Anda di halaman 1dari 8

PT.

indo bharat rayon adalah pabrik pertama yang memproduksi viscose rayon staple fiber di
Indonesia. Rayon fiber adalah fiber sellilosa natural yang dimanufaktur dari pulp kayu. Bahan
tersebut secara meluas dipakai di perusahaan tekstil ternasuk di dalam perusahaan-perusahaan
industry lainnya termasuk produk kesehatan seperti lap kertas ( sanitary napkins ) dan lain-lain.
Di dalam indutri tekstil, rayon digunakan untuk manufaktur bahan kain (fabric) dengan
pernggunaan 100% rayon, atau dicampur dengn serat fiber yang lain. Rayon fibre telah diterima
diseluruh dunia dan telah menjadi salah satu bahan baku tekstil yang paling penting untuk
industry tekstil di Indonesia. PT. indo bharat rayon mengekspor 20% - 30% dari produksinya dan
60% - 65% produksi rayon fiber tersebut di ekspor secara langsung yaitu melaui industri
industri hilirnya dalam bentuk benangm kain dan pakaian jadi. Sehingga total seluruhnya kurang
lebih 80% - 85% dari raton fiber tersebut di ekspor.
3.1.1 Gambaran umum Rayon
Rayon merupakan merupakan bahan baku tekstil buatan (sintetik) pengganti kapas. Rayon
terdiri dari selulosa yang diperoleh dari katun linter atau dari pulp yang dibuat dari pohon seperti
spruce. Sejak ditemukannya sekitar tahun 1900, rayon telah digunakan di banyak perusahaan
tekstil. Awalnya rayon disebut sutera buatan karena didalam bentuk filamennya sedikit
menyerupai sutra. Akan tetapi persamaan ini tidak bisa dibenarkan karena komposisi kimia rayon
sangat berbeda dengan sutra.
Oleh the U.S. Federal trade commission, proses pembuatan rayon diklasifikasikan menjadi
2 , yaitu proses viscose dan proses cupramamonium. Pada proses viscose, selulosa direaksikan
dengan sodiym hydroksida, kemudian carbon bisulfide menghasilkan cairan kental berwarna

kuning yang disebut viscose. pada proses cuprammonium kemudian dengan sodium hydroksida
menghasilkan vicose. Semua proses pembuatan rayon diselesaikan dengan proses spinning.
3.1.2 Sejarah pembuatan rayon
Selama ribuan tahun penggunaan serat hanya terbatas pada karakter-karakter serat yang telah
menjadi sifatnya di alam. Katun dan linen menjadi kusut (berkerut) jika digunakan dan dicuci,
sutra memerlukan perawatan yang sulit, wool akan menyusut dan menimbulkan iritasi pada
beberapa orang. Hal ini mendorong untuk menghasilkan serat buatan yang memiliki sifat lebih
mudah dalam perawatan tetapi nyaman untuk digunakan. Kemudian beberapa abad yang lalu,
rayon serat pertama mualai diperkenalkan dan aplikasi-aplikasinya mulai muncul. Rayon
mepunyai sifat seperti katun, hydrofilik, biodegrable dan berasal dan berasal dari polimer alami
yang paling banyak di dunia yaitu selulosa.
Tahun 1664 merupakan awal diperkenalkan usaha-usaha untuk menciptakan serat buatan.
Penyidik alam inggris Robert Hooke, mengusulkan kemungkina untuk meprodusi serat yang
sebaik sutra tetapi lebih mudah dalam perawatan. Sayangnya tujuan tidak tercapai sampai lebih
dari 2 abad. Sutera buatan pertama kali dipatenkan o;eh ahli kimia swiss bernama Audemars. Dia
melarutkan kayu berserat dari pohon mulberry, dan mengubahnya secara kimia untuk
menghasilkan selulosa.
Awal skala produksi pembuatan serat baru tercapai oleh ahli kimia Prancis, Count Hilare de
Chardonnet. Tahun 1889m bahan/kain sutera buatannya menimbulkan sensasi di Paris
Exhibition. Dua tahun kemudian , dia mebangun pabrik rayon pertama yang bersifat komersil di
Besancon, Perancis dan menjamin popularitasnya sebagai father of the rayon insutry.

Porses viscose ditemukan oleh Cross, Bevan, dan Beadle pada tahun 1892, dan mulai
dikomersilkan pada awal tahun 1900-an. Pertama digunakan sebagai continuous filament untuk
tekstil, untuk tire yarn dan keperluan industri dan kemudian tahun 1930-an digunakan untuk
staple fiber.
Beberapa usaha untuk meproduksi sutera buatan telah dilakukan selama awal tahun 1900-an
tapi tidak ada satupun yang sukses sampai The American Viscose Company: dibentuk oleh
Samuel Courtaulds and CO.,Ltd, dan memulai produksi rayon tahun 1910.
Sekarang ada bebrapa tipe serat rayon dipasaran, yang diberi nama sesuai dengan proses
pembuatannya. Sleulosa diubah menjadi senyawa yang dapat larut kemudian diregenerasi. Seratserat rayon adalah wet spun, yang artinya filament-filamen yang timbul dari spinneret didalam
larutan spin bath sehingga terjadi proses regerasi.

3.1.3 Prinsip Dasar Pembuatan Serat Rayon


Selulosa direalsikan dengan soda kaustik, laliu alkali selulosa yang terbentuk direaksikan dengan
karbon disulfida sehingga terbentuk alkali selulosa xantat. Alkali selulosa xamtat ini dapat
dilarutkan dalam larutan soda kaustik encer menjadi viscose. Viscose selanjutnya disemprotkan
melalui spinneret dalam laurtan koagulan sehingga dapat diregenerasi kembali menjadi selulosa
dalam bentuk serat yang kita sebut rayon. Menurut jenisnya rayon terdapat dua jenis serat
rayon.

3.1.3.1 Serat Rayon Filament

Serat rayon yang dibuat tanpa dipotong-potong sehingga panjangnya tidak terbatas
juga finishingnya langsung digulung dalam bentuk cluse. Biasanya serat filament rayon
high tenacity dipergunakan untuk bahan industri ban atau benang-benang special.
3.1.3.2 Serat Rayon Staple
Serat rayon yang dibuat dengan memotong kumpulan filament/tow menurut
permintaan pasar. Sehingga proses finishingnya melalui prose pemutihan, proses
pembukaan/ opening, drying dan baling serat rayon staple ini untuk bahn baku pabrik
pemintalan yang selanjutnya dipintal menjadi benang tanun.
3.1.4 Stuktur Fisik Serat Viscose Rayon
Dalam penyelidikan dengan sinar x, ditunjukan bahwa kedudukan rantai-rantai molekul
selulosa mempunyai dua bentuk. Pada tempat-tempat tertentu rantai-rantai molekul itu satu sama
lain sejajar, sehingga diantara gugus-gugus hidroksil bekerja ikatan hydrogen membentuk
Kristal-kristal, daerah ini dinamakan daerah kristalin, dan pada tempat-tampat lain terdapat
rantai-rantai molekul yang susunannya tidak teratur daerah ini disebut amorf.
Secara umum bagian kristalin menentukan sifat kekuatan serat, elastisitas, dan ketahanan
terhadap tekukan sedangkan amorf menentukan sifat kelembutan (softness), pengembungan
(swelling), dan daya serap terhadap larutan (absorbs).
3.1.5 Bahan Baku
Bahan-bahan bayang digunakan dalam pembuatan staple fibre rayon di PT. Indo bharat rayon
meliputi 3 bagian, yaitu :
a. Bahan baku utama

b. Bahan baku penunjang


c. Bahan additive
3.1.5.1 Bahan Baku Utama
Bahan baku utama adalah pulp yang mempunyai serat panjang da nada juga yang berserat
pendek ( soft wood and hard wood) pemenuhan kebutuhan pulp di PT. indo bharat rayon
sekarang ini banyaknya di impor dari Canada, dan juga sebagian dari afrika selatan dengan
spesifikasi yang berbeda-beda. Pulp mendangung serat alpha selulosa 92 % dari bobot kering,
beta cellulose, dan gamma cellulose, dan ini disebut sebut sebagai hemisellulosa.

Gambar 3.1.5.1 sturktur sellulosa


Berdasarkan panjangnya, serat pembentuk pulp bahan baku rayon dibagi menjadi 2 bagian
yaitu :

Sotf wood : panjang serat 3 mm 4 mm


Hard wood : panjang serat 1 mm

Serat panjang mempunyai keuatan tarik yang lebih besar daripada serat pendek.
Secara visual pulp yang termasuk softwood bisa diraba pulpnya dikarenakan memiiki tekstur
yang lembut dan seratnya panjang, sedangkan pulp hard woods dapat diraba hanya saja sedikit
lebih keras dan seranya pun pendek. Kedua jenis pulp tersebut dimixing dengan komposisi
seimbang antara serat panjang soft woods dan serat pendek hard woods, 40 % ; 60% kombinasi

dari komposisi pulp tersebut penting di pertimbangkan karena mempunyai karakteristik yang
berbeda.
Jenis pulp dari kayu perusahaan CNG dan dari perusahaan AvCell yang saat ini digunakan di
PT. indo bharat rayon dengan perbandingan 60:40.
3.1.5.2 Bahan Baku Penunjang
Bahan baku penunjang merupakan bahan baku yang berfungsi untuk menunjang bahan baku
utama dalam proses produksi, bahan baku penunjang tersebut adalah :

3.1.5.2.1 Soda Caustik (NaOH)


Yang bisa dibeli oleh sipplier ada 2 macam :
Caustic solid (dalam drum, dan karung)
Liquid (dalam tanki)
Caustic, Liquid yang dikirim dari supplier biasanya antara 48-50% NaOH dalam
proses produksi digunakan dalam konsentrasi yang berbeda-beda dalam tiap proses
yaitu :

NaOH 18% (Steeping Lye)


Digunakan dalam pembentukan alkali selulosa di departemen Viscose.
NaOH 9% (Mixer Lye)
Digunakan untuk melarutkan selulosa xanthat sehingga diperoleh larutan

viscose pada departemen Viscose.


3.1.5.2.2 Karbon disulfide (CS2)

Cs2 diproses sendiri di PT. Indo bharat rayon berupa gas Cs2 liquid atau
membeli Cs2 liquid lain di pabrik lain.
Cs2 ini muda terbakar dan mempunyai bau yang kurang enak sehingga bahan
baku ini sebagai mediator dalam proses, perlu penanganan yang ekstra hati-hati,
dan Cs2 digunakan dalam pembuatan selulosa xantat dalam xanthator.

3.1.5.2.3 Asam sulfat (H2SO4)


Digunakan sebagai peregenerasi alkali selulosa xanthat menjadi selulosa dalam
bentuk filament dan juga digunakan untuk menetralkan NaOH yang terkandung
dalam larutan viscose.
3.1.5.2.4 Air
Air yang digunakan diusahakan semurni mungkin dan harus diperhatikan warna,
bebas daro logam dan bahan padat lainnya juga mempunyai kesadahan yang
rendah.
3.1.5.2.5 Asam asetat
Berfungsi untuk menetralkan sisa NaOH dalam mat di departemen spinning.
3.1.5.2.6 Honol MGR dan GA
a. Honol MGR berfungsi untuk melembutkan mat pada proses after treatment di
departemen spinning.
b. Honol GA berfungsi untuk menghilangkan gaya elektronistatik serat pada after
treatment di departemen spinning.
3.1.5.2.7 Nartium Hiplokorit
Digunakan dalam proses pemutihan mat di departemen spinning.
3.1.5.2.8 ZnSO4
Berfungsi untuk menambah kekuatan serat dan berfungsi sebagai inhibitor reaksi.
3.1.5.3 Bahan Additive

Bahan additive adalah bahan yang digunakan dalam proses produksi dalam jumlah sedikit,
bahan additive yang digunakan adalah :
3.1.5.3.1 MnSO4
Berfungsi sebagai katalis pada reaksi depolimenirasasi pada maturing drum.
3.1.5.3.2 Berol 385
Berfungsi sebagai pelican dan surfakatan dalam proses dipolimerisasi pada
maturing drum.
3.1.5.3.3 TiO2
berfungsi unti prmbuatan serat jenis semi dull (SD).
3.1.5.3.4 Vanadium Pentaoksida
Berfungsi sebagai katalis untuk menhkonversikan SO2 menjadi SO3 dalam
converter di asal suphate plant.