir tidak dapat
terbawa oleh angin dan tetap akan berada di tempatnya (pasir terperangkap).
Akar tumbuhan membentuk suatu jenis geo-tekstil alami pada lapisan atas pasir. Hal ini menambah
kekuatan tumbuhan hingga tahan terhadap erosi.
Tumbuhan di pantai akan mencegah terbawanya pasir jauh dari pantai, mengurangi gangguan pasir
pada jalan raya dan area permukiman di daerah pesisir.

Sedangkan, penghijauan dapat dilaksanakan pada tingkat/oleh masyarakat. Spesies tumbuhan untuk daerah
dengan kondisi asin di Indonesia (contohnya): Ipomoea pes-caprae dan rumput pantai. Pertimbangan utama
yang perlu diperhitungkan untuk kedua jenis tumbuhan akan digambarkan di bawah ini:
Ipomoea pes-caprae

Ipomoea pes-carpae (beach morning glory) adalah tumbuhan menjalar yang cepat tumbuhnya pada
daerah asin/bergaram dan tumbuh sangat banyak di wilayah pantai Aceh. Wilayah yang lebih luas
dapat ditutupi oleh jenis tumbuhan ini.

Jika dipotong maka jenis tumbuhan ini akan tumbuh dengan sendirinya; maka tidak perlu dilakukan
penyemaian atau pembibitan untuk jenis ini.

Stek tumbuhan ini harus ditanam pada pasir yang basah di bawah lapisan teratas dari pasir kering.
Tumbuhan ini ditanam dangkal saja dari permukaan pasir karena nantinya akan ada pasir yang tertiup
dan menutupi tumbuhan ini.
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 3-1: Iustrasi Ipomoea pes-carpae

Ipomoea pes-caprae

Cabang di atas permukaan

Merambat hingga menutupi area yang ada

Ipomea
Ipomoea
yang
yang
dipotong
dipotong

Rumput pantai

Rumput pantai adalah rumput yang tumbuh bersamaan dengan Ipomoea dan memiliki batang yang
bagus dimana akarnya membentuk cabang-cabang baru, tumbuh keluar di atas permukaan pasir.
Rumput ini tumbuh terus-menerus dari akarnya (bukan batangnya) hingga membentuk jaringan akar
yang sempurna di atas pasir dan mencegah terjadinya erosi.

Rumput pantai bisa didapatkan dengan mudah di sepanjang pantai Aceh hingga tidak diperlukan
proses penyemaian dan pembibitan.
Gambar 3-2: Ilustrasi rumput pantai

Rumput pantai yang tumbuh mengikuti Ipomea

Batang rumput pantai yang dicabut

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

3.1.3 Pemagaran pasir


Membuat pagar di atas pasir pantai dan bukit pasir untuk perlindungan terhadap pantai memiliki beberapa
fungsi, yaitu:

Pagar pasir memerangkap pasir dan hal ini dapat menghentikan terbawanya pasir dari pantai. Pasir
terperangkap pada jajaran pagar yang terbuat dari tongkat kayu, dan material lainnya.

Pembuatan pagar pasir dapat dilakukan oleh komunitas masyarakat. Material yang tersedia di area yang
bersangkutan dapat digunakan seperti ranting, cabang poon atau material alam lainnya yang memakan biaya
sedikit.
Gambar 3-3: Contoh pagar pasir dengan bamboo (Indonesia) atau ranting pohon/kayu (Tunisia)

Sesuai dengan (GTZ, 2007) maka pertimbangan berikut ini patut digunakan:

3.2

Pagar harus berada di dekat garis vegetasi alami atau garis pagar pasir
Pagar pasir biasanya terdiri dari kayu vertical dan diikat dengan tali dan setiap 1 m dipakai tiang
besar yang ditanamkan dengan dalam ke pasir.
Jarak antara kayu haruslah sama sehingga pagar dapat menyerap sekitar 50%
Pagar dengan tinggi 1 m dengan 50% daya serap akan bertahan sekitar 1-2 years. Bukit pasir yang
dibuat di belakang pagar pasir harus lebih tinggi dari pagar.
Deposisi pasir lama-kelamaan akan tertutup, oleh karena perlu dibuat pemeliharaan yang baik.

MANGROVE (BAKAU)

3.2.1 Pendahuluan
Penanaman kembali bakau akan menambah keamanan di daratan. Akar yang ke udara dan cabang pohon
memiliki peran penting dalam pembasahan gelombang dan daya lawan aliran akan menghamburkan energi
banjir dan tsunami. Hal ini disebabkan oleh beban sediment yang ditranspor oleh air tenang. Pelindung erosi
akan bertambah dengan adanya sistem akar bakau yang akan menjadi perangkap pasir dan menambah
kekuatan tanah dan melawan erosi.
Criteria penting untuk bakau adalah:

Kondisi hidrologis harus nyaman: tidak ada serangan gelombang yang kuat dan area harus berada di
bawah pengaruh fluktuasi pasut.

Tipe bakau terpilih harus sama dengan yang telah ada di lokasi proyek.

Kondisi tanah; kondisi tanah seperti salinitas tanah, keseimbangan pH, dan berbagai parameter tanah
haruslah dipenuhi. Biasanya pantai berpasir tidak cocok untuk penanaman bakau, pantai berlumpur
dan muara sungai akan memberikan tanah yang lebih subur untuk tanaman bakau.

Kepadatan tanaman berhubungan dengan efektivitas pelaifan gelombang.


Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Adanya ukuran lebar area hijau bakau yang akan ditanami


Pengawasan proses penanaman kembali.

Gambar 3-4: Penanaman bakau di sepanjang pantai dan sistem akar bakau

3.2.2 Pengurangan gelombang badai


Mazda dkk (1997) menyatakan bahwa perlindungan oleh bakau sangat bergantung oleh tinggi batang dan
kepadatan vegetasi pohon (cabang submerge, batang dan daun). Tipikal kepadatan hutan untuk bakau dewasa
adalah sekitar 1000 batang per hektar (1 batang per 10 m2), dan kepadatang yang kurang akan mengurangi
kapasitas basah gelombang dan kurangnya perlawanan terhadap gerakan aliran air.
Kapasitas basah gelombang pada hutan bakau untuk gelombang badai dapat diekspresikan dalam koefisien
transmisi gelombang KT, dimana tinggi gelombang yang dipancarkan dibagi dengan tinggi gelombang datang.
Schiereck dan Booij (1995) menemukan hubungan antara KT , kepadatan dan kedalaman air ditunjukkan dalam
Gambar 3-5. nilai KT dapat berkurang dengan penambahan lebar area hijau (greenbelt), penunjukan bidang
tanah untuk hutan bakau.
Gambar 3-5: Transmisi gelombang angin pada bakau 100 m (Schiereck dan Booij, 1995)
1.0

0.8
KT [-]

0.6

sparse
average

0.4

dense
0.2

0.0
0.0

0.5

1.0

1.5

2.0

waterdepth [m]

3.2.3 Pengurangan dampak tsunami


Sesuai dengan Tri dkk (1998), tanaman bakau dapat diimplementasikan jika lebar area hijau proporsional
terhadap panjang gelombang dari gelombang yang datang. Hal ini mengindikasikan bahwa area hijau harus
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

10

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

lebar sama dengan panjang gelombang dari gelombang 1/tahun yang secara signifikan mengurangi gelombang
datang maksimum tahunan. Jika area hijau didesain untuk mengurangi dampak tsunami, maka lebar area hijau
harus berukuran beberapa kilometer. Kalkulasi panjang gelombang digunakan untuk menentukan lebar area
hijau yang lebih jauh dibicarakan dalam subbab 4.2.3.

3.3

ISIAN PASIR PANTAI

3.3.1 Pendahuluan
Menambahkan pasir atau bukit pasir juga dikenal dengan istilah isian pasir (nourishment), yaitu tambahan
artifisial dari pasir atau kerikil pada pantai untuk memperbaiki kondisi pantai atau bukit pasir. Dalam konteks
strategi pertahanan pantai Indonesia, kondisi ini berkenaan dengan kapasitas pantai atau bukit pasir yang
berfungsi sebagai penahan badai, kemunduran garis pantai atau genangan pasang surut untuk melindungi area
daratan di belakangnya.
Elemen desain utama ditunjukkan dalam diagram alir pada Gambar 3-6.
Gambar 3-6: Elemen desain utama isian pasir

Isian Pasir

1.

Volume penimbunan yang diperlukan

Tampang melintang yang diperlukan

Jaringan transpor sedimen


sepanjang pantai

2. Borrow area

Ketersediaan sedimen

3. Penempatan dan Pembentukan

Kondisi lokal

Fungsi pengisian

Kotak di atas merupakan variasi dimana dalam isian pasir dikombinasikan dengan struktur keras dan akan
didiskusikan dalam manual ini:

Kotak 1. Isian pasir dikombinasikan dengan struktur keras

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

11

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

3.3.2 Isian Pasir


Volume isian pasir yang diperlukan
Volume pengisian yang dibutuhkan bergantung pada fungsi yang dapat dipenuhi oleh isian itu sendiri. Volume
isian yang dibutuhkan untuk fungsi yang berbeda digambarkan di bawah ini:
1. Perlindungan terhadap banjir
Volume isian yang diperlukan dapat ditentukan dengan menaksir profil pantai dan bukit pasir. Pantai atau
bukit pasir haruslah lebih tinggi dan tersedianya penahan yang cukup ketika terjadinya badai. Pemodelan
transportasi sedimen tegak lurus pantai (cross-sediment transport) harus dibuat untuk mendapatkan
penampang pantai saat kondisi badai yang dibutuhkan dalam perencanaan.
2. Membuat pantai baru
Jika kebutuhan lebar pantai direncanakan dengan lebar tertentu, volume isian pada pantai dapat dihitung
dengan mengalikan lebar pantai yang dibutuhkan dengan tinggi total profil aktif (tinggi muka air closure
depth). Profil aktif pantai ke arah laut dibatasi oleh area closure depth, yang didefinisikan sebagai kedalaman
air di luar area pengaruh transportasi sedimen akibat gelombang ataupun arus (lihat Gambar 3-7 and Subbab
4.2.4).). Dalam metode ini, diasumsikan bahwa profil keseimbangan slope pantai yang baru (setelah
pendistribusian ulang isian pasir pada profil melintang pantai) adalah sama dengan slope pantai sebelumnya.
Asumsi ini menjadi benar jika sedimen isian sama dengan sedimen aslinya. Perlu rekomendasi untuk
menggunakan sedimen yang sama atau yang lebih kasar sebagai isian.
Gambar 3-7: Ilustrasi tinggi profil aktif dan penambahan lebar pantai setelah pengisian pasir

3. Mengurangi erosi pantai jangka panjang


Volume isian yang diperlukan untuk mengurangi efek erosi jangka panjang bisa ditentukan dengan menghitung
rerata erosi per tahun dengan pemodelan transportasi sedimen yang terperinci. Volume erosi yang melebihi
masa layanan yang direncanakan harus diganti/diisi kembali. Pertumbuhan lebar pantai karena volume isian
tertentu dapat dihitung dengan membagi volume total dengan tinggi total profil aktif (tinggi muka air closure
depth). Perlu dicatat bahwa dalam menghitung volume isian diperlukan volume tambahan, sekitar 10 hingga 20
persen hilang selama realisasi dan hal ini harus diperhitungkan ketika menentukan volume isian yang aktual.

Borrow area
Pertimbangan desain berikut ini dapat diaplikasikan untuk menentukan keoptimalan lokasi borrow area:

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

12

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Ketersediaan material isian merupakan faktor yang sangat penting untuk kelayakan isian pasir. Jika
sedimen tersedia sangat banyak dan dekat dengan lokasi perencanaan, dapat mengurangi biaya
pelaksanaan. Lebih jauh lagi, sedimentasi berlebihan juga dapat menjadi masalah untuk beberapa
tempat, hingga akhirnya dua permasalahan dapat terselesaikan dengan satu solusi. Contoh dari kasus
ini adalah sedimentasi di muara sungai, yang mengakibatkan pendangkalan muara sungai dan tidak
dapat masuknya kapal. Hal ini menjadi permasalahan yang sering dijumpai setelah tsunami dimana
aktifitas morfologi dan tingginya transpor sedimen tegak lurus pantai.
Jika material isian tidak tersedia dalam jumlah besar di muara sungai atau berada di sepanjang pantai
terdekat, maka material isian dapat diambil di lokasi lepas pantai. Lokasi tersebut haruslah dipilih
dengan benar dan berada di luar zona aktif (berada di luar zona gelombang besar pada kondisi yang
ekstrim) hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya efek negatif di garis pantai dan pantai terdekat.
Pertimbangan penting lainnya untuk borrow area adalah aspek lingkungan. Prakiraan negatif terhadap
lingkungan akibat dari pengambilan pasir di lokasi borrow area yang dipilih harus dilakukan.

Penempatan dan bentuk


Penempatan pada tampang yang ada seperti penempatan sepanjang pantai perlu dipertimbangkan. Desain
utama untuk kedua hal di atas akan digambarkan sebagai berikut:
A. Penempatan pada tampang melintang
Ada pilihan yang berbeda dalam penempatan pada tampang melintang. Pilihan tersebut diindikasikan pada
Gambar 3-8 dan digambarkan secara ringkas sebagai berikut.
Gambar 3-8: Ilustrasi untuk pilihan pada penempatan tampang melintang (catatan: pilihan lain juga
mungkin untuk diterapkan)

1. Penempatan di area bukit pasir


Pada bukit pasir, pasir yang terisi tidak dihancurkan oleh gelombang harian kecuali bukit pasir tersebut longsor
ketika terjadi gelombang badai. Isi pantai dengan cara seperti ini perlu dibuat untuk memperkuat sistem bukit
pasir terhadap serangan gelombang terhadap pantai yang terjadi pada kondisi yang ekstrim. Penempatan pada
bukit pasir merupakan tipe yang sangat mahal karena pengangkuta pasir menggunakan truk dan pasir harus
ditempatkan secara tepat dengan bentuk yang diperlukan.
2. Penempatan di pantai
Tipe ini dipilih apabila tujuan isian pasir dilakukan untuk menciptakan pelebaran garis pantai. Metode ini lebih
murah daripada penempatan di atas bukit pasir karena sedimen dapat ditempatkan dengan penyemprotan
secara langsung dari boat atau dengan pipa dan berakhir di pantai. Setelah penempatan dilakukan, pasir akan
terbentuk oleh gelombang dan arus dan hal tersebut terdistribusi kembali melalui tampang melintang yang
aktif. Bagian sedimen yang terletak di pantai akan terangkut ke lepas pantai karena seluruh tampang aktif naik
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

13

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

ke kedalaman akhir dan akan bergerak menuju laut. Lihat Gambar 3-7. Pengisian berikutnya menimbulkan
pemahaman bahwa pengisian pasir ini tidaklah efektif.
3. Penempatan pada zona lepas pantai
Pasir secara terus-menerus menjadi material yang melawan gelombang dan arus. Setelah proses penempatan
terjadi, pasir akan dibentuk kembali oleh gelombang dan arus dan dengan demikian terjadi redistribusi melalui
tampang melintang yang aktif. Bagian sedimen yang ditempatkan di lepas pantai akan dibawa ke pantai. Lihat
Gambar 3-7. Metode ini terbilang sangat murah karena sedimen dapat ditumpahkan langsung dari boat. Namun
aplikasinya bergantung pada bisa atau tidaknya boat mencapai zona aktif dimana pasir yang melimpah akan
memberi keuntungan pada tampang melintang yang aktif. Resiko dari metode ini adalah terbawanya pasir dari
lepas pantai ke lokasi yang lebih dalam sebelum dapat diambil dan diredistribusi di pantai.
B. Penempatan di sepanjang pantai
Sesuai dengan penempatannya di tampang melintang, dalam hal ini juga ada pilihan yang berbeda untuk
penempatan sepanjang pantai. Jika sedimen berada di tampang aktif pantai (di pantai atau lepas pantai,
bukan di bukit pasir), maka sedimen akan terdistribusi secara alami. Hal ini memberikan pilihan yang berbeda
untuk penempatan sepanjang pantai:
1. Penempatan langsung di tempat yang dibutuhkan
Sedimen ditempatkan langsung di tempat yang dibutuhkan. Biasanya pantai harus dilindungi pada jarak
tertentu hingga pengisian pantai terbentuk secara memanjang.
2. Penempatan stockpile
Stockpile ditempatkan pada lokasi tertentu. Dari lokasi stockpile, pasir diangkut dan didistribusikan sepanjang
pantai dengan gaya hidrolik alami. Distribusi bahan cadangan ditunjukkan pada gambar di bawah, dimana garis
berwarna menunjukkan posisi garis pantai setelah 1 dan 5 tahun. Redistribusi sepanjang pantai yang diinginkan
dapat dilihat dengan jelas pada gambar ini.
3. Pengisian terus-menerus
Pada satu atau dua titik lokasi, pengisian yang berkesinambungan dapat dikerjakan. Dari titik-titik lokasi ini,
kita bisa melihat bahwa pasir disebarkan sepanjang pantai seperti yang disebutkan sebelumnya.
Gambar 3-9: Distribusi isian pasir yang berpindah pada arah sepanjang pantai

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

14

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Isian pasir
Kotak 1: Isian pasir dikombinasikan dengan struktur keras
Seperti yang didiskusikan dalam Subbab 3.3.2 dan ditunjukkan dalam 3. Pengisian terus-menerus
Pada satu atau dua titik lokasi, pengisian yang berkesinambungan dapat dikerjakan. Dari titik-titik lokasi
ini, kita bisa melihat bahwa pasir disebarkan sepanjang pantai seperti yang disebutkan sebelumnya.
Gambar 3-9, sediment yang terisi akan didistribusi kembali pada arah melintang dan sepanjang pantai.
Setelah beberapa tahun, sebagian besar sediment yang terisi akan terdistribusi kembali ke bentang
terdekat pantai dan garis pantai akan berubah posisi menuju keseimbangan profil awal kembali. Untuk
mempertahankan posisi tertentu garis pantai maka program pemeliharaan isian pasir ini harus dijalankan.
Untuk mengurangi keperluan dan volume dari program pemeliharaan isian pasir, maka dapat
dikombinasikan (awalnya) isian pasir dengan sistem groin atau dengan breakwater lepas pantai (dapat
dilihat pada Subbab 5.1 dan 5.3). Groin akan memerangkap sediment yang terisi dan akan mencegah
terdistribusi kembali kea rah sepanjang pantai. Breakwater akan memberi perlindungan dari gerak
gelombang di garis pantai yang akan mengurangi kapasitas transport (saat terdistribusi kebali) di arah
sepanjang pantai. Pilihan lain dapat membuat breakwater sub-gabung sebagai ambang untuk mengurangi
transport pada arah melintang pantai dari pantai menuju air yang lebih dalam.
Solusi kombinasi ini tidak dapat didesain lebih detil dalam manual ini, namun contoh kombinasi isian pasir
dan sistem groin/detached breakwater adalah Bali, Indonesia. Groin dan breakwater lepas pantai dibuat
lebih awal daripada program isian pasir. Dibawah ini adalah gambar groin sebeum adanya isian di sebelah
kiri dan di sebelah kanan setelah adanya isian pasir. Groin akan membantu menyimpan pasir pada teluk
groin dan mengurangi volume perawatan yang diperlukan.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

15

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

4 PENANGANAN KERAS (DI PANTAI)


4.1

TEMBOK LAUT

4.1.1 Pendahuluan
Tujuan dari dibuatnya tembok laut beton adalah untuk mengurangi/menghentikan air banjir. Bangunan ini
sebaiknya ditempatkan di daerah agak jauh dari pantai dan disarankan untuk membuatnya di daerah
perumahan penduduk (lihat Gambar 4-1). Karena penempatan ini, serangan ombak yang signifikan menuntun
pada limpasan gelombang yang tidak diperhitungkan di depan tembok laut. Serangan gelombang kecil mungkin
saja terjadi, dan memberikan pertimbangan pada perlunya menambah beberapa dasar pelindung di depan
tembok. Pada lokasi dimana sering ada serangan badai, solusi lainnya selayaknya dipilih (seperti
tanggul/tembok laut).
Gambar 4-1: Posisi penempatan tembok laut pada profil melintang

Gambar 4-2 menunjukkan contoh tembok laut di Singkil.


Gambar 4-2: Contoh tembok laut (Singkil, Sumatra)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

16

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Desain Standar
Tembok laut beton (concrete tidal wall) pada umumnya berukuran standar, hanya tinggi puncak saja yang
dihitung berdasarkan kondisi hidrolis setempat. Desain dasar untuk tidal wall tersebut ditunjukkan pada
Gambar 4-3.
Gambar 4-3: Tipikal tampang melintang dari tembok laut beton
1.80 m
Tanggul tanah

1.50 m

1.50 m

1:1.5

beton
0.3 m
Tiang kayu

Jika pondasi tiang (sheet pile) diperlukan, bergantung pada parameter tanah seperti tegangan geser (shear
capacity) dan daya dukung tanah (bearing capacity). Hal ini harus ditentukan oleh ahli geoteknik, dan ini tidak
dapat diekspresikan dalam aturan desain yang standar. Perlu diingat bahwa bangunan dengan pondasi tiang
pancang harus berlokasi di bawah elevasi LAT, untuk mencegah terjadinya keadaan yang memburuk karena
adanya proses pembusukan. Contoh yang ada pada bab ini dibahas bangunan tidal wall tanpa menggunakan
pondasi tiang.

4.1.2 Pertimbangan desain dan proses


Contoh desain dan variasinya
Elemen desain utama ditunjukkan pada Gambar 4-4. Elemen-elemen tersebut dijelaskan secara berurutan
pada bab ini. Contoh kalkulasi juga dijabarkan dalam kotak hijau pada bab ini. Sebagai tambahan, beberapa
variasi yang memungkinkan (dibuat berdasarkan kondisi atau keperluan lainnya) dijabarkan dalam kotak
kuning.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

17

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-4: Elemen utama mendesain bangunan tembok laut

Tembok laut

1. Tinggi puncak

Desain permukaan air

Tinggi jagaan

2. Tanggul tanah

Keseimbangan vertikal

Panjang piping

3. Stabilitas geoteknikal

Kesalahan mekanisme

4. Pelindung dasar

Inspeksi erosi

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

18

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tembok laut
Pertimbangan desain
Elemen desain yang ditunjukkan pada Gambar 4-4 dipengaruhi oleh pertimbangan desain dan kondisi batas
berdasarkan seperti lokasi struktur, ketersediaan material dan/atau kemungkinan pemeliharaan. Karena
semua pertimbangan desain ini mempengaruhi satu sama lain, maka mereka merupakan bagian yang
terintegrasi dari desain. Beberapa pertimbangan penting didiskusikan di bawah ini.
Lokasi dan penggunaan material
Lokasi struktur menentukan variable spesifik seperti karakteristik tanah, kepala air pada struktur dan
jumlah gerakan gelombang. Dengan cara ini akan mempengaruhi dimensi tanggul tanah, stabilitas
geoteknik dan keperluan akan perlindungan dasar. Umumnya, lokasi tembok laut harus dipilih setinggi
mungkin dengan gerak gelombang seminimal mungkin dan tanah berpasir dengan kapasitas pikul yang
layak.
Ruang konstruksi juga bergantung pada lokasi, yang mana akan mempengaruhi penggunaan material dan
metode konstruksi (seperti tidak adanya ruang untuk tambak sehingga tembok cut-off diperlukan, gunakan
konkrit daripada bagian tanah yang besar dan/atau pondasi tiang). Penggunaan konkrit/semen pada
tembok laut sangat karena hal ini memerlukan kualitas semen yang khusus.
Biaya konstruksi, daya tahan dan pemeliharaan
Tanpa adanya pemeliharaan, kekuatan akan berkurang dan kerusakan akan meningkat. Program
pemeliharaan yang layak untuk struktur akan menambah daya tahan dan keamanan. Hal ini ditunjukkan
dalam gambar di bawah dimana kondisi vertical akan menambah kekuatan dalam grafik yang menunjukkan
pemeliharaan dan perbaikan. Kekuatan struktur sangatlah perlu selama terjadinya badai ekstrim (desain
kondisi) pada setiap waktu, sementara kekuatan struktur tanpa adanya perwatan akan berkurang hingga
akhirnya rusak walaupun tidak ada badai.

Kuat

dengan

pemeliharaan
Beban ekstrim

Kekuatan/keamanan

Beban normal
Kuat tanpa pemeliharaan

waktu

Jika fasilitas perbaikan cepat tersedia maka beberapa kerusakan selama terjadi badai ekstrim dapat
diatasi selama tidak menginduksi kerusakan yang langsung. Kekuatan struktur dapat terus terjaga dengan
adanya pemeliharaan dan perbaikan. Hal ini akan mnegurangi biaya konstruksi. Perlu dicatat bahwa untuk
menentukan biaya keseluruhan, biaya untuk pemeliharaan rutin dan pekerjaan perbaikan juga harus
diperhitungkan.
Pemeriksaan rutin dan perbaikan struktur sangat dianjurkan untuk konstruksi yang berbeda dan desain
daripada tidak (lihat gambar di atas). Semua pertimbangan ini harus diperhitungkan dalam desain utnuk
mengurangi biaya dan menambah daya tahan struktur.

Dengan mengikuti pertimbangan di atas, sesuai dengan serangan gelombang yang diperhitungkan, maka ada 2
jenis tembok laut yang dibicarakan dalam bab ini:

Tembok laut, tanpa pelindung dasar (serangan gelombang tidak diperhitungkan), lihat Subbab 4.1.3;

Tembok laut, dengan pelindung Pada pondasi tiang pancang, bangunan berada pada lapisan pasir yang
lebih dalam dimana. Daya dukung suatu pondasi pancangan tergantung pada tipe pondasi yang
digunakan dan meningkatkan stabilitas daya dukung bangunan secara kseluruhan.

Tembok laut dengan lapisan pelindung dasar (rubble mound) (serangan gelombang diperhitungkan),
lihat Subbab 0.
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

19

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Penjelasan kotak-kotak di atas yang dibuat untuk mengarahkan kita cara mendesain tembok laut beton adalah:

Kotak 1: Asumsi desain untuk contoh kalkulasi (lihat halaman selanjutnya)


Kotak 2. Contoh kalkulasi untuk tinggi puncak
Kotak 3. Contoh kalkulasi untuk tanggul tanah, keseimbangan vertikal
Kotak 4. Contoh kalkulasi untuk tanggul tanah, panjang piping
Kotak 5: Contoh kalkulasi untuk konstruksi cutoff- wall
Kotak 6: Contoh kalkulasi untuk pelindung dasar

Tembok laut beton


Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi
Ilustrasi contoh kalkulasi aturan desain dibuat berdasarkan asumsi berikut:

Tampang melintang berikut ini dengan kedalaman sesuai dengan MSL adalah representatif untuk
lokasi:

0,8
0,4
0,0
-20

30

80

130

180

-0,4
-0,8
-1,2
-1,6

Lokasi ini disebut Location X1. kondisi hidraulik dapat ditemukan pada 0.
Strukturnya adalah lapisan pasir dengan kapasitas pikul yang cukup. Namun tidak ada pondasi
tiang yang diperlukan dalam contoh ini *.
Permukaan pondasi struktur adalah pada LAT.
Dimensi tembok laut yang standard ditunjukkan dibawah ini. Hanya tinggi puncak yang dihitung
untuk berdasarkan kondisi lokal.

1.80 m
1.50 m

crest height

clay embankment height


1.50 m

1:1.5

MSL +0.4 m

MSL +0.3 m
MSL
0.3 m

* Jika diperlukan untuk lokasi tertentu maka harus ditentukan oleh ahli geoteknik.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

20

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

4.1.3 Tembok laut, tanpa pelindung dasar


Tinggi puncak
Desain permukaan air dan tinggi jagaan Rc menentukan tinggi puncak dari struktur konkrit.
Desain permukaan air (dengan permukaan aman 25 tahun)adalah:

h = HAT + SLR + LS + hset up


dengan h
HAT
SLR
LS
hset-up

[Eq. 1]

permukaan air, sesuai dengan MSL [m]


High Astronomical Tide, mengacu terhadap MSL [m]
Estimasi kenaikan permukaan air laut untuk 25 tahun [m]
Estimasi penurunan muka tanah untuk 25 tahun [m] = 0.1 m
Set-up angin [m]

Estimasi untuk SLR dan LS dalam manual ini diasumsikan sama di Indonesia yaitu 0.1 m untuk 25 tahun yang
akan datang. Untuk informasi lebih lanjut pada bagian ini dapat merujuk pada Petunjuk Perlindungan Pantai.
Set-up angin
Set-up angin adalah salah satu hal yang membuat permukaan air naik karena tekanan desakan permukaan air
oleh kekuatan angin. Pada beberapa lokasi di sepanjang pantai Indonesia, set-up angin dapat diabaikan dan
kecil karena tidak adanya kecepatan angin tinggi dan/atau adanya muka pantai yang curam. Namun ini
bukanlah permasalahan rumit dan set-up angin perlu diperhitungkan.
Total set-up angin hset-up ditunjukkan dalam Gambar 4-5, dengan ambilannya adalah ajarak antara batas tanah.
Gambar 4-5: Set-up angin menambah tinggi permukaan air

Set-up angin adalah:


hset up =

with

u
g
F

1 u2

F cos
2 gh

[Eq. 2]

nilai friksi antara air dan (air) laut [-] (=3.10-6)


rerata kecepatan angin saat kondisi badai [m/s]
akselerasi gravitasi [m/s2] = 9.8 m/s2
panjang ambilan [m
arah angin berhubungan dengan garis pantai [](tegak lurus= 0)
kedalaman air [m]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

21

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tinggi jagaan
Perlu diingat bahwa serangan gelombang selalu diperkiarakan terbatas untuk tembok laut (karena
penempatannya di area terlindung gelombang). Jika diperlukan, perlindung dasar rubble mound bertujuan
untuk hanay mengurangi gerusan di depan struktur. Limpasan gelombang dan run-up tidaklah signifikan. Untuk
tinggi jagaan Rc nilai minimal 0.5 digunakan (lihat Gambar 4-6):

z = h + Rc
dimana Rc
z

[Eq. 3]

tinggi jagaan 0.50 m


tinggi puncak di atas MSL [m]

Gambar 4-6: tinggi puncak tembok laut

Rc

MSL

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

22

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tembok laut
Kotak 2. contoh kalkulasi tinggi puncak
Parameter berikut diasumsikan untuk Lokasi X1:
F
h

=
=
=

20 km
40 m
0

dengan menggunakan kondisi hidraulik dari 0, maka set-up angin dihitung dengan [Eq. 2]:

hset up =

1 u2
1

F cos = 3.10 6
2 gh
2

) (9.258)(40) (20.10 ) = 0.05 m


2

dengan SLR = LS = 0.1, desain permukaan air dihitung dengan [Eq. 1]:

h = HAT + SLR + LS + hset up = 1.0 + 0.1 + 0.1 + 0.05 = 1.25 m +MSL


Dengan menambahkan tinggi jagaan 0.50 m, desain tinggi puncak z adalah:

z = h + R c = 1.25 + 0.5 = 1.75 m +MSL

z = MSL+ 1.75 m
h = MSL+ 1.25 m

MSL

Tanggul tanah
Tanggul tanah bertujuan untuk membuat struktur menjadi tahan air. Dimensi ini ditentukan dengan kriteria:

Tekanan air tanah (Uplifting);

Aliran air bawah tanah (piping).


Tekanan air tanah
Tanggul tanah yang berada di belakang bangunan tidal wall harus memiliki tinggi minimal untuk mencegah
terjadinya timbulan (heave). Timbulan adalah suatu proses dimana air yang berada di bawah tanggul tanah
timbul ke atas permukaan. Tekanan bawah yang didesak oleh berat tanah harus lebih besar dari tekanan
atas air yang disebabkan oleh permukaan air melebihi bangunan. Hal ini ditunjukkan dalam Gambar 4-7.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

23

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-7: keseimbangan vertikal di belakang struktur

Tekanan
tanggul tanah

water pressure

Tekanan vertikal air (atas) ditentukan oleh perbedaan permukaan air pada bangunan:
Pw(vert ) = w gH

dengan Pw(vert)
w
g
H

[Eq. 4]

Tekanan vertikal air [N/m2]


Volume berat jenis air [kg/m3] (=1025 kg/m3)
Percepatan gravitasi [m/s2] (=9.8 m/s2)
permukaan air (water head) [m]

Tekanan vertikal tanah bagian bawah ditentukan oleh beratnya:


Pc(vert ) = c ghc

dengan Pc(vert)
c
hc

[Eq. 5]

Tekanan tanah vertikal [N/m2]


Volume berat jenis tanah [kg/m3] (= approx. 1600 kg/m3)
Tinggi timbunan [m]

Kombinasi [Eq. 4] dan [Eq. 5] dan penambahan factor pengaman 1.5, yaitu tinggi minimal tanggul tanah untuk
mencegah dorongan/rusak yaitu:

hc = 1.5

w gH
c g

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

[Eq. 6]

24

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tembok laut
Kotak 3. contoh kalkulasi tanggul tanah, keseimbangan vertikal
Selisih tinggi muka air H merupakan perbedaan antara muka air rencana h pada bagian laut dan
permukaan tanah pada bagian tanah hpasir (pada contoh ini: MSL +0.4 m, lihat Kotak 1) pada bagian tanah:

H = h hsand = 1.25m 0.4 m = 0.85m


Dengan w=1025 kg/m3 dan c=1600 kg/m3, minimal tinggi puncak hc ditentukan oleh:
hc = 1.5

w gH
c g

= 1.5

(1025)(9.8)(0.85) = 0.8 m
(1600 )(9.8)
h = 1.25 m +MSL

H
0.4 m

MSL +0.4 m

0.8 m
MSL

Piping
Panjang timbunan yang berada di belakang bangunan ditentukan oleh kebutuhan piping: panjang pola aliran di
bawah bangunan harus cukup besar untuk mencegah terbentuknya saluran-saluran kecil. Aliran air ini dapat
merusak bangunan. Lebih jauh lagi, jika panjang timbunan terlalu pendek maka air akan merembes dan
terjadilah banjir di daratan.
Bligh mengembangkan formula berikut untuk menghitung panjang piping yang terjadi:

Lp 1.5HCcreep
dengan Ccreep
Lp

[Eq. 7]

Koefisien rambat [-]


Panjang piping [m]

Error! Reference source not found. menunjukkan nilai Ccreep untuk material tanah.
Tabel 4-1: Parameter Piping untuk jenis tanah yang berbeda
Jenis tanah
Ccreep [-]
Lumpur
18
Pasir Halus (150 200 m)

15

Pasir Kasar (300 1000 m)

12

Kerikil Halus (2-6 mm)

Kerikil Kasar (> 16 mm)

Panjang piping ditentukan oleh:

Lpiping = a + b + c + d

[Eq. 8]

Dengan a,b,c,d adalah panjang piping yang diindikasikan pada Gambar 4-8 [m]
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

25

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-8: Panjang piping pada tembok laut

H
d
a

Tembok laut
Kotak 4. Contoh kalkulasi tanggul tanah, panjang piping
Dengan asumsi bahwa material tanah adalah pasir kasar (Ccreep = 12)
Sesuai dengan [Eq. 8], panjang piping adalah:

Lp 1.5HCcreep = (1.5 )(0.85 )(12) = 15 m


Elevasi pondasi bangunan beton adalah LAT = -0.9 m, sehingga:
a = 0.3 + 0.9 = 1.2 m
b = 1.80 m
c = 0.4+ 0.9 = 1.3 m

d = L p a b c = 15 1.2 1.8 1.3 = 10.7 m


Panjang tanggul tanah harus berukuran minimal 10.7 + 0.3 (lebar kaki) = 11 m.

1.80 m

11 m

MSL +0.4 m
d = 10.7 m

MSL +0.3 m
c = 1.3 m

MSL

0.3 m

a= 1.2 m

b =1.8 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

26

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tembok laut
Kotak 5: variasi dengan konstruksi cutoff-wall
Jika panjang tanggul tanah terlalu memakan tempat di daratan, satu pilihan untuk mengurangi hal ini
adalah dengan membuat cutoff-wall di bawah bangunan beton. Hal ini akan menambah flow path dengan
dua kali kedalaman cutoff-wall (lihat gambar di bawah). Cutoff-wall adalah sekat yang sederhana yang
mudah untuk dikonstruksikan.

11 m - 2L

Jika kita mengasumsikan sekat dengan kedalaman 2 m, maka ukuran tanggul tanah berubah menjadi:
d = L piping a b c = 15 3.2 1.8 3.3 = 6.7 m
Panjang timbunan menjadi 6.7 + 0.3 = 7 m
Pendekatan lainnya adalah dengan memindahtempatkan keseluruhan tanggul tanah dengan cutoff-wall.
Dalam kasus di atas, panjang sekat dapat dikalkulasi sebagai:
L= 11 m (panjang tanggul tanah tanpa cutoff-wall)/ 2= 5.5 m

Stabilitas geoteknik
Stabilitas geoteknikal ditentukan oleh gaya horizontal dan vertikal dari tanah dan air. Kalkulasi kedua gaya ini
berada di luar cakupan Manual ini. Referensi dibuat untuk deskripsi teoritikal mekanik tanah (e.g. Verruijt,
2004). Perlu dicatat bahwa perhitungan mekanika tanah harus dilakukan oleh ahli geoteknik. Manual ini hanya
menjelaskan deskripsi kualitatif aspek geoteknik saja, menjelaskan kondisi bangunan tanpa menggunakan
pondasi pancang; deskripsi singkat tentang kondisi yang menggunakan pondasi pancang juga dijelaskan dalam
manual ini. Pondasi tiang pancang digunakan jika kondisi tanah tidak dapat memberikan stabilitas yang cukup
untuk mendukung bangunan.
Tekanan utama yang dipengaruhi oleh air dan tanah digambarkan dalam Gambar 4-9. Tekanan-tekanan ini
dapat mempengaruhi berbagai macam kegagalan mekanisme, sebagaimana yang dijelaskan di bawah ini.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

27

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-9: Gaya yang bekerja pada tembok laut

Kesalahan mekanisme
Dengan adanya perhitungan mekanika tanah maka kita dapat mengetahui apakah bangunan sesuai dengan
stabilitas yang diinginkan. Hal ini ditentukan oleh daya tahan terhadap kesalahan mekanisme berikut ini: (lihat
juga Error! Reference source not found.):
1.
Terangkat (uplifting)
2.
Bergeser (sliding)
3.
Tidak stabil (overturning)
4.
Terbalik (eccentricity)
Gambar 4-10: Kesalahan mekanisme pada tembok laut

1.

3.

2.

4.

Jika bangunan menggunakan pondasi tiang pancang, maka hal tambahan seperti daya dukung tanah dan daya
dukung penunjang haruslah diperhitungkan untuk memperhitungkan gaya yang ada. Perlu diketahui bahwa
gaya tarik dan dorong dapat berubah sesuai dengan kondisi yang ada. Hal ini diilustrasikan selama terjadi LAT
(kiri) dan HAT (kanan). Aspek lainnya adalah berat jenis sedimen yang berbeda pada kondisi basah dan kering.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

28

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-11: Gaya yang bekerja selama kondisi HAT dan LAT

1025 kg/m3
1600 kg/m3

1600 kg/m3

1800 kg/m3

2000 kg/m3

Selama terjadinya LAT, gaya gerak dimulai dari kanan ke kiri. Titik baliknya adalah pada bangunan kaki.
Selama terjadinya HAT, kondisi sekitarnya sesuai dengan tekanan air. Titik balik adalah kemiringan bangunan
dan gaya gerak berubah dari kiri ke kanan.
Hal di atas dijelaskan sebagai berikut:
1. Terangkat (uplifting):
Tekanan air di bawah bangunan menginduksi tekanan di atasnya. Tekanan di atas ini adalah gaya gerak untuk
mengangkat bangunan ke atas. Tanpa pondasi tiang, gaya tekan hanya terdiri dari berat bangunan saja:
Fuplifting =

V
V

> 1. 5

[Eq. 9]

dengan Hr
Hd

gaya tahan horizontal [kN]


gaya gerak horizontal [kN]

2. Bergeser/longsor(sliding):
Selama LAT, tanah yang lebih tinggi pada satu sisi mendorong bangunan ke sisi lain. Tekanan tanah ini adalah
gaya gerak yang mengakibatkan longsor di dasar tanah. Tekanan tanah pada sisi lain dan potongan antara
bangunan dan tanah adalah gaya tentang. Dengan adanya pondasi tiang pancang maka dapat mempertinggi
perlawanan terhadap longsor:

Fsliding =

H
H

> 1. 5

[Eq. 10]

dengan Hr
Hd

gaya tahan horizontal [kN]


gaya gerak horizontal [kN]

3. Tidak stabil (overturning):


Tekanan pada setiap sisi menyebabkan bangunan cenderung berotasi pada bangunan kaki. Perubahan momen
gerak disebabkan oleh tekanan tanah pada satu sisi, sementara tekanan vertikal pada bangunan dan tekanan
tanah pada sisi lain menginduksi momen tentang.

Foverturn =

M
M

> 2. 0

[Eq. 11]

dengan Mr
Md

perubahan momen tahan di sekeliling bangunan kaki [kNm]


perubahan momen gerak di sekeliling bangunan kaki [kNm]

4. Terbalik (eccentricity):
Tanah yang berada di bawah bangunan dapat turun karena ketidakstabilan gaya residual, seperti kapasitas
tahan bisa terjadi lebih rendah dari nol pada kaki. Dalam kasus ini, hal ini dapat menjadi tekanan di bagian

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

29

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

atas, tidak stabil pada satu sisi bangunan. Pada awal estimasi untuk keamanan hal ini telah diperhitungkan,
maka untuk itu gaya residual pada bangunan harus diperhatikan:

B
Feccentricity =
2
dengan B

( M M ) < B
6
V
r

[Eq. 12]

lebar bangunan [m]

Seperti yang telah diindikasikan sebelumnya, mekanisme ini harus dapat diperhitungkan oleh ahli mekanika
tanah. Jika bangunan tidak sesuai dengan daya dukung tanah, maka hal seperti di bawah ini dapat dilakukan:

Menambahkan pondasi tiang pancang tambahan (untuk menambah daya tahan dasar tanah, atau untuk
menambah gaya tahan);

Menambah ukuran dinding beton (untuk menambah gaya tahan)


Pada pondasi tiang pancang, bangunan berada pada lapisan pasir yang lebih dalam dimana. Daya dukung suatu
pondasi pancangan tergantung pada tipe pondasi yang digunakan dan meningkatkan stabilitas daya dukung
bangunan secara kseluruhan.

4.1.4 Tembok laut dengan lapisan pelindung dasar (rubble mound)


Jika bangunan ditujukan untuk menghalangi gelombang berukuran sedang, maka pelindung dasar di depan
bangunan diperlukan. Keperluan ini bisa diprediksikan berdasarkan kalkulasi gelombang, walaupun interval
regular juga dapat mengindikasikan keperluan tersebut. Perlu dicatat bahwa serangan gelombang yang besar
tidak diinginkan terjadi pada tembok laut beton, karenanya pemilihan lokasi bangunan sebaiknya berada di
lokasi daratan.
Desain tembok laut beton dengan pelindung tanah sama dengan tembok laut beton lainnya yang digambarkan
pada subbab 4.1.3. Sebagai tambahan, dasar pelindung tanah harus diletakkan di depan bangunan. Teknik
desain untuk jenis pelindung ini dibuat berdasarkan beberapa asumsi, yaitu:

Bangunan pelindung tidak ada kaitannya dengan hal stabilitas mekanika tanah. Apabila ada kesalahan
pada lapisan pelindung maka hal tersebut tidak mengakibatkan bangunan lainnya rusak;
Bangunan tidak diletakkan di garis pantai dan hanya didesain untuk mencegah banjir (bukan erosi).
Gelombang yang terjadi di depan bangunan bersifat sedang, tidak besar. Jika serangan gelombang
membesar, maka harus mempertimbangkan jenis bangunan proteksi lainnya.
Pelindung dasar dipantau kondisinya secara beraturan dan jumlah batu pondasi dapat ditambah jika
diperlukan.
Pelindung dasar terdiri dari geo-tekstil, lapisan kerikil dan lapisan terluar/armour (lihat Gambar
4-12).

Gambar 4-12: Pelindung dasar dengan geo-tekstil, kerikil dan lapisan armour

Lapisan armour 100-250 kg/unit


Lapisan kerikil, tebal = 10 cm
Lapisan geo-tekstil

Untuk mencegah tergerusnya lapisan ini di depan bangunan, maka geo-tekstil digunakan untuk melindungi
dasar pasir dari longsor. Ketebalan lapisan kerikil minimal 0.10 m diletakkan di atas geo-tekstil untuk
melindungi geo-tekstil dari kerusakan selama proses pengerjaan berlangsung. Geo-tekstil dilindungi oleh
lapisan pelindung dengan berat 100-250 kg. Ketebalan lapisan t adalah dua kali diameter batu dn50:

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

30

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

t = 2d n 50
dengan t
dn50

[Eq. 13]

ketebalan lapisan atas [m]


diameter nominal [m]

Tipikal diameter dn50 dari 100-250 kg berat batu adalah dn50 = 0.4 m. Lebar pelindung berukuran setidaknya 1,5
m dari bangunan kaki.
B prot > 1.5
dimana Bprot

[Eq. 14]

lebar pelindung [m]

Tembok laut beton


Kotak 6: Contoh kalkulasi pelindung dasar
Tembok laut beton pada contoh ini sama dengan desain final pada Bab Error! Reference source not
found., hanya diberikan satu pelindung dasar tambahan. Dengan mengikuti aturan yang diberikan di atas,
maka ketebalan lapisan pelindung dasar yang diperlukan adalah:

t = 2d n 50 = (2)(0.4 ) = 0.8 m
Lebarnya dipilih sebagai as Bprot = 1.5 m.

Bprot = 1.5 m
t = 0.8 m

Lapisan kerikil
geo-tekstil
Gerusan yang terjadi di depan tembok harus selalu dimonitor. Jika pelindung dasar ternyata tidak cukup
untuk melindungi stabilitas tembok laut beton, maka diperlukan tambahan material batu.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

31

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

4.2 TANGGUL LAUT (SEA DIKE)

4.2.1 Pendahuluan
Tanggul laut dapat berfungsi sebagai proteksi banjir atau dapat juga berfungsi sebagai proteksi erosi.
Bangunan ini dapat berupa beberapa tipe. Bisa berupa tanggul tanah (clay dike), yang bertujuan untuk
memberikan perlindungan terhadap serangan banjir yang disebabkan oleh limpasan gelombang dan elevasi
pasang surut yang ekstrim. Walau demikian, bangunan ini dapat juga menjadi tanggul besar yang bisa
ditempatkan di garis pantai, untuk menanggulangi banjir harian dan melindungi dari erosi jangka panjang dan
jangka pendek. Tanggul besar harus lebih kuat daripada serangan gelombang dan juga harus lebih tinggi dari
elevasi muka air tertinggi di sekitar tanggul. Gambar 4-13 menunjukkan posisi dari salah satu tembok laut
tersebut
Gambar 4-13: Posisi Tembok laut di profil melintang

Gambar 4-14 memperlihatkah sebuah contoh bangunan tanggul laut rubble mound di pantai Belanda
Gambar 4-14: Tanggul tanah rubble mound di sepanjang pantai Belanda

Desain standar
Dasar desain bangunan tanggul laut dapat dilihat pada Gambar 4-15. Tanggul ini merupakan tanggul timbunan
tanah (embankment), lapisan tanah lempung pada lapisan atasnya menjadikan bangunan ini kedap air (untuk
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

32

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

perlindungan terhadap banjir pasang). Tipe-tipe tanggul laut dapat dilihat pada Kotak 10. Apabila tidak
difungsikan sebagai proteksi banjir maka seawall rubble mound seawall dapat dijadikan pilihan.
Gambar 4-15: Tipikal tampang melintang tanggul laut (dengan lapisan armour)
Pengaman gelombang
rubble mound

Inti dasar tanah

Konstruksi kaki

4.2.2 Pertimbangan desain dan proses


Contoh desain dan variasi bangunan
Elemen desain utama ditunjukkan pada diagram di Gambar 4-16. Elemen ini dijabarkan secara berurutan
dalam bab ini. Satu contoh kalkulasi dijelaskan dalam bab ini dan dijabarkan dalam kotak hijau. Sebagai
tambahan, beberapa variasi yang memungkinkan (berdasarkan kondisi atau keperluan lainnya) dijabarkan
dalam kotak kuning.
Desain fungsional penting lainnya adalah bangunan kaki tanggul. Khusus untuk tanggul kuat penahan laut yang
berada di zona serangan gelombang, bangunan kaki yang bagus dan kuat sangat diperlukan untuk stabilitas
tanggul. Tipe bangunan kaki yang diperlukan bergantung pada tipe dan rerata erosi yang diestimasi untuk
lokasi pekerjaan.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

33

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-16: Elemen desain utama tanggul laut

Tanggul laut

1.Tinggi puncak

Desain permukaan air

Tinggi jagaan

2. Lapisan penguat

Ukuran batu

Ketebalan lapisan
thi k
3. Geo-tekstil dan lap. filter

Dimensi lap filter

Ketebalan lapisan
filter

4. Struktur kaki

Kedalaman kaki

Lebar kaki

5. material inti

impermeabilitas

6. lebar puncak

Lebar puncak

7. kemiringan dalam

Stabilitas struktural

Panjang pemipaan

Pengaman limpasan
gelombang

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

34

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tanggul laut
Pertimbangan desain
Elemen desain yang ditunjukkan dalam Gambar 4-16 dipengaruhi oleh pertimbangan desain dan kondisi
batas berdasarkan seperti lopkasi struktur, pemilihan levelkeamanan dan/atau ketersediaan material.
Karena semua pertimbangan desain ini saling mempengaruhi maka mereka merupakan bagian integral dari
desain. Beberapa pertimbangan penting didiskusikan dibawah ini.
Lokasi dan penggunaan material
Lokasi tanggul laut mempengaruhi jumlah serangan gelombang, kepala air pada dike dan konstruksi kaki
khusus. Lokasi sea dike juga mempengaruhi ketersediaan material seperti quarry-run, batu penguat dan
tanggul. Pada contoh disini, sea dike dibuat dengan pelindung rubble mound dan badan tanggul yang
padat. Variasi lapisan penguat dibuat dari material lain seperti elemen beton yang dapat dilihat pada 4.3,
sementara penggunaan inti didiskusikan dalam Kotak 10.
Biaya konstruksi, ketahanan dan pemeliharaan
Tanpa pemeliharaan, kekuatan akan berkurang dan kerusakan akan bertambah. Program pemeliharaan
yang layak untuk struktur akan menambah ketahanan dan keamanan. Hal ini akan dibicarakan lebih lanjut
dalam Subbab 4.1.2.
Jika fasilitas perbaikan yang layak dan cepat tersedia, maka kerusakan selama badai dapat di atasi selama
tidak menginduksi kerusakan utama. Untuk sea dike, hal in idapat juga aplikatif pada pelindung rubble
mound. Batu penguat dapat berpindah ketika badai dan juga dapat kembali ke tempat semula secara
sendirinya dan tidak mengakibatkan kerusakan langsung. Hal ini akan menghasilkan stabilitas yang rendah
untuk batu penguat dan mnegurangi berat serta biaya konstruksi. Hal yang sama berlaku pada puncak dan
kemiringan dalam: pemeliharaan yang layak akan menambah banyak limpasan selama terjadi badai selama
struktur ini diperbaiki terus menerus.
Asemua pertimbangan ini haruslah diperhitungkan untuk mengurangi biaya dan meningkatkanketahanan
struktur.
Sebelumnya telah dijelaskan bahwa lokasi dan fungsi tanggul mengarahkan kita pada desain dimensi dan tipe
yang sangat berbeda. Pada bab ini, perbedaan dibuat pada:

4.2.3: Tanggul laut, dengan lapisan pelindung

4.2.4: Tanggul laut, dengan lapisan pelindung dan proteksi kaki khusus

4.2.5: Tanggul laut, tanpa peredam gelombang


Adapun penjelasan kotak di atas adalah:

Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi (lihat halaman selanjutnya)


Kotak 2. Contoh desain kalkulasi permukaan air
Kotak 3. Contoh kalkulasi tinggi jagaan
Kotak 4. Variasi dengan limpasan gelombang
Kotak 5. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Kotak 6. Contoh kalkulasi lapisan perkuatan
Kotak 7. Variasi dengan kemiringan luar (outer slope) yang lebih baik
Kotak 8. Contoh kalkulasi lapisan filter
Kotak 9. Contoh kalkulasi bangunan kaki
Kotak 10. Variasi dengan material inti
Kotak 11. Contoh kalkulasi kemiringan dalam
Kotak 12. Variasi dengan limpasan gelombang kemiringan dalam
Kotak 13. Contoh kalkulasi kaki khusus (hanging apron)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

35

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tanggul laut

Kotak
1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi
Asumsi berikut dibuat untuk contoh kalkulasi:

Contoh lokasi bangunan berada di pantai Barat Aceh.


Dalam Laporan Kajian Dasar Pantai Volume II: Kondisi Hidrolis, lokasinya diindikasikan dengan nomor
W07 (lihat lampiran: Kondisi Hidraulis), dan akan digunakan untuk menentukan kondisi desain
hidraulis.
Tampang melintang pantai berikut sesuai dengan MSL yang representatif untuk lokasi:

2,0

MSL

1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

4.2.3 Tanggul laut, dengan lapisan pelindung


Tinggi puncak z ditentukan dengan:

Elevasi muka air rencana h

Tinggi jagaan yang diperlukan Rc (bergantung pada gelombang minimum yaitu 0.5 m)

z = h + Rc

[Eq. 15]

Tinggi jagaan yang diperlukan bergantung kepada jumlah gelombang yang melewati bangunan. Limpasan
gelombang berhubungan dengan kekuatan puncak dan kemiringan dalam seperti kapasitas tampungan untuk
limpasan air di daratan.
Tanggul laut dan dasar tanah akan menjadi subjek kemungkinan terjadinya penurunan muka tanah. Karena
tidak tersedianya data kondisi tanah yang memadai maka tidak dapat dihitung dalam buku ini. Terjadinya
penurunan bangunan tetap harus ditambahkan dalam perhitungan tinggi desain untuk memperoleh tinggi
konstruksi yang memadai.
Elevai muka air rencana dihitung dengan [Eq. 1]. Namun demikian, tanggul laut dan kondisi tanah di
sekitarnya dapat mengalami penurunan setelah bangunan ini direalisasikan tergantung pada parameter tanah
di lokasi perencanaan. Perhitungan dari penurunan harus dilakukan ahli geoteknik dan tidak dibahas dalam
Manual ini. Estimasi penurunan tetap dimasukkan dalam perhitungan tinggi desain.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

36

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 2. Contoh kalkulasi elevasi muka air rencana
Elevasi muka air diasumsikan sebesar:
hset-up

+0.41 m

berdasarkan kondisi pantai pada 0:


HAT
LAT

=
=

+0.59 m
-0.57 m

dengan SLR = LS = 0.1 m (lihat Subbab 4.1.3), elevasi muka air rencana dihitung berdasarkan [Eq. 1]:

h = HAT + SLR + LS + hset up = 0.59 + 0.1 + 0.1 + 0.41 = 1.2 m +MSL

h = 1.2 m +MSL

Tinggi jagaan
Tinggi jagaan yang diperlukan bergantung kepada gelombang yang ada. Pilihannya adalah:

Diperbolehkan terjadinya limpasan gelombang dalam jumlah yang sangat kecil;

Diperbolehkan terjadinya limpasan dalam jumlah tertentu.


Di beberapa daerah gelombang yang berlebihan tidak dipermasalahkan. Jumlah gelombang yang berlebihan
bergantung kepada stabilitas kemiringan dalam dan kapasitas tampungan di daratan. Membiarkan terjadinya
limpasan dapat secara signifikan mengurangi tinggi puncak yang diinginkan.
Parameter gelombang pecah p
Parameter p diperlukan untuk melihat gerakan gelombang terhadap slope bangunan (outer slope), karena hal
ini merepresentasikan perbandingan antara kecuraman slope dan kecuraman gelombang. Parameter tersebut
adalah:

p =

tan
H s L0

[Eq. 16]

parameter gelombang pecah [-]


sudut kemiringan gelombang []
tinggi signifikan gelombang lokal [m]
panjang gelombang pada air dalam [m]

dengan p

Hs
L0

Panjang gelombang di kedalaman L0 dalam [Eq. 16] adalah:

L0 =
dengan Tp

gT p2
2

[Eq. 17]

periode puncak [s]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

37

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Tinggi gelombang desain Hs


Kondisi gelombang seperti ini harus bisa diterjemahkan sesuai dengan kondisi desain gelombang lokal pada kaki
bangunannya. Untuk lokasi yang tidak terlindungi, langkah berikut ini dapat digunakan:

Menghitung kedalaman batas maksimum tinggi gelombang lokal pada bangunan kaki;
Membandingkan kedalaman batas maksimum dengan tinggi gelombang yang ada.

Jika tinggi gelombang pada kedalaman maksimum adalah lebih kecil dari tinggi gelombang laut dalam, maka
digunakan tinggi gelombang pada kedalaman maksimum sebagai tinggi gelombnag desain.
Tinggi gelombang signifikan dihitung dengan:

H s = 0.6d
dengan d

[Eq. 18]

kedalaman air lokal [m]

Untuk daerah terlindungi (seperti teluk dan tanjung) diperlukan penafsiran tambahan untuk tinggi gelombang
terhadap garis pantai. Hanya gelombang kecil saja yang akan mencapai garis pantai di daerah ini, juga tinggi
gelombang lokal desain tidak memiliki batas kedalaman (depth-limited), namun batas tersebut ditentukan
oleh tinggi gelombang maksimum yang mencapai pantai. Pemodelan gelombang 2D diperlukan untuk
menghitung kondisi gelombang di pantai ini
Tinggi gelombang desain Hs pada bangunan
Proses gelombang pecah mulai dari titik awal sampai pada masa pecah sempurna mempunyai jarak waktu
tertentu. Sebab beban terbesar yang terjadi pada bangunan disebabkan oleh plunging gelombang sampai
dengan terjadinya proses gelombang pecah, tinggi gelombang pecah pada jarak tertentu ke arah darat harus
ditentukan. Tinggi ini dihubungkan berhubungan dengan jarak antar gelombang (lihat Gambar 4-17).
Gambar 4-17: tinggi gelombang desain pada bangunan bergantung pada jarak antar gelombang pecah

Dalam buku Shore Protection Manual (SPM, 1984), jarak antar puncak gelombang pecah dan slope profil pantai
digunakan untuk menentukan tinggi gelombang pecah pada bangunan. Hubungan ini diperlihatkan pada
Gambar 4-18 dengan:
m
Hb
ds

slope profil pantai (tan ) [-]


Tinggi gelombang pecah [m]
Kedalaman pada kaki bangunan [m]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

38

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-18: Indeks gelmbang pecah yang terjadi pada kaki bangunan (dari SPM,1984)

Hb
ds

ds

gTp2

Tinggi gelombang desain Hs pada kaki bangunan ditentukan sebagai berikut:


1.
2.
3.
4.

Menentukan kedalaman air ds pada kaki bangunan dan slope m dari profil pantai
ds
Menentukan
gTp2

Hb
pada kaki bangunan
ds
Tinggi gelombang rencana Hs pada kaki bangunan merupakan indeks gelombang pecah y waktu dan
kedalaman air ds.
Dari grafik dalam Gambar 4-18, menentukan indeks gelombang pecah =

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

39

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 3. Contoh kalkulasi tinggi gelombang desain
Tinggi gelombang yang digunakan diambil dari 0:
Hs = 3.2 m dan Tp = 16.9 s
Tidak dilakukan estimasi efek gelombang 2D; oleh karenanya tinggi gelombang pada kedalaman tertentu
dan tinggi gelombang desain dapat ditentukan.
1.

Kedalaman relatif terhadap MSL sebesar 0.7 m (diambil dari cross-profil pantai). Kedalaman air
pada kaki bangunan (selama kondisi desain) sebesar:

d s = 0 .7 + h = 0 .7 + 1 .2 = 1 .9 m
Berdasarkan profil pantai, m ditentukan sebesar 1:20 (=0.05)
2.

ds
gT p2

1 .9

(9.8)(16.9)2

= 0.001

3.

1.4

=
4.

Hb
= 1 .4
ds

Tinggi gelombang desain adalah H s = (1.4 )(1.9 ) = 2.2 m

Run-up gelombang Ru2%


Jika limpasan gelombang yang terjadi dibatasi, maka Ru2% digunakan sebagai tinggi jagaan. Ru2% adalah tinggi
gelombang yang hanya melewati 2% dari jumlah gelombang non-regular. Limpasan gelombang diabaikan jika
Ru2% digunakan untuk menentukan tinggi puncak.
Runup gelombang Ru2% pada tumpukan batu dengan slope besar tergantung pada parameter gelombang pecah
p [Eq. 16]) dan tinggi gelombang rencana Hs, dihitung dengan formula sebagai berikut:

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

40

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

( )

R u 2% = 0.96H s p

jika p 1.5 dan

[Eq. 19]

jika p > 1.5.

[Eq. 20]

( )0.46

R u 2% = 1.1H s p

Dengan maksimumnya adalah:

R u 2% = 1.97H s

[Eq. 21]

Perlu diingat bahwa formula ini diaplikasikan untuk bangunan tumpukan batu dengan kemiringan permeabel.
Namun, bangunan inti impermeabel dan mempunyai slope kemiringan yang besar (rough slope) dapat
menggunakan persamaan ini.
Limpasan gelombang q
Jika limpasan gelombang tidak dipermasalahkan, maka tinggi jagaan Rc bergantung kepada jumlah limpasan
yang diperbolehkan q melewati puncak bangunan. Dengan adanya serangan gelombang tegak lurus ke pantai,
maka formula sederhana untuk limpasan gelombang pada bangunan batu permeabel adalah:

q = gH 3s

0.067
tan

q exp 4.3

Rc
1
Hs 0.5q

[Eq. 22]

Dengan gelombang pecah maksimum q > 2:

R
q = gHs 3 0.2 exp 2.3 c
Hs

Dengan q
Hs
Rc
q

[Eq. 23]

debit limpasan gelombang rerata [m3/m/s]


tinggi gelombang rencana [m]
tinggi jagaan [m]
parameter gelombang pecah [-] = 0.9 p

( )

faktor koreksi = 0.55 [-]

Dapat diasumsikan bahwa koreksi tidak diperlukan untuk mengatasi kecuraman gelombang. Biasanya limpasan
gelombang akan sedikit berada diluar estimasi.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

41

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 3. Contoh kalkulasi tinggi jagaan
Untuk desain dasar diasumsikan tidak diizinkan terjadi limpasan gelombang, dan run-up gelombang
dihitung. Panjang gelombang pada laut dalam L0 dihitung dengan:
L0 =

gTp2
2

(9.81)(16.9)2
2

446 m

Dengan sudut slope sebesar 1:2, parameter gelombang pecah (surf similarity parameter) adalah sebesar:

p =

tan
Hs L0

(12)

( (2.2) (446)) = 7.2 > 1.5


p

p > 1.5: run-up gelombang Ru2% dihitung dengan [Eq. 20]:

( )0.46 = (1.1)(2.2)(7.2)0.46 = 5.9 m

Ru 2% = 1.1Hs p

Dengan demikian run-up maksimum gelombang berdasarkan [Eq. 21] sebesar:


Rc= Ru 2%max = 1.97Hs = 4.3 m (< 5.9 m)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

42

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 4. Variasi dengan limpasan gelombang
Pada banyak lokasi, lebih banyak limpasan gelombang yang dapat diperhitungkan. Seperti contoh yang
ada, yaitu dihitungnya efek yang timbul dari penghitungan q = 2 l/m/s = 0.002 m3/m/s. Pada tahap awal
[Eq. 22] digunakan:

q = (0.9 ) p = (0.9 )(7.2) = 6.5 q > 2


q > 2: [Eq. 23] gelombang tidak pecah harus digunakan untuk mengkalkulasi q:

Rc
q = gHs 3 0.2 exp 2.3
(
)Hs
0
.
55

(9.8)(2.2)3 0.2 exp 2.3

Rc

= 0.002

(0.55)(2.2)

Penulisan kembali [Eq. 23] menghasilkan:

Rc =

Hs (0.55 )
q
ln
2. 3
0.2 gHs 3

(2.2)(0.55 )
0.002
ln
=
2
.
3
(
)

0.2 (9.8 )(2.2)3

= 3 .3 m

Hubungan antara limpasan gelombang yang diperhitungkan dan tinggi jagaan ditunjukkan pada grafik di
bawah ini:
4,5
4
3,5
3
2,5

Rc [m]

2
1,5
1
0,5
0
0

q [l/m/s]

Sea dike
Kotak 5. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Desain tinggi puncak z mengacu pada [Eq. 15] yaitu:
- Tanpa limpasan gelombang: z = h + R c = 1.2 + 4.3 = 5.5 m +MSL (dasar desain - Kotak 3).
- Dengan limpasan gelombang 2 l/s/m: z = h + R c = 1.2 + 3.3 = 4.5 m +MSL (variasi- Kotak 4), perlu diingat
bahwa kemiringan dalam bangunan dan kapasitas tampungan yang cukup sangat diperlukan (lihat Kotak
12).

z= 5.5 m +MSL (no overtopping)


2
1

h= 1.2 m +MSL

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

43

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Lapisan armour
Lapisan armour (pelindung) pada umumnya menggunakan batu alam. Apabila ukuran batu yang dibutuhkan
tidak mempunyai kualitas dan kuantitas seperti yang dibutuhkan di sekitar lokasi proyek, maka lapisan armour
artifisial (material pabrikan) dijadikan sebagai pilihan. Hal ini dibahas dalam Subbab 4.3.3.
Parameter lapisan armour adalah:

Ukuran batu

Ketebalan lapisan
Kedua parameter di atas bisa diekspresikan dalam diameter nominal batu dn50.
Gambar 4-19: Definisi batu dn50 dan ketebalan lapisan t

dn50

Ukuran batu
Untuk menentukan ukuran batu yang diperlukan untuk menahan serangan gelombang tersedia beberapa
formula berbeda. Hasil lebih dapat dipercaya biasanya diperoleh dari formula Van der Meer. Karena kondisi
air yang dangkal (d < 3H s ) maka koreksi air dangkal menurut formula Van der Meer dapat diaplikasikan.
Beberapa parameter yang harus diestimasi adalah:

permeabilitas P

jumlah kerusakan (damage number) S

jumlah gelombang N
Permeabilitas P
Parameter permeabilitas P merupakan ukuran permeabilitas bangunan. Hal ini diilustrasikan pada Error!
Reference source not found..
Untuk tanggul laut yang impermeabel: P = 0.1.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

44

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-20: Perbedaan desain antar bagian dan parameter permeabilitas


P = 0.1

Armour, filterlayer and geo-textile

P = 0.4

Armour and filter layer

armour layer
filter layer

core material

geotextile

P = 0.5

Armour layer directly on core

P = 0.6

only armour stones

Tingkat kerusakan S
Parameter S menunjukkan tingkatan kerusakan bangunan yang diterima. Kerusakan yang rendah didapat dari
bangunan yang lebih berat, namun perbaikan dan pemeliharaan tidak begitu diperlukan. Lihat Tabel 4-2.
Rekomendasi untuk Indonesia: gunakan S=2 (tidak ada kerusakan, meminimalisir pemeliharaan).
Tabel 4-2: Nilai S untuk perbedaan tingkat kerusakan dan kemiringan luar
Tingkat kerusakan
Kemiringan luar

ringan

sedsng

berat

1:1.5

3-5

1:2

4-6

1:3

6-9

12

1:4

8-12

17

1:6

8-12

17

Jumlah gelombang N
Durasi badai dan jumlah gelombang mempengaruhi tingkat stabilitas lapisan armour bangunan.
Rekomendasi untuk Indonesia: gunakan N=3000 (durasi badai 8 jam)
Formula dasar Van der Meer dengan koreksi air dangkal adalah:

Hs
S 0.2 0.5
= 8.7P 0.18 (
)
d n 50
N

untuk plunging (p < cr)

[Eq. 24]

Hs
S 0. 2 P
= 1.4P 0.13 (
) cot
d n 50
N

untuk surging (p > cr)

[Eq. 25]

cr = 6.2P 0.31 tan


dengan dn50

P + 0.5

[Eq. 26]

diameter nominal batu yang diperlukan [m]


berat jenis relatif batu [-]= (s w)/ w = (2650 -1025)/1025 = 1.65

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

45

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Hs
P
S
N

cr

tinggi gelombang rencana [m]


parameter permeabel [-]
jumlah kerusakan [-]
jumlah gelombang [-]
parameter gelombang pecah [-]
parameter gelombang pecah kritikal [-]
sudut kemiringan luar [-]

dengan dn50, adalah berat nominal batu terhadap lapisan batu yang dapat dihitung dengan:
W 50 = s d n 50 3

dengan W50
s

[Eq. 27]

berat nominal batu [kg]


berat jenis batu [kg/m3] (normal berkisar 2650 kg/m3)

ketebalan minimal lapisan t keduanya digunakan:

t = 2d n 50

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

[Eq. 28]

46

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 6. Contoh perhitungan lapisan armour
Seperti yang ditentukan di atas, parameter berikut ini digunakan untuk bangunan impermeabel di
sepanjang pantai Indonesia:
P = 0.1
S=2
N = 3000
tan = 1
2
Dengan p = 7.2 (lihat Kotak 3), parameter gelombang pecah (surf similarity parameter) kritikal dapat
dihitung dengan [Eq. 26]:

cr = 6.2P

0.31

tan

P + 0 .5

0.1+ 0.5
= 3 .6
= (6.2)(0.1)0.31 1
2

Karena p > cr [Eq. 25] menggunakan persamaan untuk surging breaker. Dengan memenuhi di Hs = 2,2 m,
1
= 2 dan parameter p , , S, N dan P pada [Eq. 25] maka:
cot =
tan

2
2 .2
S 0.2 P
Hs

) cot =
= 1.4P 0.13 (
= (1.4 )(0.1)0,13

d n 50
(1.65)(dn50 )
N
3000

0.2

(7.2)0.1

2 = 1 .7

Sehingga:
d n 50 =

2 .2

(1.65 )(1.7)

0 .8 m

[Eq. 27] memberikan berat nominal batu yang diperlukan:


W50 = s d n 503 = (2650 )(0.8 )3 1350 kg

Kisaran berat batu yang diperlukan 1000-3000 kg (bergantung pada ketersediaan).


Menurut [Eq. 28] ketebalan lapisan armour adalah:

( )

t = 2d n 50 = (2) 0.8* 1.6 m

*Note: Ketebalan lapisan harus berdasarkan dn50 untuk jumlah batu yang diaplikasikan daripada dn50 yang
dikalkulasi (seperti yang dibuat disini). Namun, sebenarnya tidak diketahui pasti ukuran batu yang
tersedia, maka diasumsikan bahwa ukuran batu yang digunakan adalah sama dengan dn50 yang telah
dikalkulasikan.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

47

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 7. Variasi dengan kemiringan luar yang lebih landai
Jika direncanakn untuk mengurangi ukuran batu yang diperlukan (misalnya karena masalah ketersediaan
atau masalah yang timbul selama pekerjaan berlangsung), maka kemiringan bangunan dapat disesuaikan.
Untuk memberikan contoh, kalkulasi dilakukan kembali untuk kemiringan 1:3.
[Eq. 16] menentukan nilai baru untuk parameter gelombang pecah:

tan

p =

Hs L0

(13)

( (2.2) (446) ) = 4.8

Parameter gelombang pecah ktritikal menjadi [Eq. 26]:

cr = 6.2P

0.31

tan

P + 0 .5

0.1+ 0.5
= 2 .9
= (6.2)(0.1)0.31 1
3

Karena p > c pada [Eq. 25] harus digunakan:

2
0 .9
S 0 .2 P
Hs

) cot =
= 1.4P 0.13 (
= (1.4 )(0.1)0.13

d n 50
(1.65 )(dn50 )
N
3000

0. 2

(4.8)0.1

3 = 2 .0

Diameter batu yang dibutuhkan dn50 adalah:


d n 50 =

2 .2

(1.65)(2.0)

0.65 m

[Eq. 27] memberikan berat nominal batu yang diperlukan:


W 50 = s d n 50 3 = (2650 )(0.65 )3 730 kg

Grafik berikut menunjukkan hubungan antara sudut kemiringan yang lebih landai dan ukuran batu dn50/
W50.
3500

1,1
1

3000

0,9

2500

0,8
0,7

2000

0,6
0,5

Wn50 [m]

dn50 [m]

0,4
0,3
0,2
0,1

1500
1000
500
0

0
0

cot [-]

cot [-]

Geo-textile dan lapisan filter


Lapisan filter berfungsi untuk mencegah terbawanya material kecil yang berada dalam bangunan ketika adanya
serangan gelombang. Geo-tekstil digunakan untuk mengurangi jumlah lapisan filter. Geo-tekstil dianggap lebih
reliabel dalam memenuhi syarat penyaringan daripada batu galian lain.
Kemiringan dibuat sesuai dengan Gambar 4-21 dengan ketentuan:
1. lapisan pasir 10 cm di atas tanah
2. geo-tekstil
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

48

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

3.
4.
5.

lapisan kerikil (dn50 dari 10-60 mm)


lapisan batu ukuran 100- 250 kg (atau lapisan lainnya yang sama, bergantung pada persediaan)
lapisan filter/ lapisan armour

lapisan pasir diletakkan pada lapisan terbawah karena geo-tekstil tidak bisa diletakkan langsung di atas lapisan
tanah. Lapisan kerikil akan melindungi geo-tekstil terhadap kehancuran atau kerusakan yang disebabkan oleh
batu besar dan tajam selama pekerjaan konstruksi berlangsung. Lapisan batu ukuran 100-250 kg diletakkan
untuk melindungi geo-tekstil pada bangunan. Transisi lapisan batu ukuran 100-250 kg menjadi lapisan armour
dibuat sesuai dengan aturan lapisan, hingga lapisan tersebut tidak terbawa air karena fungsi permanennya
dalam melindungi geo-teksil.
Untuk ketebalan lapisan konstruksi digunakan pertimbangan aplikasi yang sama seperti lapisan armour.
Gambar 4-21: Geo-teksil, kerikil dan lapisan filter

5. filter layers/ armour layer


4. layer 100-250 kg
3. gravel layer
2. geo-textile
1. sand layer

0.6 m
0.1 m

Bergantung pada ukuran batu terluar, lapisan selanjutnya yang mungkin akan dibutuhkan adalah lapisan batu
ukuran 100-250 kg dan lapisan armour. Aturan berikut sebaiknya digunakan untuk menentukan kebutuhan dan
ukuran lapisan filter:
u
a
W 50
W 50
= 1 1
15
10

[Eq. 29]

atau
d na50 d nu50 = 2.2 2.3

Dengan W50u
W50a
dn50u
dn50a

[Eq. 30]

Nominal berat batu lapisan bawah [kg]


Nominal berat batu pada lapisan terluar [kg]
Nominal diameter batu pada lapisan bawah [m]
Nominal diameter batu pada lapisan terluar [m]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

49

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 8. Contoh kalkulasi lapisan filter
Lapisan bangunan terdiri dari:
1. lapisan pasir 10 cm di atas tanah
2. geo-tekstil
3. lapisan kerikil (dn50 of 10-60 mm)
4. lapisan batu ukuran 100- 250 kg (atau yang setara, tergantung kertersediaan)
5. lapisan filter/ lapisan armour
Menurut [Eq. 29] , rasio antara berat lapisan batu terluar dan lapisan bawah 100-250 kg tidak boleh
a
melebihi 1/15. Lagi, diasumsikan bahwa kalkulasi W50
= 1350 kg. Berat batu pada lapisan tersebut
menjadi:
u
W50
=

a
W50

15

= 1350

15

90 kg

Dengan perkiraan W50 dari 175 kg (dengan ukuran batu 100-250 kg), lapisan di atas kerikil harus sesuai
dengan perhitungan desain untuk mencegah tersapunya material oleh air laut. Kesimpulannya,
pengamanan tanggul didesain dengan 3 lapisan di atas geo-tekstil:

3rd layer
(1000-3000 kg)
nd

2 layer
(100- 250 kg)
st

1 layer
(gravel: 10/60 mm)

Proteksi kaki
Jika erosi hanya terjadi selama serangan gelombang ekstrim (erosi jangka pendek), gerusan yang terjadi akan
menutup kembali dengan sendirinya ketika musim gelombang normal. Gerusan yang terjadi di depan bangunan
hanya bersifat sementara saja. Gambar 4-22 memberikan ilustrasi perkembangan gerusan setelah terjadinya
badai.
Gambar 4-22: Proses perbaikan gerusan selama erosi jangka pendek

t1= after storm event


scour hole at time t=
t4
t3
t2
t1

Toe structure Dutch Toe

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

50

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Proteksi kaki Dutch toe dapat diaplikasikan untuk jenis erosi jangka pendek di pantai. Jika erosi jangka
panjang terjadi, maka model bangunan lain bisa digunakan. Hal ini dijelaskan pada Subbab 4.2.4 (tanggul laut
dengan kaki khusus).
Hal berikut ini perlu diperhatikan untuk menentukan ukuran batu proteksi kaki:

Untuk kondisi air yang dangkal pada kakinya (permukaan kaki berada tepat di zona runup gelombang),
maka ukuran batu pada kaki haruslah sama dengan batu lapisan armour yang berada pada kemiringan
luar.

Untuk kondisi air yang lebih dalam pada kakinya (permukaan kaki berada di bawah zona runup
gelombang), maka dapat dilakukan pengurangan ukuran batu pada proteksi kaki.
Berdasarkan eksperimen, pengurangan ukuran batu pada kaki dideskripsikan dengan formula (Schiereck, 2001):

h
Hs
= 8.7 t
d n 50
hm

1 .4

[Eq. 31]

Dimana hanya bisa digunakan untuk bangunan kaki yang dalam: ht/hm>0.4
Lebih jauh lagi, dimensi berikut harus dihitung:

Kedalaman erosi dt

Lebar kaki Lt
Gambar 4-23 menunjukkan indikasi dari berbagai dimensi bangunan proteksi kaki. Selain itu juga ditunjukkan 2
jenis proteksi kaki yang berbeda (bergantung kepada metode konstruksi). Gambar di sebelah kiri menunjukkan
kaki yang dibuat dalam galian (trench), sementara gambar yang di sebelah kanan menunjukkan kaki yang
dibuat setelah penggalian dasar/pondasi di depan bangunan. Permukaan pondasi bangunan didiisi kembali
setelah pengerjaan kaki selesai.
Gambar 4-23: Definisi dari Lt dan ds
MSL

MSL

Lt

Lt

dt

dt

Kedalaman proteksi kaki


Kedalaman minimal kaki pada konstruksi kaki sama dengan perkiraan kedalaman erosi. Kedalaman tersebut
adalah:

d t = H s (relatif terhadap MSL)

[Eq. 32]

tinggi gelombang rencana [m]


dengan Hs
dt
kedalaman minimum proteksi kaki, mengacu terhadap MSL [m]
Lebar proteksi kaki
Lebar minimum proteksi kaki diperoleh dari persamaan [Eq. 33]:

Lt = 2H s
dengan Lt
Hs

[Eq. 33]

lebar proteksi kaki [m]


tinggi gelombang rencana [m]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

51

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 9. Contoh kalkulasi bangunan proteksi kaki
Pada contoh ini diasumsikan bahwa hanya erosi jangka pendek terjadi pada lokasi proyek. Tinggi
gelombang rencana telah ditentukan pada Kotak 3: Hs= 2.2 m. Kedalaman minimal proteksi kaki adalah:

dt = MSL Hs = 2.2 m -MSL

z = 5.5 m +MSL
2
1

dt = 2.2 m - MSL

Dengan Hs= 2.2 m lebar minimal proteksi kaki adalah:

Lt = 2Hs = (2)(2.2) = 4.4 m

Material inti
Inti dari bangunan pengaman banjir pantai haruslah rapat/kedap, maka disarankan untuk menggunakan intinya
dari bahan tanah (lempung). Inti dari tanah ini ditutupi oleh geo-tekstil (dengan membuat lapisan pasir di
antara keduanya). Variasi yang memungkinkan adalah dengan mengaplikasikan inti tanah yang lebih kecil yang
diisi dengan material galian atau dengan mengaplikasikan intinya dengan pasir dan memberi lapisan tanah di
atasnya. Variasi ini ditunjukkan pada Kotak 10.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

52

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 10. Variasi material inti
Inti tanah yang lebih kecil
Tanggul juga dapat disusun dengan inti tanah yang lebih kecil dengan isian quarry-run. Geo-tekstil
melindungi tanah agar tidak terseret arus, sementara badan tanah itu sendiri fungsinya untuk memastikan
kerapatan tanggul. Keuntungannya adalah jumlah tanah yang diperlukan lebih sedikit. Inti tanah
setidaknya harus lebih tinggi dari desain permukaan air h.

Inti pasir dengan lapisan tanah


Pasir juga dapat digunakan sebagai inti material. Lapisan tanah harus ditambahkan di atas pasir untuk
memastikan kerapatannya. Lapisan tanah diperpanjang pada kemiringan dalam untuk mencegah
terjadinya gerusan dan ketidakstabilan/kesalahan pada kemiringan dalam.

Lebar puncak bangunan


Untuk konstruksi, ukuran lebar minimal puncak berkisar antara 3 m atau 3 unit batu lapisan armour. Namun
demikian bisa saja lebih besar.
Kemiringan dalam
kemiringan dalam ditentukan oleh:

Stabilitas bangunan; untuk memastikan stabilitas bangunan, maka sudut minimal kemiringan dalam
dengan perbandingan 1:2 harus digunakan.

Piping; hal ini dideskripsikan pada Subbab 4.1.3

Limpasan gelombang; jika terjadi limpasan gelombang, maka kita harus lebih memperhatikan
kemiringan dalam dan kapasitas tampungan di belakang tanggul. Jika limpasan gelombang terjadi
dalam jumlah besar, maka direkomendasikan untuk menggunakan lapisan armour yang sama pada
kemiringan dalam seperti lapisan armour pada lapisan luar. Kapasitas tampungan debit limpasan di
areal belakang bangunan harus diperhatikan terlebih dahulu.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

53

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 11. Contoh kalkulasi kemiringan dalam
Elevasi muka tanah di areal belakang tanggul diasumsikan sama dengan MSL. Perbedaan muka air selama
kondisi desain antara tanah dan sisi laut adalah sama dengan elevasi muka air rencana, H = 1.2 m.
Panjang piping minimal Lp menjadi dengan [Eq. 8]:

L p 1.5HC creep = 21.6 m


Dengan kemiringan luar 1:2 dan tinggi tanggul 6.2 m (permukaan dasar di depan tanggul 0.7 m MSL untuk
tinggi puncak 5.5 m +MSL), lebar bangunan lebih jauh dari 22 m, maka kebutuhan panjang piping dapat
dipenuhi dengan mudah. Tidak ada ukuran tambahan yang diperlukan
Tinggi puncak untuk desain ini berdasarkan perhitungan limpasan gelombang yang tidak signifikan. Tidak
ada perlindungan tambahan yang diperlukan untuk kemiringan dalam, kemiringan minimum untuk
memastikan stabilitas struktural adalah 1:2.
z= 5.5m +MSL
2
1

2
1

6.2 m

0.7m -MSL

Sea dike
Kotak 12. Variation with allowing wave overtopping- inner slope stability
Perhitungan limpasan gelombang sebesar 2 l/s/m dijelaskan lebih jauh disini (lihat Kotak 4+5). Tinggi
crest direncanakan lebih rendah daripada situasi tanpa limpasan gelombang, namun lebar tanggul tetap
cukup untuk mendapatkan keperluan piping.
Puncak dan kemiringan dalam memerlukan perlindungan tambahan untuk dapat menahan limpasan
gelombang. Puncak dan kemiringan dalam harus dilindungi dengan lapisan pelindung dengan material yang
sama yang berfungsi sebagai kemiringan luar.

z = 4.5 m +MSL
2

water storage

5.2 m
0.7 m -MSL

Lebih jauh, harus diperiksa kembali apakah areal di belakang bangunan memiliki kapasitas tampungan
limpasan yang cukup. Limpasan gelombang yang diperhitungkan adalah q = 0.002 m3/s/m menghasilkan:
V = qLT = (0.002 )(3600 ) = 3.6 m3 per m1 per jam (=3.6 m3/m1/h)

Untuk satu badai selama 6 jam menampung limpasan sebesar 21.6 m3/m. Ini sebagai contoh persamaan
0.4 m lapisan air dengan lebar yang lebih dari 55 m zona penampungan di belakang tanggul.

4.2.4 Tanggul laut, dengan lapisan pelindung dan proteksi kaki khusus
Cara mendesain tanggul beserta lapisan pelindungnya sama dengan yang telah dijelaskan sebelumnya. Hanya
struktur proteksi kaki saja yang akan diuraikan lebih lanjut dalam pembahasan di bawah ini.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

54

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Struktur proteksi kaki


Jika erosi yang terjadi merupakan erosi jangka panjang (long-term erosion), maka pantai tidak dapat pulih
dengan sendirinya. Gerusan yang ada di depan bangunan akan terus terjadi dan merusak bangunan (lihat
Gambar 4-24), dan proteksi kaki Dutch toe tidak dapat diaplikasikan.
Gambar 4-24: Perkembangan gerusan pada kondisi erosi jangka panjang

Scour hole at
time t=
t4
t3
t2
t1

possible collapse
Toe construction

Jika erosi jangka panjang terjadi, maka dibutuhkan pengaman yang fleksibel. Perlindungan ini harus mampu
mengikuti penurunan dasar laut ketika terjadi gerusan, tanpa menghilangkan stabilitasnya. Oleh karenanya,
proteksi yang tepat adalah tipe hanging apron (terkadang disebut falling apron).
Proteksi kaki hanging apron dibuat dengan adanya penguatan pada geo-tekstil yang bertujuan untuk menahan
keluarnya batu dari matras. Selain itu juga kemiringan juga dapat disesuaikan dengan lubang gerusan tanpa
mengakibatkan keruntuhan. Parameter yang harus diperhitungkan adalah:

Kedalaman erosi ds

Lebar proteksi kaki Lt


Kedalaman erosi
Kedalaman maksimal gerusan ds pada erosi jangka panjang ditentukan dengan kedalaman closure depth.
Closure depth adalah kedalaman di luar area yang tidak ada proses transportasi cross-shore dan longshore
dikarenakan oleh proses transport littoral. Closure depth berada didefinisikan sebagai kedalaman dibawah area
yang tidak terjadi transport sedimen oleh gelombang dan arus.
The closure depth ditentukan oleh kondisi gelombang. Kondisi gelombang dengan periode ulanga 1/1 tahun
diestimasikan digunakan dalam mengestimasi closure depth:
d c = 2.28H1/ 1 68.5

dengan H1/1
T1/1

H12/ 1

(gT )
2
1/ 1

[Eq. 34]

tinggi gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun [m]


Periode gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun [s]

lebar proteksi kaki


Kemiringan pelindung tidak boleh lebih curam daripada kemiringan luar pada bangunan. Lebar kaki Lt
ditentukan oleh kedalaman gerusan maksimal ds dan sudut kemiringan :

Lt =

dengan ds

(d c d s )
sin

[Eq. 35]

kedalaman relatif laut, mengacu terhadap MSL [m]

Disarankan untuk menggunakan ukuran batu yang sama seperti pada lapisan kemiringan luar.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

55

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea dike
Kotak 14. Example calculation special toe (hanging apron)
Pada contoh ini, diasumsikan bahwa erosi jangka pendek akan terjadi sama dengan erosi jangka panjang di
lokasi proyek. Geo-tekstil yang digunakan pada bangunan kaki adalah woven dan kuat yang dapat berfungsi
sebagai matras. Fascines diletakkan di atas matras untuk mencegah terseretnya batu di sepanjang
kemiringan bangunan.
Kondisi gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun adalah:
H1/1 = 1.95 m
T1/1 = 15.3 s
Closure depth ditentukan sebesar:

d c = 2.28H1/ 1 68.5

H 12/ 1

(gT ) = 4.3 m
2
1/ 1

Lebar hanging apron bangunan kaki diestimasi sebagai :


Lt =

(d c

d s ) 4 .3 0 .7
=
=8m
sin
0.45

z = 5.5 m +MSL
2
1

Lt = 8 m

4.2.5 Tanggul laut, tanpa peredam gelombang


Tanggul laut tanpa pelindung terhadap gelombang yang sederhana biasanya dibangun di daratan dimana
serangan ombak langsung sangat minim terjadi. Fungsi tanggul laut ini mampu mengurangi/memghentikan
banjir akibat pasang tinggi dan limpasan gelombang.
Perbedaan utama jika dibandingkan dengan tanggul laut yang kuat dijelaskan pada subbab 5.2, yaitu:
Untuk menentukan tinggi puncak, digunakan tinggi jagaan minimum 0.5 m (karena gerakan
gelombang-limpasan dan runupnya diperkirakan kecil);
Tidak perlu menggunakan lapisan pelindung;
Ukuran tanggul secara relatif rendah, lebar puncak juga bisa lebih kecil (lebar tidak diperlukan untuk
pekerjaan konstruksi);
Mengingat bahwa tanggul tersebut berada di daratan dan tujuan pembuatannya untuk perlindungan
terhadap banjir hanya jika terjadinya gelombang pasang yang ekstrim, maka tidak diperlukan
perbedaan permukaan air yang melebihi tanggul kecil tersebut. Piping tidak diperhitungkan, resiko
terbatas dan kerusakan yang diakibatkan oleh piping karena kondisi ekstrim dapat diterima.
Pembuatan tanggul laut yang sederhana mudah untuk dimonitor dan juga mudah diperbaiki jika
diperlukan.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

56

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

4.3

SEA WALL

4.3.1 Pendahuluan
Sea wall melindungi daratan dari erosi dan serangan gelombang dan ditempatkan di zona serangan gelombang
di pantai seperti di penampang pantai. Umumnya seawall ditempatkan di (sebagian) badan tanah yang
tertinggal atau di tambak yang akan melindungi daratan dari banjir, sementara sewall melindungi badan tanah
dari erosi dan limpasan gelombang.
Gambar 4-25: Posisi seawall dalam profil melintang

Seawall di Pasi Lhok, Sumatra ditunjukkan dalam Gambar 4-26. perlu diingat bahwa selama terjadi badai,
permukaan air akan lebih tinggi dan gelombang dapat mencapai seawall.
Gambar 4-26: Salah satu contoh seawall tumpukan batu (Pasi lhok, Sumatra)

Desain standar
Desain dasar untuk seawall tumpukan batu ditunjukkan dalam Gambar 4-27. Perlu diingat bahwa ilustrasi
seawall pada kemiringan alami juga ditunjukkan pada gambar. Jika penambahan beberapa material quarry run

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

57

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

lebih menyerupai tembok laut (lihat gambar di bawah), pertimbangan yang digunakan dalam desain bangunan
dan fungsinya adalah sama.
Gambar 4-27: Tipikal tampang melintang seawall tumpukan batu
rubble mound wave protection

toe construction

rubble mound wave protection


quarry run

toe construction

4.3.2 Pertimbangan desain dan proses


Pertimbangan utama terhadap desain fungsional yang harus diperhitungkan dalam desain struktural seawall
tumpukan batu adalah:

Seawall tumpukan batu dibuat untuk perlindungan terhadap erosi (erosi jangka panjang/ pendek) dan
juga serangan gelombang. Bangunan ini tidak berfungsi sebagai pelindung terhadap banjir jika
bangunan tumpukan batu ini tidak rapat/kedap air.
Pertimbangan desain fungsional lainnya adalah bangunan kaki dari seawall. Bangunan ini biasanya
digunakan di zona serangan gelombang (di pantai) maka bangunan kaki yang bagus sangatlah penting
untuk stabilitas bangunan. Tipe bangunan kaki bergantung kepada tipe dan rerata erosi yang
diestimasikan untuk lokasi pekerjaan.

Contoh desain dan variasi


Elemen desain utama ditunjukkan pada diagram yang terdapat pada Gambar 4-28. . Elemen-elemen ini
dijelaskan secara berurutan dalam bab ini. Satu contoh perhitungan dijelaskan dalam bab ini, yang ditunjukkan
dalam kotak hijau. Sebagai tambahan, beberapa variasi yang memungkinkan (berdasarkan kondisi dan
keperluan lainnya) ditunjukkan dalam kotak kuning.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

58

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-28: Skema desain seawall tumpukan batu

Seawall/ Revetment

1. Tinggi puncak

Desain permukaan air

Tinggi jagaan

2. lapisan pelindung

Dimensi batu

Ketebalan lapisan

3. Geo-tekstil dan lapisan filter

dimensi batu lapisan filter

Ketebalan lapisan filter

4. proteksi kaki

Kedalaman kaki

Lebar kaki

5. kemiringan dalam

Limpasan gelombang

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

59

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea wall
Pertimbangan desain
Elemen desain yang ditunjukkan pada Gambar 4-28 dipengaruhi oleh pertimbangan desain dan kondisi
batas berdasarkan seperti lokasi struktur, ketersediaan material dan/atau kemungkinan pemeliharaan.
Karena semua pertimbangan desain ini mempengaruhi satu sama lain, maka mereka merupakan bagian
yang terintegrasi dari desain. Beberapa pertimbangan penting didiskusikan di bawah ini.
Lokasi dan penggunaan material
Lokasi struktur menentukan variable spesifik seperti karakteristik tanah, kepala air pada struktur dan
jumlah gerakan gelombang lokasi sewall akan mempengaruhi ketersediaan material seperti quarry-run dan
armour rocks. Contoh yang ada pada bab ini adalah seawall yang dikonstruksi dengan tumpukan batu
pelindung gelombang. Variasi lapisan armour dibuat dengan material lain seperti elemen beton dan
didiskusikan dalam Kotak 8.
Biaya konstruksi, ketahanan dan pemeliharaan
Tanpa pemeliharaan, kekuatan akan berkurang dan kerusakan akan bertambah. Program pemeliharaan
yang layak untuk struktur ini akan menambah ketahanan dan juga akan melindungiHal ini lebih jauh
didiskusikan dalam Subbab 4.1.2.
Jika perbaikan yang cepat dan layak tersedia, maka kerusakan selama badai dapat ditangani dan struktur
tidak langsung rusak parah. Untuk sewall, hal ini juga dapat dilakukan untuk tumpukan batu pelindung
gelombang. Batu penguat dapat berpindah ketika terjadi badai besar namun tidak mengakibatkan
kerusakan parah. Hal ini akan menghasilkan stabilitas yang rendah dan akan mengurangi berat dan biaya
konstruksi.
Semua pertimbangan ini harus diperhitungkan dalam desain untuk mengurangi biaya dan meningkatkan
ketahanan struktur.
Tipe berikut dibicarakan dalam bab ini:

4.3.3: Seawall tumpukan batu


4.3.4: Seawall tumpukan batu, dengan proteksi kaki khusus
Penjelasan kotak yang dimasukkan dalam bab ini digunakan untuk membuat contoh desain seawall tumpukan
batu adalah:

Kotak 1. Desain asumsi untuk contoh kalkulasi (lihat halaman berikutnya)


Kotak 2. Contoh kalkulasi desain permukaan air
Kotak 3. Contoh kalkulasi tinggi jagaan
Kotak 4. Variasi dengan limpasan gelombang
Kotak 5. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Kotak 6. Contoh kalkulasi lapisan pelindung
Kotak 7. Variasi dengan menggunakan kemiringan luar yang lebih ringan
Kotak 8. Variasi dengan elemen beton sebagai unit lapisan pelindung
Kotak 9. Contoh kalkulasi lapisan filter
Kotak 10. Variasi perbedaan bangunan tembok laut beton dengan inti yang kuat
Kotak 10. Contoh kalkulasi bangunan kaki
Kotak 11. Contoh kalkulasi kaki khusus (hanging apron)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

60

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi

Tampang melintang berikut ini dengan kedalaman sesuai dengan MSL adalah representatif untuk
lokasi:
2,0
1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

Lokasinya disebut Lokasi X3. kondisi hidraulis dapat dilihat pada 0.

4.3.3 Seawall tumpukan batu


Tinggi puncak
Tinggi puncak ditentukan pada persamaan [Eq. 3]. Tinggi jagaan ditentukan berdasarkan limpasan gelombang
yang ada, lihat Subbab Error! Reference source not found. untuk menentukan deskripsi dan formula.
Parameter utama diilustrasikan pada Gambar 4-29. Pada contoh kalkulasi dasar, limpasan gelombang yang
signifikan tidak diperlukan. Variasi limpasan gelombang yang diperlukan ditunjukkan pada Kotak 4.
Gambar 4-29: Definisi desain permukaan air h dan tinggi jagaan Rc pada seawall

Rc

MSL

Seawall tumpukan batu


Kotak 2. Contoh kalkulasi desain permukaan air
Set-up angin harus dikalulasi dengan [Eq. 2], dan asumsinya menjadi:
hset-up

0m

desain permukaan air dihitung dengan SLR = LS = 0.1 m dan [Eq. 1]:

h = HAT + SLR + LS + hset up = 1.25 + 0.1 + 0.1 + 0 = 1.45 m +MSL

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

61

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 3. Contoh kalkulasi tinggi jagaan
Untuk desain dasar, tidak ada limpasan gelombang yang ada, maka runup gelombang dikalkulasi. Desain
kondisi gelombang yang diambil pada 0:
Hs = 3.0 m and Tp = 8.5 s
Tidak ada efek gelombang 2D yang diperhitungkan, batas kedalaman maksimum tinggi gelombang
ditentukan dengan metode dari Subbab 4.2.3:
dari profil ditentukan bahwa ds = 1.3 m (seperti selama desain permukaan air) dan karena
kedangkalan pantai diantara laut m adalah 1:50 (=0.02)
ds
1. 3
=
0.002
2
gT p
(9.8)(8.5)2

1.
2.

Hb
0.85
ds

3.

dari grafik Gambar 4-18 ditentukan bahwa =

4.

desain tinggi gelombang Hs pada struktur kaki adalah (0.85 )(1.3 ) = 1.1 m

desain lokal kondisi gelombang adalah Hs = 1.1 m, Tp = 8.5 s.


panjang gelombang air dalam L0 dihitung sebagai:
L0 =

gTp2
2

(9.8)(8.5)2
2

113 m

Untuk sudut 1:2 maka parameter persamaan surf adalah:


1
tan
2
p =
=
= 5.2 p > 1.5
(1.1) (113 )
Hs L0

( )

p > 1.5: run-up gelombang Ru2% dihitung dengan [Eq. 20] :

( )0.46 = (1.1)(1.1)(5.2)0.46 = 2.5 m

Ru 2% = 1.1Hs p

Run-up maksimum sesuai dengan [Eq. 21] adalah:


Rc = Ru 2%max = 1.97Hs = 2.1 m (<2.5 m)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

62

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu/revetment


Kotak 4. Variasi dengan memperhitungkan limpasan gelombang
Dalam banyak lokasi, limpasan gelombang yang lebih dapat diperhitungkan. Seperti contoh yang ada, efek
yang timbul dari pelaksanaan yang diperhitungkan q = 2 l/m/s = 0.002 m3/m/s adalah dihitung. Pada tahap
awal, Error! Reference source not found. digunakan:

q = (0.9 ) p = (0.9 )(5.2) = 4.6 q > 2


q > 2: Error! Reference source not found. untuk gelombang tidak pecah harus digunakan untuk
mengkalkulasi q:

R
q = gHs 3 0.2 exp 4.6 Q
Hs

(9.8)(1.1)3 0.2 exp 4.6

RQ
= 0.002

(1.1)

Penulisan kembali Error! Reference source not found. memberikan:


Rc =

Hs
q
ln
4.6 0.2 gH 3
s

(1.1)
0.002
ln
=
4
.
6

0.2 (9.8 )(1.1)3

= 1 .4 m

Hubungan antara limpasan gelombang yang diperhitungkan dan tinggi jagaan ditunjukkan pada grafik.
2,25
2
1,75
1,5
1,25

Rc [m]

1
0,75
0,5
0,25
0
0

q [l/m/s]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

63

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 5. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Perhitungan puncak z menurut Error! Reference source not found. adalah:
-Tanpa limpasan gelombang: z = h + Rc = 1.5 + 2.1 = 3.6m + MSL (desain dasar- Kotak 3)
-Dengan limpasan gelombang 2 l/s/m: z = h + Rc = 1.5 + 1.4 = 2.9m + MSL (variasi- Kotak 4), perlu diingat
bahwa kemiringan dalam bangunan dan kapasitas tampungan yang cukup sangat diperlukan (lihat sub bab
4.2.3).

z= 3.6 m +MSL (no overtopping)


2
1

h= 2.1 m +MSL
MSL

Untuk tujuan konstruksi, lebar puncak harus 3 m atau setidaknya 3 batu lapisan pelindung

Lapisan pelindung
Parameter untuk lapisan pelindung adalah ukuran batu dan ketebalan lapisan. Penjelasan lebih lanjut dan
formulanya ditunjukkan pada subbab 4.2.3. Estimasi dari parameter utama tersebut dijelaskan kembali di
bawah ini:
Untuk menentukan diameter batu yang cukup kuat menahan serangan gelombang, maka digunakan formula
yang berbeda. Hasil yang reliable biasanya diperoleh dari formula Van der Meer. Karena kondisi air yang
dangkal, (d < 3H s ) maka digunakan koreksi air dangkal pada formula Van der Meer. Beberapa parameter yang
harus di estimasi adalah:

permeabilitas P: estimasi untuk Aceh P=0.1, berdasarkan Gambar 4-20;


jumlah kerusakan S: estimasi untuk Indonesia S=2, berdasarkan Tabel 4-2;
jumlah gelombang N: estimasi untuk Indonesia N=3000 (durasi badai 8 jam).

Dengan parameter P, S dan N tersedia, gunakan Error! Reference source not found. untuk menentukan
persamaan mana yang harus digunakan untuk diameter batu dn50; Error! Reference source not found. atau
Error! Reference source not found..

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

64

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 6. Contoh kalkulasi lapisan pelindung
Seperti yang ditentukan di atas, parameter berikut harus digunakan untuk bangunan tumpukan batu
sepanjang pantai Indonesia:
P = 0.1
S=2
N = 3000
tan = 1
2
dengan p = 5.2 (lihat Kotak 3), parameter critical surf similarity dapat dihitung [Eq. 26]:

cr = 6.2P 0.31 tan

1
P + 0.5

= (6.2)(0.1)0.31 1 0.1+ 0.5 = 3.6


2

Karena p > cr Error! Reference source not found. menggunakan persamaan surging breakers. dengan Hs
1
= 1.1 m, cot =
= 2 dan parameters p , , S, N dan P dalam Error! Reference source not found.
tan
sehingga:

2
0. 9
S 0. 2 P
Hs

= 1.4P 0.13 (
) cot =
= (1.4 )(0.1)0.13

d n 50
(1.65)(dn50 )
N
3000

0.2

(5.2)0.1

2 = 1 .6

Maka:
d n 50 =

1 .1
0 .4 m
(1.65)(1.6)

Error! Reference source not found. memberikan nominal berat batu:


W50 = s d n 503 = (2650 )(0.4 )3 170 kg

Direkomendasikan untuk menggunakan batu ukuran 100-250 kg (bergantung pada ketersediaan lokal).
Menurut Error! Reference source not found., ketebalan lapisan pelindung harus:

t = 2d n 50 = (2)(0.40 ) 0.8 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

65

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 7. Variasi dengan kemiringan luar yang lebih landai
Jika diputuskan untuk mengurangi ukuran batu (karena masalah ketersediaan atau masalah yang
diprediksikan terjadi selama konstruksi berjalan), maka kemiringan dapat disesuaikan. Sebagai contoh,
kalkulasi diulang untuk kemiringan 1:3.
Error! Reference source not found. menentukan nilai baru untuk parameter surf similarity:

tan

p =

Hs L0

(13)

( (1.1) (115)) = 3.3

Pada kasus ini parameter kritikal juga berubah, sesuai dengan Error! Reference source not found.
menjadi:

cr = 6.2P 0.31 tan

1
P + 0.5

0.1+ 0.5
= 2 .9
= (6.2)(0.1)0.31 1
3

Karena p > c lagi Error! Reference source not found. harus digunakan:

2
1 .1
Hs
S 0. 2 P
= 1.4P 0.13 (
) cot =
= (1.4 )(0.1)0.13
d n 50
(1.65)(dn50 )
N
3000

0.2

(3.3)0.1

3 = 1 .9

Diameter batu yang diperlukan dn50 adalah:


d n 50 =

1. 1
0.35 m
(1.65)(1.9)

Error! Reference source not found. memberikan berat nominal batu yang diperlukan:
W50 = s d n 503 = (2650 )(0.35 )3 115 kg

Grafik menunjukkan hubungan antara sudut kemiringan yang lebih landai dan ukuran batu dn50.
0,6
0,5
0,4
0,3

dn50 [m]

0,2
0,1
0
0

cot [-]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

66

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea wall
Kotak 8. Variasi dengan elemen beton sebagai unit lapisan penguat
Pendahuluan
Jika batu penguat dengan ukuran dan kualitas dan kuantitas yang bagus tidak tersedia pada lokasi, maka
unit penguat buatan (elemen bongkar pasang beton) merupakan alternatif pilihan. Perlu diingat bahwa
elemen beton ini harus terdiri hanya dari lapisan penguat batu alami. Dan terdiri dari lapisan bawah
dengan ukuran tertentu untuk memastikan transfer beban yang layak, membuat permeabilitas yang layak
dan untuk melawan gerakan ke luar. Arahan detil lapisan bawah harus disiapkan oleh developer unit
penguat dan juga harus ada izin.
Stabilitas tersebut bisa bervariasi dengan banyak pengaruh, tes model fisik direkomendasikan untuk unit
penguat beton. Perlu diingat bahwa suatu model tes lebih kompleks daripada tes lapisan penguat
konvensional dan memerlukan pengalaman lapangan dari pemodelan fisik.
Elemen beton
Beberapa jenis unit banyak tersedia, dan aplikasinya di pantai Indonesia sangat tergantung pada
ketersediaan kontraktor yang berpengalaman dan juga penyedia di area proyek. Selain ketersediaan,
pertimbangan untuk pemilihan tipe unit adalah jarak aplikasi, stabilitas, kekuatan dan konstruksi
ekonomis. Stabilitas elemen yang berbeda bergantung pada (kombinasi) prinsip-prinsip berikut: berat,
sambungan dan friksi.
Berat
Kontribusi utama akan stabilitas elemen beton ini timbul dari massa, sama dengan stabilitas batu alam.
Contoh dari setiap elemen adalah Blok Kubik dan Kubus Antifer.
Sambungan
Penguat beton bertambah stabilitasnya dengan sambungan pada unit terdekat dan dikarakteristikkan
dengan badan yang relatif ringan dan panjang. Contoh dari material ini adalah Tetrapod dan X-bloc.
Friksi
Unit penguat yan berpindah sama terdiri dari bagian besar lawan oleh friksi antara unit masing-masing.
Karang dan pitched stone revetment adalah salah satu contoh yang bagus dari tipe ini untuk pelindung.
Karena peralatan yang khusus dan training diperlukan untuk pemimdahan setiap penguat, maka tidak
dijelaskan dalammanual ini.
Desain
Desain unit penguat beton umumnya mengikuti keseluruhan pendekatan untuk penguat batu karang,
namun formula desain dan/atau koefisiennya berbeda. Untuk ukuran awal menggunakan persamaan
Hudson dengan nilai spesifik KD yang diderivasi dari sebelumnya atau tes model umum. Untuk desain yang
lebih detil, suatu formula telah diderivasi untuk setiap unit dan dapat ditemukan dalam Manual Batu
Karang (2007) atau CEM (2002).
Formula Hudson untuk unit beton adalah:

Hs
= (K D cot )1 3
Dn
dengan Dn
KD

Nominal diameter unit beton [m]


koefisien stabilitas Hudson [-]
kepadatan relatif unit beton [-]
sudut emiringan luar []

nilai KD dispesifikasikan pada kotak berikutnya.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

67

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Sea wall
Kotak 8: (sambungan)
Sebagai estimasi awal stabilitas koefisien Hudson KD, nilai dari table diwah dapat digunakan untuk elemen
yang disebutkan di atas. Nilai ini hanya berlaku untuk kemiringan luar 1:2.

Elemen beton

Kubus (dua lapisan)

KD coefficient [-]
Gelombang pecah
Gelombang
pecah

6.5

7.5

Antifer Cubes

Tetrapods

X-blocs

16

16

tidak

Perlu dicatat bahwa elemen beton yang disebutkan diatas adalah contoh pilihan yang dapat berubah-ubah.
Masih banyak lagi kemungkinan dan untuk informasi lebih lanjut dapat dilihat pada literature tambahan
pada bagian ini (seperti Rock Manual (2007), CEM (2002), dll.).

Geo-tekstil dan lapisan filter


Aturan desain untuk geo-tekstil dan lapisan filter pada bangunan rubble mound dideskripsikan pada Subbab
4.2.3 untuk tanggul laut. Lapisan dibuat sama (kecuali untuk lapisan pasir diatas tanggul tanah)
1. geo-tekstil
2. lapisan kerikil
3. lapisan batu dengan berat 100- 250 kg (atau yang menyerupai, tergantung persediaan)
4. lapisan filter / lapisan pelindung

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

68

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 9. Contoh kalkulasi lapisan filter
Geo-tekstil diletakkan di atas tanah untuk mencegah penurunan material bangunan secara alami. Jika isian
tambahan diperlukan (quarry run), proses pembuatannya menjadi berbeda untuk membuat jenis tembok
laut yang lebih seperti yang diindikasikan pada instruksi (lihat variasi yang dideskripsikan pada Kotak 9).
Lapisan kerikil berukuran 10 cm ditempatkan di atas geo-tekstil dan lapisan batu berukuran 40 cm seberat
100-250 kg diletakkan di atas kerikil. Dari kalkulasi pada Kotak 6 ukuran lapisan pelindung juga berbobot
100-250 kg.
Karena gerakan gelombang yang terbatas, maka revetment dapat didesain dengan hanya menggunakan 2
lapisan di atas geo-tekstil:

nd

2 layer/ armour layer


(100-250 kg)
st

1 layer
(gravel)
geotextile

Seawall tumpukan batu


Kotak 10. Variasi perbedaan pembuatan tembok laut dengan inti quarry run
Jika quarry run ditempatkan di bawah lapisan filter maka pembuatan struktur menjadi berbeda. Pada
kasus tersebut, geo-tekstil ditempatkan di bawah isian quarry run. Transisi menjadi lapisan pelindung
harus dibuat menurut aturan penyaringan.
Sesuai dengan Error! Reference source not found. rasio antara berat lapisan pelindung dan lapisan bawah
tidak boleh melebihi 1/15. Direkomendasikan untuk menggunakan lapisan pelindung seberat 100-250 kg,
dengan W50 of 175 kg, sehingga:
u
W50
=

a
W50

15

= 175

15

12 kg

Quarry run memiliki bobot sekitar 0-40 kg. Bobot ini sesuai keperluan untuk W50u= 12 kg. Sebagai
kesimpulan, lapisan pelindung berbobot 100-250 kg dapat ditempatkan langsung di atas inti quarry run.

Bangunan proteksi kaki


Jika erosi hanya terjadi selama adanya serangan gelombang besar, maka gerusan akan hilang selama kondisi
pantai tenang dan tidak ada gelombang besar. Gerusan yang berada di depan bangunan hanya bersifat
sementara.Gambar 4-22 memberikan ilustrasi perbaikan gerusan setelah terjadinya badai. Dutch toe dapat
diaplikasikan untuk pantai yang dengan erosi jangka pendek. Aturan desain dan formula dideskripsikan pada
Subbab 4.2.3 (bangunan kaki untuk tanggul tanah). Jika erosi jangka panjang terjadi maka diperlukan model
struktur kaki yang berbeda. Hal ini dijelaskan pada subba 4.3.4 (Seawall tumpukan batu, dengan kaki khusus).

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

69

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 11. Contoh kalkulasi bangunan proteksi kaki
Pada contoh ini diasumsikan bahwa hanya erosi jangka pendek yang akan terjadi pada lokasi proyek.
Desain lokal tinggi gelombang telah ditentukan dalam Kotak 3: Hs= 1.1 m. Kedalaman minimal bangunan
kaki adalah [Eq. 32]:

dt = MSL Hs = 1.1 m -MSL


Lebar kaki dapat dikalkulasi dengan Error! Reference source not found.:

Lt = 2Hs = (2)(1.1) = 2.2 m

z= 3.6 m+MSL
2
1

MSL
2.2 m

dt= 1.1 m -MSL

Kemiringan dalam (Inner slope)


Untuk kemiringan dalam, perbedaan dibuat antara jenis seawall (yang sebenarnya memiliki kemiringan dalam)
dan revetment (yang tidak memiliki kemiringan dalam). Perlu diingat bahwa piping bukanlah persoalan untuk
bangunan tumpukan batu, karena bangunannya bersifat permeabel. Piping dibuat jika tanggul/bangunan yang
bersifat permeabel diletakkan di bawah bahan permeabel.
Seawall dengan kemiringan dalam
Hal-hal yang perlu diperhitungkan dalam mendesain seawall dengan kemiringan dalam:

Stabilitas struktural; untuk memastikan stabilitas struktural harus digunakan sudut minimal
kemiringan dalam, yaitu dengan perbandingan 1:2.

Limpasan gelombang; jika limpasan gelombang diperhitungkan maka kemiringan dalam harus mampu
menahan limpasan gelombang tanpa mengakibatan ketidakstabilan kemiringan dalam itu sendiri. Hal
ini menimbulkan perhatian tambahan, yaitu apakah ukuran batu pada kemiringan dalam cukup untuk
menahan rerata limpasan gelombang yang ada. Lebih jauh lagi, jika ada limpasan gelombang,
kapasitas simpan di daratan harus diperiksa untuk setiap lokasinya (lihat contoh kalkulasi pada subbab
4.2.3, Kotak 12).
Sea wall tanpa kemiringan dalam
Puncak tersambung ke daratan yang tidak terlindungi dan hal berikut ini perlu diperhitungkan dalam desain:

Limpasan gelombang; jika limpasan gelombang diperhitungkan, maka stabilitas sewall di bagian
belakang sangat terancam. Ancaman ini diilustrasikan dalam Gambar 4-30. Oleh karenanya disarankan
untuk tidak membiarkan terjadinya limpasan gelombang pada sewall tanpa kemiringan dalam.

Untuk memastikan stabilitas bagian belakang dengan limpasan gelombang, maka puncak harus
diperpanjang. Puncak harus dibuat dengan batu yang berukuran sama sebagai lapisan pelindung.
Ukuran panjang puncak yang diperlukan bergantung kepada rerata limpasan gelombang dan jenis
sedimen tanah di daratan. Ancaman tersebut disebabkan oleh gerusan di belakang bangunan; maka
dalam hal ini diperlukan untuk menentukan gerusan yang ada dan panjang puncak yang dibutuhkan.

Lebih jauh lagi, jika limpasan gelombang diperhitungkan, maka kapasitas penyimpanan di daratan
harus diperiksa di setiap lokasinya (lihat contoh kalkulasi di subbab 4.2.3, Kotak 12).

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

70

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 4-30: Ilustrasi dari ancaman limpasan gelombang pada revetment

4.3.4 Seawall tumpukan batu dengan kaki khusus


Desain seawall tumpukan batu dengan lapisan pelindung dan inti adalah sama digunakan seperti desain tanggul
tanah pada bagian sebelumnya. Hanya bangunan kaki saja yang harus didesain berbeda, seperti yang
dideskripsikan di bawah ini.
Jika erosi jangka panjang terjadi, maka pantai tidak dapat pulih dengan sendirinya walaupun sedang tidak
ada badai. Gerusan yang terdapat di depan bangunan akan berlanjut hingga merusak bangunan (lihat Gambar
4-24). Maka model Dutch toe tidak dapat diaplikasikan.
Jika ada erosi jangka panjang, maka perlindungan yang fleksibel dibutuhkan. Perlindungan ini harus mampu
mengikuti penurunan dasar laut selama terjadinya gerusan tanpa menghilangkan stabilitasnya. Maka dari itu,
hanging apron (terkadang disebut falling apron) perlu dibuat.
Kaki hanging apron dibuat untuk memperkuat geo-tekstil yang bertujuan untuk mencegah keluarnya batu
dari matras. Maka dari itu perlu menyesuaikan kemiringan dengan lubang gerusan tanpa mengakibatkan
keruntuhan. Parameter berikut haruslah diperhitungkan:

Kedalaman erosi ds

Lebar kaki Lt
Aturan desain dan formula dideskripsikan di subbab 4.2.4 (kaki khusus untuk tanggul tanah). Contoh kalkulasi
disajikan di bawah ini.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

71

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Seawall tumpukan batu


Kotak 12. Contoh kalkulasi kaki khusus (hanging apron)
Pada contoh ini diasumsikan bahwa erosi jangka pendek akan terjadi seperti halnya erosi jangka panjang
yang terjadi pada lokasi proyek. Geo-tekstil yang disarankan disini adalah jenis woven dan dibuat kuat
agar berfungsi sebagai matras. Fascines ditempatkan di atas mattras untuk mencegah jatuh atau
tergelincirnya batu sepanjang kemiringan pada lubang gerusan.
Kondisi gelombang dengan periode balik 1/1 tahun adalah:
H1/1 = 0.95 m
T1/1 = 8.1 s
Kedalaman penutup ditentukan sebagai:

d c = 2.28H1/ 1 68.5

H 12/ 1

(gT ) = 2.0 m
2
1/ 1

Lebar struktur kaki hanging apron adalah:


Lt =

(d c

d ) 2.0 + 0.15
=
= 4.75 m
sin
0.45

z= 3.6m +MSL
2
1

1,0 m
4.75 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

72

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

5 PENANGANAN KERAS (LEPAS PANTAI)


5.1

GROIN

5.1.1 Pendahuluan
Lay out dasar untuk sistem groin ditunjukkan di Gambar 5-1. Perlu diingat bahwa fungsi dari groin sulit untuk
diprediksikan. Ahli morfologi harus selalu terlibat dalam proses desain sistem groin. Tujuan dari pembuatan
Manual ini adalah untuk memberikan beberapa aturan desain awal dan formulanya. Pada tahap desain aktual,
perkiraan morfologis diperlukan untuk menerjemahkan aturan-aturan ini sesuai dengan situasi lokal.
Gambar 5-1: Skema Lay-out sistem groin

Sebuah contoh sistem groin ditunjukkan dalam Gambar 5-2.


Gambar 5-2: Contoh sistem groin

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

73

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

5.1.2 Pertimbangan desain dan proses


Pertimbangan desain fungsional utama harus diperhitungkan dalam desain struktural groin tumpukan batu,
yaitu:

Fungsi groin (sebagian) adalah untuk menghentikan transport sedimen yang dipengaruhi oleh
gelombang pecah. Sebagai tambahan, hal ini juga mengurangi arus erosi dengan mengurangi muatan
gelombang pada groin di zona pemukiman. Groin didefinisikan sebagai mengekspos serangan
gelombang.

Groin tidak mengurangi transport sedimen lintas pantai, erosi pantai musiman dan banjir yang
diakibatkan oleh badai gelombang tegak lurus terhadap pantai tidak secara langsung dikurangi oleh
groin.
Dalam tahap desain groin, ada dua langkah utama yang perlu diperhatikan, yaitu:

Desain lay-out groin;

Desain struktural groin.


Manual ini bertujuan untuk memberikan aturan desain untuk kedua hal diatas.
Contoh desain dan variasi
Elemen desain utama ditunjukkan pada diagram yang terdapat pada Gambar 5-3. Elemen-elemen ini
dijelaskan secara berurutan dalam bab ini. Satu contoh perhitungan dijelaskan dalam bab ini, yang ditunjukkan
dalam kotak hijau. Sebagai tambahan, beberapa variasi yang memungkinkan (berdasarkan kondisi dan
keperluan lainnya) ditunjukkan dalam kotak kuning.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

74

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 5-3: Skema desain utama groin tumpukan batu

Groin tumpukan batu

1.Skema lay-out

Panjang groin

Jarak groin

2. Tinggi puncak

Elevasi muka air desain


k
i l
l

3. Lapisan pelindung

Dimensi batu

Ketebalan lapisan

4. Geo-tekstil dan lap. filter

Dimensi lap. filter

Ketebalan lapisan
i
5. Konstruksi kaki

Stabilitas struktural

6. Pengaman dasar

Kondisi gerusan lokal

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

75

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Pertimbangan desain
Elemen desain yang ditunjukkan dalam Gambar 5-3 dipengaruhi oleh pertimbangan desain dan kondisi
batas berdasarkan seperti lokasi struktur, pemlihan level keamanan dan/atau ketersediaan material.
Karena pertimbangan desain ini saling mempengaruhi satu sama lain, maka ini merupakan bagian yang
integral dari desain. Beberapa pertimbangan penting didiskusikan di bawah ini.
Lokasi dan penggunaan material
Lokasi groin mempengaruhi jumlah serangan gelombang, efektivitas dan dimensi. Hal ini didiskusikan lebih
jauh dalam Kotak 3. Lokasi proyek juga mempengaruhi ketersediaan material seperti quarry-run dan
armour rocks. Contoh yang ada pada bab ini adalah groin yang dikonstruksi dengan tumpukan batu
pelindung gelombang. Variasi lapisan armpur dibuat dengan material lain seperti elemen beton dan
didiskusikan dalam Subbab 4.3.3.
Biaya konstruksi, ketahanan dan pemeliharaan
Tanpa pemeliharaan, kekuatan akan berkurang dan kerusakan akan bertambah. Program pemeliharaan
yang layak untuk struktur ini akan menambah ketahanan dan juga akan melindungi fungsinya sebagai
pemerangkap sedimen untuk jangka panjang. Hal ini lebih jauh didiskusikan dalam Subbab 4.1.2.
Jika perbaikan yang cepat dan layak tersedia, maka kerusakan selama nbadai dapat ditangani dan struktur
tidak langsung rusak parah. Untuk sistem groin, hal in juga dapat dilakukan untuk tumpukan batu
pelindung gelombang. Batu penguat dapat berpindah ketika terjadi badai besar namun tidak
mengakibatkan kerusakan parah. Hal ini akan menghasilkan stabilitas yang rendah dan akan mengurangi
berat dan biaya konstruksi.
Semua pertimbangan ini harus diperhitungkan dalam desain untuk mengurangi biaya dan meningkatkan
ketahanan struktur.
Penjelasan kotak di atas sebagai berikut:

Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi


Kotak 2. Contoh kalkulasi skema lay-out groin
Kotak 3. Variasi yang mungkin dan pertimbangan untuk skema lay-out groin
Kotak 4. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Kotak 5. Contoh kalkulasi lapisan pelindung
Kotak 6. Variasi ukuran batu pada kepala groin
Kotak 7. Contoh kalkulasi lapisan filter
Kotak 8. Contoh kalkulasi bangunan kaki

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

76

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi
Asumsi berikut dibuat untuk contoh ini:

Profil melintang pantai berikut dengan kedalaman sesuai dengan MSL adalah representative untuk
lokasi:
2,0
1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

5.2

Lokasi ini disebut Location X4. Kondisi hidraulik dapat ditemukan pada 0.

GROIN TUMPUKAN BATU

Skema layout
Sebagian groin menghentikan transport di sepanjang pantai dan secara lokal mengurangi erosi di garis pantai
yang disebabkan oleh transport di sepanjang pantai. Dengan menghentikan jaringan transport di sepanjang
pantai maka pertambahan akan berada di hulu groin dan erosi berada di hilir groin dan hal ini menciptakan
pola gerigi (saw-tooth) pada garis pantai di antara groin tersebut (lihat Gambar 5-1, dan garis pantai akan
berada pada posisi keseimbangan tegak lurus terhadap arah dominan gelombang.
Tidak ada aturan yang sederhana dan absolut untuk desain lay-out groin (jarak dan panjang) karena hal ini
secara kritikal bergantung pada kondisi lokal dan pertimbangan-pertimbangan. Hal ini penting untuk
dikonsultasikan kepada teknisi ahli yang berpengalaman (dibagian hidrolik, morfologi) untuk pelaksanaan
rincian desain. Di bawah ini diberikan aturan-aturan singkat untuk perkiraan awal dalam menentukan jarak dan
panjang groin.
Panjang groin
Panjang groin harus sampai ke breaker zone. Breaker zone didefinisikan sebagai kedalaman dimana ombak
mulai terpecah. Lebar breaker zone bergantung pada kondisi gelombang. Selama kondisi pantai tidak ada
badai maka breaker zone jarang ada daripada ketika terjadi badai (gelombang besar mulai pecah pada
kedalaman yang lebih besar).
Sebagai estimasi awal, breaker zone untuk kondisi gelombang dengan priode kembali 1 tahun dapat diadopsi
untuk menentukan panjang groin. Melalui zona ini maka dapat diestimasi bahwa sekitar 90% dari transpor
sedimen tahunan terjerat pada tahun-tahun pertama. Pada saatnya, persentase sedimen yang terjerat akan
berkurang secara berangsur-angsur karena bathimetri akan melakukan penyesuaian dan lebih banyak sedimen
yang akan melewati groin setelah penyesuaian terjadi. Rerata penyesuaian ini bergantung pada kondisi lokal.
Kedalaman dimana groin harus diperpanjang berdasarkan asumsi yang dideskripsikan di atas adalah:

d = 2.0H1/ 1
dengan d
H1/1

[Eq. 36]

kedalaman [m]
tinggi gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun [m]

Poin awal groin harus tinggi dari permukaan HAT di pantai untuk menghindari terjadinya pengepungan di
belakang bangunan. Jika konstruksi pantai diperhitungkan, maka groin harus tersambung. Lebih jauh lagi,
seperti estimasi awal, gunakan jarak untuk memperpanjang rasio 2:1. Rasio ini telah menunjukkan hal yang
beralasan dalam perpanjangan rerata di contoh praktis.
Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

77

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 2. Contoh kalkulasi skema lay-out
Desain kondisi gelombang dengan periode ulang 1 tahun pada lokasi E07 dapat dilihat pada lampiran:
H1/1= 2.4 m dan T1/1= 7.7 s (kondisi gelombang pada kedalaman -8 m)
Kedalaman air dimana dilakukannya perpanjangan groin yang dapat menangkap 90% dari jumlah transpor
sedimen:

( )( )

d = 2.0 H1/1 yr = 2 2.4 = 4.8 m

Kedalaman air relatif yang digunakan mengacu terhadap MSL. Dari profil potongan melintang dapat
ditentukan panjang groin dari muka air HAT, maka d = 4.8 m - MSL sama dengan 125 m.
2,0
1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

Panjang groin ditentukan sepanjang L=125 m. dengan perbandingan terhadap jarak antar groin adalah 2:1,
maka jarak antar groin menjadi x = 250 m. Lay-out perencanaan dapat dilihat pada gambar berikut:

HAT waterline

L = 125 m

x = 250 m

4.8 m -MSL

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

78

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 3. Variasi dan pertimbangan untuk skema layout
Di bawah ini dijelaskan efek dari variasi dan pertimbangan yang berbeda.
Jumlah awal sedimen yang terperangkap
Pada beberapa lokasi, dianjurkan untuk mengurangi perangkap sedimen guna mengurangi efek erosi di
hilir. Pada lokasi ini, ukuran groin yang lebih pendek dapat diaplikasikan. Hal ini juga akan mengurangi
biaya konstruksi. Namun, hal ini juga akan mengurangi pertumbuhan pantai dan mengurangi pengamanan
di daratan.
Skala waktu efektif (jangka panjang/pendek)
Sama seperti pertumbuhan pantai, maka kontur permukaan di bawah air juga akan melakukan
penyesuaian. Ini berarti bahwa kedalaman isoline 90% akan menuju ke laut. Jika fungsi groin masih sama
efektif seperti perangkap pasir untuk jangka panjang, maka ukuran groin butuh diperpanjang. Hal ini
dalam jangka waktu yang panjang akan menambah efektivitas dan pertumbuhan pantai.
Kondisi gelombang dimana fungsi groin masih efektif sebagai perangkap pasir
Jika groin harus juga lebih efektif selama terjadi kondisi yang lebih ekstrim, maka tinggi gelombang
dengan frekuensi kembali yang lebih rendah harus digunakan (gelombang lebih tinggi). Kedalaman groin
akan bertambah dan tentunya panjangnya juga akan bertambah. Hal ini akan menambah biaya konstruksi
dan efektivitasnya pada kondisi yang lebih parah (dengan kecepatan transport tinggi yang bersamaan)
Ukuran panjang groin yang sama
Jika terminal groin (groin terakhir) dibuat lebih panjang dari yang lainnya, maka kolam sedimen akan
tercipta. Sedimen ini dapat digunakan pada rentang pantai lainnya. Namun, hal ini akan menambah erosi
di hilir dari sistem groin. Terminal groin yang lebih pendek akan mengurangi hal ini dan mengurangi
pertumbuhan garis pantai dan pengamanan pada teluk terakhir groin.

Tinggi puncak
Tinggi puncak harus berada di sekitar permukaan HAT terhadap kepala groin untuk mengurangi gerakan
gelombang pada zona yang dilindungi.

zg = HAT

[Eq. 37]

Groin Tumpukan batu


Kotak 4. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Elevasi muka air dapat dilihat pada lampiran: Kondisi Hidraulik
Station
LAT
HAT
E07

-1.05

1.20

Dengan mengikuti Error! Reference source not found.:


zg = HAT = 1.20 m +MSL
crest width= 3m
zg = 1.2 m +MSL

Untuk pekerjaan konstruksi, lebar puncak minimum adalah 3 m.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

79

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Armour layer
Desain lapisan pelindung sama dengan yang dideskripsikan untuk tanggul tanah dengan kondisi air dangkal (d<
3Hs) tetap dipakai sepanjang groin. Aturan dan formula yang ada digunakan untuk menentukan ukuran batu
penguat dibicarakan di subbab 4.2.3. Walaupun tinggi gelombang berkurang di pantai, namun disarankan untuk
menggunakan ukuran batu yang sama sepanjang groin.
Arus dan refleksi gelombang menambah kondisi hidrolis pada kepala groin. Tidak ada aturan yang pasti yang
berlaku disini, namun Pedoman Perencanaan Bangunan Pelindung Pantai merekomendasikan untuk
mengaplikasikan batu yang dua kali lebih berat seperti pada batang atau alternatif lainnya, membuat kepala
groin dengan kemiringan dua kali lebih landai seperti kemiringan pada batang.
Gambar 5-4: Batang dan kepala groin

Dengan adanya penyesuaian dengan Error! Reference source not found. ketebalan lapisan adalah dua kali
diameter dn50.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

80

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 5. Contoh kalkulasi lapisan pelindung
Desain kondisi gelombang dengan periode ulang 25 tahun pada location X4 dapat dilihat pada Lampiran A:
Hs= 2.9 m dan Tp= 8.5 s
Pada kepala groin, kedalaman air selama kondisi desain adalah (dengan SLR = LS = 0.1) is (4.8)+(1.4) = 6.2
m. Batas dalamnya tinggi gelombang menurut Error! Reference source not found. adalah lebih besar dari
tinggi gelombang maksimum pada (seperti Hs = 2.9 m). Oleh karena itu, Error! Reference source not
found. tidak dapat diaplikasikan dan tinggi gelombang pada - Hs = 2.9 harus digunakan seperti desain
tinggi gelombang Hs.
Hs = 2.9 m, tan = , P = 0.1, S = 2 and N = 3000 lapisan armour dihitung dengan [Eq. 17], [Eq. 16], [Eq.
26] dan [Eq. 25]:

L0 =

gTp2

(9.8)(8.5)2

tan

p =

Hs L0

2
=

= 113 m

(12)
2.9 113

tr = 6.2P 0.31 tan

= 3.1

1
P + 0.5

= 3.6 m

Hs
S 0 .2 0 .5
= 8.7P 0.18 (
)
= 1.7
d n 50
N
Sehingga untuk dn50 = 1.1 m, atau dengan [Eq. 27] W50 = 3000 kg untuk bagian kepala (trunk)
Ketebalan lapisan pada batang adalah:

t = 2d n 50 = (2)(1.05 ) 2.1 m
Lapisan pelindung batu pada kepala groin harus terdiri dari material dengan berat W50 = 6000 kg (dua kali
berat lapisan pilindung batu pada batang). Hal ini lebih berat, mungkin kemiringan yang lebih landai dapat
dipertimbangkan untuk mengurangi berat batu (lihat Kotak 6).

t = 2.1 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

81

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 6. Variasi lapisan pelindung dengan kemiringan yang lebih landai pada kepala
groin
Kemiringan yang lebih landai sepanjang groin tidaklah efektif dari segi biaya karena material yang
dibutuhkan lebih banyak. Namun, berat batu pada kepala groin menjadi semakin besar. Penggunaan
ukuran batu yang berbeda pada batang dan kepala dapat menimbulkan permasalahan selama pekerjaan
berlangsung. Oleh karena itu, opsi kemiringan yang lebih landai pada kepala groin dapat digunakan agar
ukuran batu yang sama dapat digunakan pada kepala dan batang groin.
Pada contoh kasus, ini dihasilkan dalam tan = 1/3

tan

p =

H s L0

=2.1

tr = 6.2P 0.31 tan

P + 0.5 =2.5

Hs
S 0.2 0.5
= 8,7P 0.18 (
)
=2.1
d n 50
N
Hasil ini dalam dn50 berjumlah 0.85 m dari batang. Pada kepala nilai dn50 dari (1.25)(0.85)= 1.05 m
dikalkulasi. Ini merupakan batu yang sama yang digunakan pada batang dengan kemiringan 1:2.
Hasil rekomendasi pada contoh ini akan mengaplikasikan kemiringan 1:2 untuk batang, dan kemiringan
1:3 untuk kepala groin. Dengan cara ini nilai batu yang sama dengan W50 = 3000 kg dapat digunakan
sebagai lapisan pelindung untuk batang dan kepala pada groin.

Geo-tekstil dan lapisan filter


Inti dari konstruksi haruslah dibuat dengan bahan yang kokoh dan kuat (seberat 0-40 kg), cukup untuk
memastikan material kecil terikat dalam groin. Geo-tekstil diletakkan di atas material quarry run agar inti dari
bangunan tidak terbawa air.
Perbedaan yang besar pada tanggul tanah dan revetment adalah pengaplikasian jenis geo-teksil. Karena
konstruksi berada dibawah air, maka fascine mattresses harus digunakan. Geo-tekstil haruslah terdiri dari geotekstil woven (contohnya bambu) untuk membentuk matras. Matras ini dibuat untuk menghindari kerusakan
dan kebocoran, dan bisa digunakan di bawah permukaan air. Jenis geo-tekstil yang konvensional sebaiknya
digunakan dalam desain groin.
Fascine mattresses dimasukkan di atas quarry run dengan berat batunya berkisar antara 100-250 kg. Karena
kekuatan matras lebih besar (dibandingkan dengan geo-tekstil konvensional), maka batu yang lebih besar
dapat diletakkan langsung di atas fascine mattresses. Aturan sistem penyaring harus diaplikasikan jika ada
transisi material dengan berat 100-250 kg menjadi lapisan pelindung. Aturan sistem penyaringan dibicarakan
pada Subbab 4.2.3.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

82

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 7. Contoh kalkulasi lapisan filter
Seperti yang diindikasikan, pembuatan groin terdiri dari:
Inti quarry run
Fascine mattresses (geo-tekstil)
Lapisan untuk membenamkan matras seberat 100-250 kg
Lapisan filter/ Lapisan pelindung
Lapisan filter (jika diperlukan) harus ditentukan melalui perhitungan desain.
Menurut Error! Reference source not found. rasio antara berat batu pelindung dan lapisan dasar tidak
a
= 3000 kg, maka berat batu pada lapisan yang bersangkutan setidaknya harus
melebihi 1/15. Dengan W50
berukuran:
u
=
W50

a
W50

15

= 3000

15

200 kg

Lapisan dengan berat 100-250 kg diestimasi pada at W50= 175 kg. Hal ini tidak cukup tapi tidak masalah.
Mengingat aturan dalam menentukan lapisan filter yang tidak jelas, maka ditentukan bahwa lapisan
a
pelindung dengan berat W50
= 3000 kg dapat ditempatkan di atas lapisan dengan berat 100-250 kg.
Namun, syarat utama dari kualitas material dengan berat 100-250 kg harus diaplikasikan. Untuk jumlah
yang lebih besar, menurut W50 yang lebih kecil dari 175 kg, lapisan tambahan diperlukan diantara dua
lapisan.

Groin yang dianjurkan itu didesai dengan 2 lapisan diatas dengan geo-tekstil woven:
1. Lapisan dengan berat 100-250 kg (dengan berat yang terbatas, minimal W50= 175 kg)
2. Lapisan pelindung dengan W50 = 3000 kg

Bangunan proteksi kaki


Pada umumnya, gerusan yang diakibatkan oleh gerakan gelombang tidaklah menjadi permasalahan bagi groin
(karena kedalaman yang besar dan pertambahan pantai). Fungsi utama dari bangunan kaki adalah untuk
memberikan stabilitas bagi lapisan pelindung batu. Sesuai dengan aturan yang ada, maka lebar kaki
diperkirakan sekitar 4 batu penguat.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

83

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Groin tumpukan batu


Kotak 8. Contoh kalkulasi bangunan proteksi kaki
Dengan 4 batu, lebarnya adalah (4)(dn50)= 4.2 m

4.2 m

Pelindung dasar
Arus lokal terjadi karena pasang surut air dan pola arus di sekitar kepala groin dapat menyebabkan terjadinya
gerusan. Jika gerusan diperhitungkan, maka harus digunakan model geo-tekstil dengan pelindung dasar. Perlu
atau tidaknya, pelindung dasar dibutuhkan dan panjangnya pelindung dasar tersebut sangat bergantung pada
kondisi lokal. Hal ini tidak bisa dibuat langsung sesuai dengan aturan desain yang ada, namun lebih baik
dilakukan perkiraan terhadap kondisi hidrolik dan kondisi morfologis lokal terlebih dahulu. Suatu studi dapat
dilakukan terlebih dahulu oleh ahli yang berpengalaman.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

84

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

5.3

DETACHED BREAKWATER LEPAS PANTAI

5.3.1 Pendahuluan
Lay-out untuk system bangunan pemecah gelombang detached breakwater ditunjukkan dalam Gambar 5-5.
Perlu diingat bahwa pemfungsian detached breakwater sangatlah sulit untuk diprediksikan. Ahli morfologis
harus selalu terlibat dalam proses desain sistem detached breakwater. Buku manual ini bertujuan untuk
memberikan beberapa aturan desain awal dan formula. Namun dalam tahap desain aktual diperlukan perkiraan
morfologis untuk menerjemahkan aturan-aturan yang ada sesuai dengan situasi lokal.
Gambar 5-5: Skema lay-out detached breakwater

Suatu contoh sistem detached breakwater ditunjukkan dalam Gambar 5-6


Gambar 5-6: Contoh sistem detached breakwater (Lakkopetra,Yunani)

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

85

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

5.3.2 Pertimbangan desain


Pertimbangan desain fungsional utama yang harus diperhitungkan dalam desain bangunan detached breakwater
adalah:

Detached breakwater paralel dengan


garis pantai yang bertujuan untuk mereduksi gerakan
gelombang pada area di belakangnya. Detached breakwater dibuat berdasarkan definisinya yang
mengekspos serangan gelombang.
Dalam tahap desain detached breakwaters, perlu diidentifikasi dua langkah utama, yaitu:

Desaian lay-out detached breakwater;

Desain struktural detached breakwater.


Petunjuk ini bertujuan untuk memberikan aturan desain awal untuk desain lay-out dan desain struktural.
Contoh desain dan variasi
Elemen desain utama ditunjukkan pada diagram yang terdapat pada Gambar 5-7. Elemen-elemen ini dijelaskan
secara berurutan dalam bab ini. Satu contoh perhitungan dijelaskan dalam bab ini, yang ditunjukkan dalam
kotak hijau. Sebagai tambahan, beberapa variasi yang memungkinkan (berdasarkan kondisi dan keperluan
lainnya) ditunjukkan dalam kotak kuning.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

86

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Gambar 5-7: Skema desain utama detached breakwater tumpukan batu

Detached breakwater

1.Skema layout

Jarak dari pantai

Panjang breakwater

Jarak antar breakwater

2. Tinggi puncak

Desain permukaan air

3. lapisan pelindung

Dimensi batu

Ketebalan lapisan

4. Geo-tekstil dan lap. filter

Dimensi batu lap. filter

Ketebalan lapisan filter

5. Konstruksi kaki

Stabilitas struktural

6. Pengamanan dasar

Kondisi gerusan lokal

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

87

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwaters
Pertimbangan desain
Elemen desain yang ditunjukkan dalam Gambar 5-7 dipengaruhi oleh pertimbangan desain dan kondisi
batas berdasarkan lokasi struktur, pemilihan level keamanan dan/atau ketersediaan material. Karena
semua pertimbangan desain saling mempengaruhi satu sama lain, maka hal ini merupakan bagian yang
integral dari desain. Beberapa pertimbangan didiskusikan di bawah ini.
Lokasi dan penggunaan material
Lokasi detached breakwater mempengaruhi jumlah serangan gelombang, efektivitas dan dimensi. Hal ini
lebih jauh didiskusikan dalam Kotak 3. lokasi proyek juga mempengaruhi ketersediaan material seperti
quarry-run dan armour rocks. Dalam contoh pada bab ini, breakwaters dibuat dengan tumpukan batu
pelindung gelombang. Unit armpur buatan seperti elemen beton didiskusikan dalam Subbab 4.3.3. Variasi
inti yang terdiri Geotubes atau Geotextile Sand Containers (GSC) dan didiskusikan dalam Kotak 8.
Biaya konstruksi, ketahanan dan pemeliharaan
Tanpa pemeliharaan, kekuatan akan berkurang dan kerusakan akan bertambah. Program pemeliharaan
yang layak untuk struktur akan menambah ketahanan dan melindungi dan mengurangi kapaistas transport
untuk jangka panjang. Hal ini lebihjauh didiskusikan dalam Subbab 4.1.2.
Jika fasilitas perbaikan dan layak tersedia, maka kerusakan yang terjadi selama badai dapat dikurangi.
Untuk breakwater dapat juga diaplikasikan untuk tumpukan batu pelindung gelombang. Batu armour dapat
berpindah ketika terjadi badai namun akan memperbaiki sendiri dan tidak mengakibatkan kerusakan
langsung. Hal ini akan menghasilkan stabilitas yang rendah untuk armpur stone dan mengurangi berat dan
biaya konstruksi.
Semua pertimbangan ini harus dipertimbangkan untuk mengurangi biaya dan meningkatkan ketahanan
struktur.

Penjelasan kotak di atas dibuat untuk contoh desain detached breakwater tumpukan batu adalah:

Kotak 1. asumsi desain untuk contoh kalkulasi


Kotak 2. contoh kalkulasi skema lay-out
Kotak 3. variasi yang memungkinkan dan pertimbangan untuk skema lay-out
Kotak 4. contoh kalkulasi tinggi puncak
Kotak 5. variasi breakwater sub-merge
Kotak 6. contoh kalkulasi lapisan filter
Kotak 7. variasi ukuran batu pada kepala detached breakwater
Kotak 8. variasi dengan inti terdiri dari Geotube atau GSC
Kotak 9. contoh kalkulasi bangunan kaki

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

88

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 1. Asumsi desain untuk contoh kalkulasi
Asumsi berikut dibuat untuk contoh:

Profil tampang melintang dengan kedalaman sesuai dengan MSL bersifat representatif untuk lokasi:
2,0
1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

Lokasi ini disebut Lokasi X5. kondisi hidraulis dapat dilihat pada 0.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

89

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

5.3.3 Detached breakwater tumpukan batu


Skema layout
Detached breakwater paralel dengan garis pantai yang bertujuan untuk mengurangi gerakan gelombang di
belakang area. Hal ini akan mengurangi transport sedimen dan sedimentasi di garis pantai yang berada di
belakang breakwater. Bergantung pada perencanaan lay-out (jarak dan ruang antar breakwaters) berhubungan
dengan jenis gelombang lokal dan kondisi transpor sedimen, maka sedimentasi akan menghubungkan detached
breakwater dengan garis pantai. Proses ini disebut formasi tombolo. Jika tombolo sudah terbentuk maka
transpor sedimen sepanjang pantai telah diblok secara sempurna (sebanding dengan keadaan groin)
Untuk groin, tidak ada suatu aturan yang sederhana dan absolut dalam sistem detached breakwater. Hal ini
sangat bergantung pada kondisi lokal dan persyaratan fungsional. Hal ini penting bagi teknisi ahli yang
berpengalaman (hidrolis, morfologis) untuk berkonsultasi dalam rincian desain. Jika lokasi tidak
menguntungkan, breakwater bahkan akan menambah besarnya gerakan gelombang dan transpor sedimen pada
sisi lain dan memperburuk situasi yang ada. Perencanaan yang hati-hati dengan bantuan model matematis dan
hidrolis sangat diperlukan disini.
Di bawah in diberikan beberapa aturan untuk perkiraaan awal dalam menentukan ukuran layout yang mungkin
untuk diterapkan. Formasi tombolo yang memblok sedimen dengan sempurna harus dihindari untuk
mengurangi erosi di bawah arus.
Desain layout dari sistem detached breakwater terdiri dari:

Jarak dari pantai

Panjang breakwater

Jarak antar (gap) breakwater yang berdekatan


Jarak dari garis pantai
Jarak Xbrw dari pantai ke breakwater dapat diestimasi dengan:

xbrz < X brw < 300 m


dengan Xbrw
xbrz

[Eq. 38]

jarak dari garis pantai yang sebenarnya menuju breakwater [m]


lebar zona breaker [m]

Lebar zona gelombang pecah (lihat 5.2 untuk definisi dan penjelasan lebih jauh) dapat dihitung
menjumlah jarak dari pantai dengan kedalaman sebagai:

d = (2.0 )H1/ 1
dengan d
H1/1

dengan

[Eq. 39]

kedalaman [m]
gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun [m]

Panjang breakwater
Panjang breakwater dapat diestimasi dengan:

Lbrw 0,65 X brw


dengan Lbrw

[Eq. 40]

panjang breakwater [m]

Jarak antar (gap) breakwater terdekat:


Jarak antar breakwater terdekat dijumlahkan dengan:

Lgap = 0.5Lbrw
dengan Lgap

[Eq. 41]

panjang celah antara dua breakwater [m]

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

90

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 2. Contoh kalkulasi skema layout
Desain kondisi gelombang dengan periode balik 1 tahun pada Lokasi X5 ditemukan dalam 0:
H1/1= 2.4 m and T1/1= 7.7 s
Lebar breaker zone dikalkulasi dengan rumus [Eq. 39]:

d = 2.0H1/ yr = (2)(2.4 ) = 4.8 m

2,0
1,0
0,0
-20 -1,0

30

80

130

180

-2,0
-3,0
-4,0
-5,0
-6,0
-7,0

Dari muka tampang melintang ditentukan bahwa xbrz= 125 m.


Sesuai dengan [Eq. 38]:

xbrz < X brw < 300 m


Jarak dari garis pantai Xbrw dipilih 160 m. Pada contoh ini pilihan tidak dapat diargumentasikan dengan
jelas. Pada kenyataannya, pertimbangan dari para ahli yang berkompeten untuk membuat pilihan
berdasarkan kondisi lokal menjadi hal yang perlu dipikirkan.
Dengan jarak dari pantai 160 m, panjang breakwater sesuai dengan [Eq. 40]:

Lbrw = 0.65 X brw = (0.65 )(160 ) 100 m


Dengan [Eq. 41] panjang gap menjadi:

Lgap = 0.5Lbrw = 50 m
Hasil dari sistem lay out breakwater diilustrasikan seperti di bawah ini:

xbrz = 125 m
160 m

d = -4,8 m

300 m
100 m

50 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

91

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 3. Variasi yang dapat dipertimbangankan untuk skema layout
Di bawah ini dibicarakan efek-efek yang timbul dari perbedaan variasi dan pertimbangan.
Breakwater yang lebih dekat dengan pantai
Jika breakwater disituasikan lebih dekat dengan pantai, maka sedimen akan dapat lewat sepanjang sisi
laut. Breakwater menjadi kurang efektif, namun juga lebih mudah diakses dan menjadi kurang diterjang
gelombang. Resiko formasi tombolo bertambah. Tombolo ini akan lebih menginduksi erosi arus bawah.
Breakwater yang lebih panjang
Breakwater yang lebih panjang akan lebih menginduksi pertumbuhan pantai, namun resikonya adalah
tombolo semakin bertambah. Oleh karena itu, breakwater dapat ditempatkan jauh dari pantai yang akan
memberi akses ke pantai.
Bertambahnya celah antara breakwater
Jika jarak antar breakwater melebar, gerakan gelombang akan berada di belakang struktur. Maka sangat
diperlukan untuk menggunakan lebih sedikit material pada saat pekerjaan berlangsung dan erosi akan
berkurang.

Tinggi puncak
Poin awal untuk desain tinggi puncak adalah nilai dari Rc/Hi= 1.2, dengan Rc adalah tinggi breakwater di atas
muka air rata-rata dan Hi adalah tinggi gelombang yang datang. Hal ini mengarah kepada terjadinya transmisi
gelombang sebesar 10%., dengan persamaan:

Rc = 1.2H1/ 1
dimana Rc
H1/1

[Eq. 42]

tinggi bangunan, dibandingkan dengan MSL [m]


tinggi gelombang dengan periode ulang 1/1 tahun [m]

Untuk konstruksi, lebar puncak minimum adalah 3 m.

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 4. Contoh kalkulasi tinggi puncak
Persamaan [Eq. 42] memberikan:

Rc = 1.2H1/ 1 = (1.2)(2.4 ) = 2.9 m (sesuai dengan MSL)


bbrw = 3 m

zbrw = 2.9 m +MSL

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

92

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater dengan tumpukan batu


Kotak 5. Variasi dengan breakwater submerged
Breakwater submerged secara teoritis berfungsi sebagai penghalang dangkal reef, yang akan melindungi
dari gelombang pada area di belakangnya. Namun, pengaruh breakwater sub-merged sangat sulit untuk
ditentukan dan sampai sejauh ini tidak ada metode yang reliabel untuk memprediksikan secara akurat efek
dari garis pantai. Ada banyak contoh di dunia ini dimana breakwater sub-merge tidak dapat (atau
menambah) permasalahan erosi dan penanganan tambahan haruslah dibuat. Untuk alas an inilah, tidak
direkomendasikan membuat breakwater sub-merged di sepanjang garis pantai Indonesia.

Lapisan pelindung
Desain lapisan pelindung sama seperti desain untuk tanggul tanah selama air berada dalam kondisi dangkal (d<
3Hs) dan hal ini juga dapat diaplikasikan pada breakwater. Aturan dan formula untuk menentukan ukuran batu
penguat didiskusikan di subbab 4.2.3.
Arus lokal dan gelombang mempengaruhi kondisi hidrolis pada kepala groin. Tidak ada aturan yang pasti untuk
ini, namun Manual Pelindung Pantai merekomendasikan untuk mengaplikasikan batu yang beratnya dua kali
daripada batu yang ada di batang groin atau sebagai alternatif dapat dibuat kemiringan pada kepala dua kali
lebih ringan daripada kemiringan di batang.
Gambar 5-8: Batang dan kepala breakwater

Penyesuaian dengan Error! Reference source not found. maka ketebalan lapisan dua kali dari diameter dn50.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

93

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu

Kotak 6. Contoh kalkulasi lapisan pelindung


Desain kondisi gelombang dengan periode ulang 25 tahun pada Lokasi X5 ditemukan dalam 0:
Hs= 2.9 m dan Tp= 8.5 s
Kedalaman air pada 160 m adalah 6,2 m selama kondisi desain (HAT= 1,2 m, LS = SLR = 0,1). Batas
kedalaman tinggi gelombang menurut Error! Reference source not found. adalah lebih besar dari tinggi
gelombang maksimum pada d = -8 m. Namun, Error! Reference source not found. tidak dapat
diaplikasikan dan tinggi gelombang pada -8 m harus digunakan sebagai desain tinggi gelombang Hs.
Dengan Hs = 2,9 m, tan = , P = 0,1, S = 2 dan N = 3000 maka lapisan pelindung dikalkulasi dengan [Eq.
17], [Eq. 16], [Eq. 26] dan [Eq. 25]:

L0 =

gTp2

(9.8)(8.5)2

tan

p =

Hs L0

2
=

=113 m

(12)
2.9 113

tr = 6.2P 0.31 tan

=3.1

1
P + 0.5

=3.6

Hs
S 0 .2 0 .5
= 8.7P 0.18 (
)
=1.7
d n 50
N
Hal ini menuju dn50 = 1,1 m, atau dengan Error! Reference source not found. W50 = 3000 kg untuk batang.
Ketebalan lapisan pada batang adalah:

t = 2d n 50 = (2)(1.05 ) 2.1 m
Pada kepala ukurannya (1,25)(2,1)= 2,6 m
Batu pada lapisan pelindung di kepala groin harus terdiri dari material seberat W50 = 6000 kg (dua kali
berat batang dengan lapisan pelindung batu). Hal ini lebih berat, mungkin kemiringan yang lebih landai
perlu dipertimbangkan untuk mengurangi berat batu (lihat Kotak 6).

t = 2.1 m

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

94

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 7. Variasi lapisan pelindung dengan kemiringan yang lebih landai pada
kepala groin
Kemiringan yang lebih landai pada breakwater tidak begitu efektif dari segi biaya karena bertambahnya
material yang diperlukan. Namun pada kepala, berat batu menjadi sangat besar. Penggunaan ukuran batu
yang berbeda pada batang dan kepala akan menimbulkan permasalahan selama proses konstruksi
berlangsung. Maka kemiringan yang lebih landai pada kepala bisa menjadi pilihan, agar ukuran batu
pelindung dapat digunakan dengan ukuran yang sama pada kepala dan batang.
Pada contoh ini, hasil pada tan = 1/3

tan

p =

H s L0

=2,1

tr = 6.2P 0.31 tan

P + 0.5 =2,5

Hs
S 0 . 2 0. 5
= 8,7P 0.18 (
)
=2,1
d n 50
N
Hasil pada dn50 kira-kira 0.85 m pada batang. Pada kepala, dn50 of (1,25)(0,85)= 1,05 m dikalkulasi. Ini
adalah batu yang sama seperti pada cabang dengan kemiringan 1:2.
Rekomendasi hasil pada contoh di atas dapat diaplikasikan pada kemiringan 1:2 untuk batang, dan
kemiringan 1:3 untuk kepala. Dengan cara ini, nilai batu yang sama dengan W50 = 3000 kg dapat digunakan
sebagai lapisan pelindung pada batang dan kepala groin.

Geo-tekstil dan lapisan filter


Untuk detached breakwater, diaplikasikan pertimbangan seperti pada groin. Inti dari bangunan harus dibuat
dari batu yang kokoh dan kuat (kisarannya 0-40 kg), untuk memastikan bahwa material kecil dapat mereduksi
gelombang yang ada. Di atas inti quarry run diletakkan geo-tekstil agar inti bangunan tidak terbawa arus
gelombang.
Perbedaaan yang besar dengan tanggul tanah dan revetment adalah pengaplikasian jenis geo-tekstil. Karena
konstruksi berada di bawah air, maka fascine mattresses harus digunakan. Geo-tekstil tersebut haruslah
terjalin (seperti bambu) untuk membentuk matras. Matras ini terlindung dari pecah dan bocor dan bisa
digunakan di bawah permukaan air. Geo-tekstil konvensional tidak perlu digunakan dalam desain detached
breakwater.
Fascine mattresses dibenamkan di atas quarry run dengan bobot batu berkisar antara 100-250 kg. karena
besarnya ukuran matras (dibandingkan dengan geo-tekstil konvensional), maka batu-batu besar dapat
diletakkan langsung diatas fascine mattresses. Untuk transisi batu dengan bobot 100-250 kg menjadi lapisan
pelindung, maka perlu diaplikasikan aturan penyaringan. Aturan penyaringan didiskusikan pada subbab 4.2.3.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

95

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 8. Variasi inti yang terdiri dari Geotube atau GSC
Penggunaan geotube atau GSC (Geotextile Sand Containers) adalah metode yang belum dikembangkan dan
diimplementasikan di beberapa breakwater di seluruh dunia. Geotube atau GSC dapat mengganti isi
quarry-run dan akan menjadi pilihan yang atraktif berdasarkan pertimbangan biaya atau karena tidak
tersedia quarry-run. Inti ditutupi dengan lapisan erikil yang mengikuti aturan filter pada Subbab 4.2.3. di
atas lapisan bawah ini, lapisan filter dan lapisan armour ditempatkan dengan dimensi seperti yang
dikalkulasi dalam Kotak 6.

Struktur kaki
Pada umumnya, gerusan yang diakibatkan oleh gerakan gelombang tidaklah terlalu bermasalah bagi detached
breakwater (karena posisinya yang dalam). Fungsi utama bangunan kaki adalah untuk memberikan stabilitas
pada lapisan batu pelindung. Sesuai dengan aturan yang ada, lebar kaki adalah 4 unit batu pelindung.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

96

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

Detached breakwater tumpukan batu


Kotak 9. Kontoh kalkulasi bangunan kaki
Dengan 4 unit batu, lebarnya adalah (4)(dn50)= 4,2 m

Pelindung dasar
Arus lokal terjadi karena pasang surut air dan pola arus di sekitar kepala groin dapat menginduksi gerusan. Jika
gerusan diperhitungkan, maka harus digunakan model geo-tekstil dengan pelindung dasar. Perlu atau tidaknya
pelindung dasar dan panjangnya pelindung dasar tersebut sangat bergantung pada kondisi lokal. Hal ini tidak
bisa dibuat langsung sesuai dengan aturan desain yang ada, namun lebih baik dilakukan perkiraan terhadap
hidrolik lokal dan kondisi morfologis terlebih dahulu. Suatu studi dapat dilakukan terlebih dahulu oleh ahli
yang berpengalaman.

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

97

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR PUSTAKA
[1]

SDC, Coastal Baseline Studies Aceh and Nias, main report: Strategy and Guidelines, SDC-R-70026A,
January 2009

[2]

SDC, Coastal Baseline Studies Aceh and Nias, Volume I: Morphology and Coastal system, SDC-R70039A, January 2009

[3]

SDC, Coastal Baseline Studies Aceh and Nias, Volume II: Hydraulic Conditions, SDC-R-70040A,
January 2009

[4]

SDC, Coastal Baseline Studies Aceh and Nias, Volume III: Tsunami Modeling and Risk Assessment,
SDC-R-70041, May 2007

[5]

SDC, Coastal Baseline Studies Aceh and Nias, Volume IV: Guidelines Coastal Protection Measures,
SDC-R-70042A, January 2009

[6]

SDC, Guidelines for Coastal Protection, SDC-R-90025, January 2009

[7]

CIRIA, CUR, CETMEF (2007). The Rock Manual, CIRIA, Londen 2007

[8]

CIRIA, CUR, CETMEF (1994). The Rock Manual, CIRIA, Londen 1994

[9]

Schiereck, G.J. Introduction Bed bank and shore protection, Delft University Press 2001

[10]

US Army Corps of Engineers. Coastal Engineering Manual, Washington 2002

[11]

Verruijt, A. Soil mechanics, Delft 2004

[12]

Baars van S. et al., Manual for structural hydraulic engineering, Delft 2006

[13]

US Army Engineer Waterways Experience Station, Shore Protection Manual, Washington 1984

[14]

SLGSR, Building Sand Dune Fences, GTZ, Aceh 2007

All SDC reports can be downloaded from:


www.seadefenceconsultants.com

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

98

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

DAFTAR PENERBIT

Daftar Penerbit
Nama organisasi

Sea Defence Consultants

Nama proyek

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning
Project, (BRR Concept Note / INFRA 300GI)

Judul

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai

Nomor registrasi

SDC-R-90163

Edisi

Final, November 2009

Pengarang

Sander Zweers

Kontributor

Odelinde Nieuwenhuis, Fauziah

Team leader

Bram van der Boon

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

99

Manual Desain Bangunan Pengaman Pantai, November 2009

LAMPIRAN A: KONDISI PANTAI

Wind
U10 [m]

H1/1 [m]

Wave
T1/1 [s]
H1/25 [m]

25

1.2

6.9

1.9

15

1.9

15.3

3.2
3.0

2.4

7.7

2.9

2.4

7.7

2.9

Tide
T1/25 [m]
LAT [m +MSL]
HAT [m +MSL]
Location ..

Location X1
8.3
-0.90
+1.00
Location X2
16.9
-0.57
+0.58
Location X3
8.5
-1.10
+1.25
Location X4
8.5
-1.05
+1.20
Location X5
8.5
-1.05
+1.20
Location ..

Aceh Nias Sea Defence, Flood Protection, Escapes and Early Warning Project
BRR Concept Note / INFRA 300GI
Sea Defence Consultants

Current
vmax [m/s]

0.13
0.07
0.18
0.16
0.16

100