Anda di halaman 1dari 8

KOMPETENSI KEPRIBADIAN GURU DAN PENDIDIKAN HUMANIS

PENDAHULUAN

Guru sebagai pendidik tidak hanya menyampaikan materi pelajaran saja di depan kelas

agar peserta didiknya dapat menguasai materi pelajaran kemudian memperoleh nilai yang

baik, tetapi ada hal yang lebih penting yaitu proses pendewasaan yang membantu peserta

didik menemukan sebuah makna dari suatu materi pelajaran yang dapat diterapkan dalam

kehidupan sehari-hari, memiliki kepribadian yang baik, santun dan berbudi, hal inilah yang

merupakan tugas guru sebagai pendidik dalam arti yang luas..

Berbagai macam kasus kekerasan yang merebak dalam kehidupan kebangsaan dan

kemasyarakatan kita, mengindikasikan bahwa pendidikan belum mempunyai peran signifikan

dalam proses membangun kepribadian bangsa kita yang punya jiwa sosial dan kemanusiaan.

Radikalisme agama adalah salah satu problem nasional yang perlu dipecahkan.

Pendidikan kita mengalami proses “dehumanisasi”. Dikatakan demikian karena

pendidikan mengalami proses kemunduran dengan terkikisnya nilai-nilai kemanusiaan yang

dikandungnya. Bisa juga dikatakan bahwa pendidikan kita mengalami “kegagalan” apabila

kita menengok beberapa kasus beberapa saat yang lalu telah muncul ke permukaan. Kenyataan

ini telah menjadi keprihatinan bersama masyarakat kita. Jangan sampai kondisi demikian akan

selalu menggelapkan raut muka dan wajah buruk pendidikan kita. Sudah saatnya, reformasi

pendidikan perlu untuk segera dan secara sungguh-sungguh diupayakan perbaikan, yaitu

gagasan dan langkah untuk menuju pendidikan yang berorientasi kemanusiaan.

Mencetak calon pemimpin bangsa tidak bisa lepas dari peran dan fungsi pendidikan.

Siapa saja yang kini telah menjadi orang-orang sukses adalah berkat hasil dari produk

pendidikan yang bisa diandalkan. Praktik korupsi yang dilakukan oleh beberapa oknum

penguasa adalah cermin dari buram dan minimnya produk pendidikan kita.

Guru sebagai ujung tombak tenaga kependidikan ditengarai belum sepenuhnya

menerapkan semua kompetensi yang dimilikinya, terutama kompetensi kepribadian untuk

mendidik dalam arti yang sebenarnya.

Pendidikan bukan hanya berupa transfer ilmu (pengetahuan) dari satu orang ke satu

(beberapa) orang lain, tapi juga mentrasformasikan nilai-nilai (bukan nilai hitam di atas kertas
putih) ke dalam jiwa, kepribadiaan, dan struktur kesadaran manusia itu. Hasil cetak

kepribadian manusia adalah hasil dari proses transformasi pengetahuan dan pendidikan yang

dilakukan secara humanis.

Oleh karena itu perlu satu upaya strategis yaitu dengan membangun paradigma

pendidikan yang berwawasan kemanusiaan. Dengan pendidikan yang bermodelkan seperti ini

maka diharapkan nilai-nilai kemanusiaan dan kepribadian yang santun serta akhlak mulia

dapat terwujud dengan baik.

KOMPETENSI KEPRIBADIAN GURU

Tugas seorang guru tidak hanya mengajar saja melainkan juga mendidik. Guru tidak

hanya menyampaikan materi pelajaran agar peserta didiknya dapat menguasai materi pelajaran

kemudian memperoleh nilai yang baik, realita yang saat ini terjadi bahwa sebagian besar

tujuan dari tugas guru adalah kelulusan para peserta didiknya sebagai suatu harga mati, karena

hasil akhir di sini menjadi pertaruhan yang akan membawa prestasi bagi sekolah yang

meluluskan dengan hasil sempurna. Mestinya nilai sempurna dari penguasaan materi pelajaran

bukanlah satu-satunya tujuan, masih ada hal yang lebih penting yaitu proses pendewasaan

yang membantu peserta didik menemukan sebuah makna dari suatu materi pelajaran yang

dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, memiliki kepribadian yang baik, santun dan

berbudi, hal inilah yang merupakan sesuatu inti dari tugas guru dalam mendidik.

Untuk mewujudkan hasil pendidikan yang diharapkan, guru harus memahami,

memiliki dan sekaligus dapat menerapkan kompetensi guru. Ada empat kompetensi guru

yaitu: kompetensi pedagogik, kompetensi sosial, kompetensi professional dan kompetensi

kepribadian.

Kompetensi kepribadian memberikan gambaran kemampuan guru sebagai seseorang

yang bertindak sesuai dengan norma agama, hukum, sosial, dan kebudayaan nasional

Indonesia. Seorang guru harus dapat menghargai peserta didik tanpa membedakan keyakinan

yang dianut, suku, adat-istiadat, daerah asal, dan gender. Bersikap sesuai dengan norma agama
yang dianut, hukum dan norma sosial yang berlaku dalam masyarakat, serta kebudayaan

nasional Indonesia yang beragam.

Seorang guru harus menampilkan diri sebagai pribadi yang jujur, berakhlak mulia, dan

teladan bagi peserta didik dan masyarakat. Berperilaku jujur, tegas, dan manusiawi.

Berperilaku yang mencerminkan ketakwaan dan akhlak mulia. Berperilaku yang dapat

diteladani oleh peserta didik dan anggota masyarakat di sekitarnya. Menampilkan diri sebagai

pribadi yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa.

Jika hal ini disadari betul oleh seorang guru, niscaya ia akan mengajak para peserta

didiknya untuk bersikap dan berperilaku jujur, tegas, bertanggung jawab dalam setiap kegiatan

yang dilaksanakan. Guru akan selalu mengkorelasikan setiap mata pelajaran yang disampaikan

dengan penanaman kepribadian yang terpuji, peserta didik selalu dianjurkan untuk selalu jujur

dan tanggung jawab. Jujur terhadap perolehan nilai dari suatu mata pelajaran, tidak akan

menghalalkan berbagai cara untuk memperoleh nilai yang tinggi tanpa disertai rasa tanggung

jawab. Peserta didik akan merasa mempunyai konsekwensi dan tanggung jawab belajar lebih

tekun untuk dapat mencapai nilai yang baik.

Guru yang baik memiliki perilaku yang mencerminkan ketakwaan, arif dan manusiawi.

Guru akan selalu mengajak dan membimbing peserta didiknya untuk selalu manjalankan

segala perintah Tuhan dan menjauhi segala laranganNya. Selalu bertindak arif dan bijaksana

dalam mengambil keputusan serta bersikap manusiawi.

Kiranya untuk menjadi guru yang kompeten bukan sesuatu yang sederhana, untuk

mewujudkan dan meningkatkan kompetensi guru diperlukan upaya yang sungguh-sungguh

dan komprehensif.

Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah melalui optimalisasi peran kepala

sekolah. Kepala sekolah sebagai pengelola memiliki tugas mengembangkan kinerja personel,

terutama meningkatkan kompetensi profesional guru.. Perlu digarisbawahi bahwa yang

dimaksud dengan kompetensi profesional di sini, tidak hanya berkaitan dengan penguasaan

materi semata, tetapi mencakup seluruh jenis dan isi kandungan kompetensi sebagaimana telah

dipaparkan di atas.
Seorang Kepala Sekolah mempunyai tujuh peran utama dalam melaksanakan tugas

yaitu, sebagai : (1) educator (pendidik); (2) manajer; (3) administrator; (4) supervisor

(penyelia); (5) leader (pemimpin); (6) innovator ( pembaharu) ; dan (7) motivator

(penyemangat).

PENDIDIKAN YANG HUMANIS

Di saat bangsa kita sedang mengalami devaluasi nilai dan moralitas maka sangat

diperlukan upaya kegiatan pendidikan yang memberdayakan semua unsur terkait. Nilai-nilai

kemanusiaan perlu dimasukkan ke dalam karakter pendidikan sehingga akan menghasilkan

kualitas manusia yang berwawasan dan berorientasi kemanusiaan. Pendidikan yang humanis

adalah harapan besar kita.

Pendidikan adalah media kultural untuk membentuk “manusia”. Kaitan antara

pendidikan dan manusia sangat erat sekali, tidak bisa dipisahkan. Pendidikan adalah

“humanisasi”, yaitu sebagai media dan proses pembimbingan manusia muda menjadi dewasa,

menjadi lebih manusiawi (“humanior”). Karena, pendidikan secara murni berupaya

membentuk insan akademis yang berwawasan dan berkepribadian kemanusiaan.

Perilaku kekerasan yang merebak, radikalisme agama dalam kehidupan kebangsaan

dan kemasyarakatan kita, yang dihinggapi oleh rasa emosi yang mendalam selamanya tidak

akan memecahkan persoalan, Hanya dengan keterbukaan dan moderasi maka kita akan bisa

melihat realitas secara obyektif. Kondisi yang demikian adalah tugas penting pendidikan.

Sejauhmana pendidikan itu mampu membangun kepribadian manusia yang berkarakter

terbuka, manusiawi, dan memiliki kesadaran yang tinggi ketika harus menghadapi realitas

yang diliputi bertumpuk persoalan pelik. Hanya dengan kedewasaan yang tinggi, manusia

terdidik akan mampu menghadapi persoalan yang tengah dihadapinya. Sesulit apapun, segala

persoalan akan terselesaikan dengan baik.

Pendidikan yang mengajarkan anti-kekerasan alias yang berwajahkan humanis adalah

cita-cita dan harapan kita semua. Kita sangat berharap mudah-mudahan para pengambil

kebijakan pendidikan di negeri ini mau dan sudi memikirkan hakikat pendidikan yang

diterapkan dalam kurikulum di berbagai sekolah dan perguruan tinggi. Dan harus ada
ketegasan dalam membuat suatu jaminan bahwa pendidikan sangat jauh dari jiwa kapitalisasi.

Pendidikan adalah wilayah kultural yang tidak bisa dipolitisasi dan dikapitalisasi

Dalam upaya pencapaian kompetensi kepribadian , guru diharapkan mampu menguasai

dan menerapkan teori-teori belajar yang ada sesuai dengan kondisi dan situasi peserta didik

salah satunya adalah dengan menerapkan pendidikan humanistik yang lebih mengutamakan

dan memberikan kebebasan bagi peserta didik untuk memilih dan mengembangkan sendiri

materi yang telah diperolehnya di sekolah tanpa ada tekanan dari lingkungan.

Guru harus dapat memainkan perannya sebagai pembimbing dan pengarah serta

mampu memainkan peran sebagai pembawa nilai, pendudkung nilai dan pembela nilai-nilai

humanisme serta sekaligus guru mampu berperan sebagai sumber klarifikasi nilai.

Pendidikan yang humanis akankah hanya menjadi ilusi atau justru kenyataan bagi

kehidupan kita? Mudah-mudahan yang terbaiklah yang akan kita rasakan nanti di kemudian

hari. Tentunya dengan kesungguhan dari guru untuk dapat menerapkan semua kompetensinya,

sehingga diteladani oleh peserta didik dan anggota masyarakat di sekitarnya.

Seorang pendidik yang efektif, tidak hanya efektif dalam kegiatan belajar mengajar di

kelas saja (transfer of knowledge), tetapi lebih-lebih dalam relasi pribadinya dan

“modeling”nya (transfer of attitude and values), baik kepada peserta didik maupun kepada

seluruh anggota komunitas sekolah. Pendidikan yang humanis menekankan bahwa pendidikan

pertama-tama dan yang utama adalah bagaimana menjalin komunikasi dan relasi personal

antara pribadi-pribadi dan antar pribadi dan kelompok di dalam komunitas sekolah. Relasi ini

berkembang dengan pesat dan menghasilkan buah-buah pendidikan jika dilandasi oleh

cintakasih antar mereka. Pribadi-pribadi hanya berkembang secara optimal dan relatif tanpa

hambatan jika berada dalam suasana yang penuh cinta (unconditional love), hati yang penuh

pengertian (understanding heart) serta relasi pribadi yang efektif (personal relationship).

Dalam mendidik seseorang kita hendaknya mampu menerima diri sebagaimana adanya dan

kemudian mengungkapkannya secara jujur (modeling). Mendidik tidak sekedar mentransfer


ilmu pengetahuan, melatih keterampilan verbal kepada para peserta didik, namun merupakan

bantuan agar peserta didik dapat menumbuhkembangkan dirinya secara optimal.

Mendidik yang efektif pada dasarnya merupakan kemampun seseorang menghadirkan

diri sedemikian sehingga pendidik memiliki relasi bermakna pendidikan dengan para peserta

didik sehingga mereka mampu menumbuhkembangkan dirinya menjadi pribadi dewasa dan

matang. Pendidikan yang efektif adalah yang berpusat pada siswa atau pendidikan BAGI

siswa. Dasar pendidikannya adalah apa yang menjadi “dunia”, minat, dan kebutuhan-

kebutuhan peserta didik. Pendidik membantu peserta didik untuk menemukan,

mengembangkan dan mencoba mempraktikkan kemampuan-kemampuan yang mereka miliki

(the learners-centered teaching). Ciri utama pendidikan yang berpusat pada siswa adalah

bahwa pendidik menghormati, menghargai dan menerima siswa sebagaimana adanya.

Komunikasi dan relasi yang efektif sangat diperlukan dalam model pendidikan yang berpusat

pada siswa, sebab hanya dalam suasana relasi dan komunikasi yang efektif, peserta didik akan

dapat mengeksplorasi dirinya, mengembangkan dirinya dan kemudian mem- “fungsi” -kan

dirinya di dalam masyarakat secara optimal. optimal.

Tujuan sejati dari pendidikan seharusnya adalah pertumbuhan dan perkembangan diri

peserta didik secara utuh sehingga mereka menjadi pribadi dewasa yang matang dan mapan,

mampu menghadapi berbagai masalah dan konflik dalam kehidupan sehari-hari. Agar tujuan

ini dapat tercapai maka diperlukan sistem pembelajaran dan pendidikan yang humanis serta

mengembangkan cara berpikir aktif-positif dan keterampilan yang memadai (income

generating skills). Pendidikan dan pembelajaran yang bersifat aktif-positif dan berdasarkan

pada minat dan kebutuhan siswa sangat penting untuk memperoleh kemajuan baik dalam

bidang intelektual, emosi/perasaan (EQ), afeksi maupun keterampilan yang berguna untuk

hidup praktis. Tujuan pendidikan pada hakikatnya adalah memanusiakan manusia muda (N.

Driyarkara). Pendidikan hendaknya membantu peserta didik untuk bertumbuh dan

berkembang menjadi pribadi-pribadi yang lebih bermanusiawi (semakin “penuh” sebagai

manusia), berguna dan berpengaruh di dalam masyarakatnya, yang bertanggungjawab dan

bersifat proaktif dan kooperatif. Masyarakat membutuhkan pribadi-pribadi yang handal dalam
bidang akademis, keterampilan atau keahlian dan sekaligus memiliki watak atau keutamaan

yang luhur. Singkatnya pribadi yang cerdas, berkeahlian, namun tetap humanis.

KESIMPULAN

Tugas seorang guru di masa depan amatlah berat, karena guru dituntut tidak sekedar

mencerdaskan bangsa tetapi lebih dari itu, guru harus memahami, memiliki dan menerapkan

seluruh kompetensi guru, terutama kompetensi kepribadian. Sebagai pendidik, guru

diharapkan dapat mencetak generasi penerus bangsa yang memiliki kepribadian yang terpuji

dengan cara membimbing peserta didik untuk selalu bersikap dan berperilaku jujur, tegas,

bertanggung jawab, bertindak arif bijaksana dalam mengambil keputusan serta bersikap

manusiawi

Namun demikian, selalu diupayakan kegiatan pendidikan agar memberdayakan semua

unsur terkait, termasuk peran Kepala Sekolah sebagai educator, manajer, administrator,

supervisor, leader, inovator dan motivator. Nilai-nilai kemanusiaan perlu dimasukkan ke

dalam karakter pendidikan sehingga akan menghasilkan kualitas manusia yang berwawasan

dan berorientasi kemanusiaan. Pendidikan yang humanis adalah harapan besar kita semua.

DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim, Majalah Derap Guru 111 / Th.IX / April 2009

2. Depdiknas. 2006. Standar Kompetensi Kepala Sekolah TK,SD, SMP, SMA, SMK &

SLB, Jakarta : BP. Cipta Karya

3. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16, 2007. Standar kualifikasi dan

Kompetensi Guru, Depdiknas, Jakarta

4. Sudarwan Danim. 2002. Inovasi Pendidikan : Dalam Upaya Meningkatkan

Profesionalisme Tenaga Kependidikan. Bandung : Pustaka Setia.