Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Di PT PEMBANGKITAN JAWA BALI UP CIRATA


Tegal Waru, Plered, Purwakarta.

ANALISA PENGARUH ARUS EKSITASI GENERATOR TERHADAP


PEMBEBANAN PADA PLTA CIRATA UNIT 2

Disusun sebagai salah satu tugas mata kuliah Praktik Kerja Lapangan/Seminar pada
Semester VII

Disusun Oleh:
Aditia Kurniawan
121724002

DEPARTEMEN TEKNIK KONVERSI ENERGI


POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2015

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

LEMBAR PENGESAHAN
Nama

: Aditia Kurniawan

NIM

: 121724002

Jurusan/ Program Studi

: Teknik Konversi Energi / D-4 Teknologi


Pembangkit Tenaga Listrik.

Judul Laporan

: Analisa Pengaruh Arus Eksitasi Generator terhadap


Pembebanan Pada PLTA Cirata Unit 2

Tempat Kerja Praktik

: PT. PJB UP. Cirata

Waktu Kerja Praktik

: 29 Juli 2015 27 Agustus 2015

Telah diperiksa dan disetujui oleh


Pembimbing Lapangan

Dosen Pembimbing

M.Muslih Mafruddin.

Dr. Hartono Budi Santoso, M.T


NIP. 196611071995121002

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Konversi Energi
Politeknik Negeri Bandung

Ahmad Deni Mulyadi M.T


NIP. 196306231992031002

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

KATA PENGANTAR
Segala puja dan puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat serta karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktik kerja
lapangan tentang Analisa Pengaruh Arus Eksitasi Generator terhadap Pembebanan Pada
PLTA Cirata unit 2.
Dalam penyelesaian laporan ini, penulis banyak mendapat bantuan dan dorongan dari
berbagai pihak, baik yang berupa moril, maupun materil yang sangat berarti bagi
penyelesaian laporan ini. Oleh karenanya penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Wisrawan Wahju Pribowo, selaku General Manager di UP Cirata PT.PJB.
2. Bapak Dr. Hartono Budi Santoso, M.T selaku dosen pembimbing di Politeknik
Negeri Bandung.
3. Bapak Ahmad Deni Mulyadi, M.T, selaku Ketua Jurusan Teknik Konversi Energi.
4. Bapak Ir. Teguh Sasono, M.T, selaku Ketua Prodi Teknologi Pembangkit Tenaga
Listrik.
5. Ibu Siti Saodah, M.T, selaku Koordinator Kerja Praktik Lapangan Teknik Konveri
Energi.
6. Bapak M. Muslih Mafruddin, selaku supervisor, mentor dan pembimbing lapangan
di PLTA Cirata PT.PJB.
7. Bapak Achmad Awaludin, selaku superpvisor HAR Listrik di PLTA Cirata PT.PJB.
8. Bapak Iwa Koesnandar, selaku supervisor HAR Konin di PLTA Cirata PT.PJB.
9. Seluruh staf dan rekan-rekan OJT HAR Listrik di PLTA Cirata PT.PJB.
10. Pimpinan dan Staf GITET Cirata Baru APP Karawang PT.PLN PERSERO.
Penulis menyadari dengan keterbatasan pengetahuan penulis dan luasnya materi
penulisan laporan ini sangatlah jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu dengan segala
kerendahan hati, penulis sangat mengharapkan kritik maupun saran yang sifatnya
membangun dan mengarah kepada yang lebih baik dari semua pihak.
Semoga laporan praktikum ini dapat mendatangkan manfaat bagi pembaca umumnya
dan bagi penulis sendiri khususnya.
Bandung,

November 2015

Penulis
ii

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................. i


KATA PENGANTAR ......................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ....................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah...................................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................................................... 2
1.4 Batasan Masalah ........................................................................................................ 2
1.5 Tempat dan waktu Pelaksanaan ............................................................................... 2
1.6 Metode Pengumpulan Data ....................................................................................... 2
1.7 Profil UP Cirata PT.PJB ........................................................................................... 3
1.7.1 Sejarah Singkat ................................................................................................... 3
1.7.2 Penjelasan Umum PLTA Cirata ........................................................................ 3
1.7.3 Sistem Water Way .............................................................................................. 5
1.7.4 Proses Produksi PLTA Cirata ........................................................................... 6
1.7.5 Peran PLTA Cirata di Sistem JAMALI ........................................................... 7
BAB II LANDASAN TEORI .............................................................................................. 8
2.1 Medan Magnet ............................................................................................................ 8
2.2 Induksi Elektromagnetik ........................................................................................... 9
2.3 Generator Sinkron ................................................................................................... 11
2.4 Sistem Eksitasi .......................................................................................................... 15
2.5 Jenis-Jenis Beban ..................................................................................................... 17
BAB III SISTEM EKSITASI PLTA CIRATA UNIT 2 ................................................. 21
3.1 Skematik Sistem Eksitasi ......................................................................................... 21
3.2 Pengaturan Sistem Eksitasi Dalam Kondisis Berbeban ....................................... 22
3.3 Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2 ...................................................................... 23
3.4 Spesifikasi Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2 ................................................... 26
BAB IV ANALISIS DATA ............................................................................................... 31
4.1 Cara Kerja Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2 .................................................. 31
4.2 Pengaruh Arus Eksitasi Generator Terhadap Pembebanan ............................... 32
iii

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB V PENUTUP ............................................................................................................. 36


5.1 Simpulan ................................................................................................................... 36
5.2 Saran ......................................................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... vi
LAMPIRAN ........................................................................................................................ vi

iv

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Lokasi Unit Pembangkitan Cirata ...................................................................... 4


Gambar 1.2 Power House PLTA Cirata ................................................................................ 5
Gambar 1.3 Sistem Water Way PLTA Cirata ........................................................................ 5
Gambar 1.11 Proses Produksi PLTA Cirata .......................................................................... 6
Gambar 2.1 Kutub Magnet Bumi .......................................................................................... 8
Gambar 2.2 Bentuk Garis-Garis Gaya Magnet pada Magnet Batang ................................... 9
Gambar 2.3 Macam-macam Bentuk Magnet yang Umum Dibuat ........................................ 9
Gambar 2.4 Gaya Gerak Listrik Induksi ............................................................................. 10
Gambar 2.5 Generator Sinkron ............................................................................................ 12
Gambar 2.6 Konstruksi Generator Sinkron ......................................................................... 12
Gambar 2.7 Sistem Eksitasi Statis ....................................................................................... 16
Gambar 2.8 Sistem Eksitasi Dinamik .................................................................................. 16
Gambar 2.9 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat ............................................................................ 17
Gambar 2.10 Bentuk Gelombang Beban Resistif ................................................................ 18
Gambar 2.11 Bentuk Gelombang Beban Induktif ............................................................... 19
Gambar 2.12 Bentuk Gelombang Beban Kapasitif ............................................................. 20
Gambar 3.1 Diagram Blok Sistem Eksitasi ......................................................................... 21
Gambar 3.2 Single Line Diagram Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2 ............................. 24
Gambar 3.3 Spesifikasi Sistem Eksitasi Generator PLTA Cirata Unit 2 ............................ 26
Gambar 3.4 Spesifikasi Generator PLTA Cirata Unit 2 ...................................................... 26
Gambar 3.5 Spesifikasi Battery Sistem Eksitasi PLTA Cirata unit 2 ................................. 27
Gambar 3.6 Spesifikasi Trafo Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2 ................................... 27
Gambar 3.7 Spesifikasi Thyristor Rectifier PLTA Cirata Unit 2 ........................................ 28
Gambar 3.8 Spesifikasi Field Discharge Device PLTA Cirata Unit 2 ................................ 28
Gambar 3.9 Spesifikasi Ventilation Unit PLTA Cirata Unit 2 ............................................ 29
Gambar 3.10 Spesifikasi Over Voltage Protection PLTA Cirata Unit 2............................. 29
Gambar 3.11 Spesifikasi Field Flashing PLTA Cirata Unit 2 ............................................ 30
Gambar 4.1 Grafik Pembebanan terhadap Tegangan Terminal .......................................... 33
Gambar 4.2 Grafik Pembebanan terhadap Arus Eksitasi .................................................... 34
Gambar 4.3 Grafik Pembebanan terhadap Tegangan Terminal dan Arus Eksitasi ............. 35
Gambar 5.1 Wiring Diagram Rotor Generator .................................................................... vi
v

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 5.2 Wiring Diagram Excitation Flashing ............................................................... vi


Gambar 5.3 Wiring Diagram Excitation Rectifier............................................................... vii
Gambar 5.4 Wiring Diagram Excitation Transformer ....................................................... viii

vi

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sistem eksitasi merupakan salah satu bagian terpenting dalam proses pembangkitan
tenaga listrik, khususnya pada generator. Sistem eksitasi pada generator berfungsi untuk
menghasilkan medan magnet pada kumparan medan di rotor, sehingga ketika rotor yang
dikopel dengan prime mover berputar, maka akan timbul medan putar yang akan
menginduksi kumparan jangkar pada stator, sehingga pada kumparan jangkar akan timbul
fluks magnetik yang besarnya berubah-ubah terhadap waktu. Dengan adanya fluks magnetik
yang melingkupi kumparan jangkar pada stator ini, maka pada ujung kumparan tersebut
timbul ggl induksi atau tegangan listrik.
Pada pembangkit listrik tenaga air (PLTA) Cirata, sistem eksitasi diatur menggunakan
alat yang disebut Automatic Voltage Regulator (AVR). AVR ini bekerja dengan cara
mengatur besarnya arus eksitasi yang diinjeksikan ke kumparan medan pada rotor generator
untuk menghasilkan ggl induki atau tegangan yang diinginkan sesuai dengan pembebanan
yang diterapkan.
Di Indonesia, pembebanan diatur oleh PT.PLN PERSERO khususnya oleh unit Pusat
Penyalur dan Pengatur Beban (P3B). Unit P3B ini akan mengatur besarnya pembagian beban
untuk masing-masing pembangkit tenaga listrik melalui sistem jaringan interkoneksi JawaMadura-Bali (Jamali) 500 KV yang menghubungkan antara pusat beban dengan pusat
pembangkitan tenaga listrik.
Pembebanan yang dibebankan pada pembangkit setiap waktunya berubah-ubah. Oleh
karenanya suatu pembangkit tenaga listrik harus mampu membangkitkan daya listrik sesuai
dengan besarnya beban yang berubah-ubah tersebut. Pada pembangkit tenaga listrik,
fluktuasi pembebanan ini dapat diatasi dengan mengatur bukaan katup air atau uap dan
jumlah arus eksitasi yang diinjeksikan pada rotor generator pada putaran rotor yang konstan
oleh AVR sehingga dihasilkan daya listrik yang sesuai dengan pembebanan yang diterapkan.
Dengan pentingnya fungsi sistem eksitasi pada suatu pembangkit tenaga listrik, maka
pada laporan kerja praktek ini, penulis akan membahas mengenai jenis, cara kerja, dan
pengoperasian sistem eksitasi serta akan membahas pengaruh pengaturan arus eksitasi pada
generator terhadap pembebanan di PLTA Cirata PT.PJB.

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

1.2 Rumusan Masalah


Adapun masalah yang diangkat untuk dibahas pada laporan kerja praktek ini yakni
sebagai berikut:
1. Bagaimana cara kerja sistem eksitasi pada generator di PLTA Cirata PT.PJB?
2. Bagaimana pengaruh arus eksitasi generator terhadap pembebanan pada PLTA
Cirata Unit 2?
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dilakukannya penulisan laporan kerja praktek ini adalah sebagi berikut:

Mengetahui fungsi sistem eksitasi pada pembangkit tenaga listrik

Mengetahui jenis sistem eksitasi pada generator di PLTA Cirata PT.PJB

Mengetahui cara kerja sistem eksitasi pada generator di PLTA Cirata PT.PJB

Mengetahui pengaruh pembebanan terhadap pengaturan arus eksitasi pada generator


di PLTA Cirata PT.PJB

1.4 Batasan Masalah


Laporan kerja praktek ini hanya akan membahas jenis, cara kerja, dan pengoperasian
sistem eksitasi serta akan membahas pengaruh pembebanan terhadap pengaturan arus
eksitasi pada generator di PLTA Cirata PT.PJB
1.5 Tempat dan waktu Pelaksanaan
Kerja praktek dilakukan di PLTA Cirata, UP Cirata PT.PJB, Plered, Purwakarta, Jawa
Barat, pada tanggal 29 Juli 2015 sampai 27 Agustus 2015.
1.6 Metode Pengumpulan Data
Menurut Arikunto (2006:158), Pengumpulan data merupakan teknik untuk
memperoleh informasi yang dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan penelitian.
Pada kerja praktik kali ini, pengumpulan data dilakukan dengan metode studi literatur,
wawancara, dan dokumentasi. Pengumpulan data dengan metode studi literatur dilakukan
dengan cara mencari sumber referensi di perpustakaan PLTA Cirata dari jurnal dan laporan
PA karyawan PLTA Cirata. Untuk metode wawancara dilakukan dengan mewawancarai
karyawan PLTA Cirata yang ahli dan kompeten dibidang pemeliharaan listrik dan sistem
kontrol. Sedangkan metode dokumentasi dilakukan untuk memperoleh data operasional
harian di PLTA Cirata, data-data ini yang nantinya akan dianalisis.
2

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

1.7 Profil UP Cirata PT.PJB


1.7.1 Sejarah Singkat
PLTA Cirata, sejak pertama dioperasikan pada tahun 1988 dikelola oleh PT. PLN
(persero) Pembangkitan dan Penyaluran Jawa Bagian Barat (PT. PLN KJB) Sektor Cirata.
Pada tahun 1995 terjadi restruktirisasi di PT PLN (Persero) yang mengakibatkan
pembentukan 2 anak perusahaan pada tanggal 3 Oktober 1995, yaitu PT. PLN Pembangkit
Tenaga Listrik Jawa-Bali (PT. PLN PJB 1) dan PT. PLN Pembangkit Tenaga Listrik JawaBali (PT. PLN PJB II), sehingga Sektor Cirata masuk wilayah kerja PT PLN Pembangkit
Tenaga Listrik Jawa-Bali II. Kemudian pada tahun 1997, Sektor Cirata berubah nama
menjadi PT PLN Pembangkit Tenaga Listrik Jawa Bali II Unit Pembangkit Cirata (UP
Cirata)
1.7.2 Penjelasan Umum PLTA Cirata
Waduk Cirata terbentuk dari adanya genangan air seluas 62 km2 akibat pembangunan
waduk yang membendung Sungai Citarum. Genangan waduk tersebut tersebar di 3 (tiga)
kabupaten, yaitu Kabupaten Cianjur, Purwakarta dan Kabupaten Bandung. Genangan air
terluas terdapat di Kabupaten Cianjur.
Dalam memenuhi kebutuhan listrik yang semakin meningkat, pemerintah menentukan
kebijakan penghematan bahan bakar minyak. Pemanfaatan potensi tenaga air sebagai
sumber energi tenaga listrik makin bertambah dan penting mengingat keterbatasan sumber
energi primer disamping usaha konversi air. Pembangunan proyek PLTA Cirata
merupakan salah satu cara pemanfaatan potensi tenaga air di Sungai Citarum. PLTA Cirata
terletak di wilayah Kabupaten Bandung, kurang lebih 60 km sebelah Barat Laut atau 100
km dari kota Jakarta melalui jalan Purwakarta. Unit Pembangkitan Cirata merupakan salah
satu Unit Pembangkit listrik tenaga air yang dimiliki oleh PT. PJB yang berlokasi di Desa
Cadas Sari, Kecamatan Tegalwaru, Plered, Purwakarta.
Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Cirata merupakan PLTA terbesar di Asia
Tenggara. PLTA ini memiliki konstruksi power house di bawah tanah dengan kapasitas 8
x 126 MegaWatt (MW) sehingga total kapasitas terpasang 1.008 MegaWatt (MW) dengan
produksi energi listrik rata-rata 1.428 GigaWatthour (GWh) pertahun. Kapasitas 1008 MW
tersebut terdiri dari Cirata I yang memiliki empat unit masing-masing operasi dengan daya
terpasang 126 MW yang mulai dioperasikan tahun 1988 dengan daya terpasang 504 MW,
serta Cirata II yang mulai dioperasikan sejak tahun 1997 dengan daya terpasang 504 MW.

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 1.1 Lokasi Unit Pembangkitan Cirata


Sumber: Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta
Adapun tinggi air jatuh efektif untuk memutar turbin adalah 112,5 meter dengan debit
air maksimum 135 m3/detik.
PLTA Cirata dibangun dengan komposisi bangunan power house empat lantai di bawah
tanah, dengan ukuran power house yang memiliki panjang 225 m, lebar 35 m, dan tinggi
49,5 m.
Pengoperasian PLTA Cirata dikendalikan dari ruang control switchiyard yang berjarak
sekitar 2 kilometer (km) dari mesin-mesin pembangkit yang terletak di power house.
NO

UNIT

PABRIK PEMBUAT

KAPASITAS

MULAI OPERASI

PLTA 1

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

25 MEI 1988

PLTA 2

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

29 FEB 1988

PLTA 3

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

30 SEP 1988

PLTA 4

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

10 AGS 1988

PLTA 5

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

15 AGS 1997

PLTA 6

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

15 AGS 1997

PLTA 7

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

15 APR 1998

PLTA 8

VA-ELIN AUSTRIA

126 MW

15 APR 1998

Tabel 1.1 Kapasitas Terpasang PLTA Cirata


Sumber: Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta
4

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 1.2 Power House PLTA Cirata


Sumber: Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta
1.7.3 Sistem Water Way PLTA Cirata
Water way merupakan saluran atau bangunan yang digunakan untuk menyalurkan air
dari danau atau waduk menuju instalasi turbin. Berikut ini merupakan sistem water way
yang ada pada PLTA Cirata:
1. Waduk

5. Surge Tank

9. Draft tube

2. Dam

6. Penstock

10. Tailrace Gate

3. Intake Gate

7. Inlet Valve

11. Spilway Gate

4. Headrace Tunnel

8. Spiral Case

12. Diversion tunnel

13. Crane Barge

Gambar 1.3 Sistem Water Way PLTA Cirata


Sumber: Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta
5

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

1.7.4 Proses Produksi PLTA Cirata


Proses pembangkitan listrik di PLTA Cirata adalah dengan memanfaatkan debit aliran
sungai yang kemudian masuk ke dalam suatu power house sebelum menghasilkan daya
suatu listrik. Proses produksi pembangkitan listrik di PLTA UP Cirata dapat dilihat pada
Gambar berikut:

Gambar 1.11 Proses Produksi PLTA Cirata


Sumber: Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta
Keterangan :
1. Waduk

9. Spiral Casing

2. Water Intake

10. Turbin

3. Dam Control Centre (DCC)

11. Draft tube

4. Headrace Tunnel

12. Tail race

5. Surge Tank

13. Transformator

6. Penstock

14. Gardu Induk (GI)

7. Inlet Valve

15. SUTET

8. Generator

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Dalam proses produksi energi listrik, PLTA Cirata memanfaatkan air sebagai energi
primer dari sungai Citarum yang memiliki debit air cukup besar dan ditampung di waduk
kemudian dialirkan melalui pintu air (Intake Gate) sebagai pintu pembuka dan penutup
aliran air dari waduk menuju generator turbin, sedangkan monitoring kondisi waduk seperti
elevasi air dilakukan dari pusat pengendalian bendungan (Dam Control Centre), selanjutnya
masuk ke dalam terowongan tekan (Headrace tunnel). Sebelum memasuki pipa pesat
(penstock), air melewati tangki pendatar (surge tank) yang berfungsi sebagai pengaman pipa
pesat apabila terjadi tekanan mendadak atau tekanan kejut saat katup utama (main inlet
valve) ditutup seketika. Setelah katup utama dibuka, air masuk kedalam rumah siput (spiral
case). Air yang bergerak deras memutar turbin, dan keluar melalui pipa pembuangan (draft
tube) menuju pintu keluar (tail race gate) sampai ke sungai melalui saluran keluar (tail race
tunnel). Saluran pembuangan (draft tube) berbentuk miring ke atas, maksudnya adalah untuk
menghindari terjadinya kavitasi. Kavitasi adalah berubahnya air atau uap karena tekanan
tempat mencapai uap jenuh. Terjadi proses perubahan energi pada proses tersebut. Air yang
keluar dari waduk menuju pipa pesat (penstock) akan menghasilkan energi potensial.
Selanjutnya air masuk menuju turbin dan menggerakan komponen turbin berupa runner
sehingga terjadi perubahan energi potensial menjadi energi kinetik. Energi kinetik pada
runner turbin akan berputar menggerakan poros turbin, karena poros turbin disambung dan
digabung dengan poros generator maka akan menyebabkan pergerakan mekanik pada rotor
generator. Rotor generator akan memotong garis-garis gaya magnet yang dihasilkan oleh
kumparan medan di rotor, kemudian akan timbul ggl induksi pada stator generator
(kumparan jangkar) berupa tegangan sebesar 16,5 kV. Energi listrik tersebut yang digunakan
untuk menyuplai beban. Energi listrik dengan tegangan 16,5 kV disalurkan ke trafo utama
(main transformer) untuk mengubah tegangan 16,5 kV akan dinaikan menjadi 500 kV (Step
Up), selanjutnya ke gardu induk (GI) dan disalurkan menuju sistem interkoneksi JawaMadura-Bali 500 kV.
1.7.5 Peran PLTA Cirata di Sistem JAMALI
Kontribusi utama Cirata terhadap sistem Jawa-Madura-Bali yaitu memikul beban
puncak dan beroperasi pada pukul 17.00-22.00 WIB, dengan mode operasi LFC (Load
Frequency Control). Selain itu PLTA Cirata juga sebagai pengendali frekuensi pada
system 500 kV melalui load frequency control (LFC) dan memiliki fasilitas black start dan
line charging bila transmisi 500 kV padam total (Black Out) karena memiliki kemampuan
Start Up operasi/ sinkron ke jaringan 500 KV yang relative cepat 5 menit.
7

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Medan Magnet
Medan magnet adalah ruangan di sekitar kutub magnet, yang gaya tarik atau tolaknya
masih dirasakan oleh magnet lain. Standar satuan energi magnet ini adalah kuat medan
magnet atau rapat fluks magnet (B). Standar internasional untuk rapat fluks magnet ini
adalah Tesla, sedangkan satuan unit medan magnet yang lebih kecil adalah Gauss dimana 1
Tesla = 10.000 Gauss. Bila ditinjau dalam masalah medan listrik terhadap medan magnet,
maka dapat digambarkan dengan Hukum Lorentz sebagai berikut:
= +
dimana:
F = gaya gerak magnet
qE = kuat medan listrik
qv = arah gerak
B = kuat magnet (rapat fluks magnet)

Gambar 2.1 Kutub Magnet Bumi


Sumber: Anthony, Zuriman.2015. Generator Sinkron, [pdf].
Sumber medan magnet alami dipolalisasikan menjadi 2 kutub, yaitu kutub utara dan
kutub selatan, seperti halnya kutub magnet bumi yang diperlihatkan pada gambar 2.1. Bila
dibuat pula suatu magnet batangan yang mempunyai dua kutub (kutub Utara dan Selatan),
maka garis gaya dari suatu megnet batang ini adalah berupa garis-garis tertutup, seperti yang
diperlihatkan pada gambar 2.2. Jika garis-garis gaya yang terjadi pada magnet ini
8

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

digambarkan, maka akan terlihat garis-garis gaya ini keluar dari kutub Utara magnet dan
masuk ke kutub Selatan magnet (perlihatkan pada gambar 2.2).

Gambar 2.2 Bentuk Garis-Garis Gaya Magnet pada Magnet Batang


Sumber: Anthony, Zuriman.2015. Generator Sinkron, [pdf].
Magnet mempunyai kekuatan yang disebut kuat medan magnet. Dari magnet ini timbul
garis-garis gaya magnet yang dapat mempengaruhi benda di sekitarnya, terutama bahanbahan yang mudah dipengaruhi medan magnet, seperti besi dan bahan sejenisnya. Gambaran
bentuk benda magnet yang telah umum dibuat diperlihatkan pada gambar 2.3.

Gambar 2.3 Macam-macam Bentuk Magnet yang Umum Dibuat


Sumber: Anthony, Zuriman.2015. Generator Sinkron, [pdf].

2.2 Induksi Elektromagnetik


Induksi elektromagnetik ialah gejala terjadinya arus listrik dalam suatu penghantar akibat
adanya perubahan medan magnet disekitar kawat penghantar tersebut. Arus listrik yang
terjadi disebut arus induksi atau arus imbas. Berikut ini ilustrasi terjadinya induksi
elektromagnetik
9

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 2.4 Gaya Gerak Listrik Induksi


Sumber: Nurbaiti. 2015. Medan Magnet dan Induksi Elektromagnetik, [doc]
a. Percobaan Faraday
Sebuah kumparan yang kedua ujngnya dihubungkan dengan galvanometer digerakkan
dalam medan magnet U. Selama kumparan tersebut bergerak dalam medan magnet jarum
galvanometer menyimpang dari kedudukan seimbangnya, ini berarti pada kumparan
terjadi arus listrik. Ketika kumparan digerakkan keluar medan magnet jarum juga
menyimpang, ini berarti bahawa arus kedua berlawanan arah dengan gerakan pertama
seperti yang terlihat pada gambar 2.4.
Pada percobaan diatas dapat dikatakan bahwa pada ujung-ujung kumparan timbul gaya
gerak listrik induksi (ggl = beda potensial). Gaya gerak listrik (GGL) induksi adalah
energi (usaha) untuk memindahkan satu satuan muatan listrik yang dinyatakan sebagai
berikut:
=
dimana:
= gaya gerak listrik induksi (volt)
l = panjang kawat konduktor (m)
v = kecepatan gerak konduktor (m/dt)
B = kuat medan magnet sekitar penghantar (Wb/m2)
10

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

b. Hukum Faraday
Berdasarkan percobaan Faraday diketahui bahwa tegangan listrik yang diinduksikan
oleh medan magnet bergantung pada tiga hal berikut:
1. Jumlah lilitan. Semakin banyak lilitan pada kumparan, semakin besar tegangan
yang diinduksikan.
2. Kecepatan gerakan medan magnet. Semakin cepat garis gaya magnet yang
mengenai konduktor, semakin besar tegangan induksi.
3. Jumlah garis gaya magnet. Semakin besar jumlah garis gaya magnet yang mengenai
konduktor, semakin besar tegangan induksi.
Bila kawat penghantar berupa kumparan dengan N lilitan, maka ggl induksi yang terjadi:
=

dimana:
= ggl induksi (volt)
N = jumlah lilitan
=
t

cepat perubahan fluks (wb/s)

2.3 Generator Sinkron


a. Pengertian
Generator arus bolak-balik (AC) atau disebut dengan alternator adalah suatu peralatan
yang berfungsi untuk mengkonversi energi mekanik (gerak) menjadi energi listrik
(elektrik) dengan perantara induksi medan magnet. Perubahan energi ini terjadi karena
adanya perubahan medan magnet pada kumparan jangkar (tempat terbangkitnya tegangan
pada generator).
Dikatakan generator sinkron karena jumlah putaran rotornya sama dengan jumlah
putaran medan magnet pada stator. Kecepatan sinkron ini dihasilkan dari kecepatan putar
rotor dengan kutub-kutub magnet yang berputar dengan kecepatan yang sama dengan
medan putar pada stator. Kumparan medan pada generator sinkron terletak pada rotornya
sedangkan kumparan jangkarnya terletak pada stator.

11

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 2.5 Generator Sinkron


Sumber: Anonim. 2015. Generator Sinkron 3 Fasa, [pdf].

b. Komponen
Secara umum generator sinkron terdiri atas stator, rotor, dan celah udara. Stator
merupakan bagian dari generator sinkron yang diam sedangkan rotor adalah bagian yang
berputar dimana diletakkan kumparan medan yang disuplai oleh arus searah dari Eksiter.
Celah udara adalah ruang antara stator dan rotor.

Gambar 2.6 Konstruksi Generator Sinkron


Sumber: Anonim. 2015. Generator Sinkron 3 Fasa, [pdf].
12

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

1. Stator
Stator terdiri dari beberapa komponen utama, yaitu:
Rangka Stator
Rangka stator merupakan rumah (kerangka) yang menyangga inti jangkar
generator.
Inti Stator
Inti stator terbuat dari laminasi-laminasi baja campuran atau besi magnetik khusus
yang terpasang ke rangka stator.
Alur (slot) dan gigi
Alur dan gigi merupakan tempat meletakkan kumparan stator. Ada 3 (tiga) bentuk
alur stator yaitu terbuka, setengah terbuka, dan tertutup.
Kumparan Stator
Kumparan jangkar biasanya terbuat dari tembaga. Kumparan ini merupakan
tempat timbulnya ggl induksi.
2. Rotor
Rotor terdiri dari tiga komponen utama yaitu:
Slip ring
Slip ring merupakan cincin logam yang melingkari poros rotor tetapi dipisahkan
oleh isolasi tertentu. Terminal kumparan rotor dipasangkan ke slip ring ini
kemudian dihubungkan ke sumber arus searah melalui sikat (brush) yang letaknya
menempel pada slip ring.
Kumparan rotor
Kumparan medan merupakan unsur yang memegang peranan utama dalam
menghasilkan medan magnet. Kumparan ini mendapat arus searah dari sumber
eksitasi tertentu.
Poros rotor
Poros rotor merupakan tempat meletakkan kumparan medan, dimana pada poros
rotor tersebut telah terbentuk slot-slot secara paralel terhadap poros rotor.

13

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

c. Prinsip Kerja
Adapun prinsip kerja dari generator sinkron secara umum adalah sebagai berikut:
1. Kumparan medan yang terdapat pada rotor dihubungkan dengan sumber eksitasi
tertentu yang akan mensuplai arus searah terhadap kumparan medan. Dengan adanya
arus searah yang mengalir melalui kumparan medan maka akan menimbulkan fluks
yang besarnya terhadap waktu adalah tetap.
2. Penggerak mula (Prime Mover) yang sudah terkopel dengan rotor segera
dioperasikan sehingga rotor akan berputar pada kecepatan nominalnya.
3. Perputaran rotor tersebut sekaligus akan memutar medan magnet yang dihasilkan
oleh kumparan medan. Medan putar yang dihasilkan pada rotor, akan diinduksikan
pada kumparan jangkar sehingga pada kumparan jangkar yang terletak di stator akan
dihasilkan fluks magnetik yang berubah-ubah besarnya terhadap waktu. Adanya
perubahan fluks magnetik yang melingkupi suatu kumparan akan menimbulkan ggl
induksi pada ujung-ujung kumparan tersebut, hal tersebut sesuai dengan persamaan
berikut :

= 120........(1.1)
= 4,44 ........(1.2)

= 4,44 120 .....(1.3)


Bila C adalah,
=

4,44
120

Maka E adalah,
= ...........(1.4)
= + + + ...........(1.5)
= + + ....................................(1.6)
dimana,
E = GGL induksi (Volt)

Vt = tegangan terminal (V)

n = putaran rotor (rpm)

Ia = arus jangkar (A)


14

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

f = Frekuensi

Xla = reaktansi bocor belitan jangkar

P = (jumlah pasang kutub)

Xa = reaktansi jangkar

T = Banyaknya lilitan perfase ra = tahanan jangkar


= Fluksi (webber)
2.4 Sistem Eksitasi
Eksitasi atau biasa disebut sistem penguatan adalah suatu perangkat yang memberikan
arus penguat (If) kepada kumparan medan generator arus bolak-balik (alternating current)
yang dijalankan dengan cara membangkitkan medan magnetnya dengan bantuan arus searah.
Arus eksitasi adalah pemberian arus listrik pada kutub magnetik. Dengan mengatur besar
kecilnya arus listrik tersebut kita dapat mengatur besar tegangan output generator atau dapat
juga mengatur besar daya reaktif yang diinginkan pada generator yang sedang paralel dengan
sistem jaringan besar (Infinite bus).
Sistem eksitasi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu sistem eksitasi dengan menggunakan
sikat dan sistem eksitasi tanpa sikat.
1. Sistem Eksitasi menggunakan sikat
Sistem eksitasi dengan menggunakan sikat terdiri dari:
a. Sistem Eksitasi Statis
Sistem eksitasi statik adalah sistem eksitasi generator dengan menggunakan peralatan
eksitasi yang tidak bergerak, yang berarti bahwa peralatan eksitasi tidak ikut berputar
bersama rotor generator sinkron. Sistem eksitasi ini disebut juga dengan self excitation
merupakan sistem eksitasi yang tidak memerlukan generator tambahan sebagai sumber
eksitasi generator sinkron dan sebagai gantinya sumber eksitasi berasal dari keluaran
generator sinkron itu sendiri yang disearahkan terlebih dahulu dengan menggunakan
rectifier.
Awalnya pada rotor ada sedikit magnet yang tersisa, magnet yang sisa ini akan
menimbulkan tegangan pada stator, tegangan ini kemudian masuk dalam penyearah dan
dimasukkan kembali pada rotor, akibatnya medan magnet yang dihasilkan makin besar
dan tegangan AC naik demikian seterusnya sampai dicapai tegangan nominal dari
generator AC tersebut. Biasanya penyearah itu mempunyai pengatur sehingga tegangan
generator dapat diatur konstan menggunakan AVR.

15

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 2.7 Sistem Eksitasi Statis


Sumber: Wirabuana, Cakra, dkk. 2010. Synchronous Motor. Departemen Teknik Elektro:
Universitas Indonesia, [doc].
b. Sistem Eksitasi Dinamik
Sistem Eksitasi dinamik adalah sistem eksitasi generator tersebut disuplai dari eksiter
yang merupakan mesin bergerak. Sebagai eksiternya menggunakan generator DC atau
dapat juga menggunakan generator AC yang kemudian disearahkan menggunakan
rectifier. Slip ring digunakan untuk menyalurkan arus dari generator penguat pertama ke
medan penguat generator penguat kedua.

Gambar 2.8 Sistem Eksitasi Dinamik


Sumber: Wirabuana, Cakra, dkk. 2010. Synchronous Motor. Departemen Teknik Elektro:
Universitas Indonesia, [doc].
16

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

2. Sistem Eksitasi tanpa sikat


Sistem eksitasi tanpa sikat sama sekali tidak bergantung pada sumber listrik
eksternal, melainkan dengan menggunakan pilot exciter dan sistem penyaluran arus
eksitasi ke rotor generator utama, maupun untuk eksitasi eksiter tanpa melalui media sikat
arang. Pilot exciter terdiri dari sebuah generator arus bolak-balik dengan magnet permanen
yang terpasang pada poros rotor dan kumparan tiga fasa pada stator. Adapun diagram
prinsip kerjanya adalah sebagai berikut:

Gambar 2.9 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat


Sumber: https://ugmmagatrika.files.wordpress.com/2013/04/41.jpg

2.5 Jenis-Jenis Beban


a. Beban Resistif
Beban resistif dihasilkan oleh alat-alat listrik yang bersifat murni tahanan (resistor)
seperti pada elemen pemanas dan lampu pijar. Beban resistif ini memiliki sifat yang pasif,
dimana tidak mampu memproduksi energi listrik, dan justru menjadi konsumen energi
listrik. Resistor bersifat menghalangi aliran elektron yang melewatinya dengan jalan
menurunkan tegangan listrik yang mengalir, sehingga mengakibatkan terkonversinya
energi listrik menjadi panas.

17

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Dengan sifat demikian, resistor tidak akan merubah sifat-sifat listrik AC yang
mengalirinya. Gelombang arus dan tegangan listrik yang melewati resistor akan selalu
bersamaan membentuk bukit dan lembah. Dengan kata lain, beban resistif tidak akan
menggeser posisi gelombang arus maupun tegangan listrik AC.

Gambar 2.10 Bentuk Gelombang Beban Resistif


Sumber: http://artikel-teknologi.com/pengertian-beban-resistif-induktif-dan-kapasitifpada-jaringan-listrik-ac/2/

Pada grafik di atas, karena gelombang tegangan dan arus listrik berada pada fasa yang
sama maka nilai dari daya listrik akan selalu positif. Inilah mengapa beban resistif murni
akan selalu ditopang oleh 100% daya nyata.
b. Beban Induktif
Beban induktif dihasilkan oleh kumparan yang terdapat di berbagai alat-alat listrik
seperti motor, trafo, dan relai. Kumparan dibutuhkan oleh alat-alat listrik tersebut untuk
menciptakan medan magnet sebagai komponen kerjanya. Pembangkitan medan magnet
pada kumparan inilah yang menjadi beban induktif pada rangkaian arus listrik AC.
Kumparan memiliki sifat untuk menghalangi terjadinya perubahan nilai arus listrik.
Seperti yang kita ketahui bersama bahwa listrik AC memiliki nilai arus yang naik turun
membentuk gelombang sinusoidal. Perubahan arus listrik yang naik turun inilah yang
dihalangi oleh komponen kumparan di dalam sebuah rangkaian listrik AC. Terhalangnya
perubahan arus listrik ini mengakibatkan arus listrik menjadi tertinggal beberapa derajat
oleh tegangan listrik pada grafik sinusoidal arus dan tegangan listrik AC.
18

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 2.11 Bentuk Gelombang Beban Induktif


Sumber: http://artikel-teknologi.com/pengertian-beban-resistif-induktif-dan-kapasitifpada-jaringan-listrik-ac/2/

Dari gambar tersebut diketahui bahwa jika sebuah sumber listrik AC diberi beban
induktif murni, maka gelombang arus listrik akan tertinggal sejauh 90 oleh gelombang
tegangan. Atas dasar inilah beban induktif dikenal dengan istilah beban lagging atau arus
tertinggal tegangan.
c. Beban Kapasitif
Beban kapasitif merupakan kebalikan dari beban induktif. Jika beban induktif
menghalangi terjadinya perubahan nilai arus listrik AC, maka beban kapasitif bersifat
menghalangi terjadinya perubahan nilai tegangan listrik. Sifat ini menunjukkan bahwa
kapasitor bersifat seakan-akan menyimpan tegangan listrik sesaat.
Ketika mendapatkan suplai tegangan AC, maka kapasitor akan menyimpan dan
melepaskan tegangan listrik sesuai dengan perubahan tegangan masuknya. Fenomena
inilah yang mengakibatkan gelombang arus AC akan mendahului (leading) tegangannya
sejauh 90.
Gambar di bawah adalah gelombang sinusoidal tegangan dan arus listrik AC pada beban
kapasitor murni. Nampak jika kita plot daya listrik yang dibutuhkan untuk menanggung
beban kapasitor juga berbentuk sinusoidal. Daya listrik bernilai positif (daya diserap

19

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

kapasitor) pada setengah pertama gelombang sinusoidal daya, serta negatif (daya
dikeluarkan kapasitor) pada setengah gelombang kedua.

Gambar 2.12 Bentuk Gelombang Beban Kapasitif


Sumber: http://artikel-teknologi.com/pengertian-beban-resistif-induktif-dan-kapasitifpada-jaringan-listrik-ac/2/

20

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB III
SISTEM EKSITASI PLTA CIRATA UNIT 2
3.1 Skematik Sistem Eksitasi
Sistem eksitasi berfungsi untuk menyediakan arus yang dibutuhkan oleh kumparan
medan pada generator sinkron untuk menghasilkan tegangan terminal. Berikut ini diagram
blok dari sebuah sistem eksitasi:

Gambar 3.1 Diagram Blok Sistem Eksitasi


Sumber: IEEE Committee report. 1981. Excitation system models for power system
stability studies. IEEE Trans.
Eksiter
Eksiter merupak penghasil arus eksitasi, terdapat 3 jenis eksiter yakni eksiter DC,
eksiter AC dan eksiter statis.
Voltage Tranduscers
Voltage tranduser berfungsi untuk mengukur tegangan terminal 3 phasa yang
melalui potential transformers dan mengubah dan menfilternya menjadi tegangan DC
yang akan dibandingkan dengan tegangan referensinya. Sinyal eror yang terdeteksi
oleh voltage tranduscers digunakan untuk menggontrol besarnya arus eksitasi yang
diberikan oleh sistem eksitasi kepada belitan medan pada generator.
Voltage Regulator
Voltage regulator akan memperjelas sinyal eror yang dihasilkan oleh voltage
tranduscer dan output dari voltage regulator digunakan untuk mengatur pilot eksitasi.
21

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Limiting and Protecting Circuit


Limiting and protecting circuit digunakan untuk membatasi besarnya arus belitan
medan pada generator dari over excitation, under excitation dan mengatur tegangan
terminal generator.
Rate Feedback
Rate feedback berfungsi untuk menstabilkan sistem eksitasi.
Power System Stabilizer
Power system stabilizer berfungsi untuk mengatasi osilasi pada sistem tenaga
untuk sistem eksitasi.
3.2 Pengaturan Sistem Eksitasi Dalam Kondisis Berbeban
Saat generator sinkron bekerja pada beban nol tidak ada arus yang mengalir melalui
kumparan jangkar (stator), sehingga yang ada pada celah udara hanya fluksi arus medan
rotor. Namun jika generator sinkron diberi beban, arus jangkar Ia akan mengalir dan
membentuk fluksi jangkar. Fluksi jangkar ini kemudian mempengaruhi fluksi arus medan
dan akhirnya menyebabkan berubahnya harga tegangan terminal generator sinkron. Reaksi
ini kemudian dikenal sebagai reaksi jangkar.
Pengaruh yang ditimbulkan oleh fluksi jangkar dapat berupa distorsi, penguatan
(magnetising), maupun pelemahan (demagnetising) fluksi arus medan pada celah udara.
Perbedaan pengaruh yang ditimbulkan fluksi jangkar tergantung kepada beban dan faktor
daya beban, yaitu:
a. Beban Resistif
Untuk beban resistif (Cos = 1), pengaruh fluksi jangkar terhadap fluksi medan
hanyalah sebatas mendistorsinya saja tanpa mempengaruhi kekuatannya (cross
magnetising). Pada beban resistif, fluksi medan dari arus eksitasi hanya mempengaruhi
terhadap besanya tegangan terminal dari generator.
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, beban resisitif hanya mengkonsumsi daya
nyata saja. Sehingga ketika generator dibebani dengan beban resistif, maka tegangan
terminal generator dan putaran prime mover akan menurun, untuk menjaga agar tegangan
terminal generator tetap pada tegangan jaringan interkoneksi, maka dapat diatasi dengan
memperbesar fluksi medan dengan cara menambah besarnya arus eksitasi yang
diinjeksikan ke kumparan medan dan memperbesar bukaan inlet valve air.
22

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

b. Beban Induktif
Untuk beban induktif murni (Cos = 0 lag ), maka arus akan tertinggal sebesar 90o
dari tegangan. Hal ini menyebabkan fluksi yang dihasilkan oleh arus jangkar akan
melawan fluksi arus medan. Dengan kata lain reaksi jangkar akan demagnetising artinya
pengaruh raksi jangkar akan melemahkan fluksi arus medan.
Seperti yang diketahui, bahwa beban induktif hanya mengkonsumsi daya reaktif saja.
Oleh karenanya pada pembangkit, untuk meningkatkan besarnya daya reaktif (MVAR)
yang dibangkitkan, dapat dilakukan dengan cara memperkuat fluksi medan yakni
menambah besarnya arus eksitasi yang diinjeksikan ke kumparan medan.
c. Beban Kapasitif
Untuk beban kapasitif murni (Cos = 0 lead ), maka arus akan mendahului tegangan
sebesar 90o. Fluksi yang dihasilkan oleh arus jangkar akan searah dengan fluksi arus
medan sehingga reaksi jangkar yang terjadi akan magnetising artinya pengaruh reaksi
jangkar akan menguatkan fluksi arus medan.
Dengan terjadinya penguatan fluksi medan di kumparan medan generator, maka akan
terjadinya kenaikan tegangan terminal generator. Untuk menjaga agar tegangan terminal
generator ini sama dengan tegangan jaringan interkoneksi, maka arus eksitasi yang
diinjeksikan ke kumparan medan di rotor akan dikurangi. Sehingga dengan naiknya
pemakaian beban kapasitif, maka arus eksitasi yang diinjeksikan ke rotor pada generator
akan semakin dikurangi.
3.3 Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2
Seperti yang telah diketahui, bahwa generator yang digunakan pada PLTA Cirata unit 2
tidak menggunakan magnet permanen, maka medan magnet yang digunakan untuk
membangkitkan tegangan induksi dihasilkan dengan cara menginjeksikan arus DC pada
kumparan medan yang terdapat pada rotor di generator tersebut melalui slip ring dan carbon
brush.
PLTA Cirata Unit 2 ini memiliki tipe sistem eksitasi statis, yakni arus eksitasi berasal dari
tegangan keluaran dari generator itu sendiri yang telah diturunkan dan disearahkan dari
tegangan AC 3 fasa menjadi sistem tegangan DC. Berikut ini sistem eksitasi PLTA Cirata
Unit 2:
23

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Gambar 3.2 Single Line Diagram Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2
Sumber: 1993. Generator and Indoor Electrical Equipment. Elin.LTD
24

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Peralatan utama yang digunakan pada sistem eksitasi PLTA Cirata Unit 2 adalah sebagai
berikut:
1. Generator
2. Excitation Transformer
3. Thyristor Rectifier
4. Battery
5. Battery Charger
6. Regulator dan Gate Control
7. Field Discharge Device
8. Ventilation Unit
9. Polarity Reverse Link
10. Over Voltage Protection
Pada prosesnya, tegangan keluaran yang dihasilkan oleh generator PLTA Cirata Unit 2
adalah tegangan AC 16,5 kV 3 fasa. Kemudian tegangan ini diturunkan menggunakan trafo
step down eksitasi menjadi 380 VAC 3 fasa, selanjutnya tegangan 3 fasa 380 VAC ini
disearahkan oleh converter AC to DC menggunakan rectifier sehingga dihasilkan tegangan
DC 110 volt. Tegangan 110 VDC ini akan diinjeksikan ke kumparan medan dirotor melalui
carbon brush dan slip ring untuk membangkitkan medan magnet pada rotor.
Untuk kondisi start awal dimana generator belum mampu menghasilkan tegangan
keluaran, maka sistem eksitasi untuk generator dilakukan dengan menggunakan battery.
Battery yang digunakan memiliki tegangan 2 V dan arus 800 Ah tiap unitnya. Battery ini
tersusun secara seri sebanyak 55 unit battery yang terletak di station battery, sehingga
dihasilkan tegangan 110 V dengan arus 800 Ah. Selain itu pada station battery juga terdapat
55 unit battery lainnya yang terhubung secara seri, yang diparalelkan dengan 55 battery
pertama dengan tegangan dan arus yang sama. 55 battery kedua ini difungsikan sebagai
redudant, yakni battery tersebut pada posisi standby dan bekerja untuk membantu apabila
55 battery pertama sebagai suplai utama mengalami kegagalan serta tidak mampu atau
kekurangan daya dalam mencatu arus eksitasi ke kumparan medan dirotor.
Ketika generator telah mampu menghasilkan 20% dari arus beban nol, maka suplai
eksitasi dari battery secara otomatis akan terputus (change over) dan eksitasi akan dicatu
daya oleh tegangan keluaran generator itu sendiri selama operasi pembangkitan dilakukan.

25

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

3.4 Spesifikasi Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2


1. Sistem Eksitasi
Sistem eksitasi PLTA Cirata Unit 2 menggunakan sistem eksitasi dengan jenis static
excitation, yakni sumber arus aksitasi yang digunakan diambil dari keluaran generator
itu sendiri. Berikut ini spesifikasi sistem eksitasi yang digunakan pada PLTA Cirata
Unit 2:

Gambar 3.3 Spesifikasi Sistem Eksitasi Generator PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
2. Generator
Generator ini berfungsi untuk menghasilkan daya listrik untuk konsumen yang
ditransmisikan ke jaringan interkoneksi Jawa-Madura-Bali (JAMALI), pemakaian
sendiri dan mencatu daya sistem eksitasi generator itu sendiri. PLTA Cirata Unit 2
menggunakan generator sinkron 3 fasa buatan pabrikan Elin, Austria. Berikut ini
spesifikasi generator sinkron yang digunakan pada PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.4 Spesifikasi Generator PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
26

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

3. Battery
Battery berfungsi sebagai sumber catu daya sistem eksitasi pada saat starting awal.
Dimana generator belum mampu menghasilkan tegangan untuk sistem eksitasi sendiri.
Berikut ini spesifikasi battery yang digunakan di PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.5 Spesifikasi Battery Sistem Eksitasi PLTA Cirata unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
4. Excitation Transformer
Excitation Transformer yang digunakan oleh PLTA Cirata Unit 2 buatan pabrikan
Elin. Excitation Transformer ini berfungsi untuk menurunkan tegangan keluaran
generator dari 16,5 kV menjadi 380 V. Berikut ini spesifikasi Excitation Transformer
yang digunakan:

Gambar 3.6 Spesifikasi Trafo Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
27

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

5. Thyristor Rectifier
Thyristor Rectifier yang digunakan di PLTA Cirata Unit 2 buatan pabrikan Elin.
Thyristor Rectifier berfungsi untuk menyearahkan tegangan 3 fasa keluaran dari trafo
eksitasi dari 380 VAC menjadi 110 VDC. Tegangan 110 VDC inilah yang digunakan
sebagai sumber arus eksitasi pada generator tersebut. Berikut ini spesifikasi Thyristor
Rectifier yang digunakan di PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.7 Spesifikasi Thyristor Rectifier PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
6. Field Discharge Device
Field Discharge Device merupakan peralatan pengaman (circuit breaker) yang
dilengkapi dengan gas pemadam busur api yakni gas SF6. Field Discharge Device terdiri
atas 2 main contact dan sebuah overlapping discherge contact. Peralatan ini akan
memutus suplai arus eksitasi ke rotor pada saat terjadi gangguan. Berikut ini spesifikasi
Field Discharge Device yang digunakan di PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.8 Spesifikasi Field Discharge Device PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
28

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

7. Ventilation Unit
Ventilation Unit terdiri atas 2 unit fan yang dicatu daya secara langsung oleh keluaran
rectifier. Ventilation Unit merupakan peralat bantu yang berfungsi sebagai pendingin
sistem eksitasi. Arus yang besar menyebabkan panas yang tinggi, sehingga dapat
merusak peralatan sistem eksitasi. Berikut ini spesifikasi Ventilation Unit yang
digunakan di PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.9 Spesifikasi Ventilation Unit PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA
Tech Hydro
8. Over Voltage Protection
Over Voltage Protection merupakan peralatan pengaman yang berfungsi untuk
memproteksi sistem eksitasi dari tegangan lebih (Over Voltage). Alat ini digunakan di
Bus AC dan DC. Di Bus AC berfungsi untuk membatasi besarnya tegangan puncak,
sedangkan di Bus DC berguna untuk melindungi rectifier dan kumparan medan dari
tegangan lebih. Berikut ini spesifikasi Over Voltage Protection yang digunakan di
PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.10 Spesifikasi Over Voltage Protection PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
29

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

9. Field Flashing
Field Flashing adalah proses catu daya sistem eksitasi dilakukan oleh battery pada
saat generator belum mampu menghasilkan tegangan keluaran sendiri. Ketika generator
sudah mampu menghasilkan 5% dari tegangan nominalnya, maka thyristor mulai
beroperasi. Kemudian ketika arus eksitasi pada Bus-AC telah mencapai 20% dari arus
eksitasi beban nol generator, maka suplai eksitasi dari battery akan terputus dan akan di
change over oleh keluaran dari generator itu sendiri. Berikut ini spesifikasi Field
Flashing dari di PLTA Cirata Unit 2:

Gambar 3.11 Spesifikasi Field Flashing PLTA Cirata Unit 2


Sumber: 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro

30

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB IV
ANALISIS DATA
4.1 Cara Kerja Sistem Eksitasi PLTA Cirata Unit 2
Pada bab sebelumnya, telah dijelaskan bahwa sistem eksitasi pada generator PLTA Cirata
Unit 2 ini merupakan jenis sistem eksitasi statik, dimana sumber eksitasi berasal dari
keluaran generator sinkron itu sendiri yang disearahkan terlebih dahulu dengan
menggunakan rectifier. Namun, pada saat strating awal dimana generator belum mampu
menghasilkan tegangan, maka energi yang digunakan untuk sistem eksitasi diambil dari
battery yang terletak di station battery, proses ini disebut dengan field flashing.
Besarnya arus yang diinjeksikan ke rotor generator oleh battery saat proses field flashing
ini adalah 125 A DC. Dengan adanya arus inisial eksitasi ini maka generator akan
menghasilkan tegangan keluaran. Pada saat tegangan keluaran generator telah mencapai 5%
dari tegangan nominalnya sebesar 16,5 kV maka thyristor mulai beroperasi dan menaikkan
tegangan hingga nilai nominalnya.
Kemudian ketika arus eksitasi yang tersedia pada pada Bus AC telah mencapai 20% dari
arus eksitasi tanpa beban, maka contactor yang menghubungkan antara battery dengan rotor
generator akan terbuka, sehingga sistem eksitasi sekarang dicatu daya oleh tegangan
keluaran dari generator itu sendiri. Besarnya arus eksitasi pada saat beban nol dari generator
ini adalah sebesar 998 A DC.
Seperti yang diketahui bahwa tegangan keluaran dari generator adalah tegangan AC 3
fasa 16,5 kV, sedangkan sistem eksitasi menggunakan tegangan DC 110 V, maka diperlukan
trafo step down dan converter agar tegangan keluaran generator ini dapat digunakan untuk
mencatu sistem eksitasi. Tegangan keluaran generator akan diturunkan menggunakan trafo
eksitasi dari 16,5 kV menjadi 380 V 3 fasa AC, kemudian tegangan ini diubah menjadi
tegangan DC 110 V menggunakan thyristor rectifier, selanjutnya tegangan ini baru dapat
digunakan untuk mencatu daya sistem eksitasi pada generator tersebut.
Kemudian untuk pengaturan besarnya arus eksitasi yang diinjeksikan ke rotor pada
generator akan diatur oleh automatic voltage regulator (AVR). AVR ini akan mengontrol
proses switching sistem eksitasi dengan cara mengatur besarnya tegangan atau arus yang
diinjeksikan pada terminal gate di SCR atau thyristor. Pada saat kaki gate diberi tegangan
positif, maka SCR akan menghantarkan arus listrik dari anoda ke katoda dari SCR tersebut,
31

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

sehingga arus eksitasi akan diteruskan ke kumparan medan pada rotor. Bagian AVR yang
mengontrol besarnya tegangan atau arus yang diinjeksikan ke terminal gate pada SCR adalah
Gate Control Unit. Pengaturan switching arus eksitasi yang dilakukan oleh AVR ini akan
disesuaikan dengan proses pembebanan yang berlangsung pada generator tersebut.
4.2 Pengaruh Arus Eksitasi Generator Terhadap Pembebanan
Pada bab pendahuluan, telah dipaparkan bahwa penulisan karya tulis ini bertujuan untuk
mengetahui pengaruh pembebanan terhadap pengaturan arus eksitasi yang diinjeksikan ke
rotor generator. Berikut ini adalah data operasi harian yang meliputi data pembebanan dan
arus eksitasi PLTA Cirata Unit 2 pada Selasa, 4 Agustus 2015:
VOUT.GEN
(KV)
15,9
16,4
16
16,1
16,5
16,2
16,3
15,8

IR
(A)
2200
2405
2800
3048
2953
3240
3468
4120

IS
IT
Cos
Pbeban
Q
(A)
(A) IRata (A)
phi
(MW)
(MVAR)
2110 2230 2180,00
0,9
56,00
20
2285 2350 2346,67
0,9
59,50
29,5
2730 2770 2766,67
0,9
67,00
41
2963 3028 3012,50
0,9
73,50
39,75
2863 2917 2911,11
0,9
73,33
37
3140 3213 3197,78
0,9
80,33
40
3668 3435 3523,33
0,9
88,75
37,25
4040 4120 4093,33
0,9
105,00
40
Tabel 4.1 Data Operasi Harian PLTA Cirata Unit 2

IF (A)
830,0
1174,0
1227,0
1243,0
1255,0
1275,3
1288,0
1313,0

Dari data tersebut data tersebut dapat diketahui arus eksitasi terendah yang diinjeksikan
ke kumparan medan di rotor adalah 830 A untuk daya beban sebesar 56 MW dan tertinggi
sebesar 1313 A ketika daya beban 105 MW. Arus eksitasi maksimal yang mampu dicapai
adalah sebesar 1588 A untuk beban penuh sebesar 126 MW.
Bila dibandingkan antara arus eksitasi pada daya beban 105 MW dengan arus eksitasi
pada beban penuh yang dapat dibangkitkan oleh generator, maka didapatkan nilai sebesar
82,6%. Nilai ini menunjukkan pada saat pembebanan yang dilakukan adalah sebesar 83,3%
dari beban penuh (105 MW dari 126 MW), maka arus eksitasi yang diinjeksikan adalah
82,6% dari arus eksitasi beban penuhnya.
Bila dikaitkan dengan persamaan sebelumnya, dimana persentasi pembebanan dan arus
eksitasi seharusnya sama, yakni pada pembebeban 83.3% dari beban penuh, seharusnya arus
eksitasinya sebesar 83,3% juga, namun pada PLTA Cirata Unit 2 hanya 82,6%. Hal ini
dikarenakan arus maksimal 1588 A tersebut tidak hanya digunakan untuk membangkitkan
32

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

daya aktif saja, tetapi juga untuk membangkitkan daya reaktif, sehingga arus eksitasi
maksimal 1588 A tersebut tidak hanya digunakan untuk membangkitkan daya sebasar 126
MW. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sistem eksitasi di PLTA Cirata Unit 2 telah
bekerja secara optimal.
Selain itu, dari data tersebut dapat dibahas beberapa hal, yakni:
1. Pengaruh Pembebanan terhadap Tegangan Terminal generator
Dari data diatas dapat diketahui bahwa dengan terjadinya perubahan beban, tegangan
terminal generator juga akan ikut berubah. Ketika beban naik, maka yang terjadi adalah
tegangan jaringan akan turun dan membuat tegangan terminal generator juga menjadi turun
sehingga memaksa generator untuk menaikkan tegangan terminal generator agar tetap
dalam kondisi nominalnya yakni 16,5 KV. Tegangan terminal generator ini dapat dijaga
pada kondisi nominalnya dengan cara menambah besarnya arus eksitasi yang diinjeksikan
ke rotor generator.
Sedangkan pada saat terjadi penurunan beban, tegangan pada jaringan akan cenderung
naik, dan tegangan teminal generator juga akan naik melebihi tegangan nominalnya. Untuk
menjaga agar tegangan terminal tetap pada kondisi nominalnya maka besarnya arus eksitasi
yang diinjeksikan pada rotor generator harus dikurangi. Hal ini dibuktikan pada grafik
tegangan terminal terhadap arus eksitasi dan pengaruh pembebanan terhadap tegangan
terminal berikut:

VOUT.GEN (KV)

Pengaruh Pembebanan terhadap Tegangan Terminal


Generator
20
19
18
17
16
15
14
13
12
11
10
0,00

20,00

40,00

60,00

80,00

100,00

120,00

PBEBAN (MW)

Gambar 4.1 Grafik Pembebanan terhadap Tegangan Terminal

33

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

2. Pengaruh Pembebanan terhadap Arus Eksitasi


Pada dasarnya tegangan terminal dan arus eksitasi memiliki hubungan yang saling
berkaitan terhadap pembebanan. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, ketika
pembebanan naik, maka tegangan jaringan dan tegangan terminal generator akan turun.
Oleh karenanya dibutuhkan penambahan arus eksitasi untuk menjaga tegangan terminal
generator tetap pada kondisi nominalnya. Berikut ini grafik pengaruh pembebanan terhadap
arus eksitasi:
Pengaruh Pembeban Terhadap Arus Eksitasi
1600,0
1400,0
1200,0

IF (A)

1000,0
800,0
600,0

400,0
200,0
0,0
0,00

20,00

40,00

60,00

80,00

100,00

120,00

PBEBAN (MW)

Gambar 4.2 Grafik Pembebanan terhadap Arus Eksitasi

Pada bab dasar teori telah dijelaskan bahwa tegangan terminal secara matematis
dituliskan sebagai berikut :
= .......(1)
= ( )....................(2)
= cos 3.....(3)
Dari persamaan diatas dapat diketahui bahwa tegangan terminal (Vt) yang dibangkitkan
akan berbanding lurus dengan ggl induksi (E). Karena putaran dijaga kontan untuk menjaga
frekuensi tetap 50 Hz, maka pengaturan besarnya ggl induksi yang dibangkitkan hanya
dipengaruhi oleh fluksi () yang dihasilkan oleh arus eksitasi (IF). Sehingga diperoleh
hubungan berikut:

34

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

Sehingga semakin besar pembebanan yang dilakukan maka arus eksitasi yang
diinjeksikan ke rotor pada generator juga akan semakin besar .

30

1400,0

25

1200,0
1000,0

20

800,0

IF (A)

VOUT.GEN (KV)

Grafik Pengaruh Pembebanan terhadap Tegangan Terminal


dan Arus Eksitasi

15

600,0
10

400,0

200,0

0
0,00

20,00

40,00

60,00

Pbeban (MW)

80,00

0,0
100,00
120,00
PBEBAN VS VOUT.GEN
PBEBAN VS IF

Gambar 4.3 Grafik Pembebanan terhadap Tegangan Terminal dan Arus Eksitasi

35

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

BAB V
PENUTUP
5.1 Simpulan
Dari pembahasan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan beberapa hal, yakni:
1.

Jenis sistem eksitasi pada generator PLTA Cirata Unit 2 adalah sistem eksitasi
statis dengan catu daya saat starting menggunakan battery.

2.

Sistem eksitasi pada generator PLTA Cirata Unit 2 telah bekerja secara optimal.

3.

Besarnya arus eksitasi maksimum yang dapat diinjeksikan ke kumparan medan


rotor adalah sebesar 1588 A.

4.

Semakin besar pembebanan, maka tegangan terminal pada generator akan


semakin turun.

5.

Pengaturan tegangan terminal generator saat berbeban dapat dilakukan dengan


arus eksitasi.

6.

Semakin besar pembebanan pada generator, maka arus eksitasi yang diinjeksikan
akan semakin besar.

5.2 Saran
Untuk menjaga agar sistem eksitasi genertaor PLTA Cirata Unit 2 tetap bekerja
dalam kondisi optimal, hendaknya pada saat Preventive Maintenance (PM) sedang
berlangsung, memeriksa sistem penyearahan dan kondisi baut-baut terminal
penyearahan, membersihkan kontaminasi akibat debu, oli, grease dan material yang
lengket yang terdapat pada slipring dan carbon brush serta bagian generator yang
berhubungan secara listrik agar tidak terjadi kegagalan kontak listrik.

36

POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG

PT. PEMBANGKITAN
JAWA BALI

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Anonim. 2008. Cirata Excitation System Operation and Maintenance Manual. VA Tech
Hydro
[2]. Basu, Swapan and Ajay Kumar Debnath. 2015. Power Plant Instrumentation and
Control Handbook. Academic Press: London , UK
[3]. Boldea Ion. 2006. The Electric Generator Synchronous Generators. Taylor and francis
group: New York
[4]. Anonim. 2015. Generator Sinkron 3 Fasa, [pdf].
(http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20111/3/Chapter%20II.pdf, diakses
tanggal 12 Agustus 2015)
[5]. Anthony, Zuriman.2015. Generator Sinkron, [pdf].
(http://sisfo.itp.ac.id/bahanajar/BahanAjar/ZurimanAnthony/Mesin%20Listrik%20AC
/Bab%20I.pdf, diakses tanggal 13 Agustus 2015).
[6]. Nurbaiti. 2015. Medan Magnet dan Induksi Elektromagnetik, [doc].
(https://baitbaiti.files.wordpress.com/2009/09/medan-magnet-dan-induksielektromagnetik.doc, diakses tanggal 18 Agustus 2015)
[7]. Suryadiningrat, Rian. 2013. Pengoperasian Turbin Generator PLTA Besar dan
Pengoperasian Sistem Penunjang PLTA Besar. UP.Cirata:PT.PJB, Purwakarta

vi

LAMPIRAN

Gambar 5.1 Wiring Diagram Rotor Generator

Gambar 5.2 Wiring Diagram Excitation Flashing

Gambar 5.3 Wiring Diagram Excitation Rectifier


vii

Gambar 5.4 Wiring Diagram Excitation Transformer


viii