Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN 05

MOTOR SINKRON PHASE COMPENSATOR


TEKNIK TENAGA LISTRIK

Disusun oleh :
Nama : RIA SISKAWATI
Kelas : LT-2A

PRODI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
TAHUN 2015

MOTOR SINKRON PHASE COMPENSATOR


PERCOBAAN 04
27 APRIL 2015

I.

PENDAHULUAN
Motor arus bolak-balik (motor AC) adalah suatu mesin yang berfungsi untuk
mengubah energi listrik arus bolak-balik menjadi energi gerak atau energi mekanik
berupa putaran rotor. Salah satu jenis motor arus bolak-balik adalah motor
sinkron/serempak tiga phasa. Dikatakan motor sinkron tiga phasa karena motor ini
beroperasi pada sumber tegangan tiga phasa. Dan dikatakan motor sinkron karena putaran
medan stator (medan putar) dan putaran rotor serempak/sinkron.
Motor sinkron pada pengoperasiannya tidak dapat melakukan start awal (self
starting), oleh karena itu motor sinkron tiga phasa membutuhkan penggerak mula (prime
mover) untuk memutar medan pada stator sampai pada kecepatan putar medan putar
stator.
Pada motor sinkron, perubahan beban tidak mempengaruhi kecepatan putar motor
karena ketika motor masih bekerja maka rotor akan selalu terikat atau terkopel secara
magnetis dengan medan putar dan dipaksa untuk berputar dengan kecepatan sinkronnya.
Karena demikian, motor sinkron biasanya digunakan pada sistem operasi yang
membutuhkan kecepatan konstan dengan beban yang berubah-ubah. Contohnya Rolling
Mills, Mesin Penghancur (Crusher), Pulp Grinders, Reciprocating Pump dan lain-lain.
Dengan demikian kita perlu mempelajari konsep dari motor sinkron, dimana
motor sinkron ini dapat menjadi suatu pilihan yang tepat untuk sistem operasi yang
membutuhkan kecepatan yang konstan dengan beban yang berubah-ubah.

II.

DASAR TEORI

Synchronous motor adalah motor AC tiga-fasa yang dijalankan pada kecepatan


sinkron, tanpa slip. Synchronous motor adalah motor AC tiga-fasa yang dijalankan pada
kecepatan sinkron, tanpa slip.
Motor sinkron merupakan motor arus bolak-balik ( AC ) yang penggunaannya
tidak seluas motor asinkron. Secara umum penggunaan motor sinkron difungsikan
sebagai generator, akan tetapi motor sinkron tetap digunakan oleh industri yang
membutuhkan ketelitian putaran dan putaran konstan.
Sebuah motor sinkron selalu beroperasi pada kecepatan konstan, pada kondisi
tidak berbeban. Tetapi apabila motor diberi beban, maka motor akan selalu akan berusaha
untuk tetap pada putaran konstan. Dan motor akan melepaskan kondisi sinkronnya
apabila beban yang ditanggung terlalau besar ( Torsi Pull-out ).
Motor sinkron memeiliki kekurangan didalam melakukan start dengan sendirinya.
Karena tidak memiliki torsi start awal, oleh karena itu motor sinkron memerlukan
beberapa alat bantu untuk membantu didalam start awal sehingga masuk didalam kondisi
sinkron.
Pada sebuah induksi motor, rotor harus memiliki slip. Kecepatan rotor harus
kurang atau terlambat dari perputaran fluks stator supaya arus diinduksikan ke rotor. Jika
induksi rotor motor tersebut itu bertujuan untuk mencapai kecepatan sinkron, maka tidak
ada garis gaya yang memotong melalui rotor, sehingga tidak ada arus yang akan
diinduksikan ke rotor dan tidak ada torsi yang akan dikembangkan.
Synchronous motor memiliki karakteristik sebagai berikut:

Sebuah stator tiga fasa sama dengan motor induksi. Stator yang memiliki tegangan

menengah sering digunakan.


Sebuah rotor yang bersinggungan (bidang yang berputar) yang memiliki jumlah kutub
yang sama sebagai statornya, dan dipasok oleh sumber eksternal arus DC. Tipe brush dan
brushless exciters digunakan untuk memasok medan arus DC ke rotor. Arus pada rotor
membentuk suatu Makalah Teknik Tenaga Listrik hubungan kutub magnetik UtaraSelatan pada kutub-kutub rotor, yang memungkinkan rotor untuk mengunci dengan
fluks stator yang berputar.

Dimulai sebagai sebuah motor induksi. Rotor synchronous motor juga mempunyai
sebuah squirrel-cage winding yang dikenal sebagai Amortisseur winding, yang berfungsi

menghasilkan torsi untuk menyalakan motor.


Synchronous motor akan dijalankan pada kecepatan sinkron sesuai dengan rumus:

Synchronous RPM =

120 x Frekuensi
Banyak Kutub

Prinsip kerja motor sinkron yaitu :


Motor sinkron serupa dengan motor induksi pada mana keduanya mempunyai
belitan stator yang menghasilkan medan putar. Tidak seperti motor induksi, motor
sinkron dieksitasi oleh sebuah sumber tegangan dc di luar mesin dan karenanya
membutuhkan slip ring dan sikat (brush) untuk memberikan arus kepada rotor. Pada
motor sinkron, rotor terkunci dengan medan putar dan berputar dengan kecepatan
sinkron. Jika motor sinkron dibebani ke titik dimana rotor ditarik keluar dari
keserempakannya dengan medan putar, maka tidak ada torque yang dihasilkan, dan motor
akan berhenti. Motor sinkron bukanlah self-starting motor karena torque hanya akan
muncul ketika motor bekerja pada kecepatan sinkron; karenanya motor memerlukan
peralatan untuk membawanya kepada kecepatan sinkron. Motor sinkron menggunakan
rotor belitan. Jenis ini mempunyai kumparan yang ditempatkan pada slot rotor. Slip ring
dan sikat digunakan untuk mensuplai arus kepada rotor.
Penyalaan Motor Sinkron :
Sebuah motor sinkron dapat dinyalakan oleh sebuah motor dc pada satu sumbu.
Ketika motor mencapai kecepatan sinkron, arus AC diberikan kepada belitan stator.
Motor dc saat ini berfungsi sebagai generator dc dan memberikan eksitasi medan dc
kepada rotor. Beban sekarang boleh diberikan kepada motor sinkron. Motor sinkron
seringkali dinyalakan dengan menggunakan belitan sangkar tupai (squirrel-cage) yang
dipasang di hadapan kutub rotor. Motor kemudian dinyalakan seperti halnya motor

induksi hingga mencapai 95% kecepatan sinkron, saat mana arus searah diberikan, dan
motor mencapai sinkronisasi. Torque yang diperlukan untuk menarik motor hingga
mencapai sinkronisasi disebut pull-in torque.
Seperti diketahui, rotor motor sinkron terkunci dengan medan putar dan harus
terus beroperasi pada kecepatan sinkron untuk semua keadaan beban. Selama kondisi
tanpa beban (no-load), garis tengah kutub medan putar dan kutub medan dc berada dalam
satu garis (gambar dibawah bagian a). Seiring dengan pembebanan, ada pergeseran kutub
rotor ke belakang, relative terhadap kutub stator (gambar bagian b). Tidak ada perubahan
kecepatan. Sudut antara kutub rotor dan stator disebut sudut torque .

III.

RANGKAIAN PERCOBAAN

IV.

Alat dan Bahan


1. DL 1013T2
2. DL 1023PS
3. DL1026A

DC filtered power supply


Shunt DC drive motor
Three-phase alternator

1 buah
1 buah
1 buah

4. DL 2025DT Speed indicator


5. DL 2031
Optical electronic generator
6. DL 2108TAL Three-phase power supply unit
7. DL 2108T01 Excitation voltage controller
8. DL 2108T02 Power circuit breaker
9. DL 2109T1A Moving-iron ammeter (1000mA)
10. DL 2109T2A5 Moving-iron ammeter (2,5 A)
11. DL 2109T1PVMoving-iron voltmeter (600V)
12. DL 2109T2T Phase sequence indicator
13. DL 2109T17/2Double voltmeter
14. DL 2109T26 Power meter
15. DL 2109T27 Power factor meter
16. DL 2109T32 Synchronoscope
17. Multimeter
Analog
18. Kabel Penghubung panjang
19. Kabel Penghubung pendek
20. Frekuensimeter analog 220V
21. Saklar ELCB 3 Phase
22. Yokogawa
23. Cos phi meter

V.

1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
2 buah
2 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
20 buah
10 buah
1 buah
2 buah
1 buah
1 buah

Langkah kerja
1.
2.
3.
4.
5.

Siapkan semua alat yang akan digunakan


Hubungkan kabel hubung sesuai dengan gambar rangkaian yang telah disediakan.
Pastikan rangkain telah dirangkai sesuai dengan gambar dan siap dinyalakan
Beri tegangan motor DC sampai 3000 RPM
Ukur tegangan dan beda fasa masing-masing
5.1. Kecepatan motor DC
5.2. Tegangan dengan eksitasi 380 volt
5.3. Frekuensi pada generator
5.4. Beda fasa dengan melihat perputaran LED hingga kecepatannya lambat.

Apabila nyala LED hijau segera nyalakan tegangan PLN.


6. Lihat phase sequencenya.
7. Jika tegangan sudah sinkron, amati daya dan cos phi nya.
8. Naikkan kecepatan motor DC dengan menambahkan tegangan pada power supply
DC nya.
9. Amati dan catat setiap perubahan saat eksitasi dinaikkan.

VI.

HASIL PERCOBAAN
Di bawah ini adalah hasil rekam data dari percobaan ini :

Eksitasi

Cos

Beban

QC
(Watt)

I
(Ampere)

P (Watt)

30%

-70

25%

-70

22%

-70

20%

-70

Kapasiti
f
Kapasiti
f
Kapasiti
f
Kapasiti
f

Eksitasi
40%
50%
60%
70%
80%

Cos
90
90
90
90
90

Beban
Induktif
Induktif
Induktif
Induktif
Induktif

VII.

30

0.25

60

0.31

80

70

0.40

80

90

0.49
I
(Ampere)
0.30
0.7
0.7
0.95
1.15

70

QL
70
130
180
230
250

P (Watt)
50
0
0
60
70

PEMBAHASAN
Prinsip kerja pada job percobaan kali ini sama dengan percobaan sebelumnya,
yaitu menjelaskan bahwa motor sinkron tidak dapat bekerja sendiri. Motor sinkron harus
digerakkan sesuai dengan gambar rangkaian yang ada hingga mencapai kecepatan 3000
rpm dan tegangan antar fasa 380 Volt. Untuk mensinkronkan generator dengan PLN
frekuensi yang dihasilkan dari generator atau PLN harus mampu mencapai 50 Hz. Ketika
nyala LED berjalan kearah kanan maka seluruh system bersifat induktif apabila kearah
kiri bersifat kapasitif.
Saat mensinkronkan LED tidak berada pada posisi induktif maupun kapasitif
tetapi pada saat posisi 0, yaitu ketika nyala LED warna merah menjadi hijau. Saat LED
berwarna hijau maka generator sudah sinkron. Dengan berhasilnya proses sinkronisasi
generator maka generator sinkron dapat diubah menjadi motor sinkron dengan
memberikan beban dan eksitasi dinaikkan maka torsi motor bertambah.
Untuk mengetahui daya yang diserap, dan yang menghasilkan daya dengan
tegangan daya naik melebihi tegangan awal dilihat menggunakan cos phi meter. Saat cos
phi meter menunjukan posisi induktif, generator berjalan pada keadaan leading induktif.
Apabila tegangan dan kecepatan dari motor naik maka cos phi meter akan turun. Keadaan
tersebut menunjukan bahwa pada kapasitif generator berubah menjadi motor dengan
melihat daya pada watt meter.

VIII.

KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa :
1. Generator sinkron mampu menyuplai daya aktif dan daya reaktif.
2. Untuk menjalankan motor sinkron harus diberi penggerak awal dari luar karena
motor sinkron tidak dapat bergerak sendiri.
3. Untuk menaikkan daya dari generator ke PLN dengan menaikan kecepatan
motor DC dan eksitasi generator sinkron
4. Tegangan PLN dapat mengatur generator ke jaringan daya aktif ataupun daya
reaktif.

IX.

DAFTAR PUSTAKA
DE LORENZO.2011.Electrical Power Enggineering.
http://staff.ui.ac.id/internal/040603019/material/PaperSynchronousMotor.pdf
http://blog.unsri.ac.id/download3/23965.pdf
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/30823/3/Chapter%20II.pdf