Anda di halaman 1dari 5

1. Konsep mentoring2. Fungsi mentor3. Jenis-jenis mentoring4. Kompetensi mentor5. Tahap-tahap mentoring1.

Fase-fase orientasi awal (pembimbing dan mentee bertemu) Tahap awal dimulai dengan "membantu mentee itu perlu" mencari mentordan interaksi pertama dengan mentor. Ini adalah pertemuan dua orangasing. Ketika dua orang bertemu untuk pertama kalinya mereka amati danmengembangkan citra mental dan penilaian tentang satu sama lain.Ada kemungkinan bahwa baik mentor dan mentee memiliki beberapakecemasan yang dapat disampaikan kepada satu dan lainnya. Meskipunmentee yang merasa perlu, perlu tidak dapat diidentifikasi atau dipahamidengan jelas oleh mentee sendiri. mentee juga mungkin cemas tentang apamentor mungkin berpikir tentang dirinya, apa yang diharapkan dari dirinyadan apakah ia akan bisa bekerja dengan mentor. Apakah mentormendengarkan dia? Apakah dia merasa rileks dan santai dengan dia? Apakahdia akan mendorong dia untuk bekerja dengan isu-isu dia akan membawa kesesi? Jika dia meminta nasihat mentor akan bersedia untuk berbagipengalaman dengan dia?Mentor juga mungkin khawatir melakukan peran membantu dan khawatirtentang penolakan oleh mentee tersebut. Mentor dapat mengurangikecemasan sendiri dengan mempersiapkan diri untuk kontak pertamadengan mentee tersebut.Pada tahap awal, mentor mentee yang memberikan beberapa informasitentang siapa dia dan apa tujuan hidupnya adalah untuk mentoring nya. Dia mencoba untuk menjadi berorientasi pada tujuan mentee, kebutuhan danharapan dari dirinya. Penting dalam tahap ini, sebuah karya kolaborasi dalammenganalisis situasi untuk mengeksplorasi, mengklarifikasi dan menentukanperasaan dan kebutuhan terjadi.Aspek yang harus dibahas pada tahap ini adalah:1. Apakah kedua belah pihak bersedia dan mampu memberikankontribusi bagi hubungan2. Kebutuhan, harapan dan keterbatasan yang ada pada setiap siswa3. Apa yang sukses akan seorang mentor dan mentee terpenting inginmendapatkan dari hubungan4. Pentingnya umpan balik yang jelas dan jujur, tujuan keseluruhanuntuk membuat mentee independen5. Implikasi gaya masing-masing (seperti detail gambar vs besar,.Spesifikasi vs konsep; metodologis / sistematis vs spontan / naluriah,dll) dan bagaimana yang dapat mempengaruhi hubungan6. Batas-batas hubungan. Seperti berapa lama akan mentoring yangterakhir? Apa isu-isu lain yang perlu dipertimbangkan?7. Bagaimana bekerja sama. Seperti apakah pendekatan terstrukturakan lebih cocok untuk hubungan.8. Bagaimana menangani konflik jika naik.9. Apa yang berarti kerahasiaan. Hal ini tidak dapat diterima karena iamentor atau mentee memberitahukan kepada siapapun juga selainmanajer lini bahwa mereka bekerja bersama10.

Yang terbaik alat komunikasi. Seperti telepon atau e-mail11. Cara menghubungi mentor di antara sesi jika nasihat atau dukunganyang diperlukan dalam krisis12. Penanganan janji terjawab. Seperti berapa banyak pemberitahuanyang diperlukan 13. Setiap spesifik kebutuhan mentee itu? Seperti bekerja padakepercayaan diri dan harga diri.Apakah mentor dapat menutupimasalah ini14. Jelas menyatakan harapan dan tujuan. Seperti tujuan menengah dantujuan akhir dari hubungan mentoring, dimana mentee dan mentormengembangkan bersama-sama.Pada akhir tahap ini, baik mentor dan mentee membangun hubunganpribadi dengan perasaan keamanan, rasa hormat, penghargaan dankepercayaan satu sama lain. mentee tersebut memutuskan bahwa mentoradalah dapat dipercaya, jujur, dapat dipercaya, memahami danbermanfaat. Mentor percaya kemampuan mentee dan merasa bahwakebutuhan mentee dan percaya bahwa ia memiliki sesuatu yang relevanuntuk memberikan mentee tersebut.Dalam mentee pertemuan pertama atau kedua dan mentor akan dimintauntuk menandatangani kontrak tertulis atau lisan. Kontrak tersebut kirim kekoordinator.Perjanjian ini negara seharusnya aspek sebagai:1. Tujuan dan harapan dari mentee berkenaan dengan mentor sertasyarat-syarat hubungan mereka2. Praktis rincian seperti frekuensi, tempat dan durasi pertemuan3. Pernyataan Kerahasiaan bekerja di kedua cara4. Handal dan terstruktur pertengahan tujuan dan tujuan akhirBeberapa bahaya penting dari tahap ini akan menjadi pengembangan jenisinteraksi sosial, bukan membantu interaksi, gagal untuk mendirikan sebuahikatan rasa saling percaya, dan kurangnya pemahaman umum tentangtujuan mentee itu. Panjang fase ini bervariasi sesuai dengan situasi. 2. Fase Transisi Transisi fase tidak mungkin terjadi dalam semua hubungan mentoring. Jikatidak, itu ditandai dengan perilaku ambivalen dan pengujian dari menteetersebut. mentee mungkin bolak-balik antara keterlibatan sejati danpenolakan dengan mentor. Hal ini dapat fase sulit bagi mentor yangpengalaman frustrasi pada kemampuannya untuk meraih kepercayaanmentee itu.Sebagai hasilnya mentee dan mentor bisa pindah ke tahapbudidaya dan lanjutkan dengan proses atau hubungan mungkin berakhirdengan kesepakatan bersama, dari kedua sisi. 3. Fase budidaya (mentee belajar mentor formulir) Dengan menandatangani perjanjian mentoring, baik mentee dan mentormenentukan tujuan hubungan mereka dalam program nasihat. Dengandemikian, mentee dan mentor bersama-sama bertanggung jawab ataspelaksanaan dan melakukan hubungan mentoring mereka. Jelas tujuan danharapan bersama dan kontrak didefinisikan dengan baik dapat membuatkemitraan mentoring yang mudah sampai akhir.Tahap budidaya terdiri darikemajuan pikiran saling terkait, perasaan, dan sikap yang ditransmisikanatau dikomunikasikan oleh mentor dan mentee. Mentor bertindak sebagaicermin juga dengan sikap tidak menghakimi dia memberikan menerima,akademis, memelihara, percaya, mendorong, mendukung, menghormati,positif atmosfer dan iklim emosional.Mentor menggunakan keahliannya untuk melihat bagaimana dunia tampakke mentee atau bingkai mentee tentang referensi. Mentor menggunakankepribadiannya, keterampilan komunikasi dan membantu dengan kesadaranpenuh untuk memimpin pertumbuhan mentee itu.Dia menyelesaikan inidengan memperjelas, mendengarkan,

menerima, mengajar dan menafsirkanuntuk memfasilitasi eksplorasi nya mentee dengan membantu mentee untuk berbicara. Manfaat mentee dari verbalisasi perasaannya karena kata-katadapat diperiksa dengan lebih mudah.Pada satu titik hubungan mentoring,kepercayaan diri mentee dalam dirinya dapat meningkatkan. Daripengetahuan diri baru-, mentee dapat mengevaluasi kembali kekuatan dankelemahan dan mengembangkan persediaan pribadi baru, di mana fokusnya, kepentingan, prioritas atau tujuan hidup dapat berubah. Sehubungantujuan mentoring nya juga dapat berubah atau perjanjian awal mungkinperlu disesuaikan kembali. Penyesuaian ini kadang-kadang mungkin sulituntuk dipenuhi. Perjanjian mentoring bisa memungkinkan pemutusanhubungan prematur. Tapi permintaan tersebut dapat dieksplorasi untukmemahami kebutuhan bawah sehingga hubungan itu akan berlanjut. 4. Tahap pemisahan / mengakhiri hubungan / resolusi (struktural danpsikologis pemisahan) Pemutusan bisa terjadi tiba-tiba jika bergerak mentee atau daun. Pemutusankontrak sebelum waktu yang disepakati juga mungkin, ketika baik mentoratau mentee ingin melakukannya.Penghentian ideal hubungan mentoring terjadi ketika kebutuhan atau tujuantelah dipenuhi atau berhasil menyelesaikan program dicapai dengan upayadari mentor dan mentee, di mana mentee ini menjadi siap untuk langkahberikutnya dalam karirnya.Berakhirnya hubungan membantu dan membubarkan hubungan antaramentor dan mentee biasanya adalah, ringan sementara, reaksi kesedihanseperti dengan emosi yang saling bertentangan. mentee mungkin merasabahwa dia adalah "belum siap" untuk mengakhiri hubungan. Dia mungkiningin melanjutkan hidupnya belum sedih meninggalkan lingkungan belajarseperti signifikan. Tahap ini mungkin merupakan satu sulit bagi mentor juga. Mentor mungkintidak dapat membebaskan diri dari ikatan di hubungan. Sebuah berakhirsukses dari tahap ini terletak dalam mengenali ambivalensi ini. Hal inimengurangi bertahap optimal dan transfer ikatan kepentingan untukkegiatan lain yang disebut sebagai terminasi dengan resolusi.Untuk merencanakan resolusi yang berhasil, beberapa hal mungkin dapatmembantu.1. Jadi jelas dari awal tentang berapa lama hubungan akan membantuterakhir. Jika peran mentor dengan mentee tersebut telahdiidentifikasi dengan jelas pada awalnya, waktu untuk terminasi akandiakui lebih mudah2. Sesekali referensi dapat dilakukan dengan pemutusan akhirnya3. Mentee diharapkan untuk mengatasi "terakhir" pertemuan. (Eument-bersih)4. Hal ini membantu untuk merencanakan suatu waktu tertentu untukmencapai pengakhiran itu pendekatan. Pada saat ini, mentor danmentee harus:

Menilai mentoring. Apa yang terjadi, bagaimana perjanjiankerjasama, komitmen dan tujuan telah dipenuhi

Express apresiasi. Untuk apa masing-masing pihak telahdiberikan dan diterima dalam hubungan

Diskusikan apa rencana mentee adalah untuk masadepan. Diskusikan bagaimana mereka berdua merasatentang akhir interaksi5. Mempertimbangkan langkah selanjutnya. mentee sekarang mungkinperlu mentor yang berbeda atau mungkin ingin menjadi mentorsendiri6.

Merayakan pencapaian 5. Fase Re-Definisi / persahabatan dan kontak reksa / persahabatan yangabadi (relasi adalah didefinisikan ulang semacam baru dari relasi kedalam persahabatan dan saling kontak) Ketika mentoring diakhiri mentor dan mentee perlu mendefinisikan ulanghubungan mereka.Hubungan ini dapat terus informal atau sebagai teman. 6. Keuntungan dan kekurangan mentoring7. Konsep preseptoring PreceptorshipPreceptorship telah diterima secara luas dan memegang peranan pentingdari orientasi ke daerah-daerah banyak klinis keperawatan. Sastra telahmengaitkan preceptorship untuk perekrutan sukses dan strategi retensi dankarena itu telah mendapat perhatian besar baru-baru ini di daerah banyakklinis (Hardy dan Smith, 2001; Gallo dan Siedow, 2003; Finger dan Pape,2002; Hand, 2002).Adalah penting untuk membedakan program pembimbing dari programorientasi dasar. Preceptorship digunakan dalam pengaturan klinis untukmengorientasikan dan sosialisasi anggota staf yang baru untuk area kerjatertentu, selanjutnya ditujukan untuk mengembangkan kompetensipreceptees klinis dasar, prioritas, manajemen waktu dan kemampuanmemecahkan masalah, sedangkan yang memungkinkan mereka eksposuryang memadai untuk ketrampilan klinik ( Kewley, 1995; Hardy dan Smith,2001; Finger and Pape, 2002; Wolfensperger Bashford, 2002).Peningkatan komunikasi dan keterampilan kepemimpinan bersamasamadengan kepuasan kerja meningkat, penurunan turnover staf dan kelancarantransisi ke lingkungan klinis semuanya telah dikemukakan sebagaikeuntungan dari pelaksanaan program pembimbing (Craven dan Broyles,1996).Myrick dan Yonge (2002) menunjukkan bahwa pengalaman pembimbing sukses mempromosikan kemampuan berpikir kritis dipreceptee tersebut. Dalam sebuah survei oleh Freiburger (2001) precepteesdiidentifikasi peningkatan kepercayaan diri, dan peningkatan dalamorganisasi, komunikasi dan kemampuan klinis. Dirasakan keuntungan untukpembimbing telah teridentifikasi sebagai peningkatan kepuasan kerja, hargadiri, keterampilan organisasi dan kepuasan pribadi bersama-sama denganpeningkatan keterampilan dan kemajuan pengajaran mungkin dalamorganisasi (Usher, Nolan, Reser, dan Tollefson Owens, 1999) .Tidak seperti peran mentoring, yang memerlukan hubungan yang salingditerima, hubungan pembimbing seringkali terpaksa pada anggota staf dengan hormat untuk harmoni pribadi antara dua individu. Penting untukmenggarisbawahi bahwa peran pembimbing dalam pengaturan klinis tidakselalu dilakukan oleh seorang anggota staf senior yangberpengalaman. Hardy dan Smith (2001) menekankan pentingnyameningkatkan kepribadian dan belajar / gaya mengajar dari preceptee danpembimbing, yang mengemulasi pendapat terkini tentang strategi belajaryang sukses dalam pendidikan dewasa.http://findarticles.com/p/articles Understanding mentoring andpreceptorship: clarifying the quagmire tanggal Upload J uli 2005 TanggalDownload 22 April 2010 8. Sifat-sifat preceptor9. Keefektifitasan preseptoring10. Kompetensi preceptor 11.

Langkah-langkah preseptoring Metode precepting terdiri dari langkah-langkah berikut:(1) mengidentifikasi kesan pertama(2) mengkonfirmasi atau menolak kesan tersebut(3) mengidentifikasi masalah(4) mengembangkan tujuan pengajaran(5) merancang metode untuk mencapai tujuan-tujuan(6) mengevaluasi hasil 12. Hubungan antara preceptoring dan mentoring13. Perbedaan antara preceptoring dan mentoring Menunjukkan perbedaan intensitas hubungan antara preceptorship danmentoring adalah bahwa pembimbing adalah digunakan untukmemberikan dukungan untuk adaptasi dari anggota staf baru untukprofesional praktek dan juga melibatkan menaungi perawat sementaraproses belajar terjadi (Ohrling dan Hallberg, 2001) sedangkan mentormemaksimalkan potensi karir karyawan, meningkatkan pengembangan karirdan mempersiapkan anak didik untuk peran-peran kepemimpinan (Sherwen,2003; Whelley et al., 2.003). Selanjutnya, mentoring dilaporkan oleh Smith-Trudeau (2002) menjadi kuat alat, biaya yang efektif yang menyediakansarana untuk mengembangkan bakat, memperpendek kurva pembelajaran,meningkatkan produktivitas dan meningkatkan kinerja tim . Mentor jugamembantu pekerjaan dan keseimbangan kehidupan anak didik (Smith-Trudeau, 2002) dan tersedia pada waktu informal untuk berbicara, tukarsaran dan nasihat (Whelley et al., 2003). Ini tampaknya menjadi utama yangmenentukan perbedaan antara fenomena seperti terlihatbahwa preceptorship peran tidak berlanjut dari jam kerja sementaraperan mentoring bisa dianggap sebagai tanggung jawab 24-jam. 14. Ringkasan pembelajaran peran dukungan dalam domain profesional