Anda di halaman 1dari 71

LEMBAR PENILAIAN

Judul Laporan

: Motor Induksi Rotor Sangkar I

No percobaan

:1

Nama Praktikan

: Erijon Sihotang

Nama Partner

: 1. Cyntia Panjaitan
2. David Ardyan Manurung

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:3

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 04 November 2014

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

DAFTAR ISI
LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................... ii
MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR I .................................................................................... 1
6.1

Tujuan Percobaan ............................................................................................................ 1

6.2

Dasar Teori ...................................................................................................................... 1

6.3

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................... 2

6.4

Rangkaian Percobaan ...................................................................................................... 3

6.5

Prosedur Percobaan ......................................................................................................... 4

6.6

Tabel Evaluasi ................................................................................................................. 5

6.7

Tugas dan Pertanyaan ..................................................................................................... 6

6.8

Jawaban Pertanyaan ........................................................................................................ 6

6.9

Analisa .......................................................................................................................... 11

6.10

Kesimpulan ................................................................................................................... 15

LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................ 16


MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR II ................................................................................ 17
2.1.

Tujuan Percobaan .......................................................................................................... 17

2.2.

Dasar Teori .................................................................................................................... 17

2.3.

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................. 17

2.4.

Rangkaian Percobaan .................................................................................................... 18

2.5.

Prosedur Percobaan ....................................................................................................... 19

2.6.

Tabel Evaluasi ............................................................................................................... 19

2.7.

Pertanyaan ..................................................................................................................... 20

2.8.

Jawaban Pertanyaan ...................................................................................................... 20

2.9.

Analisa .......................................................................................................................... 21

2.10.

Kesimpulan ............................................................................................................... 22

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

ii

LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................ 23


MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR III ............................................................................... 23
3.1.

Tujuan Percobaan .......................................................................................................... 23

3.2.

Dasar Teori .................................................................................................................... 23

3.3.

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................. 23

3.4.

Rangkaian Percobaan .................................................................................................... 24

3.5.

Prosedur Percobaan ....................................................................................................... 24

3.6.

Tabel Evaluasi ............................................................................................................... 25

3.7.

Tugas dan Pertanyaan ................................................................................................... 27

3.8.

Jawaban Pertanyaan ...................................................................................................... 28

3.9.

Analisa .......................................................................................................................... 32

3.10.

Kesimpulan ............................................................................................................... 34

LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................ 35


MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR IV ............................................................................... 36
4.1.

Tujuan Percobaan .......................................................................................................... 36

4.2.

Dasar Teori .................................................................................................................... 36

4.3.

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................. 37

4.4.

Rangkaian Percobaan .................................................................................................... 37

4.5.

Prosedur Percobaan ....................................................................................................... 38

4.6.

Tabel Evaluasi ............................................................................................................... 38

4.7.

Tugas dan Pertanyaan ................................................................................................... 39

4.8.

Jawaban Pertanyaan ...................................................................................................... 39

4.9.

Analisa .......................................................................................................................... 42

4.10.

Kesimpulan ............................................................................................................... 44

LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................ 46


MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR V ................................................................................ 47
5.1.

Tujuan Percobaan .......................................................................................................... 47

5.2.

Dasar Teori .................................................................................................................... 47


POLITEKNIK NEGERI MEDAN

iii

5.3.

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................. 47

5.4.

Rangkaian Percobaan .................................................................................................... 48

5.5.

Prosedur Percobaan ....................................................................................................... 49

5.6.

Tabel Evaluasi ............................................................................................................... 49

5.7.

Tugas dan Pertanyaan ................................................................................................... 49

5.8.

Jawaban Pertanyaan ...................................................................................................... 50

5.9.

Analisa .......................................................................................................................... 51

5.10.

Kesimpulan ............................................................................................................... 52

LEMBAR PENILAIAN ................................................................................................................ 53


GENERATOR SINKRON ............................................................................................................ 54
6.1

Tujuan Percobaan .......................................................................................................... 54

6.2

Dasar Teori .................................................................................................................... 54

6.3

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan ................................................................................. 56

6.4

Rangkaian Percobaan .................................................................................................... 57

6.5

Prosedur Percobaan ....................................................................................................... 57

6.6

Tabel Evaluasi ............................................................................................................... 60

6.7

Grafik Hasil Percobaaan ............................................................................................... 62

6.8

Analisa .......................................................................................................................... 64

6.9

Kesimpulan ................................................................................................................... 66

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

iv

MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR I

6.1 Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan ini, praktikan diharapkan dapat:
1.

Menentukan karakteristik torsi, M=f(s), yaitu torsi yang disalurkan sebagai fungsi
dari slip.

2.

Menentukan efisiensi pada beban yang berbeda-beda.

6.2 Dasar Teori


Motor induksi merupakan motor listrik arus bolak-balik (AC) yang paling luas
penggunaannya. Penamaannya berasal dari suplai arus rotor motor ini bukan berasal dari
sumber tertentu, melainkan dari arus yang terinduksi sebagai akibat adanya perbedaan
relatif antara putaran rotor dengan putaran medan magnet yang dihasilkan oleh stator
yang disebut medan putar. Medan putar tersebut akan memotong konduktor rotor
sehingga terinduksi GGL rotor yang pada gilirannya akan mengalirkan arus rotor yang
sesuai dengan Hukum Lentz, rotor pun akan ikut berputar mengikuti arah putaran stator.
Perbedaan putaran relatif antara putaran rotor dengan medan putar stator disebut Slip.
Bertambah beban akan memperbesar Torsi Motor, pada gilirannya akan menambah besar
arus rotor, sehingga slip motor pun akan bertambah, konsekuensinya putaran akan
menurun.
Motor induksi sangat banyak digunakan di dalam kehidupan sehari-hari baik di
industri maupun di rumah tangga. Motor induksi yang umum dipakai adalah motor
induksi 3 fasa dan motor induksi 1 fasa. Motor induksi 3 fasa dioperasikan pada sistem
tenaga 3 fasa dan banyak digunakan di dalam berbagai bidang industri, sedangkan motor
induksi 1 fasa dioperasikan pada sistem tenaga 1 fasa yang banyak digunakan terutama
pada penggunaan untuk peralatan rumah tangga seperti kipas angin, lemari es, pompa air,
mesin cuci dan sebagainya karena motor induski 1 fasa mempunyai daya keluaran yang
rendah.
Motor induksi pada dasarnya mempunyai 3 bagian penting sebagai berikut.
1.

Stator : merupakan bagian yang diam dan mempunyai kumparan yang dapat
menginduksikan medan elektromagnetik kepada kumparan rotornya.

2.

Celah : merupakan celah udara tempat berpindahnya energi dari stator ke rotor.
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

3.

Rotor : merupakan bagian yang bergerak akibat adanya induksi magnet dari
kumparan stator yang diinduksikan kepada kumparan rotor.

Motor induksi terbagi 2 jenis yaitu:


1.

Motor induksi rotor sangkar

2.

Motor induksi rotor lilit

Effisiensi () adalah perbandingan daya output (Pout) dan daya input (Pin).

100%

Daya output (Pout) ditentukan oleh pengukuran putaran rotor (N) dan torsi (M).

2 2

60

Yang mana: n = kecepatan motor dalam rpm


M = torsi dalam Nm
Daya input diukur dengan menggunakan wattmeter (W) dalam 1 fasa sehingga

= 3
Yang mana P adalah hasil perbandingan trafo arus.
Slip (S) dihitung dari kecepatan putar.

1 2
1

Yang mana n adalah kecepatan sinkron, yaitu untuk motor 4 kutub 1500 rpm pada
frekuensi 50Hz.

6.3 Alat dan Bahan yang Dibutuhkan

G = Torsi meter MV 100

M = motor induksi rotor sangkar, NV 123

R = resistor beban TB 40

U = volt meter 60 dan 240V, TI 105

I1 = ampere meter 12 A, TI 102

P = wattmeter 5 A, 120 V, TI 109

Y = Saklar star/delta TO 33

S = Saklar beban tiga fasa TO 30

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

F = power pack TF 123 A

Kabel penghubung.

6.4 Rangkaian Percobaan

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

6.5 Prosedur Percobaan


Persiapan
1. Hubungkan torsimeter pada generator dan motor induksi sesuai dengan diagram
rangkaian.
2. Saklar S harus pada posisi OFF dan saklar star/delta pada ON.
3. Catat dan perhatikan rating motor seperti yang diperhatikan pada rating plate.
4. Periksakan rangkaian pada instruktur sebelum percobaan dimulai.

Pengukuran Karakteristik Efisiensi dan Karakteristik Torsi


1. Atur tegangan Ac variabel pada 220 V. Ubah saklar star/delta pada posisi Y.
Hidupkan saklar tegangan AC, sehingga motor berputar. Ketika kecepatan motor
telah mencukupi, pindahkan saklar star/delta pada posisi delta.
2. Atur tegangan U sampai 220 V dan pertahankan secara tetap selama pengukuran.
Baca U, I1, P, M, dan n2. Periksa resistor RB pada kedudukan arus minimum.
Hidupkan saklar S dan tegangan DC.
3. Ubah beban dengan shunt rheostat pada torsimeter dan resistor beban RB secara
bertahap dari satu 1 Nm sampai 10 Nm. Lakukan langkah yang sama pada
pengukuran U, I1, P, M, dan n2.
4. Atur resistor beban pada arus minimum. Matikan saklar S.

Kontrol Kecepatan
1. Atur tegangan U pada 176 V (80% dari 220 V)
2. Ulangi pengukuran 2.a-2.d sampai 9.0 Nm seperti percobaan di atas
3. Matikan saklar 220 V DC dan 220/270 V AC

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

6.6 Tabel Evaluasi


Tabel 1. Vs = 208V
No.

Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

1.

V
(Volt)
208

T
(Nm)
0

I
(A)
3,6

PIN
(Watt)
175

NR
(rpm)
1502

Pin 3
(Watt)
525

Pout
(Watt)
0,00

(%)
0,00

Slip
(%)
-0,133

2.

208

3,8

425

1483

1275

155,22

12,17

1,13

3.

208

550

1470

1650

307,72

18,65

4.

208

4,5

725

1461

2175

458,75

21,09

2,6

5.

208

4,8

775

1457

2325

609,99

26,23

2,86

6.

208

950

1443

2850

755,17

26,49

3,8

7.

208

5,4

1000

1435

3000

901,18

30,03

4,33

8.

208

5,8

1075

1421

3225

1041,11

32,28

5,26

9.

208

6,4

1225

1415

3675

1184,82

32,24

5,66

10.

208

8,6

6,6

1275

1404

3825

1263,78

33,04

6,4

Tabel 2. Vs = 80% 208V


Vs= 166,4 V
No.

Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

1.

V
(Volt)
166,4

T
(Nm)
0

I
(A)
2,4

PIN
(Watt)
100

NR
(rpm)
1502

Pin 3
(Watt)
300

Pout
(Watt)
0,00

(%)
0,00

Slip
(%)
-0,133

2.

166,4

325

1472

975

154,06

15,80

1,86

3.

166,4

3,6

500

1448

1500

303,11

20,20

3,46

4.

166,4

4,4

675

1429

2025

448,7

22,15

4,73

5.

166,4

800

1410

2400

590,32

24,59

6.

166,4

5,7

925

1384

2775

724,29

26,10

7,73

7.

166,4

6,5

1050

1361

3150

854,08

27,11

9,26

8.

166,4

6,3

6,6

1075

1358

3225

895,46

27,76

9,46

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

6.7 Tugas dan Pertanyaan


1. Isikan nilai perhitungan ke dalam tabel.
2. Gambarkan kurva = f (Pout) untuk hasil pengukuran yang pertama dan yang kedua.
3. Gambarkan kurva torsi T = f (S) untuk pengukuran yang pertama dan kedua.
Dengan memperhitungkan kurva hingga T=0, apa yang terjadi pada saat T=0 ?
4. Hitung persentase rata-rata arus tanpa beban terhadap arus beban penuh.
5. Hitunglah faktor daya (Pf) pada beban penuh. Jelaskan.
6. Gambar diagram rangkaian untuk saklar Y/ dan jelaskan cara kerjanya.

6.8 Jawaban Pertanyaan


1. Nilai perhitungan telah dimasukkan ke dalam tabel.
2. Gambar kurva = f (Pout)

Grafik = f (Pout)
35
30

(%)

25
20
15

Vs = 208 Volt

10

Vs = 166,4 Volt

5
0
0

500

1000

1500

Pout (W)

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

3. Gambar kurva T = f (S)

Grafik T = f (S)

T (Nm)

10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

-2

Vs = 208 V

10

Slip (%)

Saat T = 0, maka nilai Nr = Ns sehingga tidak akan timbul perbedaan kecepatan


antara rotor dan medan stator. Dengan kata lain tidak ada fluksi yang timbul sehingga
arus tidak mengalir pada kumparan jangkar rotor dan momen kopel tidak akan
dihasilkan.
Contoh: Ns = 1500 rpm
Nr = 1500 rpm
Maka:

15001500
1500

100%

S=0%
Saat torsi (T) = 0, maka nilai slip (S) akan sangat kecil mendekati 0 dan bahkan
sampai 0. Pada tabel hasil pengukuran 1 dan 2, dapat dilihat bahwa semakin besar nilai
torsi maka akan semakin besar pula nilai slip. Dengan kata lain nilai torsi berbanding
lurus dengan nilai slip.
4. Persentase rata-rata arus tanpa beban terhadap arus beban penuh
VS = 208 V
Persentase I =
Persentase I =

100%

3,6
100%
6,6

Persentase I = 54,54 %
VS = 80% x 220V = 166,4 V
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

Persentase I =
Persentase I =

100%

2,4
100%
6,6

Persentase I = 36,36 %

5. Faktor daya (Pf) pada beban penuh


VS = 208 V
cos =

cos =

1263,78
208 6,6

cos = 0,92
VS = 80% x 220V = 166,4 V
cos =

cos =

895,46
166,4 6,6

cos = 0,81
6. Gambar diagram rangkaian untuk saklar Y/

U1

R
V2
U1

V1

W1

M
U2

V2

W2

V1

S
W2

W1

U2

Diagram Rangkaian Saklar Bintang/ Segitiga

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

Saklar digunakan untuk menghidupkan motor, dimana motor ini start dengan
hubungan Y dan akan dekerja dengan hubungan . Untuk kondisi normal, saklar berada
pada posisi 0 sehingga semua kontak pada saklar star delta berada pada posisi terbuka
dan belitan motor induksi tidak tersambung dalam hubungan apapun. Dapat dikatakan
motor tidak bekerja.
Kemudian untuk menghidupkan motor, saklar kita ubah ke hubungan Y sebagai
start awal. Semua kontak yang terhubung dengan terminal Y secara otomatis akan
berubah posisi menjadi tertutup sehingga pada motor terjadi hubungan terminal bintang
(Star) dengan sambungan belitan sebagai berikut :

Gambar : Sambungan Bintang Pada Motor Induksi 3 Fasa Rotor Sangkar

Selanjutnya, setelah motor bekerja dalam putaran normal, maka saklar digeser ke
symbol D (delta) untuk running. Semua kontak yang terhubung dengan terminal D
secara otomatis akan berubah posisi menjadi tertutup sehingga pada motor terjadi
hubungan terminal segitiga (Delta) dengan belitan sambungan sebagai berikut :

Gambar : Sambungan Segitiga Pada Motor Induksi 3 Fasa Rotor Sangkar

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

10

6.9 Analisa
Pada percobaan pertama dengan tegangan sumber 208 V, nilai arus yang mengalir
semakin besar yaitu mulai dari 3,6 A pada beban nol hingga batas arus nominal motor
pada beban penuh yaitu sebesar 6,6 A. Torsi yang dihasilkan juga semakin naik dan
berbanding terbalik dengan putaran motor yang semakin turun, yaitu 1502 rpm pada
beban nol menjadi hanya 1404 rpm pada beban penuh. Nilai arus yang semakin besar
mengakibatkan daya yang dihasilkan juga semakin naik berbanding lurus dengan
efisiensi dan slip.
T=0
I = 3,6 A
P = 175 W
NR = 1502 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 175 W

POUT =

2.3,14 . 1502

PIN = 525 W

= 0

=
=

100%

100%

525

=%

60

60

1500 1502

100%

1500

100%

= , %

T=4
I = 4,8 A
P = 775 W
NR = 1457 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 775 W

POUT =

2.3,14 . 1457

PIN = 2325 W

= 609,99 W

609,99

2325

100%
100%

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

60

60

1500 1457

1500

100%
100%
11

= , %

= , %

T = 8,6
I = 6,6 A
P = 1275 W
NR = 1404 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 1275 W

POUT =

2.3,14 . 1404

PIN = 3825 W

= 1263,78 W

1263,78

100%

3825

100%

= , %

60

60

1500 1404

8,6

100%

1500

100%

= , %

Pada percobaan kedua dengan tegangan sumber 80% x 208V = 166,4 V, nilai arus
yang mengalir semakin besar yaitu mulai dari 2,4 A pada beban nol hingga batas arus
nominal motor pada beban penuh yaitu sebesar 6,6 A. Torsi yang dihasilkan juga
semakin naik dan berbanding terbalik dengan putaran motor yang semakin turun, yaitu
1502 rpm pada beban nol menjadi hanya 1358 rpm pada beban penuh. Nilai arus yang
semakin besar mengakibatkan daya yang dihasilkan juga semakin naik berbanding lurus
dengan efisiensi dan slip.
T=0
I = 2,4 A
P = 100 W
NR = 1502 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 1 W

POUT =

2.3,14 . 1502

PIN = 300 W

= 0

100%

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

60

60

100%
12

0
300

100%

=%

1500 1502
1500

100%

= , %

T=3
I = 4,4 A
P = 675 W
NR = 1429 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 675 W

POUT =

2.3,14 . 1429

PIN = 2025 W

= 448,7 W

448,7

1429

60

60

100%

100%

1500 1429

= , %

100%
100%

1500

= , %

T = 6,3
I = 6,6 A
P = 1075 W
NR = 1358 rpm
PIN = 3 x P

POUT =

PIN = 3 x 1075 W

POUT =

2.3,14 . 1358

PIN = 3225 W

= 895,46 W

895,46

3225

100%
100%

= , %

60

60

1500 1358

8,6

100%

1500

100%

= , %

Sebaiknya pengukuran dilakukan seefektif dan secepat mungkin karena saat


motor sudah mendekati arus pada beban maksimum yaitu 6,6 A, motor akan semakin
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

13

panas. Pada percobaan ini, motor yang digunakan masih mampu bekerja pada beban
maksimum (6,6 A) dengan tegangan sumber 166,4 V.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

14

6.10. Kesimpulan

Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:


Besar torsi yang dihasilkan motor berbanding lurus dengan efisiensi dan slip.
Semakin besar torsi yang dihasilkan motor maka semakin besar pula nilai
efisiensi dan slip.
Nilai beban dan besar torsi yang dihasilkan motor berbanding terbalik dengan
kecepatan motor. Semakin besar nilai beban yang diberikan dan torsi yang
dihasikan maka akan semakin kecil kecepatan motor yang dihasilkan.
Kecepatan motor berbanding terbalik dengan slip dan frekuensi. Semakin
menurun kecepatan motor yang dihasikan maka semakin besar slip dan efisiensi
motor tersebut.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

15

LEMBAR PENILAIAN
Judul Laporan

: Motor Induksi Rotor Sangkar II

No percobaan

:2

Nama Praktikan

: Erijon sihotang

Nama Partner

: 1. Cyntia Panjaitan
2. David Ardyan manurung

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:3

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 04 November 2014

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

16

MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR II

2.1. Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan, mahasiswa diharapkan dapat menentukan arus start
motor dan melakukan pengereman motor dengan metode plugging.
2.2. Dasar Teori
Arus asut mesin tak serempak begitu besar sehingga tidak mungkin dapat diukur
secara langsung. Dalam percobaan ini dipakai cara tidak langsung dengan memasang
tegangan-tegangan yang lebih rendah. Dengan mengekstrapolasi lengkung hasil
pengukuran arus asut pada tegangan kerja daoat diperoleh. Untuk menghindari
ketidakseragaman pengukuran, posisi rotor pada saat pengukuran harus diubah pelanpelan. Dengan mengubah hubungan belitan akan diperoleh cara mengasut segitiga
bintang. Dengan cara ini arus asut bisa lebih kecil. Dengan mengubah urutan fasa
sumber yang dihubungkan dengan belitan, arah putaran akan berubah pula.

2.3. Alat dan Bahan yang Dibutuhkan

G = Elektrodinamometer MV 100

M = Motor induksi rotor sangkar, MV 121

RB = Tahanan beban TB 40

U = Voltmeter 60 dan 240 V, TI 105

I1 = Amperemeter 10 A, TI 102

Y = Saklar star/delta TO 33

F = Saklar pembalik TO 32 A

S = Saklar TO 30

P = Wattmeter 5A, 120 V, TI 109

Kabel Secukupnya

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

17

2.4. Rangkaian Percobaan


V2 W2

U2
rpm
A

A2

F2

G
F1

TG

A1

S
U1

V2

V1

W2 W1

U2

D
0
Y
R

RB

3 x 0-220V

+ 220 V

- +
0-220 V

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

18

2.5. Prosedur Percobaan


Starting
1.

Atur saklar star/delta pada posisi A dan reversing starter pada posisi Forward (1).
Tahan rotor, sehingga motor tidak berputar.

2.

Putar saklar tegangan AC pada posisi ON dan dengan perlahan kurangi tegangan
sehingga arus stator berkurang pada tingkat 1A sampai arus dasar (rating).
Lakukan langkah yang sama pada pencatatan U dan H. Kemudian ubah tegangan
AC sampai mencapai nol.

3.

Atur saklar star-delta posisi Y. Ulangi pengukuran 2.

Plugging
1.

Atur saklar star/delta pada posisi A dan reversing starter pada posisi 0. Hidupkan
saklar tegangan AC dan atur sampai 220 V.

2.

Ubah reversing starter ke posisi Forward (1), sehingga motor berputar. Pada saat
motor mencapai kecepatan penuh, atur saklar star-delta pada posisi -

3.

Hubungkan ke hubungan star. Saklar ke reverse (2) dan perkirakan waktu yang
diperlukan sebelum motor berhenti.

4.

Matikan saklar tegangan AC.

2.6. Tabel Evaluasi


Tabel 1. Percobaan arus start motor terhubung bintang
Tegangan
(Volt)

23,5

36,2

49,2

61,6

73,8

86,4

Arus
(A)

1,5

2,5

3,5

Tabel 2. Percobaan arus start motor terhubung delta


Tegangan
(Volt)

8,4

12,3

16,6

21,1

25

28,9

33,2

37,2

41,3

45,2

49,3

Arus
(A)

1,5

2,5

3,5

4,5

5,5

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

19

2.7. Pertanyaan
1.

Isikan nilai perhitungan ke dalam tabel.

2.

Gambar arus asut sebagai fungsi dari tegangan I1=f(V) sumbu (axis) tegangan
harus mencapai 220V, bacalah arus asut untuk tegangan kerja.

3.

Hitung perbandingan arus asut dalam hubungan Y terhadap arus asut dalam .
Berapa harga teroritis perbandingan ini. Buat kesimpulan dari percobaan anda.

2.8. Jawaban Pertanyaan


1.

Nilai hasil perhitungan sudah dimasukkan ke dalam tabel.

2.

Gambar kurva I1=f(V)

Grafik I1 = f(V)
30
25

I (A)

20
15
hubungan bintang
hubungan delta

10
5.5
4.5 56
3.5
2.5 3 4
3 3.5
1.5 2
2.5
1 1 1.5 2

5
0
0

20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240


V (Volt)

3.

Perbandingan arus asut dalam hubungan Y terhadap arus asut dalam


Dari grafik starting I1 = f (U) didapat perbandingan arus startingnya
Perbandingan =

arus starting bintang :

27

arus starting delta

Harga perbandingan secara teoritis adalah arus starting delta 3 kali lebih besar
dari arus starting hubungan bintang.
=

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

20

2.9. Analisa
Motor induksi membutuhkan arus asut atau starting yang begitu besar, bahkan bisa
mencapai 7 kali arus nominal. Hal ini tidak memungkinkan pengukuran arus starting
secara langsung. Arus starting tersebut harus diatasi dengan cara menurunkan tegangan
sumber, dan pada percobaan ini dilakukan dengan pengasutan bintang segitiga. Untuk
mendapatkan arus starting tersebut dilakukan dengan melakukan blok rotor di mana
dalam hal ini putaran rotor ditahan dengan tangan.
Pada percobaan pertama yang kami lakukan, diperoleh arus starting untuk rotor
terhubung bintang nilai tegangannya berbanding lurus dengan nilai arus yang di
berikan. Semakin besar nilai arus, semakin besar pula tegangannya. Ketika nilai arus
yang mengalir sebesar 1 A, tegangannya sebesar 23,5 volt dan pada saat arus mengalir
sebesar 3,5 A, tegangannya sebesar 86,4 volt.
Pada percobaan kedua dengan arus starting untuk rotor terhubung segitiga nilai
tegangannya juga berbanding lurus dengan nilai arus yang di berikan. Semakin besar
nilai arus, semakin besar pula tegangannya. Ketika nilai arus yang mengalir sebesar 1
A, tegangannya sebesar 8,4 volt. Ketika nilai arus yang mengalir sebesar 3,5 A,
tegangannya sebesar 28,9 volt dan pada saat arus mengalir sebesar 6 A, tegangannya
sebesar 49,3 volt.
Berdasarkan data hasil pengukuran ini, untuk rotor yang terhubung bintang
maupun segitiga diperoleh grafik linier seperti yang telah digambarkan pada grafik di
atas. Adapun perbandingannya terlihat pada arus startingnya, untuk arus starting
hubungan bintang sebesar 9A dan arus starting hubungan segitiga sebesar 27A, sesuai
dengan teori di mana arus starting hubungan segitiga 3 kali lebih besar dari arus starting
hubungan bintang.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

21

2.10. Kesimpulan
Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
1. Arus asut motor tak serempak sangat besar sehingga untuk mengukurnya
dibutuhkan pemasangan tegangan-tegangan

yang lebih rendah dengan

mengekstrapolasi lengkung hasil pengukur arus asut pada tegangan kerja dapat
diperoleh untuk menghindari ketidakseragaman pengukuran pada posisi rotor.

2. Arus asut pada hubungan delta lebih besar dibandingkan arus asut pada
terhubung Y. Namun tidak demikian dengan nilai tegangannya. Tegangan saat
motor terhubung bintang lebih besar dibandingkan motor terhubung delta.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

22

LEMBAR PENILAIAN
Judul Laporan

: Motor Induksi Rotor Sangkar III

No percobaan

:3

Nama Praktikan

: Erijon Sihotang

Nama Partner

: 1. Dini Hidayati
2. Eka Pradevega Sianturi
3. Fina Endang Sari
4. Minar Grace Ayu
5. Roberto Ruben
6. Widya Simarmata

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:2

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 04 November 2014

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

23

MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR III

3.1. Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan ini, praktikan diharapkan dapat menentukan efisiensi
motor sesuai ratingnya dengan metode langsung dan metode tak langsung.
3.2. Dasar Teori
Sesuai dengan standart efisiensi motor tiga fasa yang lebih besar 400 watt diperoleh
dengan metode perhitungan rugi-rugi,dimana masing-masing rugi ini dihitung secara
terpisah.
Rugi-rugi pada suatu motor induksi adalah:
a. Rugi-rugi yang tidak tergantung arus beban:
Rugi-rugi besi
Rugi-rugi gesekan dan bantalan
Rugi-rugi ventilasi
Rugi rugi gesekan pada sikat (khusus untuk tipe slip ring).
b. Rugi-rugi yang tergantung pada arus beban:
Rugi-rugi tahanan pada belitan primer
Rugi-rugi tahanan pada belitan sekunder
Rugi rugi tahan sikat (khusus untuk tipe slip ring).
Rugi-rugi stray pada inti besi
Rugi-rugi stray pada konduktor
Dapat diukur dengan metode dua buah Wattmeter dan tahanan dengan metode
Ohmmeter.

3.3. Alat dan Bahan yang Dibutuhkan


G

= Torsi meter MV 100

= motor induksi rotor sangkar MV 123

RB = tahanan beban TB 40
U

= volt meter 240V, TI 105

I1

= ampere meter 10 A, TI 102

IR, PT = wattmeter 1 A, 240 V, TI 103


POLITEKNIK NEGERI MEDAN

23

T1, T2 = trafo arus 10/1 A


K

= papan terminal dengna tombol short circuit TM 125

= switch TO 30

= power pack TF 123 A

Kabel penghubung

3.4. Rangkaian Percobaan

U2 V2 W2

rpm
F2
F1

A2
TG

A1

U1 V1 W1
S

U
T1
I1

Rb

220 v

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

T2
U

U
PR
I

PR
I

R S T
3 x 0 - 220v~F

24

3.5. Prosedur Percobaan


Hubungan
1.

Torsi meter dihubungkan sebagai generator dan motor induksi dalam hubungan
delta sesuai dengan diagram.

2.

Catat rating dari motor

3.

Pengawas memeriksa rangkaian

Percobaan Beban Nol


1.

Rugi rugi beban a, diperoleh pada percobaan beban nol.

2.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih teliti motor induksi, harus dilepaskan dari
torsi motor.

3.

Masukkan saklar tegangan AC dan atur sampai 220 V

4.

Catat penunjukan dari masing masing instrumen.

5.

Matikan saklar tegangan

Pengukuran Tahanan
1.

Untuk mengukur rugi rugi pada b, maka tahanan dan belitan stator diukur
terlebih dahulu.

2.
3.

Lepaskan seluruh kabel dari stator hubungan tetap dalam delta.


Ukur tahanan ketiga belitan diantara 1, 2, 1 dengan menggunakan
ohmmeter.

Pengukuran Langsung
1. Sebagai perbandingan efisiensi akan diukur secara langsung. Hubungkan motor
induksi pada torsimeter dan cek apakah hubungan telah sesuai dengan diagram.
2. Masukkan saklar tegangan AC dan tegangan diatur sampai 220 V.
3. Periksa apakah posisi saklar dalam posisi OFF. Atur rheostat dari torsimeter
sehingga arus eksitasi minimum dan kemudian masukkan sklar tegangan DC.
4. Atur tegangan U sampai 220 V dan jaga tetap konstan selama percobaan. Bebani
motor induksi dengan mengatur skurt reostat dari torsimeter dan tahanan beban
sampai 9,5 Nm.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

24

Beban Lebih
Sesuai dengan standart motor induksi dapat mencapai torsi sebesar 1,6 torsi
nominalnya selama 15 detik tanpa menghentikan motor ataupun mengubah
kecepatannya.
1. Hitung dan buat catatan torsi yang akan diinginkan pada motor induksi, sesuai
dengan rumus.

M = 1,6. = 1,6

2. Bebani motor dengan torsi yang telah dihitung diatas selama 15 detik.
Buat catatan apakah motor tahan ditest apa tidak.

3.6. Tabel Evaluasi


Percobaan Beban Nol

Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

PR

PT

POM

(V)

(A)

(W)

(W)

(W)

213

3,8

-350

500

150

Tan

Cos

-9.81

0.101

PO
(W)
717.44

Keterangan:

= +

tan = 3 . R T
P +P

= 0

P P
R

Percobaan Pengukuran Tahanan

Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

R1

R2

R3

RMEAN

R75

PCuO

P1CuN

P2CuN

()

()

()

()

()

(W)

(W)

(W)

3,6

3,6

3,6

5,3

6,382

90,324

159,61

88,98

Keterangan:
310

75 =

0 = 3.

235+20

.
()2
3

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

25

1 = 3. 75 .

2 =

( )2
3

Pengukuran Langsung

Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

I1

PR

PT

PIN

POUT

(V)

(A)

(W)

(W)

(Nm)

(rpm)

(W)

(W)

213

6,6

650

1375

1400

2208,57

1318,8

Tan

Cos

35,08

-0,62

0,84

Keterangan:

= 3 . . . Cos

Efisiensi pengukuran langsung:


(%) =

Efisiensi untuk rugi-rugi:


(%) =

100%

100%
+ + + + 2
P P

tan = 3 . PR +PT
R

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

26

3.7. Tugas dan Pertanyaan


1. Hitung daya total beban nol dan power faktor pada pengukuran 2
= +
tan = 3

2.Hitung harga rata-rata tahanan ketiga fasa pada pengukuran 3


3. Hitung masing-masing tahanan pada stator untuk percobaan beban nol dengan
menggunakan rumus:

= 3.

()2
3

, dimana R diperoleh dari b dan I adalah arus stator pada

pengukuran 2
4. Hitung rugi rugi beban nol yang sebenarnya.

5. Hitung kembali tahanan pada b untuk temperatur 75o C dengan rumus:


75 =

310

235 + 20

dimana t pada pengukuran 3 dimisalkan 20o C.


6. Hitung rugi-rugi tahanan pada stator pada arus ratednya dengan menggunakan
rumus:
1

= 3 75

( )2
3

7. Hitung rugi-rugi tahanan motor dengan menggunakan rumus:


1

. , dimana adalah harga slip pada daya nominal

8. Hitung harga rugi-rugi stray pada inti besi dan conductor dengan menggunakan
rumus:
= 0,01 .
9. Hitung effisiensi motor pada beban penuh:
=

+ + 1 + + 2

10. Pada pengukuran 4, hitung effisiensi dan power factor dari motor.
11. Apakah keuntungan dan kerugian metode langsung.
12. Mengapa power factor dari motor induksi rendah pada keadaan beban penuh?

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

27

3.8. Jawaban Pertanyaan


1. Daya input total beban nol dan power factor :
= 3

= 3

350 500
350 + 500

= 3

850
150

1472,243
150

= 9,814
= (9,814)
= 84,18
= 0,101
2. Harga rata rata tahanan ketiga fasa :
1
2
=

+ 2
1
2 2
=

3
1
2
=

3
=

3
2

3 3,5
2

= 5,25
Berdasarkan hasil percobaan, Req yang diperoleh adalah 5,3 .

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

28

3. PCu0 = 3R U

(I)2
3

PCu0 = 3 3,5

PCu0 =

(3,86)2
3

156,445
3

PCu0 = 90,324 W

4.

Rugi rugi nol yang sebenarnya :


= 0
= 150 90,324
= 59,676

5.

310

75 = 235+20 5,25
75 = 6,382

6. Rugi rugi tahanan pada arus stator pada arus ratednya


1 = 375 .

2
3

1 = 3 . 6,382 .

(3,8)2
3

1 = 159,61
7. Rugi rugi tahanan motor
=

1500 1415
1500

= 0,056

2 =

.
1

2 =

0,056
. 1500
1 0,056

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

29

2 =

0,056
. 1500
0,944

2 = 0,059 . 1500
2 = 88,98
8. Rugi rugi stray pada inti besi dan konduktor adalah
= 0,01
= 0,01 1500
= 15
9. Effisiensi motor pada beban penuh
=

=
=

+ +

100%
+ + 2

1500
1500 +59,676+159,61 + 15 + 88,98
1500
1823,266

100%

100%

= 0,8226 100%
= 82,26 %
10. Effisiensi dan power factor dari motor pada beban penuh
=

100%

1318,8
100%
2208,57

= 59,712 %

tan = 3

tan = 3

650 1375
650 + 1375

tan = 3

725
2025

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

30

tan = 0,62
= 1 0,62
= 31,80
cos = 0,84

11. Keuntungan dan kerugian metode langsung adalah


Keuntungan :

Memiliki effisiensi yang tinggi

Power factor cukup baik

Kerugian :

Pengukuran kecepatannya tidak dapat dilakukan tanpa mengurangi


effisiensinya

Kecepatannya turun dengan meningkatnya beban yang diberikan

Arus asut yang dihasilkan sangat besardan memberikan pengaruh terhadap


torsi starting yang kecil.

12.Saat dalam keadaan berbeban, arus yang mengalir pada motor mencapai arus
nominal. Sementara arus yang mengalir pada saat beban nol tidak mencapai arus
nominal. Sehingga pada saat dalam keadaan berbeban, nilai PR dan PT akan
semakin besar. Berbeda dengan saat tanpa beban, PR dan PT lebih kecil. Sehingga
jika dibuat perbandingan nilai cos , maka cos saat tanpa beban akan lebih
besar dibandingkan saat berbeban.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

31

3.9. Analisa
Pada praktikum kali ini ada tiga percobaan yang dilakukan. Percobaan pertama adalah
percobaan beban nol percobaan kedua adalah percobaan pengukuran tahanan, dan
percobaan ketiga merupakan percobaan pengukuran langsung.
Percobaan beban nol dilakukan untuk mendapat hasil yang lebih teliti sehingga motor
induksi harus dilepaskan dari torsi motor terlebih dahulu.
Dari percobaan yang telah dilakukan diperoleh data:
V

= 213 V

= 3,8 A

PR = 350 W
PT = 500 W
Data-data diatas kemudian dapat kita gunakan untuk menghitung nilai POM, tan , cos
dan nilai P0. Maka melalui perhitungan dengan menggunakan rumus yang ada pada
teori diperoleh data:
POM = 850 W
tan = 0,305
cos = 0,956
P0 = 771,13 W

Selanjutnya percobaan pengukuran tahanan. Kabel yang menempel pada stator harus
dilepaskan terlebih dahulu, namun hubungan tetap dalam delta.
Dari percobaan kedua ini diperoleh data:
R1 = R2 = R3 = 3,6
RMEAN = 5,4
Nilai RMEAN lebih besar bila dibandingkan dengan nilai R1, R2 dan R3, hal ini
dikarenakan RMEAN merupakan tahanan gabungan peda belitan yang terhubung delta.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

32

Data-data diatas kemudian dapat kita gunakan untuk menghitung nilai R75, P1Cu0,
P1CuN dan nilai P2CuN. Maka melalui perhitungan dengan menggunakan rumus yang ada
pada teori diperoleh data:
R75

= 6,564

P1Cu0

= 80,810 W

P1CuN

= 495,24 W

P2CuN

= 89,07 W

Selanjutnya percobaan pengukuran langsung, dimana percobaan ini dilakukan sebagai


perbandingan efisiensi.
Dari percobaan yang ketiga ini diperoleh data:
V

= 213 V

= 6,6 A

PR = 650 W
PT = 1375 W
M = 9 Nm
N

= 1400 rpm

Data-data diatas kemudian dapat kita gunakan untuk menghitung nilai PIN, POUT, ,
tan dan nilai cos . Maka melalui perhitungan dengan menggunakan rumus yang ada
pada teori diperoleh data:
PIN

= 2067,24 W

POUT

= 1332,93 W

= 26,75 %

tan

= 0,62

cos

= 0,849

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

33

3.10. Kesimpulan
Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
Percobaan pengukuran langsung dilakukan untuk memperoleh hasil yang lebih
detail dari efisiensi motor.
Dalam pengukuran beban lebih, motor mampu dibebani hingga 1,6 kali torsi
nominalnya selama 15 detik tanpa menghentikan motor atau mengubah
kecepatannya.
Percobaan beban nol dilakukan untuk mengetahui besarnya rugi-rugi daya pada
inti besi, gesekan dan ventilasi.
Percobaan pengukuran tahanan dilakukan untuk mengetahui besarnya rugi-rugi
daya pada tembaga kumparan.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

34

LEMBAR PENILAIAN
Judul Laporan

: Motor Induksi Rotor Sangkar IV

No percobaan

:4

Nama Praktikan

: Erijon Sihotang

Nama Partner

: 1. Dini Hidayati br Marpaung


2. Eka Pradevega Sianturi
3. Fina Endang Sari
4. Minar Grace Ayu
5. Roberto Ruben
6. Widya F Simarmata

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:2

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 03 Februari 2015

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

35

MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR IV

4.1. Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan ini, praktikan diharapkan dapat mengamati dan memahami
karakteristik torsi start dari motor induksi rotor sangkar.
4.2. Dasar Teori
Besar torsi yang diperoleh pada saat rotor akan berputar disebut torsi start. Nilai torsi
pada saat start memiliki nilai torsi yang lebih besar dari nilai torsi pada kedaan putaran
normal.
Momen asut tidak dapat begitu saja diukur. Untuk itu dibutuhkan rem dynamo dengan
perlengkapan khusus. Dalam percobaan ini tidak digunakan rem dynamo, momen asut
diukur secara tidak langsung. Pada motor tak serempak akan timbul pengiriman daya
dari stator ke rotor melalui celah udara ( P12 ).
P12 = 2 . T
Dengan:

= kecepatan sinkron

= torsi celah udara

Waktu diasut 2 = 0. P2 = 0, sehingga momen asut adalah :


Tst =

P12
1

Daya celah udara P12diperoleh dari gabungan :


P12 = P1 P1CU P1FE
Dimana :
P1 = daya masuk saat diasut
P1Cu = rugi rugi tembaga stator = 3R1I12
P1Fe = rugi rugi besi stator
Pengukuran harus dilakukan pada tegangan yang rendah dan untuk mendapatkan arus
asut pada tegangan nominal, hasil pengukuran dilakukan dengan perbandingan tegangan
ukur terhadap tegangan nominal.
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

36

4.3. Alat dan Bahan yang Dibutuhkan

M =

motor induksi rotor sangkar, MV 1009

saklar star/delta, MV 1503

voltmeter 250 V MV 1926

wattmeter 5 A 250 V MV 1928

I1

amperemeter 12 A MV 1923

power pack, TF 123 A

Ohmmeter 1-10 Ohm


Untuk melindungi wattmeter dari gangguan, gunakan trasformator arus. Arus pada
test 3 adalah 6,6 A. Anda dapat memindahkan penghubung tegangan pada tertminal
120 volt di wattmeter.

4.4. Rangkaian Percobaan


RPM

U2

V2

W2

MV 123

TG

U1 V1 W1
OYD

+ -

220 V

P
RB

V
A

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

37

4.5. Prosedur Percobaan


1. Motor induksi dihubungkan sesuai dengan diagram rangkaian. Torsi meter tidak
dihubungkan dengan rangkaian tetapi dapat dihubungkan dengan motor selama
pengujian. Saklar star/delta harus pada posisi Y.
2. Hidupkan saklar tegangan variable. Tahan rotor dengan tangan sehingga motor
tidak dapat bergerak. Perlu diingat bahwa motor semakin lemah pada tegangan
rendah yang digunakan untuk pengujian ini. Naikkan tegangan variable secara
perlahan sampai arus sama dengan besarnya arus pada motor dengan penghubung
star (3,8 A). Baca dan catat dari pembacaan I, U dan P. Kembalikan tegangan AC
sampai nol.
3. Pasang saklar star/delta pada posisi sesuai rangkaian. Naikkan tegangan AC secara
perlahan sampai sama seperti pengukuran 2, sehingga arus sama dengan besarnya
arus pada motor dengan penghubung delta (6,6 A). Baca dan catat dari pembacaan
I, U, dan P.
4. Tentukan nilai tahanan dari salah satu lilitan motor dengan sebuah ohmmeter.

4.6. Tabel Evaluasi


Hubungan Bintang
Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

R1

P1Cu

P12

MSt

(A)

(V)

(W)

()

(W)

(W)

(Nm)

3,8

49,65

125

5,1

220,932

154,068

0,98

Hubungan Delta
Hasil Pengukuran

Hasil Perhitungan

R1

P1Cu

P12

MSt

(A)

(V)

(W)

()

(W)

(W)

(Nm)

6,6

28,29

150

5,1

666,468

154,068

0,98

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

38

4.7. Tugas dan Pertanyaan


1. Hitung 1 = 3 1 1

untuk pengukuran 12.4.1-2.

2. Hitung 12 = 3 1 untuk pengukuran 12.4.1-2. 1 dapat diabaikan


pada test ini karena nilainya sangat rendah.
3. Hitung torsi start
=

12
1

dimana 1 =

2 . . 1500
60

4. Hitung torsi start pada tegangan penuh


133
= . (
)

1 2
)
3

5. Hitung 1 = 3. 1 . (

untuk pengukuran 12.4.1-5. Dalam hal ini perlu

menggunakan 3 karena pada percobaan ini motor tehubung delta.


6. Hitung nilai torsi start untuk hubungan delta, tujuannya diuraikan pada latihan
12.4.1-2 12.4.1-4
7. Hitung perbandingan antara torsi start untuk hubungan delta dan untuk hubungan
bintang. Bagaimana penjelasan teoritisnya?

4.8. Jawaban Pertanyaan


1. P1CU untuk pengukuran pada langkah 2 adalah
1 = 3 1 (1 )2
1 = 3 5,1 (3,8)2
1 = 220,932
2. P12 untuk pengukuran langkah 2 adalah
12 = 3 1
12 = 3 125 220,932
12 = 154,068
3. Torsi starting untuk motor 4 kutub adalah
Saat terhubung Y
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

39

12
1

154,068
2 1500/60

= 0,98
Saat terhubung
=

12
1

216,468
2 1500/60

= 1,37
4. Torsi starting saat tegangan penuh adalah
133 2
= (
)

133 2
= 0,98 (
)
49,65
= 7,032

5. P1cu untuk pengukuran langkah 5 adalah


1

1 = 3 1 ( )
3
1 = 3 5,1 (

6,6 2
)
3

1 = 222,156
6. Torsi start pada hubungan delta adalah
12 = 3(1 ) 1
12 = 3(150) 666,468
12 = 216,468 W

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

40

12

12
2
60

216,468
2 1500
60

= 1,37
7. Ratio torsi start pada hubungan bintang dan delta adalah
0,98
=
1,37

= 1 1,4

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

41

4.9. Analisa
Pada praktikum kali ini dilakukan dua kali percobaan, percobaan pertama yaitu
pengukuran terhadap rangkaian percobaan yang terhubung bintang dan percobaan
kedua yaitu pengukuran terhadap rangkaian percobaan yang terhubung delta.
Percobaan motor induksi rotor sangkar kali ini bertujuan untuk menentukan torsi start
saat tegangan dihubungkan ke stator.

Hubungan Bintang
Pada percobaan pertama dengan rangkaian percobaan yang terhubung bintang,
melalui praktikum diperoleh data sebagai berikut:
I = 3,8 A
V = 49,65 V
P = 125 W
R1 = 5,1
Berdasarkan perhitungan dengan menggunakan rumus diperoleh hasil berikut ini:
Rugi tembaga pada lilitan primer (P1Cu)
P1cu = 3 R1 I1 2
P1cu = 3 5,1 (3,8)2
P1cu = 220,932 W
Daya dari stator ke rotor (P12)
P12 = 3(P1 ) P1cu
P12 = 3(125) 220,932
P12 = 154,068 W
Besar torsi start (MST)
MSt =

P12

MSt =

P12
2 Ns
60

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

42

MSt =

154,068
2 1500
60

MST = 0,98 Nm

Hubungan Delta
Pada percobaan kedua dengan rangkaian percobaan yang terhubung delta, melalui
praktikum diperoleh data sebagai berikut:
I = 6,6 A
V = 28,29 V
P = 150 W
R1 = 5,1
Berdasarkan perhitungan dengan menggunakan rumus diperoleh hasil berikut ini:
Rugi tembaga pada lilitan primer (P1Cu)
P1Cu = 666,468 W
Daya dari stator ke rotor (P12)
P12 = 154,068 W
Besar torsi start (MST)
MST = 0,98 Nm

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

43

4.10. Kesimpulan
Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
Nilai rugi tembaga pada lilitan primer (P1Cu) pada rangkaian yang terhubung delta
( ) memiliki nilai yang lebih besar daripada nilai rugi tembaga pada lilitan
primer (P1Cu) pada rangkaian yang terhubung bintang ( Y ).
Perbandingan torsi start pada hubungan bintang dan pada hubungan delta Mst-Y :
Mst- yaitu sebesar 1 1,4

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

44

LEMBAR PENILAIAN
Judul Laporan

: Motor Induksi Rotor Sangkar V

No percobaan

:5

Nama Praktikan

: Erijon Sihotang

Nama Partner

: 1. Dini Hidayati br Marpaung


2. Eka Pradevega Sianturi
3. Fina Endang Sari
4. Minar Grace Ayu
5. Ruberto Ruben
6. Widya Frisilia Simarmata

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:2

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 03 Februari 2015

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

46

MOTOR INDUKSI ROTOR SANGKAR V

5.1. Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan ini, praktikan diharapkan dapat menentukan harga
momen maksimum.

5.2. Dasar Teori


Jika kita mencoba mengukur torsi maksimum secara langsung, maka arus motor akan
bergerak tinggi. Jika motor tersebut dibebani dengan lebih banyak torsi maksimum ia
akan berhenti secara mendadak. Arus tidak seharusnya dihubungkan langsung dengan
peralatan. Hal ini bertujuan untuk mencegah motor menjadi panas lebih (overheated).

5.3. Alat dan Bahan yang Dibutuhkan

M =

motor induksi rotor sangkar, MV 1009

voltmeter 250 V, MV 1926

RB =

tahanan beban MV 1100

saklar MV 1500

powerpack MV 1300

torsimeter MV 1036

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

47

5.4. Rangkaian Percobaan


rpm
A

U2

F2

A2
G
G

V2

W2

TG

A1

F1

U1

V2 V1

W2 W1

U2

0
RB

Voltmeter

0-220 V
V 300

3 x 0-220 V

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

48

5.5. Prosedur Percobaan


1. Hitung saklar tegangan AC variable dan naikkan tegangan secara perlahan sampai
100 V dan usahakan tetap konstan selama percobaan berlangsung.
Motor akan mulai berputar hingga mencapai kecepatan sekitar 1400 rpm.
2. Atur tahanan beban RB pada kedudukan arus minimum. Hidupkan saklar tegangan
DC dan saklar S.
3. Ubah nilai beban dengan resistor shunt pada torsi meter dan tahanan beban RB
secara bertahap dari 1 Nm sampai dengan torsi maksimum motor.
Catat torsi dan kecepatan untuk setiap tahap.
4. Matikan saklar tegangan AC dan DC.

5.6. Tabel Evaluasi


V = 100 volt
No.

T (Nm)

N (rpm)

1.

0,5

1200

2.

1180

3.

1,5

1180

4.

1150

5.

2,5

1150

6.

1100

7.

3,5

1080

8.

1050

T100 = 4 Nm
T230 = 21.16 Nm

5.7. Tugas dan Pertanyaan


1. Gambar grafik M = f(N)
2. Dari grafik tersebut, perkiraan torsi maksimum pada 100 Volt.
3. Hitung torsi maksimum dari motor pada 230 Volt. Torsi motor tersebut
sebanding dengan kuadrat tegangan.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

49

230 2
|
= 100 |
100

230

5.8. Jawaban Pertanyaan


1. Grafik T = f(N)

Torsi T (Nm)

T = f(n)
4.5
4
3.5
3
2.5
2
1.5
1
0.5
0
1000

1050

1100

1150

1200

1250

Putaran n (rpm)

Dari grafik dapat dilihat bahwa besarnya nilai torsi (T) berbanding terbalik dengan
besarnya kecepatan putaran (N). Sehingga apabila nilai torsi (T) semakin tinggi,
maka besarnya nilai kecepatan putaran (N) justru akan semakin rendah.

2. Berdasarkan grafik M = f(n), torsi maksimum saat V = 100V adalah 4 Nm.


M100 = 4 Nm

3.

Nilai torsi maksimum dari motor pada saat V=230 volt adalah 21,16 Nm.
Tmax 230

230 2
= Tmax100 |
|
100

Tmax 230

230 2
= 4|
|
100

Tmax 230 = 4 (2,3)2


Tmax 230 = 4 5,29
Tmax 230 = 21,16 Nm

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

50

5.9. Analisa
Percobaan kali ini dilakukan dengan tujuan untuk menentukan torsi maksimum. Torsi
maksimum disini maksudnya adalah saat dimana nilai torsi tidak akan bertambah
lagi, walaupun nilai beban ditambah terus.
Nilai torsi maksimum lebih besar daripada nilai torsi beban lebih.
Percobaan dilakukan dengan melakukan pengukuran terhadap rangkaian percobaan
dengan hubungan delta dengan tegangan sumber sebesar 100 V. Pada percobaan ini,
saat motor pertama kali dihidupkan, akan ada penginduksian pada stator yang
memutar rotor yang menyebabkan timbulnya torsi walaupun dengan nilai yang kecil.
Untuk itu, saat motor dengan keadaan belum berbeban, torsi awal sudah diperoleh
yaitu sebesar 0,5 Nm dengan kecepatan putaran rotor 1200 rpm.
Selanjutnya pada percobaan dengan menggunakan beban (nilai tegangan sumber
tetap konstan 100 V), torsi motor naik menjadi 1 Nm dengan kecepatan putaran rotor
sebesar 1180 rpm.
Torsi motor dinaikkan lagi menjadi 1,5 Nm, maka kecepatan putaran rotor adalah
1180 rpm. Selanjutnya motor bekerja dengan nilai torsi sebesar 2 Nm, dan besarnya
nilai kecepatan putaran adalah 1150 rpm. Motor akan terus bekerja hingga mencapai
nilai torsi maksimum yaitu sebesar 4 Nm dengan kecepatan putaran rotor sebesar
1050 rpm. Dari sini dapat kita ketahui bahwa semakin besar nilai torsi maka
kecepatan putaran rotor akan semakin kecil.
Sesuai dengan perhitungan, apabila motor bekerja dengan diberikan tegangan sumber
sebesar 230 V, maka besarnya torsi adalah sebesar 21,16 Nm. Sesuai dengan
perhitungan dibawah ini:
M100 = 4 Nm
Tmax 230 = Tmax100 |
Tmax 230 = 4 |

230 2
|
100

230 2
|
100

Tmax 230 = 4 (2,3)2


Tmax 230 = 4 5,29
Tmax 230 = 21,16 Nm
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

51

5.10. Kesimpulan
Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
Besarnya nilai torsi (T) berbanding terbalik dengan besarnya kecepatan putaran
(N). Apabila nilai torsi semakin tinggi, maka besarnya nilai kecepatan putaran
justru akan semakin rendah.
Untuk mendapatkan nilai torsi yang lebih baik, maka harga If dinaikkan dan
mengatur beban. Semakin besar If dan tahanan maka torsi akan semakin besar.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

52

LEMBAR PENILAIAN
Judul Laporan

: Generator Sinkron

No percobaan

:6

Nama Praktikan

: Erijon Sihotang

Nama Partner

: 1. Dini Hidayati br marpaung


2. Eka Pradevega Sianturi
3. Fina Endang Sari
4. Minar Grace Ayu
5. Ruberto Ruben
6. Widya Frisilia Simarmata

Kelas

: EL-5E

Kelompok

:2

Nama Instruktur

: Ir. Rafian N. Hasibuan, MT


Miduk Purba, Ph.D

Tanggal Praktek

: 03 Februari 2015

Tanggal Penyerahan

: 12 Februari 2015

Nilai

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

53

GENERATOR SINKRON
6.1

Tujuan Percobaan

Setelah melakukan percobaan ini, praktikan diharapkan dapat:


Mencatat rating generator sinkron 3 fasa sesuai dengan name platenya.
Menghubungkan dan mengoperasikan generator sinkron sesuai dengan diagram
rangkaian.
Mengukur dan menggambarkan karakteristik beban nol.
Mengukur dan menggambarkan karakteristik hubung singkat.
Mengukur dan menggambarkan karakteristik generator berbeban berbeban.

6.2

Dasar Teori

Pengukuran karakteristik pada percobaan generator kali ini adalah karakteristik tanpa
beban, karakteristik

hubung singkat, dan karakteristik berbeban ( R, L, C). Pada

percobaan ini sebagai penggerak adalah motor. Untuk mengoperasikan motor hal yang
dilakukan adalah memberikan arus medan maka jangkar pada belitan motor akan timbul
arus maka rotor pada motor akan berputar dimana sebagi penggerak mula pada rotor
generator.
Generator ini belum dapat menghasilkan ggl sebelum diberi arus medan, dimana arus
medan diperoleh dari tegangan DC yang tetap. Arus medan yang dihasilkan akan
mengalirkan aus pada belitan dikutub, sehingga akan menimbulkan fluxi, dan fluxi
fluxi ini akan dipotong konduktor jangkar sehingga timbul ggl (EMF).
Pada praktikum juga melakukan percobaan dengan beberapa kondisi yang
mempengaruhi tegangan keluaran, mulai dari tanpa beban sampai dengan memberi
beban R, L dan C. Pada analisa ini akan dibahas nilai tegangan keluaran pada berbagai
kondisi yang diujikan.
a.

Kondisi tidak berbeban


Setelah melakukan praktikum diperoleh data yang dimasukan dalam tabel 1. Dari

data yang diperoleh terdapat perubahan parameter dari motor hingga arus eksitasi. Ketika
arus eksitasi di motor dc dinaikan akan mempengaruhi kecepatan dari motor tersebut.
Semakin besar arus eksitasi di motor semakin meningkat kecepatan pada motor
penggerak. Dan semakin tinggi kecepatan akan meningkatkan tegangan keluaran pada
terminal generator sinkron. Karena tidak ada beban terpasang dalam rangkaian tersebut
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

54

tidak mengalir arus. Selain eksitasi di sisi motor DC, peningkatan arus eksitasi dalam
generator pun mempengaruhi tegangan keluaran. Ketika arus penguatan dibesarkan maka
tegangan terminal juga akan meningkat. Hal ini disebabkan semakin tinggi arus
penguatan maka akan semakin besar fluks magnet dihasilakan, semakin banyak
fluksmagnet yang memotong kumuparan berputar dalam generator semakin besar gaya
putar yang membangkitkan tegangan generator.
Karena tidak ada beban yang terpasang maka tidak ada factor dari luar yang
mempengaruhi tegangan keluaran generator. Sehingga dapat diketahui bahwa pada
kondisi tak berbeban yang mempengaruhi tegangan keluaran dari generator sinkron yaitu
eksitasi motor penggerak, kecepatan motor serta eksitasi dalam generator sinkron yang
dapat diatur sesuai dengan tegangan keluaran yang diinginkan dan sesuai dengan
besarnya eksitasi yang dapat dibangkitkan.

b. Kondisi berbeban
Beban yang diujikan dalam praktikum ini terdapat 3 macam yaitu beban resistif ,
induktif serta beban kapasitif. Analisa data akan mencangkup masing masing beban
seperti dibawah ini:
Beban resistif
Pada saat dilakukan pengukuran pada terminal keluaran generator diperoleh besar
tegangan yang sama dengan tegangan pada beban. Hal ini disebabkan sifat beban
yang resistif saja. Karena sifat dari beban resistif murni menghasilkan nilai factor
daya mendekati 1. Sehingga jika ingin menjaga tegangan keluaran pada generator
yang mensuplai beban resistif, cukup dengan menjaga besarnya arus eksitasi (fluks
magnet konstan) dan juga menjaga putaran dari penggerak utama agar tetap. Ketika
beban resistif diperkecil maka akan mengalir kan arus yang semakin besar sesuai
dengan I = V/ R. pada kondisi ini akan menurunkan kecepatan dari penggerak utama
( motor dc) sehingga menurunkan tegangan

keluaran generator. Untuk

mengembalikan tegangan keluaran generator dapat dengan meningkatkan arus


eksitasi motor DC maupun arus medan penguatan generator sinkron sendiri hingga
tegangan keluaran akan lebih besar sesuai dengan yang diinginkan.
Beban induktif

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

55

Beban induktif yaitu beban yang terdiri dai kumparan kawat yang dililitkan pada inti
seperti pada coil. Beban ini menyebabkan pergeseran fasa pada arus yang
menyebabkan arus bersifat lagging. Hal ini memyebabkan energy tersimpan berupa
medang magnetis yang mengakibatkan arus fasa bergeser menjadi tertinggal
terhadap tegangan. Karena penyimpanan energy ini menyebabkan tegangan pada
beban akan lebih kecil jika dibandingkan dengan beban resistif. Supaya nilai
tegangan yang diinginkan dapat memvariasi arus pengauatan yang mempengaruhi
fluks magnet yang dihasilkan, maka tegangan keluaran dari generator akan
meningkat sehingga saat tegangan sampai pada beban induktif dengan tegangan
yang diinginkan.
Beban kapasitif
Beban kapasitif yaitu beban yang memiliki kemampuan kapasitansi atau
kemampuan menyimpan energy yang berasal dari pengisian elektrik pada suatu
sirkuit. Komponen ini dapat menyebabkan arus leading terhadap tegangan. Apabila
ingin mendapatkan nilai tegangan pada beban kapasitif yang besarnya sama dengan
beban induktif dapat dilakukan dengan mengurangi arus penguatan dari generator
serta menurunkan kecepatan dari penggerak utama (motor DC).

6.3

Alat dan Bahan yang Dibutuhkan


M

Torsi Meter 100 MV

Mesin Synkron 122 MV

Rmy

Tahanan Shunt TS 500/440

Volt Meter 300 V

Im

Ampere Meter 1,6 A

Ia

Ampere Meter 6A

Saklar

RB

Tahanan Beban

Power Factor

XL

Induktor Beban

XC

Kapasitor Beban

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

56

6.4

Rangkaian Percobaan

rp
m
F
2

V
2

U
2

W
2

Im

F
2
F
3

A
A 2

M
F
1

A
1

T
G

U1
U

V
1

W
1
IG

Rmy
S

220 0-220 V
V

0-220 V

Rb

6.5

Prosedur Percobaan

Hubungan dan starting


1. Gunakan torsi meter sebagai motor dan mesin synkron sebagai generator.
2. Catatlah rating mesin synkron yang terdapat pada Name plate. Rating ini tidak
boleh dilampaui selama percobaan.
3. Periksa rangkaian pada instruktar sebelum diberi tegangan.
4. Masukkan tegangan dc tetap dengan memutar switchnya. Atur Shunt Rheostat
pada torsimeter, sehingga arus medan mencapai harga maximum (switch S harus
tetap off).
5. Masukkan tegangan dc variable dengan perlahan-lahan sehingga mencapai 220 V
dan cek arus rotor pada amper meter. Motor harus berputar sesuai dengan arah
panah.
POLITEKNIK NEGERI MEDAN

57

6. Aturlah shunt rheostat pada torsi meter sehingga kecepatan tetap > 1500 rpm.
Kecepatan itu harus dipertahankan selama percobaan.

Pengukuran Karakteristik Tanpa Beban U = f (Im)


Yaitu fungsi dari arus pembangkit.
1. Saklar S harus pada posisi OFF.
2. Ubahlah arus pembangkit Im dalam langkah 0,2 A, dari 0 sampai nilai maksimum
(lihat rating maksimum).
3. Buatlah catatan dari setiap langkah dari nilai Im dan nilai pembacaan tegangan
pada volt meter U.
4. Periksa kecepatannya.
5. Gambarkan grafik untuk pengukuran ini.

Pengukuran Karakteristik hubung singkat Ia = f (Im)


Yaitu arus magnet sebagai fungsi dari arus pembangkit bila stator dihubung singkat.
1. Atur tahanan shunt Rmy dari mesin sinkron untuk memperoleh arus pembangkit
pada posisi nol.
2. Hubung singkatkan semua tiga fasa saklar pada saklar S, yang mana tahanan beban
terhubung.
3. Hidupkan saklar S.
4. Ubahlah arus jangkar dalam 0,5 A dari nol ke nilai maksimum (lihat rating
arusnya) dengan tahanan shunt Rmy.
5. Catat nilai Ia dan Im untuk masing-masing langkah.
6. Periksalah kecepatannya.
7. Atur tahanan shunt dari mesin sinkron untuk memperoleh arus pembangkit pada
posisi nol.
8. Off kan saklar S dan pindahkan hubung singkatnya.
9. Gambarkan grafik untuk pengukuran ini.
Pengukuran Kararteristik Berbeban
1. Motor Dc dihidupkan untuk memutar generator 3 fasa.
2. Arus medan generator diatur sampai tegangan terminal generator 220 V.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

58

3. Masukkan saklar beban, beban diatur secara bertahap sampai dijangkau arus
nominal.
4. Untuk setiap tahap catat nilai Ia dan V.
5. Ulangi langkah pada beban L dan C.
6. Gambarkan grafik untuk pengukuran ini.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

59

6.6

Tabel Evaluasi

Percobaan Beban Nol


IF
(A)

0,1

0,2

0,3

0,4

0,5

0,6

45

87

135

175

210

238

V
(Volt)

Percobaan Hubung Singkat


IA
(A)

0,5

1,5

2,5

3,5

0,1

0,2

0,3

0,4

0,5

0,6

0,7

0,42

0,8

1,2

1,6

2,5

2,64

213

204

190

168

138

70

14

IF
(A)

Percobaan Berbeban
Beban R
IA
(A)
V
(Volt)

Beban L

I
(A)
0.14

V
( volt )
208

0.28

198

0.42

189

0.53

181

0.65

172

0.74

165

0.84

157

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

60

0.92

150

144

10

1.06

139

11

1.13

133

Beban C
C

I
( mA )

V
( volt )

242

0.001

270

0.002

300

0.003

312

0.004

338

0.005

361

0.006

380

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

61

6.7

Grafik Hasil Percobaaan

Grafik 1. Percobaan Beban Nol

V = f (If)
250
Tegangan ( V)

200
150
100
50
0
0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

IF
(A)

Grafik 2. Percobaan Hubung Singkat

Ia ( A )

Ia = f (IF)
4
3.5
3
2.5
2
1.5
1
0.5
0
0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

If ( A )

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

62

Grafik 3. Percobaan Beban R-L-C

V = f (Ia)
400
350

Tegangan ( V )

300
250
Beban R

200

Beban L

150

Beban C
100
50
0
0

0.5

1.5

2.5

Ia ( A )

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

63

6.8

Analisa

Pada percobaan generator sinkron ini dilakukan tiga jenis percobaan, yaitu percobaan
beban nol (tanpa beban), percobaan hubung singkat dan percobaan dengan
pembebanan. Dimana percobaan pembebanan menggunakan tiga jenis beban yang
berbeda, yaitu beban resistif (R), beban induktif (L) dan beban kapasitif (C).
Percobaan Beban Nol
Pada percobaan beban nol, saat generator berputar arus medan generator diubahubah untuk setiap tahapan.
Imedan = Ifield = IF
Pada data hasil percobaan dapat dilihat bahwa saat arus medan IF yang mengalir
sebesar 0,1 A, besarnya tegangan sebesar 45 V. Hingga pada saat arus medan IF yang
mengalir sebesar 0,6 A, besarnya tegangan mencapai 238 V. Dari data ini tampak
bahwa nilai arus medan IF sebanding dengan nilai tegangannya.
Percobaan Hubung Singkat
Percobaan hubung singkat ini dilakukan untuk menentukan konstanta generator.
Pada data hasil percobaan dapat dilihat bahwa saat arus IA yang mengalir sebesar 0,5
A, nilai arus medan IF sebesar 0,1 A. Hingga pada saat arus IA yang mengalir sebesar
3,5 A, nilai arus medan IF mencapai 0,7 A. Dari data ini tampak bahwa nilai arus IA
sebanding dengan nilai arus medan IF.
Percobaan Pembebanan
Pada percobaan pembebanan ini, generator siap dibebani saat sudah diberikan
tegangan (medan). Tegangan langsung diberikan senilai 220 V, bukan bertahap-tahap.
Percobaan Pembebanan R
Pada data hasil percobaan dapat dilihat bahwa saat arus IA yang mengalir sebesar
0,42 A, nilai tegangan sebesar 213 V. Hingga pada saat nilai arus IA yang mengalir
sebesar 2,64 A, nilai tegangannya turun hingga 14 V. Dari data ini tampak bahwa
nilai arus IA berbanding terbalik dengan nilai tegangannya.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

64

Eo

IL x Z

IL x X L

IL

VL I L x Ra

Percobaan Pembebanan L
Pada data hasil percobaan dapat dilihat bahwa saat arus IA yang mengalir sebesar
0,14 A, nilai tegangan sebesar 208 V. Hingga pada saat nilai arus IA yang mengalir
sebesar 1,13 A, nilai tegangannya turun hingga 133 V. Dari data ini tampak bahwa
nilai arus IA berbanding terbalik dengan nilai tegangannya.

Percobaan Pembebanan C
Pada data hasil percobaan dapat dilihat bahwa saat arus IA yang mengalir sebesar 0
mA, nilai tegangan sebesar 242 V. Hingga pada saat nilai arus IA yang mengalir
sebesar 0,006 mA, nilai tegangannya mencapai 380 V. Dari data ini tampak bahwa
nilai arus IA sebanding dengan nilai tegangannya.
Pada percobaan beban C ini, nilai tegangannya semakin bertambah karena
fluksinya saling menguatkan. Penambahan beban justru akan membuat tegangan
generator semakin meningkat.

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

65

6.9

Kesimpulan
Menurut percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
Pada beban R dan L, semakin besar nilai arus IA yang mengalir, nilai tegangan
pada generator justru akan semakin kecil.
Pada beban C, semakin besar nilai arus IA yang mengalir maka nilai tegangan
pada generator juga akan semakin besar.
Pada beban R dan L, fluksi utama dan fluksi jangkar saling bertabrakan
sehingga nilai tegangannya turun.
Pada beban C, fluksi utama dan fluksi jangkar saling menguatkan sehingga nilai
tegangannya naik.
Pada kondisi beban nol, semakin besar nilai arus medan IF yang mengalir maka
nilai tegangan pada generator juga akan semakin besar.
Pada saat hubung singkat, semakin besar nilai arus IA yang mengalir maka akan
semakin besar pula nilai arus medan IF.

Medan, 12 Februari 2015

Erijon Sihotang
NIM. 1205032122

POLITEKNIK NEGERI MEDAN

66