Anda di halaman 1dari 9

PENGARUH SURFAKTAN SINTETIS PADA STABILITAS

EMULSI FARMASI
Srinu Naik. S * dan K. Anand Kishore
Departemen Teknik Kimia, Institut Teknologi Nasional,
Warangal-506 004, Andhra Pradesh, India.
* Penulis: Email: srinuchauhan@gmail.com Tel: + 91-09885165333
[Diterima-18/03/2012, diterima-21/05/12]

Abstraks:
Emulsi biasanya

digunakan di banyak persiapan kimia utama. Agen obat tertentu

memiliki rasa dan bau yang dapat dibuat lebih cocok untuk pemberian oral dalam bentuk
emulsi, yang dinyatakan sulit untuk mengambil. Sebuah emulsi adalah sediaan cair yang
mengandung dua cairan bercampur, salah satunya tersebar sebagai menit globul ke lainnya, yang
dibuat larut dengan penambahan zat ketiga yang dikenal sebagai surfaktan atau agen pengemulsi.
Karya ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh jenis surfaktan seperti natrium stearat gliserol
mono stearat, natrium dioctyl sulfosuccinate dan benzalkonium klorida pada berbagai
konsentrasi pada stabilitas emulsi parafin dan minyak jarak. Data yang diperoleh juga berkorelasi
dengan fisik sifat emulsi seperti viskositas, tegangan permukaan, ukuran globul dengan suhu dan
waktu. Hasil menunjukkan bahwa 3% dari gliserol mono stearat dan 5% natrium dioktil
sulfosuccinate menawarkan stabilitas tinggi dalam kisaran suhu 30 sampai 60 0c dan waktu 42
hari (6 minggu) dalam penyusunan emulsi parafin cair, dimana 3% gliserol mono stearat dan 5%
natrium stearat dalam penyusunan minyak jarak. Tegangan permukaan dan ukuran globul yang
tersisa tidak berubah untuk kondisi tersebut.
Kata kunci: emulsi, surfaktan, viskositas, emulsi parafin cair
I.

Pendahuluan
Sebuah emulsi adalah sediaan cair yang mengandung dua cairan bercampur, salah

satunya tersebar sebagai butiran globul ke lainnya. cairan yang dipecah menjadi tetesan disebut
tersebar fase atau fase internal dan cairan yang butiran tersebar dikenal sebagai kontinyu atau
fase eksternal. ketika dua cairan bercampur digunakan untuk menyiapkan seperti farmasi, obat
senyawa itu sangat sulit untuk membuat mereka sebagai fase tunggal untuk waktu yang lama,
karena ketiga substansi, surfaktan ditambahkan ke sistem. Sebuah zat aktif permukaan

(surfaktan) memiliki sekitar rasio yang sama antara polar dan bagian non-polar dari setiap
molekul. Kapan ditempatkan dalam sistem minyak-air, kelompok polar tertarik atau
mengarahkan ke arah air, dan kelompok non-polar yang berorientasi minyak. Itu molekul
surfaktan menurunkan tegangan antar muka antara minyak dan air dan membentuk stabil fase
surfaktan diklasifikasikan sebagai kationik, anionik dan nonionik berdasarkan jenis polar
kelompok pada surfaktan. emulsi nonionik adalah yang paling populer karena toksisitas yang
rendah, kemampuan untuk disuntikkan langsung ke dalam tubuh, dan kompatibilitas dengan
banyak bahan obat. emulsi kationik juga digunakan dalam tertentu produk karena sifat
antimikroba mereka.
Sejumlah investigasi yang dilaporkan dalam literatur tentang persiapan emulsi
menggunakan surfaktan yang berbeda. kajian yang luas memiliki dilakukan oleh laurier l.
schramm et al., 2003 [1], telah melaporkan gambaran pada surfaktan dan aplikasi mereka. navid
saleh et al. 2005 [2], diarahkan investigasi mereka pada trichloroethylene dalam air emulsi
pickering dengan stabilitas yang lebih besar dari 6 bulan yang diproduksi dengan kuas pss sangat
dituntut dicangkokkan pada kepadatan tinggi dari partikel silika. Semua emulsi yang air terus
menerus, menunjukkan bahwa partikel ini menghasilkan emulsi noninvertible. partikel-partikel
yang dicangkokkan mudah tersebar dan colloidally stabil dalam air, sehingga partikel flokulasi
sebelum emulsifikasi tidak memainkan peran. muhammad salman et al. 2008 [3], memiliki
melaporkan persiapan lilin parafin dan lebah emulsi dan menyarankan stearat yang asam /
trietanolamin dan oleat asam / trietanolamina adalah emulsifier yang cocok dan membentuk
emulsi stabil pada suhu kamar dan dapat disimpan pada suhu biasa dalam lingkungan hidup.
shukla jill b et al. 2010 [4], diberikan gambaran lengkap dari diri mikro-pengemulsi sistem
pengiriman obat (smedds), self mikrosistem pengiriman obat pengemulsi adalah isotropic
campuran minyak, surfaktan, co-surfaktan dan obat dengan kemampuan unik untuk membentuk
minyak baik di dalam air emulsi mikro pada agitasi ringan. Mostafa shahin et al. 2011 [5]
ditentukan eksperimen menggunakan metode yang berbeda dan menyarankan terbaik surfaktan
non ionik untuk persiapan minyak jojoba, parafin cair isopropil miristat dengan campuran
rentang 60 dan brij 35. emulsi disiapkan dengan surfaktan campuran terdiri dari 3% b / b rentang
60 dan brij 35 dalam rasio 36:64, 4% b / b rentang 60 dan brij 35 dalam rasio 52:48 dan 5 atau
4% b / b rentang 60 dan brij 35 dalam rasio 43:57 akan memberikan emulsi yang stabil
memuaskan minyak jojoba, parafin cair dan miristat isopropyl masing-masing.

Beberapa penelitian telah dilaporkan untuk pembentukan emulsi menggunakan surfaktan


yang berbeda dengan berbagai konsentrasi untuk medis dan aplikasi farmasi, yang meliputi,
investigasi pada persiapan beberapa emulsi dengan tetronic908 dan abilem90 surfaktan [6],
persiapan air-dalam-minyak emulsi menggunakan ptfe sebuah (politetrafluoroetilen) [7], reologi
dan stabiligy air dalam minyak dalam air beberapa emulsi yang mengandung rentang 83 dan
tween 80 [8], persiapan emulsi sekunder minyak ikan di air dengan polimer / emulsipencampuran rasio [9], persiapan dan karakterisasi salbutamol sulfat dimuat mikrosfer etil
selulosa menggunakan teknik air-dalam-minyak emulsi [10], stabilitas oksidatif dan sifat reologi
minyak dalam air emulsi dengan kenari minyak [11] dan air-dalam-minyak dan emulsi etanol
dalam minyak oleh membran emulsifikasi [12]
II.

Bahan Dan Metode

2.1. Bahan
Surfaktan sintetik, anionik: sodium stearat (ss), dioctyl sodium sulfosuccinate (dss), kationik:
benzalkonium chloride (bc) dan nonionik: gliseril mono stearate (gms) digunakan untuk
mempersiapkan parafin cair dan emulsi minyak jarak dengan dan tanpa aditif seperti gliserol
dengan asam benzoat sebagai pengawet di konsentrasi yang berbeda masing-masing dari 1%,
3%, 5% dan 8%.
2.2. Metode gum kering (4: 2: 1)
Metode gum kering digunakan untuk mempersiapkan emulsi utama cairan parafin
minyak, air, dan rups emulsifier. emulsi utama adalah terdiri dari 4 bagian minyak, 2 bagian air,
dan 1 bagian emulsifier. 4 bagian minyak dan 1 bagian emulsifier merupakan jumlah total
mereka untuk emulsi akhir. dalam mortir, 1 bagian gms dengan konsentrasi yang berbeda dari
1%, 3%, 5% dan 8% masing-masing dicampur dengan 4 bagian minyak parafin cair dan gerus
semuanya sampai menjadi krim putih dan kemudian 2 bagian air ditambahkan sekaligus untuk
membentuk emulsi dan kemudian aditif, gliserol sebagai ditambahkan ke emulsi primer dan
tambahan air dimasukkan untuk menghasilkan volume yang diperlukan
2.3. Metode gum basah

Dalam metode ini, proporsi minyak, air, dan emulsifier adalah sama (4: 2: 1), tetapi
perintah dan teknik pencampuran yang berbeda. 1 bagian surfaktan dengan konsentrasi yang
berbeda dari 1%, 3%, 5% dan 8% untuk ss, dss dan bc triturated dengan 2 bagian air untuk
membentuk lendir; maka 4 minyak bagian parafin cair ditambahkan perlahan-lahan, di porsi,
sementara digerus. setelah semua minyak ditambahkan, campuran digerus selama beberapa
menit untuk membentuk emulsi. metode di atas juga dilakukan untuk minyak jarak emulsi
dengan konsentrasi yang sama dan untuk masing-masing sampel viskositas, tegangan permukaan
dan ukuran tetesan diukur pada yang berbeda suhu dengan 5 0c interval dari 30 0c sampai 60 0c
dan juga viskositas sampel disimpan untuk pengamatan dengan interval waktu satu minggu
untuk jangka waktu satu bulan setengah.
2.4. Metode analisis
Viskositas dari sampel diukur dengan menggunakan brooke lapangan viskometer, ketegangan
antarmuka dengan tensiometer dan globul rata ukuran adalah diperkirakan dengan mikroskop.
menggunakan gms dan dss surfaktan dengan 1%, 3%, 5% dan 8% konsentrasi. Sampel
dipertahankan pada suhu kamar (300c), 350c, 400c, 450c, 500c, 55 0c dan 600c. sebagai suhu
meningkat, momentum meningkat molekul menyebabkan peningkatan energi kinetik dari
molekul, karena ini gerakan acak terjadi yang mengarah ke dalam tabrakan, yang menyebabkan
aglomerasi seperti partikel dan aglomerasi terus menerus menyebabkan pemisahan fase. Semua
sampel telah menunjukkan menurun untuk viskositas karena suhu meningkat, tapi sampel yang
mengandung 3% gliseril mono stearate dan 5% dioctyl natrium sulfosccinate baik cukup untuk
menahan peningkatan suhu.

Gambar: 1. variasi viskositas dengan suhu yang berbeda konsentrasi gms


Gambar. 3 dan gambar. 4 merupakan perbandingan variasi viskositas dengan waktu parafin cair
emulsi menggunakan surfaktan gms dan dss dari 1%, 3%, 5% dan 8% konsentrasi. Itu sampel
dipertahankan untuk oneday, 1 st minggu, 2 minggu, minggu ke-3, minggu ke-4, 5 th minggu dan
6 minggu masing-masing dan viskositas diukur untuk semua sampel pada suhu kamar. semua
sampel telah menunjukkan tren menurun karena waktu berkembang, tetapi dalam kasus sm dan
ss sama sekali konsentrasi penurunan diamati menjadi lebih dari baik gms atau dss. Sampel
mengandung 3% gms dan 5% dss sebagai surfaktan ditemukan lebih kental dan mereka mampu
untuk mempertahankan sifat kental bahkan waktu yang berkembang

Gambar: 2. variasi viskositas dengan suhu di konsentrasi yang berbeda dari dss
Sebagai berkembang saat tarik antara tetesan cenderung menentang kekuatan yang diberikan
oleh surfaktan, yang bertanggung jawab untuk pembentukan emulsi. karena itu di luar waktu
tertentu tergantung pada kekuatan surfaktan yang emulsi mulai membelah. gambar. 5 dan

gambar. 6 menunjukkan variasi viskositas dengan suhu parafin cair emulsi menggunakan
surfaktan sm, gms, dss dan ss konsentrasi 3% dan 5%. Itu sampel yang mengandung 3% gms dan
5% dss adalah cukup baik untuk menahan bahkan peningkatan di suhu, tetapi sampel yang
mengandung sama konsentrasi bc dan ss yang ditampilkan lebih menurun dan juga dipisahkan
menjadi dua fase dalam kisaran 50- 55 0c dibandingkan dengan gms dan dss.

Gambar: 3. variasi viskositas dengan waktu di berbagai konsentrasi gms

Gambar: 4. variasi viskositas dengan waktu di berbagai konsentrasi dss

Gambar: 5. perbandingan variasi viskositas dengan suhu konsentrasi 3% surfaktan


yang berbeda

Gambar: 6. perbandingan variasi viskositas dengan suhu konsentrasi 5% dari


surfaktan yang berbeda
III.

Kesimpulan

Percobaan dilakukan untuk menguji stabilitas parafin cair dan minyak jarak emulsi dengan
surfaktan yang berbeda sodium stearat, gliserol mono stearat, natrium dioctyl sulfosuccinate dan
benzalkonium klorida di berbagai konsentrasi bervariasi dari 1% menjadi 8% di kisaran suhu
300c untuk 600c dan juga stabilitas viskositas diuji pada interval waktu dari satu hari untuk 42
hari (6 minggu). Hasil menunjukkan bahwa 3% gliseril mono stearate dan 5% dioktil sodium
sulfosuccinate menawarkan tinggi stabilitas dalam kisaran suhu 300c untuk 600c dan waktu 42
hari dalam penyusunan emulsi parafin cair. tegangan permukaan dan ukuran globul yang tersisa

tidak berubah untuk di atas kondisi. oleh karena itu 3% gms dan 5% dss adalah surfaktan terbaik
untuk persiapan cair emulsi parafin. dan juga dari karya eksperimental diamati bahwa 3% gms
dan 5% ss dapat digunakan sebagai surfaktan dalam persiapan emulsi minyak jarak.

Referensi
[1]. Laurier L. Schramm, Elaine N. Stasiuk And D. Gerrard Marangoni, Surfactants And Their
Applications, Annu. Rep. Prog. Chem., Sect. C, 99 (2003), 348.
[2]. Navid Saleh, Traian Sarbu, Kevin Sirk, Gregory V. Lowry, Krzysztof Matyjaszewski, And
Robert D. Tilton, Oil-In-Water Emulsions Stabilized By Highly Charged Polyelectrolyte-Grafted
Silica Nanoparticles, Langmuir 2005, 21, 9873-9878.
[3]. Muhammad Salman, Jamil Anwar, Washeed-Uzzaman, Muhammad Umar Shafique, Aisha
Ifran, Production Of Oil/Water Emulsions Of Paraffin And Bees Waxes With Water, Journal Of
Scientific Research, Vol38(2), 2008, 5-8.
[4]. Shukla Jill B, Koli Akshay R, Ranch Ketan M And Parikh Rajesh K, Self Micro Emulsifying
Drug Delivery System, International Journal Of Pharmaceutical Sciences, Vol.1(2), 2010, 13-33.
[5]. Mostafa Shahin, Seham Abdel Hady, Mohammed Hammad, Nahed Mortada, Development
Of Stable O/W Emulsions Of Three Different Oils, International Journal Of Pharmaceutical
Studies And Research, Vol. Ii(Ii), April-June, 2011, 45-51.
[6]. Figen Tirnaksiz, Ozlem Kalsin, A Topical W/O/W Multiple Emulsions Prepared With
Tetronic 908 As A Hydrophilic Surfactant: Formulation, Characterization And Release Study , J
Pharm Pharmaceut Sci, 8 (2), 2005, 299-315.
[7]. Naohiro Yamazaki, Kousuke Naganuma, Masatoshi Nagai, Guang-Hui Ma, And Shinzo
Omi1, Preparation Of Water-In-Oil Emulsions Using A Ptfe (Polytetrafluoroethylene) Membrane
A New Emulsification Device, Journal Of Dispersion Science And Technology, Vol. 24 (2),
2003, 249257.

[8]. Jim Jiao And Diane J. Burgess, Rheology And Stability Of Water-In-Oil-In-Water, Multiple
Emulsions Containing Span 83 And Tween 80 , Aaps Pharmsci., 5 (1) Article 7, 2003.
[9]. Somprasong Siramard, Luxsana Dubas And Stephan Thierry Dubas, Method For The
Preparation Of Secondary Emulsions Of Fish Oil In Water, Journal Of Metals, Materials And
Minerals,
Vol.19(1), 2009, 25-28.
[10]. Bipul Natha, Lila Kanta Nath, Bhaskar Mazumder, Pradeep Kumar, Niraj Sharma And
Bhanu Pratap Sahu, Preparation And Characterization Of Salbutamol Sulphate Loaded
Ethyl Cellulose Microspheres Using Water-In-Oiloil Emulsion Technique, Iranian Journal Of
Pharmaceutical Research, 9 (2), 2010, 97-105.
[11]. Kremena Nikovska, Oxidative Stability And Rheological Properties Of Oil-In-Water
Emulsions With Walnut Oil, Advance Journal Of Food Science And Technology, 2(3), 2010, 172177.
[12]. Javier Silvestre De Los Reyes, Catherine Charcosset, Preparation Of Water-In-Oil And
Ethanol In-Oil Emulsions By Membrane Emulsification, Fuel 89, 2010, 34823488.