P. 1
Laporan Magang Ika Rizki Rahmawati -107101000136

Laporan Magang Ika Rizki Rahmawati -107101000136

|Views: 2,157|Likes:
Dipublikasikan oleh Ika Rizki Rahmawati
Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Gizi
Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Gizi

More info:

Published by: Ika Rizki Rahmawati on May 30, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/15/2015

pdf

text

original

GAMBARAN PELAKSANAAN PEMANTAUAN WILAYAH SETEMPAT (PWS) GIZI LIMA PUSKESMAS DI WILAYAH KERJA DINAS KESEHATAN KOTA TANGERANG

SELATAN TAHUN 2010
LAPORAN MAGANG

OLEH : Ika Rizki Rahmawati Nim : 107101000136

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1430 H/2011 M

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT PEMINATAN GIZI MAGANG, APRIL 2011

Ika Rizki Rahmawati, NIM: 107101000136 Gambaran Pelaksanaan Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Gizi Lima Puskesmas Di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010 xviii + 121 halaman, 9 bagan, 9 tabel, 2 diagram, 13 lampiran ABSTRAK Kurang gizi masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia. Hal ini ditandai dengan masih tingginya prevalensi balita gizi buruk yaitu sebesar 4,9 % dan gizi kurang 13 % (Riskesdas, 2010). Secara nasional sekitar 62,3% rumah tangga telah megunakan garam beriodium dan baru 6 provinsi yang telah mencapai target Universal Salt Iodization 2010 (Riskesdas, 2007). Walaupun Indonesia telah dinyatakan bebas masalah kurang vitamin A klinik (Xeropthalmia) pada tahun 1992 namun kekurang vitamin A pada balita sangat berhubungan dengan pertumbuhan dan perkembangan balita tersebut, sekitar 71,5% vitamin A telah di distribusikan kepada anak umur 6-59 bulan (Riskesdas, 2007). Ketersediaan data secara cepat, akurat, dan berkesinambungan menjadi faktor penting untuk dapat melacak dan menjaring dengan cepat permasalahan gizi di suatu wilayah. Kegiatan magang ini bertujuan untuk mengetahui gambaran umum mengenai pelaksanaan pemantauan wilayah setempat (PWS) gizi lima puskemas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. Metode pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, observasi dan studi pustaka selama 26 hari kerja pada Februari – Maret 2011. Adapun pelaksanaan PWS-Gizi di lima puskesmas meliputi pengumpulan, pencatatan, pengolahan, pelaporan, penyajian dan analisis data. Penetapan target sasaran setiap puskesmas dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan berdasarkan jumlah penduduk masing-masing wilayah. Pelaksanaan PWS-Gizi tingkat Puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan sudah sesuai dengan ketetapan indikator Depkes 2008 yaitu prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK), prevelensi Bayi Berat Rendah (BBLR), cakupan ASI Ekslusif, cakupan desa dengan garam beryodium baik, pemantauan pertumbuhan, cakupan 90 TTD ibu hamil dan cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas. Lokasi utama dalam pengumpulan, pencatatan, pengolahan data PWS-Gizi dilakukan pada posyandu. Lokasi lain yang menjadi sumber data Puskesmas, bidan, klinik dan RB swasta. Pelaksanaan pencatatan, pengolahan dan pelaporan tingkat posyandu dilakukan oleh kader posyandu.

Penanggung jawab PWS-Gizi tinkat puskesmas seorang TPG (tenaga pelaksana gizi) yang dibantu bidan koordinator, bidan desa dan kader posyandu. Pelaksanaan PWS-Gizi di lima puskesmas mengalami kelamahan pencatatan, pengolahan dan pelaporan data pada indikator cakupan ASI eksklusif dan prevelensi BBLR di tingkat posyandu maupun puskesmas. Hal tersebut ditandai oleh tidak terdapatnya informasi cakupan ASI eksklusif dan prevelensi BBLR di puskesmas secara pasti. Kelemahan pun terjadi pada pelaporan data dari bidan, klinik dan RB swasta kepada puskesmas, diakui puskesmas keterlambatan bahkan tidak dilaporkannya data sering terjadi. Dari lima puskesmas, hanya satu puskesmas yang pernah terlambat mengirimkan laporan LB3 kepada pihak Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Saran yang diberikan ialah pelatihan dan pengawasan terhadap kader, bidan desa, juga TPG dalam pencatatan, pengolahan dan pelaporan cakupan ASI ekslusif dan prevelensi BBLR serta memberikan teguran, sangsi dan membuat kesepakatan baru dengan bidan, klinik dan RB swasta dalam hal pelaporan data terkait dengan PWS-Gizi di Puskesmas oleh Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Daftar bacaan : 13 (1996-2011)

KATA PENGANTAR

Segala syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT , atas segala limpahan rahmat dan hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan magang dengan judul “gambaran pelaksanaan pemantauan wilayah setempat (PWS) gizi lima puskemas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. ” walaupun masih ada kekurangan yang masih perlu diperbaiki. Salawat serta salam tidak lupa disampaikan kepada baginda Rasulallah SAW yang membawa umatnya kejalan yang diridhai SWT. Penyusunan laporan magang ini tidak dapat selesai tanpa bantuan, kerjasama, dan dorongan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. dr. Yuli Prapanca Satar, MARS, Selaku Kepala program studi Kesehatan Masyarakat. 2. Ibu Yuli Amran SKM, MKM, selaku penanggung jawab magang. 3. Ibu Febrianti, Msc, selaku dosen pembimbing Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan atas konsultasi, arahan dan bimbingannya selama kegiatan magang berlangsung. 4. Bapak H. Dadang, S. Ip, M. Epid, selaku kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan atas kesempatan dan izinnya untuk melakukan magang. 5. Ibu Drg. Hj. Khairati, M.Kes, selaku kepala bidang kesehatan keluarga di Dinas Kesehatan Kota Tangerang atas bimbingan dan ruangan kerjanya selama kegiatan berlangsung. 6. Ibu Ida Kurniasih, SKM, selaku pembimbing lapangan atas saran dan bimbingannya selama proses magang berlangsung maupun dalam proses penyusunan laporan di tempat magang.

7. Seluruh staff Dinas Kesehatan Tangerang Selatan yang telah membantu penulis selama magang. 8. Seluruh Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) dan staff Puskesmas Ciputat, Ciputat Timur, Jurang Mangu, Jombang dan Pamulang. 9. Orangtua tercinta yang selalu mendoakan, memberikan dukungan, motivasi, perhatian dan pengorbanan yang tidak akan pernah putus serta adik-adikku Virda Dzikria Rahmawati dan Sarah Rifka Rahmawati. 10. Sahabat-sahabat terbaikku, Mellysa Putri Neldi, Siti Pipit Nurzeha Puspa Bhayangkaari, Yeni Aryati Safitri, Ayu Pradipta yang selalu menemaniku dalam suka dan duka, motivasi dan pemberi inspirasi serta Reinaldy Eka Syahwal. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharap kritik dan saran yang membangun agar di masa mendatang penulis dapat menyusun laporan yang lebih baik lagi. Penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan mengenai gizi bagi penulis dan pembaca pada umumnya. Penulis mohon maaf apabila dalam penyusunan laporan ini terdapat kekurangan dan kesalahan baik sengaja maupun tidak disengaja.

Ciputat, April 2011

Penulis

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama Lengkap Tempat, Tanggal Lahir Alamat

: Ika Rizki Rahmawati : Ciamis, 22 Juni 1989 : Perumahan Pos dan Giro Blok A.1 no 2 Rt. 04 Rw. 10 Puspasari Kecamatan Citeureup, Kab. Bogor Jawa Barat - 16810

Jenis Kelamin Kewarganegaraan Agama Email Telepon

: Perempuan : Indonesia : Islam : ika_337@yahoo.com : 0857 80** 0640

Riwayat Pendidikan 1994 – 1995 1995 – 2001 2001 – 2004 2004 – 2007 2007 – sekarang TK Islam Karya Mukti SD Negeri Citeureup 04 SMP Negeri 1 Citeureup SMA Negeri 1 Cibinong UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

DAFTAR ISI

ABSTRAKSI .................................................................................................................. i LEMBAR PERSETUJUAN .........................................................................................iii LEMBAR PENGUJIAN .............................................................................................. iv DAFTAR RIWAYAT HIDUP ...................................................................................... v KATA PENGANTAR .................................................................................................. vi DAFTAR ISI ............................................................................................................. viii DAFTAR SINKATAN DAN ISTILAH ..................................................................... xiii DAFTAR BAGAN....................................................................................................... xv DAFTAR DIAGRAM ............................................................................................... xvi DAFTAR TABEL ..................................................................................................... xvii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ xviii

BAB I

PENDAHULUAN ............................................................................ 1
1.1. Latar Belakang .................................................................................... 1 1.2. Tujuan .................................................................................................. 2 1.2.1. Tujuan Umum ............................................................................. 2 1.2.2. Tujuan Khusus ............................................................................ 2 1.3. Manfaat ................................................................................................ 3 1.3.1. Bagi Penulis ................................................................................ 3

1.3.2. Bagi Prodi Kesmas UIN Jakarta .................................................. 4 1.3.3. Bagi Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan............................ 4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 5
2.1. Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) ............................................. 5 2.1.1 Pengertian ................................................................................... 5 2.1.2 Fungsi Puskesmas ....................................................................... 5 2.2. Dinas Kesehatan Kota atau Daerah ....................................................... 8 2.3. Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) - Gizi ........................................ 8 2.3.1 Pengertian ................................................................................... 8 2.3.2 Cakupan PWS-Gizi ..................................................................... 9 2.3.3 Landasan Hukum ........................................................................ 9 2.3.4 Prinsip-prinsip dasar PWS-Gizi ................................................. 10 2.3.5 Tujuan....................................................................................... 11 2.3.5.1 Tujuan Umum ................................................................. 11 2.3.5.2 Tujuan Khusus ................................................................ 11 2.3.6 Manfaat ..................................................................................... 12 2.3.7 Lingkup Pengelolaan PWS-Gizi ................................................ 12 2.3.7.1 Ibu Hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK) ............... 13 A.1 Indikator .................................................................... 13 A.2 Pengumpulan Data ..................................................... 14 A.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 14 A.4 Analisis dan Penyajian ............................................... 16

2.3.7.2 Ibu Hamil yang mendapat 90 TTD .................................. 16 B.1 Indikator..................................................................... 16 B.2 Pengumpulan Data ..................................................... 17 B.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 17 B.4 Analisis dan Penyajian................................................ 19 2.3.7.3 Berat Badan Lahir Rendah .............................................. 19 C.1 Indikator..................................................................... 19 C.2 Pengumpulan Data ..................................................... 20 C.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 20 C.4 Analisis dan Penyajian................................................ 22 2.3.7.4 ASI - Eksklusif ............................................................... 22 D.1 Indikator .................................................................... 22 D.2 Pengumpulan Data ..................................................... 23 D.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 23 D.4 Analisis dan Penyajian ............................................... 25 2.3.7.5 Pemantauan Pertumbuhan ............................................... 25 E.1 Indikator ..................................................................... 25 E.2 Pengumpulan Data...................................................... 27 E.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 29 E.4 Analisis dan Penyajian ................................................ 30 2.3.7.6 Pemberian Kapsul Vitamin A Dosis Tinggi ..................... 30 F.1 Indikator ..................................................................... 30

F.1.1 Cakupan Balita yang Mendapat Kapsul Vitamin A dosis tinggi ....................................... 30 F.1.2 Cakupan Ibu Nifas yang Mendapat Kapsul Vitamin A dosis tinggi ....................................... 31 F.2 Pengumpulan Data ...................................................... 32 F.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................. 33 F.3.1 Bayi (6-11 bulan) ................................................ 33 F.3.2 Balita (12-59 bulan) ............................................ 34 F.3.3 Ibu Nifas (0-42 hari) ........................................... 35 F.4 Analisis dan Penyajian ................................................ 37 2.3.7.7 Desa dengan Garam Beryodium Baik .............................. 37 G.1 Indikator .................................................................... 37 G.2 Pengumpulan Data ..................................................... 38 G.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data ................ 38 G.4 Analisis dan Penyajian ............................................... 39 2.4 Standar Pelayanan Minimal di Bidang Kesehatan Kab/Kota ................. 39

BAB III

ALUR DAN JADWAL KEGIATAN ............................................ 41
3.1. Alur Kegiatan Magang......................................................................... 41 3.2. Jadwal Kegiatan Magang ..................................................................... 42

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 46
4.1. Hasil ..................................................................................................... 46 4.1.1. Gambaran Umum Dinas Kesehatan

Kota Tangerang Selatan ........................................................... 46 4.1.1.1 Visi.............................................................................. 46 4.1.1.2 Misi ............................................................................. 47 4.1.1.3 Struktur Organisasi ..................................................... 48 4.1.1.4 Sumber Daya Kesehatan di Puskesmas ........................ 48 4.1.1.5 Prasarana Kesehatan Kota Tangerang Selatan .............. 50 4.1.1.6 Posyandu dan Kader ..................................................... 51 4.1.2. Gambaran Indikator dan Pelaksanaan PWS – Gizi di Lima Puskesmas Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan ......................................................... 51 4.1.3. Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data ............................. 55 4.1.3.1 Prevelensi Ibu Hamil Kurang Energi Kronis................. 61 4.1.3.2 Cakupan 90TTD Ibu Hamil ......................................... 64 4.1.3.3 Prevelensi Bayi Berat Lahir Rendah ............................. 67 4.1.3.4 Cakupan ASI-Eksklusif ............................................... 70 4.1.3.5 Pemantauan Pertumbuhan ............................................ 74 4.1.3.6 Cakupan Kapsul Vitamin A Dosis Tinggi..................... 78 a. Untuk Bayi dan Balita ............................................... 78 a. Untuk Ibu Nifas ........................................................ 82 4.1.3.7 Cakupan Desa dengan Garan Beryodium Baik ............. 85 4.1.4. Penyajian dan Analisis ............................................................. 88 4.1.4.1 Prevelensi Ibu Hamil Kurang Energi Kronis................. 91

4.1.4.2 Cakupan 90TTD Ibu Hamil ......................................... 92 4.1.4.3 Prevelensi Bayi Berat Lahir Rendah ............................. 93 4.1.4.4 Cakupan ASI-Eksklusif ............................................... 94 4.1.4.5 Pemantauan Pertumbuhan ............................................ 95 4.1.4.6 Cakupan Kapsul Vitamin A Dosis Tinggi..................... 97 a. Untuk Bayi dan Balita ............................................... 97 b. Untuk Ibu Nifas ........................................................ 98 4.1.3.7 Cakupan Desa dengan Garam Beryodium Baik .......... 100 4.1.5. Desiminasi Informasi Hasil Pengolahan dan Analisis Data PWS-Gizi Tingkat Puskesmas Di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan ............................ 101 4.2. Pembahasan ........................................................................................ 102 4.2.1. Gambaran Umun Pelaksanaan PWS-Gizi di lima Puskesmas di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan ....................................................... 102 4.2.2. Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data PWS-Gizi di lima Puskesmas di Kota Tangerang Selatan ...................... 105 4.2.3. Penyajian dan Analisis ........................................................... 113 4.2.4. Desiminasi Informasi Hasil Pengolahan dan Analisis Data PWS-Gizi Tingkat Puskesmas Di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan ............................ 114

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 117
5.1. Kesimpulan ...................................................................................... 117 5.2. Saran ................................................................................................ 119

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 120 LAMPIRAN

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pembangunan kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya (SKN Depkes RI, 2009). Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan sesuai dengan UUD 1945 dan UndangUndang Nomor 23 Tahun 1992 tentang kesehatan, amandemen kedua UUD 1945, Pasal 34 ayat (3) menetapkan : “Negara bertanggungjawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan pelayanan umum yang layak”. (Depkes RI, 2008). Masalah gizi kurang dapat di sebabkan oleh penyebab langsung dan tidak langsung. Makanan dan penyakit dapat secara langsung menyebabkan gizi kurang. Timbulnya gizi kurang tidak hanya dikarenakan asupan makanan yang kurang, tetapi juga penyakit. Ketahanan pangan keluarga yang kurang memadai, pola asuh dan pelayanan kesehatan, lingkungan yang kurang memadai, pokok masalah di

masyarakat dan akar masalah menjadi penyebab tidak langsung. Kurang gizi masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia. Hal ini ditandai dengan masih tingginya prevalensi balita gizi buruk yaitu sebesar 4,9 % dan gizi kurang 13 % (Depkes, 2011). Anemia gizi pada ibu hamil berperan dalam tingginya kematian ibu dan anak oleh karena itu penanggulangannya menjadi program untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia di masa datang, pendistribusian Fe1 dan Fe3 pada ibu hamil telah dilakukan pemerintah untuk menanggulanginya. Secara nasional sekitar 62,3% rumah tangga telah megunakan

garam beriodium dan baru 6 provinsi yang telah mencapai target Universal Salt Iodization 2010 (Depkes, 2008). Walaupun Indonesia telah dinyatakan bebas masalah kurang vitamin A klinik (Xeropthalmia) pada tahun 1992 namun kekurang vitamin A pada balita sangat berhubungan dengan pertumbuhan dan perkembangan balita tersebut, sekitar 71,5% vitamin A telah di distribusikan kepada anak umur 6-59 bulan (Depkes, 2008). Ketersediaan data secara cepat, akurat, dan berkesinambungan menjadi faktor penting untuk dapat melacak dan menjaring dengan cepat permasalahan gizi di suatu wilayah. Pertemuan dengan perangkat desa dan masyarakat untuk membahas hasil temuan gizi merupakan salah satu media tepat agar masyarakat mengetahui perkembangan wilayahnya dan dapat bersama-sama menyelesaikan permasalahan yang terjadi. Berkaitan dengan hal tersebut maka pada kegiatan magang kali ini mahasiswa peminatan gizi program studi kesehatan masyarakat fakultas kedokteran dan ilmu kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ingin melihat dan mengetahui gambaran pelaksanaan pemantauan wilayah setempat (PWS) Gizi tingkat puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan kota Tangerang Selatan.

1.2.

Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum Diketahuinya gambaran umum mengenai pelaksanaan pemantauan wilayah setempat (PWS) gizi tingkat puskemas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. 1.2.2 Tujuan Khusus

1. Diketahuinya gambaran umum Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. 2. Diketahuinya gambaran indikator dan pelaksanaan pemantauan wilayah setempat (PWS) gizi lima puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. 3. Diketahuinya proses pengumpulan, pengolahan dan pelaporan data pemantauan wilayah setempat (PWS) Gizi lima Puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. 4. Diketahuinya cara penyajian data pemantauan wilayah setempat (PWS) Gizi lima puskesmas dan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

Tahun 2010. 5. Diketahuinya diseminasi PWS-Gizi lima puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010.

1.1

Manfaat

1.1.1 Bagi Penulis 1. Dapat mengaplikasikan berbagai teori yang didapatkan selama

perkuliahan terutama dalam pelaksanaan pemantauan setempat (PWS) gizi tingkat Puskesmas di Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010. 2. Menambah wawasan dan pengalaman terhadap masalah kesehatan masyarakat secara nyata di instansi pemerintahan sebagai bagian dari kesiapan mahasiswa dalam memasuki dunia kerja.

3. Mengerti dan memahami berbagai masalah kesehatan masyarakat secara nyata di institusi kerja sebagai bagian dari kesiapan mahasiswa dalam memasuki dunia kerja. 1.1.2 Bagi Program Study Kesehatan Masyarakat FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 1. Salah satu wujud Tridharma (Akademik, Penelitian, dan Pengabdian Masyarakat) Masyarakat. 2. Terbinanya suatu jaringan kerja sama yang berkelanjutan dengan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan dalam upaya meningkatkan dengan yang dilaksanakan oleh Program Studi Kesehatan

keterkaitan dan kesepadanan antara

substansi

akademik

kompetensi daya manusia yang kompetitif dan dibutuhkan dalam pembangunan kesehatan masyarakat. 3. Meningkatkan kapasitas dan kualitas pendidikan dengan melibatkan tenaga terampil dari institusi magang.

1.1.3 Bagi Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan 1. Memberikan kontribusi bagi institusi magang, khususnya dalam menemukan solusi dari masalah kesehatan masyarakat secara proporsional 2. Dapat dijadikan sebagai bahan tambahan studi kepustakaan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) 2.1.1 Pengertian Puskesmas adalah suatu kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan mayarakat yang juga memiliki peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan secara meneyluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok (Depkes RI, 1997). Puskesmas ialah suatu unit fungsional yang berfungsi sebagai pusat pembangunan kesehatan, pusat pembinaan peraan srta masyarakat dalam bidang kesehatan serta pelayannan kesehatan tingkat pertama yang menyelanggarakan kegiatannya menyelenggarakan kegiatannya secara secara menyeluruh, menyeluruh, terpadu, terpadu, dan dan

berkesinmabungan pada suatu masyarakat yang bertempat tinggal dalam suatu wilayah tertentu (Azwar, 1996). Pelayanan kesehatan yang diberikan puskesmas adalah pelayanan kesehatan menyeluruh yang meliputi pelayanan (Hatmoko, 2006): a. Kuratif (pengobatan) b. Preventif (upaya pencegahan)

c. Promotif (peningkatan kesehatan) d. Rehabilitative (pemulihan kesehatan) 2.1.2 Fungsi Puskesmas Menurut Trihono (2005), ada fungsi dari Puskesmas : 1. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan Puskesmas selalu berupaya menggerakkan lintas lintas sektoral sektoral dan memantau oleh oleh

penyelenggaraan penyelenggaraan

pembangunan pembangunan

termasuk termasuk

masyarakat dan dunia usaha di wilayah kerjanya sehingga berwawasan serta mendukung pembangunan kesehatan. Disamping itu puskesmas aktif memantau dan melaporkan dampak kesahatan dari

penyelenggaraan setiap program pembangunan diwilayah kerjanya. 2. Pusat pemberdayaan masyarakat Puskesmas selalu berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga dan masyarakat termasuk dunia usaha memiliki kesadaran kemauan dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat untuk hidup sehat, berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan termasuk sumber pembiayaannya, serta ikut menetapkan menyelenggarakan dan memantau program kesehatan.

3. Pusat pelayanan kesehatan strata pertama Puskesmas bertanggungjawab menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Pelayanan kesehatan tingkat pertama yang bertanggung jawab meliputi : 1. Pelayanan kesehatan perorangan Pelayanan bersifat pribadi dengan tujuan utama menyembuhkan penyakit dan pemulihan kesehatan perorangan, tanpa

mengabaikan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit. Pelayanan perorangan tersebut adalah rawat jalan dan untuk puskesmas tertntu ditambah dengan rawat inap. 2. Pelayanan kesehatan masyarakat Pelayanan bersifat publik dengan tujuan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah penykit tanpa

mengabaikan penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan. Pelayanan kesehatan masyarakat tersebut antara lain adalah promosi kesehatan, pemberantasan penyakit, penyehatan

lingkungan, perbaikan gizi, peningkatan kesehatan keluarga, keluarga berencana, kesehatan jiwa masyarakat serta berbagai program kesehatan masyarakat lainnya. (Trihono, 2005)

2.2 Dinas Kesehatan Kota atau Daerah Untuk meningkatkan kualitas layanan kesehatan secara terpadu kepada masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) mengembangkan Sistem Informasi Kesehatan Online. Informasi kesehatan ini dapat diakses secara online dari seluruh kabupaten/kota melalui rumah sakit dan Puskesmas. (Rosnini, 2007). Dengan layanan online, maka koordinasi, proses pangambilan keputusan, proses penanganan masalah, peningkatan kinerja petugas kesehatan, dan data kesehatan dapat diperoleh secara akurat dan real time. Perkembangan teknologi informasi yang sangat cepat merupakan jawaban untuk mendapatkan informasi dalam bentuk pelaporan yang cepat dari seluruh pusat pelayanan kesehatan di kabupaten/kota. (Rosnini, 2007).

2.3 Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) –Gizi 2.3.1 Pengertian PWS – Gizi adalah instrumen manajemen program gizi untuk mendapatkan informasi dini masalah dalm program gizi di suatu wilayah secara terus menerus. Berdasarkan informasi data hasil PWS-Gizi, para pengelola program dan penentu kebijakan di setiap tingkatan administrasi pemerintahan khususnya kabupaten / kota dapat mengetahui besaran masalah gizi dan menentukan tindakan yang tepat untuk memecahkan masalah tersebut di wilayahnya. Disamping itu data hasil PWS – Gizi

merupakan salah satu sumber data rutin untuk kajian epidemiologi sistem kewaspadaan dini kejadian luar biasa (SKD-KLB) Gizi buruk (Depkes RI, 2008)

2.3.2 Cakupan PWS – Gizi PWS – Gizi mencakup beberapa indikator, yaitu : prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK), prevelensi Bayi Berat Rendah (BBLR), cakupan ASI Ekslusif, cakupan desa dengan garam beryodium baik, pemantauan pertumbuhan, cakupan 90 TTD ibu hamil dan cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas (Depkes RI, 2008). 2.3.3 Landasan Hukum Landasan hukum yang dipakai untuk pelaksanaan PWS-Gizi antara lain : 1. Undang-undang Nomor: 33 tahun 2004 tentang penimbangan keuangan antara pusat dan pemerintah daerah 2. Undang-undang Nomor : 32 tahun 2004 tentang pemerintah daerah. 3. Undang-undang Nomor : 25 tahun 2000 tahun kewenangan pemerintah daerah sebagai daerah otonom 4. Undang-undang Nomor : 23 tahun 1992 tentang kesehatan.

5. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 564/Menkes/SK/VII/2006 tentang pelaksanaan pengembangan Desa siaga. 6. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 128/Menkes/SK/II/2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas). 7. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 1457/Menkes/SK/X/2003 tentang Standar Minimal Bidang Kesehatan Di Kabipaten/Kota. 8. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 1116/Menkes/SK/VIII/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistim Surveilens Epidemiologi Kesehatan. 9. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 920/Menkes/SK/V/2000 tentang Pembangunan Kesehatan Menuju Indonesia Sehat 2010.

2.3.4 Prinsip-prinsip dasar PWS – Gizi Prinsip dasar PWS – Gizi adalah mengumpulkan data, mengolah dan menghasilkan informasi secara cepat, tepat, akurat dan terus menerus untuk mengetahui gambaran kondisi masalah gizi di suatu wilayah, serta menentukan tindakan yang perlu dilakukan untuk pencegahan dan penanggulangan masalah gizi tersebut baik jangka pendek maupun jangka panjang (Depkes RI, 2008).

2.3.5 Tujuan 2.3.5.1 Tujuan umum Tersedianya informasi secara terus menerus, cepat, tepat dan akurat sebagai dasar penentuan tindakan dalam upaya untuk pencegahan dan penanggulangan masalah gizi (Depkes RI, 2008). 2.3.5.2 Tujuan Khusus 1. Diperolehnya data prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK) 2. Diperolehnya data cakupan 90 TTD ibu hamil 3. Diperolehnya data prevelensi Bayi Berat Rendah (BBLR) 4. Diperolehnya data cakupan ASI Ekslusif 5. Diperolehnya data pemantauan pertumbuhan 6. Diperolehnya data cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas. 7. Diperolehnya data cakupan desa dengan garam beryodium di tingkat masyarakat 8. Terolahnya data indikator PWS-Gizi

9. Diperoleh hasil analisis dan interpretasi data PWS-Gizi 10. Dilakukannya diseminasi informasi PWS-Gizi 11. Dirumuskannya rekomendasi dan rencana tindak lanjut PWSgizi (Depkes RI, 2008). 2.3.6 Manfaat PWS-Gizi menyediakan informasi untuk melakukan tindakan secara cepat, tepat dan akurat dalam upaya pencegahan dan

penanggulangan masalah gizi yang akan di manfaatkan dalam : 1) Merumuskan perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, pemantauan, dan evaluasi program perbaikan gizi masyarakat secara terpadu 2) Melaksanakan sistem kewaspadaan dini terjadinya masalah-masalah gizi 3) Merencanakan studi epidemiologi gizi, penelitian, dan pengembangan program perbaikan gizi masyarakat 4) Menilai keberhasilan program gizi 5) Semua hasil analisa data dapat dijadikan advokasi bagi penentu kebijakan di daerah (Depkes RI, 2008).

2.3.7 Lingkup Pengelolaan PWS-Gizi

Lingkup pengelolaan PWS-Gizi meliputi data prevelensi ibu hamil Kurang Energi Kronis (KEK), Cakupan Tablet Tambah Darah (TTD), prevelensi bayi berat rendah (BBLR), cakupan Asi-Eklusif, cakupan pemantauan pertumbuhan, cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi, dan cakupan konsumsi garam beryodium di tingkat masyarakat (Depkes RI, 2008).

2.3.7.1 Ibu Hamil Kurang Energi Kronis ( Bumil KEK) A.1 Indikator Bumil KEK adalah ibu hamil yang mempunyai ukuran lingkar lengan atas (LiLA) < 23.5 cm (Depkes, 1982). Bumil KEK merupakan faktor resiko terjadinya BBLR. Pengukuran lingkar lengan atas dilakukan dengan menggunakan pita LiLA. Parameter yang digunakan adalah jumlah bumil KEK dan prevelensi bumil KEK. Jumlah bumil KEK di hitung setiap bulan untuk intervensi, sedangkan prevelensi dihitung setiap tahun. (Depkes RI, 2008) Cara menghitung :

Bumil KEK dianggap sebagai masalah kesehatan bila prevelensi ≥ 10% (Depkes RI, 2008).

A.2 Pengumpulan data Pengumpulan data bumil KEK pada tiap tingkatan administrasi, dapat dilihat pada tabel berikut :
Indikator Bumil KEK Tingkat Desa/ kelurahan Sumber Data Buku bantu, SIP, kohort ibu, stiker P4K Kecamatan LB3 Gizi/KIA, PWS KIA puskesmas Puskesmas, Pustu, RB, bidan swasta Bidan & TPG Puskesmas Setiap bulan Lokasi Posyandu, Polindes, Poskesdes Pengumpul Data bidan Waktu Setiap bulan

Kabupaten

PWS KIA Kabupaten

Dinkes Kabupaten

Petugas Gizi/ KIA Kabupaten/ kota

Setiap bulan

(Depkes RI, 2008)

A.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data Data Bumil KEK dari hasil kegiatan PWS-Gizi di Posyandu/desa, Poskesdes, Puskesmas Pembantu (Pustu) dan Puskesmas Induk dicatat, dikumpulkan dan diolah. Pencatatan dilakukan setiap bulan sebagai berikut :

1. Data bumil KEK di desa dan Puskesmas dicatat setiap bulan oleh bidan di desa atau bidan dipuskesmas pada kohort ibu dan buku KIA. 2. Setiap kasus bumil KEK yang ditemukan, dilaporkan oleh bidan di desa ke Puskesmas. 3. Bidan desa dan di puskesmas menjumlah kasus bumil KEK setiap bulan pada formulir FIII-Gizi/LB3 Gizi/LB-3 KIA 4. TPG dan bidan peskesmas membuat distribusi kasus bumil KEK berdasarkan wilayah kerja untuk mengetahui sebaran kasus. 5. Menghitung prevelensi bumil KEK berdasarkan wilayah kerja. 6. TPG Puskesmas dan bidan petugas KIA membuat grafik PWSGIZI bumil KEK, melakukan interpretasi data kemudian ditetapkan prioritas wilayah binaan. 7. Data direkap setiap bulan oleh TPG Puskesmas dan bidan petugas KIA untuk dilaporkan ke tingkat kabupaten dengan menggunakan formulir PWS, Selanjutnya kabupaten/kota

merekap kemudian membuat grafik PWS-Gizi Bumil KEK dan mengintrepetasikannya serta memberikan umpan balik ke puskesmas untuk setiap laporan yang disampaikan. 8. Selanjutnya laporan disampaikan ke tingkat proprinsi dan pusat.

9. Laporan direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/propinsi) kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut baik berupa intervensi langsung, bimbingan teknik maupun pendampingan (Depkes RI, 2008). A.3 Analisis dan Penyajian Data dianalisis secara sederhana dan disajikan dalam bentuk tabel, grafik dan peta menurut wilayah dan waktu atau berdasarkan faktor resiko tertentu dsb, sesuai kebutuhan program. Analisis sederhana sudah mulai dilakukan ditingkat kecamatan (Depkes RI, 2008).

2.3.7.2 Ibu Hamil yang Mendapat 90 Tablet Tambah Darah (TTD) B.1 Indikator Ibu hamil yang mendapatkan 90 TTD adalah ibu hamil yang telah mendapat minimal 90 TTD (Fe3) selama periode

kehamilannya disuatu wilayah kerja. Parameter yang digunakan adalah cakupan ibu hamil yang mendapat 90 TTD dalam kurun waktu tertentu (cakupan dapat dihitung per bulan atau per tahun) (Depkes RI, 2008). Cara menghitung cakupan ibu hamil yang mendapat 90 TTD (Fe3) :

Target cakupan TTD untuk bumil tahun 2010 = 90 % (SPM Penyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat, 2005) B.2 Pengumpulan Data Pengumpulan data bumil mendapat 90 tablet TTD pada tiap tingkatan administrasi, dapat dilihat pada tabel berikut :
Indikator Ibu hamil yang mendapat 90 tablet fe Kecamatan FIII Gizi, LB3 Gizi, PWS KIA puskesmas Puskesmas, Pustu, RB, bidan swasta dan yankes lainnya yang ada di wilayah Kabupaten LB3 Gizi, FIII Gizi, SIRS/RB puskesmas Setiap bulan Petugas Gizi Kabupaten/ kota Bidan & TPG Puskesmas Setiap bulan Tingkat Desa/ kelurahan Sumber Data Buku bantu, kohort ibu Lokasi Posyandu, Polindes, Poskesdes Pengumpul Data bidan Waktu Setiap bulan

(Depkes RI, 2008) B.3 Pencatatan, Pengolahan, dan Pelaporan Data Data cakupan 90 TTD bumil dari hasil kegiatan PWS-Gizi di Posyandu/Desa, Poskesdes, Puskesmas Pembantu (Pustu) dan Puskesmas Induk dicatat, dikumpulkan dan diolah. Pencatatan dilakukan setiap bulan sebagai berikut:

1. Bidan desa atau bidan di Puskesmas mencatat ibu hamil pada register kohort ibu, kemudian direkap 2. Biadan didesa atau Puskesmas mencatat ibu hamil yang diberi TTD, dengan memberi tanda pada kolom sesuai usia trisemester kehamilan (Fe1, Fe2, Fe3) 3. Di tingkat Desa, bidan desa / koordinator wilaya merekapitulasi seluruh ibu hamil yang telah diberi tablet Fe3 dari seluruh Posyandu/klinik/Polindes/RB, menggunakan format bantu yang ada, kemudian melaporkan ke Puskesmas. 4. Di wilayah Puskesmas TPG dan bidan Puskesmas menjumlah seluruh ibu hamil yang telah diberi tablet Fe3 dari seluruh desa yang menggunakan formulir bantu untuk tingkat puskesmas, dan selanjutnya membuat PWS wilayah Puskesmas serta melaporkan ke tingkat kabupaten/kota menggunakan formulir PWS-Gizi. 5. Petugas kabupaten/kota merekap laporan dari semua puskesmas kemudian membuat PWS di tingkat kabupaten/kota, serta memberikan umpan balik berupa pengiriman hasil rekapan seluruh puskesmas maupun bimbingan teknis. 6. Selanjutnya laporan disampaikan ke tingkat propinsi dan pusat dengan menggunakan formulir PWS-Gizi.

7. Laporan direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/propinsi) kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut berupa bimbingan teknis maupun pendampingan. (Depkes RI, 2008) B.4 Analisis dan Penyajian Analisis dilakukan secara sederhana yaitu dengan

membandingkan antar wilayah, antar waktu dan target atau dikaitkan dengan faktor resiko seperti kejadian anemia. Penyajian data berupa tabel, grafik, dan peta menurut wilayah dan waktu (Depkes RI, 2008). 2.3.7.3 Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) C.1 Indikator Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah keadaan bayi lahir dengan berat badan < 2500 gram yang timbang pada saat lahir atau hari ke 7 setelah lahir (WHO 1987 dalam Depkes RI, 2008). Parameter yang digunakan adalah jumlah kasus BBLR yang di timbang pada saat lahir dan hari ke 7 setelah lahir, indikator adalah prevelensi BBLR. Jumlah kasus BBLR dihitung setiap bulan untuk intervensi, sedangkan prevelensi di hitung setiap tahun (Depkes RI, 2008).

Cara menghitung :

BBLR sebagai masalah kesehatan masyarakat apabila prevelensi ≥5% (Depkes RI, 2008) C.2 Pengumpulan Data Pengumpulan BBLR di setiap tingkat administrasi :
Indikator Tingkat Desa/ kelurahan Sumber Data Buku bantu, kohort bayiLB3 Gizi/LB3 KIA Posyandu, Polindes, Poskesdes Puskesmas, Pustu, RB, Kabupaten LB3 Gizi, FIII Gizi, SIRS/RB bidan swasta Petugas Gizi Kabupaten/ kota Setiap bulan Bidan & TPG Puskesmas Lokasi Pengumpul Data Kader terlatih, bidan Waktu Setiap kasus

Kecamatan BBLR

Setiap bulan

(Depkes RI, 2008) C.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Pencatatan, pengolahan dan pelaporan data kegiatan PWSGizi setiap bulan sebagai berikut : 1. Data berat badan lahir bayi di desa dan puskesmas di catat pada buku KIA dan kohort bayi oleh bidan di desa dan di Puskesmas.

2. Data BBLR di rumah sakit di catat oleh petugas di ruang bersalin. 3. Setiap kasus BBLR dilaporkan oleh bidan desa ke petugas KIA di Puskesmas 4. Bidan puskesmas menjumlah semua kasus BBLR termasuk data dari rumah sakit, ruma bersalin dan bidan praktek swasta setiap bulan dalam LB3 KIA 5. Petugas TPG mengambil data bayi lahir dari petugas KIA di Puskesmas, kemudian menjumlah seluruh bayi BBLR dan menghitung prevelensi BBLR dengan rumus diatas. 6. TPG puskesmas membuat grafik PWS-Gizi untuk indikator BBLR dan melakukan interpretasi data. 7. TPG dan bidan Puskesmas membuat sebaran kasus BBLR setiap bulan berdasarkan wilayah kerja Puskesmas dan melaporkan ke kabupaten dengan menggunakan formulir PWS-Gizi. 8. Petugas penanggung jawab program Gizi dan KIA di kabupaten merekap ulang seluruh laporan puskesmas dan membuat PWSGizi untuk indikator BBLR, menginterpretasikan, memberikan umpan balik, serta melakukan bimbingan teknis maupun pendampingan pada wilayah yang prevelensinya tinggi.

9. Selanjutnya laporan disampaikan ke propinsi dan pusat. Direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/propinsi), kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut baik berupa intervensi langsung, bimbingan teknis maupun pendampingan (Depkes RI, 2008). C.4 Analisis dan Penyajian Data BBLR dianalisis secara sederhana dan disajikan dalam bentuk tabel, grafik, dan peta menurut tempat dan waktu atas berdasarkan faktor resiko tertentu dan sebagainya, sesuai dengan kebutuhan program (Depkes RI, 2008).

2.3.7.4 ASI – Eksklusif D.1 Indikator ASI eksklusif adalah pemberian Air Susu Ibu (ASI) saja kepada bayi sejak lahir sampai berumur 6 bulan tanpa di berikan minuman lain, kecuali obat, vitamin dan mineral. Bayi dikatakan

mendapatkan ASI eksklusif, jika saat survei dilakukan masih di beri ASI secara eksklusif (Depkes RI, 2008). Cakupan ASI eksklusif di suatu wilayah dapat di ketahui dengan rumus berikut :

Cakupan ASI Eksklusif 6 bulan

Cakupan ASI Eksklusif 0-6 bulan

Target cakupan ASI Eksklusif 0-6 bulan tahun 2010 = 80 % (SPMPenyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat, 2005). D.2 Pengumpulan Data Pengumpulan data ASI eksklusif di setiap tingkat administrasi :
Indikator Cakupan ASI Tingkat Desa/ kelurahan Sumber Data Buku bantu, kohort bayi, KMS LB3 Gizi/LB3 Kecamatan KIA, kohort ASI LB3 Gizi, LB3 Kabupaten KIA Kabupaten/ kota Petugas Gizi Kabupaten/ kota Puskesmas, Bidan & TPG Puskesmas Setiap bulan Lokasi Posyandu, Polindes, Poskesdes Setiap bulan Pengumpul Data Bidan, kader Waktu Setiap bulan

(Depkes RI, 2008) D.3 Pencatatan, Pengelohan dan Pelaporan Data Pencatatan, pengolahan dan pelaporan data ASI eksklusif pada PWS Gizi sebagai berikut : 1. Data seluruh bayi 0-6 bulan pada bulan bersangkutan dicatat oleh kader, bidan dan TPG di kohort bayi dan KMS.

2. Jumlah bayi yang mendapatkan ASI Eksklusif dilaporkan oleh bidan di desa ke petugas KIA di puskesmas. 3. Bidan dan TPG di Puskesmas menjumlah seluruh bayi 0-6 bulan yang mendapatkan ASI eksklusif, kemudian menghitung cakupan ASI eksklusif dengan menggunakan rumus di atas. 4. Bidan dan TPG Puskesmas mencatat cakupan ASI eksklusif setiap bulan ke dalam LB3-KIA dan LB3-gizi serta membuat ditribusi cakupan ASI eksklusif berdasarkan wilayah kerja. 5. TPG dan Bidan Puskesmas membuat grafik PWS-Gizi untuk indikator cakupan ASI eksklusif dan melakukan intrepetasi data serta melaporkan ke dinas kesehatan kabupaten/ kota dengan menggunakan formulir PWS-Gizi. 6. Petugas gizi kabupaten/ kota merekap ulang data, membuat grafik PWS-Gizi untuk indikator cakupan ASI eksklusif dan melakukan intrepetasi. Kemudian dilakukan follow up dari laporan yang disampaikan dengan memberikan umpan balik maupun bimbingan teknis dan pendampingan bagi daerah dengan cakupan rendah. 7. Selanjutnya laporan disampaikan ke tingkat propinsi dan pusat dengan menggunakan formulir PWS.

8. Laporan rekap ulang dan analisis untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten / propinsi) kemudian di tetapkan upaya tindak lanjut berupa konseling, bimbingan teknis maupun pendampingan. (Depkes RI, 2008)

D.4 Analisis dan Penyajian Data tersebut dianalisis secara sederhana dan disajikan dalam bentuk tabel, grafik dan grafik menurut tempat dan waktu atas berdasarkan faktor resiko tertentu dan sebagainya, sesuai dengan kebutuhan program (Depkes RI, 2008).

2.3.7.5 Pemantauan Pertumbuhan E.1 Indikator Pemantauan pertumbuhan balita biasa dilakukan di

Posyandu maupun di luar Posyandu secara teratur setiap bulan untuk mengetahui adanya gangguan pertumbuhan. Selama ini pemantauan pertumbuhan balita dilakukan dengan menggunakan data SKDN dan BGM sebagai berikut :

S K

adalah seluruh balita yang ada di wilayah kerja. adalah jumlah balita yang terdaftar dan memiliki Kartu Menuju

Sehat (KMS) atau buku KIA. D adalah jumlah seluruh balita yang ditimbang.

D` yaitu D yang sudah dikurangi dengan jumlah balita yang tidak ditimbang pada bulan lalu (O) dan yang baru pertama kali ditimbang (B). N adalah balita yang naik berat badannya sesuai dengan garis

pertumbuhan . BGM (Bawah Garis Merah) adalah balita dengan berat badan

menurut umur berada pada dan dibawah garis merah pada KMS.

Persentase D/S yaitu indikator untuk mengetahui partisipasi masyarakat terhadap kegiatan Posyandu. Persentase K/S yaitu indikator yang digunakan untuk mengetahui cakupan program penimbangan. Persentase N / D yaitu indikator yang digunakan untuk mengetahui keberhasilan program.

Saat ini perhatian mulai diutamakan pada balita yang tidak naik berat badannya, sehingga indikator pemantauan pertumbuhan balita akan ditambah dengan balita yang tidak naik berat badannya (T). T adalah balita yang tidak naik berat badannya, tetap atau kenaikan berat badannya tidak dapat mengikuti garis

pertumbuhannya (Depkes RI, 2008). Catatan : Balita yang tidak tetap atau < 6 bulan bertempat tinggal dalam suatu wilayah tidak dicatat dalam register sedangkan jika bertempat tinggal > 6 bulan dicatat dalam register. Cara menghitung :

Atau Presentasi T dapat dihitung dengan cara = 100% - % N/D’

Target 2010 N/D` = 80 %, BGM = 5 % (SPM – Penyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat, 2005). E.2 Pengumpulan Data Pengumpulan data pemantauan pertumbuhan di setiap tingkat administrasi dapat dilihat pada tabel berikut :
Pengumpul Data Kader

Indikator D/S

Sumber Data - Register bayi dan anak balita , KMS, buku KIA. - F1 gizi / SIP / buku bantu - F2 gizi / SIP / buku bantu - F3 gizi / LB3-Gizi

Lokasi Posyandu, pustu

Waktu Setiap bulan

Posyandu, pustu

Pembina desa / bidan desa Pembina desa / bidan desa TPG Puskesmas Kader

Setiap bulan

Posyandu, pustu Puskesmas Posyandu, pustu

Setiap bulan Setiap bulan Setiap bulan

T

- Register bayi dan anak balita, KMS, buku KIA. - F1 gizi / SIP / buku bantu - F2 gizi / SIP / buku bantu - SIP / buku bantu - Register bayi dan anak balita , KMS, buku KIA. - F1 gizi / SIP / buku bantu

Posyandu , pustu Posyandu, pustu puskesmas

Pembina desa / bidan di desa Pembina desa / bidan di desa TPG Puskesmas

Setiap bulan

Setiap bulan Setiap bulan Setiap bulan

BGM / D

Posyandu

Kader

Posyandu , pustu

Pembina desa / bidan desa

setiap bulan

- F2 gizi / SIP / buku bantu - F3 gizi / LB3-Gizi

Pembina desa / bidan desa Posyandu, pustu Puskesmas TPG Puskesmas Setiap bulan Setiap bulan

(Depkes RI, 2008) E.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan data Pencatatan, pengolahan, dan pelaporan data pemantauan pertumbuhan pada PWS– Gizi adalah sebagai berikut : 1. Data pemantauan pertumbuhan di Posyandu dari KMS dan buku KIA dicatat oleh kader Posyandu pada buku register bayi dan anak balita (R1- gizi) / SIP. 2. Data pemantauan pertumbuhan dicatat dan diolah dalam bentuk persentase D/S, K/S, N/D`,T/D` dan BGM/D oleh Pembina desa / bidan di desa sebagai bahan laporan ke Puskesmas dan bahan PWS tingkat desa. 3. Data pemantauan pertumbuhan dicatat dan diolah dalam bentuk persentase D/S, K/ S, N/ D`, T / D` dan BGM / D oleh TPG Puskesmas sebagai bahan laporan ke tingkat kabupaten / kota dan bahan PWS tingkat Puskesmas / kecamatan. 4. Data pemantauan pertumbuhan dicatat dan diolah dalam bentuk persentase D/S, K/S, N/D`, T/D`,BMG/D oleh pengelola Gizi Kabupaten / kota sebagai bahan laporan ke tingkat propinsi dan bahan PWS tingkat kabupaten / kota.

5. PWS di masing – masing tingkat administrasi pemerintahan dianalisis dan disampaikan pada penentu kebijakan di masingmasing tingkat administrasi yang bersangkutan (Depkes RI, 2008). E.4 Analisis dan Penyajian Data tersebut diatas dianalisis secara seerhana dan disajikan dalam bentuk label, grafik dan peta menurut tempat dan wkatu atau berdasarkan faktor risiko tertentu dsb, sesuai kebutuhan program (Depkes RI, 2008).

2.3.7.6 Pemberian Kapsul Vitamin A Dosis Tinggi Pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi yang digunakan pada PWS-Gizi adalah pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi pada Balita dan Ibu Nifas (Depkes RI, 2008). F.1 Indikator F.1.1 Cakupan balita yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi Cakupan balita yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi adalah bayi yang berumur 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A satu kali dengan dosisi 100.00 SI (kapsul

warna biru), dan anak umur 12 – 59 bulan yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi 200.000 SI (kapsul warna merah) sebanyak 2 kali yaitu pada setiap bulan Februari dan Agustus disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tetentu. (Depkes RI, 2008). Cakupan bayi umur 6 – 11 bulan yang mendapat kapsul Vitamin A dosis tinggi

Cakupan anak umur 12-59 bulan yang mendapatkan kapsul Vitamin A Dosis tinggi

Target cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk bayi dan anak balita pada tahun 2010 = 90 % (SPM-Penyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat, 2005).

F.1.2 Cakupan Ibu Nifas yang mendapat 2 (Dua) Kapsul Vitamin A Dosis tinggi Cakupan ibu nifas (0-42 hari) yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi adalah cakupan ibu nifas yang mendapat kapsul

vitamin A sebanyak 2 x 1 kapsul vitamin A 200.000 SI yang masing-masing sebaiknya diberikan sesaat setelah melahirkan dan setelah 24 jam berikutnya di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu (Depkes RI, 2008). Cakupan ibu nifas yang mendapat 2 (dua) kapsul vitamin A Dosis Tinggi

Target cakupan kapsul vitamin A Ibu nifas pada tahun 2010 = 100% F.2 Pengumpulan Data Pengumpulan data cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi disetiap tingkatan administrasi dapat dilihat pada tabel berikut :
Indikator Cakupan Kapsul Vit.A Bayi dan Balita Sumber Data  Buku bantu, kohort bayi, Register pemberian vit A, FII LB3, FIII  LB3 Gizi/FIII  Data RS  Hasil sweeping/valida si data vit.A Kabupaten/ kota Puskesmas, Bidan & TPG Puskesmas Petugas Gizi Kabupaten/ kota Lokasi Posyandu, Polindes, Poskesdes Pengumpul Data Bidan, kader Waktu Setiap 6 bulan (Februari dan Agustus) Pada saat sweeping

F.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data F.3.1 Bayi (6-11 bulan) 1. Kader atau bidan desa mencatat bayi 6-11 bulan yng diberi kapsul vitamin A dosis tinggi (kapsul warna biru) pasa buku bantu atau kohort bayi. 2. Ditingkat desa bidan desa menjumlah selutuh bayi 6-11 bulan yang diberi kapsul vitamin A dosis tinggi dari seluruh posyandu yang ada, dengan mengacu pada formulir distribusi kapsul vitamin A tingkat posyandu, kemudian melaporkannya ke puskesmas. 3. Ditingkat puskesmas TPG puskesmas menjumlah seluruh bayi 6-11 bulan yang diberi kapsul vitamin A dosis tinggi diseluruh desa yang ada, menggunakan formulir distribusi kapsul vitamin A tingkat puskesmas mengacu pada laporan desa dan dilakukan analisis sederhana. Kemudian laporan disampaikan ke kabupaten/kota.

4. TPG kabupaten/kota menghitung cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi bayi usia 6-11 bulan untuk membuat PWS dan memberikan umpan balik laporan ke Puskesmas. 5. Laporan direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/proponsi), kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut baik berupa bimbingan teknis maupun pendampingan (Depkes RI, 2008).

F.3.2 Balita (12-59 bulan) 1. Kader atau bidan desa mencatat balita 12-59 bulan yng diberi kapsul vitamin A dosis tinggi (kapsul warna merah) pasa buku bantu atau kohort bayi. 2. Ditingkat desa bidan desa menjumlah selutuh balita 1259 bulan yang diberi kapsul vitamin A dosis tinggi dari seluruh posyandu yang ada, dengan mengacu pada formulir distribusi kapsul vitamin A tingkat posyandu, kemudian melaporkannya ke puskesmas. 3. Ditingkat puskesmas TPG puskesmas menjumlah seluruh balita 12-59 bulan yang diberi kapsul vitamin A dosis tinggi diseluruh desa yang ada, menggunakan formulir

distribusi kapsul vitamin A tingkat puskesmas mengacu pada laporan desa dan dilakukan analisis sederhana. Kemudian laporan disampaikan ke kabupaten/kota. 4. TPG kabupaten/kota menghitung cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi balita 12-59 bulan untuk membuat PWS dan memberikan umpan balik laporan ke Puskesmas. 5. Laporan direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/proponsi), kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut baik berupa bimbingan teknis maupun pendampingan (Depkes RI, 2008).

F.3.2 Ibu Nifas (0-42 hari) 1. kader/bidan desa mendata sasaran ibu nifas (0-42 hari) diambil dari register kohort ibu, buku KIA atau buku bantu, kemudian mencatat ibu nifas yang diberi kapsul vitamin A dosis tinggi dengan memberi tanda A1 untuk pemberian 1 kapsul yang pertama dan A2 untuk tanda pemberian kapsul yang kedua di dalam kohort ibu. 2. Ditingkat desa, bidan desa menjumlah seluruh ibu nifas yang telah diberi 2 kapsul vitamin A dosis tinggi dari

seluruh

posyandu/klinik/polindes/RB

menggunakan

format buku bantu yang ada, kemudian menyampaikan leporan ke puskesmas. 3. Cakpan kapsul vitamin A dosis tinggi bufas dihitung secara kumulatif sampai akhir tahun. 4. Ditingkat puskesmas TPG puskesmas mengambil data dari petugas KIA. Selanjutnya menjumlah seluruh ibu nifas yang telah diberi 2 kaspul vitamin A dosis tinggi dari seluruh desa yang ada dengan menggunakan formulir bantu untuk tingkat puskesmas dn dilakukan analisis sederhana, kemudian laporan disampaikan ke kabupaten/kota. 5. TPG kabupaten/kota menghitung cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi ibu nifas untuk membuat PWS dan memberikan umpan balik laporan ke Puskesmas. 6. Selanjutnya laporan diampaikan ke tingkat propinsi dan pusat dengan menggunakan formulir PWS. 7. Laporan direkap ulang dan dianalisa untuk melihat kondisi setiap wilayah (kabupaten/propinsi), kemudian ditetapkan upaya tindak lanjut baik berupa bimbingan teknis maupun pendampingan (Depkes RI, 2008).

F.4 Analisis dan Penyajian Analisis dilakukan secara sederhana yaitu dengan

membandingkan antar wilayah, antar waktu dan target atau dikaitkan dengan faktor ketersediaan kapsul vitamin A dosis tinggi. Penyajian dalam bentuk tabel, grafik dan peta menurut tempat dan waktu (Depkes RI, 2008).

2.3.7.7 Desa dengan Garam Beryodium Baik G.1 Indikator Desa dengan garam beryodium baik adalah desa/kelurahan dengan 21 sampel garam konsumsi yang diperiksa (menunjuk pada buku pemantauan garam yodium tingkat masyarakat), hanya ditemukan tidak lebih dari 1 (satu) sampel garam konsumsi dengan kandungan yodium kurang dari 30 ppm (tidak berwarna ungu tua setelah ditest dengan iodina test) pada kurun waktu tertentu. (Depkes RI, 2008) Cakupan desa dengan garam beryodium baik

Target cakupan desa dengan garam beryodium baik tahun 2010 = 90% (SPM-Penyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat, 2005)

G.2 Pengumpulan data Pengumpulan data desa dengan garam beryodium baik di setiap tingkat administrasi dapat dilihat pada tabel berikut :
Indikator Desa dengan garam beryodium baik Sumber Data Hasil pemantauan garam beryodium di tingkat masyarakat Lokasi Sekolah dasar, Madrasah Ibtidaiyah Pengumpul Data Guru sekolah dasar dan TPG Puskesmas Waktu Setiap 6 bulan (Februari dan Agustus)

(Depkes RI, 2008) G.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Data tersebut diperoleh melalui anak sekolah dasar dengan cara sebagai berikut : 1. Setiap desa dipilih 1 SD/MI secara acak dengan jumlah sampel setiap kelas IV sampai dengan kelas VI yang dipilih secara acak sistematik dan dilaksanakan setiap 6 bulan sekali. Murid menjadi sampel diminta membawa garam yang ada di rumah, kemudian dites dengan iodina test oleh guru sekolah dasar yang didampingi TPG Puskesmas.

2. Desa dengan kategori baik dan tidak baik : a. Kategori desa baik jika dari 21 sampel garam yang ditest, minimal 20 sampel memenuhi syarat. b. Kategori desa tidak baik jika 21 sampel garam yang dites, kurang dari 20 sampel memenuhi syarat (Depkes RI, 2008). G.4 Analisis dan Penyajian Analisis dilakukan secara sederhana yaitu dengan

membandingkan antar wilayah, antar waktu dan target atau dikaitkan dengan faktor ketersediaan garam beryodium di tingkat masyarakat. Penyajian dalam bentuk tabel, grafik dan peta menurut tempat dan waktu.untuk memperoleh peta pemantauan garam beryodium harus dilaksanakan disemua wilayah desa (Depkes RI, 2008).

2.4 Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan Di Kabupaten/Kota Sesuai dengan keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor

1457/MENKES/SK/X/2003 bahwa dalam rangka desentralisasi, Daerah diberi tugas, wewenang, kewajiban dan tanggung jawab menangani urusan

pemerintahan tertentu, dan mengingat Keputusan Menteri Kesehatan dan

Kesejahteraan

Sosial

Republik

Indonesia

Nomor

1747

/Menkes

Kesos/SK/12/2000 tentang Pedoman Penetapan Standar Pelayanan Minimal dalam Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota tidak sesuai lagi (Depkes, 2003). Maka di tetapkan standar pelayanan minimal bidang kesehatan di

Kabupaten/Kota yang merupakan tolok ukur kinerja pelayanan kesehatan yang diselenggarakan di daerah (Depkes, 2003). Pada pasal 2 keputusan yang Menteri Kesehatan RI Nomor

1457/MENKES/SK/X/2003

berkaitan dengan pemantauan wilayah

setempat (PWS) gizi tercantum sebagai berikut : 1. Pelayanan kesehatan Ibu dan Bayi : Cakupan bayi lahir berat rendah / BBLR yang ditangani (100%) 2. Pemantauan pertumbuhan balita 3. Pelayanan Gizi : Cakupan Balita yang mendapat kapsul vitamin A 2 kali per tahun (90%), cakupan ibu hamil yang mendapat 90 tablet Fe (90%) 4. Penyuluhan prilaku sehat : Bayi yang mendapat ASI eksklusif (80%), Desa dengan garam beryodium baik (90%) Sesuai dengan pasal 4, Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan sesuai Standar Pelayanan Minimal yang dilaksanakan oleh perangkat Deerah Kabupaten/Kota. Dalam pasal 4 ayat 3, bahwa penyelenggaraan pelayanan kesehatan sesuai Standar Pelayanan Minimal dilakukan oleh tenaga dengan kualifikasi dan kompetensi yang dibutuhkan (Depkes, 2003).

BAB III ALUR KEGIATAN DAN JADWAL MAGANG

3.1 Alur Kegiatan Magang di Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

Berdiskusi dengan pembimbing fakultas dan lapangan mengenai pelaksanaan PWSGizi tingkat puskesmas kota Tangerang Selatan Membaca dan memahami juknis PWS-Gizi yang di terbitkan Kementrian Kesehatan tahun 2008

Mempelajari pelaksanaan PWS-Gizi di tingkat puskesmas Melakukan pengamatan dan wawancara pelaksanaan PWS-Gizi di tingkat puskesmas di wilayah kerja dinas kesehatan kota Tangerang Selatan

Mengerti dan memahami pelaksanaan PWS-Gizi di tingkat puskesmas wilayah kerja dinas kesehatan kota Tangerang Selatan

3.2 Jadwal Kegiatan Magang di Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan No. 1. Hari, Tanggal Rabu, 2 Februari 2011 2. Jum’at, 4 Februari 2011 3. Senin, 7 Februari 20114. Fiksasi magang Perkenalan dan arahan oleh pembimbing lapangan Merekap data pegawai puskesmas di wilayah kerja Kota Tengerang Selatan Fiksasi kunjungan dan wawancara PWS-Gizi tingkat Puskesmas Berdiskusi dengan kepala bidang membahas PWS-Gizi di Puskesmas Mengentri data gizi Membuat draft pertanyaan untuk puskesmas Membantu mengentri data gizi tahun 2010 untuk presentasi kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Kegiatan Tempat Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

sie.bidang gizi Selasa, 8 Februari 2011 - Berdiskusi dengan kabid kesehatan keluarga mengenai PWS Gizi Membuat draft pertanyaan untuk puskesmas Diskusi dengan TPG Puskesmas Pamulang Diskusi dengan TPG Puskesmas Ciputat Melihat pelaksanaan posyandu di wilayah Puskesmas Ciputat Diskusi dengan TPG Puskesmas Jombang Kunjungan ke Puskesmas Jurang Mangu

5. 6.

Rabu, 9 Februari 2011 Kamis, 10 Februari 2011 Jum’at, 11 Februari 2011 -

Puskesmas Pamulang Puskesmas Ciputat

7. 8.

Puskesmas Jombang Puskesmas Jurang

Sabtu, 12 Februari 2011 -

Mangu Puskesmas Jurang 9. Senin, 14 Februari 2011 Kunjungan ke Puskesmas Jurang Mangu Tinjauan pustaka ke perpustakaan Kemenkes Mangu dan Perpustakaan Kemenkes 10. Rabu, 16 Februari 2011Kamis, 17 Februari 2011 Jum’at, 18 Februari 2011 Diskusi dengan TPG Puskesmas Jurang Mangu Puskesmas Jurang Mangu Puskesmas Ciputat Timur Puskesmas Ciputat dan Posyandu Pisangan Cipayung Puskesmas Ciputat Gedung FKIK dan Perpustakaan Kemenkes RI Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota

11.

-

Diskusi dengan TPG Puskesmas Ciputat Timur

12.

-

Melihat pelaksanaan posyandu di wilayah kerja Puskesmas Ciputat Membantu kerja di Puskesmas Ciputat Diskusi dengan pemengang program KIA di Puskesmas Ciputat Diskusi dengan pembimbing fakultas Tinjauan Pustaka ke Perpustakaan Kemenkes RI

13.

Sabtu, 19 Februari 2011 Senin, 21 Februari 2011 Selasa, 22 Februari 2011

14.

15. 16.

-

Menginput dan mengolah data gizi tahun 2010 Menginput dan mengolah data gizi tahun 2010

Rabu, 23 Februari 2011-

Tangerang Selatan 17. Kamis, 24 Februari 2011 Jum’at, 25 Februari 2011 Mendata merk dagang garam yang beredar di wilayah Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota

Mencari dan merekap data posyandu dan kader di wilayahkota Tangerang Selatan Tangerang Selatan

18.

-

Menginput dan mengolah data gizi tahun 2010 Menyusun rancangan laporan magang Pengetesan garam yang diduga tidak mengandung yodium Merekap merk dagang garam berdasarkan kadar yodium Membantu kerja TPG Dinkes Membuatan contoh menu untuk remaja Membuat presentasi menu sehat remaja untuk dipresentasikan kepada puskesmas

Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

19.

Senin, 28 Februari 2011 -

20.

Selasa, 1 Maret 2011 -

Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

21. Rabu, 2 Maret 2011 -

Menyusun laporan magang Mengroscek pencatatan, pelaporan Fe 90 TTD kepada TPG Dinas Kesehatan

Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

22. 23.

Kamis, 3 Maret 2011

-

Membantu pekerjaan TPG dalam pembuatan blanko pelaporan, daftar Dinas Kesehatan Kota tilik pelaksanaan gizi buruk. Mengroscek data masuk ASI eksklusif di Dinas Kesehatan Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota

Jum’at, 4 Maret 2011 -

24. Senin, 7 Maret 2011 -

Menyusun laporan magang Membantu pekerjaan TPG Menyusun laporan magang Membantu pekerjaan TPG Menyusun laporan magang Membantu pekerjaan TPG Berpamitan dengan seluruh staf kesehatan keluarga dinas kesehatan

Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan

25.

Selasa, 8 Maret 2011

26.

Rabu, 9 Maret 2011

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 HASIL 4.1.1 Gambaran Umum Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan merupakan daerah otonom yang terbentuk pada akhir 2008 berdasarkan Undang-undang Nomor 51 tahun 2008, tentang pembentukan Kota Tangerang Selatan di Propinsi Banten tertanggal 26 November 2008. Pembentukan daerah baru tersebut, yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Tangerang, dilakukan dengan tujuan meningkatkan pelayanan dalam bidang kesehatan. 4.1.1.1 Visi Visi Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan berpedoman pada visi kesehatan nasional dan provinsi. Melalui visi ini diharapkan pada tahun 2009 gambaran masyarakat di Kota Tangerang Selatan dimasa depan ditandai dengan penduduknya yang hidup dalam lingkungan dan prilaku hidup sehat, memiliki kemapuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang

setinggi-tingginya di seluruh wilayah Kota Tangerang Selatan, yang tentunya diperlukan dukungan dan kerjasama oleh sektor lain untuk mewujudkannya. Untuk mewujudkan visi pembangunan kesehatan tersebut, Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan telah menetapkan visinya untuk tahun 2009 yaitu “ Rakyat Tangerang Selatan Mandiri Dalam Hidup Sehat”. 4.1.1.2 Misi Dalam upaya mencapai Visi pembangunan di Kota Tangerang Selatan, ditetapkan tiga misi pembangunan kesehatan sebagai berikut: 1. Meningkatkan pemerataan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. 2. Mendorong kemandirian masyarakat melalui peningkatan pemberdayaan kesehatan individu, besarta lingkungannya. 3. Meningkatkan kemitraan dengan seluruh pelaku di bidang kesehatan. keluarga, masyarakat

4.1.1.3 Struktur Organisasi

Kepala Dinas Kesehatan Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Kota Tangerang Selatan

Kepala Bidang Kepala Bidang Kesehatan Keluarga Kesehatan Keluarga

Kepala Seksi Kepala Seksi Bidang Gizi Bidang Gizi

Staf ahli Staf ahli Bidang Gizi Bidang Gizi

Sumber: Profil Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan tahun 2010

4.1.1.4 Sumber Daya Kesehatan di Puskesmas Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) merupakan salah satu unsur terpenting dalam pelaksanaan program gizi baik di Dinas Kesehatan maupun di Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas). Tabel berikut ini memperlihatkan jumlah tenaga pelaksana gizi di tingkat puskesmas di wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan.

Tabel 4.1 Jumlah Tenaga Pelaksana Gizi Tingkat Puskesmas di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan 2010 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Puskesmas Serpong Pondok Jagung Pamulang Ciputat Kampung Sawah Jombang Ciputat Timur Pondok Aren Jurang Mangu Setu Perigi Keranggan Jumlah Tenaga Pelaksana Gizi 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 12 Pendidikan D3 Gizi D3 Perawat D3 Gizi D3 Kebidanan D3 Gizi D1 Gizi D3 Gizi D3 Gizi D3 Gizi D3 Gizi D3 Kebidanan D3 Perawat

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

4.1.1.5 Prasarana Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tabel 4.2 Jumlah Prasarana Kesehatan Menurut Kecamatan Kota Tangerang Selatan 2010
No 1 1 2 3 4 5 6 7 Serpong Serpong Utara Setu Pamulang Ciputat Ciputat Timur Pondok Aren JUMLAH KECAMATAN 2 JUMLAH PRASARANA RUMAH RUMAH SAKIT PUSKESMAS SAKIT SWASTA 5 3 4 1 2 1 3 1 3 11 1 1 6 1 3 3 3 16

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

4.1.1.6 Posyandu dan Kader

Tabel 4.3 Jumlah Posyandu dan Kader Menurut Puskesmas Kota Tangerang Selatan tahun 2010 Posyandu No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Kota Selatan Puskesmas Serpong Ciputat Ciputat Timur Pamulang Pondok Aren Setu Pondok Jagung Jurang Mangu Jombang Kampung Sawah Keranggan Perigi Tangerang 98 Pratama Madya Purnama Mandiri 1 4 18 33 12 0 19 3 5 0 0 3 20 31 49 53 42 2 28 83 16 16 3 13 356 41 3 40 28 7 14 20 6 17 24 16 1 271 13 2 12 13 7 1 3 1 9 2 2 1 66 Jumlah Kader 371 175 595 629 189 90 345 470 240 220 92 240 3.656

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

4.1.2Gambaran

Indikator

dan

Pelaksanaan

Pemantauan

Wilayah

Setempat (PWS) Gizi Lima Puskesmas Wilayah Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Sejak berdiri di akhir tahun 2008, Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan sudah melakukan Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Gizi pada seluruh Puskesmas yang berada di wilayahnya. Output yang diharapkan oleh Dinas Kesehatan dalam pelaksanaan PWS-gizi yaitu diketahuinya: 1. prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK) yaitu ibu hamil yang mempunyai ukuran lingkar lengan atas (LiLA) < 23.5 cm (Depkes, 1982); 2. cakupan 90 TTD ibu hamil yaitu ibu hamil yang telah mendapat minimal 90 TTD (Fe3) selama periode kehamilannya disuatu wilayah kerja (Depkes, 2008); 3. prevelensi Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) yaitu keadaan bayi lahir dengan berat badan < 2500 gram yang timbang pada saat lahir atau hari ke 7 setelah lahir (WHO 1987 dalam Depkes RI, 2008); 4. cakupan ASI Eksklusif pemberian Air Susu Ibu (ASI) saja kepada bayi sejak lahir sampai berumur 6 bulan tanpa di berikan

minuman lain, kecuali obat, vitamin dan

mineral. Bayi

dikatakan mendapatkan ASI eksklusif, jika saat survei dilakukan masih di beri ASI secara eksklusif (Depkes RI, 2008); 5. pemantauan pertumbuhan, pemantauan pertumbuhan balita biasa dilakukan di Posyandu maupun di luar Posyandu secara teratur setiap bulan untuk mengetahui adanya gangguan pertumbuhan. Selama ini pemantauan pertumbuhan balita dilakukan dengan menggunakan data SKDN dan BGM (Depkes 2008); 6. cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas. Pengertian untuk balita ialah bayi yang berumur 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A satu kali dengan dosisi 100.00 SI (kapsul warna biru), dan anak umur 12 – 59 bulan yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi 200.000 SI (kapsul warna merah) sebanyak 2 kali yaitu pada setiap bulan Februari dan Agustus disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tetentu. (Depkes RI, 2008). Dan untuk ibu nifas, ibu nifas yang mendapat kapsul vitamin A sebanyak 2 x 1 kapsul vitamin A 200.000 SI yang masing-masing sebaiknya diberikan sesaat setelah melahirkan dan setelah 24 jam berikutnya di suatu wilayah kerja (Depkes, 2008);

7. cakupan

desa

dengan

garam

beryodium

baik

yaitu

desa/kelurahan dengan 21 sampel garam konsumsi yang diperiksa (menunjuk pada buku pemantauan garam yodium tingkat masyarakat), hanya ditemukan tidak lebih dari 1 (satu) sampel garam konsumsi dengan kandungan yodium kurang dari 30 ppm (tidak berwarna ungu tua setelah ditest dengan iodina test) pada kurun waktu tertentu. (Depkes RI, 2008). Output tersebut merupakan indikator yang telah ditentukan Kementrian Kesehatan sejak tahun 2008 untuk pelaksanaan PWS gizi tingkat desa, kecamatan maupun kota. Pelaksanaan PWS-Gizi tingkat puskesmas di wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan di laksanakan oleh bidang gizi yaitu tenaga pelaksana gizi (TPG). Hasil observasi yang dilakukan di lima puskesmas yang berada di kota Tangerang Selatan yaitu Puskesmas Pamulang, Ciputat, Ciputat Timur, Jombang, dan Jurang Mangu, Puskesmas memiliki seorang TPG untuk menangani pengolahan data berkaitan dengan pelaksanaan gizi. Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Gizi merupakan salah satu yang ditangani oleh seorang TPG Puskesmas. Target setiap indikator PWS-Gizi tingkat Puskesmas sudah ditetapkan oleh pihak dinas kesehatan yang disesuaikan dengan jumlah penduduk masingmasing wilayah, sehingga target cakupan setiap puskesmas berbeda-beda. Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan mengacu pada target dari

Kementrian Kesehatan, Provinsi Banten dan perhitungan dari Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan.

4.1.3 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Prinsip dasar PWS-Gizi adalah mengumpulkan data, mengolah dan menghasilkan informasi secara tepat, cepat, akurat dan terus-menerus (Depkes RI, 2008). Pengumpulan data PWS – Gizi pada prinsipnya dilakukan secara berjenjang yaitu mulai dari tingkat desa, kecamatan dan kota. Pengumpulan data di tingkat desa dilakukan oleh bidan desa dan kader posyandu desa, pengumpulan tingkat kecamatan dilakukan oleh Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) Puskesmas. Kelengkapan pengumpulan data PWS – Gizi meliputi : 1. Format 1 yang digunakan untuk pencatatan ibu hamil dalam wilayah kerja posyandu dan mencatat hasil pendataan status ibu hamil antara lain identitas ibu, umur, nama suami, kehamilan, jumlah TTD yang diberikan, tanggal imunisasi, Hb, LiLa, hasil penimbangan, resiko, status persalinan, berat bayi. 2. Format 2 yang digunakan untuk pencatatan bayi dalam wilayah kerja posyandu dan mencatat hasil antara lain : nama bayi, tanggal lahir, nama orangtua, jenis kelamin, berat lahir, hasil penimbangan,

pelayanan yg diberikan, tanggal imunisasi, bayi meninggal, pemberian ASI eksklusif. 3. Format 3A yang digunakan untuk pencatatan anak balita (12-35 bulan) dalam wilayah kerja posyandu antara lain : nama anak, tanggal lahir, jenis kelamin, nama orangtua, hasil penimbangan, pelayanan yang diberikan (Sirup besi, Vitamin A, PMT, oralit). 4. Format 3B yang digunakan untuk pencatatan anak balita (36-59 bulan) dalam wilayah kerja posyandu antara lain : nama anak, tanggal lahir, jenis kelamin, nama orangtua, hasil penimbangan, pelayanan yang diberikan (Sirup besi, Vitamin A, PMT, oralit). 5. Format 4 yang digunakan untuk pencatatan WUS / PUS dalam wilayah kerja posyandu antara lain : nama WUS dan PUS, umur, Tahapan KS, jumlah anak, imunisasi TT, KB. 6. Format 5 yang digunakan untuk rekapan data Format 1 s/d Format 5, format ini digunakan dari tiap posyandu, kemudian di rekap dalam Format 5 kelurahan (gabungan seluruh data posyandu dalam satu kelurahan) 7. Form GB-KEI yang digunakan untuk pemantauan garam beryodium di tingkat masyarakat. Antara lain kecamatan, kelurahan dan nama SD/MI yang di ambil sampelnya, jenis garam dan hasil uji sampel garam. 8. Form Vitamin A yang digunakan untuk daftar registrasi bayi dan balita yang menerima vitamin A dosis tinggi di posyandu.

9. Kohort ibu hamil (neonatal) yang digunakan untuk pencatatan ibu hamil oleh bidan desa yang antara lain keterangan : register ibu, pemeriksaan, pelayanan, laboraturium, integrasi program, resiko terdeteksi, komplikasi, kegiatan rujukan. 10. Kohort ibu nifas yang digunakan untuk pencatatan ibu nifas oleh bidan desa yang antara lain keterangan : tanggal periksa, identitas ibu, registrasi persalinan, tanda vital, dan jenis pelayanan. 11. Buku bantu KIA yang digunakan untuk merekap data kunjungan ibu hamil, ibu hamil yang mendapatkan 90 TTD kapsul penambah darah, data BBLR, ASI eksklusif, kapsul vitamin A dosis tinggi untuk ibu nifas. 12. Buku bantu gizi yang digunakan untuk merekap data Format 5 Kelurahan dan buku bantu KIA. 13. LB3 digunakan sebagai form pelaporan kepada tingkat kota yang merupakan form terakhir dalam menggabungkan data yang

sebelumnya sudah di rekap dalam buku bantu gizi serta ditambahkan dengan hasil pemantauan garam beryodium dan cakupan vitamin A dosis tinggi untuk balita.

Data Bayi, Balita, WUS/PUS, Bumil

Pencatatan

Format 1-4

Rekapitulasi data

Format 5 Posyandu

Data poli KIA Puskesmas, Klinik, Bidan dan RS swasta

Rekapitulasi data seluruh Posyandu

Format 5 Kelurahan

Buku bantu KIA Puskesmas

Rekapitulasi data

Buku bantu gizi

Pencatatan

LB3 Gizi

Bagan 4.1 Mekanisme Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data PWS-Gizi Tingkat Puskesmas

Berdasarkan observasi yang dilakukan, secara kesulurahan pencatatan, pengelolaan dan pelaporan data PWS-Gizi di Puskesmas dilakukan berjalan seiring. Pencatatan dan pengumpulan data di posyandu dilakukan oleh kader dan bidan desa, pencatatan ditulis pada SIP (Sistem

Informasi Posyandu) format 1 hingga format 4. Bidan desa mencatat pada kohort ibu dan nifas di setiap posyandu untuk beberapa indikator PWSGizi seperti pemberian tablet 90 TTD dan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk ibu nifas, yang kemudian dicatat kembali dalam SIP. Data yang telah dicatat kemudian direkapitulasi dalam format 5 posyandu oleh kader. Format 5 posyandu diserahkan kepada pembina desa/bidan desa pada saat selesai posyandu tersebut. Namun terkadang apabila kader belum selesai merapitulasi format 5, laporan baru diserahkan keesokan harinya. Setelah bidan desa menerima format 5 dari seluruh posyandu binaannya, bidan desa merekapitulasi menjadi format 5 kelurahan dan membuat beberapa laporan penunjang PWS – Gizi seperti laporan cakupan vitamin A untuk bayi dan balita. Pelaporan format 5 kelurahan kepada TPG Puskesmas paling lambat setiap akhir bulannya. Pengolahan data sudah dilakukan di tingkat posyandu untuk indikator pemantauan pertumbuhan, dan untuk indikator lainnya pengolahan dilakukan di tingkat puskesmas. Selain dari posyandu sumber data LB3 Gizi adalah poli KIA puskesmas dan bidan, klinik dan RB swasta. Sumber data yang berasal dari poli KIA Puskesmas dan bidan, klinik dan RB swasta mencakup beberapa indikator PWS-Gizi seperti cakupan tablet 90TTD, vitamin A balita, prevelensi ibu hamil KEK dan ibu nifas dan prevelensi BBLR. Dalam pelaksanaan pencatatan data di bidan, klinik, dan RB swasta

diserahkan kepada pihak institusi tersebut yang disesuaikan dengan kebutuhan institusi dan dapat menjawab kebutuhan puskesmas. Pelaporan data dari bidan, klinik, dan RB swasta kepada pihak puskesmas diwilayah yang membina wilayahnya dilakukan berbeda. Puskesmas kampung sawah mengaku harus menjemput laporan ke bidan, klinik, dan RB swasta. Puskesmas Ciputat, Pamulang, dan Jurang Mangu laporan dikirimkan langsung oleh pihak bersangkutan ke puskesmas walaupun terkadang ada beberapa yang tidak mengirimkan setiap bulannya. Dan Puskesmas Ciputat Timur mengakui bahwa mereka tidak mengandalkan laporan dari bidan, klinik dan RB swasta karena mereka jarang melaporkan laporannya ke pihak puskesmas dan puskesmas pun tidak berusaha menjemput laporan. Hal tersebut akan mempengaruhi kualitas dari sebuah laporan yang dihasilkan di suatu puskemas. Pengolahan data tingkat puskesmas dilakukan oleh TPG dan petugas KIA Puskesmas untuk beberapa indikator. TPG puskesmas melakukan pengolahan data yang telah direkap oleh bidan desa dalam format 5 dan buku bantu KIA Puskesmas. Data kemudian dihitung kembali dan direkap ke dalam buku bantu, kemudian TPG memindahkan data pada LB3 hal ini masih dilakukan secara manual. Setelah data telah lengkap masuk ke LB3, TPG mengirimkan laporan ke tingkat kota paling lambat tanggal 5 setiap bulannya, puskesmas mengirimkan LB3 berupa lembaran kertas beserta laporan lain yang di minta pihak Dinas Kesehatan

setiap bulannya. Jarang terdapat puskesmas yang terlambat dalam pengiriman LB3. Berikut ini merupakan pencatatan, pengolahan dan pelaporan yang di jelaskan melalui beberapa indikator:

4.1.3.1 Prevelensi Ibu Hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK) Bumil KEK adalah ibu hamil yang mempunyai ukuran lingkar lengan atas (LiLA) < 23.5 cm (Depkes, 1982). Untuk mengetahui ukuran lingkar lengan atas (LiLA), pengukuran dilakukan dengan menggunakan pita LiLA oleh petugas kesehatan. Pencatatan data ibu hamil Kurang Energi Kronis yang dilakukan oleh 5 puskesmas tidaklah berbeda. Pencatatan data dilakukan di Posyandu, poli KIA Puskesmas, dan bidan/klinik swasta. Berikut ini alur pencatatan, pengolahan dan pelaporan data prevelensi ibu hamil KEK di tingkat puskesmas :

Data Ibu Hamil KEK

Pencatatan

Kohort ibu

Pencatatan

Format 1

Rekapitulasi data

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi data

Format 5 Kelurahan

Klinik, Bidan dan RB swasta

Pencatatan

Poli KIA Puskesmas

Buku bantu KIA Puskesmas

Rekapitulasi data

Buku bantu gizi

Pencatatan

LB3 Gizi

Bagan 4.2 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Prevelensi Ibu Hamil Kek di Tingkat Puskesmas

Di posyandu pencatatan data ibu hamil yang mengalami Kurang Energi Kronis dicatat dalam kohort ibu oleh bidan desa dan format 1 oleh kader, selanjutnya kader merekapitulasi format 1 dalam format 5 posyandu yang kemudian di laporkan kepada bidan desa. Pada tingkat posyandu belum mengalami pengolahan data hanya melakukan pemindahan data dari format 1 kepada format 5 posyandu. Kemudian bidan desa merekap data ibu hamil KEK bersamaan dengan data yang lain pada format 5 kelurahan. Sedangkan di puskesmas pencatatan dilakukan berdasarkan kunjungan ANC di poli KIA Puskesmas, dicatat dalam kohort ibu dan buku bantu KIA puskesmas. Pencatatan data pihak bidan/klinik swasta dilakukan dengan format yang beragam disesuaikan dengan kebutuhan dari institusi tersebut. Bidan, klinik, RB swasta melaporkan temuan kasus kepada puskesmas yang menaungi tempat praktek mereka, pelaporan dapat dilakukan secara langsung ke pihak puskesmas atau bidan desa. Namun pada kenyataannya bidan dan klinik swasta jarang melaporkan temuan Bumil KEK kepada pihak puskesmas. Pelaporan dilakukan setiap akhir bulannya. Data yang di peroleh di Posyandu dalam bentuk format 5 kelurahan kemudian dilaporkan oleh bidan desa kepada

puskesmas. Hal tersebut sesuai dengan juknis PWS-Gizi 2008 bahwa setiap temuan kasus dilaporkan oleh bidan desa kepada bidan pembina. Kemudian data yang diperoleh dilakukan rekapitulasi dan pengolahan data oleh pemengang program KIA puskesmas/ bidan pembina dengan membuat distribusi kasus bumil KEK untuk mengetahui sebaran kasus dan menghitung prevelensi Bumil KEK berdasarkan wilayah kerja. Data hasil rekapan bidan pembina dicatat kembali oleh TPG Puskesmas setiap bulannya dalam buku bantu gizi yang selanjutnya di laporkan ke tingkat kabupaten/kota menggunakan LB3.

4.1.3.2 Cakupan 90 TTD Ibu Hamil Cakupan 90 TTD ibu hamil dapat diketahui dari jumlah pemberian 90 TTD ibu hamil yang dilakukan di Posyandu, poli KIA Puskesmas, bidan klinik dan RB swasta. Berikut ini alur pencatatan, pengolahan dan pelaporan data cakupan 90 TTD ibu hamil :

Data Ibu Hamil yang mendapat 90 TTD

Pencatatan

Kohort ibu

Pencatatan

Format 1

Rekapitulasi data

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi data

Format 5 Kelurahan

Klinik, Bidan dan RB swasta

Pencatatan

Poli KIA Puskesmas

Buku bantu KIA Puskesmas

Rekapitulasi data

Buku bantu gizi

Pencatatan

LB3 Gizi

Bagan 4.3 Pengumpulan, Pengolahan dan Pelaporan Data Cakupan 90 TTD Ibu Hamil Tingkat Puskesmas

Pencatatan ibu hamil yang melakukan pemerikasaannya di posyandu di catat format 1, kemudian bidan desa mencatat

kembali pada kohort ibu. Kader akan merekapnya dalam format 5 posyandu. Sama halnya dengan data ibu hamil KEK, cakupan tablet 90 TTD di tingkat Posyandu belum mengalami pengolahan data karena kader hanya bertugas untuk mencatat jumlah ibu hamil yang mendapat tablet 90 TTD. Di tingkat desa bidan desa merekapitulasi seluruh ibu hamil yang telah diberikan tablet Fe3 dari seluruh Posyandu binaannya ke format 5 kelurahan. Pencatatan yang dilakukan di puskesmas berdasarkan kunjungan ANC yang mendapatkan tablet 90 TTD di poli KIA Puskesmas, dicatat dalam kohort ibu dan buku bantu KIA Puskesmas. Pencatatan pemberian tablet Fe di poli KIA tidak hanya dilakukan pada tablet 90 TTD namun pada pemberian tablet zat besi selama masa kehamilan. Pencatatan pemberian tablet 90 TTD di bidan, klinik dan RB swasta disesuaikan dengan kebutuhan institusi tersebut. Pelaporan data cakupan pemberian tablet 90 TTD oleh bidan, klinik dan RB swasta dilakukan setiap akhir bulan bersama dengan laporan lain yang di minta oleh puskesmas yang membina wilayahnya. Dalam pelaksanaan pelaporan data pemberian 90 TTD ibu hamil kepada puskesmas dari bidan, klinik dan RB swasta masih terjadi kelemahan.

Pengolahan data dilakukan di tingkat puskesmas oleh bidan koordinator / pemegang program KIA. Bidan koordinator melakukan pengolahan data yang berasal dari bidan desa, poli KIA Puskesmas, bidan praktek swasta, klinik dan RB swasta mengunakan buku bantu KIA. Bidan koordinator menghitung cakupan tablet 90 TTD setiap bulannya. Pemberian 90 TTD ibu hamil tidak hanya dilakukan melalui Posyandu, poli KIA, bidan praktek swata, klinik dan RB swasta namun melalui swiping yang dilakukan oleh puskesmas yang kemudian di catat oleh bidan desa yang kemudian di laporkan ke bidan koordinator. TPG Puskesmas mencatat cakupan tablet 90 TTD berasal dari rekapan bidan koordinator pada buku bantu KIA, kemudian data cakupan 90 TTD ibu hamil rekap kembali kedalam buku bantu gizi yang kemudian dilaporkan ke tingkat dinas bersama dengan hasil pemantauan lain pada LB3 Gizi setiap bulan.

4.1.3.3 Prevelensi Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) Untuk mengetahui prevelensi Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) penjaringan dilakukan di posyandu, puskesmas, bidan, klinik dan RS swasta pelaksanaannya dilakukan pada setiap bulan. Berikut ini alur Pencatatan, Pengelolaan dan Pelaporan data prevelensi BBLR :

Kasus BBLR

Pencatatan

KMS

Pencatatan

Format 2

Rekapitulasi data

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi data

Format 5 Kelurahan

Klinik, Bidan dan RB swasta

Pencatatan

Poli KIA Puskesmas

Buku bantu KIA Puskesmas

Rekapitulasi data

Buku bantu gizi

Pencatatan

LB3 KIA

Bagan 4.4 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Prevelensi BBLR di Tingkat Puskesmas

Pencatatan di posyandu dilakukan setiap kali ditemukan kasus BBLR di wilayah posyandu tersebut, kasus BBLR di cacat dalam KMS dan format 2. Pencatatan dapat dilakukan pada bulan dimana kasus ditemukan atau dicatat pada bulan berikutnya apabila pelaksanaan posyandu sudah usai

dilaksanakan. Kasus BBLR yang telah di catat dalam format 2 Setiap kasus BBLR dilaporkan oleh kader kepada bidan desa. Bidan desa merekap kasus BBLR berdasarkan format 5 posyandu dalam format 5 kelurahan. Bidan desa melaporkan temuan kasus kepada petugas KIA Puskesmas. Pencatatan yang dilakukan oleh bidan, klinik dan RB swasta oleh petugas instansi tersebut di ruang bersalin dalam cacatan yang disesuaikan kebutuhan instansi masing-masing. Laporan BBLR dari bidan, klinik dan RB swasta dilakukan setiap kali terdapat kasus kepada pihak puskesmas. Dalam pelaksanaan pencatatan serta pelaporan data BBLR di bidan, klinik dan RB swasta masih terjadi kelemahan. Pengolahan data BBLR berupa pengolahan sederhana baru dilakukan pada tingkat puskesmas oleh Bidan

koordinator/petugas KIA Puskesmas yang bertugas menjumlah semua kasus BBLR dari bidan desa, poli KIA Puskesmas, bidan, klinik dan RS swasta ke dalam buku bantu KIA dan menghitung

prevelensi BBLR. Melalui LB3 KIA, prevelensi BBLR di wilayah puskesmas dilaporkan ke tingkat kota. Selain dicatat dalam buku bantu KIA Puskesmas, petugas TPG mencatat data bayi lahir dalam buku bantu gizi. Jadi secara keseluruhan, data prevelensi BBLR di tingkat puskesmas di kelola oleh program KIA puskesmas/bidan koordinator.

4.1.3.4 Cakupan ASI Eksklusif Penjaringan ASI eksklusif dilakukan di Posyandu dan Puskesmas setiap bulannya. Di Posyandu data seluruh bayi 0-6 bulan yang diberikan ASI eksklusif dicatat oleh kader pada format 2 dan KMS. Bidan desa maupun kader diposyandu biasanya menanyakan kepada orangtua bayi tentang pemberian ASI ekslusif kepada bayinya, dengan indikator pada buku Pedoman PWS-Gizi 2008 yaitu pemberian hanya ASI saja kepada bayi sejak lahir sampai berumur 6 bulan tanpa diberikan makanan lain kecuali obat, vitamin, dan mineral. Namun, masih terdapat perbedaan presepsi kader dan bidan desa mengenai waktu pemberian ASI eksklusif pada bayi. Karena masih ada yang berpresepsi ASI eksklusif diberikan pada 0-4 bulan dan tercatat sebagai ASI eksklusif, hal tersebut

berakibat pada data yang kurang valid. Berikut ini alur pencatatan, pengelolaan dan pelaporan data ASI eksklusif:
Bayi yg melakukan ASI Eksklusif berumur 0-6 bln

Pencatatan

Format 2

Pencatatan

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi data

Format 5 Kelurahan

Pencatatan

Poli KIA Puskesmas

Buku bantu KIA Puskesmas

Pencatatan

Pencatatan

Buku bantu gizi

LB3 KIA

Bagan 4.5 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Cakupan ASI Eksklusif di Tingkat Puskesmas

Pencatatan di posyandu dilakukan setiap bulannya dengan menggunakan KMS dan format 2, namun kolom ASI eksklusif tidak tercantum pada format 5 posyandu sebagai rangkuman SIP

di tingkat posyandu yang di fasilitasi pihak dinas kesehatan Kota Tangerang Selatan. Sehingga data ASI Eksklusif dari posyandu dilaporkan kepada bidan desa melalui laporan tertulis. Pencatatan di posyandu belum terkordinasi dengan baik, diketahui dari keterangan bidan desa bahwa pertanyaan mengenai pemberian ASI kepada orangtua bayi tidak selalu dilakukan. Hal tersebut dikuatkan dengan hasil observasi Posyandu, setelah bayi ditimbang kader tidak menanyakan apakah bayi tersebut diberikan ASI Eksklusif pada bulan tersebut kerena yang bertugas menanyakan ialah kader Posyandu. Di tingkat Posyandu belum mengalami pengolahan data menjadi suatu cakupan, yang terjadi hanya penjumlahan bayi yang mendapatkan ASI. Data yang diperoleh dari Posyandu kemudian dilaporkan oleh bidan desa kepada petugas KIA/bidan koordinator. Pencatatan ASI eksklusif di Puskesmas dilakukan pada poli KIA Puskesmas dengan cara menanyakan penggunaan ASI kepada orang tua bayi yang datang ke poli KIA. Seperti halnya di Posyandu pencatatan di Puskesmas masih lemah karena tidak setiap bulan bayi yang melakukan ASI Eksklusif datang ke poli KIA, padahal pencatatan ASI eksklusif harus dilakukan

berkesinambungan sampai bayi berusia 6 bulan. Sehingga pemberian ASI eksklusif pada bayi yang terdata diberikan ASI

eksklusif di poli KIA tidak dapat di kontrol oleh petugas KIA puskesmas terlebih lagi bila bayi tidak di bawa ke posyandu wilayah rumahnya. Pencatatan yang dilakukan di posyandu dan puskesmas selama tahun 2010 belum menggunakan cara pencatatan terbaru tahun 2010 yang di anjurkan. Kader masih mencatat bayi yang di berikan ASI dengan ketentuan yang berasal dari kabupaten Tangerang. Pelaksanaan setiap indikaor PWS-Gizi di seluruh Puskesmas wilayah kota Tangerang Selatan telah di tetapkan oleh pihak dinas kesehatan kota Tangerang Selatan, dapat dikatakan indikator cakupan ASI eksklusif pada tahun 2010 belum menjadi prioritas dalam hal pencatatan, pengolahan dan pelaporan di dalam PWS-Gizi. Pengolahan data terjadi pada tingkat Puskesmas, Petugas KIA menjumlah seluruh bayi yang mendapatkan ASI eksklusif dari posyandu dan poli KIA di puskesmas. Petugas KIA menghitung cakupan ASI eksklusif serta mencatat data bayi cakupan ASI eksklusif pada buku bantu KIA dan memasukkannya pada PWS-KIA atau LB3 KIA yang kemudian dilaporkan kepada tingkat kota. Karena penjaringannya masih lemah di tingkat posyandu maupun puskesmas sehingga data yang diperoleh belum menggambarkan keadaan yang sebenarnya. Pelaksanaan

pencatatan ASI eksklusif selama 2010 masih mengacu pada kabupaten Tangerang. Selain dari kesadaran masyarakat yang kurang dalam pemberian ASI eksklusif terhadap anaknya, kurangnya bimbingan dan pelatihan terhadap kader dari petugas kesehatan menjadi salah satu faktor yang membuat penjaringan ASI Eksklusif di Kota Tangerang Selatan masih sangat lemah sehingga tidak terdapat data yang menggambarkan cakupan ASI Eksklusif selama tahun 2010. Hingga akhir tahun 2010 indikator cakupan ASI eksklusif di tingkat puskesmas masih di pegang penuh oleh pemegang program KIA. Hal tersebut diketahui dari laporan cakupan ASI eksklusif tingkat puskesmas yang dilaporkan melalui LB3 KIA kepada dinas kesehatan yang ditunjukan kepada staf KIA dinas kesehatan. Padahal menurut juknis PWS – Gizi 2008 laporan cakupan ASI eksklusif dari puskesmas dilaporkan melalui LB3 KIA dan LB3 gizi yang diserahkan kepada petugas gizi tingkat kota.

4.1.3.5 Pemantauan Pertumbuhan Pemantauan pertumbuhan balita dilakukan di Posyandu maupun di luar posyandu secara teratur setiap bulan untuk

mengetahui adanya gangguan pertumbuhan (juknis PWS – Gizi Depkes 2008). Pemantauan pertumbuhan yang dilakukan dan terorganisir di kota Tangerang Selatan bertempat di seluruh posyandu yang tersebar, kegiatan yang dilakukan berupa penimbangan berat badan. Berikut ini alur pencatatan, pengelolaan dan pelaporan data pemantauan pertumbuhan :

Format 3b

Format 3a

Data bayi dan balita

Penimbangan bayi dan balita serta pengisian KMS

Format 2

Pencatatan

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi data

Format 5 Kelurahan

Rekapitulasi data

Buku Bantu Gizi

Pencatatan

LB 3 Gizi

Bagan 4.6 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Pemantauan Pertumbuhan Tingkat Puskesmas

Pelaksanaan penimbangan di posyandu dilakukan oleh kader posyandu, pencatatan hasil pemantauan pertumbuhan dicatat dalam beberapa format disesuaikan dengan usia bayi dan balita tersebut diantaranya format 2, format 3A dan format 3B serta menuliskan dalam KMS oleh kader posyandu. Transformasi data dilakukan di tingkat Posyandu oleh kader guna mempersiapkan data untuk siap diolah di tingkat Puskesmas dalam bentuk D untuk seluruh balita yang

ditimbang, K merupakan jumlah balita yang terdaftar dan memiliki kartu menuju sehat (KMS), N untuk balita yang naik berat badannya sesuai dengan garis pertumbuhan, S untuk seluruh balita yang ada di wilayah kerja, T untuk jumlah balita yang tidak naik berat badannya dibulan ini, O untuk jumlah balita yang ditimbang bulan ini tapi tidak di timbang pada bulan lalu dan A untuk jumalah balita yang mendapat vitamin A bulan Februari/Agustus pada format 2, 3a dan 3b. Setelah pencacatan dan pengolahan data pada format 2, 3a dan 3b, kemudian hasil pemantauan pertumbuhan di rekap dalam format 5 posyandu dengan poin yang sama dengan hasil pengolahan pada format 2, 3a dan 3b. Format 5 posyandu dilaporkan kepada bidan desa setelah pelaksanaan posyandu, namun terkadang kader baru melaporkan

satu hari setelah posyandu kepada bidan desa. Hal tersebut masih dapat di maklumkan oleh bidan desa yang mengasuh wilayah tersebut, namun untuk mengantisipasi keterlambatan laporan dari posyandu bidan desa sering membimbing dan menemani kader dalam merekap data setelah pelaksanaan posyandu di wilayah tersebut. Setelah bidan desa menerima seluruh format 5 posyandu, bidan desa merekap menjadi format 5 kelurahan sebagai bahan laporan ke Puskesmas, laporan di laporkan paling lambat tanggal 25 setiap bulannya, apabila terjadi keterlambatan dapat mempengaruhi TPG dalam pengolahan data dan untuk menghindarinya terkadang TPG membantu bidan desa dalam merekap format 5 posyandu. Selain itu bidan desa melaporkan nama balita gizi buruk di wilayah binaannya kepada TPG Puskesmas. Di tingkat desa bidan desa selain merekap format 5 posyandu menjadi format 5 kelurahan, bidan desa juga melakukan tranformasi data dalam bentuk presentase D/S, K/S, N/D, T/D, BGM/D sebagai bahan laporan pada saat

RAKORDES (rapat kordinasi desa) setiap bulannya. Setelah mendapatkan laporan dari bidan desa berupa format 5 kelurahan, TPG merekap dan mengolah seluruh data dengan poin K, D, N, BGM kasus baru dan lama, balita gizi

buruk baru dan lama keselurahan poin di olah berdasarkan usia. Hasil pengolahannya dicatat dalam buku bantu gizi selain itu TPG membuat presentase D/S, K/S, N/D, T/D, BGM/D pada buku bantu. Hasil pengolahan dilaporkan TPG puskesmas kepada tingkat kota melalui LB3 gizi setiap bulannya bersamaan dengan daftar nama balita gizi buruk, balita yang mendapatkan PMT, dan balita gakin mendapat MP-ASI.

4.1.3.6 Cakupan Kapsul Vitamin A Dosis Tinggi Untuk Balita dan Ibu Nifas a. Untuk Bayi dan Balita Pengumpulan, pengolahan dan pelaporan cakupan kapsul vitamin A untuk bayi dan Balita dilakukan setiap 6 bulan sekali. Cakupan balita yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi adalah bayi yang berumur 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A satu kali dengan dosisi 100.00 SI (kapsul warna biru), dan anak umur 12 – 59 bulan yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi 200.000 SI (kapsul warna merah) sebanyak 2 kali yaitu pada setiap bulan Februari dan Agustus disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tetentu (juknis PWS – Gizi Depkes 2008). Berikut ini alur pencatatan, pengolahan dan

pelaporan data cakupan kapsul vitamin A dosis Tinggi untuk Bayi dan Balita:

Format 3a dan 3b Data bayi dan balita yang mendapat vit A dosis tinggi

Pencatatan di posyandu

Form vit A dosis tinggi

Rekapitulasi data

Format 5 Posyandu

Form vit A dosis tinggi kelurahan Rekapitulasi data Format 5 Kelurahan

Klinik, Bidan dan RB swasta

Poli KIA Puskesmas

Pencatatan

Pencatatan

Data hasil swiping

Buku bantu KIA

Rekaputulasi data

Buku bantu gizi

Pencaatatan

LB 3 Gizi

Bagan 4.7 Pengumpulan Dan Pengolahan Data Cakupan Kapsul Vitamin A Untuk Bayi Dan Balita Tingkat Puskesmas

Pemberian kapsul vitamin A dilakukan di posyandu, puskesmas, bidan, klinik dan RB swasta serta pada saat swiping yang dilakukan petugas kesehatan Puskesmas. Pemberian kapsul vitamin A di posyandu dilakukan oleh kader terlatih dan bidan desa. Pemberian kapsul vitamin A dilakukan setelah balita melakukan penimbangan. Pencatatan data balita yang diberikan vitamin A dosis tinggi dilakukan sebelum balita tersebut di berikan kapsul vitamin A menggunakan form register vitamin A dosis tinggi oleh kader atau bidan desa setelah itu balita diberikan kapsul vitamin A dosis tinggi sesuai dengan usianya. Pencatatan dilakukan kembali pada format 3a dan 3b oleh kader, pencatatan ini bisa dilakukan bersamaan dengan pencatatan form register atau setelah seluruh bayi di berikan kapsul vitamin A dosis tinggi. Kemudian kader merekap dalam format 5 posyandu sebagai bahan laporan kepada bidan desa, meskipun demikian form register vitamin A dosis tinggi balita disimpan oleh bidan desa sebagai arsip dan bahan laporan kepada TPG puskesmas. Berdasarkan laporan posyandu berupa format 5 dan form register vitamin A, bidan desa membuat rekapan data kelurahan dalam format 5 kelurahan sebagai bahan laporan

kepada TPG Puskesmas. Kegiatan swiping dilakukan untuk menjangkau balita yang belum diberikan kapsul vitamin A dosis tinggi dilakukan oleh bidan desa maupun kader. Pencatatan laporan dibuat terpisah dengan kegiatan pemberian kapsul vitamin A di posyandu, selanjutnya laporan terkumpul di bidan desa sebelum dilaporkan kepada TPG. Pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dilakukan pula di puskesmas setempat melalui poli KIA. Balita yang diberikan kapsul vitamin A dosis tinggi akan di catat dalam buku bantu KIA oleh bidan. Berbeda dengan posyandu dan puskesmas untuk pencatatan yang dilakukan oleh bidan, klinik dan RB swasta yang memberikan pelayanan kapsul vitamin A dosis tinggi balita diserahkan kepada instansi tersebut. Meskipun demikian mereka dituntut untuk

melaporkan laporan tertulis tentang kegiatan pemberian kapsul vitamin A balita kepada puskesmas. Bidan koordinator/pemegang program KIA puskesmas melakukan perekapan data cakupan kapsul vitamin A balita yang berasal dari poli KIA puskesmas dan laporan bidan, klinik dan RB swasta dalam buku bantu KIA. TPG Puskesmas sebagai penanggung jawab Gizi melakukan perekapan dan pengolahan data cakupan kapsul vitamin A balita dari seluruh

tempat pemberian kapsul vitamin A balita, laporan yang berasal dari bidan desa berupa format 5 kelurahan dan laporan swiping direkap dalam buku bantu gizi. Hasil rekapan bidan koordinator dicatat kembali dalam buku bantu gizi yang kemudian dilakukan penghitungan cakupan pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi balita di wilayah puskesmas tersebut. TPG Puskesmas melaporkan cakupan pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi balita di wilayah puskesmas tersebut dalam LB3 kepada tingkat Kota.

b. Untuk Ibu Nifas Cakupan vitamin A dosis tinggi untuk ibu nifas di peroleh dari hasil pencatatan pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi untuk ibu nifas di posyandu, puskesmas, swiping, bidan dan klinik/RB swasta. Pelaporan dilakukan setiap bulannya. Berikut ini alur pencatatan, pengelolaan dan pelaporan lahan data cakupan kapsul vitamin A dosis Tinggi untuk ibu nifas:

Data ibu nifas yang mendapat vit A dosis tinggi

Pencatatan di posyandu

Kohort nifas

Pencatatan

Format 1

Rekapitulasi Data

Format 5 Posyandu

Rekapitulasi Data

Format 5 Kelurahan

Data poli KIA ibu nifas yang mendapat vit A dosis tinggi

Rekapitulasi Data

Data Swiping ibu nifas mendapat vit A dosis tinggi

Data klinik, bidan, dan RB swasta

Pencatatan

Buku Bantu KIA Puskesmas

Pencatatan

Buku bantu gizi

Pencatatan

LB 3 Gizi

Bagan 4.8 Pencatatan Dan Pengolahan Data Cakupan Kapsul Vitamin A Untuk Ibu Nifas Tingkat Puskesmas

Pencatatan ibu nifas yang datang ke posyandu dan di berikan vitamin A dosis tinggi dicatat pada kohort nifas oleh bidan desa, kemudian di catat kembali pada format 1. Kader hanya melakukan penjumlahan pemberian vitamin A dosis tinggi ibu nifas pada format 5 posyandu. Ibu nifas di desa tidak selalu datang ke posyandu, jadi pemberian vitamin A dosis tinggi ibu nifas karena adanya upaya penjaringan yang dilakukan oleh kader dan bidan desa, hal tersebut merupakan kegiatan swiping yang dilakukan puskesmas tersebut.

Pencatatan hasil kegiatan swiping vitamin A dosis tinggi ibu nifas dicatat dalam laporan berbeda. Bidan desa merekap ibu nifas yang mendapat vitamin A dosis tinggi dari kohort nifas, format 5 posyandu dan laporan swiping menjadi format 5 kelurahan kemudian disampaikan kepada bidan koordinator yang merupakan pemegang program KIA. Pelaksanaan pemberian vitamin A dosis tinggi ibu nifas dilaksanakan pula di puskesmas melalui poli KIA, pencatatan dilakukan pada kohort ibu nifas dan buku bantu KIA. Selain posyandu, puskesmas dan swiping sumber data cakupan vitamin A dosis tinggi ibu nifas berasal dari bidan, klinik dan RB swasta. Sama halnya dengan pencatatan indikator lain PWS gizi yang dilakukan oleh pihak bidan, klinik dan RB swasta,

pencatatan pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi ibu nifas diserahkan kepada instansi tersebut disesuaikan dengan kebutuhan. Mereka melaporkan cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi ibu nifas setiap bulan bersama dengan laporan lainnya kepada puskesmas. Bidan koordinator memiliki tanggung jawab dalam pengolahan data cakupan vitamin A dosis tinggi ibu nifas yang berasal dari bidan desa, poli KIA Puskesmas, bidan, klinik dan RB swasta. Hasil pengolahan tersebut dicatat dalam buku bantu KIA. TPG puskesmas kemudian mencatat ulang dalam buku bantu gizi, selain itu bersama dengan bidan koordinator menghitung cakupan ibu nifas yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi berdasarkan wilayahnya. TPG Puskesmas akan melaporkan cakupan ibu nifas yang mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi kepada tingkat kota melalui LB3 setiap bulannya.

4.1.3.7 Cakupan Desa Dengan Garam Beryodium Baik Desa dengan garam beryodium baik adalah desa/kelurahan dengan 21 sampel garam yang dikonsumsi yang diperiksa (juknis PWS-Gizi, Depkes 2008). Untuk mengetahui cakupan desa dengan garam beryodium baik, Dinas Kesehatan Kota tangerang

Selatan melalui Tenaga Pelaksana Gizi Puskesmas melakukan pengetesan garam dapur dengan sampel dua SD/MI yang dipilih secara acak sistimatik di setiap kelurahan. Murid yang menjadi sampel diminta membawa garam yang ada dirumah kemudian dites dengan iodina test oleh guru Sekolah Dasar yang di dampingi oleh Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) Puskesmas. Pelaksanaan dilakukan pada 2008 dan Oktober -

November 2010, seharusnya dilaksanakan setiap 6 bulan sekali pada bulan Februari dan Agustus namun mingingat keterbatasan dana Kota Tangerang Selatan dan bukan temasuk daerah endemis GAKY maka pemantauan dilakukan hanya satu kali pada tahun 2010 sehingga cakupan garam beryodium bukan merupan prioritas permasalahan gizi di Dinas Kota Tangerang Selatan di tahun 2010. Berikut ini alur pencatatan, pengelolaan dan pelaporan cakupan garam beryodium tingkat masyarakat :

Data hasil pengetesan garam 2 SD/ MI tiap kelurahan

Pencatatan

Form GB-KEI

Rekapitulasi data

Laporan pemantauan garam per kelurahan

Rekapitulasi data

Laporan pemantauan garam di wilayah puskesmas

Bagan 4.9 Pencatatan, Pengolahan dan Pelaporan Data Cakupan Desa dengan Garam Beryodium Baik Tingkat Puskesmas

Pencatatan

data

dilakukan

pada

saat

pelaksanaan

pengetesan garam dapur di 2 SD/MI yang menjadi sampel di masing-masing kelurahan oleh guru kelas yang didampingi TPG Puskesmas. Pelaporan data pengetesan garam dapur dari SD/MI dilakukan seusai pelaksanaan pengetesan garam di SD/MI tersebut kepada TPG puskesmas melalui form GB-KEI. Pengolahan data pengetesan garam dapur dilakukan oleh TPG puskesmas, TPG mengolah data menjadi cakupan garam

beryodium tingkat masyarakat berdasarkan kelurahan yang kemudian dibuat cakupan desa dengan garam beryodium baik tingkat puskesmas. Laporan cakupan desa dengan garam beryodium baik tingkat puskesmas akan dilaporkan kepada tingkat dinas kesehatan Kota Tangerang sebagai bahan intervensi selanjutnya.

Jadi

diketahui

bahwa

permasalahan

yang

terjadi

dalam

pelaksanaan pencatatan, pengolahan dan pelaporan data PWS Gizi dari beberapa indikator yang dilakukan pengumpulan datanya di Posyandu sama yaitu pada kader dan bidan desa. Dalam pelaksanaan pelaporan data beberapa indikotor yang diharapkan Puskesmas dari bidan, klinik dan RB swasta pun sama yaitu keterlambatan bahkan tidak dilaporkan data yang diharapkan.

4.1.4 Penyajian dan Analisis Data dapat diolah menurut waktu (bulanan atau tahunan), kelompok umur, jenis kelamin, dan wilayah dalam bentuk jumlah kasus (insidens), proporsi, dan prevelensi. Sedangkan hasil pengolahan data dapat disajikan dalam bentuk tabel, grafik baris, grafik balok, atau peta wilayah Depkes RI (2006). Analisis dan penyajian seluruh data PWS-Gizi di tingkat

puskesmas dan kota menurut pedoman PWS-Gizi Depkes 2008 disajikan secara sederhana dalam bentuk tabel, grafik dan peta manurut tempat dan waktu atau berdasarkan faktor resiko tertentu sesuai kebutuhan program. Pelaksanaan penyajian data di lima puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan, dilakukan dalam bentuk tabel serta grafik menurut tempat dan waktu yang disesuaikan dengan kebutuhan program. TPG membuat penyajian hasil PWS-Gizi mengunakan komputer yang kemudian di simpan dalam bentuk softcopy, tabel maupun grafik dibuat dalam cakupan PWS-Gizi per-bulannya. Tidak semua indikator di buat penyajian dan analisisnya oleh TPG karena PWS-Gizi bersifat lintas sektoral, beberapa indikator seperti : cakupan vitamin A ibu nifas, cakupan 90 TTD ibu hamil, prevelensi BBLR, ASI eksklusif dibuat oleh petugas KIA Puskesmas. Namun dalam pelaksanaannya prevelensi BBLR dan cakupan ASI eksklusif hanya disajikan dalam bentuk rekapan data dalam buku bantu KIA Puskesmas dan tidak disajikan tabel maupun grafik. Penyajian data Cakupan vitamin A ibu nifas dan cakupan 90 TTD ibu hamil disajikan dalam bentuk tabel dan grafik berdasarkan waktu dan tempat. Penyajian data yang murni dilakukan oleh TPG puskesmas adalah penyajian pemantauan pertumbuhan, cakupan vitamin A dosis tinggi balita, cakupan konsumsi garam beryodium di tingkat masyarakat. Setiap bulannya TPG menyajikan pemantauan pertumbuhan dalam bentuk tabel

dan grafik berdasarkan presentasi SKDN yaitu D/S, T/D, BGM/D, N/D dan daftar nama balita berdasarkan status gizinya pada papan dinding puskesmas. Cakupan vitamin A dosis tinggi balita dan cakupan konsumsi garam beryodium di tingkat masyarakat disajikan berdasarkan tempat dan waktu. Tabel dan grafik tidak selalu disajikan setiap bulan dalam bentuk hard copy tidak jarang puskesmas menampilkan tabel dan grafik dalam hard copy cakupan per-tiga bulan. Meskipun demikian, TPG selalu membuat dan menyimpan dalam bentuk soft copy pada komputer puskesmas setiap bulannya. Hal tersebut di maklumkan oleh pihak dinas kesehatan kota Tangerang Selatan, karena puskesmas tidak memiliki anggaran dana yang cukup dalam penyediaan tinta printer untuk kegiatan PWS-Gizi. Analisis cakupan PWS-Gizi tingkat puskesmas dilakukan apabila terdapat indikator yang menunjukan hasil dibawah target yang sudah ditetapkan hal tersebut diperkuat melalui hasil wawancara, TPG puskesmas lebih sering menganalisis hasil dari pemantauan pertumbuhan apabila terjadi penurunan presentase dibawah target, dan untuk indikator yang lain hanya dalam rekapan data dan penyajiannya tanpa dilakukan analisis cakupan target. Hal tersebut terjadi karena pelaksanaan pencatatan dilapangan masih lemah sehingga apabila dilakukan analisis data tidak dapat mewakili keadaan sebenarnya.

Berikut ini hasil penyajian dan analisis yang dilakukan TPG Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan terhadap cakupan PWS-Gizi di 12 Puskesmas: a. Prevelensi Ibu Hamil KEK Tabel. 4.4 Prevalensi Ibu Hamil KEK Kota Tangerang Selatan Tahun 2010
No Puskesmas Sas. Bumil Pencapaian S/D Desember 14 7 56 46 20 144 4 9 6 15 0 10 Prevalensi% 0.55 0.35 6.68 6.35 0.81 2.35 0.30 0.54 0.15 0.48 0.00 1.34 1.26

1 Serpong 2544 2 Pondok Jagung 1998 3 Ciputat 838 4 Kampung Sawah 724 5 Jombang 2456 6 Pamulang 6128 7 Pondok Aren 1317 8 Parigi 1655 9 Ciputat Timur 3996 10 Jurangmangu 3125 11 Setu 739 12 Karangan 747 KOTA TANGERANG 26267 331 SELATAN Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Diagram 4.1 Prevalensi Ibu Hamil KEK Kota Tangerang Selatan tahun 2010

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Dari hasil penjaringan selama tahun 2010 diketahui bahwa prevelensi bumil KEK di Kota Tangerang Selatan sebesar 1,26 %. Puskesmas Ciputat menujukan angka prevelensi bumil KEK tertinggi yaitu 6,68% dari total jumlah ibu hamil di wilayah Ciputat.

b. Cakupan 90 TTD ibu hamil Tabel 4.5 Cakupan Pemberian Fe-1 Dan Fe-3 Pada Ibu Hamil menurut Puskesmas Di Kota Tangerang Selatan tahun 2010

NO

KELURAHAN

1 Serpong 2 Pondok Jagung 3 Ciputat 4 Kampung Sawah 5 Jombang 6 Pamulang 7 Pondok Aren 8 Parigi 9 Ciputat Timur 10 Jurangmangu 11 Setu 12 Karanggan KOTA TANGERANG SELATAN

JUMLAH CAKUPAN SASARAN Fe-3 % 2544 2828 111.16 1998 2627 131.48 838 886 105.73 724 880 121.55 2456 2385 97.11 6128 7172 117.04 1317 1341 101.82 1655 1984 119.88 3996 4031 100.88 3125 3116 99.71 739 647 87.55 747 748 100.31 26267 28645 109.05

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Cakupan pemberian 90 TTD / F3 ibu hamil di Kota Tangerang Selatan melebihi sasaran yang telah ditentukan, hal tersebut terjadi karena kunjungan ibu hamil tidak hanya dari wilayah puskesmas melainkan luar wilayah puskesmas. Sehingga sasaran yang telah dihitung berdasarkan jumlah ibu hamil yang ada diwilayah puskesmas tidak sesuai dengan jumlah kapsul yang di distribusikan. Hanya Puskesmas Setu jumlah cakupannya kurang dari sasaran yang diharapkan.

c. Prevelensi BBLR Penyajian dan analisis prevelensi BBLR di suatu wilayah dibuat berdasarkan hasil laporan dan temuan kader, bidan desa, dan petugas KIA Puskesmas. Hasil temuan BBLR di pegang oleh bagian KIA Puskesmas yang kemudian dilaporkan ke bagian KIA tingkat Kota, bagian gizi tingkat kota meminta data kepada bagian KIA tingkat kota. Namun di Puskesmas Wilayah Kota Tangerang Selatan hanya melakukan pencatatan dan perekapan data, tidak dilakukan penyajian data berupa tabel maupun grafik. Dengan demikian tidak tersedia analisis prevelensi BBLR berdasarkan tempat dan waktu. Sama halnya dengan bagian KIA tingkat Kota yang memegang prevelensi BBLR, hanya merekap data yang berasal dari semua puskesmas melalui LB3 KIA sedangkan penyajian sederhana seperti tabel dan grafik belum dilakukan.

d. Cakupan ASI Eksklusif Cakupan ASI eksklusif diperoleh dari rekapan data bayi yang telah melakukan ASI eksklusif selama 0-6 bulan. Menurut pedoman PWS-Gizi Depkes 2008, puskesmas melakukan penyajian dan analisis sederhana untuk cakupan ASI eksklusif. Namun, pelaksanaan di tingkat Puskesmas wilayah Kota Tangerang Selatan hanya

melakukan perekapan data dalam buku bantu, dan LB3 tanpa melakukan penyajian ataupun analisisnya. Hal tersebut terjadi dengan keadaan di tingkat Kota, bagian KIA yang memegang ASI Eksklusif hanya menyimpan laporan yang berasal dari puskesmas tanpa melakukan rekapan data dari setiap puskesmas dan membuat penyajian sederhana yang disertai dengan analisis perbulannya. e. Pemantauan Pertumbuhan Tabel 4.6 Cakupan Pemantauan Pertumbuhan (SKDN) Menurut Puskesmas Kota Tangerang Selatan Tahun 2010

NO

PUSKESMAS

HASIL PENIMBANGAN BALITA TAHUN 2010 K/S (85%) D/S (75%) N/S (40%) N/D (70%) Th Th Th Th Th Th Th Th 2010 2009 2010 2009 2010 2009 2010 2009 93,17 98,82 100,00 86,00 85,60 99,74 96,82 88,00 92,68 87,63 90,55 91,38 90,52 91,04 98,87 94,09 93,75 91,18 96,24 90,50 94,49 74,65 87,32 68,60 73,08 70,28 80,02 77,92 77,84 65,08 76,48 78,48 74,89 72,37 77,16 73,90 72,43 75,54 73,12 72,29 72,24 82,51 41,41 76,41 40,24 45,32 43,30 46,47 60,20 68,47 53,88 56,05 57,70 51,09 52,52 55,69 52,26 55,57 60,11 50,84 54,58 51,18 53,03 51,12 60,91 53,60 55,47 87,51 58,65 62,02 61,61 58,08 77,27 87,97 82,79 73,29 73,75 73,58 69,75 74,37 72,21 72,02 81,34 70,18 72,26 70,00 73,36 70,77 73,82 72,33

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

SERPONG PONDOK JAGUNG CIPUTAT KP SAWAH JOMBANG PAMULANG PONDOK AREN PARIGI CIPUTAT TIMUR JURANG MANGU SETU

KARANGGAN 85,75 69,43 KOTA TANGERANG SELATAN 93,28 93,1 75,30 74,10 Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Secara keseluruhan Cakupan K/S semua puskesmas di Kota Tangerang Selatan selama 2010 telah mencapai target sebesar 85% selama tahun 2010 dan tertinggi dimiliki Puskesmas Ciputat sebesar 100%. Namun untuk cakupan D/S dengan target 75% di tahun 2010, masih terdapat puskesmas yang belum mencapai target tersebut antara lain Puskesmas Serpong, Kampung Sawah, Jombang, Karanggan, Ciputat dan terendah di Ciputat Timur 65,08%. Hal tersebut dikarenakan oleh partisipasi masyarakat yang kurang dalam pelaksanaan posyandu di wilayahnya. Cakupan N/S ditargetkan 40% selama tahun 2010, sudah semua puskesmas dapat mencapai target yang telah ditentukan oleh Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Dan untuk cakupan N/D target yang ditetapkan sebesar 70%, namun barulah 7 puskesmas yang telah mencapai target tersebut.

f. Cakupan Vitamin A dosis Tinggi untuk Bayi, Balita dan Ibu Nifas Tabel 4.7 Cakupan Distribusi Vitamin A dosis Tinggi untuk Bayi dan Balita Di Kota Tangerang Selatan tahun 2010

N O

JUMLAH SASARAN KELURAHAN 6-11 bl 1125 883 370 320 1086 2709 582 732 1767 1382 327 330 11613 12-59 bl 10329 8113 3402 2941 9973 24882 5346 6718 16225 12689 2999 3034 10665 1

CAKUPAN VITAMIN A FEBRUARI 2010 6-11 bl 12-59 bl n 1093 899 467 298 1170 2587 658 1097 1572 1513 312 310 11976 % 97,16 101,81 126,22 93,13 107,73 95,50 113,06 149,86 88,96 109,48 95,41 93,94 103,13 N 6893 5871 2271 2034 6858 16836 3165 4838 10528 9217 1984 2014 72509 % 66,73 72,37 66,75 69,16 68,77 67,66 59,20 72,02 64,89 72,64 66,16 66,38 67,99

CAKUPAN VITAMIN A AGUSTUS 2010 6-11 bl N 1104 900 547 312 1098 2590 666 615 1931 1459 293 330 11845 % 98,13 101,93 147,84 97,50 101,10 95,61 114,43 84,02 109,28 105,57 89,60 100,00 102,00 N 9399 6100 3074 2459 8210 21570 5039 5493 12419 12019 2679 3034 91461 12-59 bl % 91.00 75.19 90.36 82.59 82.32 86.69 94.26 81.77 76.54 94.72 89.20 100 85.76

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Serpong Pondok Jagung Ciputat Kampung Sawah Jombang Pamulang Pondok aren Parigi Ciputat Timur

1 Jurang Mangu 0 1 Setu 1 1 Keranggan 2 Kota Tangerang Selatan

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Cakupan vitamin A di Kota Tangerang Selatan untuk Balita umur 6-59 bulan pada bulan Februari 88,25 % dan bulan Agustus 91,71 %. Bila di bandingkan dengan RJPMN 2010-2014 telah mencapai target yaitu 85%. Seluruh puskesmas selama tahun 2010 telah memenuhi target yang diharapkan.

Tabel 4.8 Cakupan Distribusi Vitamin A Dosis Tinggi Pada Ibu Nifas Di Kota Tangerang Selatan Tahun 2010
JUMLAH CAKUPAN 2355 1702 742 905 2102 5411 1330 1533 4017 2913 622 674 24306

NO KELURAHAN 1 Serpong 2 Pondok Jagung 3 Ciputat 4 Kampung Sawah 5 Jombang 6 Pamulang 7 Pondok Aren 8 Parigi 9 Ciputat Timur 10 Jurangmangu 11 Setu 12 Karanggan KOTA TANGERANG SELATAN

SASARAN 2475 1944 815 705 2389 5962 1281 1610 3887 3040 719 727 25554

% 95.15 87.55 91.04 128.4 87.99 90.76 103.8 95.22 103.3 95.22 86.51 92.71 95.12

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Pemberian vitamin A pada ibu nifas mencapai 95,12% sedangkan target Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Tahun 2010 adalah 87%. Hanya terdapat satu Puskesmas yang masih dibawah target yang telah ditetapkan Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan, yaitu Puskesmas Setu.

g. Cakupan Garam Beryodium Tingkat Masyarakat Tabel 4.9 Pemantauan Garam Beryodium Di Tingkat Masyarakat Dinas Kesehatan Tangerang Selatan Tahun 2010
Hasil Uji Tidak Ada Kurang Jenis Garam Curai/Korosok Bata/Briket 10 % 0.17 0.45 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.09 n 0 0 9 4 11 1 17 14 4 10 6 1 77 % 0.00 0.00 7.03 2.08 8.59 0.20 4.43 5.47 2.08 3.91 3.13 0.52 2.23

Cukup

NO

1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

2 Serpong Pondok Jagung Ciputat Jombang Kampung Sawah Pamulang Ciputat Timur Jurang Mangu Pondok Aren Parigi Keranggan Setu Jumlah

3 18 14 4 6 4 16 12 8 6 8 6 6 108

4 576 448 128 192 128 512 384 256 192 256 192 192 3456

5 n 573 448 110 186 111 459 301 192 186 202 185 189 3142 % 99.48 100.00 85.94 96.88 86.72 89.65 78.39 75.00 96.88 78.91 96.35 98.44 90.91 n 3 0 9 0 7 53 58 41 4 48 0 0 223

6 % 0.52 0.00 7.03 0.00 5.47 10.35 15.10 16.02 2.08 18.75 0.00 0.00 6.45 n 0 0 9 6 10 0 25 23 2 6 7 3 91

7 % 0.00 0.00 7.03 3.13 7.81 0.00 6.51 8.98 1.04 2.34 3.65 1.56 2.63 n 575 446 119 188 117 511 367 242 188 246 186 191 3376

Halus 8 % 99.83 99.55 92.97 97.92 91.41 99.80 95.57 94.53 97.92 96.09 96.88 99.48 97.69 n 1 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3

Nama Puskesmas

Jumlah Sampel

Jumlah SD

9

Sumber: Laporan Tahunan Gizi Dinas Kesehatan Tangerang Selatan 2010

Target cakupan desa dengan garam beryodium baik di Kota Tangerang Selatan tahun 2010 mengikuti SPM-Penyelenggaraan Perbaikan Gizi Masyarakat Tahun 2005 dan RJPMN 2010-2014 yaitu 90%. Dari hasil pemantauan yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan melalui TPG Puskesmas di dapatkan angka

cakupan garam beryodium di tingkat masyarakat yang dikatakan cukup yaitu sebesar 90,91%. Puskesmas yang masih rendah cakupan garam beryodiumnya yaitu puskesmas Jurang Mangu dengan angka 75,00%.

4.1.5 Diseminasi Informasi Hasil PWS-Gizi tingkat Puskesmas Di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Menurut Depkes RI (2006), diseminasi atau penyebarluasan informasi dapat ditempuh melalui berbagai cara, antara lain dengan cara mengirimkan laporan singkat hasil analisis tentang situasi terkini yang perlu mendapat perhatian kepada para pengambil keputusan dan melakukan pemaparan hasil analisis kepada para pengambil keputusan yaitu dinas kesehatan kota Tangerang Selatan. Penyebaran informasi yang dilakukan tingkat Puskesmas dengan mengirimkan laporan LB3 gizi kepada bidang gizi dan LB3 KIA kepada bidang KIA di Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Selain LB3 gizi dan KIA yang dilaporkan, laporan cakupan garam beryodium pada waktu yang telah ditentukan dinas kesehatan untuk melakukan pemantauan garam beryodium di tingkat masyarakat ikut dilaporkan. Selanjutnya, laporan PWS-Gizi tersebut akan di presentasikan dalam RAKORDES (Rapat Koordinasi Desa) bersama kader posyandu,

istri lurah dan bidan desa setiap bulannya. Selain itu laporan disampaikan pada LOKBUL (Loka Karya Bulanan) bersama kepala dan seluruh staf di puskesmas untuk mengetahui serta memantau pelaksanaan PWS-Gizi di lapangan.

4.2 PEMBAHASAN 4.2.1 Gambaran Umum Pelaksanaan PWS-Gizi 5 (lima) Puskesmas di kota Tangerang Selatan Pelaksanaan PWS-Gizi tingkat puskesmas wilayah Kota Tangerang Selatan berdasarkan hasil observasi dan wawancara di lima puskesmas berujung tombak pada kader karena sumber data indikator PWS-Gizi selama tahun 2010 masih terletak di posyandu. Hampir seluruh penjaringan dan pencatatan indikator PWS-Gizi dilakukan di posyandu, hanya pemantauan garam beryodium tingkat masyarakat yang tidak dilakukan di posyandu. Bukan hanya kader namun seluruh komponen di dalam PWS-Gizi tingkat puskesmas menjadi kunci keberhasilan dalam pelaksanaannya yaitu bidan desa, bidan koordinator dan TPG Puskesmas. Pada tahun 2010, bidan desa dapat membina hingga 23 posyandu hal tersebut dapat membuat bidan desa kurang fokus dalam membina posyandu. Pembinaan bidan desa terhadap posyandu berdampak pada kinerja kader posyandu binaannya, apabila bidan desa kurang dalam memberi

binaan pada kader maka penjaringan kasus, pelaksanaan PWS-Gizi dan program puskesmas lainnya akan lemah di posyandu tersebut dan berakibat pada kualitas laporan yang dihasilkan puskesmas pada akhirnya. Menyadari demikian, dinas kesehatan Kota Tangerang selatan mulai februari 2011 memekarkan beberapa puskesmas, sehingga wilayah pembinaan posyandu pada suatu puskesmas menjadi lebih kecil, puskesmas bisa lebih berfokus pada wilayah yang semakin kecil sehingga bidan desa tidak lagi di bebankan oleh banyaknya posyandu yang harus dibinan. Diharapkan kualitas kinerja dari seluruh staf puskesmas meningkat sehingga berbanding lurus dengan kualitas laporan pada akhirnya. Namun apabila pemekaran puskesmas tidak diimbangi dengan pelatihan, pembinaan dan pemantauan terus-menerus oleh pihak dinas kesehatan kepada staf puskesmas dalam hal ini TPG puskesmas maka akan dirasakan percuma, karena TPG puskesmas menjadi penanggung jawab dalam pelaksanaan pelaporan gizi termasuk PWS-Gizi di puskesmas. Apabila TPG puskesmas tidak mendapatkan pembinaan dan pelatihan yang cukup maka akan berakibat pada kemampuan bidan desa dalam membina posyandu. Dari hasil wawancara diketahui bahwa pihak dinas kesehatan memang melakukan pembinaan dan pemantauan kepada TPG puskesmas melalui pertemuan seluruh TPG yang waktunya tidak ditentukan, pertemuan bisa dilakukan setiap 2 bulan sekali, 3 bulan sekali atau pada waktu yang tidak ditentukan. Namun untuk pelatihan hal tertentu seperti pelatihan yang berkaitan dengan PWS-Gizi, dinas kesehatan Kota Tangerang Selatan hanya memilih beberapa TPG dari puskesmas untuk diikut sertakan dalam

pelatihan. Hal tersebut dapat berdampak pada kesenjangan informasi antara sesama TPG Puskesmas. Sebaiknya pelaksanaan pertemuan dalam rangka membina dan memantau kinerja TPG puskesmas dilaksanakan secara terjadwal rutin, agar kinerja TPG Puskesmas dapat terpantau dan dapat segera dibenahi bila terdapat kekurangan bahkan kekeliruan. Dan untuk pelaksanaan pelatihan sebaiknya diikut sertakan seluruh TPG Puskesmas yang bertugas agar terjadi kesamaan informasi dan pengetahuan sehingga tidak terjadi kesalahan presepsi. TPG Puskesmas dari hasil wawancara, selain memegang program gizi banyak pula yang dibebankan dengan tugas lainnya. Dari 5 TPG Puksesmas tenyata hanya satu saja yang murni memegang program gizi di puskesmas selebihnya memengang satu hingga dua program lain yang tidak berkaitan dengan gizi di puskesmas. Hal tersebut akan menambah beban pekerjaan seorang TPG puskesmas dan membuat fokus kerja yang terbelah. Namun hal tersebut dilakukan karena Puskesmas tidak jarang kekurangan SDM untuk menjalankan berbagai program yang berjalan di Puskesmas. Solusi yang dapat ditawarkan bilamana jumlah SDM kurang dan TPG Puskesmas masih harus memegang lebih dari satu program maka program yang lain sebaiknya masih berkaitan dengan gizi agar dapat dilakukan seiring dan sejalan. Solusi lain dapat ditawarkan untuk mewujudkan pembebanan satu tugas kepada TPG Puskesmas yaitu menambah SDM baru agar pekerjaan lain yang dipegang oleh TPG Puskesmas dapat di alihkan

pada SDM baru, untuk mewujudkan hal tersebut dinas kesehatan merupakan jembatannya karena dinas kesehatan dapat mengadvokasi jumlah SDM baru yang dibutuhkan dalam penerimaan pegawai negeri kepada Badan Kepegawaian Daerah. Setelah TPG puskesmas yang diperhatikan kualitasnya, maka kualitas dari bidan desa perlu ditingkatkan. Karena bidan desa menjadi pembina kelurahan termasuk seluruh posyandu didalamnya, dilapangan yang terjadi ada saja bidan desa yang kurang peduli dengan posyandu binaannya pada pelaksanaan posyandu ditempat tersebut. Diketahui dilapangan seorang bidan desa biasanya merupakan bidan yang baru mulai bertugas / PTT, karena minimnya pengalaman sehingga bidan desa tersebut mungkin belum terbiasa membina suatu posyandu sehingga perlu sekiranya selalu dilakukan pembinaan dan pengawasan terhadap bidan desa oleh puskesmas secara terus menerus. Karena hal tersebut dapat mempengaruhi kualitas kinerja kader yang selalu butuh dibina.

4.2.2 Gambaran pencatatan, pengolahan dan pelaporan data PWS-Gizi 5 (lima) Puskesmas di kota Tangerang Selatan Seperti diketahui tujuan dari pelaksanaan PWS-gizi ialah tersedianya informasi terus menerus, cepat, tepat dan akurat sebagai dasar penentuan tindakan dalam upaya untuk pencegahan dan penanggulangan masalah gizi.

Informasi dapat diketahui dari data-data terkumpul berdasarkan pencatatan, pengolahan serta pelaporan. Untuk itu dalam pelaksanaannya terdapat indikator-indikator yang harus diperoleh informasinya agar dapat

menggambarkan keadaan di suatu tempat. Lokasi dari pengumpulan data PWS-gizi tingkat puskesmas yaitu posyandu, puskesmas, sekolah dasar, bidan, klinik dan RB swasta. Setiap bulannya data dicatat, diolah dari lokasilokasi tersebut yang kemudian menjadi bahan informasi kepada tingkat kota. Dalam pelaksanaannya masih terdapat kelemahan yang terjadi di berbagai lokasi pengumpulan data PWS-gizi tingkat puskesmas berdasarkan hasil wawancara dan observasi di lima puskesmas selama tahun 2010. Posyandu yang merupakan kepanjangan tangan dari puskesmas menjadi pusat pengumpulan data PWS-gizi tingkat puskesmas selama tahun 2010 hal itu dikarenakan posyandu selalu terpantau pelaksanaannya oleh bidan desa. Namun demikian tetap saja masih terjadi kekurangan dalam pelaksanaannya, seperti yang sudah dibahas diatas bahwa kader memiliki peranan penting pada pelaksanaan posyandu. Keaktifan kader di posyandu dapat dikatakan dampak dari binaan bidan desa, jadi apabila pembinaannya baik maka akan baik pula peran serta kader di posyandu. Kader akan melaksanakan kegiatan sesuai dengan instruksi dari bidan desa, jadi bila bidan desa memberikan instruksi yang kurang jelas kaderpun akan menjawab dengan laporan yang kurang maksimal. Yang cukup

membanggakan kebanyakan dari kader di Kota Tangerang Selatan memiliki

loyalitas dalam menggemban tugasnya, jadi meskipun ada saja bidan desa yang kurang aktif membina posyandu kader punya inisiatif sendiri untuk bertanya apabila ada yang kurang dipahami dalam pelaksanaan pencatatan dan pelaporan SIP tingkat posyandu. Bidan, klinik dan RB swasta walaupun menjadi lokasi pengumpulan data namun peran serta dalam pelaporannya kepada puskesmas masih belum dapat diandalkan. Seperti yang terjadi di Puskesmas Ciputat Timur, pihak puskesmas tidak mengandalkan laporan dari instansi lain selain posyandu dan puskesmas. Bidan, klinik dan RB swasta diwilayah tersebut kurang koperatif dalam pelaporan padahal setiap bidan, klinik dan RB swasta pasti memiliki kesepakatan bersama untuk pelaporan kepada puskesmas pada waktu mereka mulai membuka prakteknya. Hal kurang koperatif ditunjukan pula diwilayah Puskesmas Jombang, TPG puskesmas mengaku harus menjemput laporan dari pihak bidan, klinik dan RB swasta di wilayahnya. Hal berbeda ditunjukan pada Puskesmas Ciputat dan Pamulang karena bidan, klinik dan RB swasta wilayahnya mengantarkan sendiri laporan bulannya kepada puskesmas, meskipun sering kali ada bidan, klinik dan RB swasta yang telat dalam melaporkan laporannya. Untuk mengatasi kurang koperatif dan keterlambatan pengiriman laporan kepada puskesmas, ada baiknya puskesmas ataupun melalui dinas kesehatan memberikan teguran baik secara tertulis maupun tidak kepada bidan, klinik dan RB swasta. Selanjutnya pemanggilan dan pembuatan kesepakatan baru agar pihak

swasta lebih koperatif dan pembuatan blangko yang seragam dari dinas kesehatan agar pihak swasta sulit untuk berkelit lagi dalam melaporkan laporan yang seharusnya, serta peran serta dari puskesmas perlu ditingkatkan yang dilakukan oleh Puskesmas Kampung Sawah dapat dicontoh oleh puskesmas lainnya. Poli KIA puskesmas merupakan lokasi lain dalam pengumpulan data PWS-gizi proses pengumpulannya diserahkan kepada bidan di poli KIA kemudian tertulis dalam buku bantu KIA dan diolah oleh bidan pembina. Tidak semua indikator dihasilkan dari lokasi tersebut, pemantauan pertumbuhan, dan garam beryodium tidak dapat dilakukan di poli KIA puskesmas. Sempat dikemukakan oleh salah seorang TPG puskesmas bahwa pemantauan pertumbuhan juga dilakukan dipuskesmas namun setelah diamati lebih lanjut tidaklah mungkin pemantauan pertumbuhan seorang anak dapat dilakukan di puskesmas karena tidak setiap bulan anak tersebut datang ke puskesmas untuk melakukan penimbangan berat badannya saja. Mungkin yang dimaksudkan pemantauan pertumbuhan di puskesmas ialah terhadap balita yang mengalami gizi kurang bahkan buruk dan mendapatkan rawat jalan di puskesmas sehingga setiap bulannya balita tersebut datang ke puskesmas untuk dipantau perkembangannya. Kelengkapan informasi PWS-gizi terdiri dari 7 indikator didalamnya, yaitu prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK), prevelensi Bayi Berat Rendah (BBLR), cakupan ASI Ekslusif, cakupan desa dengan

garam beryodium baik, pemantauan pertumbuhan, cakupan 90 TTD ibu hamil dan cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas. Dalam pelaksanaan untuk mendapatkan data PWS-gizi di lapangan masih terdapat kekurangan. Indikator yang masih kurang dalam

penjaringannya yaitu cakupan ASI eksklusif, pencatatan memang dilakukan di Posyandu maupun Puskesmas namun dapat dikatakan masih lemah dan belum sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Hingga tahun 2010, dinas Kota Tangerang Selatan masih menggunakan acuan dari kabupaten Tangerang yang belum menggunakan perhitungan menggunakan rumus yang benar. Bayi yang datang ke posyandu ditanyakan kepada

orangtua/pengantarnya mengenai penggunaan ASI eksklusif, namun hasil observasi menunjukan kader maupun bidan desa jarang menayakan penggunaan ASI eksklusif sehingga pencatatannya kurang jelas. Bilapun ditanyakan penggunaan ASI eksklusif yang dicatat dalam SIP hanya yang diberikan ASI eksklusif, bayi yang masih ASI dan sudah diberikan makanan tambahan ataupun hanya diberikan makanan tidak dicatat. Bidan desa kurang koperatif dalam pelaksanaan pencatatan cakupan ASI eksklusif seharusnya bidan desa menegaskan kepada kader untuk selalu menanyakan penggunaan ASI eksklusif kepada bayi yang datang ke posyandu. Karena pelaksanaan pencatatan ASI eksklusif dapat berjalan baik bila didukung oleh kerjasama antara bidan desa dan kader di lapangan. Pelaksanaan pencatatan ASI eksklusif dilapangan sebaiknya selalu di awasi TPG karena TPG

biasanya yang mendapatkan pembinaan dari tingkat Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan, namun sepertinya pada tahun 2010 ASI eksklusif belum menjadi perhatian pihak dinas kesehatan karena masih berfokus kepada gizi buruk di Kota Tangerang Selatan. Sehingga pengawasan terhadap pelaksanaan pencatatan ASI eksklusif di tingkat Puskesmas belum dilakukan maksimal, bilamana dinas kesehatan mengalakan pencatatan ASI eksklusif hal tersebut akan mempengaruhi kader dalam melakukan pengumpulan data di lapangan. Pelatihan terhadap kader, bidan desa maupun TPG Puskesmas sebaiknya dapat dilakukan guna membenahi pencatatan, pengolahan dan pelaporan cakupan ASI eksklusif. Selain itu difasilitasinya form khusus cakupan ASI eksklusif dengan kolom yang disesuaikan guna mendapatkan gambaran cakupan ASI eksklusif sesungguhnya dilapangan sebaiknya segera dapat diwujudkan dinas kesehatan. Menyadari kekurangannya Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan berencana akan segera melakukan pelatihan di tahun 2011 terhadap TPG puskesmas dalam pencatatan, pengolahan dan pelaporan ASI eksklusif karena diketahui bahwa petugas gizi dinas kesehatan juga baru mengetahui cara pencatatan, pengolahan dan pelaporan ASI eksklusif yang benar dari dinas kesehatan Provinsi Banten pada bulan November 2010. Selain itu dinas kesehatan berencana mengalihkan pencatatan, pengolahan, dan pelaporan cakupan ASI eksklusif tingkat puskesmas dan kota, di puskesmas kepada TPG puskesmas karena sebelumnya di pegang oleh bidan koordinator, dan di dinas kesehatan kepada petugas gizi tingkat kota yang sebelumnya di pegang oleh KIA tingkat kota.

Namun di harapkan, tidak hanya berujung pada pelatihan semata namun pada pembinaan dan pengawasan terhadap kader, bidan desa dan TPG puskesmas guna semakin baiknya pelaksanaan pencatatan, pengolahan dan pelaporan cakupan ASI eksklusif. Seperti halnya cakupan ASI eksklusif, prevelensi BBLR dilapangan masih mengalami kekurangan dalam hal penjaringan dilapangan sehingga pencatatan, pengolahan dan pelaporannya belum dapat menggambarkan keadaan sebenarnya. Prevelensi BBLR dapat diketahui dari pencatatan yang dilakukan di posyandu, puskesmas dan instansi swasta. Di posyandu, kader yang bergerak mencari data BBLR karena kader mengetahui wilayahnya kasus kemudian dilaporkan kepada bidan desa, jadi keaktifan kader berandil besar pada penjaringan BBLR di suatu wilayah. Puskesmas sebagai tempat kedua dalam penjaringan BBLR, namun tidak semua puskesmas menjadi rujukan persalinan sehingga puskesmas mendapatkan data dari kunjungan bayi kepada poli KIA. Yang seharusnya menjadi ujung tombak data BBLR ialah bidan, klinik dan RB swasta namun karena kurangnya peran serta dari instansi swasta dalam pelaporan data sehingga kasus BBLR yang mungkin saja ada dan menjadi suatu informasi pada akhirnya tidak terwujudkan. Cakupan desa dengan garam beryodium baik diperoleh dari hasil pemeriksaan garam dapur pada siswa sekolah dasar yang menjadi sampel. Pelaksanaan pemeriksaan garam dapur di Kota Tangerang Selatan hanya dilakukan satu kali pada tahun 2010 yaitu bulan Oktober-November.

Seharusnya dapat dilakukan dua kali dalam setahun yaitu februari dan agustus, namun Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan baru menyanggupi melaksanakan satu kali pada tahun 2010 karena cakupan desa dengan garam beryodium belum menjadi prioritas perhatian di tahun 2010. Diketahui dari observasi bahwa pemeriksaan garam dapur terahir sebelum tahun 2010 yaitu pada tahun 2008 yang dahulu masih dalam kesatuan Kabupaten Tangerang, itu pun sama hanya dilakukan satu kali. Dari data pemeriksaan garam di tahun 2010, 50% hasil pemeriksaan garam diwilayah puskesmas dibawah angka 90% sehingga dinas kesehatan Kota Tangerang Selatan perlu sekiranya melakukan pemeriksaan garam dua kali dalam satu tahunnya. Karena bila tidak dilakukan pemantauan dikhawatirkan cakupan desa dengan garam beryodium baik akan menurun dan lama kelamaan berdampak pada kualitas sumber daya manusia di Kota Tangerang Selatan. Dapat disimpulkan bahwa permasalahan yang terjadi pada

pelaksanaan PWS-Gizi lima Puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan yaitu terjadi pada kader dan bidan desa di Posyandu, instansi swasta seperti bidan, klinik dan RB Swasta dalam hal pelaporan dan pelaksanaan pemantauan desa dengan garam beryodium baik yang hanya dilakukan satu kali pada tahun 2010.

4.2.3 Penyajian dan Analisis Setelah dilakukan pengolahan data pada tingkat puskesmas langkah selanjutnya yang dilakukan ialah penyajian dan analisis. Penyajian terutama analisis cakupan PWS-gizi tidak selalu dilakukan oleh puskesmas. Ada beberapa faktor yang menyebabkan penyajian dan analisis tidak selalu dilakukan, ketidaksediaan fasilitas penunjang seperti yang dialami di Puskesmas Jurang Mangu yang mengaku membuat penyajian dalam 3 bulan sekali, namun pembuatan setiap bulannya dilakukan pada komputer puskesmas. Analisis tidak dilakukan kepada semua data yang telah diperoleh, biasanya analisis baru dilakukan ketika terjadi kenaikan gizi kurang pada balita, jadi analisis tidak dilakukan setiap bulan, analisis baru dilakukan pada laporan tahunan puskesmas yang menjabarkan seluruh kegiatan yang dilakukan puskesmas setahun terakhir, selebihnya hanya

berupa penyajian data berupa tabel dan diagram pada komputer. Hal demikian terjadi pula pada indikator lainnya seperti cakupan 90 TTD, cakupan tablet vitamin A dosis tinggi balita dan ibu nifas, dan cakupan desa dengan yodium baik. Bahkan untuk indikator ASI eksklusif dan BBLR hanya dibuat rekapitulasi dalam buku bantu gizi tanpa dilakukan penyajian dan analisis lebih lanjut. Hal tersbut dapat disebabkan oleh TPG puskesmas yang merasa tidak perlu dilakukan analisis lebih lanjut karena dengan melaporkan kepada tingkat kota sudahlah cukup.

Untuk mengetahui akar masalah yang sebenarnya dalam suatu cakupan yang rendah bahkan tinggi, analisis perlu dilakukan secara rutin setiap informasi baru yang diperoleh. Namun apabila analisis sulit dilakukan maka dengan penyajian data secara terus menerus dapat memberikan gambaran keadaan yang terjadi di wilayah tersebut. Sebaiknya ada peningkatan pengolahan data pada data BBLR dan ASI eksklusif, data tidak hanya direkapitulasi dalam sebuah buku namun sebaiknya di intrepetasikan melalui tabel dan grafik agar dapat menggambarkan keadaan yang sebanarnya dan dapat menjadi bahan analisis di tingkat puskesmas.

4.2.4 Diseminasi Informasi Hasil PWS-Gizi tingkat Puskesmas Di Wilayah Kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan Seperti yang telah dipaparkan sebelumnya bahwa proses desiminasi puskesmas dilakukan kepada dua instansi berbeda, pertama puskesmas menyebarluaskan informasi kepada dinas kesehatan Kota Tangerang Selatan dalam LB3 gizi dan LB3 KIA setiap bulannya. Dari lima TPG puskesmas yang diwawancarai hanya satu yang mengaku pernah terlambat mengirimkan laporan kepada dinas kesehatan. Namun hal tersebut tidak dapat dibuktikan begitu saja karena di dinas kesehatan tidak terdapat bukti tertulis/serah terima laporan, bukti tertulis hanya dimiliki pihak puskesmas karena setiap kali petugas puskesmas mengirimkan laporan ke

dinas kesehatan, petugas gizi dinas kesehatan akan menadatangani bukti tertulis serah terima laporan yang kemudian di bawa kembali ke puskesmas. Sehingga bila hanya puskesmas yang memiliki bukti tertulis itu tidak dapat dihitung presentase ketepatan pengiriman laporan selama tahun 2010 oleh dinas kesehatan. Sebaiknya dinas kesehatan membuat bukti tertulis/serah terima laporan juga seperti puskesmas, agar segera dapat diketahui dan dievaluasi bila terdapat keterlambatan pengiriman laporan. Hal yang sudah cukup baik dilakukan dinas kesehatan selama ini dengan memanggil TPG puskesmas bila terjadi keterlambatan pengiriman laporan oleh kepala bidang kesehatan keluarga yang membawahi program gizi. Semoga hal tersebut dapat selalu dilakukan terus menurus sehingga terus terjadi peningkatan kualitas TPG puskesmas. Kedua ialah mempresentasikan hasil temuan setiap bulannya di tingkat desa dan puskesmas. Pertemuan kader, istri lurah, bidan desa bersama TPG Puskesmas dilakukan untuk mempresentasikan hasil pemantauan yang dilakukan di desa tersebut dalam RAKORDES (rapat koordinasi desa). Diharapkan dengan adanya RAKORDES seluruh kader dapat mengetahui situasi dan keadaan di wilayahnya sehingga diharapkan dapat menyebarkan informasi pada masyarakat sekitar dan meningkatkan kualitas dari setiap posyandu. RAKORDES juga dimanfaatkan puskesmas sebagai wadah sosialisasi informasi baru kepada kader, namun mengingat usia kader yang kebanyakan sudah lanjut diharapkan sosialisasi informasi

baru tidak hanya dilakukan pada saat RAKORDES namun pada bidan desa yang menjadi pembina posyandu. Pertemuan lain dilakukan oleh TPG puskesmas bersama kepala dan seluruh staf puskesmas dalam LOKBUL (laporan bulanan) pertemuan ini tidak hanya membahas pelaksanaan PWSgizi saja namun kegiatan lain yang dilakukan Puskesmas.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan 1. Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan merupakan daerah otonom yang terbentuk pada akhir 2008. Jumlah tenaga pelaksana gizi di tingkat puskesmas di wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan tahun 2010 sebanyak 12 orang. Jumlah posyandu yang di miliki sebanyak 791 dan 3.656 kader posyandu. 2. Pelaksanaan PWS-Gizi tingkat puskesmas di wilayah kerja dinas kesehatan kota Tangerang Selatan mengunakan indikator antara lain: prevelensi Ibu hamil Kurang Energi Kronis (Bumil KEK), prevelensi Bayi Berat Rendah (BBLR), cakupan ASI Ekslusif, cakupan desa dengan garam beryodium baik, pemantauan pertumbuhan, cakupan 90 TTD ibu hamil dan cakupan kapsul vitamin A dosis tinggi untuk balita dan ibu nifas. Semua indikator ini telah dilaksanakan oleh seluruh Puskesmas di wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan selama tahun 2010. Target setiap indikator PWS-Gizi tingkat Puskesmas sudah ditetapkan oleh pihak dinas kesehatan yang disesuaikan dengan jumlah penduduk masing-masing wilayah. 3. Kelengkapan pengumpulan data PWS-Gizi meliputi: SIP (sistem informasi posyandu) format 1-5, form vit.A, kohort ibu hamil, kohort ibu nifas, form GBKEI, buku bantu KIA, buku bantu gizi dan LB3 Gizi. pencatatan, pengelolaan dan pelaporan data PWS-Gizi di Puskesmas dilakukan berjalan seiring. Lokasi

pengumpulan data PWS-gizi posyandu, puskesmas, bidan, klinik dan RB swasta. Pencatatan dan pengumpulan data di posyandu dilakukan oleh kader dan bidan desa. Pencatatan ASI eksklusif belum maksimal diranah posyandu, sehingga informasi yang dihasilkan belum dapat menggambarkan keadaan sebenarnya. Sumber data yang berasal dari poli KIA Puskesmas dan bidan, klinik dan RB swasta mencakup beberapa indikator PWS-Gizi seperti cakupan tablet 90TTD, vitamin A balita, prevelensi ibu hamil KEK dan ibu nifas dan prevelensi BBLR. Dalam pelaksanaannya bidan, klinik dan RB swasta kurang koperatif dalam menyampaikan laporan yang seharusnya kepada puskesmas. 4. Pelaksanaan penyajian data di lima puskesmas wilayah kerja Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan, dilakukan dalam bentuk tabel serta grafik menurut tempat dan waktu yang disesuaikan dengan kebutuhan program. TPG membuat penyajian hasil PWS-Gizi mengunakan komputer yang kemudian di simpan dalam bentuk softcopy, tabel maupun grafik dibuat dalam cakupan PWS-Gizi per-bulannya. Analisis cakupan PWS-Gizi tingkat puskesmas dilakukan apabila terdapat indikator yang menunjukan hasil dibawah target yang sudah ditetapkan hal tersebut diperkuat melalui hasil wawancara, TPG puskesmas lebih sering menganalisis hasil dari pemantauan pertumbuhan apabila terjadi penurunan presentase dibawah target, dan untuk indikator yang lain hanya dalam rekapan data dan penyajiannya tanpa dilakukan analisis cakupan target. 5. Penyebaran informasi yang dilakukan tingkat Puskesmas dengan mengirimkan laporan LB3 gizi dan KIA kepada dinas kesehatan. laporan PWS-Gizi tersebut akan di presentasikan dalam RAKORDES (Rapat Koordinasi Desa) bersama

kader posyandu, istri lurah dan bidan desa setiap bulannya. Selain itu laporan disampaikan pada LOKBUL (Loka Karya Bulanan) bersama kepala dan seluruh staf di puskesmas.

5.2 Saran 1. Pelaksanaan pertemuan antara bagisan gizi dinas kesehatan dengan TPG puskesmas dalam rangka membina dan memantau kinerja TPG puskesmas sebaiknya dilaksanakan secara terjadwal rutin, agar kinerja TPG Puskesmas dapat terpantau dan dapat segera dibenahi bila terdapat kekurangan bahkan kekeliruan. 2. Untuk mengatasi kurang koperatif dan keterlambatan pengiriman laporan kepada puskesmas, ada baiknya puskesmas ataupun melalui dinas kesehatan

memberikan teguran baik secara tertulis maupun tidak kepada bidan, klinik dan RB swasta. Selanjutnya pemanggilan dan pembuatan kesepakatan baru agar pihak swasta lebih koperatif dan pembuatan blangko yang seragam dari dinas kesehatan agar pihak swasta sulit untuk berkelit lagi dalam melaporkan laporan. 3. Adanya pelatihan terhadap pencatatan, pengolahan dan pelaporan cakupan ASI eksklusif terbaru kepada kader, bidan desa maupun TPG puskesmas.Serta pembinaan dan pengawasan selalu dilakukan oleh dinas kesehatan agar selalu terjaga kualitas data cakupan ASI eksklusif.

DAFTAR PUSTAKA

Azwar, Azrul. Dasar-dasar Perencanaan di Bidang Kesehatan. Badan Ilmu Kesehatan Masyarakat dan Ilmu Kedokteran Pencegahan – FKUI, Jakarta. 1996 Depkes, RI. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1457/MENKES/SK/X/2003. Jakarta: Depkes RI. 2003 Depkes, RI. Pedoman Manajemen Puskesmas. Jakarta : Proyek Kesehatan Keluarga dan Gizi Depkes RI. 2002 Depkes, RI. Pedoman Pemantauan Wilayah Setempat – Gizi (PWS-Gizi). Jakarta: Depkes RI. 2008 Depkes, RI. Pedoman Perencanaan Tingkat Puskesmas. Jakarta: Depkes RI. 2006 Depkes, RI. Petunjuk Teknis Standar Pelayanan Minimal Gizi. Jakarta: Depkes RI. 2005 Depkes, RI. Riset Kesehatan Dasar 2007. Jakarta : Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Depkes RI. 2007 Depkes, RI. Riset Kesehatan Dasar 2010. Jakarta : Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Depkes RI. 2011 Depkes, RI. Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta : Depkes RI. 2009 Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Laporan Tahunan Gizi. Tangerang Selatan: Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. 2010 Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. Profil Dinas Kesehatan. Tangerang Selatan: Dinas Kesehatan Kota Tangerang Selatan. 2010 Hatmoko. Manajemen Kesehatan. Samarinda: Universitas Mulawarman. 2006

Trihono. Manajemen Puskesmas Berbasis Paradigma Sehat. Jakarta: CV. Agung Seto. 2005

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->