Anda di halaman 1dari 2

Oleh: Riska Andi Fitriono, S.H. TEORI HUKUM ZAMAN KLASIK 1.

Filsuf Ionia Hukum itu Tatanan Kekuatan : Tertib Hidup


Daya-daya alam yang bersifat rahasia

Manusia

Teori yang mencerminkan strategi tertib hidup dari manusia-manusia yang langsung berhubungan dengan daya-daya alam yang serba rahasia, suatu dunia yang diwarnai ketegangan antara manusia dan daya kekuatan alam. (Bernard L. Tanya, dkk., Teori Hukum: Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi, Cet. I, Surabaya: CV. KITA, 2006. ) 2. Teori Kaum Sofis Hukum Sebagai Tatanan Logos :

logos

Nomos

Moral alam

Hukum Bagi kaum sofis, hukum bukan lagi melulu sebagai gejala alam yang telanjang perse. Mereka mengaitkan hukum dengan moral alam, yakni logos yaitu semacam roh ilahi yang memandu manusia pada hidup yang patut. Wujudnya adalah nomos yaitu yang dalam tradisi Yunani menunjuk pada kebiasaan sakral dan penentu segala sesuatu yang baik. Teori dari kaum sofis memberikan peluang eksplanasi yang cukup besar bagi kita dalam melihat hukum.

Pertama, sebuah teori mesti dibangun berdasarkan asumsi dasar tertentu. Kedua, teori kaum sofis sekali lagi menunjukan bahwa hukum bukanlah unit yang tertutup yang lepas dari sistem sosial yang lebih besar. Ketiga, teori kaum sofis memberi pesan yang cukup jelas bahwa hukum yang baik membutuhkan basis idealisme sebagai rujukan bagi muatan dan isinya. Bagi kaum sofis, idealisme itu adalah logos. Ditegaskan bahwa mutu materi dan isi hukum harus menjadi perhatian utama pendidikan hukum. (Bernard L. Tanya, dkk., Teori Hukum: Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi, Cet. I, Surabaya: CV. KITA, 2006. ) 3. Socrates Hukum Sebagai Tatanan Kebajikan :
Kebajikan atau keadilan umum

Hukum

Tatanan kebajikan

Socrates menampilkan tokoh anti tesis Apollonianyang berwatak rasional, tertib, ramah,dan bermoral Bagi socrates, sesuai dengan hakikat manusia maka hukum merupakan tatanan kebajikan dan keadilan bagi umum. Hukum bukanlah aturan yang dibuat untuk melanggengkan nafsu orang kuat (kontra filsuf Ionia), bukan pula aturan untuk memenuhi naluri hedonisme diri (kontra kaum sofis). Hukum sejatinya, adalah tatanan obyektif untuk mencapai kebajikan dan keadilan umum. (Bernard L. Tanya, dkk., Teori Hukum: Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi, Cet. I, Surabaya: CV. KITA, 2006. )