Anda di halaman 1dari 85

MODUL PRAKTIKUM

FENOMENA
DASAR
MESIN
Arasy Fahruddin, S.T., M.T.
Iswanto, S.T., M.T.

Universitas Muhammadiyah Sidoarjo


2016
MODUL PRAKTIKUM
FENOMENA DASAR
MESIN

Arasy Fahruddin, S.T., M.T.


Iswanto, S.T., M.T.

UMSIDA PRESS
Jl. Mojopahit 666 B Sidoarjo ISBN: 978-979-3401-41-6
MODUL PRAKTIKUM
FENOMENA DASAR MESIN

TIM PENULIS

Arasy Fahruddin, S.T., M.T.


Iswanto, S.T., M.T.

PENYUNTING

Septi Budi Sartika, M.Pd.

Sidoarjo, 2016
MODUL PRAKTIKUM
FENOMENA DASAR MESIN

TIM PENULIS

Arasy Fahruddin, S.T., M.T.


Iswanto, S.T., M.T.

PENYUNTING
Septi Budi Sartika, M.Pd.

Diterbitkan oleh

UMSIDA PRESS
Jl. Mojopahit 666 B Sidoarjo

ISBN: 978-979-3401-41-6

Copyright2016.
Arasy Fahruddin dan Iswanto.
All rights reserved.
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah memberi rahmat-Nya
sehingga Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin ini dapat terselesaikan. Modul ini
dimaksudkan untuk membantu mahasiswa dalam melaksanakan praktikum sehingga
dapat memahami teori yang telah diberikan di kelas.
Modul praktikum ini terdiri dari tiga pokok bahasan, yaitu pengujian teorema
Bernoulli, pengujian deflection curved bar, serta pengujian konduktifitas panas. Masing-
masing pokok bahasan diuraikan dalam bentuk tutorial dan lembar kerja. Dengan
demikian, setelah melaksanakan praktikum diharapkan mahasiswa tidak saja dapat
melaksanakan pengujian-pengujian tersebut, tetapi juga dapat menjelaskan
karakterisasi bahan setelah dilakukan pengujian. Tiap pokok bahasan tersebut
dilaksanakan dalam satu kali praktikum dan 5 kali kegiatan asistensi.
Tentunya Modul Praktikum ini masih banyak kekurangannya. Oleh sebab itu,
penyusun sangat berterimakasih apabila pembaca berkenan memberi kritik maupun
saran agar Modul Praktikum ini semakin sempurna dan berkualitas.
Akhir kata, penulis berharap agar Modul Praktikum ini dapat bermanfaat dalam
meningkatkan kualitas proses belajar mengajar dan membantu mahasiswa dalam
melaksanakan praktikum.

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................... i


DAFTAR ISI ............................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 1


1.1 Profil Laboratorium ................................................................................ 1
1.2 Manajemen Laboratorium ...................................................................... 2
1.3 Sistem Pengelolaan ................................................................................ 4
1.4 Prosedur dan Mekanisme Pendaftaran Sebagai Praktikan ...................... 8
1.5 Tata Tertib Laboratorium ....................................................................... 9
1.6 Penggunaan Laboratorium ..................................................................... 10
1.7 Peralatan Praktikum dan Pendukung Praktikum ..................................... 10

BAB II KURIKULUM ................................................................................................... 15


2.1 Analisis Materi ....................................................................................... 15
2.2 Silabus Praktikum ................................................................................... 16
2.3 Satuan Acara Praktikum ......................................................................... 16
2.4 Tugas Praktikum ..................................................................................... 16
2.5 Kriteria Penilaian .................................................................................... 16

BAB III MODUL PENGUJIAN TEOREMA BERNOULLI ................................................... 18


3.1 Tujuan Pengujian .................................................................................... 18
3.2 Dasar Teori ............................................................................................. 18
3.2.1 Fan .............................................................................................. 19
3.2.2 Venturi ......................................................................................... 24
3.2.3 Manometer .................................................................................. 27
3.2.4 Tabung Pitot ................................................................................ 33
3.2.5 Persamaan Bernoulli .................................................................... 35
3.2.6 Persamaan Kontinuitas ................................................................ 36
3.2.7 Menghitung Laju Aliran Volume ................................................... 36
3.3 Gambar dan Spesifikasi Alat ................................................................... 37
3.3.1 Gambar Alat Uji ........................................................................... 37
3.3.2 Spesifikasi Alat Uji ........................................................................ 38
3.4 Prosedur Pengujian dan Pengambilan Data ............................................ 38
3.5 Contoh Tabel Pengambilan Data ............................................................ 39
3.6 Contoh Perhitungan ............................................................................... 39

BAB IV MODUL PENGUJIAN DEFLECTION CURVED BAR ............................................. 43


4.1 Tujuan Pengujian .................................................................................... 43
4.2 Teori Dasar ............................................................................................. 43
4.2.1 Definisi Defleksi ........................................................................... 43
4.2.2 Perbedaan Defleksi dan Deformasi ............................................... 47
4.2.3 Macam-macam Deformasi ........................................................... 48
4.2.4 Teori Castigliano .......................................................................... 50
4.2.5 Momen ........................................................................................ 51
4.3 Spesifikasi Alat ....................................................................................... 54
4.4 Prosedur Pengujian dan Pengambilan Data ............................................ 55
4.5 Contoh Tabel Pengambilan Data ............................................................ 56
4.6 Contoh Perhitungan ............................................................................... 57

BAB V MODUL PENGUJIAN KONDUKTIVITAS PANAS ................................................. 59


5.1 Tujuan Percobaan .................................................................................. 59
5.2 Teori Dasar ............................................................................................. 59
5.2.1 Kondisi Stedi ................................................................................ 61
5.2.2 Konduktivitas ............................................................................... 61
5.2.3 Laju Perpindahan Kalor Konduksi Tunak Pada Sistem
Berpenampang Beda .................................................................. 63
5.2.4 Tahanan Kontak Termal ............................................................... 68
5.3 Spesifikasi Alat ....................................................................................... 70
5.4 Prosedur Pengujian dan Pengambilan Data ............................................ 71
5.5 Contoh Tabel Pengambilan Data ............................................................ 71
5.6 Contoh Perhitungan ............................................................................... 72

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 73


BIODATA PENULIS .................................................................................................... 74
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Range nilai huruf dan angka ...................................................................... 8


Table 5.1 Konduktivitas termal beberapa material .................................................... 62
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Struktur Organisasi Laboratorium Teknik Mesin .................................... 4


Gambar 1.2 Diagram Alir Langkah-langkah yang Dilakukan oleh Kepala
Laboratorium, Mahasiswa, Asisten, Laboran dan Dosen
Praktikum pada Pelaksanaan Praktikum ............................................... 6
Gambar 1.3 Alat Pengujian Bernoulli ........................................................................ 10
Gambar 1.4 Alat Pengujian Defleksi .......................................................................... 11
Gambar 1.5 Alat Uji Konduktivitas Panas .................................................................. 11
Gambar 1.6 Thermometer Inframerah ..................................................................... 12
Gambar 1.7 Anemometer Digital .............................................................................. 12
Gambar 3.1 Sentrifugal Fan ...................................................................................... 20
Gambar 3.2 Diagram Vektor Kecepatan Keluaran ntuk Bilah
Backward-inclined ................................................................................ 21
Gambar 3.3 Diagram Vektor Kecepatan untuk Bilah Radial ....................................... 21
Gambar 3.4 Diagram Vector Kecepatan Keluaran untuk Bilah
Forward-curved .................................................................................... 22
Gambar 3.5 Venturi .................................................................................................. 24
Gambar 3.6 Manometer Tabung U ........................................................................... 31
Gambar 3.7 Tabung Pitot .......................................................................................... 33
Gambar 4.1 Defleksi ................................................................................................. 44
Gambar 4.2 Tumpuan Engsel .................................................................................... 45
Gambar 4.3 Tumpuan Rol ......................................................................................... 45
Gambar 4.4 Tumpuan Jepit ...................................................................................... 46
Gambar 4.5 Pembebanan Terpusat .......................................................................... 46
Gambar 4.6 Pembebanan Terbagi Merata ................................................................ 46
Gambar 4.7 Pembebanan Bervariasi Uniform ........................................................... 47
Gambar 4.8 Defleksi Balok ........................................................................................ 47
Gambar 4.9 Deformasi Balok .................................................................................... 48
Gambar 4.10 Diagram Tegangan Regangan .............................................................. 49
Gambar 4.11 Momen Kopel ...................................................................................... 52
Gambar 4.12 Momen Inersia Berbagai Bentuk .......................................................... 53
Gambar 4.13 Spesimen Uji ....................................................................................... 54
Gambar 4.14 Sketsa Curved Bar Apparatus ............................................................... 55
Gambar 5.1 Volume Elemen Konduksi Satu Dimensi ................................................. 60
Gambar 5.2 Perpindahan Kalor pada Dinding Datar Lapis Rangkap ........................... 64
Gambar 5.3 Perpindahan Kalor pada Sistem Radial/Silinder Lapis Rangkap ............... 65
Gambar 5.4 Profil Temperature Akibat Adanya Tahanan Kontak ............................... 69
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Profil Laboratorium


Laboratorium Teknik Mesin digunakan sebagai pusat pembelajaran secara
praktek dan eksperimental. Mahasiswa diharapkan akan dapat menerapkan materi
kuliah secara langsung pada alat yang telah disediakan, mempelajari alat secara
langsung, melakukan pengambilan data, penelitian, dan konsultasi. Dalam
laboratorium ini terdapat dua sub praktikum yang disediakan berupa Menggambar
Teknik Dasar dan Menggambar Mesin.

1. Visi Laboratorium
Menjadi pusat pembelajaran berbasis laboratorium teknik mesin yang
mampu mendukung pembentukan professional mandiri bermutu tahun
2020.

2. Misi Laboratorium
[1] Melaksanakan kegiatan praktikum sebagai penerapan teori yang
didapat selama perkuliahan.
[2] Memfasilitasi riset mahasiswa, dosen, riset bersama dosen dan
mahasiswa serta pihak luar dalam bidang Teknik Mesin.
[3] Membangun link and match dengan dunia industri melalui alumni dan
program mutually beneficial cooperation.
[4] Menjadi motor penggerak dalam pengembangan penerapan ilmu
pengetahuan dan teknologi Teknik Mesin.

3. Sasaran
[1] Memiliki dasar ilmu yang kuat dalam bidang permesinan.
[2] Mampu mengembangkan ilmu-ilmu keahlian di bidang Teknik Mesin
melalui peningkatan kompetensi dilaboratorium.
[3] Memiliki semangat dan motivasi untuk senantiasa menyesuaikan diri
sesuai dengan perkembangan teknologi.

1 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


4. Tujuan
[1] Laboratorium Teknik Mesin mempunyai fungsi utama untuk
mendukung kegiatan akademik mahasiswa berupa praktikum dan
penelitian.
[2] Melayani pengembangan pendidikan melalui praktikum sebagai
bagian dari proses pembelajaran, penelitian dan pengabdian
masyarakat.

1.2 Manajemen Laboratorium


1. Definisi
[1] Praktikum fenomena dasar mesin adalah kegiatan akademis yang wajib
dilakukan oleh setiap Mahasiswa Program Studi Teknik Mesin
(PSTM) yang telah menempuh matakuliah prasarat mekanika fluida,
termodinamika, mekanika teknik dan perpindahan panas. Praktikum
fenomena dasar mesin berbentuk praktek kerja yang menekankan
aspek kognitif dan psikomotorik.
[2] Ka.Prodi adalah penanggung jawab secara administratif segala aktifitas
yang ada di lingkungan PSTM.
[3] Ka.Lab adalah penanggung jawab secara administratif segala aktifitas
yang ada di laboratorium PSTM.
[4] Laboran adalah wakil Ka.Lab dalam melaksanakan aktifitas sehari-hari
yang ada dilingkungan laboratorium PSTM.
[5] Dosen pembimbing praktikum fenomena dasar mesin adalah tim staf
pengajar yang dibentuk oleh PSTM yang bertugas membuat modul
praktikum fenomena dasar mesin, menguji mahasiswa dan
membimbing mahasiswa dalam penulisan laporan praktikum fenomena
dasar mesin secara menyeluruh.
[6] Monitoring merupakan pemantauan yang dilakukan oleh Dosen
pembimbing praktikum fenomena dasar mesin dan Ka.Lab untuk
mengecek pelaksanaan praktikum fenomena dasar mesin oleh
mahasiswa. Monitoring dilakukan secara acak dan minimum sekali

2 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


dilakukan dalam satu periode pelaksanaan praktikum fenomena dasar
mesin.
[7] Logsheet adalah lembar kerja yang berisi aktivitas kerja mahasiswa
yang diketahui dan ditandatangani oleh asisten praktikum fenomena
dasar mesin.
[8] Ujian pretest dan posttest praktikum fenomena dasar mesin adalah
ujian yang dilaksanakan sebelum dan sesudah pelaksanaan praktikum
fenomena dasar mesin yang dilakukan oleh dosen pembimbing untuk
memperoleh nilai praktikum fenomena dasar mesin.
[9] Laporan praktikum fenomena dasar mesin adalah naskah laporan
praktikum fenomena dasar mesin yang ditulis sesuai dengan panduan
penulisan praktikum dilaboratorium PSTM yang sudah direvisi setelah
ujian dan melaporkan aktivitas pelaksanaan praktikum di laboratorium.
Laporan praktikum fenomena dasar mesin dibuat dalam bentuk
hardcopy dan softcopy dalam CD.

2. Waktu Dan Tempat Pelaksanaan


Waktu praktikum fenomena dasar mesin sesuai dengan jadwal yang telah
ditentukan. Tempat pelaksanaan praktikum di Laboratorium fenomena dasar
mesin PSTM.
[1] Jumlah tatap muka
Jumlah tatap muka ditentukan dengan jumlah kelompok mahasiswa
praktikum fenomena dasar mesin dengan pertimbangan memaksimalkan
penggunaan peralatan praktikum fenomena dasar mesin, kapasitas
laboratorium fenomena dasar mesin mampu menampung kurang lebih 10
mahasiswa praktikum.
[2] Lama praktikum setiap tatap muka
Lama praktikum fenomena dasar mesin untuk setiap kelompok adalah 16
jam tatap muka ini dibagi dalam dua hari , hari pertama 8 jam tatap muka
istirahat 1 jam kemudian hari kedua 8 jam tatap muka istirahat 1 jam.

3 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3. Struktur Organisasi
Laboratorium Teknik Mesin berada di bawah struktur Program Studi
Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Sidoarjo, seperti
pada Gambar 1.1 dalam bagan berikut:

Gambar 1.1 Struktur Organisasi Laboratorium Teknik Mesin

Keterangan:
: Garis Komando
: Garis Koordinasi

1.3 Sistem Pengelolaan


1. Tugas pihak terkait:
a. Peneliti/Praktikan
- Mendaftar sebagai calon praktikan
- Mengikuti praktikum sesuai jadwal
- Konsultasi kepada asisten dan dosen pembimbing
- Membuat laporan praktikum

4 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


b. Asisten Praktikum
- Membuat daftar peserta praktikum
- Menyusun jadwal praktikum
- Menyiapkan segala perlengkapan praktikum
- Memberi materi saat praktikum
- Membimbing praktikan membuat laporan
- Memberikan nilai praktikum
- Perawatan laboratorium
c. Laboran
- Menyiapkan segala perlengkapan praktikum
- Perawatan laboratorium
d. Dosen Pembimbing
- Mengevaluasi praktikum
- Membimbing perbaikan laporan praktikum
- Memberikan penilaian hasil praktikum
e. Kepala Laboratorium
- Menyetujui peserta dan jadwal praktikum
- Menetapkan dosen pembimbing praktikum
- Mengangkat laboran dan asisten praktikum
- Mengajukan penambahan alat praktikum
- Membuat program kerja tahunan
- Menjalin kerja sama antar laboratorium internal maupun external
- Mengevaluasi praktikum
- Menyetujui hasil praktikum

5 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


2. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
Langkah-langkah yang dilakukan oleh Laboran, Asisten, Mahasiswa, Dosen dan
Ka.lab disajikan dalam diagram alir pada Gambar 1.2

Gambar 1.2 Diagram Alir Langkah-langkah yang Dilakukan oleh Kepala


Laboratorium, Mahasiswa, Asisten, Laboran dan Dosen
Praktikum pada Pelaksanaan Praktikum.

Penjelasan:
[1] Laboran menyiapkan laboratorium dan perlengkapannya, peralatan alat-alat
kelengkapan praktikum yang dipimjam praktikan ditulis dalam form
pemimjaman alat yang ditandatangani asisten dan perwakilan praktikan
sebagai penanggung jawab peralatan.
[2] Asisten menyiapkan materi praktikum fenomena dasar mesin berdasarkan
modul praktikum fenomena dasar mesin.

6 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


[3] Mahasiswa melaksanakan pretest terlebih dahulu kemudian dilanjutkan
dengan praktikum fenomena dasar mesin didampingi asisten, di monitoring
dosen pembimbing dan Ka.Lab secara acak.
[4] Mahasiswa membuat Logsheet dan diserahkan kepada asisten pada pertemuan
berikutnya.
[5] Mahasiswa wajib absen untuk setiap sesi tatap muka praktikum fenomena
dasar mesin, yang dilakukan oleh asisten praktikum fenomena dasar mesin.
[6] Asisten memeriksa dan menandatangai asistensi laporan praktikum fenomena
dasar mesin mahasiswa, yang point koreksinya sesuai dengan petunjuk
penulisan laporan praktikum kemudian yang menjadi point utama dalam
koreksi diantaranya:
o Unsur originallitas.
o Kesesuain materi laporan dengan job sheet yang dikerjakan.
o Kedalaman analisis data pengukuran produk/quality control.
o Sistematika laporan sesuai dengan petunjuk penulisan laporan praktikum.
[7] Laporan yang sudah dikoreksi/diperiksa asisten dikembalikan lagi kepada
mahasiswa, untuk menjadi pertimbangan penulisan laporan yang lebih baik
sebelum maju asistensi ke dosen pembimbing.
[8] Pada akhir praktikum fenomena dasar mesin, Dosen memberikan tes/ujian
yang harus diikuti oleh semua mahasiswa praktikum fenomena dasar mesin.
[9] Dosen menyerahkan nilai hasil tes/ujian praktikum fenomena dasar mesin
yang dilaksanakan mahasiswa ke Kepala Laboratorium.
[10] Asisten merekap nilai praktikum gambar teknik (20% tugas + 40 %
pelaksanaan praktikum ), kemudian Asisten menyerahkan nilai ke Kepala
laboratorium.
[11] Kepala laboratorium merekap nilai praktikum gambar teknik [{20% tugas
+ 40 % pelaksanaan praktikum dari unsur asisten} + {30 % ujian praktikum +
10 % laporan praktikum dari unsur dosen}].
[12] Kepala laboratorium menyerahkan berkas hard copy nilai praktikum ke
BAA dan juga mengupload secara online ke BAA. Mahasiswa dinyatakan

7 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


lulus praktikum fenomena dasar mesin dengan nilai minimal adalah C, range
nilai tertera seperti pada table 1.1 berikut.

Tabel 1.1 Range nilai huruf dan angka

Nilai Huruf Range Nilai


A >85,1
AB 76 85
B 66 75
BC 56 65
C 46 55
D 36 45
E < 35

1.4 Prosedur dan Mekanisme Pendaftaran sebagai Praktikan


a. Persyaratan
Untuk dapat mengikuti praktikum fenomena dasar mesin mahasiswa
harus telah mengikuti atau sedang menempuh matakuliah yang tertera
pada buku pedoman.
b. Dokumen yang harus dilengkapi
1. KTM
2. Pas foto 3x4
3. KRS
4. KHS (untuk mengetahui matakuliah prasyarat)
5. Mengisi form pendaftaran
c. Mekanisme pendaftaran
1. Daftar ulang di lab. dengan membawa prasyarat.
2. Mengisi form pendaftaran
3. Mengisi daftar hadir

8 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


1.5 Tata Tertib Laboratorium:
[1] Praktikum fenomena dasar mesin dilaksanakan tepat waktu sesuai dengan
jadwal yang ditetapkan.
[2] Mahasiswa yang terlambat datang atau absent harus memberikan
surat/bukti yang dapat dipercaya (surat dokter atau surat keterangan kerja
dari perusahaan).
[3] Mahasiswa diperkenankan pindah kelompok/jam/hari praktikum
fenomena dasar mesin dengan syarat mengkonfirmasi 1 minggu sebelum
pelaksanakan praktikum fenomena dasar mesin melalui Asisten dan
Kepala Laboratorium.
[4] Mahasiswa yang tidak hadir pada saat jadwal yang telah ditentukan
diperkenankan mengikuti praktikum fenomena dasar mesin berikutnya
dengan mengganti membeli buku textbook minimal harga 75.000 rupiah.
[5] Mahasiswa harus meminjam alat praktikum fenomena dasar mesin dengan
cara mengisi lembaran form pinjam alat yang tersedia.
[6] Praktikum fenomena dasar mesin dianggap selesai jika mahasiswa telah
menyerahkan laporan sementara dan alat yang dipinjam dalam keadaan
baik, bersih, dan rapi.
[7] Kerusakan alat yang dipinjam oleh mahasiswa menjadi tanggung jawab
penuh kelompok mahasiswa yang bersangkutan.
[8] Selama praktikum fenomena dasar mesin berlangsung, mahasiswa dilarang
merokok, makan, bergurau, bermain alat, menghidupkan Hand Phone, atau
pun keluar masuk ruangan tanpa seijin dosen pembimbing/asisten
pendamping.
[9] Mahasiswa yang dinyatakan tidak lulus praktikum harus mengulang
dijadwal praktikum berikutnya dengan membayar biaya praktikum yang
telah ditentukan oleh Universitas melalui bank yang ditunjuk oleh
UMSIDA.
[10] Laporan praktikum fenomena dasar mesin diserahkan ke
laboratorium paling lambat 3 minggu dari pelaksanaan praktikum, jika
lebih dari itu maka nilai maksimal yang bisa didapatkan adalah B.

9 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


1.6 Penggunaan Laboratorium
[1] Pengguna laboratorium fenomena dasar mesin khususnya mahasiswa
praktikum, adalah mereka yang terdaftar sebagai praktikan yang
dikeluarkan oleh BAA.
[2] Penggunaan alat-alat praktikum sesuai dengan petunjuk kerja yang ada
pada modul praktikum fenomena dasar mesin dengan sepengetahuan
asisten praktikum.
[3] Pemimjaman kelengkapan alat-alat praktikum dengan mengisi form
pemimjaman yang telah disediakan sesuai dengan modul praktikum
fenomena dasar mesin.
[4] Pelanggaran atas aturan ini dikenakan sanksi tidak dapat mengikuti
praktikum berikutnya.
[5] Asisten harus melaporkan terjadinya pelanggaran ke laboran dan
mencatat pelanggaran yang terjadi.
[6] Kerusakan karena kelalaian praktikan menjadi tanggung jawab
praktikan yang bersangkutan.

1.7 Peralatan Praktikum & Pendukung Praktikum:


A. Peralatan yang digunakan meliputi:
[1] Perangkat pengujian Bernoulli.

Gambar 1.3 Alat Pengujian Bernoulli

10 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


[2] Perangkat pengujian defleksi.

Gambar 1.4 Alat Pengujian Defleksi

[3] Perangkat pengujian konduktivitas panas.

Gambar 1.5 Alat Uji Konduktivitas Panas

[4] Thermometer inframerah.


Digunakan untuk mengukur kecepatan udara secara langsung pada
pengujian teorema Bernoulli.

11 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 1.6 Thermometer Inframerah

[5] Anemometer.
Digunakan untuk mengukur kecepatan udara secara langsung pada
pengujian teorema Bernoulli.

Gambar 1.7 Anemometer Digital

[6] Bak air pendingin.


[7] Jangka sorong.
[8] Mistar.
[9] Tang jepit.

B. Kesehatan Dan Keselamatan Kerja :


[1] Hati-hati menggunakan peralatan yang mudah pecah.

12 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


C. Langkah Kerja :
[1] Letakkan peralatan ke atas Unit HM 150
[2] Sambungkan pipa pada peralatan dengan tangki air dari unit HM
150 dengan menggunakan selang
[3] Alirkan air dalam peralatan dengan membuka katup pada unit HM
150
[4] Atur bukaan katup masuk dan keluar pada peralatan
[5] Sebelum mencatat data tekanan pada alat ukur, terlebih dahulu
setting alat ukur pada kondisi normal dengan penyetelan katup
yang terdapat pada alat ukur (2)
[6] Catat tekanan pada semua titik pengukuran
[7] Catat pula debit aliran pada setiap kali pengambilan data.

Tata Tertib Laboratorium:


1. Praktikum dilaksanakan tepat waktu sesuai dengan jadwal yang
ditetapkan.
2. Mahasiswa yang terlambat datang atau absen harus memberikan
surat izin (surat dokter atau surat keterangan kerja dari perusahaan).
3. Mahasiswa diperbolehkan pindah kelompok/jam/hari praktikum
dengan syarat mengkonfirmasi 1 minggu sebelum pelaksaan
praktikum melalui asisten.
4. Mahasiswa yang tidak hadir pada saat jadwal yang telah ditentukan
diperkenankan mengikuti praktikum berikutnya dengan syarat
membayar denda Rp 25.000,-.
5. Mahasiswa harus berbusana sopan dan rapi ( tidak diperkenankan
memakai kaos Oblong dan Sandal atau sepatu sandal ) serta
membawa kartu asistensi.
6. Selama praktikum berlangsung, mahasiswa dilarang merokok
makan, bergurau, bermain alat, menghidupkan hand phone, atau pun
keluar masuk ruangan tanpa seijin dosen pembimbing/asisten
pendamping.

13 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


7. Praktikum dianggap selesai jika mahasiswa telah selesai melakukan
pengujian, alat kembali bersih dan rapi.
8. Kerusakan alat yang dipinjam oleh mahasiswa menjadi tanggung
jawab penuh kelompok mahasiswa yang bersangkutan.
10. Mahasiswa yang tidak melaksanakan satu modul praktikum
dinyatakan tidak lulus.
11. Setelah melakukan praktikum, mahasiswa harus membuat laporan
sementara hasil pengamatan praktikum rangkap dua dan
menyerahkan kepada dosen pembimbing/asisten untuk ditanda
tangani.
12. Laporan akhir praktikum covernya menggunakan standart fakultas
dan laporan diserahkan 2 minggu setelah jadwal masing-masing
kelompok.
13. Apabila laporan diserahkan lebih dari 2 minggu maka dinyatakan
tidak lulus.
14. Mahasiswa yang dinyatakan tidak lulus praktikum harus mengulang
dijadwal praktikum berikutnya dengan membayar biaya praktikum
yang telah ditentukan oleh Universitas melalui bank yang ditunjuk.

14 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


BAB II
KURIKULUM

2.1 Analisis Materi


Mata Kuliah : Praktikum Fenomena Dasar Mesin
Semester : 4 (empat)
Sks : 1 (sks)

Setelah mengikuti Praktikum Fenomena Dasar Mesin mahasiswa semester 4 Teknik Mesin
Universitas Muhammadiyah Sidoarjo dapat menguasai dan mengembangkan teori dan
rumus dasar pada ilmu Teknik Mesin.

Menjelaskan tentang pengujian teorema Bernoulli, pengujian defleksi curved bar, dan
pengujian konduktivitas panas.

Menjelaskan tentang persiapan spesimen, Menjelaskan tentang pengambilan data dan


metode pemanasan, pendinginan, dan analisa data pengujian bernoulli, defleksi
persiapan sebelum diuji. dan konduktivitas panas.

Menjelaskan tentang alur proses pengukuran tekanan, persiapan pengujian, dan


pengujian material: uji defleksi dan uji konduktivitas panas.

Menjelaskan tentang pengertian Fenomena Dasar


Mesin, teorema Bernoulli, defleksi, dan konduktivitas
panas.

15 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


2.2 Silabus Praktikum
Praktikum ini membahas berbagai proses Fenomena Dasar Mesin secara
umum serta memberikan ketrampilan dasar penggunaan alat uji, pengambilan
data, dan analisa data. Cakupan pokok bahasan meliputi: pengantar Fenomena
Dasar Mesin, teorema Bernoulli, tekanan statis dan dinamis, kecepatan fluida,
pengujian defleksi, pengujian konduktivitas panas. Setelah mengambil praktikum
ini, mahasiswa diharapkan memahami berbagai proses Fenomena Dasar Mesin
yang ada serta mampu merumuskan/memilih proses yang sesuai untuk menguji
material/fluida tertentu.

2.3 Satuan Acara Praktikum

Kompetensi mahasiswa mampu menguji dan menganaliasa teorema Bernoulli


Akhir mahasiswa mampu menguji defleksi pada batang melengkung dan
konduktivitas panas suatu bahan
mahasiswa mampu menyelesaikan seluruh modul praktikum beserta
laporannya
Pertemuan Materi Pembelajaran Bentuk Kriteria Penilaian Bobot
ke-- Pembelajaran (Indikator) Nilai (%)
13 Pengujian teorema Pra test teori Mahasiswa mampu 20%
Bernoulli Praktikum menjelaskan
- Tekanan statis Laporan teorema Bernoulli
- Tekanan dinamis dan kegunaannya
- Perubahan tekanan
- Kecepatan fluida
46 Pengujian Defleksi Pra test teori Mahasiswa mampu 20%
Curved Bar Praktikum menjelaskan
- Modulus Elastisitas Laporan defleksi pada
- Momen Inersia batang melengkung
- Defleksi vertikal dan kegunaannya
dan horisontal
- Teori Castigliano
68 Pengujian Pra test teori Mahasiswa mampu 20%
Konduktivitas Panas Praktikum menjelaskan,
- Laju perpindahan Laporan melakukan
panas konduksi pengujian
- Hambatan thermal konduktivitas
- Azas black panas, mengolah
- Kondisi stedi dan menganalisa
data.

16 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


9 UAS Ujian tertulis 1. Mahasiswa 40%
mampu
menjelaskan
teorema
Bernoulli
2. Mahasiswa
mampu
menjelaskan
pengukuran
tekanan dan
kecepatan fluida
3. Mahasiswa dapat
melakukan dan
menjelaskan uji
defleksi
4. Mahasiswa dapat
menjelaskan uji
konduktifitas
termal

2.4 Tugas Praktikum

Tugas Kelompok Waktu Metode


Membuat laporan Dikerjakan setiap 1 minggu Diskusi
praktikum kelompok,
masing-masing 5
- 10 mahasiswa

2.5 Kriteria Penilaian


Tugas Praktikum : 40 %
Ujian Praktikum : 60 %
100 %

17 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


BAB III
MODUL PENGUJIAN TEOREMA BERNOULLI

3.1 Tujuan Pengujian

Tujuan dari pengujian ini diantaranya adalah:


1. Mengetahui hubungan rumus termodinamika dan rumus Euler dengan
rumus Bernoulli.
2. Mengetahui hubungan antara bukaan katup dengan perbedaan tekanan
pada venturi.
3. Mengetahui hubungan antara bukaan katup dengan perbedaan tekanan
pada pitot tube.
4. Mengetahui hubungan antara jarak venturi dengan tekanan pitot tube.
5. Mengetahui definisi tekanan Statis, tekanan dinamis, dan tekanan stagnasi.

3.2 Teori Dasar

Persamaan bernoulli merupakan salah satu persamaan dasar dalam


perhitungan mekanika fluida. Prinsip Bernoulli adalah sebuah istilah di dalam
mekanika fluida yang menyatakan bahwa pada suatu aliran fluida, peningkatan
pada kecepatan fluida akan menimbulkan penurunan tekanan pada aliran tersebut.
Prinsip ini sebenarnya merupakan penyederhanaan dari Persamaan Bernoulli
yang menyatakan bahwa jumlah energi pada suatu titik di dalam suatu aliran
tertutup sama besarnya dengan jumlah energi di titik lain pada jalur aliran yang
sama. Prinsip ini diambil dari nama ilmuwan Belanda/Swiss yang bernama Daniel
Bernoulli (1700-1782). Persamaan Bernoulli ini dijuluki sebagai persamaan yang
paling banyak digunakan dan paling banyak disalahgunakan dalam mekanika
fluida (Munson, 2004). Persamaan ini sangat bermanfaat dalam perhitungan
kecepatan dan tekanan fluida serta pengaruh ketinggian saluran fluida. Selain itu
juga dalam perhitungan head pada pompa dan sebagainya.

18 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Dalam pengujian ini digunakan blower untuk mengasilkan aliran fluida
masuk. Venturi sebagai alat untuk menghasikan perbedaan tekanan dan kecepatan.
Manometer untuk mengukur beda tekanan. Serta tabung pitot untuk mengetahui
tekanan statis dan dinamis.

3.2.1 Fan
a. Pengertian Fan
Fan dan blower banyak digunakan di industri kimia. Fan biasanya
digunakan untuk memindahkan sejumlah volume udara atau gas melalui suatu
saluran (duct). Selain itu, fan juga digunakan untuk memasok udara dalam proses
pengeringan, pemindahan bahan tersuspensi di dalam aliran gas, pembuangan
asap, pengondensasian menara, pemasokan udara untuk pembakaran boiler,
pembuangan debu, aerasi sampah, pengeringan, pendinginan proses-proses
industrial, sistem ventilasi ruangan, dan aplikasi sistem beraliran tinggi dan
bertekanan rendah yang lain. Isu-isu yang berkaitan dengan kualitas udara di
dalam ruangan dan pengendalian pencemaran menyebabkan sebuah kebutuhan
yang kontinyu terhadap fan dan blower yang memiliki kualitas baik, efisien, dan
murah.
Pemilihan yang tepat terhadap ukuran dan tipe fan dan blower merupakan
hal yang sangat penting dalam kaitannya dengan sistem energi yang efisien.
Dalam bangunan yang besar, blower sering digunakan karena tekanan antarannya
yang tinggi yang diperlukan untuk mengatasi turun tekan dalam sistem ventilasi.
Sebagian besar blower berbentuk sentrifugal. Blower juga dapat digunakan untuk
memasok udara draft ke boiler dan tungku. Fan biasanya digunakan untuk tekanan
rendah. Tekanan yang dihasilkan biasanya kurang dari 0.5 lb/in2 (3.45 kPa).
Sebaliknya, blower digunakan pada tekanan yang relatif lebih tinggi, namun
biasanya lebih rendah dari 1.5 lb/in2 (10.32 kPa).
Secara umum, fan dan blower dapat dikategorikan dalam dua bentuk, yaitu
aliran sentrifugal dan aliran aksia. Fan adalah piranti yang menyebabkan aliran
suatu fluida gas dengan cara menciptakan sebuah beda tekan melalui pertukaran

19 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


momentum dari bilah fan ke partikel-partikel fluida gas. Impeller fan mengubah
energi mekanik rotasional menjadi baik energi kinetik dan statik dalam fluida gas.
Pembagian energi mekanik menjadi energi kinetik dan statik yang diciptakan dan
efisien energi bergantung pada jenis bilah fan yang dirancang.
Fluida yang dipindahkan oleh fan seringkali adalah udara dan atau asap-
asap yang berbau, sedangkan blower dapat memindahkan campuran partikulat dan
udara. Pengertian blower pada dasarnya sama dengan fan, namun blower dapat
menghasilkan tekanan statik yang lebih tinggi. Kadang-kadang tekanan yang lebih
tinggi dicapai melalui sebuah susunan impeller multitahap.

Gambar 3.1. Sentrifugal fan

b. Prinsip Kerja Fan


Semua fan menghasilkan tekanan total yang merepresentasikan statik dan
energi kinetik yang diberikan oleh impeller kepada udara. Bilah-bilah impeller fan
yang berputar mengkonversikan energi mekanik menjadi statik dan energi kinetik
melalui perubahan vektor kecepatan dari udara yang datang, yaitu udara yang
masuk dari luar yang menuju ke bagian impeller. Fan sentrifugal menghasilkan
tekanan total dari gaya sentrifugal udara yang menyebar keluar antara gang-gang
bilah dan melalui energi kinetik yang diberikan kepada udara. Vektor kecepatan
absolut dalam fan aksial adalah jumlah dari komponen-komponen
kecepatan aksial dan tangensial, sedangkan dalam fan sentrifugal adalah jumlah
dari komponen-komponen kecepatan radial dan tangensial. Fan aksial

20 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


menghasilkan tekanan total dari perubahan kecepatan yang mengalir melalui
impeller yang tidak dihasilkan oleh gaya sentrifugal.
Operasi fan sentrifugal dapat dideskripsikan oleh diagram vektor
kecepatan. Tinggi diagram yang diindikasikan oleh vektor kecepatan radial relatif
(Vr) didasarkan pada volume udara yang mengalir melalui fan. Kecepatan udara
(relatif terhadap bilah) yang ditunjukkan dengan Vb adalah hampir tangensial
terhadap bilah karena beberapa slip terjadi akibat pengaruh-pengaruh lapisan
batas. Komponen kecepatan ujung (tip speed) r adalah tegak lurus dengan jari-
jari roda dimana adalah kecepatan putar impeller dalam radial per satuan waktu
dan r adalah jari-jari impeller pada titik ujung bilah (blade tip). Karena laju roda
adalah sama untuk setiap kasus, vektor r adalah konstan. Kecepatan absolut yang
diindikasikan oleh Vs adalah resultan dari Vb dan r.

Gambar 3.2. Diagram vektor kecepatan keluaran untuk bilah backward-inclined

Gambar 3.3. Diagram vektor kecepatan untuk bilah radial

21 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 3.4. Diagram vektor kecepatan keluaran untuk bilah forward-curved

c. Macam-macam Fan
1) Fan Aliran Aksial
Fan aliran aksial dirancang untuk menangani laju alir yang sangat
tinggi dan tekanan rendah. Fan jenis disk (piringan) adalah sama dengan
fan-fan rumah tangga. Fan tersebut umumnya untuk sirkulasi atau
pembuangan yang bekerja tanpa saluran.
Fan jenis propeler dengan bilah yang dirancang secara aerodinamik
dapat terdiri dari 2 tahap atau lebih. Pada tipe ini, udara masuk dalam arah
aksial dan meninggalkan juga dalam arah aksial. Fan ini biasanya
mempunyai baling-baling yang mengarahkan aliran masuk (inlet guide
vane), yang diikuti dengan bilah putar, dan bilah statis.

2) Blower Sentrifugal
Blower sentrifugal mengolah udara atau gas yang masuk dalam
arah aksial dan keluar dalam arah radial. Tipe blower ini mempunyai 3
bilah: bilah radial atau lurus, bilah bengkol maju (forward curved blade),
dan bilah bengkol mundur (backward curved blade) Blower bilah radial
biasanya digunakan dalam aplikasi yang mempunyai temperatur tinggi dan
diameter yang besar. Bilah yang dalam arah radial mempunyai tegangan
(stress) yang sangat rendah dibandingkan dengan bilah bengkol maju
ataupun mundur. Rotor mempunyai 4-12 bilah dan biasanya beropeasi
pada kecepatan rendah. Blower ini digunakan dalam kerja buangan

22 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


(exhaust work), khususnya untuk gas-gas pada temperatur tinggi dan
dengan suspensi dalam alirannya.

3) Forward-curved blade blower


Blower ini mengalirkan gas buang pada kecepatan yang sangat
tinggi. Tekanan yang dipasok oleh blower ini lebih rendah dibandingkan
dengan tekanan yang dihasilkan oleh dua bilah yang lain. Banyaknya bilah
dalam rotor tersebut dapat mencapai 50, sedangkan kecepatannya dapat
mencapai 3600 rpm.

4) Backward-curved blade blower


Blower ini digunakan ketika dibutuhkan tekanan buang yang lebih
tinggi. Blower ini digunakan pada berbagai aplikasi. Blower jenis
backward dan forward curved mempunyai tegangan yang jauh lebih besar
daripada blower radial. Blower sentrifugal menghasilkan energi dalam
aliran udara (gas) melalui gaya sentrifugal dan memberikan sebuah
kecepatan kecepatan pada udara (gas) tersebut. Bilah bengkol maju
memberikan sebagian besar kecepatan kepada udara (gas). Ikal yang
berbentuk gulungan (scroll shaped volute) mendifusikan udara dan
menciptakan kenaikan tekanan statik dengan cara penurunan kecepatan
gas. Perubahan tekanan total (biasanya kecil) terjadi di dalam impeller.
Tekanan statik meningkat, baik dalam impeler maupun bagian difusi.
Efisiensi operasi fan biasanya pada rentang 40-80%. Tekanan total buang
adalah jumlah dari tekanan statik dan velocity head.

d. Faktor kompresibilitas
Ketika udara mengalir ke dalam fan, udara tersebut dikompresi dan
volume yang keluar akan menjadi lebih kecil daripada volume pada bagian
masukan. Hukum fan tidak memperhitungkan efek tersebut.
Sebuah fan yang dipilih tanpa menggunakan kompresibilitas akan mempunyai
ukuran yang lebih besar daripada yang dibutuhkan, dan daya fan akan dinyatakan.
Efek kompresibilitas adalah sangat kecil ketika kenaikan tekanan fan di bawah
10Wg, dan hal tersebut biasanya diabaikan pada ambang batas (threshold).

23 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3.2.2 Venturi
a. Pengertian Venturi
Efek Venturi adalah pengurangan tekanan fluida yang terjadi ketika cairan
mengalir melalui bagian menyempit dari pipa. Efek Venturi dinamai berdasarkan
penemunya Giovanni Battista Venturi, seorang fisikawan Italia.

Gambar 3.5. Venturi

b. Prinsip Kerja Venturi


Dalam dinamika fluida, kecepatan fluida harus meningkatkan saat
melewati penyempitan sesuai dengan prinsip kekekalan massa, sedangkan tekanan
statis harus menurun sesuai dengan prinsip konservasi energi mekanik. Jadi setiap
peningkatan energi kinetik cairan yang bertambah karena kecepatannya
ditingkatkan melalui penyempitan akan seimbang dengan penurunan tekanan.
Dengan mengukur perubahan tekanan, laju aliran dapat ditentukan, seperti
dalam berbagai pengukuran aliran menggunakan perangkat seperti meter venturi,
nozel venturi dan pelat orifice. Menggunakan persamaan Bernoulli dalam kasus
khusus aliran fluida mampu mampat (seperti aliran air atau cairan lainnya, atau
aliran kecepatan rendah gas), penurunan tekanan teoritis di penyempitan diberikan
oleh:

dimana:
, adalah densitas fluida,
v1 adalah kecepatan fluida di mana pipa lebih lebar,
v2 adalah kecepatan fluida di mana pipa sempit.

24 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Pada tabung Venturi atau hanya venturi, fluida mengalir melalui panjang
pipa dan diameter bervariasi. Untuk menghindari drag aerodinamis yang besar,
tabung Venturi biasanya memiliki kerucut masuk 30 derajat dan kerucut keluar
dari 5 derajat. Tabung Venturi digunakan dalam proses di mana hilangnya tekanan
tetap tidak ditoleransi dan akurasi maksimum diperlukan dalam kasus cairan yang
sangat kental.
Dalam aplikasi industri dan laboratorium ilmiah, venturi digunakan untuk
mengukur laju aliran cairan. Sebuah venturi juga dapat digunakan untuk campuran
cairan dengan gas. Jika pompa memaksa cairan melalui tabung yang terhubung ke
sistem yang terdiri dari venturi untuk meningkatkan kecepatan cair (diameter
berkurang), sepotong pendek tabung dengan lubang kecil di dalamnya, dan
terdapat venturi yang menurunkan kecepatan, gas akan tersedot melalui lubang
kecil karena perubahan tekanan. Pada akhir sistem, campuran cairan dan gas akan
muncul.
Sebagai cairan mengalir melalui venturi, ekspansi dan kompresi dari
cairan menyebabkan tekanan di dalam venturi akan berubah. Prinsip ini dapat
digunakan dalam metrologi alat ukur terkalibrasi untuk tekanan diferensial. Jenis
pengukuran tekanan mungkin lebih mudah, misalnya untuk mengukur bahan
bakar atau pembakaran tekanan di jet atau roket. Venturi meter skala besar untuk
mengukur arus cair dikembangkan oleh Clemens Herschel, kemudian untuk
mengukur arus kecil dan besar air dan air limbah dimulai pada akhir abad ke-19.
Sebuah venturi dapat digunakan untuk mengukur laju aliran volumetrik,Q,
dengan menggunakan persamaan berikut:

25 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Efek Venturi dapat diamati atau digunakan sebagai berikut:
1. Cargo eductors pada produk minyak dan tanker kapal kimia.
2. Inspirator untuk campuran udara dan gas yang mudah terbakar di
panggangan, kompor gas, pembakar Bunsen dan airbrush.
3. Aspirators air yang menghasilkan vakum parsial menggunakan energi kinetik
dari tekanan air keran.
4. Sifon uap menggunakan energi kinetik dari tekanan uap untuk membuat
vakum parsial.
5. Atomizers yang membubarkan parfum atau cat semprot (yaitu dari pistol
semprot).
6. Karburator yang menggunakan efek untuk menyedot bensin ke dalam aliran
udara intake mesin.
7. Aerator yang digunakan untuk menanamkan udara menjadi anggur seperti
yang dituangkan ke dalam gelas.
8. Kapiler dari sistem peredaran darah manusia.
9. Protein skimmer, perangkat filtrasi untuk air asin akuarium dalam pembersih
kolam otomatis yang menggunakan aliran air tekanan sisi untuk
mengumpulkan sedimen dan puing-puing.
10. Laras modern klarinet, yang menggunakan lancip terbalik untuk mempercepat
udara ke tabung, memungkinkan nada yang lebih baik, respon dan intonasi.
11. Kompresi udara dioperasikan industri pembersih vakum.
12. Venturi scrubber digunakan untuk membersihkan emisi gas buang.
13. Injector (juga disebut ejector) digunakan untuk menambah gas klorin untuk
sistem pengolahan air klorinasi.
14. Injector uap menggunakan efek Venturi dan panas laten penguapan untuk
memberikan air umpan ke boiler lokomotif uap.
15. Blasters pasir yang digunakan untuk menarik pasir halus dan mencampurnya
dengan udara.
16. Proportioners busa digunakan untuk melantik pemadam kebakaran foam
concentrate ke dalam sistem proteksi kebakaran.

26 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Prinsip Bernoulli dan efek Venturi, sangat penting untuk aerodinamis serta
konsep desain hidrodinamik. Desain airfoil dan hydrofoil untuk mengangkat dan
mengarahkan kapal udara dan air (pesawat terbang, kapal dan kapal selam)
berasal dari aplikasi prinsip Bernoulli dan efek Venturi, begitu pula instrumen
yang mengukur tingkat gerakan melalui udara atau air (indikator kecepatan).

3.2.3 Manometer
Banyak teknik telah dikembangkan untuk pengukuran tekanan dan vakum
. Instrumen yang digunakan untuk mengukur tekanan disebut alat pengukur
tekanan atau alat pengukur vakum. Sebuah manometer adalah instrumen yang
menggunakan kolom cairan untuk mengukur tekanan, meskipun istilah saat ini
sering digunakan untuk setiap alat ukur tekanan.
Sebuah pengukur vakum digunakan untuk mengukur tekanan dalam
vakum-yang dibagi lagi menjadi dua subkategori: tinggi dan rendah vakum (dan
vakum ultra-tinggi). Banyak teknik yang digunakan untuk mengukur vakum
termasuk metode seri. Oleh karena itu, dengan menggabungkan beberapa jenis
alat ukur, adalah mungkin untuk mengukur tekanan sistem terus menerus dari 10
mbar ke 10-11 mbar.
Pengukuran tekanan sehari-hari, seperti untuk tekanan ban, biasanya
dibuat relatif terhadap tekanan udara ambien. Dalam kasus lain pengukuran
dilakukan relatif terhadap vakum atau untuk beberapa referensi spesifik lainnya.
Ketika membedakan antara referensi nol ini, istilah berikut digunakan:
1. Tekanan absolut adalah nol-referensi terhadap kekosongan yang sempurna,
menggunakan skala absolut, sehingga sama dengan mengukur tekanan
ditambah tekanan atmosfer.
2. Pengukur tekanan adalah nol-referensi terhadap tekanan udara ambien,
sehingga sama dengan tekanan absolut dikurangi tekanan atmosfer. tanda-
tanda negatif biasanya dihilangkan. Untuk membedakan tekanan negatif, nilai
dapat ditambahkan dengan kata "vakum" atau alat ukur mungkin label yang
"pengukur vakum."
3. Tekanan diferensial adalah perbedaan tekanan antara dua titik.

27 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Referensi nol digunakan biasanya tersirat oleh konteks, dan kata-kata ini
ditambahkan hanya bila klarifikasi diperlukan. Tekanan ban dan tekanan darah
yang tekanan pengukur dengan konvensi, sementara tekanan atmosfer , tekanan
vakum dalam, dan tekanan altimeter harus mutlak. Bagi kebanyakan cairan kerja
di mana cairan ada dalam sistem tertutup , pengukuran pengukur tekanan berlaku.
instrumen tekanan terhubung ke sistem akan menunjukkan tekanan relatif
terhadap tekanan atmosfer saat ini. Situasi berubah ketika tekanan vakum ekstrim
diukur; tekanan mutlak biasanya digunakan sebagai gantinya.
Tekanan diferensial yang umum digunakan dalam sistem proses industri.
pengukur tekanan diferensial memiliki dua port inlet, masing-masing terhubung
ke salah satu volume yang tekanan harus dipantau. Akibatnya, pengukur seperti
melakukan operasi matematika dari pengurangan melalui cara mekanis,
menghindarkan kebutuhan untuk sistem operator atau kontrol untuk menonton
dua alat pengukur terpisah dan menentukan perbedaan dalam pembacaan. Sedang
pembacaan tekanan vakum bisa ambigu tanpa konteks yang tepat, karena dapat
mewakili tekanan absolut atau tekanan gauge tanpa tanda negatif. Jadi vakum dari
26 inHg pengukur setara dengan tekanan absolut 30 inHg (tekanan atmosfer khas)
- 26 inHg = 4 inHg.
Tekanan atmosfer biasanya sekitar 100 kPa di permukaan laut, tetapi
variabel dengan ketinggian dan cuaca. Jika tekanan absolut cairan tetap konstan,
pengukur tekanan dari cairan yang sama akan bervariasi karena perubahan
tekanan atmosfer. Misalnya, ketika sebuah mobil drive sampai gunung, (gauge)
tekanan ban naik karena tekanan atmosfer turun. Tekanan mutlak dalam ban pada
dasarnya tidak berubah.
Menggunakan tekanan atmosfer sebagai acuan biasanya ditandai oleh g
untuk mengukur setelah unit tekanan, misalnya 70 psig, yang berarti bahwa
tekanan diukur adalah tekanan total dikurangi tekanan atmosfer . Ada dua jenis
tekanan referensi pengukur: vented gauge (vg) dan disegel gauge (sg).
Sebuah mengukur vented pemancar tekanan misalnya memungkinkan
tekanan udara luar akan terkena sisi negatif dari tekanan penginderaan diafragma,
melalui kabel vented atau lubang pada sisi perangkat, sehingga selalu mengukur

28 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


tekanan disebut ambient barometric tekanan . Jadi referensi pengukur vented
sensor tekanan harus selalu membaca tekanan nol ketika koneksi tekanan proses
diadakan terbuka ke udara.

a. Satuan tekanan
SI Unit untuk tekanan adalah pascal (Pa), sama dengan satu newton per
meter persegi (N m-2 atau kg m-1s-2). Ketika ditunjukkan, referensi nol
dinyatakan dalam kurung setelah unit, misalnya 101 kPa (abs). The pound per inci
persegi (psi) masih digunakan secara luas di Amerika Serikat dan Kanada, untuk
mengukur, misalnya, tekanan ban. Sebuah surat yang sering ditambahkan ke unit
psi untuk menunjukkan referensi pengukuran ini nol; psia untuk mutlak, psig
untuk mengukur, psid untuk diferensial, meskipun praktik ini tidak disarankan
oleh NIST.
Karena tekanan dulu umum diukur dengan kemampuannya untuk
menggantikan kolom cairan dalam manometer, tekanan sering dinyatakan sebagai
kedalaman cairan tertentu (misalnya, inci air). Pengukuran Manometric adalah
subjek dari kepala tekanan perhitungan. Pilihan yang paling umum untuk cairan
manometer adalah merkuri (Hg) dan air; air tidak beracun dan tersedia, sementara
kepadatan merkuri memungkinkan untuk kolom pendek (dan manometer lebih
kecil) untuk mengukur tekanan yang diberikan. Singkatan "WC" atau kata-kata
"kolom air" sering dicetak pada alat pengukur dan pengukuran yang
menggunakan air untuk manometer.
Densitas fluida dan gravitasi lokal dapat bervariasi dari satu bacaan yang
lain tergantung pada faktor-faktor lokal, sehingga ketinggian kolom cairan tidak
mendefinisikan tekanan tepat. Jadi pengukuran dalam " milimeter air raksa " atau
" inci merkuri " dapat dikonversi ke satuan SI selama perhatian dibayar untuk
faktor lokal densitas fluida dan gravitasi. fluktuasi suhu mengubah nilai densitas
fluida, sementara lokasi dapat mempengaruhi gravitasi.
Meski tak lagi disukai, unit-unit manometric masih ditemui di berbagai
bidang. Tekanan darah diukur dalam milimeter air raksa di sebagian besar dunia,
dan tekanan paru-paru di sentimeter air masih umum, seperti dalam pengaturan

29 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


untuk mesin CPAP. Tekanan pipa gas alam yang diukur dalam inci air ,
dinyatakan sebagai "inci WC" Scuba penyelam sering menggunakan manometric
aturan praktis : tekanan yang diberikan oleh sepuluh meter kedalaman air laut (
"10 MSW") kira-kira sama dengan satu atmosfer. Dalam sistem vakum, unit torr,
mikrometer merkuri (mikron), dan inci merkuri (inHg) yang paling sering
digunakan. Torr dan mikron biasanya menunjukkan tekanan absolut, sementara
inHg biasanya menunjukkan tekanan gauge.
Tekanan atmosfer biasanya dinyatakan menggunakan hectopascal (hPa),
kilopascal (kPa), milibar (mbar) atau atmosfer (atm). Banyak unit hybrid lainnya
yang digunakan seperti mmHg/cm2 atau gram-force/cm2 (kadang-kadang sebagai
[kg/cm2] tanpa mengidentifikasi unit kekuatan). Sedangkan satuan gaya dalam SI
adalah newton (N)

b. Tekanan statis dan tekanan dinamis


Tekanan statis seragam di segala arah, sehingga pengukuran tekanan
independen dari arah dalam bergerak (statis) cairan. Aliran, bagaimanapun,
berlaku tekanan tambahan pada permukaan tegak lurus terhadap arah aliran,
sementara memiliki dampak yang kecil pada permukaan sejajar dengan arah
aliran. Komponen directional ini tekanan dalam bergerak fluida (dinamis) disebut
tekanan dinamis . Sebuah alat menghadap arah aliran mengukur jumlah dari
tekanan statis dan dinamis; pengukuran ini disebut Tekanan total atau tekanan
stagnasi . Karena tekanan dinamis dirujuk ke tekanan statis, ini bukan alat ukur
atau mutlak; itu adalah tekanan diferensial.
Sementara pengukur tekanan statis adalah kepentingan utama untuk
menentukan beban bersih pada dinding pipa, tekanan dinamis yang digunakan
untuk mengukur laju aliran dan kecepatan udara. Tekanan dinamis dapat diukur
dengan mengambil tekanan diferensial antara instrumen paralel dan tegak lurus
terhadap aliran. Tabung pitot-static , misalnya melakukan pengukuran ini di
pesawat untuk menentukan kecepatan udara. Kehadiran alat ukur pasti bertindak
untuk mengalihkan aliran dan menciptakan turbulensi, sehingga bentuknya sangat
penting untuk akurasi dan kurva kalibrasi sering non-linear.

30 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


c. Kolom air
Dengan menggunakan persamaan tekanan, cairan dapat digunakan untuk
instrumentasi dimana gravitasi hadir. Pengukur kolom cairan terdiri dari kolom
vertikal cair dalam tabung yang memiliki ujung yang terkena tekanan yang
berbeda. Kolom akan naik atau turun sampai berat (kekuatan diterapkan karena
gravitasi) berada dalam kesetimbangan dengan perbedaan tekanan antara kedua
ujung tabung (kekuatan diterapkan karena tekanan fluida). Sebuah versi yang
sangat sederhana adalah tabung berbentuk U setengah penuh cairan, satu sisi yang
terhubung ke daerah bunga sedangkan referensi tekanan (yang mungkin menjadi
tekanan atmosfer atau vakum) diterapkan ke yang lain. Perbedaan tingkat cair
mewakili tekanan diterapkan. Tekanan yang diberikan oleh kolom cairan dari
ketinggian h dan kepadatan diberikan oleh persamaan tekanan hidrostatik, P =
hg. Oleh karena itu, perbedaan tekanan antara tekanan diterapkan P dan tekanan
referensi P0 dalam manometer U-tube dapat ditemukan dengan memecahkan Pa =
Po + hg. Dengan kata lain, tekanan pada kedua ujung cairan (ditampilkan dalam
warna biru pada gambar) harus seimbang (karena cairan statis) dan Pa = Po + hg.

Gambar 3.6. Manometer tabung U

Dalam pengukuran kolom cair, hasil pengukuran adalah tinggi, h, dalam


satuan mm, cm, atau inci. H ini juga dikenal sebagai head tekanan . Ketika
dinyatakan sebagai head tekanan, tekanan ditentukan dalam satuan panjang dan
cairan pengukuran harus ditentukan. Ketika akurasi sangat penting, suhu cairan
pengukuran harus juga ditentukan, karena kepadatan cairan merupakan fungsi dari

31 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


temperatur . Jadi, misalnya, kepala tekanan mungkin ditulis "742,2 mm Hg" atau
"4.2 di H2O pada 59 F" untuk pengukuran diambil dengan merkuri atau air
sebagai fluida manometric, masing-masing. Kata "mengukur" atau "vakum" dapat
ditambahkan untuk pengukuran tersebut untuk membedakan antara tekanan atas
atau di bawah tekanan atmosfer. Kedua mm merkuri dan inci dari air kepala
tekanan umum yang dapat dikonversi ke satuan SI dari tekanan menggunakan
konversi unit dan rumus di atas.
Jika cairan yang diukur secara signifikan padat, koreksi hidrostatik
mungkin harus dibuat untuk ketinggian antara permukaan bergerak dari
manometer fluida kerja dan lokasi di mana pengukuran tekanan yang diinginkan
kecuali ketika mengukur tekanan diferensial cairan (misalnya melintasi piring
lubang atau venturi), dalam hal kepadatan harus diperbaiki dengan mengurangi
kepadatan dari fluida yang diukur.
Meskipun cairan apapun dapat digunakan, merkuri lebih disukai untuk
kepadatan tinggi (13,534 g / cm3) dan rendah tekanan uap . Perbedaan tekanan
rendah, minyak ringan atau air yang biasa digunakan (pemberian kenaikan
terakhir untuk unit pengukuran seperti pengukur inci air dan milimeter H2O . Alat
pengukur tekanan Liquid-kolom memiliki kalibrasi yang sangat linear. Mereka
memiliki respon dinamik miskin karena cairan dalam kolom dapat bereaksi
lambat terhadap perubahan tekanan.
Ketika mengukur vakum, cairan bekerja dapat menguap dan mencemari
vakum jika tekanan uap terlalu tinggi. Ketika mengukur tekanan cairan, loop diisi
dengan gas atau cairan cahaya dapat mengisolasi cairan untuk mencegah mereka
dari pencampuran tetapi ini bisa menjadi tidak perlu, misalnya ketika merkuri
digunakan sebagai cairan manometer untuk mengukur tekanan diferensial dari
cairan seperti air. Pengukur hidrostatik sederhana dapat mengukur tekanan mulai
dari beberapa Torr (beberapa 100 Pa) untuk beberapa atmosfer.
Sebuah manometer kolom air tunggal memiliki reservoir yang lebih besar,
bukan satu sisi U-tabung dan memiliki skala samping kolom sempit. Kolom
mungkin cenderung untuk lebih memperkuat gerakan cairan. Berdasarkan jenis
penggunaan dan struktur manometer dibedakan menjadi:

32 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


1. Manometer sederhana
2. Micromanometer
3. Manometer diferensial
4. Inverted manometer diferensial

3.2.4 Tabung Pitot


Tabung pitot adalah instrumen pengukuran tekanan yang digunakan untuk
mengukur kecepatan aliran fluida. Tabung pitot diciptakan oleh insinyur Perancis
Henri Pitot pada awal abad ke-18 dan dimodifikasi untuk bentuk modern pada
pertengahan abad ke-19 oleh ilmuwan Perancis Henry Darcy. Hal ini banyak
digunakan untuk menentukan kecepatan udara dari sebuah pesawat, kecepatan air
dari perahu, dan untuk mengukur kecepatan cair, udara dan aliran gas dalam
aplikasi industri. Tabung pitot digunakan untuk mengukur kecepatan aliran lokal
pada titik tertentu dalam aliran aliran dan tidak rata-rata kecepatan aliran dalam
pipa atau saluran.
Tabung pitot dasar terdiri dari sebuah tabung menunjuk langsung ke dalam
aliran fluida. Sebagai tabung ini berisi cairan, tekanan dapat diukur; cairan
bergerak dibawa untuk berhenti karena tidak ada saluran untuk memungkinkan
aliran untuk melanjutkan. Tekanan ini adalah tekanan stagnasi cairan, juga dikenal
sebagai tekanan total atau (terutama dalam penerbangan) tekanan pitot.

Gambar 3.7. Tabung pitot

33 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Tekanan stagnasi diukur tidak sendiri bisa digunakan untuk menentukan
kecepatan aliran fluida (kecepatan udara dalam penerbangan). Namun, persamaan
Bernoulli menyatakan:
Tekanan stagnasi = tekanan statis + tekanan dinamis

Yang juga dapat ditulis,

Pemecahan yang kecepatan aliran:

Catatan: Persamaan di atas hanya berlaku untuk cairan yang dapat diperlakukan
sebagai mampat. Cairan diperlakukan sebagai mampat di bawah hampir semua
kondisi. Gas dalam kondisi tertentu dapat diperkirakan sebagai mampat.
Dimana,
u = kecepatan aliran harus diukur dalam (m/s);
PT = stagnasi atau tekanan total (pascal);
Ps = tekanan statis (pascal);
= densitas fluida (kg/m3).

Tekanan dinamis, maka, adalah perbedaan antara tekanan stagnasi dan


tekanan statis. Tekanan dinamis kemudian ditentukan dengan menggunakan
diafragma di dalam wadah tertutup. Jika udara di satu sisi diafragma adalah pada
tekanan statis, dan yang lainnya di tekanan stagnasi, maka defleksi diafragma
sebanding dengan tekanan dinamis.
Di pesawat, tekanan statis umumnya diukur menggunakan port statis di
sisi badan pesawat. Tekanan dinamis diukur dapat digunakan untuk menentukan
kecepatan udara menunjukkan pesawat. Susunan diafragma yang dijelaskan di
atas biasanya terkandung dalam indikator kecepatan udara, yang mengubah
tekanan dinamis untuk pembacaan kecepatan udara dengan cara tuas mekanik.

34 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Jika kolom cairan manometer digunakan untuk mengukur perbedaan tekanan,

dimana:
h = perbedaan ketinggian kolom (m)
g = percepatan gravitasi (m/s2)

Karena itu,

3.2.5 Persamaan Bernoulli

v v
P + + gh = P + + gh
2 2

Karena aliran steam pada pipa horisontal maka h1 = h2, sehingga,

P P v v
=
g 2g 2g

Misalkan, h=

maka, h= (1)

Setiap suku dalam persamaan ini memiliki satuan energi per satuan berat
(LF/F = L) atau panjang (feet, meter) dan menunjukkan suatu jenis head. Suku
ketinggian z, berkaitan dengan energi potensial dari partikel dan disebut sebagai
head ketinggian. Suku tekanan P/ , disebut head tekanan dan
menunjukkanketinggian kolom fluida yang diperlukan untuk menghasilkan
tekanan P. Suku Kecepatan, V2/2g, adalah head kecepatan dan menunjukkan jarak
vertikal yang dibutuhkan oleh fluida untuk jatuh bebas(dengan mengabaikan
gesekan) jika fluida tersebut ingin mencapai kecepatan V dari keadaan diam.
Persamaan Bernoulli menyatakan bahwa jumlah dari head tekanan, head
kecepatan dan head ketinggian adalah konstan sepanjang sebuah garis arus.

35 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3.2.6 Persamaan Kontinuitas

a v =a v

a
v = v
a

v = v (2)

Subtitusi pesamaan (2) ke persamaan (1),


v a v
h= x
2g a 2g

v a
= 1
2g a

v a a
=
2g a

a
v = 2gh
a a

v = 2gh (3)

3.2.7 Menghitung laju aliran volume

V = a v (4)

Substitusi persamaan (3) ke (4), maka,


a a
V = 2gh
a a

Untuk meyederhanakan maka dibagi dengan , sehingga laju aliran

volume menjadi,

V = 2gh (5)

36 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Substitusikan h = ke persamaan (5)sehingga menjadi,

a 2g( P P )
V =
g
a
1
a

( )
V =
(6)

3.3 Gambar dan Spesifikasi Alat


3.3.1 Gambar Alat Uji

Keterangan :
1. Papan Peralatan 6. Baut pengunci
2. Pengukur Tekanan pada tiap titik 7. Probe untuk pengukuran tekanan
3. Pipa Pembuangan 8. Saluran air masuk
4. Katup pembuangan 9. katup
5. Venturi Tube 10. Tabung pengukur

37 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3.3.2 Spesifikasi Alat Uji
Spesifikasi alat pengujian teorema bernoulli yang digunakan adalah
sebagai berikut:
1) Fan
Type : Centrifugal
Kecepatan (Flow Rate) : 3 m/s
2) Driver Motor (Output) : 150 watt
3) Tabung Manometer U
Total Head : 0 150 mm
Statis Head : 0 150 mm
Velocity Head : 0 150 mm
4) Duck (saluran) dan tabung venturi dengan ukuran
Inlet : 15 mm
Outlet : 15 mm
Throat : 8 mm

3.4 Prosedur Pengujian dan Pengambilan Data


Prosedur pengujian yang digunakan adalah sebagai berikut:
1. Kontrol kecepatan aliran dan pengoperasian motor :
Hidupkan motor
Buka control kecepatan aliran untuk mendapatkan kecepatan aliran
yang diharapkan
2. Lakukan pengukuran pada :
Overhang length ( Lo )
Total head ( ht )
Static head ( hs )
Velocity head ( hv ) dari pipa pitot
Tekanan aliran atas (inlet) pada tabung venturi
Tekanan aliran bawah (outlet) pada tabung venturi

38 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Perbedaan tekanan ( h ) dari tabung venturi pada manometer air
tabung U
Tempertur udara ( T )

3.5 Contoh Tabel Pengambilan Data

a. Tekanan Pada Venturi


Bukaan h1 (mm) h (mm) h2(mm) h1(pa) h (pa) h2(pa)
1/2
3/4
1,0

b. Tekanan Pada Pitot Tube


Bukaan Ps (mm) Pd (mm) Pt (mm) Ps (Pa) Pd (Pa) Pt (Pa)
1/2
3/4
1,0

3.6 Contoh Perhitungan

1) Contoh Perhitungan pada Pengukuran Pipa Venturi


a. Perbedaan tekanan aliran atas (h1) dan aliran bawah (h2) melewati pipa
venturi (p, kg/m2)
= .
= /( . )
= /
Dengan:
h = perbedaan tekanan aliran atas dan aliran bawah (mmH2O)

b. Kecepatan udara melewati pipa venturi (Vm, m/s)

2. .
=

39 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


2 9,8
=

=
Dengan:

p = perbedaan tekanan melewati pipa venturi ( )

= massa jenis udara pada 25C ( 1,187 )

c. Kecepatan aliran (debit) berdasarkan padaVm (Qm, m3/s)

= . . .
4
3,14
= 1,06 0,987 0,03
4
= /
Dengan:
= koefisien aliran (1,06)
= koefisien ekspansi (0,987)
d = diameter pipa venturi (0,008 m)

d. Reynold number pada bagian dalam venturi (Rd)

.
=

0,03
=
/
=
Dengan:
v = kinematic viscocity udara pada temperature 25oC (m2/s)

e. Reynold number pada bagian masuk venture pada venturi (Rd)

.
( )
= 4.

40 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


0,05
( 3,14 )

= 4 . 0,05
/
=
Dengan:
D = diameter ujung pipa bagian masuk (inlet) tabung venturi
(0,015 m)

2) Contoh Perhitungan pada Pengukuran Pipa Pitot


a. Lokasi dan kedudukan pipa pitot (Ls, m)
=
= 100
=
Dengan:
Lp = panjang total tabung pitot (100 mm)
Lo = panjang over hang pada sisi masuk pipa venturi (mm)

b. Tekanan dinamik tabung pitot (Pv, kg/m2)

= .
=1 /( . )
= /
Dengan:
hv = tinggi kecepatan (mm)

c. Kecepatan udara melewati throat pipaventuri (Vd)

2. .
=

2 9,8 /
=

= /

41 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Dengan:
= massa jenis udara pada 25C
Pv = tekanan dinamik pada throat tabung venturi (kg/m2)

d. Kecepatan udara pada ujung masuk (inlet) pipa venturi (VD)

2. .
=

2 9,8 /
=

= /
Dengan:
Pv = tekanan dinamik udara luar (76 kg/m2)

e. Kapasitas aliran berdasarkanVd (Qd, m3/s)

= . .
4
3,14
= 0,03 /
4
= /
Dengan:
d = diameter pipaventuri (0,03 m)

f. Kapasitas aliran berdasarkan VD (QD, m3/s)

= . .
4
3,14
= . 0,05 /
4
= /
Dengan:
D = diameter ujung pipa bagian masuk (inlet) tabung venturi
(0,05m)

42 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


BAB IV
MODUL PENGUJIAN DEFLECTION CURVED BAR

4.1 Tujuan Pengujian


Tujuan pengujian deflection curved bar ini adalah:
1. Untuk mengetahui defleksi vertikal dari bermacam macam batang
lengkung ketika mendapatkan sebuah pembebanan.
2. Untuk mengetehui defleksi horizontal dari bermacam macam batang
lengkung ketika mendapatkan sebuah pembebanan.
3. Untuk mengetahui pengaruh penambahan beban terhadap defleksi yang
terjadi.

4.2 Teori Dasar


4.2.1 Definisi Defleksi
Defleksi adalah perubahan bentuk pada balok atau batang yang ditinjau
dari satu dimensi akibat adanya pembebanan yang diberikan pada balok atau
batang, yang biasanya dialami oleh benda yang mempunyai panjang. Sumbu
sebuah batang akan terdeteksi dari kedudukannya semula bila benda dibawah
pengaruh gaya terpakai. Dengan kata lain suatu batang akan mengalami
pembebanan transversal baik itu beban terpusat maupun terbagi merata akan
mengalami defleksi seperti yang ditunjukan pada gambar.
Defleksi dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:
1. Defleksi Vertikal (y)
Perubahan posisi batang atau balok arah vertikal karena adanya
pembebanan yang diberikan pada batang atau balok.
2. Defleksi Horisontal (x)
Perubahan posisi suatu batang atau balok arah horisontal karena adanya
pembebanan yang diberikan pada batang atau balok.

43 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 4.1 Defleksi

Hal-hal yang mempengaruhi terjadinya defleksi,yaitu :


1. Kekakuan batang
Kekakuan adalah kemampuan suatu benda untuk mempertahankan
bentuknya supaya tidak berdeformasi atau mengalami defleksi saat di beri gaya.
Semakin kaku suatu batang maka lendutan batang yang akan terjadi pada batang
akan semakin kecil.
2. Besarnya kecil gaya yang diberikan
Besar-kecilnya gaya yang diberikan pada batang berbanding lurus dengan
besarnya defleksiyang terjadi. Dengan kata lain semakin besar beban yang dialami
batang maka defleksi yang terjadi pun semakin kecil.
3. Jenis tumpuan yang diberikan
Jumlah reaksi dan arah pada tiap jenis tumpuan berbeda-beda. Jika karena
itu besarnya defleksipada penggunaan tumpuan yang berbeda-beda tidaklah sama.
Semakin banyak reaksi dari tumpuan yang melawan gaya dari beban maka
defleksi yang terjadi pada tumpuan rol lebih besar dari tumpuan pin (pasak) dan
defleksi yang terjadi pada tumpuan pin lebih besar dari tumpuan jepit.
4. Jenis beban yang terjadi pada batang
Beban terdistribusi merata dengan beban titik, keduanya memiliki kurva
defleksi yang berbeda-beda. Pada beban terdistribusi merata slope yang terjadi
pada bagian batang yang paling dekat lebih besar dari slope titik. Ini karena
sepanjang batang mengalami beban sedangkan pada beban titik hanya terjadi pada
beban titik tertentu saja.

44 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Macam-macam tumpuan, antara lain :
a. Engsel
Engsel merupakan tumpuan yang dapat menerima gaya reaksi vertical dan
gaya reaksi horizontal. Tumpuan yang berpasak ini mampu melawan gayayang
bekerja dalam setiap arah dari bidang.Gambar dari tumpuan engsel dapat dilihat
pada gambar.

Gambar 4.2 Tumpuan Engsel

b. Rol
Rol merupakan tumpuan yang hanya dapat menerima gaya reaksi vertikal.
Jenis tumpuan ini mampu melawan gaya-gaya dalam suatu garis aksi yang
spesifik.Gambar dari tumpuan rol dapat dilihat pada gambar.

Gambar 4.3 Tumpuan Rol

c. Jepit
Jepit merupakan tumpuan yang dapat menerima gaya reaksi vertikal, gaya
reaksi horizontaldan momen akibat jepitan dua penampang. Tumpuan jepit ini
mampu melawan gaya dalam setiap arah dan juga mampu melawan suatu kopel
atau momen.Gambar dari tumpuan jepit dapat dilihat pada gambar.

45 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 4.4 Tumpuan Jepit

Jenis-jenis pembebanan, Antara lain :


1. Beban terpusat
Titik kerja pada batang dapat dianggap berupa titik karena luas kontaknya
kecil.Gambar dari beban terpusat dapat dilihat pada gambar.

Gambar 4.5 Pembebanan Terpusat

2. Beban merata
Disebut beban merata karena terdistribusi merata di sepanjang batang dan
dinyatakan dalam qm (kg/m atau kN/m).Gambar dari beban merata dapat dilihat
pada gambar.

Gambar 4.6 Pembebanan Terbagi Merata

46 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3. Beban bervariasi uniform
Disebut beban bervariasi uniform karena beban sepanjang batang besarnya
tidak merata.Gambar dari beban bervariasi dapat dilihat pada gambar.

Gambar 4.7 Pembebanan Bervariasi Uniform

4.2.2 Perbedaan Defleksi dan Deformasi


Seperti disebutkan diatas defleksi terjadi karena adanya pembebanan
vertikal dan horizontal pada balok atau batang. Sedangkan deformasi tidak hanya
terjadi karena pembebanan saja, tetapi karena adanya berbagai macam perlakuan
yang dialami balok atau batang. Selain itu defleksi yang terjadi pada balok hanya
merubah bentuk (lendutan) pada balok tersebut, sedangkan deformasi dapat
merubah bentuk dan ukuran serta volum balok tersebut.
Selain itu perbedaan antara defleksi dan deformasi juga dapat dilihat
berdasarkan dimensi dari batang atau balok, jika defleksi maka batangnya hanya
memiliki satu dimensi (p / l ) sedangkan jika deformasi memiliki lebih dari satu
dimensi (p, l, t).

Gambar 4.8 Defleksi Balok

47 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 4.9 Deformasi Balok

4.2.3 Macam-macam Deformasi

Deformasi adalah perubahan bentuk atau ukuran objek diterapkan karena


adanya gaya. Gaya ini dapat berasal dari kekuatan tarik, kekuatan tekan, geser dan
torsi.
Deformasi dibagi menjadi dua, yaitu:
1. Deformasi Elastis
Deformasi elastis adalah perubahan yang terjadi bila ada gaya yang
bekerja, serta akan hilang bila beban ditiadakan. Dengan kata lain bila beban
ditiadakan, maka benda akan kembali ke bentuk dan ukuran semula.

2. Deformasi Plastis
Deformasi plastis adalah deformasi yang terjadi akibat adanya
pembebanan yang jika beban tersebut ditiadakan maka ukuran dan bentuk
material tidak dapat kembali ke keadaan semula.

48 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Gambar 4.10 Diagram Tegangan Regangan

Gambar diatas adalah gambar dari diagram uji tarik.Dari gambar di atas
dapat kita lihat batas elastisitas (E)dinyatakan dengan titik A. Bila bahan diberi
beban sampai pada titik A, kemudian bebannya dihilangkan maka bahan tersebut
akan kembali ke kondisi semula yaitu regangan nol pada titik O.Batas
proporsional (p) adalah titik sampai dimana penerapan hukum hooke masih bisa
ditolerir. Tidak ada standarisasi tentang nilai ini. Dalam praktek, biasanya batas
proporsional sama dengan batas elastis.Deformasi plastis yaitu perubahan bentuk
yang tidak kembali ke keadaan semula. Pada gambar yaitu bila bahan ditarik
sampai melewati batas proporsional dan mencapai daerah landing.
Tegangan maksimum (uy) sebelum bahan memasuki fase daerah landing
peralihan deformasi elastis ke plastis.Tegangan Luluh Bawah (ly)
adalahtegangan ratarata daerah landing sebelum benar-benar memasuki fase
deformasi plastis. Bila hanya disebutkan tegangan luluh (yield stress) maka yang
dimaksud adalah tegangan ini.Regangan Luluh (y) adalah regangan permanen
saat bahan akan memasuki fase deformasi plastis.Regangan Elastis (e) Regangan
yang diakibatkan perubahan elastic bahan. Pada saat beban dilepaskan regangan
ini akan kembali ke posisi semula.Regangan Plastis (p)regangan yang diakatkan

49 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


perubahan plastis. Pada saat beban dilepaskan regangan ini tetap tinggal sebagai
peerubahan permanen bahan.Regangan Total merupakan gabungan antara
regangan plastis dan elastis, T =e+p.Perhatikan beban dengan arah OABE.
Pada titik B regangan yang ada adalah regangan total. Ketika beban dilepaskan,
posisi regangan ada pada titik E dan besar regangan yang tinggal (OE) adalah
regangan plastis.Tegangan tarik maksimum pada gambar ditunjukan dengan titik
C merupakan besar tegangan maksimum yang didapatkan dalam uji
tarik.Kekuatan Patah pada gambar ditunjukan dengan titik D, merupakan besar
tegangan dimana beban yang diuji putus atau patah.

4.2.4 Teori Castigliano


Metode Castigliano adalah metode untuk menentukan perpindahan dari
sebuah system linear-elastis berdasarkan pada turunan parsial dari prinsip
persamaan energi. Konsep dasar teori yaitu bahwa perubahan energi adalah gaya
dikalikan perpindahan yang dihasilkan, sehingga gaya dirumuskan dengan
perubahan energi dibagi dengan perpindahan yang dihasilkan. Ada dua teorema
dalam teori Castigliano, yaitu:
1. Teori Pertama Castigliano
Teori ini digunakan untuk menghitung gaya yang bereaksi dalam struktur
elastis, yang menyatakan: Jika energi regangan dari suatu struktur elastis
dinyatakan sebagai fungsi persamaan perpindahan qi , maka turunan parsial dari
energi regangan terhadap perpindahan memberikan persamaan gaya Qi.
Dirumuskan dengan:

Dimana:
U = energi regangan

2. Teori Kedua Castigliano


Teori ini digunakan untuk menghitung perpindahan, yang menyatakan:
Jika energi regangandari suatu struktur elastis dinyatakan sebagai fungsi

50 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


persamaan gaya Qi, maka turunanparsial dari energi regangan terhadap persamaan
gaya memberikan persamaan perpindahan qi, searah Qi.
Dirumuskan dengan:

Sebagai contoh, untuk beam kantilever lurus dan tipis dengan beban P di ujung,
dan perpindahan pada ujungnya dapat ditemukan dengan teori kedua Castigliano:

Dimana, E adalah Modulus Young dan I adalah momen inersia penampang dan
M(L) = PL adalah pernyataan untuk momen pada titik berjarak L dari ujung,
maka:

4.2.5 Momen
Momen adalah kecenderungan sebuah gaya untuk memutar sebuah benda
disekitar sumbu tertentu dari benda tersebut. Bila didefinisikan dari persamaannya
adalah hasil perkalian dari besar gaya (F) dengan jarak tegak lururs (d).

M = F.d

Keterangan:
M = Momen (Nm)
F = Gaya (N)
d = jarak tegak lurus (m)

Arah momen gaya tergantung dari perjanjian, misalnya searah jarum jam
(CW/ClockWise) atau berlawanan arah jarum jam (CCW/Counter ClockWise)
begitu pula dengan perjanjian tanda positif dan negative dari CW dan CCW.

51 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Macam-macam momen:
1. Momen Gaya (Torsi)
Perubahan gaya translasi pada sebuah benda dapat terjadi jika resultan
gaya yang mempengaruhibenda tidak sama dengan nol. Jika resultan gaya adalah
nol maka benda mungkin akan tetap diam atau bergerak lurus beraturan. Untuk
mengubah keceepatan dibutuhkan gaya. Hal ini sesuai dengan Hukum II Newton.
Peristiwa yang sama juga berlaku pada gerak rotasi jika benda tersebut diberi
momen gaya. Dengan adanya momen gaya maka benda akan mengalami
perubahan kecepatan sudut. Momen gaya merupakan besaran vektor dan secara
matematis dituliskan:
= F. r
Keterangan :
= Momen Gaya (Nm)
F = Gaya (N)
r = jarak tegak lurus (m)

2. Momen Kopel
Momen kopel dinotasikan dg M, satuannya Nm. Kopel adalah pasangan
dua buah gaya yang sama besar berlawanan arah dan sejajar. Besarnya kopel
dinyatakan denganmomen kopel (M). Momen kopel seperti yang ditunjukkan
pada gambar di bawah merupakan besaran vektor dengan satuan Nm. Pengaruh
kopel terhadap benda yaitu dapat menyebabkan banda berotasi.
Formula: M = F x d.

Gambar 4.11 Momen Kopel

52 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3. Momen Inersia
Momen inersia merupakan ukuran kelebaman suatu benda untuk berotasi
terhadap porosnya. Besaran ini adalah analog rotasi daripada massa. Momen
inersia berperan dalam rotasi seperti massa dalam dinamika dasar, menentukan
hubungan antara momentum sudut dan kecepatan sudut, sertamomen gaya dan
percepatan sudut.daftar dari momen inersia dari berbagai benda dapat dilihat pada
gambar di bawah.
I = k. m. r2
Keterangan:
I = Momen Inersia (Kgm2)
k = konstanta inersia
m = massa (kg)
r = jari-jari objek dari pusat massa (m)

Gambar 4.12 Momen Inersia Berbagai Bentuk

53 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


4. Momen Bending
Momen bending adalah jumlah dari semua komponen momen gaya luar
yang bekerja pada segmen yang terisolasi, yaitu beban luar yang bekerja tegak
lurus sepanjang sumbu axis. Sebagai contoh momen bending adalah terjadi pada
rangka atap rumah.

Keterangan:
M = Momen Bending (Nm)
I = Momen Inersia (kgm2)
y = jarak dari sumbu netral ke permukaan benda (m)
= tegangan bending (Pa)

4.3 Spesifikasi Alat

Gambar 4.13 Spesimen Uji

Bahan : Baja 25,4 x 3,2 mm; E = 2 x 107 gr/mm


Spesimen 1 : a = 75 mm; R = 75 mm; b = 75 mm
Spesimen 2 : a = 0 mm; R = 150 mm; b = 0 mm
Spesimen 3 : a = 0 mm; R = 75 mm; b = 75 mm
Spesimen 4 : a = 150 mm; R = 0 mm; b = 150 mm
Beban tergantung = 0,16 kg

54 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


4.4 Prosedur Pengujian Dan Pengambilan Data

Gambar 4.14 Sketsa Curved Bar Apparatus

Prosedur pengujian dan pengambilan data pada praktikum ini adalah sebagai
berikut:
1. Spesimen (2) dipasang pada klem (1).
2. Blok (3) dikendorkan dan ditempatkan ulang jika perlu untuk menempatkan
spesimen. Kunci pada posisi yang tersedia.
3. Beban (4) dipasang pada spesimen. Dial indicator (5) dan (6) ditempatkan
berhubungan dengan beban (4)
4. Indikator di set terlebih dahulu sehingga menunjukkan angka nol. Pembebanan
dilakukan dengan memberikan beban pada beban tergantung (4).
5. Kemudian perubahan yang terjadi dicatat. Beban ditambahkan sambil mencatat
perubahan yang terjadi.

55 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


4.5 Contoh Tabel Pengambilan Data

1) Data spesimen 1
Spesimen 1
No. Pembebanan X Y
1 2 X' 1 2 Y'
1 50
2 100
3 150
4 200
5 250
6 300

2) Data spesimen 2
Spesimen 2
No. Pembebanan X Y
1 2 X' 1 2 Y'
1 50
2 100
3 150
4 200
5 250
6 300

3) Data spesimen 3
Spesimen 3
No. Pembebanan X Y
1 2 X' 1 2 Y'
1 50
2 100
3 150
4 200
5 250
6 300

56 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


4) Data spesimen 4
Spesimen 4
No. Pembebanan X Y
1 2 X' 1 2 Y'
1 50
2 100
3 150
4 200
5 250
6 300

4.6 Contoh Perhitungan


1) Spesimen 1
( = 75 mm, R= 75 mm, b= 75 mm, misal untuk W=50 kg )
- Defleksi Horizontal

- Defleksi Vertikal

2) Spesimen 2
( = 0 mm, R= 150 mm, b= 0 mm, misal untuk W=50 kg )
- Defleksi Horizontal

= ..

- Defleksi Vertikal

= .

57 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


3) Spesimen 3
( = 0 mm, R= 75 mm, b= 75 mm, misal untuk W=50 kg )
- Defleksi Horizontal

= ..

- Defleksi Vertikal

= ..

4) Spesimen 4
( = 150 mm, R= 0 mm, b= 150 mm, misal untuk W=50 kg )
- Defleksi Horizontal

= .. mm

- Defleksi Vertikal

= ..

58 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


BAB V
MODUL PENGUJIAN KONDUKTIVITAS PANAS

5.1 Tujuan Percobaan


Berikut ini merupakan tujuan dari praktikum konduksi yang telah
dilakukan oleh praktikan:
1. Menghitung koefisien perpindahan panas logam dan pengaruh suhu terhadap k
2. Menganalisa mekanisme perpindahan panas konduksi tunak dan tak tunak
2. Menghitung koefisien kontak.

5.2 Teori Dasar


Kalor merupakan salah satu bentuk energi, sehingga dapat berpindah dari
satu sistem ke sistem yang lain karena adanya perbedaan suhu. Kalor mengalir
dari sistem bersuhu tinggi ke sistem yang bersuhu lebih rendah. Sebaliknya, setiap
ada perbedaan suhu antara dua sistem maka akan terjadi perpindahan kalor.
Perpindahan Kalor adalah salah satu ilmu yang mempelajari apa itu perpindahan
panas, bagaimana panas yang ditransfer, dan bagaimana relevansi juga pentingnya
proses tersebut. Perpindahan kalor dari suatu zat ke zat lain seringkali terjadi
dalam industri proses.
Konduksi adalah proses perpindahan kalor jika panas mengalir dari tempat
yang suhunya tinggi ke tempat yang suhunya lebih rendah, tetapi medianya tetap.
Perpindahan kalor secara konduksi tidak hanya terjadi pada padatan saja tetapi
bisa juga terjadi pada cairan ataupun gas, hanya saja konduktivitas terbesar ada
pada padatan. Jadi, Konduktivitas padatan > konduktivitas cairan dan gas.
Pada media gas, molekul-molekul gas yang suhunya tinggi akan bergerak
dengan kecepatan yang lebih tinggi daripada molekul gas yang suhunya lebih
rendah. Karena adanya perbedaan suhu, molekul-molekul pada daerah yang
suhunya tinggi akan memberikan panasnya kepada molekul yang suhunya lebih
rendah saat terjadi tumbukan.

59 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Pada media berupa cairan, mekanisme perpindahan panas yang terjadi
sama dengan konduksi pada media gas, hanya kecepatan gerak molekul cairan
lebih lambat daripada molekul gas. Tetapi jarak antar molekul pada cairan lebih
pendek daripada jarak antar molekul pada fase gas. Konduksi dalam keadaan
tunak atau steady state berarti bahwa kondisi, temperatur, densitas, dan
semacamnya di semua titik dalam daerah konduksi tidak bergantung pada waktu.
Persamaan dasar dari konsep perpindahan kalor konduksi adalah hukum Fourier.
Hukum Fourier dinyatakan dengan

dimana:
q = laju perpindahan kalor konduksi, Watt
k = konduktivitas termal, W/m. 0C
A = luas permukaan, m2
= gradien temperatur ke arah normal terhadap luas A

di mana q ialah laju perpindahan kaor dan merupakan gradien suhu ke arah
perpindahan kalor. Kontanta positif k disebut konduktivitas atau kehantaran
termal (thermal conductivity) benda yang dilalui panas tersebut. Tanda minus
yang diselipkan pada persamaan tersebut bertujuan untuk memenuhi hukum kedua
termodinamika yang menyatakan bahwa kalor mengalir ke tempat yang lebih
rendah dalam skala suhu.

Gambar 5.1 Volume elemen konduksi satu dimensi

60 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


5.2.1 Kondisi Stedi
Perpindahan kalor konduksi stedi/tunak adalah yaitu perpindahan kalor
secara konduksi (tanpa disertai perpindahan partikel-partikel zat tersebut) dimana
sistem berada dalam kondisi setimbang atau tidak berubah terhadap waktu. Dalam
konduksi tunak, setiap variabel, seperti energi dalam dan suhu sistem tetap dan
tidak berubah terhadap waktu. Dalam setiap persamaan yang ada pada prinsip
konduksi tunak, waktu menjadi faktor yang diabaikan dan tidak berarti.

5.2.2 Konduktivitas
Konduktivitas atau keterhantaran termal, k, adalah suatu besaran intensif
bahan yang menunjukkan kemampuannya untuk menghantarkan panas. Nilai
konduktivitas termal diberikan dalam tabel berikut.

61 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Tabel 5.1 Konduktivitas termal beberapa material

(Sumber: Holman, J.P. 2010. Heat Transfer Tenth Edition)

62 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Konduktivitas termal adalah sifat suatu bahan atau media dalam
menghantarkan panas. Dengan kata lain, konduktivitas termal menunjukkan
berapa cepat kalor mengalir dalam bahan tertentu. Nilai konduktivitas termal
dapat diperoleh dari persamaan umum konduksi, yaitu:

dimana T adalah perbedaan suhu dan x adalah ketebalan permukaan media yang
memisahkan dua suhu. Nilai konduktivitas panas didapat dari:

Konduktivitas termal dapat dijelaskan pula sebagai kuantitas panas (Q)


yang diteruskan pada waktu t melalui ketebalan media (x), dengan luas A,
dengan perbedaan suhu T, pada keadaan tunak dan ketika perpindahan panas
hanya bergantung pada gradien suhu. Konduktivitas termal bergantung pada sifat-
sifat bahan, khususnya struktur bahan, dan suhu. Biasanya perubahan k dapat
diperkirakan dengan fungsi linear, yaitu:

Pada zat padat, energi kalor dihantarkan dengan cara getaran kisi bahan.
Selain itu, menurut hukum Wiedemann-Franz, konduktivitas termal zat padat
mengikuti konduktivitas elektrik, dimana pergerakan elektron bebas yang terdapat
pada kisi tidak hanya menghasilkan arus elektrik tapi juga energi panas. Hal ini
adalah salah satu penyebab tingginya nilai konduktivitas termal beberapa jenis zat
padat, terutama logam.

5.2.3 Laju perpindahan kalor konduksi tunak pada sistem berpenampang


beda

a. Sistem dengan media berlapis


Pada konduksi kondisi tunak (steady) dalam satu dimensi distribusi suhu
konstan, suhu hanya merupakan fungsi posisi dan akumulasi sama dengan nol

63 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


(konduktivitas termal dianggap tetap) sehingga hukum Fourier dapat diintegrasi
menjadi:

Namun bila konduktivitas termal berubah menurut hubungan linear dengan suhu,
maka persamaannya menjadi:

Jika dalam sistem lebih dari satu macam bahan, seperti dinding lapis rangkap,
analisisnya akan menjadi seperti berikut:

Gambar 5.2 Perpindahan kalor pada dinding datar lapis rangkap

Untuk gradien suhu seperti gambar diatas, laju perpindahan panasnya adalah
sebagai berikut:

Aliran panas pada setiap bagian adalah sama. Jika ketiga persamaan akan
diselesaikan bersamaan maka aliran kalor dapat dituliskan sebagai berikut:

Persamaan Fourier terhadap kasus ini:

64 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Sedangkan untuk sistem radial silinder yang panjangnya sangat besar
dibanndingkan dengan diameternya diasumsikan aliran kalor berlangsung pada
arah radial, sehingga koordinat ruang yang kita perlukan untuk menentukan sistem
itu adalah r. Luas bidang aliran kalor:

sehingga hukum Fourier menjadi:

Penyelesaian persamaan:
( )
=
( )

dan tahanan termal ini:

( )
=

Sedangkan untuk sistem tiga lapis, analisanya dan penyelesaiannya adalah sebagai
berikut:

Gambar 5.3. Perpindahan kalor pada sistem radial/silinder lapis rangkap

65 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Kemudian untuk sistem yang berbentuk bola dapat ditangani dalam satu
dimensi apabila suhu merupakan fungsi jari-jari saja, sehingga aliran kalornya
menjadi seperti berikut:

b. Sistem dengan sumber kalor


Pada sistem dinding datar dengan sumber kalor, grafik perubahan
temperaturnya akan sama dengan grafik persamaan kuadrat. Pada sistem ini,
aliran kalor dianggap hanya mengikuti satu dimensi saja karena dimensi di kedua
arah lain dianggap cukup besar. Nilai konduktivitas termal tidak berubah terhadap
perubahan suhu. Sehingga didapat persamaan umum, untuk sistem seperti ini
adalah

Kemudian, dengan menentukan nilai batas dari sistem, dapat ditentukan


nilai suhu pada permukaan. Seperti halnya transfer panas diinginkan, suhu di
masing-masing permukaan haruslah sama sehingga terjadi distribusi suhu yang
kurvanya mirip dengan kurva persamaan kuadrat. Untuk sistem yang steady state,
jumlah kalor yang dibangkitkan haruslah sama dengan rugi kalor pada permukaan.
Jumlah kalor yang dibangkitkan adalah Ein bentuknya kalor yang dibangkitkan
dari sumber kalor dalam sistem, sedangkan rugi kalor adalah Eout adalah kalor
yang terbuang dalam bentuk transfer panas secara konveksi. Dari paparan
sebelumnya dapat persamaan:

Sehingga nilai laju perpindahan panas q dapat ditentukan dengan persamaan,

66 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


Pada dasarnya terdapat dua jenis silinder untuk sistem ini, silinder pejal
dan silinder berlubang.Yang membedakan dari kedua nya adalah kondisi batas
yang ditetapkan pada kedua sistem ini.Jika suatu silinder dengan jari-jari r,
silinder dialiri oleh sumber kalor rata kesemua bagian, dengan konduktivitas
termal yang tetap. Perhitungan silinder seperti ini dapat dianggap sebagai satu
dimensi dengan syarat bahwa silinder ini cukup panjang sehingga kalor yang
mengalir hanya akan dianggap sebagai fungsi r saja. Persamaan umum yang
digunakan,

Untuk silinder pejal, kondisi batas yang digunakan adalah

Dengan Tw adalah nilai suhu permukaan, dan R adalah jari-jari dari silinder pejal.
Seperti halnya sistem lain pada kondisi tunak. Kalor yang dibangkitkan akan sama
dengan rugi kalor pada permukaan. Dengan kalor yang dibangkitkan adalah kalor
yang dibangkitkan oleh sumber kalor, dan rugi kalor adalah kalor yang terbuang
pada lingkungan secara konveksi.

Sehingga nilai laju perpindahan kalor adalah

Untuk silinder berlubang, kondisi batas yang digunakan adalah

Dalam kasus ini, berlaku sistem kesetimbangan energi pada silinder


berlubang. Sama halnya dengan pada dinding datar, pada silinder berlubang

67 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


energi yang dibangkitkan akan sama dengan energi yang yang dipakai pada
permukaan.

sehingga nilai laju perpindahan kalor untuk silinder berlubang adalah

Untuk sistem bola dengan sumber kalor, dengan jari-jari R mempunyai sumber
kalor yang terbagi rata dan konduktivitas termalnya tetap, maka:

Gradient suhu pada permukaan bola atau T merupakan perubahan suhu


terhadap posisi dan waktu. Sama hal nya dengan sistem-sistem yang ada, jumlah
kalor yang dibangkitkan akan sama dengan rugi kalor yang terbuang melalui
konveksi.

sehingga nilai laju perpindahan kalor adalah

5.2.4 Tahanan Kontak Termal


Apabila dua batangan padat dihubungkan maka akan terjadi tahanan
kontak termal. Dua sisi batang tersebut diisolasi sehingga aliran kalor hanya
terjadi pada arah aksial, yaitu searah sejajar poros. Meskipun konduktivitas termal
kedua bahan berbeda, fluks kalor yang melewati bahan tersebut dalam keadaan

68 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


tunak akan sama karena sisinya diisolasi. Penurunan suhu secara tiba-tiba pada
bidang B terjadi karena tahanan kontak termal.

Gambar 5.4 Profil tempertur akibat adanya tahanan kontak

Ada beberapa hal yang mempengaruhi tahanan kontak termal.Perpindahan


kalor pada sambungan dapat terjadi melalui konduksi zat padat dengan zat padat
pada titik singgung dan melalui gas yang terkurung pada ruang-ruang lowong
yang terbentuk karena persinggungan (hal inilah yang memberikan tahanan
terbesar bagi aliran kalor karena konduktivitas gas yang sangat kecil). Aliran kalor
yang melintasi sambungan :

dimana Ac adalah bidang kontak ,Av adalah bidang kosong, Lg adalah tebal ruang
lowong, kf adalah konduktivitas termal fluida, A adalah luas penampang total
batangan. Dengan 1/hcA adalah tahanan kontak termal dan hc adalah koefisien
konduktansi termal. Dengan menyelesaikan persamaan tersebut, maka diperoleh
hc yaitu koefisien kontak:

69 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


5.3 Spesifikasi Alat

Specification:
1. Insulated Chamber : polyurethane
2. Standard disk : Dia. 30 mm Copper
3. Test Disk : Dia. 30 mm stainless steel
4. Head Tank : 200 x 300 x 150 mm
5. Immersion Heater : 200 W
6. Water Flow rate : 30 liter/min
7. Thermo Detector : T-type Probe
8. Multi Scanning Selector Switch: 6 points
9. Digital Thermometer (Panel mounted)

70 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


5.4 Prosedur Pengujian Dan Pengambilan Data
Prosedur pengujian dan pengambilan data pengujian ini adalah sebagai
berikut:
1. Memeriksa jaringan air pendingin masuk dan keluar peralatan konduksi,
diperiksa apakah air pendingin mengalir ke dalam alat dengan membuka kran
pengontrol.
2. Mengalirkan alir pendingin dengan laju sangat kecil.
3. Menyalakan termometer digital
4. Menyalakan heater pada putaran .
5. Mengamati suhu tiap node 1 s/d 6 setiap 3 menit untuk unit 1, 2, dan 3.
6. Menghentikan pengamatan apabila suhu node 10 telah tidak berubah suhunya
pada 3 kali pengamatan.

5.5 Contoh Tabel Pengambilan Data

1) Debit air pendingin


Q Q
No. t (s) V (mL) (mL/s) (m3/S)
1
2
3

2) Temperatur tiap titik


No. t (min) T1 T2 T3 T4 T5 T6
1 0
2 3
3 6
4 9
5 12
6 15
7 18
8 21
9 24
10 27

71 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


5.6 Contoh Perhitungan

1) Menghitung debit air

Q = m/.t

2) Menghitung konduktivitas termal bahan

(k.A.dT/dx)acuan rata-rata = (k.A.dT/dx)bahan yang diuji

3) Menghitung panas yang dipindah

Q = k.A.dT/dx

72 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


DAFTAR PUSTAKA

en.wikipedia.org. Bernoullis Principle. Diunduh pada tanggal 25 Mei 2016.


en.wikipedia.org. Pitot Tube. Diunduh pada tanggal 25 Mei 2016.
en.wikipedia.org. Venturi Effect. Diunduh pada tanggal 25 Mei 2016.
Haryo R.M., dkk. 2014. Laporan Praktikum Laboratorium Fenomena Dasar
Mesin. Teknik Mesin Universitas Brawijaya, Malang.
Holman, J.P. 1997. Perpindahan Kalor, edisi keenam. Jakarta: Erlangga.
Incropera, Frank P. And David P. DeWitt. 2005. Heat and Mass Transfer.
Singapore: John Wiley & Sons Pte.
Purnama, Citra Siti, dkk. 2013. Laporan Praktikum POT Konduksi. Teknik Kimia
Universitas Indonesia, Depok.
Yogi Wibisono Budhi. Modul Fan Sentrifugal. Teknik Kimia ITB, Bandung.

73 | Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin


BIODATA TIM PENULIS

Arasy Fahruddin, S.T., M.T. lahir di Surabaya, 27 Januari 1986. Dosen


Teknik Mesin UMSIDA ini menamatkan studi S1 Teknik Mesin di
Universitas Brawijaya (2009) dan S2 Teknik Mesin di Universitas
Indonesia (2011). Penelitian yang dikembangkannya antara lain
Pengaruh Variasi Jarak Pitch Helical Turbulator dan Variasi Debit
Fluida Pendingin terhadap Laju Perpindahan Kalor dan Pressure Drop
pada Heat Exchanger (2009) dan Kajian Simulasi dan Eksperimen
Pendingin Radio Base Sistem (RBS) berbasis Thermoelectric (2011).
Kediaman beralamat di Jl. Asteroid 14, Malang, Jawa Timur.

Iswanto, S.T., M.T. lahir di Banyuwangi, 10 Mei 1977. Dosen Teknik


Mesin UMSIDA yang beralamat di Perumahan Pondok Mutiara MEJ-30
Sidoarjo - Jawa Timur ini menyelesaikan studi S1 Teknik Mesin di
Universitas Muhammadiyah Malang (2001) dan S2 Manajemen Industri
di Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (2005). Penelitian
yang dikembangkannya antara lain Perencanaan Cetak Tekan Pada
Proses Produksi Safety Casing Hard Disk (2001) dan Aplikasilasi Integer
Programming Untuk Pemerataan Penggunaan Tenaga Kerja Proyek
(2005).