Anda di halaman 1dari 8

Penisilin Biosintesis

inShare0

Secara keseluruhan, ada total dari tiga langkah utama dan penting untuk biosintesis penisilin G
(benzilpenisilin)

Langkah pertama dalam biosintesis penisilin G adalah kondensasi dari tiga asam amino L-aminoadipic asam, L-sistein, L-valin dalam sebuah tripeptide. Sebelum mencampurkannya
menjadi tripeptide, maka asam amino L-valin akan menjalani epimerization dan menjadi
D-valin. Setelah kondensasi, tripeptide ini bernama -(L--aminoadipyl)-L-sistein-Dvalin, yang juga dikenal sebagai ACV. Sementara reaksi ini terjadi, kita harus
menambahkan di ACVS diperlukan enzim katalitik, yang juga dikenal sebagai -(L-aminoadipyl)-L-sistein-D-valin sintetase. Ini ACVs enzim katalitik diperlukan untuk
aktivasi dari tiga asam amino sebelum kondensasi dan epimerization transformasi L-valin
ke D-valin.

Langkah kedua dalam biosintesis penisilin G adalah dengan menggunakan enzim untuk
mengubah ACV ke isopenicillin N. Enzim isopenicillin N sintase dengan gen PCBC
tertutup. Para tripeptide pada ACV kemudian akan mengalami oksidasi, yang kemudian
memungkinkan penutupan cincin sehingga cincin bisiklik terbentuk. Dia menunjukkan
bahwa, jika''Penicillium notatum''ditanam di substrat yang tepat, itu akan memancarkan
zat dengan sifat antibiotik, yang ia sebut penisilin. Ini pengamatan kebetulan mulai era
modern penemuan antibiotik. Perkembangan penisilin untuk digunakan sebagai obat
adalah disebabkan oleh pemenang Nobel Australia Howard Walter Florey bersama-sama
dengan Rantai pemenang Nobel Jerman Ernst dan ahli biokimia Inggris Norman Heatley.

Namun, beberapa orang lain melaporkan efek bakteriostatik dari''Penicillium awal dari''Fleming.
Penggunaan roti dengan cetakan biru (mungkin Penicillium) sebagai sarana untuk mengobati
luka bernanah adalah pokok obat rakyat di Eropa sejak Abad Pertengahan. Referensi diterbitkan
pertama kali muncul dalam publikasi dari Royal Society pada tahun 1875, oleh John Tyndall.
Ernest Duchesne didokumentasikan dalam sebuah, kertas 1897 yang tidak diterima oleh Institut
Pasteur karena mudanya. Pada bulan Maret 2000, dokter di San Juan de Dios Hospital di San
Jos, Kosta Rika menerbitkan naskah ilmuwan Kosta Rika dan medis dokter Clodomiro (Clorito)
Picado Twight (1887-1944). Mereka melaporkan pengamatan Picado pada tindakan
penghambatan jamur dari genus Penicillium''''antara tahun 1915 dan 1927. Picado melaporkan

penemuan kepada Paris Academy of Sciences, namun tidak paten, meskipun penyelidikan
dimulai tahun sebelum Fleming. Joseph Lister sedang bereksperimen dengan penicillum pada
tahun 1871 untuk operasi aseptik nya. Ia menemukan bahwa itu melemahkan mikroba tetapi
kemudian ia menolak jamur.
Fleming menceritakan bahwa tanggal terobosan nya pada pagi hari Jumat, September 28, 1928.
Itu adalah kecelakaan kebetulan: di laboratorium di ruang bawah tanah Rumah Sakit St Mary di
London (sekarang bagian dari Imperial College), Fleming memperhatikan cawan petri
berisi''''aureus budaya piring ia telah salah dibiarkan terbuka, yang terkontaminasi oleh biru-hijau
cetakan, yang telah membentuk pertumbuhan yang terlihat. Ada lingkaran menghambat
pertumbuhan bakteri di sekitar cetakan. Fleming menyimpulkan bahwa cetakan telah merilis
sebuah substansi yang menekan pertumbuhan dan melisiskan bakteri. Dia tumbuh budaya murni
dan menemukan bahwa itu adalah Penicillium''''jamur, sekarang dikenal sebagai Penicillium
notatum''''. Charles Thom, seorang spesialis Amerika yang bekerja di Departemen Pertanian AS,
adalah pakar diakui, dan Fleming disebut masalah baginya. Fleming menciptakan istilah
"penisilin" untuk menggambarkan filtrat budaya kaldu dari cetakan''''Penicillium. Bahkan dalam
tahap awal, penisilin ditemukan paling efektif terhadap bakteri Gram-positif, dan tidak efektif
melawan organisme Gram negatif dan jamur. Dia menyatakan optimisme awal yang penisilin
akan menjadi disinfektan yang berguna, menjadi sangat kuat dengan toksisitas minimal
dibandingkan dengan antiseptik hari, dan mencatat nilai laboratorium dalam isolasi "''influenzae
Bacillus''" (sekarang''Haemophilus influenzae'' ). Setelah eksperimen lebih lanjut, Fleming yakin
bahwa penisilin tidak bisa bertahan cukup lama dalam tubuh manusia untuk membunuh bakteri
patogen, dan berhenti belajar setelah 1931. Dia ulang uji klinis pada tahun 1934, dan terus
mencoba untuk mendapatkan seseorang untuk memurnikan sampai 1940.

Medis aplikasi
Pada tahun 1930, Cecil George Paine, seorang ahli patologi di Royal Infirmary di Sheffield,
mencoba menggunakan penisilin untuk mengobati sycosis barbae-letusan di folikel jenggot, tapi
tidak berhasil, mungkin karena obat tidak menembus kulit cukup mendalam. Pindah ke oftalmia
neonatorum; infeksi gonokokal pada bayi, ia mencapai penyembuhan pertama yang tercatat
dengan penisilin, pada 25 November 1930. Dia kemudian sembuh empat pasien tambahan (satu
orang dewasa dan tiga bayi) dari infeksi mata, gagal untuk menyembuhkan kelima sebuah.
Pada tahun 1939, ilmuwan Australia Howard Florey (kemudian Baron Florey) dan tim peneliti
(Ernst Boris Chain, M. Gardner, Norman Heatley, M. Jennings, J. Orr-Ewing dan G. Sanders) di
Sir William Dunn Sekolah Patologi , Universitas Oxford membuat kemajuan yang signifikan
dalam menunjukkan''in vivo''bakterisida tindakan penisilin. Upaya mereka untuk mengobati
manusia gagal karena volume cukup penisilin (pasien pertama yang dirawat adalah Cadangan
Polisi Albert Alexander), tetapi mereka terbukti tidak berbahaya dan efektif pada tikus.
Beberapa percobaan penisilin perintis berlangsung di Radcliffe Infirmary di Oxford, Inggris.
Percobaan ini terus dikutip oleh beberapa sumber sebagai obat pertama menggunakan penisilin,
meskipun pengadilan Paine terjadi sebelumnya.

Massa produksi

Struktur kimia penisilin ditentukan dengan Dorothy Hodgkin Crowfoot pada tahun 1945.
Penisilin telah menjadi yang paling banyak digunakan antibiotik untuk tanggal, dan masih
digunakan untuk banyak Gram-positif infeksi bakteri. Sebuah tim ilmuwan penelitian Oxford
dipimpin oleh Australia Howard Florey dan Ernst Boris termasuk Chain dan Norman Heatley
menemukan metode massa memproduksi obat. Florey dan Rantai berbagi hadiah Nobel 1945
dalam bidang kedokteran dengan Fleming untuk pekerjaan mereka. Setelah Perang Dunia II,
Australia merupakan negara pertama untuk membuat obat yang tersedia untuk penggunaan sipil.
Chemist John C. Sheehan di MIT menyelesaikan sintesis total pertama penisilin dan beberapa
analog di awal 1950-an, namun metode tidak efisien untuk produksi massal.
Tantangan massa-memproduksi obat ini adalah menakutkan. Pada tanggal 14 Maret 1942, pasien
pertama dirawat untuk septikemia streptokokus dengan buatan AS penisilin diproduksi oleh
Merck & Co Setengah dari total pasokan yang dihasilkan pada waktu itu digunakan pada pasien
satu. Pada Juni 1942, ada cukup US penisilin tersedia untuk mengobati sepuluh pasien. Sebuah
melon berjamur di pasar, Peoria Illinois pada tahun 1943 ditemukan mengandung yang terbaik
dan berkualitas tinggi penisilin setelah pencarian di seluruh dunia. Penemuan melon, dan hasil
penelitian jagung fermentasi minuman keras curam di Laboratorium Penelitian Utara Daerah di
Peoria, Illinois, Amerika Serikat diijinkan untuk memproduksi 2,3 juta dosis pada saat invasi
Normandia pada musim semi 1944. Skala besar produksi dihasilkan dari pengembangan yang
mendalam-tangki fermentasi oleh insinyur kimia Margaret Hutchinson Rousseau.
G. Raymond Rettew membuat kontribusi yang signifikan terhadap upaya perang Amerika
dengan teknik untuk menghasilkan jumlah komersial penisilin.
Selama Perang Dunia II, penisilin membuat perbedaan besar dalam jumlah kematian dan
amputasi disebabkan oleh luka yang terinfeksi antara kekuatan Sekutu, penghematan 12% -15%
diperkirakan dari kehidupan. Ketersediaan sangat terbatas, namun, dengan kesulitan manufaktur
dalam jumlah besar oleh penisilin dan klirens ginjal obat cepat, memerlukan dosis sering.
Penisilin secara aktif dikeluarkan, dan sekitar 80% dari dosis penisilin dibersihkan dari tubuh
dalam waktu tiga sampai empat jam administrasi. Memang, selama era awal penisilin, obat itu
sangat langka dan sangat dihargai bahwa itu menjadi umum untuk mengumpulkan urin dari
pasien yang diobati, sehingga penisilin dalam urin dapat diisolasi dan digunakan kembali.
Ini bukan solusi yang memuaskan, sehingga para peneliti mencari cara untuk memperlambat
ekskresi penisilin. Mereka berharap dapat menemukan molekul yang bisa bersaing dengan
penisilin untuk transporter asam organik bertanggung jawab untuk ekskresi, seperti bahwa
transporter istimewa akan mengeluarkan molekul penisilin bersaing dan akan dipertahankan.
Agen uricosuric probenesid terbukti cocok. Ketika probenesid dan penisilin diberikan bersamasama, probenesid kompetitif menghambat ekskresi penisilin, meningkatkan konsentrasi penisilin
dan memperpanjang aktivitasnya. Akhirnya, munculnya produksi massal teknik dan semi-sintetik
penisilin memecahkan masalah pasokan, jadi ini penggunaan probenesid menurun.

Penisilin
Mitra Gambar. Mesin Pencari Gambar Berbahasa Indonesia. GMT:2011-10-02 11:27:02.
Halaman ini berisi daftar gambar, photo, wallpaper, ilustrasi mengenai penisilin. Kami juga
memberikan beberapa rekomendasi sehingga anda dapat menelusuri internet dengan lebih mudah
dan cepat. Kunjungi pula halaman yang (mungkin) terkait dengan penisilin:

Bakteri

Semua

Photo

Wallpaper

Ikon

Ilustrasi

Tentang Penisilin

Inti Penisilin

Penisilin (Inggris:Penicillin atau PCN) dalah sebuah kelompok antibiotika -laktam yang
digunakan dalam penyembuhan penyakit infeksi karena bakteri, biasanya berjenis Gram positif.
Sebutan "penisilin" juga dapat digunakan untuk menyebut anggota spesifik dari kelompok
penisilin. Semua penisilin memiliki dasar rangka Penam, yang memiliki rumus molekul RC9H11N2O4S, dimana R adalah rangka samping yang beragam.

Sejarah
Penemuan penislin selalu dikaitkan dengan ilmuwan Skotlandia, Alexander Fleming pada 1929,
walaupun sebenarnya banyak ilmuwan lain yang telah mencatat efek antibakteri sebelum
Fleming.
Fleming, dalam laboratoriumnya di Rumah Sakit Santa Maria (kini merupakan salah satu rumah
sakit pendidikan di London), mencatat adanya lingkaran hambatan (zona bening) pada
pertumbuhan bakteri di piringan kultur Staphylococcus. Fleming menyimpulkan bahwa
hambatan itu dikarenakan sebuah subtansi penghambat pertumbuhan dan menghancurkan
bakteri. Ia kemudian menumbuhkan sebuah kultur murni dan menemukan Penicillium yang
kemudian dikenal sebagai Penicillium chrysogenum. Fleming memberikan istilah "penisilin"
untuk menggambarkan hasil filtrasi dari kultur mikrobiologis Penicillium.
Walaupun di tahapan awal ini, penisilin ditemukan efektif melawan bakteri Gram positif dan
tidak efektif pada Gram negatif dan jamur. Fleming optimis bahwa penisilin akan menjadi
disinfektan yang sangat berguna, berpotensi tinggi dengan tingkat keracunan yang rendah
dibandingkan antiseptik masa itu.
Pada percobaan berikutnya, Fleming menyadari bahwa penisilin tidak akan bertahan lama di
tubuh manusia untuk membunuh bakteri patogen. Ia menghentikan penelitiannya mengenai
penisilin setelah 1931, namun mencoba memulainya lagi pada 1934.
Pada 1939, ilmuwan Australia Howard Walter Florey dan sebuah tim peneliti di Universitas
Oxford membuat sebuah kemajuan yang berarti dalam menunjukkan aksi bakterisidal secara in
vivo dari penisilin. Mereka gagal dalam percobaan karena ketidakcukupan penisilin, namun
berhasil dibuktikan bahwa penislin tidak berbahaya dan bekerja pada tikus. Beberapa percobaan
penisilin dilakukan di Oxford. Pada 1942, John Bumstead dan Orvan Hess menjadi ahli yang
pertama berhasil menyembuhkan pasiennya dengan penisilin.
Saat Perang Dunia II, penisilin diberikan pada tindakan amputasi pasukan sekutu,
menyelamatkan 12-15% nyawa. Ketersediaan penisilin masih sangat terbatas karena kesulitan
untuk memroduksinya secara masal, dan kecepatan ginjal yang menghasilkan sisa penisilin yang
tidak sempat digunakan tubuh. Saat itu, pengumpulan kembali penisilin dari air seni pasien
merupakan prosedur yang bisa. Penisilin tersebut akan digunakan kembali.
Penggunaan kembali penisilin tersebut bukanlah jalan akhir yang baik. Hal ini membuat para
peneliti mencari jalan lain untuk memperlambat sekresi penisilin. Mereka berharap dapat
menemukan molekul yang dapat menyaingi penisilin untuk transporter asam organik.
Transportter tersebut berfungsi dalam sekresi penisilin, maka diperkirakan transporter akan
membawa molekul penghambat sehingga penisilin akan lebih lama pada tubuh. Sebuah agen
probenesid akhirnya dibuktikan dapat menghambat. Probenesid akan bersaing dan menghambat
sekresi penisilin. Penislin akhirnya dapat bekerja lama di tubuh. Teknik produksi penisilin secara
masal pun akhirnya dapat diatasi.
Struktur kimiawi penisilin diketahui oleh Dorothy Crowfoot Hodgkin pada awal 1940an.
Penemuan ini menjadikan penisilin dapat dibuat secara sintetik. Sebuah tim dari Oxford
menemukan metode produksi massal penisilin. Tim yang dipimpin Howard Walter Florey itu
mendapatkan Hadiah Nobel dalam bidang Kedokteran atau Fisiologi pada 1945. Saat itu,
Penisilin menjadi antibiotika yang banyak digunakan dan masih digunakan untuk beberapa
infeksi bakteri Gram positif.

Perkembangan penisilin

Lingkup aktivitas penisilin yang sempit menjadikan para peniliti mencari turunan penisilin yang
dapat mengobati infeksi yang lebih banyak.
Perkembangan besar yang pertama adalah ampisilin, yang memiliki lingkup aktivitas yang lebih
luas daripada penisilin asli. Perkembangan berikutnya menghasilkan penisilin yang dapat
menahan enzim beta-laktamase termasuk flukloksasilin, dikloksasilin, dan metisilin. Penemuan
ini sangat penting untuk melawan spesies bakteria yang memiliki beta-laktamase, namun tidak
dapat melawan strain Staphylococcus aureus yang tahan metisilin.
Penisilin yang antipseudomal seperti Tisarsilin dan Piperasilin berguna untuk melawan bakteri
Gram negatif.

Efek samping
Reaksi efek samping
Reaksi efek samping yang sering adalah (1% pasien) diare, urtikaria, nausea, dan superinfeksi
dri Candidiasis. Efek yang jarang (0.11% pasien) adalah demam, muntah, dermatitis,
angiodema atau kolitis pseudomembarnosus.
Alergi
Alergi terhadap antibiotika beta-laktam dapat terjadi pada 10% pasien. 0.01% dapat menderita
anafilaksis.

---Salk Kalitenizi Arttrn--PENSLN VE ANTBOTK ALERJLER NELERDR ?


Hazrlayanlar : Prof. Dr. A. Fuat Kalyoncu
Trk Akcier Hastalklar Vakf

Karena dah disentil lama ga nulis


topik sedikit serius sih hehe..

,, semoga bisa membantu yah..

Antibiotik adalah zat yang dihasilkan oleh mikroba, terutama fungi, yang dapat menghambat
pertumbuhan atau membunuh mikroba jenis lain. Turunan zat tersebut dapat dibuat secara semi
sintetis. Antimikroba diartikan sebagai pembasmi mikroba, khususnya yang merugikan manusia.
Aktivitas antibiotik pertama kali ditemukan oleh dr. Alexander Fleming pada tahun 1928, ia
menemukan antibiotik penisilin dari jamur jenis Phenicillium.
Penisilin adalah antibiotik alami atau semisintetis yang dihasilkaan atau berasal dari jenis
tertentu jamur Penicillium. Secara struktural, penisilin termasuk dalam antibiotik beta laktam dan
secara farmakologis berkaitan dengan antibiotik betalaktam lainnya.
Penisilin mengandung inti asam 6-aminopenisilinat (6-APA), yang terdiri dari cincin beta laktam
bergabung dengan cincin tiazolidin. Gugus karboksil bebas pada cincin tiazolin dan satu atau

lebih gugus amino rantai samping pada gugus R merupakan hal yang penting dalam aktivitas
antibakteri dari penisilin.
Perbedaan gugus R yang terikat pada inti struktur penisilin akan menghasilkan perbedaan
spektrum aktivitas, stabilitas terhadap beta laktamase, stabilitas terhadap asam, penyerapan di
saluran pencernaan, dan kemampuan pengikatan protein yang berbeda.
Saat ini tersedia penisilin yang terbagi menjadi empat kelompok berdasarkan pada spektrum
aktivitasnya, yaitu penisilin alami, penisilin tahan penisilinase, aminopenisilin, dan penisilin
spektrum luas.
a. Penisilin Alami (Penisilin G, Penisilin V)
Penisilin alami diperoleh dari hasil fermentasi strain mutan Penisillium chrysogenum. Penisilin
alami dengan rantai sisi R yang berbeda diperoleh dengan mengubah media kultur Penicillium.
Penisilin yang digunakan untuk penggunaan klinik hanya penisilin G dan penisilin V.
b. Penisilin Tahan-Penisilinase (Flukoksasilin, koksasilin, nafsilin)
Adalah turunan semisintetik dari 6-APA yang stabil terhadap hidrolisis oleh banyak stapilokokus
penghasil penisilinase. Penisilin ini memiliki sisi rantai besar di R pada inti 6-APA yang
menyebabkan hambatan sterik dan membantu mencegah pengrusakan penicillinase ke cincin
beta laktam. Penisilin jenis ini aktif melawan jenis S.aureus dan S.epidermidis penghasil
penisilinase, yang resisten terhadap penisilin alami, aminopenisilin, dan penisilin spektrum luas.
c. Aminopenisilin (amoksisilin, ampisilin)
Aminopenisilin adalah turunan semisintetis dari 6-APA yang memiliki gugus amino bebas posisi