Anda di halaman 1dari 14

Materi Teknik Tegangan Tinggi

TEKNIK TEGANGAN TINGGI


Tegangan tinggi dalam dunia teknik tenaga listrik(electric power engineering) ialah
semua tegangan yang dianggap cukup tinggi oleh para tenisi listrik sehingga diperlukan
pengujian dan pengukuran dengan tegangan tinggi yang semuannya bersifat khusus dan
memerlukan teknik-teknik tertentu (subyektif), atau dimana gejala-gejala tegangan tinggi
mulai terjadi (obyektif).
Berdasarkan atas kebiasaan yang dipakai dalam beberapa buku maka disini yang dicakup
dalam bidang teknik tegangan tinggi adalah permasalahan pokok sebagai berikut:
1. teknik pembangkit dan pengujian tegangan tinggi, termasuk antara laen klasifikasi
pengujian H.V. dalam laboratorium,pembangkit dan pengujian dengan tegangan AC.
pembangkitan dan pengujian dengan tegangan DC, pembangkit dan pengujian dengan
tegangan impuls.
2. koordinasi isolasi, yang menyangkutr persoalan-persoalan koordinasi isolasi antara
peralatan listrik di satu pihak dan alat-alat pelindung di lain pihak.
3. beberapa gejala tegangan tinggi, dimana antara laen akan dibahas soal-soal
korona(corona), gangguan radio(radio interfence),gangguan televise(television
interference) dan gangguan berisik(audible noise).
4. Beberapa komponen peralatan tegangan tinggi, misalnnya isolator, bahan-bahan
dielectric,bushing, dan sebagainnya
5. Instrumentasi tegangan tinggi , misalnnya osilograf dan meter-meter khusus untuk
pengukuran tegangan tinggi
6. Surya hubung, yang berhubungan dengan naiknnya tegangan sejalan dengan kenaikan
tenaga yang harus disalurkan, memegang peranan yang menentukan dalam penetapan
isolasi.
Project terpenting dalam teknik tegangan tinggi adalah INSULATION, yang berarti to
insulate dan to separate. insulator ini terpasang pada tiang tiang transmisi atau distribusi

dengan jalan agar arus tidak mengalir ke tanah melalui tiang atau arus bocor, melainkan
menuju ke konsumen. insulator ini terbuat dari bahan isolator. Perbedaan antara isolator dan
konduktor adalah, bahwa konduktor adalah sangat mudah mengalirkan elektron sedangkan
isolator sangat susah mengalirkan elektron. Hal ini lah yang menjadikan bahan dasar
pembuatan isolator.
Suspension isolator : merupakan isolator yang digantung pada tiang distribusi, berbentuk
suatu lempengan keramik yang diapit oleh logam. satu logam unutk tempat bergantung
suspensi ini dan logam lain untuk menggatung kabel transmisi atau distribusi. jadi keramik
digunakan unutk mengisolasi arus, agar tidak bocor ke tanah lewat tiang. penggunaan isolator
ini menganut type tegangannya, misalnya pada tegangan 20 Kv menggunakan 2 suspensi
isolator, sedangkan pada 150 Kv menggunakan 11 suspensi dan 500 Kv menggunakan 33
suspensi.
High Voltage Engineering
Fungsi nya adalah :
1. Untuk mengetes material insulator yang baru
2. Untuk mengetahui tingkat tegangan yang dapat digunakan oleh insulation
material
3. Untuk mengetes exiciting komponen yang ada dalam komponen power system
pada trafo terdapat minyak yang berfungsi sebagai pendingin kumparan dan
mengisolasi tegangan agar tidak bocor ke luar.
Pengukuran tegangan tinggi berbeda dengan pengukuran tegangan rendah, sehingga perlu
penjelasan khusus mengenai pengukuran ini. Ada tiga jenis tegangan tinggi yang akan diukur
dalam pengujian tegangan tinggi, yaitu tegangan tinggi bolak-balik, tegangan tinggi searah,
dan tegangan tinggi impuls. Pengujian tegangan tinggi pada umumnya diperlukan untuk
mengetahui apakah peralatan tegangan tinggi yang diuji masih memenuhi standar kualitas
dan kebutuhan yang dispesifikasikan pada peralatan tersebut.
Lingkup studi teknik tegangan tinggi mencakup semua masalah seperti studi tentang
korona, teknik isolasi, tegangan lebih pada sistem tenaga listrik, proteksi tegangan lebih, dan
lain-lain. Dengan begitu banyaknya masalah yang mencakup tegangan tinggi, maka
dibutuhkanlah pengujian tegangan tinggi dengan maksud sebagai berikut:

1. Untuk meneliti sifat-sifat listrik dielektrik yang baru ditemukan, sebagai usaha dalam
menemukan bahan isolasi yang lebih murah.
2. Untuk verifikasi hasil rancangan isolasi baru, yaitu hasil rancangan yang telah
dikurangi volume isolasinya.
3. Untuk memeriksa kualitas peralatan sebelum terpasang, hal ini dilakukan untuk
menghindarkan kerugian bagi pemakai peralatan.
4. Untuk memeriksa kualitas peralatan setelah beroperasi dalam rangka mengurangi
kerugian semasa pemeliharaan.

Perlunya pengujian tegangan tinggi seperti diuraikan di atas menuntut adanya cabang
studi tegangan tinggi yang membahas khusus pengujian tegangan tinggi. Studi ini akan
mempelajari cara kerja dan karakteristik peralatan-peralatan uji tegangan tinggi dan prosedur
pengujian yang telah distandarisasi. Adapun peralatan-peralatan yang dibutuhkan untuk
pengujian tegangan tinggi adalah:
1. Pembangkit tegangan tinggi yang terdiri atas: pembangkit tegangan tinggi AC,
pembangkit tegangan tinggi DC, dan pembangkit tegangan tinggi impuls.
2. Alat ukur tegangan tinggi yang terdiri atas alat ukur tegangan tinggi DC, alat ukur
tegangan tinggi AC, dan alat ukur tegangan tinggi impuls.
3. Alat pengukur sifat listrik dielektrik, antara lain alat ukur rugi-rugi dielektrik, alat
ukur tahanan isolasi, alat ukur konduktivitas, dan alat ukur peluahan parsial.
A. Tegangan Tinggi AC
Dalam laboratorium diperlukan tegangan tinggi bolak-balik untuk percobaan dan
pengujian dengan arus bolak-balik serta untuk membangkitkan tegangan tinggi searah dan
pulsa. Trafo uji yang biasa digunakan untuk keperluan tersebut memiliki daya yang lebih
rendah serta perbandingan belitan yang jauh lebih besar daripada trafo daya. Arus primer
biasanya disulang dengan ototrafo sedangkan untuk kasus khusus disulang dengan
pembangkit sinkron.

Hampir semua pengujian dan percobaan dengan tegangan tinggi bolak-balik


mensyaratkan nilai tegangan yang teliti. Hal tersebut umumnya hanya akan terpenuhi jika
pengukuran dilakukan pada sisi tegangan tinggi; untuk itu telah disusun berbagai cara dalam
mengukur tegangan tinggi bolak-balik.
Bentuk V(t) untuk tegangan tinggi bolak-balik sering menyimpang dari bentuk sinus.
Dalam teknik tegangan tinggi, nilai puncak dan nilai efektif Vef memiliki arti yang sangat
penting :
Vrms = 1T0TV2 t dt
Mekanisme Terjadinya Tegangan Tembus Listrik
Suatu dielektrik tidak mempunyai elektron-elektron bebas, melainkan elektron-elektron
yang terikat pada inti atom unsur yang membentuk dielektrik tersebut. Setiap dielektrik
mempunyai batas kekuatan untuk memikul terpaan elektrik. Pada gambar 2.1 ditunjukkan
suatu bahan dielektrik yang ditempatkan di antara dua elektroda piring sejajar. Bila elektroda
diberi tegangan searah V, maka timbul medan elektrik (E) di dalam dielektrik. Medan elektrik
ini memberi gaya kepada electron-elektron agar terlepas dari ikatannya dan menjadi electron
bebas. Dengan kata lain, medan elektrik merupakan suatu beban yang menekan dielektrik
agar berubah sifat menjadi konduktor.
Jika terpaan elektrik yang dipikulnya melebihi batas tersebut dan terpaan berlangsung
cukup lama, maka dielektrik akan menghantar arus atau gagal melaksanakan fungsinya
sebagai isolator. Dalam hal ini dielektrik disebut tembus listrik atau breakdown. Terpaan
elektrik tertinggi yang dapat dipikul suatu dielektrik tanpa menimbulkan dielektrik tembus
listrik disebut kekuatan dielektrik. Jika suatu dielektrik mempunyai kekuatan dielektrik ,
maka terpaan elektrik yang dapat dipikulnya adalah . Ek Ek
Jika terpaan elektrik yang dipikul dielektrik melebihi , maka di dalam dielektrik akan
terjadi proses ionisasi berantai yang akhirnya dapat membuat dielektrik mengalami tembus
listrik. Proses ini membutuhkan waktu dan lamanya tidak tentu tetapi bersifat statistik. Waktu
yang dibutuhkan sejak mulai terjadi ionisasi sampai terjadi tembus listrik disebut waktu tunda
tembus (time lag). Jadi tidak selamanya terpaan elektrik dapat menimbulkan tembus listrik,
tetapi ada dua syarat yang harus dipenuhi, yaitu: (1) terpaan elektrik yang dipikul dielektrik
harus lebih besar atau sama dengan Ek yaitu kekuatan dielektriknya dan (2) lama terpaan
elektrik berlangsung lebih besar atau sama dengan waktu tunda tembus.

Tegangan yang menyebabkan dielektrik tersebut tembus listrik disebut tegangan tembus
atau breakdown voltage. Tegangan tembus adalah besar tegangan yang menimbulkan terpaan
elektrik pada dielektrik sama dengan atau lebih besar daripada kekuatan dielektriknya.

GENERATOR AC (ALTERNATOR)
Hampir semua tenaga listrik yang dipergunakan saat ini bekerja pada sumber tegangan
bolak balik (ac), karenanya, generator ac adalah alat yang paling penting untuk menghasilkan
tenaga listrik. Generator ac, umumnya disebut alternator, bervariasi ukurannya sesuai dengan
beban yang akan disuplai. Sebagai contoh, alternator pada PLTA mempunyai ukuran yang
sangat besar, membangkitkan ribuan kilowatt pada tegangan yang sangat tinggi. Contoh
lainnya adalah alternator di mobil, yang sangat kecil sebagai perbandingannya. Beratnya
hanya beberapa kilogram dan menghasilkan daya sekitar 100 hingga 200 watt, biasanya pada
tegangan 12 volt.
Dasar-dasar Generator AC
Berapapun ukurannya, semua generator listrik, baik ac maupun dc, bergantung kepada
prinsip induksi magnet. EMF diinduksikan dalam sebuah kumparan sebagai hasil dari (1)
kumparan yang memotong medan magnet, atau (2) medan magnet yang memotong sebuah
kumparan. Sepanjang ada gerak relative antara sebuah konduktor dan medan magnet,
tegangan akan diinduksikan dalam konduktor. Bagian generator yang mendapat induksi
tegangan adalah armature. Agar gerak relative terjadi antara konduktor dan medan magnet,
semua generator haruslah mempunyai dua bagian mekanis yaitu rotor dan stator.
ROTATING-ARMATURE ALTERNATOR
Alternator armature bergerak (rotating-armature alternator) mempunyai konstruksi yang
sama dengan generator dc yang mana armature berputar dalam sebuah medan magnet
stasioner. Pada generator dc, emf dibangkitkan dalam belitan armature dan dikonversikan dari
ac ke dc dengan menggunakan komutator (sebagai penyearah). Pada alternator, tegangan ac
yang dibangkitkan tidak diubah menjadi dc dan diteruskan kepada beban dengan
menggunakan slip ring. Armature yang bergerak dapat dijumpai pada alternator untuk daya
rendah dan umumnya tidak digunakan untuk daya listrik dalam jumlah besar.
ROTATING-FIELD ALTERNATORS

Alternator medan berputar mempunyai belitan armature yang stasioner dan sebuah belitan
medan yang berputar. Keuntungan menggunakan system belitan armature stasioner adalah
bahwa tegangan yang dihasilkan dapat dihubungkan langsung ke beban.
Jenis armature berputar memerlukan slip ring dan sikat untuk menghantarkan arus dari
armature ke beban. Armature, sikat dan slip ring sangat sulit untuk diisolasi, dan percikan
bunga api dan hubung singkat dapat terjadi pada tegangan tinggi. Karenanya, alternator
tegangan tinggi biasanya menggunakan jenis medan berputar. Karena tegangan yang
dikenakan pada medan berputar adalah tegangan searah yang rendah, problem yang dijumpai
pada tegangan tinggi tidak terjadi.
Armature stasioner, atau stator, pada alternator jenis ini mempunyai belitan yang dipotong
oleh medan putar (rotating magnetic field). Tegangan yang dibangkitkan pada armature
sebagai hasil dari aksi potong ini adalah tegangan ac yang akan dikirimkan kepada beban.
Stator terdiri dari inti besi yang dilaminasi dengan belitan armature yang melekat pada inti
ini.
Tegangan tinggi adalah semua tegangan yang dianggap cukup tinggi oleh teknisi listrik,
sehingga dibutuhkan pengujian dan pengukuran. Standar tegangan tinggi di dunia umumnya
berbeda-beda, tergantung kemajuan negaranya masing-masing. Di Indonesia, level tegangan
dibagi menjadi 4 macam, yakni: Tegangan Rendah (220-380 V), Tegangan Menengah (7-20
kV), Tegangan Tinggi (30-150 kV), dan Tegangan Extra Tinggi (500 kV). Untuk transmisi
biasa digunakan Tegangan Tinggi dan Extra Tinggi sedangkan untuk distribusi menggunakan
Tegangan Rendah dan Menengah.
Pengujian tegangan tinggi perlu dilakukan untuk beberapa tujuan, diantaranya:
1. Menemukan bahan (di dalam atau yang menjadi komponen suatu alat tegangan tinggi)
yang kurang baik kualitasnya, atau cara pembuatannya salah.
2. Memberikan jaminan bahwa alat-alat listrik dapat dipakai pada tegangan normalnya
dalam jangka waktu yang tidak terbatas.
3. Memberikan jaminan bahwa isolasi alat-alat dapat tahan terhadap tegangan lebih
(yang didapati dalam praktek operasi sehari-hari) untuk waktu terbatas.

Pengujian tegangan tinggi dibagi menjadi dua jenis berdasarkan pengaruhnya terhadap
bahan yang diujikan, yakni destruktif (merusak) dan non destruktif. Pengujian destruktif
terdiri dari tiga tahap.
1. Withstand Test (Uji Ketahanan). Pada tes ini, alat/bahan akan diberikan tegangan
dalam jangka waktu tertentu. Jika tidak terjadi lompatan api, maka pengujian
dianggap memuaskan.
2. Discharge Test (Uji Pelepasan). Pada tes ini, alat/bahan diberikan tegangan yang lebih
tinggi daripada tegangan sebelumnya. Tegangan terus dinaikkan hingga terjadi
pelepasan pada benda yang diujikan.
3. Breakdown Test (Uji Kegagalan). Pada tes ini, tegangan yang diberikan terus
dinaikkan hingga terjadi kegagalan pada bahan/alat yang diujikan.
Pengujian non destruktif adalah pengujian yang tidak merusak bahan. Contohnya Uji
tahanan isolasi, faktor rugi-rugi dielektrik, korona, konduktivitas, medan elektrik, dan lainlain.
Berdasarkan jenis tegangannya, pengujian tegangan tinggi dibagi menjadi dua jenis,
pengujian tegangan tinggi AC dan pengujian tegangan tinggi DC. Untuk tegangan AC,
dibedakan berdasarkan frekuensi tinggi atau rendah.
Pengujian tegangan tinggi AC frekuensi rendah dilakukan untuk menyelidiki apakah
peralatan listrik yang terpasang pada jaringan tegangan tinggi dapat menahan tegangan yang
melebihi tegangan operasinya untuk waktu yang terbatas. Hal ini dilakukan karena tidak
selamanya tegangan yang diberikan ke peralatan tersebut stabil. Ada kalanya tegangan yang
diberikan melebihi batas nominalnya karena putusnya kawat saluran atau hal lainnya.
Pengujian tegangan tinggi AC frekuensi tinggi dilakukan untuk berbagai menguji adanya
kerusakan-kerusakan mekanis (keretakan, kantong udara, dan lain-lain) pada isolator,
terutama isolator porselen. Tegangan tinggi ini memungkinkan adanya lompatan api pada
isolator tersebut. Frekuensi tinggi memungkinkan terjadinya rambatan pada kulit isolator
yang diuji. Apabila isolator yang diuji tidak terdapat kerusakan mekanis, maka arus akan
merambat melalui permukaan isolator. Apabila isolator yang diuji mengalami kerusakan
mekanis, tidak akan terlihat percikan api pada bagian kulit karena arus merambat melalui
bagian dalam isolator yang mengalami keretakan (adanya rongga udara).

Tegangan tinggi DC juga perlu diuji. Meskipun tegangan ini tidak banyak digunakan pada
sistem transmisi karena mahal dan sulit mentransformasikan level tegangannya, tegangan ini
memiliki kelebihan jika digunakan pada sistem transmisi, antara lain:
1. Dengan tegangan puncak dan rugi daya yang sama kapasitas penyaluran dengan
tegangan searah lebih tinggi diibandingkan dengan tegangan bolak balik
2. Pengisolasian tegangan searah lebih sederhana
3. Daya guna (efisiensi) lebih tinggi karena faktor dayanya = 1
4. Pada penyaluran jarak jauh dengan tegangan searah tidak ada persoalan perubahan
frekuensi dan stabilitas
5. Untuk rugi korona dan radio interferensi tertentu tegangan searah dapat dinaikkan
lebih tinggi daripada tegangan bolak balik
Pada tegangan tinggi, terdapat berbagai fenomena-fenomena yang terjadi, diantaranya:
1. Sparkover, merupakan peristiwa pelepasan benda akibat tegangan tinggi yang tidak
melalui permukaan. Contohnya pada isolasi cair.
2. Flashover, merupakan peristiwa pelepasan benda akibat tegangan tinggi yang melalui
permukaan.
3. Korona, merupakan peristiwa ionisasi molekul-molekul udara diantara dua kawat
sejajar bertegangan tinggi, karena medan listrik yang kuat. Medan listrik itu akan
mempercepat elektron, sehingga menumbuk molekul-molekul lain dan
mengakibatkan terlepasnya ikatan muatan positif dan muatan negatif.
4. Skin effect, merupakan peristiwa mengalirnya arus di kulit konduktor, akibat tegangan
dengan frekuensi tinggi.
Salah satu peralatan yang digunakan untuk pengujian ini adalah transformator penguji.
Trafo ini berbeda dengan trafo daya. Ciri-ciri trafo penguji antara lain: perbandingan jumlah
lilitan lebih besar dibandingkan dengan trafo daya, kapasitas kVA-nya kecil dibandingkan

dengan kapasitas trafo daya. Biasanya dipakai transformator satu fasa, karena pengujian
dilakukan fasa demi fasa.
Karena udara merupakan media isolasi yang paling banyak digunakan dalam teknik
tegangan tinggi, perlu diteliti bagaimana karakteristik udara akibat kenaikan tegangan yang
diberikan. Hal ini berguna untuk perencanaan instalasi listrik. Kegagalan yang terjadi pada
isolasi disebabkan oleh beberapa hal, seperti kerusakan mekanis, isolator yang sudah lama
dipakai sehingga berkurang kekuatan dielektriknya, atau karena tegangan lebih. Tegangan
tembus dari isolasi udara ini dipengaruhi bentuk elektroda dan juga jarak antar dua elektroda
tersebut.
Nilai tegangan tembus akan semakin tinggi apabila jarak antar elektroda semakin besar.
Tegangan tembus juga lebih besar saat elektroda yang digunakan bertipe bola-flat. Pada tipe
bola-flat, tegangan tembusnya lebih besar karena bentuk geometris elektroda bola. Bentuknya
yang seperti itu menyebabkan distribusi muatan tersebar di seluruh permukaan bola. Elektron
akan sulit terlepas dari elektroda ini. Dan untuk melepaskan elektronnya (menyebabkan
terjadinya lompatan api), dibutuhkan energi yang besar. Oleh sebab itulah tegangan
tembusnya juga semakin besar.
Pada tipe jarum-flat, tegangan tembusnya lebih kecil karena bentuk geometrisnya.
Elektron-elektron memiliki kecenderungan untuk berkumpul di titik sudut. Karenanya, tipe
jarum ini sangat memungkin elektron-elektron berkumpul di bagian ujung elektrodanya.
Elektron akan lebih mudah terlepas dari elektroda dan menimbulkan lompatan api. Sehingga
energi yang dapat menyebabkan terjadinya lompatan api tidak terlalu besar dibandingkan
bentuk bola, tegangan tembusnya pun lebih kecil.
Untuk pengaruh jarak antar elektroda dan tegangan tembus, berkaitan dengan medan
listrik yang berada diantara elektroda. Seperti yang diketahui, medan listrik secara matematis
merupakan perbandingan antara tegangan antar elektoda dengan jaraknya. Nilai medan listrik
yang menyebabkan terjadinya lompatan api, dipengaruhi oleh karakteristik suhu dan
kerapatan udara, sehingga nilainya cenderung tetap. Oleh karena itu, apabila jarak antar
elektroda semakin kecil, maka tegangan tembusnya juga semakin kecil. Apabila jarak antar
elektroda semakin besar, maka tegangan tembusnya juga besar.
Penjelasan lain adalah, apabila jarak antar elektroda kecil, energi yang diperlukan untuk
mendorong terjadinya ionisasi diantara dua elektroda itu kecil. Jadi hanya dibutuhkan
tegangan tembus yang kecil agar bisa menyebabkan terjadi lompatan api. Sebaliknya jika
jarak antar elektroda besar, molekul-molekul udara yang harus diionisasi agar bisa

menciptakan lompatan api sangat banyak, membutuhkan energi besar untuk mengionisasinya.
Sehingga tegangan tembusnya tinggi.

Pembangkit Tegangan Tinggi DC


Pembangkit tegangan tinggi DC umumnya banyak digunakan dalam fisika terapan seperti
instrumen dalam bidang nuklir (akselerator, mikroskop elektron), peralatan elektromedik (xray), peralatan industri (presipitat dan penyaringan gas buang di pembangkit listrik, industri
semen, pengecatan elektrostatik dan pelapisan serbuk) atau eletronika komunikasi (televisi).
Kebutuhan bentuk tegangan, tingkat tegangan dan besar arus serta kestabilan dari pembangkit
tegangan tinggi tersebut akan berbeda satu aplikasi dengan lainnya. Salah satu prinsip untuk
membangkitkan tegangan tinggi menggunakan n-tingkat sirkuit bertingkat satu fasa
Cockcroft Walton atau Greinacher. Prinsip ini digambarkan pada gambar di bawah ini.
Dari rangkaian diatas, tegangan pada titik 1, 2 sampai titik ke-n terjadi osilasi dari
tegangan V(t). Tegangan pada titik 1, 2 sampai titik ke-n tetap konstan terhadap ground.
Tegangan yang melintas seluruh kapasitor merupakan sinyal DC dengan besar tegangannya
2Vmax untuk setiap tingkatan kapasitor, kecuali pada kapasitor Cn yang maksimumnya
hanya Vmax. Tegangan pada penyearah D1, D1 sampai Dn sebesar 2Vmax atau dua kali
puncak tegangan AC dan keluaran HV akan mencapai maksimum 2nVmax. Jumlah tingkat pada
rangkaian ini sangat terbatas pada arus yang akan melewati beban. Prinsip lainnya pelipat tegangan
menggunakan tranformator. Penggunaan transformator sebagai pelipat teganganpun dapat dilakukan secara
bertingkat. Prinsip ini digambarkan pada gambar di bawah ini :

Pada setiap tingkat, transformator memiliki low voltage pada lilitan primernya (1) dan
high voltage pada lilitan sekundernya (2) dan low voltage pada lilitan tersiernya (3) yang
terhubung dengan lilitan primer pada tingkat berikutnya. Para rangkaan ini, transformator
terendah harus mencatu energi ke transformator ditingkat berikutnya. Pada Gambar 3b
ditunjukkan skematik rangkaian didalam flyback transformator yang menggunakan prinsip
rangkaian induktor seperti yang ditunjukkan pada pada rangkaian transformator bertingkat
pada Gambar 2a.

PERANCANGAN PEMBANGKIT TEGANGAN TINGGI DC


Adapun diagram blok untuk pembangkit tegangan tinggi DC untuk sistem
electrospinning pada gambar di bawah ini :

PEMELIHARAAN PERALATAN LISTRIK TEGANGAN TINGGI


Pemeliharaan peralatan listrik tegangan tinggi adalah serangkaian tindakan atau proses
kegiatan untuk mempertahankan kondisi dan meyakinkan bahwa peralatan dapat berfungsi
sebagaimana mestinya sehingga dapat dicegah terjadinya gangguan yang menyebabkan
kerusakan.
Tujuan pemeliharaan peralatan listrik tegangan tinggi adalah untuk menjamin
kontinyunitas penyaluran tenaga listrik dan menjamin keandalan, antara lain :
a. Untuk meningkatkan reliability, availability dan effiency.
b. Untuk memperpanjang umur peralatan.
c. Mengurangi resiko terjadinya kegagalan atau kerusakan peralatan.
d. Meningkatkan Safety peralatan.
e. Mengurangi lama waktu padam akibat sering gangguan.

Faktor yang paling dominan dalam pemeliharaan peralatan listrik tegangan tinggi adalah
pada sistem isolasi. Isolasi disini meliputi isolasi keras (padat) dan isolasi minyak (cair).
Suatu peralatan akan sangat mahal bila isolasinya sangat bagus, dari demikian isolasi
merupakan bagian yang terpenting dan sangat menentukan umur dari peralatan.
Untuk itu kita harus memperhatikan / memelihara sistem isolasi sebaik mungkin, baik
terhadap isolasinya maupun penyebab kerusakan isolasi. Dalam pemeliharaan peralatan
listrik tegangan tinggi kita membedakan antara pemeriksaan / monitoring (melihat, mencatat,
meraba serta mendengar) dalam keadaan operasi dan memelihara (kalibrasi / pengujian,
koreksi / resetting serta memperbaiki / membersihkan ) dalam keadaan padam.
Persoalan-persoalan dalam teknik tegangan tinggi merupakan persoalan yang menyangkut
segala hal yang ditimbulkan oleh adanya tegangan tinggi atau oleh adanya perubahan dari

tegangan yang relatif rendah ke tegangan tinggi dan persoalan-persoalan teknis yang timbul
karena adanya tegangan tinggi tersebut.Persoalannya cukup luas sehingga kadang-kadang
sukar diketahui batasnya dimana persoalan transmisi berhenti dan persoalan teknik tegangan
tinggi mulai atau sebaliknya. Karena luasnya persoalan tegangan tinggi ini maka persoalan
dibatasi pada hal-hal sebagai berikut :
Medan Listrik dan kekuatan listrik, dengan semakin tingginya tegangan yang dipakai,
maka bahan isolasi semakin sulit untuk dibuat, isolasi dapat tembus dan membuat peralatan
rusak atau harus diperbaiki. Medan listrik E perlu diperhatikan karena akibat medan listrik E
ini partikel media isolasi mendapat energi ekstra (kinetic energy) dan kalau energi ini cukup
besar maka bahan isolasi menjadi rusak dan menghantarkan arus listrik. Kekuatan listrik
suatu bahan bisa dianggap sebagai batas dimana bahan bila dikenai tegangan yang lebih dari
itu akan rusak. Kelihatannya ini tidak menimbulkan masalah tetapi kekuatan listrik ini untuk
tegangan tinggi dipengaruhi oleh tekanan, suhu, kuat medan, bentuk tegangan, adanya
ketidak murnian dalam isolasi (impuirities), gelembung udara dan lain-lain faktor, untuk
mengetahui parameter atau faktor-faktor inilah kita perlu mempelajari bagaimana proses
breakdown atau tembus suatu media isolasi.
Untuk mentest peralatan tegangan tinggi diperlukan peralatan-peralatan dan teknik yang
khusus.Perlu dipelajari bagaimana mensimulasikan keadaan yang sebenarnya, misalnya
akibat petir atau tegangan surja hubung (switching surge).Pengujian tegangan tinggi meliputi
tegangan AC, DC dan impulse yaitu untuk surja hubung dan petir.
Masalah yang lain adalah koordinasi isolasi. Tegangan lebih tidak dapat dihindarkan
untuk ini perlu ada pengaman-pengaman dan juga koordinasi peralatan (isolasi) sehingga
peralatan yang ada tidak rusak akibat pulsa-pulsa tegangan lebih (impuls).
Timbul juga gangguan-gangguan pada keadaan di sekitar transmisi tegangan tinggi
misalnya gangguan radio (radio interference) dan suara yang berisik.
Desain dari peralatan-peralatan tegangan tinggi harus diperhatikan agar tidak terjadi
medan listrik yang terlalu besar sehingga media isolasi tidak sanggup untuk menahannya,
Instrumentasi atau alat ukur. Ini juga dapat membuat masalah tersendiri karena harus cukup
aman dan cukup cermat

Tegangan Transmisi dan Rugi-Rugi Daya


3/02/2009 HaGe 5 komentar

Artikel kali ini dibuat sebagai pelengkap dari artikel-artikel sebelumnya yang membahas
mengenai sistem tenaga listrik. dan seperti telah kita ketahui bahwa suatu sistem tenaga listrik
terdiri dari: pusat pembangkit listrik, saluran transmisi, saluran distribusi dan beban. pada
saat sistem tersebut beroperasi, maka pada sub-sistem transmisi akan terjadi rugi-rugi daya.
Jika tegangan transmisi adalah arus bolak-balik (alternating current, AC) 3 fase, maka
besarnya rugi-rugi daya tersebut adalah:
Pt = 3I^2R (watt).(1)
dimana:
I = arus jala-jala transmisi (ampere)
R = Tahanan kawat transmisi perfasa (ohm)
arus pada jala-jala suatu transmisi arus bolak-balik tiga fase adalah:
I = P/V3.Vr.Cos (2)
dimana:
P = Daya beban pada ujung penerima transmisi (watt)
Vr = Tegangan fasa ke fasa pada ujung penerima transmisi (volt)
Cos = Faktor daya beban
V3 disini adalah akar 3
jika persamaan (1) disubstitusi ke persamaan (2), maka rugi-rugi daya transmisi dapat ditulis
sebagai berikut:
Pt = P^2.R/Vr^2.cos^2
Terlihat bahwa rugi-rugi daya transmisi dapat dikurangi dengan beberapa cara, antara lain:
1. meninggikan tegangan transmisi
2. memperkecil tahanan konduktor
3. memperbesar faktor daya beban
Sehingga untuk mengurangi rugi-rugi daya dilakukan dengan pertimbangan:
1. Jika ingin memperkecil tahanan konduktor, maka luas penampang konduktor harus
diperbesar. sedangkan luas penampang konduktor ada batasnya.
2. jika ingin memperbaiki faktor daya beban, maka perlu dipasang kapasitor kompensasi
(shunt capacitor). perbaikan faktor daya yang diperoleh dengan pemasangan kapasitor pun
ada batasnya.
3. rugi-rugi transmisi berbanding lurus dengan besar tahanan konduktor dan berbanding
terbalik dengan kuadrat tegangan transmisi, sehingga pengurangan rugi-rugi daya yang
diperoleh karena peninggian tegangan transmisi jauh lebih efektif daripada pengurangan rugirugi daya dengan mengurangi nilai tahanan konduktornya.
Pertimbangan yang ketiga, yaitu dengan menaikkan tegangan transmisi adalah yang
cenderung dilakukan untuk mengurangi rugi-rugi daya pada saluran transmisi.
Kecenderungan itupun dapat terlihat dengan semakin meningkatnya tegangan transmisi di

eropa dan amerika, seperti ditunjukkan pada tabel dibawah ini.


Masalah Penerapan Tegangan Tinggi Pada Transmisi
Pada penerapannya, peninggian tegangan transmisi harus dibatasi karena dapat menimbulkan
beberapa masalah, antara lain:
1. Tegangan tinggi dapat menimbulkan korona pada kawat transmisi. korona ini pun akan
menimbulkan rugi-rugi daya dan dapat menyebabkan gangguan terhadap komunikasi radio.
2. Jika tegangan semakin tinggi, maka peralatan transmisi dan gardu induk akan
membutuhkan isolasi yang volumenya semakin banyak agar peralatan-peralatan tersebut
mampu memikul tegangan tinggi yang mengalir. Hal ini akan mengakibatkan kenaikan biaya
investasi.
3. Saat terjadi pemutusan dan penutupan rangkaian transmisi (switching operation), akan
timbul tegangan lebih surja hubung sehingga peralatan sistem tenaga listrik harus dirancang
untuk mampu memikul tegangan lebih tersebut. Hal ini juga
mengakibatkan kenaikan biaya investasi
4. Jika tegangan transmisi ditinggikan, maka menara transmisi harus semakin tinggi untuk
menjamin keselamatan makhluk hidup disekitar trasnmisi. Peninggian menara transmisi akan
mengakibatkan trasnmisi mudah disambar petir. Seperti telah kita ketahui, bahwa sambaran
petir pada transmisi akan menimbulkan tegangan lebih surja petir pada sistem tenaga listrik,
sehingga peralatan-peralatan sistem tenaga listrik harus dirancang untuk mampu memikul
tegangan lebih surja petir tersebut.
5. Peralatan sistem perlu dilengkapi dengan peralatan proteksi untuk menghindarkan
kerusakan akibat adanya tegangan lebih surja hubung dan surja petir. Penambahan peralatan
proteksi ini akan menambah biaya investasi dan perawatan.
kelima hal diatas memberi kesimpulan, bahwa peninggian tegangan transmisi akan
menambah biaya investasi dan perawatan, namun dapat megurangi kerugian daya. Namun
jika ditotal biaya keseluruhan, maka peninggian tegangan transmisi lebih ekonomis karena
member biaya total minimum, dan tegangan ini disebut tegangan optimum