Anda di halaman 1dari 13

Building Information Systems

Perencanaan Penganti Organisasi Sistem


Membangun sistem informasi baru adalah salah satu jenis yang direncanakan
organisasiberubah. Pengenalan sistem informasi baru melibatkan banyaklebih dari perangkat
keras dan perangkat lunak baru. Hal ini juga termasuk perubahan dalam
pekerjaan,keterampilan, manajemen, dan organisasi. Ketika kita merancang informasi
barusistem, kita mendesain ulang organisasi. Pembangun sistem harus memahamibagaimana
sistem akan mempengaruhi proses bisnis yang spesifik dan organisasisecara keseluruhan.
Sistem Pembangunan dan Pengganti Organisasi
Teknologi informasi dapat mempromosikan berbagai tingkat perubahan organisasi,mulai dari
tambahan untuk jauh. menunjukkan empat jenis perubahan organisasi struktural yang
diaktifkan oleh teknologi informasi:
a.
b.
c.
d.

otomatisasi,
rasionalisasi,
proses bisnis desain ulang, dan
pergeseran paradigma.

Proses Bisnis Ulang


Beberapa sistem ini memerlukan proses perubahan inkremental, tetapi yang
lainmembutuhkan lebih jauh desain ulang proses bisnis. Untuk menghadapi ini perubahan,
organisasi yang beralih ke manajemen proses bisnis. Bisnisproses manajemen menyediakan
berbagai alat dan metodologi untuk menganalisisproses yang ada, merancang proses baru,
dan mengoptimalkan proses tersebut. BPM adalah tidak pernah menyimpulkan karena proses
perbaikan memerlukan perubahan terus-menerus.Perusahaan berlatih manajemen proses
bisnis melalui berikutlangkah:
a. Mengidentifikasi proses untuk perubahan
Salah satu yang paling penting strategis keputusan bahwa perusahaan dapat membuat
tidak memutuskan bagaimana menggunakan komputer untukmeningkatkan proses bisnis,
tetapi memahami proses bisnis apaperlu perbaikan. Ketika sistem yang digunakan untuk
memperkuat bisnis salah model atau proses bisnis, bisnis dapat menjadi lebih efisien
dalam melakukan apa yang seharusnya tidak dilakukan.
b. Menganalisis proses yang ada
ada proses bisnis harus dimodelkandan didokumentasikan, mencatat input, output,
sumber daya, dan urutankegiatan. Tim desain proses mengidentifikasi langkah-langkah
berlebihan, kertas-intensiftugas, kemacetan, dan inefisiensi lainnya.
c. Desain proses baru
Setelah proses yang ada dipetakan dan diukurdalam hal waktu dan biaya, tim desain
proses akan mencoba untuk meningkatkanproses merancang yang baru. Sebuah ramping
baru "to-be" proses akandidokumentasikan dan model untuk perbandingan dengan proses
yang lama.
d. Melaksanakan proses baru
Setelah proses baru telah benar-benardimodelkan dan dianalisis, harus diterjemahkan ke

dalam satu set baru dan prosedurperaturan kerja. Sistem informasi baru atau tambahan
untuk sistem yang adamungkin harus dilaksanakan untuk mendukung proses didesain
ulang. Yang baruProses dan sistem pendukung diluncurkan ke dalam organisasi
bisnis.Sebagai bisnis mulai menggunakan proses ini, masalah yang ditemukan
danditangani. Karyawan yang bekerja dengan proses dapat merekomendasikan
perbaikan.
e. pengukuran berkelanjutan
Setelah proses telah dilaksanakan dandioptimalkan, perlu terus diukur. Mengapa? Proses
dapat memburukdari waktu ke waktu sebagai karyawan jatuh kembali pada metode lama,
atau mereka mungkin kehilangan merekaefektivitas jika bisnis mengalami perubahan
lainnya.
Gambaran Sistem Pembangunan
Sistem informasi baru yang merupakan hasil dari proses organisasi pemecahan masalah.
Sebuah sistem informasi baru dibangun sebagai solusi untuk beberapa jenis masalah atau set
masalah organisasi merasakan itu menghadap. Masalahnya mungkin salah satu di mana
manajer dan karyawan menyadari bahwa organisasi tidak berkinerja sebaik yang diharapkan,
atau bahwa organisasi harus mengambil keuntungan dari peluang baru untuk melakukan lebih
berhasil.
Sistem Desain
Analisis sistem menggambarkan apa yang sistem harus Anda lakukan untuk memenuhi
informasipersyaratan, dan desain sistem menunjukkan bagaimana sistem akan memenuhi
iniTujuan. Desain sistem informasi adalah rencana keseluruhan atau model untuksistem itu.
Seperti cetak biru dari sebuah bangunan atau rumah, itu terdiri dari semuaspesifikasi yang
memberikan sistem bentuk dan struktur.Sistem desainer detail spesifikasi sistem yang akan
memberikanfungsi yang diidentifikasi selama analisis sistem.
Peran Pengguna Akhir
Kebutuhan informasi pengguna mengarahkan seluruh upaya sistem-bangunan.
Penggunaharus memiliki kontrol yang cukup atas proses desain untuk memastikan bahwa
sistemmencerminkan prioritas bisnis mereka dan kebutuhan informasi, bukan bias daristaf
teknis. Bekerja pada desain meningkatkan pemahaman pengguna dan penerimaandari sistem..
Menyelesaikan Sisten Proses Pembangunan
Langkah-langkah yang tersisa dalam proses pengembangan sistem menerjemahkan
solusispesifikasi yang telah ditetapkan selama analisis sistem dan desain menjadi
sepenuhnyasistem informasi operasional. Langkah-langkah menyimpulkan terdiri dari
pemrograman,pengujian, konversi, produksi, dan pemeliharaan.PemrogramanSelama tahap
pemrograman, spesifikasi sistem yang disiapkanselama tahap desain diterjemahkan ke dalam
kode program perangkat lunak. Saat ini, banyakorganisasi tidak lagi melakukan
pemrograman mereka sendiri untuk sistem baru.
Sebagai gantinya,mereka membeli perangkat lunak yang memenuhi persyaratan untuk
sistem baru darisumber eksternal seperti paket perangkat lunak dari vendor software

komersial,layanan perangkat lunak dari sebuah penyedia layanan aplikasi, atau outsourcing
perusahaanyang mengembangkan aplikasi kustom perangkat lunak untuk klien mereka.
Produksi dan Pemeliharaan
Setelah sistem baru dipasang dan konversi selesai, sistem inidikatakan dalam produksi.
Selama tahap ini, sistem akan ditinjau olehpengguna dan spesialis teknis untuk menentukan
seberapa baik telah bertemu nyatujuan asli dan memutuskan apakah setiap revisi atau
modifikasidalam urutan.
Dalam beberapa kasus, dokumen pemeriksaan pasca-implementasi resmidisiapkan. Setelah
sistem telah fine-tuned, itu harus dipertahankansementara itu di produksi untuk memperbaiki
kesalahan, memenuhi persyaratan, atau meningkatkanefisiensi pengolahan. Perubahan
hardware, software, dokumentasi, atauprosedur untuk sistem produksi untuk memperbaiki
kesalahan, memenuhi persyaratan baru,atau meningkatkan efisiensi pengolahan yang disebut
pemeliharaan.
Pemodelan dan Perencanaan Sistem : Tersrruktur dan Metodologi Berorientasi Objek
Ada metodologi alternatif untuk pemodelan dan merancang sistem.Metodologi terstruktur
dan pengembangan berorientasi objek yang palingmenonjol. Metodologi terstruktur
Metodologi terstruktur telah digunakan untuk mendokumentasikan, menganalisis, dan
desainsistem informasi sejak 1970-an. Terstruktur mengacu pada fakta bahwateknik adalah
langkah demi langkah, dengan masing-masing bangunan langkah pada satu sebelumnya.
metodologi terstruktur adalah top-down, maju dari yang tertinggi,tingkat yang paling abstrak
ke level terendah detail-dari umum kespesifik.
Metode pengembangan terstruktur adalah proses-berorientasi, fokus utamapada pemodelan
proses, atau tindakan yang menangkap, menyimpan, memanipulasi, danmendistribusikan data
aliran data melalui sistem. Metode ini data yang terpisahdari proses. Sebuah prosedur
pemrograman terpisah harus ditulis setiap kaliseseorang ingin mengambil tindakan pada
bagian tertentu dari data. Prosedurtindakan pada data bahwa program lolos ke mereka.Alat
utama untuk mewakili proses komponen sistem danaliran data antara mereka adalah diagram
alir data (DFD)..
Pengembangan berorientasi objek
membahas masalah ini. Berorientasi pada objek pengembangan menggunakan objek sebagai
unit dasar analisis sistem dan desain. Sebuah objek menggabungkan data dan proses tertentu
yang beroperasi pada data tersebut. Data dikemas dalam sebuah objek dapat diakses dan
dimodifikasi hanya oleh operasi, atau metode, terkait dengan objek itu. Bukan lewat data ke
prosedur, program mengirim pesan untuk objek untuk melakukan operasi yang sudah
tertanam di dalamnya.
Computer-Aided Software Engineering
Komputer-dibantu rekayasa perangkat lunak (CASE) -sometimes disebut sistem dibantu
komputer rekayasa-menyediakan perangkat lunak untuk mengotomatisasi metodologi yang
telah kami jelaskan untuk mengurangi jumlah pekerjaan berulang-ulang pengembang perlu
dilakukan. CASE tools juga memfasilitasi penciptaan jelas dokumentasi dan koordinasi

upaya pengembangan tim. tim anggota dapat berbagi pekerjaan mereka dengan mudah
dengan mengakses file masing-masing untuk meninjau atau memodifikasi apa yang telah
dilakukan. Manfaat produktivitas sederhana juga dapat dicapai jika alat-alat yang digunakan
dengan benar.
Alternatif Sistem Bangunan Pendekatan
Sistem berbeda dalam hal ukuran dan kompleksitas teknologi dan dalam halmasalah
organisasi mereka dimaksudkan untuk memecahkan. Sejumlah systemsbuildingpendekatan
telah dikembangkan untuk menangani perbedaan-perbedaan ini.Bagian ini menjelaskan
metode alternatif: kehidupan sistem tradisionalsiklus, prototyping, paket perangkat lunak
aplikasi, pengembangan pengguna akhir, danoutsourcing.
Sistem Tradisional Siklus Hidup
Siklus hidup sistem adalah metode tertua untuk membangun sistem informasi.Metodologi
siklus hidup adalah pendekatan bertahap untuk membangun sebuah sistem,
membagipengembangan sistem dalam tahap formal. Spesialis pengembangan sistem
memilikipendapat yang berbeda tentang cara partisi tahap sistem-bangunan, tetapi
merekakira-kira sesuai dengan tahap-tahap perkembangan sistem yang kita miliki
hanyadijelaskan.
Metodologi siklus hidup sistem mempertahankan divisi sangat formal kerjaantara pengguna
akhir dan spesialis sistem informasi. Spesialis teknis,seperti analis dan programmer sistem,
bertanggung jawab untuk banyakanalisis, desain, dan pelaksanaan pekerjaan sistem;
pengguna akhir yang terbatasmenyediakan kebutuhan informasi dan meninjau pekerjaan staf
teknis itu.Siklus hidup juga menekankan spesifikasi formal dan dokumen, begitu
banyakdokumen yang dihasilkan selama proyek sistem.
Prototyping
Prototyping terdiri dari membangun sistem eksperimental dengan cepat dan murahbagi
pengguna akhir untuk mengevaluasi. Dengan berinteraksi dengan prototipe, pengguna bisa
mendapatkanide yang lebih baik dari kebutuhan informasi mereka. Prototipe didukung
olehpengguna dapat digunakan sebagai template untuk membuat sistem final.
Prototipe adalah versi kerja sistem informasi atau bagian darisistem, tetapi dimaksudkan
untuk menjadi hanya model awal. Setelah operasional,prototipe akan lebih disempurnakan
sampai sesuai tepat dengan kebutuhan pengguna.Setelah desain telah selesai, prototipe dapat
dikonversi kesistem produksi dipoles..
Pengguna Akhir Pengembangan
Beberapa jenis sistem informasi dapat dikembangkan oleh pengguna akhir dengan sedikit
atau tidak ada bantuan resmi dari spesialis teknis. Fenomena ini disebut pengembangan
pengguna akhir. Serangkaian perangkat lunak dikategorikan sebagai generasi keempat bahasa
membuat ini mungkin.
Bahasa generasi keempat adalah perangkat lunak yang memungkinkan pengguna akhir untuk
membuat laporan atau mengembangkan perangkat lunak aplikasi dengan bantuan teknis

minimal atau tidak ada. Beberapa fourthgeneration ini alat juga meningkatkan produktivitas
programmer profesional '. Bahasa generasi keempat cenderung nonprocedural, atau kurang
prosedural, dari bahasa pemrograman konvensional. Bahasa prosedural membutuhkan
spesifikasi urutan langkah-langkah, atau prosedur, yang memberitahu komputer apa yang
harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Bahasa nonprocedural hanya perlu
menentukan apa telah harus diselesaikan daripada memberikan rincian tentang bagaimana
melaksanakan tugas.
Outsourcing
perusahaan akan menggunakan perangkat lunak dan perangkat keras komputer yang
disediakan olehlayanan sebagai platform teknis untuk sistem mereka. Dalam bentuk lain
darioutsourcing, perusahaan bisa menyewa vendor eksternal untuk merancang dan
menciptakanperangkat lunak untuk sistem, tetapi perusahaan yang akan mengoperasikan
sistem sendirikomputer.
Vendor Outsourcing mungkin domestik atau di negara lain.Negeri outsourcing terutama
didorong oleh fakta bahwa perusahaan outsourcingmemiliki keterampilan, sumber daya, dan
aset yang klien mereka tidak memiliki. Instalasisistem manajemen rantai pasokan baru di
perusahaan yang sangat besar mungkin memerlukanmempekerjakan tambahan 30 sampai 50
orang dengan keahlian khusus dalam rantai pasokanperangkat lunak manajemen, berlisensi
dari vendor.
Sumber : Buku Sistem Informasi Manajemen(Kenent and Jane P)

Managing Projects
PENTINGNYA MANAJEMEN PROYEK
Di hampir setiap organisasi, proyek sistem informasi perlu banyaklebih banyak waktu
dan uang untuk melaksanakan daripada yang diantisipasi atausistem selesai tidak bekerja
dengan benar. Ketika sistem informasitidak memenuhi harapan atau biaya terlalu banyak
untuk mengembangkan, perusahaanmungkin tidak menyadari manfaat dari investasi sistem
informasi mereka, dansistem mungkin tidak dapat memecahkan masalah yang itu
dimaksudkan. The pengembangan sistem baru harus hati-hati dikelola dan diatur, dancara
proyek dijalankan mungkin menjadi faktor yang paling penting yang mempengaruhihasilnya.
Itulah mengapa penting untuk memiliki beberapa pengetahuan tentang mengelolaproyek
sistem informasi dan alasan mengapa mereka berhasil atau gagal.
PROYEK RUNAWAY DAN SISTEM KEGAGALAN
Bagaimana buruk yang proyek yang dikelola? Rata-rata, proyek-proyek sektor
swastadiremehkan oleh satu-setengah dalam hal anggaran dan waktu yang dibutuhkan untuk
memberikansistem yang lengkap berjanji dalam rencana sistem. Banyak proyek yang
disampaikandengan hilang fungsi (berjanji untuk pengiriman versi). TheKonsultasi Standish
Group, yang memonitor proyek TI tingkat keberhasilan, ditemukanbahwa hanya 29 persen
dari seluruh investasi teknologi diselesaikan pada waktu, padaanggaran, dan dengan semua
fitur dan fungsi semula ditentukan (Levinson,2006). sebuah proyek pengembangan sistem
tanpa yang tepatmanajemen kemungkinan besar akan menderita konsekuensi ini:
a.Biaya yang jauh melebihi anggaran
b. Waktu selip Unexpected
c.kinerja teknis yang kurang dari yang diharapkan
d. Kegagalan
TUJUAN MANAJEMEN PROYEK
Proyek adalah serangkaian rencana kegiatan terkait untuk mencapai tertentutujuan bisnis.
Proyek sistem informasi termasuk pengembangansistem informasi baru, peningkatan sistem
yang ada, atau upgrade ataupenggantian teknologi informasi perusahaan (TI) infrastruktur.
Manajemen proyek mengacu pada penerapan pengetahuan, keterampilan, peralatan,
danteknik untuk mencapai target tertentu dalam anggaran dan waktu yang ditentukankendala.
Kegiatan manajemen proyek termasuk perencanaan pekerjaan, menilairesiko, memperkirakan
sumber daya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan, pengorganisasian
pekerjaan,memperoleh sumber daya manusia dan material, menetapkan tugas, kegiatan
mengarahkan,mengendalikan pelaksanaan proyek, melaporkan kemajuan, dan menganalisis
hasil. Sebagaidi daerah lain bisnis, manajemen proyek untuk sistem informasi harusberurusan
dengan lima variabel utama: ruang lingkup, waktu, biaya, kualitas, dan risiko.Lingkup
mendefinisikan apa pekerjaan atau tidak termasuk dalam proyek.

MENGHUBUNGKAN SISTEM PROYEK UNTUK RENCANA BISNIS


Dalam rangka untuk mengidentifikasi sistem informasi proyek-proyek yang akan
memberikan yang paling nilai bisnis, organisasi perlu mengembangkan rencana sistem
informasi yang mendukung rencana bisnis mereka secara keseluruhan dan di mana sistem
strategis yang dimasukkan ke dalam perencanaan tingkat atas. Rencananya berfungsi sebagai
peta jalan yang menunjukkan arah pengembangan sistem (tujuan dari rencana), dasar
pemikiran, sistem saat ini / situasi, perkembangan baru untuk mempertimbangkan,
manajemen strategi, rencana pelaksanaan, dan anggaran.
FAKTOR KEBERHASILAN KRITIS
Untuk mengembangkan sistem informasi rencana yang efektif, organisasi harus memiliki
pemahaman yang jelas dari kedua panjang dan kebutuhan informasi jangka pendek. Analisis
strategis, atau faktor penentu keberhasilan, pendekatan berpendapat bahwa kebutuhan
informasi organisasi ditentukan oleh sejumlah kecil faktor penentu keberhasilan (CSF) dari
manajer. CSF dibentuk oleh industri, perusahaan, manajer, dan lingkungan yang lebih luas.
Misalnya, CSF untuk industri otomotif mungkin termasuk styling, kualitas, dan biaya untuk
memenuhi tujuan meningkatkan pangsa pasar dan meningkatkan keuntungan.
MODEL SKOR
Sebuah model scoring berguna untuk memilih proyek mana banyak kriteria harus
dipertimbangkan. Ini memberikan bobot untuk berbagai fitur sistem dan kemudian
menghitung jumlah tertimbang.. Kolom pertama daftar kriteria yang pengambil keputusan
akan digunakan untuk mengevaluasi sistem. Ini Kriteria biasanya hasil dari diskusi panjang
antara pengambilan keputusan yang kelompok. Seringkali hasil yang paling penting dari
model scoring bukan mencetak gol tetapi kesepakatan tentang kriteria yang digunakan untuk
menilai suatu sistem.
Penganggaran Modal untuk Sistem Informasi
Untuk menentukan manfaat dari suatu proyek tertentu, Anda harus menghitung semua biaya
dan semua manfaatnya. Jelas, sebuah proyek di mana biaya melebihi manfaat harus ditolak.
Tetapi bahkan jika manfaat lebih besar daripada biaya, tambahan keuangan analisis
diperlukan untuk menentukan apakah proyek merupakan yang baik kembali pada investasi
modal perusahaan. Model penganggaran modal adalah salah satu beberapa teknik yang
digunakan untuk mengukur nilai investasi dalam modal jangka panjang proyek-proyek
investasi.
Model nyata pilihan harga (ROPMs)
menggunakan konsep pilihan valuasi dipinjam dari industri keuangan. Sebuah pilihan pada
dasarnya adalah benar, tapi bukan kewajiban, untuk bertindak beberapa waktu ke depan.
Sebuah call option yang khas, untuk Misalnya, adalah pilihan keuangan di mana seseorang
membeli hak (namun tidak kewajiban) untuk membeli aset yang mendasari (biasanya saham)
pada harga tetap (strike price) pada atau sebelum tanggal tertentu.
KETERBATASAN MODEL KEUANGAN
Fokus tradisional pada aspek keuangan dan teknis dari informasi Sistem cenderung

mengabaikan dimensi sosial dan organisasi sistem informasi yang dapat mempengaruhi biaya
yang sebenarnya dan manfaat dari investasi. Keputusan investasi banyak perusahaan 'sistem
informasi tidak memadai mempertimbangkan biaya dari gangguan organisasi diciptakan oleh
baru sistem, seperti biaya untuk melatih pengguna akhir, dampak yang belajar pengguna
kurva untuk sistem baru terhadap produktivitas, atau manajer perlu waktu menghabiskan
mengawasi perubahan sistem yang berhubungan baru. Manfaat, seperti lebih tepat waktu
keputusan dari sistem baru atau ditingkatkan pembelajaran karyawan dan keahlian, juga dapat
diabaikan dalam analisis keuangan tradisional (Ryan, Harrison, dan Schkade, 2002).
DIMENSI RISIKO PROYEK
Beberapa proyek pengembangan sistem lebih mungkin untuk membuat masalah yang kita
telah dijelaskan sebelumnya atau menderita keterlambatankarena mereka membawa tingkat
yang lebih tinggi dari risiko daripada yang lain. Tingkat proyekRisiko ini dipengaruhi oleh
ukuran proyek, struktur proyek, dan tingkat tekniskeahlian staf sistem informasi dan tim
proyek
a. Ukuran Proyek
Semakin besar proyek-seperti yang ditunjukkan oleh dolar yang dihabiskan,
ukuranstaf pelaksanaan, waktu yang dialokasikan untuk pelaksanaan, danjumlah unit
organisasi yang terkena-semakin besar risikonya.
b. struktur Proyek
Beberapa proyek yang lebih sangat terstruktur daripada yang lain. Merekapersyaratan
yang jelas dan lugas sehingga output dan proses dapatmudah didefinisikan. Pengguna
tahu persis apa yang mereka inginkan dan apa sistemharus melakukan; hampir tidak
ada kemungkinan mengubah pikiran mereka pengguna.Proyek-proyek tersebut
memiliki risiko jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang relatif undefined,cairan,
dan terus berubah persyaratan;
c. Pengalaman dengan teknologi
Risiko proyek naik jika tim proyek danStaf sistem informasi kekurangan keahlian
teknis yang diperlukan. Jika tim initerbiasa dengan hardware, software sistem,
perangkat lunak aplikasi, atausistem manajemen database yang diusulkan untuk
proyek, itu sangat mungkin bahwaproyek ini akan mengalami masalah teknis atau
mengambil lebih banyak waktu untuk menyelesaikankarena kebutuhan untuk
menguasai keterampilan baru.
Konsep Implementasi
Untuk mengelola perubahan organisasi seputar pengenalan baru sistem informasi secara
efektif, Anda harus memeriksa proses implementasi. Implementasi mengacu pada semua
kegiatan organisasi bekerja menuju adopsi, manajemen, dan rutinisasi dari suatu inovasi.
Dukungan manajemen dan Komitmen
Jika proyek sistem informasi memiliki dukungan dan komitmen manajemen di berbagai
tingkatan, itu lebih mungkin dirasakan positif oleh kedua pengguna dan staf layanan
informasi teknis. Kedua kelompok akan percaya bahwa mereka partisipasi dalam proses
pembangunan akan menerima tingkat tinggi perhatian dan prioritas. Mereka akan diakui dan
dihargai untuk waktu dan usaha mereka curahkan untuk implementasi. Manajemen dukungan

juga memastikan bahwa sistem proyek menerima dana yang cukup dan sumber daya untuk
menjadi sukses. Selanjutnya, harus ditegakkan secara efektif, semua perubahan dalam
kebiasaan kerja dan prosedur dan setiap penyusunan kembali organisasi yang terkait dengan
sistem baru tergantung pada manajemen dukungan. Jika seorang manajer menganggap sistem
baru prioritas, sistem akan lebih mungkin diperlakukan seperti itu oleh bawahannya.
Mengelola Kompleksitas
Teknis Proyek dengan teknologi menantang dan kompleks bagi pengguna untuk menguasai
manfaat dari alat integrasi internal. Keberhasilan proyek tersebut tergantung pada bagaimana
juga kompleksitas teknis mereka dapat dikelola. Pemimpin proyek membutuhkan keduanya
pengalaman teknis dan administrasi yang berat.
Sumber : Buku Sistem Informasi Manajemen (Kenent and Jane P)

Chapter 15
Managing Global Systems
Mengembangkan Internasional Informasi Sistem
sebuah internasional arsitektur sistem informasi terdiri dari informasi dasar
sistem yang dibutuhkan oleh organisasi untuk mengkoordinasikan perdagangan
di seluruh dunia dan lainnya kegiatan.
Globab Lingkungan : Driver Bisnis dan Tantangan
Driver bisnis global dapat dibagi menjadi dua kelompok: umum budaya faktor dan faktor
bisnis yang spesifik. Mudah dikenali faktor budaya umum telah didorong internasionalisasi
sejak Perang Dunia II. Informasi, komunikasi, dan teknologi transportasi telah menciptakan
sebuah desa global di mana komunikasi (melalui telepon, televisi, radio, atau jaringan
komputer) sekitar dunia tidak lebih sulit dan tidak jauh lebih mahal daripada komunikasi
ujung blok. Biaya memindahkan barang dan jasa dari dan ke geografis lokasi tersebar turun
drastis. Pengembangan komunikasi global telah menciptakan sebuah desa global dalam arti
kedua: Sebuah budaya global yang diciptakan oleh televisi, internet, dan lainnya
Tantangan Bisnis
Meskipun kemungkinan globalisasi bagi keberhasilan bisnis yang signifikan, gaya
fundamental beroperasi untuk menghambat ekonomi global dan mengganggu bisnis
internasional. Pada tingkat budaya, partikularisme, membuat penilaian dan mengambil
tindakan atas berdasarkan karakteristik sempit atau pribadi, dalam segala bentuknya (agama,
nasionalis, etnis, kedaerahan, posisi geopolitik) menolak konsep dari bersama budaya global
dan menolak penetrasi pasar domestik oleh barang dan jasa asing. Perbedaan antara budaya
menghasilkan perbedaan harapan sosial, politik, dan aturan hukum akhirnya

Negara Seni
Orang mungkin berpikir, mengingat peluang untuk mencapai keunggulan kompetitif seperti
diuraikan sebelumnya dan minat dalam aplikasi masa depan, yang paling internasional
perusahaan telah rasional mengembangkan sistem internasional yang luar biasa arsitektur.
Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran..
Strategi Eksportir
dalam negeri yang ditandai dengan sentralisasi beratkegiatan perusahaan di dalam negeri asal.
Hampir semua internasionalperusahaan mulai cara ini, dan beberapa pindah ke bentuk lain.
Produksi,keuangan / akuntansi, penjualan / pemasaran, sumber daya manusia, dan
manajemen strategisditetapkan untuk mengoptimalkan sumber daya di dalam negeri.
Penjualan internasionalkadang-kadang tersebar menggunakan perjanjian keagenan atau anak,
tapi bahkandi sini, pemasaran asing bergantung pada dasar rumah domestik untuk tema
pemasarandan strategi.
Caterpillar Corporation dan produsen
heavy modal peralatan lainnyatermasuk dalam kategori ini dari perusahaan.Strategi
multinasional konsentrat manajemen keuangan dan kontroldari home base pusat sementara
desentralisasi produksi, penjualan, danoperasi pemasaran untuk unit di negara lain. Produk
dan jasadijual di negara-negara yang berbeda disesuaikan dengan kondisi pasar lokal.
Theorganisasi menjadi konfederasi berjauhan produksi dan pemasaranFasilitas di berbagai
negara. Banyak perusahaan jasa keuangan, bersama dengansejumlah produsen, seperti
General Motors, Chrysler, dan Intel, cocok inipola.
Waralaba
campuran yang menarik dari lama dan baru. Di satu sisi,produk dibuat, dirancang, dibiayai,
dan pada awalnya diproduksi di rumahnegara, tetapi untuk alasan khusus produk harus sangat
bergantung pada tenaga asinguntuk produksi lebih lanjut, pemasaran, dan sumber daya
manusia. Waralaba makanan seperti
Re-Organisasi Bisnis
Bagaimana seharusnya sebuah perusahaan mengatur dirinya sendiri untuk melakukan bisnis
pada skala internasional?Untuk mengembangkan perusahaan dan sistem informasi struktur
dukungan global, perusahaanperlu mengikuti prinsip-prinsip ini:
1. Mengatur kegiatan nilai tambah sepanjang garis keunggulan komparatif.Misalnya, fungsi
pemasaran / penjualan harus terletak di mana mereka bisa terbaikdilakukan, untuk biaya
sedikit dan dampak maksimum; demikian juga dengan produksi,keuangan, sumber daya
manusia, dan sistem informasi.
2. Mengembangkan dan mengoperasikan sistem unit di setiap tingkat activityperusahaanregional, nasional, dan internasional. Untuk melayani kebutuhan lokal, harus
adatuan rumah sistem negara unit beberapa besarnya. Unit sistem regional harusmenangani
telekomunikasi dan sistem pengembangan melintasi batas-batas nasionalyang terjadi dalam
wilayah geografis utama (Eropa, Asia,Amerika). Sistem Transnasional unit harus dibentuk

untuk menciptakanhubungan di seluruh wilayah regional utama dan mengkoordinasikan


pengembangan danpenyelenggaraan telekomunikasi dan sistem pembangunan internasional
3. Menetapkan di kantor pusat dunia satu kantor yang bertanggung jawab untuk
pengembangansistem-a internasional posisi global chief information officer (CIO).Banyak
perusahaan yang sukses telah menyusun struktur sistem organisasibersama prinsip-prinsip ini.
Keberhasilan perusahaan-perusahaan ini bergantung tidak hanya padaorganisasi yang tepat
dari kegiatan, tetapi juga pada kunci bahan-manajementim yang bisa memahami risiko dan
manfaat dari sistem internasional danyang dapat merancang strategi untuk mengatasi risiko.
Kita beralih ke manajemen initopik berikutnya.
Mendefinisikan Proses Bisnis Inti
Bagaimana Anda mengidentifikasi sistem inti? Langkah pertama adalah untuk menentukan
daftar pendekkritis proses bisnis inti.. Secara singkat, proses bisnis adalah settugas secara
logis terkait untuk menghasilkan hasil bisnis yang spesifik, seperti pengiriman keluarperintah
yang benar untuk pelanggan atau memberikan produk inovatif ke pasar.Setiap proses bisnis
biasanya melibatkan banyak bidang fungsional, berkomunikasidan koordinasi kerja,
informasi, dan pengetahuan.
Identifikasi Sistem Core Koordinat pusat
Dengan mengidentifikasi proses bisnis inti kritis, Anda mulai melihat peluanguntuk sistem
transnasional. Langkah strategis kedua adalah untuk menaklukkan intisistem dan
mendefinisikan sistem ini sebagai benar-benar transnasional. Keuangan danbiaya politik
mendefinisikan dan menerapkan sistem transnasional yangsangat tinggi. Oleh karena itu,
menjaga daftar ke minimum absolut, pengalaman membiarkanmenjadi panduan dan sesat di
sisi minimalis. Dengan membagi off kecilKelompok sistem sebagai benar-benar penting,
Anda membagi oposisi ke transnasionalstrategi. Pada saat yang sama, Anda dapat
menenangkan mereka yang menentang pusatkoordinasi seluruh dunia tersirat oleh sistem
transnasional dengan mengizinkan perifersistem pengembangan untuk kemajuan berlanjut,
dengan pengecualian beberapapersyaratan Platform teknis.
Pilih Pendekatan: Incremental, Grand Design, Evolusioner
Langkah ketiga adalah untuk memilih pendekatan. Hindari pendekatan sedikit demi sedikit.
Inipasti akan gagal karena kurangnya visibilitas, oposisi dari semua orang yang berdiri untuk
kehilangan dari pembangunan transnasional, dan kurangnya kekuatan untuk meyakinkan
manajemen seniorbahwa sistem transnasional yang layak. Demikian juga, hindari
besarpendekatan desain yang mencoba untuk melakukan semuanya sekaligus. Ini juga
cenderung gagal,karena ketidakmampuan untuk memfokuskan sumber daya. Tidak ada yang
akan dilakukan dengan benar, danoposisi terhadap perubahan organisasi yang sia-sia
diperkuat karenaUpaya membutuhkan sumber daya yang besar. Pendekatan alternatif adalah
untuk berkembang transnasionalaplikasi bertahap dari aplikasi yang ada dengan tepatdan visi
yang jelas dari kemampuan transnasional organisasi harus memilikidalam lima tahun. Hal ini
kadang-kadang disebut sebagai "strategi salami," atau satumengiris pada suatu waktu.

Memperkenalkan Perubahan Proses Bisnis


Keberhasilan Anda sebagai agen perubahan akan tergantung pada legitimasi Anda, otoritas
Anda,dan kemampuan Anda untuk melibatkan pengguna dalam proses desain perubahan.
Legitimasi adalahdidefinisikan sebagai sejauh mana otoritas Anda diterima atas dasar
kompetensi,visi, atau kualitas lainnya. Pemilihan strategi perubahan yang layak, yangkami
telah didefinisikan sebagai evolusi tapi dengan visi, harus membantu Anda dalam
meyakinkanorang lain yang berubah adalah layak dan diinginkan. Melibatkan orang dalam
perubahan,meyakinkan mereka bahwa perubahan itu dalam kepentingan terbaik dari
perusahaan dan lokal merekaunit, adalah taktik kunci.
Koordinasi Pengembangan Aplikasi
Pilihan strategi perubahan sangat penting untuk masalah ini. Pada tingkat global adaterlalu
banyak kompleksitas untuk mencoba strategi grand design perubahan. jauh yamudah untuk
mengkoordinasikan perubahan dengan membuat langkah-langkah tambahan kecil menuju
yang lebih besarvisi. Bayangkan sebuah rencana lima tahun aksi daripada rencana dua tahun
dari tindakan,dan mengurangi set sistem transnasional untuk minimal untuk mengurangibiaya
koordinasi.
Koordinasi Siaran Software
Perusahaan dapat melembagakan prosedur untuk memastikan bahwa semua unit operasi
mengkonversi ke barupembaruan perangkat lunak pada saat yang sama sehingga software
semua orang kompatibel
Computing Platform dan Sistem Integrasi
Perkembangan arsitektur sistem informasi transnasional berdasarkan konsep sistem inti
menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana sistem inti baru akan cocok dengan suite yang
ada aplikasi yang dikembangkan di seluruh dunia oleh divisi yang berbeda, orang yang
berbeda, dan untuk berbagai jenis komputasi hardware. Tujuannya adalah untuk
mengembangkan global, didistribusikan, dan diintegrasikan ke sistem mendukung proses
bisnis digital yang mencakup batas-batas nasional. Secara singkat, ini yang masalah yang
sama dihadapi oleh pengembangan sistem domestik yang besar usaha. Namun, masalah yang
diperbesar dalam lingkungan internasional.
Konektivitas
Sistem global yang benar-benar terintegrasi harus memiliki konektivitas kemampuan untuk
menghubungkanbersama-sama sistem dan orang-orang dari perusahaan global ke jaringan
terintegrasiseperti sistem telepon tetapi mampu transmisi suara, data, dan gambar.Internet
telah memberikan landasan yang sangat kuat untuk menyediakankonektivitas antara unit
tersebar dari perusahaan global. Namun, banyak masalahtetap. Internet publik tidak
menjamin tingkat layanan (bahkan diAS). Beberapa perusahaan global percaya keamanan
Internet dan umumnyamenggunakan jaringan pribadi untuk berkomunikasi data sensitif, dan
Internet virtual privatejaringan (VPN) untuk komunikasi yang membutuhkan keamanan
kurang. Tidak semua negaradukungan bahkan layanan internet dasar yang membutuhkan
memperoleh sirkuit terpercaya,koordinasi antara operator yang berbeda dan telekomunikasi

daerahotoritas, dan memperoleh kesepakatan standar untuk tingkat telekomunikasilayanan


yang disediakan.
Software Lokalisasi
Pengembangan sistem inti menimbulkan tantangan yang unik untuk aplikasi software:
Bagaimana sistem lama antarmuka dengan yang baru? yang sama sekali baru interface harus
dibangun dan diuji jika sistem lama disimpan di daerah setempat (yang umum). Interface ini
dapat mahal dan berantakan untuk membangun. Jika baru software harus diciptakan,
tantangan lain adalah untuk membangun perangkat lunak yang dapat realistis yang digunakan
oleh beberapa unit bisnis dari berbagai negara diberikan bahwa unit bisnis terbiasa dengan
proses bisnis mereka yang unik dan definisi data.
Sumber : Buku Sistem Informasi Manajemen(Kenent and Jane P)