Anda di halaman 1dari 106

ANALISA PENGARUH WATER CUT PADA SISTEM

PRODUKSI MENGGUNAKAN ANALISA NODAL


DENGAN METODE HAGEDORN & BROWN
DI LAPANGAN JK
Oleh :

KENES YOHANA
023210099
Disetujui dan disahkan oleh Jurusan Teknik Perminyakan

Disetujui oleh :

Ir. H. Ali Musnal,MT


Pembimbing I

Disetujui oleh :

Cio CioMario,ST,MT
Pembimbing II

Disahkan oleh :

Adi Nopriansyah,MT
Prof. Dr. Ir. H. Sugeng Wiyono. MMT.IP
Dekan Fakultas Teknik

Sekretaris Jurusan Teknik


i

KATA PENGANTAR

Bismillah hirrahman nirrahim


Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat sang Maha Pencipta ALLAH
S.W.T atas segala limpahan Rahmat dan Hidayah-Nya kapda penulis, sehingga
sapat menyelesaikan Tugas Akhir ini dengan judul Analisa Pengaruh Water
Cut Pada Sistem Produksi Dengan Menggunakan Analisa Nodal Dilapangan
JK yang merupakan salah satu syarat agar mendapatkan gelar sarjana di
Fakultas Teknik Jurusan Perminyakan Universitas Islam Riau. Setra shalawat dan
salam juga tak lupa penulis ucapkan kepada Nabi Besar Muhammad S.A.W.
Kemudian dengan segala kerendahan hati penulis ingin mengucapkan
banyak penghargaan dan terima kasih kepada :
1. Bapak Ir. Ali Musnal, MT selaku Dosen Pembimbing I.
2. Bapak Cio Cio Mario, MT selaku Dosen pembimbing II.
3. Bapak Prof.DR Ir.H. Sugeng Wiyono, MMT.I.PU selaku Dekan Fakultas
Teknik Universitas Islam Riau.
4. Sel Seluruh Staf Tata Usaha Teknik Universitas Islam Riau.
5. Seluruh Staf Dosen Teknik Perminyakan Universitas Islam Riau.
6. Papa (Tamsirman) dan mama (Ira Sujarwan) serta adik- adikku (Yuyun,
Cici, Yoga) atas kasih sayang, nasihat dan dukungan yang diberikan.
7. Ananda Venesha Aulia Tasya dan Jupriadi, Spd yang telah memberikan
penulis semangat dan motifasi dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini.
ii

8. Rekan-rekan Mahasiswa/i angkatan 2002 di jurusan Teknik Perminyakan


Universitas Islam Riau.
9. Semua pihak yang telah membantu baik secara langsung atau tidak
langsung kepada penulis dalam meyelesaikan Tugas Akhir ini.
Dalam penulisan Tugas Akhir ini penulis menyadari sepenuhnya bahwa
isinya masih jauh dari kesempurnaan dan tak luput dari kesalahan dan
kekurangan. Oleh karena itu penulis harapkan kepada semua pihak atas kritik dan
sarannya yang bersifat membangun demi kesempurnaan Tugas Akhir ini.
Akhir kata penulis hanya mengharapkan semoga Tugas akhir ini dapat
bermanfaat bagi pembaca dan khususnya penulis sendiri sebagai mana mestinya.

Pekanbaru, Juli 2010


Penulis

KENES YOHANA

iii

ANALISA PENGARUH WATER CUT PADA SISTEM


PRODUKSI MENGGUNAKAN ANALISA NODAL DENGAN
METODE HAGEDORN & BROWN DI LAPANGAN JK

KENES YOHANA
023210099

Abstrak
Menggunakan analisa pada sistem produksi sangat penting dalam menghitung
besarnya pengaruh water cut pada sistem produksi dan menghitung kehilangan
tekanan yang terjadi pada komponen. Kehilangan tekanan yang terjadi bukan
hanya laju alir tetapi bisa juga karena besarnya water cut. Sistem analisa nodal
merupakan metode yang paling mudah digunakan untuk memperbaiki kinerja
sumur. Prosedur untuk menentukan kehilangan tekanan yang digunakan adalah
korelasi Hagedorn dan Brown dengan menentukan IPR inflow dan IPR outflow
nya.
Dalam hal ini titik nodal diletakkan didasar sumur, maka pembuatan kurva
inflownya terdiri dari IPR saja, sedangkan kurva outflownya terdiri dari P1 (inside
tubing) ditambah dengan Pwf (tekanan didasar sumur). Dengan laju alir
maksimum untuk masing-masing sumur K1, K2, K3 adalah 1791.2 Bpd, 2487.81
Bpd, 2750.31 Bpd, dan uji sensitivitas water cutnya 10%, 50%, dan 75%,maka
diperoleh Laju Alir Optimumnya 1583 Bpd, 1891 Bpd, 1320 Bpd.
Penambahan Water Cut pada Laju Alir fluida akan menyebabkan produksi
disumur tersebut akan menurun , terbukti dari peningkatan produksi air yang
berlebihan di lapangan JK berkaitan dengan adanya reservoir yang bertenaga
dorong air (Water Drive Reservoir), dimana hal ini dapat dilihat dari Water Cut
masing-masing sumur.
Kata Kunci : Water cut, Kehilangan Tekanan, Nodal, Inflow, Outflow, Laju Alir,
IPR, Sensitivitas, Laju Alir Optimum,Water Drive Reservoir,

iv

ANALISA PENGARUH WATER CUT PADA SISTEM


PRODUKSI MENGGUNAKAN ANALISA NODAL DENGAN
METODE HAGEDORN & BROWN DI LAPANGAN JK

KENES YOHANA
023210099

Abstract
Using the analysis on the production system is very important in determining the
influence of water cut in production systems and to calculate the pressure loss
occurs in the component. Pressure loss that occurs not only flow rates but could
also be due to the amount of water cut. Nodal analysis system is the easiest
method is used to improve the performance of wells. Procedures for determining
the pressure loss is used Hagedorn and Brown correlation by determining IPR IPR
inflow and its outflow.
In this case the nodal point is placed well grounded, then the inflow curve consists
of IPR only, while the outflow curve consisted of P1 (inside tubing) plus Pwf
(based pressure wells). With a maximum flow rate for each well of K1, K2, K3 is
1791.2 BPD, BPD 2487.81, 2750.31 bpd, and test the water cut of 10%
sensitivity, 50%, and 75%, the obtained optimum Flow Rate 1583 BPD, BPD
1891, BPD in 1320.
Addition of Water Flow Rate Cut on the fluid will cause the production of these
wells will decline, evidenced by the increased production of excessive water in
the field "JK" related to the existence of a forceful push the water reservoir (Water
Drive Reservoir), where this can be seen from the respective Water Cut respective
wells.
Keywords : Water-cut, pressure loss, nodal, Inflow, Outflow, Flow Rate, IPR,
Sensitivity, Optimum Flow Rate, Water Drive Reservoir,

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................

KATA PENGANTAR ................................................................................

ii

ABSTRAK ..................................................................................................

iv

DAFTAR ISI ..............................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR .................................................................................

DAFTAR TABEL ....................................................................................

xii

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................

xiii

DAFTAR SIMBOL ....................................................................................

xiv

BAB I. PENDAHULUAN .......................................................................

1.1.Latar Belakang ............................................................................

1.2.Tujuan Penulisan ........................................................................

1.3.Batasan Masalah .........................................................................

1.4.Metodologi Penulisan .................................................................

1.5.Sistematika Penulisan ................................................................

vi

BAB II. TINJAUAN UMUM LAPANGAN ..........................................

2.1.Sejarah Singkat Lapangan JK ................................................

2.2.Keadaan Geologi .......................................................................

2.2.1.Deskripsi Reservoir ...........................................................

2.3.Karakteristik Reservoir ...............................................................

2.3.1.Karakteristik Batuan Reservoir .......................................

2.3.2.Karakteristik Fluida Reservoir ........................................

2.4.Heterogenitas Reservoir ............................................................

BAB III.TEORI DASAR ........................................................................

10

3.1.Kurva Inflow Performance Relationship (IPR) ........................

11

3.1.1.Produtivity Index (PI) .....................................................

11

3.1.2.Kurva IPR Satu Fasa .......................................................

13

3.1.3.Kurva IPR Dua Fasa .......................................................

14

3.1.4.Kurva IPR Kombinasi .....................................................

16

3.2.Aliran Fluida Dalam Pipa Satu Fasa .........................................

17

3.2.1.Persamaan Kehilangan Tekanan ......................................

20

3.3. Vertikal Lift Performance .........................................................

23

3.3.1.Metode Hagedorn dan Brown .........................................

24

3.3.2.Penggunaan Korelasi Gradien Tekanan Aliran Dua


Fasa Dalam Pipa ...............................................................

28
vii

3.3.2.1.Pengaruh Ukuran Tubing .....................................

29

3.3.2.2.Pengaruh Laju Produksi .......................................

31

3.3.2.3.Pengaruh Gas Liquid Ratio ..................................

32

3.3.2.4.Pengaruh Densitas ...............................................

33

3.3.2.5.Pengaruh Water Oil Ratio ...................................

34

3.3.2.5.1.Pengukuran Water Oil Ratio ................

35

3.3.2.5.2.Pengukuran Gas Oil Ratio ...................

35

3.3.2.6.Pengaruh Viscositas ............................................

36

3.4.Teori Dasar Electrical Submersible Pump (ESP) .....................

39

3.4.1.Prinsip Kerja ESP ............................................................

40

3.4.2.Komponen ESP ................................................................

40

3.4.3.Pemilihan Electric Submersible Pump .............................

51

3.4.3.1.Pengumpulan Data ...............................................

51

3.5.Analisa Sistem Nodal Untuk Sumur Minyak ............................

52

3.5.1.Sistem Nodal Pada Sumur Sembur Alam ...........................

55

3.5.1.1.Analisa Nodal Bila Titik Nodal Didasar Sumur......

59

3.5.1.2.Analisa Nodal Bila Titik Nodal Dikepala Sumur....

61

3.5.1.3.Analisa Nodal Bila Titik Nodal Diseparator .........

63

3.5.1.4.Analisa Nodal di Pertengahan Reservoir ..............

65

3.5.2.Sistem Nodal Untuk Sumur Pompa Electrik (ESP) ............

65
viii

BAB V. ANALISA DATA DAN PERHITUNGAN ................................

70

BAB VI. PEMBAHASAN ..........................................................................

104

BAB V . KESIMPULAN ..........................................................................

107

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

2.1 Peta Lokasi Lapangan JK .............................................................

2.2 Peta Stratigrafi Lapangan JK .........................................................

2.3 Stratigrafi Kelompok Telisa dan Bekasap .......................................

3.1 Kurva IPR Satu Fasa .......................................................................

13

3.2 Kurva IPR Dua Fasa ......................................................................

14

3.3 Kurva IPR Kombinasi ....................................................................

16

3.4 Sistem Aliran Fluida Didalam Pipa................................................

18

3.5 Korelasi Faktor Gesekan Hagedorn dan Brown ...........................

23

3.6 Korelasi untuk Koefisien C-Number..............................................

24

3.7 Faktor Korelasi Hold-up ...............................................................

25

3.8 Faktor Korelasi Kedua .................................................................

25

3.9 Pengaruh Ukuran Tubing ...........................................................

30

3.10 Penentuan Ukuran Tubing .........................................................

31

3.11 Pengaruh Laju Produksi Terhadap Gradien Tekanan ...............

32

3.12 Pengaruh GLR Terhadap Gradien Tekanan ..............................

33

3.13 Pengaruh Densitas Terhadap Gradien Tekanan ........................

34

3.14 Pengaruh Water Cut Terhadap Gradien Tekanan ....................

35

3.15 Pengaruh GLR dan Water Cut ..................................................

36

3.16 Pengaruh Viscositas Terhadap Gradien Tekanan ....................

39

3.17 Komponen ESP ........................................................................

41

3.18 Komponen di Atas Permukaan .................................................

42

3.19 Transformer ...............................................................................

43

3.20 Swictcboard

...........................................................................................

43

3.21 Power Cable .............................................................................

44

3.22 Pompa ESP ...............................................................................

46
x

3.23 Gas Separator ..........................................................................

47

3.24 Protektor ..................................................................................

48

3.25 Motor ......................................................................................

49

3.26 Sistem Sumur Secara Keseluruhan .........................................

56

3.27 Kehilangan Tekanan dalam Sistem Korelasi .........................

57

3.28 Lokasi Berbagai Node Pada Sistem Produksi .......................

58

3.29 Arah Perhitungan Analisa Nodal di Dasar Sumur ................

59

3.30 Plot Kurva IPR dan Kurva Tubing Intake .............................

60

3.31 Arah Perhitungan Analisa Nodal di Kepala Sumur ...............

62

3.32 Plot Kurva Tubing dan Kurva Pipa Salur ..............................

63

3.33 Arah Perhitungan Analisa Nodal di Separator ........................

64

3.34 Diagram Tekanan Laju Produksi untuk Rangkaian Pipa ........

64

3.35 Pengurangan Sumur Akibat Peningkatan Water Cut ..............

67

3.36 Plot Kurva Outflow dengan Kurva Inflow .............................

67

3.37 Kurva Performance Pompa .....................................................

68

4.1 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10% ................

78

4.2 Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K1.............

79

4.3 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10% ................

84

4.4 Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K2 ............

85

4.5 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10% .................

90

4.6 Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K3 .............

91

xi

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

2.2 Karakteristik Batuan Reservoir Lapangan JK ...................

2.3 Karakteristik Fluida Reservoir Lapangan JK ....................

4.1 Harga Perhitungan Tekanan (Pwf)..........................................

72

4.2 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan


Hagedorn & Brown ................................................................

79

4.3 Harga Perhitungan Tekanan (Pwf)........................................

81

4.4a Menentukan Kehilangan Tekanan .........................................

82

4.4b Menentukan Kehilangan Tekanan .........................................

82

4.4c Menentukan Kehilangan Tekanan .........................................

83

4.5 Menentukan Kurva Tubing Intake (Water Cut) .....................

83

4.6 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan


Hagedorn & Brown ...............................................................

85

4.7 Hasil Tekanan (Pwf) dengan Q asumsi ..................................

87

4.8a Menentukan Kehilangan Tekanan ........................................

88

4.8b Menentukan Kehilangan Tekanan ........................................

88

4.8c Menentukan Kehilangan Tekanan ........................................

89

4.9 Menentukan Kurva Tubing Intake (Water Cut) ....................

89

4.6 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan


Hagedorn & Brown.................................................................

91

xii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Pembuatan Kurva Inflow dan Outflow Untuk Sumur K1

Lampiran B Pembuatan Kurva Inflow dan Outflow Untuk Sumur K2

Lampiran C Pembuatan Kurva Inflow dan Outflow Untuk Sumur K3

Lampiran D Data Produksi Untuk Sumur K1


Data Produksi Untuk Sumur K2
Data Produksi Untuk Sumur K3
Data Reservoir Dilapangan JK
Kurva Performance Pompa

xiii

DAFTAR SIMBOL

Pwf

= Tekanan didasar sumur, Psi

Pr

= Tekanan reservoir, Psi

Pwh

= Tekanan dikepala sumur, Psi

PI

= Produktivity Indeks, Bpd/Psi

= Tebal formasi produksi, ft

= Viscositas minyak, cp

Pb

= Tekanan Babble point, Psi

= Laju alir, Bpd

Qmax = Laju produksi maksimum, Bpd

= Densitas minyak, lb/ft3

= Kecepatan aliran, m/s

= Diameter pipa, ft

= Faktor gesekan

NRe

= Bilangan Reynold

= Relatif roughness, ft

= Tension liquid, dyne/cm

= Kehilangan tekanan, Psi

P2

= Tekanan inside tubing, Psi

P3

= Tekanan Tubing intake, Psi

P4

= Tekanan dasar sumur, Psi

SGw = Spesifik grafity air


SGo = Spesifik grafity minyak

xiv

PERNYATAAN KEASLIAN TUGAS AKHIR

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tugas Akhir ini tidak terdapat karya
yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan
Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat
yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis
diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Pekanbaru, Juni 2010

KENES YOHANA
N P M : 023210099

xv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Produksi dari sumur minyak, umumnya fluida dapat mengalir sendiri

kepermukaan karena mempunyai tenaga pendorong alamiah yaitu tekanan reservoir


(Pr). Karena sumur diproduksikan terus-menerus dan tekanan reservoir sumur
semakin menurun sehingga tenaganya tidak dapat lagi mendorong atau mengangkat
fluida kepermukaan. Agar tekanan reservoir tidak cepat menurun drastis, maka harus
dilakukan optimasi produksi antara laju produksi yang diinginkan, diameter tubing,
diameter flowline, tekanan didasar sumur tersebut. Ini dapat dilakukan dengan studi
produktivitas sumur, studi ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan sumur
berproduksi yang juga akan membantu untuk perencanaan atau mendisain laju
produksi sumur sembur alam (Natural Flow) dan untuk sumur pengangkatan buatan
(Artificial Lift).
Salah satu metoda produktivitas sumur adalah dengan menganalisa sistem
nodal, pada analisa nodal ini kita bisa melihat kemampuan produksi sumur dengan
memakai kurva IPR. Pembuatan analisa nodal didasar sumur dengan memplot kurva
IPR dengan Tubing Intake, dan kurva ini bisa mempergunakan untuk menganalisa
pengaruh perameter yang ada seperti water cut dan mendisain Pwh agar
menghasilkan qo optimum, untuk setiap penurunan qo yang diperoleh sumur.
Perencanaan sistem sumur produksi ataupun perkiraan laju produksi dari sistem
sumur yang telah ada dengan menggunakan Analisa Sistem Nodal ini sangat
tergantung dari ketelitian dan tepatnya pemilihan korelasi/metoda kelakuan aliran
fluida reservoir yang digunakan dalam analisa.
Metode yang digunakan adalah metode Hagedorn & Brown, dimana metode
ini menjelaskan tentang kelakuan aliran fluida formasi dalam pipa vertikal (tubing)
disepanjang sumur, terutama mengenai analisa kehilangan tekanan dalam pipa

vertikal tersebut,sehingga dapat menganalisa pengaruh water cut yang terjadi didalam
tubing terhadap laju poduksi yng diinginkan.

1.2

Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan dari penelitian ini adalah untuk menganalisa pengaruh water

cut pada sumur produksi dengan melakukan uji sensitivitas water cut terhadap laju
alir sumur dengan menggunakan analisa sistem nodal sehingga dapat diperkirakan
laju produksi dari sistem sumur yang telah ada.

1.3

Batasan Masalah
Dalam penulisan Tugas Akhir ini penulis menitik beratkan untuk melakukan

uji sensitivitas water cut pada sumur produksi dengan metoda kehilangan tekanan
vertikal dalam tubing menggunakan korelasi Hagedorn dan Brown dengan melakukan
analisa nodal untuk sumur pompa elektrik (ESP).

1.4

Metodologi Penulisan
Penulisan tugas akhir ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data lapangan

yang dianggap perlu oleh penulis dan kemudian mengolahnya sesuai dengan teori
yang didapatkan dari beberapa literatur yang ada. Kemudian dilakukan analisa data
yang membawa kepada beberapa kesimpulan yang merupakan tujuan tugas akhir ini.

FLOW CHART
Start

Data : - Data Produksi


- Swab Test

Analisa Data dan


Perhitungan

Menentukan
Kurva IPR

Menentukan Kurva Tubing


Intake dengan
Menggunakan Metode
Hagedorn & Brown

diplot

Analisa Nodal

Pembahasan

Kesimpulan

Selesai

1.5

Sistematika Penulisan.
Tugas akhir ini dirangkum dalam beberapa bab yang disusun berdasarkan

sistematika penulisan sebagai berikut :


BAB I :

Pendahuluan
Menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, batasan masalah,
metode penulisan, dan sistematika penulisan.

BAB II : Tinjauan Umum Lapangan


Menjelaskan tentang sejarah lapangan, geologi, stratigrafi

lapangan,

karakteristik batuan dan fluida reservoir, dan heterogenitas lapangan.


BAB III : Teori Dasar
Menjelaskan tentang

kurva IPR, aliran fluida dalam pipa, persamaan

kehilangan tekanan vertikal dalam tubing, penggunaan korelasi gradien


tekanan aliran satu fasa dalam pipa, analisa sistem nodal untuk pompa
elektrik (ESP)
BAB IV : Analisa Data dan Perhitungan
Menjelaskan tentang data dan perhitungan Kurva IPR, kehilangan tekanan
dan perpotongan Kurva Inflow dan kurva Outflow.
BAB V :

Pembahasan
Menjelaskan tentang Kurva IPR dan kehilangan tekanan dengan metoda
Hagedorn & Brown, serta pengaruh terhadap laju produksi.

BAB VI : Kesimpulan
Menjelaskan tentang rangkuman dari semua bab yang terdapat dalam
tugas akhir ini.

BAB II
TINJAUAN UMUM LAPANGAN JK

2.1

Sejarah Singkat Lapangan JK


Lapangan JK yang berada dipusat Sumatera, yang merupakan salah satu aset RTM

Kotabatak Petapahan Light Sumatera Selatan dengan OOIP dari 347 MMBO. Lapangan
JK terletak di Blok Rokan dari Kontrak Bagi Hasil Chevron Daerah, Propinsi Riau,
Sumatera dan berjarak sekitar 80 km Utara-Barat, Pekanbaru, ibukota Propinsi Riau (Gambar
2.1).
Lapangan JK yang ditemukan pada bulan Juni 1971 dan di produksikan pada bulan
Januari 1973. Puncak produksi 48.000 BOPD dengan 13% water cut pada bulan April 1973
dari sebelas sumur. Water cut terus meningkat dan mencapai 93% pada tahun 2001 ini. Saat
ini, lapangan JK telah memproduksikan sekitar 3.900 BOPD dengan 93% water cut. Dari
48 sumur yang telah dibor pada lapangan JK ini, 32 dari sumur tersebut masih
memproduksi. Produksi kumulatif pada September 2008 adalah 115 MMBO dari OOIP 347
MMBO (33% Faktor Perolehan). Berdasarkan

catatan dari tahun 2008 dari cadangan

kandungan minyak awal 7,2 MMBO ada Cadangan Terbukti (PI), 4,1 MMBO Kemungkinan
Reserves (P2), 1,7 MMBO Posible Reserves (P3) dan 10,5 MMBO Resources (P4-P6).
Tekanan reservoir awal Bekasap Sand tercatat 1718 psig. Tekanan saat ini tercatat
antara 500-700 psig di Bekasap A dan B Sand dan 1500 psig di Bekasap C Sand. Bekasap C
Sand tehitung sebesar 70% dari porositas dengan tenaga air pendorong dan permeabilitas
yang tinggi.
Pada awal 2008, sumur di lapangan JK dilakukan proyek pemboran. Proyek ini
sangat sukses dengan total produksi awalnya lebih dari 6.000 BOPD. Dalam bulan Januari
sampai periode Oktober 2008 telah memproduksikan minyak komulatif sebesar 463.000
Bbls. Itu merupakan peningkatan laju produksi dari rata-rata 2.900 BOPD pada tahun 2007
dengan 95% water cut, menjadi rata-rata 3.900 BOPD dengan 93% water cut pada tahun
2008 (Gambar 2.2). Saat ini injeksi air rata-rata di lapangan JK dipermukaan 60.000
BWPD. Agar produksi minyak lebih optimal, injeksi air dilakukan dengan pola inverted
seven spot (satu sumur injeksi dikelilingi enam sumur produksi) dan diharapkan efisiensi
injeksi air semakin meningkat untuk yang akan datang.

Gambar 2.1 Peta Lokasi Lapangan JK

Gambar 2.2. Grafik Perbandingan Water Cut Lapangan JK

2.2

Keadaan Geologi
Keadaan geologi pada lapangan JK terbagi dua reservoir yang dipisahkan oleh

suatu patahan besar yaitu reservoir utama dan reservoir Barat Laut ke arah Tenggara di
Sumatera Tengah. anticline asimetris sumbu, dibentuk oleh kesalahan reverse, downthrown
ke timur laut. Anticline ini terbentuk akibat tumbukan lempeng Samudera Indonesia dan
lempeng Benua Asia dan terjadi bersamaan dengan patahan normal pada formasi Sihapas.
Formasi Sihapas dipotong oleh delapan patahan dengan struktur yang sederhana.

2.2.1

Deskripsi Reservoir
Struktur lapangan JK terbagi menjadi dua kubah antiklin (Blok A dan B) yaitu

pada Blok upthrown dan satu antiklin (Blok C) di Northwest Segment.


Kesalahan normal yang terjadi pada Northeast-Southwest ditafsirkan pada
pengolahan baru seismik yang tidak ditampilkan pada kumpulan data sebelumnya.
Berdasarkan Fault Sealing Analysis (FSA) yang dilakukan oleh ITB 2006 sebagian besar
kesalahan adalah pemerian reservoir. (Gambar 2.3).
Bagian stratigrafi yang ditampilkan pada Gambar 2.4, hanya dua formasi yang bisa
menembus di lapangan JK, yaitu formasi Telisa dan Bekasap yang berada di bawah
permukaan. Ada empat belas reservoir minyak yang berbeda dalam Telisa dan formasi
Bekasap.
Lingkungan pengendapan formasi Telisa dan Bekasap relatif sama dengan apa yang
telah ditemukan di sekitar lapangan seperti Kotabatak. Komponen pembentuk reservoir
adalah laut dangkal pasir dari formasi Bekasap sebagai target utama proses pengeboran.

Gambar 2.4 Stratigrafi Kelompok Telisa dan Bekasap

2.3

Karakteristik Reservoir
Lapangan minyak JK mempunyai mekanisme pendorong yang berupa tenaga air

yang aktif dan kuat (strong water drive). Mekanisme ini ditambah dengan pemakaian ESP

pada laju produksi yang tinggi sehingga mengakibatkan air terproduksi menjadi cepat, hal ini
ditunjukkan oleh peningkatan water cut yang cepat sekali. Oleh sebab itu zona-zona yang
ditinggalkan minyak segera diisi oleh air yang berada di bawahnya, sehingga tekanan
reservoir relatif konstan.

2.3.1

Karakteristik Batuan Reservoir


Reservoir

merupakan

wadah

tempat

berkumpulnya

hidrokarbon.

Ruang

penyimpanan hidrokarbon dalam reservoir berupa rongga atau pori-pori yang terdapat antara
butiran mineral.
Batuan reservoir yang umumnya dijumpai adalah sandstone, limestone, dolomite atau
campuran ketiganya. Formasi batuan hanya terdiri dari sandstone atau limestone maka
disebut formasi bersih atau clean formation, sedangkan formasi batuan yang mengandung
clay atau shale disebut dirty atau shaly formation.
Reservoir lapangan JK tergolong pada reservoir batu pasir yang terdapat pada
lapisan T, A, B, D, dan S.

Tabel 2.1. Karakteristik Batuan Reservoir Lapangan JK


Lapisan
Pasir

2.3.2

Harga Rata-Rata
Porositas

Permeabitas

(%)

(mD)

22

515

23

786

C1

22

1,150

C2

22

957

C3

20

46

Karakteristik Fluida Reservoir


Reservoir lapangan JK memiliki Gas Oil Ratio (GOR) yaitu 27 SCF/STB, densitas

minyak 3.3 cp dan Faktor Volume Formasi (FVF) 10,800 RB/STB yang diukur pada Bubble
Pressure (Pb) sebasar 246 psig.

Tabel 2.2. Karakterisrik Fluida Reservoir Lapangan JK


Parameter

unit

Porosity,Mean

22

23

22

22

Water Sat,Mean

20

20

20

20

20

RB/STB

10.800

10.800

10.800

10.800

10.800

Permeability,Mean

mD

515

786

1,150

957

46

Press Orig,Mean

Psig

1,718

1,718

1,718

1,718

1,718

Press Currt,Avg

Psig

1,346

1,421

1,450

1,174

1,027

FT.SS

4,075

4,075

4,075

4,075

4,075

Psig

246

246

246

246

246

Oil FVF

Press Datum,Depth
Oil Sat.Preesure

2.4

Heterogenitas Reservoir
Prosedur yang umum seperti yang dijelaskan diatas, menunjukkan bahwa perforasi

dilakukan pada interval teratas untuk reservoir dengan tenaga pendorong air yang kuat seperti
Lapangan JK.
Sebagian besar formasi batu pasir pada mula terhampar sebagai lapisan yang berlapis
dengan porositas dan permeabilitas yang bervariasi. Proses sedimentasi yang normal
menyebabkan perlapisan secara alamiah. Aliran fluida pada lapisan-lapisan tersebut memilki
derajat kemudahan alir yang berbeda-beda dan zona-zona non permeabel akan memisahkan
lapisan permeabel, sehingga tidak terdapat fluida yang mengalir dari satu lapisan ke lapisan
lainnya.
Pada lapisan tipis atau lapisan terstratifikasi, kemungkinan pergerakan fluida
berbentuk pararel terhadap perlapisan (fingering), seperti gas bebas bergerak ke bawah dari
tudung gas atau naiknya air dari aquifer, dapat terjadi ketika penyelesaian dilakukan dengan
interval yang pendek disertai laju alir produksi sumur yabg tinggi. Pada bagian reservoir
terstratifikasi baik oleh shale break atau oleh variasi permeabilitas, maka merupakan hal yang
penting untuk mengatur interval penyelesaian dimana seluruh variasi lapisan reservoir harus
dipastikan mengalir. Beberapa pengaturan interval penyelesaian secara vertikal dapat
berpengaruh pada laju pengembalian dari variasi lapisan tersebut. Untuk memaksimumkan
perolehan dari reservoir tersebut, secar praktis interval produksi harus dilakukan pada zona
yang sudah diidentifikasi.

10

BAB III
TEORI DASAR

3.1

Kurva IPR
Kurva Inflow Performance Relationship (IPR) adalah kurva yang

menggambarkan kemampuan suatu sumur untuk berproduksi, yang dinyatakan


dalam bentuk hubungan antara laju produksi (q) terhadap tekanan alir dasar sumur
(Pwf).
Dalam persiapan pembuatan kurva IPR terlebih dahulu harus diketahui
Productivity Index (PI) sumur tersebut, yang merupakan gambaran secara kwalitatif
mengenai kemampuan suatu sumur untuk berproduksi.

3.1.1

Produktivity Index (PI)


Produktivity Index merupakan indeks yang digunakan untuk menyatakan

kemampuan suatu sumur untuk berproduksi pada suatu kondisi tertentu, atau
dinyatakan sebagai perbandingan antara laju produksi suatu sumur pada suatu harga
tekanan alir dasar sumur (Pwf) tertentu dengan perbedaan tekanan dasar sumur pada
keadaan statik (Ps) dan tekanan dasar sumur pada saat terjadi aliran (Pwf),
dinyatakan dalam stock tank barrel per day. Secara matematis bentuknya dapat
dituliskan sebagai berikut :
PI = J =

qo
.................................................................................. (3-1)
Ps Pwf

PI

= Productivity Index, bpd/psi

= Laju Produksi, bbl/day

Ps

= Tekanan Statik Dasar Sumur, Psi

Pwf

= Tekanan Alir Dasar Sumur, Psi

dimana :

11

Secara teoritis persamaan (3-1) dapat didekati oleh persamaan radial dari
Darcy untuk fluida homogen, incompressible dan horizontal. Dengan demikian
untuk aliran minyak saja berlaku hubungan :
7.082 x 10 -3 k h
J=
o o ln (re/rw)

7.082 x 10 -3 h
J=
ln (re/rw)

................................. (3-2)

ko
kw
................................(3-3)

+
o Bo w Bw

dimana :
J

= Productivity index, bbl/hari/psi

= Permeabilitas batuan, mD

= Tebal formasi produksi, ft, m

= Viscositas minyak, cp

re

= Jari-jari pengurasan sumur, ft

rw

= Jari-jari sumur, ft

kw

= Permeabilitas efektif terhadap sumur, mD

ko

= Permeabilitas efektif terhadap minyak, mD

= Viscositas air, cp

Bo

= Faktor volume formasi minyak, bbl/STB

Bw

= Foktar volume formasi air, bbl/STB

Selanjutnya jika fluida yang mengalir merupakan kombinasi dari fluida fasa
satu dan fluida dua fasa, yaitu terjadi pada kondisi tekanan reservoir (Pr) lebih besar
dari pada tekanan bubble point (Pb) dan tekanan alir dasar sumur (Pwf) sudah
mengalami penurunan hingga lebih kecil dari Pb. Aliran satu fasa yaitu qb, terjadi
mulai dari Pr hingga Pb, dan aliran fluida dua fasa yaitu q, akan terjadi mulai dari Pb
hingga Pwf.

12

Dalam persiapan pembuatan kurva IPR untuk kondisi satu fasa lebih dahulu
harus diketahui hubungan sebagai berikut ini, dimana PI (J) pada saat Pwf = 0 Psi
adalah :

q max = J (Pr Pwf ) )

........................................................................(3-4)

Jika test dilakukan pada kondisi dibawah tekanan gelembung minyak (Pb).
maka J dapat ditentukan dengan persamaan berikut :

J=

qtest

P
P
Pr Pb + b 1 0,2 wf
P
1,8

P
0,8 wf

Pb

....................................(3-5)

dan apabila test dilakukan pada saat Pwf > Pb maka :

J=

qtest
Pr Pwf test

Semua penentuan harga PI yang telah dikemukakan di atas dapat dilakukan


bila data-data dari hasil test yang telah tersedia.

3.1.2

Kurva IPR Satu Fasa


Kurva IPR untuk satu fasa akan membentuk suatu garis linear dengan harga

PI yang konstan untuk setiap harga Pwf. Hal ini terjadi apabila tekanan reservoir (Pr)
lebih besar dari tekanan gelembung minyak (Pb).
Aliran fluida pada tekanan reservoir lebih besar dari pada tekanan gelembung
atau PI konstan dan Ps juga konstan, maka variabelnya adalah laju produksi (q) dan
tekanan aliran di dasar sumur (Pwf) kurva IPR dapat dibuat persamaan :
Pwf = Pr

q
PI

..........................................................................................(3-6)

Pada persaman (3-6) terlihat bahwa Pwf dan laju produksi mempunyai
hubungan yang linier, yang disebut Inflow Performance Relationship, yang
menggambarkan reaksi-reaksi reservoir bila ada perbedaan tekanan didalamnya.

13

Berdasarkan anggapan diatas, maka bentuk garis dari persamaan (3-6) adalah
merupakan garis lurus seperti yang terlihat pada Gambar 3.1
Apabila sudut OAB adalah , maka :
tan =

OB PI x Ps
=
= PI ...................... (3-7)
OA
Ps

Gambar 3.1. Kurva IPR Satu Fasa


Untuk membuat kurva IPR diperlukan data-data sebagai berikut :

Laju produksi (q)

Tekanan alir dasar sumur (Pwf)

Tekanan statik atau tekanan reservoir (Pr)


Ketiga data tersebut diperoleh dari hasil uji sumur serta test produksi dari

sumur yang bersangkutan.

14

3.1.3

Kurva IPR Dua Fasa


Muskat menyatakan apabila fluida yang mengalir adalah fluida dua fasa

(minyak dan air), maka bentuk kurva IPR akan merupakan suatu garis lengkung, dan
harga PI tidak lagi merupakan harga yang konstan, karena kemiringan garis IPR akan
berubah secara kontinyu untuk setiap harga Pwf.

Gambar 3.2. Kurva IPR Dua Fasa


Untuk membuat kurva IPR dua fasa, Vogel menurunkan suatu persamaan
dengan dasar penggembangan untuk solution gas drive reservoir saja. Selain itu juga
hanya berlaku untuk fluida dua fasa, minyak dan gas. Tetapi dalam reservoir partal
water drive, dimana terdapat sumursumur yang terisolasi dari perembesan air, kurva
dasar IPR masih dapat dipergunakan. Persamaan Vogel tersebut dapat dinyatakan
sebagai berikut :
qo
q o max

Pwf
= 1 0,2
Pr

P
0,8 wf

Pr

............................................................ (3-8)

15

atau :

q
Pwf = 0,125 Pr 1 + 81 80 o

q o max

..................................................... (3-9)

Pembuatan kurva IPR dengan persamaan ini memerlukan satu data uji
produksi (qo dan Pwf) dan uji tekanan statik. Persamaan ini dikembangkan untuk
menentukan kurva IPR apabila tekanan statik lebih besar dari tekanan gelembung.
Pada kondisi ini kurva IPR terdiri dari dua bagian seperti gambar 3.2, yaitu :
- Kurva IPR linier, apabila tekanan alir dasar sumur lebih besar dari tekanan
gelembung. Pada kondisi ini persamaan (3-6) digunakan untuk menentukan kurva
IPR.
- Kurva IPR tidak linier, apabila tekanan dasar sumur lebih kecil dari tekanan
gelembung. Pada kondisi ini persamaan kurva IPR berupa persamaan (3-8)
Harga qo dan qmax ditentukan dengan persamaan sebagai berikut :
q vogel = J (Pr Pb ) ................................................................................ (3-10)
q max = q vogel +

J x Pb
........................................................................ (3-11)
1.8

dimana :
qo

= Laju produksi, BPD

qvogel

= Laju produksi pada tekanan bubble point, BPD

Pwf

= Tekanan dasar sumur, Psia

Pb

= Tekanan Bubble point, Psia

qmax

= Laju prouksi maksimum, BPD

PI = J = Productivitas Index, BPD/Psia

16

Grafik IPR yang dihasilkan reservoir simulator tersebut akan melengkung dan
model reservoir yang disimulasikan merupakan reservoir hipotesi dengan tenaga
dorong gas terlarut. Selain itu dalam pengembangannya dilakukan anggapan :
a. Reservoir bertenaga dorong gas terlarut
b. Harga skin disekitar lubang bor sama dengan nol
c. Tekanan reservoir dibawah tekanan saturasi

3.1.4

Kurva IPR Kombinasi


Bila fluida yang mengalir merupakan kombinasi aliran fluida satu fasa dan

dua fasa, maka kurva IPR akan terdiri dari dua bagian, yaitu :
1. Bagian kurva yang lurus, untuk kondisi Pr > Pb dan Pwf Pb.
2. Bagian kurva yang lengkung, untuk kondisi Pwf < Pb.

Gambar 3.3 Kurva IPR kombinasi

Pembuatan kurva IPR untuk dua hal diatas tergantung kepada Pwf tes, lebih
besar atau lebih kecil dari Pb. Pada bagian garis IPR yang lengkung (Pwf < Pb)
berlaku hubungan sebagai berikut :

17

a. Untuk grafik IPR, dimana Pwf < Pb, berlaku hubungan berikut :

q o = q b + (q

max

P
- q b ) 1 - 0.2 wf

Pb

b. Untuk penentuan q

max

- 0.8 wf

Pb

...........(3-12)

, pada IPR dengan kondisi Ps > Pb , berlaku

hubungan :
q

max

= qb +

PI . Pb
1.8

........... (3-13)

dimana :

q b = PI(Pr - Pb )

3.2.

Aliran Fluida Dalam Media Pipa Satu Fasa


Selama fluida di dalam pipa, distribusi tekanan aliran disepanjang pipa harus

diketahui supaya dapat diperkirakan besarnya kehilangan tekanan yang akan terjadi.
Untuk memperkirakan kehilangan tekanan secara menyeluruh selama fluida
mengalir di dalam pipa, ada tiga komponen penting yang harus diketahui, yaitu :
1. Komponen ketinggian (elevation)
2. Komponen gesekan (friction)
3. Komponen percepatan (acceleration)
Penentuan faktor gesekan untuk aliran fluida satu fasa tergantung tipe
alirannya. Pada aliran satu fasa laminer, faktor gesekan ditentukan dengan persamaan
Hagen-Poiseuille, yaitu :
d 2 g c dP
v=
...................................................................................... (3-14)

32 dL f

fm =

64
64
............................................................................ .
=
vd N Re

(3-15)

Pendekatan untuk penentuan faktor gesekan aliran satu fasa turbulen dibuat
berdasarkan kekasaran pipa. Untuk pipa halus korelasi yang dikembangkan berlaku

18

untuk selang bilangan Reynold (NRe) yang berbeda-beda. Persamaan yang umum
digunakan untuk selang harga NRe yang luas, yaitu 3000<NRe<3.106 dikembangkan
oleh Drew, Koo dan Mc Adam (1932), yaitu sebagai berikut :
0.32
....................................................................
f = 0.0056 + 0.5 N Re

(3-16)

Untuk pipa kasar dapat digunakan persamaan Colebrook dan White (1939)
yang merupakan penyempurnaan persamaan Nikuradse, yaitu :
2
18.7
= 1.74 2 log
+
d
fc
N Re f g

............................................... .

(3-17)

dimana :
fc = faktor gesekan sebagai hasil perhitungan
fg = faktor gesekan yang dimisalkan
Persamaan gradien tekanan yang dapat digunakan untuk setiap fluida satu fasa
yang mengalir pada sudut kemiringan pipa tertentu sebagai berikut :
dP
g
fv 2 vdv
....................................................... (3-18)
sin +
=
+
dL g c
2 g c d g c dZ
Secara umum persamaan gradien tekanan total dapat dinyatakan dalam tiga
komponen, yaitu :
dP dP
dP
dP
=
........................................................... (3-19)
+
+
dL dL el dP f dL acc

dimana :
(dP/dL)el

= (g/gc) sin , merupakan komponen yang ditimbulkan oleh


adanya perubahan energi potensial atau perubahan ketinggian.

(dP/dL)f

= (fv2)/(2gcd), merupakan komponen yang ditimbulkan oleh


adanya gesekan.

19

(dP/dL)acc = (vdv)/(gcdz), merupakan komponen yang ditimbulkan oleh


adanya perubahan energi kinetik.

Tinjauan lebih luas mengenai aliran fluida satu fasa ini adalah sebagai berikut
ini :
1.

Komponen Perubahan Ketinggian


Komponen ini sama dengan nol untuk aliran horizontal dan mempunyai harga
untuk aliran compressible atau incompressible atau transient, baik dalam aliran
pipa vertikal maupun miring. Untuk aliran ke bawah harga sin berharga negatif
dan tekanan hidrostatik akan bertambah pada arah aliran.

2. Komponen Friction Loss


Komponen ini berlaku untuk semua jenis aliran pada setiap sudut pipa
dan menyebabkan penurunan tekanan dalam arah aliran. Pada aliran laminer
friction loss berbanding lurus dengan kecepatan fluida. Sedangkan pada aliran
turbulen friction loss berbanding lurus dengan vn, dimana 1,7<n<2.
3. Komponen percepatan
Komponen ini berlaku untuk setiap kondisi aliran transient, berharga nol
untuk luas penampang yang konstan dan aliran incompressible. Pada setiap
kondisi aliran dimana terjadi perubahan kecepatan, seperti dalam aliran
kompressibel, penurunan tekanan terjadi dalam arah pertambahan kecepatan.

3.2.1. Persamaan Kehilangan Tekanan


Dasar persamaan aliran fluida di dalam pipa adalah persamaan energi yang
menyatakan keseimbangan energi atau dapat dinyatakan bahwa energi fluida yang
masuk kedalam sistem ditambah dengan setiap perubahan energi terhadap waktu,
harus sama dengan energi yang meninggalkan sistem.

20

Secara sederhana persamaan keseimbangan energi antara dua titik dalam


sistem dapat dinyatakan sebagai berikut :
Energi masuk + energi disekitar sistem = energi keluar

Titik A

UA
m v A2
2 gc
m g zA
gc
p A VA

Titik B
+ q

UB

penambahan
panas
pada fluida

Z2

pompa
-W

Datum

kerja dari pompa


pada fluida

Z1

m vB2
2 gc
m g zB
gc
p BVB

Gambar 3.4 Sistem Aliran Fluida dalam Pipa

Keseimbangan energi tersebut dapat ditulis sebagai berikut :


2

mV1
mgZ1
mV2
mgZ 2
............. (3-20)
U 1 + P1V1 +
+
q Ws = U 2 + P2V2 +
+
gc
2gc
2gc
gc

dimana :
U

= Energi dalam

PV

= Energi ekspansi atau energi kompresi

mV 2
= Energi kinetik
2g c
mgZ
gc

= Energi potensial

= Energi panas yang masuk ke dalam fluida

21

Ws

= Kerja yang dilakukan terhadap fluida.

= Ketinggian yang dihitung dari suatu datum tertentu.

Untuk mendapatkan energi per unit massa, maka dalam bentuk diferensial
dapat ditulis :
P Vdv g
dU + d +
+
dZ dq dWs ................................................. (3-21)
gc
gc
Persamaan di atas masih dalam bentuk energi dalam, sehingga dalam bentuk
energi mekanik dimana tidak ada kerja yang dilakukan baik terhadap maupun oleh
fluida, didapat :
dP

Vdv gdZ
+
+ dL W = 0 .................................................................. (3-22)
gc
gc

Untuk pipa miring dengan sudut kemiringan terhadap bidang horizontal


dimana dZ = dL sin , maka :
dP

Vdv g
+ dL sin + dL W = 0 ........................................................... (3-23)
gc gc

Bila persamaan 3-23 dikalikan dengan /dL pada kondisi atau kemiringan
tertentu, maka diperoleh :

dL W
dP vdv g
+
+
= 0 ......................................................... (3-24)
sin +
dL gcdL gc
dL
dimana dLW adalah kehilangan energi akibat proses irreversibilitas, misalnya
oleh adanya gesekan. Persamaan (3-24) tersebut dapat digunakan untuk menghitung
gradien tekanan dan dengan menganggap penurunan tekanan adalah positif dalam
arah aliran, maka :

22

dP vdv g
dP
sin +
=
+
= 0 ......................................................... (3-25)
dL gcdL gc
dL f
dimana :

dL W
dP
= gradien tekanan yang disebabkan adanya gesekan.
=
dL
dL f
Kehilangan tekanan untuk aliran di dalam pipa disebabkan oleh gesekan,
perbedaan ketinggian serta adanya perubahan energi kinetik. Karena gesekan terjadi
pada dinding pipa maka perbandingan antara shear stress (w) dengan energi kinetik
per satuan volume (v2/2gc) menunjukkan peran shear stress terhadap kehilangan
tekanan secara keseluruhan. Perbandingan ini membentuk suatu kelompok tidak
berdimensi yang dikenal sebagai faktor gesekan Fanning, sebagai berikut:
f=

w
v / 2 g c
2

2 w g c
.............................................................................. (3-26)
v 2

Gradien tekanan yang disebabkan oleh faktor gesekan dinyatakan dalam


persamaan Fanning, yaitu :
2 fv 2
dP
.......................................................................................(3-27)
=

gcd
dL f

Dalam bentuk faktor gesekan Moody (fm), dimana fm = 4f , sehingga


persamaan (3-28) menjadi :
f m v 2
dP
=

2gc d
dL f

3.3

...............................................................................(3-28)

Vertikal Lift Performance.


Vertikal lift performance adalah kelakuan aliran fluida formasi dalam pipa

vertikal (tubing) disepanjang sumur, terutama mengenai analisa kehilangan tekanan


dalam pipa vertikal tersebut.

23

Analisa fluida reservoir dari dasar sumur kepermukaan akan mengalami


penurunan tekanan aliran, penurunan ini tergantung pada besarnya volume fluida
yang mengalir dalam tubing, karakteristik fluidanya dan diameter dalam tubing.
Penurunan tekanan dalam tubing ini terutama disebabkan terjadinya gesekan antara
fluida formasi dengan dinding bagian dalam tubing dan antara fluida dengan
fluidanya sendiri.
Penurunan tekanan aliran yang terlalu besar dapat mengurangi produktifitas
formasi (aliran fluida) yang sampai kepermukaan, oleh sebab itu harus diusahakan
agar penurunan tekanan aliran fluida formasi tidak terlalu besar, sehingga tekanan
aliran fluida formasi dipermukaan (THP) masih bisa mendorong fluida formasi
keseparator, terutama cara produksi yang merupakan sumber alam dan gas lift.
Tujuan dari vertikal lift performance ini adalah untuk mengetahui distribusi
tekanan dalam tubing pada saat berbagai kedalaman. Hal ini perlu untuk perencanaan
gas lift, penentuan tekanan alir dasar sumur serta untuk pemilihan tubing agar natural
flow dapat dipertahankan selama mungkin.
Berikut sebagian dari salah satu metode perkiraan penurunan tekanan aliran
sepanjang pipa.

3.3.1

Metoda Hagedorn dan Brown


Usaha yang dilakukan oleh Hagedorn dan Brown adalah membuat suatu

korelasi perhitungan gradien tekanan yang dapat digunakan pada range laju aliran
yang sering ditemui dalam praktek, range GLR yang luas, dapat digunakan untuk
setiap ukuran tubing serta berbagai sifat fisik dari pada fluida yang mengalir.
Persamaan gradien tekanan yang diturunkan dari persamaan energi dengan
menggunakan prinsip-prinsip termodinamika adalah sebagai berikut :

f . .V 2 .V .dV
dP g
. sin +
+
=
2.g c .d
g c .dh
dh g c

........................................ (3-30)

24

Dengan anggapan semua fluida pada kondisi mantap (steady state) dan aliran
satu dimensi. Penggunaan persamaan ini memerlukan data , f, V, yang harus
ditentukan pada kondisi satu fasa, variabel ini dapat ditentukan dengan mudah.
Dalam kasus ini kehilangan tekanan akibat elevasi = 0 karena merupakan
aliran vetilkal. Begitu juga dengan acceleration sangat kecil karena luas
penampangnya yang konstan. Jadi persamaan Hagedorn & Brown menjadi :
dP dP
f . .V 2
=
=

dL dL frictiom 2.g c .d .................................................................... (3-31)

Korelasi Faktor Gesekan Dalam Hold Up


Baik Liquid holdup maupun pola aliran tidak diukur selama studi Hagedorn
dan Brown, meskipun korelasi untuk liquid holdup disajikan. Korelasi tersebut
dikembangkan dengan mengasumsikan bahwa faktor gesekan satu fasa dapat
diperoleh dari diagram Moody yang didasarkan pada Reynolds Number dua fasa.
Bilangan Reynold ini membutuhkan nilai untuk HL. dalam syarat viskositas.
NRen = 1488

m vm d
m

.......................................................................... (3-32)

Nilai HL yang diperoleh belum tentu liquid holdup yang sebenarnya, tapi itu
adalah nilai yang dibutuhkan untuk menyeimbangkan kehilangan tekanan dan faktor
gesekan yang dipilih. Beberapa bilangan berdimensi yang digunakan untuk
mengkorelasikan HL dan dua faktor koreksi sekunder. Bilangan berdimensi ini telah
ditetapkan sebelumnya oleh Ros dan diberikan sebagai berikut:
NLV = 1,938VSL (L / ) 0,25 .................................................................. (3-33)
NGV = 1.938Vsg (L / ) 0,25 .................................................................... (3-34)
Nd = 120,872d (L / )0,5 .................................................................... (3-35)
NL = 0,15726L (1,0 / L3) 0,25.............................................................. (3-36)

25

Gambar 3.5 Korelasi Faktor Gesekan dari Hagedorn & Brown.


dimana :
NLV

= Bilangan kecepatan aliran

NGV

= Bilangan kecepatan gas

Nd

= Bilangan diameter

NL

= Bilangan viskositas cairan

= Tension liquid, dyne/cm

Dengan menggunakan teknik regresi, untuk menghubungkan keempat


parameter tak berdimensi diatas, maka dapat dibuat hubungan faktor hold-up, seperti
yang terlihat pada Gambar 3.6 tetapi yang harus diingat adalah bahwa korelasi holdup tersebut merupakan korelasi pseodo hold-up. Hal ini disebabkan, karena Hagedorn

26

dan Brown tidak melakukan pengukuran hold-up, melainkan hold-up tersebut


ditentukan berdasarkan perhitungan atas dasar data penurunan tekanan (diukur)dan
faktor gesekan yang ditentukan berdasarkan bilangan Reynold.
Pengaruh viscositas dari pada cairan, diperhitungkan dalam bentuk harga CNL,
yang merupakan salah satu elemen Gambar 3.6. Harga CNL ini ditentukan
berdasarkan grafik hubungan antara NL dengan CNL seperti pada Gambar 3.7. Grafik
Gambar 3.7 ini dibuat berdasarkan pada viscositas air, yang mana harga C untuk air
sama dengan 1. Grafik tersebut menunjukkan bahwa untuk viscositas cairan yang
rendah, maka viscositas tidak memberikan pangaruh yang berarti.
Sebelumnya telah diuraikan bahwa Gambar 3.6 , merupakan korelasi pseodo
holld-up, dengan demikian untuk menetukan harga hold-up sebenarnya diperlukan
Faktor Korelasi Sekunder (), yang mana faktor ini diplot terhadap parameter tak
berdimensi X2. Grafik ini dapat dilihat pada Gambar 3.8.
X2 =

N gv * N L
Nd

0.38

2.14

.......................................................................................... (3-37)

Gambar.3.6 Korelasi untuk Koefisien C-Number

27

Gambar 3.7 Faktor Korelasi Holdup

Gambar 3.8 Faktor Korelasi Kedua

28

3.3.2. Penggunaan Korelasi Gradien Tekanan Aliran Vertikal dalam Pipa.


Ketelitian dari pada korelasi-korelasi gradien tekanan yang telah dibahas
sebelumnya, cukup baik, sehingga sesuai untuk dapat digunakan dalam beberapa hal
berikut ini :
1. Untuk pemilihan ukuran tubing yang tepat.
2. Untuk

memperkirakan

kapan

suatu

sumur

akan

mati

dan

untuk

memperkirakan kapan diperlukan artificial lift.


3. Untuk perencanaan artificial lift.
4. Untuk penentuan tekanan aliran dasar sumur.
5. Untuk penentuan Productivity indeks dari pada sumur.
6. Perkiraan laju produksi yang maksimum.
Dalam penggunaan korelasi perhitungan gradien tekanan tersebut, diperlukan
pengertian tentang pengaruh beberapa variabel, misalnya diameter pipa, laju
produksi, perbandingan gas dengan cairan, water cut, densitas dan sebagainya
terhadap gradien tekanan yang dihasilkan atau terhadap grafik distribusi tekanan
sepanjang pipa.
Dalam praktek penggunaan korelasi gradien tekanan aliran vertikal, dapat
dilakukan dengan salah satu cara berikut ini :
1. Dengan menggunakan komputer.
2. Dengan menggunakan grafik-grafik yang telah tersedia.
Apabila waktu bukan merupakan suatu hal yang penting, maka dianjurkan
untuk menggunakan komputer (jika fasilitas komputer tersedia).
Berikut ini akan dijelaskan tentang bagaimana pangaruh beberapa variabel
yang telah disebutkan diatas terhadap grafik distribusi tekanan aliran sepanjang pipa.

3.3.2.1.Pengaruh Ukuran Tubing.


Gambar 3.9 berikut ini menunjukkan bagaimana perbedaan gradien tekanan
yang dihasilkan oleh masing-masing ukuran tubing sesuai dengan data yang
tercantum dalam grafik tersebut.

29

Dari Gambar 3.9 tersebut dapat disimpulkan bahwa makin kecil ukuran tubing
makin besar penurunan tekanan yang terjadi. Sebagai contoh untuk laju aliran sebesar
200 STB/hari dan tekanan da kepala sumur 150 psi, untuk ukuran tubing 3 in
diperlukan tekanan aliran dasar sumur sebesar 1150 psi, sedangkan untuk ukuran
tubing 1 in diperlukan tekanan aliran dasar sumur sebesar 3175 psi. Penentuan ukuran
tubing ini sangat penting, oleh karena pemilihan tubing berukuran berapa yang akan
digunakan harus dilakukan sebelum pemboran dimulai (lihat Gambar 3.10).

Gambar 3.9 Pengaruh Ukuran Tubing

Gambar 3.10 Penentuan Ukuran Tubing

30

3.3.2.2. Pengaruh Laju Produksi


Pengaruh laju produksi terhadap gradien tekanan dapat dilihat pada Gambar
3.11, dimana pada gambar tersebut ditunjukkan bagaimana perubahan gradien
tekanan didalam tubing ukuran 4 in dengan laju produksi mulai dari 2000 STB/hari
hingga 10.000 STB/hari, dengan tekanan pada kepala tubing diambil sama, yaitu 100
psi. Kecendrungan yang sama juga tetap diperoleh, untuk ukuran tubing yang lain,
tetapi laju aliran/produksi maximum dan minimum yang akan mungkin akan terjadi
untuk tubing ukuran tertentu, akan berbeda. Laju produksi yang diperoleh
dipermukaan menentukan tekanan aliran dasar sumur yang diperlukan, dengan
demikan juga mempengaruhi pemilihan ukuran tubing.

Gambar 3.11 Pengaruh Laju Produksi Terhadap Gradien Tekanan

31

3.3.2.2.Pengaruh Gas Liquid Ratio


Adanya gas yang mengalir bersama cairan, juga mempengaruhi gradien
tekanan yang dihasilkan. Gambar 3.12 berikut ini, menunjukkan perbedaan gradien
tekanan yang terjadi, pada aliran dalam tubing ukuran 2 inch dan laju produksi 200
STB/hari, untuk GLR dari 0 sampai 5000 SCF/STB. Peningkatan harga GLR
menimbulkan pengurangan tekanan aliran dasar sumur yang diperlukan. Pada suatu
titik akan dicapai bahwa penambahab GLR akan meningkatkan tekanan aliran dasar
sumur. Hal ini disebabkan adanya pembesaran gradien tekanan didekat permukaan
dan bertambah besarnya gesekan sepanjang tubing. Hal ini dapat dimengerti karena
apabila gas bertambah dan akan menyababkan gesekan akan meningkat pula.
Dengan demikian harus diketahui pada saat GLR berapa, penambahan GLR
sksn memperbesar tekanan aliran dasar sumur, yang berarti akan mengurangi laju
produksi.

Gambar 3.12 Pengaruh GLR Terhadap Gradien Tekanan

32

3.3.2.3.Pengaruh Densitas
Pengaruh densitas terhadap gradien tekanan dapat dilihat pada Gambar 3.13,
yang dinyatakan dalam bentuk API dan viscositas dibuat konstan sebesar 1 cp. Oleh
karena ada hubungan antara densitas dengan viscositas, maka viskositas perlu dibuat
konstan untuk menghilangkan pengaruh densitas terhadap viscositas. Pada Gambar
3.13 tersebut dapat dilihat bahwa apibila API gravity bertambah besar maka tekanan
aliran didasar sumur akan berkurang.

Gambar 3.13 Pengaruh Densitas Terhadap Gradien Tekanan

33

3.3.2.5. Pengaruh Water Oil Ratio


Pada Gambar 3.14, ditunjukkan pengaruh peningkatan produksi air terhadap
gradien tekanan aliran. Pada dasarnya dengan bertambahnya air yang diikuti
terproduksi, maka densitas cairan yang mengalir akan bertambah besar, dan dengan
demikian gradien tekanan yang timbul juga akan besar.

Gambar 3.14 Pengaruh Water Cut Terhadap Gradien Tekanan

34

Dengan ikut tercampurnya air pada sumur sembur alam dapat menimbulkan
beberapa persoalan antara lain :
1. Menimbulkan emulsi.
2. Menimbulkan persoalan dalam proses pemisahan.
3. Kondisi pengangkatan dari pada sumur berubah.
4. Dapat mematikan sumur.
Gambar 3.15 menunjukkan pengaruh peningkatan water cut, terhadap tekanan
dasar sumur yang diperlukan untuk mengalirkan minyak dengan laju produksi
tertentu.

Gambar 3.15 Pengaruh GLR dan Water Cut.

35

Dengan adanya perubahan garis gradien tekanan tersebut, tentunya laju


produksi yang dihasilkan juga akan mengalami perubahan atau pengurangan, dengan
adanya air yang terproduksi. tentunya dengan makin bertambahnya air, maka tekanan
yang diperlukan untuk mengangkat fluida makin berkurang dan apabila tidak
tersedianya tekanan sebesar yang diperlukan maka sumur akan mati.

3.3.2.5.1 Pengukuran Water Oil Ratio


Water-oil ratio didefinisikan sebagai perbandingan antara besarnya laju alir air
terhadap laju alir minyak yang terproduksi, pada kondisi reservoir dinyatakan dengan
persamaan :
(WOR)Res =

qw
k
= w o
qo
ko w

..................................................................... (3-38)

Besarnya laju produksi minyak dipermukaan (stock tank barrel oil, STBO)
harus dikoreksi terhadap faktor volume formasi minyak (Bo). Hal ini berkaitan
dengan besarnya volume gas yang terbebaskan dari minyak akibat dari besarnya
kelarutan gas dalam minyak.
Sedangkan untuk air, laju produksi air di permukaan akan sama dengan laju
produksi air di reservoir, karena gas mempunyai harga kelarutan yang kecil terhadap
gas. Dengan demikian besarnya water-oil ratio untuk kondisi di permukaan
dinyatakan dengan :
(WOR)Surf =

k w o Bo
k o w Bw

.................................................................... (3-39)

dimana :
Bo = Faktor volume formasi minyak, bbl/bbl
Bw = Faktor volume formasi air, bbl/bbl

36

3.3.2.5.2 Pengukuran Gas Oil Ratio


Gas oil ratio didefinisikan sebagai perbandingan antara besarnya laju alir gas
terhadap laju alir minyak yang terproduksi, atau dinyatakan dengan persamaan :
(GOR)Res =

qg
qo

k g o
k o g

....................................................................... (3-34)

Untuk menentukan besarnya gas-oil ratio pada kondisi permukaan, faktor


yang berpengaruh antara lain adalah besarnya gas terlarut dalam minyak (Rs, SCF gas
per STB minyak) dan konversi parameter tekanan dan temperatur dari kondisi
reservoir ke dalam kondisi standar, sehingga besarnya gas-oil ratio pada kondisi
permukaan dinyatakan dengan :
k g o B o p f Tsc

(GOR)Surf = R s +
k o g p sc Tf z

............................................. (3-40)

dimana :
Rs

= Gas terlarut @ kondisi reservoir, scf/stb

pf

= Tekanan reservoir, psi

psc = Tekanan standar, atm


Tf

= Temperatur reservoir, oF

Tsc = Temperatur standar, oR


z

= Faktor (relevansi dari hukum gas nyata).

3.3.2.6.Pengaruh Viscositas
Gambar 3.16 dibawah ini menunjukkan pengaruh viscositas terhadap gradien
tekanan dan pada ganbar tersebut disertakan pula API dari fluida yang mengalir.

37

Gambar.3.16 Pengaruh Viscositas Terhadap Gradien Tekanan

3.4.

Teori Dasar Electrical Submersible Pump (ESP)


Pompa lisrik bawah permukaan (ESP) merupakan pompa sentrifugal

bertingkat banyak (multi stage) yang diciptakan oleh Armaiss Arutonoff pada tahun
1911 dengan jenis REDA (Russian Electric Dynamo by Arutonoff), yang merupakan
gabungan dari motor submersible dengan pompa putar (sentrifugal). Adapun
keunggulan ESP ini antara lain :
1. Sanggup mengangkat fluida sampai 60.000 ft.
2. Dapat digunakan pada temperatur yang tinggi
3. Dapat bekerja pada kedalaman 15.000 ft

38

4. Dapat mengangkat fluida dengan viskositas tinggi.


Setiap pompa mempunyai beberapa tingkat (stage), setiap tingkat pompa
sentrifugal ini terdiri dari satu impeler dan satu diffuser. Impeler melekat pada as
(fixed) atau dapat bergerak sepanjang as (floating Impeler) dan merupakan bagian
yang berputar bersama poros pompa dan berlawanan arah jarum jam yang merubah
energi listrik menjadi energi mekanis. Diffuser dan Impeler terbuat dari alloy besi
nikel (Ni), Bronze. Head per stage sangat bergantung pada diameter impeller, karena
diameter impeller ini terbatas oleh casing maka diperlukan banyak stage.

3.4.1. Prinsip Kerja ESP


Prinsip kerja ESP adalah Electrical power disuplai dari transformer menuju
switchboard. Melalui switchboard, semua kinerja dari SPS dan kabel akan dimonitor
(amperage, voltage). Dari switchboard, power akan diteruskan ke motor melalui
power cable yang terikat sepanjang tubing dan SPS unit. Melalui motor, electric
power akan dirubah menjadi mechanical power yaitu berupa tenaga putaran. Tenaga
putaran akan diteruskan ke protector dan pump melalui shaft yang dihubungkan
dengan coupling. Shaft dari pompa akan berputar, dan pada waktu yang sama
impeller akan ikut berputar untuk mendorong fluida yang masuk melalui pump
intake atau gas separator ke permukaan. Fluida yang didorong secara terus menerus
akan mengisi tubing, bergerak ke permukaan dan teru menuju ke Gathering Station.

3.4.2. Komponen ESP


Komponen ESP dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu komponen diatas
permukaan dan dibawah permukaan separti yang terlihat pada gambar 3.17 berikut.

39

1.Transformator
2.Switchboard

3.Ammeter
4.Surface cable

5.Junction Box

6.Well head

7.Bleeder valve
8.Round cable
4

8
9
1
1

9.Splice

10.Tubing
11.Flat cable

12.Pump
1
1

1.

Gambar 3.17 Komponen ESP

Komponen Diatas Permukaan.


ESP unit yang berada diatas permukaan diartikan suatu kesatuan peralatan
yang penempatannya berada di atas permukaan tanah yaitu wellhead, junction
box,

switcboard,

transformator

penghubungnya (lihat Gambar 3.18)

dan

electric

cable

sebagai

media

40

Gambar 3.18 Komponen diatas permukaan

Transformator berfungsi sebagai alat yang dapat mengubah tegangan


supply sesuai dengan tagangan yang diperlukan (Gambar 3.19).

Switchboard merupakan panel kontak yang dilindungi dalam kontak


baja yang tahan cuaca, yang berfungsi mengatur dan melindungi ESP
pada waktu operasi (Gambar 3.20).

Junction Box (Kotak Penghubung) digunakan untuk melepaskan gas


yang ikut dalam kabel agar tidak menimbulkan kebakaran di
switchboard

Well head (Tubing Hanger) digunakan untuk menggantungkan tubing


string dan pompa dalam sumur dari permukaan.

41

3.19 Transformer

3.20 Switchboard

42

2.

Komponen Di Bawah Permukaan.

Check Valve, dipasang pada rangkaian pipa dengan tujuan mencegah


terjadinya back pressure terhadap ESP, sehingga tidak ada beban sewaktu
akan dihidupkan.

Drain Valve, dipasang diatas check valve agar fluida dalam tubing dapat
dibuang kedalam sumur sewaktu mencabut tubing. Dan dipasang satujoint
tubing diatas check valve agar dapat mengurangi kolom dalam tubing
sewaktu menservis sumur.

Centralizer berfungsi untuk meluruskan motor dan pompa agar


mendapatkan pendingin yang sempurna dan untuk melindungi cable agar
tidak rusak akibat bergeseran dengan casing.

Power Cable berfungsi untuk mengalir arus listrik dari switchboard ke


motor dalam sumur (Gambar 3.21).

Gambar 3.21 Power Cable

Cable Band (Pengikat Kabel) digunakan untuk mengikat kabel dan tubing
control line dengan rangkaian tubing.

43

Reda Pump adalah bagian yang terletak diatas intake gas separator dan
berfungsi untuk mengangkat fluida sampai kepermukaan (lihat Gambar
3.24). Secara umum pompa sering disebut dengan Reda Pump yang terdiri
dari beberapa bagian :
-

Impeller, merupakan komponen dari pompa yang berputar bersamsama dengan poros yand dikunci dengan spline memanjang
sepanjang poros yang berfungsi untuk memberikan gaya
sentrifugal sehingga fluida bergerak menjauhi poros sehingga
fluida naik dari sumur minyak ke permukaan.

Diffuser, merupakan komponen dari pompa yang terjepit pada


housing dan dijaga agar tidak bergerak dan berfungsi sebagai
membalikkan arah fluida dan mengarahkan kembali ke poros dan
ke bagian tengah dari impeller diatasnya.

Housing, merupakan rumah pompa ESP yang mempunyai bentuk


memanjang karena tingkatan (stage) pompanya lebih dari satu.

Poros (Shaft), merupakan komponen yang memberikan daya pada


pompa dengan cara mengubahnya menjadi energi fluida. Dan
digerakkan oleh motor listrik yang terletak dibawah pompa dan
protector. Pada poros terdapat spline yang memanjang sebagai
tempat dudukan pompa sentrifugal.

Selain hal tersebut diatas, impeller juga digunakan untuk mengubah energi
putaran (shaft torque) ke energi kinetik (velocity), sedangkan diffuser kegunaanya
adalah untuk mengubah energi kinetik menjadi energi potensial (tekanan). Dalam
pemasangan dilapangan bisa menggunakan lebih dari satu pompa, bisa dua atau tiga,
pemasangan ini disebut tandem, yang bertujuan untuk memenuhi jumlah stages
pompa dan untuk mendapatkan kapasitas head yang dibutuhkan untuk menaikkan
fluida sumur ke permukaan.

44

Untuk pompa ESP discharge rate atau pressure yang diinginkan sangat
tergantung kepada : RPM, ukuran Impeller, desain Impeller, jumlah stages, dinamic
head dimana pompa dipasang dan sifat-sifat fisik fluida yang akan dipompakan.

Gambar 3.22 Pompa ESP

45

Gambar 3.23 Gas Separator

46

Gambar 3.24 Protektor

47

Gambar 3.25 Motor

48

Pemisah Gas (Gas Separator), dipasang diantara protektor dan pompa


yang berfungsi sebagai pemisah gas dan cairan juga sebagai pintu
masuknya fluida (fluida intake) lihat Gambar 3.23

Pelindung (protektor), dipasang di atas motor yang berfungsi sebagai


penyekat untuk mencegah fluida masuk ke dalam motor, memudahkan
minyak yang ada di motor untuk dapat memuai dan menyusut akibat
panas dan dingin pada penoperasian atau berhenti, menyamakan tekanan
yang ada didalam motor dengan tekanan yang datang dari sumur.
Komponen utamanya adalah coupling, shaft, bag/labyrinth chamber, shaft
seal, dielectric oil, thrust bearing (lihat Gambar 3.24).

Motor, berfungsi untuk menggerakan pompa dengan cara mengubah


electrical energy menjadi mekanis (mechanical energy). Energi ini
menggerakan protector dan pompa melalui shaft yang terdapat pada setiap
unit yang dihubungkan dengan coupling. Komponen utamanya rotor
(susunan elemen tipis yang berputar dan di tengah-tengahnya terdapat
shaft yang jaraknya yaitu 0.007 inch), stator (kumparan kabel yang
dipasang di bagian dalam bodi motor), dielectric oil (berfungsi sebagai
pelumas dan pendingin motor), lihat Gambar 3.25.

Sistem pendingin pada motor


Panas yang ditimbulkan oleh rotor akan dipindahkan ke dinding (housing)
motor melalui media pengantar minyak rotor selanjutnya dibawa kepermukaan oleh
fluida sumur yang terproduksi.untuk mendapatkan pendinginan yang sempurna,
pemasangan ESP disumur sangat dianjurkan diatas perforasi agar semua fluida
produksi melalui dinding motor. Tetapi karena suatu alasan ESP terkadang harus
dipasang dibawah perforasi untuk itu dibutuhkan casing selubung motor (casing
shround).

49

Pendingin yang baik bisa didapatkan apabila velocity fluida yang melewati
dinding motor tidak kurang dari 1 feet/detik, kurang dari itu motor akan menjadi
panas yang berlebihan.
Pada unit ESP material pompa yang digunakan harus sesuai dengan keperluan
penggunaannya terutama ketahanan terhadap keausan dan korosi. Komposisi material
pompa yang digunakan adalah :
1. Pumping Housing, rumah pompa bertujuan untuk mencegah terjadinya korosi
dan terbuat dari baja karbon rendah yang tebal dan tanpa sambungan
(seamless).
2. Shaft dan Kopling, terbuat dari monel yang mempunyai ketahanan terhadap
aus dan korosi yang tinggi.
3. Stage, bahan yang dugunakan adalah Ni-Resist yaitu paduan nikel yang dicor
yang mempunyai ketahanan terhadap temperatur yang tinggi dan aus serta
fibrasi yang baik, Ryton (polyphenelene sulfide) yaitu plastik teknologi tinggi
yang dibuat dengan proses cetak injeksi.

3.4.2. Pemilihan Electric Submersible Pump


Proses pemilihan ESP melibatkan banyak faktor, antara lain kondisi sumur
dan fluida sumur yang akan dipompa. Pengumpulan data yang jelas merupakan suatu
keharusan untuk menghasilkan pemilihan pompa yang tepat. Bila unit ESP dipilih
dan dipasang, segala pengoperasiannya dimonitor dengan baik, maka proses produksi
akan lebih ekonomis dan gangguan yang timbul akan dapat ditanggulangi.
3.4.2.1.Pengumpulan Data.
Perencanaan unit ESP bukanlah hal yang sulit jika data-data yang diperlukan
terpenuhi. Tetapi bila data yang diperlukan tersebut kurang memadai, maka proses
perencanaan pompa akan sulit dilakukan dan dapat menyebabkan kerusakan pada

50

pompa serta akan memperbesar biaya operasional dan proses produksi dapat terhenti.
Pemakaian pompa yang salah akan menyebabkan overload atau underload pada
motor, serta pompa tidak bekerja secara optimum. Data-data diperlukan dalam proses
pemilihan unit ESP antara lain :
1.Data sumur minyak meliputi data kedalaman total dearah kerja (penentuan
permukaan minyak), intervaal perforasi, ukuran tubing (menentukan kerugian
karena gesekan fluida dan dinding pipa) dan temperatur lubang sumur.
2.Data fluida meliputi spesific grafity (SG), untuk menentukan viskositas fluida,
water cut nya untuk menentukan jumlah air yang tercampur dalam fluida formasi
dan gas oil ratio (GOR) untuk menentukan volume gas yang terkandung dalam
setiap barrel fluida yang dipompakan.

3.5.

Analisa Sistem Nodal Untuk Sumur Minyak


Sistem sumur produksi yang berhubungan antara formasi produktif dengan

separator, dapat dibagi menjadi beberapa komponen yang berdasarkan kelakuan


aliran pada masing-masing komponen, yaitu pada media berpori dan kelakuan aliran
dalam pipa. Untuk sumur dengan komplesi sederhana, dapat dibagi dalam enam
komponen yaitu:
1. Komponen formasi produktif/reservoir
Dalam komponen ini fluida reservoir mengalir dari atas reservoir menuju ke
lubang sumur, melalui media berpori, yang dinyatakan dalam bentuk
hubungan antara tekanan alir didasar sumur dengan laju produksi.
2. Komponen komplesi
Adanya lubang perforasi ataupun gravel pack didasar lubang sumur akan
mempengaruhi aliran fluida dari formasi ke dasar lubang sumur. Berdasarkan

51

analisa di komponen ini, dapat diketahui pengaruh jumlah lubang perforasi


ataupun adanya gravel pack terhadap laju produksi sumur.
3. Komponen tubing
Fluida multifasa yang mengalir dalam pipa tegak ataupun miring akan
mengalami kehilangan tekanan yang besarnya antara lain tergantung dari
ukuran tubing. Dengan demikian analisa tentang pengaruh ukuran tubing
terhadap laju produksi dapat dilakukan dalam komponen ini.

4. Komponen pipa salur


Pengaruh pipa salur terhadap laju produksi yang dihasilkan suatu sumur,
dapat dianalisa berdasarkan komponen ini, seperti halnya pengaruh ukuran
tubing berdasarkan komponen tubing
5. Komponen jepitan
Jepitan yang dapasang dikepala sumur dipasang didalam tubing sebagai safety
valve, akan mempengaruhi besarnya laju produksi yang dihasilkan dari suatu
sumur. Pemilihan ataupun analisa tentang pengaruh jepitan terhadap laju
produksi dapat dianalisa di komponen ini.
6. Komponen separator
Laju produksi suatu sumur dapat berubah dengan berubahnya tekana kerja
separator. Pengaruh perubahan tekanan kerja separator terhadap laju produksi
untuk sistem sumur dapat dilakukan di komponen ini.
Ke-enam komponen tersebut berpengaruh terhadap laju produksi sumur yang
dihasilkan. Laju produksi yang optimum dapat diperoleh dengan cara mengubah-ubah
ukuran tubing, pipa salur, jepitan dan tekana kerja separator. Pengaruh kelakuan

52

aliran fluida di masing-masing komponen terhadap sistem sumur secara keseluruhan


akan dianalisa dengan menggunakan sistem nodal.
Nodal merupakan titik pertemuan antara dua komponen, dan pada titik
pertemuan tersebut secara fisik akan terjadi keseimbangan massa fluida yang keluar
dari suatu komponen akan sama dengan massa yang masuk kedalam komponen
berikutnya yang saling berhubungan atau tekanan diujung suatu komponen akan sama
dengan tekanan diujung komponen yang lain berhubungan.
Analisa sistem nodal dilakukan dengan membuat diagram tekanan laju
produksi, yang merupakan grafik yang menghubungkan antara perubahan tekanan
dan laju produksi untuk setiap komponen. Hubungan antara tekanan dan laju produksi
diujung setiap komponen untuk sistem sumur secara keseluruhan, pada dasarnya
merupakan kelakuan aliran :
1. Media berpori menuju dasar sumur
2. Pipa tegak / tubing dan pipa datar / horizontal
3. Jepitan
Analisa sistem nodal terhadap suatu sumur, diperlukan untuk tujuan :
1. Menganalisa kelakuan aliran fluida reservoir di setiap komponen sistem sumur
untuk menentukan pangaruh masing-masing komponen tersebut terhadap sistim
sumur secara keseluruhan.
2. Menggabungkan kelakuan aliran fluida di reservoir di seluruh komponen sehingga
dapat diperkirakan laju produksi sumur.
Untuk melakukan analisa pengaruh suatu komponen terhadap sistem sumur
secara keseluruhan, dipilih titik nodal yang terdekat dengan komponen tersebut.
Sebagai contoh apabila ingin mengetahui pengaruh ukuran jepitan terhadap laju
produksi, maka dipilih titik nodal dikepala sumur atau apabila ingin mengetahui

53

pengaruh jumlah lubang perforasi terhadap laju produksi maka dipilih titik nodal di
dasar sumur.

3.5.1 Sistem Nodal Pada Sumur Sembur Alam


Pada sumur sembur alam, terdapat beberapa faktor yang harus dimengerti
secara keseluruhan (lihat Gambar 3.26), dalam hubungannya dengan penentuan laju
produksi yang dapat dihasilkan ataupun untuk menganalisa kelakuan produksi dari
sumur sembur alam. Faktor tersebut adalah :
1. Inflow Performance, yaitu kelakuan aliran fluida dari formasi ke lubang
sumur.
2. Vertikal Flow Performance, yaitu kelakuan aliran fluida dalam pipa vertikal
atau tubing.
3. Sistem dipermukaan.
4. Fasilitas peralatan dipermukaan
5. Fasilitas peralatan didalam sumur.
Semua faktor tersebut saling berkaitan dengan erat satu sama lain dan
merupakan satu kesatuan yang mempengaruhi aliran gas, minyak dam air dari
reservoir sampai ke sistem permukaan. dan gambar berikut ini akan menunjukan
letak dari pada faktor-faktor tersebut dalam sistem produksi secara keseluruhan.

54

Gambar 3.26 Sistim Sumur Secara Keseluruhan.

Analisa sistem nodal merupakan suatu cara pendekatan untuk optimisasi


produksi sumur minyak dan gas, dengan cara mengevaluasi secara menyeluruh sistem
produksi sumur. Secara lengkap tujuan analisa nodal untuk suatu sumur yang
mempunyai Produktivitas Indeks (PI) dan sistem rangkaian tubing didalam sumur
pipa salur di permukaan tertentu adalah sebagai berikut :
1.

Menentukan laju produksi yang dapat diperoleh secara sembur alam.

2.

Menentukan kapan sumur mati.

3.

Menentukan saat yang baik untuk mengubah sumur sembur alam


menjadi sumur sembur buatan.

4.

Optimisasi laju produksi

5.

Memeriksa setiap komponen dalam sistem sumur produksi untuk


menentukan adanya hambatan aliran.

55

Analisa sistem nodal adalah teknik menganalisa laju produksi pada suatu titik
atau node tertentu, dimana pada titik ini terjadi pertemuan dua komponen sistem
produksi. Analisa ini berguna untuk mengoptimalkan fungsi dari komponenkomponen yang ada dalam sistem produksi itu sendiri.

Gambar 3.27 Kehilangan Tekanan dalam Sistem Korelasi.

Kehilangan tekanan dapat terjadi dibeberapa tempat didalam sistem yang


komplek (lihat Gambar 3.27), mulai dari reservoir sampai keseperator. Nodes atau
titik tersebut adalah:

P1 =

: yaitu kehilangan tekanan pada media berpori.

P2 =

: yaitu kehilangan tekanan pada komplesi.

P3 =

: yaitu kehilangan tekanan pada tubing nipple atau


choke.

P3 =

: yaitu kehilangan tekanan pada savety valve.

P5 =

: yaitu kehilangan tekanan pada choke permukaan.

P6 =

: yaitu kehilangan tekanan pada flow line permukaan.

56

P7 =

: yaitu total kehilangan tekanan pada tubing string.

P8 =

: yaitu total kehilangan tekanan flow line.

Disini akan dibahas problem kehilangan tekanan, khususnya yang


berhubungan dengan kemampuan sumur untuk memproduksikan fluida yang akan
disesuaikan dengan kemampuan pipa tersebut.
Dalam urutan pemecahan masalah sistem produksi yang komplek, nodal
ditempatkan sebagai bagian yang didefinisikan oleh perbedaan persamaan atau
korelasi, disini akan dipakai korelasi kehilangan tekanan dengan menggunakan
metode Hagedorn dan Brown.Gambar 3.28 menunjukkan berbagai titik nodal yang
dimaksud. Suatu nodal dikelompokkan sebagai fungsi ketika pada titik tersebut
terdapat perbedaan. Pengaruh tekanan atau laju alir digambarkan oleh beberapa
fungsi matematik. Pemilihan titik nodal itu sendiri tergantung pada komponen yang
diinginkan seperti di dasar sumur, kepala sumur, separator, pertengahan reservoir,
ujung reservoir dan sebagainya.

Gambar 3.28 Lokasi Berbagai Node pada Sistem Produksi

57

Penyelesaian analisa sistem nodal pada sumur natural flow atau sembur alam,
dimana pendekatan sistem nodal adalah cara yang efektif untuk mengevaluasi sistem
produksi secara lengkap. Semua komponen didalam sumur mulai dari reservoir (Pr)
sampai separator (Psep) dapat dievaluasi.
3.5.1.1.Analisa Nodal Bila Titik Nodal di Dasar Sumur
Titik

nodal

ini

merupakan

pertemuan

antara

komponen

formasi

produktif/reservoir dengan komponen tubing apabila komplesi sumur adalah open


hole atau titik pertemuan antara komponen tubing dengan komponen komplesi
apabila sumur diperforasi atau dipasang gravel pack. Jika dasar sumur yang
digunakan sebagai titik nodal, maka perhitungan yang dilakukan mulai dari separator
ke kepala sumur dan dilanjutkan ke dasar sumur

Gambar.3.29.Arah Perhitungan Analisa Nodal di Dasar Sumur.


Dari Gambar 3.29 terlihat bahwa dasar sumur merupakan pertemuan antara
dua komponen, yaitu :

58

Komponen sistem rangkaian pipa keseluruhan.

Komponen kemampuan sumur untuk berproduksi, (IPR).


Kedua komponen tersebut dinyatakan dalam grafis dalam diagram tekanan-

laju produksi, seperti yang tertera pada Gambar 3.30. Perpotongan kedua grafik
tersebut memberikan laju produksi yang sesuai dengan kedua komponen tersebut di
atas.

Gambar.3.30 Plot Kurva IPR dan Kurva Tubing Intake


Analisa nodal dengan titik nodal didasar sumur ini terutama digunakan untuk
penurunan produksi sebagai perubahan IPR di kemudian hari untuk sistem rangkaian
pipa keseluruhan yang tetap.

59

3.5.1.2.Analisa Nodal Bila Titik Nodal di Kepala Sumur


Tiitik nodal ini merupakan pertemuan antara komponen tubing dan komponen
pipa salur dalam hal sumur tidak dilengkapi dengan jepitan atau merupakan titik
pertemuan antara komponen tubing dengan komponen jepitan apabila sumur
dilengkapi dengan jepitan.
Gambar 3.31 menunjukkan arah perhitungan apabila kepala sumur digunakan
sebagai titik nodal. Dua komponen yang ditemukan dalam hal ini adalah :
1. Komponen separator dan pipa salur.
2. Komponen reservoir dan tubing.
Secara grafis pada tekanan - laju produksi dapat dilihat pada Gambar 3.32
diperlukan perubahan laju produksi terhadap tekanan kepala sumur. Perpotongan
kedua grafis tersebut menunjukkan laju produksi yang akan diperoleh sesuai dengan
IPR dan ukuran tubing tertentu serta tekanan separator dan ukuran pipa salur yang
digunakan.
Titik nodal di kapala sumur ini digunakan untuk melihat pengaruh ukuran
pipa salur dan kurva tubing untuk beberapa ukuran, maka dapat dipilih kombinasi
ukuran pipa salur dan tubing yang terbaik.

60

Gambar 3.31. Arah Perhitungan Analisa Nodal di Kepala Sumur.

Gambar.3.32 Plot Kurva Tubing dan Kurva Pipa Salur

61

3.5.1.3.Analisa Nodal Bila Titik Nodal di Separator


Gambar 3.33 menunjukkan arah perhitungan jika separator digunakan sebagai
titik nodal. Komponen reservoir dan sistem pipa di dalam sumur dan di permukaan
ditentukan dengan harga tekanan separator yang direncanakan, yang secara grafis
ditunjukkan pada diagram laju produksi-tekanan pada Gambar 3.34. Cara ini
digunakan untuk melihat dengan mudah pengaruh tekanan separator terhadap laju
produksi yang akan diperoleh.

Gambar 3.33 Arah Perhitungan Analisa Nodal di Separator

62

Gambar 3.34 Diagram Tekanan Laju Produksi Untuk Rangkaian Pipa.

3.5.1.4.Analisa Nodal di Pertengahan Reservoir.

Sebenarnya solusi untuk posisi nodal ini kurang penting bila dilihat dari segi
nilai praktisnya dibandingkan posisi nodal yang lain. Tetapi ini cukup penting untuk
menggambarkan bahwa laju alir yang sama ditentukan tanpa mempertimbangkan
posisi pemecahannya. Posisi ini cukup bagus sebagai gambaran sederhana dari
pengaruh perubahan tekanan reservoir (Pr). Penurunan nilai Pr, menyebabkan GOR
akan meningkat ke suatu titik dimanan akan mengurangi jumlah gas yang terlarut
dalam reservoir tersebut cara penyelesaiannya pada posisi ini, kita mulai pada titik
akhir yang lain (tekanan separator) dan melalui semua jalur sampai mencapai Pr
dengan menjumlahkan semua kehilangan yang terjadi pada jalur yang dilalui.
Apabila tekanan reservoir cukup besar, sehingga mampu mendorong fluida
reservoir dari reservoir ke permukaan maka sumur yang berproduksi dari reservoir

63

tersebut, merupakan sumur sembur alam. keadaan ini umumnya ditemui pada
permulaan masa produksi, tetapi keadaan ini tidak dapat dipertahankan antara lain
disebabkan penurunan tekanan reservoir.

3.5.2. Sistem Nodal Untuk Sumur Pompa Electrik (ESP)

Analisa sistem nodal dapat digunakan tidak hanya untuk sumur sembur alami
tetapi juga dapat digunakan pada sumur dengan pengangkatan buatan, misalnya
sumur sembur buatan (gas lift), sumur pompa angguk, sumur pompa electrik (ESP),
pompa jet maupun pompa hidraulik. Seperti halnya dengan pemakaian analisa nodal
ini dapat pula digunakan untuk pemilihan peralatan pangangkatan buatan, optimasi
produksi dan analisa sensitivitas terhadap parameter-parameter pangangkatan buatan.
Pada awal perencanaan sumur pangangkatan buatan, sumur tetap diperlakukan
sebagai sumur sembur alam. Dengan mempertimbangkan seluruh sistem pipa dan
peralatan produksi serta produktifitatif lapisan, dibuat plot antara laju produksi cairan
terhadap tekanan pada suatu titik nodal, baik pada kondisi outflow dan inflow.
Pada Gambar 3.35 menunjukkan hasil plot kurva outflow dan Kurva inflow
apabila titik nodal nya didasar sumur diambil sebagai titik nodal. Sebagai ilustrasi,
harga kadar air pada laju produksi cairan, pada Gambar 3.35 sebesar 25%. Laju
produksi sumur, ditentukan oleh harga kadar air tesebut meningkat menjadi 70%
ternyata kurva inflow tidak memotong kurva outflow. Dalam prakteknya,suatu sumur
tidak akan ditunggu sampai mati, melainkan apabila sumur tidak lagi dapat
berproduksi secara ekonomis, maka sumur dianggap mati. Untuk selanjutnya
adalah menghidupkan kembali sumur yang telah mati tersebut. Berdasarkan Gambar
3.35, apabila ditinjau dari letak kurva outflow, maka sumur dapat berproduksi
kembali apabila kurva outflow tersebut bergeser kebawah sampai memotong kurva
inflow. Perubahan letak outflow ini dapat dilakukan dengan menurunkan harga-harga
tekanan pada kurva outflow sebesar (P3 P2), seperti ditunjukkan pada Gambar 3.36.

64

Usaha mengurangi harga-harga tekanan pada kurva outflow dapat dilakukan dengan
dua cara, yaitu :
1.

Dengan menginjeksi gas pada tubing, sehingga perbandingan gas-cairan


reservoir yang mengalir dalam tubing akan meningkat, peningkatan perbandingan
gas-cairan ini akan menurunkan tekanan aliran dalam tubing (dP), sehingga kurva
outflow akan bergeser kebawah dan memotong kurva inflow pada laju alir yangg
lebih besar.

2.

Dengan memasang pompa, baik pompa elektrik, angguk, pompa jet, maupun
pompa hidrolik. semua pompa tersebut menghasilkan perbedaan tekanan antara
titik masuk pompa dengan titik keluar pompa. Apabila perbedaan tekanan yang
dihasilkan pompa tersebut cukup besar, maka tekanan pada titik masuk akan
rendah. Dengan demikian kurva outflow bergeser kebawah dan memotong kurva
inflow pada laju produksi yang lebih tinggi.

Gambar 3.35 Pengurangan Produksi Akibat Peningkatan Water Cut

65

Gambar 3.36 Plot Kurva Outflow Dengan Kurva Inflow

Pembuatan kurva outflow pada analisa sistem nodal untuk sumur


pengangkatan buatan, pada dasarnya sama dengan seperti sumur sembur alam.
Pembuatan kurva outflow untuk sumur sembur alam lebih mudah dibandingkan
dengan pembuatan kurva outflow untuk sumur pengangkatan buatan. Karena
kemampuan antara sumur sembur alam dengan sumur pengangkatan buatan, maka
perbedaan terletak pada penggunaan perbandingan gas-cairan dari formasi dan
perbandingan gas-cairan total (penggabungan antara gas dan formasi dan gas yang
diinjeksikan).
Analisa sistem nodal pada pompa elektrik ini hampir sama dengan analisa
untuk sumur pompa angguk, dan tambahan dalam sistem nodal di pompa elektrik
adalah menentukan kehilangan tekanan tersebut antara lain diperlukan kurva
kelakuan pompa Pump Performance Curve (Gambar 3.37). Kurva ini tergantung dari
pabrik pembuat pompa.

66

Gambar 3.37 Kurva Performance Pompa

Kurva kelakuan pompa menyatakan hubungan antara head, horsepower dan


effisiensi terhadap kapasitas laju alir fluida, yang dapat merupakan liquid saja
(minyak dan air). Dan juga diasumsikan bahwa pompa dipasang didasar sumur
dengan tekanan kepala sumur (pwh) dan diameter tubing tetap.
Karena liquid merupakan fluida slightly incompressible, maka volume dari
laju produksi dapat dianggap konstan dan sama dengan laju alir produksi di
permukaan (Qsc), sehingga Head per Stage nya juga konstan.

fsc h
St ........................................................................... (3-41)
P3 = P2
808
.
314

Dimana :
P3 = Tekanan Tubing Intake, Psi
P2 = Tekanan Discharge, Psi
h = Head ,ft/stage
St = Stage, ft/stage

67

BAB IV
ANALISA DATA DAN PERHITUNGAN
Lapangan JK yang ditemukan pada bulan Juni 1971 dan di produksikan pada
bulan Januari 1973. Puncak produksi 48.000 BOPD dengan 13% water cut pada
bulan April 1973 dari sebelas sumur. Water cut terus meningkat dan mencapai 93%
pada tahun 2001 ini. Saat ini, lapangan JK telah memproduksikan sekitar 3.900
BOPD dengan 93% water cut.
Dengan ikut terproduksinya air pada sumur sembur alam dapat menimbulkan
beberapa persoalan antara lain adalah :
-

Menimbulkan emulsi

Menimbulkan persoalan dalam proses pemisahan

Kodisi pengangkatan dari pada sumur berubah

Dapat mematikan sumur


Dalam melakukan analisa nodal untuk sumur pompa Electric (ESP) dengan

menggunakan pompa REDA dan melihat pengaruh water cut nya sehingga
menghasilkan laju produksi yang tinggi pada tekanan didasar sumur produksi, maka
akan dilakukan setting di antara perforasi, dan bagaimana hasil produksinya, water
cutnya, dan gradient tekanannya, sehingga diperoleh laju alir produksi yang
diinginkan.
Dalam analisa nodal diperlukan kurva inflow dan kurva outflow pada titik yang
ditetapkan.Berikut ini akan dijelaskan prosedur untuk menentukan pengaruh water
cut pada sitem produksi dengan menggunakan analisa nodal didasar sumur.

68

4.1

Prosedur Perhitungan Menggunakan Persamaan Kehilangan tekanan


Metode Hagedorn & Brown.

Data Sumur
Sumur K1

Data-data penunjang :
Depth

: 5089 Ft

SFL

: 469 Ft

WFL

: 2170 Ft

WC

: 10 %

SGwtr

: 1.005

API

: 33

: 725.76 Bpd

: 234 F

Pb

: 246 Psi

Tubing Size

: 2.992 in

: 25 dyne/cm

: 0.26 cp

Pa

: 14.7 Psi

Stage

: 102 ft/stage

Sgoil

141.5
= 0.86
131.5 + API

A. Penentuan Kurva Inflow


Perlu dicari hubungan tekanan didasar suur (Pwf) dengan reservior yang ada,
dimana outflow-nya terdiri dari IPR saja.
Dengan menggunakan data penunjang di atas dapat kita hitung besarnya harga
kurva IPR sebagai berikut :

69

1. Menentukan harga SGmix


SGmix = WC Sg water (1 WC ) SGoil
= 0.1*1.005*(1-0.1)*0.86
= 0.875

2. Menentukan nilai Tekanan Reservoir (Pr)


. Pr = 0.433 SGmix * ( Depth SFL)
= 0.433 - 0.875*(5089 - 469)
= 1749.73 Psi

3. Menentukan nilai Tekanan Dibawah Sumur (Pwf)


Pwf = 0.433 SGmix * ( Depth WFL)

= 0.433 0.875*(5089 2170)


= 1105.52 Psi

4. Menetukan nilai Produktiviti Indeks (PI)

PI =

Q
Pr Pwf
725.76
1749.73 1105.52

= 1.13 Bpd/Psi

5. Menentukan nilai Pwf untuk masing-masing Qasumsi


- Asumsi I
Asumsikan laju alir (Q = 0Bpd)
Pwf = Pr

Q
PI

70

= 1749.73

0
1.13

= 1749.73 Psi
-Asumsi II
Asumsikan laju alir (Q = 100 Bpd)
Pwf = Pr

Q
PI

= 1749.73

100
=1660.9 Bpd
1.13

- Untuk harga Pwf yang lain dapt dilihat pada tabel 4.1 dibawah.

6. Menentukan Laju Alir Maksimum (Qmax), pada saat Pwf = 0 Psi.


Qmax = J (Pr Pwf

= 1.13Bfpd / Psi(1749.73Psi 0 )
= 1971.2 Bpd

4.1

Hasil Perhitungan Pwf

Q asumsi
(Bpd)
0
100
250
500
750
1000
1200
1400
1600
1800
1971,2
2500

Pwf
(Psi)
1749,73061
1660,96587
1527,81876
1305,9069
1083,99504
862,083184
684,553698
507,024212
329,494726
151,96524
0

71

Untuk membuat kurva IPR adalah dengan memplot harga Q dan Pwf, maka
didapat harga Q pada titik nodal.

B. Penentuan Kurva Outflow


Dalam kasus ini dipilih titik nodal didasar sumur yang arahnya dari surface ke
reservoir maka komponen pembentuk Kurva inflow-nya adalah Tubing Inflow
ditambah tekanan dikepala sumur (Pwh). Dengan menggunakan korelasi Hagedorn &
Brown.

1. Tentukan Luas Permukaan Tubing (P)


P = d2/4
= 3.14*(2.992/12)2/4 = 0.048 Ft2
2. Tentukan Kecepatan Superfisial Campuran (Vm)
Vsl =

Q
P

0.0065lbm / cuft
= 0.1332 Ft/sec
0.048 ft 2

Maka diperoleh Vm = Vsl= 0.1332 Ft/sec


3. Hitung No-slip liquid hold-up:

l =

4.

VM
0.1332 Ft / sec
=
= 1 Ft/sec
VSL
0.1332 Ft / sec

Hitung Densitas cairan (L)

L = 62.4 * SGmix
= 62.4*0.875
= 54.58 lbm/cuft

72

5.

Hitung Densitas Campuran (n)

n = L * L + g (1 L )
= 54.58*1+0(1-1)
= 54.58 lbm/cuft

6.

Hitung L/

54.58lbm / cuft
=

25dyne / cm
= 2.2

7.

lbm / cuft
dyne / cm

Menentukan Liquid Velosity Number

N Lv = 1.938 * Vsl * ( L / )

0.25

= 1.938*1*(2.2)0.25
= 0.32

8.

Menghitung Pipe Diameter Number

N d = 1.938 * Vsl * ( L / )

0.25

= 1.938*1*(2.2)0.25
= 44.5

9.

Menghitung Liquid Viscosity Number


N L = 0.15726 * L * (1.0 / L * )

0.25

= 0.15726*0.26*(1.0/53.68*25)0.25
= 0.034

10. Lihat Gambar 3.7 didapat harga CNL


CNL = 0.003

73

11. Menentukan nilai X1


1 =

N Lv * CN L * P 0.1
N d * Pa 0.1
0.325 * 0.003 * 246 0.1
44.5 * 14.7 0.1

= 2.81*10-5

12. Lihat gambar 3.8 maka didapat harga HL /


HL / = 1
13. Menghitung Faktor Korelasi Sekunder (X2)
2 =

N Lv * N L
Nd

0.38

2.14

0.325 * 0.034 0.38


44.5 2.14

= 2.8*10-5

14. Lihat Gambar 3.9 diperoleh nilai


=1
15. Menentukan harga HL
HL = * HL /
= 1*1
=1

16. Menentukan harga Densitas Campuran pada hold-up

m = L * H L + g (1 H L )
= 54.58*1+0(1-1) = 54.58 lbm/cuft

74

17. Menentukan harga Densitas fluida

n2
f =
m
=

54.58 2 lbm / cuft


54.58lbm / cuft

= 54.58 lbm/cuft

18. Menentukan Viscositas Campuran (m)

m = L HL
= 0.261
= 0.26 cp

19. Menentukan Nilai Bilangan Reynold


N rem =
=

1488 * n * Vm * d

m
1488 * 54.58 * 0.1332 * 0.249
0.26

=1.1*10-4

20. Menentukan Ukuran Tubing

d
= 0.00015
d
12
= 0.0073

21.

Dari gambar 3.5 didapat harga friction (f)


f = 0.037

75

22.

Sehingga diperoleh gradient tekanan nya


f * m * (Vm )
dp
= m +
2 * gc * d
dh
= 54.58 +

0.037 * 54.58 * (0.1332 )


2 * 32.2 * 0.249

= 54.58 lb/cuft
= (54.58*144) = 0.38 Psi/ft
Untuk menentukan gradien tekanan yang lain untuk sumur K1 pada water cut
10 % dapat dilihat pada lampiran A.

23.

Menentukan Harga Kehilangan Tekanan


P =

dp
* L
dh

= 0.38*5089
= 1929.73 Psi

24.

Menentukan Nilai Tekanan Discharge (P2)


P2 = Pwh + P
= 100 + 1929.73
= 2029.73 Psi

25.
-

Menentukan Nilai Tekanan Tubing Intake (P3)


Sebelumnya dicari terlebih dahulu Densitas fluida untuk masing-masing
Water Cut yang berbeda.

fsc = 350 * WC * wsc + 350 * (1 Wc) * osc


= 350*0.1*1.005+350*(1-0.1)*0.86
= 306.133 lb/stb

76

fsc * h
* St
P3 = P2
808
.
314

306.133 * 57.5
= 2029.73
* 102
808.314

= -172.3 Psi

Menentukan Nilai Tekanan Dibawah Sumur (P4)

P4 = P3 + 0.433 * 100
= -172.3+0.433*100
= -128.9 Psi
-

Untuk harga P2, P3, P4 yang lain dapat dilihat pada lampiran A.

Nodal di Dasar Sumur Menggunakan Metoda Hagedorn & Brown


(WC = 10 %)
2000

Tekanan (Psi)

1500
IPR VOGEL
WC = 10 %

1000

500

Q = 1583 Bpd
0
0

500

1000

1500

2000

2500

3000

Laju Alir (Bpd)

Gambar 4.1 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10%

Plot hasil Tekanan didasar sumur (Pwf) dengan laju alir asumsi (Qass), maka
perpotongan kurva tubing intake dengan kurva IPR nya adalah laju alir

77

optimumnya. Untuk Water Cut nya 10 % dibaca Laju alirnya (Qp) pada
tekanan 338.8 Psi adalah 1583 Bpd.

C. Untuk harga Water Cut 0%, 25%, 50%, 75%, 100% dapat dibuat sesuai dengan
prosedur diatas dan dapat dilihat pada lampiran A.

D. Dengan menggabungkan semua kurva outflow-nya pada satu grafik maka didapat
harga Q untuk masing Water Cut.

Nodal di Dasar Sumur K1 dengan Menggunakan Metoda Hagedorn & Brown


400
380

Tekanan (Psi)

360
340
IPR VOGEL

320

WC = 0 %
WC = 10 %

300

WC = 25 %
WC = 50 %

280

WC = 75 %

Q = 1578 Bpd

260

WC = 100 %
Q = 1581 Bpd

240

Q = 1572 Bpd
Q = 1583 Bpd

220

Q = 1568 Bpd

200
1500

1520

1540

Q = 1585 Bpd
1560

1580

1600

1620

1640

Laju Alir (Bpd)

Gambar 4.2

Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K1.

Dari hasil plot antara inflow (IPR) dengan outflow (P4) dapat dihasilkan harga
Q (Bpd) seperti tabel berikut :

Tabel 4.2 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan Hagedorn & Brown
Sumur
K1

Q (Bpd)
WC =0%
1585

Q (Bpd)
WC = 10%
1583

Q (Bpd)
WC = 25%
1581

Q (Bpd)
WC = 50%
1578

Q (Bpd)
WC = 75%
1572

Q (Bpd)
WC = 100%
1568

Data Sumur
Sumur K2

Data-data penunjang :
Depth

: 4889 Ft

SFL

: 1643 Ft

WFL

: 4216 Ft

WC

: 10 %

SGwtr

: 1.005

API

: 33

: 1972 Bpd

: 234 F

Pb

: 246 Psi

Tubing Size

: 2.992 in

: 25 dyne/cm

: 0.26 cp

Pa

: 14.7 Psi

Stage

: 118 ft/stage

Sgoil

141.5
= 0.86
131.5 + API

E. Penentuan Kurva Inflow


Perlu dicari hubungan tekanan didasar suur (Pwf) dengan reservior yang ada,
dimana outflow-nya terdiri dari IPR saja.
Dengan prosedur yang sama dengan K1 menggunakan data penunjang di atas
dapat kita hitung besarnya harga kurva IPR sebagai berikut :

Tabel 4.3 Hasil Tekanan (Pwf) dengan Q asumsi


Q asumsi
(Bpd)
0
100
250
500
750
1000
1200
1600
1800
2000
2487,8
2800

Pwf
(Psi)
1229,356
1179,941
1105,818
982,2793
858,7409
735,2024
636,3717
438,7102
339,8794
241,0487
0

Untuk membuat Kurva IPR adalah dengan memplot harga Q dan Pwf, maka
didapat harga Q pada titik nodal.

F. Penentuan Kurva Outflow


Dalam kasus ini dipilih titik nodal didasar sumur yang arahnya dari surface ke
reservoir maka komponen pembentuk Kurva inflow-nya adalah Tubing Inflow
ditambah tekanan dikepala sumur (Pwh). Prosedur yang sama dengan sumur K1
menggunakan korelasi Hagedorn & Brown.
Tabel 4.4a Menentukan Kehilangan Tekanan
Q
(Bpd) i
0
100
250
500
750
1000
1200
1600
1800
2000
2487,8
2800

Q asumsi
(lbm/cuft)
0
0,006499
0,016247
0,032494
0,048741
0,064988
0,077986
0,103981
0,116979
0,129977
0,161678
0,181968

Pwh
(Psi)
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100
100

Pb
(Psi)
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246

VsL
(ft/sec)
0
0,13317
0,332924
0,665849
0,998773
1,331698
1,598037
2,130716
2,397056
2,663396
3,312998
3,728754

Vm
(ft/sec)
0
0,13317
0,332924
0,665849
0,998773
1,331698
1,598037
2,130716
2,397056
2,663396
3,312998
3,728754

L
(lb / ft)
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904

n
(lbm/cuft)
0
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904
54,57904

Tabel 4.4b Menentukan Kehilangan Tekanan


L

NLV

Nd

NL

CNL

HL

44,47009

0,033637

0,0029

0,312093

44,47009

0,033637

0,0029

2,7E-05

2,56E-05

0,780233

44,47009

0,033637

0,0029

6,74E-05

6,39E-05

1,560466

44,47009

0,033637

0,0029

0,000135

0,000128

2,340698

44,47009

0,033637

0,0029

0,000202

0,000192

3,120931

44,47009

0,033637

0,0029

0,00027

0,000256

3,745117

44,47009

0,033637

0,0029

0,000324

0,000307

4,99349

44,47009

0,033637

0,0029

0,000432

0,000409

5,617676

44,47009

0,033637

0,0029

0,000486

0,00046

6,241862

44,47009

0,033637

0,0029

0,00054

0,000511

7,764252

44,47009

0,033637

0,0029

0,000671

0,000636

8,738607

44,47009

0,033637

0,0029

0,000755

0,000716

(ft/sec)

Tabel 4.4c Menentukan Kehilangan Tekanan


m

dp/dh

dp/dh

(lbm/cuft)

(lbm/cuft)

(cp)

(lbm/cuft)

(Psi/ft)

(Psi)

54,5790419

0,26

0,048

54,57904

0,379179

1853,807

54,5790419

54,57904

0,26

10357,63

0,0388

54,58138

0,379195

1853,886

54,5790419

54,57904

0,26

25894,08

0,0364

54,57904

0,379179

1853,807

54,5790419

54,57904

0,26

51788,16

0,0332

54,62914

0,379527

1855,508

54,5790419

54,57904

0,26

77682,25

0,033

54,69109

0,379958

1857,612

54,5790419

54,57904

0,26

103576,3

0,0329

54,77763

0,380559

1860,552

54,5790419

54,57904

0,26

124291,6

0,0328

54,86414

0,38116

1863,49

54,5790419

54,57904

0,26

165722,1

0,0327

55,08433

0,38269

1870,969

54,5790419

54,57904

0,26

186437,4

0,0326

55,21659

0,383608

1875,461

54,5790419

54,57904

0,26

207152,7

0,0325

55,36373

0,384631

1880,459

54,5790419

54,57904

0,26

257677,2

0,0324

55,78944

0,387588

1894,919

54,5790419

54,57904

0,26

290013,7

0,0323

56,10756

0,389798

1905,724

Nrem

Tabel 4.5 Menentukan Kurva Tubing Intake (Water Cut)


Q asumsi

Pwf

Pwh

P2

P3

P4

(Bpd)

(Psi)

(Psi)

(ft/stages)

(Psi)

(Psi)

(Psi)

1229,356

100

57,5

1953,807

-615,8737

100

1179,941

100

57

1953,886

-593,4491

250

1105,818

100

56,5

1953,807

-571,1835

500

982,2793

100

55,5

1955,508

-524,7919

750

858,7409

100

54,1

1957,612

-460,1218

1000

735,2024

100

52,5

1960,552

-385,6782

1200

636,3717

100

51

1963,49

-315,7047

1600

438,7102

100

45

1970,969

-40,08513

3,214874

1800

339,8794

100

41

1975,461

143,1676

186,4676

2000

241,0487

100

35

1980,459

416,3057

459,6057

2487,8

100

17

1994,919

1235,187

1278,487

100

2005,724

2005,724

2049,024

2800

Plot hasil Tekanan didasar sumur (Pwf) dengan Laju Alir asumsi (Qass)
dapat dilihat pada Gambar 4.3, maka perpotongan Kurva Tubing Intake dengan
Kurva IPR nya adalah laju alir optimumnya. Untuk water cut nya 10 % dibaca
Laju Alir Optimumnya (Qp) pada tekanan 360 Psi adalah 1895,5 Bpd.

Nodal di Dasar Sumur dengan Menggunakan Metoda Hagedorn & Brwon


(WC =10%)
2500

2000

IPR VOGEL
WC = 10 %

Tekanan (Psi)

1500

1000

500

Q = 1895,5 Bpd

0
0

500

1000

1500

2000

2500

Laju Alir (Bpd)

Gambar 4.3 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10%

3000

G. Untuk harga Water Cut 10%, 25%, 50%, 75%, 100% dapat dibuat sesuai
dengan prosedur diatas dan dapat dilihat pada lampiran B.

H. Dengan menggabungkan semua Kurva Outflow-nya pada satu grafik maka


didapat harga Q untuk masing Water Cut.

Nodal di Dasar Sumur K2 dengan Menggunakan Metda Hagedorn & Brown


600

550

Tekanan (Psi)

500

IPR VOGEL

450

WC = 0 %
WC = 10 %
400

WC = 25 %
WC = 50 %
WC = 75 %

350

WC = 100 %
300

250

200
1600

1800

2000

2200

2400

2600

2800

3000

Laju Alir (Bpd)

Gambar 4.4

Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K2.

Dari hasil plot antara inflow (IPR) dengan outflow (P4) dapat dihasilkan
harga Q (Bpd) seperti tabel berikut :

Tabel 4.6 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan Hagedorn & Brown
Sumur

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

WC =0%

WC = 10%

WC = 25%

WC = 50%

WC = 75%

WC = 100%

1896

1895,5

1895

1891

1890

1889

K2

Data Sumur
Sumur K3
Data-data penunjang :
Depth

: 4700 Ft

SFL

: 29 Ft

WFL

: 4216 Ft

WC

:0%

SGwtr

: 1.005

API

: 33

: 852 Bpd

: 234 F

Pb

: 246 Psi

Tubing Size

: 2.992 in

: 25 dyne/cm

: 0.26 cp

Pa

: 14.7 Psi

Stage

: 49 ft/stage

Sgoil

141.5
= 0.86
131.5 + API

I. Penentuan Kurva Inflow


Perlu dicari hubungan tekanan didasar suur (Pwf) dengan reservior yang ada,
dimana outflow-nya terdiri dari IPR saja.
Dengan menggunakan data penunjang di atas dapat kita hitung besarnya harga
kurva IPR pada tabel berikut :

Tabel 4.7 Hasil Tekanan (Pwf) dengan Q asumsi


Q asumsi
(Bpd)
0
100
250
500
750
1000
1200
1400
1600
1800
2000
2750,31

Pwf
(Psi)
1769,045821
1704,724027
1608,241335
1447,436849
1286,632364
1125,827878
997,1842891
868,5407005
739,8971118
611,2535232
482,6099345
0

Untuk membuat Kurva IPR adalah dengan memplot harga Q dan Pwf, maka
didapat Kurva IPR Vogel.

J. Penentuan Kurva Outflow


Dalam kasus ini dipilih titik nodal didasar sumur yang arahnya dari surface ke
reservoir maka komponen pembentuk Kurva inflow-nya adalah Tubing Inflow
ditambah tekanan dikepala sumur (Pwh). Dengan Prosedur yang sama dengan
sumur K2 yang menggunakan korelasi Hagedorn & Brown :

Tabel 4.8a Menentukan Kehilangan Tekanan


Q
asumsi
(Bpd)
0
100
250
500
750
1000
1200
1400
1600
1800
2000
2750,31

Q asumsi
(lbm/cuft)
0
0,006498843
0,016247106
0,032494213
0,048741319
0,064988426
0,077986111
0,090983796
0,103981481
0,116979167
0,129976852
0,178738318

Pwh
(Psi)
50
50
50
50
50
50
50
50
50
50
50
50

Pb
(Psi)
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246
246

VsL
(ft/sec)
0
0,133169778
0,332924444
0,665848889
0,998773333
1,331697778
1,598037334
1,864376889
2,130716445
2,397056
2,663395556
3,662581716

Vm
(ft/sec)
0
0,13316978
0,33292444
0,66584889
0,99877333
1,33169778
1,59803733
1,86437689
2,13071644
2,397056
2,66339556
3,66258172

L
(lbm/cuft)
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042
54,579042

n
(lbm/cuft)
0
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419
54,5790419

Tabel 4.8b Menentukan Kehilangan Tekanan


L

NLV

Nd

NL

CNL

HL

44,47008965

0,033637224

0,003

0,312093109

44,47008965

0,033637224

0,003

2,7906E-05

2,5563E-05

0,780232772

44,47008965

0,033637224

0,003

6,9765E-05

6,3907E-05

1,560465545

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00013953

0,00012781

2,340698317

44,47008965

0,033637224

0,003

0,0002093

0,00019172

3,120931089

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00027906

0,00025563

3,745117307

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00033487

0,00030675

4,369303525

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00039069

0,00035788

4,993489743

44,47008965

0,033637224

0,003

0,0004465

0,00040901

5,617675961

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00050231

0,00046013

6,241862179

44,47008965

0,033637224

0,003

0,00055812

0,00051126

8,583527984

44,47008965

0,033637224

0,003

0,0007675

0,00070306

(ft/sec)

Tabel 4.8c Menentukan Kehlangan Tekanan


m

dp/dh

dp/dh

(lbm/cuft)

(lbm/cuft)

(cp)

(lbm/cuft)

(Psi/ft)

(Psi)

54,5790419

0,26

0,048

54,5790419

0,3791791

1782,14184

54,5790419

54,57904195

0,26

10357,63287

0,0388

54,5813839

0,3791954

1782,21832

54,5790419

54,57904195

0,26

25894,08219

0,0362

54,5790439

0,3791791

1782,14191

54,5790419

54,57904195

0,26

51788,16437

0,0339

54,6301974

0,3795345

1783,8122

54,5790419

54,57904195

0,26

77682,24656

0,033

54,6910859

0,3799575

1785,80036

54,5790419

54,57904195

0,26

103576,3287

0,0329

54,7776276

0,3805588

1788,62616

54,5790419

54,57904195

0,26

124291,5945

0,0328

54,8641361

0,3811598

1791,45088

54,5790419

54,57904195

0,26

145006,8602

0,0327

54,9659038

0,3818668

1794,77385

54,5790419

54,57904195

0,26

165722,126

0,0326

55,0827856

0,3826788

1798,59033

54,5790419

54,57904195

0,26

186437,3917

0,0325

55,2146369

0,3835948

1802,8956

54,5790419

54,57904195

0,26

207152,6575

0,0324

55,3613126

0,3846138

1807,68493

54,5790419

54,57904195

0,26

284867,0127

0,0323

56,0537901

0,3894247

1830,29605

Nrem

Tabel 4.9 Menentukan Kurva Tubing Intake (Water Cut)


Q asumsi

Pwf

Pwh

P2

P3

P4

(Bpd)

(Psi)

(Psi)

(ft/stages)

(Psi)

(Psi)

(Psi)

1769,045821

50

57,5

1832,141845

765,071166

808,37117

100

1704,724027

50

57

1832,218316

774,426513

817,72651

250

1608,241335

50

56,5

1832,141908

783,628979

826,92898

500

1447,436849

50

55,5

1833,812197

803,85702

847,15702

750

1286,632364

50

54,1

1835,80036

831,826034

875,12603

1000

1125,827878

50

52,5

1838,626163

864,344238

907,64424

1200

997,1842891

50

51

1841,450881

895,005583

938,30558

1400

868,5407005

50

48

1844,773848

954,001803

997,3018

1600

739,8971118

50

45

1848,590332

1013,49154

1056,7915

1800

611,2535232

50

40

1852,895604

1110,58557

1153,8856

2000

482,6099345

50

35

1857,684933

1208,16365

1251,4637

2750,31

50

13

1880,29605

1639,04529

1682,3453

Nodal di Dasar Sumur dengan Mengguanakan metoda Hagedorn &


Brwon (WC = 10%)
2000

Tekanan (Psi)

1500
IPR VOGEL
WC = 10 %

1000

500

Q = 1400 Bpd

0
0

500

1000

1500

2000

2500

Laju Alir (Bpd)

Gambar 4.5 Kurva IPR dan Kurva Outflow Dengan WC = 10%

3000

Plot hasil Tekanan didasar sumur (Pwf) dengan Laju alir asumsi (Qass),
maka perpotongan Kurva Tubing Intake dengan Kurva IPR nya adalah laju alir
optimumnya. Untuk Water Cut nya 10 % dibaca Laju alirnya (Qp) pada
tekanan 942.1 Psi adalah 1400 Bpd.

K. Untuk harga Water Cut 10%, 25%, 50%, 75%, 100% dapat dibuat sesuai
dengan prosedur diatas dan dapat dilihat pada lampiran C.

L. Dengan menggabungkan semua Kurva Outflow-nya pada satu grafik maka


didapat harga Q untuk masing Water Cut.

Nodal di Dasar Sumur K3 dengan Menggunakan Metda Hagedorn & Brown


2000

1800

Tekanan (Psi)

1600

IPR VOGEL
Q = 1320 Bpd

WC = 0 %
Q = 1340 Bpd

1400

Q = 1298 Bpd

WC = 10 %
WC = 25 %

Q = 1380 Bpd

WC = 50 %
WC = 75 %

1200

WC = 100 %
1000

Q = 1400 Bpd
Q = 1420 Bpd

800
1000

1200

1400

1600

1800

2000

2200

2400

2600

2800

LajuAlir (Bpd)

Gambar 4.6 Hasil Plot Antara Inflow dan Outflow Pada Sumur K3

Dari hasil plot antara inflow (IPR) dengan outflow (P4) dapat dihasilkan
harga Q (Bpd) seperti tabel berikut :

Tabel 4.6 Harga Q dengan Metode Kehilangan Tekanan Hagedorn & Browna
Sumur
K3

Q (Bpd)
WC =0%
1420

Q (Bpd)
WC = 10%
1400

Q (Bpd)
WC = 25%
1380

Q (Bpd)
WC = 50%
1340

Q (Bpd)
WC = 75%
1320

Q (Bpd)
WC = 100%
1298

BAB V
PEMBAHASAN

Pada awalnya minyak diproduksi sampai ke permukaan dengan tenaga


pendorong alami (Natural Drive), karena terus menerus diproduksikan tenaga
pendorong alami mengalami penurunan maka digunakan pengangkatan buatan
dengan menggunakan pumping unit.
Karena alasan tersebut maka pada lapangan ini dilakukan analisa pengaruh
water cut pada sistem produksi dengan nenggunakan analisa nodal. Tugas Akhir
ini difokuskan pada 3 sumur yaitu sumur K1, K2, K3 tentang analisa nodal
didasar sumur, dan untuk kehilangan tekanan disepanjang tubing digunakan
metoda Hagedorn & Brown, metoda yang lain masih ada tapi dalam pembahasan
ini tidak dimasukkan.
Analisa sistem nodal yang penulis gunakan adalah sumur produksi.
Disamping dengan menggunakan metode Hagedorn & Brown, penulis juga
membandingkan sejauh mana sensitivitas water cut mempengaruhi perbedaan laju
alir (Q). Sebelum masuk pada inti permasalahan ada beberapa fungsi nodal,
diantaranya untuk mengoptimalkan system produksi, mengetahui laju alir dan
tekanan didasar sumur.
Penulis mencoba mengasumsikan beberapa water cut dan tidak ada kriteria
khusus dalam perbandingan. Diantaranya data yang diasumsikan adalah sebagai
berikut: water cut 10%, 25%, 505, 75%, dan 100%. Muncul pertanyaan water cut
mana yang akan sangat mempengaruhi sIstem produksi? Yang jelasnya yang
sesuai dengan kondisi aktualnya, diambil dari perpotongan inflow dan outflow
yang optimumnya, misalkan saja laju alir 725.26 Bpd pada water cut 10%, maka
perpotongan inflow dan outflow adalah 1583 Bpd, sehingga dapat dilihat
pangaruh water cut terhadap laju alirnya.
Dalam menganalisa nodal yang penting adalah pembuatan kurva infow
dan kurva outflow. Dalam kasus ini nodal diletakan didasar sumur, maka inflow-

nya hanya IPR saja, dan kurva outflow-nya terdiri dari tekanan dikepala sumur,
tekanan tubing intake yang merupakan tekanan disepanjang tubing mulai dari
surface sampai ke reservoir yang dipengaruhi tekanan dikepala sumur, tekanan
hidrostatik, kehilangan tekanan akibat gesekan. Didalam perhitungan kehilangan
tekanan akibat gesekan terdapat parameter-parameter yang mempengaruhinya,
salah satu parameter tersebut adalah water cut.Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pembahasan sumur K1, K2, K3 dengan perbedaan water cutnya, dan kehilangan
tekanan sepanjang tubing dengan metode Hagedorn & Brown.
Laju produksi untuk sumur K1 1583 BPD dengan 10% water cut, untuk
sumur K2 1891 BPD dengan 50 % water cut, dan untuk sumur K3 laju
produksinya 1320 BPD dengan water cut 75% pada tahun 2009.

Tabel 5.1 Hasil Harga Q dari Berbagai Water Cut (Hagedorn & Brown)
Sumur

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

WC = 0%

WC = 10%

WC = 25%

WC = 50%

WC = 75%

WC = 100%

K1

1585

1583

1581

1578

1572

1568

K2

1896

1895.5

1895

1891

1890

1889

K3

1420

1400

1380

1340

1320

1298

BAB VI
KESIMPULAN
Dari analisa data dan perhitungan yang menggunakan metode kehilangan
tekanan dengan korelasi Hagedorn dan Brown untuk menentukan pengaruh Water
Cut pada sistem produksi di sumur K1, K2, K3, pada lapangan JK,dengan
menggunakan pompa REDA dapat diambil beberapa kesimpulan :

1. Secara umum penambahan Water Cut pada Laju Alir fluida akan
menyebabkan produksi disumur tersebut akan menurun , terbukti dari
peningkatan produksi air yang berlebihan di lapangan JK berkaitan dengan
adanya reservoir yang bertenaga dorong air (Water Drive Reservoir).

Sumur

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

Q (Bpd)

WC = 0%

WC = 10%

WC = 25%

WC = 50%

WC = 75%

WC = 100%

K1

1585

1583

1581

1578

1572

1568

K2

1896

1895.5

1895

1891

1890

1889

K3

1420

1400

1380

1340

1320

1298

2.

Bahwa dengan menggunakan metoda Hagedorn & Brown dilapangan JK


maka didapat perbedaan yang signifikan pada kehilangan tekanan ditubing
untuk masing-masing sumur.

3.

Analisa nodal yang dipakai adalah node didasar sumur, dengan melihat
pengaruh parameter nya, maka didapat nilai water cutnya untuk masingmasing sumur, sebagai kurva tubing intake.