Anda di halaman 1dari 229

RENCANA STRATEGIS

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


KABUPATEN PURWOREJO
TAHUN 2010 – 2014
REVISI TAHUN 2010
DAN
INDIKASI RENSTRA TAHUN 2011 - 2014

**
**
**
**
**
**
**
PEMERINTAH KABUPATEN PURWOREJO

DINAS PENDIDIKAN DAN


KEBUDAYAAN
Jl. Mayjen Sutoyo, No 69, Telp. (0275) 321112, FAX (0275) 322274
Email kasinu@yohoo.com, 2009
Kata Pengantar

Dengan memanjatkan puji dan rasa syukur ke hadhirat Allah SWT,


akhirnya Rencana Strategis Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo Tahun 2010 -2014 dapat diwujudkan. Hal ini berkat kerja keras
semua pihak khususnya Tim Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo yang difasilitasi oleh Tim Rencana Strategis dari
Decentralized Basic Education 1 (DBE 1) Provinsi Jawa Tengah.
Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo Tahun 2010 –
2014 ini merupakan bagian dari upaya untuk mewujudkan harapan
masyarakat Kabupaten Purworejo yaitu masyarakat yang maju melalui
peningkatan kualitas sumber daya manusia khususnya melalui bidang
pendidikan. Peningkatan kualitas sumber daya manusia dilaksanakan dengan
memperhatikan Visi Pendidikan Nasional yaitu Insan Cerdas yang Kompetitif
melalui tiga pilar : 1). Pemerataan dan perluasan akses pendidikan; 2).
Peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing; serta yang tidak kalah pentingnya
adalah 3). Penguatan tata kelola, akuntabilitas, dan pencitraan publikseluruh
jajaran pendidikan di pusat maupun di daerah.

Kami sadar, peningkatan mutu pendidikan tidak akan dapat diwujudkan


dengan baik tanpa didukung dengan perencanaan yang matang, karena itu
kami memanfaatkan momentum pendampingan penyusunan Renstra ini
seoptimal mungkin agar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo memiliki sebuah dokumen perencanaan jangka menengah yang baik
yang dapat digunakan sebagai acuan di dalam meningkatkan mutu pendidikan
di Kabupaten Pueworejo. Untuk mewujudkan pendidikan yang bermutu adalah
pekerjaan yang berat diperlukan tekad yang kuat disertai tindakan yang
sungguh – sungguh oleh jajaran Dinas Pendidikan dan kebudayaan Kabupaten
Purworejo baik yang ada di tingkat Kabupaten, Kecamatan dan Satuan
Pendidikan serta Pemangku Kepentingan Pendidikan (Stake Holder).
Keberhasilan dalam menyelesaikan dokumen Renstra ini tidak terlepas
dari kerja keras anggota Tim Penyiapan Renstra Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Kabupaten Purworejo. Pada kesempatan yang baik ini kami
II
menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan yang setinggi – tingginya
Kepada Tim Renstra DBE 1 Jawa Tengah yang senantiasa setia dan sabar
mendampingi tim kami dalam penyusunan Renstra.

Akhirnya kami Jajaran Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten


Purworejo mengharapkan kritik, saran dan masukan dari semua pihak, demi
suksesnya seluruh kegiatan yang telah diprogramkan dalam rencana strategis
ini. Semoga niat yang mulia ini mendapat ridho dari Tuhan Yang Maha Esa.
Amin.

Purworejo, Desember 2009


Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo
Kepala

Drs. Bambang Aryawan, MM.


NIP. 19601004 198693 1 012

III
Daftar Isi

Kata Pengantar ............................................................................................II


Daftar Isi .................................................................................................... IV
Daftar Tabel ................................................................................................ VI
Daftar Gambar ............................................................................................. X
Daftar Lampiran .........................................................................................XII
BAB I ........................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................... 1
B. Maksud dan Tujuan ............................................................................. 1
C. Landasan Hukum ................................................................................. 2
D. Hubungan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo dengan Perencanaan Lainnya. ............................................. 3
E. Sistematika Penulisan ........................................................................ 18
B A B I I ...................................................................................................... 20
A. Tugas Pokok dan Fungsi ...................................................................... 20
B. Struktur Organisasi ............................................................................. 20
C. Susunan Kepegawaian ........................................................................ 23
D. Tugas pokok dan Fungsi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo .......................................................................... 24
BAB III ...................................................................................................... 41
A. Letak Geografis ................................................................................... 41
B. Kondisi Demografi ............................................................................... 46
C. Pendidikan ......................................................................................... 49
1. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Formal .......................................... 50
2. Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun ............................................ 52
a. Sekolah Dasar/Madarasah Ibtidaiyah ............................................ 52
b. Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah ....................... 74
3. Pendidikan Menengah ...................................................................... 93
4. Pendidikan Non Formal dan Informal ...............................................104
5. Bidang Kebudayaan ........................................................................108
6. Bidang Pemuda dan Olah Raga ........................................................111
D. Isu – isu Strategis Dinas P & K Kabupaten Purworejo .......................... 112
BAB IV ......................................................................................................115
A. Visi Dan Misi .................................................................................... 115
B. Tata Nilai ......................................................................................... 116
C. Tujuan ........................................................................................... 120
D. SD/MI dan PAUD .............................................................................. 122
1. SASARAN TK/RA dan SD/MI .............................................................122
2. Strategi TK/RA dan SD/MI ..............................................................123
3. Kebijakan TK/RA dan SD/MI ............................................................125
E. SMP/MTS .......................................................................................... 125
1. Sasaran SMP/MTs ...........................................................................125
2. Strategi SMP/MTS ...........................................................................126
3. Kebijakan SMP/MTS ........................................................................128
F. SMA/MA/SMK ................................................................................... 128
1. SASARAN SMA dan SMK ..................................................................128
2. Strategi SMA dan SMK .....................................................................130
IV
3. Kebijakan SMA SMK ........................................................................131
G. Pendidikan Non Formal ..................................................................... 132
1. Sasaran Pendidikan Non Formal .......................................................132
2. Strategi Pendidikan Non Formal .......................................................133
3. Kebijakan Pendidikan Non Formal ....................................................134
H. Bidang Kebudayaan .......................................................................... 134
1. Sasaran Bidang Kebudayaan ............................................................134
2. Strategi Bidang Kebudayaan ............................................................135
3. Kebijakan Bidang Kebudayaan .........................................................137
I. Bidang Pemuda Dan Olah Raga .......................................................... 138
1. Sasaran Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan ...................................138
2. Strategi Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan ....................................138
3. Kebijakan Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan .................................138
BAB V .......................................................................................................139
A. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P &
K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Dasar .............................. 139
B. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P &
K Kabupaten Purworejo Bidang SMP/MTs ........................................... 144
C. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P &
K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Menengah
(SMA/MA/SMK). ................................................................................ 148
D. Program dan Kegiatan sertaJadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P &
K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Non Formal ....................... 152
E. Program dan Kegiatan Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K
Kabupaten Purworejo Bidang Kebudayaan .......................................... 162
F. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P &
K Kabupaten Purworejo Kelompok Pemuda dan Olah Raga. ................. 167
BAB VI ......................................................................................................169
A. Strategi Pembiayaan ......................................................................... 169
B. Menyusun Estimasi Biaya Pelaksanaan Program Dan Kegiatan ............. 170
C. Membuat Proyeksi Ketersediaan Sumber Dana .................................... 173
D. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber APBD
Kabupaten Purworejo. ....................................................................... 178
E. Perbandingan Total Belanja Sektor Pendidikan non gaji antara asumsi
ketersediaan dana yang bersumber dari APBD kabupaten dengan
Proyeksi ketersediaan dana Renstra dari APBD kabupaten. .................. 180
F. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber APBD
Provinsi Jawa Tengah. ....................................................................... 182
G. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ............................................. 184
BAB VII.....................................................................................................186
A. Tujuan Pemantauan dan Evaluasi ...................................................... 186
B. Siklus Pemantauan dan Evaluasi ........................................................ 187
C. Indikator Kinerja ............................................................................... 188
D. Unit kerja yang dapat melakukan monitoring dan evaluasi................... 199
E. Analisis Hasil Monitoring dan Evaluasi ................................................. 200
BAB VIII ...................................................................................................202
P E N U T U P ............................................................................................202

V
Daftar Tabel

Tabel 1. Susunan Kepegawaian Dinas P & K Kabupaten Purworejo .................23


Tabel 2. Nama Kecamatan, Jumlah Desa, Jarak dari Ibukota Kabupaten .........45
Tabel 3. Perkembangan Penduduk Kabupaten Purworejo ...............................47
Tabel 4. Persebaran Jumlah Penduduk usia Sekolah Kabupaten
Purworejo .......................................................................................48
Tabel 5. Jumlah TK/RA Tiga Tahun Terakhir Menurut Kecamatan ...................50
Tabel 6. APK PAUD Formal Kabupaten Purworejo ..........................................51
Tabel 7. Keadaan Lembaga Satuan Pendidikan Dasar SD/MI Tahun
2006- 2008 .....................................................................................53
Tabel 8. APK dan APM tahun 2006, 2007, dan 2008 ......................................54
Tabel 9. Sebaran Angka Putus Sekolah per kecamatan tahun 2007.................55
Tabel 10. Angka Melanjutkan SD/MI ke SMP/MTs tahun 2007/2008................56
Tabel 11. Daftar Sekolah yang memiliki Rasio Rombel/Ruang Kelas
sangat kurang ................................................................................58
Tabel 12. Distribusi Ruang Kelas Menurut Kondisi dan Bentuk Sekolah ..........58
Tabel 13. Persentase Ruang kelas Rusak Berat tahun 2007/2008 ...................59
Tabel 14. Rasio Guru Kelas terhadap Rombel SD Kabupaten Purworejo
tahun 2007/2008. ...........................................................................60
Tabel 15. Jumlah sekolah menurut Rasio Buku Teks terhadap Murid SD
tahun 2007/2008 ............................................................................61
Tabel 16. Rasio Buku Teks terhadap Murid SD Per Mata Pelajaran Tahun
2007 ..............................................................................................62
Tabel 17. AMK SD/MI Menurut Tingkat Kelas dan Jenis Kelamin Tahun
2007 ..............................................................................................62
Tabel 18. Distrubusi sekolah menurut AMK tahun 2007/2008 .........................63
Tabel 19. Daftar SD/MI dengan AMK di atas 10%..........................................64
Tabel 20. Distribusi Sekolah Berdasarkan Persentasi Kelulusan Siswa
Sekolah Dasar.................................................................................66
Tabel 21. Rata – rata nilai UASBN SD tahun 2007/2008 Kabupaten
Purworejo .......................................................................................67
Tabel 22. Daftar sekolah dasar Kabupaten Purworejo dengan kategori
SSN................................................................................................70
Tabel 23. Distribusi sekolahdasar berdasarkan jumlah siswa .........................71
Tabel 24. Sekolah dasar yang memiliki jumlah siswa 72 siswa ke bawah. ........72
Tabel 25. Jumlah Lembaga Satuan Pendidikan Menengah Pertama
Kabupaten Purworejo ......................................................................74
Tabel 26. Angka Partisipasi Tingkat Pendidikan SMP/MTs Tahun 2006–
2008 ..............................................................................................75
Tabel 28. Distribusi sekolah SMP berdasarkan jumlah siswa ...........................76
Tabel 29. Daftar sekolah SMP yang memiliki jumlah siswa kurang dari 90
anak ..............................................................................................76
Tabel 30. Angka Putus Sekolah SMP Menurut jenis kelamin dan tingkat ..........78
Tabel 31. Data siswa SMP mengulang kelas berdasarkan jenis kelamin
dan tingkat .....................................................................................79
Tabel 32. Distribusi Ruang Kelas Menurut Kondisi dan Bentuk Sekolah
Tahun 2007/2008 ...........................................................................80
VI
Tabel 33. Rasio Guru SMP terhadap Rombel Kabupaten Purworejo .................81
Tabel 34. Rata – rata rasio buku mata pelajaran terhadap jumlah siswa
SMP/MTS Kab Purworejo .................................................................82
Tabel 35. Daftar Sekolah – Sekolah Yang Memiliki Rata – Rata Nilai
Kurang Dari 6 .................................................................................83
Tabel 36. Daftar sekolah dengan rata – rata nilai hasil ujian nasional
antara 8 – 9. ..................................................................................86
Tabel 37. Daftar sekolah dengan persentasi kelulusan 80% ke bawah ............87
Tabel 38. Daftar sekolah dengan persentasi kelulusan 95% ke atas ................88
Tabel 39. Kualifikasi Pendidikan Guru SMP Kabupaten Purworejo ...................90
Tabel 40. Daftar SMP dengan kategori SSN Kabupaten Purworejo ..................91
Tabel 41. Daftar sekolah yang diproyeksikan berkategori SSN ........................91
Tabel 42. Daftar SMP dengan kategori RSBI ..................................................92
Tabel 43. Daftar sekolah yang diproyeksikan menjadi kategori RSBI ...............92
Tabel 44. Jumlah lembaga pendidikan menengah Kabupaten Purworejo .........93
Tabel 45. Angka Partisipasi Pendidikan Menengah (SMA/MA/SMK)..................93
Tabel 46. Rasio jumlah murid SMA, MA, SMK Kab. Purworejo thn 2008 ...........95
Tabel 47. AMK tingkat SMA/MA/SMK Kab Purworejo ......................................95
Tabel 48. APTS tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo berdasarkan
jenis kelamin dan tingkat. ................................................................96
Tabel 49. Rata – rata rasio buku siswa per mata pelajaran .............................96
Tabel 50. Distribusi sekolah menurut rata – rata nilai ujian Kabupaten
Purworejo .......................................................................................97
Tabel 51. Daftar sekolah dengan rata-rata nilai ujian nasional kurang
dari 6 .............................................................................................98
Tabel 52. Daftar SMA/MA/SMK dengan rata – rata nilai lebih dari 8 s.d
9 ....................................................................................................99
Tabel 53. Daftar sekolah SMA/SMK dengan rata – rata nilai UN lebih dari
9 tahun 2008 Kabupaten Purworejo .................................................99
Tabel 54. Distribusi sekolah berdasarkan persentasi kelulusan ...................... 100
Tabel 55. Daftar sekolah denganpersentasi kelulusan di bawah 80% ............ 100
Tabel 56. Kualifikasi pendidikan guru SMA dan SMK .................................... 101
Tabel 57. Daftar sekolah dengan kategori SKM ............................................ 102
Tabel 58. Daftar sekolah dengan kategori RSBI ........................................... 103
Tabel 59. Daftar sekolah yang bersertifikat ISO ........................................... 103
Tabel 60. Warga belajar buta aksara yang digarap pada tahun 2007 ............ 104
Tabel 61. Warga belajar buta aksara dengan tingkat pembinaannya thn
2008 ............................................................................................ 104
Tabel 62. Jumlah kelompok Belajar dan Warga Belajar Program
Kesetaraan ................................................................................... 104
Tabel 63. Jumlah lembaga Kelompok Bermain dan Jumlah anak per
kecamatan se Purworejo ............................................................... 106
Tabel 64. Jumlah lembaga Taman Penitipan Anak dan jamlah peserta
didiknya per kecamatan................................................................. 106
Tabel 65. Jumlah Satuan PAUD Sejenis dan Jumlah Peserta Didiknya ........... 107
Tabel 66. Tata Nilai Dinas P & K Kabupaten Purworejo ................................ 117
Tabel 67. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA
Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Dasar ........... 139

VII
Tabel 68. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA
Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang SMP/MTs ........................ 144
Tabel 69. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA
Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Menengah
(SMA/MA/SMK). ............................................................................ 148
Tabel 70. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA
Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Non
Formal ......................................................................................... 152
Tabel 71. . Program dan Kegiatan Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P
& K Kabupaten Purworejo Bidang Kebudayaan ............................... 162
Tabel 72. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA
Dinas P & K Kabupaten Purworejo Kelompok Pemuda dan Olah
Raga. ........................................................................................... 167
Tabel 73. Hasil penghitungan estimasi pembiayaan Renstra Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo tahun 2010 –
2014 ............................................................................................ 170
Tabel 74. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Tahun
2010 ............................................................................................ 173
Tabel 75. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Tahun
2011 ............................................................................................ 174
Tabel 76. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Tahun
2012 ............................................................................................ 174
Tabel 77. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Tahun
2013 ............................................................................................ 175
Tabel 78. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Tahun
2014 ............................................................................................ 175
Tabel 79. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan
Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo total 5
tahun ........................................................................................... 176
Tabel 80. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan Dari APBD
Kabupaten Purworejo Porsi Belanja Sektor Pendidikan Dalam
APBD Kabupaten Purworejo - Tahun 2008 – 2009 ........................... 178
Tabel 81. Proyeksi Belanja Sektor Pendidikan Dalam APBD Kabupaten
Purworejo Tahun 2010 s/d 2014 .................................................... 179
Tabel 82. Perbandingan belanja non gaji dengan sumber APBD
kabupaten antara Proyeksi ketersediaan dana Renstra dengan
Asumsi ketersediaan dana ............................................................. 180
Tabel 83. Selisih belanja non gaji dengan sumber dana APBD kabupaten
antara hasil penghitungan proyeksi ketersediaan dana dengan
asumsi ketersediaan dana ............................................................. 181
Tabel 84. Porsi Belanja APBD Propinsi Jawa Tengah untuk sector
pendidikan Kabupaten Purworejo tahun 2008 ................................. 182

VIII
Tabel 85. Asumsi Ketersediaan dana dari APBD Prop Jateng
dibandingkan dengan Proyeksi Ketersediaan dana dari APBD
Prop Jateng serta selisih kedua variable tersebut. ........................... 183
Tabel 86. Porsi Belanja APBN melalui dana dekosentrasi untuk sector
pendidikan Kabupaten Purworejo tahun 2008 ................................. 184
Tabel 87. Asumsi Ketersediaan dana dari APBN atau dana dekosentrasi
dibandingkan dengan Proyeksi Ketersediaan dana dari APBN
atau dana dekosentrasi serta selisih kedua variable tersebut. .......... 184
Tabel 88. Indikator Kunci Pilar Pemerataan dan Perluasan Akses
Pendidikan Dinas P dan K Kabupaten Purworejo ............................. 189
Tabel 89. Indikator Kunci Pilar Peningkatan Mutu, Relevansi, dan Daya
Saing Dinas P dan K Kabupaten Purworejo ..................................... 189
Tabel 90. Indikator Kunci Bidang Kebudayaan Dinas P & K Purworejo........... 191
Tabel 91. dikator Kunci Pendidikan Formal dan Non Formal ......................... 194
Tabel 92. Indikator Kunci Bidang Pemuda dan Olah Raga ............................ 198
Tabel 93. Indikator Kunci Penguatan Tata kelola, Akuntabilitas, dan Citra
publik ........................................................................................... 199
Tabel 94. Analisis Hasil Monitoring dan Evaluasi ......................................... 200

IX
Daftar Gambar

Gambar 1. Skema Hubungan Dengan Perencanaan yang lain .........................17


Gambar 2. Struktur Organisasi Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo ......................................................................22
Gambar 3. Bagan Organisasi UPT Pendidikan dan kebudayaan
wilayah...........................................................................................36
Gambar 4. Bagan Organisasi UPT Sanggar Kegiatan Belajar ...........................38
Gambar 5. Bagan Organisasi UPT Museum ....................................................40
Gambar 6. Peta Administrasi Kabupaten Purworejo........................................42
Gambar 7. Peta Kelerengan Kabupaten Purworejo ........................................43
Gambar 8. Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Purworejo .............................44
Gambar 9. Peta Pembagian Wilayah Administrasi Kabupaten
Purworejo .......................................................................................46
Gambar 10. Peta Persebaran Jumlah Penduduk Kabupaten
Purworejo .......................................................................................48
Gambar 11. Distribusi APK PAUD menurut Kecamatan di Kabupaten
Purworejo Tahun 2006/2007. ..........................................................52
Gambar 12. Kabupaten Purworejo dibanding kabupaten mitra DBE1
Jateng ............................................................................................55
Gambar 13. Angka melanjutkan dari SD/MI ke SMP/MTS Kabupaten
Purworejo dibandingkan dengan kabupaten lain mitra
DBE1 Jateng ...................................................................................57
Gambar 14. Kondisi Rombongan belajar kelas terhadap Rasio
Ruang Kabupaten Purworejo tahun 2007/2008 .................................57
Gambar 15. Prosentasi ruang kelas SD dengan kondisi baik apabila
dibandingkan dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng .........................59
Gambar 16. AMK kelas 1,2,3 Kabupaten Purworejo dibanding
kabupaten mitra DBE 1 Jateng .........................................................66
Gambar 17. Rata – rata nilai UASBN SD Kabupaten Purworejo
dibanding dengan kabupaten mitra DBE 1 Jateng, rata –
rata Propinsi Jateng, dan ................................................................68
Gambar 18. Kualifikasi Pendidikan Guru SD Kabupaten Purworejo .................69
Gambar 19. Persentasi guru SD Kab Purworejo yang telah
berkualifikasi S1/D4 ke atas dibanding dengan dengan
kabupaten mitra DBE1 Jateng ..........................................................70
Gambar 20. AM dari SMP/MTS ke SMA/MA/SMK Kab Purworejo
dibanding dengan kabupaten lain, propinsi, serta nasional.................79
Gambar 21. Persentasi kondisi baik ruang kelas SMP Kabupaten
Purworejo apabila dibanding dengan kabupaten mitra
DBE1 Jateng ...................................................................................80
Gambar 22. Distribusi jumlah sekolah berdasarkan rata – rata nilai
ujian kurang dari 7 Kabupaten Purworejo .........................................83
Gambar 23. Rata – rata nilai UAN SMP Kabupaten Purworejo
dibanding dengan kabupaten lain mitra DBE1 Jateng,
Propinsi Jateng, dan Nasional ..........................................................86

X
Gambar 24. Kualifikasi guru SMP yang telah berkualifikasi S1/D4
Kabupaten Purworejo dibandingkan dengan kabupaten lain
mitra DBE 1 Jateng, propinsi, dan nasional .......................................90
Gambar 25. APK SMA/SMK/MA Kabupaten Purworejo dibanding
dengan APK kabupaten mitra DBE1 Jateng, APK Propinsi
Jateng, dan APK Nasional ................................................................94
Gambar 26. Rata – rata nilai UAN SMA/SMK Kabupaten Purworejo
tahun 2008 dibanding dengan kabupaten mitra DBE1
Jateng, Propinsi Jateng, dan Nasional...............................................98
Gambar 27. Kualifikasi guru SMA / SMK yang telah berkualifikasi
Kabupaten Purworejo dibanding dengan kabupaten mitra
DBE1 Jateng ................................................................................. 102
Gambar 28. Hasil penghitungan estimasi pembiayaan Renstra Dinas
P dan K Kabupaten Purworejo tahun 2010 – 2014........................... 172
Gambar 29. Hasil Penghitungan Estimasi Pembiayaan Renstra Dinas
P dan K Kabupaten Purworejo masing - masing bidang /
bagian. ......................................................................................... 172
Gambar 30. Komposisi Proyeksi Sumber Pendanaan Renstra Dinas
P dan K Kabupaten Purworejo tahun 2010 – 2014........................... 177
Gambar 31. Proyeksi Ketersediaan Sumber Pendanaan Renstra
Dinas P dan K Kabupaten Purworejo Sumber Dana APBD
Kabupaten Purworejo .................................................................... 177
Gambar 32. Perbandingan antara proyeksi ketersediaan dana APBD
kabupaten dengan Asumsi ketersediaan dana APBD
kabupaten .................................................................................... 180
Gambar 33. Siklus Perencanaan, Implementasi, Pemantauan, dan
Evaluasi Renstra ........................................................................... 187

XI
Daftar Lampiran

Lampiran 1. Tim Penyiapan Renstra Dinas Pendidikan Dan


Kebudayaan Kabupaten Purworejo ......................................... 203
Lampiran 2. Rencana Biaya dan Pendanaan Sekretariat Dinas
Pendidikan Dan Kebudayaan Purworejo .................................. 204
Lampiran 3. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang TK dan SD
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo ............................................................................. 208
Lampiran 4. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang SMP Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo .................. 212
Lampiran 5. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang SLTA Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo .................. 218
Lampiran 6. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang PNF Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo .................. 220
Lampiran 7. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang Kebudayaan
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo ............................................................................. 224
Lampiran 8. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang Pemuda dan
Olahraga Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo ............................................................ 228

XII
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pembukaan UUD 1945 menyatakan bahwa tujuan pemerintah Republik


Indonesia adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan untuk itu setiap warga
negara Indonesia berhak memperoleh pendidikan yang bermutu sesuai dengan
minat dan bakat yang dimiliknya. Sejalan dengan itu pasal 3 Undang-undang
Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa
salah satu fungsi pendidikan nasional adalah mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka
mencerdaskan kehidupan bangsa.

Oleh karena itu sebagai salah satu lembaga teknis daerah, Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo, yang mempunyai tugas
pokok melaksanakan kewenangan daerah dalam pengelolaan bidang
Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga, serta bidang Kebudayaan. Agar tugas
tersebut dapat berjalan dengan baik maka diperlukan perencanaan strategis,
yaitu perencanaan yang disusun berdasarkan data yang akurat dan terkini yang
berorientasi pada hasil yang ingin dicapai selama kurun waktu 5 (lima) tahun,
yaitu tahun 2010 sampai tahun 2014.

Rencana strategis yang didalamnya yang mencakup visi, misi, tujuan


sasaran maupun strategi untuk mencapai tujuan dan sasaran menjadi pedoman
bagi semua stakeholders dilingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo, untuk merencanakan dan melaksanakan serta
mengevaluasi hasilnya.

B. Maksud dan Tujuan

Maksud disusunnya Renstra ini sebagaimana diuraikan diatas adalah untuk


menjadi pedoman bagi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo
dalam melaksanakan dan merumuskan kegiatan pembangunan pendidikan

1
selama lima tahun ke depan (2010 – 2014), sehingga tercipta keselarasan
perencanaan peningkatan pelayanan dan mutu pendidikan.

Tujuan penyusunan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten


Purworejo adalah sebagai berikut :

1. Sebagai dokumen perencanaan teknis strategis dan sebagai alat koordinasi


bagi semua pihak pelaku pelaksana pendidikan (stakeholders)
2. Merumuskan visi, misi, tijuan dan strategi kelembagaan serta kebijakan
berdasarkan kewenangan kedinasan yang dijabarkan dari visi dan misi
Kabupaten Purworejo.
3. Mengarahkan kekuatan dan peluang yang telah diidentifikasi untuk
mengatasi kelemahan dan tantangan dalam suatu strategi
penyelenggaraan pelayanan bidang pendidikan yang berorientasi pada
hasil.
4. Menyusun program strategis yang dijabarkan berdasarkan Arah Kebijakan
Umum (AKU) dan program pembangunan daerah di Kabupaten Purworejo
dengan kewenangan dinas sebagai dasar perencanaan program jangka
menengah dan tahunan serta perencanaan kebutuhan anggaran.
5. Menyusun tolok ukur evaluasi kinerja dinas dan jajarannya secara
proporsional.

C. Landasan Hukum

Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo disusun


berdasarkan sebagai berikut:

1. Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan


Nasional;
2. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah,
sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Undang-undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah;
3. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah;

2
4. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025
5. Peraturan Presiden Nomor : 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan
Nasional Tahun 2004 - 2009
6. Peraturan Presiden Nomor : 9 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata
Kerja Depdiknas;
7. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 Organisasi Perangkat
Daerah;
8. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2008 tentang

Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan evaluasi Pelaksanaan

Rencana Rencana Pembangunan Daerah.

D. Hubungan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan


Kabupaten Purworejo dengan Perencanaan Lainnya.

Pemerintah telah menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah


(RPJM) 2006-2010, yang kemudian ditindaklanjuti dengan penyusunan Rencana
Strategis Pendidikan Nasional 2005-2010. Program-program pembangunan
pendidikan di Kabupaten Purworejo, selain didasarkan pada RPJM 2006-2010,
RPJPN 2005-2025 dan Renstra Nasional 2005-2009, selanjutnya dijabarkan
dalam Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (RENJA SKPD) Kabupaten
Purworejo sebagai pedoman atau acuan dalam penyusunan Rencana Kegiatan
dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD).

Sehubungan bahwa RPJMD Kabupaten Purworejo Tahun 2006-2010 akan


segera berakhir dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)
Kabupaten Purworejo Tahun 2006-2026 masih dalam proses penyusunan,
maka dari segi substantif perencanaan teknokratik hal-hal yang menjadi
prioritas program dalam Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan ini akan
dituangkan sebagai bahan masukan perencanaan RPJPD 2006-2010 dan RPJMD
2011-2015 sehingga akan mengarah pada suatu sistem perencanaan yang
terpadu (integrated), menyeluruh (komprehensif) dan berkelanjutan
(sustainable). Akan tetapi sesuai dengan struktur perencanaan di daerah
bahwa Renstra SKPD merupakan penjabaran dan harus mengacu RPJMD
3
berlaku, maka tentunya secara normatif perencanaan akan disesuaikan dengan
Visi Misi Bupati melalui RPJMD 2011-2015 yang ada.

Adapun skema hubungan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan


sebagaimana terlihat pada bagan Gambar 1 berikut:

4
Pedoman Pedoman
RENSTRA RENJA RKA - KL RINCIAN

Pemerintah
KL KL APBN

Pusat
Pedoman diacu

Pedoman dijabarkan Pedoman


RPJP RPJM
RKP RAPBN APBN
NASIONAL NASIONAL

diacu diperhatikan Diserasikan melalui MUSRENBANGDA

Pedoman
RPJP RPJM RAPBD APBD
RKPD
Pedoman dijabarkan Pedoman
DAERAH DAERAH KUA

Pemerintah
Daerah
Pedoman
PPAS
Pedoman
RENSTRA RENJA Pedoman
RKA – PENJABARAN
SKPD SKPD SKPD APBD

PERENCANAAN PROGRAM PENGANGGARAN


Gambar 1. Skema Hubungan Dengan Perencanaan yang lain

17
E. Sistematika Penulisan

Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo,


Tahun 2010– 2014 mengacu pada Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia nomor: 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata cara Penyusunan,
Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah
yang disusun dalam enam bab.

Bab I Pendahuluan, berisikan latar belakang, maksud tujuan, landasan


hukum penyusunan Renstra-SKPD, hubungan Renstra SKPD
dengan dokumen perencanaan lainnya, dan sistematika
penulisannya.

Bab II Struktur Organisasi Tata Kerja dan Tugas Pokok dan Fungsi Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo, berisikan
gambaran umum penyelenggaraan pelayanan pendidikan dan
kebudayaan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo, struktur organisasi, susunan kepegawaian, tugas
pokok dan fungsi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo serta landasan hukum penetapannya.

Bab III Analisis Layanan Pendidikan dan Isu-isu strategis, menjelaskan


dua hal pokok, yaitu (a) kondisi umum pelayanan pendidikan
Kabupaten Purworejo masa kini dan (b) kondisi yang diinginkan
dan diproyeksikan untuk lima tahun kedepan. Kondisi umum
pelayanan pendidikan masa kini memaparkan tingkat pemenuhan
Standar Pelayanan Minimal (SPM) Pendidikan dan hasil-hasil yang
telah dicapapai dalam kurun waktu terakhir.

Bab IV Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, Strategi dan Kebijakan. Visi dan
Misi disusun berdasarkan Visi dan Misi Kabupaten Purworejo.
Tujuan merupakan jabaran Visi dan Misi Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Kabupaten Purworejo yang spesifik dan terukur yang

18
dilengkapi dengan rencana sasaran yang hendak dicapai. Strategi
adalah cara untuk mencapai tujuan yang diimplementasikan dalam
kebijakan-kebijakan dan program-program.

Bab V Rencana Program, kegiatan, Indikator Kinerja, Kelompok Sasaran


dan Pendanaan indikatif, berisikan uraian dan penjelasan yang
bersifat khusus dari program dan kegiatan yang akan
dilaksanakan selama 5 tahun dalam upaya mencapai sasaran yang
telah ditetapkan.

Bab VI Rencana Biaya dan Pendanaan, berisikan penjelasan tentang


estimasi pembiayaan Renstra yang dibutuhkan beserta proyeksi
sumber pendanaan dari APBD kabupaten, APBD Propinsi, APBN
maupun pendanaan lainnya yang sah.

Bab VII Rencana Monitoring dan Evaluasi, berisikan Indikator Kinerja


Dinas Pendidikan dan Kebudayaan yang mengacu pada tujuan dan
sasaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD).

Bab VIII Penutup

19
BAB II
GAMBARAN PELAYANAN
D I N A S PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN KABUPATEN PURWOREJO

A. Tugas Pokok dan Fungsi

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo sebagai


salah satu lembaga teknis daerah, mempunyai tugas pokok diantaranya
adalah melaksanakan urusan pemerintahan daerah berdasarkan asas
otonomi dan tugas perbantuan dibidang Pendidikan dan Kebudayaan,
serta memiliki fungsi sebagai perumus kebijakan teknis Dinas Pendidikan
dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo, sebagai penyelenggaraan urusan
pemerintah dan pelayanan umum bidang Pendidikan dan Kebudayaan
serta Pembina dan pelaksana tugas bidang pendidikan dan kebudayaan.

B. Struktur Organisasi

Struktur Organisasi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten


Purworejo adalah sebagai berikut :

1. Kepala Dinas
2. Sekretariat
a. Sub Bagian Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan
b. Sub Bagian Keuangan
c. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian
3. Bidang Pendidikan Dasar
a. Seksi Kurikulum
b. Seksi Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan
c. Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan

20
4. Bidang Pendidikan Menengah
a. Seksi Kurikulum
b. Seksi Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan
c. Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan
5. Bidang Pendidikan Non Formal, Binmudora, Seni budaya
a. Seksi PAUD dan Kesetaraan
b. Seksi Pembinaan Pemuda, Olah Raga, Pramuka dan Pendidikan
seni budaya
c. Seksi Dikmas dan Kursus Kelembagaan
6. Bidang Kebudayaan
a. Seksi Sejarah Kepurbakalaan dan Nilai - nilai Tradisional
b. Seksi Seni, Sastra, dan Perfilman
c. Seksi Penyuluhan, Analisis, Sarana Prasarana dan Pemasaran

Adapun bagan struktur organisasi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan


Kabupaten Purworejo sebagaimana dalam Gambar 2 :

21
KEPALA DINAS

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIAT


FUNGSIONAL

SUB BAGIAN PERENCANAAN SUB BAGIAN KEUANGAN SUB BAGIAN UMUM DAN
EVALUASI DAN PELAPORAN KEPEGAWAIAN

BIDANG PENDIDIKAN DASAR BIDANG PENDIDIKAN BIDANG PNF,BINMUDORA DAN


MENENGAH SENI BUDAYA BIDANG KEBUDAYAAN

SEKSI KURIKULUM SEKSI KURIKULUM SEKSI PAUD DAN KESETARAAN SEKSI SEJARAH, KEPURBBAK,
DAN NILAI NILAI TRADISIONAL

SEKSI SARPRAS DAN PERIZINAN SEKSI SARPRAS DAN PERIZINAN PEMBIN PEMUDA, OLAHRAGA, SEKSI SENI, SASTRA, DAN
PRAMUKA DAN PEND SENI BUD PERFILMAN

SEKSI TENAGA KEPEND DAN SEKSI TENAGA KEPEND DAN NON SEKSI DIKMAS DAN KURSUS SEKSI PENYULUHAN, ANALISIS,
NON KEPENDIDIKAN KEPENDIDIKAN KELEMBAGAAN SARPRAS, DAN PEMASARAN

UPT TATA USAHA SLTP TATA USAHA SEK TATA USAHA SEK
MENENGAH KEJURUAN

Gambar 2. Struktur Organisasi Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

22
C. Susunan Kepegawaian
Tabel 1. Susunan Kepegawaian Dinas P & K Kabupaten Purworejo

No Jabatan Jumlah
a. Kabupaten
1 Kepala Dinas 1 Orang
2 Sekretaris 1 Orang
3 Kepala Bidang Pendidikan Dasar 1 Orang
4 Kepala Bidang Pendidikan Menengah 1 Orang
5 Bidang Pendidikan Non Formal Pemuda, Olah 1 Orang
raga, Senibudaya dan Pramuka
6 Kepala Bidang Kebudayaan 1 Orang
7 Kasubag Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan 1 Orang
8 Kasubag Keuangan 1 Orang
9 Kasubag Umum dan Kepegawaian 1 Orang
10 Kasi Kurikulum Dikdas 1 Orang
11 Kasi Ketenagaan Dikdas 1 Orang
12 Kasi Sarana Sarpras Pendidikan Dasar 1 Orang
13 Kasi Kurikulum Dikmen 1 Orang
14 Kasi Ketenagaan Dikmen 1 Orang
15 Kasi Sarana dan Prasarana Dikmen 1 Orang
16 Kasi PAUD Kesetaran 1 Orang
17 Kasi Pembinaan Pemuda, senibudaya, olah raga 1 Orang
dan Pramuka
18 Seksi Dikmas Kelembagaan 1 Orang
19 Sejarah Kepurbakalaan dan Nilai Tradisional 1 Orang
20 Seksi Pembinaan Seni Sastra dan Film 1 Orang
21 Seksi Penyuluhan Analisis Sarana, Prasarana 1 Orang
dan Pemasaran
22 Staf PNS 90 Orang
23 Staf Non PNS 3
24 Pamong Budaya 5
25 Pengawas SMP/SMA/SMK 14 Orang
Jumlah 133 Orang
B Kecamatan 16 Kec.
1 Kepala UPT P dan K 16 Orang
2 Tenaga Fungsional /Pengawas/Penilik 107 Orang
3 Ka Urusan TU UPT 16 Orang
4 Staf PNS UPT 179 Orang

23
No Jabatan Jumlah
5 Staf Non PNS UPT 42 Orang
Jumlah 339 Orang
C Sanggar Kegiatan Belajar (SKB)
1 Kepala 1 Orang
2 Pamong Belajar 10 Orang
3 Kaur TU 1 Orang
4 Tenaga Administrasi PNS 5 Orang
5 PTT Non PNS 9 orang
Jumlah 26
D Musium Tosan Aji
1 Kepala 1 Orang
2 Kaur TU 1 Orang
3 Tenaga Administrasi PNS 3 Orang
5 PTT Non PNS 3
Jumlah 8 Orang
E SMP, SMA, SMK
1 Kasubag TU 61 Orang
Staf TU SMP.SMA, SMK PNS 304 orang
Staf TU SMP.SMA, SMK NON PNS 431 orang

D. Tugas pokok dan Fungsi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan


Kabupaten Purworejo

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan mempunyai tugas pokok


melaksanakan urusan Pemerintah Daerah bidang pendidikan dan kebudayaan,
pemuda dan olah raga sesuai dengan kewenangan daerah, yang meliputi
pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menegah serta
pendidikan non formal, pembinaan pemuda, olah raga dan kebudayaan.
Dalam melaksanakan tugas pokok Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
menyelenggarakan fungsi sebagai berikut :
a. perumusan kebijakan teknis bidang pendidikan, pemuda, olah raga dan
kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar, pendidikan menengah,
serta pendidikan non formal serta kebudayaan;
b. penyusunan perencanaan teknis dan program kerja bidang pendidikan,
pemuda, olah raga dan kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar,

24
pendidikan menengah, serta pendidikan non formal, pembinaan,
pemuda, olah raga serta kebudayaan;
c. pembinaan dan pengendalian teknis bidang pendidikan, pemuda, olah
raga dan kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar, pendidikan
menengah, serta pendidikan non formal, pembinaan pemuda, olah raga
serta kebudayaan;
d. penyelenggaraan perijinan dan pelayanan umum bidang pendidikan,
pemuda, olah raga dan kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar,
pendidikan menengah, serta pendidikan non formal, pembinaan pemuda,
olah raga serta kebudayaan;
e. koordinasi pelaksanaan kegiatan dan kerjasama teknis dengan pihak lain
yang berhubungan dengan bidang pendidikan, pemuda, olah raga dan
kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar, pendidikan menengah,
serta pendidikan non formal, pembinaan pemuda, olah raga serta
kebudayaan;
f. Pembinaan Unit Pelaksana Teknis (UPT) dalam lingkup pendidikan,
pemuda, olah raga serta kebudayaan;
g. penyelenggaraan monitoring, evaluasi, dan pelaporan terhadap
pelaksanaan tugas-tugas bidang pendidikan, pemuda, olah raga dan
kebudayaan yang meliputi pendidikan dasar, pendidikan menengah,
serta pendidikan non formal, pembinaan pemuda, olah raga serta
kebudayaan;
h. pengelolaan sarana dan prasarana olah raga milik Pemerintah Daerah;
i. pengelolaan sekretariat Dinas Pendidikan dan Kebudayaan;
j. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai dengan tugas
pokok dan fungsinya.

E. Penjabaran Tugas Pokok Dan Fungsi

Kepala Dinas
Kepala Dinas memimpin pelaksanaan tugas pokok dan fungsi diatas
dan dalam pelaksanaannya :

25
(1) Kepala Dinas membawahkan :
a. Sekretariat;
b. Bidang Pendidikan Dasar;
c. Bidang Pendidikan Menengah;
d. Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda, Olah Raga;
e. Bidang Kebudayaan;
f. UPT;
g. Kelompok Jabatan Fungsional.
(2) Sekretariat sebagaimana dimaksud angka (1) huruf a, dipimpin oleh
seorang Sekretaris yang berada di bawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Dinas serta mengkoordinasikan pelaksanaan tugas-tugas
Bidang;
(3) Bidang-bidang sebagaimana dimaksud angka (1) huruf b, c, d, e masing-
masing dipimpin oleh seorang Kepala Bidang yang berada di bawah dan
bertanggung jawab kepada Kepala Dinas;
(4) UPT sebagaimana dimaksud angka (1) huruf f masing-masing dipimpin
oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Dinas;
(5) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud angka (1) huruf g
masing-masing dikoordinasikan oleh seorang Pejabat Fungsional Senior
sebagai Ketua Kelompok dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas.

Sekretariat
Sekretaris mempunyai tugas pokok melaksanakan penyiapan
perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian secara terpadu,
pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang perancanaan, evaluasi dan
pelaporan, keuangan, serta umum dan kepegawaian.
Untuk menyelenggarakan tugas pokok, Sekretaris mempunyai fungsi :
a. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian
secara terpadu, pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang
perancanaan, evaluasi dan pelaporan.

26
b. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian
secara terpadu, pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang
keuangan.
c. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian
secara terpadu, pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang
umum dan kepegawaian.
d. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

(1) Sekretariat membawahkan :


a. Sub Bagian Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan
b. Sub Bagian Keuangan
c. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian
(2) Subbagian- Subbagian sebagaimana dimaksud angka (1) masing-masing
dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada dibawah dan
bertanggung jawab kepada Sekretaris.

Sub Bagian Perencanaan, Evaluasi dan Pelaporan mempunyai tugas


penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian
secara terpadu, pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang
perancanaan, evaluasi dan pelaporan. Meliputi koordinasi penyusunan
program, pengelolaan system informasi serta evaluasi dan pelaporan
lingkungan Dinas.

Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas tugas penyiapan bahan


perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pengkoordinasian secara terpadu,
pelayanan administrasi, dan pelaksanaan di bidang keuangan meliputi
pengelolaan keuangan, verifikasi, pembukuan, dan akuntansi di lingkungan
Dinas.

Sub Bagian Umum tugas penyiapan bahan perumusan kebijakan


teknis, pembinaan, pengkoordinasian secara terpadu, pelayanan administrasi,
dan pelaksanaan di bidang umum dan kepegawaian meliputi pengelolaan

27
administrasi kepegawaian , hokum, humas, organisasi dan tatalaksana,
ketatausahaan, rumah tangga dan perlengkapan di lingkungan Dinas.

Bidang Pendidikan Dasar

Bidang Pendidikan Dasar mempunyai tugas melaksanakan inventarisasi,


penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi
pada jenjang Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar, yang meliputi
Kurikulum, sarana, prasarana, dan perizinan tenaka pendidik dan tenaga
kependidikan.
Untuk menyelenggarakan tugas sebagaimna diatas Bidang Pendidikan Dasar
mempunyai fungsi :
a. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, dan pelaksanaan
pembinaan serta pengendalian pada jenjang Taman Kanak-kanak dan
Sekolah Dasar, di bidang Kurikulum.
b. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, dan pelaksanaan
pembinaan serta pengendalian pada jenjang Taman Kanak-kanak dan
Sekolah Dasar, di bidang sarana, prasarana, dan perizinan.
c. penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, dan pelaksanaan
pembinaan serta pengendalian pada jenjang Taman Kanak-kanak dan
Sekolah Dasar, di bidang tenaga pendidik dan tenaga kependidikan.
d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

(1) Bidang Pendidikan Dasar membawahkan;


a. Seksi Kurukulum;
b. Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan;
c. Seksi Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan.
(2) Seksi-seksi sebagaimana dimaksud angka (1) masing-masing dipimpin
oleh seorang Kepala Seksi yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Bidang Pendidikan Dasar.

28
Seksi Kurikulum, mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perumusan
kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi di bidang kurikulum
pada jenjang pendidikan Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar.

Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan mempunyai tugas melakukan


inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
pelaksanaan dan evaluasi di bidang sarana prasarana dan perizinan pada
jenjang pendidikan Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar.

Seksi Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan mempunyai tugas


melakukan penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, dan
pengembangan tenaga pendidik dan kependidikan pada jenjang pendidikan
Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar.

Bidang Pendidikan Menengah

Bidang Pendidikan Menegah mempunyai tugas melaksanakan


inventarisasi, penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
pelaksanaan dan evaluasi di bidang pendidikan menengah yang meliputi
Kurikulum, sarana, prasarana, dan perizinan tenaka pendidik dan tenaga
kependidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah
Atas, dan Sekolah Menengah Kejuruan.
Untuk menyelenggarakan tugas sebagaimana di atas, Bidang Pendidikan
Dasar mempunyai fungsi :
a. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang Kurikulum
pada jenjang Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan
Sekolah Menengah Kejuruan..
b. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang sarana,
prasarana, dan perizinan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama,
Sekolah Menengah Atas, dan Sekolah Menengah Kejuruan..
c. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang tenaga

29
pendidik dan tenaga kependidikan pada jenjang Sekolah Menengah
Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan Sekolah Menengah Kejuruan.
d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

(1) Bidang Pendidikan Menengah membawahkan;


a. Seksi Kurikulum;
b. Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan;
c. Seksi Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan.
(2) Seksi-seksi sebagaimana dimaksud angka (1) masing-masing dipimpin
oleh seorang Kepala Seksi yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Bidang Pendidikan Menengah.

Seksi Kurikulum, mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan


perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi di bidang
kurikulum pada jenjang Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas,
dan Sekolah Menengah Kejuruan.

Seksi Sarana, Prasarana dan Perizinan mempunyai tugas melakukan


inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
pelaksanaan dan evaluasi di bidang sarana prasarana dan perizinan pada
jenjang Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan Sekolah
Menengah Kejuruan.

Tenaga Kependidikan dan Non Kependidikan mempunyai tugas


melakukan penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, dan
pengembangan tenaga pendidik dan kependidikan pada jenjang Sekolah
Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan Sekolah Menengah
Kejuruan.

Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda dan Olah Raga


Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda dan Olah Raga
mempunyai tugas melaksanakan inventarisasi, penyiapan perumusan
kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi di bidang Pendidikan

30
Non Formal, Pembinaan Pemuda dan Olah Raga meliputi pendidikan anak
usia dini dan kesetaraan, pembinaan pemuda, olah raga, pramuka dan
pendidikan seni budaya, bidang pendidikan masyarakat dan kursus.
Untuk menyelenggarakan tugas sebagaimna di atas, Bidang Pendidikan Non
Formal, Pembinaan Pemuda dan Olah Raga mempunyai fungsi :
a. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang pendidikan
anak usia dini dan kesetaraan.
b. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang pemuda,
olahraga, pramuka dan pendidikan seni budaya.
c. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang pendidikan
masyarakat dan kursus kelembagaan.
d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

(1) Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda dan Olah Raga
membawahkan;
a. Seksi pendidikan anak usia dini dan kesetaraan,
b. Seksi pembinaan pemuda, olah raga, pramuka dan pendidikan seni
budaya;
c. Seksi Pendidikan Masyarakat dan Kursus Kelembagaan.
(2) Seksi-seksi sebagaimana dimaksud angka (1) masing-masing dipimpin
oleh seorang Kepala Seksi yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda dan
Olah Raga.

Seksi pendidikan anak usia dini dan kesetaraan mempunyai tugas


melakukan inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis,
pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi pendidikan anak usia dini dan
kesetaraan.

31
Seksi pembinaan pemuda, olah raga, pramuka dan pendidikan seni
budaya mempunyai tugas melakukan inventarisasi, penyiapan bahan
perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi pemuda,
olahraga, pramuka dan pendidikan seni budaya.

Seksi Pendidikan Masyarakat dan Kursus Kelembagaan melakukan


inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
pelaksanaan dan evaluasi Pendidikan Masyarakat dan Kursus Kelembagaan.

Bidang Kebudayaan

Bidang Kebudayaan mempunyai tugas melaksanakan inventarisasi,


penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi
di bidang Kebudayaan yang meliputi bidang sejarah kepurbakalaan dan nilai-
nilai tradisional, seni, sastra, dan perfilman, serta penyuluhan, analisis,
sarama prasarana dan pemasaran.
Untuk menyelenggarakan tugas sebagaimna di atas, Bidang Kebudayaan
mempunyai fungsi :
a. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang sejarah
kepurbakalaan dan nilai-nilai tradisional.
b. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang seni, sastra,
dan perfilman.
c. inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
dan pelaksanaan pembinaan serta pengendalian di bidang penyuluhan,
analisis, sarana prasarana dan pemasaran.
d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

(1) Bidang Kebudayaan membawahkan;


a. Seksi sejarah purbakala dan nilai-nilai tradisi;
b. Seksi seni, sastra, dan perfilman;
c. Seksi penyuluhan, analsis, sarama prasarana dan pemasaran.

32
(2) Seksi-seksi sebagaimana dimaksud angka (1) masing-masing dipimpin
oleh seorang Kepala Seksi yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Bidang Kebudayaan.

Seksi Sejarah Kepurbakalaan dan Nilai-nilai Tradisional mempunyai


tugas melakukan inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis,
pembinaan, pelestarian, serta evaluasi bidang sejarah kepurbakalaan dan
nilai-nilai tradisional.

Seksi Seni, Sastra, dan Perfilman, mempunyai tugas melakukan


inventarisasi, penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan,
pelaksanaan dan evaluasi bidang seni, sastra, dan perfilman.

Seksi Penyuluhan, Analsis, Sarana Prasarana dan Pemasaran


mempunyai tugas melakukan inventarisasi, penyiapan bahan perumusan
kebijakan teknis, pembinaan, pelaksanaan dan evaluasi bidang penyuluhan,
analsis, sarama prasarana dan pemasaran.

Unit Pelaksana Teknis


Pembentukan Tugas, Pokok, Fungsi dan Susunan Organisasi serta Kerja Unit
Pelaksana Teknis (UPT) di lingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo diatur tersendiri dengan Peraturan Bupati

Kelompok Jabatan Fungsional


Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas sesuai dengan jabatan
fungsional masing-masing berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku
(1) Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional
yang tebagi dalam kelompok sesuai dengan bidang keahliannya
(2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud angka (1) ditentukan
berdasarkan kebutuhan dan beban kerja
(3) Jenis dan Jenjang Jabatan Fungsionalsebagaimana dimaksud angka (2),
diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku

33
(4) Pembinaan terhadap pejabat fungsional sebgaimna dimaksud pada
angka (1), dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku

F. Kedudukan, Tugas Pokok Dan Fungsi Upt Pendidikan Dan


Kebudayaan
UPT P dan K mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian kegiatan
teknis operasional dan atau kegitan teknis penunjang dinas dibidang
pengelolaan penyelenglgaraan satuan pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK)
Dan Sekolah Dasar (SD) pendidikan non formal, pembinaan pemuda dan oleh
raga, pramuka, seni dan budaya dikecamatan yang menjadi wilayah kerjanya.
Dalam melaksanakan pengelolaan penyelenggaraan satuan pendidikan Taman
Kanak-Kanak (TK) Dekolah Dasar (SD) Sebagaimana dimaksud dalam pasal,
kepala UPT dibantu oleh kepala sekolah.
Dalam melaksanakan tugas pokok, UPT P dan K menyelenggarakan fungsi:
a. Penyiapan kebijakan teknis bidang pendidikan, kebudayaann, serta,
pemuda dan olehraga, pramuka, seni, dan budaya di kecamatan yang
menjadi wilayah kerja
b. Penyediaan data sebagai bahan penyusunan perencanaan dibidang
pendidikan, pemuda dan oleh raga yang meliputi pendidikan anak usia
dini, pendidikan dasar pada jenjang Taman Kanak-Kanak (TK) Dan
Sekolah Dasar (SD), dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) Pendidikan
non formal, pembinaan pemuda dan olehraga, serta kebudayaan di
wilayah kecamatan yang menjadi wilayah kerja
c. Pembinaan dan pengendalian teknis bidang pendidikan, kebudayaan,
serta pemuda pemuda dan olahraga yang meliputi satuan pendidikan
Taman kanak-kanak (TK) Dan Sekolah Dasar (SD), Pendidikan
nonformal pembinaan pemuda dan olehraga, pramuka, seni, dan
budaya, dikecamatan diwilayah kerja.
d. Pelaksanaan pengendalian mutu penyelenggaraan satuan pendidikan
Taman Kanak-Kanak (TK) dan Sekolah Dasar (SD), pendidikan non

34
formal, pembinaan pemuda dan olehraga, pramuka, seni dan budaya,
dikecamatan yang menjadi wilayah kerja.
e. Pengedalian penyediaan sarana dan fasilitas belajar pada satuan
pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK) Dan Sekolah Dasar, pendidikan
nonformal, pembinaan pemuda dan olehraga, pramuka, seni,dan budaya
dikecamatan yang menjadi wilayah kerja
f. Pembinaan kepegawaian pada lingkup UPT P dan K Di kecamatan yang
menjadi wilayah kerjanya
g. Perencanaan dan pelaksanaan kegiatan lintas sektoral pada jenjang
pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK) dan Sekolah Dasar(SD), Pendidikan
non formal, pembinaan pemuda dan olehraga, pramuka, seni, dan
budaya, di kecamatan yang menjadi wilayah kerja setelah mendapat
persetujuan Kepala Dinas
h. Pelaksanaan koordinasi kegiataan dan kerjasama teknis bidang
pendidikan, kebudayaan, serta pemuda dan olehraga, yang meliputi
jenjang pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK) Dan Sekolah Dasar (SD),
Pendidikan non formal, pembinaan pemuda dan oleh raga, pramuka,
seni, dan budaya dengan camat dan unit-unit kerja terkait.
i. Penyelenggaraan monitoring, evaluasi, dan pelaporan terhadap
pelaksanaan tugas bidang pendidikan, kebudayaan, serta pemuda, dan
olehraga yang meliputi jenjang pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK)
Dan Sekolah Dasar(SD) Pendidikan nonformal, pembinaan pemuda dan
olehraga, pramuka, seni dan budaya di kecamatan yang menjadi wilayah
kerja
j. Pengelolaan tata usaha UPT Pdan K
k. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh kepala dinas sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi.

G. ORGANISASI UPT PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


(1) Susunan Organisasi UPT P dan K terdiri dari :
a. Kepala UPT;
b. Subbagian Tata Usaha;

35
c. Kelompok jabatan Fungsional.
(2) Subbagian Tata Usaha sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf
b dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan
bertanggung jawab kepada UPT.
(3) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana yang dimaksud pasa ayat (1)
huruf c dipimpin oleh seorang Tenaga Fungsional Senior sebagai Ketua
dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT.
Bagan Organisasi UPT Pendidikan dan kebudayaan wilayah

KEPALA UPT

KELOMPOK
JABATAN SUBBAGIAN
FUNGSIONAL TATA USAHA

PELAKSANA

Gambar 3. Bagan Organisasi UPT Pendidikan dan kebudayaan wilayah

H. Kedudukan, Tugas Pokok Dan Fungsi Upt Sanggar Kegiatan


Belajar
UPT Sanggar kegiatan Belajar mempunyai tugas pokok melaksanakan
sebagian kegiatan teknis operasional Dinas dan/atau kegiatan teknis
penunjang Dinas di bidang satuan program dan pengendalian mutu
pendidikan anak usia dini (PAUD)
Dalam melaksanakan tugas pokok, UPT Sanggar kegiatan belajar
menyelenggarakan fungsi:
a. penyiapan bahan perencanaan dan program kerja bidang satuan
program dan pengendalian mutu pendidikan anak usia dini (PAUD) non
formal, pendidikan non formal, pemuda dan olah raga, serta pelatih
tenaga teknis pendidikan non formal, pemuda dan olah raga;

36
b. penyelenggaraan bentuk-bentuk satuan Pendidikan Anak Usia Dini
(PAUD) non formal, pendidikan luar sekolah, serta pmbinaan generasi
muda dan keolahragaan;
c. pembinaan bantuan kepala Dinas dalam pengendalian mutu Pendidikan
Anak Usia Dini (PAUD) non formal, pendidikan luar sekolah, serta
pemuda dan olah raga;
d. penyelenggaraan pelatihan tenaga teknis Pendidikan Anak Usia Dini
(PAUD) non formal, pendidikan luar sekolah, serta pemuda dan olah
raga;
e. penyediaan sarana fasilitas belajar bidang Pendidikan Anak Usia Dini
(PAUD) non formal, pendidikan luar sekolah, serta pemuda dan olah
raga;
f. perencanaan kegiatan lintas sektoral di bidang PAUD non formal,
pendidikan luar sekolah, serta pemuda dan olah raga setelah mendapat
persetujuan dari Bidang Pendidikan Non Formal, Pembinaan Pemuda dan
Olahraga Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo;
g. pelaksanaan koordinasi kegiatan dan kerjasama teknis bidang satuan
program dan pengendalian mutu Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) non
formal, pendidikan luar sekolah, serta pemuda dan olah raga serta
pelatihan tenaga teknis pendidikan non formal pemuda dan olahraga
dengan Camat dan unit–unit kerja terkait;
h. pengeloloaan tata usaha UPT Sanggal kegiatan belajar;
i. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi.

ORGANISASI UPT SANGGAR KEGIATAN BELAJAR


(1) Susunan Organisasi UPT Sanggar Kegiatan Belajar terdiri dari :
a. Kepala UPT;
b. Subbagian Tata Usaha;
c. Kelompok jabatan Fungsional.

37
(2) Subbagian Tata Usaha sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf
b dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan
bertanggung jawap kepada UPT.
(3) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana yang dimaksud pasa ayat (1)
huruf c dipimpin oleh seorang Tenaga Fungsional Senior sebagai Ketua
dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT.

Bagan Organisasi UPT Sanggar Kegiatan Belajar

KEPALA UPT

KELOMPOK
JABATAN SUBBAGIAN
FUNGSIONAL TATA USAHA

PELAKSANA

Gambar 4. Bagan Organisasi UPT Sanggar Kegiatan Belajar

KEDUDUKAN, TUGAS POKOK DAN FUNGSI MUSEUM


UPT Museum mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian
kegiatan teknis operasional Dinas dan/atau kegiatan teknis penunjang Dinas
di bidang pengelolaan Moseum Tosan Aji sebagai wahana rekreasi dan media
pendidikan masyarakat.
Dalam melaksanakan tugas pokok, UPT Museum menyelenggarakan fungsi:
a. penyiapan bahan perencanaan dan program kerja bidang pengelolaan
Museum Tosan Aji.
b. Pencaraian, pengumpulan, penelitaian dan pengelolaan koleksi cagar
budaya guna pelestarian, sebagai aset pendidikan dan kebudayaan;
c. Pengklarifikasikan, mengdokumentasikan, pengamanan dan
pengkonversian, koleksi benda pagar budaya;

38
d. Pelaksanaan restorasi atau perbaikan koleksi benda cagar budaya;
e. Penyajian/pelaksanaan pameran koleksi benda cagar budaya, yang
meliputi pameran tetap pameran temporer dan pameran keliling;
f. Pemanduan pengenalan koleksi benda cagar budaya kepada
pengunjung.;
g. Pelaksanaan publikasi yang meliputi pembuatan brosur dan publikasi
langsung kepada publik;
h. Pengkomsumsian koleksi banda cagar budaya melalui pembuatan label-
label;
i. Pelaksanaan koordinasi kegiatan dan kerjassama teknis bidang
pengelolaan Musium Tosan Aji dengan Camat dan unit-unit kerja terkait;
j. Pengelolaan teta usaha UPT Museom;
k. Pelaksanaan tugas lain yang dibrikan oleh Kepala Dians sesuai dengan
tugas pokok dann fungsinya.

ORGANISASI MUSEUM
(1) Susunan Organisasi UPT museum terdiri dari :
a. Kepala UPT;
b. Subbagian Tata Usaha;
c. Kelompok jabatan Fungsional.
(2) Subbagian Tata Usaha sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf
b dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan
bertanggung jawab kepada UPT.
(3) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana yang dimaksud pasa ayat (1)
huruf c dipimpin oleh seorang Tenaga Fungsional Senior sebagai Ketua
dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT.

Bagan Organisasi UPT Museum :

39
KEPALA UPT

KELOMPOK
JABATAN SUBBAGIAN
FUNGSIONAL TATA USAHA

PELAKSANA

Gambar 5. Bagan Organisasi UPT Museum

40
BAB III
ANALISIS LAYANAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

KABUPATEN PURWOREJO

A. Letak Geografis
Kabupaten Purworejo secara geografis berada pada 109o 47’ 28” Bujur
timur, 110o 08’ 20” Bujur Timur, 7o 32’ Lintang Selatan, sampai dengan 7o 54’
Lintang selatan, dengan luas wilayah 1.034,81752 km2, sebagaimana
gambar III.b.1 di sisi utara yang berbatasan dengan Kabupaten Magelang
dan Wonosobo, disebelah timur berbatasan dengan Daerah Istimewa
Jogyakarta , dataran rendah disisi barat berbatasan dengan Kabupaten
Kebumen dan sebelah selatan Samudera Indonesia, Peta Topografis daerah
Kabupaten Purworejo sebagian besar adalah dataran rendah di bagian tengah
dan selatan, meliputi Kecamatan Butuh, Grabag, Kutoarjo, Bayan, Banyuurip,
Ngombol, Purwodadi, Bagelen, Banyuurip dan Purworejo. Dataran tinggi di
sisi utara dan sisi timur meliputi Kecamatan Bruno, Bener, Kaligesing, dan
sebagian wilayah Kecamatan Pituruh, Kemiri, Gebang, Loano dan Bagelen.
Sebagaimana Gambar 8 Penggunaan Lahan yang ada di Kabupaten Purworejo
sebagian besar wilayah adalah untuk persawahan, Kebun, dan hutan.
Sedangkan bagian selatan digunakan untuk sawah tadah hujan, dan rawa,
Sebaran Pemukiman memanfaatkan lahan

41
Gambar 6. Peta Administrasi Kabupaten Purworejo

42
Gambar 7. Peta Kelerengan Kabupaten Purworejo

43
Gambar 8. Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Purworejo

1. Pembagian Wilayah Administrasi


Kabupaten Purworejo secara administratif dibagi menjadi 16 Kecamatan
yang terbagi menjadi 494 Desa sebagaimana tabel 2

44
Tabel 2. Nama Kecamatan, Jumlah Desa, Jarak dari Ibukota Kabupaten
dan Luas Wilayah Kabupaten Purworejo

Jarak
No Kecamatan Jumlah Desa Luas wilayah ( Km2 )
(Km)

1 Grabag 32 19.5 64.92


2 Ngombol 57 15.25 55.27
3 Purwodadi 40 10 53.96
4 Bagelen 17 12.75 63.76
5 Kaligesing 21 11.5 74.73
6 Purworejo 25 0.5 52.72
7 Banyuurip 27 10.5 45.08
8 Bayan 26 11 43.21
9 Kutoarjo 27 12 37.59
10 Butuh 41 18.5 46.08
11 Pituruh 49 24 77.42
12 Kemiri 40 18 92.05
13 Bruno 18 36 108.43
14 Gebang 25 7.5 71.86
15 Loano 21 12.25 53.65
16 Bener 28 15.5 94.08
Total 494 1,034.81

Sumber : Kabupaten Purworejo dalam angka 2006

45
Pembagian wilayah administratif kecamatan sebagimana Gambar 9

Gambar 9. Peta Pembagian Wilayah Administrasi Kabupaten Purworejo

B. Kondisi Demografi
Penduduk Kabupaten Purworejo pada tahun 2006 sebanyak 776.452
jiwa, berdasarkan jenis kelamin terdiri dari 382.205 jiwa laki-laki dan 394.247
jiwa perempuan. Atau dengan sex ratio sebesar 96,95% dan kepadatan rata-

46
rata 750 jiwa/km2. Sebagian besar penduduknya berdomisili di pedesaan
yaitu sejumlah 592.977 jiwa atau sekitar 76,37%, siasanya atau sebanyak
183.455 jiwa ada di perkotaan, Distribusi jumlah penduduk pada 16
Kecamatan di Kabupaten Purworejo, kepadatan tertinggi adalah di Kecamatan
Kutoarjo yaitu 1.708 jiwa/km2 dan kepadatan terendah adalah di Kecamatan
Brunorejo yaitu 406 jiwa/km2 yang merupakan kecamatan terjauh dari
ibukota kabupaten berbatasan dengan Kabupaten Wonosobo, persebaran
penduduk lebih rinci sebagaimana dalam tabel III.b.5. Laju perkembangan
penduduk cenderung fluktuatif sebagaimana tercatat dalam lima tahun
terakhir :

Tabel 3. Perkembangan Penduduk Kabupaten Purworejo

No Tahun Jumlah Penduduk Prosentase Perkembangan

1 2002 769.240 0,24%


2 2003 770.993 0,23%
3 2004 772.835 0,24%
4 2005 774.285 0,19%
5 2006 775.452 0,28%
6 2007 778.512 0,39%

Sumber : Kabupaten Purworejo dalam angka 2007

3.1. Jumlah Penduduk dan persebarannya:


Sebaran jumlah penduduk Kabupaten Purworejo tergambar sebagai
berikut :

47
Gambar 10. Peta Persebaran Jumlah Penduduk Kabupaten Purworejo

3.2. Jumlah Penduduk usia sekolah

Tabel 4. Persebaran Jumlah Penduduk usia Sekolah Kabupaten Purworejo

48
Persebaran Penduduk
Menurut Kelompok Usia Sekolah
No Kecamatan
Usia 0-4 Usia 5-9 Usia 10-14 Usia 15-19

L P Jml L P Jml L P Jml L P Jml

1 Grabag 1.157 1.138 2.295 1.990 1.931 3.921 2.351 2.203 4.554 2.495 2.430 4.925
2 Ngombol 732 648 1.380 1.413 1.396 2.809 1.677 1.544 3.221 1.632 1.597 3.229
3 Purwodadi 732 709 1.441 1.614 1.545 3.159 1.893 1.750 3.643 1.831 1.896 3.727
4 Bagelen 979 900 1.879 1.246 1.186 2.432 1.432 1.439 2.871 1.699 1.630 3.329
5 Kaligesing 623 541 1.164 1.299 1.275 2.574 1.448 1.470 2.918 1.575 1.491 3.066
6 Purworejo 2.090 2.052 4.142 3.472 3.370 6.842 3.778 3.696 7.474 4.141 3.920 8.061
7 Banyuurip 690 654 1.344 1.680 1.640 3.320 1.913 1.814 3.727 1.862 1.868 3.730
8 Bayan 933 988 1.921 1.868 1.865 3.733 2.151 2.183 4.334 2.268 2.213 4.481
9 Kutoarjo 984 935 1.919 2.570 2.482 5.052 2.844 2.727 5.571 2.979 2.932 5.911
10 Butuh 821 766 1.587 1.886 1.699 3.585 2.064 1.992 4.056 2.200 2.106 4.306
11 Pituruh 1.200 1.056 2.256 2.187 2.083 4.270 2.615 2.531 5.146 3.023 2.730 5.753
12 Kemiri 1.050 1.025 2.075 2.220 2.149 4.369 2.420 2.493 4.913 2.779 2.892 5.671
13 Bruno 948 1.022 1.970 2.286 2.368 4.654 2.283 2.433 4.716 2.434 2.484 4.918
14 Gebang 891 887 1.778 1.774 1.757 3.531 1.865 1.733 3.598 2.218 2.227 4.445
15 Loano 901 858 1.759 1.394 1.409 2.803 1.563 1.455 3.018 1.813 1.731 3.544
16 Bener 1.832 1.804 3.636 2.198 2.267 4.465 2.667 2.582 5.249 2.554 2.517 5.071

Total 16.563 15.983 32.546 31.097 30.422 61.519 34.964 34.045 69.009 37.503 36.664 74.167

Sumber: Purworejo Dalam Angka 2007

Produktivitas per tenaga kerja dihitung dengan cara mencari nilai


tambah atas harga berlaku tiap sektor dan dibagi dengan jumlah tenaga
kerja yang bekerja pada sektor yang bersangkutan. Produktifitas per
tenaga kerja per sektor pembentuk PDRB per sektor sebagaimana
terlihat dalam Tabel 4

C. Pendidikan

Perencanaan strategis Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo


tahun 2010-2014 disusun berdasarkan kondisi nyata yang ada di Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo dengan harapan sasaran
lima tahun mendatang lebih realistis dan dapat tercapai melalui prinsip-prinsip
pengelolaan pendidikan yang efisien, efektif, transparan dan akuntabel. Untuk
mendukung perencanaan tersebut, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo bekerja sama DBE 1 USAID telah mengembangkan
perangkat lunak pengolahan data DPISS (District Planning Information
Support System) yang berbasis sekolah/madrasah.

Analisis situasi berdasarkan data berbasis sekolah memungkinkan dinas


untuk menyusun program dan sasaran yang realistis berdasarkan kebutuhan

49
sekolah/madrasah pada wilayah masing-masing kecamatan. Analisis disusun
untuk masing-masing jenjang PAUD, SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/MA/SMK
dan dikelompokkan dalam tema-tema pilar pendidikan, yaitu:

1. Pemerataan dan perluasan akses pendidikan


2. Peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing keluaran pendidikan dan,
3. Peningkatan tata kelola, akuntabilitas, dan citra public pengelolaan
pendidikan

Ruang lingkup penyelenggaraan pendidikan meliputi beberapa jenjang yaitu :

1. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Formal


Program Pendidikan Anak usia Dini (PAUD) bertujuan untuk melayani
pendidikan anak usia 1-6 tahun agar dapat berkembang sesuai potensinya
dan menyiapkan mereka untuk menempuh pendidikan dasar.

Sebaran dan perkembangan lembaga yang melayani program PAUD


dapat dilihat pada tabel III.a.6. Tabel ini menunjukkan bahwa jumlah
lembaga PAUD selama tiga tahun terakhir didominasi oleh lembaga swasta.
Jumlah lembaga pada tiga tahun terakhir mengalami mengalami kenaikan 17
lembaga, seluruhnya adalah lembaga swasta

Tabel 5. Jumlah TK/RA Tiga Tahun Terakhir Menurut Kecamatan

SATUAN PENDIDIKAN TK
No Kecamatan 2006/2007 2007/2008 2008/2009
N S JML N S JML N S JML

1 Grabag 20 20 25 25 30 30
2 Ngombol 28 28 28 28 27 27
3 Purwodadi 26 26 27 27 27 27
4 Bagelen 21 21 21 21 21 21
5 Kaliges ing 22 22 22 22 22 22
6 Purworejo 1 46 47 1 47 48 1 47 48
7 Banyuurip 27 27 27 27 26 26
8 Bayan 1 29 30 1 29 30 1 29 30
9 Kutoarjo 38 38 39 39 39 39
10 Butuh 25 25 25 25 25 25
11 Pituruh 24 24 24 24 23 23
12 Kemiri 22 22 23 23 23 23
13 Bruno 15 15 15 15 15 15
14 Gebang 16 16 17 17 17 17
15 Loano 17 17 19 19 21 21
16 Bener 29 29 30 30 30 30

Total 2 405 407 2 414 416 2 422 424

50
Jumlah lembaga PAUD formal yang tersedia belum mampu melayani
seluruh Anak Usia 4-6 tahun di Kabupaten Purworejo. Hal ini terlihat dari
angka partisipasi kasar(APK) PAUD formal lima tahun terakhir seperti terlihat
pada Tabel 6 berikut:

Tabel 6. APK PAUD Formal Kabupaten Purworejo

Tahun 2004 2005 2006 2007 2008


APK PAUD
(Kabupaten) 31,47% 33,12% 34,82%
APK PAUD
Nasional 39,09% 42,34% 45,19% 48,07% 50,47%

Angka Partisipasi Kasar PAUD formal Kabupaten yang lebih rendah dari
capaian Angka Partisipasi Kasar PAUD Nasional, sehinga aksesabilitas program
PAUD masih perlu ditingkatkan terutama untuk meningkatkan mutu
penyelenggaraan PAUD formal dalam rangka meningkatkan kesiapan anak
didik bersekolah di pendidikan dasar. Disamping itu, peningkatan akses PAUD
formal perlu ditingkatkan terutama di wilayah/kecamatan dengan Angka
Partisipasi Kasar rendah.

Gambar 11 menunjukkan disparitas Angka Partisipasi Kasar / menurut


Kecamatan tahun 2006/2007. Dari grafik ini dapat dilihat Angka Partisipasi
Kasar PAUD formal adanya pertumbuhan Angka Pratisipasi Kasar Kecamatan
yang justru menurun di tiga kecamatan yaitu Gebang (-4,56), Pituruh (-
1,05%)dan Purworejo (-0,94%) serta peningkatan yang relativ rendah
(dibawah 1%) di Kecamatan Bruno (0,94%), Kaligesing (0,74%) dan Butuh
(0,40%), kendala disebabkan ketersediaan satuan pendidikan PAUD yang
diselenggarakan pemerintah belum dapat mendukung aksesabilitas, usaha-
usaha peningkatan aksesabilitas jenjang PAUD juga diharapkan dapat
menekan tingginya angka mengulang kelas kelas 1 (satu) pada jenjang
sekolah dasar

Pendirian TK Pembina dan Penegerian TK swasta yang layak dengan


sasaran 16 lembaga.

51
Gambar 11. Distribusi APK PAUD menurut Kecamatan di Kabupaten Purworejo Tahun
2006/2007.

2. Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun


Program wajib belajar Pendidikan Dasar 9 tahun dilaksanakan dalam
rangka menuntaskan wajib belajar sembilan tahun. Semua anak usia 7-15
tahun diharapkan dapat terlayani melalui jalur pendidikan formal maupun non
formal. Jalur pendidikan formal meliputi SD/MI, SMP/M.Ts, SD/SMP Satu Atap,
SMP Terbuka , sedang jalur non formal meliputi Paket A, Paket B .
Secara rinci kondisi pendidikan formal di masing-masing jenjang dapat
diuraikan sebagai berikut:
a. Sekolah Dasar/Madarasah Ibtidaiyah
Program pendidikan dasar SD/MI di Kabupaten Purworejo mengacu
kepada tiga pilar pendidikan kebijakan nasional

1) Perluasan Akses dan Pemerataan Pendidikan

Perkembangan sebaran dan jumlah lembaga SD/MI di kabupaten


Purworejo selama 3 tahun terakhir dapat dilihat pada tabel III.a.8. Ditinjau
dari jumlah anak usia 7-12 tahun, jumlah lembaga yang tersedia telah
mampu menampung semua anak usia kelompok umur tersebut.

52
Tabel 7. Keadaan Lembaga Satuan Pendidikan Dasar SD/MI Tahun 2006 – 2008

SATUAN PENDIDIKAN SD/MI


2006/2007 2007/2008 2008/2009
No Kecamatan
SDN SDS MIN MIS Jml SDN SDS MIN MIS Jml SDN SDS MIN MIS Jml

1 Grabag 37 0 0 0 37 37 0 0 0 37 37 0 0 0 37
2 Ngombol 31 0 0 0 31 31 0 0 0 31 31 0 0 0 31
3 Purwodadi 29 0 0 2 31 29 0 0 2 31 34 0 0 2 36
4 Bagelen 28 0 0 2 30 28 0 0 2 30 28 0 0 2 30
5 Kaligesing 31 0 0 1 32 31 0 0 1 32 30 0 0 1 31
6 Purworejo 44 6 0 2 52 44 6 0 2 52 44 9 0 2 55
7 Banyuurip 30 0 0 0 30 30 0 0 0 30 30 1 0 0 31
8 Bayan 28 0 0 2 30 28 0 0 2 30 28 0 0 2 30
9 Kutoarjo 39 4 0 2 45 39 4 0 2 45 39 4 0 2 45
10 Butuh 33 0 0 4 37 33 0 0 4 37 33 0 0 4 37
11 Pituruh 41 0 0 2 43 41 0 0 2 43 40 0 0 2 42
12 Kemiri 46 0 0 2 48 46 0 0 2 48 46 0 0 2 48
13 Bruno 28 0 0 4 32 28 0 0 4 32 28 0 0 4 32
14 Gebang 30 0 0 1 31 30 0 0 1 31 30 0 0 1 31
15 Loano 24 0 0 2 26 24 0 0 2 26 24 0 0 2 26
16 Bener 31 0 2 10 43 31 0 2 10 43 31 0 2 10 43

Total 530 10 2 36 578 530 10 2 36 578 533 14 2 36 585


*Data 2008 termasuk SDLB

Perluasan akses pendidikan dapat dianalisis dari tiga aspek yaitu, kesiapan
anak-anak untuk bersekolah, partisipasi sekolah, dan angka melanjutkan ke
jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Pertanyaan kuncinya adalah :
a) Bagaimana tingkat kesiapan murid SD/MI di Kabupaten Purworejo untuk
bersekolah.
b) Bagaimana tingkat partisipasi sekolah anak usia 7-12 tahun,
c) Angka Putus Sekolah (APTS).
d) Apakah anak-anak SD/MI di Kabupaten Purworejo dapat melanjutkan
pendidikan ke jenjang SMP/MTs.

Penjelasan dari pertanyaan tersebut adalah

a) Kesiapan Anak-Anak SD/MI untuk Bersekolah


Sebagian besar 8.701 anak (65%) dari total murid baru SD/MI di
kabupaten Purworejo memulai kelas 1 SD/MI pada usia kurang dari 7 tahun

53
yang berarti telah bergesernya anak usia SD/MI. Namun demikian, baru 9.967
anak atau 77,2% dari total murid baru berlatar belakang pendidikan TK/RA
sebelum masuk SD/MI. Kesiapan anak bersekolah juga dapat dilihat dari
tingginya angka mengulang kelas (AMK) untuk kelas 1 SD/MI yang akan
diuaraikan pada bagian peningkatan mutu.

b) Partisipasi sekolah anak-Anak Usia SD/MI


Angka Partisipasi Kabupaten Purworejo dalam 3 (tiga) tahun terkahir
dapat dilihat pada tabel 8. APM Kabupaten dari tahun 2006-2008 mengalami
penurunan, disamping dibentuk karena banyaknya murid usia kurang dari
tujuh tahun yang telah memasuki jenjang pendidikan SD/MI. Angka
partisipasi kasar yang telah dicapai untuk jenjang SD/MI ini menunjukkan
bahwa Kabupaten Purworejo sudah dinyatakan tuntas paripurna wajib belajar
dan telah mencapai standar pelayanan minimal yang ditetapkan oleh
Depdiknas. Sebaran satuan pendidikan sangat mempengaruhi pencapaian
akses pendidikan di Kabupaten Purworejo memungkinkan peningkatan
partisipasi sekolah walaupun ditinjau dari pembiayaan menjadi sangat tinggi.

Tabel 8. APK dan APM tahun 2006, 2007, dan 2008

ANGKA PARTISIPASI
No Kecamatan KASAR MURNI
2006 2007 2008 2006 2007 2008

1 Grabag 104,33% 101,76% 95,76% 87,80% 85,64%


2 Ngombol 93,81% 90,55% 89,55% 77,55% 74,86%
3 Purwodadi 93,16% 92,20% 89,91% 79,63% 78,81%
4 Bagelen 94,04% 93,60% 90,23% 78,62% 78,25%
5 Kaligesing 94,62% 90,94% 88,42% 75,13% 72,21%
6 Purworejo 112,79% 110,77% 112,27% 95,81% 94,09%
7 Banyuurip 100,00% 96,78% 92,06% 83,87% 81,17%
8 Bayan 109,46% 104,78% 101,47% 91,37% 87,46%
9 Kutoarjo 111,52% 109,18% 106,49% 93,37% 91,41%
10 Butuh 96,47% 96,43% 93,99% 72,83% 72,79%
11 Pituruh 102,87% 100,58% 99,31% 94,03% 91,95%
12 Kemiri 111,19% 110,04% 105,01% 93,38% 92,41%
13 Bruno 118,74% 118,20% 118,00% 103,28% 102,81%
14 Gebang 108,49% 111,25% 109,93% 94,97% 97,39%
15 Loano 105,09% 105,78% 106,44% 91,31% 91,92%
16 Bener 107,68% 104,04% 94,62% 95,03% 91,81%

Total 105,51% 103,69% 101,03% 89,51% 87,97%

*data 2008 belum tersedia


c) Angka Putus Sekolah (APTS)
Rata-rata angka putus sekolah (APTS) Kabupaten Purworejo pada tahun
2007 sebesar 0.15 % yang terinci sebagai berikut :

54
Tabel 9. Sebaran Angka Putus Sekolah per kecamatan tahun 2007

No Kecamatan Prosentase Jumlah Siswa

1 Bagelan 0,00% 0
2 Banyuurip 0,00% 0
3 Bayan 0,00% 0
4 Bener 0,00% 0
5 Bruno 0,12% 8
6 Butuh 1,40% 55
7 Gebang 0,02% 1
8 Grabag 0,15% 8
9 Kaligesing 0,00% 0
10 Kemiri 0,03% 2
11 Kutoarjo 0,01% 1
12 Loano 0,16% 6
13 Ngombol 0,00% 0
14 Pituruh 0,04% 2
15 Purwodadi 0,03% 1
16 Purworejo 0,36% 35
Rata-rata Kab 0,15% 119

APTS memang lebih kecil dari standar pelayanan minimal (SPM) sebesar
kurang dari 1%, namun karena pendidikan dasar adalah wajib untuk semua
AUS 7-15 tahun, maka tidak boleh ada satu anakpun yang mengalami putus
sekolah dan hal tersebut perlu dirumuskan pemecahan masalah yang
strategis sehingga program waib belajar 9 tahun dapat tertuntaskan.

Posisi Kabupaten Purworejo perihal APTS apabila dibandingkan dengan


kabupaten – kabupaten mitra DBE 1 Jateng dapat dilihat pada gambar di
bawah ini :

0.22%

0.16%

0.09% 0.09%
0.06% 0.06% 0.06% 0.05% 0.04%

ra jo li a en s ak r n
la or at du ya ga
pa re yo Bl m
an
Je r wo Bo Kl Ku De g obo
an r
Pu r G
Ka

APTS 3

Gambar 12. Kabupaten Purworejo dibanding kabupaten mitra DBE1 Jateng

55
d) Perkembangan Anak-Anak SD/MI yang melanjutkan ke Jenjang
SMP/MTs
Angka melanjutkan (AM) SD/MI ke SMP/MTs pada tahun 2007/2008
di kabupaten Purworejo cukup tinggi sebesar 93.66%, dan AM 3 kecamatan
tinggi terjadi di kecamatan Kutoarjo sebesar 162%, Purworejo sebesar 120%,
dan Banyuurip sebesar 107% sementara AM 3 kecamatan terendah terdapat
di Kecamatan Bayan sebesar 53,2 %, Kaligesing sebesar 69,98 %, dan Kemiri
sebesar 71,30 % sebagaimana dapat dilihat pada tabel 8. Rendahnya AM di
kecamatan Bayan dan Kemiri tersebut menunjukkan tingginya perpindahan
(cross border) lulusan SD/MI di wilayah tersebut ke wilayah perkotaan untuk
Kecamatan Bayan Ke Kutoarjo, Banyuurip, atau ke Purworejo. Untuk
Kecamatan Kaligesing ke Purworejo dan kecamatan Kemiri ke Kecamatan
Kutoarjo. AM ini juga menujukkan bahwa akses pendidikan SMP/MTs di
Kabupaten Purworejo cukup memadai. Lima tahun ke depan AM Kabupaten
Purworejo menjadi 100%

Tabel 10. Angka Melanjutkan SD/MI ke SMP/MTs tahun 2007/2008

Angka Melanjutkan Tk. SD ke Tk. SMP


No. Kecamatan
SMP MTs SMP+MTs
(1) (2) (3) (4) (5)

1 Purworejo 104,76 14,92 119,68


2 Banyuurip 141,53 0,00 141,53
3 Bayan 18,78 7,78 26,56
4 Kaligesing 55,17 0,00 55,17
5 Loano 70,45 29,22 99,68
6 Bener 47,98 59,19 107,17
7 Gebang 47,35 34,67 82,02
8 Purwodadi 94,36 0,00 94,36
9 Bagelen 119,49 0,00 119,49
10 Ngombol 79,14 0,00 79,14
11 Kutoarjo 115,16 0,00 115,16
12 Grabag 102,38 17,72 120,10
13 Butuh 81,96 4,64 86,60
14 Kemiri 60,11 19,76 79,87
15 Pituruh 65,07 14,87 79,95
16 Bruno 46,52 20,87 67,39

Rata-rata 78,46 15,21 93,66

56
Angka melanjutkan dari SD/MI ke SMP/MTS Kabupaten Purworejo
apabila dibandingkan dengan kabupaten lain mitra DBE 1 Jateng, hasilnya
dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

102.20%

97.33% 96.78%
94.40% 93.66%
92.51% 91.72% 91.39%

85.18%

a
o

n
r

a
en

ak
s

i
ya

al
ej

or

ga
du

pa
m

l
at

or
an

yo

Bl

bo
Ku

Je
De
Kl

rw

Bo
ng

ro
Pu
ra

G
Ka

AM 7

Gambar 13. Angka melanjutkan dari SD/MI ke SMP/MTS Kabupaten Purworejo


dibandingkan dengan kabupaten lain mitra DBE1 Jateng

e) Kecukupan Ruang Kelas


Kondisi ketersediaan ruang belajar bagi murid SD/MI dapat dilihat dari
rasio jumlah rombongan belajar terhadap ruang kelas, sebagai digambarkan
pada gambar 5. Ketersedian ruang kelas untuk setiap rombongan belajar
telah terpenuhi atau mencapai rasio 1:1 di 495 SD/MI atau mencapai sebesar
86,42% dari total sekolah yang ada, kekurangan ruang kelas yang ada
berjumlah 69 sekolah (13,58 %) dengan tingkat kekurangan yang sangat
prioritas terdapat di 17 sekolah.

Gambar 14. Kondisi Rombongan belajar kelas terhadap Rasio Ruang Kabupaten
Purworejo tahun 2007/2008

57
Sebelas sekolah yang memiliki jumlah ruang kelas kurang yang tidak
mencukupi untuk pembelajaran adalah sebagai berikut:
Tabel 11. Daftar Sekolah yang memiliki Rasio Rombel/Ruang Kelas sangat kurang

Jumlah
Jumlah
Nama Sekaloh Desa Kecamatan Ruang
Rombel
Kelas
SDN Brunosari Bruno Bruno 12 7
MI Nadhatul Uqul Cacaban Kidul Bener 6 3
SDN Gowong Gowong Bruno 11 6
MI Islamiyah Guntur Bener 6 3
SDN Gunungcondong Gunungcondong Bruno 12 6
MI Hidayatussyiban Kalitapas Bener 6 3
MI GUPPI Attaqwa Kertosari Bener 6 5
MI Imampuro Jogotamu Loano Loano 6 3
MI Ngadirejo Ngadirejo Kaligesing 6 3
SDN Kalipuring Puspo Bruno 11 6
SDN Watuduwur Watuduwur Bruno 12 6

f) Kelayakan Ruang Kelas


Disamping ketersedian ruang kelas yang cukup, kondisi ruang kelas
yang ada juga perlu dilihat agar layanan terhadap peserta didik dapat
terjamin dengan baik. Kondisi ruang kelas SD/MI di Kabupaten Purworejo
dapat digambarkan pada tabel 11 Distribusi Ruang Kelas Menurut Kondisi dan
Bentuk Sekolah dan tabel 12 Persentase Ruang kelas Rusak berat. Dari data
ini dapat dilihat, bahwa ada 157 (28,7%) sekolah yang memiliki lebih dari
50% ruang kelas dengan keadaan rusak berat, bahkan di 36 (6,6%) sekolah
seluruh ruang kelasnya dalam keadaan rusak berat.
Tabel 12. Distribusi Ruang Kelas Menurut Kondisi dan Bentuk Sekolah

Jenis Kondisi Ruang Kelas


sekolah Baik Rusak Ringan Rusak Berat
MI 2,85% 1,22% 0,64%
SD 54,01% 19,56% 21,72%
Total Kabupaten 56,8% 20,79% 22,36%

58
Tabel 13. Persentase Ruang kelas Rusak Berat tahun 2007/2008

Jumlah
Kategori Rasio Persen
Sekolah
Tidak Terhitung 7 1,26%
1. Persentase Ruang Kelas Rusak Berat 99% ke atas 36 6,50%
2. Persentase Ruang Kelas Rusak Berat 75% s.d. 99% 9 1,62%
3. Persentase Ruang Kelas Rusak Berat 50% s.d. 75% 112 20,22%
4. Persentase Ruang Kelas Rusak Berat 25% s.d. 50% 73 13,18%
5. Persentase Ruang Kelas Rusak Berat dibawah 25% 317 57,22%
Total 554 100,00%

Data tentang ketersedian ruang belajar bagi anak SD/MI relatif cukup,
namun kondisi ruang belajar di sebagian besar sekolah masih perlu perhatian
yang serius agar pelayanan pendidikan di SD/MI menjadi lebih baik. Lima
tahun ke depan ditargetkan ruang kelas dalam kondisi rusak menjadi 0%.
Kondisi ruang kelas sekolah dasar Kabupaten Purworejo apabila dibandingkan
dengan kabupaten lain hasilnya sebagai berikut :

57.92%
55.20%
52.65%
49.10% 48.65%
45.21% 45.17%
40.97% 38.59%
a
o

n
r
a
en

ak
s

i
ya

al
ej

r
or

ga
du

pa
m

l
at

or

an

yo
Bl

bo
Ku

Je
De
Kl

rw

Bo
ng

ro
Pu

ra

G
Ka

Prosentase ruang kelas berkategori "Baik" 3

Gambar 15. Prosentasi ruang kelas SD dengan kondisi baik apabila dibandingkan
dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng

59
g) Kecukupan Guru Kelas
Dari aspek ketersedian guru kelas di SD data tahun 2007/2008
menunjukkan bahwa rasio guru kelas terhadap rombongan belajar sudah
cukup bahkan lebih. Tabel 14 menunjukkan bahwa 142 sekolah dasar
(26,34%) yang kelebihan guru kelas artinya jumlah guru kelas lebih banyak
dibandingkan dengan jumlah rombel, dan 302 sekolah dasar (56,03%)
memiliki guru kelas yang cukup yaitu jumlah guru kelas sama dengan jumlah
rombongan belajar, sementara 95 sekolah dasar (17,62%) kekurangan guru
kelas.Guru kelas di sekolah dasar Kabupaten Purworejo sudah cukup bahkan
lebih, yang terjadi adalah tidak meratanya guru kelas, 95 SD kekurangan guru
kelas sementara 142 SD kelebihan guru kelas. Ke depan perlu dilaksanakan
program penataan guru kelas di SD.

Tabel 14. Rasio Guru Kelas terhadap Rombel SD Kabupaten Purworejo tahun
2007/2008.

bentuk
sekolah
Kategori Rasio Data SD
1. Rasio Guru Kelas thd Rombel dibawah Jumlah
1/2 Sekolah 2
Persen 0.37%
2. Rasio Guru Kelas thd Rombel 1/2 s.d. Jumlah
8/9 Sekolah 93
Persen 17.25%
3. Rasio Guru Kelas thd Rombel 8/9 s.d. Jumlah
10/9 Sekolah 302
Persen 56.03%
4. Rasio Guru Kelas thd Rombel 10/9 s.d. Jumlah
3/2 Sekolah 116
Persen 21.52%
5. Rasio Guru Kelas thd Rombel 3/2 ke Jumlah
atas Sekolah 26

60
Persen 4.82%
Total Jumlah Sekolah 539
Total Persen 100.00%

Bagaimana dengan kecukupan guru kelas Sekolah Dasar Negeri ?


Sekolah Dasar Negeri Kabupaten Purworejo berjumlah 532 sekolah dengan
jumlah rombel 3343 rombel, jumlah guru kelas dengan status PNS 2685 guru
ditambah dengan guru kelas non PNS 779 guru. Dari data ini dapat ditarik
kesimpulan bahwa apabila jumlah rombel (3343) dibandingkan dengan guru
kelas status PNS(2685) maka kabupaten Purworejo masih kekurangan guru
kelas untuk SD Negeri. Tetapi apabila rombel (3343) dibandingkan dengan
guru kelas dengan status PNS dan Non PNS (3464) maka SD Negeri
Kabupaten Purworejo telah kelebihan guru kelas. Jumlah siswa SD Negeri
Kabupaten Purworejo :76183 anak dengan jumlah rombel 3343 maka rasio
rombel siswa = 1 : 23 sebuah rasio yang masih termasuk kategori cukup
efisien.
h) Kecukupan Buku Mata Pelajaran
Ditinjau dari aspek ketersediaan buku teks murid SD per
matapelajaran. Data tahun 2007/2008 seperti pada tabel III.a.16 menujukkan
bahwa hanya 64 sekolah (11,87%) yang telah memiliki rasio buku teks
terhadap murid SD sebesar 1:1, sementara 76 sekolah (14,10%) kelebihan
buku mata pelajaran dan ada 399 sekolah dasar (74,02%) kekurangan buku
mata pelajaran, bahkan di 136 SD satu buku untuk dua orang siswa.
Tabel 15. Jumlah sekolah menurut Rasio Buku Teks terhadap Murid SD tahun
2007/2008

bentuk sekolah
Kategori Rasio Data SD
1. Rasio Buku thd Siswa dibawah 1/2 Jumlah Sekolah 136
Persen 25.23%
2. Rasio Buku thd Siswa 1/2 s.d. 8/9 Jumlah Sekolah 263
Persen 48.79%
3. Rasio Buku thd Siswa 8/9 s.d. 10/9 Jumlah Sekolah 64

61
Persen 11.87%
4. Rasio Buku thd Siswa 10/9 s.d. 3/2 Jumlah Sekolah 38
Persen 7.05%
5. Rasio Buku thd Siswa 3/2 ke atas Jumlah Sekolah 38
Persen 7.05%
Total Jumlah Sekolah 539
Total Persen 100.00%
i) Kecukupan Buku Mata Pelajaran Pokok
Rasio buku teks terhadap murid SD untuk lima mata pelajaran pokok
dapat dilihat pada tabel 16. Rasio buku teks terhadap murid untuk mata
pelajaran matematika sudah cukup bahkan lebih, sementara untuk PPKn
hanya 0,34 artinya setiap 100 siswa hanya tersedia 34 buku PPKn, mata
pelajaran Bahasa Indonesia dan IPA dengan rasio hampir 1 : 1, sedangkan
untuk mata pelajaran IPS masih sangat kurang.

Tabel 16. Rasio Buku Teks terhadap Murid SD Per Mata Pelajaran Tahun 2007
bentuk sekolah
Data SD
Rata-rata Rasio Buku PPKN thd Siswa 0.34
Rata-rata Rasio Buku Bhs Indonesia thd Siswa 0.98
Rata-rata Rasio Buku Matematika thd Siswa 1.05
Rata-rata Rasio Buku IPA thd Siswa 0.90
Rata-rata Rasio Buku IPS thd Siswa 0.47

2) Peningkatan Mutu

a) Angka Mengulang Kelas (AMK)


Tabel 17. AMK SD/MI Menurut Tingkat Kelas dan Jenis Kelamin Tahun 2007

Angka Mengulang Kelas Jenis Kelamin


Tingkat Laki-laki Perempuan
Tingkat 1 14.24% 8.40%
Tingkat 2 8.75% 4.58%

62
Tingkat 3 7.27% 3.54%
Tingkat 4 6.57% 3.23%
Tingkat 5 4.52% 2.81%
Tingkat 6 0.20% 0.31%
Grand Total 7.04% 3.82%
Rata – rata AMK SD/MI Kabupaten Purworejo laki – laki 7,04%
perempuan 3,82% apabila dilihat dari persentasi memang tidak terlalu tinggi
Namur jira dilihat dari jumlah siswa maka siswa laki – laki yang mengulang
sebanyak 2951 siswa, perempuan 1465 siswa. Jumlah siswa mengulang kelas
4416 siswa, jumlah yang cukup besar. Apabila satu sekolah rata -rata jumlah
siswanya 200 anak maka ada 22 sekolah lebih yang mengulang kelas. Dari
tabel di bawah dapat dikemukakan bahwa persentasi AMK anak laki – laki
lebih tinggi dari anak perempuan. Persentasi mengulang kelas di kelas awal
(kelas 1,2, dan 3) lebih tinggi dan makin tinggi tingkatnya makin menurun
AMK nya.
Tingginya AMK kelas 1 kemungkinan disebabkan antara lain oleh
tingginya murid usia kurang dari 7 tahun yang masuk SD/MI yaitu sebesar
65%, kemungkinan yang lain siswa baru klas 1 SD/MI tidak melalui TK/RA
sebanyak 22,8%. Masalah yang perlu diatasi adalah apabila anak masuk
SD/MI tidak melalui TK/RA karena alasan sekolah di TK/RA membayar
sedangkan di SD/MI tidak membayar maka mengulang kelaspun tidak
masalah bagi orang tia siswa. Lima tahun ke depan AMK harus ditekan
sehingga inefisensi di bidang pendidikan seperti ini bisa dihindari. Jika satu
anak per tahun memperoleh dana BOS sebesar Rp 254.000; maka inefisiensi
yang terjadi per tahunnya = 254.000 X 4.416 = Rp 1.121.664.000;

Tabel 18. Distrubusi sekolah menurut AMK tahun 2007/2008

Kategori AMK Data Total


1. AMK 4% ke atas Jumlah Sekolah 340
Persen 59.44%
2. AMK 3% s.d. 4% Jumlah Sekolah 62
Persen 10.84%

63
Kategori AMK Data Total
3. AMK 2% s.d. 3% Jumlah Sekolah 48
Persen 8.39%
4. AMK 1% s.d. 2% Jumlah Sekolah 48
Persen 8.39%
5. AMK dibawah 1% Jumlah Sekolah 74
Persen 12.94%
Total Jumlah Sekolah 572
Total Persen 100.00%

Distribusi sekolah menurut AMK dapat dilihat pada Tabel 17 Tabel ini
menunjukkan bahwa 340 sekolah (59,44%) memiliki AMK di atas 4% dan 62
sekolah (10,84%) lainnya memiliki AMK antara 2% sampai dengan 3%, 48
sekolah memiliki AMK antara 1- 2% dan hanya 74 sekolah atau 12,94%
memiliki AMK lebih kecil dari 1%. Sekolah-sekolah dengan AMK tinggi perlu
penanganan khusus agar sekolah tersebut dapat berkinerja lebih baik.

Tabel 19. Daftar SD/MI dengan AMK di atas 10%

Purworejo SDS Karitas SD swasta 0.42


Bener MIS Guppi Attaqwa MI swasta 0.18
Bruno SDN Brondong SD negeri 0.18
Grabag SDN Grabag SD negeri 0.17
Grabag SDN Ketawang SD negeri 0.17
Bruno SDN Brunorejo SD negeri 0.17
Bruno SDN 2 Bruno SD negeri 0.16
Bayan SDN Banjarejo SD negeri 0.15
Bayan SDN Pogungjurutengah SD negeri 0.15
Loano SDN Jetis SD negeri 0.14
GEBANG SDN BENDOSARI SD negeri 0.14
Kutoarjo SDN Kaligesing SD negeri 0.14
Bayan SDN Bringin SD negeri 0.14

64
Grabag SDN Pasaranom SD negeri 0.14
Bener SDN Sendangsari SD negeri 0.13
Bayan SDN Pogungkalangan SD negeri 0.13
Bruno SDN Brunosari SD negeri 0.13
Kutoarjo SDN Sem.Kembaran SD negeri 0.13
Grabag SDN Bendungan SD negeri 0.13
Bener MIS Infanul Ghoyi MI swasta 0.13
Bruno SDN Gowong SD negeri 0.12
Bruno SDN Kalipuring SD negeri 0.12
Kutoarjo SDN Tepuskulon SD negeri 0.12
Bruno SDN 1 Cepedak SD negeri 0.12
GEBANG SDN KEMIRI SD negeri 0.12
GEBANG SDN 1 BULUS SD negeri 0.12
Pituruh SDN Tasikmadu SD negeri 0.12
Kutoarjo SDN 1 Pacor SD negeri 0.12
Kaligesing SDN Kaliharjo SD negeri 0.12
Grabag SDN Sumberagung SD negeri 0.12
Bayan SDN Krandegan SD negeri 0.11
Kutoarjo SDN Kliwonan SD negeri 0.11
Pituruh SDN Somogede SD negeri 0.11
Kaligesing SDN Kedunggubah SD negeri 0.11
Purworejo SDN 1 Brengkelan SD negeri 0.11
Bruno SDN Kemranggen SD negeri 0.11
Pituruh SDN Kalikotes SD negeri 0.11
Loano SDN 2 Mudalrejo SD negeri 0.11
Pituruh SDN Megulunglor SD negeri 0.11
Grabag SDN Wonoenggal SD negeri 0.11
Bener SDN Jati SD negeri 0.11
Grabag SDN Tulusrejo SD negeri 0.10
Butuh SDN WIRONATAN SD negeri 0.10
Loano SDN Kalikalong SD negeri 0.10

65
Bayan SDN Tangkisan SD negeri 0.10
Kemiri SDN Purbayan SD negeri 0.10

AMK Kabupaten Purworejo dibanding dengan kabupaten mitra DBE 1


Jateng dapat dilihat pada gambar berikut :
8.29
7.92
7.51 7.22
6.58 6.37 6.03
5.60 5.49
a
o

r
a

en

ak
s
i

ya
al
ej

r
or

ga

du
pa

m
l
at
or

an
yo
Bl

bo

Ku
Je

De
Kl
rw

Bo

ng
ro
Pu

ra
G

Ka
AMK (1 - 3) 4

Gambar 16. AMK kelas 1,2,3 Kabupaten Purworejo dibanding kabupaten mitra DBE 1
Jateng

b) Tingkat Kelulusan
Tabel 20. Distribusi Sekolah Berdasarkan Persentasi Kelulusan Siswa Sekolah Dasar

Kategori Kelulusan Data Total


1. Tingkat Kelulusan dibawah 80% Jumlah Sekolah 5
Persen 0.89%
3. Tingkat Kelulusan 85% s.d. 90% Jumlah Sekolah 1
Persen 0.18%
4. Tingkat Kelulusan 90% s.d. 95% Jumlah Sekolah 12
Persen 2.13%
5. Tingkat Kelulusan 95% ke atas Jumlah Sekolah 546
Persen 96.81%
Total Jumlah Sekolah 564
Total Persen 100.00%

Tingkat kelulusan murid SD di kabupaten Purworejo cukup


menggembirakan karena 96,81% sekolah di Kabupaten Purworejo rata – rata

66
persentasi kelulusannya sudah di atas 95% dan hanya 3,19% sekolah yang
rata – rata kelulusannya di bawah 95%. Lima tahun ke depan focusnya
adalah mempertahankan sekolah – sekolah yang persentasi kelulusannya
telah tinggi dan meningkatkan persentasi kelulusan pada sekolah – sekolah
yang belum mencapai 95%.

c) Rata-Rata Nilai Ujian Akhir Sekolah Bertaraf Nasional

Tabel 21. Rata – rata nilai UASBN SD tahun 2007/2008 Kabupaten Purworejo

Mapel Rata – rata Nilai


Rata-rata Nilai Ujian Bahasa Indonesia 7,38
Rata-rata Nilai Ujian Matematika 5,42
Rata-rata Nilai Ujian IPA 6,79
Rata-rata nilai ujian sekolah (US) SD per mata pelajaran berkisar
antara 5,42 – 7,38. Rata-rata nilai ujian tertinggi terjadi pada mata pelajaran
Bahasa Indonesia, dan terendah pada mata pelajaran Matematika yaitu 5,42 .
Mata pelajaran yang sangat perlu mendapatkan perhatian adalah mata
pelajaran Matematika agar di masa mendatang rata – rata nilai mata
pelajaran ini dapat menyamai mata pelajaran yang lain. Lima tahun ke depan
diharapkan rata – rata nilai UASBN menjadi: Bhs Indonesia : 7,50;
Matematika : 7,0; IPA : 7,20. Rata – rata nilai UASBN SD Kabupaten
Purworejo apabila dibandingkan dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng, rata –
rata propinsi, dan rata – rata nasional dapat dilihat pada gambar berikut :

78.85 76.99 76.26 74.46 73.94 73.33 73.06 72.50 71.56 70.03
60.76
a
n

l
r

g
en

ak

s
i

na
ya

al

ej
r
or
ga

du

en
pa

m
l
at

or

sio
an

yo
Bl
bo

Ku

at
Je

De
Kl

rw
Bo
ng

.J
Na
ro

Pu
ra

op
G
Ka

Pr

Nilai UASBN 7

67
Gambar 17. Rata – rata nilai UASBN SD Kabupaten Purworejo dibanding
dengan kabupaten mitra DBE 1 Jateng, rata – rata Propinsi Jateng, dan
rata – rata nasional

d) Peningkatan Keimanan di SD

Dalam rangka mewujudkan anak-anak untuk meningkatkan kadar


keimanan mereka perlu dilakukan langkah-langkah secara jelas dan
terprogram yang harus dilakukan oleh Dinas P dan K yang antara lain
meliputi;

1. Kegiatan anak beriman dan berkepribadian untuk anak SD, kegiatan ini
telah berjalan sejak tahun 2004, baik untuk agama Islam, Hindu, Budha,
Kristen dan Katolik, kegiatan dilakukan setiap minggu sekali, dengan
kerjasama antara sekolah dengan ustadz dari pondok pesantren, namun
demikian hanya diperuntukkan untuk siswa SD kelas atas ( kelas IV, V,
dan VI SD) belum menyentuh untuk seluruh siswa SD, kondisi yang
demikian menyebabkan masih dijumpai adanya beberapa siswa SD yang
memiliki tabiat kurang terpuji. Disisi lain pelaksanaan program inipun
belum maksimal, terutama untuk agama non Islam.

2. Kegiatan Romadhon dan Pesantren kilat, kegiatan ini dilaksanakan


setiap memasuki bulan romadhon khususnya untuk anak-anak yang
beragama Islam baik untuk jenjang SD, SMP, SMA/SMK.

e) Kondisi ideal

Kegiatan anak beriman dan berkepribadian semestinya tidak hanya


dilakukan di SD kelas tinggi saja, tetapi diberikan kepada seluruh siswa di
semua jenjang pendidikan mulai dari TK, SD, SMP,SMA/SMK, untuk seluruh
agama, yang dilakukan secara terprogram dan berkelanjutan melalui kerja
sama dengan Depag.

68
f) Kualifikasi Pendidikan Guru SD

702, 877,
16% 20%

80,
41,
2%
1%

2609,
61%

SLTA Diploma 1 Diploma 2 Diploma 3 Sarjana S1 / D4 & S2

Gambar 18. Kualifikasi Pendidikan Guru SD Kabupaten Purworejo

Berdasarkan Gambar 19 dapat dikemukakan bahwa kualifikasi


pendidikan guru SD Kabupaten Purworejo baru 16% atau sama dengan 702
guru yang berkualifikasi pendidikan S1/D4 ke atas sesuai dengan ketentuan di
dalam Undang – undang no 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Masih
84% guru SD yang belum memenuhi ketentuan yaitu minimal S1 atau D4,
dari 84% yang belum memenuhi ketentuan tersebut 61% atau sama dengan
2609 guru berpendidikan D2 dan bahkan yang 20% atau sama dengan 877
guru berijazah SLTA atau SPG. Tantangan yang cukup berat untuk
mewujudkan sampai dengan tahun 2014 semua guru SD di Kabupaten
Purworejo telah berpendidikan S1/D4. Guru SD yang telah berkualifikasi
S1/D4 ke atas apabila dibandingkan dengan kabupaten mitra DBE 1 Jateng
dapat dilihat pada gambar berikut :

69
30.59%
27.51%

22.37% 21.30%
18.32% 17.36% 16.83% 15.73% 15.32%
11.71%

a
n

o
r

ng
ak

en
s

i
ya

al

ej

r
or

ga
du

pa
m

at

te
or
an

yo
Bl

bo
Ku

Je
De

Kl

Ja
rw
Bo
ng

ro

Pu

.
ra

op
G
Ka

Pr
Prosentase Guru yang Berkualifikasi (D4 ke atas) 4

Gambar 19. Persentasi guru SD Kab Purworejo yang telah berkualifikasi S1/D4
ke atas dibanding dengan dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng

g) Guru SD bersertifikasi
Sampai dengan pertengahan tahun 2009 guru TK, SD, dan SDLB yang telah
bersertifikasi berjumlah 1134 guru dari 5362 guru atau sama dengan 21 %
dari seluruh jumlah guru TK, SD, dan SDLB pada tahun 2014 diharapkan 95%
guru TK, SD, SDLB telah bersertifikasi.

3) Penguatan tatakelola, akuntabilitas dan citra publik

a) Akreditasi Sekolah Dasar


Masih ada sekolah dasar dengan hasil akreditasi B bahkan C karena itu
ke depan hasil akreditasi sekolah dasar diharapkan meningkat. Sekolah
dengan hasil akreditasi C diharapkan meningkat menjadi B, dan sekolah
dengan hasil akreditasi B meningkat menjadi A.

b) Sekolah Dasar Standar Nasional


Dinas P & K Kabupaten Purworejo dewasa ini memiliki 11 SD
berstandar nasional (SSN) ke sebelas sekolah dasar tersebut adalah :
Tabel 22. Daftar sekolah dasar Kabupaten Purworejo dengan kategori SSN

Nomor Nama Sekolah Kecamatan


1. SD N Tulusrejo Grabag
2. SD N Bedug Bagelen

70
Nomor Nama Sekolah Kecamatan
3. SD N Purworejo Purworejo
4. SD N Pangen Gudang Purworejo
5. SD N Bringin Bayan
6. SD N Kutoarjo 1 Kutoarjo
7. SD N Kemiri Kemiri
8. SD N Bruno 1 Bruno
9. SD N Lugosobo 1 Gebang
10. SD N Guyangan Loano
11. SD N Kedungpucang Bener

Pada tahun 2014 harapannya sekolah dasar dengan kategori SSN menjadi 32
sekolah.

c) Hasil berbagai macam lomba, olimpiade, dan kejuaraan


Hasil berbagai macam lomba, olimpiade, dan kejuaraan yang diikuti
Dinas P & K Kabupaten Purworejo di tingkat Propinsi Jawa Tengah maupun di
tingkat Nasional hasilnya belum menggembirakan, rata – rata masih di
kelompok bawah pada peringkat Propinsi Jawa Tengah. Lima tahun ke depan
posisi pada peringkat bawah ini diharapkan naik paling tidak pada posisi
tengah yaitu antara posisi 11 sampai dengan 18 pada tingkat Propinsi Jawa
Tengah.

d) Distribusi Sekolah Menurut Jumlah Siswa


Tabel 23. Distribusi sekolahdasar berdasarkan jumlah siswa

bentuk sekolah
Kategori Jumlah Siswa Data SD
1. Jumlah Siswa dibawah 72 Jumlah Sekolah 50
Persen 9.23%
2. Jumlah Siswa 72 s.d. 120 Jumlah Sekolah 177
Persen 32.66%

71
bentuk sekolah
Kategori Jumlah Siswa Data SD
3. Jumlah Siswa 120 s.d. 180 Jumlah Sekolah 197
Persen 36.35%
4. Jumlah Siswa 180 s.d. 240 Jumlah Sekolah 72
Persen 13.28%
5. Jumlah Siswa 240 ke atas Jumlah Sekolah 46
Persen 8.49%
Total Jumlah Sekolah 542
Total Persen 100.00%

Berdasarkan tabel 23, 50 SD di Kabupaten Purworejo atau sama dengan


9,23% mempunyai siswa kurang dari 72 siswa, ini berarti setiap rombongan
belajar rata – rata terdiri dari 12 siswa. Dua belas siswa dengan satu orang
guru kelas tentu tidak efektif. Sementara itu 46 SD atau sama dengan 8,49%
sekolah memiliki jumlah siswa 240 siswa keatas atau rata – rata setiap
rombel 40 siswa ke atas.
Untuk 50 SD yang memiliki siswa kurang dari 72 perlu dicermati untuk
dilakukan langkah – langkah regrouping kecuali apabila SD tersebut terletak
di daerah terpencil atau satu – satunya sekolah di desa tersebut. Adapun SD
– SD yang memiliki jumlah siswa kurang 72 adalah sebagai berikut :
Tabel 24. Sekolah dasar yang memiliki jumlah siswa 72 siswa ke bawah.

bentuk Status jumlah


kecamatan sekolah sekolah sekolah siswa
Kutoarjo SDN 3 Wirun SD negeri 0
Kutoarjo SDIT Ulul Albab SD swasta 0
Purworejo SLBS Muh.Purworejo SD swasta 0
Purworejo SDS Karitas SD swasta 12
Kutoarjo SDN Sokoharjo SD negeri 26
Kutoarjo SDN Sidarum SD negeri 30
Kutoarjo SDN 2 Pacor SD negeri 41
Kaligesing SDN Slewah SD negeri 41

72
bentuk Status jumlah
kecamatan sekolah sekolah sekolah siswa
Kutoarjo SDN Karangrejo SD negeri 42
Ngombol SDN COKROYASAN SD negeri 42
Kutoarjo SDN Kemadu SD negeri 44
Banyuurip SDN Sawit SD negeri 47
Kaligesing SDN 3 Tlogorejoguwo SD negeri 47
Bagelan SDN Semono SD negeri 47
Kutoarjo SDN Tepuswetan SD negeri 48
Kaligesing SDN Pucungroto SD negeri 48
Purwodadi SDN Guyangan SD negeri 48
Kutoarjo SDN 2 Wirun SD negeri 49
SDN
Butuh LUBANGINDANGAN SD negeri 50
Kutoarjo SDN Kaligesing SD negeri 50
Kutoarjo SDN Kuwurejo SD negeri 52
Kemiri SDN Kapiteran SD negeri 53
Kutoarjo SDN 1 Pacor SD negeri 53
Purwodadi SDN Beji SD negeri 53
Bagelan SDN Sokoagung SD negeri 55
Kutoarjo SDN Tursino SD negeri 56
Kutoarjo SDN 1 Wirun SD negeri 56
Kutoarjo SDN Tunggorono SD negeri 56
Ngombol SDN TUMENGGUNGAN SD negeri 56
Kutoarjo SDN Tepuskulon SD negeri 57
Kemiri SDN Wonosari SD negeri 58
Kaligesing SDN 1 Jatirejo SD negeri 58
Bagelan SDN Soko SD negeri 58
Bagelan SDN Kalirejo SD negeri 58
Pituruh SDN Kaligintung SD negeri 59
Ngombol SDN WERO SD negeri 59
Ngombol SDN SEBOROPASAR SD negeri 61
Kaligesing SDN 1 Tlogorejoguwo SD negeri 63
Kemiri SDN Gunungteges SD negeri 64

73
bentuk Status jumlah
kecamatan sekolah sekolah sekolah siswa
Kaligesing SDN 1 Hardimulyo SD negeri 65
Purwodadi SDN Gesing SD negeri 65
Purwodadi SDN Bongkot SD negeri 66
Ngombol SDN PIYONO SD negeri 67
Banyuurip SDN Golok SD negeri 68
Pituruh SDN Kembangkuning SD negeri 69
Loano Imampuro Jogotamu SD swasta 70
Kemiri SDN Semayu 2 SD negeri 70
Kaligesing SDN 2 Sudorogo SD negeri 70
Bagelan SDN Kaliagung SD negeri 70
Grabag SDN Trimulyo SD negeri 71

b. Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah


1) Perluasan Akses dan Pemerataan Pendidikan
Jumlah lembaga SMP/MTs yang disediakan untuk menampung lulusan
SD/MI pada tahun 2007/2008 di kabupaten Purworejo sebanyak 112 sekolah
dengan rincian 45 sekolah negeri dan 67 sekolah swasta atau 98 sekolah
berbentuk SMP dan 14 sekolah berbentuk MTs. Jumlah lembaga ini relatif
cukup untuk menampung seluruh AUS 13-15 tahun sebesar 43.362 anak.

Tabel 25. Jumlah Lembaga Satuan Pendidikan Menengah Pertama Kabupaten


Purworejo

tahun_data status sekolah

2007/2008
bentuk sekolah Data swasta negeri
SMP Jumlah Sekolah 56 42
Persen 50.00% 37.50%
MTS Jumlah Sekolah 11 3
Persen 9.82% 2.68%
Total Jumlah Sekolah 67 45
Total Persen 59.82% 40.18%

74
Angka partisipasi SMP/MTs di kabupaten Purworejo belum memadai.
Hal dapat dilihat dari indikator APK SMP/MTs kabupaten Purworejo pada
tahun pada tahun 2007/2008 sebesar 95,68%, lebih tinggi dari APK nasional
sebesar 91,75% sementara APK SMP/MTS tingkat Propinsi Jawa Tengah pada
tahun yang 2008 menetapkan sebesar 96,93% . Namun perlu dicermati
bahwa seiring dengan membaiknya akses pendidikan, semakin banyak AUS
kurang dari 12 tahun yang masuk ke jenjang SMP/MTs. Fenomena ini akan
mendorong penurunan APM SMP/MTs tetapi meningkatkan APS anak usia 13
– 15 tahun. .

Tabel 26. Angka Partisipasi Tingkat Pendidikan SMP/MTs Tahun 2006–2008

No Angka Partisipasi Thn 2006 Thn 2007 Thn 2008

1 APM Kabupaten 62,91%

2 APS 13-15 Kab 86,38%

3 APK Kabupaten 95.68%

4 APK Prop Jateng 89,28% 92,62% 96,93%

5 APK Nasional 85,22% 88,50% 96.18%

APK SMP/MTS Kabupaten Purworejo apabila dibandingkan dengan APK


kabupaten mitra DBE1 Jateng. APK Propinsi Jateng, dan APK Nasional dapat
kita lihat pada gambar di bawah ini :

105.45%
96.93% 96.18% 95.89% 95.68% 93.61% 93.18% 92.87% 92.16%
90.89%
79.31%
a
o

n
l

r
ng

a
en

ak

s
i
na

ya

al
ej

r
or

ga
du

pa
m

l
at

te

or
sio

an

yo

Bl

bo
Ku

Je
De
Kl

Ja

rw

Bo
ng
Na

ro
Pu
.
op

ra

G
Ka
Pr

APK 2

Gamba 19. APK SMP/MTs Kabupaten Purworejo dibandingkan dengan APK


kabupaten mitra DBE1 Jateng, APK Propinsi Jateng, dan APK Nasional

75
Tabel 27. Distribusi sekolah SMP berdasarkan jumlah siswa

tahun data
Kategori Jumlah Siswa Data 2007/2008
1. Jumlah Siswa dibawah 90 Jumlah Sekolah 33
Persen 29.46%
2. Jumlah Siswa 90 s.d. 140 Jumlah Sekolah 11
Persen 9.82%
3. Jumlah Siswa 140 s.d. 190 Jumlah Sekolah 5
Persen 4.46%
4. Jumlah Siswa 190 s.d. 240 Jumlah Sekolah 4
Persen 3.57%
5. Jumlah Siswa 240 ke atas Jumlah Sekolah 59
Persen 52.68%
Total Jumlah Sekolah 112
Total Persen 100.00%
Berdasarkan tabel 28, masih ada 33 sekolah yang memiliki jumlah
siswa kurang dari 90 siswa, sementara itu 59 sekolah atau 53% sekolah
memiliki jumlah siswa lebih dari 240 siswa.
Tabel 28. Daftar sekolah SMP yang memiliki jumlah siswa kurang dari 90 anak

bentuk status Jumlah


kecamatan sekolah sekolah sekolah Siswa
Purwodadi SMP Bhakti Mulia SMP swasta 82
Bayan SMP Terpadu Ashiddikiah SMP swasta 78
SMP Pancasila 1
Purworejo Purworejo SMP swasta 76
Butuh SMP PGRI BUTUH SMP swasta 70
Loano SMP SETYA BUDI LOANO SMP swasta 68
Kaligesing SMP Patmowijoyo SMP swasta 66
Bruno SMPN 42 Purworejo SMP negeri 66
Bener SMP BK Kalijambe SMP swasta 61
Banyuurip SMP Diponegoro SMP swasta 55

76
bentuk status Jumlah
kecamatan sekolah sekolah sekolah Siswa
Banyuurip
SMP Muhammadiyah
Pituruh Pituruh SMP swasta 54
Pituruh SMP Kristen Pituruh SMP swasta 50
Gebang SMPN 43 Purworejo SMP negeri 45
SMP Pancasila 2
Purworejo Purworejo SMP swasta 41
SMP Muhammadiyah
Bagelan Bagelan SMP swasta 39
Butuh SMP Muhammadiyah SMP swasta 37
Bayan SMP Grantung Bayan SMP swasta 35
Purworejo SMP PGRI Purworejo SMP swasta 31
Kaligesing SMP WR Soepratman SMP swasta 29
Kemiri SMP Terbuka Kemiri SMP swasta 26
Kutoarjo MTs Al Hikmah MTS swasta 23
Gebang SMP Bakti Karya Seren SMP swasta 21
Pituruh SMP Bhakti Karya Pituruh SMP swasta 19
Gebang SMP Bakti Karya Gebang SMP swasta 8
Loano SMP Terbuka Loano SMP swasta 0
Bener SMP Terbuka Bener SMP swasta 0
Gebang SMP Terbuka Gebang SMP swasta 0
Bruno SMP Terbuka Bruno SMP swasta 0
Loano SMP (YBK) Loano SMP swasta 0
Bagelan SMP PGRI BAGELEN SMP swasta 0
Gebang SMP BINA PUTRA SMP swasta 0
Gebang MTs Al-Iman Bulus MTS swasta 0
Kemiri SMP PGRI Kemiri SMP swasta 0
SMP Kristen Widodo
Purworejo Purworejo SMP swasta 0

77
Angka putus sekolah (APTS) SMP/MTs cukup rendah yaitu sebesar
0,17% untuk anak laki – laki dan 0,10% untuk anak perempuan , jumlah
anak yang putus sekolah pada tahun ajaran 2007/2008 sebanyak 48 anak
sebagaimana terlihat pada tabel di bawah ini . Akan tetapi, karena jenjang
pendidikan SMP/MTs merupakan program wajib belajar untuk semua AUS
13-15 tahun, maka tidak boleh ada AUS usia 13 – 15 tahun yang putus
sekolah.
Tabel 29. Angka Putus Sekolah SMP Menurut jenis kelamin dan tingkat

Jenis Kelamin
Tingkat Data Laki-laki Perempuan
Tingkat 1 Angka Putus Sekolah 0.22% 0.11%
Sum of Jumlah Siswa Putus 14 7
Tingkat 2 Angka Putus Sekolah 0.11% 0.14%
Sum of Jumlah Siswa Putus 7 8
Tingkat 3 Angka Putus Sekolah 0.16% 0.05%
Sum of Jumlah Siswa Putus 9 3
Total Angka Putus Sekolah 0.17% 0.10%
Total Sum of Jumlah Siswa Putus 30 18

Angka melanjutkan (AM) SMP/MTs ke SMA/MA/SMK Kabupaten


Purworejo pada tahun 2007/2008 sebesar 88,85% sudah di atas rata – rata
AM tingkat Propinsi Jawa Tengah sebesar 87,23% dan APK Nasional sebesar
47,79% Lima tahun ke depan diharapkan semua lulusan SMP/MTs
melanjutkan ke jenjang sekolah menengah terutama ke SMK. APK SMP/MTS
Kabupaten Purworejo apabila dibandingkan dengan kabupaten lain, dengan
Provinsi Jateng, serta APK nasional maka hasilnya seperti terlihat pada
gambar di bawah ini :

78
100.00%
88.85% 87.85% 87.23% 83.00%
78.60%
69.80%
60.60% 60.26% 56.46%
47.79%

ra
o

l
r
a

ng

en

ak
s

na
ya
al
ej
or

ga
du

pa

m
l
at
te
or

sio
an
yo
Bl

bo
Ku

Je

De
Kl
Ja
rw

Bo

ng

Na
ro
Pu

.
op

ra

G
Ka
Pr

AM 6

Gambar 20. AM dari SMP/MTS ke SMA/MA/SMK Kab Purworejo dibanding dengan


kabupaten lain, propinsi, serta nasional

2) Peningkatan Mutu , Daya Saing, dan Relevansi Pendidikan


Tabel 30. Data siswa SMP mengulang kelas berdasarkan jenis kelamin dan tingkat

Jenis Kelamin
Tingkat Data Laki-laki Perempuan
Tingkat 1 Angka Mengulang Kelas 0.55% 0.22%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 28 10
Tingkat 2 Angka Mengulang Kelas 0.31% 0.02%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 13 1
Tingkat 3 Angka Mengulang Kelas 0.62% 0.72%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 24 36
Total Angka Mengulang Kelas 0.49% 0.33%
Total Sum of Jumlah Siswa Mengulang 65 47
Angka mengulang kelas SMP/MTs per tingkat relatif kecil, yaitu
sebesar 0,49% untuk anak laki - laki dan 0,33 % untuk anak perempuan
tetapi apabila dilihat dari jumlah siswa yang mengulang kelas cukup banyak
yaitu 112 siswa SMP/MTs. Lima tahun ke depan angka mengulang kelas
walaupun kecil harus tetap diupayakan untuk diturunkan, hal ini sekaligus
menekan tingkat inefisiensi pendidikan.

79
a) Kondisi Ruang Kelas

Sebagian besar (894 ruang kelas atau 82,32%) ruang kelas SMP/MTs
dalam keadaan baik, sementara 138 (12,71%) SMP/MTs dalam keadaan rusak
ringan dan 54 (4,97%) dalam keadaan rusak berat. Ada 3 sekolah yang
memiliki kondisi ruang kelas rusak berat lebih dari 40% di Kabupaten
Purworejo. Lima tahun ke depan diharapkan tidak ada ruang kelas di SMP
dengan kondisi rusak ringan apalagi rusak berat.

Tabel 31. Distribusi Ruang Kelas Menurut Kondisi dan Bentuk Sekolah Tahun
2007/2008
kondisi ruang kelas
bentuk Rusak Rusak
sekolah Data Baik Ringan Berat
SMP Jumlah R. Kelas 762 138 54
Persen 70.17% 12.71% 4.97%
MTS Jumlah R. Kelas 132 0 0
Persen 12.15% 0.00% 0.00%
Total Jumlah R. Kelas 894 138 54
Total Persen 82.32% 12.71% 4.97%

Persentasi kondisi baik ruang kelas SMP Kabupaten Purworejo apabila


dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng dapat dilihat pada gambar di
bawah ini :

97.50%
90.37% 89.14% 87.73% 87.50% 86.55% 86.16% 85.64%
79.85%
a

o
r

a
en

ak
s

i
ya

al

ej
r

or
ga
du

pa

l
at

or
an

yo

Bl
bo
Ku

Je

De
Kl

rw
Bo
ng

ro

Pu
ra

G
Ka

Prosentase ruang kelas berkategori "Baik" 3

Gambar 21. Persentasi kondisi baik ruang kelas SMP Kabupaten Purworejo apabila
dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng

80
b) Kecukupan Guru SMP

Tabel 32. Rasio Guru SMP terhadap Rombel Kabupaten Purworejo

Data Total
Rata-rata Rasio Guru PPKN thd Rombel 0.12
Rata-rata Rasio Guru Bhs Indonesia thd Rombel 0.21
Rata-rata Rasio Guru Bhs Inggris thd Rombel 0.20
Rata-rata Rasio Guru Pendidikan Jasmani thd
Rombel 0.12
Rata-rata Rasio Guru TIK thd Rombel 0.06
Rata-rata Rasio Guru Matematika thd Rombel 0.20
Rata-rata Rasio Guru Kesenian thd Rombel 0.06
Rata-rata Rasio Guru Fisika thd Rombel 0.13
Rata-rata Rasio Guru Biologi thd Rombel 0.07
Rata-rata Rasio Guru Geografi thd Rombel 0.04
Rata-rata Rasio Guru Sejarah thd Rombel 0.04

Untuk menghitung tingkat kecukupan guru mapel sebagai berikut :


Contoh pertama : guru mapel PKn SMP rasionya = 0.12 atau kurang lebih
sama dengan 12/100 atau 1 : 8 atau 9. di dalam kurikulum alokasi waktu
mapel PKn per minggu 2 jam pelajaran, maka rasio tersebut menggambarkan
rata – rata setiap guru mapel PKn memiliki beban mengajar 16 – 18 jam.
Kewajiban mengajar setiap guru adalah 24 jam pelajaran per minggu, dengan
demikian guru mapel PKn di Kabupaten Purworejo telah cukup bahkan lebih.
Contoh kedua : guru mapel matematika dengan rasio 0,20 atau sama
dengan 1 : 5. Mapel matematika di dalam struktur kurikulum SMP alokasi
waktu per minggunya 4 jam pelajaran , dengan demikian rasio tersebut
menggambarkan setiap guru mapel matematika memiliki beban mengajar 5 x
4 jam pelajaran = 20 jam pelajaran. Artinya rata – rata setiap guru mapel
matematika di Kabupaten Purworejo memperoleh beban mengajar sesuai
dengan kewajibannya yaitu 24 jam pelajaran, Kabupaten Purworejo tidak
kekurangan dan kelebihan guru mapel matematika.

81
Rasio Jumlah Buku dengan Jumlah Murid
Tabel 33. Rata – rata rasio buku mata pelajaran terhadap jumlah siswa SMP/MTS
Kab Purworejo
Data Total
Rata-rata Rasio Buku PPKN thd Siswa 0.28
Rata-rata Rasio Buku Bhs Indonesia thd Siswa 1.25
Rata-rata Rasio Buku Matematika thd Siswa 1.26
Rata-rata Rasio Buku Bhs Inggris thd Siswa 1.22
Rata-rata Rasio Buku Fisika thd Siswa 0.66
Rata-rata Rasio Buku Biologi thd Siswa 0.67
Rata-rata Rasio Buku Ekonomi thd Siswa 0.29
Rata-rata Rasio Buku Geografi thd Siswa 0.37
Rata-rata Rasio Buku Sejarah thd Siswa 0.11
Rata-rata Rasio Buku Kesenian thd Siswa 0.02
Rata-rata Rasio Buku TIK thd Siswa 0.07

Jumlah buku di sebagian besar sekolah masih kurang. Hanya 19


sekolah (18%) SMP/MTs yang memiliki rasio buku mapel terhadap siswa
sebesar 1:1 atau lebih, sementara 70 sekolah (82%) lainnya memiliki rasio
kurang dari 1:1. Rata-rata rasio buku mata pelajaran terhadap siswa dapat
dilihat pada tabel di atas Data ini menujukkan bahwa hanya buku mata
pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, dan Bahasa Inggris di SMP/MTS
Kabupaten Purworejo sudah cukup bahkan berlebih, sementara buku mata
pelajaran yang lain masih kurang artinya tidak setiap siswa disediakan satu
buku mata pelajaran.

82
c) Nilai Ujian SMP / MTS

103 98 101
120
100 61
80
60
40
20
0
Bahasa Bahasa Matematika IPA
Indonesia Inggris

Series1

Gambar 22. Distribusi jumlah sekolah berdasarkan rata – rata nilai ujian kurang dari
7 Kabupaten Purworejo

Dilihat setiap mata pelajaran :


Rerata Nilai Bahasa Indonesia kurang dari 7 = 61 sek ( 57 %).
Rerata Nilai Bahasa Inggris < 7,0 = 103 sek ( 97 %).
Rerata Mata Pelajaran Matematika < 7,0 = 98 sek (92,4%),
Rerata Mata Pelajaran IPA < 7,0 = 101 sek ( 95 %)
Rata – rata nilai ujian Nasional SMP/MTs Kabupaten Purworejo masih : 5,7
lima tahun ke depan diharapkan menjadi 6,78
Tabel 34. Daftar Sekolah – Sekolah Yang Memiliki Rata – Rata Nilai Kurang Dari 6

bentuk Status Rata-rata


kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Purwodadi SMPN 27 Purworejo SMP negeri 5.99
Grabag SMPN 34 Purworejo SMP negeri 5.99
Gebang SMPN 22 Purworejo SMP negeri 5.94
Kemiri SMP Nurul Muttaqim SMP swasta 5.93
Kaligesing SMP NU Kaligesing SMP swasta 5.93
MTs Ma'arif NU 01
Bruno Purworejo MTS swasta 5.92
Gebang MTs Al Iman MTS swasta 5.91
Kutoarjo SMPN 16 Purworejo SMP negeri 5.91
Banyuurip SMPN 33 Purworejo SMP negeri 5.89

83
bentuk Status Rata-rata
kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Ngombol SMP Pembaharuan SMP swasta 5.88
Pituruh SMPN 40 Purworejo SMP negeri 5.85
Pituruh MTs Ma'arif NU Pituruh MTS swasta 5.82
Kutoarjo SMPN 13 Purworejo SMP negeri 5.82
MTs Ma'arif NU 02
Bruno Purworejo MTS swasta 5.80
Loano SMPN 29 Purworejo SMP negeri 5.80
Grabag SMPN 38 Purworejo SMP negeri 5.77
Kutoarjo SMPN 24 Purworejo SMP negeri 5.76
Banyuurip SMPN 26 Purworejo SMP negeri 5.68
Purworejo MTs N Purworejo MTS negeri 5.64
Bener SMP BK Kalijambe SMP swasta 5.62
Bayan SMP Muhamadiah Jono SMP swasta 5.60
Bagelan SMP PGRI Bagelan SMP swasta 5.59
Bayan MTs Al-Islam Jono MTS swasta 5.59
Pituruh SMP Kristen Pituruh SMP swasta 5.58
Bener SMP Barata Bener SMP swasta 5.54
SMP Muhammadiyah
Pituruh Pituruh SMP swasta 5.53
Loano MTs Negeri Loano MTS negeri 5.52
Gebang SMP Bakti Karya Gebang SMP swasta 5.51
Kutoarjo SMPN 39 Purworejo SMP negeri 5.48
Pituruh SMP Panca Marga Bhakti SMP swasta 5.46
SMP Muhammadiyah
Bagelan Bagelan SMP swasta 5.46
Grabag SMP PGRI SMP swasta 5.45
Bruno SMPN 42 Purworejo SMP negeri 5.38
Kutoarjo SMP Inst. Indonesia SMP swasta 5.37
Loano SMP SETYA BUDI LOANO SMP swasta 5.36
SMP Muhamadiyah
Kutoarjo Kutoarjo SMP swasta 5.33
Ngombol SMPN 30 Purworejo SMP negeri 5.29

84
bentuk Status Rata-rata
kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Kaligesing SMP WR Soepratman SMP swasta 5.25
Purwodadi SMP Bhakti Mulia SMP swasta 5.25
Kaligesing SMP Patmowijoyo SMP swasta 5.25
Kutoarjo MTs Imam Puro Kutoarjo MTS swasta 5.19
Bayan SMPN 35 Purworejo SMP negeri 5.19
Bener SMPN 37 Purworejo SMP negeri 5.18
Butuh SMP PGRI BUTUH SMP swasta 5.16
Purworejo SMP Sultan Agung SMP swasta 5.15
Purworejo SMP Muhmadiah Purworejo SMP swasta 5.15
Kutoarjo SMP PMB 1 SMP swasta 5.12
Kemiri SMP Bakti Karya SMP swasta 5.09
SMP BHAKTI KARYA
Loano LOANO SMP swasta 5.09
Purworejo SMP Pancasila 1 Purworejo SMP swasta 5.04
Bagelan SMP Pancasila Soka SMP swasta 5.03
Kemiri SMP Terbuka Kemiri SMP swasta 4.98
Bagelan SMP Pancasila Kemanukan SMP swasta 4.94
Gebang SMP Islam Berjan SMP swasta 4.88
Kemiri MTs Ma'arif NU Kemiri MTS swasta 4.85
Gebang SMP Bakti Karya Seren SMP swasta 4.81
Butuh MTs Imam Puro MTS swasta 4.80
Bayan SMP Grantung Bayan SMP swasta 4.78
Pituruh SMP Bhakti Karya Pituruh SMP swasta 4.73
Purworejo SMP PGRI Purworejo SMP swasta 4.69
Banyuurip SMP Diponegoro Banyuurip SMP swasta 4.67
Bener SMP Bakti Karya Bener SMP swasta 4.65
Bayan SMP Terpadu Ashiddikiah SMP swasta 4.63
Bruno SMP Islam Sudirman SMP swasta 4.44
Purworejo SMP Pancasila 2 Purworejo SMP swasta 4.37
Loano SMP Terbuka Loano SMP swasta 0.00
Bener SMP Terbuka Bener SMP swasta 0.00
Gebang SMP Terbuka Gebang SMP swasta 0.00

85
bentuk Status Rata-rata
kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Bruno SMP Terbuka Bruno SMP swasta 0.00
Loano SMP (YBK) Loano SMP swasta 0.00
Bagelan SMP PGRI BAGELEN SMP swasta 0.00
Gebang SMP BINA PUTRA SMP swasta 0.00
Gebang MTs Al-Iman Bulus MTS swasta 0.00
Kemiri SMP PGRI Kemiri SMP swasta 0.00
SMP Kristen Widodo
Purworejo Purworejo SMP swasta 0.00
Gebang SMPN 43 Purworejo SMP negeri 0.00
Kemiri SMPN 32 Purworejo SMP negeri 0.00
Butuh SMP Muhammadiyah SMP swasta 0.00

Tabel 35. Daftar sekolah dengan rata – rata nilai hasil ujian nasional antara 8 – 9.

bentuk Status Rata-rata


kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Kutoarjo SMPN 3 Purworejo SMP negeri 8.14
Purworejo SMPN 2 Purworejo SMP negeri 8.49
Rata – rata nilai UAN SMP Kabupaten Purworejo dibanding dengan
kabupaten lain mitra DBE1 Jateng, Propinsi Jateng, dan Nasional dapat dilihat
pada gambar di bawah ini :
60.87 60.48 60.43 60.30 59.76
58.29
56.16 55.80
54.21 54.09
52.27
a

o
l

r
ng

a
ak

en
s

i
na

ya

al

ej
r

or

ga
du
pa

l
at
te

or
sio

an

yo
Bl

bo
Ku
Je

De

Kl
Ja

rw
Bo
ng
Na

ro

Pu
.
op

ra

G
Ka
Pr

Nilai UN 5

Gambar 23. Rata – rata nilai UAN SMP Kabupaten Purworejo dibanding dengan
kabupaten lain mitra DBE1 Jateng, Propinsi Jateng, dan Nasional

86
d) Persentasi Kelulusan SMP/ MTs Kabupaten Purworejo
Jumlah peserta ujian SMP/MTs sebanyak 11 774 siswa dinyatakan lulus
sebanyak 10 071 siswa atau rata – rata kelulusan ujian siswa SMP/MTs
Kabupaten Purworejo : 85,5%.
Tabel 36. Daftar sekolah dengan persentasi kelulusan 80% ke bawah

bentuk status Persentase


kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Pituruh SMPN 40 Purworejo SMP negeri 0.80
Purworejo MTs N Purworejo MTS negeri 0.80
Bagelan SMP Pancasila Soka SMP swasta 0.78
Bagelan SMP Pancasila Kemanukan SMP swasta 0.78
Banyuurip SMPN 26 Purworejo SMP negeri 0.78
MTs Ma'arif NU 02
Bruno Purworejo MTS swasta 0.78
SMP BHAKTI KARYA
Loano LOANO SMP swasta 0.77
Gebang MTs Al Iman MTS swasta 0.76
Pituruh SMP Panca Marga Bhakti SMP swasta 0.75
Butuh SMP Muhammadiyah SMP swasta 0.73
Butuh SMP PGRI BUTUH SMP swasta 0.73
Ngombol SMPN 30 Purworejo SMP negeri 0.72
Bayan SMPN 35 Purworejo SMP negeri 0.72
Bener SMP Bakti Karya Bener SMP swasta 0.69
Gebang MTs An-Nawawi MTS swasta 0.67
Loano MTs Negeri Loano MTS negeri 0.66
Bayan SMP Grantung Bayan SMP swasta 0.65
Gebang SMP Islam Berjan SMP swasta 0.64
Pituruh SMP Kristen Pituruh SMP swasta 0.63
Bayan SMP Terpadu Ashiddikiah SMP swasta 0.63
Kutoarjo SMP PMB 1 SMP swasta 0.63
Bayan MTs Al-Islam Jono MTS swasta 0.60
Pituruh SMP Bhakti Karya Pituruh SMP swasta 0.60
Bener SMPN 37 Purworejo SMP negeri 0.60

87
bentuk status Persentase
kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Kutoarjo MTs Imam Puro Kutoarjo MTS swasta 0.59
Purwodadi SMP Muhammadiyah SMP swasta 0.58
SMP Pancasila 1
Purworejo Purworejo SMP swasta 0.58
Loano SMP SETYA BUDI LOANO SMP swasta 0.57
SMP Muhamadiyah
Kutoarjo Kutoarjo SMP swasta 0.55
SMP Muhammadiyah
Bagelan Bagelan SMP swasta 0.55
Bener SMP Barata Bener SMP swasta 0.50
Kaligesing SMP WR Soepratman SMP swasta 0.50
Bruno SMP Islam Sudirman SMP swasta 0.49
Bagelan SMP PGRI Bagelan SMP swasta 0.49
SMP Muhmadiah
Purworejo Purworejo SMP swasta 0.48
Purworejo SMP Sultan Agung SMP swasta 0.47
Bayan SMP Muhamadiah Jono SMP swasta 0.46
Butuh MTs Imam Puro MTS swasta 0.45
Kaligesing SMP Patmowijoyo SMP swasta 0.44
Kutoarjo SMP Pius Bhakti Utama SMP swasta 0.44
Kutoarjo SMP BK Tursino SMP swasta 0.38
Gebang SMP Bakti Karya Seren SMP swasta 0.38
Kemiri SMP Bakti Karya SMP swasta 0.33
Purworejo SMP PGRI Purworejo SMP swasta 0.24
Kemiri SMP Terbuka Kemiri SMP swasta 0.14
SMP Pancasila 2
Purworejo Purworejo SMP swasta 0.11
SMP Diponegoro
Banyuurip Banyuurip SMP swasta 0.00

Tabel 37. Daftar sekolah dengan persentasi kelulusan 95% ke atas

88
bentuk Status Persentase
kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Banyuurip SMPN 9 Purworejo SMP negeri 1.45
Kemiri MTs Ma'arif NU Kemiri MTS swasta 1.00
Kemiri SMP Nurul Muttaqim SMP swasta 1.00
Kutoarjo SMP Inst. Indonesia SMP swasta 1.00
SMP Bakti Karya
Gebang Gebang SMP swasta 1.00
Purworejo SMPN 1 Purworejo SMP negeri 1.00
Purworejo SMPN 2 Purworejo SMP negeri 1.00
Purworejo SMPN 4 purworejo SMP negeri 1.00
Pituruh SMPN 20 Purworejo SMP negeri 1.00
Ngombol SMPN 11 Purworejo SMP negeri 1.00
Loano SMPN 25 Purworejo SMP negeri 1.00
Kutoarjo SMPN 3 Purworejo SMP negeri 1.00
Kutoarjo SMPN 5 Purworejo SMP negeri 0.99
Purworejo SMPN 6 Purworejo SMP negeri 0.99
Bruno SMPN 21 Purworejo SMP negeri 0.99
Grabag SMPN 7 Purworejo SMP negeri 0.98
Purwodadi SMPN 8 Purworejo SMP negeri 0.98
Bagelan SMPN 17 Purworejo SMP negeri 0.98
Purworejo SMPN 31 Purworejo SMP negeri 0.98
MTs Ma'arif NU 01
Bruno Purworejo MTS swasta 0.98
Kutoarjo SMP Darul Hikmah SMP swasta 0.97
Kutoarjo SMPN 12 Purworejo SMP negeri 0.97
SMP Barata
Bagelan Semangung SMP swasta 0.96
Kutoarjo SMPN 16 Purworejo SMP negeri 0.95
Kaligesing SMP NU Kaligesing SMP swasta 0.95

89
e) Kualifikasi pendidikan guru SMP dan sertifikasi guru SMP
Kabupaten Purworejo
Tabel 38. Kualifikasi Pendidikan Guru SMP Kabupaten Purworejo

Kualifikasi Pendidikan Jumlah


SLTA 67
Diploma 1 110
Diploma 2 133
Diploma 3 232
Sarjana S1 / D4 & S2 1576
Grand Total 2118

Berdasarkan Tabel 39 dapat dikemukakan bahwa 74% guru SMP telah


berkualifikasi S1/D4 sesuai dengan tuntutan Undang – undang nomor 14
tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, sedangkan guru yang belum
berkualifikasi S1/D4 masih 26%. Diharapkan sampai dengan tahun 2014
semua guru SMP di Kabupaten Purworejo telah berkualifikasi S1/D4.
Kualifikasi guru SMP yang telah berkualifikasi S1/D4 Kabupaten Purworejo
dibandingkan dengan kabupaten lain mitra DBE 1 Jateng dapat dilihat pada
gambar di bawah ini :

87.27% 86.15% 82.46% 82.34% 82.24% 79.66%


73.42% 72.50% 70.72%

17.78%
a
n

r
a

ng
ak

en
s

i
ya

al
ej

r
or

ga

du

pa
m

at

te
or

an

yo
Bl

bo

Ku

Je
De

Kl

Ja
rw

Bo
ng
ro

Pu

.
ra

op
G

Ka

Pr

Prosentase Guru yang Berkualifikasi (D4 ke atas) 4

Gambar 24. Kualifikasi guru SMP yang telah berkualifikasi S1/D4 Kabupaten
Purworejo dibandingkan dengan kabupaten lain mitra DBE 1 Jateng, propinsi, dan
nasional

90
Sampai dengan tahun 2008 guru SMP Kabupaten Purworejo yang telah
bersertifikasi sebanyak 560 orang guru atau sama dengan 26%, pada tahun
2014 diharapkan semua guru SMP telah bersertifikas (1561 orang = 74%).

3) Tata Kelola, Pencitraan Publik, dan Akuntabilitas


Rintisan Sekolah Standar Nasional dan Sekolah Standar Nasional
tingkat SMP Kabupaten Purworejo sampai dengan tahun 2008 memiliki 4
RSSN dan 12 SSN tingkat SMP, kedua belas sekolah dengan kategori SSN
tersebut :
Tabel 39. Daftar SMP dengan kategori SSN Kabupaten Purworejo
Nama Sekolah Kecamatan

1 SMP Negeri 7 Purworejo Grabag


2 SMP Negeri 5 Purworejo Kutoarjo
3 SMP Negeri 20 Purworejo Pituruh
4 SMP Negeri 1 Purworejo Purworejo
5 SMP Negeri 4 Purworejo Purworejo
6 SMP Negeri 6 Purworejo Purworejo
7 SMP Negeri 18 Purworejo Kemiri
8 SMP Negeri 25 Purworejo Loano
9 SMP Negeri 11 Purworejo Ngombol
10 SMP Negeri 8 Purworejo Purwodadi

Pada tahun 2014 diharapkan SMP dengan kategori SSN akan


bertambah menjadi 22 sekolah. Adapun sekolah – sekolah yang diproyeksikan
menjadi SSN adalah :
Tabel 40. Daftar sekolah yang diproyeksikan berkategori SSN

Nama Sekolah Kecamatan

1 SMP Negeri 10 Purworejo Grabag


2 SMP Negeri 12 Purworejo Kutoarjo

91
Nama Sekolah Kecamatan

3 SMP Negeri 17 Purworejo Bagelen


4 SMP Negeri 19 Purworejo Bener
5 SMP Negeri 21 Purworejo Bruno
6 SMP Negeri 23 Purworejo Bayan
7 SMP Negeri 9 Purworejo Banyuurip
8 SMP Negeri 15 Purworejo Banyuurip
9 SMP Negeri 22 Purworejo Gebang
10 SMP Negeri 14 Purworejo Butuh
11 SMP Negeri 30 Purworejo Ngombol
12 SMP Negeri 31 Purworejo Purworejo
13 SMP Negeri 28 Purworejo Butuh

Sekolah dengan kategori Rintisan Sekolah Bertaraf Internasioanl (RSBI)


Pada tahun 2008 Kabupaten Purworejo memiliki 2 (dua) SMP dengan kategori
RSBI. Adapun kedua sekolah dengan kategori RSBI tersebut adalah :
Tabel 41. Daftar SMP dengan kategori RSBI

NO Nama Sekolah Kecamatan


1 SMP Negeri 3 Purworejo Kutoarjo
2 SMP Negeri 2 Purworejo Purworejo
Kedua sekolah yang diproyeksikan menjadi kategori RSBI tersebut adalah

Tabel 42. Daftar sekolah yang diproyeksikan menjadi kategori RSBI

NO Nama Sekolah Kecamatan


1 SMP Negeri 20 Purworejo Pituruh
2 SMP Negeri 4 Purworejo Purworejo

Hasil berbagai kejuaraan, lomba, olimpiade pada jenjang SMP belum


memperoleh prestasi yang membanggakan di tingkat eks Karesiden Kedu,
maupun Propinsi Jawa Tengah, apalagi prestasi di tingkat nasional. Lima
tahun ke depan diharapkan wakil – wakil Kabupaten Purworejo mampu

92
meraih peringkat papan tengah pada berbagai kejuaraan, lomba, dan
olimpiade tingkat Propinsi Jawa Tengah.
3. Pendidikan Menengah
Sekolah Menengah Atas/ Madrasah Aliyah/Sekolah Menengah Kejuruan
Perluasan Akses dan Pemerataan Pendidikan. Jumlah lembaga pendidikan
menengah Kabupaten Purworejo sampai dengan tahun 2008.

Tabel 43. Jumlah lembaga pendidikan menengah Kabupaten Purworejo


tahun_data status sekolah
2007/2008
Bentuk Data negeri swasta
SMA Jumlah Sekolah 11 14
Persen 44.00% 56.00%
MA Jumlah Sekolah 1 3
Persen 25.00% 75.00%
SMK Jumlah Sekolah 7 28
Persen 20.00% 80.00%
Total Jumlah Sekolah 19 45
Total Persen 29.69% 70.31%
Berdasarkan data di atas dapat diketahui bahwa jumlah lembaga
pendidikan menengah Kabupaten Purworejo berjumlah 64 sekolah terdiri dari
19 sekolah negeri dan 45 sekolah swasta, dengan rincian 25 SMA, 4 MA, dan
35 SMK. Dilihat dari jumlah lembaganya Kabupaten Purworejo telah ideal
sebagai kabupaten vokasi. Penduduk usia 16 – 18 tahun berjumlah 19.682
orang dengan 64 lembaga maka seharusnya satu lembaga rata – rata
memperoleh siswa 308 orang atau rata – rata satu lembaga 9 rombel.

1) Angka Partisipasi Pendidikan Menengah

Tabel 44. Angka Partisipasi Pendidikan Menengah (SMA/MA/SMK)

No Angka Partisipasi Thn 2006 Thn 2007 Thn 2008

1 APM Kabupaten 40.43%

2 APS Kabupaten 43.67%

93
No Angka Partisipasi Thn 2006 Thn 2007 Thn 2008

3 APK Kabupaten 61,79%

4 APK Prop Jateng 50,63% 53,51% 54,87%

5 APK Nasional 56,22% 60,51% 64,28%

Berdasarkan tabel di atas APK SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo


pada tahun 2008 sudah di atas rata – rata APK Prop. Jateng tetapi masih di
bawah APK nasional. Dengan APK 61,79%, Purworejo masih harus bekerja
keras untuk mencapai target 81% pada tahun 2014. Dilihat dari jumlah akses
yang tersedia di Kabupaten Purworejo sebanyak 64 sekolah tidak ada
persoalan untuk menampung anak usia 16 – 18 tahun atau lulusan SMP/MTS.
Persolannya adalah bagaimanakah agar pendidikan menengah di Kabupaten
Purworejo menjadi salah satu kebutuhan masyarakat Purworejo.

APK SMA/SMK/MA Kabupaten Purworejo dibanding dengan APK


kabupaten mitra DBE1 Jateng, APK Propinsi Jateng, dan APK Nasional dapat
dilihat pada gambar berikut :

77.41%

64.28% 62.99% 61.79%


57.60%
54.87%
47.37%
41.36% 40.42%
34.90%
31.02%
a
o

n
l

r
ng

ak
en

s
i
na

ya
al

ej

r
or

ga
du

pa
m
l
at

te
or
sio

an
yo

Bl

bo
Ku

Je
De
Kl

Ja
rw
Bo

ng
Na

ro
Pu

.
op

ra

G
Ka
Pr

APK 2

Gambar 25. APK SM/SMK/MA Kabupaten Purworejo dibanding dengan APK


kabupaten mitra DBE1 Jateng, APK Propinsi Jateng, dan APK Nasional

2) Peningkatan Mutu Pendidikan, Daya Saing, dan Relevansi

Rasio jumlah murid SMA, MA, SMK Kabupaten Purworejo tahun 2008

94
Tabel 45. Rasio jumlah murid SMA, MA, SMK Kab. Purworejo tahun 2008

No Bentuk Sekolah Jml Siswa Jml Siswa Total


Laki - laki Perempuan

1 SMA 3974 6403 10377

2 MA 661 870 1531

3 SMK 8586 6765 15351

Total 13221 14038 27259

Perbandingan jumlah siswa antara siswa SMK dibandingkan dengan


siswa SMA dan MA tahun 2008 sudah lebih banyak siswa SMK, siswa SMK =
15.351 siswa atau sama dengan 56% dari total jumlah siswa, siswa SMA dan
MA = 11.908 siswa atau sama dengan 44% dari total jumlah siswa. Untuk
menjadi kabupaten vokasi, Purworejo dengan rasio jumlah siswa 60% : 40%
sangat memungkinkan.

a) Angka Mengulang Kelas

Data angka mengulang kelas (AMK) tingkat SMA/MA/SMK Kab Purworejo

Tabel 46. AMK tingkat SMA/MA/SMK Kab Purworejo

Jenis Kelamin
Tingkat Data Laki-laki Perempuan
Tingkat 1 Angka Mengulang Kelas 0.55% 0.22%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 28 10
Tingkat 2 Angka Mengulang Kelas 0.31% 0.02%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 13 1
Tingkat 3 Angka Mengulang Kelas 0.62% 0.72%
Sum of Jumlah Siswa Mengulang 24 36
Total Angka Mengulang Kelas 0.49% 0.33%
Total Sum of Jumlah Siswa Mengulang 65 47
AMK tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo relatit kecil tidak lebih
besar dari 1%, tetapi apabila dilihat dari jumlah siswa yang mengulang kelas
cukup besar angkanya yaitu sebanyak 112 siswa. Artinya walaupun AMK

95
persentasinya kecil harus menjadi perhatian agar angka persentasi terus
ditekan sehingga tidak mengalami kenaikkan angkanya.

Angka Putus Sekolah (APTS) tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo

Tabel 47. APTS tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo berdasarkan jenis


kelamin dan tingkat.
Jenis Kelamin
Tingkat Data Laki-laki Perempuan
Tingkat 1 Angka Putus Sekolah 0.63% 0.39%
Sum of Jumlah Siswa Putus 32 18
Tingkat 2 Angka Putus Sekolah 0.59% 0.36%
Sum of Jumlah Siswa Putus 25 16
Tingkat 3 Angka Putus Sekolah 0.54% 0.26%
Sum of Jumlah Siswa Putus 21 13
Total Angka Putus Sekolah 0.59% 0.33%
Total Sum of Jumlah Siswa Putus 78 47
APTS tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo relatif kecil kurang
dari 1%, namun apabila dilihat dari jumlah siswa yang putus sekolah
angkanya signifikan yaitu sebanyak 125 siswa, perlu dikaji lebih jauh
penyebab putus sekolah, apakah karena hambatan biaya, atau karena
hambatan yang lain. Dengan program dan kegiatan yang tepat maka
harapannya APTS dapat ditekan seminimal mungkin.

Rasio Buku Mata Pelajaran Terhadap Siswa

Tabel 48. Rata – rata rasio buku siswa per mata pelajaran
Data Total
Rata-rata Rasio Buku PPKN thd Siswa 0.35
Rata-rata Rasio Buku Bhs Indonesia thd Siswa 0.41
Rata-rata Rasio Buku Matematika thd Siswa 0.29
Rata-rata Rasio Buku Bhs Inggris thd Siswa 0.34
Rata-rata Rasio Buku Fisika thd Siswa 0.19
Rata-rata Rasio Buku Biologi thd Siswa 0.21
Rata-rata Rasio Buku Kimia thd Siswa 0.27

96
Data Total
Rata-rata Rasio Buku Ekonomi thd Siswa 0.16
Rata-rata Rasio Buku Sejarah thd Siswa 0.05
Rata-rata Rasio Buku Sosiologi thd Siswa 0.14
Rata-rata Rasio Buku Geografi thd Siswa 0.15
Berdasarkan tabel di atas dapat dikemukakan bahwa buku semua mata
pelajaran di SMA/MA/SMK di Kabupaten Purworejo sangat kurang, buku Mata
pelajaran matematika 29 buku untuk 100 siswa, buku mata pelajaran Bahasa
Inggris 34 buku untuk 100 siswa. Untuk meningkatkan mutu pendidikan
setiap siswa wajib memiliki minimal satu buku untuk setiap mata pelajaran.
Karena itu menjadi sangat mendesak untuk Kabupaten Purworejo
mewujudkan Rasio buku mappel dengan siswa menjadi 1 : 1.

b) Rata – rata nilai Ujian SMA/SMK/MA Kabupaten Purworejo

Tabel 49. Distribusi sekolah menurut rata – rata nilai ujian Kabupaten Purworejo
Kategori Rata-rata Nilai Ujian Data Total
1. Nilai Ujian Sekolah dibawah 6 Jumlah Sekolah 26
Persen 40.63%
2. Nilai Ujian Sekolah 6 s.d. 7 Jumlah Sekolah 25
Persen 39.06%
3. Nilai Ujian Sekolah 7 s.d. 8 Jumlah Sekolah 10
Persen 15.63%
4. Nilai Ujian Sekolah 8 s.d. 9 Jumlah Sekolah 2
Persen 3.13%
5. Nilai Ujian Sekolah 9 ke atas Jumlah Sekolah 1
Persen 1.56%
Total Jumlah Sekolah 64
Total Persen 100.00%

Berdasarkan tabel di atas, masih ada 26 sekolah atau sama dengan


40,63% sekolah dengan rata – rata nilai ujian nasional kurang dari 6, disisi
lain ada sekolah yang memiliki rata – rata nilai ujian nasional di atas 8 bahkan

97
di atas 9. ada kesenjangan mutu atau paling tidak ada kesenjangan rata –rata
nilai ujian nasional antara sekolah yang satu dengan sekolah yang lain di
dalam satu kabupaten.

Rata – rata nilai UAN SMA/SMK Kabupaten Purworejo tahun 2008


dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng, Propinsi Jateng, dan
Nasional, dapat dilihat pada gambar berikut :

70.30 69.94
68.90
67.94 67.77

65.10
64.36

61.38 60.89 60.43


58.70

a
n

o
l

ng
ak

en
s

i
na

ya

al

ej
r
ga

or
du

pa
m

l
at

te

or
sio

an

yo

Bl
bo

Ku

Je
De

Kl

Ja

rw
Bo
ng
Na

ro

Pu
.
ra

op
G

Ka

Pr

Nilai UN 5

Gambar 26. Rata – rata nilai UAN SMA/SMK Kabupaten Purworejo tahun 2008
dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng, Propinsi Jateng, dan Nasional

Tabel 50. Daftar sekolah dengan rata-rata nilai ujian nasional kurang dari 6
Rata
bentuk Status Nilai
kecamatan sekolah sekolah sekolah Ujian
Gebang SMK NU GEBANG SMK swasta 5.98
Kutoarjo SMK SATRIA KUTOARJO SMK swasta 5.86
Butuh SMK MAARIF BUTUH SMK swasta 5.85
Kutoarjo SMA Muhammadiyah Kutoarjo SMA swasta 5.83
Loano SMA NU Loano SMA swasta 5.8
Purworejo SMA Muhammadiyah Purworejo SMA swasta 5.78
Bruno SMA Islam Sudirman Bruno SMA swasta 5.73
Purworejo SMK TKM PURWOREJO SMK swasta 5.67
SMA MUHAMMADIYAH
Kaligesing KALIGESING SMA swasta 5.56
Gebang SMA Sultan Agung SMA swasta 5.43
Purworejo SMK KARTINI PURWOREJO SMK swasta 5.36

98
Rata
bentuk Status Nilai
kecamatan sekolah sekolah sekolah Ujian
Kutoarjo SMA Panca Marga Bhakti SMA swasta 5.31
Kutoarjo SMK PANCASILA 2 KTA SMK swasta 5.28
Kutoarjo SMK HKTI KUTOARJO SMK swasta 5.1
SMK INSTITUT INDONESIA
Kutoarjo PWR SMK swasta 5.05
Bayan SMK ASH-SHIDDIQIYYAH SMK swasta 0
SMK MUHAMMADIYAH
Purwodadi PURWODADI SMK swasta 0
Pituruh SMK PATRIOT PITURUH SMK swasta 0
Bener SMK MAARIF NU 1 BENER SMK swasta 0
Purworejo SMK HASYIM ASYARI PWR SMK swasta 0
Butuh SMA Negeri 11 Purworejo SMA negeri 0
Kutoarjo SMK Negeri 2 Purworejo SMK negeri 0
Butuh SMK Negeri 6 Purworejo SMK negeri 0
Ngombol SMK Negeri 4 Purworejo SMK negeri 0
Bagelan SMK Negeri 7 Purworejo SMK negeri 0
Banyuurip SMK Negeri 8 Purworejo SMK negeri 0

Tabel 51. Daftar SMA/MA/SMK dengan rata – rata nilai lebih dari 8 s.d 9
Rata
bentuk Status Nilai
kecamatan sekolah sekolah sekolah Ujian
Purworejo SMA NEGERI 1 PURWOREJO SMA negeri 8.08
Purworejo SMA NEGERI 7 PURWOREJO SMA negeri 8.27

Tabel 52. Daftar sekolah SMA/SMK dengan rata – rata nilai UN lebih dari 9 tahun
2008 Kabupaten Purworejo

bentuk Status Rata-rata


kecamatan sekolah sekolah sekolah Nilai Ujian
Kutoarjo SMA Darul Hikmah SMA swasta 9.3

Persentasi Kelulusan Ujian SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo

99
Tabel 53. Distribusi sekolah berdasarkan persentasi kelulusan

Kategori Kelulusan Data Total


1. Tingkat Kelulusan dibawah 80% Jumlah Sekolah 25
Persen 44.64%
2. Tingkat Kelulusan 80% s.d. 85% Jumlah Sekolah 3
Persen 5.36%
3. Tingkat Kelulusan 85% s.d. 90% Jumlah Sekolah 10
Persen 17.86%
4. Tingkat Kelulusan 90% s.d. 95% Jumlah Sekolah 1
Persen 1.79%
5. Tingkat Kelulusan 95% ke atas Jumlah Sekolah 17
Persen 30.36%
Total Jumlah Sekolah 56
Total Persen 100.00%
Dalam hal persentasi kelulusan juga terjadi kesenjangan, 25 sekolah
atau sama dengan 44,64% dengan persentasi kelulusan di bawah 80%,
sementara 17 sekolah atau sama dengan 30,36% dengan persentasi
kelulusan di atas 95%.

Tabel 54. Daftar sekolah denganpersentasi kelulusan di bawah 80%

bentuk Status Persentase


kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Butuh SMK MAARIF BUTUH SMK swasta 0.75
Kutoarjo SMK KRISTEN KUTOARJO SMK swasta 0.74
Purworejo SMK YPT PUWOREJO SMK swasta 0.74
Bruno SMA Islam Sudirman Bruno SMA swasta 0.74
Purworejo SMA Muhammadiyah Purworejo SMA swasta 0.73
Banyuurip SMK YPE PURWODADI SMK swasta 0.73
SMA MUHAMMADIYAH
Kaligesing KALIGESING SMA swasta 0.72
Banyuurip SMK YEPEKA PURWOREJO SMK swasta 0.72
Banyuurip SMK Negeri 8 Purworejo SMK negeri 0.71
Purworejo SMK PUTRA NUSANTARA PWR SMK swasta 0.69
Kutoarjo SMA Muhammadiyah Kutoarjo SMA swasta 0.69
Purworejo SMK KRISTEN PENABUR PWR SMK swasta 0.68
Kutoarjo SMK SATRIA KUTOARJO SMK swasta 0.67
Pituruh SMA Muhammadiyah Pituruh SMA swasta 0.67
Bagelan SMK PGRI SMK swasta 0.62
Purworejo SMK INTITUT INDONESIA KTA SMK swasta 0.61

100
bentuk Status Persentase
kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Kutoarjo SMA Darul Hikmah SMA swasta 0.58
Kutoarjo SMK PANCASILA 2 KTA SMK swasta 0.58
Gebang SMA Sultan Agung SMA swasta 0.58
Gebang SMK NU GEBANG SMK swasta 0.57
Kutoarjo SMA Panca Marga Bhakti SMA swasta 0.50
Purworejo SMK KARTINI PURWOREJO SMK swasta 0.42
SMK INSTITUT INDONESIA
Kutoarjo PWR SMK swasta 0.13
Kutoarjo MA Al Hikmah MA swasta 0.13
Kutoarjo SMK HKTI KUTOARJO SMK swasta 0.10

Tabel 55. Daftar sekolah dengan persentasi kelulusan di atas 95%


bentuk Status Persentase
kecamatan sekolah sekolah sekolah Kelulusan
Kutoarjo SMA Widya Kutoarjo SMA swasta 2.76
Grabag SMA Negeri 8 Purworejo SMA negeri 1.14
SMA NEGERI 1
Purworejo PURWOREJO SMA negeri 1.00
SMA NEGERI 7
Purworejo PURWOREJO SMA negeri 1.00
Kutoarjo SMK Negeri 2 Purworejo SMK negeri 1.00
Banyuurip SMK Negeri 1 Purworejo SMK negeri 0.99
Purwodadi SMA Negeri 3 Purworejo SMA negeri 0.99
Kemiri SMA Negeri 4 Purworejo SMA negeri 0.99
Purwodadi SMA Negeri 6 Purworejo SMA negeri 0.99
Kutoarjo SMA Negeri 2 Purworejo SMA negeri 0.99
SMA Negeri 10
Pituruh Purworejo SMA negeri 0.98
Purwodadi SMA Negeri 9 Purworejo SMA negeri 0.98
SMA Bruderan
Purworejo Purworejo SMA swasta 0.97
Ngombol SMK Negeri 4 Purworejo SMK negeri 0.97
Loano SMA Negeri 5 Purworejo SMA negeri 0.96
SMA PIUS BHAKTI
Bayan UTAMA SMA swasta 0.96
SMK SAWUNGGALIH
Kutoarjo KTA SMK swasta 0.95
Kualifikasi pendidikan guru SMA dan SMK Kabupaten Purworejo, dapat
dilihat pada tabel berikut :

Tabel 56. Kualifikasi pendidikan guru SMA dan SMK


Kualifikasi Pendidikan SMA SMK
SLTA 6 32
Diploma 1 1 23
Diploma 2 7 17
Diploma 3 84 191
Sarjana S1 / D4 & S2 752 926
Grand Total 850 1189

101
Berdasarkan tabel di atas dapat dikemukakan bahwa guru SMA yang
telah berkualifikasi S1/D4 sebanyak 88% atau sama dengan 752 guru sisanya
98 guru atau sama dengan 12% guru belum berkualifikasi S1/D4. Pada
lembaga SMK guru yang telah berkualifikasi S1/D4 sebanyak 926 guru atau
sama dengan 78%, sedangkan yang belum berkualifikasi S1/D4 berjumlah
263 guru atau sama dengan 22%. Diharapkan sampai dengan tahun 2014
semua guru SMA dan SMK Kabupaten Purworejo telah berkualifikasi S1/D4.

Kualifikasi guru SMA / SMK yang telah berkualifikasi Kabupaten


Purworejo dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng, dapat dilihat
pada gambar berikut :

96.78%
94.70%
93.69% 93.62%
92.00%

89.05% 88.59% 88.51%

84.00%

81.20%

Boyolali Karanganyar Grobogan Blora Demak Klaten Purworejo Jepara Prop. Jateng Kudus

Prosentase Guru yang Berkualifikasi (D4 ke atas) 4

Gambar 27. Kualifikasi guru SMA / SMK yang telah berkualifikasi Kabupaten
Purworejo dibanding dengan kabupaten mitra DBE1 Jateng

3) Tata Kelola, Pencitraan Publik, dan Akuntabilitas

a) Sekolah Kategori Mandiri (SKM)

Kabupaten purworejo sampai dengan tahun 2008 SMA dengan kategori


SKM berjumlah 7 sekolah atau sama dengan 28%, sampai dengan tahun
2014 diharapkan menjadi 10 sekolah atau sama dengan 40%.

Tabel 57. Daftar sekolah dengan kategori SKM


No Nama Sekolah Kecamatan
1 SMA Negeri 2 Purworejo Kutoarjo
2 SMA Negeri 3 Purworejo Purwodadi
3 SMA Negeri 4 Purworejo Kemiri

102
No Nama Sekolah Kecamatan
4 SMA Negeri 5 Purworejo Loano
5 SMA Negeri 6 Purworejo Banyuurip
6 SMA Negeri 8 Purworejo Grabag
7 SMA Widya Kutoarjo Kutoarjo

b) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI)

Sampai dengan tahun 2008 Kabupaten Purworejo memiliki RSBI


sebanyak 2 sekolah diharapkan sampai dengan 2014 , RSBI di Kabupaten
Purworejo menjadi 5 sekolah.

Tabel 58. Daftar sekolah dengan kategori RSBI

No Nama Sekolah Kecamatan


1 SMA Negeri 1 Purworejo Purworejo
2 SMA Negeri 7 Purworejo Purworejo
3 SMK Negeri 1 Purworejo Purworejo

c) Sekolah Menengah dengan Standar ISO

Empat sekolah di Kabupaten Purworejo berhasil memperoleh sertifikat


ISO, diharapkan sampai dengan tahun 2014 Kabupaten Purworejo memiliki
sekolah dengan sertifikat ISO sebanyak 5 sekolah.

Tabel 59. Daftar sekolah yang bersertifikat ISO

No Nama Sekolah Kecamatan


1 SMK Negeri 1 Purworejo Purworejo
2 SMK Negeri 2 Purworejo Kutoarjo
3 SMK Sawunggalih Kutoarjo
4 SMK Penabur Purworejo
5 SMK YPP Purworejo Purworejo
6 SMA Negeri 1 Purworejo Purworejo

103
4. Pendidikan Non Formal dan Informal

Buta Aksara

Tabel 60. Warga belajar buta aksara yang digarap pada tahun 2007

No Pengelola Jumlah Jumlah Warga


Kelompok Belajar
1 Dinas P & K 309 6780
2 SKB 12 240
3 PKK 20 400
4 Muslimat 8 160
5 GOW 13 260
Jumlah 362 7240

Tabel 61. Warga belajar buta aksara dengan tingkat pembinaannya thn 2008

No Tingkat Pembinaan Jumlah Jumlah Warga


Kelompok Belajar
1 Pemberantasan 338 6760
2 Pembinaan 400 8000
3 Pelestarian 179 3580
Jumlah 917 18340
Sampai dengan tahun 2014 diharapkan Kabupaten Purworejo tuntas buta
aksara sampai dengan tahap pelestarian.

Program Kesetaraan

Tabel 62. Jumlah kelompok Belajar dan Warga Belajar Program Kesetaraan

Program / Kls/tkt Kls/tkt V/2 Kls/tkt Pers ujian


Paket IV/1 VI/3
No
Kel WB Kel WB Kel WB Kel WB
1 Paket A 2.5 50 2 40 2 40 2 40
2 Paket B 3 60 16 320 14 280 13 260
3 Paket C 4 80 1 20 - - 2 40
9,5 190 19 380 16 320 17 340

104
Program APBN APBD Swadana
Paket A 80 20 45
Paket B 720 600 400
Paket C - 20 1 119

Diharapkan ke depan pendidikan kesetaraan menjadi pendidikan


alternatif yang mampu menampung anak – anak putus sekolah, anak - anak
tidak dapat melanjutkan sekolah, dan menampung anggota masyarakat yang
ingin melanjutkan pendidikannya karena dulu belum memperoleh
kesempatan.

Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM)

PKBM sebagai sentral penyelenggaraan PNF memiliki peranan yang


amat penting, karena itu sebagai salah satu akses PNF ini harus didekatkan
dengan masyarakat, agar masyarakat memperoleh kemudahan di dalam
mengakses PNF maka PKBM perlu ditambah. Sampai dengan tahun 2008,
jumlah Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) di Kabupaten Purworejo
sebanyak 15 buah, diharapkan sampai dengan tahun 2014 jumlah PKBM
menjadi 32 buah dengan rincian tiap – tiap kecamatan memiliki 2 buah PKBM.

Taman Bacaan Masyarakat (TBM)

TBM sebagai wahana meningkatkan budaya membaca di kalangan


masyarakat dan sekaligus sebagai wahana agar masyarakat yang sudah
melek aksara tidak menjadi buta aksara lagi maka peranan TBM sangat
penting. Kabupaten Purworejo tahun 2008 memiliki 19 TBM diharapkan pada
tahun 2014 TBM berkembang menjadi 85 buah.

Pendidikan Masyarakat

Jumlah lembaga kursus sebanyak 15 lembaga dengan 100


penyelenggara satuan pendidikan nonformal. Lima tahun ke depan jumlah
lembaga kursus meningkat, Penataan program yang ditawarkan dengan
berorientasi kepada marketable, dan melaksanakan pembinaan secara rutin
serta melaksanakan akreditasi terhadap lembaga kursus.

105
Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Non Formal

Jumlah lembaga PAUD non Formal di Kabupaten Purworejo

Tabel 63. Jumlah lembaga Kelompok Bermain dan Jumlah anak per kecamatan se
Purworejo
No Kecamatan Jumlah KB Jumlah anak
1. 1 30
Bagelan
2. 3 141
Banyuurip
3. 9 224
Bayan
4. 6 155
Bener
5. 3 83
Bruno
6. 6 119
Butuh
7. 6 172
Gebang
8. 6 244
Grabag
9. 17 422
Kaligesing
10. 9 398
Kemiri
11. 6 124
Kutoarjo
12. 6 136
Loano
13. 8 243
Ngombol
14. 5 133
Pituruh
15. 7 90
Purwodadi
16. 14 273
Purworejo
114 3233
Grand Total

Tabel 64. Jumlah lembaga Taman Penitipan Anak dan jamlah peserta didiknya per
kecamatan

No Kecamatan Jumlah TPA Jumlah Anak


1 Purworejo 4 107
2 Banyuurip 1 1
3 Kemiri 1 8
4 Pituruh 1 11
Grand Total 7 127

106
Tabel 65. Jumlah Satuan PAUD Sejenis dan Jumlah Peserta Didiknya

No Kecakatan Jumlah KB Jumlah anak


1. 1 52
Bagelan
2. 2 67
Banyuurip
3. 1 29
Bayan
4. 2 49
Bener
5. 2 53
Bruno
6. 1 30
Butuh
7. 3 114
Gebang
8. 3 210
Grabag
9. 1 60
Kaligesing
10. 2 83
Kemiri
11. 2 67
Kutoarjo
12. 1 25
Loano
13. 0 0
Ngombol
14. 2 59
Pituruh
15. 3 227
Purwodadi
16. 7 194
Purworejo
33 1327
Grand Total

Tempat Penitipan Anak jumlah lembaga : 7 lembaga, jumlah peserta


didik 127 anak.Kelompok Bermain jumlah lembaga : 114 lembaga , jumlah
peserta didik : 3233 anak. Jumlah lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS) : 33
lembaga dengan peserta didik : 1327 anak. Jumlah peserta didik PAUD non
formal dewasa ini : 4687 anak.

APK PAUD Non Formal 6,72% lima tahun ke depan APK PAUD Non Formal
menjadi 10% atau sama dengan 7000 anak berada di lembaga PAUN Non
Formal.

107
5. Bidang Kebudayaan

1. Kabupaten Purworejo memiliki 57 judul legenda, sampai dengan saat ini


57 judul legenda belum terdokumentasikan dengan baik sehingga
dikhawatirkan generasi muda Kabupaten Purworejo di masa yang akan
datang tidak mengetahui lagi legenda – legenda daerah yang dimiliki
Kabupaten Purworejo. Oleh karena itu harus ada upaya
pendokumentasian cerita rakyat tersebut sehingga dapat dilestarikan
kepada generasi muda yang akan datang.

2. Pengetahuan dan keterampilan guru, siswa, dan aparatur pemerintah


bahasa Jawa relatif kurang, karena itu dilakukaan pemasyarakatan
Bahasa Jawa sekaligus mendorong guru, siswa, dan aparatur pemerintah
untuk mencintai Bahasa Jawa.

3. Kabupaten Purworejo memiliki 11 organisasi penghayat kepercayaan


terhadap Tuhan YME yang terdaftar sampai dengan saat ini belum
memperoleh pembinaan secara kontinyu. Dikhawatirkan tanpa adanya
pembinaan dan pengawasan, para anggotanya akan beranggapan
kepercayaan yang mereka anut adalah sama dengan agama,
penyimpangan seperti ini yang dikhawatirkan akan menimbulkan
keresahan masyarakat.

4. Selama ini seniman dan budayawan Kabupaten Purworejo yang


berprestasi belum memperoleh penghargaan dari pemerintah kabupaten,
harapannya ke depan mereka memperoleh penghargaan dari pemerintah
kabupaten untuk mendorong mereka dan seniman serta budayawan lain
untuk bisa berprestasi.

5. Kabupaten Purworejo memiliki 324 grup kesenian selama ini baru 63


grup/kelompok kesenian telah memeproleh pembinaan, ke depan grup –
grup kesenian yang lain perlu memperoleh pembinaan agar mampu
mewujudkan grup kesenian yang berkualitas dan layak menjadi
tontonan.

108
6. Kabupaten Purworejo memiliki 16 benda cagar budaya. Benda – benda
cagar budaya memerlukan pemeliharaan secara kontinyu termasuk
pelestarian fisik dan kandungan bahan pustakanya karena itu diperlukan
8 orang Juru Pelihara Situs Benda Cagar Budaya

7. Peninggalan sejarah dan Purbakala di Kabupaten Purworejo tersebar di


93 lokasi aset sejarah dan kepurbakalaan ini belum tersosialisasikan
terutama kepada para siswa dan guru sejarah. Karena itu, diperlukan
upaya untuk mendekatkan peninggalan sejarah dan purbakala kepada
siswa dan guru melalui kunjungan lokasi, pameran, dan diskusi.

8. Setiap tahun rata – rata ada permintaan Pementasan kesenian daerah


15 kali.setahun. Karena itu, Dinas P & K Kabupaten Purworejo harus
mampu memenuhi permintaan pementasan dengan kesenian yang
berkualitas, moment ini sekaligus akan mendorong grup kesenian lain
untuk menjadi grup kesenian yang layak tonton.

9. Belum tertatanya secara tuntas Bangunan Sejarah tempat lahir WR


Supratman, penataan dan pemeliharaan sangat diperlukan sehingga
mampu menjadi salah satu tempat wisata sejarah bagi masyarakat .

10. Dilatarbelakangi oleh sering datang permintaan pinjam referensi tentang


kebudayaan dan kesenian dari sejumlah pelajar, mahasiswa , dan
masyarakat, kiranya perlu Bidang Kebudayaan menyediakan
perpustakaan kebudayaan di dinas Pendidikan dan Kebudayaan

11. Kurangnya pembinaan terhadap sanggar seni sastra daerah, menjadikan


sanggar jenis ini hidup segan mati tak mau, tidak mengalami
perkembangan. Karena itu diperlukan pembinaan melalui need
assesment.

12. Dalam rangka menjaga nilai – nilai tradisional diperlukan kegiatan


pelestarian melalui upacara tradisi yang tumbuh dan berkembang di
tengah masyarakat jawa seperti Event Ruwatan, labuhan laut dan merti
desa.

109
13. Belum dimilikinya gedung kesenian sebagai tempat para seniman dan
budayawan berekspresi dan berkreasi secara baik.

14. Pentas masal seni Tari Dolalak dalam rangka memeriahkan dan
memperingati Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia, salah
satu jenis kesenian unggulan Kabupaten Purworejo dan kebanggaan
masyarakat Kabupaten Purworejo.

15. Terdapat 5 jenis kesenian tradisional / kerakyatan yang belum


terdokumentasikan (kesenian dolalak, incling, cepetan, cingpoling, dan
cekok mondol) yang belum terdokumentasikan dengan baik dan belum
dimintakan hak patentnya. Ke depan akan diupayakan untuk
mendokumentasikan dan mengupayakan hak patentnya sebagai milik
Kabupaten Purworejo.

16. Belum dimilikinya sarana prasarana kesenian seperti busana tari klasik /
kostum tari klasik sebagai koleksi bidang kebudayaan.

17. Para seniman dan budayawan memerlukan ajang untuk menunjukkan


kompetensi mereka di bidang seni melalui berbagai kegiatan lomba atau
kejuaraan.

18. Diperlukan Database bidang kebudayaan (sistem informasi Sepurnitra,


seni, sastra dan film : utk 3 seksi),untuk memberikan layanan informasi
kesenian, kebudayaan, dan sejarah serta nilai – nilai tradisional.

19. Dalam rangka memperingati dan memeriahkan HUT Proklamasi


Kemerdekaan Republik Indonesia dilaksanakan Event/festival kesenian
(gelar agustusan : 48 grup, : 1 kali / tahun)

20. Festival kebudayaan daerah dan pementasan seni dan budaya daerah
(Kelompok/grup dari berbagai cabang seni yang merupakan utusan dari
16 Kecamatan).

21. Kegiatan monitoring dan evaluasi, dan pelaporan, serta pelayanan


konsultasi kebudayaan dan kesenian yang dilakukan oleh Pamong
Budaya (Membantu meningkatkan apresiasi dan prestasi seni budaya di
sekolah).

110
22. Apresiasi guru dalam bidang seni budaya relatif masih rendah, karena itu
diperlukan kegiatan lokakarya dan/ atau work shop cabang seni dan
budaya bagi guru.

23. Masih minimnya apresiasi seni dan budaya di kalangan pelajar maka
diperlukan pembinaan seni budaya untuk pelajar.

6. Bidang Pemuda dan Olah Raga

1. Implementasi wawasan wiyata mandala di sekolah masih perlu


ditingkatkan

2. Masih terbatasnya fasilitas pendukung kegiatan olah raga dan seni

3. Kegiatan lomba sekolah sehat , dokter kecil, dan KKR belum pernah
memperoleh juara di tingkat propinsi

4. Kegiatan olah raga rutin(olah raga pendidikan dan olah raga rekreasi)
belum berjalan optimal, kecuali olah raga pendidikan

5. Sebagian besar Pengurus OSIS di sekolah belum melaksanakan


fungsinya dengan optimal

6. Hasil kejuaraan POPDA SD - SLTA pada peringkat bawah di tingkat


propinsi

7. Hasil kejuaraan seni pelajar SD pada peringkat bawah di tingkat


propinsi
8. Masih terdapatnya siswa -siswa di luar sekolah di luar jam efektif
sekolah

9. Wakil Paskibra Purworejo menjadi wakil Jawa Tengah ki tingkat


nasional

10. Semakin derasnya pengaruh negatif terhadap para pelajar,akibat


kemajuan teknologi, pergaulan, globalisasi.

111
D. Isu – isu Strategis Dinas P & K Kabupaten Purworejo

1. Masih rendahnya angka partisipasi kasar PAUD formal (TK/RA ) dan


angka partisipasi kasar PAUD non formal (KB dan TPA)

2. Jumlah TK Pembina masih sangat terbatas dan tidak merata di seluruh


kecamatan,peningkatan kualitas pendidikan di TK/RA terhambat.

3. Angka Partisipasi Murni SD/MI Kabupaten Purworejo masih perlu


ditingkatkan.

4. Angka melanjutkan dari SD/MI ke SMP/MTS perlu ditingkatkan.

5. Persentasi Kondisi ruang kelas SD/MI dalam kondisi rusak ringan dan
rusak berat masih tinggi, sehingga PBM tidak efektif.

6. Rasio buku terhadap siswa SD untuk beberapa mata pelajaran masih


belum mencapai 1 : 1, sehingga PBM belum efektif.

7. Masih tingginya rata – rata angka mengulang kelas di SD/MI, terutama


AMK di kelas awal yang cukup tinggi, menyebabkan inefisiensi
pendanaan pendidikan.

8. Rata – rata nilai UASBN untuk beberapa mata pelajaran SD/MI perlu
ditingkatkan.

9. Angka Partisipasi Kasar SMP/MTS Kabupaten Purworejo perlu


ditingkatkan.

10. Angka Melanjutkan dari SMP/MTs ke SMA/MA/SMK Kabupaten


Purworejo perlu ditingkaatkan sehingga semua anak usia 13 – 15 tahun
duduk di bangku sekolah.

11. Masih ada siswa SMP/MTS yang mengalami putus sekolah,


memungkinkan terjadinya kebodohan.

12. Rata – rata nilai mata pelajaran ujian nasional SMP perlu ditingkatkan
dalam meningkatkan daya saing lulusan.

13. Rata – rata Persentasi kelulusan siswa SMP masih perlu ditingkatkan.

112
14. Rasio buku mapel dengan siswa kurang adari 1 : 1 sehingga
pelaksanaan proses pembelajaran menjadi tidak optimal.

15. Angka Partisipasi Kasar tingkat SMA/MA/SMK Kabupaten Purworejo


masih rendah, menyebabkan kualitas SDM rendah, penduduk usia
produktif tidak memiliki keterampilan.

16. Masih ada siswa SMA/MA/SMK yang putus sekolah, kualitas SDM usia
produktif rendah dan tidak memiliki keterampilan.

17. Rasio buku mata pelajaran dibanding siswa SMA/SMK sangat kurang
untuk semua mata pelajaran, menyebabkan proses pembelajaran yang
menggunakan sumber belajar tidak optimal.

18. Kesenjangan rata – rata nilai dan persentasi kelulusan siswa antar SD,
SMP, SMA, dan SMK Kabupaten Purworejo ; masih cukup tajam
menyebabkan daya saing sebagian lulusan dan sekolah menjadi rendah.

19. Distribusi guru kelas SD tidak merata,sehingga para siswa pada


sekolah – sekolah yang kekurangan guru tidak memperoleh pelayanan
pembelajarfan optimal.

20. Terbatasnya tenaga kependidikan di SMP, SMA, dan SMK serta belum
adanya tenaga kependidikan di SD – SD (besar) menyebabkan siswa
tidak memperoleh pelayanan selain pembelajaraa dengan baik, bahkan
sering tugas – tugas administrasi dilakukan oleh guru.

21. Guru TK, SD, SMP, SMA, dan SMK yang berkualifikasi S1/D4 ke atas
sesuai dengan Undang – Undang nomor 14 tahun 2005 tentang guru
dan dosen masih relatif kecil persentasinya, sehingga menyebabkan
proses pembelajaran menjadi kurang berkualitas.

22. Masih terbatasnya ruang pendidikan lain (RPL) yang dimiliki lembaga –
lembaga SD, SMP, dan SMA serta SMK sehingga proses pembelajaran
belum berjalan optimal.

113
23. Prestasi hasil lomba, kejuaraan, dan olimpiade yang diikuti siswa –
siswa SD,SMP, dan SMA / SMK pada berbagai tingkat belum
memuaskan.

24. Angka Partisipasi Kasar PAUD non formal masih sangat rendah.

25. Masih tingginya angka buta aksara di Kabupaten Purworejo,


menyebabkan kebodohan dan kemiskinan.

26. Masih terbatasnya akses pendidikan non formal (PKBM, TBM, lembaga
kursus, Kelompok Belajar), masyarakat terkendala mengakses
pendidikan non formal.

27. Masih rendahnya persentasi kelulusan warga belajar program


kesetaraan, memungkinkan terjadinya droup out sebagai warga belajar.

28. Prestasi hasil POPDA tingkat propinsi Jateng untuk Kabupaten


Purworejo belum memuaskan.

29. Frekuensi dan kualitas pembinaan berbagai cabang olah raga dan seni
pelajar belum dilaksanakan secara optimal.

30. Pengaruh negatif globalisasi terhadap pemuda / pelajar.

31. Pemeliharaan dan pelestarian terhadap kebudayaan daerah, benda


cagar budaya, dan nilai – nilai tradisional perlu mendapat perhatian.

32. Masih rendahnya apresiasi pelajar terhadap kesenian dan kebudayaan


daerah.

33. Kemampuan teknis dan manajerial para pelaku seni dan kebudayaan
yang masih rendah.

34. Kualitas keimanan dan ketaqwaan peserta didik masih perlu terus
ditingkatkan.

114
BAB IV

VISI, MISI, TUJUAN, SASARAN, STRATEGI, DAN KEBIJAKAN

A. Visi Dan Misi

Visi dan misi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo


mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Kabupaten Purworejo yaitu : Menuju masyarakat Purworejo yang lebih
sejahtera dengan meningkatkan kemandirian serta daya saing,
melalui penyelenggaraan pembangunan daerah yang aspiratif
dengan dukungan birokrasi profesional, dan bersih dari korupsi
serta peran serta aktif sektor swasta dan masyarakat Misi Pemerintah
Kabupaten Purworejo adalah sebagai berikut :

1. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pengambilan keputusan


politik melalui pemberdayaan pemerintahan desa dan penjaringan aspirasi
masyarakat dengan memanfaatkan mekanisme polotik yang sehat dan
dinamis. Pemberdayaan masyarakat sosial ekonomi dan politik
2. Meningkatkan keberdayaan pemerintahan desa sebagai perwujudan
otonomi pemerintahan desa melalui desentralisasi fiskal dan kewenangan
3. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan ekonomi
daerah yang berorientasi pada pemberdayaan perekonomian rakyat
melalui penguatan keterkaitan sektoral, regional dan global
4. Meningkatkan profesionalisme birokrasi melalui upaya peningkatan
kemampuan pegawai serta peningkatan efektivitas pelayanan publik
dalam rangka penyelenggaraan kepemerintahan yang baik (good
governance)
5. Meningkatkan pengawasan untuk lebih menjamin terlaksananya
kepemerintahan yang baik dan bersih dari korupsi
Berdasarkan visi di dalam RPJMD tersebut Dinas P & K merumuskan visinya
sebagai berikut :

Terwujudnya Insan beriman, cerdas, berbudaya dan berdaya saing

115
Selanjutnya misi untuk mendukung tercapainya visi sebagai berikut :

1. Mewujudkan pendidikan yang religius,


2. Mewujudkan akuntabilitas dan pencitraan publik dalam penyelenggaraan
pendidikan.
3. Mewujudkan pemerataan dan perluasan akses pendidikan.
4. Mewujudkan pendidikan yang bermutu, relevan, dan berdaya saing.
5. Melestarikan dan mengembangkan seni dan budaya daerah.
6. Mewujudkan masyarakat yang sehat, terampil, dan professional.

B. Tata Nilai

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo sebagai


organisasi yang mempunyai kedudukan strategis, layak untuk memiliki tata
nilai organisasi yang diharapkan mampu membentuk karakter organisasi
serta memberikan acuan untuk organisasi dan jajarannya. Dalam
melaksanakan proses pembangunan pendidikan yang sesuai visi dan misi
yang telah ditetapkan. Selain itu, tata nilai tersebut juga akan menyatukan
hati dan pikiran seluruh pegawai dalam usaha mewujudkan visi dan misi
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo. Untuk itu, nilai-nilai
yang harus dimiliki oleh setiap pegawai (Input Values), nilai-nilai dalam
melakukan pekerjaan (Process Values) serta nilai-nilai yang diharapkan akan
ditangkap oleh para stakeholders (Pemerintah, DPRD, Pegawai, Donatur,
Dunia Pendidikan, dan Masyarakat lainnya).

Nilai Masukan yang tepat akan mengantisipasi karakteristik calon


pegawai Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo, yang
selanjutnya akan menjalankan Nilai Proses dengan baik dalam manajemen
organisasi untuk meningkatkan mutu interaksi antar manusia di dalam
struktur organisasi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo,
sehingga menghasilkan Nilai Keluaran yang akan memfokuskan Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo kepada hal-hal yang
diharapkan dalam mencapai visi dan misi dengan baik.

116
Tata Nilai Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

Tabel 66. Tata Nilai Dinas P & K Kabupaten Purworejo

INPUT VALUES PROCESS VALUES OUTPUT VALUES


Nilai-nilai yang dapat Nilai-nilai baik yang ada Nilai-nilai tersebut dijunjung
ditemukan dalam diri harus diperhatikan dalam tinggi oleh mereka yang
setiap pegawai Dinas bekerja di Dinas Pendidikan berkepentingan terhadap
Pendidikan dan dan Kebudayaan Kabupaten Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Kabupaten Purworejo, dalam rangka Kebudayaan Kabupaten
Purworejo mencapai dan Purworejo
mempertahankan kondisi
keunggulan

PEGAWAI
DINAS PEMERATAAN &
KEPEMIMPINAN &
PENDIDIKAN DAN PENYELENGGARAAN
MANAJEMEN YANG
KEBUDAYAAN PENDIDIKAN YANG
PRIMA
KABUPATEN BERMUTU
PURWOREJO

1. Visioner dan 1. Produktif (Efektif dan


1. Amanah
Berwawasan Efisien)
2. Gandrung Mutu Tinggi
2. Profesional 2. Menjadi Teladan
(Service Excellence)
3. Antusias dan 3. Memotivasi
3. Dapat Dipercaya (Andal)
Bermotivasi Tinggi (Motivating)
4. Bertanggung Jawab 4. Mengilhami (Inspiring) 4. Responsif dan Aspiratif
5. Memberdayakan (Em
5. Kreatif 5. Antisipatif dan Inovatif
powering)
6. Mem budayakan 6. Demokratis, Berkeadilan,
6. Disiplin
(Culture-forming) danInklusif
7. Pembelajar Sepanjang
7. Peduli 7. Taat Aturan
Hayat
8. Koordinatif dan
Bersinergi dalam
Kerangka KerjaTim
9. Akuntabel

117
Nilai-nilai masukan (input values), yakni nilai-nilai yang dibutuhkan
dalam diri setiap pegawai Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo, dalam rangka mencapai keunggulan, dapat dijabarkan:

• Amanah Memiliki integritas, bersikap jujur dan mampu mengemban


kepercayaan

• Profesional Memiliki pengetahuan dan kemampuan yang memadai serta


memahami bagaimana mengimplementasikannya

• Antusias dan Bermotivasi Tinggi Menunjukkan rasa ingin tahu,


semangat berdedikasi serta berorientasi pada hasil

• Bertanggung Jawab Memahami resiko pekerjaan dan berkomitmen


untuk mempertanggung-jawabkan hasil kerjanya

• Kreatif Memiliki pola pikir, cara pandang, dan pendekatan yang variatif
terhadap setiap permasalahan

• Disiplin Taat kepada tata tertib dan aturan yang ada serta mampu
mengajak orang lain untuk bersikap yang sama

• Peduli Menyadari dan mau memahami serta memperhatikan kebutuhan


dan kepentingan pihak lain.

Nilai-nilai proses (process values), yakni nilai-nilai yang harus


diperhatikan dalam bekerja di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo, dalam rangka mencapai dan mempertahankan kondisi yang
diinginkan, yang meliputi:

• Visioner dan Berwawasan Bekerja berlandaskan pengetahuan dan


informasi yang luas serta wawasan yang jauh ke depan

• Menjadi Teladan Berinisiatif untuk memulai dari diri sendiri untuk


melakukan hal-hal baik sehingga menjadi contoh bagi pihak lain

• Memotivasi (Motivating) Memberikan dorongan dan semangat bagi


pihak lain untuk berusaha mencapai tujuan bersama

118
• Mengilhami (Inspiring) Memberikan inspirasi dan memberikan
dorongan agar pihak lain tergerak untuk menghasilkan karya terbaiknya

• Memberdayakan (Empowering) Memberikan kesempatan dan


mengoptimalkan daya usaha pihak lain sesuai kemampuannya

• Membudayakan (Culture-forming) Menjadi motor dan penggerak


dalam pengembangan masyarakat menuju kondisi yang lebih berbudaya

• Taat Azas Mematuhi tata tertib, prosedur kerja, dan peraturan


perundangan

• Koordinatif dan Bersinergi dalam Kerangka Kerja Tim Bekerja


bersama berdasarkan komitmen, kepercayaan, keterbukaan, saling
menghargai, dan partisipasi aktif bagi kepentingan Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Kabupaten Purworejo

• Akuntabel Bekerja secara terukur dengan prinsip yang standar serta


memberikan hasil kerja yang dapat dipertanggungjawabkan.

Nilai-nilai keluaran (output values), yakni nilai-nilai yang diperhatikan


oleh para stakeholders (Pemerintah, DPRD, Pegawai, Donatur, Dunia
Pendidikan, Masyarakat lainnya), yang meliputi:

• Produktif (Efektif dan Efisien) Memberikan hasil kerja yang baik


dalam jumlah yang optimal melalui pelaksanaan kerja yang efektif dan
efisien

• Gandrung Mutu Tinggi/Service Excellence Menghasilkan dan


memberikan hanya yang terbaik

• Dapat Dipercaya (Andal) Mampu mengemban kepercayaan dan


memberikan bukti berupa hasil kerja dalam usaha pencapaian visi dan
misi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

• Responsif dan Aspiratif Peka dan mampu dengan segera


menindaklanjuti tuntutan yang selalu berubah

119
• Antisipatif dan Inovatif Mampu memprediksi dan tanggap terhadap
perubahan yang akan terjadi, serta menghasilkan gagasan dan
pengembangan baru

• Demokratis, Berkeadilan, dan Inklusif Terbuka atas kritik dan


masukan serta mampu bersikap adil dan merata

• Pembelajar Sepanjang Hayat Berkeinginan dan berusaha untuk selalu


menambah dan memperluas wawasan, pengetahuan dan pengalaman.

Tata nilai ini penting untuk dijadikan pedoman seluruh aparatur dinas dalam
mewujudkan visi dan misi sekaligus sebagai upaya mewujudkan tata kelola
dan pencitraan publik di sektor pendidikan

C. Tujuan

Tujuan di dalam Renstra SKPD merupakan jabaran teknis dari pada


misi, tetapi masih cukup luas untuk dapat mendorong lahirnya kreativitas dan
inovasi bagi semua unit kerja yang ada di bawah SKPD, termasuk satuan
pendidikan (sekolah). Tujuan disusun sebagai dasar pelaksanaan
pengembangan program dan sekaligus menjawab permasalahan pendidikan
dengan pandangan ke depan yang memberikan nilai baik. Tujuan merupakan
instrumen yang paling praktis dalam mengarahkan semua usaha menuju
perubahan yang dikehendaki.

Oleh sebab itu, rumusan tujuan harus dapat memberi arahan pada
perumusan sasaran, satu rumusan tujuan (bersifat kualitatif) dapat dicapai
dengan beberapa sasaran (bersifat kuantitatif). Sehingga tujuan yang hendak
dicapai SKPD Dinas P & K Kabupaten Purworejo dirumuskan sebagai berikut:

1. Mewujudkan pelayanan masyarakat di bidang pendidikan dengan


perluasan akses dan pemerataan pendidikan pada jejang PAUD, SD,
SMP, SMA, dan SMK;
a) Meningkatkan APK pada PAUD Formal dan non formal, SD, SMP,
Pendidikan Menengah
b) Meningkatkan angka melanjutkan dari SD ke SMP dan SMP ke
SMA/SMK

120
2. Mewujudkan peningkatan pengelolaan dan pembinaan TK, SD, SMP, SMA
dan SMK melalui pemberdayaan dan pengembangan sarana prasarana
serta tenaga kependidikan :
a) Menurunnya Angka Mengulang Kelas pada jenjang pendidikan SD,
SMP, SMA, SMK.
b)Menurunnya Angka Putus Sekolah pada jenjang pendidikan SD, SMP,
SMA, SMK.
c) Meningkatnya mutu pendidikan melalui peningkatan rata – rata nilai
ujian dan persentasi kelulusan pada jenjang pendidikan SD, SMP,
SMA, SMK.
d)Meningkatnya rasio buku terhadap siswa pada jenjang pendidikan SD,
SMP, SMA, SMK.
e) Peningkatan kondisi ruang kelas terutama di SD.
f) Meningkatkan rasio ruang kelas terhadap rombel terutama di SD.
g)Mencukupi kebutuhan guru kelas untuk sekolah – sekolah yang
kekurangan guru, serta meningkatkan jumlah tenaga kependidikan
pada sekolah – sekolah SD, SMP, SMA, dan SMK.
h)Meningkatkan jumlah guru TK ,SD. SMP, SMA, SMK yang berkualifikasi
S1/D4
i) Meningkatkan jumlah guru yang bersertifikasi.
j) Meningkatkan prestasi berbagai hasil lomba dan kejuaraan.
3. Meningkatkan pengelolaan dan pembinaan pendidikan non formal,
pemuda dan olahraga serta pengembangan sarana dan prasarana dan
tenaga pembinanya
4. Meningkatkan pengelolaan dan pembinaan Seni, Budaya, sejarah dan nilai
– nilai tradisional, Kepurbakalaan serta pengembangan sarana dan
prasarana dan tenaga pembinanya
5. Meningkatkan kinerja pegawai melalui peningkatan budaya kerja dan
budaya tertib
6. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang berbudi pekerti luhur
dan berdaya guna.

121
7. Meningkatkan keimanan dan ketaqwaan peserta didik melalui kegiatan
keagamaan dan bekerja sama dengan para tokoh agama.

D. SD/MI dan PAUD


Untuk memudahkan pengukuran pencapaian kinerja dan tujuan yang
telah ditetapkan perlu ditetapkan sasaran yang ingin dicapai dalam kurun
waktu sampai tahun 2014 mendatang. Sasaran tersebut dirumuskan sebagai
berikut:

1. SASARAN TK/RA dan SD/MI

TK/RA

2. Pada tahun 2014, Angka Partisipasi Kasar TK/RA menjadi 60%


3. Pada tahun 2014, TK Pembina Kabupaten Purworejo menjadi 16 sekolah.

SD/MI
Perluasan akses dan pemerataan pendidikan
1. Pada tahun 2014. siswa baru kelas 1 SD / MI yang melalui TK/RA
menjadi 95 %
2. Pada tahun, 2014, APM SD / MI menjadi 95%.
3. Pada tahun 2014, angka melanjutkan dari SD / MI ke SMP / MTs
menjadi 100%
Peningkatan Mutu dan Relevansi Pendidikan
1. Pada tahun 2014 , rata - rata Angka Mengulang Kelas di SD / MI
menjadi kurang dari 1%
2. Pada tahun 2014.M rata – rata APTS di tingkat SD / MI menjadi 0,
05%
3. Pada tahun 2014, persentasi kondisi ruang kelas SD/MI dengan kondisi
baik menjadi 100%
4. Pada tahun 2914, Regrouping 43 Sekolah Dasar Negeri dapat
dilaksanakan.
5. Penataan guru kelas SD Negeri sehingga rasio guru kelas terhadap
rombel menjadi 1 : 1.

122
6. Pada tahun 2014, rasio buku mapel terhadap siswa SD/MI menjadi 1 :
1
7. Pada tahun 2014, rata – rata nilai UASBN SD/MI untuk mata pelajaran
Bhs Indonesia : 7,5; Matematika : 7,0; IPA : 7,2.
8. Pada tahun 2014, tidak ada sekolah SD/MI yang persentasi
kelulusannya kurang dari 95%
9. Sampai dengan tahun 2014 terlaksananya kegiatan – kegiatan
keagamaan terlaksana dengan baik dalam rangka mewujudkan
keimanan dan ketaqwaan siswa terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
10. Pada tahun 2014, guru SD yang bekualifikasi S1/D4 menjadi 95%

Tata kelola dan pencitraan public


1. Pada tahun 2014, jumlah SD berkategori SSN menjasi 32 sekolah
2. Pada tahun 2014, hasil berbagai lomba, kejuaraan, dan olimpiade di
berbagai tingkat meningkat hasilnya.

2. Strategi TK/RA dan SD/MI

Perluasan akses dan pemerataan pendidikan


1. Dalam upaya meningkatkan APK TK/RA bekerja sama dengan aparat
desa dan kecamatan serta Ikatan Guru Taman Kanak Kanak untuk
mensosialisasikan pentingnya pendidikan TK/RA, merintis berdirinya TK
satu atap.
2. Pemberiaan subsidi sarana prasana PAUD dan pemberian biaya
operasional TK sehingga pendidikan di TK lebih terjangkau dan murah.
3. Fokus pada kecamatan kecamatan yang belum memiliki TK Pembina,
perlu didorong dan difasilitasi TK swasta yang potensial untuk menjadi
TK Pembina.
4. Fokus pada kecamatan – kecamatan yang APK SD/MI rendah perlu
kerjasama dengan aparat desa dan kecamatan serta kepala SD/MI
untuk melakukan Sosialisai program wajib belajar pendidikan dasar 9
tahun.

123
5. Melakukan identifikasi siswa yang berasal dari keluarga tidak mampu
secara ekonomi sehingga rawan putus sekolah kemudian
mengupayakan beasiswa.

Peningkatan Mutu, Relevansi, dan Daya Saing


1. Focus guru kelas awal pada sekolah – sekolah yang angka mengulang
kelasnya tinggi ada pelatihan guru kelas awal serta mengefektifkan
program perbaikkan dan pengayaan oleh guru kelas awal.
2. Efektivitas dan efisiensi manajemen dan anggaran perlu diterapkan
untuk SD – SD dengan jumlah siswa kurang dari 72 siswa dengan
model regrouping sekolah.
3. Pemetaan sekolah – sekolah yang kelebihan guru dan kekurangan
guru, membuat perencanaan redistribusi guru dan dilanjutkan dengan
Redistribusi guru – guru SD.
4. Untuk memenuhi ketentuan UU nomor 14 tahun 2005 tentang guru
dan dosen perlu memberikan subsidi dan peluang yang seluas –
luasnya kepada guru yang belum berkualifikasi S1/D4 untuk mengikuti
studi lanjut tanpa mengorbankan pelayanan kepada para siswa.
5. Focus pada sekolah – sekolah yang rasio buku mapel terhadap siswa
masih < dari 1 : 1 memfasilitasi pengadaan buku elektronik sekolah.
6. Penerapan model pembelajaran dengan pendekatan PAKEM di semua
SD untuk meningkatkan kualitas lulusan.
7. Fokus pada kegiatan KKG, melalui revitalisasi kegiatan untuk
mendukung terlaksananya model pembelajaran PAKEM di sekolah –
sekolah.
8. Fokus pada sekolah – sekolah dengan rata – rata nilai ujian rendah
guru kelas 4,5,dan 6 dilatih untuk meningkatkan rata – rata nilai ujian.
9. Bekerja sama dengan tokoh agama dan memaksimalkan momet hari –
hari besar keagamaan serta guru agama untuk meningkatkan
keimanan dan ketaqwaan siswa.

124
Tata Kelola, Akuntabilitas dan Pencitraan Publik
1. Fokus pada SD – SD yang potensial untuk difasilitasi sarana dan
prasarananya menuju pada sekolah dasar berkategori SSN
2. Intensifikasi pelaksanaan berbagai lomba, kejuaraan, dan olimpiade di
tingkat kabupaten diikuti dengan pembinaan tim secara intensif
sebelum maju ke tingkat yang lebih tinggi.
3. Memfasilitasi dengan DAK untuk Rehabilitasi ruang kelas yang
mengalami kerusakan dilaksanakan secara swakelola.

3. Kebijakan TK/RA dan SD/MI


1. Pengajuan penganggaran untuk program dan kegiatan
pembangunan sarana fisik.
2. Fasilitasi pembiayaan untuk legiatan pelatihan – pelatihan tenaga
pendidik SD.
3. Sosialisasi rencana regrouping terhadap SD Negeri dengan jumlah
murid kecil.
4. Bekerja sama dengan stakeholder pendidikan untuk meningkatkan
angka partisipasi, angka transisi, dan angka putus sekolah.
5. Fasilitasi subsidi studi lanjut bagi guru yang belum berkualifikasi
S1/D4 dan melakukan kerja sama perguruan tinggi .
6. Fasilitasi dan revitalisasi kegiatan KKG, KKKS, dan supervisi
pengawas sekolah untuk meningkatkan mutu pendidikan.
7. Penerapan kebijakan system pembelajaran dengan PAKEM kepada
guru – guru di sekolah dasar.
8. Kebijakan penerapan penggunaan RKS dan RKT sebagai
perencanaan di semua sekolah dasar.

E. SMP/MTS
1. Sasaran SMP/MTs
Perluasan akses dan pemerataan pendidikan
1. Pada tahun 2014, Angka Partisipasi Kasar SMP / Mts Kabupaten
Purworejo bertahan pada angka 122%

125
2. Angka melanjutkan dari SMP/MTs ke SMA/MA/SMK Kabupaten
Purworejo menjadi 100%
Peningkatan Mutu Pendidikan, Relevansi, dan Daya Saing
1. Pada tahun 2014 AMK tidak lebih dari 0,2%
2. Pada tahuin 2014 APTS lebih kecil dari 0,12 %
3. Pada tahun 2014 semua ruang kelas dalam kondisi baik.
4. Pada tahun 2014 rerata nilai ujian nasional minimal 6,78

5. Pada tahun 2014 prosentase kelulusan tingkat kabupaten minimal


95 %
6. Pada tahun 2014 semua sekolah memiliki rasio buku siswa 1/1
7. Pada tahun 2014, semua guru SMP memiliki kualifikasi akademik
minimal S1.
8. Pada tahun 2014 sejumlah 661 guru yang menduduki pangkat gol
IV a sudah naik ke IV b
9. Lulusan SMP Kabupaten Purworejo memiliki keimanan dan
ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

Tata Kelola, Akuntabilitas, dan Pencitraan Publik


1. Pada tahun 2014, SMP di Kabupaten Purworejo dengan kategori SSN
menjadi 22 sekolah.
2. Pada tahun 2014, hasil kejuaraan, olimpiade, atau lomba di berbagai
tingkatan meningkat prestasinya.

2. Strategi SMP/MTS
Perluasan akses dan pemerataan pendidikan
1. Atasi hambatan biaya pendidikan untuk anak usia SMP. Tingkatkan
kesadaran orang tua murid untuk menyekolahkan anaknya sampai
lulus SMP/ M.Ts.
2. Fokus pada 30 sekolah untuk meningkatkan pengelolaan sekolah ,
memperkuat sumber daya sekolah serta proses pembel;ajaran
sehingga animo siswa masuk tersebut meningkat.

126
Peningkatan Mutu Pendidikan, Relevansi, dan Daya Saing
1. Fokus pada 11 sekolah untuk meningkatkan pengelolaan pembelajaran
yang berorientasi kepada siswa agar keberhasilan siswa dalam belajar
meningkat dalam menurunkan angka mengulang kelas di SMP .
2. Fokus pada 76 sekolah dengan rata nilai ujian < 6 untuk lebih
meningkatkan pengelolaan pembelajaran, bekerja sama dengan
lembaga bimbingan belajar untuk melakukan try out ujian nasional,
melakukan analisis hasil try out dan tindak lanjut melalui program
pengayaan kepada para siswa.
3. Fokus pada 73 dengan rata – rata persentasi kelulusan < dari 95%
untuk lebih meningkatkan pengelolaan pembelajaran terutama dalam
mempersiapkan siswa sukses ujian nasional maupun ujian sekolah.
4. Bekerja sama dengan sekolah untuk menggandakan buku sekolah
elektronik untuk meningkatkan rasio buku dengan siswa pada semua
sekolah dari 1/2 menjadi 1/1
5. Bekerja sama dengan berbagai perguruan tinggi dalam upaya
meningkatkan kualifikasi 587 guru yang belum S1 menjadi minimal S1
6. Bekerja sama dengan perguruan tinggi untuk melatih guru dalam PTK
untuk meningkatkan profesionalisme 661 guru. Yang duduk pada
pangkat dan golongan Pembinma IV a
7. Bekerja sama dengan tokoh agama dan memaksimalkan momet hari –
hari besar keagamaan serta guru agama untuk meningkatkan
keimanan dan ketaqwaan siswa.

Tata Kelola, Akuntabilitas, dan Pencitraan Publik


1. Bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Tengah dan
Depdiknas untuk memfasilitasi 16 SMP potensial menjadi SSN
2. Bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Tengah dan
Depdiknas untuk memfasilitasi 3 SMP SSN menjadi RSBI / SBI.

3. Fokuskan pada daerah-daerah di mana masyarakat bersedia untuk


berpartisipasi dalam peningkatan kondisi sekolah.

127
4. Intensifikasi pembinaan kesiswaan dalam penguasaan berbagai mata
pelajaran dan pengetahuan umum untuk memperoleh berbagai
kejuaraan mata pelajaran

3. Kebijakan SMP/MTS
1. Menyediakan dukungan finansial untuk semua sekolah dan bukan
hanya sekolah negeri.
2. Menyediakan dukungan finansial untuk menurunkan hambatan biaya
untuk memasuki SPM/MTs (biaya pendaftaran siswa baru dan
kebutuhan bersekolah bagi masyarakat miskin ditanggung
pemerintah).
3. Menyediakan dukungan bimbingan teknis dan fasilitasi sarana
prasarana sekolah kepada sekolah – sekolah swasta.
4. Menyediakan dukungan pembiayaan untuk kegiatan – kegiatan
peningkatan mutu pendidikan seperti :
a. Pelatihan guru mapel
b. Kegiatan MGMP dan MKKS
c. Penyediaan buku mapel bagi siswa
d. Model supervisi pendidikan terpadu
e. Penyediaan sarana prasarana sekolah termasuk sarana
pembelajaran
f. Peningkatan kualifikasi guru ke jenjang S1 / D4
g. Pembinaan kesiswaan melalui pembinaan bakat, minat, dan
kreativitas siswa.

F. SMA/MA/SMK

1. SASARAN SMA dan SMK


Perluasan Akses dan Pemerataan Pendidikan
1. Pada tahun 2014, angka partisipasi kasar (APK) tingkat SMA/MA/SMK
menjadi 81%

128
2. Pada tahun 2014, rasio siswa SMA dibandingkan dengan siswa SMK
dan MA menjadi 30 : 70.
3. Pada tahun 2914, optimalisasi keberadaan 13 sekolah menengah
swasta yang muridnya kurang dari 90 menjadi minimal 120

Peningkatan Mutu, Relevansi, dan Daya Saing


1. Pada tahun 2014, Menurunnya AMK klas 3 menjadi 0.50% dan tidak
ada sekolah yang memiliki AMK lebih besar dari 1% sampai dengan
tahun 2014.
2. Pada tahun 2014, 60% lulusan SMP/MTs melanjutkan ke SMK di
Kabupaten Purworejo
3. Pada tahun 2014, APTS pada masing - masing klas tidak lebih besar
dari 0.50% dan tidak ada sekolah yang memiliki APTS lebih besar dari
1%.
4. Pada tahun 2010, Rehabilitasi 4 ruang kelas rusak ringan di SMA
terlaksana.
5. Pada tahun 2014, Meningkatnya rata-rata nilai ujian nasional di 24
sekolah yang masih < 6 dan mempertahankan sekolah yang telah
mencapai rata-rata ujian nasional > 6.
6. Pada tahun 2014, Meningkatnya angka kelulusan di 38 sekolah yang
masih di bawah 95%
7. Pada tahun 2014, kualifikasi guru SMA dan SMK yang belum S1
sebanyak 381 orang telah menyelesaikan studi lanjutnya.
8. Pada tahun 2014, Rasio buku dengan siswa dibawah 1/2 sbb:
1. Buku Ilmu Pengetahuan Umum sebanyak 48 sekolah.
2. Buku IPA sebanyak 53 sekolah
3. Buku IPS sebanyak 54 sekolah
Dapat terpenuhi sehingga rasio buku terhadap siswa menjadi 1 : 1.
9. Pada tahun 2014, Pembangunan ruang perpustakaan sekolah di Tiga
puluh tujuh sekolah yang belum memiliki perpustakaan
10. Pada tahun 2014, Pembangunan ruang usaha sekolah di Tiga puluh
tujuh sekolah yang belum memiliki ruang usaha kesehatan sekolah

129
11. Pada tahun 2014, terwujudnya setiap program keahlian di SMK
memiliki Tempat Uji Kompetensi (TUK)
12. Lulusan SMA dan SMK memiliki kualitas keimanan dan ketaqwaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa secara baik.

Tata Kelola, Akuntabilitas, dan Pencitraan Publik


1. Sampai dengan taahun 2014, tersedianya dukungan finansial untuk
semua sekolah, dan bukan hanya sekolah negeri
2. Sampai dengan tahun 2014, tersedianya dukungan finansial untuk
semua sekolah dan bukan hanya sekolah negeri untuk Mewujudkan
SMA yang berpotensi SKM hingga tahun 2014 sebanyak 22 sekolah, 5
SMK berpotensi standar SMM ISO, dan sebanyaak 5 SMA/SMK
berpotensi RSBI.

2. Strategi SMA dan SMK


Perluasan Akses dan Pemerataan Pendidikan
1. Menyediakan dukungan finansial untuk menurunkan hambatan biaya
untuk memasuki SPM/MTs (biaya pendaftaran siswa baru dan
kebutuhan bersekolah bagi masyarakat miskin ditanggung pemerintah
Memberikan beasiswa utk keluarga tdk mampu, sosialisasi keunggulan
SMK
2. Menata program keahlian di SMK yang sesuai dengan marketable dan
memfasilitasi untuk mewujudkan kerjasama dengan dunia industri.

Peningkatan Mutu Pendidikan, Relevansi, dan Daya Saing


1. Fokus untuk sekolah – sekolah yang berkinerja rendah, Fasilitasi
kegiatan bintek untuk kepala sekolah, wakil kepala sekolah, dan komite
sekolah focus untuk sekolah – sekolah yang jumlah muridnya kurang
dari 120 siswa.
2. Fokus pada sekolah – sekulah dengan rata – rata nilai UAN rendah
atau persentasi kelulusan belum mencapai 95% untuk memberikan

130
Dukungan / fasilitasi kegitan bintek guru focus guru mapel yang di
ujian nasionalkan.
3. Fasilitasi Bintek pembinaan sekolah (MBS) focus untuk sekolah –
sekolah swasta dengan kinerja rendah.
4. Fasilitasi kegiatan pemberdayaan MGMP untuk meningkatkan
profesionalisme guru SMA dan SMK.
5. Fasilitasi dan koordinasi dengan MKKS dalam kegiatan TUC siswa SMA
dan SMK dalam upaya meningkatkan rata – rata nilai ujian dan
meningkatkan persentasi kelulusan.
6. Fasilitasi pengadaan buku mata pelajaran untuk siswa SMA dan SMK
focus pada sekolah – sekolah yang kekurangan buku mata pelajaran.
7. Dukungan kebijakan pada SMK berupa peningkatan bantuan biaya
operasional dalam rangka peningkatan kompetensi lulusan siswa SMK
dan melakukan kerja sama dengan DUDI untuk mewujudkan TUK.
8. Penilaian kinerja kepala sekolah dikaitkan dengan kemajuan
sekolahnya.

Tata Kelola, Akuntabilitas, dan Pencitraan Publik


1. Pelatihan/workshop penyelenggaraan sekolah kategori mandiri
bekerjasama dengan Depdiknas.
2. Fasilitasi peningkatan sarana prasarana sekolah focus pada sekolah –
sekolah potensial untuk dukembangkan menjadi sekolah berkategori
SKM, RSBI, dan berstandar ISO.
3. Fasilitasi kegiatan Training Camp untuk peserta lomba, kejuaraan, dan
olimpiade siswa yang mewakili Kab Purworejo mengikuti kejuaraan di
tingkat yang lebih tinggi.

3. Kebijakan SMA SMK


1. Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo memberikan
dukungan Subsidi Bantuan Sekolah untuk kegiatan operasional
sekolah.

131
2. Dukungan kebijakan perlunya dukungan partisipasi masyarakat dan
dunia usaha serta dunia industri untuk meningkatkan mutu layanan
kepada peserta didik menuju pada peningkatan mutu pendidikan.
3. Dukungan kebijakan peningkatan profesionalisme guru melalui bintek,
MGMP, Supervisi Kelas, peningkatan kualifikasi, sertifikasi.
4. Kebijakan menuju kabupaten vokasi. Dengan memberikan lebih banyak
beasiswa kepada siswa SMK, dukungan tambahan biaya operasional
kepada SMK, dan dukungan sarana prasarana sekolah yang lebih
memadai.

G. Pendidikan Non Formal


1. Sasaran Pendidikan Non Formal
1. Pada tahun 2014, APK PAUD Non formal (0-6 tahun) menjadi
10%meningkatkan jumlah peserta didik paud non formal menjadi
sekitar 7000 anak)
2. Pada tahun 2014, pemberantasan buta aksara (calistung) (Keaksaran
dasar) 12000 warga bebas buta aksara (mendapat SUKMA 3)
a. 50 % dari 179 kel program keaksaraan fungsional lulus (yang
memenuhi kriteria kesetaraan) program kesetaraan
b. 220 WB (6,5 kel) lulus kesetraan Kejar Paket A (KPA).
c. 80 WB yang telah lulus KPA lulus KPB
d. 140 WB lulus KPA mengikuti
e. 920 WB peserta KPB lulus
f. 860 WB (43 kel) yang telah lulus KPB lulus
g. 140 WB (7 kel) lulus KPC
3 Pada tahun 2014, Jumlah PKBM setiap kecamatan berjumlah 1-2
lembaga sehingga jumlah seluruhnya menjadi 25 PKBM.
4 Pada tahun 2014, Jumlah TBM di setiap kecamatan menjadi 2 TBM
sehingga jumlah seluruhnya menjadi 32 TBM.
5 Pada tahun 2014, Jumlah tutor terpenuhi 1 tutor per mapel per kel
(KPA: 7 mapel, KPB: 8 mapel dan KPC 11 mapel: (kurang 51 tutor)

132
6 Pada tahun 2014, 15 lembaga kursus yang terdiri dari 100
penyelenggara dapat melayani pendidikan vocasional skill.
7 Pada tahun 2014, Jumlah warga belajar program kesetaraan yang ikut
UAN:
a. Program Paket A : 192 warga belajar
b. Program Paket B : 960 warga belajar
c. Program Paket C :1320 warga belajar

8 Pada tahun 2014, Jumlah peserta didik pendidikan kecakapan hidup:


1200 orang

2. Strategi Pendidikan Non Formal


1. Bersinergi dengan pembina penggerak PKK pada semua tingkat, mulai
tingkat kabupaten/kota, kecamatan, hingga kelurahan/desa
2. Fokus pada kaum perempuan produktif di perdesaan

3. Integrasikan keaksaraan fungsional (KF) dengan kelompok belajar


usaha (KBU).

4. Perkuat kelembagaan PKBM dan TBM

5. Intensifikasi dan pemeliharaan program keaksaraan.


6. Optimalisasi peran PKBM dan Penilik Dikmas.
Intensifikasi pelaksanaan proses pembelajaran program kesetaraan
7. Meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap pelaksanaan PLS.
Meningkatkan peran Penilik Dikmas.
8. Memberdayakan lembaga masyarakat yang sudah ada. Memberikan
dukungan buku - buku bacaan terhadap lembaga yang sudah ada
maupun kepada lembaga baru.
9. Memberikan ijin kelembagaan dan mengakreditasi kelembagaan
10. Melakukan evaluasi keberhasilan pembelajaran bagi warga belajar
11. Melakukan peningkatan kecakapan hidup bagi masyarakat
12. Melakukan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan program
pendidikan nonformal di 17 kecamatan

133
3. Kebijakan Pendidikan Non Formal
1. Pencanangan dan implementasi gerakan penuntasan buta aksara
secara menyeluruh. Membangun kerja sama dengan Dinas P & K
Propinsi Jawa Tengah, Depdiknas, Perguruan Tinggi, dan masyarakat
serta stakeholder terkait untuk menuntaskan buta aksara di Kabupaten
Purworejo.
2. Kerja sama dengan fihak terkait untuk melaksanalan program
pelestarian dan program pembinaan penduduk “melek aksara” dengan
program kelompok belajar usaha.
3. Mendorong peningkatan layanan pada peserta program keaksaraan,
kesetaraan, dan program kecakapan hidup melalui peningkatan jumlah
TBM, PKBM, dan peningkatan kualitas dan kuantitas tutor dan pamong
belajar.

H. Bidang Kebudayaan
1. Sasaran Bidang Kebudayaan
1. Pelestarian nilai - nilai budaya daerah yang belum terpelihara dng
baik
2. Penerbitan buku tentang legenda daerah/ceritera rakyat Purworejo
3. Memperkuat budi pekerti luhur dengan akar budaya jawa.
4. Terdapat 11 organisasi penghayat kepercayaan terhadap Tuhan YME
namun belum memperoleh pembinaan secara kontinyu.
5. Pemberian penghargaan kepada seniman dan budayawan berprestasi
6. Pelestarian dan pembinaan kelompok/grup kesenian yang berjumlah
324 grup
7. Pelestarian 8 buah situs Benda Cagar Budaya
8. Pengenalan 93 lokasi sejarah local sebagai asset sejarah Kabupaten
Purworejo yang belum tersosialisasikan
9. Promosi dan publikasi Kelompok/grup/sanggar seni : 15 grup dalam
berbagai pementasan dan festival.
10. Pelestarian bukti sejarah tempat dilahirkannya WR Supratman
11. Pelestarian Museum Tosan Aji Purworejo

134
12. Kelompok seni sastra. (16 kelompok seni sastra daerah dan 8
kelompok seni sastra Indonesia)
13. Pelestarian upacara tradisi ruwatan, labuhan, dan merti desa yang
tumbuh dan berkembang di tengah masyarakat jawa
14. Pembangunan gedung kesenian Kabupaten Purworejo
15. Pemasyarakatkan seni Tari Dolalak kepada 22 010 siswa SD,SMP,
SMA, dan SMK.
16. Tergali dan terdokumentasinya 5 jenis kesenian tradisional
17. Tersedianya layanan kepada masyarakat berupa sarana prasarana
kebudayaan dan kesenian
18. Penyediaan sistem informasi Sepurnitra, seni, sastra dan film : utk 3
seksi
19. Penyelenggaraan festival budaya daerah
20. Kelompok/grup kesenian : 48 grup, festival kesenian : 4 x per tahun
21. Peringatan Hari Jadi Kabupaten Purworejo sebagai wahana hiburan
dan pesta rakyat
22. Pendidikan seni budaya di sekolah.
23. Peningkatkan kompetensi guru di bidang seni dan budaya
24. Peningkatkan apresiasi dan prestasi seni bagi pelajar
25. Pengiriman pelatihan tenaga teknis dan produksi film pendidikan.

2. Strategi Bidang Kebudayaan


1. Bekerja sama dengan para seniman dan budayawan untuk mewariskan
nilai – nilai budaya kepada generasi muda melalui seminar dan
lokakarya kebudayaan.
2. Membangun Kerjasama dengan dengan fihak swasta dan stakeholder
terkait untuk menerbitkan dan mendistribusikan cerita rakyat
Purworejo, diikuti kegiatan Lomba Telling Story
3. Mendorong diterbitkannya instruksi Bupati Purworejo tentang
penggunaan Bahasa Jawa selama satu hari dalam seminggu sebagai
bahasa komunikasi.

135
4. Sarasehan bersama dengan para anggota Penghayat Kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa sebagai wujud pembinaan terhadap
organisasi penghayat kepercayaan.
5. Mengupayakan reward kepada para seniman dan budayawan
berprestasi dan berdedikasi dengan memberikan penghargaan berupa
fasilitas kesenian, sarana dan prasarana.
6. Melakukan pendekatan kepada grup – grup kesenian, melaksanakan
need assessment sebagai dasar untuk melakukan pembinaan kepada
kelompok/grup kesenian yang sejenis.
7. Mengoptimalkan pelaksanaan tugas pokok dan fungsi 8 orang Juru
Pelihara Situs BCB dan memberikan penghargaan yang seimbang
dengan tugas pokok dan fungsinya
8. Bekerja sama dengan sekolah, guru sejarah dan guru lainnya dalam
melestarikan lokasi sejarah dan purbakala.
9. Bekerja sama dengan stakeholder terkait dalam Memfasilitasi
permintaan duta seni dari berbagai pihak.
10. Menyelesaikan pembangunan ruman, kawasan, pengelolaan aset
kesejarahan tempat lahir WR Supratman sebagai monumen bersejarah
11. Membangun kerja sama dengan para pecinta Aset koleksi sejarah dan
kepurbakalaan benda tosan aji untuk melestarikan dan memelihara
benda – benda tersebut.
12. Bekerja sama dengan para penerbit dan perpustakaan daerah untuk
mewujudkan perpustakaan kebudayaan
13. identifikasi terhadap eksistensi kelompok seni sastra, melakukan
sarasehan bersama mencoba mengakomodasi keinginan mereka, lalu
mengupayakan memfasilitasi kebutuhan mereka.
14. Menyelenggarakan kegiatan ruwatan bersama dengan biaya yang
relatif murah
15. Memberikan pembinaan dan motivasi akan pentingnya
penyelenggaraan selamatan desa secara bersama-sama
16. Mengusulkan kepada Pemerintah Daerah untuk membangun gedung
kesenian di Kabupaten Purworejo

136
17. Bekerja sama dengan panitia peringatan hari kemerdekaan RI untuk
memfasilitasi Pentas masal seni Tari Dolalak
18. Bekerja sama dengan para ahli melakukan penggalian, rekonstruksi
dan pendokumentasian benda – benda purbakala.
19. Mengusulkan Penganggaranmelalui APBD kabupaten untuk pengadaan
sarana prasarana kesenian tradisional untuk melestarikan dan
mengembangkan kesenian daerah
20. Pengumpulan, Pengolahan dan penyajian data base dan update data
berupa hardware dan software : utk 3 seksi
21. Memfasilitasi dan mengkoordinasikan kegitan pementasan kesenian :
48 grup, festival dan pementasan kesenian tradisional serta festival
budaya daerah.
22. Pengoptimalan tugas pokok dan fungsi bidang kebudayaan dengan
melaksanakan monitoring, pelayanan konsultasi, evaluasi dan
pelaporan.
23. Bekerja sama dengan sekolah – sekolah dalam melaksanakan
pembinaan seni pelajar melalui gelar seni/festival/pameran

3. Kebijakan Bidang Kebudayaan


1. Memfasilitasi upaya – upaya pelestarian kesenian tradisional,
kebudayaan daerah dengan nilai – nilai budayanya, seni sastra, dan
benda – benda cagar budaya.
2. Memfasilitasi pembangunan gedung kesenian, pemeliharaan bangunan
– bangunan bersejarah, danpemeliharaan benda cagar budaya.
3. Memfasilitasi kegiatan – kegiatan pentas kesenian, festival kesenian
pada berbagai event penting.
4. Mendorong upaya mendekatkan kebudayaan, kesenian, dan
kesusastraan kepada pendidik dan peserta didik.

137
I. Bidang Pemuda Dan Olah Raga
1. Sasaran Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan
1. Mengupayakan prestasi olahraga pelajar meningkat secara berjenjang
(prestasi Provinsi, Nasional dan Internasional)
2. Membangkitan jiwa dan semangat kebangsaan/nasionalisme dan taat
hukum terhadap siswa,guru, dan tenaga kependidikan
3. Mengupayakan terpeliharanya sarana olahraga dan terpenuhinya
fasiltas Seni dan Kepramukaan (3 kegiatan pemeliharaan dan fasilitasi
kegiatan di GOR, Padepokan Pencak Silat, Sanggar Bhakti dan Buper
serta 42 klub olahraga pelajar)
4. Meningkatkan pemahaman tentang UKS dalam upaya peningkatan
derajat kesehatan warga sekolah (200 UKS Siswa SD, SMP, SMA/SMK
dan Tim Pembina UKS di 16 Kecamatan)

2. Strategi Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan


1. Mengupayakan peningkatan dana, fasilitas olahraga dan profesionalitas
Guru Penjas/Pelatih olahraga
2. Meningkatkan pemahaman jiwa dan semangat kebangsaan dan taat
hukum
3. Perawatan dan pengadaan fasilitas sesuai kebutuhan
4. Menggalakkan kegiatan UKS di Kecamatan – kecamatan

3. Kebijakan Bidang Olah Raga Dan Kepemudaan


1. Mendorong dan memfasilitasi pemuda dan pelajar agar tumbuh dan
berkembang jiwa kebangsaan/nasionalisme, taat hukum dan mampu
menjauhkan diri dari pengaruh negative globalisasi serta terhindar dari
penyalahgunaan narkoba.
2. Mendorong dan memfasilitasi peningkatan prestasi olah raga pelajar di
berbagai event kejuaraan.

138
BAB V
PROGRAM DAN KEGIATAN

Berdasarkan Tujuan, Sasaran, Strategi, dan Kebijakan yang telah dirumuskan pada Bab IV; maka dapat disusun Program
dan Kegiatan. Program adan kegiatan disusun belum sesuai dengan Permendagri no 59 Tahun 2007 tentang Perubahan atas
Permendagri no 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah tetapi program dan kegiatan yang ditampilkan
lebih mencerminkan pada bentuk kegiatan operasionalnya. Tujuannya agar para pelaksana program dan kegiatan tidak
menerjemahkan secara keliru. Program dan kegiatan yang sesuai dengan Permendagri nomor 59 tahun 2007 akan dimunculkan
ketika Rencana Kerja Dinas P & K disusun. Di bawah ini adalah program dan kegiatan Renstra yang meliputi seluruh bidang yang
ada pada Dinas P & K Kabupaten Purworejo :

A. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang
Pendidikan Dasar

Tabel 67. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Dasar

PELAKSNAAN KETERANGAN
SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

Pada tahun 2014 APK TK/RA Mendirikan 16 TK Negeri dengan


3 3 3 3 4
menjadi 61% mengusulkan dana APBN, APBD

Pada tahun 2014 rasio siswa baru Sekolah TK Murah 70 70 80 92 100

139
PELAKSNAAN KETERANGAN
SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

dengan usia < dari 7 th dibanding


dengan usia 7 tahun = 1 : 1
1. Mendirikan TK satu atap.di 16
titik
Pada tahun 2014 siswa baru kelas
2.Sosialisasi pentingnya pendidikan 3 3 3 3 4
1 yang melalui TK/RA 95 %
Anak Usia Dini melalui TK/RA
sebelummasuk SD.
Merehab dan membangun 22 SD
Pada tahun 2014 jumlah SD di
Negeri dengan mengusulkan dana 3 4 5 5 5
daerah terpencil menjadi 22 SDN
APBN, APBD
227 sekolah yang jumlah
Regrouping. 5 8 10 10 10
muridnya kurang dari 120 anak.
1. Pelatihan guru kelas awal.
Angka mengulang kelas menurun 2. Pemberdayaan KKG.
80 100 104 125 135
menjadi < 1 % 3. Mengoptimalkan supervisi
pengawas sekolah
1. Pemberian beasiswa bagi siswa
Menurunkan APTS menjadi 0 % 1200 1200 1200 1500 1500
dari keluarga miskin.

140
PELAKSNAAN KETERANGAN
SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

2. Program kesetaraan KPA Setara


SD.
Pada tahun 2014 ruang klas 75 %
Rehab ruang kelas. 625 250 250 300 300
menjadi baik.
Pada tahun 2014 ruang klas 75 %
menjadi lebih aman dan nyaman Pembangunan ruang kelas baru 20 20 20 20 20
untuk proses pembelajaran.
Penataan kembali distribusi guru
Perbandingan guru : rombel 1:1. 80 100 104 125 135
kelas
Meningkatkan rasio buku terhadap
Penambahan buku siswa fokus di
siswa menjadi 1 : 1 di 395 sekolah 75 80 80 80 80
395 sekolah
sampai dengan 2014.
Pada tahun 2014, nilai rata - rata Peningkatan kompetensi guru klas
UASBN meningkat : 3,4,5 dan 6 melalui pelatihan.
B Ind 7.38 menjadi 7.50 Revitalisasi kegiatan KKG. 80 100 104 125 135
Mat. 5.42 menjadi 7,00 Try out UASBN
IPA 6,79 menjadi 7.20 Supervisi kelas
Meningkatkan prosentase Pemberian bantuan biaya uji coba 10 10 10 15 15

141
PELAKSNAAN KETERANGAN
SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

kelulusan menjadi lebih besar dari UASBN


95%
Beasiswa Transisi
Meningkatkan Angka Transisi dari SMP satu Atap
100 125 150 160 175
91% menjadi 100%. SMP Terbuka
Kejar Paket B
Perpustakaan dari 25,34 %
Pembangunan ruang perpustakaan
menjadi 50 %, Laboratorium 0,51 20 30 30 30 30
dan laboratorium.
% menjadi 14 %

Pada tahun 2014 terdapat 32 SD 1.Sosialisasi dan seleksi sekolah,


80 100 104 125 135
SSN 2.Fasilitasi pendampingan dana
Seleksi lomba/ kejuaraan di tingkat
Prestasi hasil lomba/olimpiade
Kabupaten dan pembinaan secara 80 100 104 125 135
meningkat
intensif.
95% guru TK dan Guru SD Pemberian bantuan biaya studi
822 950 1200 1200 1200
berkualifikasi SI lanjut
25% guru TK dan SD setiap Pelaksanaan Sidang PAK dalam
1500 1500 1500 1500 1500
tahunnya dapat terlayani PAK setahun 2 kali sidang

142
PELAKSNAAN KETERANGAN
SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

Penilaian Kinerja Kepala Sekolah 136 136 136 136 136


Seleksi lomba/ kejuaraan guru dan
kepala sekolah berprestasi di tingkat
Prestasi guru dan kepala sekolah
Kabupaten,pembinaan secara 96 96 96 96 96
jenjang TK dan SD meningkat
intensif dan pengiriman ke tingkat
Provinsi.
95% guru, karyawan dan Kepala
Pelatihan Pembelajaran bagi Guru,
Sekolah TK dan SD pernah
TK dan SD pelatihan karyawan dan 1000 1000 950 927 950
mendaatkan pelatihan
Kepala Sekolah TK dan SD
pembelajaran dan manajerial
Validasi data 12 kali dalam satu
544 544 544 544 544
tahun
95% guru TK dan Guru SD telah Pembimbingan peserta sertifikasi
1000 1000 950 927 950
tersertifikasi guru

143
B. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang
SMP/MTs
Tabel 68. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang SMP/MTs

No Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun


Sasaran Program & Kegiatan Keterangan
I II III IV V

Pada tahun 2014 APS Penyediaan bea siswa bagi


SMP minimal tetap siswa kurang mampu 126 126 126 126 126 Siswa
1 122,28 %
Pemberian Bantuan Operasional
sekolah
Pada tahun 2014 semua
2
sekolah minimal memiliki
Pelatihan Manajemen Sekolah
120 siswa ( 20 sekolah)
20 - - - -
Pada tahun 2014 semua
3 sekolah memiliki AMK Pelatihan kompetensi pendidik
lebih kecil 0,5% ( 11
sekolah) 11
Penyediaan bea siswa retrifel
Pada tahuin 2014 tidak dan siswa miskin bagi siswa
ada sekolah yang kurang mampu 1402 1402 1402 1402 1402
4 memiliki APTS lebih dari
0,5 % ( 11 sekolah) Pemberian Bantuan Operasional
Sekolah 6 5

144
No Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan Keterangan
I II III IV V
Pada tahun 2014
5 sebanyak 188 ruang Rehab ruang kelas 188
kelas yang rusak sudah
diperbaiki sehingga
semua baik.
6 Pelatihan kompetensi guru 1 1 1 1 1 Mata pelajaran
Pada tahun 2014 rerata
Latihan Ujian Nasional 4 4 4 4 4 Sekolah
nilai ujian minimal 6 ,78
Pemberdayaan MGMP 4 4 4 4 4 Sekolah
7 Pelatihan kompetensi guru 1 1 1 1 1
Pada tahun 2014
prosentase kelulusan Latihan Ujian Nasional 4 4 4 4 4
minimal 95 % ( 73 Sek)
Pemberdayaan MGMP 4 4 4 4 4
Pada tahun 2014 rasio
8 buku dengan siswa Pengadaan buku wajib( Fisika,
menjadi 1/1 (72 sek) Biologi, Ek, Geo, Sej, PPKn) 19183 25204 20798 30972 25000
Pada tahun 2014 semua FasilitasiPendidikan lanjutan
9 guru SMP minimal memenuhi kualifikasi 187 100 100 100 100
memil;iki kualifikasi
S1.(587 guru) Pemberian bea siswa kualifikasi 187 100 100 100 100

Pada tahun 2014semua


10 guru sudah lulus
sertifikasi

145
No Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan Keterangan
I II III IV V
Pada tahun 2014
sejumlah 40 % (260)dari
guru yang duduk pada Pelatihan dan Pembimbingan
11
Gol IV a mampu penulisan KTI.
membuat karya tulis
ilmiah
50 50 50 50 60
Pemberian bantuan sekolah
Pada tahun 2014 ada 22 pontensial dalam upaya
12 SMP yang berstandar pemenuhan 8 SNP 2 2 2 2 2
nasional ( setiap tahun
bertambah 2) Penyediaan dana pendamping
untuk sekolah standar nasional. 14 16 18 20 22
13 Penyediaan lahan untuk
Pada tahun 2014 memenuhi kecukupan lahan 1 1 1 1
terdapat 4 SMP RSBI Pemberian dana pendamping
untuk pengembangan RSBI 2 2 3 3 4
Pemenuhan sarana dan
Pada Tahun 2014 prasarana 2 2 2 2 2
14 memeiliki 2 sekolah
berwawasan keunggulan Peningkatan kompetensi tenaga
lokal yang unggul pendidik dan kependidikan.
2 2 2 2 2

15 Pada tahun 2014 semua Pelatihan kompetensi pendidik 1 1 1 1 1 Paket kegiatan


cabang OSN Lomba dan pembimbingan
mendapatkan medali siswa 1 1 1 1 1
emas Penyediaan beasiswa prestasi 12 12 12 12 12 Siswa
16 Pada tahun 1014 Pemberian stimulasi pada
mendapatkan juara I perpustakaan sekolah. 1 1 1 1 1

146
No Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan Keterangan
I II III IV V
nasional lomba
perpustakaan sekolah
Penggalaan penggunaan SIM
perpustakaan 1 1 1 1 1
Penyelenggaraan lomba
perpustakaan sekolah 1 1 1 1 1
17 Pada tahun 2014 Penyelenggaraan lomba siswa
mendapatkan juara I berprestasi 1 1 1 1 1
lomba siswa berprestasi Penyediaan beasiswa prestasi 6 6 6 6 6
Pada tahun 2014
18 mendapatkan juara I Penyelenggaraan lomba guru
Nasional lomba guru berprestasi
berprestasi 1 1 1 1 1
19 Pada Tahun 2014 Penyelanggaraan lomba kepala
mendapatkan juara I sekolah prestasi
Provinsi lomba kepala
sekolah berprestasi 1 1 1 1 1
Pada tahun 2014 Penyelenggaraan lomba mata
20 mendapatkan juara I pelajaran 1 1 1 1 1
lomba mata peljaran Tk.
Provinsi. Penyediaan beasiswa prestasi 12 12 12 12 12
Pada tahun 2014
21 mendapatkan juara I Penyelenggaraan lomba cerdas
lomba cerdas cermat cermat 1 1 1 1 1
tingkat provinsi. Penyediaan beasiswa prestasi 9 9 9 9 9
22 Pada tahun 2014 Menyelenggarakan lomba story
mendapatkan juara I Telling 1 1 1 1 1

147
No Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan Keterangan
I II III IV V
lomba story telling Tk.
Provinsi.
Penyediaan bea siswa prestasi 3 3 3 3 3

C. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang
Pendidikan Menengah (SMA/MA/SMK).

Tabel 69. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Menengah
(SMA/MA/SMK).
Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan
I II III IV V

Penyelenggaraan akreditasi sekolah


menengah 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg
Peningkatan sumber daya
Pemeliharaan rutin/berkala bangunan 14 14 14 14 10
sekolah di 25 SMA, 36 SMK dan
sekolah Sekolah Sekolah Sekolah Sekolah sekolah
5 MA
Peningkatan kerjasama dengan dunia usaha 36 SMK 36 SMK 36 SMK 36 SMK 36 SMK
dan industri (SMK)

Penyediaan beasiswa bagi


Penyediaan beasiswa bagi keluarga tidak 700 700 700 700 700
keluarga tidak mampu rata-rata
mampu siswa siswa siswa siswa siswa
700 siswa per tahun

Mengoptimalkan keberadaan 13 Pembinaan kelembagaan sekolah dan


2
sekolah yang muridnya kurang manajemen sekolah dengan penerapan 3 sekolah 3 sekolah 3 sekolah 2 sekolah
sekolah
dari 90 menjadi minimal 120 manajemen berbasis sekolah (MBS)

148
Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan
I II III IV V
Menurunkan AMK klas 3 menjadi
0.50% dan tidak ada sekolah
yang memiliki AMK lebih besar Monitoring, evaluasi dan pelaporan 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg
dari 1% sampai dengan tahun
2014.
60% lulusan SMP melanjutkan Penyebarluasan dan sosialisasi berbagai
1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg
ke SMK informasi pendidikan menengah
APTS pada masing - masing klas
tidak lebih besar dari 0.50% dan
Beasiswa miskin 150 150 150 150 150
tidak ada sekolah yang memiliki
APTS lebih besar dari 1%.
4 RK 4 RK 4 RK 4 RK 4 RK
Rehabilitasi 4 ruang kelas rusak Pemeliharaan rutin/berkala ruang kelas
rusak rusak rusak rusak rusak
ringan di SMA tiap tahun sekolah
ringan ringan ringan ringan ringan
Meningkatkan rata-rata nilai
ujian nasional di 24 sekolah
yang masih < 6 dan Penyediaan bantuan operasional 4
5 sekolah 5 sekolah 5 sekolah 5 sekolah
mempertahankan sekolah yang manajemen mutu (BOMM) sekolah
telah mencapai rata-rata ujian
nasional > 6.
Meningkatkan angka kelulusan
6
di 38 sekolah yang masih di Pelatihan penyusunan kurikulum 8 sekolah 8 sekolah 8 sekolah 8 sekolah
sekolah
bawah 95%
SMA yang berpotensi mencapai Pengembangan materi belajar mengajar
2
standar SKM sebanyak 25 dengan menggunakan teknologi informasi 2 sekolah 2 sekolah 2 sekolah 2 sekolah
sekolah
sekolah dan komunikasi

149
Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan
I II III IV V
SMA/SMK berpotensi RSBI dan
1 RSBI 1 RSBI 1 RSBI 1 RSBI 1 RSBI
ISO masing-masing sebanyak 5 Pendampingan RSBI dan ISO SMA/SMK
1 ISO 1 ISO 1 ISO 1 ISO 1 ISO
sekolah
1 kls 1 kls 1 kls 1 kls 1 kls
Memiliki 5 kelas akselerasi dan aksel aksel aksel aksel aksel
Pengadaan alat praktek dan peraga siswa
10 kelas imersi. 2 kls 2 kls 2 kls 2 kls 2 kls
imersi imersi imersi imersi imersi

Guru yang belum S1 sebanyak Studi lanjut tenaga pendidik dan


77 guru 77 guru 77 guru 76 guru 74 guru
381 orang kependidikan
Rasio buku dengan siswa
dibawah 1/2 sbb:
1. Buku Ilmu Pengetahuan
Umum sebanyak 48 sekolah.
Pengadaan buku-buku dan alat tulis siswa 66 sek 66 sek 66 sek 66 sek 66 sek
2. Buku IPA sebanyak 53
sekolah
3. Buku IPS sebanyak 54
sekolah

Sekolah tdk memiliki 7


Pembangunan perpustakaan sekolah
perpustakaan = 37 7 sekolah 7 sekolah 8 sekolah 8 sekolah sekolah
Pemeliharaan rutin/berkala perpustakaan
Sekolah yang memiliki 5 sekolah 6 sekolah 6 sekolah 6 sekolah 6
sekolah
perpustakaan = 29 sekolah

Sekolah tdk memiliki ruang UKS Pembangunan ruang Unit Kesehatan 7


7 sekolah 7 sekolah 8 sekolah 8 sekolah
= 37 Sekolah (UKS) sekolah

150
Pelaksanaan Program/ Kegiatan Tahun
Sasaran Program & Kegiatan
I II III IV V

Juara 1 tingkat kabupaten pada Peningkatan kwalitas seleksi tingkat


masing-masing mapel yang kabupaten dan pembinaan siswa teladan 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg
dilombakan di olimpiade. yang akan maju ke provinsi

Ada 1 (satu) tempat uji Pendampingan Tempat Uji Kompetensi 5 TUK 6 TUK 7 TUK 8 TUK 9 TUK
kompetensi (TUK) dan 1 (satu)
program keahlian
Pengiriman Asesor Uji Kompetensi 2 org 4 org 6 org 8 org 10 org

Pemberdayaan MGMP SMA/SMK Pemberdayaan MGMP SMA/SMK 66 sek 66 sek 66 sek 66 sek 66 sek

232 Guru SMA sudah sertifikasi,


114 Guru SMK sudah sertifikasi.
Tunjangan sertifikasi guru 301 org 301 org 301 org 301 org 301 org
Masih ada 1.505 guru SMA/SMK
belum sertifikasi

151
D. Program dan Kegiatan sertaJadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang
Pendidikan Non Formal
Tabel 70. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Pendidikan Non Formal

SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI


1. Penyelenggaraan
pemberantasan buta
aksara (calistung)
12000 warga bebas 04 (Keaksaran dasar) 278 322
buta aksara Program 2. Penyelenggaraan
(mendapat SUKMA 3) 1.01.01.18 Pendidikan pembinaan buta
Nonformal aksara (Lanjutan
usaha mandiri) 165 278 322 322 322
3. Penyelenggaraan
pelestarian (lanjutan
usaha mandiri)
1. 50 % dari 179 kel 1.01.01.16 Program 67 1. Pendataan warga 16 16 16 16 16
program keaksaraan Wajib belajar Kejar paket
fungsional lulus (yang Belajar (A,B dan C)
memenuhi kriteria Pendidikan
kesetaraan) program Dasar

152
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
kesetaraan 2. Sembilan
220 WB (6,5 kel) lulus Tahun
kesetraan Kejar Paket 1.01.01.16 Program 68 2. pemberian block
A (KPA) Wajib grant pada
3. 80 WB yang telah Belajar penyelenggara KPA
lulus KPA lulus KPB Pendidikan (awal)
4. 140 WB lulus KPA Dasar
mengikuti KPB Sembilan
5. 920 WB peserta KPB Tahun
lulus KPB
6. 860 WB (43 kel) 2 2 2 2 2
yang telah lulus KPB 3. pemberian block
lulus KPC 1.01.01.18 Program grant pada
7. 140 WB (7 kel) lulus Pendidikan penyelenggara KPA
KPC Non formal (lanjutan) 4.5 2 2 2 2
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian
KPA (gagal UN) 1 1 1 1 1

6. pemberian block 2 4.5 2 2 2

153
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
grant pada
penyelenggara KPA
(persiapan UNPK)
1. Bantuan
Penyelenggaan KPB
(awal) secara
swadaya 0 5 5 5 6
5. pemberian block
grant pada
penyelenggara KPB
(awal) 8 6 6 6 6
9. Penyelenggaan
KPB (lanjutan) secara
swadaya 1 0 3 3 3
6. pemberian block
grant pada
penyelenggara KPB
(lanjutan) 19 8 8 8 8
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian 1 1 1 1 1

154
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
KPB (gagal UN)
7. pemberian block
grant pada
penyelenggara KPB
(persiapan UNPK) 14 19 8 8 8
2. Penyelenggaan
bantuan KPC (awal)
secara swadaya 1 1 1
8. pemberian block
grant pada
penyelenggara KPC
(awal) 1 1 1 1 1

10. pemberian block


grant pada
penyelenggara KPC
(lanjutan) 5 5 2 2 2
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian
KPC (gagal UN) 1 1 1 1 1

155
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
SOSIALISASI UJIAN
NASIONAL PAKET
63 10. pemberian block
grant pada
penyelenggara KPC
(persiapan UNPK) 0 1 4 2 2 2
03 1. Pelatihan 0 17 2 2 2 2
penyelenggara PKBM
2. Sosialisasi 0 16 16 16 16 16
pendirian PKBM
3. Pemberian bantuan 12 17 19 21 23 25
1.01.01.18 Program block grant pada
Pendidikan PKBM
Non formal
Jumlah PKBM setiap 4. Pelatihan 1 1 1 1 1 1
kecamatan berjumlah peningkatan
1-2 lembaga sehingga 1.01.01.18 Program manajeman PKBM
jumlah seluruhnya Pendidikan 14 1. Sosialisasi 0 16 16 16 16 16
menjadi 25 PKBM. Non formal pendirian TBM dan
budaya baca

156
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
2. Pelatihan pengelola 0 24 2 2 2 2
TBM (termasuk
pelatihan penyusunan
proposal block grant)
3. Pemberian bantuan 0 1 1 1 1 1
bahan bacaan
4. Lomba TBM 1 1 1 1 1 1
(terintegrasi dengan
lomba PLS)
Jumlah TBM di setiap
5. Block grant bagi 3 3 3 3 3 3
kecamatan menjadi 2
TBM
TBM sehingga jumlah
03 1. DIKLAT
seluruhnya menjadi 32
2. PENGELOLAAN -
TBM.
SOP 3.
REKRUTMEN
PENILIK DENGAN
STANDAR
KOMPETENSI.
1. Sosialisasi PAUD 0 16 16 16 16 16
non formal pada

157
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
masyarakat
Program 2. Pemberian block 4 4 4 4 4 4
1.01.01.18 Pendidikan grant rintisan KB
Non formal
2. Pemberian block 14 14 14 14 14 14
1.01.01.16 Program grant KB lama
1. Jumlah tutor Wajib
terpenuhi 1 tutor per Belajar
mapel per kel (KPA: 7 Pendidikan
mapel, KPB: 8 mapel Dasar
dan KPC 11 mapel: Sembilan
(kurang 51 tutor) Tahun

Meningkatkan APK 2. Pemberian block 1 1 1 1 1 1


PAUD Non formal (0-6 grant TPA
tahun) menjadi (10%) 1.01.01.17 Program 2. Pemberian block 6 6 6 6 6 6
(dalam dpiss baru 5%) Pendidikan grant SPS (satuan
{meningkatkan jumlah Menengah pendidikan sejenis)
peserta didik paud non 2. Pemberian bantuan 15 15 15 15 15 15

158
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
formal menjadi sekitar sosial SPS (satuan
7000 anak) pendidikan sejenis)
2. Pemberian bantuan 15 15 15 15 15 15
APE tunai (satuan
pendidikan sejenis)
2. Pemberian fasilitasi 7 7 7 7 7 7
POS PAUD tunai SPS
(satuan pendidikan
sejenis)
Bantuan tunai KB 1 1 1 1 1 1
unggulan tingkat
kecamatan
Bantuan POS PAUD 1 1 1 1 1 1
daerah terpencil
Bantuan sosial Hari 1 1 1 1 1 1
Anak Nasional
3. Orientasi teknis 2 2 2 2 2 2
penyelenggara PAUN
NF
4. Orientasi teknis 6 6 6 6 6 6

159
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
kader (tenaga
pendidik dan non
kependidikan)
5. Penyediaan 4 4 4 4 4 4
sarapras dan APE
(termasuk
penyusunan proposal
APE)
6, Penyediaan menu 2 4 4 4 4 4
generik dan bahan
bacaan

79 1. Pemberian bantuan 7 7 7 7 7 7
modal usaha
2. pelatihan dan 0 1 1 1 1 1
pendampingan
kewirausahaan,
manajemen dan
pemasaran bagi
pengelola KBU

160
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
3. Sosialisasi 0 16 16 16 16 16
pendirian KBU
Jumlah Kelompok 70
Belajar Usaha disetiap 1.01.01.18 Program 05 Pengembangan 3 3 3 3 3
Kecamatan 1 KBU = Pendidikan Pendidikan Kecakapan
16 KBU Non formal Hidup
07 Pengembangan data 3 3 3 3 3
dan informasi
Pendidikan Nonformal
Pembinaan Lembaga 1 1 1 1 1 1
Kursus( Pelatihan
Pengelolaan Kursus )
Jumlah peserta didik 1.01.01.18 Program Pemberian bantuan 10 10 10 10 10
pendidikan kecakapan Pendidikan Beasiswa kursus
hidup: 16 KWK Non formal keluarga miskin.
1.01.01.18 Program Akreditasi lembaga 10 11 11 11 11
Pendidikan kursus
Non formal
16 SMK memiliki Uji Kompetensi 1 1 1 1 1
Pendidikan Kecakapan peserta kursus

161
SASARAN PROGRAM KEGIATAN I II III IV V VI
hidul

Masyarakat usia
produktif yang belum
memiliki mata
pencaharian ( Lulusan
Kejar paket B,C)

E. Program dan Kegiatan Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Kebudayaan

Tabel 71. . Program dan Kegiatan Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Bidang Kebudayaan

PELAKSANAAN KETERANGAN
NO SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

Nilai budaya daerah yang belum


1 Pelatihan, 80 80 80 80 80
terpelihara dng baik
Lomba . 1 1 1 1 1
Kerjasama dengan pihak lain
Terdapat 57 judul legenda
2 untuk menerbitkan cerita rakyat 11000 11000 12000 12000 11000
daerah/ceritera rakyat
dan mendistribusikan,

162
PELAKSANAAN KETERANGAN
NO SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

Lomba Telling Story 1 1 1 1 1


Menerapkan satu hari dalam
Kurangnya minat guru dan siswa
3 seminggu menggunakan bahasa 1 1 1 1 1
terhadap budaya dan sastra jawa.
jawa sebagai bahasa komunikasi.
Work shop kebudayaan Jawa 1 1 1 1 1
Terdapat 11 organisasi penghayat
Pemantauan dan evaluasi
kepercayaan terhadap Tuhan YME
4 pelaksanaan program 1 1 1 1 1
namun belum memperoleh
pengembangan nilai budaya
pembinaan secara kontinyu.
Selama ini seniman dan
Memberikan penghargaan berupa
budayawan yang berprestasi
5 fasilitas kesenian, sarana dan 2 2 2 2 2
belum memperoleh penghargaan
prasarana.
dari pemerintah
Pembinaan dan pelatihan
63 grup/kelompok kesenian telah
6 grup/kelompok kesenian yang 12 12 13 13 13
memperoleh pembinaan
sejenis
Pemberian honor = 8 orang Juru Pelestarian fisik dan kandungan
7 8 8 8 8 8
pelihara situs BCB bahan pustaka termasuk naskah

163
PELAKSANAAN KETERANGAN
NO SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

kuno
93 lokasi aset di Kabupaten
Pelatihan dan kujungan lokasi
8 Purworejo yang belum 160 160 160 160 160
sejarah dan purbakala.
tersosialisasikan
Pementasan kesenian daerah rata- Memfasilitasi permintaan duta seni
9 15 15 15 15 15
rata 15 kali. dari berbagai pihak.
Menyelesaikan pembangunan
Belum tertatanya secara tuntas rumah, kawasan, pengelolaan aset
10 Bangunan Sejarah tempat lahir kesejarahan tempat lahir WR 1 0 0 0 0
WR Supratman Supratman sebagai monumen
bersejarah
Pengelolaan dan operasional Dukungan pengelolaan museum
11 1 1 1 1 1
Museum Tosan Aji dan taman budaya di daerah
Belum tersedianya perpustakaan
Pengadaan fasilitas perpustakaan
12 kebudayaan di dinas Pendidikan 1 1 1 1 1
kebudayaan
dan Kebudayaan
Mengadakan pembinaan kelompok
13 Sanggar seni sastra daerah 1 1 1 1 1
seni sastra melalui pelatihan

164
PELAKSANAAN KETERANGAN
NO SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

Fasilitasi event ruwatan bersama


Event Ruwatan, labuhan laut dan dan upacara tradisi yang masih
14 1 1 1 1 1
merti desa tumbuh berkembang di
masyarakat
Pembangunan gedung kesenian
15 Belum dimilikinya gedung kesenian sebagai Pusat kesenian dan 1 1 1 1 1
kebudayaan
16 Seni tari Dolalak Pentas masal seni Tari Dolalak 1 1 1 1 1
Fasilitasi penulisan karya ilmiah
Terdapat 5 jenis kesenian
dengan proses penggalian,
17 tradisional / kerakyatan yang 1 1 1 1 2
rekonstruksi dan
belum terdokumentasikan
pendokumentasian.
Masih minimnya sarana prasarana Pengadaan sarana parasarana
18 1 1 1 1 1
kebudayaan dan kesenian kebudayaan dan kesenian
19 Masyarakat pelaku seni Mengadakan pelatihan 70 70 70 70 70
Lomba 1 1 1 1 1
Pengumpulan, Pengolahan dan
20 Database bidang kebudayaan 1 1 1 1 1
penyajian data base dan update

165
PELAKSANAAN KETERANGAN
NO SASARAN PROGRAM DAN KEGIATAN
I II III IV V

data berupa hardware dan


software : utk 3 seksi
Event/festival kesenian (gelar Mengadakan pementasan
21 agustusan : 48 grup, : 1 kali / kesenian : 48 grup, festival 1 1 1 1 1
tahun) kesenian tradisional
Fasilitasi penyelenggaraan festival
22 Festival kebudayaan daerah 1 1 1 1 1
budaya daerah
23 Apresiasi budaya Parade Budaya 1 1 1 1 1
Monitoring, pelayanan konsultasi,
24 Pamong Budaya 1 1 1 1 1
evaluasi dan pelaporan.
Fasilitasi penyelenggaraan
Apresiasi guru dalam bidang seni
25 workshop semua cabang seni 1 1 1 1 1
budaya.
budaya bagi guru.
Pembinaan seni budaya untuk Fasilitasi penyelenggaraan gelar
26 1 1 1 1 1
pelajar seni/pameran seni pelajar
Mengadakan kunjungan ke
27 Pengelola Kebudayaan 1 1 1 1 1
kabupaten / kota lain.

166
F. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Kelompok
Pemuda dan Olah Raga.

Tabel 72. Program dan Kegiatan serta Jadwal Pelaksanaan RENSTRA Dinas P & K Kabupaten Purworejo Kelompok Pemuda dan Olah Raga.

PELAKSANAAN TAHUN
PROGRAM DAN KEGIATAN
2010 2011 2012 2013 2014
1. Subsidi Sarana Olahraga Sekolah 1 1 1 1 1
Pemeliharaan GOR/Stadion WR.
2.
Supratman 1 1 1 1 1
Pengiriman Atlit/Artis Berprestasi Tingkat
3.
Propinsi/Nasional :
POPDA dan Pekan Seni Pelajar SD, SMP,
3.1.
SLTA/Sederajat 1 1 1 1 1
3.2. Panca Lomba 1 1 1 1 1
3.3. Pengiriman Peserta Training Camp 1 1 1 1 1
3.4. POSPEDA 1 1 1 1 1
4. Pelatihan Wasit Olahraga dan Seni Pelajar 1 1 1 1 1
5. Senam Minggu Pagi Massal 1 1 1 1 1
6. HAORNAS 1 1 1 1 1
7. Pelatihan Jangka Panjang (PJP) 1 1 1 1 1
8. Kompetisi Olahraga Pelajar Tingkat Kabupaten 1 1 1 1 1

167
PELAKSANAAN TAHUN
PROGRAM DAN KEGIATAN
2010 2011 2012 2013 2014
9. Kegiatan Olahraga SKB 1 1 1 1 1
10. Tri Lomba Juang 1 1 1 1 1

11. Upacara dan Lomba-lomba 1 1 1 1 1

12. Pemberdayaan OSIS dan Generasi Muda :


12.1. LBB/TUB SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
12.2. Paskibra Kabupaten 1 1 1 1 1
12.3. Penataran OSIS SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
12.4. Sweeping Pelajar SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
12.5. Penyuluhan Narkoba 1 1 1 1 1
12.6 LSS dan Dokter Kecil 1 1 1 1 1
12.7 Drumband/Festival Band Pelajar 1 1 1 1 1

168
BAB VI
RENCANA PEMBIAYAAN DAN PENDANAAN
RENSTRA DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
KABUPATEN PURWOREJO

A. Strategi Pembiayaan

Penyusunan rencana biaya dan rencana pendanaan dilakukan berdasarkan


kepada hasil penyusunan jadwal pelaksanaan program dan kegiatan Renstra yang
telah dirinci per tahun selama kurun waktu lima tahun. Program dan kegiatan
dikelompokkan ke dalam kelompok sasaran, sehingga dimungkinkan satu sasaran
dapat dirumuskan satu atau lebih program dan satu program sangat mungkin lebih
dari satu kegiatan.
Penyusunan rencana biaya dan rencana pendanaan dilakukan oleh tim
penyiapan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo, tim dibagi ke dalam
kelompok kecil yang unsurnya berasal dari berbagai bidang dan bagian di lingkungan
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo. Anggota tim ini pada
umumnya telah memiliki pengalaman dalam menyusun perencanaan anggaran dan
pelaksana kegiatan. Pengalaman mereka sangat membantu kelancaran dan
keakuratan di dalam menyusun rencana pembiayaan dan rencana pendanaan.
Berikut ini adalah langkah – langkah penyusunan rencana biaya dan rencana
pendanaan, yang dilakukan oleh Tim Penyiapan Renstra Dinas P dan K Purworejo :
1. Membuat estimasi biaya pelaksanaan setiap program serta kegiatan –
kegiatannya , termasuk biaya operasional penyelenggaraan pelayanan
pendidikan.
2. Membuat proyeksi ketersediaan dana dari setiap sumber untuk setiap tahun
dalam pereode rencana.
3. Mengalokasikan dana yang diproyeksikan pada setiap program serta kegiatan
– kegiatannya, termasuk biaya operasional penyelenggaraan pelayanan
pendidikan.

169
B. Menyusun Estimasi Biaya Pelaksanaan Program Dan Kegiatan
Penghitungan biaya pelaksanaan masing – masing program dan kegiatan -
kegiatannya di dalam Renstra belum disusun secara terinci. Dalam menghitung
estimasi biaya, harga satuan dibutuhkan pada tingkat agregat. Peranan Dokumen
Pelaksanaan Anggaran tahun 2008 dan tahun 2009 sangat penting untuk menghitung
harga satuan suatu kegiatan, agar harga satuan realistis maka perlu diperhitungkan
besarnya inflasi pada tahun berikutnya. Dinas P dan K Kabupaten Purworejo
memperkirakan besarnya inflasi setiap tahun sebesar 5%. Apabila harga satuan sudah
diperoleh maka langkah berikutnya adalah memasukkan volume kegiatan sesuai
dengan hasil pendistribusian di dalam rencana jadwal pelaksanaan program dan
kegiatan. Jika harga satuan sudah diperoleh dan volume sudah ditetapkan maka akan
dapat diperoleh hasil estimasi pembiayaan suatu kegiatan.
Pengelompokan penyusunan rencana biaya lebih didasarkan kepada tugas
pokok dan fungsi (Tupoksi) dari masing - masing anggota Tim, sehingga
pengelompokkannya terdiri dari Kelompok Sekretariat dengan biaya operasionalnya,
Kelompok SD/MI, Kelompok SMP/MTs, Kelompok SMA/MA/SMK, Kelompok
Kebudayaan, Kelompok Pendidikan Nonformal, Kelompok Pembinaan Olah raga dan
Kepemudaan. Penghitungan biaya operasional Dinas P dan K Kabupaten Purworejo
tidak memasukkan komponen gaji pegawai.
Karena rencana strategic disusun belum merupakan dokumen operasional
anggaran dan bersifat multi tahun, maka estimasi biaya pelaksanaan masing – masing
program di dalam Renstra tidak perlu dibuat terlalu rinci. Berikut ini rekapitulasi hasil
penghitungan estimasi pembiayaan untuk masing – masing bidang :
Tabel 73. Hasil penghitungan estimasi pembiayaan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo tahun 2010 – 2014

NO BIDANG/BAGIAN JML 2010 JML 2011 JML2012 JML2013 JML 2014 TOTAL

BIAYA
1
OPERASIONAL 7,907,645 8,075,528 8,631,389 9,441,005 9,913,055 43,968,622

2 SD/MI
42,692,507 43,166,319 44,555,994 45,591,924 48,581,757 224,588,501

170
NO BIDANG/BAGIAN JML 2010 JML 2011 JML2012 JML2013 JML 2014 TOTAL

3 SMP/MTS 63,023,306 65,238,077 63,454,606 66,151,583 70,153,783


328,021,355

4 SMA/MA/SMK 8,951,775 9,426,926 10,066,128 10,411,419 9,987,541


48,843,790
PEMUDA & OLAH
5 1,291,500 1,356,075 1,423,879 1,495,073 1,569,826
RAGA 7,136,353

6 PNFI 5,473,898 3,983,025 3,498,027 3,698,454 3,692,604


20,346,009

7 KEBUDAYAAN 1,999,993 1,989,743 2,104,412 2,209,633 2,472,075


10,775,856
JUMLAH PER
131,340,623 133,235,694 133,734,435 138,999,091 146,370,642 683,680,485
TAHUN

Rekapitulasi hasil penghitungan estimasi pembiayaan Renstra Dinas P dan K


Kabupaten Purworejo ini tidak akan banyak bermakna karena hanya berisi jumlah –
jumlah biaya yang tidak diketahui untuk membiayai program dan kegiatan apa dan
dengan sasaran apa dan berapa jumlahnya. Oleh karena itu di dalam dokumen
Renstra ini dilampirkan tabel hasil penghitungan estimasi pembiayaan (format EB)
yang berisi nama program dan kegiatan serta sasaran - sasaran yang akan dicapai;
volume kegiatan, harga satuan, serta besarnya pembiayaan untuk masing – masing
kegiatan.
Dokumen ini penting dilampirkan, karena tanpa dokumen ini tim akan mengalami
kesulitan ketika nanti menyusun Rencana Kerja (Renja) atau rencana operasional
tahunan Dinas P dan K Kabupaten Purworejo. Dengan dokumen lampiran, Tim tidak
akan kehilangan arah dan tidak kehilangan lacak atau dengan kata lain tetap dapat
menjaga benang merah antar komponen.
Di bawah ini adalah hasil penghitungan estimasi pembiayaan :

171
146,370,642

150000000
138,999,091
145000000
133,235,694 133,734,435
131,340,623
140000000

135000000

130000000

125000000

120000000
thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014

Series1 Series2

Gambar 28. Hasil penghitungan estimasi pembiayaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten
Purworejo tahun 2010 – 2014

Dari hasil penghitungan estimasi pembiayaan dapat diketahui pula biaya


Renstra masing – masing bidang atau bagian selama kurun waktu lima tahun, dan di
bawah ini hasil penghitungan estimasi pembiayaan masing – masing bidang atau
bagian :

328,021,355 ,
224,588,501 ,
48%
33%

48,843,790 ,
7%
43,968,622 ,
6%
7,136,353 ,
10,775,856 , 20,346,009 , 1%
2% 3%
BIAYA OPERASIONAL SD/MI SMP/MTS
SMA/MA/SMK PEMUDA & OLAH RAGA PNFI
KEBUDAYAAN

Gambar 29. Hasil Penghitungan Estimasi Pembiayaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten
Purworejo masing - masing bidang / bagian.

172
Besarnya jumlah estimasi pembiayaan Renstra untuk jenjang SMP
disebabkan dana BOS yang berasal dari APBN dihitung sebagai estimasi pembiayaan
Renstra. Besarnya estimasi pembiayaan dana BOS Rp. 296.962.165.000,00

C. Membuat Proyeksi Ketersediaan Sumber Dana


Hasil penghitungan estimasi pembiayaan untuk masing – masing program dan
kegiatan telah diperoleh, selanjutnya untuk menyusun rencana strategic sector
pendidikan Kabupaten Purworejo yang multi tahun dan multi sumber , proyeksi
ketersediaan dana harus dibuat untuk semua sumber dana dan untuk seluruh tahun
pereode perencanaan. Rekapitulasi hasil penghitungan proyeksi pendanaan Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo sebagai berikut :
Tabel 74. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo Tahun 2010

TAHUN 2010
TOTAL SUMBER PENDANAAN
NO
RENCANA SUMBER
BIDANG / BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB APBD PROP APBN DLL
BIAYA
1 7,907,645
OPERASIONAL 7,907,645 7,907,645

2 SD/MI 42,692,507 30,224,096 3,383,200 9,085,211 0


42,692,507

3 SMP/MTS 63,023,306 63,023,308


7,880,637 907,028 54,235,643 -

4 SMA/MA/SMK 8,951,775 8,951,775 1,996,890 2,042,460 4,912,425 0

PEMUDA & OLAH


5 1,291,500 1,291,500
RAGA 1,291,500

6 PNFI 5,473,898 5,473,902 844,919 3,938,171 690,812

7 KEBUDAYAAN 1,999,993 1,999,994 1,585,994 414,000

JUMLAH PER
131,340,623 131,340,631
TAHUN 51,731,681 10,684,859 68,924,091

173
Tabel 75. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo Tahun 2011

TAHUN 2011

TOTAL SUMBER PENDANAAN


NO
RENCANA SUMBER APBD
BIDANG / BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB PROP APBN DLL
BIAYA
1 8,075,528
OPERASIONAL 8,075,528 8,075,528

2 SD/MI 43,166,319 28,446,458 3,640,750 11,079,111 0


43,166,319

3 SMP/MTS 65,238,083
65,238,077 7,605,750 926,907 56,705,426 -

4 SMA/MA/SMK 9,426,926 2,119,887 2,146,237 5,160,803 0


9,426,926
PEMUDA & OLAH
5 1,356,075
RAGA 1,356,075 1,356,075

6 PNFI 3,983,027 490,245 3,292,430 200,352


3,983,025

7 KEBUDAYAAN 1,989,746 1,523,388 466,358


1,989,743

JUMLAH PER TAHUN 133,235,704


133,235,694 49,617,331 10,472,682 73,145,692

Tabel 76. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo Tahun 2012

TAHUN 2012

TOTAL SUMBER PENDANAAN


NO
RENCANA SUMBER APBD
BIDANG / BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB PROP APBN DLL
BIAYA
1 8,631,389
OPERASIONAL 8,631,389 8,631,389

2 SD/MI 44,555,394 28,235,933 4,083,600 12,235,861 0


44,555,994

3 SMP/MTS 63,454,605
63,454,606 2,966,127 947,781 59,540,697 -

4 SMA/MA/SMK 10,066,128 2,277,974 2,296,960 5,491,194 0


10,066,128
PEMUDA & OLAH
5 1,423,882
RAGA 1,423,879 1,423,882

6 PNFI 3,498,071 514,759 2,877,128 106,184


3,498,027

174
TAHUN 2012

TOTAL SUMBER PENDANAAN


NO
RENCANA SUMBER APBD
BIDANG / BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB PROP APBN DLL

7 KEBUDAYAAN 2,104,413 1,599,688 504,725


2,104,412
JUMLAH PER
133,733,883
TAHUN 133,734,435 45,649,753 10,710,194 77,373,936

Tabel 77. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo Tahun 2013

TAHUN 2013
TOTAL SUMBER PENDANAAN
NO
RENCANA SUMBER
BIDANG / BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB APBD PROP APBN DLL
BIAYA
1 9,441,005
OPERASIONAL 9,441,005 9,441,005

2 SD/MI 45,591,925 28,452,576 3,811,938 13,327,411 0


45,591,924

3 SMP/MTS 66,151,585
66,151,583 2,664,155 969,697 62,517,733 -

4 SMA/MA/SMK 10,411,419 2,780,835 2,411,808 5,218,776 0


10,411,419
PEMUDA & OLAH
5 1,495,075
RAGA 1,495,073 1,495,075

6 PNFI 3,697,847 540,495 3,045,860 111,492


3,698,454

7 KEBUDAYAAN 2,209,634 1,679,673 529,961


2,209,633
JUMLAH PER
138,998,490
TAHUN 138,999,091 47,053,815 10,769,264 81,175,412

Tabel 78. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo Tahun 2014

TAHUN 2014
TOTAL SUMBER PENDANAAN
NO
BIDANG / RENCANA SUMBER
BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB APBD PROP APBN DLL
BIAYA
1 9,913,055
OPERASIONAL 9,913,055 9,913,055
2 SD/MI 48,581,757 48,581,716 28,438,417 4,130,188 16,013,111 0

175
3 SMP/MTS 70,153,782
70,153,783 3,594,029 916,134 65,643,619 -
4 SMA/MA/SMK 9,987,541 9,987,541 2,221,751 2,451,992 5,313,798 0
PEMUDA & OLAH
5 1,569,826
RAGA 1,569,826 1,569,826
6 PNFI 3,692,604 3,692,605 567,519 3,020,782 104,304
7 KEBUDAYAAN 2,472,075 2,472,073 1,970,495 501,578

JUMLAH PER 146,370,642


146,370,598 48,275,092 11,020,674 87,074,832
TAHUN

Tabel 79. Rekapitulasi Hasil Penghitungan Proyeksi Ketersediaan Pendanaan Renstra Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo total 5 tahun

TOTAL 5 TAHUN
TOTAL SUMBER PENDANAAN
NO
BIDANG / RENCANA SUMBER
BAGIAN BIAYA DANA APBD KAB APBD PROP APBN DLL
BIAYA
1 43,968,622 43,968,622 0 0 0
OPERASIONAL 43,968,622

2 SD/MI 224,588,501 224,587,861 0


143,797,480 19,049,676 61,740,705

3 SMP/MTS 328,021,355 328,021,363 0


24,710,698 4,667,547 298,643,118

4 SMA/MA/SMK 48,843,790 48,843,790 0


11,397,338 11,349,456 26,096,996
PEMUDA & OLAH
5 7,136,353 7,136,358 0 0 0
RAGA 7,136,358

6 PNFI 20,346,009 20,345,452 0


2,957,937 16,174,371 1,213,144

7 KEBUDAYAAN 10,775,856 10,775,860 0 0


8,359,238 2,416,622
JUMLAH PER
683,680,485 683,679,306 0
TAHUN 242,327,671 53,657,672 387,693,963

Berdasarkan proyeksi ketersediaan pendanaan Renstra Dinas P & K Kabupaten


Purworejo terbagi menjadi 4 (empat) sumber pendanaan, yaitu dana Yang bersumber
dari APBD Kabupaten Purworejo, APBD Propinsi Jawa Tengah, APBN, dan pendanaan
yang bersumber dari lain – lain. Adapun komposisinya dapat dilihat pada grafik di
bawah ini :

176
387,693,963 , 57%

242,327,671 , 35%
53,657,672 , 8%

APBD KAB APBD PROP APBN

Gambar 30. Komposisi Proyeksi Sumber Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten
Purworejo tahun 2010 – 2014

Berdasarkan proyeksi ketersediaan sumber pendanaan Renstra Dinas P dan K


Kabupaten Purworejo 36% atau Rp 241,060,384,000; bersumber dari APBD
Kabupaten Purworejo. Sumber Pendanaan APBD Kabupaten tersebut apabila dirinci
per tahunnya maka dapat dilihat pada grafik di bawah ini :

51,731,681
49,617,331
52000000
51000000
48,275,092
50000000 47,053,815
49000000 45,649,753
48000000
47000000
46000000
45000000
44000000
43000000
42000000
thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014

Gambar 31. Proyeksi Ketersediaan Sumber Pendanaan Renstra Dinas P dan K Kabupaten
Purworejo Sumber Dana APBD Kabupaten Purworejo

177
D. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber APBD
Kabupaten Purworejo.
Agar dapat membuat asumsi ketersediaan dana pendidikan dari APBD
Kabupaten Purworejo maka diperlukan data tentang : Porsi belanja sector pendidikan
dalam APBD kabupaten tahun anggaran 2008 dan tahun 2009. Data yang dimaksud :
1. Total belanja APBD Kabupaten Purworejo.
2. Total belanja sector pendidikan termasuk gaji.
3. Belanja Gaji.
4. Total belanja sector pendidikan di luar gaji.
Berdasarkan hasil Analisis Keuangan Pendidikan Kabupaten (AKPK) Purworejo dana
sector pendidikan dari APBD Kabupaten Purworejo tahun 2008 dan 2009 dapat dilihat
pada tabel di bawah ini :
Tabel 80. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan Dari APBD Kabupaten Purworejo Porsi
Belanja Sektor Pendidikan Dalam APBD Kabupaten Purworejo - Tahun 2008 – 2009

Tahun : 2008 Tahun : 2009 Naik (Turun)


Uraian
Rp % Rp % Rp %
Total Belanja APBD
773,315,115,351 100% 754,721,967,980 100% (18,593,147,371) -2%
Kab/Kota
Total Belanja Sektor
Pendidikan 354,206,825,200 46% 385,101,754,750 51% 30,894,929,550 9%
(termasuk gaji)
Belanja Gaji 297,821,261,000 84% 321,993,190,000 84% 24,171,929,000 8%
Total Belanja Sektor
Pendidikan (di luar 56,385,564,200 16% 63,108,564,750 16% 6,723,000,550 12%
gaji)
Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa dari tahun 2008 ke tahun 2009 APBD
Kabupaten Purworejo mengalami penurunan sebesar 2%, sementara total belanja
sector pendidikan mengalami kenaikan sebesar 9% atau sebesar Rp.
30,894,929,000;00. Kenaikan belanja sector pendidikan sebesar 9% ternyata diikuti
kenaikan belanja gaji sector pendidikan sebesar 8%, total belanja sector pendidikan di
luar gaji mengalami kenaikkan sebesar 12%.
Berdasarkan tabel di atas , proyeksi ketersediaan pendanaan pendidikan yang
bersumber dari APBD Kabupaten Purworejo diasumsikan sebagai berikut :

178
1. Total belanja APBD Purworejo diasumsikan pada tahun 2010 tidak akan
mengalami kenaikan demikian pula tahun berikutnya sampai dengan tahun
2014, diasumsikan tidak mengalami kenaikkan.
2. Total Belanja Sektor Pendidikan termasuk gaji diasumsikan pada tahun 2010
diasumsikan akan turun dari 51% dari total belanja APBD Kabupaten Purworejo
akan menjadi 46% dari total belanja APBD. Demikian pula tahun – tahun
berikutnya sampai dengan tahun 2014, persentasi belanja sector pendidikan
stabil 46% terhadap total belanja APBD Kabupaten Purworejo.
3. Sementara Belanja gaji sector pendidikan diasumsikan dari tahun 2010 sampai
dengan tahun 2014 persentasinya terhadap belanja sector pendidikan stabil
dengan persentasi 87%.
4. Total belanja sektor pendidikan di luar gaji diasumsikan dari tahun 2010
sampai dengan tahun 2014 persentasinya terhadap belanja sector pendidikan
stabil dengan persentasi 13%.
Berdasarkan asumsi – asumsi di atas , maka dapat dihasilkan tabel proyeksi
sumber pendanaan APBD Kabupaten Purworejo sebagai berikut :
Tabel 81. Proyeksi Belanja Sektor Pendidikan Dalam APBD Kabupaten Purworejo Tahun 2010 s/d 2014
Tahun : 2010 Tahun : 2011 Tahun : 2012 Tahun : 2013 Tahun : 2014
Uraian
Rp % Rp % Rp % Rp % Rp %
Total
Belanja
754,721,967,980 100% 754,721,967,980 100% 754,721,967,980 100% 754,721,967,980 100% 754,721,967,980 100%
APBD
Kab/Kota
Total
Belanja
Sektor
347,172,105,271 46% 347,172,105,271 46% 347,172,105,271 46% 347,172,105,271 46% 347,172,105,271 46%
Pendidikan
(termasuk
gaji)
Belanja
302,039,731,586 87% 302,039,731,586 87% 302,039,731,586 87% 302,039,731,586 87% 302,039,731,586 87%
Gaji
Total
Belanja
Sektor
45,132,373,685 13% 45,132,373,685 13% 45,132,373,685 13% 45,132,373,685 13% 45,132,373,685 13%
Pendidikan
(di luar
gaji)

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa total belanja sector pendidikan
termasuk gaji rasionya terhadap total APBD kabupaten stabil sebesar 46%,
sementara belanja gaji sector pendidikan tidak mengalami kenaikan, persentasinya
terhadap belanja sector pendidikan sebesar 46% stabil sampai dengan tahun 2014.

179
Karena itu, belanja non gaji sector pendidikan persentasinya terhadap belanja sector
pendidikan stabil sebesar 13%
E. Perbandingan Total Belanja Sektor Pendidikan non gaji antara asumsi
ketersediaan dana yang bersumber dari APBD kabupaten dengan Proyeksi
ketersediaan dana Renstra dari APBD kabupaten.
Berdasarkan hasil penghitungan proyeksi sumber pendanaan Renstra yang
bersumber dari belanja APBD Kabupaten Purworejo dibandingkan dengan hasil
penghitungan asumsi ketersediaan dana dari APBD untuk Total Belanja Sektor
Pendidikan non gaji dapat dilihat pada tabel dan grafik di bawah ini :
Tabel 82. Perbandingan belanja non gaji dengan sumber APBD kabupaten antara Proyeksi
ketersediaan dana Renstra dengan Asumsi ketersediaan dana
Belanja non Gaji
sumber dana APBD thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014 Total
Kab.
Proyeksi
ketersediaan dana
APBD Kab. 51,731,681 49,617,331 45,649,753 47,053,815 48,275,092 242,327,671
Asumsi
Ketersediaan dana
APBD Kab. 45,132,374 45,132,374 45,132,374 45,132,374 45,132,374 225,661,870
Berdasarkan tabel perbandingan di atas dapat digambarkan melalui grafik di bawah
ini :
5 1,7 3 1,6 8 1

4 9 ,6 17 ,3 3 1

4 8 ,2 7 5 ,0 9 2

4 5 ,6 4 9 ,7 5 3 4 7 ,0 5 3 ,8 15

4 5 ,13 2 ,3 7 4

4 5 ,13 2 ,3 7 4 4 5 ,13 2 ,3 7 4 4 5 ,13 2 ,3 7 4 4 5 ,13 2 ,3 7 4

thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014

Proyeksi ketersediaan dana APBD Kab.


Asumsi Ketersediaan dana APBD Kab.

Gambar 32. Perbandingan antara proyeksi ketersediaan dana APBD kabupaten dengan Asumsi
ketersediaan dana APBD kabupaten

180
Berdasarkan tabel dan diagram di atas dapat dikemukakan bahwa pada tahun
2010 sampai dengan 2014 proyeksi ketersediaan dana non gaji di dalam Renstra yang
bersumber dari APBD Kabupaten Purworejo lebih tinggi dibandingkan dengan asumsi
ketersediaan dana non gaji yang bersumber dari APBD kabupaten yang sama.
Adapun selisih kedua hasil penghitungan tersebut sbb :

Tabel 83. Selisih belanja non gaji dengan sumber dana APBD kabupaten antara hasil
penghitungan proyeksi ketersediaan dana dengan asumsi ketersediaan dana
Belanja non Gaji
sumber dana APBD thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014 Total
Kab.
Proyeksi ketersediaan
dana APBD Kab. 51,731,681 49,617,331 45,649,753 47,053,815 48,275,092 242,327,671
Asumsi Ketersediaan
dana APBD Kab. 45,132,374 45,132,374 45,132,374 45,132,374 45,132,374 225,661,870

Selisih (6,599,307) (4,484,957) (517,379) (1,921,441) (3,142,718) (16,665,801)

Berdasarkan tabel diatas, bahwa hasil penghitungan menghasilkan defisit


anggaran untuk semua tahun, kondisi seperti ini adalah keadaan yang wajar di dalam
sebuah perencanaan. Perlu diketahui bahwa hasil penghitungan asumsi ketersediaan
dana menggunakan asumsi yang minimalis. Betapa tidak :
1. Total belanja APBD Kabupaten Purworejo dari tahun 2009 menuju tahun 2010
dan seterusnya diasumsikan tidak mengalami kenaikan. Padahal total belanja
APBD kabupaten sangat mungkin mengalami kenaikan jumlahnya.
2. Total belanja sector pendidikan dari tahun 2009 ke tahun 2010 persentasinya
justru diasumsikan turun dari 51% menjadi 46% sampai dengan tahun 2014,
kembali seperti pada posisi tahun 2008. Padahal sangat mungkin persentasinya
lebih besar dari 46%, karena tahun 2009 telah mencapai 51%.
3. Belanja non gaji sector pendidikan, tahun 2008 dan 2009 besaran
persentasinya terhadap total belanja sector pendidikan sebesar 16%. Pada
tahun 2010 sampai dengan 2014 justru turun menjadi 13%. Padahal sangat
mungkin belanja non gaji turunnya tidak 3% tetapi bisa 2%, 1%, atau bahkan
0%.

181
Persoalannya adalah bagaimanakah mengatasi perencanaan pembiayaan dan
pendanaan yang defisit :
1. Menurunkan Volume sasaran kegiatan setiap tahunnya, sehingga capaian
sasaran tahunnya menjadi lebih panjang, mungkin dari 5 tahun menjadi 6
atau 7 tahun.
2. Menunda program dan kegiatan yang skala prioritasnya rendah ke tahun –
tahun berikutnya.
Berkaitan dengan defisit belanja dokumen Renstra khususnya rencana pembiayaan
dan pendanaan tidak perlu direvisi, penyesuaian itu dilakukan pada saat penyusunan
rencana kerja tahunan atau rencana operasional berdasarkan hasil monitoring dan
evaluasi Renja tahun sebelumnya.
F. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber APBD Provinsi
Jawa Tengah.
Berdasarkan hasil analisis keuangan pendidikan kabupaten (AKPK) bahwa porsi
belanja APBD Propinsi Jawa Tengah untuk sector pendidikan Kabupaten Purworejo
seperti terlihat pada tabel berikut ini :
Tabel 84. Porsi Belanja APBD Propinsi Jawa Tengah untuk sector pendidikan Kabupaten
Purworejo tahun 2008

Tahun : 2008
Uraian
Rp %
Total Program Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar
102,500,000 0.73%
Sembilan Tahun

Total Program Program Pendidikan Menengah 725,000,000 5.18%

Total Program Program Pendidikan Non Formal 2,838,556,250 20.28%

Total Program Program Peningkatan Kualitas ketenagaan 2,928,900,000 20.93%

Total Program Program Peningkatan Sarana dan


Prasarana Pendidikan/Peningkatan Sarana SMP Negeri 3 7,399,000,000 52.87%
Berstansar Internasional

Total Dana 13,993,956,250 100.00%

182
Berdasarkan tabel di atas kemudian diperhitungkan asumsi untuk tahun 2010
sampai dengan tahun 2014. Apabila diasumsikan bahwa dana dari APBD Propinsi
Jawa Tengah untuk sector pendidikan Kabupaten Purworejo tidak mengalami
kenaikan atau dengan kenaikkan 0% dibandingan dengan rekapitulasi hasil
penghitungan proyeksi ketersediaan dana Renstra serta hasil selisih kedua variable
tersebut maka hasilnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 85. Asumsi Ketersediaan dana dari APBD Prop Jateng dibandingkan dengan Proyeksi
Ketersediaan dana dari APBD Prop Jateng serta selisih kedua variable tersebut.
Uraian thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014 Total
Asumsi
Ketersediaan
dana dari APBD
Prop Jateng 13,993,956 13,993,956 13,993,956 13,993,956 13,993,956 69,969,780
Proyeksi
Ketersediaan
dana dari APBD
Prop Jateng 10,500,909 10,279,534 10,495,651 10,543,555 10,783,680 52,603,330

Selisih 3,493,047 3,714,422 3,498,305 3,450,401 3,210,276 17,366,450

Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa perbandingan antara


asumsi ketesediaan dana dari APBD Propinsi Jawa Tengan dengan Proyeksi
ketersediaan dana Renstra dari APBD Propinsi Jawa Tengah terjadi surplus anggaran.
Artinya, asumsi ketersediaan dana dari APBD Propinsi Jawa Tengah lebih besar
dibanding dengan hasil penghitungan proyeksi ketersediaan dana Renstra dari APBD
Propinsi Jawa Tengah. Dengan asumsi yang minim masih terjadi surplus anggaran,
oleh karena itu diperlukan tambahan program dan kegiatan yang diasumsikan akan
didanai oleh APBD Propinsi Jawa Tengah, program dan kegiatan tambahan itu
dimasukkan ke dalam Renja setelah memperhatikan analisis hasil monitoring dan
evaluasi tahun sebelumnya.

183
G. Asumsi Ketersediaan Dana Sektor Pendidikan dari Sumber Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)
Berdasarkan hasil analisis keuangan pendidikan kabupaten (AKPK) bahwa porsi
belanja APBN melalui dana dekosentrasi untuk sector pendidikan Kabupaten
Purworejo seperti terlihat pada tabel berikut ini :
Tabel 86. Porsi Belanja APBN melalui dana dekosentrasi untuk sector pendidikan Kabupaten
Purworejo tahun 2008
Tahun : 2008
Uraian
Rp %
Program Pendidikan Anak Usia Dini 20,000,000 0.15%
Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun 8,323,122,000 61.11%
Program Pendidikan Menengah 5,275,855,000 38.74%
Total Dana 13,618,977,000 100.00%

Berbeda dengan dana yang berasal dari Propinsi Jawa Tengah ketersediaan
dana yang berasal dari APBN atau dana dekosentrasi diasumsikan mengalami
kenaikan, hal ini disebabkan antara lain oleh pernyataan Mendiknas bahwa dana
sector pendidikan akan naik 20 trilyun rupiah yang berarti semakin kuatnya komitmen
pemerintah pusat untuk memenuhi amanat undang – undang. Apabila diasumsikan
bahwa mulai tahun 2010 dana dari APBN atau dana dekosentrasi untuk sector
pendidikan Kabupaten Purworejo naik 2% demikian pula untuk tahun –tahun
berikutnya kemudian dibandingan dengan rekapitulasi hasil penghitungan proyeksi
ketersediaan dana Renstra setelah dikurangi dana BOS serta hasil selisih kedua
variable tersebut maka hasilnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 87. Asumsi Ketersediaan dana dari APBN atau dana dekosentrasi dibandingkan dengan
Proyeksi Ketersediaan dana dari APBN atau dana dekosentrasi serta selisih kedua variable
tersebut.
Uraian thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014 Total
Asumsi Ketersediaan
dana dari APBN 13,891,357 14,169,184 14,452,568 14,741,619 15,036,452 72,291,180

Proyeksi Ketersediaan

184
Uraian thn 2010 thn 2011 thn 2012 thn 2013 thn 2014 Total
dana dari APBN 14,534,098 16,036,199 17,385,816 18,187,886 20,937,930 87,081,929

Selisih (642,741) (1,867,015) (2,933,248) (3,446,267) (5,901,478) (14,790,749)

Hasil perbandingan kedua variable menghasilkan anggaran yang defisit artinya


perencanaan proyeksi ketersediaan dana yang berasal dari APBN lebih besar
dibandingkan dengan hasil penghitungan asumsinya. Persoalannya adalah
bagaimanakah mengatasi perencanaan pembiayaan dan pendanaan yang defisit :
1. Menurunkan Volume sasaran kegiatan setiap tahunnya, sehingga capaian
sasaran tahunnya menjadi lebih panjang, mungkin dari 5 tahun menjadi 6
atau 7 tahun.
2. Menunda program dan kegiatan yang skala prioritasnya rendah ke tahun –
tahun berikutnya.
3. Surplus ketersediaan dana yang berasal APBD Propinsi Jawa Tengah
dibandingkan dengan defisit ketersediaan dana yang berasal dari APBN
apabila dicermati angkanya hampir seimbang yaitu 17,366,450 dengan
(14,790,749). Artinya program dan kegiatan yang direncanakan akan
dibiayai dari APBN tetapi belum teralokasikan anggarannya dimungkinkan
dialihkan ke untuk dibiayai dari APBD Propinsi Jawa Tengah.

185
BAB VII
SISTEM PEMANTAUAN DAN EVALUASI
RENSTRA DINAS P dan K KABUPATEN PURWOREJO

A. Tujuan Pemantauan dan Evaluasi


Pemantauan (monitoring) dan Evaluasi merupakan serangkaian
kegiatan yang sistematik dan teratur untuk mendapatkan dan menggunakan
data dan informasi sebagai dasar perbaikan implementasi program, dan
merupakan bagian penting sistem penjaminan mutu dalam upaya mencapai
keberhasilan sasaran yang telah ditetapkan. Untuk setiap pelaksanaan
kegiatan harus dilakukan Pemantauan dan Evaluasi. Hal ini dimaksudkan
untuk mengetahui apakah kegiatan tersebut telah sesuai dengan
perencanaan dan berhasil mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Demikian
juga halnya dengan Renstra Dinas P dan K Kabupaten Purworejo,
Pemantauan dan Evaluasi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
Renstra. Tujuan Pemantauan dan Evaluasi adalah untuk menilai sejauh mana
rencana program/kegiatan dalam Renstra telah dilaksanakan dan sejauh
mana dampak kegiatan tersebut terhadap perubahan kelompok sasaran.
Manfaat Pemantauan dan Evaluasi adalah untuk mengenali masalah
pelaksanaan program, melakukan koreksi/perbaikan pelaksanaan program,
mengukur pencapaian sasaran program, dan menilai kecenderungan (trend)
perubahan yang diharapkan. Pemantauan lebih menekankan pada
pelaksanaan program, sedangkan Evaluasi lebih menekankan pada perubahan
yang terkait dengan hasil dan dampak program. Pelaksanaan Pemantauan
dan Evaluasi diharapkan dapat menjamin apakah program tetap berorientasi
terhadap manfaat bagi kelompok sasaran, dan dapat menilai apakah program
yang dijalankan tersebut efisien, produktif, dan efektif.

186
B. Siklus Pemantauan dan Evaluasi
Siklus mekanisme implementasi (pelaksanaan) perencanaan dengan
pemantauan dan evaluasi Renstra dapat dilukiskan seperti pada gambar
berikut ini.

3.
Pemantaua
nI
2. Implementasi Renstra Tahun Berjalan

7. Pemutakhiran
Renstra

1. Renstra

6. Evaluasi

4. Implementasi Renstra Tahun Berjalan

5.
Pemantaua
n II
Gambar 33. Siklus Perencanaan, Implementasi,
Pemantauan, dan Evaluasi Renstra

Pemantauan implementasi Renstra dilaksanakan 2 (dua) kali dalam


setahun, setiap 6 (enam) bulan sekali. Pemantauan I dilaksanakan pada
pertengahan tahun, sedangkan Pemantauan II dilaksanakan pada akhir
tahun. Pemantauan dilakukan oleh Tim Pemantau (Tim Monitoring) secara
fungsional ataupun oleh masing-masing stakeholder, sedangkan Evaluasi
dilakukan oleh Tim Evaluasi fungsional yang terdiri dari Dinas P dan K, Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), Kantor Departemen Agama, BAPPEDA,
Dewan Pendidikan, Komite Sekolah/Madrasah, Satuan Pendidikan
(Sekolah/Madrasah), Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), atau unit/institusi
lain yang terkait.

187
Data dan informasi hasil pemantauan selanjutnya dapat dianalisis
untuk bahan evaluasi pada akhir tahun, yaitu untuk melihat apakah
program/kegiatan yang dijalankan tersebut efisien dan efektif, atau dengan
kata lain untuk melihat bagaimana perubahan yang terkait dengan hasil dan
dampak program. Pada evaluasi akhir tahun, apabila ada rencana program
dan kegiatan yang belum memenuhi hasil dan dampak program, maka akan
dilakukan pemutakhiran Renstra untuk dilaksanakan pada tahun berikutnya.
Laporan evaluasi, selain melaporkan kendala-kendala yang dihadapi
dalam pencapaikan sasaran secara kuantitatif, juga mendokumentasikan
keberhasilan-keberhasilan program yang melampaui sasaran. Dokumentasi
keberhasilan ini dijadikan sebagai good practices agar dapat dipelajari dan
dilanjutkan pada periode perencanaan berikutnya.

C. Indikator Kinerja
Program pada hakekatnya adalah intervensi yang dilakukan untuk
mengubah dari satu ”situasi yang tidak diharapkan” menuju ke ”situasi yang
diharapkan”. Perubahan situasi yang dipantau dan dievaluasi dari waktu ke
waktu, diukur melalui sejumlah indikator. Perubahan ini memerlukan waktu
dan sifat perubahan bertahap, mulai perubahan awal pada tingkat ”input” dan
”proses” (kegiatan program), perubahan pada tingkat ”output” (cakupan
program), tingkatan ”outcome” (biasanya pengetahuan dan perilaku
kelompok sasaran), dan sampai perubahan lanjut di tingkat ”dampak”.
Penetapan indikator kinerja yang akan digunakan untuk mengukur
keberhasilan program merupakan hal penting yang harus dilakukan dengan
tepat. Mengacu pada 3 (tiga) pilar kebijakan pembangunan pendidikan
Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas), maka indikator kinerja yang
digunakan dalam Pemantauan dan Evaluasi mencakup 3 (tiga) aspek berikut
ini:
 Pemerataan dan perluasan akses pendidikan
 Peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing
 Penguatan tata kelola, akuntabilitas, dan citra publik

188
Untuk setiap pilar kebijakan tersebut selanjutnya diuraikan menjadi sejumlah
indikator kinerja kunci, disebut dengan “indikator kunci”, sebagai dasar
pengukuran keberhasilan dalam mencapai sasaran Renstra. Rincian indikator
kunci Renstra untuk setiap pilar kebijakan pendidikan dapat dilihat pada tiga
tabel berikut ini.
Tabel 88. Indikator Kunci Pilar Pemerataan dan Perluasan Akses Pendidikan Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo
Kondisi
Indiator Kunci 2009 Target Tahun
2010 2011 2012 2013 2014
6,72% 7% 7,5% 8% 9% 10%
1. APK Kelompok Bermain
35% 42% 45% 49% 55% 61%
2. APK TK/RA
101% 101% 101% 102% 102% 102%
3. APK SD/MI/Paket A
85% 87% 89% 91% 93% 95%
4. APM SD/MI/Paket A
95,68% 96% 97% 98% 99% 100%
5. APK SMP/MTs/Paket B
6. APK 62% 65% 68% 72% 76% 85%
SMA/MA/SMK/PaketC
7. Angka Melanjutkan dari 93% 95% 96% 97% 99% 100%
SD/MI ke SMP/MTs
8. Angka Melanjutkan dari 88,85% 90% 91% 93% 94% 95%
SMP/MTS ke SMA/MA/SMK

Tabel 89. Indikator Kunci Pilar Peningkatan Mutu, Relevansi, dan Daya Saing Dinas P
dan K Kabupaten Purworejo

Kondisi Target
Indikator Kunci 2009 2010 2011 2012 2013 2014
1. Rata-rata Nilai
UASBN SD/MI 72,50 73,00 73,50 74,00 74,50 75,00
2. Rata-rata Nilai
UN SMP/MTs 60,08 62,00 64,00 66,00 67,00 67,80
3. Distribusi sekolah
berdasar rerata nilai UN 26 20 15 10 5 0
SMA/MA/SMK < 6 sekolah sekolah Sekolah sekolah sekolah sekolah
4. Rata-rata Nilai
UN SMK
5. Kualifikasi Guru
yang berpendidikan
S1/D-IV 51,5% 60,0% 65.00% 70.00% 80.00% 95.00%

189
Kondisi Target
Indikator Kunci 2009 2010 2011 2012 2013 2014
6. Guru yang telah
memperoleh sertifikasi
profesi 912 2600 3400 4400 5400 7000
7. Rasio buku
pelajaran terhadap
siswa
 SD/MI 0,96 1,0 1,00 1,00 1,00 1,00
 SMP/MTs 0,63 0,70 0,80 0,88 0,95 1:1

SMA/MA/SMK 0,23 0,40 0,60 0,75 0,90 1;1
8. Rasio rombel
terhadap siswa
 SD/MI 0,99 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00
 SMP/MTs 1,20 1,21 1,22 1,23 1,24 1,25

SMA/MA/SMK 1,04 1,05 1,06 1,07 1,08 1,09
9. Jumlah sekolah
rintisan berstandar
nasional (SSN) / SKM
 SD/MI 11 14 17 21 24 32
 SMP/MTs 12 14 16 18 20 22
 SMA SKM 7 8 8 9 9 10
 SMK ISO 1 2 2 3 4 5
 SMA RSBI 2 3 3 4 4 5
10. AMK SD/MI 7,92% 6% 4% 2% 1% 0,75%
1. Jumlah
sekolah/madrasah yang
memanfaatkan
teknologi informasi dan
komunisasi (TIK) untuk
mendukung
pengembangan sistem,
metode, dan materi
pembelajaran
 SD/MI 11 14 17 21 24 32
 SMP/MTs
 SMA/MA
 SMK
2. Jumlah sekolah
yang terakreditasi
 SD/MI 582 582 582 582 582 582
 SMP/MTs 106 106 106 106 106 106
 SMA/MA 27 27 27 27 27 27
 SMK 34 34 34 34 34 34

190
Tabel 90. Indikator Kunci Bidang Kebudayaan Dinas P & K Purworejo

KONDISI TARGET
NO INDIKATOR KUNCI
2009 2010 2011 2012 2013 2014

1 Pelatihan 0 80 80 80 80 80

Lomba 0 1 1 1 1 1
Kerjasama dengan
pihak lain untuk
2 menerbitkan cerita 0 11000 11000 12000 12000 11000
rakyat dan
mendistribusikan
Lomba Telling Story 0 1 1 1 1 1

Menerapkan satu hari


dalam seminggu
3 menggunakan bahasa 1 1 1 1 1 1
jawa sebagai bahasa
komunikasi

Work shop kebudayaan


0 1 1 1 1 1
Jawa

Pemantauan dan
evaluasi pelaksanaan
4 program 1 1 1 1 1 1
pengembangan nilai
budaya

Memberikan
penghargaan berupa
5 0 2 2 2 2 2
fasilitas kesenian,
sarana dan prasarana.

Pembinaan dan
pelatihan
6 12 12 12 13 13 13
grup/kelompok
kesenian yang sejenis

Pelestarian fisik dan


kandungan bahan
7 0 8 8 8 8 8
pustaka termasuk
naskah kuno

191
KONDISI TARGET
NO INDIKATOR KUNCI
2009 2010 2011 2012 2013 2014

Pelatihan dan
8 kunjungan lokasi 0 160 160 160 160 160
sejarah dan purbakala.

Memfasilitasi
9 permintaan duta seni 5 15 15 15 15 15
dari berbagai pihak.

Menyelesaikan
pembangunan rumah,
kawasan, pengelolaan
10 aset kesejarahan 0 1 1 1 1 1
tempat lahir WR
Supratman sebagai
monumen bersejarah

Dukungan pengelolaan
11 museum dan taman 0 1 1 1 1 1
budaya di daerah

Pengadaan fasilitas
12 perpustakaan 0 1 1 1 1 1
kebudayaan

Mengadakan
pembinaan kelompok
13 0 1 1 1 1 1
seni sastra melalui
pelatihan

Fasilitasi event ruwatan


bersama dan upacara
14 tradisi yang masih 0 1 1 1 1 1
tumbuh berkembang di
masyarakat

Pembangunan gedung
kesenian sebagai Pusat
15 0 1 1 1 1 1
kesenian dan
kebudayaan

192
KONDISI TARGET
NO INDIKATOR KUNCI
2009 2010 2011 2012 2013 2014

Pentas masal seni Tari


16 1 1 1 1 1 1
Dolalak

Fasilitasi penulisan
karya ilmiah dengan
17 proses penggalian, 0 1 1 1 1 2
rekonstruksi dan
pendokumentasian.

Pengadaan sarana
18 parasarana kebudayaan 0 1 1 1 1 1
dan kesenian

Mengadakan pelatihan
19 0 70 70 70 70 70
pelaku seni

Lomba 0 1 1 1 1 1

Pengumpulan,
Pengolahan dan
penyajian data base
20 0 1 1 1 1 1
dan update data
berupa hardware dan
software : utk 3 seksi

Mengadakan
pementasan kesenian :
21 0 1 1 1 1 1
48 grup, festival
kesenian tradisional

Fasilitasi
22 penyelenggaraan 0 1 1 1 1 1
festival budaya daerah

23 Parade Budaya 1 1 1 1 1 1

Monitoring, pelayanan
24 konsultasi, evaluasi dan 0 1 1 1 1 1
pelaporan.

193
KONDISI TARGET
NO INDIKATOR KUNCI
2009 2010 2011 2012 2013 2014

Fasilitasi
penyelenggaraan
25 workshop semua 0 1 1 1 1 1
cabang seni budaya
bagi guru.

Fasilitasi
penyelenggaraan gelar
26 0 1 1 1 1 1
seni/pameran seni
pelajar.

Mengadakan kunjungan
27 ke kabupaten / kota 0 1 1 1 1 1
lain.

Tabel 91. dikator Kunci Pendidikan Formal dan Non Formal


Kondisi Target Tahun
Indikator Kunci thn
2009 2010 2011 2012 2013 2014

1. Penyelenggaraan
pemberantasan buta aksara
(calistung) (Keaksaran
dasar)
278 322
2. Penyelenggaraan
pembinaan buta aksara
(Lanjutan usaha mandiri)
165 278 322 322 322
3. Penyelenggaraan
pelestarian (lanjutan usaha
mandiri)
1. Pendataan warga belajar 16 16 16 16 16
Kejar paket (A,B dan C)

2. pemberian block grant


pada penyelenggara KPA
(awal)
2 2 2 2 2
3. pemberian block grant
pada penyelenggara KPA
(lanjutan)
4.5 2 2 2 2

194
Kondisi Target Tahun
Indikator Kunci thn
2009 2010 2011 2012 2013 2014
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian KPA
(gagal UN)
1 1 1 1 1
6. pemberian block grant
pada penyelenggara KPA
(persiapan UNPK)
2 4.5 2 2 2
1. Bantuan Penyelenggaan
KPB (awal) secara swadaya
0 5 5 5 6
5. pemberian block grant
pada penyelenggara KPB
(awal)
8 6 6 6 6
9. Penyelenggaan KPB
(lanjutan) secara swadaya
1 0 3 3 3
6. pemberian block grant
pada penyelenggara KPB
(lanjutan)
19 8 8 8 8
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian KPB
(gagal UN)
1 1 1 1 1
7. pemberian block grant
pada penyelenggara KPB
(persiapan UNPK) 14 19 8 8 8
2. Penyelenggaan bantuan
KPC (awal) secara swadaya
1 1 1
8. pemberian block grant
pada penyelenggara KPC
(awal)
1 1 1 1 1
10. pemberian block grant
pada penyelenggara KPC
(lanjutan)
5 5 2 2 2
4. pemberian bantuan
penyelenggara ujian KPC
(gagal UN)
1 1 1 1 1
SOSIALISASI UJIAN
NASIONAL PAKET

10. pemberian block grant


pada penyelenggara KPC
(persiapan UNPK)
0 1 4 2 2 2

195
Kondisi Target Tahun
Indikator Kunci thn
2009 2010 2011 2012 2013 2014
1. Pelatihan penyelenggara 0 17 2 2 2 2
PKBM

2. Sosialisasi pendirian PKBM 0 16 16 16 16 16

3. Pemberian bantuan block 12 17 19 21 23 25


grant pada PKBM
4. Pelatihan peningkatan 1 1 1 1 1 1
manajeman PKBM
1. Sosialisasi pendirian TBM 0 16 16 16 16 16
dan budaya baca

2. Pelatihan pengelola TBM 0 24 2 2 2 2


(termasuk pelatihan
penyusunan proposal block
grant)
3. Pemberian bantuan bahan 0 1 1 1 1 1
bacaan

4. Lomba TBM (terintegrasi 1 1 1 1 1 1


dengan lomba PLS)

5. Block grant bagi TBM 3 3 3 3 3 3

1. DIKLAT
2. PENGELOLAAN - SOP
3. REKRUTMEN PENILIK
DENGAN STANDAR
KOMPETENSI.

1. Sosialisasi PAUD non 0 16 16 16 16 16


formal pada masyarakat
2. Pemberian block grant 4 4 4 4 4 4
rintisan KB

2. Pemberian block grant KB 14 14 14 14 14 14


lama

2. Pemberian block grant 1 1 1 1 1 1


TPA

2. Pemberian block grant 6 6 6 6 6 6


SPS (satuan pendidikan
sejenis)

196
Kondisi Target Tahun
Indikator Kunci thn
2009 2010 2011 2012 2013 2014
2. Pemberian bantuan sosial 15 15 15 15 15 15
SPS (satuan pendidikan
sejenis)
2. Pemberian bantuan APE 15 15 15 15 15 15
tunai (satuan pendidikan
sejenis)
2. Pemberian fasilitasi POS 7 7 7 7 7 7
PAUD tunai SPS (satuan
pendidikan sejenis)
Bantuan tunai KB unggulan 1 1 1 1 1 1
tingkat kecamatan

Bantuan POS PAUD daerah 1 1 1 1 1 1


terpencil

Bantuan sosial Hari Anak 1 1 1 1 1 1


Nasional

3. Orientasi teknis 2 2 2 2 2 2
penyelenggara PAUN NF
4. Orientasi teknis kader 6 6 6 6 6 6
(tenaga pendidik dan non
kependidikan)
5. Penyediaan sarapras dan 4 4 4 4 4 4
APE (termasuk penyusunan
proposal APE)
6, Penyediaan menu generik 2 4 4 4 4 4
dan bahan bacaan

1. Pemberian bantuan modal 7 7 7 7 7 7


usaha

2. pelatihan dan 0 1 1 1 1 1
pendampingan
kewirausahaan, manajemen
dan pemasaran bagi
pengelola KBU

3. Sosialisasi pendirian KBU 0 16 16 16 16 16

Pengembangan Pendidikan 3 3 3 3 3
Kecakapan Hidup

197
Kondisi Target Tahun
Indikator Kunci thn
2009 2010 2011 2012 2013 2014
Pengembangan data dan 3 3 3 3 3
informasi Pendidikan
Nonformal

Pembinaan Lembaga Kursus( 1 1 1 1 1 1


Pelatihan Pengelolaan Kursus
)

Pemberian bantuan Beasiswa 10 10 10 10 10


kursus keluarga miskin.

Akreditasi lembaga kursus 10 11 11 11 11


Uji Kompetensi peserta 1 1 1 1 1
kursus

Tabel 92. Indikator Kunci Bidang Pemuda dan Olah Raga


TARGET TAHUN
INDIKATOR KUNCI
2010 2011 2012 2013 2014

Subsidi Sarana
1.
Olahraga Sekolah 1 1 1 1 1
Pemeliharaan
2. GOR/Stadion WR.
Supratman . 1 1 1 1 1
Pengiriman
Atlit/Artis
3. Berprestasi
Tingkat
Propinsi/Nasional :
POPDA dan Pekan Seni
3.1. Pelajar SD, SMP,
SLTA/Sederajat 1 1 1 1 1
3.2. Panca Lomba 1 1 1 1 1
Pengiriman Peserta
3.3.
Training Camp 1 1 1 1 1
3.4. POSPEDA 1 1 1 1 1
4. Pelatihan Wasit Olahraga dan Seni Pelajar 1 1 1 1 1
5. Senam Minggu Pagi Massal 1 1 1 1 1
6. HAORNAS 1 1 1 1 1
7. Pelatihan Jangka Panjang (PJP) 1 1 1 1 1
8. Kompetisi Olahraga Pelajar Tingkat Kabupaten 1 1 1 1 1
9. Kegiatan Olahraga SKB 1 1 1 1 1
10. Tri Lomba Juang 1 1 1 1 1

1. Upacara dan Lomba-lomba 1 1 1 1 1

198
1. Pemberdayaan OSIS dan Generasi Muda :
1.1. LBB/TUB SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
1.2. Paskibra Kabupaten 1 1 1 1 1
1.3. Penataran OSIS SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
Sweeping Pelajar
1.4.
SLTP/SLTA 1 1 1 1 1
1.5. Penyuluhan Narkoba 1 1 1 1 1
1.6 LSS dan Dokter Kecil 1 1 1 1 1
Drumband/Festival Band
1.7
Pelajar 1 1 1 1 1

Tabel 93. Indikator Kunci Penguatan Tata kelola, Akuntabilitas, dan Citra publik

Kondisi Target
Indikator Kunci
2008 2009 2010

1. Prosentase lembaga/ satuan pendidikan yang


telah melakukan sosialisasi kepada publik
tentang apa yang direncanakan, yang telah
dilakukan, dan bagaimana melakukan
perbaikan

 SD/MI

 SMP/MTs

 SMA/MA

 SMK

D. Unit kerja yang dapat melakukan monitoring dan evaluasi.

Unsur – unsur yang dapat melakukan melakukan monitoring dan


evaluasi implementasi Renstra meliputi :

Dinas P dan K Kabupaten Purworejo


Secara fungsional, Dinas P dan K Kabupaten Purworejo memiliki unit
kerja yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan monitoring dan
evaluasi yaitu di Sub Bagian Perencanaan. Sub bagian Perencanaan di
bawah koordinasi Sekretariat Dinas Pendidikan yang dipimpin oleh seorang
sekretaris.Tugas pokok dan fungsi unit ini mencakup kegiatan monitoring
dan evaluasi.

199
Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD)
UPTD pada Dinas P dan K Kabupaten Purworejo meliputi Kantor
Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan (KCD) dan Sanggar Kegiatan Belajar
(SKB). Kedua UPTD ini memiliki fungsi monitoring dan evaluasi sesuai
dengan ruang lingkup tugas dan kewenangan. Untuk KCD ruang lingkup
tugas dan kewenangannya adalah Sekolah Dasar di wilayah kecamatan
bersangkutan. Sedangkan untuk SKB berkaitan dengan kegiatan – kegiatan
pendidikan nonformal yang diselenggarakan di lembaga tersebut.

Satuan Pendidikan (Sekolah)


Pencapaian indicator kinerja pendidikan sesungguhnya berada pada
satuan pendidikan/sekolah yang dapat diagregat ke tingkat KCD pendidikan
dan Dinas P dan K Kabupaten Purworejo. Karena itu senantiasa satuan
pendidikan dilibatkan dalam pelaksanaan monitoring dan evaluasi, baik itu
untuk indicator pilar pemerataan dan perluasan akses pendidikan maupun
peningkatan mutu, relevansi dan daya saing.

Dewan Pendidikan Kabupaten Purworejo dan Komite Sekolah


Sesuai dengan fungsi Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah yang
antara lain melakukan monitoring terhadap program – program dinas P
dan K kabupaten dan program – program sekolah untuk komite sekolah,
senantiasa akan dilibatkan di dalam pelaksanaan monitoring dan evaluasi
Renstra Dinas Pendidikan Kabupaten Purworejo.

E. Analisis Hasil Monitoring dan Evaluasi


Tabel di bawah ini digunakan untuk melihat perkembangan pencapaian
indicator kinerja Berdasarkan hasil Monev.

Tabel 94. Analisis Hasil Monitoring dan Evaluasi

Indikator Baseline Hasil Hasil Hasil Hasil Hasil


Kinerja Dinas Data Monitor Monitor Monitor Monitor Monitor
ke 1 ke 2 ke 3 ke 4 ke 5
APK SD / MI
AM SD/MI ke
SMP/MTs
AMK SD/MI

200
Data dan informasi hasil monitoring yang berupa capaian kinerja
selanjutnya dianalisis untuk bahan evaluasi, yaitu untuk melihat apakah
program / kegiatan yang dijalankan efektif dan efisien. Hasil analisis yang
berupa laporan evaluasi selain melaporkan kendala – kendala yang dihadapi
juga mendokumentasikan keberhasilan – keberhasilan program yang
melampaui sasaran . Dokumentasi keberhasilan ini dijadikan good practices
agar dapat dipelajari dan dilanjutkan pada pereode perencanaan berikutnya.

201
BAB VIII
PENUTUP

Sesuai amanat Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem


Perencanaan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun tentang Tahapan,
Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah , maka Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten
Purworejo dan Satuan Kerja Perangkat Daerah yang lain mempunyai kewajiban
menyusun Rencana Strategis berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Daerah (RPJMD) Pemerintah Kabupaten Purworejo Tahun 2010 -2014.

Penerapan semua ketentuan Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah


tersebut diharapkan dapat mendukung terbitnya dokumen perencanaan yang
berkualitas di seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah di Kabupaten Purworejo. Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo adalah salah satu Satuan Kerja
Perangkat Daerah yang memiliki jumlah sasaran sumber daya manusia, maupun aset
dan anggaran yang sangat besar. Hal tersebut berdampak pada munculnya
permasalahan yang memiliki kompleksitas paling tinggi diantara Satuan Kerja
Perangkat Daerah (SKPD) yang lain.

Tantangan yang diuraikan di atas memerlukan tekad dan langkah besar


dalam memperbaiki kondisi dan permasalahan pendidikan yang tidak dapat dilakukan
secara sepotong-sepotong dan tambal sulam melainkan diperlukan langkah besar
yang terprogram dan berkesinambungan pada jangka waktu 5 (lima) tahun ke depan
dalam bentuk dokumen perencanaan yang disusun secara sistematis dan berkualitas
tinggi.

Kiranya Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo


Tahun 2010 - 2014 ini bermanfaat bagi semua pihak khususnya bagi Jajaran Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo baik yang berada di Cabang Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kecamatan maupun pada Satuan-Satuan Pendidikan.
Akhirnya kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak khususnya Tim
Penyiapan Renstra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo yang
difasilitasi oleh DBE1 Provinsi Jawa Tengah yang telah membantu kelancaran
penyusunan Renstra ini.

202
Lampiran 1. Tim Penyiapan Renstra Dinas Pendidikan Dan
Kebudayaan Kabupaten Purworejo

Penanggung Jawab : Drs. Bambang Aryawan, MM Kepala Dinas P dan K

Koordinator : Dra. Kusmartiyah Sekretaris Dinas P dan K

Anggota : Drs. Ahmad Kasinus, MM (Kabid. Dikdas)


Sri Siti Samsilah (Kasi. Kurikulum Dikdas)
Drs. Iriyanto (Kasubag. Umum)
Drs. Ery Prayitno (Kasi. Bimudora)
Gita Yuristiana, S. Sos (Kasi. PLS)
Drs. Frikly Widhi Dewanto, MT (Staf Perencanaan)
Margono, M.Acc (Staf Dinas P & K)
Sunaryo, M.Pd (Pengawas SMP)
Drs. Eko Riyanto (Kasi. Sejarah dan
Kepurbakalaan)
Ayem Setyarti, M.Pd (Staf Perencanaan)
Stephanus Aan, S.Spt (Kasubdit. Data &
Statistik Bappeda)

Fasilitator/Konsultan : Hari Riyadi (EPMS)


Nur Jannah (DC Purworejo)

Purworejo, 23 November 2009


Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Kabupaten Purworejo

Drs. Bambang Aryawan, MM


NIP. 19601004 198693 1 012

203
Lampiran 2. Rencana Biaya dan Pendanaan Sekretariat Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan Purworejo

204
205
206
207
Lampiran 3. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang TK dan SD Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

208
209
210
211
Lampiran 4. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang SMP Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

212
213
214
215
216
217
Lampiran 5. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang SLTA Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

218
219
Lampiran 6. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang PNF Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

220
221
222
223
Lampiran 7. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

224
225
226
227
Lampiran 8. Rencana Biaya dan Pendanaan Bidang Pemuda dan Olahraga Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo

228
229