Anda di halaman 1dari 12

Continuous Passive Motion

NAMA

: PHILLIP EFRUAN

NPM

: P23138114075

KELAS

:D

TEKNIK ELEKTROMEDIK
POLITEKNIK KESEHATAN
KEMENKES JAKARTA II

2016
A. Latar belakang
Anggota tubuh atas dan bawah manusia penting dalam kehidupan, tetapi jika
mengalami cidera akibat kecelakaan menyebabkan terganggunya aktifitas. Di Surakarta
frekuensi kecelakaan lalu lintas pada januari 2007 sampai april 2009 luka ringan 1835 kasus,
luka berat 39 kasus (Poltabes Surakarta, 2009), mengakibatkan cidera pada anggota tubuh.
Cidera anggota tubuh akibat kecelakaan lalu lintas adalah cidera pada tulang siku tangan atau
dikenal dengan traumatic intra articular damage to joint structures. Hasil observasi di Rumah
Sakit Orthopedi Prof. Dr. Soeharso Surakarta pada januari tahun 2007 tahun sampai mei 2009
tercatat untuk rehabilitasi traumatic intra articular damage to joint structures sebanyak 224
kasus. Proses rehabilitasi setelah operasi pembentukan sendi siku tangan (humerus, ulna,
radius) dikenal dengan alat therapi yaitu CPM (Continuous Passive Motion).
Salah satu alat kesehatan yang tingkat frekuensi penggunaannya tinggi oleh rumah
sakit adalah CPM (continuous passive motion). Alat kesehatan ini digunakan untuk therapi
bagi pasien yang mengalami setelah operasi pada tulang terutama sendi. Continuous passive
motion dibedakan untuk rehabilitasi pasien pada anggota tubuh bagian atas yaitu tangan dan
anggota tubuh bagian bawah yaitu kaki.
Penelitian yang diterbitkan menunjukkan bahwa gerakan pasif yang terus-menerus
(BPT) dapat meningkatkan rentang gerak (ROM) pada pasien yang menjalani rilis bedah dari
arthrofibrosis lutut atau manipulasi lutut di bawah anestesi. Dalam pengaturan ini, BPS
menyediakan untuk awal gerakan pasca-operasi dan dianggap sebagai pengganti terapi fisik
aktif (PT). Setelah pasien berpartisipasi dalam PT aktif, BPS tidak lagi diperlukan secara
medis. pengamatan ini dapat diperpanjang untuk sendi lain, seperti siku mana arthrofibrosis
adalah komplikasi umum dari trauma. Dari semua aplikasi dari CPM, bukti ilmiah mungkin
terkuat untuk digunakan dalam mempromosikan pertumbuhan tulang rawan. Selain itu, studi
klinis menunjukkan bahwa BPS dapat meningkatkan penyembuhan tulang rawan selama
periode non menahan beban setelah operasi untuk patah tulang tulang rawan intra-artikular,
chondroplasties cacat tulang rawan fokus dan perawatan bedah dissecans osteochondritis.
Setelah pasien menahan beban, BPS tidak lagi diperlukan. Tinjauan sistematis bukti telah
menemukan bukti yang lemah atau terbatas untuk CPM untuk sejumlah indikasi. Dalam
review Cochrane, Handoll et al (2006) mengevaluasi efek dari intervensi rehabilitasi pada

orang dewasa dengan konservatif atau pembedahan diperlakukan patah tulang radial distal.
Lima belas percobaan, yang melibatkan 746 pasien terutama perempuan dan lebih tua,
dimasukkan. pengobatan awal adalah konservatif, yang melibatkan imobilisasi gips, di semua
27 peserta yang patah tulang yang tetap pembedahan. Meskipun beberapa studi yang baik
dilakukan, orang lain yang secara metodologis dikompromikan. Untuk intervensi dimulai
selama imobilisasi, ada bukti lemah fungsi tangan ditingkatkan untuk terapi tangan pada harihari setelah penghapusan gips, dengan beberapa efek menguntungkan terus 1 bulan kemudian
(1 trial). Ada bukti yang lemah dari fungsi tangan ditingkatkan dalam jangka pendek, tetapi
tidak dalam jangka panjang (3 bulan), untuk terapi okupasi awal (1 trial), dan kurangnya
perbedaan hasil antara latihan diawasi dan tidak diawasi (1 trial ). Untuk intervensi mulai
pasca-imobilisasi, ada bukti yang lemah dari kurangnya perbedaan klinis yang signifikan
dalam hasil pada pasien yang menerima terapi resmi rehabilitasi (4 percobaan), mobilisasi
pasif (2 uji coba), es atau medan elektromagnetik berdenyut (1 trial), atau pusaran air
perendaman (1 trial) dibandingkan dengan tidak ada intervensi. Ada bukti yang lemah dari
manfaat jangka pendek dari BPS (fiksasi pasca-eksternal) (1 trial), kompresi intermiten
pneumatik (1 trial) dan USG (1 trial). Ada bukti yang lemah dari fungsi tangan jangka pendek
yang lebih baik pada peserta diberikan fisioterapi dibandingkan pada mereka instruksi yang
diberikan untuk latihan di rumah oleh dokter ahli bedah (1 trial). Para penulis menyimpulkan
bahwa bukti yang tersedia dari percobaan acak terkontrol tidak cukup untuk membangun
efektivitas relatif dari berbagai intervensi yang digunakan dalam rehabilitasi orang dewasa
dengan fraktur radius distal.
B. Pengertian
Mesin Continuous Passive Motion (CPM) merupakan alat terapi untuk membantu
pasien dalam menggerakkan sendi setelah pasien mengalami trauma atau setelah menjalani
operasi sendi.
Mesin CPM digunakan untuk menghindari terjadinya kekakuan sendi pada
pasien. Kekakuan sendi dapat disebabkan karena pasien yang telah menjalani operasi sendi
enggan menggerakan sendinya akibat rasa nyeri.
Perancangan mesin CPM yang akan dilakukan memiliki gerak secara fleksi dan horisontal
abduksi. Dimana sudut pergerakan secara fleksi adalah 20 120, sedangakan sudut
pergerkan secara horisontal abduksi adalah 0 80. Mesin CPM ini menggunakan rangkaian
roda gigi yang digunakan untuk meningkatkan torsi dari motor. Roda gigi merupakan dua
buah silinder yang saling bersinggungan dan ketika salah satu silinder diputar maka silinder

yang lain akan ikut berputar berlawanan arah. Sensor rotary encoder dimanfaatkan sebagai
alat pendeteksi kecepatan putar dari motor dan pendeteksi perubahan sudut dari gerak putar.
Sensor rotary encoder sendiri tersusun atas dua komponen, yaitu piringan pencacah
dan optocoupler. Kecepatan gerak dari mesin CPM ini dikontrol dengan PID, sehingga
kecepatan gerak dari alat dapat dipertahankan. Keluaran dari kontrol PID merupakan
nilai Pulse Width Modulation (PWM) yang digunakan untuk mengatur kecepatan putar dari
motor DC. Pilihan kecepatan pergerakan dari mesin CPM adalah 1 RPM, 2 RPM, dan 3
RPM.
C. Fungsi
Continuous passive motion difungsikan sebagai alat bantu therapi kekakuan sendi
setelah dilakukan operasi, dimana gerakan yang terjadi berasal dari kekuatan luar tanpa
adanya kontraksi otot, yang bergerak secara perlahan mengikuti sudut yang diaturnya sebagai
proses therapy

Mencegah kekakuan sendi dan kontraktur jaringan


Memudahkan gerakan dini dan meningkatkan fleksi sendi.
Meningkatkan sirkulasi dan penyembuhan
Mengurangi nyeri atau resistensi psikologis terhadap fleksi dan edema.

Dimana perangkat CPM digunakan untuk rehabilitasi bedah, penggunaan perangkat


ini harus dimulai dalam waktu 2 hari setelah operasi untuk memenuhi pedoman kebutuhan
medis. Meskipun durasi biasa penggunaan CPM adalah 7 sampai 10 hari, hingga 3 minggu
terapi CPM dapat dianggap medis diperlukan atas pertimbangan individual. Penggunaan
mesin CPM luar 21 hari pasca-op tidak didukung oleh literatur medis. Tidak ada cukup bukti
untuk membenarkan penggunaan perangkat ini untuk waktu yang cukup lama atau untuk
aplikasi lain.

Mesin CPM eksperimental dan diteliti untuk semua indikasi lain, termasuk yang
tercantum di bawah (bukan daftar semua termasuk), karena ada bukti ilmiah yang

cukup untuk mendukung penggunaan mesin ini untuk indikasi lain:


Gerak atau kekuatan berikut artroplasti metakarpofalangealis
Rehabilitasi setelah operasi punggung
Rehabilitasi setelah operasi kaki (misalnya, untuk talipes bawaan equinovarus

(kaki pengkor))
Rehabilitasi setelah quadriceps
Rehabilitasi setelah perbaikan sendi temporomandibular

Rehabilitasi setelah penggantian panggul total


Rehabilitasi patah tulang radial distal
rheumatoid arthritis dengan tidak adanya indikasi tertutup
Pengobatan nyeri punggung rendah atau trauma

Dilakukan pada anggota gerak jika:


-

menjalani bedah dari arthrofibrosis / capsulitis perekat atau manipulasi di bawah


anestesi dari setiap sendi (lutut, bahu, dan siku yang paling umum) sampai anggota

yang berpartisipasi dalam program PT aktif


mendorong pertumbuhan tulang rawan dan meningkatkan penyembuhan tulang rawan
selama periode non menahan beban mengikuti salah berikut sampai anggota mulai

fase menahan beban pemulihan


Setelah abrasi artroplasti atau microfracture prosedur
Autologus kondrosit transplantasi
Chondroplasties cacat tulang rawan focus
Bedah untuk patah tulang tulang rawan intra-artikular
Pengobatan bedah dissecans osteochondritis
Pengobatan fraktur intra-artikular lutut (misalnya, tibialis dataran tinggi perbaikan

fraktur)
Anggota menjalani operasi tertentu dan mungkin tidak dapat manfaat optimal dari PT
aktif, misalnya anggota dengan kontraktur Dupuytren, Luas tendon fibrosis, gangguan
mental dan perilaku, Distrofi refleks simpatis, anggota gerak yang tidak mampu
untuk berfungsi.

D. Spesifikasi alat

Spesifikasi
Nama
Metode kontrol
Warna layar
Kisaran derajat sendi lutut
Derajat berbagai hip
pergelangan kaki
Kisaran derajat sendi
pergelangan kaki
Rentang kecepatan
Cocok
Aksesori

Continuous Passsive Motion


Cpu kontrol digital
Lcd layar warna
-5 -120
25 -100
0 -40
0.5 -3.5 /s
Dalam 1.9 meter
Baru bergerak braket
1/ Motor yang dirancang khusus drive, berjalan

terus, kebisingan yang rendah, dan panjang


rentang hidup.
2/ Mempertimbangkan kebutuhan medis

Lebih banyak keuntungan

menyembuhkan, gerak jangkauan luas


(menambahkan fungsi gerakan sendi pergelangan
kaki), maksimum run jarak telah mencapai sekitar
500mm.
3/ Tangan kontrol dapat mengendalikan sebagian
besar fungsi. Mengadopsi teknik canggih.

E. Contoh
a. Knee CPM
- Digunakan untuk pasien 1.12m (44 Inch) hingga 2.06m (81 Inch) tinggi. Tidak ada
bar di daerah perineum untuk kenyamanan pasien
yang lebih besar dan meningkatkan kepatuhan.
Jarak gerak antara 3 dari Hiperekstensi 130
-

dari Fleksi.
Pengguna Mode: memungkinkan pengaturan
manual dari ROM titik akhir berdasarkan

toleransi pasien
o By Pass Mode: memungkinkan melewati pra-set ROM end poin selama sesi
pengobatan saat ini.
STIM: Uji Coba

dari

stimulator otot.
Timer: Penyesuaian waktu
sesi.

Angkatan: Bekerja dari konsentris / eksentrik.


Jeda: Adjustable dalam ekstensi atau membatasi fleksi. Membiarkan sisa atau
-

postur.
Spesifikasi teknis:
o permukaan bantalan luas meningkatkan stabilitas.
o Kemungkinan untuk memblokir penyesuaian parameter
o Eksklusif Beban Cadangan menjamin perlindungan pasien ketika kekuatan
yang berlebihan yang diberikan pada sendi.
o Rentang gerak: -3 sampai 130
o Kecepatan: dari 50 / menit untuk 220 / menit.

b. Shoulder CPM
Mencegah kekakuan sendi, edema, kontraktur jaringan lunak dan atrofi otot.
Pasien set-up adalah anatomi, nyaman dan cepat
dengan sistem kode warna set-up. Kontrol
tangan

diprogram

pemrograman

16

memungkinkan
protokol

yang

pra-

berbeda.

Perubahan untuk kanan dan kiri mudah.


Pasien sizing: dari 1,4 sampai 2m
Maksimum berat pengguna: 130 kg
Beban terbalik menjamin perlindungan pasien ketika kekuatan yang berlebihan yang

diberikan pada sendi


Penyesuaian gaya inversi: 6 tingkat
Kemungkinan untuk memblokir penyesuaian parameter. Ulang parameter ketika
mengubah gerakan, untuk memungkinkan berbagai
kompatibel gerak dengan kondisi pasien. gerakan

otomatis (kontinu) atau petunjuk


Fungsi deteksi kisaran pasien maksimum gerak

(mode manual atau By-Pass mode)


Penyesuaian waktu sesi: dari 1 menit sampai 24 jam
Jeda di batas gerakan: dari 1 detik sampai 15 menit
Penyesuaian kecepatan dari 50 sampai 140 per
menit (5 tingkat)

c. Elbow CPM
Gerakan pasif anatomi yang benar dari
sendi siku dengan atau tanpa disinkronkan
pronasi / supinasi lengan bawah. Hal ini
nyaman dan mudah untuk digunakan
dalam tempat tidur atau kursi.

Perawatan pasca operasi menggunakan perangkat ini menyediakan pencegah


yang efektif untuk kekakuan dan hilangnya berbagai gerakan. Gerakan anatomi
ekstensi / Fleksi dengan disinkronkan pronasi-supinasi

Mudah digunakan di tempat tidur atau di kursi


Ekstensi - Fleksi 0 - 135
Ekstensi - Fleksi 0 - 135 dengan pronasi-supinasi
Sebagai gerakan ekstensi-fleksi dimulai, tangan mulai
rotasi dari pronasi penuh untuk supinasi penuh.
Data teknis:
o tinggi badan pasien: dari 1,40 m (4'7 ") untuk
1,90 m (6'3")
o Pasien lengan panjang: dari 50cm (19,7 ") ke
72cm (28,3")
o Kecepatan: dari 40 sampai 135 / menit
o Eksklusif
Beban
Cadangan
menjamin
perlindungan pasien ketika kekuatan yang
berlebihan yang diberikan pada sendi
o kontrol tangan sederhana: Start / Stop / Mundur
o Pasien dapat berhenti dan membalikkan gerakan setiap saat

d. Ankle CPM
- mobilisasi pasif dari patah tulang berikut setelah fiksasi internal:
o fraktur Malleolar
o fraktur Pilon tibialis
o fraktur talar
o fraktur calcaneal
pemanjangan bedah tendon Achilles untuk
kekakuan pasca-trauma.
Kemungkinan

untuk

parameter
Eksklusif

Beban

mengunci
Cadangan

penyesuaian
menjamin

perlindungan pasien ketika kekuatan yang


-

berlebihan yang diberikan pada sendi


Kaki ukuran: dari 19 cm (7 Inch) ke 29 cm (11 inci)
Berat: 12,5 kg (27,5 lb)
Kecepatan: dari 50 sampai 150 per menit.

F. Cara penggunaan
- Persiapan pasien

o Tentukan panjang femur pasien


dengan

mengukur

dari

besar

trokanter (sendi panggul) ke pusat


atau garis sendi lutut.
o Mentransfer pengukuran ini untuk
buaian paha mulai sekitar 1,5
sampai 2 inci dari unit hip poros
ukur

untuk

Sesuaikan

sumbu
cradle

mencocokkan
dengan

lutut
paha

untuk

pengukuran

melonggarkan

unit.
ini

tombol-

tombol penyesuaian paha dan menggeser dudukan paha dengan panjang yang
tepat.
o Kendurkan tombol-tombol penyesuaian betis cradle dan memperpanjang
perakitan kaki. Tidak menghapus majelis ini - hanya geser cukup jauh untuk
penempatan pasien. Posisi kaki pasien di unit, dengan barang-barang lembut di
tempat.
o Geser unit kaki menuju pasien sesuai meninggalkan satu celah setengah inci
antara kaki pasien dan lempeng kaki.
o Kencangkan tombol-tombol penyesuaian betis cradle aman.
o Majelis kaki dapat disesuaikan dalam fleksibel plantar atau dorsi posisi
fleksibel. Kendurkan tombol-tombol penyesuaian pada perakitan kaki,
menyesuaikan

piring

kaki

ke

posisi

yang

diinginkan

dan

aman

mengencangkan tombol-tombol penyesuaian.


-

Persiapan alat
o alas tidur stabilizer termasuk dalam dasar masing-masing CPM Lutut Furniss.
Sistem ini, dalam hubungannya
dengan pad non-selip terletak di
bagian bawah dari kotak kontrol,
efektif mencegah migrasi atau
"gerakan" dari unit sementara
pada pasien.
o Longgarkan kenop dasar, memperpanjang alas dengan panjang yang tepat dan

mengencangkan tombol-tombol yang aman.


o Menstabilkan penyangga terhadap penghalang padat seperti papan kaki.
Penyesuaian pada pasien geriatri

o BPS Lutut Furniss dapat menyesuaikan dengan mudah untuk mengakomodasi


pasien anak dan mungil.
o Kendurkan tombol-tombol penyesuaian betis dan geser unit kaki dari cradle.
o Kendurkan tombol-tombol penyesuaian kaki perakitan (tidak menghapus).
o Putar kedua tabung kaki 180 derajat sehingga mereka menghadap ke arah
yang berlawanan.
o Kencangkan kaki tombol-tombol penyesuaian perakitan.
o Slide cradle kembali ke dalam perangkat dan aman dengan tombol-tombol
penyesuaian betis.
G. Estimasi terbaik dari apa yang terjadi pada orang yang memiliki CPM setelah operasi
penggantian lutut adalah:
a. Rentang gerak - fleksi lutut aktif (kemampuan yaitu menekuk lutut)
o Orang-orang yang memiliki CPM mampu menekuk lutut mereka rata-rata 2
derajat lebih (0 sampai 5 derajat lebih) daripada mereka yang tidak memiliki
CPM di enam minggu (perbaikan mutlak 2%, peningkatan mutlak 0-4%)
o Orang-orang yang memiliki CPM mampu menekuk lutut mereka rata-rata 80
derajat. Orang-orang yang tidak memiliki CPM mampu menekuk lutut mereka
rata-rata 78 derajat.
b. Nyeri (skor yang lebih tinggi berarti sakit parah atau lebih parah.
o Orang-orang yang memiliki CPM dinilai rasa sakit mereka rata-rata 2,6 poin
pada 0-10 skala.
o Orang-orang yang tidak memiliki CPM dinilai rasa sakit mereka rata-rata 3
poin pada 0-10 skala.
c. Fungsi (skor yang lebih tinggi berarti fungsi yang lebih baik)
o Orang-orang yang memiliki CPM memiliki fungsi setara dengan rata-rata 56
poin pada skala 0- 100 poin.
o Orang-orang yang tidak memiliki CPM memiliki fungsi setara dengan rata-rata
57,6 poin pada 0- 100-poin skala.
d. Kualitas hidup (skor yang lebih tinggi berarti kualitas hidup yang lebih baik)
o Orang-orang yang memiliki CPM memiliki kualitas setara hidup rata-rata 41
poin pada skala 0- 100 poin.
o Orang-orang yang tidak memiliki CPM memiliki fungsi setara dengan rata-rata
40 poin pada 0- 100-poin skala.
e. Manipulasi di bawah anestesi
o Orang-orang yang memiliki CPM memiliki rata-rata risiko 1,6% dari yang
membutuhkan manipulasi di bawah anestesi.
o Orang-orang yang tidak memiliki CPM memiliki rata-rata risiko 7,2% dari
yang membutuhkan manipulasi di bawah anestesi.
f. Efek samping

o Orang-orang yang memiliki CPM memiliki rata-rata risiko 15% dari


mengembangkan efek samping.
o Orang-orang yang tidak memiliki CPM memiliki rata-rata risiko 16,3% dari
mengembangkan efek samping.
H. Pemeliharaan
- Setelah setiap penggunaan, membersihkan unit menggunakan kain lembut yang
-

dibasahi dengan air dan deterjen antibakteri ringan atau sani-kain desinfektan lap.
Pendant adalah komponen penting dari seluruh perangkat CPM.
o Memeriksa overlay untuk kerusakan. Konfirmasi pengoperasian kabel
pendant. Ganti yang diperlukan.
o Kencangkan Start / Stop beralih erat. Mengamankan tombol-tombol kontrol.

Verifikasi pengoperasian kabel pendant . Ganti yang diperlukan.


Kencangkan Semua Fasteners. Pastikan semua tombol-tombol, sekrup, baut dan
pengencang lainnya yang aman untuk menjaga penggunaan operasional. Hal ini
menyarankan bahwa bagian-bagian ini diperiksa setiap kali unit ditempatkan pada
pasien untuk menjamin kinerja puncak. Sebuah produk Loctite disarankan membantu

untuk mengamankan pengencang.


Pemeliharaan track Seal
o Track seal berfungsi melindungi setiap komponen bola sekrup. Jika segel track
robek atau robek, maka harus diganti. Sebuah segel track yang rusak
memungkinkan partikel besar untuk masuk jemaah bola sekrup, sehingga
menyebabkan unit untuk tidak beroperasi dengan baik. Lepaskan perekat
kering dari unit sebelum melanjutkan. Mengganti segel track mengikuti
petunjuk yang disediakan dengan bagian. Perekat terbaik untuk digunakan
adalah produk yang 100% silikon, yang tersedia untuk pembelian dari Furniss

Corp Jangan Gunakan jenis lem atau semen pasta super.


Screw bola
o Perakitan sekrup bola membantu kereta leg untuk kemajuan antara derajat
yang berbeda dari fleksi dan ekstensi. Ini bagian dari unit ini dalam gerakan
konstan dan sangat penting bahwa seluruh perakitan dipelihara dengan baik.
o Pastikan sekrup benar dilumasi. Perakitan sekrup bola harus memiliki
penampilan yang basah. pelumas yang berlebihan akan mempengaruhi kinerja.
Furniss Corp merekomendasikan grease bangunan putih untuk fungsi optimal.
Sebuah pelumas berbasis lithium juga diterima. Kami tidak menyarankan jenis
semprot pelumas atau grease - termasuk WD40, atau produk semprot silikon.
Jangan gunakan minyak berat untuk pelumasan.

o Jauhkan bola sekrup perakitan bebas dari kotoran. Lihat sebelumnya bagian
trek segel untuk rincian pencegahan tambahan.
o Gunakan softgood pasien set item # 1828-1 untuk unit ini. Furniss Corp
softgoods telah dirancang khusus untuk benar sesuai dengan satuan CPM.
Dengan menggunakan set ini akan menghilangkan kesempatan bagi potongan
-

besar dari puing-puing untuk memasuki perakitan sekrup bola.


Karbon Removal dari Motor
o Debu karbon akan dihasilkan oleh motor. Build-up dari residu ini dapat
mempengaruhi efisiensi motor. Dengan terus digunakan, karbon harus dihapus
dari motor setiap tiga bulan untuk memperpanjang umur bagian. Ikuti
langkah-langkah di bawah ini untuk membersihkan karbon dari motor.
o Hapus motor dan gearbox dari unit CPM.
o Kendurkan kedua baut di bagian atas motor.
o Pukulan kompresi udara melalui itu pembukaan yang akan menghapus debu.