Anda di halaman 1dari 3

LAPORAN PENDAHULUAN

STRATEGI PELAKSANAAN
TINDAKAN KEPERAWATAN HARI KE 1
PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi klien:
Klien merasa putus asa, kepercayaan diri turun, malu, menangis,
menyalahkan atas kondisinya, merasa bersalah dan tidak berguna
2. Dianosa keperawatan:
Gangguan citra tubuh
3. Tujuan khusus
- Kepercayaan diri klien kembali normal
- Pasien dapat mengidentifikasi citra tubuhnya
- Pasien dapat mengidentifikasi dan menggali potensi (aspek positif).
- Pasien dapat melakukancara untuk meningkatkan citra tubuh.
- Pasien dapat berinteraksi dengan orang lain
4. Tindakan keperawatan:
- BHSP
- Mengidentifikasi citra tubuh pasien: dulu dan saat ini, perasaan dan
-

harapan citra tubuhnya saat ini


Mengidentifikasi aspek positif dirinya (potensi bagian tubuh lainnya)
Mengajarkan pasien cara meningkatkan citra tubuh
Memasukkan dalam jadwal untuk kegiatan harian.

STRATEGI KOMUNIKASI DALAM PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN


ORIENTASI
1. Salam terapeutik:
Assalamualaikum Ibu. Perkenalkan nama saya Lia Dewi M.S, biasa dipanggil
Tika. Saya adalah perawat yang akan merawat Ibu. Kalau boleh saya tahu
nama Ibu siapa? Senangnya dipanggil apa?
2. Evaluasi/validasi:
Bagaimana kabar bapak/ibu hari ini...?, Baiklah Bu, Ibu T apakah keluhan
yang dirasakan hari ini?
3. Kontrak: topik, waktu, dan tempat
Baiklah, Bu, Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang Ibu T rasakan
selama ini?
Dimana enaknya kita berbincang-bincang, Bu?, Di ruang tamu atau disini?
Berapa lama Ibu mau kita berbicang-bincang?, Bagaimana kalau 20 menit?
KERJA
Baiklah Bu (sambil memegang tangan atau pundak pasien). Bagaimana
perasaan Ibu T, setelah Ibu T mengalami bencana ini dan kehilangan tangan kanan
Ibu..?

Kemudian, apa yang Ibu lakukan ketika perasaan bersalah dan putus asa Ibu
muncul?
Maaf Bu sebelumnya, sekarang Ibu T hanya memiliki satu tangan yang
berfungsi dan dapat bapak/ibu gunakan dengan baik.
Apa yang dapat Ibu lakukan atau yang ingin Ibu lakukan hanya dengan satu
tangan Ibu sekarang?
Ibu biasanya terbisa melakukan aktiftas dengan tangan apa (tangan
dominan)?
Baiklah begini Bu, Ibu hanya memiliki satu tangan yang berfungsi dan
satunya lagi sebelah kanan tidak berfungsi lagi.
Tapi tangan sebelah kiri Ibu masih bisa digunakan untuk melakukan aktifitas
sehari-hari dan kedua kaki Ibu juga dapat difungsikan dengan baik.
Saya mengerti Ibu... Tapi setidaknya Ibu sudah berusaha untuk melatih
tangan Ibu sendiri. Ibu Sekarang saya ajarkan kepada Ibu agaimana agar bisa
beraktivitas meskipun dengan menggunakan tangan kiri atau pada tangan Ibu yang
masih berfungsi.
Iya saya mengerti, Mungkin awalnya memang agak susah karena ibu
sekarang harus membiasakan aktifitas dengan menggunakan tangan kiri. Tetapi
meskipun dengan menggunakan tangan kiri, ibu tidak perlu berputus asa.
Kehilangan salah satu tangan bukan suatu penghalang untuk ibu melakukan
sesuatu.
Ibu, dulu sebelum mengalami bencana ini dan kehilangan sala satu tangan.
Apa saja kegiatan atau aktifitas yang Ibu sering lakukan di rumah?
Apa Ibu sekarang ingin melakukan kegiatan tersebut?
Begini Bu, seperti yang saya katakan tadi. Saya akan ajarkan Ibu agar dapat
beraktivitas meskipun dengan menggunakan satu tangan. Tapi sebelumnya kita
coba berlatih untuk menggerakkan dan melakukan aktivitas yang ringan-ringan
dulu.
Baiklah Bu, coba sekarang Ibu untuk mengangkat tangan kiri ibu pelan-pelan
dan mencoba mengenggam dengan sekuat-kuatnya. (Sebelumnya bisa kita
sediakan benda yang dapat digunakan seperti sapu). Sebelumnya kita contohkan
kepada kliennya.
Ayo, sekarang Ibu bisa mencobanya
Sekarang kita akan mencoba dengan menggunakan sapu langsung ya Bu.
Nah ini tangan kiri Ibu nanti coba pegang sapunya dan ayunkan perlahan. Anggap
saja Ibu sedang menyapu beneran (sambil mencontohkan). Nah, sekarang giliran
Ibu mencobanya ya? Tapi sambil berdiri Ibu ya?
Ayoo bu. Semangat. Pelan-pelan saja bu, InsyaAllah akan terbiasa
Baiklah Bu, Itu sudah bagus sekali

Baiklah Bu, terimakasih. Bagu sekali ibu hari ini dan bersemangat untuk
berlatih. Terus berlatih yaa Ibu (tulis dan masukkan kedalam tugas harian tetapi
dengan rapi pad buku Rencana tindaan pasien)
TERMINASI:
1. Evaluasi
a. Evaluasi Subyektif
Bagaimana perasaan ibu setelah kita berbincang-bincang tadi?
b. Evaluasi Objektif
Kalo begitu sekarang coba Ibu beitahu saya kembali, kegitan apa yang
sudah kita lakukan?
Baiklah Bu, ternyata Ibu masih mengingatnya (senyum ikhlas)
2. Tindak Lanjut
Baiklah Bu, Apa yang kita lakukan hari ini Bu dapat melatih sendiri dan
mulai mencoba-coba melakukan sendiri
Topik:
- Baiklah Bu saya akan kembali lagi besok kesini dan melatih Ibu
beberapa cara untuk mengkoordinaskan anggota-anggota tubuh Ibu
yang lain dan melatihnya dengan keiatan yang lain. Bagaimana
apakah Ibu bersedia
Waktu:
- Ibu mau kapan kita berbincang-bincang lagi?
- Berapa lama, ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya
besok? Bagaimana kalau 15 menit saja?
Tempat:
- Di mana ibu mau berbincang-bincang dengan saya besok? Ya sudah...
-

bagaimana kalau besok kita melakukannya di teras depan saja?


Baiklah sampai jumpa.