Anda di halaman 1dari 33

BAB I

LAPORAN KASUS

I.1

I.2

Identitas Pasien
Nama

: By. Ny. NY

Umur

: 0 hari

Tanggal Lahir

: 18 Oktober 2014

Jenis kelamin

: Perempuan

Alamat

: Galeh 1/3 Wonokerto Bancak

Agama

: Islam

Status

: Belum Menikah

Pekerjaan

: Di Bawah Umur

Tanggal masuk RSUD

: 18 Oktober 2014

Bangsal

: Seruni

No.RM

: 067396

Kelompok pasien

: Umum

Anamnesis (Subyektif)

Keluhan utama

: Bayi baru lahir datang dengan ketuban bercampur


mekonium

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien merupakan pasien rujukan dari bidan dengan air ketuban
bercampur mekonium.

Pasien lahir cukup bulan di bidan 30 menit SMRS.

Menurut bidan berat badan lahir 3200 gram, bayi lahir pukul 14.30, cukup bulan,
menangis spontan, tonus otot kuat, gerak aktif dan kemerahan. Apgar score
menurut bidan 9-9-9.
Keluhan tambahan :
Saat datang bayi terlihat kedinginan dan kebiruan.
1

Riwayat Penyakit Dahulu


Tidak ada riwayat penyakit dahulu.
Riwayat Penyakit Keluarga
Di keluarga tidak ada yang memiliki keluhan yang sama. Anak pertama
Ny. NY lahir normal, persalinan dibantu oleh bidan. Kehamilan cukup bulan, dan
tidak ada penyulit saat kehamilan maupun saat proses lahir dan sesudah lahir.
Tidak ada riwayat ketuban pecah dini sebelumnya.
Riwayat Kehamilan dan Persalinan
Selama kehamilan, Ny. NY rutin memeriksakan kehamilannya dan
melakukan ANC ke bidan setiap hari selasa. Selama kehamilan, Ny. NY tidak
pernah menderita sakit.
Riwayat Persalinan
Ny. NY melahirkan anak keduanya ditolong oleh bidan. Bayi lahir tanggal
18 Oktober 2014 pukul 14.30. Bayi lahir langsung menangis, tonus otot kuat,
gerak aktif dan kemerahan. Warna cairan ketuban berwarna hijau. Pada bayi
kemudian dilakukan suction oleh bidan. Bayi telah diberikan perawatan bayi baru
lahir, injeksi vitamin K 0,1 ml, salep mata, O2 1 liter per menit dan kangaroo
mother care.
Riwayat Imunisasi
Menurut keterangan yang diperoleh dari nenek By. Ny. NY, pasien telah
dilakukan imunisasi saat kelahiran di Puskesmas tempat By. Ny. NY dilahirkan.

Genogram

I.3

Pemeriksaan Fisik (Obyektif)


Keadaan umum

: Lemah

Kesadaran

: Compos Mentis

BB : 3200 gram

PB : 51 cm.

LK : 32cm
Vital sign
Nadi

: 140 x/menit

Respiration Rate

: 58 x/menit

Suhu

: 37,5 0C

Status generalis

Kulit

: Lanugo (-), kemerahan (-), pucat (+), sianosis (+)


Turgor baik (+) normal, ikterus (-)

Kepala

: Mesocephal, UUB (+), CS (-), CH (-)

Mata

: pupil bulat isokor, reflex cahaya +/+, CA -/-, SI -/-

Hidung

: simetris, napas cuping (+), deformitas (-), secret (-)

Telinga

: simetris, deformitas (-)

Mulut

: Bibir kering (-), sianosis (-), labioschisis (-)

palatoschisis (-)

Leher

Thoraks

: pembesaran limfonodi (-), leher pendek (-)

Cor
Inspeksi : ictus cordis tidak terlihat
Palpasi

: ictus cordis teraba ICS V linea midclavicula

sinistra, kuat angkat (-)


Auskultasi: BJ I,II regular, bising (-)

Pulmo
Inspeksi : gerak simetris (statis dan dinamis), retraksi
suprasternal (+) subcostal (-)
Perkusi

: sonor seluruh lapang paru

Auskultasi: vesikuler +/+, rhonchi(-) wheezing (-)

I.4

Abdomen

Inspeksi

: datar, tali pusat menonjol

Auskultasi

: bising usus (+), normal

Perkusi

: timpani seluruh lapang abdomen

Palpasi

: supel, hepar dan lien tidak teraba

Punggung

: spina bifida (-), meningokel (-)

Assesment

1.5

Neonatus aterm

Suspek pneumonia aspirasi

Planning

a. Farmakologi

O2 1 liter/menit

Injeksi Cefotaxime 2 x 150 mg

Injeksi Gentamisin 2 x 10 mg

D10 260 cc / 24 jam

b. Non-Farmakologi

Observasi

Bersihkan jalan napas

Pencegahan hipotermi dengan radiant warmer

I.6

Follow Up

Tanggal 19 Oktober 2014


Date

cukup KU : tenang

19 Oktober

Menangis

2014

keras (+). Gerakan Kesadaran : CM

Mekonium

cukup aktif (+). K/L : CA -/- SI -/-

perawatan

Menyusui 180cc. Thoraks :

ke 2

BAB dan BAK

Cor : S1>S2 Reg

(+).

Pulmo : SDV +/+

P
Kanul O2 1 L /

Aspirasi

menit
hari Lanjutkan
terapi

Abdomen : supel,
BU (+)
Ekstremitas : akral
hangat, CRT < 2
detik.
Tanda Vital :
HR : 160 x/menit
RR : 98 x/menit
S : 370C
Aspirasi

O2 1 L/menit

keras (+). Gerakan Kesadaran : CM

mekonium

D10 300cc/24

cukup aktif (+). K/L : CA -/- SI -/-

perawatan

Menyusui 150cc. Thoraks :

ke 3

20 Oktober

Menangis

2014

cukup KU : tenang

BAK (+) 5x

Cor : S1>S2 Reg

BAB (+) 4x

Pulmo : SDV +/+


Abdomen : supel,
BU (+)
Ekstremitas : akral

hari

jam
Inj Gentamisin
2x10mg
Inj Cefotaxime
2 x 150mg
Foto

rontgen

Thorax

hangat, CRT < 2


detik.
Tanda Vital :
HR : 152 x/menit
RR : 64 x/menit
5

S : 370C
SpO2 : 98%
BB : 3300 gram
Neonatus

21 Oktober

Menangis

cukup KU : tenang

2014

keras (+). Gerakan Kesadaran : CM

pneumonia

cukup aktif (+), K/L : CA -/- SI -/-

perawatan hari

Kemerahan (+).

ke 4

pada mata terlihat

Neonates

Menyusui 155 cc. lodokan.


BAK (+) 7x

Thoraks :

BAB (+) 4x

Cor : S1>S2 Reg

aterm

Pulmo : SDV +/+

Suspek

O2 1 L/menit
D10 300cc /
24jam
Inj Cefotaxime
2 x 150 mg
Inj Gentamisin
2 x 10 mg

konjungitvitis Konsultasi

Abdomen : supel,

SpM
Diit : susu 8 x

BU (+)
Ekstremitas : akral

10-15 ml

hangat, CRT < 2


detik.
Tanda Vital :
HR : 140 x/menit
RR : 40 x/menit
S : 370C
SpO2 : 97%
BB : 3250 gram

Hasil foto rontgen :


Infiltrat paru kanan,
suspek

neonatal

pneumonia

Konsul SpM :

Tobroson

Blefaro

3x

ODS

konjungtivitis
(+) KU : kesan Kramer Neonatal

22 Oktober

Menangis

2014

cukup kuat, Gerak I-II


(+) cukup aktif. Kesadaran : CM
Menyusui 240cc

K/L : CA -/- SI -/-

pneumonia
Neonates
aterm

O2 1 L/menit
D10 300cc /
24jam
Inj Cefotaxime
6

BAK (+) 7x

Thoraks :

BAB (+) 4x

Cor : S1>S2 Reg


Pulmo : SDV +/+
Abdomen : supel,

Ikterus
neonatorum
Blefaro

2 x 150 mg
Inj Gentamisin
2 x 10 mg

konjungtivitis Urdafak

BU (+)

3x18mg
Diit : susu 8 x

Ekstremitas : akral
hangat, CRT < 2

30 ml
Foto terapi 1 x

detik.
Tanda Vital :

2 jam

HR : 126 x/menit
RR : 84 x/menit
S : 36,80C
SpO2 : 90%
BB : 3100 gram
23 Oktober

Menangis

(+) KU : tenang

2014

cukup kuat, Gerak Kesadaran : CM


(+) cukup aktif. K/L : CA -/- SI -/Menyusui 220cc

Thoraks :

BAK (+) 6x

Cor : S1>S2 Reg

BAB (+) 3x

Pulmo : SDV +/+

Neonatal
pneumonia
Neonates
aterm
Ikterus
neonatorum

Abdomen : supel, Blefaro


BU (+)

O2 1 L/menit
D10 300cc /
24jam
Inj Cefotaxime
2 x 150 mg
Inj Gentamisin
2 x 10 mg

konjungtivitis Urdafak

Ekstremitas : akral

3x18mg
Diit : susu 8 x

hangat, CRT < 2


detik.

30 ml

Tanda Vital :
HR : 136 x/menit
RR : 75 x/menit
S : 36,60C
SpO2 : 86%
BB : 3100 gram
24 Oktober

Menangis

(+) KU : tenang

2014

cukup kuat, Gerak Kesadaran : CM


(+) cukup aktif. K/L : CA -/- SI -/Menyusui

Neonatal
infeksi
Neonatal

O2 1 L/menit
D10 300cc /
24jam

ASI Thoraks :
7

80cc

Cor : S1>S2 Reg

BAK (+) 6x

Pulmo : SDV +/+

BAB (+) 4x

Abdomen : supel,

pneumonia
Neonates

2 x 150 mg
Inj Gentamisin

aterm
Ikterus

BU (+)
Ekstremitas : akral

Inj Cefotaxime

2 x 10 mg

neonatorum

hangat, CRT < 2 Blefaro

Urdafak
3x18mg

konjungtivitis Diit : susu 8 x

detik.
Tanda Vital :

30 ml

HR : 130 x/menit
RR : 42 x/menit
0

S : 36,5 C

Pasien

boleh

pulang

BB : 3200 gram

BAB II
PEMBAHASAN
II.1

Pneumonia

II.1.1 Definisi
Pneumonia adalah inflamasi yang mengenai parenkim paru. Walaupun
banyak pihak yang sependapat bahwa pneumonia adalah suatu keadaan inflamasi,
namun sangat sulit untuk merumuskan suatu definisi

yang universal

(Setyoningrum, 2006).
Menurut Pedoman Pelayan Medis (2009), pneumonia adalah infeksi akut
parenkim paru yang meliputi alveolus dan jaringan interstitial.

Pneumonia

didefinsikan berdasarkan gejala dan tanda klinis, serta perjalanan penyakitnya.


World

Health

Organization

(WHO)

mendefinisikan

pneumonia

hanya

berdasarkan penemuan klinis yang didapatkan pada pemeriksaan inspeksi dan


frekuensi pernapasan.
Pneumonia sebagian besar disebakan oleh mikroorganisme (virus atau
bakteri) dan sebagian kecil disebabkan oleh hal lain (aspirasi, radiasi, dll). Pada
pneumonia yang disebabkan oleh kuman, menjadi pertanyaan penting adalah
penyebab dari Pneumonia (virus atau bakteri).

Pneumonia seringkali dipercaya

diawali oleh infeksi virus yang kemudian mengalami komplikasi infeksi bakteri.
Secara klinis pada anak sulit membedakan pneumonia bakterial dengan
pneumonia viral. Demikian pula pemeriksaan radiologis dan laboratorium tidak
menunjukkan perbedaan nyata. Namun sebagai pedoman dapat disebutkan bahwa
pneumonia bacterial awitannya cepat, batuk produktif, pasien tampak toksik,
leukositosis, dan perubahan nyata pada pemeriksaan radiologis (IDAI, 2012).

I.1.2 Epidemiologi
Pneumonia adalah penyakit yang terjadi secara umum di semua bagian
dunia. Pneumonia merupakan penyebab utama kematian pada semua kelompok
9

usia. Pada anak-anak, kematian banyak terjadi selama periode neonates. WHO
memperkirakan satu dari tiga bayi mengalami kematian akibat pneumonia dan
lebih dari 2 juta anak dengan usia dibawah 5 tahun meninggal setiap tahunnya
(Medical News, 2011).
Nessen (2007), mengemukakan risiko terbesar dari kematian akibat
pneumonia di masa anak-anak ialah pada masa neonatal. Setidaknya sepertiga dari
10,8 juta kematian pada anak-anak di seluruh dunia terjadi pada 28 hari
kehidupan, dengan proporsi yang besar diakibatkan oleh pneumonia. Diperkirakan
bahwa pneumonia memberikan kontribusi antara 750 000 dan 1,2 juta kematian
neonatal per tahun, terhitung 10% kematian anak secara global. Dari semua
kematian neonatal, 96% terjadi di Negara berkembang.
Pneumonia hingga saat ini masih tercatat sebagai masalah kesehatan
utama pada anak di negara berkembang. Pneumonia merupakan penyebab utama
morbiditas dan mortalitas diseluruh dunia, lebih kurang 2 juta anak balita,
meninggal setiap tahun akibat pneumonia, sebagian besar terjadi di Afrika dan
Asia Tenggara.
Di Indonesia menurut survey kesehatan nasional (2001) 27,6% kematian
bayi dan 22,8% kematian balita disebabkan oleh penyakit sistem respiratori,
terutama pneumonia (IDAI, 2012). Menurut data yang dikutip dari Pedoman
Pelayanan Medis, insiden pneumonia pada anak <5 tahun di negara maju adalah
2-4 kasus/100 anak/tahun, sedangkan di negara berkembang 10-20 kasus/100
anak/tahun. Pneumonia menyebabkan lebih dari 5 juta kematian per tahun pada
anak balita di negara berkembang.

I.1.3 Etiologi
Pada neonatus, agen penyebab infkesi umumnya bakteri daripada virus.
Infeksi ini sering diperoleh pada saat proses persalinan, dapat berasal dari cairan
ketuban atau jalan lahir, tetapi juga dapat terjadi sebagai akibat dari intubasi dan
ventilasi. Tanda-tanda klinis dan radiografi pneumonia pada neonatal dapat nonspesifik.

Kegagalan

untuk

mengobati

pneumonia

pada

neonatal

dapat

mengakibatkan kematian, karena itu semua neonatus menunjukkan tanda-tanda


10

distress pernapasan baik itu tanpa sebab non-infeksi yang jelas harus
dipertimbangkan untuk pemberian antibiotik secara rutin.
Etiologi pneumonia pada anak sesuai dengan kelompok usia di negara
maju (IDAI, 2012) :

Usia
Lahir - 20 hari

Etiologi yang sering

Etiologi yang jarang

Bakteri

Bakteri

E. colli

Bakteri anaerob

Streptococcus group B

Streptococcus group D

Liseria monocytogenes

Haemophillus influenza
Streptococcus pneumonia
Virus
CMV, HSV

3 minggu - 3 bulan

4 bulan 5 tahun

Bakteri

Bakteri

Chlamidya trachomatis

Bordetella pertussis

Streptococcus pneumonia

Haemophillus influenza tipe B

Virus

Moraxella catharallis

Adenovirus

Staphylococcus aureus

Virus Influenza

Ureaplasma urealyticum

Virus parainfluenza 1,2,3

Virus

Respiratory Syncytial Virus

CMV

Bakteri

Bakteri

Chlamidya pneumonia

Haemophillus influenza tipe B

Mycoplasma pneumonia

Moraxella catharalis

Streptococcus pneumonia

Neisseria meningitides

Virus

Staphylococcus aureus

Adenovirus

Virus

Virus Parainfluenza

Varisela zoster virus

Rinovirus
Respiratory Syncytial virus

5 tahun remaja

Bakteri

Bakteri

Chlamidya pneumonia

Haemophillus influenza tipe B

Mycoplasma pneumonia

Legionalle sp

Streptococcus pneumonia

Staphylococcus aureus
11

Virus
Adenovirus
Varisela Zoster virus
Respiratory Syncytial virus
Epstein-Barr virus

I.1.4 Klasifikasi
Berdasarkan tempat terjadinya infeksi, dikenal dua bentuk pneumonia,
yaitu : 1) Pneumonia-masyarakat (community-acquired pneumonia), bila
infeksinya terjadi di masyarakat, dan 2) pneumonia-RS atau pneumonia
nosokomial (hospital-acquired pneumonia), bila infeksinya didapat di RS. Selain
berbeda dalam lokasi tempat terjadinya infeksi, kedua bentuk pneumonia ini juga
berbeda dalam spectrum etiologi, gambaran klinis, penyakit dasar atau penyakit
penyerta, dan prognosisnya. Pneumonia yang didapat di RS sering merupakan
infeksi sekunder pada berbagai penyakit dasar yang sudah ada, sehingga spectrum
etiologinya berbeda dengan infeksi yang terjadi di masyarakat. Oleh karena itu,
gejala klinis, derajat penyakit dan komplikasi yang timbul lebih kompleks.
Pneumonia yang didapat di RS memerlukan penanganan khusus sesuai dengan
penyakit dasarnya (IDAI, 2012).

I.1.5 Patogenesis dan Patologi


Umumnya mikroorganisme penyebab terhisap ke paru bagian perifer
melalui saluran respiratori. Mula-mula terjadi edema akibat reaksi jaringan yang
mempermudah proliferasi dan penyebaran kuman ke jaringan sekitarnya. Bagian
paru yang terkena mengalami konsolidasi, yaitu terjadi serbukan sel PMN, fibrin,
eritrosit, cairan edema, dan ditemukannya kuman di alveoli. Stadium ini disebut
stadium hepatisasi merah.

Selanjutnya deposisi fibrin semakin bertambah,

terdapat fibrin dan leukosit PMN di alveoli dan terjadi proses fagositosis yang
cepat.

Stadium ini disebut stadium hepatisasi kelabu.

Selanjutnya, jumlah

makrofag meningkat di alveoli, sel akan mengalami degenerasi, fibrin menipis,


12

kuman dan debris menghilang. Stadium ini disebut stadium resolusi. Sistem
bronkopulmoner jaringan paru yang tidak terkena akan tetap normal.

I.1.6 Manifestasi Klinis


Menurut IDAI (2012), terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi
gambaran klinis pneumonia pada anak adalah imaturitas anatomic dan
imunologik, mikroorganisme penyebab yang luas, gejala klinis yang kadangkadang tidak khas terutama pada bayi, terbatasnya penggunaan prosedur
diagnostic invasive, etiologi noninfeksi yang relatif lebih sering dan faktor
pathogenesis. Disamping itu, kelompok usia pada anak merupakan faktor penting
yang menyebabkan karakteristik penyakit berbeda-beda, sehingga perlu
dipertimbangkan dalam tatalaksana pneumonia.
Pneumonia pada nonatus merupakan gangguan pernapasan pada bayi baru
lahir, dengan gejala seperti

pernafasan yang bising atau sulit, Takipnea >

60x/menit, retraksi dada, batuk dan mendengus. WHO tidak membedakan antara
pneumonia neonatal dan bentuk lain dari sepsis berat, seperti bakteremia, karena
gejala-gejala yang tampak hamper sama, dan keterlibatan organ dan pengobatan
empirik rejimen yang sama. Takipnea merupakan tanda yang paling sering
didapatkan dalam 60-89% kasus, termasuk tanda lain seperti retraksi dada (3691% kasus), demam (30-56%), ketidakmampuan untuk makan (43 -49%), sianosis
(12-40%), dan batuk (30-84%) (Nessen, 2007).
Kriteria takipnea menurut WHO :
Laju napas normal

Takipnea (frekuensi per

(frekuensi per menit)

menit)

0-2 bulan

30-50

60

2-12 bulan

25-40

1-5 Tahun

20-30

40

>5 tahun

15-25

20

Umur

Dikutip dari Gittens MM. P ediatric Pneumonia. Clin Ped Emerg Med J 2002.

Gambaran klinis pneumonia pada bayi dan anak bergantung pada berat-ringannya
infeksi, tetapi secara umum adalah sebagai berikut :
13

Gejala infeksi umum :


Demam, sakit kepala, gelisah, malaise, penurunan napsu makan, keluhan
gastrointestinal seperti mual, muntah atau diare
Gejala gangguan respiratori :
Batuk, sesak napas, retraksi dada, takipnea, napas cuping hidung, air hunger,
merintih dan sianosis.
Tanda awal dan gejala pneumonia mungkin tidak spesifik, seperti malas
makan, letargi, iritabilitas, sianosis, ketidakstabilan temperatur, dan keseluruhan
kesan bahwa bayi tidak baik. Gejala pernapasan seperti grunting (mendengus),
tachypnea, retraksi, sianosis, apnea, dan kegagalan pernafasan yang progresif.
Pada bayi dengan ventilasi mekanik, kebutuhan untuk dukungan ventilasi
meningkat dapat menunjukkan infeksi. Tanda-tanda pneumonia pada pemeriksaan
fisik, seperti tumpul pada perkusi, perubahan suara napas, dan adanya ronki,
radiografi thorax didapatkan infiltrat baru atau efusi pleura. Tanda akhir
pneumonia pada neonates tidak spesifik seperti apnea, takipnea, malas makan,
distensi abdomen, jaundice, muntah, respirasi distress, dan kolaps sirkulasi (Stoll,
2011).
Pada pemeriksaan fisik dapat ditemukan tanda klinis seperti pekak perkusi,
suara napas melemah dan ronki. Akan tetapi pada neonates dan bayi kecil, gejala
dan tanda pneumonia lebih beragam dan tidak selalu jelas terlihat. Pada perkusi
dan auskultasi paru umumnya tidak ditemukan kelainan (Pedoman Pelayanan
Medik, 2009).

I.1.6.1 Pneumonia pada Neonatus dan Bayi Kecil


Pneumonia pada neonates sering terjadi akibat transmisi vertical ibu-anak
yang berhubungan dengan proses persalinan. Infeksi terjadi akibat kontaminasi
dengan sumber infeksi dari ibu, misalnya melalui aspirasi mekonium, cairan
amnion, atau serviks ibu. Infeksi dapat berasal dari kontaminasi dengan sumber
infeksi dari RS (hospital-acquired pneumonia), misalnya dari perawat, dokter atau
pasien lain; atau dari alat kedokteran, misalnya penggunaan ventilator.

Di

samping itu, infeksi dapat terjadi akibat kontaminasi dengan sumber infeksi dari
masyarakat (community-acquired pneumonia).
14

Gambaran klinis pneumonia pada neonates dan bayi kecil tidak khas,
mencakup serangan apnea, sianosis, merintih, napas cuping hidung, takipnea,
letargi, muntah, tidak mau minum, takikardi atau bradikardi, retraksi subkosta,
dan demam. Pada bayi BBLR sering terjadi hipotermi. Gambaran klinis tersebut
sulit dibedakan dengan sepsis atau meningitis. Sepsis pada pneumonia nenonatus
dan bayi kecil sering ditemukan sebelum 48 jam pertama. Angka mortalitas
sangat tinggi di negara maju, yaitu dilaporkan 20-50%.

Angka kematian di

Indonesia dan negara berkembang lainnya diduga lebih tinggi. Oleh kerana itu,
setiap kemunkinan adanya pneumonia pada neonates dan bayi kecil berusida
dibawah 2 bulan harus segera dirawat di RS.

I.1.7 Pemeriksaan Penunjang


I.1.7.1

Darah Perifer Lengkap


Pada pneumonia virus dan juga pada pneumonia mikoplasma umumnya

ditemukan leukosit dalam batas normal atau sedikit meningkat. Akan tetapi, pada
pneumonia didapatkan leukositosis yang berkisar antara 15.000-40.000/mm3
dengan predominan PMN.

Leukopenia (<5000/mm3) menunjukkan prognosis

yang buruk. Leukositosis (>30.000/mm3) hampir selalu menunjukkan adanya


infeksi bakteri, sering ditemukan pada keadaan bakterimi dan risiko terjadinya
komplikasi lebih tinggi.
Pada hitungan jenis leukosit terdapat pergeseran ke kiri serta terjadi
peningkatan LED. Untuk menentukan diagnosis etiologi diperlukan pemeriksaan
dahak, kultur darah dan serologi. Kultur darah dapat positif pada 20- 25%
penderita yang tidak diobati. Analisis gas darah menunjukkan hipoksemia dan
hiperkarbia, pada stadium lanjut dapat terjadi asidosis respiratorik.

I.1.7.2 Uji Serologis


Uji serologic untuk mendeteksi antigen dan antibody pada infeksi bakteri
tipik mempunyai sensitivitas dan spesifitas yang rendah. Akan tetapi, diagnosis
infeksi Streptokokkus grup A dapat dikonfirmasi dengan peningkatan titer
antibodi seperti antistreptolisin O, streptozim atau antiDnase B.

15

Secara umum, uji serologis tidak selau bermanfaat dalam mendiagnosis


infeksi bakteri tipik. Akan tetapi, untuk deteksi infeksi bakteri atipik seperti
Mikoplasma dan Klamidia, serta beberapa virus seperti RSV, CMV, campak,
Parainfluenza 1,2,3, Influenza A dan B, dan Adeno, peningkatan antibody IgM
dan IgG dapat mengkonfirmasi diagnosis.

I.1.7.3 Pemeriksaan Mikrobiologis


Pemeriksaan mikrobiologik untuk diagnosis pneumonia anak tidak rutin
dilakukan kecuali pada pneumonia berat yang dirawat di RS. Untuk pemeriksaan
mikrobiologik, specimen dapat berasal dari usap tenggorok, secret nasofaring,
bilasan bronkus, darah, pungsi pleura, atau aspirasi paru. Diagnosis dikatakan
definitive bila kuman ditemukan dari darah, cairan pleura, atau aspirasi paru.
Kecuali pada masa neonates, kejadian bakteremia sangat rendah sehingga kultur
darah jarang yang positif.

I.1.7.4 Pemeriksaan Rontgen Thoraks


Kelainan foto rontgen thoraks pada pneumonia tidak selalu berhubungan
dengan gambaran klinis. Kadang-kadang bercak-bercak sudah ditemukan ada
gambaran radiologis sebelum timbul gejala klinis. Umumnya pemeriksaan yang
diperlukan untuk mennunjang diagnosis pneumonia di IGD hanyalah pemeriksaan
rontgen thoraks posisi AP. Secara umum gambaran foto toraks terdiri dari :
Infiltrate interstisial, ditandai dengan peningkatan corakan bronkovaskular,
peribronchial cuffing, dan hiperaerasi
Infiltrate alveolar, merupakan konsolidasi paru dengan air bronchogram.
Konsolidasi dapat mengenai satu lobus disebut dengan pneumonia lobaris,
atau terlihat sebagai lesi tunggal yang biasanya cukup besar, berbentuk
sferis, berbatas yang tidak terlalu tegas, dan menyerupai lesi tumor paru,
dikenal sebagai round pneumonia.
Bronkopneumonia, ditandai dengan gambaran difus merata pada kedua
paru, berupa bercak-bercak infiltrate yang dapat meluas hingga daerah
perifer paru, disertai dengan peningkatan corakan peribronkial.
Gambaran

foto

rontgen

thoraks

dapat

membantu

mengarahkan

kecenderungan etiologi pneumonia. Penebalan peribronkial, infiltrate interstitial


16

merata dan hiperinflasi cenderung terlihat pada pneumonia virus.

Infiltrate

alveolar berupa konsolidasi segmen atau lobar, bronkopneumonia, dan air


bronchogram sangat mungkin disebabkan oleh bakteri. Pada pneumonia
Stafilococcus sering ditemukan abses-abses kecil dan pneumatokel dengan
berbagai ukuran.

I.1.8 Diagnosis
Diagnosis etiologi berdasarkan pemeriksaan mikrobiologis dan/atau
serologis merupakan dasr terapi yang optimal. Akan tetapi, penemuan bakteri
penyebab tidak selalu mudah karena memerlukan laboratorium penunjang yang
memadai.

Oleh karena itu, pneumonia pada anak umumnya didagnosis

berdasarkan gambaran klinis yang menunjukkan keterlibatan sistem respiratori,


serta gambaran radiologis. Prediktor paling kuat adanya pneumonia adalah
demam, sianosis, dan lebih dari satu gejala respiratori sebagai berikut: takipnea,
batuk, napas cuping hidung, retraksi, ronki dan suara napas melemah.
Akibat tingginya angka morbiditas dan mortalitas pneumonia pada balita,
maka dalam upaya penanggulannya, WHO mengembangkan pedoman diagnosis
dan tatalaksana yang sederhana. Pedoman ini terutama ditujukan untuk Pelayanan
Kesehata Primer, dan sebagai pendidikan kesehatan untuk masyarakat di negara
berkembang. Tujuannya adalah menyederhanakan kriteria diagnosis berdasarkan
gejala klinis yang dapat langsung dideteksi. Gejala klinis sederhana tersebut
meliputi napas cepat, sesak napas, dan berbagai tanda bahaya agar anak segera
dirujuk ke pelayanan kesehatan. Tanda bahaya pada anak berusia 2 bulan-5 tahun
adalah tidak dapat minum, kejang, kesadaran menurun, stridor dan gizi buruk;
tanda bahaya untuk bayi berusia dibawah 2 bulan adalah malas minum, kejang,
kesadaran menurun, stridor, mengi dan demam/badan terasa dingin.
Berikut adalah klasifikasi pneumonia berdasarkan pedoman tersebut :
Bayi dan anak berusia 2 bulan 5 tahun :

Pneumonia berat
Bila ada sesak napas
Harus dirawat dan diberikan antibiotic

17

Pneumonia
Bila tidak ada sesak napas
Ada napas cepat dengan laju napas :

>50 x/menit untuk anak usia 2 bulan-1 tahun

>40 x/menit untuk anak > 1-5 tahun

Tidak perlu dirawat, diberikan antibiotic oral

Bukan pneumonia
Bila tidak ada napas cepat dan sesak napas
Tidak perlu dirawat dan tidak perlu antibiotic, hanya diberikan
pengobatan simptomati seperti penurun panas

Bayi berusia dibawah 2 bulan:


Pada bayi berusia dibawah usia 2 bulan, perjalanan penyakitnya lebih bervariasi,
mudah terjadi komplikasi, dan sering menyebabkan kematian.
Klasifikasi pneumonia pada kelompok usia ini adalah sebagai berikut :

Pneumonia
Bila ada napas cuping cepat (>60 x/menit) atau sesak napas
Harus dirawat dan diberikan antibiotik

Bukan pneumonia
Tidak ada napas cepat atau sesak napas
Tidak perlu dirawat, cukup diberikan pengobatan simptomatis.

I.1.9 Penatalaksanaan
Sebagian besar pneumonia pada anak tidak perlu dirawat inap. Indikasi
perawatan terutama berdasarkan berat-ringannya penyakit, misalnya toksis,
distress pernapasan, tidak mau makan/minum, atau ada penyakit dasar lain,
komplikasi, dan terutama mempertimbangkan usia pasien. Neonates dan bayi
kecil dengan kemungkinan klinis pneumonia harus dirawat inap.
Dasar penatalaksanaan pneumonia rawat inap adalah pengobatan kausal
dengan antibiotic yang sesuai, serta tindakan suportif.

Pengobatan suportif

meliputi pemberian cairan intravena, terapi oksigen, koreksi terhadap gangguan


keseimbangan asam-basa, elektrolit, dan gula darah. Untuk nyeri dan demam
18

dapat diberikan analgetik/antipiretik.

Penyakit penyerta harus ditanggulangi

dengan adekuat, komplikasi yang mungkin terjadi harus dipantau dan diatasi.
Penggunaan antibiotic yang tepat merupakan kunci utama keberhasilan
pengobatan.

Terapi antibiotic harus segera diberikan pada anak dengan

pneumonia yang diduga disebabkan oleh bakteri.


Identifikasi dini mikroorganisme penyebab tidak dapat dilakukan karena
tidak tersedianya uji mikrobiologis cepat.
berdasarkan pengalaman empiris.

Oleh karena itu, antibiotic dipilih

Umumnya pemilihan antibiotic empiris

didasarkan pada kemungkinan etiologi penyebab dengan mempertimbangkan usia


dan keadaan klinis pasien serta faktor epidemiologis.

I.1.9.1 Pneumonia Rawat Jalan


Pada pneumonia rawat jalan dapat diberikan antibiotic lini pertama secara
oral, misalnya amoksislin atau kotrimoksazol. Pada pneumonia ringan berobat
jalan, dapat diberikan antibiotic tunggal oral dengan efektifitas yang mencapai
90%.

Dosis amoksisilin yang diberikan adalah 25mg/kgBB

sedangkan

kotrimoksazol adalah 4 mg/kgBB TMP 20mg/kgBB sulfametoksazol.

I.1.9.2. Pneumonia Rawat Inap


Kriteria rawat inap menurut Pedoman Pelayanan Medis 2009 adalah :
Bayi :
-

Saturasi Oksigen 92%, sianosis

Frekuensi napas > 60x/menit

Distress pernapasan, apnea intermiten, atau grunting

Tidak mau minum/menetek

Keluarga tidak bisa merawat di rumah

Anak :
-

Saturasi oksigen < 92%, sianosis

Frekuensi napas > 50x/menit

Distress pernapasan

Grunting
19

Terdapat tanda dehidrasi

Keluarga tidak bisa merawat di rumah


Pasien dengan saturasi oksigen 92% pada saat bernapas dengan udara

kamar harus diberikan terapi oksigen dengan kanul nasal, head box, atau sungkup
untuk mempertahankan saturasi oksigen >92%.
-

Pada pneumonia berat atau usapan per oral kurang, diberikan cairan
intravena dan dilakukan balans cairan ketat

Fisioterapi dada tidak bermanfaat dan tidak direkomendasikan untuk anak


dengan pneumonia

Antipiretik dan analgetik dapat diberikan untuk mejaga kenyamanan


pasien dan mengontrol batuk

Nebulisasi dengan 2 agonis dan/atau NaCl dapat diberikan untuk


memperbaiki mucociliary clearance

Pasien yang mendapatkan terapi oksigen harus diobservasi setidaknya


setiap 4 jam sekali, termasuk pemeriksaan saturasi oksigen
Pilihan antibiotic lini pertama dapat menggunakan antibiotic golongan

beta-laktam atau kloramfenikol. Pada pneumonia yang tidak responsive terhadap


beta laktam dan kloramfenikol, dapat diberikan antibiotic lain seperti gentamisin,
amikasin, atau sefalosporin, sesuai dengan petunjuk etiologi yang ditemukan.
Terapi antibiotic diteruskan selama 7-10 hari pada pasien dengan pneumonia
tanpa komplikasi, meskipun tidak ada studi kontrol mengenai lama terapi
antibiotic optimal.
Pada neonates dan bayi kecil, terapi awal antibiotic intravena harus
dimulai sesegera mungkin. Oleh karena pada neonates dan bayi kecil sering
terjadi sepsis dan meningitis, antibiotic yang direkomendasikan adalah antibiotic
spectrum luas seperti kombinasi beta laktam/klauvulanat dengan aminoglikosid,
atau sefalosporin generasi ketiga. Bila keadaan sudah stabil, antibiotic dapat
diganti dengan antibiotic oral selama 10 hari.

20

I.1.10 .Kriteria Pulang

Gejala dan tanda pneumonia telah menghilang

Asupan peroral adekuat

Pemberian antibiotic dapat diteruskan di rumah (per oral)

Keluarga mengerti dan setuju untuk pemberian terapi dan rencana kontrol

Kondisi rumah memungkinkan untuk perawatan lanjutan di rumah.

I.1.11.Komplikasi
Komplikasi pneumonia pada anak meliputi empiema torasis, perikarditis
purulenta, pneumotoraks, atau infeksi ekstrapulmoner seperti mengitis purulenta.
Empiema torasis merupakan komplikasi tersering yang terjadi pada pneumonia
bacteria.
Ilten F, dkk melaporkan mengenai komplikasi miokarditis (tekanan
sistolik ventrikel kanan meningkat, kreatinin kinase meningkat, dan gagal
jantung) yang cukup tinggi pada seri pneumonia anak berusia 2-24 bulan. Oleh
karena miokarditis merupakan keadaan yang fatal, maka dianjurkan untuk
melakukan deteksi dengan teknik noninavasif seperti EKG, ekokardiografi, dan
pemeriksaan enzim.
I.1.12.Perawatan Suportif dan Pencegahan
Perawatan supportif pada neonatus dengan pneumonia akan memberikan
hasil akhir yang lebih baik dan menurunkan angka kematian. Hal ini termasuk
penggunaan

oksigen,

deteksi

dan

pengobatan

hipoksemia

dan

apnea,

termoregulasi, deteksi dan pengobatan hipoglikemia, dan meningkatkan


penggunaan cairan intravena dan suplemen gizi melalui nasogastrik. Pemberian
ASI yang sering sangat dianjurkan kecuali bila ada kontraindikasi yang pasti,
seperti muntah, intoleransi gastrointestinal atau risiko tinggi aspirasi.
Strategi

untuk

mencegah

dan

mengobati

pneumonia

neonatal

membutuhkan intervensi di semua tingkat penyediaan layanan kesehatan seperti


masyarakat dan perawatan primer.
21

Langkah-langkah yang telah terbukti efektif dalam pencegahan pneumonia


neonatal meliputi: (1) manajemen aktif pada penanganan pecah ketuban (2)
Inisiasi menyusi dini dan pemberian ASI eksklusif, dan (3) Menghindari
pneumonia nosokomial pada unit perawatan intensif di mana akibat infeksi yang
umum ditemukan seperti

enterik basil Gram negatif (E. coli, Klebsiella,

Enterobacter dan Pseudomonas spp), Staphylococcus koagulase negatif dan S.


aureus multiresisten.

II.2

IKTERUS NEONATORUM

II.2.1 Definisi
Ikterus adalah gambaran klinis berupa pewarnaan kuning pada kulit dan
mukosa karena adanya deposisi produk akhir katabolisme hem yaitu bilirubin.
Secara klinis, ikterus pada neonatus akan tampak bila konsentrasi bilirubin serum
lebih 5 mg/dL.
Ikterus yang ditemukan pada bayi baru lahir dapat merupakan suatu gejala
fisiologis (terdapat pada 25-50% neonatus cukup bulan dan lebih tinggi lagi pada
neonatus kurang bulan) atau dapat merupakan hal yang patologis misalnya pada
inkompatibilitas Rhesus dan ABO, sepsis, galaktosemia, penyumbatan saluran
empedu dan sebagainya. Ikterus fisiologis ialah ikterus yang timbul pada hari
kedua dan ketiga yang tidak mempunyai dasar patologis, kadarnya tidak melewati
kadar yang membahayakan atau mempunyai potensi menjadi kernicterus dan
tidak menyebabkan suatu morbiditas pada bayi. Ikterus patologis ialah ikterus
yang mempunyai dasar patologis atau kadar bilirubinnya mencapai suatu nilai
yang disebut hiperbilirubinemia.

II.2.2 Metabolisme Bilirubin


Metabolisme bilirubin, terdiri :
1. Transportasi bilirubin
Bilirubin bersifat non polar dan tidak larut dalam air.

Bilirubin

ditransportasikan ke sel hati dalam keadaan berikatan dengan albumin.


Bilirubin yang berikatan dengan albumin umumnya tidak akan memasuki
22

sistem saraf pusat dan disebut bilirubin non toksik. Adanya gangguan
ikatan bilirubin dengan albumin oleh obat-obat tertentu seperti
sulfonamide atau asam lemak bebas pada rasio molar yang tinggi akan
meningkatkan toksisitas bilirubin.
2. Pengambilan bilirubin oleh sel hati
Bilirubin non polar dan larut dalam lemak (setelah berdisosiasi dari
albumin) akan melewati membrane plasma hepatosit dan berikatan
terutama dengan ligandin sitoplasma (protein Y) untuk kemudian dibawa
ke reticulum endoplasma halus.

Fenobarbital dapat meningkatkan

konsentrasi ligandin.
3. Konjugasi
Bilirubin tak terkonjugasi (indirek) dikonversikan menjadi bilirubin direk
di dalam reticulum endoplasma halus oleh enzim uridin difosfat glukoronil
transferase (UDPG-T). enzim ini dapat diinduksi oleh fenobarbital dan
mengkatalisa

pembentukan

bilirubin

monoglukoronid.

Bilirubin

monoglukoronid kemudian dikonjugasi menjadi bilirubin diglukoronid.


Bentuk

mono

maupun

diglukoronid

dari

bilirubin

direk,

dapat

diekskresikan ke dalam kanlikuli empedu. Defisiensi UDPG-T bawaan


(sindrom Criggler-Najar) dapat menyebabkan hiperbilirubinemia pada
neonates.
4. Ekskresi
Bilirubin direk pada saluran empedu akan memasuki saluran pencernaan
dan kemudian dieliminasi dari tubuh melalui feses. Bilirubin direk pada
keadaan normal tidak diserap dari usus kecuali jika dikonversi balik
menjadi bilirubin indirek oleh enzim beta-glukoronidase dan kemudian
ditransportasikan
enterohepatik.

kembali

ke

hati,

kejadian

ini

disebut

siklus

Keadaan patologis yang dapat meningkatkan siklus

enterohepatik adalah menurunnya masukan melalui enteral, atresia


intestinal, ileus mekonium dan penyakit hirschprung.

23

II.2.3 Etiologi
Penyebab ikterus pada bayi baru lahir dapat berdiri sendiri ataupun dapat
disebabkan oleh beberapa faktor.
Secara garis besar etiologi ikterus neonatorum dapat dibagi :
1. Produksi yang berlebihan
Hal ini melebihi kemampuan bayi untuk mengeluarkannya, misalnya pada
hemolisis yang mengikat pada inkompatibilitas darah Rh, ABO, golongan
darah lain, defisiensi enzim G-6-PD, piruvat kinase, perdarahan tertutup sepsis.
2. Gangguan dalam proses uptake dan konjugasi hepar
Gangguan ini dapat disebabkan oleh imaturitas hepar, kurangnya substrat
untuk konjugasi bilirubin, gangguan fungsi hepar, akibat asidosis, hipoksia dan
infeksi atau tidak terdapatnya enzim glukoronil transferase (sindrom CrigglerNajjar). Penyebab lain ialah defisiensi protein Y dalam hepar yang berperan
penting dalam uptake bilirubin ke sel hepar.

24

3. Gangguan transportasi
Bilirubin dalam darah terikata pada albumin kemudian diangkut ke hepar.
Ikatan bilirubin dengan albumin ini dapat dipengaruhi oleh obat misalnya
salisilat, sulfafurazole. Defisiensi albumin menyebabkan lebih banyak
terdapatnya bilirubin indirek yang bebas dalam darah yang mudah melekat ke
sel otak.
4. Gangguan dalam ekskresi
Gangguan ini dapat terjadi akibat obstruksi dalam hepar atau di luar hepar.
Kelainan di luar hepar biasanya disebabkan oleh kelainan bawaan. Obstruksi
dalam hepar biasanya akibat infeksi atau kerusakan hepar oleh penyebab lain.

II.2.4 Klasifikasi
II.2.4.1

Ikterus Fisiologis

Ikterus yang timbulpada bayi cukup bulan dengan kadar bilirubin yang
meningkat perlahan-lahan dan mencapai nilai puncak antara 6-8mg/dL pada hari
ke-3 sampai hari ke-4, sebagian besar pada hari ke-5. Peningkatan bilirubin
sampai 12mg/dL masih dalam kisaran fisiologis.

Pada bayi kurang bulan

mempunyai nilai puncak antara 10-12 mg/dL, bahkan sampai 15 mg/dL. Pada
bayi cukup bulan maupun kurang bulan akumulasi bilirubin kurang dari 5
mg/dL/24 jam.

II.2.4.2

Ikterus Patologis

1. Ikterus timbul dalam 24 jam pertama kehidupan. Peningkatan atau


akumulasi bilirubin serum > 5 mg/dL/hari. Kadar bilirubin total serum
> 17mg/dL pada bayi yang mendapat ASI. Ikterus menetap setelah 8
hari pada bayi cukup bulan atau setelah 14 hari pada bayi kurang
bulan. Kadar bilirubin direk > 2 mg/dL.

25

II.2.5 Derajat Ikterus

II.2.6 Penatalaksanaan
1. Terapi sinar (fototerapi)
Terapi sinar dilakukan selama 24 jam atau setidaknya sampai kadar bilirubin
dalam darah kembali ke batas normal. Dengan fototerapi, bilirubin dalam
tubuh bayi dapat dipecahkan dan menjadi mudah larut dalam air tanpa harus
diubah dulu oleh organ hati. Terapi sinar juga berupaya menjaga kadar
bilirubin agar tidak terus meningkat sehingga menimbulkan resiko yang lebih
fatal. Sinar yang digunakan pada fototerapi berasal dari sejenis lampu neon
dengan panjang gelombang tertentu. Lampu yang digunakan sekitar 12 buah
26

dan disusun secara paralel. Di bagian bawah lampu ada sebuah kaca yang
disebut flaxy glass yang berfungsi meningkatkan energi sinar sehingga
intensitasnya lebih efektif.
Seluruh pakaiannya dilepas, kecuali mata dan alat kelamin harus ditutup
dengan menggunakan kain kasa. Tujuannya untuk mencegah efek cahaya
yang berlebihan dari lampu-lampu tersbut. Seperti diketahui, pertumbuhan
mata bayi belum sempurna sehingga dikhawatirkan akan merusak bagian
retinanya. Begitu pula alat kelaminnya, agar kelak tak terjadi resiko terhadap
organ reproduksi itu, seperti kemandulan. Meski relatif efektif, tetaplah
waspada terhadap dampak fototerapi. Ada kecenderungan bayi yang
menjalani proses terapi sinar mengalami dehidrasi karena malas minum.
Sementara,

proses

pemecahan

bilirubin

justru

akan

meningkatkan

pengeluaran cairan empedu ke organ usus.


Kelainan yang mungkin timbul pada neonatus yang mendapat terapi sinar :
Peningkatan kehilangan cairan yang tidak teratur (insensible water
loss) Energi fototerapi dapat meningkatkan suhu lingkungan dan
menyebabkan peningkatan penguapan melalui kulit, terutama bayi
premature atau berat lahir sangat rendah. Keadaan ini dapat diantisipasi
dengan pemberian cairan tambahan.
Frekuensi defekasi meningkat
Meningkatnya

bilirubin

indirek

pada

usus

akan

meningkatkan

pembentukan enzim laktase yang dapat meningkatkan peristaltic usus.


Pemberian susu dengan kadar laktosa rendah akan mengurangi timbulnya
diare.
Timbul kelainan kulit flea bite rash di daerah muka badan dan
ekstrimitas
Kelainan ini akan segera hilang setelah terapi dihentikan. Dilaporkan
pada beberapa terjadi Bronze baby syndrom hal ini terjadi karena
tubuh tidak mampu mengeluarkan dengan segera hasil terapi sinar.
Perubahan warna kulit ini bersifat sementara dan tidak mempengaruhi
proses tumbuh kembang bayi.
Peningkatan suhu
27

Beberapa neonatus yang mendapat terapi sinar, menunjukkan kenaikan


suhu lingkungan yang meningkat atau gangguan pengaturan suhu tubuh
bayi pada bayi premature fungsi termostat atau yang belum matang. Pada
keadaan ini fototerapi dapat dilanjutkan dengan mematikan sebagian
lampu yang digunakan dan dilakukan pemantauan suhu tubuh neontus
dengan jangka waktu (unterval) yang lebih singkat.
Kadang ditemukan kelainan, seperti gangguan minum, lateragi, dan
iritabilitas. Keadaan ini bersifat sementara dan akan hilang dengan
sendirinya.
Gangguan pada mata dan pertumbuhan
Kelainan retina dan gangguan pertumbuhan ditemukan pada binatang
percoban. Pada neonatus yang mendapat terapi sinar, gangguan pada
retina dan fungsi penglihatan lainnya serta gangguan tumbuh kembang
tidak dapat dibuktikan dan belum ditemukan, walupun demikian
diperlukan kewaspadaan perawat tentang kemungkinan timbulnya
keadaan tersebut.
2. Fenobarbital
Dapat mengekresi bilirubin dalam hati dan memperbesar konjugasi.
Meningkatkan sintesis hepatic glukoronil transferase yang mana dapat
meningkatkan bilirubin konjugasi dan clearance hepatic pada pigmen dalam
empedu, sintesis protein dimana dapat meningkatkan albumin untk
meningkat bilirubin.

Pada suatu

penelitian

menunjukan

pemberian

fenobarbital pada ibu untuk beberapa hari sebelum kelahiran baik pada
kehamilan

cukup

bulan

atau

kurang

bulan

dapat

mengkontrol

terjadinya hiperbilirubinemia, namun karena efeknya pada metabolisme


bilirubin biasanya belum terwujud sampai bebrapa hari setelah pemberian
obat dan oleh Karena keefektifannya lebih kecil dibandingkan dengan
fototerapi dsn mempunyai efek sedative ysng tidsk diinginkan dan tidak
menambah respon terhadap fototerapi,maka fenobarbital tidak dianjurkan
untuk pengobatan ikterus pada bayi neonates.

28

3. Transfusi Tukar
Jika setelah menjalani fototerapi tak ada perbaikan dan kadar bilirubin terus
meningkat hingga mencapai 20 mg/dl atau lebih, maka perlu dilakukan terapi
transfusi darah. Dikhawatirkan kelebihan bilirubin dapat menimbulkan
kerusakan sel saraf otak (kern ikterus). Efek inilah yang harus diwaspadai
karena anak bisa mengalami beberapa gangguan perkembangan. Misalnya
keterbelakangan mental, cerebrel palsy, gangguan motorik dan bicara, serta
gangguan penglihatan dan pendengaran. Untuk itu, darah bayi yang sudah
teracuni akan dibuang dan ditukar dengan darah lain.
Tujuan transfusi tukar adalah untuk menurunkan kadar bilirubin indirek,
mengganti eritrosit yang dapat dihemolisis, membuang antibody yang
menyebabkan hemolisis, dan mengoreksi anemia. Transfusi tukar akan
dilakukan oleh dokter pada neonatus dengan kadar bilirubin indirek sama
dengan atau lebih tinggi dari 20mg% atau sebelum bilirubin mencapai kadar
20 mg%. Darah yang digunakan sebagai darah pengganti (darah donor)
ditetapkan berdasarkan penyebab hiperbilirubinemia.
Indikasi :
Kadar bilirubin indirect darah 29 mg%
Kenaikan kadar bilirubin indirect darah yang cepat,sebesar 0,3-1 mg%
per jam
Anemia berat disertai tanda payah jantung
Bayi dengan Hb tali pusat < 14 mg% dan tes Coombs positif
4. Menyusui Bayi dengan ASI
Bilirubin juga dapat pecah jika bayi banyak mengeluarkan feses dan urine,
untuk itu bayi harus mendapatkan cukup ASI. Seperti diketahui, ASI memiliki
zat-zat terbaik bagi bayi yang dapat memperlancar buang air besar dan buang
air kecilnya. Akan tetapi, pemberian ASI juga harus di bawah pengawasan
dokter karena pada beberapa kasus, ASI justru dapat meningkatkan kadar
bilirubin sehingga bayi semakin kuning (breast milk jaundice).
5. Terapi Sinar Matahari
Terapi dengan sinar matahari hanya merupakan terapi tambahan. Biasanya
dianjurkan setelah bayi selesai dirawat di rumah sakit. Caranya, bayi dijemur
29

selama setengah jam dengan posisi yang berbeda-beda. Caranya seperempat


jam dalam keadaaan terlentang, misalnya, seperempat jam kemudian
telungkup. Lakukan antara jam 07.00 sampai 09.00. Inilah waktu dimana sinar
surya efektif mengurangi kadar bilirubin. Di bawah jam 07.00, sinar
ultraviolet belum cukup efektif, sedangkan di atas jam 09.00 kekuatannya
sudah terlalu tinggi sehingga akan merusak kulit bayi. Hindari posisi yang
membuat bayi melihat langsung ke matahari karena dapat merusak matanya.

30

BAB III
PENUTUP

S (Subjektif)

By. Ny. NY, , 0 hari merupakan pasien rujukan bidan. Datang dengan
keluhan ketuban bercampur dengan mekonium. Pasien lahir cukup bulan dibantu
oleh bidan 30 menit SMRS. Menurut bidan berat badan lahir 3200 gram dan
panjang badan 51 cm, bayi lahir pukul 14.30, cukup bulan, menangis spontan,
tonus otot kuat, gerak aktif dan kemerahan. Apgar score menurut bidan 9-9-9.
Keluhan tambahan lainnya adalah pasien terlihat kebiruan dan kedinginan.
Selama kehamilan, Ny. NY rutin memeriksakan kehamilannya dan
melakukan ANC ke bidan setiap hari selasa. Selama kehamilan, Ny. NY tidak
pernah menderita sakit. Ny. Di keluarga tidak ada yang memiliki keluhan yang
sama. Anak pertama Ny. NY lahir normal, persalinan dibantu oleh bidan.
Kehamilan cukup bulan, dan tidak ada penyulit saat kehamilan maupun saat
proses lahir dan sesudah lahir. Tidak ada riwayat ketuban pecah dini sebelumnya.
NY melahirkan anak keduanya ditolong oleh bidan. Bayi lahir tanggal 18
Oktober 2014 pukul 14.30. Bayi lahir langsung menangis, tonus otot kuat, gerak
aktif dan kemerahan. Warna cairan ketuban berwarna hijau. Pada bayi kemudian
dilakukan suction oleh bidan. Bayi telah diberikan perawatan bayi baru lahir,
injeksi vitamin K 0,1 ml, salep mata, O2 1 liter per menit dan kangaroo mother
care.
Berdasarkan keluhan pasien, perlu dipikirkan kemungkinan terjadinya
aspirasi mekonium, hal ini didasarkan pada air ketuban yang telah tercampur
dengan mekonium.

31

O (Objektif)
Keadaan umum

: Lemah

Kesadaran

: Compos Mentis

Nadi

: 140 x/menit

Respiration Rate

: 58 x/menit

Suhu

: 37 0C

Pemeriksaan kepala

: napas cuping hidung (+)

Pemeriksaan thoraks : Vesikuler (+/+), ronkhi (-/-), wheezing (-/-)


Pemeriksaan abdomen: dalam batas normal
Pemeriksaan ekstremitas : Akral hangat, sianosis (-), capilary refill time < 2 detik.

Assesment : Pneumonia Neonatus

Planning
a. Farmakologi

O2 1 liter/menit membantu perfusi oksigen ke jaringan

Infus D10 300 cc/24 jam Dextrose adalah monosakarida yang dijadikan
sebagai sumber energi bagi tubuh

Inj. Cefotaksim 2 x 150 mg memiliki aktivitas luas terhadap bakteri


gram positif dan gram negative.

Cefotaxime merupakan golongan

sefalosporin generasi ke tiga yang memiliki stabilitas yang sangat tinggi


terhadap beta laktamase.

Inj. Gentamisin 2 x 10 mg Gentamisin merupakan suatu antibiotika


golongan aminoglikosida yang aktif menghambat kuman-kuman grampositif maupun kuman gram-negatif termasuk kuman-kuman yang resisten
terhadap antimikroba lain, seperti Staphylococcus penghasil penisilinase.

b. Non-Farmakologi

Bed rest

Diet susu 8 x 10 cc
32

DAFTAR PUSTAKA

1. Pudjiadi, A.H., Hegar, B.,Handryastuti S., Idris, N.S., Gandaputra, E.P.,


Harmoniati, E.H, [Ed]. 2009. Pedoman Pelayanan Medis Jilid 1. Ikatan Dokter
Anak Indonesia, halaman 250-254.
2. Asih, Retno,. Landia., MS, Makmuri. 2006. Kapita Selekta Ilmu Kesehatan
Anak VI. FK UNAIR RSU Dr. Soetomo Surabaya.
3. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. 2003. Pneumonia Komuniti, Pedoman
Diagnosis dan Penatalaksanaan di Indonesia.
4. Said, M. 2012. Respirologi Anak. Ikatan Dokter Anak Indonesia, halaman 350364.
5. Khan,

Ali

Nawaz,

dkk.

2014.

Neonatal

Pneumonia

Imaging.

http://emedicine.medscape.com/article/412059-overview#a19 [Diakses pada :


28 Oktober 2014].
6. Igor, Rudan., dkk. 2008. Epidemiology and Etiology of Childhood Pneumonia.
Bulletin of the World Health Organization. Vol 86: 321. [Diakses dari :
http://www.who.int/bulletin/volumes/86/5/07-048769/en/] [Diakses pada : 28
Oktober 2014].
7. Sukadi, A., Usman, Ali,. Effendi, S.H. 2002. Perinatologi. Ilmu Kesehatan
Anak FKUP/RSHS, Bandung.
8. Nissen DM. Congenital and Neonatal Pneumonia. Pediatric Respiratory
Reviews. Australia: Elsevier. 2007. p195-203.
9. Stoll JB. Clinical Manifestations of Transplacental Intrauterine Infection.
Nelson Texbook of Pediatrics. New York: Elsevier. 2011. 19th ed. P.103.639.
10. Soetikno DR. Pneumonia neonatus. Kegawatdaruratan pada Pediatri. Radiologi
Emergency. Bandung; Rafika Aditama. 2011. P260-262

33