Anda di halaman 1dari 14

CASE REPORT SESSION I. Identitas Pasien Nama Umur Pendidikan Pekerjaan Alamat : Nn.

Y : 40 tahun : SD : Petani : Sumedang

Jenis Kelamin : Wanita

Tanggal Pemeriksaan : 9 Desember 2011 II. Anamnesis Keluhan Utama: mata merah sebelah kanan Anamnesis Khusus: Sejak 2 minggu yang lalu, pasien mengeluh mata kanannya merah. Keluhan dirasakan terus-menerus dan disertai nyeri pada mata, silau bila melihat cahaya, mata berair, kotoran putih keluar dari mata sedikit-sedikit dan sulit menutup mata. Sejak 4 hari yang lalu pasien mulai merasa penglihatan berkurang pada mata yang dikeluhkan. Pasien mengatakan bahwa suaminya memiliki keluhan yang serupa dan mereka tinggal bersama. Pasien mengatakan bahwa sebelumnya tidak pernah sakit mata. Pasien mengaku pernah memakai obat tetes mata milik suaminya namun tidak ada perbaikan sehingga penderita berobat ke RSM Cicendo. Riwayat menggunakan kacamata/ lensa kontak, alergi pada penderita dan keluarganya, riwayat tekanan darah tinggi dan kencing manis disangkal, riwayat operasi dan trauma disangkal.

III.

Pemeriksaan Fisik Status Generalis Kesadaran Tanda vital : : Kompos mentis : Dalam batas normal Page | 1

Keadaan sakit : Tampak sakit sedang

Status generalis lainnya dalam batas normal. Status Oftalmologi 1. Visus VOD SC CC Kor. 2. a. Inspeksi :: 0,4 : - 5,00 D VOS SC CC Kor. :: 0,4 : - 5,00 D : Pemeriksaan Subjektif

Pemeriksaan Objektif

OD Muscle balance Pergerakan bola mata Palpebra


Superior Inferior

OS Orthotropia duksi: baik versi: baik

duksi: baik

Hiperemis (-), edema (-) trikiasis (-) Lakrimasi (+) Hiperemis (+) Hiperemis (+) Injeksi siliar (+) Injeksi konjungtiva (-) Bercak putih (+) Sedang Bulat, RC(+/+), 3mm Sinekia (-) Jernih

Hiperemis (-), edema (-) trikiasis (-) Lakrimasi (-) Hiperemis (-) Hiperemis (-) Injeksi siliar (-) Injeksi konjungtiva (-) Jernih Sedang Bulat, RC(+/+), 3mm Sinekia (-) Jernih

Silia Aparatus Lakrimalis Konjungtiva tarsalis


Superior Inferior

Konjungtiva bulbi Kornea COA Pupil Iris Lensa b. Palpasi

Tekanan Intraokuler ODS Normal c. Pemeriksaan Slitlamp OD: Konjungtiva Bulbi : Injeksi silier (+), injeksi konjungtiva (-) Kornea : Bercak putih 3mm dari pupil, tersebar, lebih banyak di tengah Page | 2

COA Pupil Iris Lensa

: Sedang : Bulat : Sinekia (-) : Jernih

OS: Konjungtiva Bulbi : Injeksi silier (-), injeksi konjungtiva (-) Kornea COA Pupil Iris Lensa : Jernih : Sedang : Bulat : Sinekia (-) : Jernih

d. Test sensasi kornea : OD menurun IV. Diagnosis Banding 1. Keratitis punctata superficialis OD ec viral 2. Ulkus Kornea OD V. Diagnosa Kerja Keratitis OD VI. Usulan Pemeriksaan 1. 2. Fluorescein Test Scrapping kornea untuk pewarnaan Gram, Giemsa dan

KOH untuk mengetahui mikroorganisme penyebab VII. Penatalaksanaan Page | 3

Umum Khusus

: - Mata dibalut - Kontrol setelah 2 minggu kemudian : - Siklopegik total (sulfas atropin 0,5%-1% tetes mata ) - Antiviral : hervis (Acyclovir) salep 5x1 OD - Artificial tears

VIII. Prognosis Quo ad vitam Quo ad functionam : ad bonam : dubia ad bonam

Page | 4

PEMBAHASAN

KERATITIS Definisi Keratitis adalah radang kornea yang dapat disebabkan infeksi mikroba maupun adanya reaksi alergi. Etiologi Keratitis dapat disebabkan oleh berbagai hal seperti kurangnya air mata, keracunan obat, reaksi alergi terhadap yang diberi topikal, dan reaksi terhadap konjungtivitis menahun. Klasifikasi Pembagian keratitis bermacam-macam : 1. Menurut penyebabnya : a. Keratitis bakterial

Bakteri-bakteri yang biasa menyebabkan keratitis bakterialis, yaitu : Streptokokus pneumonia Pseudomonas aeroginosa Streptokokus hemolitikus Moraxella liquefaciens Klebsiella pneumoniae

b. Keratitis viral Virus lain yang dapat menyebabkan keratitis, yaitu : Herpes simpleks Page | 5

c.

Herpes zoster Variola (jarang) Vacinia (jarang)

Keratitis jamur Jamur - jamur yang biasa ditemukan pada keratitis, diantaranya : Candida Aspergilin Nocardia Cephalosporum

d. Keratitis lagoftalmus Keratitis yang terjadi akibat adanya lagoftalmus dimana kelopak mata tidak dapat menutup dengan sempurna sehingga mata terpapar dan terjadi kekeringan pada kornea dan konjungtiva yang memudahkan terjadinya infeksi. Dapat dikarenakan parese Nervus VII. e. Keratitis neuroparalitik akibat kerusakan Nervus V Keratitis neuroparalitik merupakan keratitis akibat kelainan saraf trigeminus, sehingga terdapat kekeruhan kornea yang tidak sensitif disertai kekeringan kornea. Gangguan saraf ke-5 ini dapat terjadi akibat Herpes zoster, tumor fosa posterior kranium dan keadaan lainnya. Pada keadaan anestesi kornea kehilangan daya pertahanannya terhadap iritasi dari luar. Hal ini dapat menyebabkan kornea mudah terjadi infeksi sehingga mengakibatkan terbentuknya ulkus kornea. f. Keratokonjungtivitis sika Suatu keadaan keringnya permukaan kornea dan konjungtiva. Kelainan ini terjadi pada penyakit yang mengakibatkan: a. b. c. d. Defisiensi komponen lemak air mata, misalnya blefaritis menahun Defisiensi kelenjar air mata, misalnya sindrom Sjorgen, alakrimal kongenital, obat diuretik, atropin, dan usia tua. Defisiensi komponen musin: defisiensi vitamin A, trauma kimia, sindrom Stevens Johnson. Penguapan yang berlebihan, misalnya pada keratitis neuroparalitik, hidup di padang gurun, keratitis lagoftalmus. Page | 6

e.

Karena parut pada kornea.

2. Menurut tempatnya : a. Keratitis superfisial Keratitis epitelial Keratitis subepitelial Keratitis stromal

b. Keratitis profunda Keratitis interstitial Merupakan keratitis yang ditemukan pada jaringan yang lebih dalam, yaitu keratitis nonsupuratif profunda disertai dengan neovaskularisasi. Terjadi akibat alergi, infeksi lues, dan tuberkulosis. Keratitis sklerotikans Merupakan kekeruhan berbentuk segitiga pada kornea, terlokalisasi, berbatas tegas unilateral yang menyertai radang sklera atau skleritis. Kadangkadang mengenai seluruh limbus. Kornea terlihat putih menyerupai sklera. Diduga terjadi karena perubahan susunan serat kolagen yang menetap. Keratitis disiformis Disebut juga keratitis sawah karena banyak mengenai petani. Keratitis memberikan kekeruhan infiltrat yang bulat atau lonjong di jaringan kornea. Diduga merupakan reaksi alergi ataupun imunologik terhadap virus Herpes simpleks. Selain keratitis yang dijelaskan di atas, masih terdapat beberapa jenis keratitis lainnya: 1. Keratitis pungtata superficial Keratitis pungtata superficial memberikan gambaran infiltrat halus bertitik-titik pada permukaan kornea, memberikan hasil positif pada tes fluorescein. Etiologinya adalah sindrom dry eye, blefaritis, keratopati, lagoftalmus, keracunan obat topikal (neomycin, tobramycin), sinar ultraviolet, trauma kimia ringan dan pemakaian lensa kontak. 2. Keratitis numularis atau dimmer Page | 7

Keratitis numularis merupakan bentuk keratitis dengan ditemukannya infiltrat yang bundar berkelompok dan tepinya berbatas tegas sehingga memberikan gambaran halo. Keratitis ini berjalan lambat dan sering ditemukan pada petani sawah. 3. Keratokonjungtivitis epidemika Keratitis ini terjadi akibat peradangan kornea dan konjungtiva yang disebabkan oleh reaksi alergi adenovirus tipe 8. Penyakit ini dapat timbul sebagai suatu epidemik. 4. Keratitis marginal Merupakan infiltrat yang tertimbun pada tepi kornea sejajar dengan limbus akibat infeksi lokal konjungtiva. Bila tidak diobati dapat menyebabkan ulkus kornea. 5. Keratokonjungtivitis flikten Merupakan radang kornea dan konjungtiva yang merupakan reaksi imun yang mungkin sel mediated pada jaringan yang sudah sensitif terhadap antigen. Terdapat daerah berwarna keputihan yang merupakan degenerasi hialin. Terjadi pengelupasan lapis sel tanduk epitel kornea. 6. Keratokonjungtivitis vernal Merupakan penyakit rekuren, dengan peradangan tarsus dan konjungtiva bilateral. Penyebab belum diketahui, namun terutama terjadi pada musim panas mengenai anak sebelum berumur 14 tahun. Mengenai kelopak atas dan konjungtiva pada daerah limbus berupa hipertrofi papil yang kadangkadang berbentuk Cobble stone. 7. Gonore Kuman diplokokus gonore menyebabkan konjungtivitis purulenta yang akut disertai blefarospasme. Adanya blefarospasme menyebabkan sekret yang purulen dan penuh dengan gonokok tertumpuk di bawah konjungtiva palpebra superior, ditambah lagi gonokok mempunyai enzim proteolitik dan hidupnya intra seluler, sehingga dapat menimbulkan kerusakan kornea yang hebat tanpa harus didahului dengan kerusakan epitel. Ulkus yang dibentuk dalam dan dapat menimbulkan perforasi yang juga dapat berakhir dengan kebutaan. 8. Ulkus Mooren Page | 8

Etiologinya belum diketahui, tetapi diduga autoimun. Ulkus ini termasuk ulkus marginal. Pada 60-80% kasus unilateral dan ditandai ekstravasasi limbus dan kornea perifer, yang sakit dan progresif, yang sering berakibat kerusakan mata. Gejala keratitis: Pemeriksaan: Pemeriksaan oftamologis: Visus menurun Lakrimasi Dapat dijumpai Blefarospasme Palpasi tekanan intra ocular normal Konjungtiva bulbi : injeksi siliar Kornea: infiltrate, tes fluoresin +/-, ulkus, descemetocele Pada etiologi virus : sensibilitas kornea menurun Pada etiologi bakteri : sekret (+) Pada etiologi jamur : tumbuhan, lesi satelit, plak hipopion Bilik mata depan: sedang, flare (-), sel (-), hipopion (+/-) Pupil: bulat, reaksi cahaya (+/+) Iris: sinekia (-) Lensa : jernih Pemeriksaan khusus : Tes Flourescin untuk ulkus Tes Fistel untuk perforasi kornea Page | 9 mata merah rasa nyeri pada mata silau (fotofobia) visus menurun atau penglihatanmenjadi kabur terutama bila kerusakan pada sentral kornea spasme palpebra (blefarospasme) lakrimasi

Tes Plasido untuk melihat permukaan kornea Tes sensibilitas kornea Untuk menegakkan diagnosa etiologi Bahan : kerokan dengan spatel kimura dari : infiltrat / pinggir ulkus forniks konjungtiva Gram (bakteri) Giemsa (virus) KOH (jamur)

Pemeriksaan Laboratorium

Pewarnaan:

Diagnosis Banding: Keratitis harus dibedakan dengan ulser pada kornea. Perbedaan antara keratitis dengan ulkus kornea adalah: Keratitis: kelainan pada kornea akibat terjadinya infiltrasi sel radang pada kornea sehingga kornea menjadi kering tanpa disertai hilangnya sebagian jaringan kornea. Faktor pencetus: Infeksi, mata kering, keracunan obat,alergi, konjungtivitis kronis sebelumnya. Pada pemeriksaan fluoresensi test, hasilnya adalah negative. Ulkus kornea: peradangan pada kornea disertai dengan hilangnya sebagian jaringan kornea. Faktor pencetus: luka kornea, dakriosistitis, konjungtivitis, gangguan nutrisi kornea, lagoftalmus, infeksi selama oprasi mata. Pada pemeriksaan fluoresensi test, hasilnya adalah negatif Terapi : 1.Pemberian siklopegik total (sulfas atropin 0,5%-1% tetes mata ). Tujuannya untuk mengistirahatkan iris dan badan siliar mengurangi rasa sakit dan lakrimasi, menghambat timbulnya reaksi radang pada traktus uvealis. 2.Pemberian antimikroba yang disesuaikan dengan hasil pemeriksaan laboratorium.

Page | 10

3.Pembalutan mata setelah diobati mengurangi gejala klinis dan mempercepat penyembuhan 4.Untuk keratitis herpeks simpleks sebelum diberikan antiviral (I.D.U= 5 iodo 2 deoxyuridine (centride) 4-5x/hari), dilakukan debridement epitel yang terkena menggunakan aplikator kapas steril atau spatula 5.Pemberian kortikosteroid (mis: Deksametasone 0,1% tetes mata 3-4x/hari 57 hari) disesuaikan dengan jenis keratitis Sesuai hasil pemeriksaan laboratorium
Organisme Rute Obat Pilihan Pertama Eritromisin Sefazolin Sefazolin Basitrasin Sefazolin Gentamisin Eritromisin Metisilin Gentamisin Penisilin G Tobramisin Karbenisilin Tobramisin Gentamisin Gentamisin Karbenisilin Ampisilin Amfotericin B Flusitosin Amfotericin B Flusitosin Natamisin Amfotericin B Gentamisin Sefazolin Gentamisin Sefazolin Penisilin G Natamisin Pilihan Kedua Basitrasin Penisilin G Penisilin G Sefazolin Metisilin Gentamisin Basitrasin Gentamisin Sefazolin Sefazolin Polimiksin B Gentamisin Karbenisilin Karbenisilin Gentamisin Sefaloridin Sefazolin Natamisin Flusitosin Mikonazol Ketokonazol Amfotericin B Mikonazol Ketokonazol Gentamisin Basitrasin Gentamisin Metisilin Nafsilin Amfotericin B Mikonazol Pilihan Ketiga Vankomisin Eritromisin Metisilin Eritromisin Gentamisin Vankomisin Vankomisin Metisilin Gentamisin Vankomisin Eritromisin Metisilin Eritromisin Gentamisin Karbenisilin Polimiksin B Kloramfenikol Karbenisilin Sefaloridin Karbenisilin Natamisin Mikonazol Mikonazol Vankomisin Sefaloridin Polimiksin B Sefazolin Mikonazol -

Kokus Gram (+), Topikal pneumokok Subkonjungtiva Kokus/batang Gram (+) yang lain Subkonjungtiva Kokus Gram (-) Topikal Subkonjungtiva Batang Gram(-) Pseudomonas Sistemik Topikal Subkonjungtiva Batang Gram(-) Topikal lain Subkonjungtiva Sistemik Organisme mirip Topikal jamur(=sp. Candida) Subkonjungtiva Sistemik Mikroorganisme Topikal mirip hyphae Subkonjungtiva (=fungi) Sistemik Organisme tidak Topikal dikenal;diduga disebabkan oleh Subkonjungtiva bakteri Sistemik Organisme tidak Topikal dikenal diduga Subkonjungtiva disebabkan oleh Sistemik Topikal

Page | 11

jamur

Komplikasi dan Prognosis: Bila peradangan hanya di permukaan saja, dengan pengobatan yang baik dapat sembuh tanpa jaringan parut, Bila peradangan dalam, penyembuhan berakhir dengan pembentukan jaringan parut yang dapat berupa nebula, makula, leukoma, leukoma adherens dan stafiloma kornea. Nebula : bentuk parut kornea berupa kekeruhan yang sangat tipis dan hanya dapat dilihat dengan menggunakan kaca pembesar atau menggunakan slit lamp. Makula : parut yang lebih tebal berupa kekeruhan padat yang dapat dilihat tanpa menggunakan kaca pembesar. Leukoma : kekeruhan seluruh ketebalan kornea yang mudah sekali terlihat dari jarak yang agak jauh sekalipun. Leukoma adherens : keadaan dimana selain adanya kekeruhan seluruh ketebalan kornea, terdapat penempelan iris pada bagian belakang kornea (sinekia anterior). Stafiloma kornea : bila seluruh permukaan kornea mengalami ulkus disertai perforasi, maka pada penyembuhan akan terjadi penonjolan keluar parut kornea yang disertai dengan sinekia anterior. Bila ulkusnya lebih dalam dapat terjadi perforasi. Adanya perforasi dapat membahayakan mata, oleh karena timbulnya hubungan langsung dari bagian dalam mata dengan dunia luar, sehingga kuman dapat masuk ke dalam mata dan menyebabkan endoftalmitis atau panoftalmitis. Dengan adanya perforasi, iris dapat menonjol keluar melalui perforasi dan terjadi prolaps iris. Saat terjadi perforasi, tekanan intraokular menurun.

Page | 12

Keratitis subepitel /epitel

Sembuh tanpa bekas Sembuh dengan parut kornea Nebula Makula Lekoma

Berlanjut menjadi ulkus Berlanjut dengan terjadi -endoftalmitis -panoftalmitis sembuh Phtysis bulbi Buta permanen Operasi / angkat bola mata Abulbi

Berlanjut dengan perforasi kornea disertai penonjolan keluar dari kornea dan prolaps iris Sembuh dengan parut : Lekoma adheren Stafiloma kornea

Buta kornea

Bagan 1. Perjalanan keratitis

Page | 13

DAFTAR PUSTAKA

1.

Ilyas, Sidarta. 2008. Ilmu Penyakit Mata. Edisi kedua. Jakarta : Balai Penerbit FKUI .

2.

Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia. 2002. Ilmu Penyakit Mata. Edisi kedua. Jakarta : CV. Sagung Seto.

3.

Vaughan, Daniel G., et al. 2000.Oftalmologi Umum. Jakarta : Widya Medika

Page | 14