Anda di halaman 1dari 48

TEKNIK BEDAH FLAP

PADA TERAPI POKET


Kelompok 6:
Rina Hertina Aprillia 020911182
Anita Fitria 021011044
Kadek Ayu Kartika
021011045
Koerniasari Eraiko
021011046
Irma Ayu K. 021011047
Anindita Rivy Larasati 021011048
Yolan Tiara Yusuf 021011050
Marisa Moni Mahardika 021011052

Klasifikasi Flap Periodontal


Flap periodontal dapat diklasifikasikan
berdasarkan :
Pembukaan tulang setelah refleksi
flap
Penempatan tutup flap setelah
operasi
Management of the papilla

Berdasarkan pembukaan tulang


setelah refleksi flap
flap full-thickness, semua jaringan lunak,
termasuk
periosteum,
direfleksikan
untuk
membuka jaringan bawah tulang. Pembukaan
yang sempurna, dan akses ke jaringan bawah
tulang dilakukan jika yang dimaksud adalah
resective osseous surgery.
Flap partial-thickness hanya mencakup epitel dan
lapisan jaringan ikat yang mendasarinya. Tulang
tetap ditutupi oleh lapisan jaringan ikat, termasuk
periosteum. Jenis flap ini disebut juga flap splitthickness. Flap partial-thickness dilakukan jika
flap diposisikan di apikal atau ketika operator
tidak ingin membuka tulang.

Berdasarkan Penempatan Flap


Setelah Operasi
flaps nondisplaced, ketika flap
dikembalikan dan dijahit pada posisi
semula, atau
flaps displaced, yang ditempatkan di
apikal, koronal, atau lateral dari
posisi semula.

Management of the papilla


Management
of
the
papilla
menggabungkan seluruh papila di salah
satu
flap
melalui
sayatan
sulkus
interdental
dengan
memutuskan
perlekatan jaringan ikat dan sayatan
horizontal
pada
dasar
papilla,
menghubungkannya ke salah satu flap.

Bentuk Flap
Desain flap penutup untuk teknik
konvensional
A. Design dari sayatan: bevel sayatan
internal, membelah papilla, dan
sayatan vertikal ditarik dalam garis
terputus.
B. Flap telah diangkat, dan irisan
jaringan sebelah gigi tersebut masih
pada tempatnya.
C. Semua
jaringan
margin
telah
dihilangkan, memperlihatkan tulang
yang mendasari.
D. Jaringan dikembalikan ke posisi
semula. Daerah proksimal tidak
sepenuhnya tertutup.

Bentuk Flap
Desain flap untuk penutup
sayatan sulcular.
A. Desain sayatan: sayatan
sulcular dan sayatan vertikal
digambarkan oleh garis
terputus.
B. Flap telah diangkat,
memperlihatkan tulang yang
mendasari.
C. Jaringan dikembalikan ke
posisi semula mencakup
ruang interdental keseluruhan.

Modified Widman Flap

Modified Widman Flap


Langkah 1: Sayatan awal
adalah
insisi
bevel
internal ke alveolar crest
mulai 0,5 sampai 1 mm
dari
gingiva
margin.
Lekukan
mengikuti
gingiva margin. Tindakan
harus diperhatikan dalam
memasukkan
pisau
hingga
papilla
yang
tersisa dengan ketebalan
yang sama.

Modified Widman Flap


Langkah 2: Gingiva ini dibentuk
dengan elevator periosteal

Modified Widman Flap


Langkah 3: Sebuah
sayatan sulkus
dibuat dari bagian
bawah saku gingiva
ke tulang,
membatasi
triangular wedge
jaringan yang
mengandung pocket
lining.

Modified Widman Flap


Langkah 4: Setelah
flap tergambar,
sayatan ketiga
dibuat di koronal
interdental spaces
sampai tulang
dengan kuret atau
interproksimal
blade lalu collar
gingiva dibuang.

Modified Widman Flap


Langkah 5: Ujung
jaringan dan jaringan
granulasi dibuang
dengan kuret. Permukaan
akar diperiksa, kemudian
diskalakan dan
direncanakan jika
diperlukan. Sisa serat
periodontal yang melekat
pada permukaan gigi
tidak boleh terganggu.

Modified Widman Flap


Langkah 6: arsitektur
tulang tidak dikoreksi,
kecuali jika mencegah
jaringan yang baik
adaptasi dengan leher gigi.
Setiap upaya dibuat untuk
menyesuaikan jaringan
facial interproksimal dan
lingual yang berdekatan
satu sama lain sehingga
tidak ada interproksimal
tulang yang terbuka pada
saat penjahitan. Flap
mungkin akan ditipiskan

Modified Widman Flap


Langkah 7:
Selanjutnya,
jahitan sling
independen
ditempatkan di
kedua facial dan
palatal kemudian
ditutup dengan
periodontal
surgical pack.

Video

Undisplaced Flap
Saat ini, undisplaced flap mungkin
tipe yang paling sering digunakan
untuk operasi periodontal. Flap ini
berbeda dari Modified Widman Flap.
Dinding poket jaringan lunak
dihilangkan dengan lebih dahulu
dengan
melakukan
sayatan,
sehingga dapat dianggap sebagai
"internal bevel gingivektomi".

Undisplaced Flap
Langkah 1: Poket
diukur dengan
probe periodontal,
dan titik
perdarahan dibuat
pada permukaan
luar gingiva untuk
menandai bagian
bawah poket.
Langkah 2: Bevel
awal, atau internal,
insisi dibuat.

Undisplaced Flap
Setelah scalloping tanda
perdarahan pada gingiva.
Sayatan biasanya dibawa ke
titik apikal ke alveolar crest,
tergantung pada ketebalan
jaringan. Titik akhir dari
sayatan adalah dibagian
apical, karena jaringan
semakin tebal. Selain itu,
penipisan flap harus
dilakukan pada saat sayatan
awal karena akan lebih
mudah tercapai, apabila
longgar, flap akan susah
dikelola.

Langkah 3: Yang kedua,


sulkus, sayatan dibuat
dari dasar poket tulang
untuk memisahkan
jaringan ikat dari tulang.
Langkah 4: Flap dibentuk
dengan periosteal
elevator (diseksi tumpul)
dari sayatan bevel
internal. Biasanya tidak
dibutuhan sayatan
vertikal karena flap tidak
diletakkan apikal.

Langkah 8: Setelah scaling


root planing yg diperlukan,
tepi harus ditutup di rootbone junction. Jika ini tidak
terjadi, karena lokasi yang
tidak tepat dari sayatan
awal atau kebutuhan tak
terduga
untuk
operasi
osseus,
tepi
flap
yg
scalloped dirapikan untuk
memungkinkan tepi penutup
diakhiri
pada
root-bone
junction.
Langkah 9: penjahitan sling
secara continous digunakan
untuk
melindungi
flap
bagian lingual atau palatal.
Jenis
jahitan
ini,
menggunakan gigi sebagai
penyangga,
ini
menguntungkan posisi &

Undisplaced Flap
Langkah 5: Yang ketiga,
atau interdental, insisi
dibuat dengan pisau
interdental, memisahkan
jaringan ikat dari tulang.
Langkah 6: Irisan segitiga
jaringan yang dibuat oleh
tiga sayatan dihilangkan
dengan kuretase.
Langkah 7: Daerah
debridement (daerah yang
akan dibersihkan) dari
jaringan granulasi
menggunakan kuret.

Undisplaced Flap

Flap Palatal
Sayatan awal untuk flap palatal harus
memungkinkan flap ketika dijahit itu tepat
disesuaikan pada root-bone junction.
Flap tidak diletakkan apikal atau koronalnya
untuk
beradaptasi
dengan
root-bone
junction, seperti yang dapat dilakukan pada
flap di daerah lain.
Oleh karena itu lokasi sayatan awal sangat
penting untuk penempatan akhir flap.

Flap Palatal
Sayatan awal untuk flap
bervariasi dengan sesuai
bentuk anatomi. Sayatan
awal mungkin sayatan
bevel internal biasa, diikuti
oleh sayatan sulkus dan
interdental. Jika jaringan
tebal, sayatan gingivektomi
horisontal dapat dibuat,
diikuti dengan insisi bevel
internal yang dimulai di
tepi sayatan ini dan
berakhir pada permukaan
lateral tulang

Flap Palatal
Sebelum
flap
mencapai ke posisi
final untuk scaling dan
pengelolaan
lesi
osseous, ketebalannya
harus diperiksa. Flaps
harus
tipis
untuk
beradaptasi
dengan
jaringan
osseus,
knifelike
gingiva
margin.

Apically Displaced Flap


Dengan beberapa variasi, tekhnik apically
displaced flap dapat digunakan untuk:
1. Pembuangan poket, dan/atau
2. Pelebaran
daerah
dari
perlekatan
gingival.
Berdasarkan dari tujuan tersebut, bisa
dibedakan
menjadi
fullthickness
(mukoperiosteal)
atau
split-thickness
(mukosa) flap.

Flap split-thickness
Step 1: Dibuat insisi
bevel internal. Untuk
mempertahankan
sebanyak mungkin
dari keratin dan
perlekatan gingiva,
seharusnya tidak lebih
dari sekitar 1 mm dari
puncak gingiva dan
diarahkan ke puncak
tulang. Insisi dibuat
setelah adanya
scalloping dan tidak
perlu untuk menandai

Hal ini juga tidak


diperlukan untuk
menonjolkan scallop ke
interdental karena flap
tidak diletakkan apikal dan
tidak diletakkan
interdental.
Step 2: Dibuat insisi
crevikular, diikuti elevasi
awal dari flap, kemudian
insisi interdental dilakukan
irisan jaringan yang berisi
dinding saku dibuang

Step 4: Setelah
pembuangan semua
jaringan granulasi,
scaling dan root
planing, dan operasi
osseus jika
diperlukan, flap
dipindahkan secara
apikal. Penting bahwa
sayatan vertikal dan
karena itu elevasi
flap, mencapai
melewati
mucogingival junction
untuk menyediakan
mobilitas yang
memadai untuk flap
untuk perpindahan

Flap split-thickness
Step 3: Insisi vertical
dibuat meluas
melampaui
mucogingival
junction. Jika
tujuannya adalah flap
full-thickness, itu
diangkat oleh diseksi
tumpul dengan
elevator periosteal.
Jika flap splitthickness yang
diperlukan, diangkat
menggunakan diseksi

ditempatkan di atas
flap sebelum
menutupinya dengan
dressing untuk
mencegah masuknya
pack di bawah flap.
Setelah 1 minggu,
dressing dan jahitan
diambil. Daerah ini
biasanya dipadatkan
ulang selama
seminggu, setelah itu
pasien diinstruksikan
untuk menggunakan
obat kumur
klorheksidin atau
menggunakan
klorheksidin topikal
dengan cotton-tipped

Flap split-thickness
Step 5: Jika flap fullthickness dilakukan,
jahitan sling sekitar
gigi mencegah flap
dari pergeseran ke
posisi yang lebih
apikal dari yang
diinginkan, dan
periodontal dressing
dapat menghindari
gerakan pada arah
koronal. Sebuah flap
partial thickness
dijahit ke periosteum

Flap split-thickness

Video

Flap Untuk Bedah Rekonstruksi


Terdapat dua desain untuk bedah
rekonstruksi: papilla preservation
flap dan conventional flap with only
crevicular incisions.
Desain flap pilihan adalah papilla
preservation flap, dimana
mempertahankan seluruh papilla
yang menutupi lesi.

Papilla Preservation Flap


Langkah 1: Sebuah
sayatan sulkus dibuat
di sekitar gigi masingmasing, tanpa sayatan
di papilla interdental.
Langkah 2: Papilla
digabungkan ke facial
atau lingual/palatal
flap (biasanya
digabungkan ke facial
flap).

Dalam kasus ini, sayatan


lingual atau palatal
terdiri dari sayatan
semilunar yang melintasi
flap interdental papilla
dalam aspek palatal atau
lingual; sayatan apikal
ini dimulai dari sudut
garis gigi sehingga
sayatan papiler
setidaknya 5 mm dari
puncak papilla.

Papilla Preservation Flap


Langkah 3: Pisau orban
kemudian dimasukkan ke
sayatan untuk memotong
setengah sampai dua
pertiga dasar flap
interdental papilla. Flap
papilla tersebut kemudian
dibedah dari lingual atau
palatal dan diangkat utuh
menggunakan facial flap.
Langkah 4: Flap terbentuk
tanpa adanya penipisan
jaringan.

Conventional Flap
Langkah 1: Menggunakan
pisau # 12, menyayat
jaringan di bagian bawah
poket dan puncak tulang,
membelah papilla bawah
titik kontak. Setiap upaya
harus dilakukan untuk
mempertahankan
jaringan sebanyak
mungkin untuk
melindungi daerah
selanjutnya.

Langkah 2: Bentuk
flap, pertahankan
itu setebal mungkin,
jangan mencoba
untuk menipiskan.
Pemeliharaan flap
tebal diperlukan
untuk mencegah
nekrosis dari tepi
flap.

Video

Distal Molar Surgery


Pembentukan poket
periodontal distal
molar kedua dapat
diakibatkan oleh
ekstraksi gigi molar
ketiga.
Pencabutan gigi molar
ketiga meninggalkan
cacat yang
memperluas ke tingkat
tulang distoproximal
yang tersisa.

Distal Molar Surgery


Dalam situasi lain
seperti gigi molar
ketiga dengan
posisi horizontal
yang berdampak
mahkota berada
dalam kontak
dengan akar distal
dari molar kedua,
poket periodontal
di daerah ini tidak
terlihat sebelum

Distal Molar Surgery


Hal ini karena tulang crestal
alveolar atasnya impaksi
masih utuh. Absorbsi tulang
yang terlalu agresif pada
distal molar kedua dapat
menyebabkan poket pasca
operasi. Ketika atasnya
crestal tulang dihapus
dengan impaksi, cacat
osseus distal molar kedua,
memperpanjang bawah ke
dasar soket ekstraksi
tulang, akan menghasilkan:

Video

Maxillary Molars
Terapi poket distal pada
Teknik :
lengkung rahang atas
Dua sayatan sejajar,
biasanya lebih sederhana
dimulai dari bagian
daripada pengobatan lesi
distal dari gigi dan
serupa pada lengkung
memperluas ke
mandibula karena
persimpangan
tuberositas menyajikan
mucogingival distal ke
lebih besar attached
tuberositas atau
gingiva daripada area dari
retromolar pad
retromolar pad. Namun,
kurangnya bidang yang
luas pada attached gingiva
dan tuberositas terkadang
mempersulit terapi .

Maxillary Molars

Maxillary Molars
Jarak faciolingual antara dua sayatan
tergantung pada kedalaman poket
dan jumlah jaringan fibrosa yang
terlibat.
Ketika jaringan antara dua sayatan
akan diambil dan flap menipis, dua
sisi lipatan harus diperkirakan satu
sama lain pada posisi apikal baru
tanpa tumpang tindih.

Maxillary Molars
Insisi transversal dibuat
di ujung distal dari dua
sayatan sejajar sehingga
sepotong, panjang
persegi panjang jaringan
dapat dihilangkan.
Jika akses sulit, terutama
jika jarak dari aspek distal
gigi ke persimpangan
mucogingival pendek,
sayatan vertikal dapat
dibuat pada akhir
sayatan paralel.

Mandibular Molars
Sayatan pada lengkung
mandibula berbeda
dengan sayatan pada
daerah tuberositas karena
perbedaan anatomi dan
histologis dari daerah ini.
Jumlah terbesar dapat
diambil
pada distolingual / facial
dan
tidak melebihi dari puncak
tulang.

Kedua insisi distal


molar harus
mengikuti daerah
dengan jumlah
attached gingiva
terbesar.

Mandibular Molars
Sayatan dapat diarahkan
secara disto lingual dan
distofacial tergantung
pada daerah yang memiliki
lebih banyak attached
gingiva. Sebelum flap
benar-benar dibuka, flap
ditipiskan dengan pisau
#15. Lebih mudah
menipiskan sebelum flap
bebas terbuka. Setelah flap
terbuka jaringan fibrous
yang berlebihan
dihilangkan.

Video

Terima Kasih